ANALISIS PENGUASAAN KONSEP DAN MISKONSEPSI PESERTA DIDIK MELALUI PENDEKATAN SAVI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD KELAS VIII SMP NEGERI 1 BATUKLIANG TAHUN AJARAN 2014/2015 - Repository UNRAM

  

ANALISIS PENGUASAAN KONSEP DAN MISKONSEPSI PESERTA DIDIK

MELALUI PENDEKATAN SAVI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF

TIPE STAD KELAS VIII SMP NEGERI 1 BATUKLIANG

TAHUN AJARAN 2014/2015

Nurhalimah1), Kusmiyati2), I Wayan Merta3)

  

1)Mahasiswa Pendidikan Biologi FKIP Universitas Mataran

2)3)Dosen Pendidikan Biologi FKIP Universitas Mataran

  Universitas Mataram, Jalan Majapahit No. 62, Mataram Email:

  Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tingkat dan perbedaan penguasaan konsep, miskonsepsi dan retensi peserta didik melalui Pendekatan SAVI model pembelajaran Kooperatif tipe STAD. Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif

  

kuantitatif . Sampel ditentukan dengan menggunakan teknik purposive sampling

sehingga diperoleh 2 kelas yaitu kelas VIII.2 (perempuan) dan VIII.4 (laki-laki).

  Instrumen penelitian ini berupa lembar observasi aktifitas pendidik, tes pilihan ganda dengan teknik Modifikasi Certainty of Response Index, dan angket diagnostik kesulitan belajar peserta didik. Hasil analisis deskriptif menunjukkan penguasaan konsep peserta didik perempuan pada tes tahap pertama tergolong rendah, sedangkan laki-laki tergolong sangat rendah. Tes tahap kedua peserta didik perempuan dan laki-laki tergolong sangat rendah. Miskonsepsi peserta didik perempuan dan laki- laki pada tes tahap pertama tergolong rendah. Tes tahap kedua, miskonsepsi peserta didik perempuan tergolong tinggi sedangkan laki-laki tergolong rendah. Analisis retensi menunjukkan peserta didik perempuan mengalami peningkatan sebesar 11,85 sedangkan pada peserta didik laki-laki meningkat sebesar 42,99. Hasil analisis kuantitatif menunjukkan tahap pertama penguasaan konsep terdapat perbedaan yang signifikan antara peserta didik perempuan dan laki-laki, sedangkan pada tahap kedua tidak terdapat perbedaan yang signifikan. Data miskonsepsi menunjukkan pada tahap pertama dan tahap kedua terdapat perbedaan yang signifikan pada peserta didik perempuan dan laki-laki. Hasil uji t retensi penguasaan konsep pada peserta didik perempuan menunjukkan tidak terdapat perbedaan retensi peserta didik perempuan, sedangkan pada laki-laki terdapat perbedaan retensi penguasaan konsep.

  Kata kunci : Penguasaan Konsep, Miskonsepsi, SAVI, STAD

ANALYSIS OF UNDERSTANDING CONCEPT AND MISCONCEPTION

STUDENTS THROUGH SAVI APPROACH WITH COOPERATIVE

nd

  

LEARNING STAD ON 2 GRADE OF SMP NEGERI 1 BATUKLIANG

ACADEMIC YEAR 2014/2015

ABSTRACT

  

This research aimed to analyze the level and differences in understanding concept,

misconception and retention of students through SAVI approach with Cooperative

learning STAD. The kind of this research is descriptive quantitative. The sample of

this research was determined by using purposive sampling to obtain two classes,

  

class VIII.2 (female) and VIII.4 (male). The instrument of this research is

observation sheets of teacher activities, the developing multiple-choice test with

modification Certainty of Response Index, and the questionnaires of diagnostic

difficulties learning. Descriptive analysis showed understanding concept of female

students in the first stage test is low, while that male students is very low. The second

stage tests, understanding concepts both students classified as very low.

Misconceptions female and male students is classified as low in the first stage test.

The second stage test, misconceptions female students is high while the male

students is low. Analysis retention of female students showed increased retention of

11,85 while the male students increased by 42,99. Quantitative analysis for the first

stage of understanding concepts is there are a significant difference between the

understanding concept in both students. The second stage of showed there is no

significant difference. Misconceptions showed in the first and the second stage there

is a significant difference in both students. The results of the retention female

students is there are no difference retention of female students, while in male

students is there are a difference in the retention. Keywords: concepts, misconceptions, retention, SAVI, STAD PENDAHULUAN

  Prinsip belajar IPA adalah serta memecahkan masalah yang belajar tentang alam. Proses belajar berhubungan dengan materi yang di alam diperoleh seseorang sejak orang pelajari [2]. Pengetahuan yang tersebut berinteraksi dengan alam diperoleh dengan menerima, mengingat melalui pengalaman untuk dan menghafal tidak akan tertanam mendapatkan konsep-konsep dalam lama dalam ingatan siswa dalam kehidupan. Konsep tersebut dipahami memahami pelajaran [3]. Ingatan melalui suatu proses berfikir mendalam (memory) adalah kemampuan jiwa yang melibatkan kegiatan intelektual untuk memasukkan (learning),

