Analisis prospek sirup buah pala sebagai agroindustri skala rumah tangga di Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam

1

ANALISIS PROSPEK SIRUP BUAH PALA
SEBAGAI AGROINDUSTRI SKALA RUMAH TANGGA DI
KABUPATEN BIREUEN, NANGGROE ACEH DARUSALAM

SKRIPSI

Oleh :
PUTRI ANDRIYANI
071201037

DEPARTEMEN KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2011

Universitas Sumatera Utara

2

ANALISIS PROSPEK SIRUP BUAH PALA
SEBAGAI AGROINDUSTRI SKALA RUMAH TANGGA DI
KABUPATEN BIREUEN, NANGGROE ACEH DARUSALAM

SKRIPSI
Oleh :
PUTRI ANDRIYANI
071201037/MANAJEMEN HUTAN

Skripsi sebagai salah satu syarat untuk memperoleh
gelar sarjana di Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara

DEPARTEMEN KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2011

Universitas Sumatera Utara

3

Judul

: Analisis prospek sirup buah pala sebagai agroindustri skala
rumah tangga di Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam
Nama
: Putri Andriyani
NIM
: 071201037
Departemen
: Kehutanan
Program Studi : Manajemen Hutan

Disetujui oleh
Komisi Pembimbing

Agus Purwoko, S. Hut., M. Si.
Ketua

Ir. Ma’rifatin Zahra, M. Si.
Anggota

Megetahui,

Siti Latifah, S. Hut., M. Si., Ph. D.
Ketua Departemen Kehutanan

Universitas Sumatera Utara

4

ABSTRACT
PUTRI ANDRIYANI: Nutmeg Syrup Prospect Analysis as Agroindustry of
Household Scale in Sub-Province Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam,
superviced by AGUS PURWOKO and MA’RIFATIN ZAHRA.
Nutmeg (Myristica fragrans Houtt) be one of found forest commodity in
various areas in Indonesia is including in Sub-Province Bireuen, Nanggroe Aceh
Darussalam. Till now, exploiting of nutmeg in Sub-Province Bireuen only limited
to at seed and its fuli only. While processing agroindustrv there have of nutmeg
kernel becomes nutmeg syrup in Sub-Province South Aceh. This fact inspires the
writer to make research aimed to search: for financial analysis for nutmeg syrup
agroindustry, for added value from processing nutmeg syrup and for marketing
access of nutmeg syrup in Sub-Province Bireuen. This research done in SubProvince Bireuen and Sub-Province South Aceh in April 2011. Election of sample
either processing entrepreneur and also nutmeg syrup seller is done in purposive.
Result of research showed that nutmeg syrup agroindustry is profitable
because its RC ratio value is bingger than one (1,36). Number of BEP volume
produce of 54 bottles and BEP the price of equal to Rp 9586,- per bottle. Added
value at processing of nutmeg kernel becomes syrup is equal to Rp 8108,- per kg.
Market opportunity still be wide because nutmeg syrup produced are still can be
sold in market. Furthermore, position of sub-province Bireuen is strategic, so it
can give advantage in marketing access of syrup product itself.
Keywords: Added value, Marketing, Nutmeg Syrup

Universitas Sumatera Utara

5

ABSTRAK
PUTRI ANDRIYANI: Analisis Prospek Sirup Buah Pala sebagai Agroindustri
Skala Rumah Tangga di Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam,
dibimbing oleh AGUS PURWOKO dan MA’RIFATIN ZAHRA.
Pala (Myristica fragrans Houtt) merupakan salah satu komoditas
kehutanan yang dapat ditemukan di berbagai daerah di Indonesia termasuk di
Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darussalam. Sampai saat ini, pemanfaatan
buah pala di Kabupaten Bireuen hanya sebatas pada biji dan fulinya saja.
Sedangkan di Kabupaten Aceh Selatan telah ada agroindustri pengolahan daging
buah pala menjadi sirup pala. Bertolak dari hal tersebut, penelitian ini bertujuan
untuk mengetahui kelayakan finansial usaha agroindustri sirup buah pala,
menghitung besarnya nilai tambah buah pala setelah diolah menjadi sirup pala dan
mengetahui akses pemasaran sirup pala di Kabupaten Bireuen. Penelitian ini
dilakukan di Kabupaten Bireuen dan Kabupaten Aceh Selatan pada bulan April
2011. Pemilihan sampel baik pengusaha pengolahan maupun penjual sirup pala
dilakukan secara purposive.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara finansial, usaha pengolahan
sirup pala di Kabupaten Bireuen menguntungkan karena nilai RC ratio lebih dari 1
(1,36). Jumlah BEP volume produksi sebanyak 54 botol dan BEP harga sebesar
Rp 9.586,- per botol. Nilai tambah pada pengolahan daging buah pala menjadi
sirup adalah sebesar Rp 8.108,-/kg. Peluang pasar masih luas karena sirup pala
yang diproduksi masih terserap dan tersalurkan ke pasar. Posisi kabupaten
Bireuen yang strategis juga akan menguntungkan dalam hal akses pemasaran
produk sirup tersebut.
Kata Kunci: Nilai Tambah, Pemasaran, Sirup Pala

Universitas Sumatera Utara

6

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam pada tanggal
21 September 1987 dari ayah Abdurrahman dan ibu Dra. Usnidar. Penulis
merupakan anak pertama dari dua bersaudara.
Penulis lulus pada tahun 2006 dari SMU Negeri 1, Bireuen dan masuk
pada tahun 2007 ke Fakultas Pertanian USU melalui jalur Seleksi Penerimaan
Mahasiswa Baru. Penulis memilih program studi Manajemen Hutan, Departemen
Kehutanan.
Selama mengikuti perkuliahan, penulis aktif sebagai anggota Himpunan
Mahasiswa Silva USU. Selain itu, penulis juga aktif dalam organisasi intrauniversitas USU Society for Debating (USD) sebagai anggota. Penulis
melaksanakan Praktek Kerja lapangan (PKL) di KPH Cianjur, Unit III Jawa Barat
dan Banten dari tanggal 3 Januari 2011 selama satu bulan.

Universitas Sumatera Utara

7

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat serta karunia-Nya kepada penulis sehingga dapat
menyelesaikan skripsi yang berjudul “Analisis Prospek Sirup Buah Pala sebagai
Agroindustri Skala Rumah Tangga di Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh
Darusalam”. Skripsi ini merupakan salah satu syarat kelulusan program sarjana
Manajemen Hutan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada Agus Purwoko, S. Hut, M. Si
dan Ir. Ma’rifatin Zahra M. Si selaku ketua dan anggota komisi pembimbing yang
telah membimbing penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Penulis juga
mengucapkan terima kasih kepada semua staf pengajar dan pegawai di
Departemen Kehutanan serta semua rekan yang telah membantu penulis dalam
menyelesaikan skripsi ini. Semoga skripsi ini bermanfaat.

