siklus hidup lalat buah bactrocera

SIKLUS HIDUP Drosophyla melanogaster
Mahdalena mh
1206103010011
Prodi Pendidikan Biologi FKIP Unsyiah, Darussalam, Banda Aceh
e-mail:mahdalena.mahmud@gmail.com

ABSTRAK
Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 21 November 2014 di Laboratorium
Pendidikan Biologi FKIP Universitas Syiah Kuala. Praktikum ini berjudul “siklus hidup
Drosophyla melanogaster” praktikum ini bertujuan agar mahasiswa mengetahui sklus
hidup dari lalat buah, siklus hidup lalat buah dimulai dari lalat buah jelasnya yaitu lalat
betina dibuahi oleh lalat jantan, lalat betina bertelur,setelah bertelur telur tersebut
berkembang menjadi embrio, embrio tersebut berkembang lagi menjadi larva instar I,
larva instar I berlanjut menjadi larva instar II, larva instar II melanjut menjadi larva
instar III, larva instar III berkembang menjadi pupa, pupa berkembang menjadi imago
menjadi lalat Drosophyla melanogaster yang baru dan siap untu berkembangbiak lagi.
Kata kunci : Siklus hidup, Embrio, Larva, Pupa, dan Drosophyla melanogaster

PENDAHULUAN
Daur hidup merupakan proses-proses dimana suatu organisme menghasilkan
organisme lain sesamanya. Kromosom memegang peranan utama dan penting dalam
daur hidup. Oogenesis menghasilkan satu sel telur fungsional ( Crowder, 2006 : 19 ).
Pada siklus pembelahan sel embrio ini terungkap adanya pengurangan sistem
pengendalian siklus sel dan penyerderhanaan sampai dengan pada batas minimum yang
masih diperlukan untuk memenuhi pencapaian syarat-syarat dasar yang umum. Yang
dimaksudkan dengan syarat-syarat dasar umum yaitu harus ada pengadaan molekul
DNA

yang

menyusun

genom

dan

pemisahanya

kedalam

dua

anak

sel.

( Subowo, 2007 : 281 ).
Kebuntingan ( kehamilan/pregnansi ) akan terjadi apabila ovum yang
diovulasikan dapat dibuahi oleh sperma, serta mengalami perkembangan lebih lanjut
melalui tahap blastula, gastrula, dan seterusnya. Jika ovum dibuahi di luar tubuh induk
juga. Dalam keadaan demikian, embrio memperoleh seluruh makanan yang diperlukan
dari cadangan makanan yang telah tersedia didalam ovum/telur. ( Isnaeni, 2006 : 273 ).

METODELOGI
Waktu dan tempat
Praktikum dilaksanakan di Laboratorium Pendidikan Biologi FKIP Universitas Syiah
Kuala (Unsyiah) Darussalam Banda Aceh pada tanggal 21 November 2014.

Bahan dan Alat
Bahan yang digunakan di dalam praktikum kali ini yaitu medium yang terbuat dari
pisang, gula merah, aquades, anti jamur dan ragi. Untuk alat pada praktikum kali ini
menggunakan alat yakni botol biakan, kertas buram dan busa penutup botol.

Metodelogi Penelitian
Metodelogi penelitian pada praktikum kali ini menggunakan metode observasi dan
survey, pada praktikum ini mengamati siklus hidup dar lalat buah yang diamati didalam
botol biakan yang berisi medium. Untuk pembuatan medium bahan yang digunakan
yaitu pisang, gula merah, aquades, anti jmaur dan ragi. Keseluruhan bahan tersebut
diamsak dan didinginkan dan dimsukkan kedalam botol biakan. Dalam pengmatan selam
sembilan hari. Kita mengamati siklus hidupnya apakah berkembang biak atau tidak dan
bagaimana dengan mutan dari lalat tersebut. Dan digambarkan siklus hidupnya.

Skema
Siklus hidup

Medium

Disterilkan

Botol biakan

Masukkan lalat 2 pasang
atau lebih kedalam botol
biakan

Tutup dengan busa
penutup

Diamati selama sembilan
hari

Digambar pengamatan dan
diberi keterangan

HASIL PENGAMATAN
Nama preparat : Lalat buah
Nama ilmiah : Drosophyla melanogaster

Keterangan
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

Lalat jantan
Lalat betina
Embrio
Larva instar I
Larva instar II
Larva instar III
Pupa
Imago
Lalat betina

