RESPON ORANG TUA TERHADAP ANAK DI BAWAH UMUR YANG MENGGUNAKAN KENDARAAN BERMOTOR

RESPON ORANG TUA TERHADAP ANAK DI BAWAH UMUR YANG
MENGGUNAKAN KENDARAAN BERMOTOR
(Studi di Desa Hajimena Kecamatan Natar Kabupaten Lampung Selatan)

Oleh
Anisia Franciska Nasution

Skripsi
Sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar
SARJANA ILMU SOSIOLOGI
Pada
Jurusan Sosiologi
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

ABSTRACT

RESPONSE OF THE PARENTS MINORS WHO USE MOTOR VEHICLES
by
Anisia Franciska Nasution

This research was conducted to determine response of the parents minors who use motor vehicles
in the village of Hajimena district of South Lampung Natar. In this type of research method used
is qualitative research. Informants in this study were as many as 6 people informant.
Determination of the informants in this study with purposive sampling technique and using indepth interviews, observation, documentation as data collection techniques.
Based on the results of this research is that the response of parents minors who use motor
vehicles have to agree and disagree responses. The response from the parents agree the reason
that they think by giving the motor vehicle facility saves time, cost and economic circumstances
they are sufficient to provide motor vehicle facilities. While the response of parents who do not
agree minors who use motor vehicles because they are very dangerous to themselves and minors
who use the Transportation equipment in the Traffic Act has been violated because of their age
are not old enough to meet the requirements of driving. So the role of parents in the care, educate
and monitor minors is required and knowledge of parents about Traffic Laws so that they can
know the dangers when minors are given facilities for motor vehicles.

Keywords: Response Positive and Negative of The Parents

ABSTRAK
RESPON ORANG TUA TERHADAP ANAK DI BAWAH UMUR YANG
MENGGUNAKAN KENDARAAN BERMOTOR
Oleh
Anisia Franciska Nasution

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui respon orang tua terhadap anak di bawah umur
yang menggunakan kendaraan bermotor di Desa Hajimena Kecamatan Natar Kabupaten
Lampung Selatan. Dalam penelitian ini jenis metode penelitian yang digunakan adalah
kualitatif. Informan dalam penelitian ini adalah sebanyak 6 orang informan. Penentuan
informan dalam penelitian ini dengan teknik purposive sampling dan menggunakan
wawancara mendalam, observasi, dokumentasi sebagai teknik pengumpulan data.
Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa respon orang tua terhadap anak di bawah
umur yang menggunakan kendaraan bermotor ini memiliki respon setuju dan tidak setuju.
Respon setuju dari orang tua alasannya bahwa menurut mereka dengan memberikan fasilitas
kendaraan bermotor itu menghemat waktu, biaya dan keadaan ekonomi mereka yang cukup
untuk memberikan kendaraan bermotor. Sedangkan respon orang tua yang tidak setuju anak
di bawah umur yang menggunakan kendaraan bermotor dikarenakan sangat membahayakan
diri mereka dan anak di bawah umur yang menggunakan kendaraan bemotor itu dalam
Undang-Undang Lalu Lintas sudah melanggar dikarenakan umur mereka yang belum cukup
umur untuk memenuhi persyaratan berkendara. Jadi peran orang tua dalam menjaga,
mendidik dan mengawasi anak sangat diperlukan serta pengetahuan orang tua tentang
Undang-Undang Lalu Lintas agar mereka bisa mengetahui bahaya apabila anak di bawah
umur diberikan fasilitas kendaraan bermotor.

Kata kunci: Respon Positif dan Negatif Orang Tua

DAFTAR ISI
Halaman

ABSTRAK ...................................................................................................................................i
HALAMAN JUDUL ..................................................................................................................ii
HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................................................................iii
HALAMAN PENGESAHAN....................................................................................................iv
SURAT PERNYATAAN............................................................................................................v
RIWAYAT HIDUP....................................................................................................................vi
MOTTO.....................................................................................................................................vii
PERSEMBAHAN.....................................................................................................................viii
SANWACANA...........................................................................................................................ix
DAFTAR ISI...............................................................................................................................x
DAFTAR TABEL......................................................................................................................xi
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................xii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah..................................................................................................1
B. Rumusan Masalah............................................................................................................5
C. Tujuan Penelitian.............................................................................................................5
D. Kegunaan Penetian..........................................................................................................6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Tinjauan Tentang Pengertian Respon dan Pengertian Orang Tua...................................7
1. Pengertian Respon.....................................................................................................8
2. Pengertian Orang Tua..............................................................................................10
3. Tugas dan Peran Orang Tua....................................................................................12

B. Tinjauan Tentang Anak di Bawah Umur Yang Menggunakan Kendaraan
Bermotor........................................................................................................................15
1. Pengertian Anak di Bawah Umur............................................................................15
2. Anak di Bawah Umur Yang Menggunakan Kendaraan Bermotor..........................16
3. Pengertian Kendaraan Bermotor..............................................................................17
4. Kerangka Pemikiran.................................................................................................20
5. Skema Kerangka Pikir..............................................................................................21
BAB III METODE PENELITIAN
A. Metode Penelitian...........................................................................................................22
B. Fokus Penelitian.............................................................................................................23
C. Lokasi Penelitian............................................................................................................23
D. Penentuan Informan.......................................................................................................24
E. Teknik Pengumpulan Data.............................................................................................25
F. Teknik Analisa Data......................................................................................................26
BAB IV GAMBARAN LOKASI PENELITIAN
A. Sejarah dan Asal-Usul Desa Hajimena..........................................................................28
B. Keterangan Demografi Desa Hajimena.........................................................................31
1. Letak Geografis.......................................................................................................31
2. Di Bidang Pendidikan.............................................................................................32
3. Di Bidang Hukum...................................................................................................33
4. Keamanan...............................................................................................................34
C. Komposisi Penduduk Desa Hajimena...........................................................................34
1. Komposisi Menurut umur dan Jenis Kelamin........................................................35
2. Komposisi Penduduk Menurut Suku / Rasa.......................................................... 36
3. Komposisi Penduduk Menurut Agama..................................................................37

4. Komposisi Penduduk Menurut Mata Pencaharian..................................................38
5. Komposisi Penduduk Menurut Pendidikan............................................................ 39
D. Penggunaan dan Penguasaan Lahan Desa Hajimena....................................................40
E. Sarana Transportasi Desa Hajimena.............................................................................41
F. Visi Dan Misi Desa Hajimena......................................................................................41
G. Visi Desa Hajimena......................................................................................................42
H. Misi Desa Hajimena.....................................................................................................43
I.

