HUBUNGAN KEMAMPUAN MENGEMUKAKAN PENDAPAT TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN SISWA DI SEKOLAH DENGAN PELANGGARAN TATA TERTIB DI SMP NEGERI 20 BANDAR LAMPUNG

i

ABSTRAK

HUBUNGAN KEMAMPUAN MENGEMUKAKAN PENDAPAT
TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN SISWA DI SEKOLAH
DENGAN PELANGGARAN TATA TERTIB
DI SMP NEGERI 20 BANDAR LAMPUNG

Oleh
Novita Hariyani

Tujuan penelitian ini untuk menjelaskan hubungan kemampuan mengemukakan
pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di sekolah dengan pelanggaran tata
tertib di SMP Negeri 20 Bandar Lampung. Metode penelitian yang digunakan
dalam penelitian ini adalah metode penelitian korelasional. Sampel dalam
penelitian 21 orang. Analisis data menggunakan Chi Kuadrat dan teknik
pengumpulan data menggunakan angket.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) kemampuan mengemukakan pendapat
tentang hak dan kewajiban siswa di sekolah (X) dominan pada kategori sedang
atau cukup mampu dengan persentase 66,67%, (2) tingkat pelanggaran tata tertib
(Y) dominan pada kategori ringan dengan persentase 47,62%, (3) terdapat
hubungan yang positif, signifikan, dan kategori keeratan tinggi antara kemampuan
mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di sekolah dengan
pelanggaran tata tertib, artinya semakin tinggi kemampuan mengemukakan
pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di sekolah maka semakin rendah pula
tingkat pelanggaran tata tertib.
Kata Kunci: Mengemukakan Pendapat, Hak dan Kewajiban Siswa,
Pelanggaran Tata Tertib

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Diagram Kerangka Pikir ........................................................................48
Gambar 4.1 Struktur Organisasi SMP Negeri 20 Bandar Lampung ..........................74
Gambar 4.2. Analisis Distribusi Data Tabel Pemahaman Siswa ...............................80
Gambar 4.3. Analisis Distribusi Data Tabel Kesadaran Siswa ..................................84
Gambar 4.4. Analisis Distribusi Data Tabel Tanggungjawab Siswa .........................87
Gambar 4.5. Analisis Distribusi Data Tabel Keberanian Siswa ................................90
Gambar 4.6. Analisis Distribusi Data Tabel Pemahaman Siswa ...............................94
Gambar 4.7. Analisis Distribusi Data Tabel Pemahaman Siswa ...............................97
Gambar 4.8. Analisis Distribusi Data Tabel Sikap dan kelakuan yang
menunjukkan kesungguhan hati untuk menaati tata tertib ....................101

DAFTAR ISI

ABSTRAK ............................................................................................................... i
HALAMAN JUDUL ...............................................................................................ii
HALAMAN PERSETUJUAN ............................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. iv
SURAT PERNYATAAN ........................................................................................ v
RIWAYAT HIDUP ................................................................................................. vi
MOTTO ................................................................................................................... vii
PERSEMBAHAN .................................................................................................... viii
SANWACANA ........................................................................................................ ix
DAFTAR ISI ............................................................................................................ x
DAFTAR TABEL ................................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... xiii

I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
A. Latar Belakang .............................................................................................. 1
B. Identifikasi Masalah ......................................................................................10
C. Pembatasan Masalah .....................................................................................10
D. Rumusan Masalah .........................................................................................11
E. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ..................................................................11
1. Tujuan Penelitian ...................................................................................11
2. Kegunaan Penelitian ..............................................................................11
2.1 Kegunaan Secara Teoritis .................................................................11
2.2 Kegunaan Secara Praktis ...................................................................12
F. Ruang Lingkup Penelitian .............................................................................13
1. Ruang Lingkup Ilmu ...............................................................................13
2. Ruang Lingkup Subjek............................................................................13
3. Ruang Lingkup Objek .............................................................................13
4. Ruang Lingkup Wilayah .........................................................................13
5. Ruang Lingkup Waktu ............................................................................14
II. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................15
A. Deskripsi Teori ...............................................................................................15
1. Pelanggaran Tata Tertib Sekolah .............................................................15
1.1 Pengertian Pelanggaran .......................................................................15
1.2 Pengertian Tata Tertib Sekolah ...........................................................17

