MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS V SEMESTER GENAP SD NEGERI 1 PRINGSEWU UTARA TAHUN AJARAN 2011/2012

ABSTRAK
MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA
MELALUI METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS V
SEMESTER GENAP SD NEGERI 1 PRINGSEWU UTARA
TAHUN AJARAN 2011/2012

Oleh
NING UTAMI
Penelitian berjudul “Meningkatkan Aktivitas Dan Hasil Belajar Siswa melalui
Metode Demonstrasi Pada Siswa Kelas V Semester Genap SD Negeri 1
Pringsewu Utara Tahun Ajaran 2011/2012” dilatar belakangi oleh pemikiran
bahwa penyempurnaan dan peningkatan pembelajaran Matematika harus terus
diupayakan. Masalah yang dihadapi oleh guru adalah aktivitas dan pemahaman
siswa pada mata pelajaran Matematika masih relatif rendah, siswa yang mencapai
KKM (59) sebesar 40,6%, Sedangkan nilai rata-rata kelas adalah 56.
Tujuan utama penelitian ini untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar
matematika melalui Metode Demonstrasi pada siswa kelas V SD Negeri1
Pringsewu Utara. Pelaksanaan penelitian dilakukan dalam tiga siklus tindakan
pembelajaran dengan subjek penelitian siswa dan guru kelas V pada tahun ajaran
2011/2012. Pola umum prosedur pada setiap tindakan adalah : (1).Perencanaan,
(2).Pelaksanaan, (3).Pengamatan dan Penilaian, (4).Refleksi. Penelitian ini
menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan Metode Demonstrasi untuk
meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar Siswa. Hal ini dapat dilihat :
(1).Aktivitas Belajar Siswa mengalami peningkatan dari 53,1% di siklus I menjadi
71,9% di siklus II dan pada siklus III menjadi 87,5%. (2).Hasil Belajar Siswa
Mengalami Peningkatan dari nilai rata-rata 59,69 pada siklus I menjadi 67,31 pada
siklus II dan 72,30 pada siklus III
Kata Kunci

: Aktivitas Belajar, Hasil Belajar, Metode Demonstrasi.

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA
MELALUI METODE DEMONSTRASI PADA SISWA
KELAS V SEMESTER GENAP SD NEGERI 1
PRINGSEWU UTARA
TAHUN AJARAN
2011/2012

Oleh

NING UTAMI
Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN

Pada
Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar
Jurusan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2012

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA
MELALUI METODE DEMONSTRASI PADA SISWA
KELAS V SEMESTER GENAP SD NEGERI 1
PRINGSEWU UTARA
TAHUN AJARAN
2011/2012

Oleh

NING UTAMI
1013119156

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2012

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1
Prosedur Penelitian Tindakan Kelas ......................................................

22

Gambar 2
Siswa Aktif Menjawab Pertanyaan pada Siklus II ..................................

56

Gambar 3
Siswa menuliskan hasil mengidentifikasi sifat-sifat bangun ruang .......

56

Gambar 4
Siswa Aktif Mendengarkan Penjelasan Tentang Demonstrasi
yang akan dilaksanakan Pada Siklus III ..................................................

69

Gambar 5
Siswa Aktif dalam Menjawab Pertanyaan Pada Siklus III......................

69

Gambar 6
Siswa aktif berdiskusi ............................................................................

79

Gambar 7
Siswa mempresentasikan hasil kelompok ..............................................

79

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ...........................................................................

i

DAFTAR ISI ..........................................................................................

ii

DAFTAR TABEL .................................................................................

iii

DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................

iv

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ..................................................................

1

1.2. Identifikasi Masalah ...........................................................

4

1.3. Rumusan Masalah ..............................................................

5

1.4. Tujuan Penelitian. ..............................................................

5

1.5. Manfaat Penelitian. ............................................................

6

BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1. Teori Belajar ......................................................................

7

2.2. Aktivitas Belajar ................................................................

10

2.3. Hasil Belajar ......................................................................

11

2.4. Metode Pembelajaran Demonstrasi ...................................

12

2.5. Pembelajaran Matematika SD ...........................................

13

2.6. Hipotesis ...........................................................................

15

BAB III METODE PENELITIAN
3.1. Setting Penelitian ...............................................................

17

3.2. Subjek Penelitian ...............................................................

18

3.3. Alat Pengumpul Data .........................................................

18

3.4. Teknik Pengumpul Data ....................................................

18

3.5. Pendekatan Penelitian ........................................................

19

3.6. Prosedur Penelitian ............................................................

20

3.7. Skenario Pelaksanaan Tindakan Kelas ..............................

23

3.7.1. Pelaksanaan Tindakan Siklus I ..............................

23

3.7.1.1.Perencanaan Tindakan ............................

23

3.7.1.2.Pelaksanaan Tindakan .............................

23

3.7.1.3.Observasi .................................................

25

3.7.1.4.Refleksi ...................................................

27

3.7.2. Pelaksanaan Tindakan Siklus II ..........................

28

3.7.2.1.Perencanaan Tindakan ............................

28

3.7.2.2.Pelaksanaan Tindakan .............................

29

3.7.2.3.Observasi .................................................

31

3.7.2.4.Refleksi ...................................................

33

3.7.3. Pelaksanaan Tindakan Siklus III .........................

34

3.7.3.1.Perencanaan Tindakan ............................

34

3.7.3.2.Pelaksanaan Tindakan .............................

35

3.7.3.3.Observasi .................................................

36

3.7.3.4.Refleksi ...................................................

40

3.8. Teknik Analisis Data .........................................................

41

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil Penelitian
4.1.1. Siklus I ...................................................................

42

4.1.1.1.Perencanaan.............................................

42

4.1.1.2.Pelaksanaan Tindakan .............................

43

4.1.1.3.Hasil Pengamatan/Observasi Siklus I .....

44

4.1.1.4.Refleksi ...................................................

51

4.1.2. Siklus II ...............................................................

53

4.1.2.1.Perencanaan.............................................

53

4.1.2.2.Pelaksanaan Tindakan .............................

54

4.1.2.3.Hasil Pengamatan/Observasi Siklus I .....

57

4.1.2.4.Refleksi ...................................................

64

4.1.3. Siklus III ..............................................................

65

4.1.3.1.Perencanaan.............................................

65

4.1.3.2.Pelaksanaan Tindakan .............................

67

4.1.3.3.Hasil pengamatan/observasi ....................

71

4.2.Pembahasan ...........................................................................

81

4.2.1. Aktivitas Belajar Siswa .......................................

81

4.2.2. Aktivitas Siswa dalam Kegiatan Praktik
(Psikomotor)........................................................

84

4.2.3. Aktivitas Guru dalam kegiatan pembelajaran .....

84

4.2.4. Hasil Belajar Siswa .............................................

86

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan ........................................................................

90

5.2. Saran ..................................................................................

91

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR LAMPIRAN

1.

Surat izin Penelitian dari UNILA.

2.

Surat Keterangan telah melaksanakan PTK dari Kepala Sekolah.

3.

Silabus Siklus I.

4.

Silabus Siklus II.

5.

Silabus Siklus III.

6.

Pemetaan Siklus I.

7.

Pemetaan Siklus II.

8.

Pemetaan Siklus III.

9.

RPP Siklus I.