Medan, Juni 2011

Penulis

Universitas Sumatera Utara

8

DAFTAR ISI
Hlm.
ABSTRACT ..................................................................................................

i

ABSTRAK ..................................................................................................

ii

RIWAYAT HIDUP.....................................................................................

iii

KATA PENGANTAR ................................................................................

iv

DAFTAR TABEL .......................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................

viii

DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................................

ix

PENDAHULUAN
Latar Belakang ............................................................................................
Rumusan Permasalahan ..............................................................................
Tujuan Penelitian ........................................................................................
Kegunaan Penelitian ...................................................................................

1
3
3
4

TINJAUAN PUSTAKA
Tanaman Pala ..............................................................................................
Botani pala .............................................................................................
Penyebaran pala .....................................................................................
Pemanfaatan pala ...................................................................................
Kandungan kimia dan khasiat buah pala ................................................
Aspek Potensi ..............................................................................................
Bahan baku .............................................................................................
Pasar .......................................................................................................
Agroindustri Sirup Pala ...............................................................................
Analisis Kelayakan Proyek Investasi ..........................................................
Definisi proyek .......................................................................................
Analisis finansial proyek ........................................................................
Analisis break even point (BEP) ............................................................
Analisis nilai tambah ..............................................................................
Kondisi Umum Kabupaten Bireuen ............................................................

5
5
6
6
7
8
8
10
13
14
14
15
16
18
20

METODE PENELITIAN
Waktu dan Tempat ......................................................................................
Alat dan Bahan ............................................................................................
Metode Penelitian .......................................................................................
Metode Pengambilan Data ..........................................................................
Metode Analisis Data ..................................................................................

21
21
21
22
22

HASIL DAN PEMBAHASAN
Karakteristik Koresponden .........................................................................
Aspek Potensi Buah Pala ............................................................................
Proses Produksi Sirup Pala .........................................................................

28
29
32

Universitas Sumatera Utara

9
vi
Analisis Finansial Agroindustri Sirup Pala .................................................
Biaya produksi dan pendapatan ............................................................
Analisis RC ratio ...................................................................................
Analisi titik impas .................................................................................
Analisis nilai tambah .............................................................................
Distribusi nilai tambah ..........................................................................
Analisis Aspek Pasar ...................................................................................
Permintaan ............................................................................................
Penawaran .............................................................................................
Harga .....................................................................................................
Pemasaran produk .................................................................................
Persaingan dan peluang pasar ...............................................................

35
35
36
37
38
39
40
40
40
41
41
42

KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan .................................................................................................
Saran............................................................................................................

43
43

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................

45

LAMPIRAN ................................................................................................

46

Universitas Sumatera Utara

10

DAFTAR TABEL
No
Hlm.
1. Data potensi komoditi perkebunan dan kehutanan Kabupaten Bireuen
tahun 2006 ................................................................................................... 10
2. Format analisis nilai tambah pengolahan ....................................................

26

3. Distribusi responden berdasarkan umur ......................................................

29

4. Rekapitulasi luas areal dan produksi komoditas perkebunan rakyat
Kabupaten Bireuen angka sementara semester I tahun 2011 ......................

29

5. Rekapitulasi data potensi pala di Kabupaten Bireuen .................................

30

6. Biaya dan pendapatan usaha agroindustri sirup pala di Kabupaten Bireuen

35

7. Analisis RC ratio usaha agroindustri sirup pala di Kabupaten Bireuen ......

36

8. Analisis titik impas pada usaha agroindustri sirup pala di Kabupaten
Bireuen ........................................................................................................

37

Universitas Sumatera Utara

11

DAFTAR GAMBAR

No
Hlm.
1. Buah pala...................................................................................................... 31
2. Pembibitan petani tanaman pala (M. fragrans) di Kecamatan Juli ..............

32

3. Alat pemasang segel botol sirup ..................................................................

34

4. Produk sirup pala yang siap dipasarkan .......................................................

34

5. Salah satu outlet penjualan sirup pala di Kabupaten Aceh Selatan .............

42

Universitas Sumatera Utara

12

DAFTAR LAMPIRAN
Hal.
1. Analisis biaya produksi pala menjadi sirup pala dalam sebulan (3x
produksi) di Kabupaten Bireuen .................................................................

46

2. Perhitungan analisis RC ratio dan titik impas usaha agroindustri sirup pala
di Kabupaten Bireuen .................................................................................. 47
3. Analisis nilai tambah agroindustri sirup pala di Kabupaten Bireuen..........

48

4. Pengolahan sirup pala .................................................................................

49

6. Kuesioner responden/pengolah sirup pala ..................................................

51

7. Kuesioner responden/penjual sirup pala .....................................................

54

Universitas Sumatera Utara

4

ABSTRACT
PUTRI ANDRIYANI: Nutmeg Syrup Prospect Analysis as Agroindustry of
Household Scale in Sub-Province Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam,
superviced by AGUS PURWOKO and MA’RIFATIN ZAHRA.
Nutmeg (Myristica fragrans Houtt) be one of found forest commodity in
various areas in Indonesia is including in Sub-Province Bireuen, Nanggroe Aceh
Darussalam. Till now, exploiting of nutmeg in Sub-Province Bireuen only limited
to at seed and its fuli only. While processing agroindustrv there have of nutmeg
kernel becomes nutmeg syrup in Sub-Province South Aceh. This fact inspires the
writer to make research aimed to search: for financial analysis for nutmeg syrup
agroindustry, for added value from processing nutmeg syrup and for marketing
access of nutmeg syrup in Sub-Province Bireuen. This research done in SubProvince Bireuen and Sub-Province South Aceh in April 2011. Election of sample
either processing entrepreneur and also nutmeg syrup seller is done in purposive.
Result of research showed that nutmeg syrup agroindustry is profitable
because its RC ratio value is bingger than one (1,36). Number of BEP volume
produce of 54 bottles and BEP the price of equal to Rp 9586,- per bottle. Added
value at processing of nutmeg kernel becomes syrup is equal to Rp 8108,- per kg.
Market opportunity still be wide because nutmeg syrup produced are still can be
sold in market. Furthermore, position of sub-province Bireuen is strategic, so it
can give advantage in marketing access of syrup product itself.
Keywords: Added value, Marketing, Nutmeg Syrup