1.3 Tujuan Tata Tertib Sekolah .................................................................20
1.4 Peran dan Fungsi Tata Tertib Sekolah .................................................22
1.5 Sikap Kepatuhan Siswa terhadap Tata Tertib Sekolah........................25
1.6 Tata Tertib Sekolah SMP Negeri 20 B. Lampung...............................26
2. Kemampuan Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan Kewajiban
Siswa di Sekolah ......................................................................................31
2.1 Pengertian Kemampuan .......................................................................31
2.2 Hakekat Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat ..............................34
2.3 Pentingnya Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat secara Bebas
dan Bertanggungjawab ........................................................................35
2.4 Aktualisasi Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat secara Bebas
dan Bertanggungjawab ........................................................................39
2.5 Tinjauan tentang Hak dan Kewajiban Siswa di Sekolah .....................42
B. Kerangka Pikir ...............................................................................................49
C. Hipotesis.........................................................................................................50
III. METODOLOGI PENELITIAN ......................................................................51
A. Metode Penelitian ..........................................................................................51
B. Populasi dan Sampel Penelitian .....................................................................51
1. Populasi ....................................................................................................51
2. Sampel ......................................................................................................52
3. Teknik Sampling ......................................................................................53
C. Variabel Penelitian .........................................................................................53
1. Variabel Bebas .........................................................................................53
2. Variabel Terikat .......................................................................................53
D. Definisi Konseptual Variabel .........................................................................54
1. Kemampuan Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan Kewajiban
Siswa di Sekolah ......................................................................................54
2. Pelanggaran Tata Tertib Sekolah .............................................................54
E. Definisi Operasional Variabel ........................................................................54
1. Kemampuan Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan Kewajiban
Siswa di Sekolah ......................................................................................54
2. Pelanggaran Tata Tertib Sekolah .............................................................55
F. Teknik Pengumpulan Data .............................................................................56
1. Tekhnik Pokok .........................................................................................56
2. Tekhnik Penunjang...................................................................................57
G. Validitas dan Uji Reliabilitas .........................................................................57
1. Validitas ..................................................................................................57
2. Reliabilitas ..............................................................................................58
H. Uji Coba Instrumen ........................................................................................60
1. Analisis Uji Validitas ...............................................................................60
2. Analisis Uji Reliabilitas ...........................................................................60
I. Teknik Analisis Data ......................................................................................65
IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................................68
A. Langkah-Langkah Penelitian… .....................................................................68
1. Pengajuan Judul ......................................................................................68
2. Penelitian Pendahuluan ...........................................................................69

