Perbedaan tingkat kecemasan antara mahasiswa kedokteran laki-laki dan perempuan angkatan 2011 FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dalam menghadapi ujian OSCE

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb
Puji syukur peneliti panjatkan atas kehadirat Allah SWT atas berkat dan
rahmat-Nya, penyusunan skripsi yang berjudul Perbedaan Tingkat Kecemasan Antara
Mahasiswa Kedokteran Laki-Laki dan Perempuan Angkatan 2011 FKIK UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta Dalam Menghadapi Ujian OSCE dapat menyelesaikan
penelitian ini dengan baik. Penulisan laporan penelitian sebagai salah satu syarat
untuk dapat mengikuti kepaniteraan dan kelulusan sarjana kedokteran. Peneliti
menyadari bahwa dalam penulisan laporan skripsi ini banyak mengalami kesulitan.
Namun berkat bantuan, bimbingan dan kerjasama dari berbagai pihak, kesulitan yang
dihadapi peneliti dapat diatasi. Oleh sebab itu, peneliti menyampaikan ucapan banyak
terima kasih kepada dr. Ahmad Azwar Habibi, M. Biomed selaku pembimbing 1 dan
dr. Marita Fadhilah, Ph.D selaku pembimbing 2 yang telah banyak meluangkan
waktu, tenaga, pikiran dan juga memberi semangat, saran dan motivasi yang sangat
berharga untuk peneliti selama proses menyelesaikan skripsi.
Ucapan terima kasih peneliti sampaikan juga kepada :

1. Prof. Dr (hc). dr. M.K Tadjudin, SpAnd, dr. M. Djauhari Widjajakusumah, DR.
Arif Sumantri, S.KM, M.Kes, selaku Dekan dan wakil dekan FKIK UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta.
2. dr. Witri Ardini, M.Gizi, Sp.GK selaku Ketua Program Studi Pendidikan Dokter
FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
3. dr. Flori Ratna Sari, Ph.D selaku penanggung jawab modul Riset yang telah
mengarahkan peneliti dan mengingatkan peneliti untuk menyelesaikan penelitian
ini.

v

4. Kedua orang tua, Ahmad Zarkasyi dan Rina Ramayanti atas dukungan dan doa
yang selalu diberikan untuk peneliti.
5. Teman-teman Program Sudi Pendidikan Dokter (PSPD) angkatan 2011 yang telah
bersedia menjadi responden untuk menyelesaikan penelitian ini.
6. Teman kelompok riset Rhandy Septianto, Faizal Rachmadi dan Johan Lazuardi
yang telah berjuang bersama dan saling mendukung satu sama lain untuk
menyelesaikan penelitian.
7. Teman-teman satu kosan VLDL yang telah memberikan dukungan semangat,
do’a, dan bantuannya apabila peneliti sedang mengalami kesulitan.
Peneliti berterima kasih kepada semua pihak yang namanya tidak tersebutkan
diatas. Peneliti juga menyadari bahwa penulisan laporan penelitian ini jauh dari kata
sempurna. Akhir kata, peneliti sangat mengharapkan saran dan kritik dari pembaca
laporan penelitian ini. Semoga penelitian ini dapat menambah wawasan bagi
pembaca.

Wassalamualaikum Wr. Wb

Ciputat, 3 September 2014

Peneliti

vi

ABSTRAK
Leily Badrya. Program Studi Pendidikan Dokter. Perbedaan Tingkat Kecemasan
Antara Mahasiswa Kedokteran Laki-Laki dan Perempuan Angkatan 2011 FKIK UIN
Syarif Hidayatullah Jakarta Dalam Menghadapi Ujian OSCE. 2014.
Kecemasan merupakan perasaan keprihatinan, ketakpastian dan ketakutan
tanpa stimulus yang jelas, dikaitkan dengan perubahan fisiologis (takikardia,
berkeringat, tremor, dan lain-lain). prevalensi kecemasan diperkirakan 20% dari
populasi dunia

dan sebanyak 47,7% remaja merasa cemas. Didapatkan bahwa

perempuan lebih rentan 2 kali untuk menderita suatu kecemasan dibanding laki-laki.
Tujuan dari penelitian ini adalah ntuk mengetahui adanya perbedaan tingkat
kecemasan antara mahasiswa kedokteran laki-laki dan perempuan angkatan 2011
FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dalam menghadapi ujian OSCE. Desain
penelitian ini yaitu cross sectional. Pengambilan sampel penelitian ini dilakukan
dengan total sampling. Cara kerja penelitian ini, responden mengisi identitas,
kuesioner Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS), dan kuesioner coping strategies.
Dari hasil uji deskriptif yang dilakukan, terdapat 11 (22%) mahasiswa perempuan
yang menderita kecemasan dan 8 (20%) mahasiswa laki-laki yang menderita
kecemasan. Sedangkan dari hasil uji analisis menggunakan chi square terdapat lebih
dari 1 tabel yang memiliki nilai expected count < 5. Selanjutnya menggunakan uji
alternatif yaitu Kolmogorov-Smirnov, didapatkan nilai

p value = 0.500. Dapat

disimpulkan bahwa tidak ditemukan perbedaan bermakna skor kecemasan antara lakilaki dan perempuan.
Kata kunci : kecemasan, mahasiswa kedokteran, HARS

vii

Leily Badrya. Medical Education Study Programme. Identify The Difference of
Anxiety Score Between Male And Female Medical Students Class of 2011 FKIK UIN
Syarif Hidayatullah Jakarta in OSCE exams.
Anxiety is a feeling of uncertainty and fear without apparent stimulus,
associated with physiological changes (tachycardia, sweating, tremors, etc.).
Prevalence of anxiety is estimated 20% of the global population, that was known
47.7 % of teenagers feel anxious. It was found that women are 2 times more
susceptible to suffer from anxiety than men. The purpose of this research is to identify
the difference of anxiety score between male and female medical students class of
2011 FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta in OSCE exams. The design of this
research is cross-sectional. 90 sample for this research were taken by total sampling.
Respondents filled identity form, Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS)
questionnaire, and coping strategies questionnaire. The results of the descriptive test
is there were 11 (22%) female students who suffer anxiety and 8 (20%) of male
students who suffer from anxiety. While the results from analysis using chi-square
test, it was found more than one table that has expected count value

< 5.