Universitas Sumatera Utara

5

ABSTRAK
PUTRI ANDRIYANI: Analisis Prospek Sirup Buah Pala sebagai Agroindustri
Skala Rumah Tangga di Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam,
dibimbing oleh AGUS PURWOKO dan MA’RIFATIN ZAHRA.
Pala (Myristica fragrans Houtt) merupakan salah satu komoditas
kehutanan yang dapat ditemukan di berbagai daerah di Indonesia termasuk di
Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darussalam. Sampai saat ini, pemanfaatan
buah pala di Kabupaten Bireuen hanya sebatas pada biji dan fulinya saja.
Sedangkan di Kabupaten Aceh Selatan telah ada agroindustri pengolahan daging
buah pala menjadi sirup pala. Bertolak dari hal tersebut, penelitian ini bertujuan
untuk mengetahui kelayakan finansial usaha agroindustri sirup buah pala,
menghitung besarnya nilai tambah buah pala setelah diolah menjadi sirup pala dan
mengetahui akses pemasaran sirup pala di Kabupaten Bireuen. Penelitian ini
dilakukan di Kabupaten Bireuen dan Kabupaten Aceh Selatan pada bulan April
2011. Pemilihan sampel baik pengusaha pengolahan maupun penjual sirup pala
dilakukan secara purposive.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara finansial, usaha pengolahan
sirup pala di Kabupaten Bireuen menguntungkan karena nilai RC ratio lebih dari 1
(1,36). Jumlah BEP volume produksi sebanyak 54 botol dan BEP harga sebesar
Rp 9.586,- per botol. Nilai tambah pada pengolahan daging buah pala menjadi
sirup adalah sebesar Rp 8.108,-/kg. Peluang pasar masih luas karena sirup pala
yang diproduksi masih terserap dan tersalurkan ke pasar. Posisi kabupaten
Bireuen yang strategis juga akan menguntungkan dalam hal akses pemasaran
produk sirup tersebut.
Kata Kunci: Nilai Tambah, Pemasaran, Sirup Pala

Universitas Sumatera Utara

13

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Pala (Myristica fragrans Houtt) merupakan tanaman buah berhabitus
pohon tinggi asli Indonesia, karena tanaman ini berasal dari Banda dan Maluku.
Tanaman pala menyebar ke pulau Jawa, pada saat perjalanan Marcopollo ke
Tiongkok yang melewati pulau Jawa pada tahun 1271 sampai 1295
pembudidayaan tanaman pala terus meluas sampai ke pulau Sumatera. Tanaman
pala memiliki keunggulan yaitu hampir semua bagian batang maupun buahnya
dapat dimanfaatkan, mulai dari kulit batang dan daun, fuli (benda yang berwarna
merah yang menyelimuti kulit biji), biji pala dan daging buah pala (Deputi
Menegristek, 2000).
Pala pada umumnya dimanfaatkan sebagai rempah-rempah, ada pula
digunakan sebagai penghasil minyak atsiri dan bahan obat. Daging buah pala
sendiri digemari oleh masyarakat jika telah diproses menjadi makanan olahan,
misalnya: sirup, asinan pala, manisan pala, marmelade, selai pala, dodol serta
kristal daging buah pala. Produksi pala (biji dan fuli) setiap tahun terus
meningkat. Produksi pala pada tahun 1962 sebesar 3.200 ton, kemudian terus
meningkat menjadi 10.327 ton pada tahun 1971. Dalam jangka waktu 10 tahun
tersebut, kenaikan produksi pala rata-rata 22% per tahun. Luas areal pala nasional
pada tahun 1985 diperkirakan seluas 70,192 hektar dengan jumlah produksi
sekitar 18.649 ton per tahun. Kenaikan produksi tersebut terutama disebabkan
oleh perluasan tanaman pala yaitu sekitar 90% yang merupakan pertanaman
rakyat. Peranan ekspor pala juga cukup besar bagi petani, terutama di daerah

1
Universitas Sumatera Utara

14

Maluku, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Irian Jaya, Jawa Barat dan Aceh
(Deputi Menegristek, 2000).
Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam merupakan salah satu sentra
penghasil pala, produksi terbesarnya adalah di Kabupaten Aceh Selatan. Selain
kabupaten Aceh Selatan, pala juga dihasilkan di Kabupaten Bireuen. Menurut data
dari Badan Investasi dan Promosi Aceh (2009) komoditi pala (Myristica fragrans)
di kabupaten Bireuen pada tahun 2006 berada pada peringkat ke-7 untuk komoditi
perkebunan dan kehutanan dengan jumlah produksi 153 ton/tahun. Oleh karena
itu, dengan melihat potensi tersebut maka sangat diperlukan suatu pengembangan
komoditi tanaman pala melalui pengolahan dalam berbagai bentuk produk
terutama dari hasil bukan kayunya yaitu berupa buah.
Banyak sekali produk olahan makanan yang dapat dihasilkan dari buah
pala tersebut dan yang sering dijumpai adalah manisan pala serta asinan pala.
Namun, dalam era persaingan bebas saat ini, kita dituntut untuk meningkatkan
daya saing produk baik aspek kualitas produk maupun keberagaman produk
olahan. Disamping itu juga, dengan semakin ketatnya persaingan dengan produk
makanan olahan lainnya maka diperlukan suatu usaha pengembangan makanan
olahan terutama yang berasal dari komoditi lokal. Salah satu potensi komoditi
lokal adalah pala yang dapat diproduksi dalam upaya peningkatan hasil penjualan.
Sirup buah pala merupakan salah satu bentuk olahan yang sangat
berpotensi untuk dikembangkan. Hal ini merupakan sebuah peluang untuk sirup
pala dalam bersaing dengan keberagaman jenis produk sirup buah lainnya di
pasar. Pengolahan sirup pala ini dapat diusahakan dalam skala industri rumah

Universitas Sumatera Utara

15

tangga. Dalam upaya meningkatkan efisiensi usaha dan perolehan pendapatan,
maka perlu dilakukan studi kelayakan finansial produk sirup buah pala.
Disamping aspek analisis finansial, hal lain yang penting untuk dilihat
adalah mengenai aspek pasar dari produk sirup buah pala tersebut. Aspek pasar
tersebut berkaitan erat dengan letak dari suatu industri serta sasaran konsumen
yang akan dituju. Penentuan posisi pasar secara jelas dapat berarti pengaturan
suatu tawaran untuk menduduki suatu posisi yang jelas dan tepat di suatu pasar
serta konsumen yang menjadi sasaran pemasaran. Akan tetapi, untuk mencapai
posisi pasar tersebut harus diawali dari memilih pasar sasaran pada tahapan
langkah sebelumnya.
Rumusan Permasalahan
Masalah pokok penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
1. Apakah secara finansial usaha agroindustri sirup buah pala menguntungkan
pengusaha?
2. Berapa besar nilai tambah buah pala setelah diolah menjadi sirup pala?
3. Bagaimanakah akses pemasaran agroindustri sirup pala di Kabupaten Bireuen?
Tujuan Penelitian

1. Mengetahui kelayakan finansial usaha agroindustri sirup buah pala
2. Menghitung besarnya nilai tambah buah pala setelah diolah menjadi sirup pala
3. Mengetahui akses pemasaran sirup pala di Kabupaten Bireuen.
Kegunaan Penelitian
1. Bagi petani yang hanya memanfaatkan biji maupun fuli dari buah pala, hasil
penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai manfaat

Universitas Sumatera Utara

16

pengembangan daging buah pala dari nilai tambah penganekaragaman
produknya hingga peluang pasar produk olahannya, sehingga dapat dijadikan
salah satu pilihan usaha yang berguna untuk meningkatkan pendapatan petani.
2. Bagi pihak lain, hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi
dan pengetahuan untuk mengembangkan usaha kecil berbasis agroindustri
pengolahan sirup buah pala.