10. RPP Siklus II.
11. RPP Siklus III.
12. LKS Siklus III.
13. Tes Formatif Siklus I.
14. Tes Formatif Siklus II.
15. Tes Formatif Siklus III.
16. Kunci Jawaban Siklus I.
17. Kunci Jawaban Siklus II.
18. Kunci Jawaban Siklus III.
19. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa saat Proses Pembelajaran
di Siklus I.
20. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa saat Proses Pembelajaran
di Siklus II.

21. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa saat Proses Pembelajaran
di Siklus III.
22. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa saat Praktik di Siklus III.
23. Hasil Penilaian Evaluasi Siklus I.
24. Hasil Penilaian Evaluasi Siklus II.
25. Hasil Penilaian Evaluasi Siklus III.
26. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus I.
27. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus II.
28. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus III.

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1
Jadwal Penelitian.....................................................................................

17

Tabel 2
Pengumpulan Data ..................................................................................

18

Tabel 3
Data Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I ....................................

45

Tabel 4
Persentase Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus I .................

47

Tabel 5
Persentase Observasi Kinerja Guru Siklus I ...........................................

48

Tabel 6
Data Hasil Belajar Siswa Siklus I ...........................................................

49

Tabel 7
Persentase Hasil Belajar Siswa Siklus I ..................................................

50

Tabel 8
Data Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus II .........................

57

Tabel 9
Persentase Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus II .........................

60

Tabel 10
Persentase Observasi Kinerja Guru Siklus II ..........................................

61

Tabel 11
Data Hasil Belajar Siswa Siklus II ..........................................................

63

Tabel 12
Persentase Hasil Belajar Siswa Siklus II.................................................

63

Tabel 13
Data Observasi Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus III ........................

72

Tabel 14
Persentase Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus III .......................

74

Tabel 15
Data Observasi Aktivitas Belajar Siswa dalam Kegiatan Praktik
Siklus III ..................................................................................................

74

Tabel 16
Persentase Observasi Aktivitas Belajar Siswa dalam Kegiatan Praktik
Siklus III ..................................................................................................

78

Tabel 17
Persentase Observasi Kinerja Guru Siklus III ........................................

78

Tabel 18
Data Hasil Belajar Siswa Siklus III.........................................................

79

Tabel 19
Persentase Hasil Belajar Siswa Siklus III ...............................................
Tabel 20
Rekapitulasi Aktivitas Siswa dalam Proses Pembelajaran

79

Mengidentifikasi Bangun Datar dan Bangun Ruang pada Siklus I,
Siklus II, dan Siklus III ...........................................................................

81

Tabel 21
Rekapitulasi Presentase Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus I,
Siklus II, dan Siklus III ...........................................................................

82

Tabel 22
Grafik Rekapitulasi Presentase Aktivitas Belajar Siswa pada Siklus I,
Siklus II, dan Siklus III ...........................................................................

82

Tabel 23
Rekapitulasi Aktivitas Kinerja Guru Siklus I, Siklus II, dan
Siklus III ..................................................................................................

84

Tabel 24
Rekapitulasi Hasil Belajar Siswa pada Siklus I, Siklus II,
dan Siklus III ...........................................................................................

87

MOTTO
harga kebaikan manusia adalah diukur menurut apayang telah
dilaksanakan / di perbuatnya. (Ali Bin Abi Thalib)

MENGESAHKAN

1. Tim Penguji

Penguji

: Dr. H.Pargito, M.Pd.

……………………..

: Drs. Mugiadi, M.Pd.

……………………

Penguji
Bukan Pembimbing

2. Dekan Fakultas Keguruan

Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si.
NIP 19600315 198503 1 003

Tanggal Lulus Ujian Skripsi :

PERNYATAAN
Yang bertandatangan di bawah ini :
Nama

: Ning Utami

NPM

: 1013119156

Program Studi

: S.1 PGSD

Jurusan

: Ilmu Pendidikan

Fakultas

: Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Judul Laporan

: Meningkatkan Aktivitas Dan Hasil Belajar Siswa
Melalui

Metode Demonstrasi Pada Siswa Kelas V

Semester Genap Sd Negeri 1 Pringsewu Utara Tahun
Ajaran 2011/2012
Menyatakan bahwa Laporan Penelitian ini adalah hasil pekerjaan saya sendiri, dan
sepanjang pengetahuan saya tidak berisi materi yang telah dipublikasikan atau
ditulis oleh orang lain atau dipergunakan dan diterima sebagai persyaratan
penyelesaian studi pada Universitas atau Institut lain.

Demikian surat pernyataan ini dibuat agar dapat dipergunakan sebagaimana
mestinya.
Bandar Lampung,

Juli 2012

Yang membuat pernyataan

NING UTAMI
NPM 1013119

PERSEMBAHAN

Syukur alhamdulillah saya panjatkan kepada Allah SWT, karya sastra ini penulis
persembahkan kepada :
1.

Suami dan anak-anakku tersayang karena telah mendukung dan menjadi
motivatorku.

2.

Bapak Dosen Pembimbing dan Pembahas yang telah memberikan pengarahan
yang kami butuhkan sehingga saya bisa tahu hal-hal yang saya belum ketahui.

3.

Bapak kepala Sekolah yang mengizinkan dan bertanggung jawab atas
pelaksanaan penelitian saya.

4.

Dan kepada semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, yang
telah membantu dalam penyusunan karya tulis ini.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Masalah
Perubahan IPTEK sangat berpengaruh terhadap perkembangan dan
perubahan yang terjadi dalam kehidupan masyarakat, berbangsa dan
bernegara di Indonesia. Agar masyarakat mampu bersaing dan
menyesuaikan diri terhadap perubahan yang terus - menerus khususnya
dalam bidang pendidikan, maka diperlukan adanya perbaikan dan
penyempurnaan sistem pendidikan nasional yaitu memperbaiki Kurikulum
Berbasis Kompetensi menjadi Kurikulum 2006 atau Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan. Mengingat standarisasi atau KKM (Kriteria
Ketuntasan Minimum) yang harus tuntas, maka guru melakukan upaya
dengan memperbaiki model pembelajaran terutama pada pelajaran
matematika (Depdiknas. Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan, 2006).

Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan ( KTSP ) menyatakan bahwa
standar Kompetensi ( SK ) dan Kompetensi Dasar ( KD ) Matematika
merupakan Standar Minimum yang harus dicapai peserta didik dan
menjadi acuan dalam pengembangan kurikulum di Satuan Pendidikan
( Depdiknas, 2006; 47).

Guru sebagai agen pembelajaran sering dihadapkan pada masalah
pengelolaan kelas dalam pembelajaran. Keadaan ini terjadi karena
beberapa faktor umum yaitu, dalam suatu kelas terdiri dari individuindividu yang beragam dalam segi : kompetensi, masukan, latar belakang
keluarga, ketersediaan sarana dan prasarana belajar, minat dan motivasi

2

belajar siswa, harapan siswa dimasa mendatang dan lain sebagainya.
Kondisi di atas harus mampu di atasi guru dengan cara mencari solusi
strategi pembelajaran yang mampu mengakomodir perbedaan dan
keterbatasan diatas.

