HUBUNGAN IMPLEMENTASI PERAWAT TENTANG PATIENT SAFETY DENGAN RESIKO CEDERA PADA INFANT DAN TODDLER

HUBUNGAN IMPLEMENTASI PERAWAT TENTANG PATIENT
SAFETY DENGAN RESIKO CEDERA PADA INFANT DAN TODDLER

SKRIPSI

Oleh:
NOVYLA AINA SHALSABILLA
08060081

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2013

LEMBAR PERSETUJUAN
HUBUNGAN IMPLEMENTASI PERAWAT TENTANG PATIENT
SAFETY DENGAN RESIKO CEDERA PADA INFANT DAN TODDLER
SKRIPSI
Disusun Oleh :
NOVYLA AINA SHALSABILLA
NIM. 08060081
Skripsi ini telah Disetujui Untuk Diujikan
Pada Tanggal 30 Juli 2013
Pembimbing I,

Pembimbing II,

Aini Alifatin, M.Kep

Solichati, S.Kep.Ns

NIP. UMM. 11293110305

NIP. UMM. 706098302

Mengetahui,
Ketua Program Studi Ilmu Keperawatan
Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Malang

Nurul Aini., M. Kep.
NIP. UMM. 112.0501.0419

LEMBAR PENGESAHAN
HUBUNGAN IMPLEMENTASI PERAWAT TENTANG PATIENT SAFETY DENGAN
RESIKO CEDERA PADA INFANT DAN TODDLER
SKRIPSI

Disusun Oleh :
NOVYLA AINA SHALSABILLA
NIM. 08060081
Diujikan
Tanggal 30 Juli2013
Penguji I,

Penguji II,

Aini Alifatin, M. Kep

Solichati, S. Kep. Ns

NIP. UMM. 112.9311.0305

NIP. UMM. 706098302

Penguji III,

Penguji IV,

Tri Lestari Handayani,M.Kep.,Sp.Mat

Tutu April A, S.Kep.,M.Kes

NIP. UMM. 112.9311.0304

NIDN. 0711047103

Mengetahui,
Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Malang

Tri Lestari Handayani, M.Kep.Sp.Mat
NIP. UMM. 112.9311.0304

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan bimbingan-Nya saya dapat
menyelesaikan skripsi dengan judul “ hubungan Implementasi Perawat Tentang Patient Safety Dengan
Resiko Cedera Pada Infant dan Toddler”. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat guna
memperoleh gelar sarjana keperawatan (S.Kep) pada Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas
Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Malang.
Penulis menyadari bahwa tugas akhir ini dapat terselesaikan berkat bantuan, arahan dan
bimbingan dari berbagai pihak. Untuk itu tidak lupa penulis menyampaikan terima kasih yang
setulus-tulusnya kepada yang terhormat:
1. Tri Lestari Handayani, M. Kep., Sp. Mat, selaku Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Muhammadiyah Malang.
2.

Nurul Aini, M.Kep, selaku Ketua Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Malang

3. Aini Alifatin, M.Kep, selaku Dosen Pembimbing I yang telah memberikan bimbingan,
arahan, dan motivasi dalam penyusunan skripsi ini.
4. Solichati, S.Kep.Ns, selaku Dosen Pembimbing II yang telah memberikan bimbingan,
arahan, dan motivasi dalam penyusunan skripsi ini
5. Dr.Budi Winarno, MM selaku Direktur RSUD Ngudi Waluyo Wlingi terimakasih atas
bantuan dan dukungannya sehingga dapat memudahkan saya untuk melakukan penelitian.
6. Seluruh Dosen Program Studi Ilmu Keperawatan yang telah memberikan ilmunya.
Penulis hanya mampu berdoa semoga amal kebaikannya mendapat imbalan dan diterima
sebagai ibadah oleh Allah SWT. Penulis menyadari masih banyak kekurangan yang disebabkan oleh

keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang penulis miliki, oleh karena itu kritik dan saran yang
bersifat membangun sangat penulis harapkan. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis dan
para pembaca.