  

( kognitif) peserta didik dalam proses menyimpan (retension) dan

  belajar yang disebut pemahaman. menimbulkan kembali (remembering) Pemahaman tersebut menjadi sebuah hal-hal yang telah lampau [4]. Retensi pengetahuan awal (konsepsi). (retension) merupakan salah satu Penguasaan konsep berkaitan dengan komponen belajar sesuai dengan pemahaman [1]. Penguasaan konsep pendapat Bandura [5]. Retensi adalah merupakan kemampuan seseorang apa yang tertinggal dan dapat di ingat untuk mengerti apa yang di ajarkan, kembali setelah seseorang mempelajari menangkap makna memanfaatkan isi sesuatu. Retensi membuat apa yang dipelajari seseorang tertinggal lebih lama dalam struktur kognitif dan dapat di ingat kembali apabila diperlukan [6].

  Penanaman konsep yang salah menyebabkan kesalahan penafsiran dan kesulitan dalam menyelesaikan persoalan dan menyebabkan miskonsepsi. Miskonsepsi adalah konsep awal yang tidak sesuai dengan konsep ilmiah. Miskonsepsi dalam IPA akan sangat fatal dikarenakan konsep Biologi berkaitan antara satu dengan yang lainnya [7]. Penelitian yang berhubungan dengan penguasaan konsep dan miskonsepsi juga di lakukan oleh Maesyarah [5] yang mengungkapkan bahwa adanya perbedaan rata-rata daya serap peserta didik antara sekolah dipusat, pinggiran kota. Hasil penelitian tersebut memberikan gambaran tingkatan miskonsepsi pada sekolah se-Kota Sumbawa Besar, akan tetapi hanya memberikan gambaran secara umum. Penelitian ini memiliki cakupan yang lebih spesifik dimana penelitian di lakukan untuk menganalisis penguasaan konsep dan miskonsepsi peserta didik dalam kegiatan pembelajaran.

  SMP Negeri 1 Batukliang merupakan salah satu satuan pendidikan yang berada di luar kota dan merupakan sekolah islami. Pembagian kelas pada sekolah tersebut berdasakan jenis kelamin. Beberapa hasil penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa gender atau jenis kelamin merupakan faktor yang mempengaruhi cara memperoleh pengetahuan. Penelitian yang mengungkap profil befikir,peserta didik menyatakan bahwa peserta didik laki- laki lebih unggul dari pada perempuan [8]. Hidayat [9] mengutip hasil penelitian General Certificate of

  Education (GCE) Amerika Serikat

  yang menyatakan perbandingan jumlah peserta didik laki-laki dan perempuan yang mendapat nilai A dalam pembelajaran Biologi adalah 9:8. Penelitain tersebut bertentangan dengan pendapat Nuryoto [12] yang mengemukakan secara umum prestasi akademik perempuan lebih tinggi dibandingkan laki-laki. Hasil penelitian tersebut menunjukkan adanya pro- kontra perbedaan antara kemampuan peserta didik perempuan dan laki-laki.

  Hasil observasi di SMP Negeri

  1 Batukliang menunjukkan akitifitas peserta didik dalam pembelajaran IPA masih kurang aktif. Beberapa data hasil belajar peserta didik pada materi sebelumnya menunjukkan nilai tugas yang di berikan pendidik rata-rata di atas KKM, namun untuk hasil ulangan harian rata-rata di bawah KKM sehigga di lakukan kegiatan remidial untuk memperbaiki nilai peserta didik. Pendekatan SAVI melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD merupakan suatu bentuk inovasi model pembelajaran yang menggunakan unsur-unsur SAVI yaitu Somatis,

  Auditory, Visual , dan Intelektual yang

  disertai unsur STAD yaitu bekerja sama dan bersosialisasi dan sangat efektif terhadap hasil belajar peserta didik [11]. Pendekatan SAVI Model pembelajaran Kooperatif tipe STAD merupakan salah satu strategi pembelajarn aktif. Jika pendekatan SAVI Model pembelajaran Kooperatif tipe STAD di terapkan maka dapat meningkatkan retensi dan mengurangi miskonsepsi. Penggunaan strategi pembelajarn aktif dan pembelajaran bermakna dapat melibatkn peserta didik secara aktif dalam mencari hubungan antara pengetahuan yang ada sebelumnya dan pengetahuan baru sehingga dapat meningkatkan retensi dan menghindari terjadinya miskonsepsi [12].