Matematika di sekolah dasar seharusnya membuahkan hasil belajar berupa
perubahan pengetahuan cara menghitung, dan keterampilan yang sejalan
dengan tujuan kelembagaan sekolah dasar yang dapat diterapkan oleh
siswa dalam kehidupan sehari-hari. Sebagaimana dijelaskan dalam
Kurikulum 1994, bahwa penyelenggaraan pendidikan di sekolah dasar
bertujuan: (1) Mendidik siswa agar menjadi manusia Indonesia seutuhnya
berdasarkan Pancasila yang mampu membangun dirinya sendiri serta ikut
bertanggung jawab terhadap pembangunan bangsa; (2) Memberi bekal
kemampuan yang diperlukan bagi siswa untuk melanjutkan pendidikan
ketingkat yang lebih tinggi; dan (3) Memberi bekal kemampuan dasar
untuk hidup di masyarakat dan mengembangkan diri sesuai dengan bakat,
minat, kemampuan dan lingkungannya (Depdikbud. Kurikulum
Pendidikan Dasar, 1994).

Berdasarkan hasil pengamatan Peneliti dalam pelaksanan pembelajaran
hasilnya masih rendah yang dibuktikan adanya nilai – nilai di bawah KKM
(59), dan guru cenderung menggunakan metode ceramah pada setiap
pembelajaran yang dilakukannya. Hal ini mungkin disebabkan kurangnya
penguasaan terhadap model-model pembelajaran yang ada. Padahal
penguasaan terhadap model-model pembelajaran sangat diperlukan untuk
meningkatkan kemampuan professional guru. Untuk itu guru perlu
meningkatkan mutu pembelajarannya dimulai dengan memperhatikan
rancangan pembelajaran yang baik dengan memperhatikan tujuan,
karakteristik siswa, materi yang diajarkan dan sumber belajar yang
tersedia, dan berkualitas karena selama ini pembelajarannya tidak efesien
cenderung membosankan, sehingga hasil belajar yang dicapai tidak

3

optimal. Rendahnya hasil belajar mata pelajaran matematika menunjukkan
adanya indikasi terhadap rendahnya kinerja belajar siswa dan kemampuan
guru dalam mengelola pembelajaran. Oleh karena itu, guru perlu
merefleksi

diri

untuk

dapat

mengetahui

faktor-faktor

penyebab

ketidakberhasilan siswanya dalam pelajaran matematika. Sebagai guru
yang baik dan profesional, permasalahan ini tentu perlu ditanggulangi
dengan segera dilakukan, yaitu dengan berkolaborasinya

para guru,

diharapkan kemampuan profesional guru dalm merancang pembelajran
akan lebih baik dan dapat menerapkan model pembelajaran yang
bervariatif, sehingga dapat melakukan perubahan dan perbaikan dalam
mengelola proses pembelajaran yang lebih berpusat pada siswa.

Berdasarkan hasil observasi peneliti, kemampuan pada siswa kelas V SD
Negeri 1 Pringsewu Utara semester genap dalam memperoleh hasil belajar
masih rendah, yaitu dari jumlah siswa keseluruhan yang berjumlah 32
siswa, laki-laki sebanyak 20 siswa, dan perempuan sebanyak 12 siswa,
yang mendapat nilai mencapai KKM (59) sebanyak 13 siswa atau 40,6%
dari jumlah siswa, dan yang tidak mencapai KKM sebanyak 19 siswa atau
59,4% dari jumlah siswa, sedangkan nilai rata-rata 56. Dalam mengikuti
pelajaran matematika pun siswa kurang maksimal, seperti : mengantuk,
mengobrol, dan corat – coret buku. Hal ini dikarenakan beberapa faktor
yaitu: 1) Penyajian materi yang kurang menarik. 2) Metode pembelajaran
yang tidak diminati oleh banyak siswa. 3) Tidak ada Media / alat peraga
yang mendukung dalam penyampaian materi pelajaran. 4) Metode yang

4

digunakan metode ceramah, dimana informasi/konsep-konsep yang
dipelajari diberitahukan atau disajikan dengan ceramah saja. 5) Siswa
terlihat mengandalkan siswa lainnya yang dianggap mampu dalam belajar.
6). Aktifitas siswa rendah, murid hanya mendengarkan saja.

Dalam hal ini model pembelajaran memegang peranan yang penting dalam
meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami pelajaran matematika.
Salah satu model pembelajaran yang penulis gunakan untuk meningkatkan
aktivitas dan hasil belajar siswa kelas V dalam belajar matematika adalah
model pembelajaran Demonstrasi.

1.2.

Identifikasi Masalah.
Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas maka identifikasi
masalah sebagai berikut:
1. Penyajian materi yang kurang menarik.
2. Metode pembelajaran yang tidak diminati oleh banyak siswa.
3. Tidak ada Media / alat peraga yang mendukung dalam penyampaian
materi pelajaran.
4. Metode yang digunakan metode ceramah, dimana informasi/ konsepkonsep yang dipelajari diberitahukan atau disajikan dengan ceramah
saja.
5. Siswa terlihat mengandalkan siswa lainnya yang dianggap mampu
dalam belajar.
6. Aktivitas Belajar siswa dalam pembelajaran Matematika masih rendah.

5

7. Hasil belajar siswa dalam pembelajaran Matematika masih rendah, di
bawah KKM yaitu 59.
1.3.

Rumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah maka rumusan masalah dalam proposal
penelitian ini adalah :
-

“ Bagaimanakah Metode Pembelajaran Demonstrasi agar dapat
meningkatkan

Aktivitas

Belajar

Siswa

pada

mata

pelajaran

Matematika Kelas V Semester Genap di SD Negeri 1 Pringsewu Utara
Kecamatan Pringsewu tahun Pelajaran 2011/2012? ”.

-

” Bagaimanakah Metode Pembelajaran Demonstrasi agar dapat
meningkatkan Hasil Belajar Siswa pada mata pelajaran Matematika
Kelas V Semester Genap di SD Negeri 1 Pringsewu Utara Kecamatan
Pringsewu tahun pelajaran 2011/2012? ”.

1.4.

Tujuan Penelitian.
Penelitian Perbaikan Pembelajaran ini dilakukan dengan tujuan untuk:
1. Meningkatkan Aktivitas Belajar Matematika pada Siswa Kelas V di SD
Negeri 1 Pringsewu Utara Semester Genap dengan menggunakan
Metode Demonstrasi.
2. Meningkatkan Hasil Belajar Matematika pada Siswa Kelas V di SD
Negeri 1 Pringsewu Utara Semester Genap dengan menggunakan
Metode Demonstrasi.

6

1.5.

Manfaat Penelitian.
1) Bagi siswa:
a. Terbangunya pemahaman siswa secara aktif dan pengalaman
belajar yang bermakna.
b. Memiliki kemampuan dalam memecahkan masalah, menemukan
sesuatu yang berguna bagi dirinya, dan mampu mengembangkan
ide-ide yang ada pada dirinya.
2) Bagi guru:
a. Memberikan pengalaman dalam proses pencarian permasalahan untuk
dicarikan pemecahannya.
b. Untuk perbaikan dan kemampuan merencanakan dan menggunakan
model pembelajaran Demonstrasi guna meningkatkan aktivitas belajar
pada mata pelajaran Matematika kelas V.
3) Bagi sekolah:
a. Memberikan masukan pada sekolah untuk meningkatkan mutu
pendidikan melaui perbaikan proses pembelajaran.
b. Menambah wawasan dan pengalaman yang dapat dijadikan bekal
untuk menghadapi tugas di lapangan.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Setting Penelitian
1. Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan dari bulan April 2012 sampai bulan Mei
2012 di SD Negeri 1 Pringsewu Utara, Jalan KH. Gholib Gang Panda
Kelurahan

Pringsewu

Utara

Kecamatam

Pringsewu

Kabupaten

Pringsewu Provinsi Lampung Tahun Pelajaran 2011/2012.
Berikut tabel jadwal pelaksanaan penelitian :
Tabel 1 : Jadwal Penelitian
NO
1.
2.
3.

