BAB I PENDAHULUAN - Makalah Permainan Rakyat Sublak sublak Suweng

  

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

  Dalam suatu karya sasta terpancar pemikiran, kehidupan, dan tradisi yang hidup dalam suatu masyarakat. Karena itu berbicara tentang kesusastraan berarti juga membicarakan suatu segi kebudayaan. Sastra adalah instutisi social yang memakai medium bahasa. Teknik – teknik sastra tradisional seperti simbolisme dan mantra bersifat sosial karena merupakan konvensi dan norma masyarakat . Lagi pula sastra”menyajikan kehidupan “ dan “ kehidupan “ sebagian besar terdiri dari kenyataan sosial , Walaupun karya sastra juga “ meniru alam dan dunia subjektif manusia. Sastra sering memiliki kaitan dengan instutisi sosial tertentu. Sastra mempunyai fungsi sosial atau manfaat yang tidak sepenuhnya bersifat pribadi. Jadi permasalahan studi sastra menyiratkan atau merupakan masalah sosial : masalah tradisi, konvensi, norma, jenis sastra ( genre ), symbol, dan mitos.

  Kebudayaan pada hakikatmya merupakan wujud dari upaya manusia dalam menanggapi manusia secara aktif. Kemampuan manusia dalam menanggapi lingkungannya secara aktif dimungkinkan karena kemampuan dan kebersihan manusia yang diberi lambang-lambang yang diberi makna dan arti secara sistematis, sehingga memungkinkan untuk digunakan sebagai sarana komunikasi dan interaksi secara efektif. Hal ini menunjukkan bahwa kebudayaan bersifat dinamis, dimana kebudayaan akan berkembang selama masyarakat pendukungnya masih ada dalam mengembangkan kebudayaan.

  Ada beberapa alasan mengapa peneliti memilih permainan tradisional cublak-cublak suweng sebagai gambaran fungsi dalam hidup. Pertama, dengan adanya permainan tradisional tersebut, maka akan mampu melahirkan sesuatu yaitu tingkat kemasyarakatan yang dinamis dan tinggi.

  Kedua, setahu penulis, permainan tradisional cublak-cublak suweng belum pernah dikaji dalam fungsinya.

  Ketiga, permainan tradisional di masyarakat sudah mulai punah atau tidak pernah dimainkan lagi.

1.2 Permasalahan

  1.2.1 Rumusan Masalah

  Mengingat lusanya permasalahan, maka peneliti hanya membatasi mengkaji permainan traditional cublak-cublak suweng dari teori fungsi yang diungkapkan oleh William R. Bascom : Perintis Jalan yang terdiri dari : 1. Sebagai bentuk hiburan .

  2. Sebagai alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga-lembaga kebudayaan.

  3. Sebagai alat pendidikan anak-anak.

  4. Sebagai alat pemaksa dan pengawas agar norma- norma masyarakat akan selalu di patuhi anggota kolektifnya.

  1.2.2 Batasan Masalah

  Dari batasan masalah, maka diperoleh rumusan masalah sebagai berikut:

  1. Bagaimanakah permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa dijadikan sebagai hiburan ?

  2. Bagaimanakah permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa dijadikan alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga-lembaga kebudayaan ?

  3. Bagaimanakah permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa dijadikan sebagai alat pendidikan anak-anak ?

  4. Bagaimanakah permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa menjadi alat pemaksa dan pengawas agar norma- norma masyarakat akan selalu di patuhi anggota kolektifnya. ?

1.3 Tujuan Penelitian

  Sesuai dengan rumusan masalah, penelitian ini mempunyai dua macam tujuan yaitu:

  1.3.1 Tujuan Umum

  Secara umum, penelitian ini bertujuan mendeskripsikan fungsi dalam permainan tradisional cublak-cublak suweng. .

  1.3.2 Tujuan Khusus

  Secara khusus penelitian ini bertujuan:

  1. Mendeskripsikan permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa menjadi hiburan.

  2. Mendeskripsikan permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa dijadikan alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga- lembaga kebudayaan.