3. Pengajuan Rencana Penelitian ................................................................69
4. Penyusunan Alat pengumpulan Data ......................................................70
B. Gambaran Umum Lokasi Penelitian .............................................................70
1. Sejarah Singkat SMP N 20 Bandar Lampung .........................................70
2. Situasi dan Kondisi Sekolah ....................................................................75
3. Keadaan Siswa-Siswi SMP N 20 Bandar Lampung ................................76
C. Deskripsi Data ...............................................................................................77
1. Pengumpulan Data ..................................................................................77
2. Penyajian Data mengenai Hubungan Kemampuan Mengemukakan
Pendapat tentang Hak dan Kewajiban Siswa di Sekolah .........................78
3. Penyajian Data tentang Pelanggaran Tata Tertib .....................................91
4. Pengujian Hipotesis .................................................................................102
D. Pembahasan ...................................................................................................108
KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................117
A. Kesimpulan ...................................................................................................117
B. Saran ..............................................................................................................118
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1.1 Hasil prasurvey melalui observasi di SMP N 20 Bandar Lampung tahun
pelajaran 2012/2013 ................................................................................ 8
Tabel 3.1 Jumlah populasi siswa kelas VII di SMP N 20 Bandar Lampung tahun
pelajaran 2012/2013 .............................................................................. 52
Tabel 3.2 Jumlah dan sebaran sampel siswa kelas VII di SMP N 20 Bandar
Lampung tahun pelajaran 2012/2013 ...................................................... 53
Tabel 3.3 Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar
Sampel Untuk Item Ganjil (X). ............................................................. 61
Tabel 3.4 Hasil Uji Coba Angket Kepada Sepuluh Orang Responden diluar
Sampel Untuk Item Genap (Y). ............................................................. 62
Tabel 3.5 Distribusi Antara Item ganjil (X) dengan Item Genap (Y) Mengenai
Hubungan Kemampuan Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan
Kewajiban Siswa di Sekolah dengan Pelanggaran Tata Tertib di SMP N
20 Bandar Lampung .................................................................................. 62
Tabel 4.1 Jumlah Bangunan Gedung di SMP Negeri 20 Bandar Lampung .............. 75
Tabel 4.2 Data Jumlah Guru dan Karyawan di SMP N 20 Bandar Lampung ........... 76
Tabel 4.3 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator Pemahaman Siswa ...................... 78
Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Indikator Pemahaman Siswa .................................... 80
Tabel 4.5 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator Kesadaran Siswa ......................... 82
Tabel 4.6 Distribusi Frekuensi Indikator Kesadaran Siswa ....................................... 83
Tabel 4.7 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator Tanggungjawab Siswa ................ 85

Tabel 4.8 Distribusi Frekuensi Indikator Tanggungjawab Siswa .............................. 86
Tabel 4.9 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator Keberanian Siswa ....................... 88
Tabel 4.10 Distribusi Frekuensi Indikator Keberanian Siswa ................................... 90
Tabel 4.11 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator sikap mental (sikap taat dan
tertib) ......................................................................................................... 92
Tabel 4.12 Distribusi Frekuensi Indikator Sikap Mental ........................................... 93
Tabel 4.13 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator Pemahaman tentang Sistem
Aturan, Perilaku, Norma, dan Kriteria ...................................................... 95
Tabel 4.14 Distribusi Frekuensi Indikator Pemahaman Siswa Mengenai Sistem
Aturan, Perilaku, Norma, dan Kriteria ...................................................... 97
Tabel 4.15 Distribusi Skor Hasil Angket Indikator sikap dan kelakuan yang
menunjukkan kesungguhan hati untuk menaati tata tertib ........................ 99
Tabel 4.16 Distribusi Frekuensi Indikator Sikap dan Kelakuan yang Menunjukkan
Kesungguhan Hati untuk Menaati Tata Tertib .......................................... 101
Tabel 4.17 Daftar Tingkat Perbandingan Jumlah Responden Mengenai Hubungan
Kemampuan Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan Kewajiban
Siswa di Sekolah dengan Pelanggaran Tata Tertib di SMP Negeri 20
Bandar Lampung ....................................................................................... 103
Tabel 4.18 Daftar Kontingensi Perolehan Data Hubungan Kemampuan
Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan Kewajiban Siswa di Sekolah
dengan Pelanggaran Tata Tertib di SMP Negeri 20 Bandar Lampung ..... 104

HUBUNGAN KEMAMPUAN MENGEMUKAKAN PENDAPAT
TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN SISWA DI SEKOLAH
DENGAN PELANGGARAN TATA TERTIB
DI SMP NEGERI 20 BANDAR LAMPUNG

(Skripsi)

Oleh
NOVITA HARIYANI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

HUBUNGAN KEMAMPUAN MENGEMUKAKAN PENDAPAT
TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN SISWA DI SEKOLAH
DENGAN PELANGGARAN TATA TERTIB
DI SMP NEGERI 20 BANDAR LAMPUNG

Oleh
NOVITA HARIYANI
Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan
Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

Judul Skripsi

: HUBUNGAN KEMAMPUAN MENGEMUKAKAN
PENDAPAT TENTANG HAK DAN KEWAJIBAN
SISWA DI SEKOLAH DENGAN PELANGGARAN
TATA TERTIB DI SMP NEGERI 20 BANDAR
LAMPUNG