Struktur Organisasi Desa Hajimena.............................................................................44

V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian............................................................................................................45
1. Identitas Informan.................................................................................................45
1.1 Informan Pertama...........................................................................................46
1.2 Informan Kedua..............................................................................................46
1.3 Informan Ketiga..............................................................................................47
1.4 Informan Keempat..........................................................................................47
1.5 Informan Kelima............................................................................................48
1.6 Informan Keenam...........................................................................................49
2. Respon Orang Tua Terhadap Anak di Bawah Umur Yang Menggunakan
Kendaraan Bermotor.............................................................................................49
2.1 Pengetahuan Orang Tua Tentang Kecelakaan Anak di Bawah Umur Yang
Menggunakan Kendaraan Bermotor..............................................................49
2.2 Respon Orang Tua Terhadap Anak di Bawah Umur Yang Menggunakan
Kendaraan Bermotor......................................................................................52
2.3 Orang Tua Yang Mengizinkan Atau Melarang Anak Membawa Kendaraan
Bermotor........................................................................................................55
2.4 Apakah Orang Tua Memberikan Fasilitas Kendraan Bermotor....................55

2.5 Persyaratan Yang Lengkap Dalam Berkendaraan Sesuai Undang-Undang
Tentang Lalu Lintas......................................................................................57
2.6 Setuju Atau Tidak Setuju Dengan Adanya Peraturan Berkendara Sesuai
Undang-Undang Lalu Lintas........................................................................59
2.7 Respon Orang Tua Dalam Menyikapi Apabila Anak Anda Melanggar
Peraturan Tentang Lalu Lintas Dalam Berkendara.....................................63
B. Pembahasan...............................................................................................................65
VI KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan...............................................................................................................71
B. Saran.........................................................................................................................74
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Skema 1. Kerangka Pemikiran.............................................................................21

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Nama-nama pejabat kepala kampung Desa Hajimena..............................................30
Tabel 2. Jumlah sekolah atau sarana pendidikan yang berada di Desa Hajimena...................32
Tabel 3. Sarana keamanan lingkungan....................................................................................34
Tabel 4. Komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin...................................... .....35
Tabel 5. Komposisi penduduk menurut suku / ras..................................................................36
Tabel 6. komposisi penduduk menurut agama........................................................................37
Tabel 7. Komposisi penduduk menurut mata pencahariannya................................................38
Tabel 8. Komposisi penduduk menurut Pendidikan................................................................39
Tabel 9. Luas Wilayah menurut jenis penggunaannya............................................................40

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Keluarga merupakan bagian masyarakat yang fundamental bagi kehidupan pembentukan
kepribadian anak. Hal ini diungkapkan Syarief Muhidin (1981:52) yang mengemukakan
bahwa : “Tidak ada satupun lembaga kemasyarakatan yang lebih efektif di dalam
membentuk keperibadian anak selain keluarga. Keluarga tidak hanya membentuk anak
secara fisik tetapi juga berpengaruh secara psikologis”.
Pendapat diatas benar, karena keluarga merupakan lingkungan pertama bagi seorang anak.
Di dalam keluarga seorang anak dibesarkan, mereka mempelajari cara-cara pergaulan yang
akan dikembangkannya di lingkungan kehidupan sosial yang ada di luar keluarga. Dengan
perkataan lain di dalam keluarga seorang anak dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhannya,
baik kebutuhan fisik, psikis maupun sosial, sehingga mereka dapat tumbuh dan berkembang
dengan baik. Disamping itu pula seorang anak memperoleh pendidikan yang berkenaan
dengan nilai-nilai maupun norma-norma yang ada dan berlaku di masyarakat ataupun dalam
keluarganya sendiri serta cara-cara untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya.
http://ajissalto.blogspot.com/2012/10/pengertian-keluarga-dan-fungsinya
tanggal 13 November 2013.

diakses

pada

2

Dalam keseharian, sangatlah mudah menemukan anak usia dini yang sudah diperboleh kan
orang tuanya membawa kendaraan baik itu motor ataupun mobil. Ini bukan sesuatu hal
bermewah-mewahan atau gaya hidup hedonisme, tetapi ini adalah gejala masyarakat yang
terlalu cepat menganggap anak kecil sama dewasanya dengan yang lebih tua dan ditambah
penegakan hukum dari aparat yang rendah. Dukungan orang tua/keluarga ini dapat dilihat
ketika orang tua mengetahui bahwa anaknya mampu mengendarai kendaraan bermotor di
usia yang sangat dini, namun tidak memberi pengawasan yang ketat terhadap anak untuk
melarang mereka membawa kendaraan bermotor, terlebih lagi orang tua yang dengan
sengaja mengajarkan anaknya mengendarai kendaraan bermotor di usia yang sangat dini.
Dari sinilah dapat dilihat bahwa anak yang masih dibawah umur masih sangat membutuhkan
pengertian dan pengawasan dari keluarga karena dengan adanya pengawasan dari keluarga
maka anak akan lebih terarah. Selain itu keluarga juga mempunyai peranan besar terhadap
perkembangan anak itu sendiri, karena jika orang tua tidak mendukung dan memfasilitasi,
maka anak tidak mungkin membawa kendaraan dan melakukan pelanggaran karena
kurangnya pengetahuan berlalu lintas.

Lalu lintas dan angkutan jalan sebagai bagian dari sistem transportasi nasional harus
dikembangkan potensi dan perannya dalam mewujudkan keamanan, keselamatan, ketertiban
dan kelancaran berlalu lintas dan angkutan jalan dalam rangka mendukung pembangunan
ekonomi dan pembangunan wilayah. Dengan adanya tuntutan pelayanan yang lebih baik
dalam rangka mewujudkan lalu lintas dan angkutan jalan yang aman, lancar, dan tertib,
maka para pengguna jalan harus memenuhi sejumlah persyaratan teknis, administrasi dan
legal, maka pemerintah membuat UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan

3

Angkutan Jalan. http://jurnal.untan.ac.id/index.php/jmfh/article/view/1823 diakses pada
tanggal 13 november 2013.

Kebutuhan dalam penggunaan kendaraan bermotor dan mobil saat ini sudah sangat besar.
Pengguna kendaraan bermotor dan mobil tak hanya untuk kalangan dewasa (orang yang
sudah dapat memiliki SIM), namun banyak sekali ditemui pengguna kendaraan bermotor
dijalan raya oleh anak-anak yang berusia dibawah umur bahkan tidak jarang kita melihat
anak yang menggunakan seragam SD dan SLTP/SMP menggunakan kendaraan bermotor.
Sesuai Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu lintas dan Angkutan disebutkan
dengan jelas dalam Pasal 77 ayat (1) bahwa:
Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan bermotor di Jalan wajib memiliki Surat
Izin Mengemudi sesuai dengan Jenis Kendaraan Bermotor yang dikemudikan.