Universitas Sumatera Utara

17

TINJAUAN PUSTAKA
Tanaman Pala
Botani pala
Pala (Myristica fragrans Houtt) adalah tanaman daerah tropis yang
memiliki 200 species dan seluruhnya tersebar di daerah tropis. Dalam keadaan
pertumbuhan yang normal, tanaman pala memiliki mahkota yang rindang, dengan
tinggi batang 10 - 18 m. Mahkota pohonnya meruncing ke atas, dengan bagian
paling atasnya agak bulat serta ditumbuhi daunan yang rapat. Daunnya berwarna
hijau mengkilat, panjangnya 5 - 15 cm, lebar 3 - 7 cm dengan panjang tangkai
daun 0,7 -1,5 cm (Departemen Pertanian, 1986).
Klasifikasi tanaman pala adalah sebagai berikut :
Kingdom

: Plantae

Subkingdom : Tracheobionta
Super Divisi : Spermatophyta
Divisi

: Magnoliophyta

Kelas

: Magnoliopsida

Sub Kelas

: Magnolidae

Ordo

: Magnoliales

Famili

: Myristicaceae

Genus

: Myristica

Spesies

: Myristica fragrans Houtt

Tanaman pala memiliki buah berbentuk bulat, berwarna hijau kekuningkuningan buah ini apabila masak terbelah dua. Garis tengah buah berkisar antara
3-9 cm, daging buahnya tebal dan asam rasanya. Biji berbentuk lonjong sampai

5
Universitas Sumatera Utara

18

bulat, panjangnya berkisar antara 1,5-4,5 cm dengan lebar 1-2,5 cm. Kulit biji
berwarna coklat dan mengkilat pada bagian luarnya. Kernel biji berwarna keputihputihan, sedangkan fulinya berwarna merah gelap dan kadang-kadang putih
kekuning-kuningan dan membungkus biji menyerupai jala (Departemen
Pertanian, 1986).
Penyebaran pala
Nama daerah pala di Indonesia untuk tanaman pala antara lain pala
(Aceh), falo (Nias), palo (Minangkabau), pahalo (Lampung), pala (Sunda), pala
bibinek (Madura), palang (Sangir), kuhipun (Buru), parang (Minahasa), gosora
(Halmahera, Tidore dan Ternate), sedangkan nama asing pala adalah nutmeg
(Made, 2009).
Tanaman pala berasal dari kepulauan rempah-rempah (Maluku) dan saat
ini telah tersebar ke seluruh daerah di Indonesia. Namun, pusat pembudidayaan
terletak hanya di dua kawasan Indonesia yaitu Pala Hindia Timur (East Indian
Nutmeg) dan kepulauan Pala Hindia Barat (West Indian Nutmeg). Aroma pala
Indonesia dianggap lebih sedap dibandingkan dengan Hindia bagian barat. Saat ini
penghasil pala di Indonesia ialah Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sulawesi
Utara dan Sulawesi Selatan, Maluku dan Irian Jaya (Departemen Pertanian, 1986).
Pemanfaatan pala
Komoditas pala di Indonesia sebagian besar dihasilkan oleh perkebunan
rakyat (98%) yang jarang dipelihara. Luas pertanaman pala di Indonesia pada
tahun 1996 mencapai 60.735 ha, kemudian menurun menjadi 43.873 ha pada
tahun 2000 (Nurdjannah, 2007).

Universitas Sumatera Utara

19

Hasil yang diambil dari pala diperdagangkan di pasaran dunia adalah biji,
fuli minyak atsiri dan daging buah yang digunakan untuk industri makanan di
dalam negeri. Industri makanan pengolahan daging buah pala antara lain adalah
sebagai: manisan pala, asinan pala, sirup, marmelade, selai pala, dodol serta
kristal daging buah pala (Nurdjannah, 2007).
Kandungan kimia dan khasiat buah pala
Daging buah pala sebenarnya mengandung beberapa nutrisi seperti lemak
dan protein nabati. Menurut penelitian yang telah dilakukan oleh Marzuki
dkk.(2008) menyebutkan bahwa ditemukan kandungan lemak serta protein dalam
daging buah pala. Selain itu pula, juga adanya pektin yang merupakan senyawa
fenolik yang dikeluarkan oleh buah dalam bentuk getah yang berwarna merah
kecokelatan.
Hampir semua orang mengenal buah pala. Biji buah pala sering digunakan
sebagai bumbu masakan. Olahan daging maupun masakan bersantan terasa lebih
harum dan lezat dengan menambahkan sedikit pala halus. Daging buahnya lain
lagi, aromanya yang harum dengan rasa sedikit asam menjadikan daging buah
pala cocok untuk bahan baku sirup maupun manisan. Menurut Sutomo (2006),
kebiasaan menggunakan pala sebagai bumbu masakan atau mengkonsumsi dalam
bentuk sirup dan manisan akan berdampak sangat baik bagi kesehatan, mengingat
buah dengan keharuman semerbak ini ternyata mempunyai banyak khasiat bagi
kesehatan. Kandungan kimia terkandung dapat mengatasi insomania, batuk
berlendir, membantu pencernaan, penghilang kejang otot dan lainnya.
Berdasarkan hasil riset penelitian yang dilakukan National Science and
Technology Authority, dalam bukunya Guidebook on the proper use of medicinal