Furthermore, alternative test used by researcher is Kolmogorov-Smirnov, and
obtained p value = 0.500. The conclusion is no significant differences in anxiety
score between male and female students.
Key worlds : Anxiety, medical student, HARS

viii

DAFTAR ISI
LEMBAR JUDUL ........................................................................................................
i
LEMBAR PERNYATAAN ..........................................................................................
ii
LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ..........................................................................................
iv
KATA PENGANTAR ..................................................................................................
v
ABSTRAK ..................................................................................................................... vii
DAFTAR ISI .................................................................................................................
ix
DAFTAR TABEL .........................................................................................................
xi
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................................. xiii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...............................................................................................
1.2 Rumusan Masalah...........................................................................................
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................
1.3.1 Tujuan Umum .......................................................................................
1.3.2 Tujuan Khusus ......................................................................................
1.4 Manfaat Penelitian..........................................................................................
1.4.1 Bagi Mahasiswa Kedokteran................................................................
1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan......................................................................
1.4.3 Bagi Penelitian......................................................................................
1.4.4 Bagi Peneliti.........................................................................................
1.4.5 Bagi Masyarakat...................................................................................

1
1
3
3
3
3
4
4
4
4
4
4

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Landasan Teori ...............................................................................................
2.1.1 Pengertian Kecemasan.........................................................................
2.1.2 Epidemiologi Kecemasan.....................................................................
2.1.3 Etiologi Kecemasan..............................................................................
2.1.4 Gejala Klinis Kecemasan......................................................................
2.1.5 Anatomi dan Fisiologi Sistem Saraf.....................................................
2.1.5.1.
Elemen Sistem Saraf…................................................................
2.1.5.2.
Diensefalon..................................................................................
2.1.5.3.
Sistem Saraf Otonom Perifer.......................................................
2.1.5.4.
Sistem Limbik..............................................................................
2.1.6 Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS) .............................................

5
5
5
6
10
10
11
12
15
15
16

ix

2.1.7 Lie Minnesota Multiphasic Personallity Inventory (L-MMPI) ….....
2.1.8 Taylor Minnesota Anxiety Scale (T-MAS) ..........................................
2.2 Kerangka Teori.........................................................................................................
2.3 Kerangka Konsep......................................................................................................
2.4 Definisi Operasional.................................................................................................

18
18
19
20
21

BAB 3 METODE PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian................................................................................................
3.2 Desain Analisis Data.......................................................................................
3.3 Lokasi dan Waktu Penelitian..........................................................................
3.4 Populasi dan Sampel.......................................................................................
3.5 Variabel Penelitian..........................................................................................
3.6 Instrumen Penelitian.......................................................................................
3.7 Cara Kerja Penelitian......................................................................................
3.8 Alur Penelitian.............................................................................................

22
22
22
22
23
23
23
24
24

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Penelitian...............................................................................................
4.1.1 Karakteristik Dasar Responden..................................................................
4.1.1.1
Usia..............................................................................................
4.1.1.2
Jenis Kelamin..............................................................................
4.1.2 Tingkat Kecemasan....................................................................................
4.1.2.1
Berdasarkan Usia.........................................................................
4.1.2.2
Berdasarkan Jenis Kelamin.........................................................
4.1.3 Analisis Bivariat.........................................................................................
4.1.4 Coping Strategies.......................................................................................
4.2 Pembahasan.....................................................................................................
4.2.1 Karakteristik Dasar Responden..................................................................
4.2.1.1
Usia dan Jenis Kelamin..............................................................
4.2.2 Tingkat Kecemasan....................................................................................
4.2.2.1
Berdasarkan Usia.........................................................................
4.2.2.2
Berdasarkan Jenis Kelamin.........................................................
4.2.3 Analisis Bivariat.........................................................................................
4.2.4 Coping Strategies.......................................................................................
4.3 Keterbatasan Penelitian......................................................................................

25
25
25
25
26
26
26
27
27
28
28
28
28
29
29
30
30
33
34

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan .........................................................................................................
5.2 Saran ...............................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................
LAMPIRAN ..................................................................................................................

35
35
35
36
39

x

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Tingkatan Usia..................................................................................... 25
Tabel 2. Jenis Kelamin Perempuan dan Laki-Laki............................................ 26
Tabel 3. Tingkat Kecemasan dengan Usia........................................................

26

Tabel 4. Tingkat Kecemasan dengan Jenis Kelamin.........................................

27

Tabel 5. Analisis Bivariat antara Tingkat Kecemasan dengan Jenis Kelamin..

27

Tabel 6. Lima Peringkat Teratas untuk Coping Stategies.................................

28

xi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Diensefalon......................................................................................

12

Gambar 2. Sistem Limbik.................................................................................. 15
Gambar 3. Sintesis GABA telah diolah kembali...............................................

xii

14

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Jenis Kelamin dengan Tingkat Kecemasan................................... 39
Lampiran 2. Hasil Uji Statistik..........................................................................

40

Lampiran 3. Data Two-Sample Kolmogorov-Smirnov Test............................

40

Lampiran 4. Kuesioner ....................................................................................

42

DAFTAR RIWAYAT HIDUP........................................................................

50

xiii

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Indonesia merupakan negara berkembang, dimana setiap tahunnya
angka kecemasan semakin meningkat, prevalensi kecemasan diperkirakan
20% dari populasi dunia dan sebanyak 47,7% remaja merasa cemas.1 Saat
ini lebih dari 450 juta penduduk dunia hidup dengan gangguan jiwa. Di
Indonesia, berdasarkan Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007,
menunjukkan prevalensi gangguan mental emosional seperti gangguan
kecemasan sebesar 11,6% dari populasi orang dewasa. Dengan jumlah
populasi orang dewasa Indonesia lebih kurang 150.000.000 diketahui bahwa
1.740.000 orang saat ini mengalami gangguan mental emosional. 2 Kecemasan
yang menjadi suatu penyakit atau gangguan (anxiety disorder) terdapat pada
18 % (40 juta) penduduk Amerika pada usia lebih dari 18 tahun.3
Kecemasan merupakan perasaan keprihatinan, ketakpastian dan
ketakutan tanpa stimulus yang jelas, dikaitkan dengan perubahan fisiologis
(takikardia, berkeringat, tremor, dan lain-lain).4 Sebagian besar orang
mendeskripsikan perasaan cemas dengan berbagai istilah, seperti gelisah,
ketakutan luar biasa, dan menghadapi suatu kesulitan. Kecemasan merupakan
kondisi normal yang dapat terjadi pada setiap orang. Apabila seseorang
mengalami suatu kecemasan, maka kecemasan tersebut akan terjadi dalam
waktu singkat dan dalam tingkatan yang ringan. Kecemasan dapat
dikategorikan dari tingkat yang sangat rendah sampai dengan tingkat tertinggi.
Pada tingkat yang sedang (modarate), kecemasan dapat bermanfaat karena
meningkatkan kewaspadaan untuk suatu sinyal bahaya.5 Kecemasan sangat
mengganggu homeostasis dan fungsi individu, karena itu perlu segera
dihilangkan dengan berbagai macam cara penyesuaian. 6 Faktor yang
mempengaruhi terjadinya kecemasan antara lain lingkungan sosial, personal
(individu), akademik. Contoh yang dapat menimbulkan perasaan cemas pada
seseorang, seperti pada saat berbicara didepan umum untuk pertama kalinya
atau sedang menjalani ujian.5

