Formulasi Sediaan Lipstik Menggunakan Ekstrak Angkak (Monascus Purpureus) Sebagai Pewarna

FORMULASI SEDIAAN LIPSTIK MENGGUNAKAN EKSTRAK ANGKAK (Monascus purpureus) SEBAGAI PEWARNA
SKRIPSI OLEH: LINDA NIM 081501019
PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

FORMULASI SEDIAAN LIPSTIK MENGGUNAKAN EKSTRAK ANGKAK (Monascus purpureus) SEBAGAI PEWARNA
SKRIPSI Diajukan untuk melengkapi salah satu syarat untuk memperoleh
gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara OLEH: LINDA NIM 081501019
PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

PENGESAHAN SKRIPSI

FORMULASI SEDIAAN LIPSTIK MENGGUNAKAN EKSTRAK ANGKAK (Monascus purpureus) SEBAGAI PEWARNA
OLEH: LINDA NIM 081501019
Dipertahankan di hadapan Panitia Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara Pada Tanggal: Juli 2012

Pembimbing I,

Panitia Penguji,

Dra. Fat Aminah, M.Sc., Apt. NIP 195005111989022001
Pembimbing II,
Drs. Suryanto, M.Si., Apt. NIP 196106191991031001

Prof. Dr. Julia Reveny, M.Si., Apt. NIP 195807101986012001
Dra. Fat Aminah, M.Sc., Apt. NIP 195005111989022001
Dra. Lely Sari Lubis, M.Si., Apt. NIP 195404121987012001
Dra. Anayanti Arianto, M.Si., Apt. NIP 195306251986012001

Medan, Juli 2012 Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara Dekan,
Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt. NIP 195311281983031002
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan atas segala limpahan rahmat dan karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian dan penyusunan skripsi ini. Skripsi ini disusun untuk melengkapi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara, dengan judul Formulasi Sediaan Lipstik Menggunakan Ekstrak Angkak (Monascus purpureus) Sebagai Pewarna.
Pada kesempatan ini dengan kerendahan hati dan hormat, penulis mengucapkan terimakasih kepada Bapak Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi USU Medan, yang telah memberikan bimbingan dan penyediaan fasilitas sehingga penulis dapat menyelesaikan pendidikan. Ibu Dra. Fat Aminah, M.Sc., Apt., dan Bapak Drs. Suryanto, M.Si., Apt., yang telah membimbing, memberikan petunjuk, saran-saran dan motivasi selama penelitian hingga selesainya skripsi ini. Ibu Prof. Dr. Julia Reveny, M.Si., Apt., Ibu Dra. Lely Sari Lubis, M.Si., Apt., dan Ibu Dra. Anayanti Arianto, M.Si., Apt., selaku dosen penguji yang telah memberikan kritik, saran dan arahan kepada penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Bapak dan Ibu staf pengajar Fakultas Farmasi USU Medan yang telah mendidik selama perkuliahan. Sahabat tercinta STF 2008, Deva, Ellora dan Elysabeth, terima kasih untuk perhatian, semangat, doa, dan kebersamaannya selama ini. Serta seluruh pihak yang telah ikut membantu penulis namun tidak tercantum namanya.
Penulis juga mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tiada terhingga kepada Ayahanda Ng Tjie Siong dan Ibunda Siu Tjeng yang telah
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

memberikan cinta dan kasih sayang yang tidak ternilai dengan apapun, pengorbanan baik materi maupun motivasi beserta doa yang tulus yang tidak pernah berhenti. Adik-adikku Frenky dan Jennifer, serta seluruh keluarga yang selalu mendoakan dan memberikan semangat.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu dengan segala kerendahan hati, penulis menerima kritik dan saran demi kesempurnaan skripsi ini. Akhirnya, penulis berharap semoga skripsi ini dapat memberi manfaat bagi kita semua.
Medan, Juli 2012 Penulis,
Linda
FORMULASI SEDIAAN LIPSTIK MENGGUNAKAN EKSTRAK ANGKAK (Monascus purpureus) SEBAGAI PEWARNA ABSTRAK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Angkak merupakan produk hasil fermentasi dengan substrat beras yang menghasilkan warna merah karena aktivitas kapang Monascus purpureus sebagai metabolit sekunder. Angkak atau red yeast rice (ang-khak, ankak, anka, ang-quac, beni-koji, aga-koji) telah banyak digunakan di negara-negara Asia untuk mewarnai makanan seperti pada ikan, keju Cina, dan untuk pembuatan anggur merah di negara-negara oriental (Timur).
Penelitian ini dilakukan untuk membuat sediaan lipstik dengan memanfaatkan pewarna alami yang terkandung dalam angkak. Dilakukan ekstraksi angkak dengan cara perendaman menggunakan akuades panas kemudian pelarut diuapkan dengan bantuan alat freeze dryer sehingga didapatkan ekstrak kental angkak. Formula sediaan lipstik terdiri dari komponen yaitu cera alba, lanolin, vaselin alba, carnauba wax, setil alkohol, oleum ricini, propilen glikol, tween 80, titanium dioksida, minyak mawar (oleum rosae), butil hidroksitoluen, nipagin, serta penambahan pewarna ekstrak angkak dengan konsentrasi 4%, 6%, 8%, 10% dan 12%. Pengujian terhadap sediaan yang dibuat meliputi pemeriksaan mutu fisik sediaan mencakup pemeriksaan homogenitas, titik lebur, kekuatan lipstik, uji stabilitas terhadap perubahan bentuk, warna dan bau selama penyimpanan 30 hari pada suhu kamar, uji oles, dan pemeriksaan pH, serta uji iritasi dan uji kesukaan (Hedonic Test).
Formulasi sediaan lipstik menggunakan pewarna ekstrak angkak menunjukkan bahwa sediaan yang dibuat stabil selama 30 hari, homogen, titik lebur 60°C, memiliki kekuatan 154-164 gram, mudah dioleskan dengan warna yang merata, memiliki pH 6-6,3, tidak menyebabkan iritasi dan sediaan yang disukai adalah sediaan 4 yaitu sediaan dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 10%. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa ekstrak angkak dapat digunakan sebagai pewarna dalam sediaan lipstik, sediaan stabil selama penyimpanan, dan tidak menyebabkan iritasi sehingga cukup aman digunakan.
Kata kunci: Angkak, Monascus purpureus, Lipstik, Komponen Lipstik.
FORMULATION OF LIPSTICK USING ANGKAK EXTRACT (Monascus purpureus) AS COLORANT
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