Pelaksanaan Penelitian
Siklus I
Siklus II
Siklus III

Tanggal Pelaksanaan
25 April 2012
03 Mei 2012
10 Mei 2012

2. Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 1 Pringsewu Utara Kecamatam
Pringsewu Kabupaten Pringsewu Provinsi Lampung
3. Permasalahan Penelitian
Aktivitas dan Hasil belajar siswa selama proses pembelajaran
Matematika berlangsung

18

3.2. Subjek Penelitian
Subjek yang digunakan dalam penelitian ini adalah guru dan siswa kelas V
yang berjumlah 32 Siswa yang terdiri dari 20 Siswa laki-laki dan 12 Siswa
perempuan SD Negeri 1 Pringsewu Utara, dan Guru mata pelajaran
Matematika kelas V SD Negeri 1 Pringsewu Utara. Sedangkan objek
tindakan dalam penelitian ini adalah pembelajaran menggunakan Metode
Demonstrasi yang bertujuan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar
siswa.

3.3. Alat Pengumpulan Data
Untuk mempermudah penelitian, peneliti menggunakan alat bantu seperti
tabel dibawah ini :
Tabel 2 : Pengumpulan Data
NO
1.
2.
3.
4.

Jenis Data
Aktivitas siswa selama kegiatan pembelajaran
Hasil siswa selama kegiatan pembelajaran
Keterampilan psikomotorik pada saat demonstrasi
Kegiatan guru pada saat kegiatan pembelajaran

Metode
Lembar Observasi
Lembar Observasi
Lembar Observasi
Lembar Observasi

3.4. Teknik Pengumpulan Data
Untuk mengumpulkan data dilakukan dengan observasi dan tes
a. Observasi
Keterlibatan langsung dilapangan oleh peneliti untuk memperoleh data
atau informasi tentang aktivitas belajar siswa yang berkaitan dengan
kegiatan pembelajaran sebagai upaya untuk mengetahui kesesuaian
antara perencanaan dan pelaksanaan tindakan. Data diperoleh dengan

19

menggunakan lembar observasi aktivitas siswa dan kinerja guru dengan
menggunakan tanda chek list ( √ ).
b. Tes
Dilakukan

untuk

mengumpulkan

data

nilai

hasil

belajar

dan

mengungkapkan kemampuan siswa dalam menyerap pembelajaran konsep
pembelajaran melalui metode Demonstrasi.
c. Dokumentasi
Ada beberapa macam dokumen yang digunakan dalam membantu peneliti
dalam mengumpulkan data penelitian, khususnya yang ada kaitannya
dengan masalah Penelitian Tindakan Kelas ( PTK ). Misalanya RPP,
Silabus, Laporan tugas siswa, dan bagian-bagian dari buku tes yang
digunakan sebagi materi pembelajaran.

3.5. Pendekatan Penelitian
Pada perbaikan ini digunakan metode Penelitian Tindakan Kelas
( Classroom Action Research ) dengan penekanan terhadap proses
pembelajaran Matematika di kelas V.
Penelitian Tindakan Kelas dalam adalah suatu kegiatan penelitian dengan
mencermati sebuah kegiatan belajar yang diberikan tindakan, yang secara
sengaja dimunculkan dalam sebuah kelas, yang bertujuan memecahkan
masalah atau meningkatkan mutu pembelajaran di kelas tersebut. Tindakan
yang secara sengaja dimunculkan tersebut diberikan oleh guru atau
berdasarkan arahan guru yang kemudian dilakukan oleh siswa. Dalam hal
ini arti Kelas tidak terikat pada pengertian ruang kelas, tetapi dalam
pengertian yang lebih spesifik, yaitu kelas adalah sekelompok siswa yang
dalam waktu yang sama, menerima pelajaran yang sama dari guru yang
sama juga (Suharsimi: 2005).
Menurut Kemmis (1988), penelitian tindakan adalah suatu bentuk penelitian
reflektif dan kolektif yang dilakukan peneliti dalam situasi sosial untuk
meningkatkan penalaran praktik sosial mereka (Sanjaya, hal. 24). Dalam hal

20

ini, penelitian tindakan memiliki kawasan yang lebih luas daripada PTK.
Penelitian tindakan diterapkan di berbagai bidang ilmu di luar pendidikan,
misalnya dalam kegiatan praktik bidang kedokteran, manajemen, dan
industri (Basrowi & Suwandi, hal. 25).
Tujuan PTK adalah memperbaiki dan meningkatkan kualitas pembelajaran
serta membantu memberdayakan guru dalam memecahkan masalah
pembelajaran di sekolah.

Menurut Suyanto (1997), tujuan PTK adalah meningkatkan dan/atau
memperbaiki praktik pembelajaran di sekolah, meningkatkan relevansi
pendidikan, meningkatkan mutu pendidikan, dan efisiensi pengelolaan
pendidikan (Basrowi & Suwandi, hal. 54). Penelitian yang dilakukan oleh
Peneliti yaitu dengan menggunakan Metode Pembelajaran Demonstrasi.

3.6. Prosedur Penelitian
Sebagai upaya memperbaiki dan meningkatkan pembelajaran lebih
profesional guru memerlukan keberanian dan kepedulian terhadap
kelemahan yang ada dalam implementasi pembelajaran yang dikelola. Guru
juga harus mampu merenung, berfikir, merefleksi semua kekurangannya
dalam proses pembelajaran untuk mengidentifikasi bagian-bagian yang
masih lemah.
Metode yang digunakan dalam pengambilan kesimpulan penelitian ini
adalah mengunakan motode Penelitian Tindakan Kelas. Penelitian Tindakan
Kelas (PTK) merupakan ragam penelitian pembelajaran yang berkonteks
kelas yang dilaksanakan oleh guru untuk memecahkan masalah-masalah
pembelajaran yang dihadapi oleh guru, memperbaiki mutu dan hasil