1

2

Mahasiswa memiliki kewajiban yang mutlak, yaitu belajar. Memasuki
perguruan tinggi, kegiatan belajar mahasiswa harus didukung dengan
kesadaran yang penuh. Seorang mahasiswa

dituntut

harus mampu

mengembangkan daya pikirnya dan meningkatkan rasa penasaran terhadap
disiplin ilmu yang ditekuninya. Oleh karena itu, mahasiswa rentan terhadap
kecemasan.7 Mahasiswa Kedokteran angkatan 2011 merupakan mahasiswa
preklinik yang sedang menjalankan masa pembelajarannya pada tahun terakhir
di Universitas sebelum memasuki masa klinik (Ko-Asisten). Pada penelitian
Sibel, et al (2012) menunjukan bahwa mahasiswa yang akan menuju tahap
pembelajaran klinik memiliki tingkat kecemasan yang tinggi. Kecemasan
yang banyak terjadi pada mahasiswa tingkat akhir preklinik adalah
kekhawatiran diri terhadap keterampilan untuk mengobati pasien yang telah
didapat pada masa pembelajaran preklinik.8
Mahasiswa dituntut untuk menyelesaikan berbagai macam ujian di
masa preklinik. Ujian didalam buku panduan universitas dibagi menjadi ujian
tertulis dan ujian keterampilan klinik dasar. Ujian tertulis digunakan untuk
menguji aspek kognitif dan Uji skill lab ini bertujuan untuk menguji aspek
psikomotor, kognitif, dan professional behavior dengan menggunakan
checklist yang telah disepakati. Salah satu ujian keterampilan klinik yang
harus dilewati yaitu Objective Structure Clinical Examination (OSCE). OSCE
merupakan suatu metode untuk menguji kompetensi klinik (skill lab) yang di
uji secara obyektif dan terstruktur. Cara pengujian OSCE yaitu dalam bentuk
putaran (station) dan dengan waktu tertentu di setiap putarannya. 9 OSCE pada
FKIK UIN dilaksanakan setiap semester genap dan akan menentukan
kelulusan mahasiswa untuk menuju tahap pembelajaran klinik. Pada pedoman
buku FKIK UIN, OSCE memiliki presentase penilaian sebesar 40% dan
merupakan presentase penilaian terbesar dibandingkan dengan ujian tulis dan
ujian lainnya untuk menentukan kelulusan mahasiswa. berdasarkan fakta
diatas, faktor-faktor tersebut memiliki pengaruh yang tinggi untuk terjadinya
kecemasan pada mahasiswa yang akan melaksanakan ujian.
Kecemasan mempengaruhi hasil belajar mahasiswa, karena kecemasan
cenderung menghasilkan kebingungan dan distorsi persepsi. Distorsi tersebut

3

dapat mengganggu belajar dengan menurunkan kemampuan memusatkan
perhatian, menurunkan daya ingat, mengganggu kemampuan menghubungkan
satu hal dengan yang lain.10
Dari buku Pasiak, 2009, didapatkan bahwa perempuan lebih rentan 2
kali untuk menderita suatu kecemasan dibanding laki-laki.11 Hal ini dibuktikan
juga oleh Brizendine bahwa remaja perempuan lebih mungkin mengalami
kecemasan 2 kali lipat dibandingkan dengan laki-laki, terutama pada usia
reproduktif.12
Berdasarkan uraian diatas, dapat dilihat bahwa ujian yang dilakukan
oleh mahasiswa berpengaruh besar terhadap terjadinya kecemasan pada
mahasiswa dan terdapat perbedaan tingkat kecemasan yang terjadi antara lakilaki dan perempuan. Maka, peneliti melakukan penelitian mengenai perbedaan
tingkat kecemasan antara laki-laki dan perempuan dalam menghadapi OSCE.

1.2

Rumusan Masalah
Apakah terdapat perbedaan tingkat kecemasan antara mahasiswa
kedokteran laki-laki dan perempuan angkatan 2011 FKIK UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta dalam menghadapi ujian OSCE?

1.3

Tujuan Penelitian
1.3.1

Tujuan Umum
Mengetahui perbedaan tingkat kecemasan anatara mahasiswa kedokteran
laki-laki dan perempuan angkatan 2011 FKIK UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta dalam menghadapi ujian OSCE.

1.3.2

Tujuan Khusus

1.3.2.1 Mengetahui tingkat kecemasan mahasiswa kedokteran angkatan 2011
FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dalam menghadapi ujian OSCE.

1.3.2.2 Mengetahui adanya perbedaan tingkat kecemasan antara mahasiswa
kedokteran laki-laki dan perempuan angkatan 2011 FKIK UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta dalam menghadapi ujian OSCE.

4

1.4

Manfaat Penelitian
1.4.1

Mahasiswa Kedokteran
Penelitian ini dapat bermanfaat untuk mahasiswa kedokteran preklinik
dalam menambah pengetahuan tentang tingkat kecemasan pada mahasiswa
kedokteran dan dapat menghadapi kecemasan yang terjadi dengan coping
strategies.

1.4.2

Institusi Pendidikan
Penelitian ini bermanfaat untuk memberikan gambaran kepada institusi
terhadap jenis ujian dalam penelitian ini dan sebagai satu langkah institusi
dalam menciptakan kebijakan demi kelancaran pembelajaran dalam
institusi.

1.4.3

Penelitian
Bermafaat sebagai rujukan untuk mengembangkan penelitian ini dan
sebagai motivasi dalam melaksanakan penelitian selanjutnya.

1.4.4

Peneliti
Bermanfaat untuk menambah wawasan peneliti mengenai permasalahan
kejiwaan yang banyak dihadapi di masyarakat dan membantu peneliti
untuk kelancaran proses belajar dalam menyelesaikan studi preklinik.

1.4.5

Masyarakat
a. Penelitian ini bermanfaat sebagai sumber informasi yang dapat
membantu masyarakat umum untuk mengetahui pentingnya menjaga
kesehatan jiwa mereka mengenai kecemasan yang banyak dihadapi
oleh sebagian besar orang.
b. Bermanfaat untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang
kesehatan jiwa dalam mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Landasan Teori
2.1.1