PEMBAHASAN
Dari praktikum yang telah dilakukan maka dapat diketahui bahwa siklus
hidup Drosophyla melanogaster sangat singkat. Untuk mengamati siklus hidup
drosophyla kita memerlukan lalat buah tersebut untuk dipelihara, jadi kita membutuhkan
drosophyla agar tidak susah untuk diamati maka kita memelihara drosophyla didalam
botol biakan, kita masukkan beberapa pasang lalat buah yang botol biakan telah
disterilkan dan diisi medium.
Pada hari pertama dimasukkan lalat buah masih belum bertelur, pada hari
kedua lalat buah betina telah bertelur dan menghasilkan larva yang kemudian akan
menjadi pupa, setelah menjadi pupa maka drosophyla keluar dari pupa dan bertelur
kembali. Jumlah telur lalat buah lebih kuarangnya 50-75 butir dalam sehari, sedangkan
jumlah maksimumnya bisa mencapai 400-500 butir dalam 10 hari. Telur drosophyla
berbentuk lonjong, panjangnya kira-kira 0,5 mm. Pada pengamatan selama 9 hari lalat
buah yang semula diisi dengan 4 buah betina dan 2 buah jantan kini menjadi kuarng lebi
75-100 lalat buah. Dalam hal ini membuktikan bahwa lalat buah tersebut mengalami
perkembangbiakan dalam siklus hidupnya. Siklus hidup dari lalat buah jelasnya yaitu
lalat betina dibuahi oleh lalat jantan, lalat betina bertelur,setelah bertelur telur tersebut
berkembang menjadi embrio, embrio tersebut berkembang lagi menjadi larva instar I,
larva instar I berlanjut menjadi larva instar II, larva instar II melanjut menjadi larva
instar III, larva instar III berkembang menjadi pupa, pupa berkembang menjadi imago
menjadi lalat buah yang baru dan siap untu berkembangbiak lagi.

Untuk bentuk morfologi telur lalat buah yaitu terdapat pada ujung anterior
telur dua tungkai kecil seperti sendok, pada spesies lain dapat dijumpai sampai empat
tonjolan. Pertumbuhan dimulai setelah fertilisasi yang dibagi menjadi dua tahap, yaitu
periode embrionik dan periode postiembrionik. Periode embrionik didalam telur mulai
dari saat fertilisasi hingga menetas. Priode post-embrionik dibagi dalam tiga tahap yaitu
larva, pupa dan imago.
Lama pertumbuhan lalat buah bervariasi, pada suhu 25 0c siklus hidup
diselesaikan kira-kira 10 hari tetapi suhu 200c dapat mencapai 15 hari. Pada pemanasan
terus menerus diatas suhu 300c dapat menyebabkan lalat steril.

KESIMPULAN
Dari hasil praktikum yang telah dilakukan dapat kita ambil beberapa
kesimpulan yaitu pertumbuhan lalat buah dimulai dari setelah fertilisasi. Pertumbuhan
dimulai setelah fertilisasi yang dibagi menjadi dua tahap, yaitu periode embrionik dan
periode postiembrionik. Periode embrionik didalam telur mulai dari saat fertilisasi
hingga menetas. Priode post-embrionik dibagi dalam tiga tahap yaitu larva, pupa dan
imago.Lama pertumbuhan dari lalat buah bervariasi yaitu tergantung pada suhu tempat
ia berkembangbiak.
Jumlah telur lalat buah lebih kuarangnya 50-75 butir dalam sehari, sedangkan
jumlah maksimumnya bisa mencapai 400-500 butir dalam 10 hari. Siklus hidup dari lalat
buah jelasnya yaitu lalat betina dibuahi oleh lalat jantan, lalat betina bertelur,setelah
bertelur telur tersebut berkembang menjadi embrio, embrio tersebut berkembang lagi
menjadi larva instar I, larva instar I berlanjut menjadi larva instar II, larva instar II

melanjut menjadi larva instar III, larva instar III berkembang menjadi pupa, pupa
berkembang menjadi imago menjadi lalat buah yang baru dan siap untu berkembangbiak
lagi. Lama pertumbuhan lalat buah bervariasi, pada suhu 25 0c siklus hidup diselesaikan
kira-kira 10 hari tetapi suhu 200c dapat mencapai 15 hari. Pada pemanasan terus menerus
diatas suhu 300c dapat menyebabkan lalat steril. Morfologi telur lalat buah yaitu terdapat
pada ujung anterior telur dua tungkai kecil seperti sendok. Diketahui bahwa siklus hidup
Drosophyla melanogaster sangat singkat. Telur berbentuk lonjong.

X.

Daftar pustaka

Crowder, L. V. 2006. Genetika Tumbuhan. Yogyakarta : UGM press.
Isnaeni, W. 2006. Fisiologi Hewan. Yogyakarta : Kanisius.
Subowo. 2007. Biologi Sel. Bandung : Angkasa

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

siklus hidup lalat buah bactrocera