  Berdasarkan pemaparan di atas, maka perlu dilakukan penelitian terkait analisis penguasaan konsep dan miskonsepsi dimana penelitian ini lebih spesifik menganalisis penguasaan konsep dan miskonsepsi pada kegiatan pembelajaran. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat dan perbedaan penguasaan konsep dan miskonsepsi peserta didik melalui pendekatan SAVI Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD.

METODE PENELITIAN

  Jenis penelitian ini adalah peelitian

  deskriptif kuantitatif. Penelitian ini

  telah dilakukan pada bulan September

  VIII 4, VIII 5 dan VIII 6 berjumlah 135 orang. Penentuan kelas di pisahkan berdasarkan jenis kelamin yang terdiri atas tiga kelas perempuan yaitu kelas

  • – Oktober 2014 pada peserta didik kelas VIII SMP Negeri 1 Batukliang. Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah seluruh peserta didik kelas VIII yang terdiri atas 6 kelas yaitu kelas VIII 1, VIII 2, VIII 3,

  VIII 1, VIII 2, VIII 3 dan tiga kelas laki-laki yaitu kelas VIII 4, VIII 5, dan

  VIII 6. Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik purposive sampling. Adapun dalam penentuan kelas sampel, pertimbangan peneliti yaitu kelas berdasarkan jenis kelamin dan nilai MID peserta didik kelas VIII.

HASIL DAN PEMBAHASAN

  Penelitian ini menerapkan fase kerja kelompok yang merupakan bagian dari sintak STAD pada materi struktur dan fungsi jaringan tumbuhan. Penggunaan kegiatan praktikum di maksudkan agar peserta didik memberdayakan unsur

  • –unsur SAVI dalam pembelajaran. Unsur Somatis meliputi ketermapilan motorik (Motor

  Skill

  ). Keterampilan motorik berlangsung pada saat peserta didik menggunakan alat dan bahan serta melakukan percobaan berdasarkan langkah-langkah kegiatan yang telah dijelaskan. Orang yang memiliki suatu keterampilan motorik mampu melakukan suatu rangkain gerak-gerik jasmani dalam urutan tertentu, dengan mengadakan koordinasi antara gerak- gerik berbagai anggota badan secara terpadu [4].

  Unsur Auditory sangat identik dengan kegiatan mendengarkan. Mendengarkan adalah salah satu aktifitas belajar [4]. Kegiatan mendengarkan berlangsung pada saat kegiatan penyampaian materi oleh pendidik dan kegiatan menyimak dalam kegiatan diskusi kelas sehingga peserta didik dapat menghubungkan dan membangun pemahamannya sendiri mengenai konsep yang dipelajari. Unsur Visual meliputi kegiatan memandang dan mengamati. Memandang adalah mengarahkan penglihatan pada suatu objek [4]. Aktifitas memandang berkaitan dengan mengamati. Kegitan tersebut berlangsung pada saat peserta didik menggunakan mikroskop untuk mengamati struktur jaringan penyusun tumbuhan. Peserta didik juga dituntut untuk memberdayakan unsur SAVI yang lain seperti Intelektual melalui kegiatan menganalisis hasil percobaan dan menjawab permasalahan sehingga peserta didik dapat menggunakan kemampuan intelektualnya dalam menemukan konsep materi secara mandiri. Adapun hasil penelitian pada kegiatan pembelajaran sebagai berikut :

1. Keterlaksanaan RPP

  Hasil analisis data Berikut tabel rata-rata hasil analisis keterlaksanaan RPP diperoleh melalui keterlaksanaan RPP pada kegiatan lembar observasi pengamatan pembelajaran kelas perempuan dan aktifitas pendidik yang dilakukan oleh laki-lak: observer pada kegiatan pembelajaran.

Tabel 4.1 Rata-rata Hasil Keterlaksanaan RPP

  Sistem Pernapasan Persentase (%) Kelas

  Ya Tidak Skor Ya Tidak Skor Perempuan 20,40 3,60 68,00 85,00 15,00 70,83 Laki-laki 20,40 3,60 67,82 85,00 15,00 70,42 Rata-rata 20,40 3,60 68,00 85,00 15,00 70,63

  Aspek penilaian keterlaksanaan mana presentase keterlaksanaan RPP RPP merupakan serangkain sintak pada peserta didik perempuan dan laki- pembelajaran Kooperatif tipe STAD laki tidak jauh berbeda. Kriteria yang mengandung unsur-unsur keterlaksanaan peserta didik pendekatan SAVI. Data tersebut perempuan dan laki-laki termasuk menunjukkan keterlaksanaan RPP di dalam kategori tinggi.