Pengertian Kecemasan
Terdapat beberapa pengertian kecemasan pertama, kecemasan adalah
sebagai “kesulitan” atau “kesusahan” dan merupakan konsekuensi yang
normal dari pertumbuhan, perubahan, pengalaman baru, penemuan identitas
dan makna hidup.10 Kecemasan adalah kekhawatiran yang tidak jelas,
berkaitan dengan perasaan yang tidak pasti dan tidak berdaya, keadaan ini
tidak memiliki objek yang spesifik.1 Kecemasan adalah perasaan takut yang
tidak jelas dan tidak didukung oleh situasi. Tidak ada objek yang dapat di
identifikasi sebagai stimulus kecemasan.13 Menurut pendapat para ahli diatas,
kecemasan dapat disimpulkan sebagai perasaan khawatir yang bersifat
subjektif karena tidak terdapat objek yang dapat diindentifikasi sebagai
stimulus kecemasan dan hal ini merupakan konsekuensi yang normal dari
pertumbuhan, perubahan, pengalaman baru, penemuan identitas dan makna
hidup. Karakteristik utama pada kecemasan adalah khawatir atau cemas, yang
terjadi secara berlebihan dihubungkan dengan situasi yang tidak jelas
objeknya. Cemas yang berlebihan tidak akan terjadi jika seseorang memiliki
kemampuan berupa suatu tindakan untuk memecahkan masalah.6
Kecemasan normal dibutuhkan untuk keberlangsungan hidup setiap
orang. Kecemasan dapat digunakan sebagai alarm pada saat merasakan
bahaya. Respon yang akan terjadi pada situasi membahayakan disebut juga
sebagai respon “fight or flight”, ini merupakan respon cepat yang akan terjadi,
baik dengan cara fight (melawan bahaya) atau flight (melarikan diri dari
bahaya). Pada saat merasakan bahaya atau memikirkan sesuatu yang
berbahaya, maka otak akan mengirimkan impuls ke sistem saraf, yang
direspon dengan dikeluarkannya adrenalin. Peningkatan adrenalin dapat
menyebabkan tubuh menjadi energetik, merasa lebih waspada (alert),

5

6

memberikan dorongan untuk lebih kuat, dan siap untuk melawan (fight) atau
melarikan diri (flight) dalam upaya menyelamatkan diri.12

2.1.2

Epidemiologi Kecemasan
Indonesia merupakan negara berkembang, dimana setiap tahunnya
angka kecemasan semakin meningkat, prevalensi kecemasan diperkirakan
20% dari populasi dunia dan sebanyak 47,7% remaja merasa cemas.1 Saat
ini lebih dari 450 juta penduduk dunia hidup dengan gangguan jiwa. Di
Indonesia, berdasarkan Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007,
menunjukkan prevalensi gangguan mental emosional seperti gangguan
kecemasan sebesar 11,6% dari populasi orang dewasa. Dengan jumlah
populasi orang dewasa Indonesia lebih kurang 150.000.000 diketahui bahwa
1.740.000 orang saat ini mengalami gangguan mental emosional.2
Gangguan kecemasan adalah penyakit mental yang paling umum di
Amerika Serikat. Gangguan kecemasan juga mempengaruhi sekitar 40 juta
atau sekitar 18% orang dewasa Amerika usia 18 tahun keatas.3 Prevalensi
gangguan kecemasan berkisar antara 13,6% sampai dengan 28,8% di US.
Dari variasi prevalensi gangguan kecemasan tersebut, berkaitan dengan
perbedaan tingkat respon individu dan perbedaan usia maupun jenis
kelamin.13

2.1.3

Etiologi Kecemasan
a. Stres
Stres adalah keletihan dan kecemasan pada tubuh yang disebabkan
oleh hidup. Kecemasan terjadi ketika seseorang mengalami kesulitan
menghadapi situasi, masalah, dan tujuan hidup. Beberapa contoh peristiwa
yang menimbulkan stress, yaitu berbicara didepan umum, pekerjaan baru,
sekolah baru, belajar. Stres dapat menstimulasi fisiologis tubuh dari
hipotalamus ke kelenjar (misalnya, kelenjar adrenal untuk mengirim
adrenalin dan norepinefrin sebagai pembangkit emosi). 14

7

b. Teori Genetik
Ansietas (kecemasan) dapat memiliki komponen yang diwariskan.
Insinden gangguan panik mencapai 25%, dengan wanita berisiko dua kali
lipat lebih besar daripada pria. Horwath dan Weissman (2000)
menjelaskan suatu kemungkinan “sindrom kromosom 13”. Kromosom ini
dikatakan terlibat dalam hubungan genetic yang mungkin pada gangguan
kecemasan.14

c. Teori Neurokimia
Terdapat 4 kelas besar neurotransmiter & neuromodulator di otak :14
1. Monoamin

serotonin, 3 katekolamin (epinefrin, norepinefrin,

dopamin)
2. Asam amino

Gamma-Amino Butyric Acid (GABA)

3. Neurotransmiter peptide
4.

Neurotrophic Factor

Nerve Growth Factor (NGF)

Neurotransmiter Eksitatorik di sistem saraf pusat contohnya adalah
glutamate. Sedangkan neurotransmitter inhibitorik di sistem saraf pusat
yaitu GABA dan contoh neurotransmitter inhibitorik dimedula spinalis
adalah glisin. Neurotranmiter yang erat kaitannya dengan kejadian
kecemasan adalah neurotransmitter GABA. Aktivasi reseptor GABA
menyebabkan infuls ion Cl- dan dengan demikian terjadi hiperpolarisasi
pada sel pascasinaps, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya di atas.15

8



Sintesis GABA

Glutamat
GAD
GABA

Melepaskan GABA
menuju celah sinaps

Berikatan dengan
reseptor di pascasinaps

Re uptake (transporter
GABA)

Degradasi oleh GABA
transaminase

Metabolit GABA

Membuka kanal ClIon Cl- masuk
Hiperpolarisasi
membrane sel saraf
Inhibisi transmisi
saraf

Inhibisi fungsi
SSP

GAD = Glutamic Acid Decarboxylase
Gambar 3. Sintesis GABA telah diolah kembali

9

Neuron-neuron inhibitori berfungsi untuk mnegurangi pembakaran
neuron-neuron lainnya. Berkurangnya fungsi neuron-neuron inhibitori
diakibatkan karena tingkat neurotransmitter GABA yang rendah dan
mengakibatkan neuron-neuron eksitatorik terus bekerja dan menyebabkan
kerja sistem saraf simpatis meningkat sampai pada akhirnya menimbulkan
kecemasan. Dalam keadaan stress, maka sekresi kortisol akan meningkat.
Disamping kortisol yang meningkat, terdapat substansi lain yang
menyerupai beta carboline, yaitu antagonis GABA yang diduga sebagai
penyebab turunnya jumlah reseptor GABA. Berkurangnya jumlah reseptor
GABA menyebabkan berkurangnya hambatan terhadap timbulnya
kecemasan.14

d. Teori Psikodinamik


Interpersonal
Harry Stack Sulliven (1952) berpendapat bahwa kecemasan
timbul dari masalah-masalah dalam nilai kelompok budayanya.
Semakin tinggi tingkat kecemasan, semakin rendah kemampuan
untuk mengomunikasikan dan menyelesaikan masalah dan
semakin

besar

pula

kesempatan

untuk

terjadi

gangguan

kecemasan.14


Perilaku
Ahli teori perilaku memandang kecemasan sebagai sesatu
yang dipelajari melalui pengalaman individu. Individu dapat
memodifikasi perilaku maladaptif. Perilaku yang berkembang dan
menggaggu kehidupan individu dapat ditiadakan atau dibuang
melalui pengalaman berulang.14