Nama Mahasiswa

: Novita Hariyani

No. Pokok Mahasiswa : 0913032060
Program Studi

: Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan

Jurusan

: Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial

Fakultas

: Keguruan dan Ilmu Pendidikan
MENYETUJUI
1. Komisi Pembimbing

PembimbingI

Pembimbing II

Dr. Adelina Hasyim, M.Pd
NIP. 19531018 198112 2 001

Hermi Yanzi, S.Pd, M.Pd.
NIP. 198207272006041 002

2. Mengetahui

Ketua Jurusan Pendidikan IPS

Ketua Program Studi PPKn

Drs. Hi. Buchori Asyik, M.Si.
NIP 19560108 198503 1 002

Drs. Holilulloh, M.Si
NIP 19610711 198703 1 003

MENGESAHKAN

1. Tim Penguji

Ketua

: Dr. Adelina Hasyim, M.Pd.

………………….

Sekretaris

: Hermi Yanzi, S.Pd, M.Pd.

…………………..

Penguji
Bukan Pembimbing : Drs. Holillulloh, M.Si.

…………………..

2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si.
NIP 19600315 198503 1 003

Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 01 Mei 2013

SANWACANA

Bismillaahirrahmaanirrahim,

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat Rahmat dan
Hidayahnya-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul
“Hubungan Kemampuan Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan
Kewajiban Siswa di Sekolah dengan Pelanggaran Tata Tertib di SMP Negeri
20 Bandar Lampung”. Skripsi ini disusun sebagai salah satu syarat untuk
mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung.

Terselesaikannya penulisan skripsi ini tidak terlepas dari hambatan yang datang
baik dari luar dan dari dalam diri penulis. Penulisan skripsi ini juga tidak lepas
dari bimbingan dan bantuan serta petunjuk dari Ibu Dr. Adelina Hasyim M.Pd.,
selaku pembimbing akademik (PA) dan sebagai pembimbing I, yang telah
memberikan motivasi dan bimbingannya dalam membantu penyusunan skripsi.
Dan juga Bapak Hermi Yanzi, S.Pd, M.Pd., selaku pembimbing II, terimakasih
atas kesediaannya dalam membimbing dan memberikan motivasi dalam
bimbingannya. Selain itu penulis juga mengucapkan terimakasih kepada:

1.

Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si., selaku Dekan Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

2.

Bapak Dr. Thoha B.S Jaya, M.S., selaku Pembantu Dekan I Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

3.

Bapak Drs. Arwin Ahmad, M.Si., selaku Pembantu Dekan II Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

4.

Bapak Drs. Hi. Iskandar Syah, M.H., selaku Pembantu Dekan III Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

5.

Bapak Drs. Hi. Buchori Asyik M.Si., selaku Ketua Jurusan Pendidikan IPS
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

6.

Bapak Drs. Holilulloh, M.Si., selaku Ketua Program Studi PPKn Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung, sekaligus selaku
pembahas I, terimakasih atas masukan, saran, dan kritikannya pada penulis.

7.

Bapak M. Mona Adha, M.Pd., selaku pembahas II, terimakasih atas masukan,
saran, dan kritikannya pada penulis.

8.

Bapak

dan

Ibu

Dosen

Program

Studi

Pendidikan

Pancasila

dan

Kewarganegaraan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas
Lampung.
9.

Ibu Dra. Listadora, selaku Kepala SMP Negeri 20 Bandar Lampung yang
telah memberi izin penelitian dan atas segala bantuan yang diberikan kepada
penulis.

10. Bapak dan Ibu guru serta staf tata usaha SMP Negeri 20 Bandar Lampung
Kota Bandar Lampung yang telah membantu dalam penelitian kepada
penulis.