2. Penguasaan Konsep, Miskonsepsi dan Tidak Tahu Konsep

  Hasil analisis menggunakan maupun tes tahap kedua diperoleh hasil teknik modifikasi Certainty of Response sebagai berikut:

  Index (MCRI) pada tes tahap pertama

Tabel 4.3 Data Penguasaan Konsep,Miskonsepsi dan Tidak Tahu konsep didik perempuan dan laki-laki berdasarkan MCRI

  Hasil Analisis MCRI Kelas Tahap I Tahap II

  PK MK TK PK MK TK Perempuan 30,86 39,43 25,14 12,00 65,90 16,38 Laki-laki 8,93 20,24 28,87 11,31 36,90 19,94

  Data diperoleh dari tes yang (MCRI) dan skor penguasaan di analisis dengan teknik Modifikasi konsep. Teknik MCRI membagi Certainty of Response Index jawaban siswa kedalam tiga kategori yaitu mengetahui konsep (PK), miskonsepsi (MK) dan tidak tahu konsep (TK) sesuai dengan kriteria MCRI. Skor penguasaan konsep di peroleh dari skor peserta didik yang menjawab benar dalam kategori mengetahui konsep, miskonsepsi atau yang tidak tahu konsep. Perbandingan rata-rata peningkatan penguasaan konsep peserta didik ditunjukkan pada tabel berikut:

Tabel 4.4 Perbandingan Penguasaan konsep peserta didik perempuan dan laki- laki pada Tes Tahap 1 dan Tahap II.

  Kelas Penguasaan Konsep

  Selisih Peningkatan Tahap 1 Tahap 2

  Perempuan 30,86 12,00 -18,86 -61.12 Laki-laki 8,93 11,31 2,38 25,87

  Data tersebut menunjukkan selisish penguasaan konsep pada tes tahap pertama dan tes tahap kedua diperoleh penguasaan konsep pada peserta didik perempuan menurun sebesar 61,12, sedangkan pada peserta didik laki-laki meningkat sebesar 25,87. Hasil tes tahap pertama dan tahap kedua diperoleh data perbandingan miskonsepsi peserta didik perempuan dan laki-laki. Hasil tes tahap pertama menunjukkan peserta didik perempuan termasuk dalam kategori rendah, sedangkan peserta didik laki-laki termasuk dalam kategori sangat rendah . Hasil penguasaan konsep pada tes tahap kedua menunjukkan peserta didik perempuan dan laki-laki termasuk dalam kategori sangat rendah. Hasil penelitian tersebut sesuai dengan hasil penelitian Maesyarah [5] dimana penguasaan konsep Biologi pada peserta didik SMP di luar kota tergolong dalam kategori rendah.

  Salah satu faktor yang mempengaruhi penguasaan konsep adalah kecerdasan. Kecerdasan (in-

  teligensi) merupakan salah satu aspek

  kognitif. Kecerdasan, memiliki peran pada kemampuan peserta didik untuk menyerap informasi atau pengetahuan baru dan menjadikannya sebagai dasar mengelola masalah serta upaya penyelesaiannya [13]. Berdasarkan pola jawaban peserta didik dengan ketentuan MCRI, jumlah peserta didik yang termasuk kategori menguasai konsep dengan benar hanya sedikit sekali. Hal ini sesuai dengan pendapat Suryanto dan Herwindati [14], jika dipakai angka 75% penguasaan konsep yang benar maka hanya terdapat satu konsep yang dapat dipahami dengan baik. Perbedaan penguasaan konsep pada peserta didik tidak hanya dipegaruhi oleh faktor kecerdasan, tetapi juga faktor lain seperti aktifitas belajar. Aktifitas akan memudahkan terjadinya proses belajar apabila mampu mendukung pristiwa internal yang terkait dengan pemprosesan informasi [15].

  Pengamatan pada kegiatan pembelajaran berlangsung, tampak aktifitas peserta didik perempuan lebih tinggi dibandingkan peserta didik laki- laki. Soenardji [16] mengutip hasil penelitian Krutetskii yang yang menjelaskan bahwa terdapat perbedaan karakter antara anak laki- laki dan perempuan. Secara garis besar anak laki-laki lebih baik dalam penalaran sedangkan anak perempuan lebih dalam hal ketepatan, ketelitian, kecermatan dan keseksamaan berpikir.

  Perbandingan miskonsepsi peserta didik ditunjukkan pada tabel berikut:

Tabel 4.5 Perbandingan Miskonsepsi peserta didik perempuan dan laki- laki pada Tes Tahap 1 dan Tahap