10

2.1.4

Gejala Klinis Kecemasan
Gejala Klinis dibedakan menjadi 2, yaitu :6
a. Gejala – Gejala Psikologik
o Khawatir akan terjadi sesuatu yang tidak menyenangkan,
o Khawatir dengan pemikiran orang mengenai dirinya
o Penderita tegang terus menerus dan tak mampu berlaku
santai.
o Pemikirannya penuh dengan kekhawatiran
o Bicaranya cepat terputus-putus.
b. Gejala – Gejala Somatik
o Sesak Napas,
o Dada tertekan,
o Nyeri epigastrium
o Cepat lelah
o Palpitasi
o Keringat dingin
o Dan gejala lainnya yang mungkin mengenai motorik,
pencernaan,

pernapasan,

system

kardiovaskuler,

genitourinaria, atau susunan syaraf pusat.

2.1.5

Anatomi dan Fisiologi Sistem Saraf
Sistem saraf melakukan kontrol terhadap hampir sebagian besar
aktivitas otot dan kelenjar tubuh untuk mempertahankan homeostasis. Neuron
dikhususkan untuk menghasilkan sinyal listrik dan biokimia cepat. Neuron
juga mengolah, memulai, mengkode dan menghantarkan perubahanperubahan pada potensial membrannya sebagai suatu cara untuk menyalurkan
pesan dengan cepat melintasi panjangnya. 16
Fungsi saraf adalah sebagai berikut :16


Menerima rangsangan (oleh indera)

11



Meneruskan impuls saraf ke sistem saraf pusat (oleh saraf sensorik)



Mengolah rangsangan untuk menentukan tanggapan (oleh sistem saraf
pusat)



Meneruskan rangsangan dari sistem saraf pusat ke efektor (oleh saraf
motorik).

2.1.5.1 Elemen Sistem Saraf
Neuron adalah unit fungsional sistem saraf yang terdiri dari badan sel
dan perpanjangan sitoplasma. Neuron terdiri dari tiga bagian, yaitu : badan
sel, dendrit, dan akson tunggal. Badan sel neuron, juga dikenal sebagai
perikaryon atau soma adalah bagian tengah sel dimana terdapat inti (nukleus)
dan organel-organel sel seperti sitoplasma perinuklear, badan golgi dan
mitokondria. Nucleus pada sel saraf tidak memiliki sentriol dan tidak
bereplikasi.16 Neuron menghantarkan informasi hanya ke satu arah karena
bersifat bipolar, sel tersebut menerima informasi dari neuron lain pada salah
satu ujung dan menghantarkan informasi ke neuron berikutnya pada ujung sisi
lain.15
Dendrit disebut juga sebagai struktur reseptif sel saraf yaitu
penonjolan yang bercabang dan melekat pada badan sel.15 Dendrit berfungsi
untuk membawa impuls ke arah badan sel. Pada sebagian besar neuron,
membran plasma badan sel dan dendrit mengandung reseptor-reseptor protein
untuk mengikat antar zat kimiawi dari neuron lain. 16
Struktur konduksi lanjut adalah akson. Pada manusia panjang akson
dapat mencapai beberapa meter. Kebalikan dengan jumlah dendrit yang
bervariasi, setiap neuron hanya memiliki satu akson. Pada ujung distal, akson
terpecah menjadi beberapa cabang terminal, masing-masing disebut ujung
terminal (terminal akson) yang berkontak dengan neuron berikutnya. 15

12

2.1.5.2 Diensefalon dan Sistem Saraf Otonom

Gambar 1. Diensefalon

Diensefalon terletak di antara batang otak dan otak tengah.
Diensefalon memiliki empat komponen, yaitu : thalamus, epitalamus,
subtalamus dan hipotalamus.15

1. Talamus
Ditemukan pada kedua sisi ventrikel tiga dan terdiri dari berbagai
nucleus dengan fungsi yang berbeda. Talamus merupakan kompleks
meuron yang meliputi sekitar empat perlima volume diensefalon. 15
Fungsi talamus, yaitu :15


Struktur ini merupakan stasiun relay untuk ssebagian besar jaras
aferen yang naik ke korteks serebri. Semua impuls sensorik
(kecuali olfaktori) harus berjalan melewati talamus sebelum
berjalan ke korteks serebri dan dapat disadari.

13



Merupakan titik pertemuan subkortikal terbesar untuk semua
impuls sensorik propioseptif dan eksteroseptif.



Sebagai pusat integrasi dan koordinasi yang penting. Impuls aferen
dengan berbagai modalitas, dari region tubuh yang berbeda,
diintegrasikan dan diberikan pewarnaan afektif, seperti nyeri, rasa
tidak senang, dan rasa nyaman telah terdapat di talamus sebelum
ditransmisikan ke atas menuju korteks.



Talamus memodulasi fungsi motorik, beberapa diantaranya
melewati ganglia basalia dan serebelum.



Beberapa nuclei talami juga merupakan komponen ascending
reticular activating system (ARAS), sistem kewaspadaan spesifik
yang berasal dari nukleus yang terletak di sepanjang formasio
retikularis batang otak.

2. Epitalamus
Terutama terdiri dari epifisis (glandula pinealis/korpus pineale)
dan

nukleus

habenularis,

berperan

dalam

regulasi

irama

sirkadian.habenula dan nukleus habenularis membentuk stasiun relay
sistem olfaktori. Serabut olfaktori aferen berjalan melalui stria medularis
talami ke nukleus habenularis, yang membentuk proyeksi eferen ke
nukleus otonom (salivatorik) batang otak, dengan demikian berperan
penting pada asupan nutrisi. Epifisis terdiri dari sel-sel khusus diesebut
pinealosit. Kalsium dan magnesium disimpan di epifisis dari usia 15
tahun.15

3. Subtalamus
Subtalamus ditemukan tepat di kaudal talamus pada fase awal
perkembangan embriologis dan kemudian bergerak ke lateral ketika otak
berkembang. Subtalamus terdiri dari nukleus subtalamikus dan globus
palidus. Semua traktus ini berakhir di regio ventroposterior talami.

14

Nukleus subtalamus (korpus Luysii) secara fungsional, merupakan
komponen ganglia basalia.15

4. Hipotalamus
Hipotalamus mengontrol kelenjar hipofisis dan mengekspresikan
berbagai macam hormon. Hipotalamus juga dapat mengontrol suhu tubuh,
tekanan darah, rasa lapar, rasa haus, dan hasrat seksual.
Nuklei hipotalami :15


Kelompok nuclear anterior



Kelompok nuklear medial
Yaitu

nukleus

infundibularis,

nukleus

tuberalis,

nukleus

dorsomedialis, nukleus ventromedialis dan nukleus lateralis.


