KEANEKARAGAMAN JENIS POHON DAN BURUNG DIBEBERAPA AREAL HUTAN KOTA MALANG SEBAGAI SUMBER BELAJAR BIOLOGI

KEANEKARAGAMAN JENIS POHON DAN BURUNG
DIBEBERAPA AREAL HUTAN KOTA MALANG SEBAGAI
SUMBER BELAJAR BIOLOGI

SKRIPSI

Disusun oleh :
RIZAL ISNAINI
201110070311072

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
JURUSAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015

KEANEKARAGAMAN JENIS POHON DAN BURUNG
DIBEBERAPA AREAL HUTAN KOTA MALANG SEBAGAI
SUMBER BELAJAR BIOLOGI

SKRIPSI

Disusun oleh :
RIZAL ISNAINI
201110070311072

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
JURUSAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segala
karunia, kenikmatan, kesehatan, hidayah dan taufiq-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan skripsi dengan judul “Keanekaragaman Jenis Pohon dan
Burung Dibeberapa Areal Hutan Kota Malang Sebagai Sumber belajar
Biologi ”. Penulisan skripsi ini digunakan untuk syarat mendapatkan gelar Sarjana
Pendidikan Biologi pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan di Universitas
Muhammadiyah Malang.
Selama proses penyusunan hingga penyelesaian skripsi ini penulis telah
banyak memperoleh dukungan, bantuan, bimbingan, arahan dan motivasi dari
berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis menyampaikan terimakasih yang sebesarbesarnya kepada:
1.

Bapak Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes selaku Dekan Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang.

2.

Ibu Dr. Yuni Pantiwati, M.M., M.Pd selaku Ketua Jurusan Pendidikan
Biologi.

3.

Bapak Dr. Sukarsono, M.Si selaku Dosen Pembimbing I dan Ibu Dr.Rr.Eko
Susetyarini, MSi. selaku Dosen Pembimbing II yang telah memberikan
bimbingan dan pengarahan selama penelitian serta penyelesaian skripsi ini.

4.

Bapak dan Ibu Dosen bersama staf Program Studi Pendidikan Biologi
Universitas Muhammadiyah Malang, yang telah memberikan bekal ilmu dan
pengetahuan.

5.

Ibu Dra.Roimil Latifa, Msi selaku Kepala laboratorium Biologi UMM yang
selalu memberikan semangat doa dan Mami Lilik Windariyati yang selalu
menasehati serta Bapak Sumaryoto yang selalu Mendoakan

6.

Keluarga besar Asisten Lab Biologi angkatan 2011, Endrik,Sely,Rindang,
Reni,Elgi,Tika Rifky dan vebrina, Serta Mabak Fitroh,Mas Nanang, Mbak
qorry, dan adik-adik asisten Laboratorium Semuanya

7.

Saudara-saudaraku Okky,Hafid,Sandi,Prasetyo,Angga, Ariska yang selalu

mendengarkan cerita, memotivasi, Mendukung, Mendoakan serta selalu
bikin tertawa lepas
8.

Teman-Teman group gesrek yang selalu bikin Happy

9.

Serta Semua Pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu-persatu yang
mendukung terciptanya karya ini

Semoga skripsi ini dapat memberi manfaat kepada berbagai pihak, serta
dapat memotivasi berkembangnya studi dan penelitian lebih lanjut. Akhirnya
penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, untuk itu penulis
mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak untuk
perbaikan karya ini.

Malang, September 2015

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL LUAR
HALAMAN SAMPUL DALAM ...............................................................

i

HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................................

ii

HALAMAN PERNYATAAN ....................................................................

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN .............................................................

iv

KATA PENGANTAR ................................................................................

v

ABSTRAK ...................................................................................................

vii

DAFTAR ISI ...............................................................................................

viii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .................................................................................

1

1.2 Rumusan masalah .............................................................................

5

1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................