  Kelas Miskonsepsi

  Selisih Peningkatan Tahap 1 Tahap 2

  Perem-puan 39,43 65,90 26,47 67,13 Laki-laki 20,24 36,90 16,66 82,31

  Data tersebut menunjukkan selisish miskonsepsi pada tes tahap pertama dan tes tahap kedua peserta didik perempuan meningkat sebesar 67,13 , sedangkan pada peserta didik laki-laki meningkat sebesar 82,31. Rata-rata miskonsepsi peserta didik perempuan dan laki-laki pada tes tahap pertama termasuk dalam kategori

  rendah , sedangkan pada tes tahap

  kedua peserta didik perempuan termasuk dalam kategori tinggi., Miskonsepsi peserta didik laki-laki termasuk dalam kategori rendah. Miskonsepsi pada peserta didik dalam hal ini ditunjukkan adanya pola jawaban peserta didik yang umumnya tidak dapat menguraikan alasan yang sesuai dengan konsep sehingga menyebabkan terjadinya miskonsepsi. Miskonsepsi yang terjadi pada peserta didik berkaitan dengan kurangnya kemampuan peserta didik dalam mengolah informasi dan kurangnya tingkat penalaran peserta didik dalam menguraikan jawaban [5]. Berdasarkan analisis pola yang diberikan peserta didik ditemukan bahwa kesalahan miskonsepsi yang terjadi pada peserta didik lebih banyak disebabkan karena dalam memahami suatu konsep peserta didik memberikan jawaban berdasarkan pada pengalaman sehari-hari yang mereka lihat [14]. Selain itu, miskonsepsi pada peserta didik juga disebabkan oleh keyakinan peserta didik dalam menjawab soal. Berdasarkan pola jawaban menurut kriteria MCRI, kriteria tidak tahu konsep dan miskonsepsi merupakan kombinasi jawaban yang perbedaannya hanya terpaut pada tingkat keyakinan. Adanya perubahan tingkat keyakinan inilah yang menyebabkan pola jawaban peserta didik berubah dari kriteria tidak tahu konsep ke miskonsepsi sehingga menyebabkan miskonsepsi meningkat pada peserta didik perempuan dan laki-laki.

  Data selisih tidak tahu konsep pada tes tahap pertama dan tes tahap kedua dimana selisish penguasaan konsep pada peserta didik perempuan dan laki-laki sebesar 8,76 sedangkan pada laki-laki 8,93. Data tidak tahu konsep pada peserta didik perempuan mengalami penurunan sebesar 34,85, sedangkan pada peserta didik laki-laki menurun sebesar 30,92. Data rata-rata peserta didik perempuan dan laki-laki yang tidak tahu konsep pada tes tahap pertama termasuk dalam kategori

  rendah, sedangkan tahap kedua

  termasuk dalam kategori sangat rendah.

  Hasil tes tahap pertama dan tahap kedua perbndingan tidak tahu konsep peserta didik perempuan dan laki-laki ditunjukkan pada tabel berikut :

Tabel 4.6 Perbandingan Tidak Tahu Konsep (TK) peserta didik perempuan dan laki-laki pada Tes Tahap 1 dan Tahap 2

  Kelas Tidak Tahu Konsep

  Selisih Peningkatan Tahap 1 Tahap 2

  Perem-puan 25,14 16,38 -8,76 -34,85 Laki-laki 28,87 19,94 -8,93 -30,92 3.

   Retensi Penguasaan Konsep

  Hasil retensi menunjukkan peserta didik perempuan mengalami peningkatan retensi sebesar 11,85 , sedangkan peserta didik laki-laki mengalami peningkatan sebesar 42,99. Peserta didik perempuan mengalami peningkatan yang lebih rendah dibandingkan peserta didik laki-laki. Jika retensi dapat ditingkatkan, maka dapat menghindari terjadinya miskonsepsi [5]. Tinggi rendahnya tingkat retensi peserta didik berkaitan dengan proses yang dialami peserta didik dalam menerima informasi. Semakin bermakna proses yang dialami peserta didik maka semakin tinggi tingkat retensinya [16]. Seperti ingatan, retensi sangat mempengaruhi hasil yang di peroleh peserta didik dalam proses belajarnya. Apabila seseorang belajar, maka setelah beberapa waktu lamanya apa yang dipelajari akan banyak terlupakan dan apa yang diingat akan berkurang jumlahnya.

  Penurunan jumlah materi yang diingat ini akan sangat cepat pada permulaan, selanjutnya penurunan tersebut tidak lagi cepat [17]. Perbedaan retensi penguasaan konsep peserta didik dapat di pengaruhi oleh faktor kelupaan pada peserta didik. Lupa merupakan ketidakmampuan mengenal atau mengingat sesuatu yang pernah di pelajari atau di alami menurut Gula dan Reber [4]. Lupa berkaitan dengan ingatan peserta didik. Ingatan (memory) adalah kemampuan jiwa untuk memasukkan (learning), menyimpan (retension) dan menimbulkan kembali

  (remembering) hal-hal yang telah lampau.