Kelompok nuklear posterior
Meliputi nukleus mamilaris (nukleus supramamilaris, nukleus
mamilaris, nukleus interkalatus, dan lainnya) dan nukleus
posterior. Area ini dinamakan zona dinamogenik (Hess), dari
tempat ini sistem saraf otonom dapat segera diaktivasi, jika
diperlukan.
Hipotalamus memengaruhi sistem saraf otonom secara langsung
melalui jaras desendens. Sistem saraf simpatis diatur oleh bagian
ventromedialis dan posterior hipotalami. Stimulasi area-area
tersebut menginduksi peningkatan frekuensi jantung tekanan
darah, dilatasi pupilm vasokonstriksi capillary beds, vasodilatasi di
otot rangka dan ekspresi ketakutan atau kemarahan. Sistem saraf
parasimpatis sebaliknya diregulasi oleh bagian paraventrikulatis
dan anterior atau lateralis hipotalami. Stimulasi area-area tersebut
mencetuskan penurunan frekuensi jantung dan tekanan darah serta
konstriksi

pupil.

Stimulasi

area

parasimpatis

posterior

meningkatkan aliran darah ke kandung kemih dan mengurangi
aliran darah ke otot rangka. Nukleus preoptikus, nukleus

15

supraoptikus, dan nukleus paraventrikularis. Kedua nukleus
terakhir berproyeksi melalui traktus supraoptikus-hipofisis, ke
neurohipofisis.15

2.1.5.3 Sistem Saraf Otonom Perifer
Bekerja secara bersama-sama dengan sistem endokrin dan berbagai
nukleus batang otak, mengatur fungsi-fungsi vital yang diperlukan untuk
mempertahankan lingkungan internal (homeostasis), termasuk respirasi,
sirkulasi, metabolism, suhu tubuh, keseimbangan cairan, pencernaan, sekresi
dan fungsi reproduktif. Fungsi-fungsi tersebut dikontrol oleh mekanisme yang
tidak disadari (involunter). Hipotalamus merupakan pusat regulasi utama
untuk seluruh sistem otonom perifer.15

2.1.5.4 Sistem Limbik

Gambar 2. Sistem Limbik
Snell, R S. Clinical Neuroanatomy ed 7. Lippincott Williams & Wilkins. 2006.17

16

Sistem limbik terdiri dari area neokortikal dan area kortikal dan
beberapa nuklei. Struktur utama sistem limbuk adalah formasio hipokampalis,
giruus parahipokampalis dan area entorhinal, girus cinguli, korpus mamilare,
dan amigdala. Struktur tersebut saling berhubungan di sirkuit papez, dan juga
membentuk hubungan yang luas dengan region otak lainnya (neokorteks,
talamus, batang otak). Melalui hubungannya dengan hipotalamus dan juga
dengan sistem saraf otonom, sistem limbik ikut dalam pengaturan dorongan
dan perilaku afektif. Dikatakan fungsi utamanya, dari sisi teleologis, adalah
pembentukan perilaku yang meningkatkan ketahanan (survival) individu dan
spesies. Selanjutnya hipokampus memainkan peran yang sangat penting
dalam belajar dan memori.15
Nukleus-nukleus pada amigdala dan daerah otak lainnya memiliki
perluasan untuk gejala kecemasan, seperti :14


Area kortikal : ketakutan



Region periakueduktal kelabu : sikap defensif dan sikap kaku



Nukleus parabrakhial : hiperventilasi (respiratory rate )



Talamus lateralis : aktivasi sistem saraf simpatis



Nukleus paraventrikularis pada hipotalamus : aktivasi sistem
endokrin

2.1.6



nukleus kaudatus pontis : peningkatan rasa takut



Striatum : aktivasi sistem motorik

Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS)
HARS digunakan untuk mengukur kecemasan pada seseorang. Pada
tes ini terdapat 14 gejala yang diobservasi, yaitu :
1. Perasaan cemas
2. Ketegangan
3. Ketakutan
4. Gagguan tidur

17

5. Gangguan kecerdasan
6. Perasaan depresi (murung)
7. Gejala somatik/fisik (otot)
8. Gejala somatik/fisik (sensorik)
9. Gejala kardiovaskuler
10. Gejala respiratori (pernapasan)
11. Gejala Gastrointestinal (pencernaan)
12. Gejala urogenital (perkemihan dan kelamin)
13. Gejala autonom
14. Tingkah laku (sikap)

HARS terdiri dari 14 item. Penilaian setiap itemnya diberi skor antara
0 sampai dengan 4 berdasarkan berat ringannya gejala. Setiap skor memiliki
kategori yang berbeda, yaitu :18
0 = Tidak ada gejala atau keluhan
1 = Gejala ringan
2 = Gejala sedang
3 = Gejala berat
4 = Gejala berat sekali

Penentuan derajat kecemasan dengan cara menjumlah nilai skor dan item 1-14
dengan hasil:18
a. Skor kurang dari 14 = tidak ada kecemasan.
b. Skor 14 – 20 = kecemasan ringan.
c. Skor 21 – 27 = kecemasan sedang.
d. Skor 28 – 41 = kecemasan berat.
e. skor 42 – 56 = kecemasan sangat berat.

18

2.1.7

Skala Lie Minnesota Multiphasic Personality Inventory (L-MMPI)
L-MMPI yaitu skala validitas yang berfungsi untuk mengidentifikasi
hasil yang mungkin invalid karena kesalahan atau ketidakjujuran subyek
penelitian. Skala L-MMPI berisi 15 butir pernyataan untuk dijawab responden
dengan ”ya” bila butir pernyataan sesuai dengan perasaan dan keadaan
responden, dan ”tidak” bila tidak sesuai dengan perasaan dan keadaan
responden. Nilai batas skala adalah 10, artinya apabila jawaban ”tidak” dari
responden ≤ 10, maka data responden dinyatakan invalid dan tidak diikut
sertakan dalam pengolahan data penelitian.19

2.1.8

Taylor Minnesota Anxiety Scale (TMAS)
TMAS merupakan instrumen pengukur kecemasan dari Janet Taylor.
Tingkat kecemasan akan diketahui dari tinggi rendahnya skor yang
didapatkan. Makin besar skor maka tingkat kecemasan semakin tinggi, dan
makin kecil skor maka tingkat kecemasan semakin rendah.
Kuesioner TMAS berisi 40 butir pertanyaan, dengan 2 pilihan yaitu
”ya” dan ”tidak”. Responden menjawab sesuai dengan keadaan dirinya
dengan cara memberi tanda (X) pada kolom jawaban “ya” atau “tidak”.
Jawaban “ya” pada pilihan yang favorable dan jawaban “tidak” pada pilihan
yang unfavorable diberi skor 1. TMAS memiliki derajat validitas yang cukup
tinggi, akan tetapi dipengaruhi juga oleh kejujuran dan ketelitian responden
dalam mengisinya. Karena itu, digunakan tes L-MMPI untuk menghindari
terjadinya perhitungan hasil yang mungkin invalid karena kesalahan atau
ketidakjujuran responden. Untuk hasil dari penilaian tes TMAS, yaitu :18
a. Skor < 21 = tidak cemas
b. Skor ≥ 21 = cemas