Pemahaman yang baik tentang etika berlalu lintas tentu dapat membawa dampak positif agar
terhindar dari kecelakaan. Dalam Undang-Undang No. 22 Th. 2009 pasal 208 tentang
budaya keamanan dan keselamatan lalulintas dan angkutan jalan bahwa:
1. Pembina lalu lintas dan angkutan jalan bertanggung jawab membangun dan
mewujudkan budaya keamanan dan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan.
2. Upaya membangun dan mewujudkan budaya keamanan dan keselamatan lalulintas
dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui:
a. Pelaksanaan pendidikan berlalu lintas sejak usia dini.
b. Sosialisasi dan internalisasi tata cara dan etika berlalu lintasserta program
keamanan dan keselamatan berlalu lintas dan angkutan jalan.
c. Pemberian penghargaan terhadap tindakan keamanan dan keselamatan lalu lintas
dan angkutan jalan.
d. Penciptaan lingkungan ruang lalu lintas yang mendorong pengguna jalan
berprilaku tertib; dan
e. Penegakan hukum secara konsisten dan berkelanjutan.
3. Pembina lalu lintas dan angkutan jalan menetapkan kebijakan dan program untuk
mewujudkan budaya keamanan dan keselamatan berlalu lintas.

4

Contoh kecelakaan lalu lintas yang baru dialami oleh anak bungsu musisi ternama Ahmad
Dhani, yaitu Abdullah Qodir Jaelani alias dul, yang mengalami musibah kecelakaan dalam
mengendarai kendaraan bermotor dengan menggunakan Mobil, dalam perjalanan dari bogor
ke Jakarta melalui Tol Jagorawi.

Berdasarkan informasi dari Polda Metro Jaya dan

informasi yang beredar di media massa, Dul menabrak pagar pemisah jalan Tol, sehingga
masuk jalur berlawanan arah. Kemudian mobil Kemudian bertabrakan dengan Daihatsu
Grand Max yang datang dari arah yang berbeda. Akibat hantaman itu, mobil Toyota Avanza
juga ikut tabrakan. Permasalahan lebih lanjut kemudian timbul ketika kita mengetahui
bahwa Dul masih berusia 13 tahun. Berdasarkan syarat batasan usia pengendara kendaraan
bermotor, jelas bahwa Dul belum bisa memiliki Surat Izin Mengemudi (SIM) artinya Dul
belum siap untuk membawa kendaraan bermotor terutama Mobil. Tanggung jawab perizinan
seorang remaja di bawah umur membawa kendaraan bermotor bukankah seharusnya ada di
tangan orang tua. Sebagai pengawas utama di rumah, seharusnya orang tua dapat menahan
anaknya yang dinilai belum siap mengendarai kendaraan bermotor baik dalam jarak dekat
maupun jarak jauh karena akan mengancam keselamatan anak dan pengguna jalan lain.
Kompas.com/Taufiqurrahman.

Dalam membentuk disiplin berlalu lintas sejak dini dinilai sangat penting. Menjadi
peringatan bagi semua kalangan untuk bertanggung jawab atas perilaku remaja masa kini.
Polisi, keluarga, bahkan sekolah harus ikut serta dalam memberikan kesadaran atas
pelanggaran dalam berlalu lintas. Ketika seorang di bawah umur mengemudikan kendaraan,
hal itu sudah dianggap sebagai suatu pelanggaran ataupun kesalahan. Karena usia yang
belum memenuhi syarat undang-undang, sudah tentu anak-anak itu tak melengkapi dirinya
dengan surat izin mengemudi dari kepolisian.

5

Dengan adanya peraturan lalu lintas diharapkan para pengguna dapat mentaati peraturan
yang sudah berlaku agar dapat terciptanya ketertiban lalu lintas serta mengurangi tingkat
kecelakaan yang terjadi terutama anak usia dibawah umur. Jika semua pengguna kendaraan
sudah mematuhi peraturan lalu lintas maka tidak ada lagi perilaku penyimpangan didalam
lalu lintas yang dilakukan para pengguna kendaraan anak di bawah umur. Disiplin
pengendara kendaraan di Desa Hajimena sangat rendah. Dimana banyak anak usia dibawah
umur yang membawa kendaraan baik itu di lingkungan rumah atau pun di jalanan.

Hal ini

menjadi salah satu faktor terjadinya kecelakaan akibat dari kelalain orang tua dalam
mengawasi anaknya.
Berdasarkan pernyataan pada latar belakang di atas, maka peneliti tertarik mengadakan
penelitian di Desa Hajimena tentang respon orang tua terhadap anak di bawah umur yang
menggunakan kendaraan bermotor.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian latar belakang diatas, maka rumusan permasalahan nya yaitu, Bagaimana
respon orang tua terhadap anak di bawah umur yang menggunakan kendaraan bermotor di
Desa Hajimena Kecamatan Natar Kabupaten Lampung Selatan?

C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian
1. Tujuan penelitian
Tujuan dari penelitian ini yaitu, untuk mengetahui respon orang tua terhadap anak di
bawah umur yang menggunakan kendaraan bermotor di Desa Hajimena Kecamatan
Natar Kabupaten Lampung Selatan.

6

2. Kegunaan Penelitian
a. Kegunaan Akademis
Penelitian ini dapat memberikan pengetahuan bagaimana respon orang tua terhadap
anak di bawah umur yang menggunakan kendaraan bermotor.
b. Kegunaan Praktis
Penelitian ini dapat memberikan informasi bagi masyarakat bahwa peran sebagai
orang tua sangat penting dalam mengurus anak sesuai fungsi orang tua. Peran orang
tua sangat penting dalam proses belajar seorang anak dan sebagai pengawas.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Tentang Pengertian Respon dan Pengertian Orang Tua
1. Pengertian Respon
Menurut Soekanto (1993: 48) respon sebagai perilaku yang
merupakan konsekuensi dari perilaku yang sebelumnnya sebagai
tanggapan atau jawaban suatu persoalan atau masalah tertentu. Respon
berasal dari kata response, yang berarti balasan atau tanggapan
(reaction). Respon adalah istilah psikologi yang digunakan untuk
menamakan reaksi terhadap rangsang yang di terima oleh panca indra.
Hal yang menunjang dan melatarbelakangi ukuran sebuah respon
adalah sikap, persepsi, dan partisipasi. Respon pada prosesnya
didahului sikap seseorang karena sikap merupakan kecendrungan atau
kesediaan seseorang untuk bertingkah laku jika menghadapi suatu
rangsangan tertentu. Berbicara mengenai respon atau tidak respon
terlepas dari pembahasan sikap. Respon juga diartikan sebagai suatu
tingkah laku atau sikap yang berwujud baik sebelum pemahaman yang
mendetail, penelitian, pengaruh atau penolakan, suka atau tidak suka
serta pemanfaatan pada suatu fenomena tertentu (Sobur, 2003: 529).