Universitas Sumatera Utara

20

plants. Buah pala mengandung senyawa-senyawa kimia yang bermanfaat untuk
kesehatan. Kulit dan daging buah pala misalnya, terkandung minyak atsiri dan zat
samak. Sedangkan fuli atau bunga pala mengandung minyak atsiri, zat samak dan
zat pati. Sedangkan dari bijinya sangat tinggi kandungan minyak atsiri, saponin,
miristisin, elemisi, enzim lipase, pektin, lemonena dan asam oleanolat.
Hampir semua bagian buah pala mengandung senyawa kimia yang bermanfaat
bagi kesehatan, diantaranya dapat membantu mengobati masuk angin, insomnia
(gangguan susah tidur), bersifat stomakik (memperlancar pencernaan dan
meningkatkan selera makan), karminatif (memperlancar buang angin), antiemetik
(mengatasi rasa mual mau muntah), nyeri haid serta rematik (Sutomo, 2006).
Aspek Potensi
Bahan baku
Ketika sebuah perusahaan memproduksi produk barang atau jasa, maka
perusahaan membutuhkan proses produksi (production process) atau serangkaian
pekerjaan dimana sumberdaya digunakan untuk memproduksi suatu barang atau
jasa. Proses tersebut menyebutkan kombinasi berbagai sumberdaya yang
dialokasikan untuk produksi, pembagian pekerjaan, dan urutan pekerjaan. Bahan
baku yang digunakan dalam proses produksi normalnya diubah oleh sumberdaya
manusia perusahaan menjadi suatu produk akhir. Proses produksi suatu barang
merupakan suatu gejala yang berkesinambungan maka arus bahan baku yang
mendukungnya juga harus mempunyai sifat yang sama. Oleh karena itu,
pembuatan sirup pala akan sangat bergantung pada buah pala serta
keberlangsungan ketersediaannya dalam memenuhi bahan baku produksi.

Universitas Sumatera Utara

21

Produksi pala relatif stabil dan cenderung meningkat sejak tahun 1994
yang berkisar antara 20 ribu ton per tahun. Berdasarkan data Ditjen Perkebunan
(2006) produksi pala Indonesia dari tahun 2000 sampai 2005 berkisar antara
20.010 – 23.600 ton. Berdasarkan data tersebut juga disebutkan bahwa terlihat
adanya kecenderungan terjadinya peningkatan luas areal dan produksi pala setiap
tahunnya mulai dari 59,5 ribu ha menjadi 74,7 ribu ha. Peningkatan produksi buah
pala sendiri berkisar antara 3-5% per tahun. Dari luas areal pertanaman pala
tersebut sebagian besar (99%) berasal dari perkebunan rakyat, sedangkan sisanya
berasal dari perkebunan negara dan perkebunan swasta (Nurdjannah, 2007).
Berdasarkan ketersediaan potensi bahan baku, daerah-daerah yang
potensial untuk pengembangan usaha olahan makanan dari pala adalah daerah
penghasil pala utama di Indonesia, yakni Sulawesi Utara, Maluku, Nangroe Aceh
Darussalam, Papua, Sulawesi Selatan, Sumatra Barat dan Jawa Barat.
Produktivitas tanaman pala Indonesia terutama untuk perkebunan rakyat relatif
stabil dari tahun ke tahun dan ada kecenderungan meningkat sejak tahun 2000
tetapi masih jauh lebih rendah dibanding negara penghasil pala lainnya seperti
Grenada (Nurdjannah, 2007).
Selain itu juga, melihat kondisi saat sekarang ini, dimana hingga kini
kebutuhan pala dunia 76% berasal dari Indonesia, 20% oleh Grenada,dan
selebihnya Sri Langka, Trinidad dan Tobago Nilai ekspor cenderung meningkat
akibat kenaikan harga satuannya tetapi volumenya cenderung menurun. Harga
pala dunia berkaitan langsung dengan harga pala domestik di sentra-sentra
produksi. Hal ini disebabkan penetapan harga pala di tingkat petani mengacu pada
harga pala dunia (Bustaman, 2007).

Universitas Sumatera Utara

22

Pada propinsi Nanggroe Aceh Darussalam, buah pala dapat ditemukan di
kabupaten Aceh Selatan yang merupakan kabupaten penghasil pala terbesar di
propinsi tersebut. Selain itu pula, pala juga dapat ditemukan di Kabupaten
Bireuen, disamping hasil perkebunan lainnya seperti pinang, kelapa sawit, cokelat,
kelapa. Data jumlah potensi setiap komoditi dapat dilihat pada tabel berikut ini:
Tabel 1. Data Potensi Komoditi Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Bireuen
Tahun 2006
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Komoditi

Jumlah (ton/thn)

Kelapa sawit
Kelapa
Pinang
Cokelat
Karet
Kopi
Pala
Cengkeh

Persentase (%)

36.328
18.585
4.263
2.472
585
461
153
91
62.938

57,7
29,5
6,8
3,9
0,9
0,7
0,2
0,1
100

Sumber: Badan Investasi dan Promosi Aceh (2009)
Pada data tabel di atas dapat dilihat bahwa komoditi pala menduduki peringkat ke
tujuh dengan jumlah 153 ton/tahun. Jumlah tersebut berasal dari hasil produksi
dengan luas tanam 243 ha. Peringkat tersebut berdasarkan pada jenis komoditi
utama perkebunan dan kehutanan di Kabupaten Bireuen pada tahun 2006.
Pasar
Menurut Suad dan Suwarsono (2000), untuk melakukan studi kelayakan,
terlebih dahulu perlu dilakukan aspek-aspek yang akan diteliti, salah satunya
adalah aspek pasar. Aspek pasar dan pemasaran meliputi:
1. Permintaan, baik secara total ataupun diperinci menurut daerah, jenis
konsumen, perusahaan besar pemakai.

Universitas Sumatera Utara

23

2. Penawaran, baik yang berasal dari dalam negeri maupun juga yang berasal
dari impor. Faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran ini, seperti jenis
barang yang bisa menyaingi.
3. Harga, dilakukan perbandingan dengan barang-barang impor, produksi
dalam negeri lainnya.
4. Program

pemasaran,

mencakup

strategi

pemasaran

yang

akan

dipergunakan.
5. Perkiraan penjualan yang bisa dicapai perusahaan, market share yang bisa
dikuasai perusahaan.
Pengertian pemasaran menurut Phillip Kotler (1997) adalah suatu proses
sosial dan manajerial yang ada di dalamnya individu dan kelompok mendapatkan
apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan dan
mempertukarkan produk yang bernilai dengan pihak lain. Sedangkan menurut
Stanton, pengertian pemasaran adalah suatu sistem keseluruhan dari kegiatankegiatan bisnis yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga,
mempromosikan dan mendistribusikan barang maupun jasa untuk memuaskan
kebutuhan baik kepada pembeli yang sudah ada maupun pembeli potensial.
Pemasaran pada dasarnya berfokus kepada aktivitas kompleks yang harus
menampilkan tujuan yang jelas dan pertukaran yang umum. Aktivitas ini
termasuk pembelian, penjualan, keuangan, penelitian pemasaran dan pengambilan
resiko. Dalam falsafah bisnis, konsep pemasaran bertujuan untuk memberikan
kepuasan terhadap keinginan yang berorentasi kepada kebutuhan konsumen. Oleh
karena itu, konsep pemasaran yaitu pemuasan kebutuhan konsumen merupakan
syarat ekonomi dan sosial bagi kelangsungan hidup perusahaan (Kotler, 1997).

