Nila Merah TINJAUAN PUSTAKA

9

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Nila Merah

Nila NIFI National Inland Fish Institute dikenal juga sebagai nila merah atau nirah. Nila merah adalah varietas tersendiri. Nila merah merupakan hasil hibridisasi antara ikan nila betina reddish-orange mossambique Oreochromis mossambicus dengan ikan nila jantan normal Oreochromis niloticus Pompma dan Maseer, 1999. Hal ini mematahkan dugaan bahwa nila merah merupakan ikan yang mengalami penyimpangan genetik karena warna tubuhnya albino. Ikan nila merah hidup dengan toleransi salinitas yang cukup besar yaitu berkisar antara 6 –8,5 namun pertumbuhannya akan optimal pada pH 7–8 dan suhu 25–30 C Suyanto, 2003. Ikan nila merah mempunyai bentuk badan yang relatif pipih. Gurat sisi atau Linea lateralis pada ikan lengkap atau tidak terputus. Sirip berwarna kemerah-merahan. Permukaan tubuh ikan tertutup sisik tipe ctenoid. Morfologi ikan nila merah dapat dilihat pada gambar di bawah ini: Gambar 2. Ikan Nila Merah Oreochromis niloticus Sumber: Rukmana, 2001 10 Klasifikasi ikan nila merah menurut Trewavas 1982 dalam Suyanto 2003 : Filum : Chordata Subfilum : Vertebrata Klass : Osteichthyes Subkelas : Acanthoptherygii Ordo : Percomorphi Subordo : Percoidea Famili : Cichlidae Genus : Oreochromis Spesies : Oreochromis niloticus Secara alami ikan nila ditemukan di negara Syria hingga Afrika timur, Kongo, Liberia, Danau Tanganyika, Chad, Nigeria, dan Kenya. Pada tahun 1969, Nila merah diintroduksi pertama kali ke Indonesia oleh Balai Penelitian Perikanan Air Tawar BPPAT dan menjadi salah satu ikan air tawar yang populer. Rochdianto 1993 melaporkan bahwa nila merah Oreochromis sp menjadi salah satu komoditas ekspor yang merambah pasaran luar negeri khususnya Singapura dan Jepang. Nila merah juga dapat tumbuh cepat di perairan payau, tak kalah dengan kerabatnya yang dibudidayakan di perairan tawar. Kemal 2002 menyatakan bahwa komoditas ikan nila merah memiliki keunggulan, yaitu: a pertumbuhan cepat, b sangat respon terhadap pakan buatan, c dapat hidup dalam kondisi kepadatan tinggi, d nilai FCR lebih rendah serta e tahan terhadap penyakit dan lingkungan perairan yang tidak memadai. Menurut Chervinski 1982 bahwa nila 11 merah tilapia merupakan salah satu komoditi yang dapat dikembangkan karena dapat tumbuh dengan cepat, toleran terhadap suhu rendah maupun tinggi dan bersifat euryhalin. Ikan nila tergolong ikan pemakan segala omnivora karena jenis makanannya dapat berupa hewan atau tumbuhan. Di habitat alaminya ikan nila memakan jenis plankton, alga, crustacea, insecta, dan organisme benthos. Ikan nila diketahui memiliki toleransi yang tinggi terhadap lingkungan hidupnya. Habitat hidup ikan nila cukup beragam, antara lain: sungai, danau, waduk, rawa, sawah, kolam, dan tambak. Beberapa spesies ikan nila khususnya nila merah telah berhasil dibudidayakan secara komersial. Hal ini karena mudahnya ikan ini untuk dipelihara dan dikembangbiakkan Anonim, 2012.

B. Kebutuhan Nutrisi Pada Ikan Nila

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2959 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 756 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 653 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 424 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 579 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 972 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 888 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 539 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 796 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 959 23