ABSTRACT Angkak was a rice-substrate fermented product, which produce red color from the activity of Monascus purpureus mold as secondary metabolite agent. Angkak or red yeast rice (ang-khak, ankak, anka, ang-quac, beni-koji, aga-koji) has been widely used in countries around Asia to color foods like fish, Chinese cheese, and in making red wine in oriental countries (East). The research was done to make lipstick using the natural colorant which is contained in angkak. Angkak was extracted by soaking them using hot aquadest and then the solvent was evaporated with freeze dryer so thick extract of angkak obtained. Lipstick formula consists of components such as cera alba, lanolin, vaseline alba, carnauba wax, cetyl alcohol, castor oil, propylene glycol, tween 80, titanium dioxide, rose oil (oleum rosae), butylated hydroxyltoluene, nipagin, and the addition of colorant angkak extract with concentrations of 4%, 6%, 8%, 10% dan 12%. Evaluation of product included physical quality inspection such as homogenity test, melting point, breaking point, stability test of shape alteration, color and odor during storage for 30 days at room temperature, smear test, pH test, also irritation and hedonic test. Formulation of lipstick using colorant of angkak extract showed that the product was stable for 30 days, homogeneous, melting point was 60°C, breaking point was 154-164 gram, easily applied with uniform color, pH ranged from 6 to 6.3, had not cause irritation and the preferred formula was formula 4 with the concentration of angkak extract was 10%. Thereby, can be concluded that angkak extract can be used as colorant in lipstick formulation, product was stable during storage, and it had not cause irritation so it is safe to use.
Keyword: Angkak, Monascus purpureus, Lipstick, Lipstick Components
DAFTAR ISI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Halaman

JUDUL .....................................................................................................

i

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................. iii

KATA PENGANTAR .............................................................................. iv

ABSTRAK ............................................................................................... vi

ABSTRACT ............................................................................................. vii

DAFTAR ISI ............................................................................................ viii

DAFTAR TABEL .................................................................................... xi

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ xii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 1

1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah .................................................................. 3

1.3 Hipotesis ................................................................................... 3

1.4 Tujuan Penelitian ...................................................................... 4

1.5 Manfaat Penelitian .................................................................... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................. 5

2.1 Kosmetik ................................................................................... 5

2.1.1 Pengertian Kosmetik ...................................................... 5

2.1.2 Penggolongan Kosmetik ................................................. 6

2.1.3 Persyaratan Kosmetik ..................................................... 8

2.2 Kosmetik Dekoratif .................................................................. 9

2.2.1 Persyaratan Kosmetik Dekoratif ..................................... 9

2.2.2 Pembagian Kosmetik Dekoratif ..................................... 9

2.2.3 Peranan Zat Pewarna dalam Kosmetik Dekoratif .......... 10

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

2.3 Lipstik ....................................................................................... 2.3.1 Komponen Utama dalam Sediaan Lipstik ...................... 2.3.2 Zat Tambahan dalam Sediaan Lipstik ............................
2.4 Angkak ..................................................................................... 2.4.1 Proses Pembuatan Angkak ............................................. 2.4.2 Uraian Mengenai Monascus purpureus ..........................
BAB III METODE PENELITIAN .......................................................... 3.1 Alat dan Bahan ......................................................................... 3.1.1 Alat ................................................................................. 3.1.2 Bahan .............................................................................. 3.2 Pengumpulan dan Pengolahan Sampel ..................................... 3.2.1 Pengambilan sampel ....................................................... 3.2.2 Pengolahan sampel ......................................................... 3.3 Pembuatan Ekstrak Angkak ...................................................... 3.4 Pembuatan Lipstik Menggunakan Pewarna Ekstrak Angkak Dalam Berbagai Konsentrasi .................................................... 3.4.1 Formula .......................................................................... 3.4.2 Modifikasi formula ......................................................... 3.4.3 Prosedur pembuatan lipstik ............................................ 3.5 Pemeriksaan Mutu Fisik Lipstik ............................................... 3.5.1 Pemeriksaan homogenitas lipstik ................................... 3.5.2 Pemeriksaan titik lebur lipstik ........................................ 3.5.3 Pemeriksaan kekuatan lipstik ................................. ........ 3.5.4 Pemeriksaan stabilitas lipstik ......................................... 3.5.5 Uji oles ...........................................................................

12 12 14 16 17 18 19 19 19 19 20 20 20 20
21 21 21 23 23 23 24 24 24 24

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

3.5.6 Penentuan pH lipstik ...................................................... 25 3.6 Uji Iritasi dan Uji Kesukaan (Hedonic Test) ............................ 25
3.6.1 Uji iritasi ......................................................................... 26 3.6.2 Uji kesukaan (hedonic test) ............................................ 26 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 28 4.1 Hasil Ekstraksi Angkak ........................................................... 28 4.2 Hasil Formulasi Sediaan Lipstik ............................................. 28 4.3 Hasil Pemeriksaan Mutu Fisik Lipstik .................................... 28 4.3.1 Homogenitas lipstik ........................................................ 28 4.3.2 Titik lebur lipstik ............................................................ 29 4.3.3 Kekuatan lipstik ............................................................. 30 4.3.4 Stabilitas lipstik ............................................................... 31 4.3.5 Hasil uji oles ................................................................... 32 4.3.6 Pemeriksaan pH lipstik ................................................... 33 4.4 Hasil Uji Iritasi dan Uji Kesukaan (Hedonic Test) .................... 34 4.4.1 Hasil uji iritasi ................................................................. 34 4.4.2 Hasil uji kesukaan (Hedonic Test) ................................... 35 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 38 5.1 Kesimpulan ................................................................................ 38 5.2 Saran .......................................................................................... 38 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 39 LAMPIRAN .............................................................................................. 41
DAFTAR TABEL
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Tabel

Halaman

3.1 Modifikasi Formula Sediaan Lipstik Menggunakan Pewarna Ekstrak Angkak ...........................................................

22

4.1 Data Pemeriksaan Titik Lebur .............................................. 29

4.2 Data Pemeriksaan Kekuatan Lipstik ..................................... 30

4.3 Data Pengamatan Perubahan Bentuk, Warna dan Bau Sediaan ...........................................................................