8

Respon dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu :
1. Over response, adalah respon yang dapat dilihat oleh orang lain
2. Covert response, adalah respon yang tidak dapat dilihat oleh orang
lain dan sifatnya adalah pribadi (David K. Berlo 1985: 257).

Sudirman (1992: 121), mengatakan bahwa pembentukan hubungan
antara stimulus dan respon (antara aksi dan reaksi) merupakan
aktivitas belajar, berkat latihan yang terus menerus, dan respon itu
akan menjadi erat, terbiasa, dan otomatis.

Menurut walgito (1980: 16-17) respon adalah suatu perbuatan yang
merupakan hasil akhir dari adanya stimulus atau rangsangan dimana
respon terbagi menjadi dua , yaitu :
1. Respon atau perbuatan yang refleksi (terjadi tanpa disadari
individu) merupakan reksi dari stimulus yang diterima tidak
sampai ke otak sebagai pusat kesadaran.
2. Respon atau perbuatan yang disadari, yaitu perbuatan organism
atau adanya motif dari individu yang bersangkutan, dan stimulus
yang diterima oleh individu sampai ke otak dan benar-benar
disadari oleh individu.

Dalam pembahasan teori respon tidak terlepas dari pembahasan,
proses teori komunikasi, karena respon merupakan timbal balik dari
apa yang dikomunikasikan terhadap orang-orang yang terlibat proses
komunikasi.

9

Secara umum dapat dikatakan bahwa terdapat tiga faktor yang
mempengaruhi respon seseorang, yaitu :
a. Diri orang yang bersangkutan yang melihat dan berusaha
memberikan interpretasi tentang apa yang dilihatnya itu, ia
dipengaruhi oleh sikap, motif, kepentingan, dan harapannya.
b. Sasaran respon tersebut, berupa orang, benda, atau peristiwa. Sifatsifat sasaran itu biasanya berpengaruh terhadap respon orang
melihatnya. Dengan kata lain, gerakan, suara, ukuran, tindakantindakan, dan ciri-ciri lain dari sasaran respon turut menentukan
cara pandang orang.
c. Faktor situasi, respon dapat dilihat secara kontekstual yang berarti
dalam situasi mana respon itu timbul mendapat perhatian. Situasi
merupakan faktor yang turut berperan dalam pembentukan atau
tanggapan seseorang.
http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/141/jtptunimus-gdlnununghida-7032-3-babii.pdf di akses pada tanggal 4 November
2013.

Berdasarkan teori yang dikemukakan oleh Steven M. Caffe, respon
dibagi menjadi tiga bagian, yaitu :
a. Kognitif
Yaitu

respon

yang

berkaitan

erat

dengan

pengetahuan

keterampilan dan informasi seseorang mengenai sesuatu. Respon
ini timbul apabila adanya perubahan terhadap yang dipahami atau
dipersepsi oleh khalayak.

10

b. Afektif
Yaitu respon yang berhubungan dengan emosi, sikap, dan menilai
seseorang terhadap sesuatu. Respon ini timbul apabila ada
perubahan yang disenangi oleh khalayak terhadap sesuatu.
c. Konatif
Yaitu respon yang berhubungan dengan perilaku nyata yang
meliputi tindakan atau perbuatan. Skiner seorang ahli psikologi,
merumuskan bahwa perilaku merupakan respon atau reaksi
seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar). (Sembiring,
2011). http://www.scribd.com/doc/113861800/Bab-II-Respon.

2. Pengertian Orang Tua
Pengertian orang tua dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia disebutkan
Orang tua artinya ayah dan ibu (Poerwadarmita, 1987: 688).
Sedangkan dalam penggunaan bahasa Arab istilah orang tua dikenal
dengan sebutan Al-walid pengertian tersebut dapat dilihat dalam
Alquran surat Lukman ayat 14 yang berbunyi:
Artinya: “Dan kami perintahkan kepada manusia (Berbuat baik)
kepada dua orang ibu bapaknya ibunya telah mengandungnya
dalam keadaan lemah yang bertambah-tambahdan menyapihnya
dalam dua tahun, bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang
ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Q.S. Lukman
ayat 14)

11

Banyak dari kalangan para ahli yang mengemukakan pendapatnya
tentang pengertian orang tua, yaitu menurut Miami yang dikutip oleh
Kartini Kartono, dikemukakan bahwa orang tua adalah pria dan wanita
yang terikat dalam perkawinan dan siap sedia untuk memikul tanggung
jawab sebagai ayah dan ibu dari anak-anak yang dilahirkannya
(Kartono, 1982 : 27).

Maksud dari pendapat di atas, yaitu apabila seorang laki-laki dan
seorang perempuan telah bersatu dalam ikatan tali pernikahan yang sah
maka mereka harus siap dalam menjalani kehidupan berumah tangga
salah satunya adalah dituntut untuk dapat berpikir seta begerak untuk
jauh kedepan, karena orang yang berumah tangga akan diberikan
amanah yang harus dilaksanakan dengan baik dan benar, amanah
tersebut adalah mengurus serta membina anak-anak mereka, baik dari
segi jasmani maupun rohani. Karena orang tualah yang menjadi
pendidik pertama dan utama bagi anak-anaknya.

Orang tua adalah komponen keluarga yang terdiri dari ayah dan ibu,
dan merupakan hasil dari sebuah ikatan perkawinan yang sah yang
dapat membentuk sebuah keluarga. Orang tua memiliki tanggung
jawab untuk mendidik, mengasuh dan membimbing anak-anaknya
untuk mencapai tahapan tertentu yang menghantarkan anak untuk siap
dalam kehidupan bermasyarakat. Sedangkan pengertian orang tua di
atas, tidak terlepas dari pengertian keluarga, karena orang tua
merupakan bagian keluarga besar yang sebagian besar telah

12

tergantikan oleh keluarga inti yang terdiri dari ayah, ibu dan anakanak.