5

1.4 Manfaat penelitian ............................................................................

6

1.5 Batasan penelitian ............................................................................

7

1.6 Definisi Istilah ...................................................................................

7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Keanekaragaman Pohon ...................................................................

9

2.1.1 Pengertian Pohon .....................................................................

9

2.1.2 Klasifikasi Pohon Berdasarkan Ukuran ..................................

9

2.1.4 Stuktur Morfologi Pohon .........................................................

10

2.1.5 Komposisi Tegakan Hutan .......................................................

11

2.2 Keanekaragaman Burung .................................................................

12

2.2.1 Pengertian Burung ...................................................................

12

2.2.2 Morfologi Burung ...................................................................

13

2.2.3 Habitat Burung ........................................................................

14

2.3 Hutan Kota .......................................................................................

18

2.3.1 Pengertian Hutan Kota ............................................................

18

2.3.2 Peranan Vegetasi Hutan Kota ..................................................

19

2.3.3 Bentuk Hutan Kota ..................................................................

21

2.3.4 Struktur Hutan Kota ................................................................

21

2.4 Pengembangan Sumber Belajar Berupa Booklet .............................

22

2.4.1 Pengertian Sumber Belajar .......................................................

22

2.4.2 Manfaat Sumber Belajar ..........................................................

22

2.4.3 Booklet .....................................................................................

23

2.4.4 Kerangka Konsep Penelitian ...................................................

24

BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian .................................................................................

25

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian ..........................................................

25

3.3 Populasi dan Sampel .......................................................................

27

3.3.1 Populasi ...................................................................................

27

3.3.2 Sampel .....................................................................................

27

3.4 Prosedur Penelitian ...........................................................................

27

3.4.1 Alat dan Bahan ........................................................................

27

3.4.2 Cara Kerja ...............................................................................

28

3.5 Teknik Pengumpulan Data ...............................................................

29

3.5.1 Pengumpulan Data Vegetasi ...................................................

29

3.5.2 Pengumpulan Data Burung ......................................................

29

3.6 Instrumen Analisis Data ...................................................................

30

3.6.1 Kekayaan Spesies (R) .............................................................

30

3.6.2 Indeks Keanekaragaman (H’) .................................................

30

3.6.3 Kemerataan Jenis (E’) .............................................................

31

3.6.4 Teknik Analisis Data ...............................................................

31

3.7 Pembuatan Sumber Belajar Berupa buku Petunjuk Praktikum ........

32

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Penelitian ................................................................................

34

4.1.1 Jenis-Jenis Pohon dan Burung yang ditemukan di Beberapa
areal Hutan Kota Malang .......................................................

34

4.2 Hasil Pembahsan .............................................................................

65

4.2.1 Jenis-Jenis Pohon dan Burung di Beberpa Areal Hutan Kota
Malang .....................................................................................

65

4.2.2 Nilai Kekayaan Jenis Pohon dan Burung di beberapa areal
Hutan Kota Malang .................................................................

66

4.2.3 Indeks Keanekaragaman Jenis Pohon dan Burung di
beberapa areal Hutan Kota Malang .........................................

67

4.2.4 Nilai Kemerataan Jenis Pohon dan Burung di beberapa areal
Hutan Kota Malang ..................................................................

68

4.2.5 Hasil Korelasi Pearson antara Pohon dan burung ...................

70

4.2.6 Hasil Penelitian Sebagai Sumber Belajar ................... .............

72

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .....................................................................................

75

5.2 Saran .................................................................................................

76

DAFTAR PUSTAKA

77

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Tabel Hasil Penelitian Burung di Hutan Kota ........................

78

Lampiran 2. Data Pohon Hutan Kota ...........................................................

86

Lampiran 3. Hasil Analisis Kekayaan Jenis Pohon ....................................

88

Lampiran 4. Hasil Analisis Kekayaan Jenis Burung.....................................