32

4.4 Data Pengukuran pH Sediaan ............................................... 34

4.5 Data Uji Iritasi ....................................................................... 35

4.6 Data Nilai Uji Kesukaan ....................................................... 37

DAFTAR LAMPIRAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Lampiran

Halaman

1. Gambar Angkak ............................................................... 41

2. Gambar Angkak yang Telah Dihaluskan ......................... 41

3. Perhitungan Modifikasi Formula Sediaan Lipstik Menggunakan Pewarna Ekstrak Angkak .......................... 42

4. Kuesioner Uji Kesukaan (Hedonic Test) .......................... 44 5. Perhitungan Rendemen ..................................................... 45 6. Perhitungan Uji Kesukaan (Hedonic Test) ....................... 45

7. Gambar Alat Freeze Dryer................................................ 51

8. Gambar Ekstrak Angkak .................................................. 51

9. Gambar Sediaan Lipstik Tanpa Pewarna Ekstrak Angkak ............................................................................. 52

10. Gambar Sediaan Lipstik Menggunakan Pewarna Ekstrak Angkak ............................................................................. 52

11. Gambar Hasil Uji Oles ...................................................... 53

12. Gambar Hasil Uji Homogenitas ....................................... 54

13. Surat Pernyataan untuk Uji Iritasi ..................................... 55

BAB I PENDAHULUAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

memberikan cinta dan kasih sayang yang tidak ternilai dengan apapun, pengorbanan baik materi maupun motivasi beserta doa yang tulus yang tidak pernah berhenti. Adik-adikku Frenky dan Jennifer, serta seluruh keluarga yang selalu mendoakan dan memberikan semangat.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu dengan segala kerendahan hati, penulis menerima kritik dan saran demi kesempurnaan skripsi ini. Akhirnya, penulis berharap semoga skripsi ini dapat memberi manfaat bagi kita semua.
Medan, Juli 2012 Penulis,
Linda
FORMULASI SEDIAAN LIPSTIK MENGGUNAKAN EKSTRAK ANGKAK (Monascus purpureus) SEBAGAI PEWARNA ABSTRAK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Angkak merupakan produk hasil fermentasi dengan substrat beras yang menghasilkan warna merah karena aktivitas kapang Monascus purpureus sebagai metabolit sekunder. Angkak atau red yeast rice (ang-khak, ankak, anka, ang-quac, beni-koji, aga-koji) telah banyak digunakan di negara-negara Asia untuk mewarnai makanan seperti pada ikan, keju Cina, dan untuk pembuatan anggur merah di negara-negara oriental (Timur).
Penelitian ini dilakukan untuk membuat sediaan lipstik dengan memanfaatkan pewarna alami yang terkandung dalam angkak. Dilakukan ekstraksi angkak dengan cara perendaman menggunakan akuades panas kemudian pelarut diuapkan dengan bantuan alat freeze dryer sehingga didapatkan ekstrak kental angkak. Formula sediaan lipstik terdiri dari komponen yaitu cera alba, lanolin, vaselin alba, carnauba wax, setil alkohol, oleum ricini, propilen glikol, tween 80, titanium dioksida, minyak mawar (oleum rosae), butil hidroksitoluen, nipagin, serta penambahan pewarna ekstrak angkak dengan konsentrasi 4%, 6%, 8%, 10% dan 12%. Pengujian terhadap sediaan yang dibuat meliputi pemeriksaan mutu fisik sediaan mencakup pemeriksaan homogenitas, titik lebur, kekuatan lipstik, uji stabilitas terhadap perubahan bentuk, warna dan bau selama penyimpanan 30 hari pada suhu kamar, uji oles, dan pemeriksaan pH, serta uji iritasi dan uji kesukaan (Hedonic Test).
Formulasi sediaan lipstik menggunakan pewarna ekstrak angkak menunjukkan bahwa sediaan yang dibuat stabil selama 30 hari, homogen, titik lebur 60°C, memiliki kekuatan 154-164 gram, mudah dioleskan dengan warna yang merata, memiliki pH 6-6,3, tidak menyebabkan iritasi dan sediaan yang disukai adalah sediaan 4 yaitu sediaan dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 10%. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa ekstrak angkak dapat digunakan sebagai pewarna dalam sediaan lipstik, sediaan stabil selama penyimpanan, dan tidak menyebabkan iritasi sehingga cukup aman digunakan.
Kata kunci: Angkak, Monascus purpureus, Lipstik, Komponen Lipstik.
FORMULATION OF LIPSTICK USING ANGKAK EXTRACT (Monascus purpureus) AS COLORANT
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

ABSTRACT Angkak was a rice-substrate fermented product, which produce red color from the activity of Monascus purpureus mold as secondary metabolite agent. Angkak or red yeast rice (ang-khak, ankak, anka, ang-quac, beni-koji, aga-koji) has been widely used in countries around Asia to color foods like fish, Chinese cheese, and in making red wine in oriental countries (East). The research was done to make lipstick using the natural colorant which is contained in angkak. Angkak was extracted by soaking them using hot aquadest and then the solvent was evaporated with freeze dryer so thick extract of angkak obtained. Lipstick formula consists of components such as cera alba, lanolin, vaseline alba, carnauba wax, cetyl alcohol, castor oil, propylene glycol, tween 80, titanium dioxide, rose oil (oleum rosae), butylated hydroxyltoluene, nipagin, and the addition of colorant angkak extract with concentrations of 4%, 6%, 8%, 10% dan 12%. Evaluation of product included physical quality inspection such as homogenity test, melting point, breaking point, stability test of shape alteration, color and odor during storage for 30 days at room temperature, smear test, pH test, also irritation and hedonic test. Formulation of lipstick using colorant of angkak extract showed that the product was stable for 30 days, homogeneous, melting point was 60°C, breaking point was 154-164 gram, easily applied with uniform color, pH ranged from 6 to 6.3, had not cause irritation and the preferred formula was formula 4 with the concentration of angkak extract was 10%. Thereby, can be concluded that angkak extract can be used as colorant in lipstick formulation, product was stable during storage, and it had not cause irritation so it is safe to use.
Keyword: Angkak, Monascus purpureus, Lipstick, Lipstick Components
DAFTAR ISI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