Orang tua merupakan orang yang lebih tua atau orang yang dituakan.
Ibu dan ayah adalah orang yang mengasuh dan yang telah
membimbing anaknya dengan cara memberikan contoh yang baik
dalam menjalani kehidupan sehari-hari, selain itu orang tua juga telah
memperkenalkan anaknya kedalam hal-hal yang terdapat di dunia ini
dan menjawab secara jelas tentang sesuatu yang tidak dimengerti oleh
anak. Maka pengetahuan yang pertama diterima oleh anak adalah dari
orang tuanya. Karena orang tua adalah pusat kehidupan rohani si anak
dan sebagai penyebab berkenalnya dengan alam luar, maka setiap
reaksi emosi anak dan pemikirannya dikemudian hari terpengaruh oleh
sikapnya terhadap orang tuanya di permulaan hidupnya dahulu.
http://id.shvoong.com/social-sciences/sociology/2336497-pengertianorang-tua.

3. Tugas dan Peran Orang Tua
Setiap orang tua dalam menjalani kehidupan berumah tangga tentunya
memiliki tugas dan peran yang sangat penting, ada pun tugas dan peran
orang tua terhadap anaknya dapat dikemukakan sebagai berikut. (1).
Melahirkan, (2). Mengasuh, (3). Membesarkan, (4). Mengarahkan
menuju kepada kedewasaan serta menanamkan norma-norma dan
nilai-nilai

yang

berlaku.

Disamping

itu

juga

harus

mampu

mengembangkan potensi yang ada pada diri anak, memberi teladan

13

dan mampu mengembangkan pertumbuhan pribadi dengan penuh
tanggung jawab dan penuh kasih sayang. Anak-anak yang tumbuh
dengan berbagai bakat dan kecenderungan masing-masing adalah
karunia yang sangat berharga, yang digambarkan sebagai perhiasan
dunia (Hendi Suhendi dan Ramdani Wahyu 2001:45-53).

Adapun fungsi keluarga menurut ST. Vembrianto (1993: 31) yaitu:
1. Fungsi biologis: keluaraga merupakan tempat lahirnya anak-anak
secara biologis anak berasal dari orang tuanya.
2. Fungsi Afeksi: kerluarga merupakan tempat terjadinya hubungan
sosial yang penuh dengan kemesraan dan afeksi (penuh kasih
sayang dan rasa aman).
3. Fungsi sosial: fungsi keluarga dalam membentuk kepribadian anak
melalui interaksi sosial dalam keluarga anak, mempelajari polapola tingkah laku, sikap keyakinan, cita-cita dan nilai-nilai dalam
keluarga

anak,

masyarakat,

dan

rangka

pengembangan

kepribadiannnya.
4. Fungsi Pendidikan: keluarga sejak dulu merupakan institusi
pendidikan dalam keluarga dan merupakan satu-satunya institusi
untuk mempersiapkan anak agar dapat hidup secara sosial
dimasyarakat, sekarang pun keluarga dikenal sebagai lingkungan
pendidikan yang pertama dan utama dalam mengembangkan dasar
kepribadian anak.

14

5. Fungsi Rekreasi: kelurga merupakan tempat/medan rekreasi bagi
anggotanya

untuk

memperoleh

afeksi,

ketenangan,

dan

kegembiraan.
6. Fungsi Keagamaan : merupakan pusat pendidikan upacara dan
ibadah agama, fungsi ini penting artinya bagi penanaman jiwa
agama pada si anak.
7. Fungsi perlindungan: keluarga berfungsi memelihara, merawat dan
melindungi anak baik fisik maupun sosialnya.

Orang tua memiliki peranan besar terhadap pendidikan anak-anaknya
di sekolah. Tidak ada yang bisa membantu anak untuk berhasil tanpa
adanya keterlibatan peran orang tua. Sedikit kemauan kecil dari orang
tua untuk mengambil peranan dalam pendidikan anaknya di sekolah,
bisa memberikan keajaiban kepada anak tersebut di sekolahnya.

Orang tua tentu ingin anak-anak mereka berhasil di sekolah, tetapi
kadang banyak orang tua yang masih menganggap remeh akan
peranannya terhadap keberhasilan pendidikan anak-anaknya di
sekolah. Di sekolah sebagaimana dalam kehidupan sehari-hari,
dukungan yang konsisten dari orang tua sangat penting untuk
mempertahankan kepercayaan diri siswa dan keinginan berprestasi.
Orang tua memainkan empat peran yang berbeda dalam pendidikan
anak-anak mereka : pembimbing, teman, guru, dan penegak disiplin.
Pemahaman tentang peran ini dapat membantu Anda untuk membantu
anak Anda menghadapi tantangan belajar.

15

http://www.geschool.net/ezarfaisalrahman/blog/post/peranan-orangtua-terhadap-anak.

B. Tinjauan Tentang Anak Dibawah Umur Yang Menggunakan
Kendaraan Bermotor
1. Pengertian Anak Dibawah Umur
Menurut Undang-Undang Pasal 330 ayat (1) KUHP Seorang belum
dapat dikatakan dewasa jika orang tersebut umurnya belum genap 21
tahun, kecuali seseorang tersebut telah menikah sebelum umur 21
tahun. Ditinjau dari aspek yuridis pengertian anak dalam hukum positif
Indonesia

diartikan

sebagai

orang

yang

belum

dewasa

(minderjarig/person under age), orang yang dibawah umur sering
disebut

juga

anak

dibawah

pengawasan

wali

(minderjarig

ondervoordij).

Menurut agama islam Anak adalah manusia yang belum mencapai akil
baliq (dewasa), laki – laki disebut dewasa ditandai dengan mimpi
basah, sedangkan perempuan ditandai dengan masturbasi, jika tandatanda tersebut sudah nampak berapapun usianya maka ia tidak bisa lagi
dikatagorikan sebagai anak-anak yang bebas dari pembebanan
kewajiban.

Menurut hukum adat, pengertian tentang anak yang diberikan oleh
hukum adat, bahwa anak dikatakan minderjarigheid (bawah umur),
yaitu apabila seseorang berada dalam keadaan dikuasai oleh orang lain

16

yaitu jika tidak dikuasai oleh orang tuanya maka dikuasai oleh
walinya.

Anak dalam keluarga merupakan pembawa bahagia, karena anak
memberikan arti bagi orang tuanya. Arti di sini mengandung maksud
memberikan isi, nilai, kepuasan, kebanggaan, dan rasa penyempurnaan
diri yang disebabkan oleh keberhasilan orang tuanya yang telah
memiliki keturunan, yang akan melanjutkan semua cita-cita harapan
dan eksistensi hidupnya.