21

pembelajaran dan mencobakan hal-hal baru pembelajaran demi peningkatan
mutu dan hasil pembelajaran.
Berdasarkan jumlah dan sifat perilaku para anggotanya, PTK dapat
berbentuk individual dan kaloboratif, yang dapat disebut PTK individual
dan PTK kolaboratif. Dalam PTK individual seorang guru melaksanakan
PTK di kelasnya sendiri atau kelas orang lain, sedang dalam PTK
kaloboratif beberapa orang guru secara sinergis melaksanakan PTK di kelas
masing-masing dan diantara anggota melakukan kunjungan antar kelas.
Prosedur Pelaksanaan PTK
1. Perencanaan
Perencanaan yaitu persiapan yang dilakukan sehubungan dengan PTK
yang di prakarsai seperti : penetapan entry behavior, pelancaran tes
diagnostik untuk menspesifikasi masalah, pembuatan skenario
pembelajaran, pengadaan alat-alat dalam rangka implementasi PTK,
dan lain-lain yang terkait dengan pelaksanaan tindakan perbaikan yang
telah ditetapkan sebelumnya.
2. Tindakan (acting)
Tindakan yaitu deskripsi kegiatan perlakuan yang akan digelar,
skenario kerja perbaikan dan prosedur tindakan yang akan
ditetapkan.Untuk itu tahapan tindakan hendaknya sesuai dengan
panduan atau petunjuk kerja yang telah ditetapkan. Selama pelaksanaan
tindakan dilakukan pencatatan-pencatatan atas perubahan yang terjadi
pada indikator yang diteliti. Kemukakan apa adanya terhadap
perubahan yang terjadi terutama tentang indicator yang telah tercapai
dan yang belum tercapai, dilengkapi dengan penjelasan atau keterangan
yang diperlukan.
3. Observasi (observing)
Observasi, yaitu uraian tentang prosedur perekaman dan penafsiran data
mengenai proses dan produk dari implementasi tindakan perbaikan
yang dirancang. Observasi ini dilakukan mulai dari permulaan hingga
akhir tindakan, dan mencatat semua perubahan yang terjadi terhadap
pencapaian indikator.
4. Refleksi (reflecting)
Refleksi yaitu uraian tentang prosedur analisis terhadap hasil
pemantauan dan refleksi berkenaan denga proses dan dampak tindakan
perbaikan yang akan digelar, personil yang dilibatkan, serta kriteria dan
rencana bagi tindakan daur berikutnya. Guru, baik sendiri maupun
dalam kolaborasi dengan dosen LPTK yang menjadi mitranya
kemudian menetapkan fokus permasalahan secara lebih tajam kalau
perlu dengan mengumpulkan tambahan data lapangan secara lebih

22

sistematis dan atau melakukan kajian pustaka yang relevan.Hasil
percobaan tindakan perbaikan yang dinilai dan direfleksikan dengan
mengacu kepada indikator dan kriteria-kriteria perbaikan yang
dikehendaki, yang telah ditetapkan sebelumnya.
(Pargito, 2011: 42-43)

Penelitian ini dilaksanakan selama 3 siklus. Penelitian tindakan lebih
ditujukan pada proses tindakan dan hasil. Artinya bahwa banyak data yang
diperoleh dari Action tindakan dan hasil, seperti pada penelitian lainnya.
Oleh karena itu penelitian ini dilaksanakan melalui kegiatan yang dimulai
dari Perencanaan (planning), dilanjutkan dengan Pelaksanaan Tindakan
(acting), hasil pengamatan (observe) dan Refleksi .
Berikut merupakan bagan dari Prosedur Penelitian :
Pelaksanaan
Perencanaan

Siklus I

Pengamatan

Refleksi
Pelaksanaan
Perencanaan
yang direvisi

Siklus

II

Pengamatan

Refleksi
Pelaksanaan
Perencanaan
yang direvisi

Siklus III

Pengamatan

Refleksi

Riset Aksi Model John Elliot 1991 ( dalam Pargito Th 2011 hal 36 )
Gambar 1

: Prosedur Penelitian Tindakan Kelas

23

3.7. Skenario Pelaksanaan Tindakan Kelas
3.7.1. Pelaksanaan Tindakan Siklus I
3.7.1.1.Perencanaan Tindakan
Pada tahap ini peneliti membuat rencana pembelajaran untuk
mencapai pembelajaran yang diinginkan oleh peneliti. Dalam
siklus I peneliti mempersiapkan proses mengidentifikasi
sifat-sifat bangun datar dengan menggunakan metode
Demonstrasi dengan langkah-langkah :
1. Membuat

skenario

tindakan

dengan

menggunakan

metode demonstrasi
2. Menyusun perangkat pembelajaran (Silabus, Pemetaan
RPP)
3. Mempersiapkan sarana pembelajaran (materi, media,
LKS, alat tes)
4. Menyusun instrument penelitian
5. Membuat

jadwal

pelaksanaan

siklus,

siklus

I

dilaksanakan pada 25 April 2012, pukul 07.20 – 08.30.

3.7.1.2.Pelaksanaan Tindakan
Langkah tindakan ini merupakan pelaksanaan dari rencana
pembelajran yang telah dipersiapkan oleh peneliti
Pada siklus I ini materi pembelajarannya adalah Bangun
Datar (persegi, persegi panjang dan segitiga)

24

Pada siklus I dilaksanakan pada 25 April 2012, pukul 07.20 –
08-30 WIB dengan menggunakan metode Demonstrasi.
Langkah-langkah pembelajaran sebagai berikut :
1. Kegiatan awal
-

Apersepsi : tanya jawab tentang materi yang akan
dibahas

dengan

mengamati

gambar-gambar

(segitiga,persegi, dan persegi panjang).
-

Memberikan penjelasan pada siswa tentang pokokpokok materi yang dibahas.

-

Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan
dicapai setelah selesai pembelajaran

2. Kegiatan Inti
-

Siswa mengamati gambar-gambar bangun datar yang
di siapkan guru,

-

Guru mengadakan tanya jawab seputar bangun datar

-

Guru

memberikan

menggunakan

contoh

gambar

demonstrasi

bangun

dengan

datar

untuk

mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar. Kegiatan
ini dilakukan berulang, agar siswa lebih faham
-

Siswa menyimpulkan sifat-sifat bangun datar, setelah
guru selesai melakuakan demonstrasi.

3. Kegiatan akhir
-

Siswa merangkum hasil demonstrasi

-

Siswa mengerjakan soal (evaluasi)

25

-

Guru bersama siswa melakukan refleksi terhadap
pembelajaran yang berlangsung.

3.7.1.3.Observasi
Observasi merupakan kegiatan melihat secara cermat untuk
memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang sesuatu
yang kita amati. Observasi digunakan untuk mengamati
aktivitas belajar siswa dan kinerja guru selama proses
pembelajaran berlangsung. Aktivitas belajar siswa diamati
selama proses pembelajaran berlangsung.
Adapun indikator aktivitas yang diamati meliputi :
1) Aktivitas Siswa Dalam Pembelajaran
No

Aktivitas

1.

Mendengarkan

2.

Bertanya pada guru

3.

Menjawab pertanyaan guru

4.

Mencatat rangkuman

5.

Cepat menyelesaikan tugas

1

Skor :
1. Jika aktivitas yang dilakukan buruk
2. Jika aktivitas yang dilakukan cukup
3. Jika aktivitas yang dilakukan baik
4. Jika aktivitas yang dilakukan sangat baik

Skor
2 3

4

26

Sedangkan kategori berdasarkan jumlah skor yang
diperoleh :
Skor 17 – 20 = Sangat Baik
Skor 13 – 16 = Baik
Skor 19 – 12 = Cukup
Skor 15 – 18 = Kurang

2) Penilaian Kinerja Guru dengan Indikator

NO

A.
1
2
3
4
B.
1
2
3
4
5
6
7
C.
1
2

KOMPONEN RENCANA
PEMBELAJARAN
Pendahuluan
Persiapan sarana pembelajaran dengan
metode Demonstrasi
Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran
Memotivasi siswa dengan apersepsi.
Mengaitkan materi dengan pelajaran yang lalu
Kegiatan Inti.
Penguasaan materi pelajaran melalui metode
demonstrasi
Memberikan contoh dalam melakukan
Demonstrasi tentang bangun datar
Berperan sebagai fasilitator
Mengajukan pertanyaan kepada siswa tentang
bangun datar.
Memberi kesempatan pada siswa untuk
bertanya tentang bangun datar.
Membimbing siswa waktu praktek (
Demonstrasi )
Memberikan motivasi siswa dan penguatan
seusai melakukan Demonstrasi
Penutup
Membimbing siswa membuat laporan
Mengaitkan materi dengan pelajaran yang
akan datang