1.1 Latar Belakang Kosmetik adalah sediaan atau paduan bahan yang siap untuk digunakan
pada bagian luar badan seperti epidermis, rambut, kuku, bibir, gigi, dan rongga mulut antara lain untuk membersihkan, menambah daya tarik, mengubah penampakan, melindungi supaya tetap dalam keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati atau menyembuhkan suatu penyakit (Tranggono dan Latifah, 2007).
Kosmetik riasan (dekoratif atau make-up) diperlukan untuk merias dan menutup cacat pada kulit sehingga menghasilkan penampilan yang lebih menarik serta menimbulkan efek psikologis yang baik, seperti percaya diri (self confident). Dalam kosmetik riasan, peran zat warna dan pewangi sangat besar (Tranggono dan Latifah, 2007).
Biasanya kosmetik dekoratif ini bertujuan semata-mata untuk mengubah penampilan, yaitu agar tampak lebih cantik dan noda-noda atau kelainan pada kulit tertutupi. Kosmetik dekoratif tidak perlu menambah kesehatan kulit. Kosmetik ini dianggap memadai jika tidak merusak kulit (Tranggono dan Latifah, 2007).
Pewarna bibir merupakan sediaan kosmetika yang digunakan untuk mewarnai bibir dengan sentuhan artistik sehingga dapat meningkatkan estetika dalam tata rias wajah. Sediaan pewarna bibir terdapat dalam berbagai bentuk, seperti cairan, krayon, dan krim. Pewarna bibir modern yang disukai adalah jenis sediaan pewarna bibir yang jika dilekatkan pada bibir akan memberikan selaput yang kering. Dewasa ini pewarna bibir yang banyak digunakan adalah pewarna
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

bibir dalam bentuk krayon. Pewarna bibir krayon lebih dikenal dengan sebutan lipstik (Ditjen POM, 1985).
Dari segi kualitas, lipstik harus memenuhi beberapa persyaratan berikut (Mitsui, 1997): 1. Tidak menyebabkan iritasi atau kerusakan pada bibir 2. Tidak memiliki rasa dan bau yang tidak menyenangkan 3. Polesan lembut dan tetap terlihat baik selama jangka waktu tertentu 4. Selama masa penyimpanan bentuk harus tetap utuh, tanpa kepatahan dan
perubahan wujud. 5. Tidak lengket 6. Penampilan tetap menarik dan tidak ada perubahan warna.
Penggunaan zat warna sintetis yang boleh digunakan semakin berkurang karena banyak yang menimbulkan alergi dan berbahaya bagi manusia. Kondisi ini mendorong usaha pengembangan produk bahan tambahan makanan terutama zat pewarna yang bersifat alami. Sebagian besar pewarna alami berasal dari ekstrak tumbuhan, hewan, atau dari mikroorganisme. Produksi bahan tambahan makanan menggunakan mikroorganisme semakin meningkat. Salah satu mikroorganisme yang dapat menghasilkan bahan pewarna alami adalah Monascus purpureus. Pigmen yang dihasilkan oleh M. purpureus sangat stabil dan aman digunakan sebagai bahan tambahan makanan (Fabre, dkk., 1993)
Angkak merupakan produk hasil fermentasi dengan substrat beras yang menghasilkan warna merah karena aktivitas kapang Monascus purpureus sebagai metabolit sekunder. Angkak telah banyak digunakan di negara-negara Asia terutama Cina, Jepang, Taiwan, Thailand dan Philipina kurang lebih 600 tahun
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

yang lalu. Red-rice atau ang-kak (ang-khak, ankak, anka, ang-quac, beni-koji, aga-koji) digunakan untuk mewarnai makanan seperti pada ikan, keju Cina, dan untuk pembuatan anggur merah di negara-negara oriental (Timur) (Hidayat dan Saati, 2006).
Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik untuk memformulasikan angkak sebagai bahan pewarna dalam sediaan lipstik.
1.2 Perumusan Masalah Rumusan masalah penelitian adalah: 1. Apakah angkak dapat diformulasikan ke dalam sediaan lipstik? 2. Apakah formulasi sediaan lipstik menggunakan angkak sebagai pewarna tidak menyebabkan iritasi saat digunakan? 3. Apakah formulasi sediaan lipstik menggunakan pewarna ekstrak angkak yang dibuat stabil dalam penyimpanan pada suhu kamar?
1.3 Hipotesis Berdasarkan perumusan masalah di atas, maka hipotesis penelitian ini adalah: 1. Angkak dapat diformulasikan ke dalam sediaan lipstik 2. Formulasi sediaan lipstik menggunakan angkak sebagai pewarna tidak menyebabkan iritasi saat digunakan. 3. Formulasi sediaan lipstik menggunakan ekstrak angkak sebagai pewarna stabil dalam penyimpanan pada suhu kamar.
1.4 Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah:
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

1. Untuk membuat sediaan lipstik dengan angkak sebagai pewarna 2. Untuk mengetahui apakah sediaan lipstik menggunakan angkak sebagai
pewarna tidak menyebabkan iritasi saat digunakan. 3. Untuk mengetahui kestabilan sediaan lipstik menggunakan ekstrak angkak
dalam penyimpanan pada suhu kamar. 1.5 Manfaat Penelitian
Adapun manfaat penulisan ini adalah untuk meningkatkan pemanfaatan angkak yaitu tidak hanya sebagai bahan makanan, tetapi juga dapat digunakan sebagai bahan kosmetik dan dalam hal ini digunakan sebagai pewarna untuk sediaan lipstik.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

1. Untuk membuat sediaan lipstik dengan angkak sebagai pewarna 2. Untuk mengetahui apakah sediaan lipstik menggunakan angkak sebagai
pewarna tidak menyebabkan iritasi saat digunakan. 3. Untuk mengetahui kestabilan sediaan lipstik menggunakan ekstrak angkak
dalam penyimpanan pada suhu kamar. 1.5 Manfaat Penelitian
Adapun manfaat penulisan ini adalah untuk meningkatkan pemanfaatan angkak yaitu tidak hanya sebagai bahan makanan, tetapi juga dapat digunakan sebagai bahan kosmetik dan dalam hal ini digunakan sebagai pewarna untuk sediaan lipstik.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