94

Lampiran 5. Hasil Korelasi Pearson ............................................................ ......109
Lampiran 6. Foto Penelitian ......................................................................... ......111

DAFTAR PUSTAKA
Alikodra HS. 1993. Pengelolaan Satwaliar Jilid II. Bogor: Yayasan Penerbit
Fakultas Kehutanan IPB.
Adang. 2008. Studi Keanekaragaman Burung di Hutan Kota Buperta Cibubur
Jakarta Timur. Skripsi. Program Studi Biologi Fakultas SAINTEK
Universitas Syarif Hidayatullah Jakarta.
BAPPENAS. 2003. National Biodiversity Action Plan for International
Development. BAPPENAS Jakarta.
Bibby C, Jones M, Marsden S. 2000. Expedition Field Techniques Birds Surveys.
London: Expedition Advisor Centre.
Dedy.Dkk, 2006 Keanekaragaman Jenis Pohon dn Burung di Beberapa Areal
Hutan Kota Bandar Lampung. Jurnal Managemen Hutan Tropika Vol.XII
No : 1-13, Universitas Lampung
Fachrul,Melati Ferianita.2012.Metode Sampling Bioekologi. Jakarta: Bumi Aksara
Indriyanto. 2010. Ekologi Hutan. Jakarta: PT Bumi Aksara
Indriyanto. 2008. Pengantar Budi Daya Hutan. Jakarta: PT Bumi Aksara
Fatrah, dkk. 2012. Keanekaragaman Jenis Burung di Pulau Panikiang Kabupaten
Barru Sulawesi Selatan. Jurnal. Jurusan Biologi, Fakultas MIPA,
Universitas Makassar.
Heriyanto, N. M., R. Garsetiasih dan P. Setio. 2008. Status Populasi dan Habitat
Burung di BKPH Bayah, Banten. Pusat Litbang dan Konservasi Alam,
Bogor. Jurnal Hutan dan Konservasi Alam vol V(3), 239-249.
Hernowo JB. 1989. Berita Ornitologi. Media Konservasi. II(02): 57-58
Irwan Djamal Zoer’aini.2005.Tantangan Lingkungan & Lansekap Hutan Kota.
Bumi Aksara, Jakarta

Kaban, Aronika. 2013. Keanekaragaman Jenis Burung pada Beberapa Tegakan
di Hutan Pendidikan Gunung Walat, Sukabumi, Jawa Barat. Skripsi.
Departemen Konservasi Sumber Daya Alam, Fakultas Kehutanan,
Institut Pertanian Bogor.
Lampiran PP RI No.7/1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa
Leksono Setyo Amin. 2012.Ekologi Pendekatan Deskriptif dan Kuantitatif. Bayu
Media , Malang.
MacKinnon J, Phillipps K, van Balen B. 1998. Seri Panduan Lapangan BurungBurung di Sumatera, Jawa, Bali dan Kalimantan. Birdlife International
Indonesia. Program – Pusat Penelitian dan Pengembangan Biologi LIPI
Cibinong.
Magurran A.E. 1998. Ecological Diversity and Its Measurement. New Jersey:
Princeton University Press
Odum EP.1993. Dasar-dasar Ekologi. Edisi ketiga. (terjemahan). Universitas
Gajah Mada.
Peterson, R. T. 1980. Pustaka Life. Jakarta: Tiara Pustaka.
PP RI No.7/1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa
PP RI No. 8/1999 tentang Pemanfaatan Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar.
Sitepu, BP. 2008. Pengembangan Sumber Belajar. Jurnal Pendidikan Penabur No.
11/Tahun ke-7/Desember 2008 ).
Sudjana.1992. Metodologi Statistik. Tarsito.Bandung
Sukmantoro W, Irham M, Novarino W, Hasudungan F, Kemp N, Muchtar M.
2007. Daftar Burung Indonesia No. 2: Indonesian Ornithologist’s Union.
Bogor.