Universitas Sumatera Utara

24

Dalam hal pemasaran dikenal adanya distribusi. Saluran distribusi
merupakan saluran yang digunakan oleh produsen untuk menyalurkan barang dari
produsen sampai ke konsumen. Menurut Irawan dkk (1996), distribusi juga
dikenal sebagai saluran distribusi atau perantara. Dalam praktiknya sistem
pemasaran dipengaruhi oleh faktor lingkungan baik dari luar maupun dari dalam
perusahaan sendiri. Pemasaran dari pelaku dan kekuatan di luar perusahaan dan
mempengaruhi kemampuan manajemen pemasaran dalam mengembangkan dan
mendapatkan transaksi yang berhasil dengan konsumen sasaran. Produk yang
akan dipasarkan merupakan keputusan distribusi menyangkut kemudahan akses
terhadap barang atau jasa bagi para pelanggan. Tempat dimana produk tersedia
dalam saluran distriibusi dan outlet yang memungkinkan konsumen dengan
mudah memperoleh suatu produk.
Pada dasarnya tujuan akhir seorang pengusaha adalah membuat
keuntungan. Oleh karena itu, maka ia harus mampu menjual barang yang
dihasilkannya dengan harga yang lebih tinggi daripada biaya yang dikeluarkan.
Dalam hubungannya dengan masalah inilah, maka pasar menjadi relevan. Luas
pasar ditentukan tiga unsur, yaitu: jumlah penduduk, pendapatan per kapita dan
distribusi pendapatan. Disamping unsur tersebut, ada pula beberapa hal yang
mempengaruhi suatu pasar. Pertama adalah berkaitan dengan biaya angkutan,
dengan biaya angkutan yang cenderung makin rendah maka industri makin bebas
untuk menentukan lokasi. Keadaan ini mengakibatkan daerah perkotaan dengan
pasarnya yang luas makin menarik sebagai lokasi industri dan perusahaan. Pasar
mempengaruhi lokasi menyangkut tentang biaya distribusi. Lokasi yang kurang

Universitas Sumatera Utara

25

tepat dapat menambah biaya distribusi yang tercermin dalam biaya yang relatif
cukup tinggi dibandingkan dengan biaya produksi (Djojodipuro, 1992).
Agroindustri Sirup Pala
Pengolahan pala sebagai salah satu komoditas kehutananan yang dapat
digolongkan dalam agroindustri. Pengembangan agroindustri terbukti mampu
meningkatkan pendapatan pelaku agribisnis, mampu menyerap tenaga kerja,
mampu meningkatkan perolehan devisa serta mampu mendorong munculnya
industri lain

Terdapat empat kekuatan strategi agroindustri menurut Austin

(1992) dalam penelitian Syam (2006) yang dapat dijadikan motor penggerak
perekonomian suatu negara, yaitu sebagai berikut:
1. Agroindustri merupakan pintu keluar bagi produk pertanian, artinya
produk pertanian memerlukan pengolahan sampai tingkat tertentu
sehingga meningkatkan nilai tambah.
2. Agroindustri merupakan penunjang utama sektor manufaktur, artinya
sumber daya pertanian sangat diperlukan pada tahap awal industrialisasi
dan

agroindustri

serta

mempunyai

kapasitas

yang

besar

dalam

menciptakan lapangan kerja, meningkatkan produksi, dan pemasaran, serta
mengembangkan lembaga keuangan dan jasa.
3. Agroindustri berperan dalam menciptakan devisa negara, artinya produk
pertanian mempunyai permintaan di pasar dunia baik dalam bentuk bahan
baku, setengah jadi, maupun produk jadi sehingga perlu pengolahan sesuai
dengan permintaan konsumen.

Universitas Sumatera Utara

26

4. Agroindustri mempunyai dimensi nutrisi, artinya agroindustri dapat
menjadi pemasok kebutuhan gizi masyarakat dan pemenuhan kebutuhan
pangan nasional.
Disamping itu pula, agroindustri memiliki permasalahannya sendiri.
Permasalahan dalam pengembangan agroindustri adalah lemahnya keterkaitan
antarsubsistem di dalam agroindustri antara lain yaitu: distribusi dan penyediaan
faktor produksi, proses produksi pertanian, pengolahan dan pemasaran
(Soekartawi, 2000).
Analisis Kelayakan Proyek Investasi
Studi kelayakan usaha adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu
usaha/proyek dilaksanakan dengan berhasil. Pengertian keberhasilan ini mungkin
bisa ditafsirkan agak berbeda-beda. Ada yang mengartikan dalam artian yang
lebih terbatas, terutama digunakan oleh pihak swasta yang lebih berminat tentang
manfaat ekonomi suatu investasi, sedangkan bagi pihak pemerintah atau lembaga
non-profit, pengertian menguntungkan bisa dalam arti yang lebih relatif (Suad dan
Suwarsono, 2000).
Definisi proyek
Dalam hal ini pengertian proyek investasi yang digunakan adalah sebagai
suatu rencana untuk menginvestasikan sumber daya yang bisa dinilai secara cukup
independen. Proyek tersebut bisa merupakan proyek raksasa, bisa juga proyek
kecil. Karakteristik dasar dari suatu pengeluaran modal (atau proyek) adalah
bahwa proyek tersebut umumnya memerlukan pengeluaran saat ini untuk
memperoleh manfaat di masa yang akan datang. Pengeluaran modal tersebut

Universitas Sumatera Utara

27

misalnya berbentuk pengeluaran untuk tanah, mesin, bangunan, penelitian dan
pengembangan (Suad dan Suwarsono, 2000).
Tujuan analisis finansial usaha menurut Kuswadi (2006) adalah untuk
memilih dari berbagai alternatif investasi yang ada mana yang paling
menguntungkan. Ditanam dalam usaha apapun, hasilnya harus lebih besar
daripada bunga deposito. Misalnya saja dengan memperbandingkan estimasi
aliran kas (arus kas) baik yang masuk (cash flow) maupun yang keluar (cash
outflow). Perbedaan antara arus kas masuk dan arus kas keluar ini disebut aliran
kas bersih (net cash flow), yang akan diperhitungkan dengan:


Kuantitas output yang disesuaikan dengan kemampuan menjual atau
penyerapan pasar yang disasarkan pada data statistik atau trend.