Malang, 28 Juli 2013

Penulis

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama

: Novyla Aina Shalsabilla

NIM

: 08060081

Program Studi : Ilmu Keperawatan
Judul Skripsi

: Hubungan Implementasi Perawat Tentang Patient Safety Dengan Resiko Cedera
Pada Infant dan Toddler

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa Tugas Akhir yang saya tulis ini benar-benar hasil karya saya
sendiri, bukan merupakan pengambil alihan tulisan atau pikiran orang lain yang saya akui sebagai
tulisan atau pikiran saya sendiri.
Apabila dikemudian hari dapat dibuktikan bahwa Tugas Akhir ini adalah hasil jiplakan, maka saya
bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut.

Malang, 28 Juli 2013
Yang Membuat Pernyataan,

Novyla Aina Shalsabilla

DAFTAR ISI

Halaman Judul .............................................................................................................
Lembar Persetujuan ...................................................................................................
Surat Pernyataan Keaslian Tulisan .........................................................................
Kata Pengantar ............................................................................................................
Abstrak ..........................................................................................................................
Abstrack ........................................................................................................................
Daftar Isi .......................................................................................................................
Daftar Tabel .................................................................................................................
Daftar Gambar ............................................................................................................
Daftar Lampiran .........................................................................................................
Daftar Singkatan .........................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah .......................................................................
1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................
1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................................
1.4 Manfaat Penelitian .................................................................................
1.5 Keaslian Penelitian.................................................................................
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Konsep Patient Safety ..............................................................................
2.1.1 Pengertian Patient Safety .............................................................
2.1.2 Standar Patient Safety ..................................................................
2.1.3 Sasaran Patient Safety...................................................................
2.1.4 Tujuh Langkah Menuju
Keselamatan Pasien Rumah Sakit ...........................................
2.1.5 Insiden Keselamatan Pasien ...................................................
2.1.6 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Patient Safety ........... .
2.1.7 Indikator Mutu Pelayanan Rumah Sakit ...............................
2.2 Patient safety pada anak ...........................................................................
2.2.1 Pertumbuhan dan Perkembangan ...........................................
2.2.2 Tahap Pencapaian Tumbuh Kembang Anak .......................
2.2.3 Patient safety pada anak berdasarkan
sasaran Patient safety ....................................................................
2.2.4 Atraumatic care sebagai aplikasi
patient safety pada anak................................................................
2.3 Resiko cedera pada anak toddler…………………………………
2.3.1 Pengertian resiko cedera………………………………….
2.3.2 Upaya yang dilakukan untuk mengatasi trauma / cedera
pada anak di rumah sakit…………………………………..
2.4 Konsep Implementasi …………………………………………….
2.4.1 Definisi Implementasi ……………………………………...

Halaman
i
ii
iii
iv
vi
vii
viii
xi
xii
xiii
xiv
1
6
6
6
7
9
9
9
15
25
31
32
32
34
35
36
40
43
54
54
54
55
55