  Perbandingan rata-rata skor penguasaan konsep peserta didik dari hasil tes tahap pertama dan tes tahap kedua digunakan untuk mengetahui penigkatan retensi yang ditunjukkan pada tabel berikut:

Tabel 4.6 Perbandingan Rata-rata Retensi Tahap 1 dan Tahap 2

  61.60 Laki-laki

  teligensi) . Keberhasilan belajar

  Faktor yang berasal dari peserta didik berupa faktor internal dan eksternal. Beberapa penelitian menempatkan faktor internal menjadi faktor penting dalam hasil belajar, salah satunya adalah kecerdasan (in-

  59.40 Analisis yang berkaitan dengan penyebab terjadinya miskonsepsi diperoleh melalui data angket diagnostik kesulitan belajar. Hasil penelitian menunjukkan faktor yang berasal dari peserta didik dan pendidik termasuk kategori lemah, Sedangkan faktor penyebab yang berasal dari sumber belajar baik berupa buku maupun media internet tergolong sedang.

  71.60

  76.80

  2.97

  3.58

  3.84

  57.07 Rata-rata

  68.78

  77.56

  2.85

  3.44

  3.88

  74.40

  Kelas Nilai SPK tahap

  76.00

  3.08

  3.72

  3.80

  Perempuan

  Pendidik Sumber Belajar

  Belajar Peserta didik

  Peserta didik Pendidik Sumber

  Kelas Faktor penyebab Persentase (%)

Tabel 4.7 Hasil Angket Diagnostik Kesulitan Belajar Peserta didik

  Berdasarkan hasil analisis angket diperoleh hasil persentase faktor penyebab kesulitan belajar peserta didik yang ditunjukkan pada tabel berikut:

   Angket Diagnostik Kesulitan Belajar

  5,91 11,85 Laki-laki 27,68 39,58 11,9 42,99 4.

  1 Nilai SPK tahap 2 Selisih Peningkatan Perempuan 49,90 55,81

  peserta didik selain ditentukan oleh kemampuan kognitif, ternyata ter- dapat faktor bukan kognitif yang tidak kalah penting bahkan mempengaruhi perkembangan seseorang. Banyak anak-anak dengan taraf kecerdasan yang tinggi, yang sebenarnya berpotensi untuk berprestasi bagus, namun justru memiliki prestasi rendah, karena beberapa faktor yang mendukung untuk berprestasi yang tidak dimilikinya, seperti task commitment. Komitmen terhadap tugas (task

  commitment ) secara awam dapat

  dipahami sebagai motivasi dari dalam diri atau motivasi internal yang dapat menjadi daya dorong amat kuat untuk memunculkan potensi yang dimiliki. Rendahnya keterikatan terhadap tugas dapat memunculkan kesenjangan antara potensi yang dimilikinya dengan prestasi yang ditunjukkannya (Urhahne (2011) ; Hawadi (2002) [13]. Adanya peserta didik yang tidak menjawab soal, menunjukkan kuranggnya motivasi internal dan keyakinan dari kemampuan peserta didik untuk menyelesaikan pekerjaan penting. Hal tersebut berkaitan dengan task commitment sebagai komponen belajar. Task commitment sendiri secara sederhana dapat diartikan sebagai komitmen pada tugas [13]. Faktor penyebab yang berasal dari pendidik berupa faktor internal dan eksternal. Faktor internal meliputi kompetensi pendidik, emosi dan sikap pendidik. Sikap pendidik dalam kegiatan pembelajaran juga dapat mempengaruhi hasil belajar peserta didik [13].

  Sumber belajar merupakan faktor yang memberikan pengaruh yang cukup kuat terhadap permasalahan pembelajaran dalam penelitian ini baik peserta didik perempuan maupun laki-laki. Peserta didik mengalami kesulitan dalam menelaah isi bacaan dimana terdapat banyak istilah dalam bahasa latin yang sulit dipahami dan kurang lengkapnya materi yang terkandung dalam buku. Masalah sumber belajar juga berasal dari keterbatasan peserta didik dalam menggunakan media internet. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Maesyarah [5] yang menyatakan sumber belajar memberikan pengaruh yang lebih kuat dari pada faktor yang berasal dari pendidik dan peserta didik.

5. UJI HIPOTESIS

  Berdasarkan analisis deskriptif diperoleh hipotesis Komparatif . Data hasil penelitian menunjukkan penguasaan konsep dan miskonsepsi perempuan lebih tinggi dibandingkan pada peserta didik perempuan dan laki-laki, sedangkan data tidak tahu laki- laki‖. konsep dan retensi peserta didik laki- Analisis data lebih lanjut laki lebih tinggi daripada perempuan. dilakukan secara Kuantitatif Jadi, hipotesis Komparatif dalam terhadap hipotesis penelitian tersebut.