Harga jual produk.
Biaya operasi yang efisien, mencakup biaya bahan baku, proses perawatan,
air, karyawan serta biaya-biaya lainnya.
Jadi permasalahan yang timbul sehubungan dengan pemilihan alternatif

adalah bagaimana cara membandingkan biaya yang harus dikeluarkan pada saat
ini (investasi) dengan benefit yang akan diterima di masa yang akan datang.
Analisis finansial proyek
Analisis ekonomi suatu proyek tidak hanya memperhatikan manfaat yang
dinikmati dan pengorbanan yang ditanggung oleh perusahaan, tetapi oleh semua
pihak dalam perekonomian. Sedangkan analisis yang hanya membatasi manfaat
dan pengorbanan dari sudut pandang perusahaan disebut sebagai analisis
keuangan atau analisis finansial (Suad dan Suwarsono, 2000).

Universitas Sumatera Utara

28

Analisis finansial berkenaan dengan masalah revenue earning (keuntungan
pendapatan) yang diperoleh suatu proyek. Hal ini berhubungan dengan persoalan
apakah proyek yang bersangkutan akan sanggup menjamin dana yang dibutuhkan
serta sanggup membayarnya kembali dan apakah proyek tersebut bisa menjamin
kelangsungan hidupnya secara finansial. Gittenger dan Adler (1993) menyebutkan
bahwa ada dua pertimbangan khusus yang perlu diperhatikan dalam suatu analisis
finansial. Pertama yaitu harus dilihat pengaruh finansial terhadap usaha pertanian
secara individu yaitu pendapatan keluarga yang cukup besar bagi petani dan
perangsang yang cukup kuat bagi para petani yang iku berpartisipasi. Kedua,
analisa finansial harus dihubungkan dengan hasil yang diperoleh untuk
kepentingan umum ataupun organisasi-organisasi komersil seperti koperasi
ataupun bank-bank.
Pemilihan suatu model agroindustri berbahan baku pala harus didasarkan
pada kemampuannya dalam menghasilkan nilai tambah. Menurut Austin (1981)
dalam penelitian Irene dkk (2006), nilai tambah yang dihasilkan ditentukan oleh
pasokan bahan baku, manajemen produksi, tingkat teknologi yang digunakan,
kelembagaan pasar, dan faktor lingkungan. Keterbatasan tekonologi yang dikuasai
pengusaha menyebabkan kapasitas produksinya terbatas, sehingga keuntungan
yang diterima produsen belum maksimal. Selain teknologi, kemampuan tenaga
kerja juga berpengaruh terhadap keberhasilan usaha agroindustri.
Analisis break even point (BEP)
Analisis break-even (titik impas) menentukan berapa volume penjualan
harus dicapai sebelum perusahaan berada pada kondisi impas (biaya totalnya sama
dengan pendapatan total) dan tidak ada keuntungan yang diperoleh. Model titik

Universitas Sumatera Utara

29

impas tersebut khususnya mengamsumsikan suatu biaya tetap tertentu dan biaya
variabel rata-rata konstan. Saat perusahaan melebihi titik impas, kesenjangan
antara pendapatan total dan biaya total semakin melebar, karena kedua fungsi
diasumsikan menjadi linear, dengan formula:
Kuantitas titik impas =

Biaya tetap total .
Kontribusi biaya tetap

Kontribusi biaya tetap adalah harga dikurangi dengan biaya variabel rata-rata
(Lamb, et all., 2001).
Menurut Lamb, et all. (2001) keunggulan dari penggunaan analisis titik
impas (break-even) adalah bahwa itu mampu memberikan perkiraan yang cepat
tentang seberapa banyak produk yang harus dijual untuk impas dan berapa besar
keuntungan yang dapat diperoleh jika volume penjualan lebih tinggi diperoleh.
Jika perusahaan beroperasi mendekati titik impas ini, memungkinkannya untuk
dapat melihat apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi biaya atau
meningkatkan penjualan. Juga, dalam analisis titik impas yang sederhana, tidak
perlu menghitung biaya marjinal dan pendapatan marjinal, karena harga dan ratarata biaya per unit diasumsikan konstan. Selain itu juga karena data akuntansi
untuk biaya marjinal dan pendapatan biasanya tidak tersedia sehingga akan lebih
mudah jika tidak bergantung pada informasi data tersebut.
Masalah dalam titik impas adalah apakah pada harga pasar yang berlaku
terdapat cukup pasar untuk paling tidak menjual volume impas. Disamping itu
juga, analisis tersebut juga dipergunakan untuk mengetahui sejauh mana volume
impas tersebut didukung oleh bahan mentah yang tersedia. Bila pasar tidak cukup
luas untuk menampung jumlah impas yang diproduksi, maka pada dasarnya
proyek investasi ini tidak dapat diteruskan. Tentu saja jumlah investasi dapat

Universitas Sumatera Utara

30

diturunkan (biaya tetap total harus turun) dan memperoleh volume impas yang
lebih kecil sehingga proyek dapat diteruskan. Selain itu pula, pada volume impas
pertama tersedianya bahan mentah dapat kurang mencukupi. Dalam hal ini, maka
perusahaan yang bersangkutan harus dapat mengusahakan untuk memperolehnya
dari tempat lain atau mengusahakannya sendiri (Djojodipuro, 1992).
Analisis nilai tambah
Pengertian nilai tambah adalah nilai produksi dikurangi dengan
pengeluaran barang antara. Nilai tambah juga dapat didefinisikan sebagai
penerimaan upah pekerja ditambah dengan keuntungan pemilik modal.
Penghitungan nilai tambah dapat diformulasikan sebagai berikut:
Nilai Tambah = Nilai Output – Nilai Input
Hasil analisis tersebut dapat dipaparkan dalam bentuk deskripsi yang dilengkapi
dengan penghitungan kuantitatif nilai tambah dari kegiatan pengolahan dalam
rangka peningkatan nilai dan daya tahan produksi (Tarigan, 2006).
Ada dua cara untuk menghitung nilai tambah yaitu nilai tambah untuk
pengolahan dan nilai tambah untuk pemasaran. Faktor-faktor yang mempengaruhi
nilai tambah untuk pengolahan dapat dikatagorikan menjadi dua yaitu faktor
teknis dan faktor pasar. Faktor teknis yang berpengaruh adalah kapasitas produksi,
jumlah bahan baku yang digunakan dan tenaga kerja. Sedangkan faktor pasar
yang berpengaruh adalah harga output, upah tenaga kerja, harga bahan baku dan
nilai input lain, selain bahan bakar dan tenaga kerja (Sudiyono, 2002).
Menurut Sudiyono (2002) besarnya nilai tambah karena proses pengolahan
didapat dari pengurangan biaya bahan baku dan input lainnya terhadap nilai
produk yang dihasilkan, tidak termasuk tenaga kerja. Dengan kata lain, nilai