2.4.2 Melaksanakan Implementasi Kperawatan Pada Pasien
Dengan Gangguan Keselamatan dan Keamanan …………
BAB III KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN
3.1 Kerangka Konseptual............................................................................
3.2 Hipotesis Penelitian ...............................................................................
BAB IV METODE PENELITIAN
4.1 Desain Penelitian ...................................................................................
4.2 Populasi, Sampel, dan Sampling ..........................................................
4.2.1 Populasi ........................................................................................
4.2.2 Sampel...........................................................................................
4.2.3 Sampling .......................................................................................
4.3 Kerangka Kerja Penelitian ....................................................................
4.4 Waktu dan Tempat Penelitian ..............................................................
4.4.1 Waktu Penelitian .........................................................................
4.4.2 Tempat Penelitian .......................................................................
4.5 Variabel Penelitian .................................................................................
4.5.1 Variabel Independen...................................................................
4.5.2 Variabel Dependen .....................................................................
4.6 Definisi Operasional..............................................................................
4.7 Instrumen Penelitian .............................................................................
4.8 Uji Validitas dan Reabilitas ...................................................................
4.9 Pengumpulan, Pengolahan, dan Analisa Data ...................................
4.9.1 Tekhnik Pengumpulan Data......................................................
4.9.2 Pengolahan Data .........................................................................
4.9.3 Analisa Data .................................................................................
4.10 Etika Penelitian .....................................................................................
4.10.1 Lembar Persetujuan Penelitian
(informed Consent) ........................................................................
4.10.2 Tanpa Nama (Anonity) .............................................................
4.10.3 Kerahasiaan (Confidentiality) .....................................................
BAB V HASIL PENELITIAN DAN ANALISA DATA
5.1 Karakteristik Sampel ............................................................................
5.1.1 Karakteristik Usia Responden ...............................................
5.1.2 Karakteristik Pendidikan Responden ...................................
5.1.3 Karakteristik Lama Bekerja ....................................................
5.2 Hasil Penelitian .....................................................................................
5.2.1 Implementasi Perawat Tentang Patient Safety ....................
5.2.2 Resiko Cedera ..........................................................................
5.3 Analisa Data ..........................................................................................
5.3.1 Hubungan Implementasi Perawat Tentang Patient Safety
Dengan Resiko Cedera Pada Infant dan Toddler ...............
BAB VI PEMBAHASAN
6.1 Implementasi Perawat Tentang Patient Safety Pada Infant dan
Toddler ...................................................................................................

56
57
58
59
59
59
59
60
61
62
62
62
62
62
62
62
65
65
67
67
68
69
71
71
71
72
73
73
74
74
75
75
75
76
76

78

6.2 Kejadian Resiko Cedera Pada Infant dan Todder ...........................
6.3 Hubungan Implementasi Perawat Tentang Patient Safety Dengan
Resiko Cedera Pada Infant dan Toddler ...........................................
6.4 Keterbatasan Penelitian .......................................................................
6.5 Implikasi Untuk Keperawatan ............................................................

82
84
85
86

BAB VII PENUTUP
7.1 Kesimpulan ............................................................................................
7.2 Saran .....................................................................................................
7.2.1 Bagi Kepala Ruangan dan Perawat .......................................
7.2.3 Bagi Peneliti ..............................................................................
7.2.4 Bagi Peneliti Selanjutnya ........................................................

88
89
89
89
89

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................
LAMPIRAN-LAMPIRAN .......................................................................................

90
92

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat Izin dan Keterangan Sudah Penelitian ……………………….

91

Lampiran 2 Petunjuk menggunakan kuesioner ………………………………….

92

Lampiran 3 Lembar persetujuan menjadi responden ……………………………

93

Lampiran 4 Lembar kuesioner tentang patient safety ……………………………

94

Lampiran 5 Lembar checklist tentang resiko cedera ……………………………..

97

Lampiran 6 Rekapitulasi Uji Validitas ……………………………………………

98

Lampiran 7 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas …………………………………..

99

Lampiran 8 Rekapitulasi Data Hasil Penelitian ………………………………….

101

Lampiran 9 Kisi – Kisi Kuesioner ……………………………………………….

103

Lampiran 10 Kunci Jawaban …………………………………………………….

105

Lampiran 11 Dokumentasi Penelitian ……………………………………………

108

DAFTAR SINGKATAN

KNC

: (Kejadian Nyaris Cedera) ………………………………………

4

KTD

: (Kejadian Tidak Diharapkan) …………………………………..

4

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Definisi operasional variabel …………………………………………..

59

Tabel 5.1 Karakteristik Usia Responden …………………………………………

73

Tabel 5.2 Karakteristik Pendidikan Responden …………………………………..