SKOR
1 2 3 4

27

3
4

Memberikan tugas kepada siswa
Mengadakan evaluasi
JUMLAH
Skor :
1. Bila aktivitas yang dilakukan kurang
2. Bila aktivitas yang dilakukan cukup
3. Bila aktivitas yang dilakukan baik
4. Bila aktivitas yang dilakukan sangat baik

Kriteria penilaian berdasarkan jumlah skor

yang

diperoleh :
Skor 15 – 26 = Kurang
Skor 27 – 37 = Cukup
Skor 38 – 48 = Baik
Skor 49 – 60 = Kurang

3) Penilaian hasil Belajar
Adapun indikator penilaian hasil belajar sebagai berikut :
-

Nilai ≥ 60 mencapai 75%

-

Nilai rata-rata 70

3.7.1.4.Refleksi
Peneliti menganalisa hasil pengamatan terhadap kinerja siswa
dan hasil kerja siswa berdasar lembar observasi aktivitas
siswa, menganalisa kinerja guru berdasarkan komponen

28

kembar aktivitas guru. Serta menganalisa hasil tes / evaluasi
siswa.
Peneliti

menganalisa

perkembangan

kemajuan

serta

kelemahan yang terjadi sebagai dasar perbaikan pada siklus
selanjutnya.
Jika terdapat kekurangan dalam pembelajaran yang telah
berlangsung maka dicari solusi untuk mengatasi dan
memperbaiki

pada

pembelajaran

berikutnya.

Jika

pembelajaran yang telah berlangsung sudah sesuai dengan
yang diharapkan maka akan dipertahankan dan ditingkatkan
pada pembelajaran berikut.

3.7.2. Pelaksanaan Tindakan Siklus II
Siklus kedua dilakukan sebagai usaha peningkatan aktivitas dan hasil
belajar siswa melalui metode demonstrasi. Hasil pembelajaran pada
siklus II diharapkan lebih baik dari siklus I. Pelaksanaan siklus II
pada 3 Mei 2012 pada pukul 07.20 – 08.30 WIB, siklus kedua ini
juga melalui langkah-langkah yang sama dengan siklus I.

3.7.2.1 Perencanaan Tindakan
Pada tahap ini peneliti mempersiapkan proses pembelajaran
tentang mengidentifikasi sifat-sifat bangun ruang melalui
metode demonstrasi, dengan langkah-langkah :

29

1. Membuat skenario tindakan dengan menggunakan
metode demonstrasi.
2. Menyusun perangkat pembelajaran (materi, media,
LKS, alat tes)
3. Mempersiapkan sarana pembelajaran (materi, media,
LKS, alat tes)
4. Menyusun instrumen penelitian
5. Membuat jadwal perencanaan tindakan untuk siklus II
pada 03 – 05 – 2012 pukul 07.20 – 08.30 WIB.

3.7.2.2 Pelaksanaan Tindakan
Langkah tindakan ini merupakan pelaksanan dari rencana
pelaksanaan pembelajaran yang telah disiapkan oleh
peneliti untuk siklus II. Dalam siklus II ini materi
pembelajaran tentang sifat-sifat bangun ruang (balok,
persegi dan tabung). Siklus II dilaksanakanpda 03-05-2012
pukul 07.20 – 08-30 WIB dengan menggunakan metode
Demonstrasi.

Langkah-langkah

pembelajaran

sebagai

berikut :
1. Kegiatan awal
- Apersepsi guru mengajak siswa mengamati bendabenda di kelas seperti kotak kapur, lemari, kotak
pensil, lalu mengaitkan dengan materi pembelajaran
yang akan dipelajari.

30

- Memberi penjelasan tentang pokok-pokok materi
yang dibahas.
- Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan
dicapai setelah selesai pembelajaran.
2. Kegiatan Inti :
- Siswa mengamati benda-benda yang disiapkan oleh
guru (bangun ruang, seperti kubus dan balok).
- Guru mengadakan tanya jawab seputar bangun ruang.
- Guru

memberi

contoh

demonstrasi

dengan

menggunakan contoh bangun ruang ( kubus, balok
dan tabung) untuk mengidentifikasi sifat-sifat bangun
ruang. Kegiatan ini dilakukan berulang-ulang agar
siswa lebih paham.
- Beberapa siswa maju ke depan kelas melakuan
demonstrasi dengan bimbingan guru.
3. Kegiatan akhir
- Siswa mencatat rangkuman
- Siswa mengerjakan tes evaluasi
- Guru bersama siswa merefleksikan pembelajaran
yang telah dilaksanakn
- Guru memberi PR

31

3.7.2.3 Observasi
Observasi merupakan kegiatan melihat secara cermat untuk
memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang sesuatu
yang kita amati. Observasi digunakan untuk mengamati
aktivitas belajar siswa dan kinerja guru selama proses
pembelajaran berlangsung. Aktivitas belajar siswa diamati
selama proses pembelajaran berlangsung.
Adapun indikator aktivitas yang diamati meliputi :
1) Aktivitas Siswa Dalam Pembelajaran
No

Aktivitas

1.

Mendengarkan

2.

Bertanya pada guru

3.

Menjawab pertanyaan guru

4.

Mencatat rangkuman

5.

Cepat menyelesaikan tugas

1

Skor
2 3

4

Skor :
1. Jika aktivitas yang dilakukan buruk
2. Jika aktivitas yang dilakukan cukup
3. Jika aktivitas yang dilakukan baik
4. Jika aktivitas yang dilakukan sangat baik
Sedangkan kategori berdasarkan jumlah skor yang
diperoleh :
Skor 17 – 20 = Sangat Baik

32

Skor 13 – 16 = Baik
Skor 19 – 12 = Cukup
Skor 15 – 18 = Kurang
2) Penilaian Kinerja Guru dengan Indikator

NO

A.
1
2
3
4
B.
1
2
3
4
5
6
7
C.
1
2
3
4

KOMPONEN RENCANA
PEMBELAJARAN
Pendahuluan
Persiapan sarana pembelajaran dengan
metode Demonstrasi
Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran
Memotivasi siswa dengan apersepsi.
Mengaitkan materi dengan pelajaran yang
lalu (bangun ruang)
Kegiatan Inti.
Penguasaan materi pelajaran melalui
metode demonstrasi
Memberikan contoh dalam melakukan
Demonstrasi tentang bangun ruang
Berperan sebagai fasilitator
Mengajukan pertanyaan kepada siswa
tentang bangun ruang.
Memberi kesempatan pada siswa untuk
bertanya tentang bangun datar.
Membimbing siswa waktu praktek
( Demonstrasi )
Memberikan motivasi siswa dan penguatan
seusai melakukan Demonstrasi
Penutup
Membimbing siswa membuat laporan
Mengaitkan materi dengan pelajaran yang
akan datang
Memberikan tugas kepada siswa
Mengadakan evaluasi
JUMLAH

1

SKOR
2 3

4

33

Skor :
1. Bila aktivitas yang dilakukan kurang
2. Bila aktivitas yang dilakukan cukup
3. Bila aktivitas yang dilakukan baik
4. Bila aktivitas yang dilakukan sangat baik
Kriteria penilaian berdasarkan jumlah skor yang
diperoleh :
Skor 15 – 26 = Kurang
Skor 27 – 37 = Cukup
Skor 38 – 48 = Baik
Skor 49 – 60 = Kurang

3) Penilaian Hasil Belajar
Adapun indikator penilaian hasil belajar sebagai
berikut:
-

Nilai ≥ 60 mencapai 75%

-

Nilai rata-rata 70

3.7.2.4 Refleksi
Peneliti menganalisa hasil pengamatan terhadap kinerja
siswa dan hasil kerja siswa serta kinerja guru.
Analisis kinerja siswa meliputi sejauh mana siswa aktif
antusias mengidentifikasi sifat-sifat bangun ruang dengan
metode Demonstrasi.