  3. Mendeskripsikan permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa dijadikan sebagai alat pendidikan anak-anak.

  4. Mendeskripsikan permainan tradisional cublak-cublak suweng bisa menjadikan alat pemaksa dan pengawas agar norma- norma masyarakat akan selalu di patuhi anggota kolektifnya. ?

1.4 Manfaat Penelitian

  1.4.1 Manfaat Teoritis

  Secara teoritis diharapkan bahwa penelitian ini bermanfaat bagi pengembangan ilmu sastra yang bertalian dengan fungsi permainan tradisional.

  1.4.2 Manfaat Praktis

  Secara praktis, diharapkan penelitian ini bermanfaat bagi pengembangan peneliti yang lain, yang hendak mengkaji permainan tradisional cublak-cublak suweng sebagai suatu fungsi selain itu, penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi guru sebagi referensi untuk pembelajaran sastra lisan disekolah.

  

PEMBAHASAN

Teori fungsi

  William R. Bascom : Perintis Jalan Menurut William R. Bascom ( 1965 : 3 -20 : Dundes, 1965;290-294 ) sastra lisan ( baca folklor lisan ) mempunyai empat fungsi yaitu ;

1. Permainan rakyat sebagai bentuk hiburan.

  Permainan rakyat pada masyarakat jawa “Cublak-Cublak Suweng” merupakan salah satu dari harta budaya folklor yang komunal artinya milikj bersama karena hasil tradisi nenek moyang dahulu. Permainan tersebut adalah permainan hiburan tradisional yang dominan sering dipakai pada anak-anak suku jawa. Sebuah permainan yang mengharuskan pesertanya melakukan hal lain jika tidak mampu melakukan satu hal yang diharuskan maka dia yang harus jadi si kalah. Permainan ini melibatkan lebih banyak pemain sehingga tak heran bila permainannya lebih seru dan menghibur, ejekan ringan dan derai tawa pun mengalir membuat suasana menjadi ramai.

  Alur permainannya adalah pertama, permainan lebih seru apabila dilakukan secara beregu, minimal perlu ada lima orang kemudian siapkan benda tertentu berupa kerikil, kertas, biji-bijian dan sebagai benda yang nanti akan disembunyikan dalam permainan.

  Kedua, melakukan Hom pim pa dan suit untuk menentukan siapa

  yang menjadi pemegang kerikil. Orang yang harus menebak adalah orang yang kalah dalam suit dan ia harus duduk menungging dan mata ditutup. Sementara peserta lain menengadahkan telapak tangan dipunggung orang yang harus menebak satu persatu kemudian bertugas menjalankan dan memegang kerikil atau benda lain yang akan disembunyikan.

  Ketiga,permainan dimulai dengan menyentuhkan kerikil ke setiap

  telapak tangan peserta lain sepanjang permainan, peserta sambil mendendangkan lagu “Cublak-Cublak Suweng” yang syairnya “Cublak- Cublak suweng, suwenge teng gelender, mambu ketundung gudhel, pa empo lera-lere sopo ngguyu ndeliake” setelah sampai pada kata ndeleake, kerikil digenggam oleh peserta yang tangannya terakhir disentuh.

  Setelah kerikil digenggam, orang yang harus menebak bangun dan duduk bersimpuh. Sementara peserta lain menyanyikan lagu “Sir..sir pong ndelik bodong…” sebanyak mungkin hingga orang yang harus menebak menentukan siapa yang menyembunyikan kerikil. Dia hanya diberikan kesempatan satu kali. Bila tak berhasil dia akan menjadi si kalah dan orang yang harus menebak pada permainan berikutnya.

  Menang atau kalah dan cara apapun yang digunakan untuk menang dalam permainan ini sebenarnya tak begitu penting. Yang terpenting kegembiraan diwaktu senggang.

2. Permainan rakyat sebagai alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga-lembaga kebudayaan.

  Masyarakat kota mempunyai berbagai jenis kebudayaan yang dipelajari dan diterapkan dari berbagai keturunan. Kebudayaan ini disatukan menjadi satu kebudayaan yang unik karena hamper setiap keturunan mempunyai adat sehingga membentuk kebudayaan yang beragam dan utuh.