11. Siswa/i SMP Negeri 20 Bandar Lampung yang telah membantu penulis
dalam mengadakan penelitian.
12. Teristimewa untuk kedua orang tuaku tercinta, Bapak Kabul Riyanto dan Ibu
Gunarti terimakasih atas keikhlasan, cinta dan kasih sayang, doa, motivasi,
moral serta finansial yang tidak akan pernah terbayarkan. Untuk kakakku
Wulan Yuliannisa dan juga adikku, Neti Nurhasanah dan Indah Puji Astuti.
Terimakasih atas do’a, dukungan, bantuan, perhatian dan cinta kasih yang
diberikan.
13. Sahabat-sahabat terbaikku, Hestia yang selalu setia mendengar curhatanku,
aku selalu nyaman dengan karaktermu yang pendiam, Maul yang selalu
membuat aku ketawa terus, Alan yang selalu terbuka dengan perjalanan
cintanya, Nurul yang selalu menghibur kita dengan kepolosannya, dan Umi
yang selalu menahanku, saat aku terlalu bersemangat. Terimakasih untuk
semangat, motivasi, dan kebersamaan kita selama ini.
14. Teman-teman PPKn angkatan 2009 yang tidak bisa disebutkan satu persatu
semoga kebersamaan kita ini akan tetap selalu ada, walaupun kadang-kadang
ada kesalahpahaman diantara kita namun kebersamaan dan kenangan tidak
akan terlupakan.
15. Teman-teman seperjuangan KKN, PPL SMP PGRI 2 Merbau Mataram Tahun
2012 Ayu, Dika, Heri, Ika, Kiki, Listiono, Mb Sri, Novio, Rika, Riko, Vivi,
dan Yeni terimakasih atas kebersamaannya dalam perjuangan kita. Desa
Karang Raja, Merbau Mataram, Kabupaten Lampung Selatan, terimakasih
atas tempat menimba ilmu kami.

16. Adik tingkat PPKn 2010 sampai 2012 baik genap maupun ganjil terima kasih
atas motivasi dan segala bantuan serta canda tawanya.
17. Semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu yang telah banyak
membantu sehingga penulisan skripsi ini dapat selesai.

Semoga amal baik yang telah Bapak/Ibu/Saudara/i serta teman-teman berikan
akan selalu mendapatkan pahala dan balasan dari Allah SWT. Penulis menyadari
bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan
baik dari penyampaian maupun kelengkapannya. Segala kritik dan saran yang
bersifat membangun sangat penulis harapkan sebagai tolak ukur penulis dimasa
yang akan datang. Penulis juga berharap semoga karya sederhana ini dapat
berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Bandar Lampung,
Penulis,

Novita Hariyani

Mei 2013

SURAT PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini, adalah:
Nama
NPM
Prodi/ Jurusan
Fakultas

: Novita Hariyani
: 0913032060
: PPKn/ Pendidikan IPS
: Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah
diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan tinggi, dan
sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam
naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka.
Bandar Lampung,

Novita Hariyani
NPM. 0913032060

Mei 2013

PERSEMBAHAN

Dengan berlandaskan haturan syukur kepada ALLAH
SWT,kupersembahkan karya kecil ini sebagai tanda bukti dancinta
kasih kepada :
“Kedua orang tuaku, ayah dan ibu tercinta yang selalu menjadi
semangat dalam
hidupku, kesabaran dan do’a dalam setiap sujudmu untuk
Menanti keberhasilanku serta harapan disetiap tetesan
Keringatmu demi keberhasilanku”
“Adikk-adikku serta saudara-saudaraku tersayang, yang dengan
kasihnya selalu mendukung dan mendo’akanku”
“Teman-teman PPKN 2009 yang selalu memberikan semangat dan
mendo’akan keberhasilanku”
“Dan Seseorang yang kelak akan mendampingiku mengarungi suka
duka jalan kehidupannya kehidupan”

Serta

Almamaterku tercinta Universitas Lampung

Motto

“Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,
maka apabila kamu telah selsesai dari suatu urusan,
kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain”
(Al-Insyirah, 6-7)

“Motivasi terkuat adalah motivasi yang datang dari diri
kita sendiri”.
(Novita Hariyani)

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama Novita Hariyani, dilahirkan di Bandar
Lampung, pada tanggal 19 November 1991 yang merupakan
putri kedua dari empat bersaudara dari pasangan Bapak Kabul
Riyanto dan Ibu Gunarti.