74

Tabel 5.3 Karakteristik Lama Bekerja ……………………………………………

74

Tabel 5.4 Implementasi Perawat Tentang Patient Safety …………………………

75

Tabel 5.5 Resiko Cedera …………………………………………………………

75

Tabel 5.6 Analisa Hubungan Implementasi Perawat Tentang Patient Safety
Dengan Resiko Cedera Pada Infant dan Toddler ………………………

76

DAFTAR PUSTAKA

Bulechek. (2013). Nursing interventions classification (NIC). United state of America: elsever mosby.
Hidayat. (2009). Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data. Jakarta: Salemba Medika.
Hidayat. (2008). Pengantar Ilmu Kesehatan Anak Untuk Pendidikan Kebidanan. Jakarta: Salemba Medika.
Kyle, Terry. (2008). Essentials Of Pediatric Nursing. United States of America: Wolters Kluwer.
Lewer, Hellen. (2005). Belajar Merawat Di Bangsal Anak. Buku Kedokteran: EGC.
Martindale. (2009). The Complete Drug Reference. London: Royal Pharmaceutical Press.
Moohead. (2013). Nursing outcomes classification (NOC). United state of America: Elsever Mosby.
Nursalam. (2008). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba
Mediaka.
Pillitteri (2002). Buku Saku Keperawatan Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta: EGC
Santrock W, John. (2011). Masa Perkembangan Anak. Jakarta: Salemba Humanika.
Supartini, Yupi. (2004). Buku Ajar Konsep Dasar Keperawatan Anak. Jakarta: EGC.
Wahyuningsih, Esty. (2005). Keperawatan Perdiatrik. Jakarta: EGC.
Wong L, Donna. (2008). Buku Ajar Keperawatan Pediatrik volume 1. Jakarta: EGC.
Wong L, Donna. (2003). Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Jakarta: EGC.
Wong L, Donna. (1994) Nursing Care of Infants and Children. United States of America: Mosby.
Undang

-

Undang

tentang

patient

safety

di

akses

di

http://www.hukor.depkes.go.id/up_prod_permenkes/PMK%20No.%201691%20ttg%20Keselama
tan%20Pasien%20Rumah%20Sakit.pdf pada tanggal 7 Desember 2012
Jurnal

adverse

events

and

near

miss

reporting

in

the

NHS

http://jpepsy.oxfordjournals.org/content/29/4/273.full pada tanggal 10 Juli 2012

di

akses

di

Dhamayanti,

M.

2008.

Overview

Adolescent

Health

Problems

And

Services.

http://www.idai.or.id/remaja/artikel.asp?q=200994155149. Diakses tanggal 12 Januari 2011
Kuschithawati, S., Magetsari, R., Nawi. Faktor Risiko Terjadinya Cedera Pada Anak Usia Sekolah
Dasar. Jurnal Berita Kedokteran Masyarakat, 2007;23(3):131-141

BAB I
LATAR BELAKANG
1.1

Latar Belakang
Anak merupakan individu yang berada dalam satu rentang perubahan
perkembangan yang dimulai dari bayi hingga remaja. Masa anak merupakan masa
pertumbuhan dan perkembangan yang dimulai dari bayi ( 0 – 1 tahun ) usia
bermain / oddler ( 1 – 2,5 tahun ), pra sekolah ( 2,5 – 5 tahun ), usia sekolah ( 5
– 11 tahun ) hingga remaja (11 – 18 ). Rentang ini berbeda antara anak satu
dengan yang lain mengingat latar belakang anak berbeda (Hidayat, 2009). Anak
adalah individu yang berusia antara 0 – 18 tahun, yang sedang dalam proses
tumbuh kembang, mempunyai kebutuhan yang spesifik (fisik, psikologis, sosial,
dan spiritual yang berbeda dengan orang dewasa (Supartini, 2004).
Anak usia golden period ini merupakan masa yang penuh tantangan di
tandai dengan perkembangan pesat, senang mencoba hal baru dan meniru
perilaku orang terdekatnya. Secara alamiah, anak – anak memiliki sifat ingin tahu,
menjelajah lingkungan untuk belajar dan mengembangkan diri. Keamanan
biasanya merupakan perhatian utama orang tua termasuk juga aspek – aspek
seperti persiapan makan, penanganan yang aman, mainan yang aman, peralatan
dan lingkungan rumah sakit (Lewer, 2005). Pada anak – anak cedera yang sering
terjadi adalah jatuh, keracunan, keamanan tempat bermain, luka bakar dan cedera
tubuh (Wong, 2003).