2.1 Kosmetik 2.1.1 Pengertian Kosmetik Menurut Wall dan Jellinek (1970), kosmetik dikenal manusia sejak
berabad-abad yang lalu. Pada abad ke-19, pemakaian kosmetik mulai mendapat perhatian, yaitu selain untuk kecantikan juga untuk kesehatan. Perkembangan ilmu kosmetik serta industrinya baru dimulai secara besar-besaran pada abad ke20 (Tranggono dan Latifah, 2007).
Kosmetik berasal dari kata kosmein (Yunani) yang berarti ”berhias”. Bahan yang dipakai dalam usaha untuk mempercantik diri ini, dahulu diramu dari bahan-bahan alami yang terdapat disekitar. Sekarang kosmetik dibuat tidak hanya dari bahan alami tetapi juga bahan sintetis untuk maksud meningkatkan kecantikan (Wasitaatmadja, 1997).
Sejak semula kosmetologi merupakan salah satu ilmu pengobatan atau ilmu kesehatan, sehingga para pakar kosmetik dahulu adalah juga pakar kesehatan; seperti para tabib, dukun, bahkan penasehat keluarga istana. Dalam perkembangannya kemudian, terjadi pemisahan antara kosmetik dan obat, baik dalam hal jenis, efek, efek samping, dan lainnya (Wasitaatmadja, 1997).
Kosmetik adalah sediaan atau paduan bahan yang siap untuk digunakan pada bagian luar badan seperti epidermis, rambut, kuku, bibir, gigi, dan rongga mulut antara lain untuk membersihkan, menambah daya tarik, mengubah penampakan, melindungi supaya tetap dalam keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati atau menyembuhkan suatu penyakit (Tranggono dan Latifah, 2007).
2.1.2 Penggolongan Kosmetik
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Penggolongan kosmetik terbagi atas beberapa golongan, yaitu: a. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI, kosmetik dibagi ke dalam 13
preparat (Tranggono dan Latifah, 2007): 1. Preparat untuk bayi, misalnya minyak bayi, bedak bayi, dan lain-lain. 2. Preparat untuk mandi, misalnya sabun mandi, bath capsule, dan lainlain. 3. Preparat untuk mata, misalnya maskara, eye-shadow, dan lain-lain. 4. Preparat wangi-wangian, misalnya parfum, toilet water, dan lain-lain. 5. Preparat untuk rambut, misalnya cat rambut, hair spray, dan lain-lain. 6. Preparat pewarna rambut, misalnya cat rambut, dan lain-lain. 7. Preparat make-up (kecuali mata), misalnya bedak, lipstik, dan lain-lain. 8. Preparat untuk kebersihan mulut, misalnya pasta gigi, mouth washes, dan lain-lain. 9. Preparat untuk kebersihan badan, misalnya deodorant, dan lain-lain. 10. Preparat kuku, misalnya cat kuku, losion kuku, dan lain-lain. 11. Preparat perawatan kulit, misalnya pembersih, pelembab, pelindung, dan lain-lain. 12. Preparat cukur, misalnya sabun cukur, dan lain-lain. 13. Preparat untuk suntan dan sunscreen, misalnya sunscreen foundation, dan lain-lain.
b. Penggolongan kosmetik menurut cara pembuatan (Tranggono dan Latifah, 2007) sebagai berikut: 1. Kosmetik modern, diramu dari bahan kimia dan diolah secara modern (termasuk di antaranya adalah cosmedic).
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

2. Kosmetik tradisional: a. Betul-betul tradisional, misalnya mangir, lulur, yang dibuat dari bahan alam dan diolah menurut resep dan cara yang turuntemurun. b. Semi tradisional, diolah secara modern dan diberi bahan pengawet agar tahan lama. c. Hanya namanya yang tradisional, tanpa komponen yang benarbenar tradisional dan diberi warna yang menyerupai bahan tradisional.
c. Penggolongan kosmetik menurut kegunaannya bagi kulit: 1. Kosmetik perawatan kulit (skin care cosmetic) Jenis ini digunakan untuk merawat kebersihan dan kesehatan kulit. Termasuk di dalamnya: a. Kosmetik untuk membersihkan kulit (cleanser): sabun, cleansing cream, cleansing milk, dan penyegar kulit (freshener). b. Kosmetik untuk melembabkan kulit (moisturizer), misalnya moisturizer cream, night cream, anti wrinkel cream. c. Kosmetik pelindung kulit, misalnya sunscreen cream dan sunscreen foundation, sun block cream/lotion. d. Kosmetik untuk menipiskan atau mengampelas kulit (peeling), misalnya scrub cream yang berisi butiran-butiran halus yang berfungsi sebagai pengamplas (abrasiver). 2. Kosmetik riasan (dekoratif atau make-up)
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Jenis ini diperlukan untuk merias dan menutup cacat pada kulit sehingga menghasilkan penampilan yang lebih menarik serta menimbulkan efek psikologis yang baik, seperti percaya diri (self confident). Dalam kosmetik riasan, peran zat warna dan pewangi sangat besar. Kosmetik dekoratif terbagi menjadi 2 golongan (Tranggono dan Latifah, 2007). d. Berdasarkan bahan dan penggunaannya serta maksud evaluasi produk kosmetik
dibagi menjadi 2 golongan (Ditjen POM, 1985): 1. Kosmetik golongan I adalah: a. Kosmetik yang digunakan untuk bayi b. Kosmetik yang digunakan di sekitar mata, rongga mulut dan mukosa lainnya c. Kosmetik yang mengandung bahan dengan persyaratan kadar dan penandaan d. Kosmetik yang mengandung bahan dan fungsinya belum lazim serta belum diketahui keamanan dan kemanfaatannya. 2. Kosmetik golongan II adalah kosmetik yang tidak termasuk ke dalam golongan I.
2.1.3 Persyaratan Kosmetik Kosmetik yang diproduksi dan atau diedarkan harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut: a. Menggunakan bahan yang memenuhi standar dan persyaratan mutu serta persyaratan lain yang ditetapkan. b. Diproduksi dengan menggunakan cara pembuatan kosmetik yang baik.
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

c. Terdaftar pada dan mendapat izin edar dari Badan Pengawas Obat dan Makanan RI (BPOM RI).
2.2 Kosmetik Dekoratif Kekhasan kosmetik dekoratif adalah bahwa kosmetik ini bertujuan semata-
mata untuk mengubah penampilan, yaitu agar tampak lebih cantik dan noda-noda atau kelainan pada kulit tertutupi. Kosmetik dekoratif tidak perlu menambah kesehatan kulit. Kosmetik ini dianggap memadai jika tidak merusak kulit (Tranggono dan Latifah, 2007).
2.2.1 Persyaratan Kosmetik Dekoratif Persyaratat untuk kosmetik dekoratif antara lain adalah (Tranggono dan
Latifah, 2007): a. Warna yang menarik. b. Bau harum yang menyenangkan. c. Tidak lengket. d. Tidak menyebabkan kulit tampak berkilau. e. Tidak merusak atau mengganggu kulit
2.2.2 Pembagian Kosmetik Dekoratif Kosmetik dekoratif dapat dibagi dalam dua golongan, yaitu (Tranggono
dan Latifah, 2007): 1. Kosmetik dekoratif yang hanya menimbulkan efek pada permukaan dan pemakaiannya sebentar, misalnya bedak, lipstik, pemerah pipi, eye shadow, dan lain-lain.
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