2. Anak di Bawah Umur Yang Menggunakan Kendaraan Bermotor
Fenomena sekarang ini yang muncul disekitar masyarakat, dimana
anak dibawah umur sudah mulai mengendarai kendaraan bermotor
dengan alasan yang sama untuk melakukan aktivitas mereka yaitu ke
sekolah, padahal jika dilihat dari segi usia mereka itu sesuatu yang
berbahaya, karena selain tidak memilki Surat Izin Mengemudi (SIM).
Menurut Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 Pasal 281 tentang
lalu lintas dan angkutan jalan menyebutkan bahwa:
Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan
yang tidak memiliki Surat Izin Mengemudi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 77 ayat (1) dipidana dengan pidana
kurungan paling lama 4 (empat) bulan atau denda paling banyak
Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah).

Faktor utama anak-anak dibawah umur berkendara di jalan raya adalah
orang tua. Secara Fisik, kendaraan didesain untuk orang dewasa bukan
untuk anak-anak. Kebanyakan orang tua menganggap anak-anaknya

17

mampu berkendara, ketika melihat putranya berjalan lurus. Tingkat
emosi yang tidak diimbangi kemampuan kognitif akan mengakibatkan
anak cenderung meledak-ledak. anak di bawah umur dalam berkendara
tentunya berpulang ke orang tua di rumah dan lingkungan sekolah
yang banyak membentuk pribadi mereka. Di sisi orang tua bagaimana
memberikan pemahaman dengan bijak mengenai kapan dan bagaimana
selayaknya

menggunakan

kendaraan.

Di

sisi

sekolah

sendiri

bagaimana pihak sekolah dalam hal ini guru serta pihak kepolisian
sendiri memberikan arahan atau sosialisasi kapan (umur berapa) dan
bagaimana selayaknya menggunakan kendaraan.
http://kelanakota.suarasurabaya.net/news/2013/124249-Kenapa-Anakdi-Bawah-Umur-Dilarang-Mengemudi.

3. Pengertian Kendaraan Bermotor
Pengertian kendaraan bermotor Indonesia, menurut Pasal 1 ayat 8
Undang-Undang No.22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan
Angkutan Jalan (UULLAJ) adalah:
“Kendaraan bermotor adalah setiap kendaraan yang digerakkan oleh
peralatan mekanik berupa mesin selain kendaraan yang berjalan di
atas rel.”
Kendaraan atau angkutan atau wahana adalah alat transportasi, baik
yang digerakkan oleh mesin maupun oleh makhluk hidup. Kendaraan
ini biasanya buatan manusia (mobil, motor, kereta, perahu, pesawat),
tetapi ada yang bukan buatan manusia dan masih bisa disebut
kendaraan, seperti gunung es, dan batang pohon yang mengambang.
Kendaraan tidak bermotor dapat juga digerakkan oleh manusia atau

18

ditarik oleh hewan, seperti gerobak. Kendaraan bermotor adalah
kendaraan yang digerakkan oleh peralatan teknik untuk pergerakannya,
dan digunakan untuk transportasi darat. Umumnya kendaraan bermotor
menggunakan mesin pembakaran dalam (perkakas atau alat untuk
menggerakkan atau membuat sesuatu yg dijalankan dengan roda,
digerakkan oleh tenaga manusia atau motor penggerak, menggunakan
bahan bakar minyak atau tenaga alam). Kendaraan bermotor memiliki
roda, dan biasanya berjalan di atas jalanan.

Dari pengertian kendaraan bermotor di atas, jelaslah bahwa yang
dimaksud dengan kendaraan bermotor adalah setiap kendaraan yang
mempergunakan tenaga mesin sebagai intinya untuk bergerak atau
berjalan, kendaraan ini biasanya dipergunakan untuk pengangkutan
orang dan barang atau sebagai alat transportasi akan tetapi kendaraan
tersebut bukan yang berjalan di atas rel seperti kereta api.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/29961/3/Chapter%20II
.pdf di akses pada tanggal 5 November 2013.

Banyak sekali pelanggaran lalu lintas yang telah dilakukan. Selain
tidak menggunakan helm dan pengguna kendaraan tidak memiliki
Surat Izin Mengemudi (SIM), berarti mereka sudah melanggar
peraturan Undang-Undang No.22 Tahun 2009 pasal 77 ayat (1)
Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, yang menyebutkan bahwa:
Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan
wajib memiliki Surat Izin Mengemudi sesuai dengan jenis
kendaraan bermotor yang dikemudikan.

19

Selanjutnya dalam Pasal 81 ayat (1) disebutkan dengan jelas bahwa:
Untuk mendapatkan Surat Izin Mengemudi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 77 , setiap orang harus memenuhi
persyaratan usia, administratif, kesehatan, dan lulus ujian.

Surat Izin Mengemudi (SIM) adalah bukti registrasi dan identifikasi
yang diberikan oleh Polri kepada seseorang yang telah memenuhi
persyaratan administrasi, sehat jasmani dan rohani, memahami
peraturan lalu lintas dan terampil mengemudikan kendaraan bermotor.
Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan wajib
memiliki Surat Izin Mengemudi.

Dengan adanya aturan lalu lintas dan tindakan dari aparat dapat
memberikan efek jera bagi para pelanggarnya. Oleh karena itu,
kesadaran diri masing-masing pengguna kendaraan serta ketegasan
hukum bagi pelanggaran lalu lintas oleh aparat hukum sangat
dibutuhkan untuk mereduksi potensi meningkatnya pelanggaran lalu
lintas. Kecelakaan kerap kali di dahului oleh pelanggaran aturan lalu
lintas jalan, jika peraturan ditegakkan, peluang terjadinya kecelakaan
praktis menjadi lebih kecil.

Di sinilah peran orang tua sangat dibutuhkan untuk memberi
pengertian dan pengawasan ketat terhadap anak di bawah umur.
Pengendara yang masih di bawah umur, hanya bisa naik motor, tetapi
secara mental mereka belum siap sebagai pengendara. Keadaan di
akibatkan karena pelanggaran lalu lintas yang dibiarkan. Karena sudah
dianggap jadi kebiasaan.