1

2

Cedera pada toddler dapat mengakibatkan kondisi yang fatal.
Penyebabnya adalah karena anak yang usianya masih kecil tidak mengetahui cara
melindungi dirinya dari cedera (Supartini, 2004). Cedera pada toddler tidak terjadi
apabila orang tua memiliki pengetahuan tentang tingkat tumbuh-kembang anak
usia toddler (Supartini, 2004). Didalam keluarga, peranan orang tua dalam
tumbuh kembang anak sangat diperlukan, demi mencapai kesejahteraan keluarga
yang optimal. Dalam dunia keperawatan anak, yang harus diperhatikan tidak
hanya anak itu sendiri, akan tetapi kultur keluarga dan masyarakat harus
diperhatikan seperti masalah pengetahuan keluarga, budaya, lingkungan, dan lain
– lain. Kesemuanya dapat mempengaruhi pada proses pelayanan keperawatan
yang diberikan. Sebagai bagian dari keluarga salah satu aspek yang penting adalah
keterlibatan anggota keluarga dalam memberikan pelayanan keperawatan
sehingga bersama – sama dalam memberikan perawatan (Hidayat, 2009).
Peran perawat dalam menangani cedera pada anak di rumah sakit adalah
untuk memperoleh pertumbuhan dan perkembangan yang optimal, perawat
dapat membantu anak dan keluarganya memenuhi kebutuhan yang spesifik
dengan cara membina hubungan terapeutik dengan anak atau keluarga melalui
perannya sebagai pembela, pemulih / pemelihara kesehatan, koordinator,
kolaborator, pembuat keputusan etik dan perencana kesehatan.
Fokus

dalam

pelaksanaan

pelayanan

keperawatan

anak

adalah

peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit, dengan falsafah yang utama
yaitu, asuhan keperawatan yang berpusat pada keluarga dan perawatan yang
terapeutik. Selama proses asuhan keperawatan dijalankan, keluarga dianggap

3

sebagai mitra bagi perawat dalam rangka mengoptimalkan pertumbuhan dan
perkembangan anak. Dua konsep yang mendasari dalam kerjasama orang tua dan
perawat ini adalah memfasilitasi keluarga untuk aktif terlibat dalam asuhan
keperawatan anaknya dirumah sakit dan memberdayakan kemampuan keluarga
baik dari aspek pengetahuan, keterampilan maupun sikap dalam melaksanakan
perawatan anaknya di rumah sakit, melalui interaksi yang terapeutik dengan
keluarga (empowering). Bentuk intervensi utama yang diperlukan anak dan
keluarganya adalah pemberian dukungan, pemberian pendidikan kesehatan, dan
upaya rujukan kepada tenaga kesehatan lain yang berkompeten sesuai dengan
kebutuhan anak (Supartini, 2004).
Atraumatic care atau asuhan yang tidak menimbulkan trauma pada anak
dan keluarganya merupakan asuhan yang terapeutik karena bertujuan sebagai
terapi pada anak. Dasar pemikiran pentingnya asuhan terapeutik ini adalah bahwa
ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang pediatric telah berkembang pesat,
tindakan yang dilakukan pada anak tetap menimbulkan trauma, rasa nyeri, marah,
cemas dan takut pada anak. Beberapa kasus yang sering di jumpai di masyarakat
seperti peristiwa yang dapat menimbulkan trauma pada anak yaitu, menunjukkan
bahwa lingkungan rumah sakit yang dapat menimbulkan trauma bagi anak adalah
lingkungan fisik rumah sakit, tenaga kesehatan baik dari sikap maupun pakaian
putih, alat – alat yang digunakan, dan lingkungan sosial antar sesama pasien.
Dengan adanya stressor tersebut, distress yang dapat dialami anak adalah
gangguan tidur, pembatasan aktivitas, perasaan nyeri, dan suara bising, sedangkan