2. Kosmetik dekoratif yang efeknya mendalam dan biasanya dalam waktu lama baru luntur, misalnya kosmetik pemutih kulit, cat rambut, dan pengeriting rambut.
2.2.3 Peranan Zat Pewarna dalam Kosmetik Dekoratif Dalam kosmetik dekoratif, zat pewarna memegang peranan sangat besar.
Zat warna untuk kosmetik dekoratif berasal dari berbagai kelompok: 1. Zat warna alam yang larut.
Zat ini sekarang sudah jarang dipakai dalam kosmetik. Sebetulnya dampak zat alam ini pada kulit lebih baik dari pada zat warna sintetis, tetapi kekuatan pewarnaannya relatif lemah, tak tahan cahaya, dan relatif mahal. Misalnya carmine zat warna merah yang diperoleh dari tubuh serangga Coccus cacti yang dikeringkan, klorofil daun-daun hijau, henna yang diekstraksi dari daun Lawsonia inermis, carotene zat warna kuning. 2. Zat warna sintetis yang larut.
Zat warna sintetis pertama kali disintetis dari anilin, yang berfungsi sebagai produk awal bagi kebanyakan zat warna. Sifat-sifat zat warna sintetis yang perlu diperhatikan antara lain:
a. Intensitas harus kuat sehingga jumlah sedikit pun sudah memberi warna. b. Harus bisa larut dalam air, alkohol, minyak, atau salah satunya. Bahan
larut air untuk emulsi O/W dan larut minyak untuk emulsi W/O. Bahan larut air hampir selalu juga larut dalam alkohol encer dan gliserol. Bahan larut minyak juga larut dalam benzena, karbon tetraklorida, dan pelarut organik lainnya, kadang-kadang juga dalam alkohol tinggi. Tidak pernah ada zat warna yang sekaligus larut dalam air dan minyak.
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

c. Sifat yang berhubungan dengan pH. Beberapa zat warna hanya larut dalam pH asam, lainnya hanya dalam pH alkalis.
d. Kelekatan pada kulit atau rambut. Daya lekat berbagai zat warna pada kulit dan rambut berbeda-beda. Terkadang kita memerlukan daya lekat besar seperti cat rambut, namun terkadang kita menghindarinya misalnya untuk pemerah pipi.
e. Toksisitas. Bahan toksis harus dihindari, tapi ada derajat keamanannya. 3. Pigmen alam.
Pigmen alam adalah pigmen warna pada tanah yang memang terdapat secara alamiah, misalnya aluminium silikat, yang warnanya tergantung pada kandungan besi oksida atau mangan oksidanya (misalnya kuning, coklat, merah bata, coklat tua). Zat warna ini murni, sama sekali tidak berbahaya, penting untuk mewarnai bedak-krim dan make-up sticks. Warnanya tidak seragam, tergantung asalnya, dan pada pemanasan kuat menghasilkan pigmen warna baru. 4. Pigmen sintetis.
Dewasa ini besi oksida sintetis sering menggantikan zat warna alam. Warnanya lebih intens dan lebih terang. Pilihan warnanya antara lain kuning, coklat sampai merah, dan violet. Pigmen sintetis putih seperti zinc oxida dan titanium oxida termasuk dalam kelompok zat pewarna kosmetik yang terpenting. Zinc oxida tidak hanya memainkan satu peran dalam pewarnaan kosmetik dekoratif, tetapi juga dalam preparat kosmetik dan farmasi lainnya. Banyak pigmen sintetis yang tidak boleh dipakai dalam preparat kosmetik karena toksis, misalnya kadmiun sulfat dan cupri sulfat.
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

2.3 Lipstik Lipstik terdiri dari zat warna yang terdispersi dalam pembawa yang terbuat
dari campuran lilin dan minyak dalam komposisi yang sedemikian rupa sehingga dapat memberikan suhu lebur dan viskositas yang dikendaki. Suhu lebur lipstik yang ideal sesungguhnya diatur hingga suhu yang mendekati suhu bibir, bervariasi antara 36-38oC. Tetapi karena harus memperhatikan faktor ketahanan terhadap suhu cuaca sekelilingnya, terutama suhu daerah tropik, suhu lebur lipstik dibuat lebih tinggi, yang dianggap lebih sesuai diatur pada suhu lebih kurang 62oC, biasanya berkisar antara 55-75oC (Ditjen POM, 1985).
Dari segi kualitas, lipstik harus memenuhi beberapa persyaratan berikut (Mitsui, 1977): 1. Tidak menyebabkan iritasi atau kerusakan pada bibir 2. Tidak memiliki rasa dan bau yang tidak menyenangkan 3. Polesan lembut dan tetap terlihat baik selama jangka waktu tertentu 4. Selama masa penyimpanan bentuk harus tetap utuh, tanpa kepatahan dan
perubahan wujud. 5. Tidak lengket 6. Penampilan tetap menarik dan tidak ada perubahan warna
2.3.1 Komponen utama dalam sediaan lipstik Adapun komponen utama dalam sediaan lipstik terdiri dari minyak, lilin,
lemak dan zat warna. 1. Minyak Minyak adalah salah satu komponen dalam basis lipstik yang berfungsi untuk melarutkan atau mendispersikan zat warna. Minyak yang sering
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

digunakan antara lain minyak jarak, minyak mineral dan minyak nabati lain. Minyak jarak merupakan minyak nabati yang unik karena memiliki viskositas yang tinggi dan memiliki kemampuan melarutkan staining-dye dengan baik. Minyak jarak merupakan salah satu komponen penting dalam banyak lipstik modern. Viskositasnya yang tinggi adalah salah satu keuntungan dalam menunda pengendapan dari pigmen yang tidak larut pada saat pencetakan, sehingga dispersi pigmen benar benar merata (Balsam, 1972). 2. Lilin Lilin digunakan untuk memberi struktur batang yang kuat pada lipstik dan menjaganya tetap padat walau dalam keadaan hangat. Campuran lilin yang ideal akan menjaga lipstik tetap padat setidaknya pada suhu 50°C dan mampu mengikat fase minyak agar tidak ke luar atau berkeringat, tetapi juga harus tetap lembut dan mudah dioleskan pada bibir dengan tekanan serendah mungkin. Lilin yang digunakan antara lain carnauba wax, candelilla wax, beeswax, ozokerites, spermaceti dan setil alkohol. Carnauba wax merupakan salah satu lilin alami yang yang sangat keras karena memiliki titik lebur yang tinggi yaitu 85°C. Biasa digunakan dalam jumlah kecil untuk meningkatkan titik lebur dan kekerasan lipstik (Balsam, 1972).
3. Lemak Lemak yang biasa digunakan adalah campuran lemak padat yang berfungsi untuk membentuk lapisan film pada bibir, memberi tekstur yang
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