Universitas Sumatera Utara

31

tambah menggambarkan imbalan bagi tenga kerja, modal dan manajemen yang
dapat dinyatakan secara matematik sebagai berikut:
Nilai tambah = f (K, B, T, U, H, h, L)
Dimana
K

= Kapasitas produksi

B

= Bahan baku yang digunakan

T

= Tenaga kerja yang digunakan

U

= Upah tenaga kerja

H

= Harga output

h

= Harga bahan baku

L

= Nilai input lainnya (nilai dan semua korbanan yang terjadi selama
proses perlakuan untuk menambah nilai)

Dengan mengetahui perkiraan nilai tambah pada suatu agroindustri maka akan
diharapkan berguna:
1. Bagi pelaku bisnis, dapat diketahui besarnya imbalan terhadap balas jasa dan
faktor-faktor produksi yang digunakan.
2. Menunjukkan besarnya kesempatan kerja yang ditambahkan karena kegiatan
menambah kegunaan.
Distribusi nilai tambah berhubungan dengan teknologi yang diterapkan
dalam proses pengolahan, kualitas tenaga kerja berupa keahlian dan keterampilan
serta kualitas bahan baku. Penerapan teknologi yang cenderung padat karya akan
memberikan proporsi bagian terhadap tenaga kerja yang lebih besar daripada
proporsi keuntungan bagi perusahaan. Sebaliknya, jika yang diterapkan

Universitas Sumatera Utara

32

tekonologi padat modal maka besarnya proporsi bagian perusahaan lebih besar
daripada proporsi bagian tenaga kerja (Sudiyono, 2002).
Kondisi Umum Kabupaten Bireuen
Kabupaten Bireuen adalah salah satu Daerah Tingkat II di provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam. Menurut situs resmi Pemkab Kabupaten Bireuen
(2011), kabupaten ini menjadi kabupaten otonom sejak tahun 2000 sebagai hasil
pemekaran dari Kabupaten Aceh Utara. Kabupaten Bireuen juga terkenal dengan
julukan sebagai kota juang. Kabupaten Bireuen terletak pada 454 – 5°21 LU
dan 96°20 – 97°21 BT. Luas kabupaten ini adalah + 1.901,121 Km2 atau
190,121 Ha dan memiliki 17 kecamatan. Batas-batas wilayahnya yaitu:
 Sebelah utara

 Sebelah selatan

 Sebelah barat

 Sebelah timur

: Selat Malaka
: Kabupaten Bener Meriah dan Kabupaten Pidie
: Kabupaten Pidie
: Kabupaten Aceh Utara.

Universitas Sumatera Utara

33

METODE PENELITIAN
Waktu dan Tempat
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April 2011. Lokasi penelitian
dilakukan di Kabupaten Bireuen dan Kabupaten Aceh Selatan, NAD. Untuk
memperoleh data aktual yang berkenaan dengan proses pengolahan daging buah
pala menjadi produk sirup buah pala dilakukan di Kabupaten Aceh Selatan. Hal
ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa agroindustri skala rumah tangga
produk sirup pala hanya terdapat di kabupaten tersebut. Oleh karena itu,
agroindustri di lokasi tersebut dapat dijadikan sebagai referensi dalam penyusunan
asumsi biaya serta penerimaan usaha dalam pengolahan buah pala menjadi sirup
pala di Kabupaten Bireuen. Akan tetapi, harga serta nilai yang berkenaan dalam
proses produksi tetap ditentukan berdasarkan harga dan nilai yang berlaku di
Kabupaten Bireuen.
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah kamera digital dan alat
tulis. Bahan yang digunakan adalah lembar kuesioner terhadap pelaku usaha
pengolahan sirup buah pala serta pelaku usaha penjualan sirup buah pala.
Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan adalah studi kasus, yaitu suatu metode
penelitian yang berusaha memberikan gambaran terperinci dengan menekankan
pada situasi keseluruhan mengenai proses atau urutan kejadian (Arief, 2006).
Populasi data adalah rumah tangga yang memiliki industri pengolahan sirup buah
pala. Sampel industri dipilih secara sengaja (purposive), yaitu metode yang

21
Universitas Sumatera Utara

34

bersifat tidak acak dan dipilih berdasarkan tujuan tertentu. Industri pengolahan
sirup pala yang terpilih akan menjadi sampel penelitian untuk memperoleh
beberapa data aktual yang berkenaan dengan proses pengolahan sirup buah pala.
Penelitian ini juga akan dilakukan pada pelaku usaha penjualan produk
sirup buah pala baik di sekitar industri, pasar lokal maupun toko-toko yang
menjual produk tersebut. Pemilihan sampel juga dilakukan dengan metode
purposive sampling.
Metode Pengambilan Data
Dalam penelitian ini data yang dikumpulkan meliputi data primer dan data
sekunder dengan menggunakan metode pengambilan data sebagai berikut. Data
primer antara lain adalah data aktual yang berkenaan dengan proses produksi
pengolahan sirup buah pala serta akses pasar produk sirup pala yang diperoleh
dari hasil wawancara dengan menggunakan kuesioner. Oleh karena itu dibuat dua
kuesioner berbeda yaitu kuesioner untuk pelaku industri pengolahan sirup dan
kuesioner untuk pelaku usaha penjualan sirup pala. Data sekunder diambil dari
instansi Dinas Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Bireuen. Data yang
diperlukan antara lain adalah berupa data ketersediaan dan potensi buah pala di
Kabupaten Bireuen.
Metode Analisis Data
Dalam melakukan analisis data menggunakan data produksi dalam jangka
waktu bulanan. Hal ini dilakukan atas pertimbangan bahwa jangka waktu usaha
pengolahan sirup pala tergolong dalam jangka pendek. Selain itu pula, kegiatan
penelitian hanya dilakukan pada tataran kegiatan produksi dan tidak dilakukan

Universitas Sumatera Utara

35

pada tingkat pemasaran. Oleh karena itu, dalam hal ini digunakan asumsi bahwa
seluruh produk yang dihasilkan dalam suatu industri terjual seluruhnya dan faktorfaktor lainnya yang mempengaruhi pemasaran produk sirup pala dianggap tetap
(ceteris paribus). Dalam istilah ekonomi, ceteris paribus adalah suatu asumsi
yang mengemukakan bahwa semua variabel yang ada kecuali yang dinyatakan
dianggap tidak berubah. Asumsi ini digunakan untuk menyederhanakan beragam
formulasi dan deskripsi dari berbagai anggapan ekonomi dalam perhitungan data
yang akan dilakukan dalam penelitian ini.
1. Analisis finansial usaha agoindustri sirup buah pala
Analisis yang digunakan meliputi:
a. Analisis

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

Analisis prospek sirup buah pala sebagai agroindustri skala rumah tangga di Kabupaten Bireuen, Nanggroe Aceh Darusalam