19

2.2

Kerangka Teori
Pekerjaan/Lingkungan baru

Ujian

Berbicara di depan
umum

Stressor

Genetik
Traktus
nukleus
solitarius

Talamus
Sensorik

Hipokampus

Sekresi antagonis
GABA (β carboline)

Nukleus amigdala
lateral basal
Nukleus amigdala
sentralis

reseptor
GABA
Aktivasi
neuron-neuron
eksitatorik

Hipotalamus

Aktivasi
sistem saraf
simpatis

Proses
neurokognitif dan
modulasi
informasi sensorik

Kortisol

Sekresi
adrenalin

Takikardia,
dlilatasi

Sekresi
norepinefrin

Mempengar
uhi respon
fisiologis
dan perilaku

Kecemasan
Alat ukur

HARS

Lokus
seruleus

TMAS, LLMPI

Regio
Periakueduktal
Kelabu

Perilaku
defensif dan
sikap
ketakutan

20

2.3

Kerangka Konsep
Mahasiswa Program Studi
Pendidikan Dokter FKIK

Laki-Laki

Perempuan

Ujian OSCE
(Stressor)

Keadaan
Interpersonal

Genetik

Neurokimia
( reseptor GABA)

Tingkat Kecemasan
(ansietas)

= Dilakukan penelitian
= Tidak dilakukan penelitian

21

2.4

Definisi Operasional

Variabel

Definisi

Cara ukur

Alat ukur

Hasil ukur

Operasional

Skala
ukur

Bebas :

Merupakan

Pengisian

Formulir

Laki-laki

Jenis

identitas yang

data jenis

indentitas

Perempuan

Kelamin

merujuk pada diri

kelamin

responden

(Laki-Laki

individu sebagai

dan

laki-laki atau

Nominal

Perempuan) perempuan

Terikat :

Tingkatan

Pengisian

Kuesioner

Tingkat

seseorang untuk

Kuesioner

tingkat

Kecemasan

merespon gejala

kecemasan

kecemasan yaitu

HARS

perasaan



cemas



Cemas
sedang



ketakutan tanpa
stimulus yang

Cemas
ringan

keprihatinan,
ketidakpastian dan

Tidak

Cemas
berat



Cemas

jelas, dikaitkan

sangat

dengan perubahan

berat

fisiologis
(takikardia,
berkeringat,
tremor, dan lainlain).

Ordinal

BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1

Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini merupakan penelitian deskriptif analitik
menggunakan pendekatan cross sectional yang dilakukan hanya satu kali
di saat yang sama. Dalam pelaksanaannya akan meliputi pengumpulan
data, analisis dan interpretasi hasil yang telah didapat. Pengumpulan data
yang dilakukan oleh peneliti menggunakan kuesioner. Penelitian ini
disusun sebagai penelitian yang bersifat kuantitatif, karena penelitian ini
menilai ada atau tidaknya perbedaan tingkat kecemasan antara mahasiswa
kedokteran laki-laki dan perempuan dalam menghadapi ujian OSCE.

3.2

Desain Analisis Data
Data yang diperoleh dari penelitian akan di analisis menggunakan
uji Chi Square. Chi Square digunakan untuk semua hipotesis kategorik
tidak berpasangan. Syarat uji Chi square adalah sel yang memiliki nilai
expected count kurang dari 5. Jika syarat Chi square tidak terpenuhi, maka
menggunakan uji alternatif. Uji alternatif yang digunakan untuk tabel 2 x K
(kategori) yaitu uji Kolmogorov-Smirnov.20

3.3

Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan di Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Penelitian dilaksanakan pada
tanggal 4 Juli 2014.

22

23

3.4

Populasi dan Sampel
Populasi penelitian ini adalah seluruh mahasiswa angkatan
2011yang berjumlah 90. Sampel dipilih dilihat dari fakta pada penelitian
Sibel, et al (2012) yang menunjukan bahwa mahasiswa yang akan menuju
tahap pembelajaran klinik memiliki tingkat kecemasan yang tinggi.
Kecemasan yang banyak terjadi pada mahasiswa tingkat akhir preklinik
adalah kekhawatiran diri terhadap keterampilan untuk mengobati pasien
yang telah didapat pada masa pembelajaran preklinik.
Teknik sampling yang digunakan untuk penelitian ini yaitu total
sampling. Pemakaian total sampling didasarkan atas jumlah populasi yang
kurang dari 100, sehingga dapat dijadikan sampel untuk penelitian ini.20
Terdapat kriteria eksklusi yang ditetapkan pada penelitian ini, yaitu bila
responden tidak menyetujui untuk mengikuti penelitian ini, maka
responden dikeluarkan dari sampel penelitian ini.

3.5

Variabel Penelitian
Variabel penelitian dibagi menjadi dua, yaitu variabel bebas
(independent variable) dan variabel terikat (dependent variable). Variabel
bebas adalah variabel yang menjadi sebab timbulnya variabel terikat.
Sedangkan variabel terikat adalah variabel yang menjadi akibat karena
terdapatnya variabel bebas.20 Variabel bebas pada penelitian ini adalah
jenis kelamin laki-laki dan perempuan. Variabel terikat penelitian ini
adalah tingkat kecemasan.

3.6

Instrumen Penelitian
Alat bantu penelitian :
1. Formulir Persetujuan Responden
2. Formulir Identitas Responden
3. Kuesioner Kecemasan Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS)
4. Kuesioner Coping Stategies

24

3.7

Cara Kerja Penelitian
1. Penggunaan total sampling untuk mengambil sampel dari populasi
yang telah tersedia
2. Responden

mengisi

formulir

persetujuan

untuk

mengikuti

penelitian ini
3. Responden mengisi formulir identitas yang telah tersedia
4. Responden mengisi kuesioner kecemasan HARS untuk mengetahui
angka kecemasan.
5. Menghitung data dengan SPSS menggunakan uji Chi square.