Swastikaningrum, Hening, dkk. 2012. Keanekaragaman Jenis Burung Pada
Berbagai Tipe Pemanfaatan Lahan Di Kawasan Muara Kali Lamong,
Perbatasan Surabaya- Gresik. Jurnal. Program studi S1 biologi fakultas
SAINTEK universitas airlangga Surabaya
Whitten. B. H. Et al., 2000. Buku Saku Pengenalan Jenis Satwa Liar yang
Diliandungi (Aves). Departemen Kehutanan dan Perkebunan Direktorat
Jendral Perlindungan dan Konservasi Alam. Direktorat Perlindungan
Hutan dan Kebun. Bogor.
Williamson, Margaret. 1951. The First Book of Birds. Newyork: Greystone Press.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Indonesia adalah salah satu negara yang dilewati garis katulistiwa. Hal ini

menyebabkan Indonesia menjadi negara yang tropis. Negara Indonesia terdiri dari
ribuan pulau yang memiliki keanekaragaman dan biodeversitas yang melimpah.
Kondisi iklim yang cocok menjadikan keanekaragam makhluk hidup dapat
menempati daerah-daerah di kepulauan Indonesia. Banyak makhluk hidup yang
menempati Indonesia, baik fauna maupun flora. (Adang, 2008)
Kekayaaan alam Indonesia telah mendapatkan pengakuan dunia sebagai
negara dengan tingkat biodeversitas kedua tertinggi Setelah Brazil. Dengan
demikian Negara Indonesia disebut sebagai Negara Megabiodiversity dengan
keanekaragaman hayatinya (Heriyanto, 2007).
Vegetasi hutan kota sangat di pengaruhi oleh komposisi pohon yang di
tanam dalam areal hutan tersebut, yang di maksud dengan pohon adalah tumbuhan
yang berkayu yang memiliki batang utama yang tegak menopang tajuk pohon
(Tjitrosoepomo,1993). Dalam ekosistem hutan kota akan di temukan berbagai
macam pohon yang akan menjadi tempat tinggal beberapa burung dan sebagai
sumber makanan, sehingga akan mewujudkan suatu tatanan hutan kota yang
kompolek dengan segala vegetasi yang ada di dalamnya yang saling berinteraksi
satu sama lainnya. Setiap jenis pohon memiliki karakteristik yang berbeda satu
sama lainya yang menentukan jenis burung yang akan tinggal dan mencari makan

1

2

di sekitar pohon tersebut, misalnya pada pohon beringin akan di temukan burung
Pipit, burung Kacamata, sedangkan pada pohon Akasia akan di temukan burung
Prenjak dan burung Cucak. Dalam pengamatan yang dilakukan (Ontario et al.
1990) jenis-jenis burung yang umum dijumpai dibeberapa kota di jawa
diantaranya burung gereja (Passer montanus), Prenjak (Orthotomus ruficeps),
kutilang (Pycnonotus aurigaster), gelatik batu (Parus major), wallet (Collocalia
linchi), ciblek (Prinia familiaris), burung madu (Nectarinia jugularis dan
Anthreptes malaccensis), cucak (Pycnonotus goiavier), dan pipit (Lonchura
leucogastroides).
Burung adalah anggota kelompok hewan bertulang belakang (vertebrata)
yang memiliki bulu dan sayap. Jenis-jenis burung yang ada di bumi ini begitu
bervariasi, mulai dari burung Kolibri yang memiliki bentuk tubuh paling kecil
hingga burung Unta yang lebih tinggi dari manusia. Diperkirakan terdapat sekitar
8.800 – 10.200 spesies burung di seluruh dunia (Whitten, 2000).
Menurut Schultze et al. (2004) dan Waltert et al. (2004) dalam Aronika
(2013), penelitian terhadap burung sangat penting karena burung diketahui
menjadi kelompok satwa yang menjadi indikator dalam menjaga keseimbangan
ekosistem.
Kekayaan spesies dan struktur komunitas burung berbeda dari suatu
wilayah dengan wilayah yang lainnya (Karr,1976 dalam Johsingh dan
Joshua,1994). Keanekaan spesies di suatu wilayah di tentukan oleh berbagai
faktor dan mempunyai sejumlah komponen yang dapat memberi reaksi secara
berbeda-beda terhadap faktor geografi, perkembangan dan fisik (Odum, 1994).