4

distress psikologis mencakup kecemasan, takut, marah, kecewa, sedih, malu, dan
rasa bersalah (Wong, 2008).
Menurut Shaw et.al (2005) dalam Yully Harta Mustikawati (2011)
kejadian nyaris cedera (KNC) terjadi sebanyak tujuh sampai seratus kali
dibandingkan dengan kejadian tidak diharapkan (KTD). Bentuk kejadian nyaris
cedera (KNC) yang dilaporkan dari total insiden sebanyak 28.998 yang
dilaporkan sebanyak (41%) pasien tergelincir, tersandung dan jatuh, (9%) insiden
terkait dengan manajemen obat, (8%) insiden terkait sumber dan fasilitas, (7%)
terkait pengobatan. 138 merupakan masalah besar (catastrophic) dan 260 kejadian
tidak diharapkan (KTD). Kejadian tergelincir, tersandung, dan jatuh dilaporkan
merupkan hal yang paling besar (n = 11.766). Bentuk kejadian tidak diharapkan
(KTD) meliputi 28% reaksi dari pengobatan atau obat – obat yang diberikan,
42% adalah kejadian yang mengancam kehidupan tetapi dapat dicegah, 20%
pelayanan yang didapat di poliklinik, 10% - 30% merupakan kesalahan dari
laboratorium (Ballard, 2003).
Menurut Kertadikara (2008) dalam Yully Harta Mustikawati (2011) di
dunia penelitian mengenai kejadian tidak diharapkan (KTD) dilakukan oleh The
Harvard Medical Practice yang melibatkan lebih dari 30.000 pasien yang dipilih
secara random dari 51 rumah sakit di New York pada tahum 1984. Penelitian ini
menyimpulkan terjadi kejadian tidak diharapkan (KTD) pada 3,7% pasien rawat
inap yang akhirnya memerlukan perpanjangan lama hari rawat, atau
menimbulkan kecacatan pasien pada paska perawatan. Analisis lebih lanjut dari
riset menunjukkan bahwa lebih dari 58% kejadian tidak diharapkan (KTD)

5

tersebut sebetulnya dapat dicegah (preventable adverse events) dan 27,6% terjadi
akibat kelalaian rumah sakit atau klinik (hospital or clinical negligence). Pada
evaluasi berikutnya didapatkan hasil, sebagian kecacatan akibat kejadian tidak
diharapkan (KTD) tersebut pulih dalam waktu tidak lebih dari 6 bulan, namun
13,6% diantaranya akhirnya meninggal dan 2,6% mengalami kecacatan
permanen.
Dari hasil studi pendahuluan pada tanggal 7 februari di RSUD X di
wilayah Blitar di ruang Anak (anggrek) terdapat 12 perawat dan jumlah pasien 28
anak, dari data rumah sakit terdapat kejadian yang tidak diharapkan (KTD) dan
kejadian nyaris cedera (KNC) dari tahun 2010 – 2012 terdapat data sebagai
berikut dan dokumen dirahasiakan :
Kejadian nyaris cedera (KNC) dan

Jumlah Pasien

kejadian tidak diharapkan (KTD)
Jatuh

5 anak

Kesalahan pemberian obat

1 anak

Kesalahan dosis obat

1 anak

Injeksi

1 anak

Ketidaktepatan diagnose

1 anak

Perawat tidak melakukan tindakan

1 anak

Tidak mendapat terapi dari dokter

1 anak

6

Berdasarkan latar belakang di atas peneliti tertarik untuk melakukan
penelitian tentang : “Hubungan Implementasi Perawat tentang Patient Safety
dengan Resiko Cedera pada infant dan toddler.”
1.2

Rumusan Masalah
Adakah hubungan implementasi perawat tentang patient safety dengan
resiko cedera pada infant dan toddler.

1.3

Tujuan

1.3.1

Tujuan Umum
Penelitian yang dilakukan untuk mengetahui Hubungan implementasi
perawat tentang patient safety dengan resiko cedera pada infant dan toddler.