  Permainan tradisional telah berupaya membentuk sebagian corak kehidupan yang telah dilalui oleh nenek moyang kita. Asas penting yang menjamin kesinambungan permainan tradisional pada masa lalu ialah leseragaman cara hidup nenek moyang kita.

  Apabila suatu permainan diadakan disebuah kampung, penduduk kampung berkumpul dan turut serta untuk mengambil bagian atau hanya member semangat. Suasana permainan diwujudkan secara berinteraksi sosial antara masyarakat satu dengan interaksi masyarakat lain. Permainan tradisional juga dikenal sebagai permainan rakyat. Ada diantara permainan tersebut telah lapuk dan tidak dipermainkan lagi tetapi hanya diketahui saja sebagai tampilan sejarah. Ada juga permainan tersebut sampai saat ini masih dimainkan bahkan turun temurun ke masa berikutnya.

  Oleh karenanya permainan rakyat perlu adanya pengesahan atau pengakuan dari masyarakat budaya maupun lembaga-lembaga kebudayaan sebagai bukti atau cirri khas budaya dari nenek moyang kita.

  

3. Permainan rakyat sebagai alat pemaksa dan pengawas agar norma-

norma masyarakat akan selalu dipatuhi anggota kolektifnya.

  Warisan budaya diartikan sebagai produk atau hasil budaya fisik dari tradisi yang berbeda dan prestasi-prestasi spiritual dalam bentuk nilai dari masa lalu yang menjadi elemen pokok dalam jati diri suatu kelimpok atau bangsa (Agus Donokarmadi, 2007). Pemaknaan tersebut secara langsung membedakan warisan budaya sebagai produk yang tidak berwujud (prestasi spiritual).

  Ditinjau dari hukum, diperlukan peninjauan dan diawasi yang bersumber pada peraturan pemerintah pada UU No.19 Th 2002 tentang Hak Cipta. Karena dalam peraturan budaya dapat dilihat sebagai folklore yang meliputi hasil kebudayaan yang bersifat nyata dan tidak nyata. Dalam penjelasan pasal 10 Ayat 2 Folklor dimaksudkan sebagai ciptaan tradisional berdasarkan standard an nilai-nilai yang diucapkan atau diikuti secara turun temurun.

  Dalam melindungi folklor hasil kebudayaan (permainan) rakyat, pengawas ataupun pemerintah dapat mencegah adanya monopoli atau komersialisasi serta tindakan yang merusak atau pemanfaatan komersial tanpa seijin negara sebagai pemegang Hak Cipta sehingga tersusun adanya norma- norma dari masyarakat akan selalu patuh terhadap peraturan-peraturan mengenai hal itu.

  4. Permainan rakyat sebagai alat pendidikan anak.

  Ketika anak-anak melakukan kegiatan bermainnya ada kalanya mereka bisa berkumpul, saling melepas keceriaannya dilakukan pada ekspresi anak itu bermain. Seperti halnya pada anak-anak jawa sebagian dari mereka tentunya masih mengenal akan permainan tradaisional “Cublak-Cublak Suweng” yang mana permainan tersebut masih akrab ditengah-tengah kita.

  Mungkin sebuah permainan hanya dipandang sebagai permainan yang sepele, dianggap sebagai permainan pelepas tawa, akan tetapi dilihat dari sisi-sisi budaya dan estetiknya permainan tersebut memiliki unsur- unsur pendidikan bagi seorang anak. Diambil dari permainan tradisional “Cublek- Cublek Suweng” permainan tersebut bias kita teliti bahwa dapat menumbuhkan rasa saling membantu , kejujuran, ketelatenan dan kesabaran diri, taktik dan strategi juga dan bekerja sama pada anak-anak.

METODOLOGI PENELITIAN

  3.1 Sumber Data dan Data Penelitian

  Sumber data dan data penelitian ini adalah suatu kebiasaan masyarakat melestarikan budayanya melalui permainan tradisional yang dijadikan objek penelitian.