3

Keanekaragaman spesies kecil terdapat pada komunitas daerah dengan lingkungan
yang Ekstrem seperti daerah kering, tanah miskin dan bekas kebakaran atau
letusan gunung berapi, sedangkan keanekaragaman yang tinggi biasanya terdapat
pada lingkungan yang optimum. (Indriyanto.2101). Dalam Penelitian ini burungburung yang diteliti adalah burung-burung Diurnal, yaitu burung yang beraktifitas
pada siang hari, sedangkan burung Nocturnal, yaitu burung yang beraktifitas pada
malam hari tidak dilakukan pengamatan karena keterbatasan alat.
Peran Hutan Kota adalah sebagai tempat untuk ruang tumbuh bagi
berbagai jenis tumbuhan lain (selain pohon), baik perdu, semak, maupun efiphit
sehingga akan memiliki keanekaragaman flora yang tinggi. Kondisi tersebut akan
menciptakan habitat bagi berbagai jenis satwa, khususnya burung, dengan
menyediakan pakan, cover (tempat berlindung), tempat bermain, dan berkembang
biak. Burung perkotaan berperan sebagai pembantu proses ekologis kota,
menekan populasi hama pertanian, membantu penyerbukan, objek wisata kota dan
sarana pendidikan lingkungan (Kehati, 2015).
Dalam ekosistem, burung mempunyai peranan yang cukup penting,
diantaranya adalah membantu mengontrol populasi serangga, membantu
penyerbukan bunga dan pemencaran biji. Burung merupakan salah satu
sumberdaya alam yang memiliki nilai tinggi, baik ditinjau dari segi ekologis, ilmu
pengetahuan, ekonomis, rekreasi, seni dan kebudayaan. Bahkan dapat dikatakan
bahwa burung merupakan satwa liar yang paling dekat dengan lingkungan
manusia. Kehadiran satwa liar ini di lingkungan hidup manusia perlu dilestarikan,

4

sifatnya yang kosmopolit memungkinkan burung dapat dijumpai diberbagai
macam tipe habitat, termasuk diperkotaan (Hernowo, 1989).
Dalam memaksimalkan potensi sumber daya alam khususnya hubungan
korelasi antara jenis pohon dan burung diperlukan suatu bahan sebagai sumber
belajar, Sumber Belajar adalah segala sesuatu yang dapat dimanfaatkan untuk
memfasilitasi belajar seseorang (Dale, 2014), baik itu orang, pesan, peralatan,
bahan, buku, latar (lingkungan), dan teknik, yang dapat memungkinkan terjadinya
belajar. Sumber belajar menjadi sangat penting karena merupakan media
pembelajaran yang dapat membuat siswa belajar dengan sangat mudah dan
menyenakan, sehingga dapat menambah wawasan pengetahuan siswa.
Berdasarkan latar belakang tersebut dapat dikemukakan bahwa terdapat
hubungan keanekaragaman jenis pohon dan burung yang memiliki peran yang
sangat penting dalam ekosistem hutan kota. Keberadaan jenis-jenis burung
tersebut harus diketahui dan dijadikan bahan sumber belajar bagi siswa-siswa
sekolah baik jenjang SD, SMP dan SMA agar para lulusan sekolah tersebut
menjadi manusia yang peduli terhadap kelestarian lingkungan, sehingga peneliti
mengangkat judul “Keanekaragaman Jenis Pohon dan Burung di Beberapa
Areal Hutan Kota Malang sebagai Sumber Belajar Biologi”.

5

1.2

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, maka rumusan masalah

dalam penelitian ini adalah :
1.

Apakah jenis-jenis pohon dan burung yang terdapat di beberapa areal
hutan kota Malang ?

2.

Bagaimanakah nilai kekayaan spesies jenis pohon dan burung di beberapa
areal hutan kota Malang ?