3.8

Alur Penelitian

Mahasiswa Kedokteran Angkatan 2011

Perempuan

Laki-Laki

Kuesioner Kecemasan HARS
Hasil
Perbedaan tingkat kecemaan mahasiswa
laki-laki dan perempuan angkatan 2011

27

4.1.2.2 Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel 4. Tingkat Kecemasan dengan Jenis Kelamin
JENIS KELAMIN & TINGKAT KECEMASAN
TINGKAT KECEMASAN
JENIS KELAMIN

4.1.3

Cemas
Total
Sangat
Berat

Tidak
Cemas

Cemas
Ringan

Cemas
Sedang

Cemas
Berat

Perempuan
Laki-Laki

39

7

3

1

0

50

32

4

3

0

1

40

Total

71

11

6

1

1

90

Analisis Bivariat

Tabel 5. Analisis Bivariat antara Tingkat Kecemasan dengan Jenis Kelamin
Hasil Uji Kuesioner Kecemasan
TINGKAT KECEMASAN
JENIS
KELAMIN

Tidak
Cemas

Cemas
Ringan

Cemas
Sedang

Cemas
Berat

Cemas
Sangat
Berat

N

%

N

%

N

%

N

%

N

%

Perempuan

39

78

7

14

3

6

1

2

0

0

Laki-Laki

32

80

4

10

3

7.5

0

0

1

2.5

TOTAL

71

78.9

11

12.2

6

6.7

1

1.1

1

1.1

*Uji Kolmogorov-Smirnov

P*

0.5

28

4.1.4

Coping Strategies
Tabel 6. Lima Peringkat Teratas untuk Coping Stategies

4.2

No.

Coping Strategies

1

Memperbanyak ibadah (shalat, membaca al-qur'an)

79

2

Mendengarkan Musik

71

3

Menonton Televisi

67

4

Membuat rencana untuk mengatasi permasalahan

64

5

Pergi keluar rumah dengan teman

63

Nilai Total

Pembahasan
4.2.1

Karakteristik Dasar Responden

4.2.1.1 Usia dan Jenis Kelamin
Berdasarkan data usia responden diatas, didapatkan usia responden
yang beragam. Usia responden dibedakan meenjadi 4 kategori, yaitu usia 17
tahun, 20 tahun, 21 tahun dan 22 tahun. Terdapat 1 responden yang berusia 17
tahun, 30 responden berusia 20 tahun, 48 responden berusia 21 tahun dan 11
responden berusia 22 tahun. Total responden yang dijadikan sampel untuk
penelitian ini adalah 90 responden. Penelitian ini menggunakan total sampling
untuk menentukan jumlah responden yang akan mengikuti penelitian ini.
Penelitian ini menggunakan total sampling karena peneliti ingin mengetahui
perbedaan tingkat kecemasan dengan jenis kelamin pada mahasiswa PSPD
angkatan 2011. Kriteria eksklusi yang dilakukan oleh peneliti yaitu apabila
pada saat penyebaran kuesioner, terdapat mahasiswa yang tidak setuju untuk
mengikuti penelitian ini. Jumlah mahasiswa PSPD angkatan 2011 yaitu
berjumlah 95 orang. Terdapat 5 orang yang memenuhi kriteria eksklusi dari
peneliti, maka 5 orang tersebut tidak dapat dipaksakan untuk mengikuti
penelitian ini.
Berdasarkan data jenis kelamin diatas, jenis kelamin dibedakan
menjadi 2 kategori, yaitu laki-laki dan perempuan. Jenis Kelamin merupakan

29

data kategorik yang akan dibandingkan dengan tingkat kecemasan. Pada
diagram pie didapatkan jumlah responden perempuan yaitu 50 orang dan lakilaki berjumlah 40 orang. Perbandingan laki-laki dan perempuan yang
didapatkan tidak seimbang karena peneliti menggunakan metode total
sampling dan tidak menghitung N1=N2.

4.2.2

Tingkat Kecemasan

4.2.2.1 Berdasarkan Usia
Tingkat kecemasan pada penelitian ini diukur menggunakan kuesioner
HARS. Dari sekian banyak kuesioner untuk mengetahui tingkat kecemasan,
peneliti memilih menggunakan kuesioner HARS karena item pada kuesioner
HARS menunjukan gejala-gejala yang dapat timbul pada saat terjadinya
kecemasan.
Berdasarkan tabel 3 diatas, kecemasan paling banyak didapati pada
usia 20 tahun yaitu sebanyak 8 (29,9%) responden. Sedangkan untuk usia
yang didapati kejadian kecemasan paling sedikit adalah usia 22 tahun yaitu 2
(18,2%) responden. Hal ini dapat terjadi karena persebaran usia responden
yang tidak merata, menyebabkan setiap usia memiliki jumlah yang berbeda
untuk kejadian keccemasan. Menurut data departemen kesehatan RI (2009),
golongan umur 17-25 tahun termasuk ke dalam satu golongan umur, yaitu
golongan umur remaja akhir. Dilihat dari rentang usia responden yaitu 17-22
tahun, rentang yang didapatkan tidak terlalu signifikan perbedaannya, maka
tidak dapat disimpulkan bahwa usia muda atau usia tua yang memiliki tingkat
kecemasan lebih banyak. Menurut penelitian Habat (2010), dikatakan bahwa
rentang usia 40-50 tahun lebih banyak menderita kecemasan. Gejala
kecemasan dapat timbul di berbagai kalangan usia, tergantung pada faktorfaktor yang mencetuskan gejala kecemasan pada seseorang. Data untuk
tingkat kecemasan berdasarkan usia dapat dijadikan suatu data yang
mendukung penelitian ini bahwa tidak terdapatnya faktor perancu dilihat dari
usia responden yang memiliki golongan usia yang sama yaitu remaja akhir.

30

4.2.2.2 Berdasarkan Jenis Kelamin
Pada tabel 4 dan 5, didaptkan bahwa jenis kelamin perempuan
memiliki angka kecemasan yang lebih besar dibandingkan dengan laki-laki.
Pada data diatas, terdapat 11 (22%) responden perempuan menderita
kecemasan, sedangkan pada responden laki-laki didapatkan 8 (20%)
responden menderita kecemasan. Pada perempuan terdapat 39 (78%)
responden tidak menderita kecemasan, 7 (14%) responden menderita
kecemasan ringan, 3 (6%) responden menderita kecemasan sedang, 1 (2%)
responden menderita kecemasan berat dan tidak terdapat responden yang
menderita kecemasan sangat berat. pada responden laki-laki terdapat 32
(80%) responden tidak menderita kecemasan, 4 (10%) responden menderita
kecemasan ringan, 3 (7,5%) responden menderita kecemasan sedang, tidak
terdapat responden yang menderita kecemasan berat, dan terdapat 1 (2,5%)
responden menderita kecemasan sangat berat.

4.2.3

Analisis Bivariat
Pada penelitian ini dilakukan analisis bivariat. Analisis bivariat
bertujuan untuk mengetahui korelasi antara variabel independen dan variabel
dependen. Analisis bivariat dilakukan menggunakan uji Chi Square jika
memenuhi syarat. Jika tidak memenuhi syarat, m

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

103 3198 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 805 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 717 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 466 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 618 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

54 1065 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

55 972 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 586 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 853 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 1061 23