34

Analisis hasil kerja siswa dilakukan dengan menentukan
nilai rata-rata kelas apakah ada peningkatan pada siklus II
dibandingkan siklus I.
Sedangkan pada analisis kinerja guru, apakah ada
peningkatan aktivitas guru dalam pelaksanaannya dengan
menggunakan

metode

Demonstrasi.

Hasil

analisis

digunakan sebagai pembanding terhadap hasil siklus II
apabila dirasa belum tuntas atau indikator belum tercapai
akan dilanjutkan pada siklus berikutnya.

3.7.3. Siklus III
3.7.3.1.Perencanaan Tindakan
Pada siklus III ini diharapkan lebih baik dibandingkan
dengan siklus I dan siklus II. Siklus ke III dilaksanakan 2 x
35 menit (1x pertemuan). Pada 10 Mei 2012 pukul 07.20 –
08.30. Siklus III ini juga melalui langkah-langkah yang sama
dengan siklus sebelumnya, yaitu :
1. Membuat

skenario

tindakan

dengan

menggunakan

metode Demonstrasi.
2. Menyusun perangkat pembelajaran
3. Mempersiapkan sarana pembelajaran
4. Menyusun instrumen penelitian
5. Membuat jadwal perencanaan tindakan pada 10-05-2012
pukul 07.20 – 08.30 WIB.

35

3.7.3.2.Pelaksanaan Tindakan kelas
Langkah tindakan ini merupakan pelaksanaan dari rencana
pembelajaran yang telah disiapkan oleh peneliti.
Tindakan yang dilakukan adalah mengidentifikasi sifat-sifat
bangun ruang (limas dan kerucut). Dengan menggunakan
metode Demonstrasi pada siklus III ini dengan langkahlangkah :
1. Kegiatan awal
-

Apersepsi : Guru mengadakan tanya jawab tentang
benda-benda seperti kotak pinsil, lemari, mengaitkan
dengan materi pelajaran yang akan dibahas.

-

Memberi penjelasan pokok-pokok materi yang akan
dipelajari

-

Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan
dicapai setelah selesai pembelajaran.

2. Kegiatan Inti
-

Siswa dibagi menjadi enam kelompok (kelompok
kecil).

-

Siswa mengamati benda yang sudah disiapkan guru.

-

Guru mengadakan tanya jawab tentang bangun ruang
limas dan kerucut.

-

Guru memberi contoh melakukan percobaan untuk
mengidentifikasi sifat-sifat limas dan kerucut dengan
menggunakan panduan yang sudah disiapkan.

36

-

Siswa melakukan percobaan (demonstrasi) dalam
kelompoknya

dengan

menggunakan

panduan

percobaan.
-

Guru membimbing siswa yang mengalami kesulitan
dalam melakukan percobaan.

-

Bersama kelompoknya siswa menyimpulkan sifatsifat limas dan kerucut.

-

Wakil dari kelompok mempresentasikan hasil kerja
kelompok

3. Kegiatan Akhir
-

Siswa mencatat rangkuman

-

Siswa mengerjakan soal evaluasi

-

Guru bersama siswa merefleksikan pembelajaran
yang telah dilaksanakan

-

Guru memberi tugas PR

3.7.3.3.Observasi
Observasi merupakan kegiatan melihat secara cermat untuk
memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang sesuatu
yang kita amati. Observasi digunakan untuk mengamati
aktivitas belajar siswa dan kinerja guru selama proses
pembelajaran berlangsung.

37

1) Aktivitas Siswa Dalam Pembelajaran
Selama proses pembelajaran aktivitas siswa diamati dengan
cara membubuhkan ceklist pada lembar observasi. Adapun
indikator aktivitas yang diamati meliputi :

No

Aktivitas

1.

Mendengarkan

2.

Bertanya pada guru

3.

Menjawab pertanyaan guru

4.

Mencatat rangkuman

5.

Cepat menyelesaikan tugas

1

Skor
2 3

4

Penskoran sebagai berikut :
1. Jika aktivitas yang dilakukan buruk
2. Jika aktivitas yang dilakukan cukup
3. Jika aktivitas yang dilakukan baik
4. Jika aktivitas yang dilakukan sangat baik
Sedangkan kategori berdasarkan jumlah skor yang
diperoleh :
Skor 17 – 20 = Sangat Baik
Skor 13 – 16 = Baik
Skor 19 – 12 = Cukup
Skor 15 – 18 = Kurang

38

2) Penilaian keterampilan psikomotor siswa dengan
indikator
No
1.

Aktivitas

1

Skor
2 3

Kegiatan awal
a. Membaca panduan percobaan
b. Menyiapkan alat percobaan
d. Menyiapkan bahan praktik

2

Kegiatan inti
d. Mendemonstrasikan percobaan
e. Mengamati setiap percobaan
f. Mendiskusikan

3

Kegiatan akhir
g. Melaporkan hasil diskusi
h. Menyimpulkan hasil percobaan

Skor :
1. Jika aktivitas yang dilakukan buruk
2. Jika aktivitas yang dilakukan cukup
3. Jika aktivitas yang dilakukan baik
4. Jika aktivitas yang dilakukan sangat baik

Sedangkan kategori berdasarkan jumlah skor yang
diperoleh :
Skor 26 – 32 = Sangat Baik

4

39

Skor 20 – 25 = Baik
Skor 14 – 19 = Cukup
Skor 18 – 13 = Kurang

3) Penilaian Kinerja Guru dengan Indikator

NO

A.
1
2
3
4
B.
1
2
3
4
5
6
7
C.
1
2
3
4

KOMPONEN RENCANA
PEMBELAJARAN
Pendahuluan
Persiapan sarana pembelajaran dengan
metode Demonstrasi
Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran
Memotivasi siswa dengan apersepsi.
Mengaitkan materi dengan pelajaran yang
lalu
Kegiatan Inti.
Penguasaan materi pelajaran melalui
metode demonstrasi
Memberikan contoh dalam melakukan
Demonstrasi tentang bangun datar
Berperan sebagai fasilitator
Mengajukan pertanyaan kepada siswa
tentang bangun datar.
Memberi kesempatan pada siswa untuk
bertanya tentang bangun datar.
Membimbing siswa waktu praktek (
Demonstrasi )
Memberikan motivasi siswa dan penguatan
seusai melakukan Demonstrasi
Penutup
Membimbing siswa membuat laporan
Mengaitkan materi dengan pelajaran yang
akan datang
Memberikan tugas kepada siswa
Mengadakan evaluasi
JUMLAH

1

SKOR
2 3

4

40

Skor :
1. Bila aktivitas yang dilakukan kurang
2. Bila aktivitas yang dilakukan cukup
3. Bila aktivitas yang dilakukan baik
4. Bila aktivitas yang dilakukan sangat baik
Kriteria penilaian berdasarkan jumlah skor yang diperoleh
:
Skor 15 – 26 = Kurang
Skor 27 – 37 = Cukup
Skor 38 – 48 = Baik
Skor 49 – 60 = Kurang

4) Penilaian Hasil Belajar
Adapun indikator penilaian hasil belajar sebagai
berikut :
- Nilai ≥ 60 mencapai 75%
- Nilai rata-rata 70

3.7.3.4.Refleksi
Peneliti menganalisa hasil pengamatan terhadap kinerja siswa
dan hasil kerja siswa serta kinerja guru. Analisis kinerja
siswa untuk mengetahui sejauh mana siswa antusias
mengikuti pembelajaran dengan menggunakan metode
Demonstrasi.