20

4. Kerangka Pemikiran
Orang tua sangat berperan dalam mendidik dan menjaga keselamatan
anak mereka dari peristiwa yang tidak di inginkan terjadi terhadap
anak-anaknya. Terkadang orang tua terlalu memanjakan anak-anak
mereka dengan memberikan hadiah sebuah sepeda motor pada saat
ulang tahun atau juara di sekolah. Kelalaian memberi hadiah seperti ini
berakibat fatal terhadap anak itu sendiri. Dengan sadar atau tidak orang
tua telah membantu membunuh masa depan anak-anak mereka. Tanpa
memperhatikan dan menjaga kemana dan dimana anak-anak mereka
membawa sepeda motor. Di samping itu, orang tua yang kurang
mematuhi dan mengetahui tentang peraturan berlalu lintas sesuai
Undang-Undang No 22 Tahun 2009 tentang lalu lintas, merupakan
salah satu penyebab orang tua membiarkan anak mereka mengendarai
kendaraan bermotor di jalan raya.

Fenomena anak di bawah umur yang mengendarai kendaran kini sudah
menjadi pemandangan umum. Tidak hanya untuk bepergian ke suatu
tempat, mereka juga nekat membawa kendaraan untuk berangkat ke
sekolah. Hampir sebagian pelajar belum memliki surat izin
mengemudi (SIM). Mereka nekat membawa kendaraan karena
menghindari jalanan macet dan mengejar waktu agar tak terlambat
sekolah.

Dengan melihat fenomena anak di bawah umur yang menggunakan
kendaraan bermotor maka para orang tua memiliki respon baik itu

21

positif maupun negative. Dengan adanya respon tersebut, diharapkan
para orang tua yang memiliki anak dibawah umur yang menggunakan
kendaraan bermotor dapat membimbing, menjaga dan mengawasi anak
mereka.

5. Skema Kerangka Pikir

RESPON:
1. Kognitif
2. Afektif
3. konatif

Anak Dibawah Umur
Yang Menggunakan
Kendaraan

III. METODE PENELITIAN

A.

Metode Penelitian

Dalam penelitian ini, jenis metode penelitian yang digunakan adalah
kualitatif. Meleong (2000: 3) mendefinisikan bahwa metode kualitatif
sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa
kata-kata tulisan atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat
diamati.

Penelitian kualitatif adalah suatu penelitian ilmiah, yang bertujuan untuk
memahami suatu fenomena dalam konteks social secara alamiah dengan
mengedepankan proses interaksi komunikasi yang mendalam antara
peneliti dengan fenomena yang diteliti (Herdiansyah, 2010: 9). Penelitian
kualitaif merupakan penelitian yang digunakan untuk menyelidiki,
menemukan,

menggambarkan,

dan

menjelaskan

kualitas

atau

keistimewaan dari pengaruh social yang tidak dapat dijelaskan, diukur
atau digambarkan melalui pendekatan kuantitaif (Saryono, 2010: 1).

23

B.

Fokus Penelitian

Dalam suatu penelitian sangat penting adanya fokus penelitian. Fokus
penelitian memberikan batasan dalam pengumpulan data, sehingga dalam
pembatasan ini akan lebih terarah dan fokus terhadap masalah-masalah
yang

ingin

diteliti.

Menurut

Miles

dan

Hubermas

(1999:30)

mengemukakan bahwa memfokuskan dan membatasi pengumpulan data
yang dipandang kemanfaatnya sebagai reduksi data yang sudah
diantisipasi dan ini merupakan bentuk analisis mengesampingkan
variabel-variabel

yang

tidak

berkitan

dan

untuk

menghindari

pengumpulan data yang berlimpah.

Dalam penelitian ini yang menjadi focus penelitian adalah:
Tanggapan positif atau negatif orang tua terhadap anak di bawah umur
yang menggunakan kendaraan bermotor.

C.

Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Desa Hajimena Kecamatan Natar Lampung
Selatan. Kenapa saya memilih lokasi ini sebagai lokasi peneliatan dengan
pertimbangan sebagai berikut :
1.

Desa Hajimena merupakan tempat dimana banyak anak dibawah
umur yang membawa kendaraan.

2.

Desa ini juga tempatnya sangat strategis untuk diteliti, dimana
desa ini memang banyak sekali anak-anak dibawah umur yang
membawa kendaraan karena didaerah ini banyak perumahan dan

24

sekolahan yang membuat anak-anak di bawah umur pergi sekolah
menggunakan kendaraan.

D. Penentuan Informan

Penentuan informan penelitian ini dilakukan dengan teknik purposive
sampling. Menurut Sugiyono ( 2008: 218 ) purposive sampling adalah
teknik pengambilan sampel sumber data dengan pertimbangan tertentu
yakni sumber data dianggap paling tahu tentang apa yang diharapkan,
sehingga mempermudah peneliti menjelajahi obyek atau situasi sosial
yang sedang diteliti, yang menjadi kepedulian dalam pengambilan sampel
penelitian kualitatif adalah tuntasnya pemerolehan informasi dengan
keragaman variasi yang ada, bukan pada banyak sampel sumber data.

Dalam memilih informan beberapa kriteria dalam pemilihan informan
yang akan diteliti yaitu :
1.

Kriteria informan dalam penelitian ini adalah orang tua yang
mempunyai anak dibawah umur dan memberikan kebebasan
kepada anaknya untuk menggunakan kendaraan.

2.

Orang tua yang memiliki anak dibawah umur yang diamana orang
tuanya tidak memberikan kebebasan (melarang) anaknya untuk
menggunakan kendaraan.

3.

Orang tua yang tidak memiliki anak dibawah umur.

4.

Objek yang akan yang diambil peneliti di Desa Hajimena yaitu 6
informan atau 6 orang tua. Orang tua adalah objek yang akan

25

dimintai keterangan secara langsung di Desa Hajimena dimana 6
informan ini dipilih dengan sengaja karena sesuai dengan kriteria
penelitian.

E.

Teknik Pengumpulan Data

Burhan Bungin (ed) (2003: 42), menjelaskan metode pengumpulan data
adalah dengan cara apa dan bagaimana data yang diperlukan dapat
dikumpulkan sehingga hasil akhir penelitian mampu menyajikan
informasi yang valid dan reliable.

Dalam penelitian ini ada beberapa alat yang digunakan untuk
mengumpulkan data. Antar alat pengumpulan data tersebut berfungsi
saling melengkapi akan data yang dibutuhkan. teknik pengumpulan data
yang digunakan yakni : (1) wawancara mendalam (indepth interview), (2)
observasi, (3) Dokumentasi.
1.

Teknik Wawancara Mendalam
Wawancara mendalam yaitu cara pengumpulan data dengan
mengadakan wawancara mendalam melalui informan kunci yang
memahami situasi dan kondisi objek penelitian. Dalam penelitian
ini wawancara dilakukan dengan melihat kriteria informan
penelitian.