  Berikut tabel hasil uji t pada penelitian ini adalah ―terdapat perbedaan penguasaan konsep, penguasaan konsep dan miskonsepsi miskonsepsi dan retensi peserta didik

Tabel 4.10 Hasil Uji perbedaan perempuan dan laki-laki pada tes tahap I dan tes tahap II

  Tes Kriteria p t t Uji t α hitung tabel

  Tahap I PK 0,00 0,05 4,944 1,684 Ada MK 0,03 0,05 2,285 1,684 Ada

  Tahap II PK 0,86 0,05 0,174 1,684 Tidak ada MK 0,00 0,05 4,231 1,684 Ada

  Keterangan : PK= Penguasaan konsep; MK = Miskonsepsi Berdasarkan hasil analisis uji t perbedaan yang signifikan pada peserta penguasaan konsep, pada tes tahap didik perempuan dan laki-laki. pertama terdapat perbedaan

  Analisis retensi dengan penguasaan konsep yang signifikan membandingkan skor penguasaan pada peserta didik perempuan dan laki- konsep pada tahap pertam dan kedua laki, sedangkan pada tes tahap kedua diperoleh tidak terdapat perbedaan menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan retensi peserta didik penguasaan konsep peserta didik dari perempuan, sedangkan pada peserta kedua kelompok tersebut. Hasil analisis didik laki-laki terdapat perbedaan yang data miskonsepsi, pada tes tahap signifikan. pertama dan tes tahap kedua terdapat

Tabel 4.11 Hasil Uji t untuk Retensi Penguasaan Konsep

  Kelas p t t Uji t α hitung tabel

  Perempuan 0,090 0,05 - 0,1769 1,676 Tidak ada Laki-laki 0,009 0.05 - 2.998 1,761 Ada

  KESIMPULAN

  Berdasarkan hasil penelitian dan sebesar 11,85 sedangkan pada pembahasan, maka dapat diperoleh peserta didik laki-laki mengalami kesimpulan sebagai berikut. peningkatan sebesar 42,99 .

  4. Tes tahap pertama menunjukkan 1. Penguasaan konsep peserta didik terdapat perbedaan penguasaan perempuan pada tes tahap pertama konsep yang signifikan antara tergolong rendah sedangkan laki- peserta didik perempuan dan laki- laki tergolong sangat rendah. Tes laki sedangkan pada tahap kedua tahap kedua, penguasaan konsep tidak terdapat perbedaan yang peserta didik perempuan dan laki- signifikan. Sedangkan untuk laki tergolong sangat rendah. miskonsepsi, terdapat perbedaan 2. Miskonsepsi peserta didik yang signifikan pada peserta didik perempuan dan laki-laki pada tes perempuan dan laki-laki saja pada tahap pertama tergolong rendah. tes tahap pertama dan kedua. Hasil

  Tes tahap kedua, miskonsepsi uji t retensi penguasaan konsep peserta didik perempuan tergolong perempuan menunjukkan tidak

  tinggi sedangkan laki-laki

  terdapat perbedaan, sedangkan tergolong rendah. pada laki-laki terdapat perbedaan. 3. didik perempuan

  Peserta mengalami peningkatan retensi

  SARAN

  1. peneliti yang akan pembelajaran keterampilan proses Bagi menggunakan instrumen Modifikasi yang menekankan untuk

  Certainty of Response Indeks mengembangkan kemampuan sebaiknya menggunakan berargumen.

DAFTAR PUSTAKA

  [1] Sari,Aprita. 2010. Pengaruh Model

  Pembelajaran Reciprocal Teaching terhadap Penguasaan Konsep Biologi Berbasi Nilai (Quasi eksperimen pada Siswa MTs Pembangunan UIN Jakarta).

  Skripsi. Tidak dipublikasikan. Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah. Jakarta..

  [2] Nurjanah, S.I., Suwarto WA, dan Idam Ragil WA. 2012. Model Kooperatif Tipe TGT untuk Meningkatkan Pemahaman Konsep Koperasi pada Mata

  Pelajaran IPS. Jurnal FKIP PGSD: Hal 1-7. [3] Hermawati,N.Y.M. 2012. Pengaruh

  Model Pembelajaran Inkuiri Terhadap Penguasaan Konsep Biologi Dan Sikap Ilmiah Siswa SMA Ditinjau Dari Minat Belajar Siswa. Program Pendidikan Sains Pascasarjana. Universitas Pendidikan Ganesha.

  [4] Djamarah, S.B. 2008. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta. [5] Maesyarah. 2013. Analisis

  Penguasaan Konsep dan Miskonsepsi Biologi dengan Teknik Modifikasi Certainty Of Response Indeks pada Siswa SMP Se-Kota Sumbawa Besar. Mataram: Skripsi S1 Pendidikan Biologi Universitas Mataram.

  [6] Fardheen. 2013. Prinsip Retensi dan Transfer (Online): didonwload pada 11 Juni 2013 dari

  [7] Nazar M., Sulastri, Winarni, S. dan Fiitriana R.. 2010. Identifikasi Miskonsepsi Siswa SMA pada Konsep Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Reaksi.

  Jurnal Penelitian Prodi Pendidikan Kimia Unsyiah Banda Aceh.

  [8] Subarinah, S.. 2013. Profil Berpikir Kreatif Siswa dalam Memecahkan Masalah Tipe Investigasi Matematik Ditinjau dari Perbedaan Gender. Seminar Nasional Matematika dan Pendidikan Matematika FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta.