3.

Bagaimanakah nilai indeks keanekaragaman jenis pohon dan burung di
beberapa areal hutan kota Malang ?

4.

Bagaimanakah nilai kemerataan jenis pohon dan burung di beberapa areal
hutan kota Malang ?

5.

Bagaimanakah korelasi antara keanekaragaman jenis pohon dan burung di
beberapa areal hutan kota Malang ?

6.

Bagaimanakah hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai sumber belajar
biologi kelas X pada materi pokok keanekaragaman hayati ?

1.3

Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah diatas maka tujuan dari penelitian ini

adalah :
1.

Mengetahui jenis-jenis pohon dan burung yang terdapat di beberapa areal
hutan kota Malang.

2.

Mengetahui nilai kekayaan spesies jenis pohon dan burung di beberapa
areal hutan kota Malang.

6

3.

Mengetahui nilai indeks keanekaragaman jenis pohon dan burung di
beberapa areal hutan kota Malang.

4.

Mengetahui nilai pemerataan jenis pohon dan burung di beberapa areal
hutan kota Malang.

5.

Mengetahui korelasi antara keanekaragaman jenis pohon dan burung di
beberapa areal hutan kota Malang.

6.

Mengetahui manfaat hasil penelitian yang di gunakan sebagai sumber
belajar biologi pada materi pokok keanekaragaman hayati.

1.4

Manfaat Penelitian
Beberapa manfaat dari penelitian ini adalah :

1.

Manfaat bagi Ilmu Pengetahuan
Manfaat dari hasil penelitian ini dapat dijadikan sumbangan pengetahuan
untuk keilmuan biologi tentang hubungan keanekaragaman jenis pohon
dan burung di beberapa areal hutan kota Malang.

2.

Manfaat Praktis
Manfaat Praktis dari penelitian ini yaitu mengembangkan kajian ekologi
tumbuhan dan hewan khususnya tentang hubungan keanekaragaman jenis
pohon dan burung di beberapa areal hutan kota Malang dan manfaat
teoritis bagi peneliti yaitu untuk menambah wawasan keilmuan tentang
keanekaragaman hayati Indonesia.

3.

Manfaat bagi Lembaga Pendidikan

7

Hasil penenelitian ini dapat diimplemetasikan sebagai sumber belajar
biologi berupa Buku Jenis-Jenis Burung di Kota Malang

1.5

Batasan Penelitian
Agar penelitian tidak menyimpang dari fokus permasalahan, perlu adanya

batasan penelitian sebagai berikut :
1.

Hutan Kota di kota Malang yang di jadikan sampel penelitian adalah
Hutan Kota Malabar, Hutan Kota Velodrom dan Hutan Kota Jalan Jakarta.

2.

Kegiatan penelitian di lakukan pada bulan maret tahun 2015.

3.

Burung yang diteliti adalah burung-burung Diurnal (Burung Siang),
sedangkan burung Nocturnal tidak diteliti karenaketerbatasan alat

4.

Metode Sampling yang di gunakan adalah Metode Cruising atau Jelajah
(Rivaldi, 2013).

1.6

Definisi Istilah
Definisi istilah pada penelitian ini adalah sebagai berikut :

1.

Hutan Kota adalah suatu hamparan lahan yang bertumbuhan pohon-pohon
yang kompak dan rapat di dalam wilayah perkotaan baik pada tanah
negara maupun tanah hak, yang ditetapkan sebagai hutan kota oleh pejabat
yang berwenang (PP Nomor 63 Tahun 2002).

2.

Burung adalah salah satu hewan vertebrata atau mempunyai tulang
belakang yang memiliki bulu dan sayap digunakan untuk terbang biasanya
mempunyai suara yang indah ketika didengarkan (Hernowo, 1989)

8

3.

Sumber belajar adalah segala sesuatu yang mengandung informasi yang
dapat memfasilitasi pemelajar memperloleh informasi yang diperlukannya
dalam belajar (Sitepu BP, 2008).