2.

Teknik Observasi
Teknik yang digunakan ini diharapkan dapat menarik inferensi
tentang makna dan pemahaman yang tidak terucap (tacit

26

understanding) yang tidak didapatkan baik pada wawancara
ataupun dokumentasi. Peneliti turun langsung kelapangan untuk
melakukan penelitian dengan melihat keadaan dan pemahaman
peneliti tentang masalah yang ada di Desa Hajimena.

3.

Dokumentasi
Suharsimi Arikunto (2002:206) metode dokumentasi adalah
mencari data yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar,
majalah, prasasti, notulen rapat, legger, agenda dan sebagainya.
Dalam penelitian ini peneliti mengambil catatan dan dokumentasi
baik itu yang ada di kelurahan dan dilapangan serta dokumentasi
anak-anak di bawah umur yang menggunakan kendaraan bermotor
di Desa Hajimena.

F. Teknik Analisa Data

Analisis data dilakukan sepanjang berlangsungnya penelitian dan
dilakukan terus menerus dari awal sampai akhir penelitian. Analisis
dilakukan melalui tahapan sebagai berikut:
1.

Reduksi data, yaitu proses pemilahan,pemusatan perhatian,
penyederhanaan,pengabstrakan dan transformasi data kasar yang
muncul dari catatan-catatan tertulis di lapangan.

2.

Penyajian data, yaitu menyajikan sekumpulan informasi tersusun
yang memberikan kemungkinan adanya penarikan kesimpulan dan
pengambilan tindakan atau penyederhanaan informasi yang

27

kompleks ke dalam kesatuan bentuk yang disederhanakan dan
selektif yang mudah dipahami.

3.

Menarik kesimpulan yaitu, kegiatan konfigurasi yang utuh atau
tinjauan ulang terhadap catatan lapangan, yakni menguji
kebenaran dan validitas, makna-makna yang muncul dalam lokasi
penelitian. Setelah memiliki landasan kuat, simpulannya kuat dan
menjadi lebih rinci sehingga menjadi simpulan terakhir (Milles,
1992: 16-19).

IV. GAMBARAN LOKASI PENELITIAN

A. Sejarah Dan Asal-Usul Desa Hajimena

Secara etimologis, Hajimena sebenarnya berasal dari kata Aji, yang berarti ini dan Mena
yang berarti duluan (dalam Bahasa Lampung). Kalau diartikan secara harfiah berarti
penduduk yang bermukim diwilayah ini pertama kali (terlebih dahulu dari pendatang
lain), yaitu Buay Sebiay yang asal mulanya berasal dari daerah Pagaruyung.

Pada abad ke 17, nenek moyang masyarakat Ajimena ini mengadakan migrasi kembali ke
daerah Lampung Tengah tepatnya dikampung Gunung Haji, tidak lama kemudian mereka
pindah kembali ke daerah Tegineneng yang sekarang masuk wilayah Kabupaten
Pesawaran. Tepatnya yaitu di Kampung Ruluk Helok yang dibuktikan dengan bukti
sejarah berupa tempat pemandian para leluhur masyarakat Ajimena yang disebut Way
Hilian, yang sampai akhirnya masyarakat Ajimena menempati wilayah sekarang, pada
abad ke 18 dikarenakan penyusuran mereka kehulu sungai menyusuri Way Kandis.

Adapun perubahan nama kampung dari Ajimena menjadi Hajimena tidak diketahui
kepastian waktu (diperkirakan abad ke 19) serta alasan perubahan nama terssebut. Ada
juga panggilan Buay Sebiay sebagai masyarakat asli Hajimena pada awalnya terdiri dari
enam punyimbang (kerabat/saudara) yaitu :

29

1. Minak Bandar / M. Yusuf (Sesepuh Kampung)
2. Batin Dulu
3. Minak Raja Niti
4. Sultan Ratu / Hi. Abdur Rahman
5. Pesiwa Batin / Abdul Karim
6. Raja Usuh
*(Sumber dari Dokumen Desa Hajimena tentang Sekelumit Asal-Usul Desa Hajimena)

Sejak tahun 1862, Kampung Ajimena telah memiliki Kepala Kampung yaitu Hambung
Purba sebagai Kepala Kampung pertama. Hal ini dibuktikan dengan sebuah peningglan
sejarah berupa stempel kuningan yang bertuliskan Kampung Ajimena tahun 1862
dengan tulisan Aksara Lampung, dan semenjak tahun 1979 Kepala Kampung berubah
menjadi Kepala Desa.

30

Daftar nama-nama pejabat kepala kampung / kepala Desa Hajimena Kecamatan Natar
Kabupaten Lampung Selatan dari tahun 1862 sampai dengan sekarang yaitu sebagai
berikut :

Tabel 1. Daftar nama-nama pejabat kepala kampung Desa Hajimena
NO

NAMA PEJABAT

JABATAN

PERIODE/TAHUN

1.

Ambung Purba

Kepala Kampung

1862-1880

2.

Tihang Ratu (Poyang Th. Ratu)

Kepala Kampung

1981-1907

3.

Hi. Matnuh

Kepala Kampung

1908-1925

4.

Hi. Rahman Mularatu

Kepala Kampung

1926-1930

5.

Pr. Bandar

Kepala Kampung

1930-1937

6.

Raja Niti

Kepala Kampung

1938-1941

7.

Minak Pengaturan

Kepala Kampung

1941-1944

8.

Raja Usuh

Kepala Kampung

1944-1947

9.

Hi. Tihang Ratu

Kepala Kampung

1948-1957

10.

Sutan Turunan

Kepala Kampung

1958-1966

11.

Hi. Abdur Rahman

Kepala Kampung

1966-1968

12.

Mukhsin

Kepala Kampung

1968-1979

13.

P.Simanjuntak

Kepala Desa

1979-1988

14.

Anwar Anoem Sebiay

Kepala Desa

1988-1995

15.

Hi. Natalia Anoem. S

Kepala Desa

1995-1999

16.

Rais Yusuf

Kepala Desa

1999-2008

17.

Bahti Idris

Kepala Desa

2008-sekarang

Sumber: Monografi Desa Hajimena

31

B. Keterangan Demografi Desa Hajimena

1. Letak Geografis
Letak geografi Desa Hajimena, terletak diantara:
Sebelah Utara

: Desa Pemanggilan

Sebelah Se

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

102 3158 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 792 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 703 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 458 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 610 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1051 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

52 956 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 577 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 845 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1040 23