  [9] Hidayat, R. 2011. Bias Gender Dalam Prestasi Akademik Siswa: Studi tentang Perbandingan Prestasi Akademik Siswa Laki-laki dan Perempuan di SMA 12 Bekasi. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan Universitas Negeri Jakarta Vol. 17, Nomor 4.

  [10] Nuryoto, S. 1998. Perbedaan prestasi akademik antara Laki- laki dan perempuan Studi di wilayah Yogyakarta . Jurnal Psikologi Universitas Gadjah Mada no 2, 16 – 24. [11] Wijayanti, T. F., Prayitno, Baskoro A. dan Marjono.

  2013. Pengaruh Pendekatan SAVI Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD Terhadap Hasil Belajar pada Siswa Kelas VII SMP Negeri 14 Surakarta. Skripsi S1 FKIP Universitas Negeri Surakarta.

  [12] Crossgrove,K., and Kristen L.Curan. 2007. Using Clickers in Nonmajors- and Majors- Level Biology Courses: Student Opinion, Learning, and Long-Term Retention of Course Material. CBE

  —Life Sciences Education: Volume. 7, Hal.146

  • –154 [13] Firmanto, A.. 2013. Kecerdasan,

  Kreatifitas, Task Commitment dan Jenis Kelamin sebagai Prediktor Prestasi Hasil Belajar Siswa . Jurnal Sains dan Praktik Psikologi Magister Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang Volume i (1), 26 – 36. [14] Suryanto, A. dan Hewindati, Y. T.

  2002. Pemahaman Murid Sekolah Dasar (SD) Terhadap Konsep-Konsep Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) ; Suatu Diagnosis Adanya Miskonsepsi. Laporan Penelitian Univieirsitas Terbuka Lembaga Penelitian Pusat Studi Indonesia.

  [15] Pribadi, B.A.. 2011. Model Desain System Pembelajaran .Jakarta : Dian Rakyat.

  [16] Soenardji, G.. 2010. Profil Pemecahan Masalah Geometri Ditinjau dari Perbedaan Gaya Belajar dan Perbedaan Gender. e-jurnal dinas pendidikan kota surabaya; volume 3.

  [17] Listiawati, R.M, Mahanal, S dan Sarwono. 2012. Pengaruh Metode Pembelajaran Inkuiri Terbimbing (Guided Inquiry) Terhadap Hasil Belajar Kognitif Dan Retensi Siswa Kelas Xi Ipa Sma Laboratorium UM Malang.

  Jurnal Pendidikan Biologi FMIPA Universitas Negeri Malang.

  [18] Putri, A.D.2014. Aplikasi Metode Pembelajaran SQ3R (Survey, Question,Read, Recite and Riview) untuk Meningkatkan Retensi Siswa Kelas VII SMPN 1 Kuripan Tahun Ajaran 2013/2014. Mataram : Skripsi S1 Penddikan Biologi Universitas Mataram.


Dokumen yang terkait

PENGARUH KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS TERHADAP PENGUASAAN KONSEP SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD

0 8 49

PENGARUH KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS TERHADAP PENGUASAAN KONSEP SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD

0 2 49

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STAD UNTUK MENINGKATKAN PENGUASAAN KONSEP DAN KETERAMPILAN PROSES BELAJAR FISIKA SISWA SMP KELAS VIII

0 4 178

(ABSTRAK) KEEFEKTIFAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DAN STAD TERHADAP KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS PESERTA DIDIK SMP TAKHASUS AL-QUR’AN KALIBEBER WONOSOBO KELAS VII TAHUN AJARAN 2009/2010.

0 0 2

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR LOMPAT JAUH GAYA JONGKOK MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS VIII E SMP NEGERI 3 KARANGANYAR TAHUN AJARAN 2016/2017.

0 0 16

PENGARUH PENDEKATAN SAVI MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD TERHADAP HASIL BELAJAR PADA SISWA KELAS VII SMP NEGERI 14 SURAKARTA.

0 0 14

PENGARUH KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS TERHADAP PENGUASAAN KONSEP MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD

0 0 12

UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR DAN AKTIVITAS PESERTA DIDIK DALAM PEMBELAJARAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI (TIK) MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD KELAS VIII SMP NEGERI 25 PURWOREJO - STIE Widya Wiwaha Repository

0 0 104

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE SNOWBALL THROWING PADA SISWA KELAS VIII SMP N 3 BAYAT KLATEN TAHUN AJARAN 2014/2015 - UNWIDHA Repository

0 0 36

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRY TRAINING BERBANTUAN MULTIMEDIA TERHADAP PENGUASAAN KONSEP FISIKA PESERTA DIDIK - Repository UNRAM

0 0 7

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

64 1370 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 370 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 327 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 210 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 306 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 408 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 371 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 225 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 378 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 429 23