Analisis

kinerja

guru

tentang proses

41

pembelajaran dengan materi bangun datar dan bangun ruang
dengan

metode

demonstrasi.

Membandingkan

hasil

pengamatan pada siklus I, II dan III dalam bentuk presentase.
Hasil analisis dipergunakan sebagai bahan kajian dan bahan
pembanding, apakah ada peningkatannya.

3.8. Tekhnik Analisa Data
Dalam penelitian tindakan kelas ini, peneliti menggunakan teknik analisa
data secara kuantitatif dan kualitatif.
Analisis

kuantitatif

ini

digunakan

untuk

menganalisa

data

yang

menunjukkan dinamika hasi tes mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar
dan bangun ruang setelah pembelajaran. Analisis kualitatif digunakan untuk
menganalisa data yang menunjukkan dinamika proses dengan memberikan
pemaknaan secara kontekstual dan mendalam sesuai permasalahan
penelitian, yaitu data tentang kinerja guru, aktivitas siswa.
3.8.1. Data Kuantitatif merupakan data dari hasil tes mengidentifikasi sifatsifat bangun ruang dengan menggunakan metode demonstrasi.
3.8.2. Data kualitatif merupakan data dari hasil observasi yang terjadi di
siklus I, II dan III dari aktivitas siswa.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan Penelitian Tindakan Kelas yang dilakukan terhadap siswa kelas
V pada pelajaran Matematika di SDN I Pringsewu Utara Kabupaten
Pringsewu dapat disimpulkan :
1) Dari hasil data pembahasan memperlihatkan bahwa terjadi peningkatan
aktivitas siswa yang pada Siklus I hanya 53,1% menjadi 71,9% dan pada
siklus III 87,5 %. Dan

rata-rata aktivitas kelas juga mengalami

peningkatan pada Siklus I hanya 50,4% (cukup) menjadi 60,1% (baik)
pada siklus II dan pada siklus III menjadi 66,3%(baik).
2) Dari hasil data pembahasan memperlihatkan bahwa terjadi peningkatan
pada kinerja guru yang pada Siklus I hanya 55%(cukup)

menjadi

61,6%(baik) pada siklus II dan pada siklus III 81,6%(sangat baik).
3) hasil belajar siswa pada Siklus I yang memperoleh nilai ≥ 60 ada 56,3 %
atau 18 siswa , kemudian menjadi 75% atau 24 siswa pada siklus II dan
pada siklus III menjadi 88 % atau 28 siswa . Sedangkan nilai rata-rata
kelas pada siklus I yaitu 59,69, kemudian pada siklus II menjadi 67,31
dan pada siklus III mencapai 72,30.

91

Dari kesimpulan di atas menunjukkan bahwa :
a. Metode Demonstrasi yang menggunakan contoh benda bangun (datar
bangun ruang) untuk mengidentifikasi sifat-sifatnya dengan melakukan
pecobaan/demonstrasi sesuai dengan langkah-langkah percobaan :
membaca panduan percobaan, menyiapkan alat percobaan, menyiapkan
bahan, mengamati setiap percobaan, mendemonstrasikan percobaan,
mendiskusikan hasil, menyimpulkan hasil diskusi, dan melaporkan hasil
diskusi dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa pada pelajaran
Matematika kelas V di SDN I Pringsewu Utara Kabupaten Pringsewu,
Tahun Pelajaran 2011/2012.
b. Metode Demonstrasi yang menggunakan contoh-contoh bangun datar dan
bangun ruang untuk mengidentifikasi sifat-sifatnya dengan melakukan
demonstrasi sesuai panduan langkah-langkah percobaan : membaca
panduan percobaan, menyiapkan alat percobaan, menyiapkan bahan,
mengamati

setiap

percobaan,

mendemonstrasikan

percobaan,

mendiskusikan hasil, menyimpulkan hasil diskusi, dan melaporkan hasil
diskusi dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada pelajaran Matematika
kelas V di SDN I Pringsewu Utara Kabupaten Pringsewu, Tahun Pelajaran
2011/2012.
5.2 Saran
1. Guru
 Dalam pelaksanaan Metode Demonstrasi dapat divariasikan dengan
metode pembelajaran lainnya yang sesuai agar mampu meningkatkan
dan partisipasi siswa dalam pembelajaran.

92

 Metode Demonstrasi yang akan diterapkan hendaknya dipahami
dengan baik, mulai dari karakteristik model, kesesuaian dengan materi
pembelajaran,

langkah-langkah

kegiatanya

sampai

pada

cara

evaluasinya.
 Di

dalam

pelaksanaan

pembelajaran,

guru

hendaknya

lebih

mengoptimalkan peran dan tugasnya sebagai fasilitator dan motivator
dalam pembelajaran.
2. Siswa
 Siswa hendaknya melibatkan diri pada setiap kegiatan pembelajaran
dalam Metode Demonstrasi secara optimal, agar tidak merasa jenuh
da

Dokumen yang terkait

PENGGUNAAN METODE MIND MAPPING UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS VA SD NEGERI 1 PRINGSEWU UTARA TAHUN PELAJARAN 2011/2012

1 24 50

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN NHT PADA MATA PELAJARAN IPS KELAS VII 1 SEMESTER GENAP SMP NEGERI 1 RAJABASA TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 26 71

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN NHT PADA MATA PELAJARAN IPS KELAS VII 1 SEMESTER GENAP SMP NEGERI 1 RAJABASA TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 7 70

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENGGUNAAN METODE DEMONSTRASI SISWA KELAS V SD NEGERI 1 CANDIMAS NATAR

0 20 69

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS V SEMESTER GENAP SD NEGERI 1 PRINGSEWU UTARA TAHUN AJARAN 2011/2012

1 5 54

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS V SEMESTER GENAP SD NEGERI 1 PRINGSEWU UTARA TAHUN AJARAN 2011/2012

0 4 58

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN SCRAMBLE DENGAN PENDEKATAN TEMATIK KELAS I SEMESTER GENAP SD NEGERI 3 REJOSARI KECAMATAN PRINGSEWU KABUPATEN PRINGSEWU TAHUN 2012

0 5 116

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN TEKNIK LATIHAN SISWA KELAS 1 SEMESTER GENAP SD NEGERI 1 WAYHALOM TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 5 40

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI METODE INKUIRI PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 1 YOGYAKARTA KECAMATAN GADINGREJO KABUPATEN PRINGSEWU TAHUN AJARAN 2012 / 2013

0 2 57

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN INQUIRY SISWA KELAS V SEMESTER GANJIL SD NEGERI 1 MARGOSARI KECAMATAN PAGELARAN UTARA KABUPATEN PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 9 53

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3864 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1026 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 616 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1213 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 802 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1315 23