lembut, meningkatkan kekuatan lipstik dan dapat mengurangi efek berkeringat dan pecah pada lipstik. Fungsinya yang lain dalam proses pembuatan lipstik adalah sebagai pengikat dalam basis antara fase minyak dan fase lilin dan sebagai bahan pendispersi untuk pigmen. Lemak padat yang biasa digunakan dalam basis lipstik adalah lemak coklat, lanolin, lesitin, minyak nabati terhidrogenasi dan lain-lain. 4. Zat warna Zat warna dalam lipstik dibedakan atas dua jenis yaitu staining dye dan pigmen. Staining dye merupakan zat warna yang larut atau terdispersi dalam basisnya, sedangkan pigmen merupakan zat warna yang tidak larut tetapi tersuspensi dalam basisnya. Kedua macam zat warna ini masingmasing memiliki arti tersendiri, tetapi dalam lipstik keduanya dicampur dengan komposisi sedemikian rupa untuk memperoleh warna yang diinginkan. Pigmen-pigmen yang diigunakan dalam lipstik dapat berupa lake dari barium atau kalsium, akan tetapi lake dari stronsium juga sering digunakan karena menghasilkan warna yang tahan lama dan jernih. Untuk menghasilkan warna yang agak pudar (muda), pigmen putih seperti titanium dioksida dan zink oksida harus ditambahkan (Balsam, 1972). 2.3.2 Zat tambahan dalam sediaan lipstik Zat tambahan dalam lipstik adalah zat yang ditambahkan dalam formula lipstik untuk menghasilkan lipstik yang baik, yaitu dengan cara menutupi kekurangan yang ada tetapi dengan syarat zat tersebut harus inert, tidak toksik, tidak menimbulkan alergi, stabil dan dapat bercampur dengan bahan-bahan lain
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

dalam formula lipstik. Zat tambah yang digunakan yaitu antioksidan, pengawet dan parfum.
1. Antioksidan Antioksidan digunakan untuk melindungi minyak dan bahan tak jenuh lain yang rawan terhadap reaksi oksidasi. BHT, BHA dan vitamin E adalah antioksidan yang paling sering digunakan (Butler, 2000).
2. Pengawet Kemungkinan bakteri atau jamur untuk tumbuh di dalam sediaan lipstik sebenarnya sangat kecil karena lipstik tidak mengandung air. Akan tetapi ketika lipstik diaplikasikan pada bibir kemungkinan terjadi kontaminasi pada permukaan lipstik sehingga terjadi pertumbuhan mikroorganisme. Oleh karena itu perlu ditambahkan pengawet di dalam formula lipstik. Pengawet yang sering digunakan yaitu metil paraben dan propil paraben (Butler, 2000).
3. Parfum Parfum perlu ditambahkan dalam formula lipstik untuk menutupi bau dari minyak dan lilin yang terdapat dalam basis dan bau lain yang tidak enak yang timbul setelah lipstik digunakan atau disimpan. Parfum yang berasal dari minyak tumbuhan (bunga) adalah yang paling banyak digunakan (Balsam, 1972).
2.4 Angkak
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Angkak telah banyak digunakan di Negara-negara Asia terutama Cina, Jepang, Taiwan, Thailand dan Philipina kurang lebih 600 tahun yang lalu. Redrice atau ang-kak (ang-khak, ankak, anka, ang-quac, beni-koji, aga-koji) digunakan untuk mewarnai makanan seperti pada ikan, keju Cina, dan untuk pembuatan anggur merah di negara-negara oriental (Timur) (Hidayat dan Saati, 2006).
Angkak merupakan produk hasil fermentasi dengan substrat beras yang menghasilkan warna merah karena aktivitas kapang Monascus purpureus sebagai metabolit sekunder. Sejak dulu angkak telah banyak digunakan sebagai pewarna makanan. Disamping itu angkak dapat pula digunakan untuk mengawetkan daging karena mempunyai sifat anti bakteri, mengobati penyakit asma, gangguan saluran cerna, mabuk laut dan luka memar dalam seni pengobatan Cina, meningkatkan intensitas warna merah pada pengolahan daging, serta untuk menambah aroma (Hidayat dan Saati, 2006).
Pigmen angkak banyak dihasilkan dari beberapa jenis kapang. Beberapa galur yang mampu memproduksi pigmen adalah Monascus purpureus, Monascus rubropunctatus, Monascus rubiginosus, Monascus major, Monascus barkari dan Monascus ruber yang menghasilkan pigmen warna merah. Dari berbagai macam galur tersebut yang paling umum digunakan adalah Monascus purpureus. Monascus purpureus juga disebut Monascus anka atau Monascus kaoliang. Pigmen merah merupakan salah satu warna yang menarik karena warna merah sangat populer pada pewarna makanan dan merupakan warna pigmen yang alami pada makanan (Hidayat dan Saati, 2006).
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

Monascus purpureus adalah kapang utama pada angkak. Angkak adalah beras yang difermentasi oleh kapang sehingga penampakannya berwarna merah. Angkak sudah sejak lama digunakan sebagai bahan bumbu, pewarna dan obat karena mengandung bahan bioaktif berkhasiat. Kapang menghasilkan pigmen yang tidak toksik dan tidak mengganggu sistem kekebalan tubuh (Fardiaz dan Zakaria, 1996).
2.4.1 Proses Pembuatan Angkak Beras merupakan substrat terbaik untuk produksi pigmen. Keunggulan ini terutama karena komposisinya yang kompleks dan mungkin dapat menderepresi pembentukan pigmen, atau struktur mikroskopisnya yang baik untuk penetrasi hifa atau difusi pigmen. Produksi pigmen pada substrat padat dalam skala besar memerlukan banyak nampan (tempat fermentasi angkak). Penggunaan beras sebagai medium diawali dengan mencuci beras, setelah itu direndam dalam air selama satu hari dan kemudian ditiris. Beras yang lembab tersebut dipindahkan ke tempat gelas yang cukup baik untuk aerasi, kemudian diautoklaf selama 30 menit pada 121°C. Inokulasi dilakukan dengan menambahkan suspensi askospora yang diperoleh dari kultur yang berusia 25 hari pada medium sabaoraud. Beras dapat juga ditanak, setelah masak ditempatkan di nampan atau dulang, dan kemudian diinokulasi. Pada saat inokulasi, beras harus tampak kering dan tidak panas. Substrat yang terlalu lembek kurang baik. Beras yang telah diinokulasi tersebut diinkubasikan pada suhu terkontrol dan diaerasi selama 20 hari. Selama inkubasi, beras akan menjadi merah secara bertahap, digojog supaya merata dan perlu ditambah air steril untuk menjaga kelembaban, karena adanya air yang hilang selama inkubasi dapat menyebabkan beras menjadi terlalu kering. Setelah tiga
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