  3.2 Metode Dikriptif

  Adalah metode yang digunakan dalam mendeskripsikan data-data yang diperoleh.

  3.3 Metode Studi Pustaka

  Adalah metode yang digunakan untuk mencari dan menelaah berbagai buku sebagai bahan pustaka yang digunakan untuk sumber referensi yang bertalian dengan topik penelitian.

  

PENUTUP

  4.1 Simpulan

  Permainan-permainan tradisional memiliki nilai positif, misalnya anak menjadi banyak bergerak sehingga terhindar dari masalah obesitas anak. Sosialiasasi mereka dengan orang lain akan semakin baik. Memberi kebebasan secara seimbang untuk anak bermain bersama teman-temannya dapat memberikan respon yang baik pula. Bermain dapat menjadi sarana belajar dan mengembangkan nilai IQ pada anak. Tetapi tentu saja tetap dalam pengawasan dan memberi batasan waktu yang jelas agar tidak semua waktu di gunakan untuk bermain.

  4.2 Saran

  Jika anda belum pernah mengenal permainan tradisional, coba tanyakan pada orang tua anda berbagai jenis permainan yang seru dan bernilai positif tersebut. Jika anda sering bermain permainan tersebut di masa kecil, ajarkan permainan yang mungkin belum diketahui anak sembari Anda bvernostalgia saat memainkan permainan tersebut saat masih kecil. Sesekali Anda juga dapat ikut bermain sehingga hubungan Anda dan Anka akan semakin dekat. Kattsoff, Louis. 2003. Pengantar Filsafat. Yogyakarta:Tiara Wacana Rokhman, Arif dkk. 2003. Interdisipliner. Yogyakarta:Qolam Mahayana, Maman. 2005. 9 Jawaban Sastra Indonesia. Jakarta:Bening Publishing Giddens, Anthong, dkk. 2004. Sosiologi Sejarah dan Berbagai Pemikirannya.

  Yogyakarta:Kreasi Wacana Hatomo, dkk. 2004. Ilmu Sosial. Jakarta:Bumi Aksara

  

  

PERMAINAN RAKYAT

“CUBLAK-CUBLAK SUWENG”

  Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Sastra Lisan

  Dosen Pembimbing :

  

Asep Abas Abdullah, M.Pd

Oleh

KHOIROTUN NADLIFAH

  

Nim : 086.225 / 2007-C

PRODI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

SEKOLAH TINNGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

PERSATUAN GURU REPUBLIK INDONESIA

JOMBANG

  

2010

KATA PENGANTAR

  Piji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah yang maha kuasa karena atas limpahan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. Penulis menyadari bahwa penulisan makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu kritik dan saran selalu penulis harapkan demi kebaikan makalah ini. Untuk itu mengharapkan, semoga makalah ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.

  Jombang, Desember 2009

  Penulis

  

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL....................................................................................... i

KATA PENGANTAR.................................................................................... ii

DAFTAR ISI................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang........................................................................

  1

  1.2 Permasalahan 1.2.1 Rumusan Masalah........................................................

  2 1.2.2 Batasan Masalah..........................................................

  2 1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................

  2 1.3.1 Tujuan Umum..............................................................

  3 1.3.2 Tujuan Khusus.............................................................

  3 1.4 Manfaat Penelitian .................................................................

  3 1.4.1 Manfaat Teoritis...........................................................

  3 1.4.2 Manfaat Praktis............................................................

  3 BAB II PEMBAHASAN.............................................................................

  4 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Sumber Data dan Data Penelitian...........................................

  8 3.2 Metode Dikriptif.....................................................................

  8 3.3 Metode Study Pustaka............................................................

  8 BAB IV PENUTUP 4.1 Simpulan.................................................................................

  9 4.2 Saran.......................................................................................

  9 DAFTAR PUSTAKA......................................................................................

  10 LAMPIRAN


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

85 2204 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 567 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 488 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 318 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 437 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 700 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 613 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 390 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 573 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 698 23