1.3.2

Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi implementasi perawat tentang patient safety
2. Mengidentifikasi kejadian resiko cedera pada infant dan toddler di rumah
sakit
3. Menganalisis hubungan implementasi perawat tentang patient safety dengan
resiko cedera pada infant dan toddler

1.4

Manfaat Penelitian

1.4.1

Bagi Keperawatan
Hasil penelitian ini diharapkan agar dapat mengetahui sejauh mana
implementasi yang dilakukan oleh perawat sehingga dapat mempengaruhi setiap
tindakan dan menyadari bahwa setiap tindakan yang dilakukan akan membawa
dampak bagi anak sehingga akan menambah ketelitian, kehati – hatian, dan
kepatuhan perawat dalam setiap tindakan.

7

1.4.2

Bagi Pasien
Memberikan pelayanan yang komprehensif dan potensial untuk
memberikan kepuasan kepada konsumen kesehatan

1.5

Keaslian Penelitian
Judul penelitian ini benar – benar asli dan belum pernah diteliti
sebelumnya. Adapun penelitian yang terkait yaitu :
Penelitian yang dilakukan oleh Dyah Ratnawati (2009) Hubungan antara
tingkat pengetahuan perawat tentang patient safety dengan tindakan pemasangan
infus dengan tehnik pengambilan data menggunakan non probability sampling (total
sampling) yang terdiri dari 103 responden dan menggunakan uji chi square, hasil
penelitian untuk tingkat pengetahuan perawat tentang patient safety dari 103
responden diperoleh sebanyak 46,6 % perawat memiliki tingkat pengetahuan
baik dan 53,4% perawat memiliki tingkat pengetahuan yang kurang baik. Salah
satu faktor yang mempengaruhi tingkat pengetahuan adalah tingkat pendidikan.
Notoatmodjo mengemukakan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan
seseorang

semakin tinggi pula tingkat pengetahuannya dan semakin mudah

seseorang untuk memahami pengetahuan. Hal ini tidak sesuai dengan hasil
penelitian yang dilihat dari tingkat pendidikan terhadap 103 orang responden, 1
orang responden berpendidikan SPK memiliki pengetahuan baik, 2 orang
responden berpendidikan S1, 1 orang memiliki tingkat pengetahuan baik dan 1
orang memiliki tingkat pengetahuan kurang baik. Sedangkan dari 100 orang
responden yang berpendidikan D3, 54 orang memiliki tingkat pengetahuan baik

8

dan 46 orang memiliki tingkat pengetahuan kurang baik. Ini menunjukkan bahwa
semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang belum tentu semakin baik pula
tingkat pengetahuannya. Sedangkan hasil penelitian terhadap 103 responden,
sebanyak 47 orang (45,6%) melakukan tindakan pemasangan infus tidak sesuai
dengan standar operasional prosedur. Dilihat dari penyebabnya sebanyak 62%
disebabkan alat yang dipersiapkan kurang lengkap, yakni sebagian responden
(58%) tidak membawa pengalas dan 38% responden tidak melaksanakan
tindakan sesuai yang telah ditetapkan dalam prosedur tetap. Alasan lain perawat
tidak melakukakan tindakan pemasangan infus sesuai standar operasional
prosedur dari hasil wawancara peneliti, 2 dari 10 responden mengatakan tidak
tahu standar operasional yang sudah ditetapkan. Ketidaktahuan perawat tentang
protap pemasangan infus mungkin karena mereka lupa dan tidak mau tau.
Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah penelitian ini lebih
mengungkapkan pada implementasi perawat tentang patient safety. Selain itu
bagaimana peran perawat dalam melakukan dalam melakukan tindakan untuk
menghindari resiko cedera pada anak di rumah sakit dengan tehnik pengambilan
data menggunakan non probability sampling (total sampling) yang terdiri dari 12
responden dan menggunakan uji spearman rank.

Dokumen yang terkait

Dokumen baru