minggu, beras akan tampak berwarna merah tua kecoklatan, dan beras tersebut tidak saling melekat. Setelah dikeringkan pada suhu 40°C, beras akan mudah dihancurkan sehingga menjadi serbuk (Lotong dan Suwanarit, 1990).
2.4.2 Uraian Mengenai Monascus purpureus Monascus spp. termasuk pada kingdom fungi, divisi Ascomycetes dan bagian dari family Monascaceae. Termasuk pada klas Eurotiomycetidae, orde Incertae sedis dan genus Monascus. Genus Monascus dapat dibagi menjadi 4 spesies, antara lain: M. pilosus, M. purpureus, M. ruber and M. froridanus (Sabater dkk, 1999). Monascus purpureus Went termasuk spesies yang kosmopolit, dan telah diisolasi dari tanah, kentang yang matang, nasi, biji, kedelai, sorgum, tembakau, coklat, serta biji palem. Suhu pertumbuhan 18°-40°C (Gandjar dan Samson, 1999). Spesies ini menghasilkan pigmen merah, merah kecoklatan, dan merah agak jingga, serta memiliki arti ekonomi sebab pigmen-pigmen tersebut merupakan zat warna yang digunakan dalam industri pangan di daerah Asia termasuk Asia Tenggara (Gandjar dan Samson, 1999).
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

BAB III METODE PENELITIAN
Metode penelitian ini adalah eksperimental. Penelitian meliputi penyiapan sampel, pembuatan ekstrak, formulasi sediaan, pemeriksaan mutu fisik sediaan, uji iritasi terhadap sediaan, dan uji kesukaan (hedonic test) terhadap variasi sediaan yang dibuat.
3.1 Alat dan Bahan 3.1.1 Alat Alat-alat yang digunakan antara lain: alat-alat gelas laboratorium, blender
(National), cawan penguap, freeze dryer, kaca objek, kertas saring, lumpang dan alu porselen, neraca analitis (Mettler Toledo), oven, penangas air, pencetak suppositoria, pH meter, pipet tetes, spatula, sudip dan wadah lipstik.
3.1.2 Bahan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah angkak. Bahan kimia yang digunakan antara lain: akuades, butil hidroksitoluen, carnauba wax, cera alba, lanolin, nipagin, oleum ricini, oleum rosae, propilen glikol, setil alkohol, titanium dioksida, vaselin alba dan tween 80.
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

3.2 Pengumpulan dan Pengolahan Sampel 3.2.1 Pengumpulan sampel Pengumpulan sampel dilakukan secara purposif yaitu tanpa
membandingkan dengan daerah lain. Sampel yang digunakan adalah angkak yang dijual di Pasar Sambas, Kotamadya Medan.
3.2.2 Pengolahan sampel Angkak sebanyak 90 gram dihaluskan dengan blender. 3.3 Pembuatan Ekstrak Angkak Sebanyak 90 gram angkak yang telah dihaluskan lalu direndam dengan 900 mililiter aquadest yang telah dipanaskan, dan dibiarkan selama 30 menit sambil sering diaduk, saring, filtrat ditampung (filtrat pertama). Hasil yang diperoleh lalu diuapkan dengan bantuan penangas air, kemudian di freeze dryer sehingga didapatkan ekstrak kental angkak.
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

3.4 Pembuatan Lipstik Menggunakan Pewarna Ekstrak Angkak dalam Berbagai Konsentrasi

3.4.1 Formula

Formula dasar yang dipilih pada pembuatan lipstik dalam penelitian ini

dengan komposisi sebagai berikut (Young, 1974):

R/ Cera alba

36,0

Lanolin

8,0

Vaselin alba

36,0

Setil alkohol

6,0

Oleum ricini

8,0

Carnauba wax

5,0

Pewarna

secukupnya

Parfum

secukupnya

Pengawet

secukupnya

3.4.2 Modifikasi formula

Modifikasi formula dilakukan dengan menambahkan komponen yaitu

propilen glikol, titanium dioksida, butil hidroksitoluen dan tween 80. Ekstrak

angkak tidak dapat larut dalam oleum ricini sehingga perlu ditambahkan propilen

glikol untuk melarutkan zat warna tersebut. Propilen glikol yang digunakan

sebagai pelarut yaitu 5-80% (Rowe, dkk., 2009) dalam penelitian ini digunakan

sebanyak 10%. Titanium dioksida sebagai pigmen digunakan sebanyak 0,5%.

Butil hidroksitoluen digunakan sebagai antioksidan sebanyak 0,0075-0,1%

(Rowe, dkk., 2009) dalam penelitian ini digunakan sebanyak 0,1%.

Berdasarkan hasil orientasi terhadap penggunaan pewarna ekstrak angkak

dalam sediaan lipstik diperoleh hasil bahwa pada konsentrasi 2% sediaan tidak

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

memberikan warna yang jelas saat dioleskan pada kulit punggung tangan. Pada konsentrasi 4% sediaan telah memberikan warna merah muda yang jelas saat dioleskan pada kulit punggung tangan.
Orientasi dilanjutkan dengan menggunakan ekstrak angkak dengan konsentrasi 4%, 6%, 8%, 10% dan 12%. Sehingga konsentrasi ekstrak angkak yang digunakan dalam penelitian ini adalah 4%, 6%, 8%, 10% dan 12% karena warna dan konsistensi sediaan yang dihasilkan cukup baik. Sebagai blanko juga dibuat sediaan lipstik tanpa menggunakan pewarna ekstrak angkak. Tabel 3.1 Modifikasi Formula Sediaan Lipstik Menggunakan Pewarna Ekstrak
Angkak

Sediaan

Komposisi

12 3 4 5 6

Cera alba

6,09 5,94 5,80 5,65 5,51 6,38

Lanolin

1,35 1,32 1,28 1,25 1,22 1,41

Vaselin alba

6,09 5,94 5,80 5,65 5,51 6,38

Setil alkohol

1,01 0,99 0,96 0,94 0,91 1,06

Oleum ricini

1,35 1,32 1,28 1,25 1,22 1,41

Carnauba wax

0,84 0,82 0,80 0,78 0,76 0,88

Ekstrak angkak

0,8 1,2

1,6

2

2,4

0

Propilen glikol 2 2 2 2 2 2

Titanium dioksida 0,1

0,1

0,1

0,1

0,1

0,1

Oleum rosae

0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1

BHT

0,02 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02

Nipagin

0,02 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02

Tween 80

0,2 0,2 0,2 0,2 0,2 0,2

Keterangan: Sediaan 1 : Formula dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 4% Sediaan 2 : Formula dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 6% Sediaan 3 : Formula dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 8% Sediaan 4 : Formula dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 10% Sediaan 5 : Formula dengan konsentrasi pewarna ekstrak angkak 12% Sediaan 6 : Formula tanpa pewarna eks

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23