Pendidikan formal yang pernah ditempuh oleh penulis antara lain:
1.

Taman Kanak-Kanak Melati Puspa diselesaikan pada tahun 1997.

2.

Sekolah Dasar Negeri 1 Way Kandis yang diselesaikan pada tahun 2003.

3.

SMP Negeri 19 Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun 2006.

4.

SMA Negeri 5 Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun 2009.

Pada tahun 2009 penulis diterima sebagai mahasiswa Program Studi Pendidikan
Kewarganegaraan Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung melalui jalur SNMPTN.

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Negara kita Indonesia sejak dua tahun belakangan ini banyak dihembusi oleh
angin demokrasi yang dipadatkan dalam bentuk berbagai keinginan dan
tuntutan dengan mengatasnamakan rakyat.

Keinginan untuk lepas dari

pemerintahan yang terlalu lama berkuasa dan membentuk pemerintahan baru
yang diharapkan membawa angin segar dalam berbagai segi kehidupan.
Keinginan untuk mengedepankan sifat keterbukaan dalam berbagai isu
nasional agar rakyat sebagai pemegang kedaulatan bisa memonitor dan
mengkontrol secara langsung semua kebijakan yang dilakukan pemerintah.
Keinginan untuk mengeluarkan pendapat secara lebih bebas. Keinginan untuk
mendapatkan otonomi lebih besar dalam pengelolaan daerah.

Semua ini

dilapis dalam kata demokrasi, suara yang berasal dari rakyat.

Penyebab yang paling sering diajukan adalah menghubungkannya dengan
kemerosotan kehidupan ekonomi negara yang jatuh akibat ketidakstabilan
nilai mata uang rupiah terhadap dolar yang efek dominonya juga membuat
kehidupan politik dan pemerintahan menjadi ikut goyah.

Tetapi peneliti

yakini faktor ekonomi ini hanya sebagai satu pemicu, penyebab yang utama
adalah adanya tingkat pemikiran rakyat yang lebih baik, yang merupakan

2
produk keberhasilan program pendidikan. Pendidikan membuka cara berpikir
setiap insan terhadap hidup yang berbudaya, kecanggihan teknologi, konsep
kesamaan dalam perbedaan, persamaan hak dan kewajiban, dan harapan
dalam hidup. Tingkat pendidikan yang lebih baik telah menggantikan sikap
patuh dan diam dengan sikap kritis dan aktif. Inilah yang membangkitkan
semangat reformasi untuk berdemokrasi di kalangan masyarakat khususnya
generasi muda, yaitu salah satunya kaum pelajar terutama dalam
kemampuannya mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajibannya di
sekolah.

Sebagaimana kita ketahui bahwasannya pendidikan merupakan hal yang
terpenting dalam kehidupan kita, ini berarti bahwa setiap manusia berhak
mendapatkan pendidikan dan berhak berharap untuk selalu berkembang
dalam pendidikan. Pendidikan secara umum mempunyai arti suatu proses
kehidupan dalam mengembangkan diri tiap individu untuk dapat hidup dan
melangsungkan kehidupan.
sangat penting.

Sehingga menjadi seorang yang terdidik itu

Pendidikan dapat kita peroleh di lingkungan keluarga,

lingkungan sekolah, dan lingkungan masyarakat.

Pendidikan berjasa dalam membentuk pondasinya: rakyat yang tahu hak dan
kewajibannya, rakyat yang mengakui persamaan kedudukan di dalam hukum
dan pemerintahan, membuka kesempatan yang luas bagi semua lapisan
masyarakat dalam mencapai persamaan, dan membentuk rakyat yang kritis.
Dengan demikian pendidikan tidak saja memungkinkan tumbuhnya alam

3
demokrasi, tetapi juga membuat demokrasi menjadi hal yang utama untuk
hadir di tengah kehidupan berbangsa dan bernegara.

Yang diperlukan untuk mengatasi kekurangan dari sistem pendidikan yang
ada adalah pembenahan dalam cara mengajar. Cara mengajar yang hanya
dititikberatkan pada penyampaian materi pelajaran (satu arah) harus dirubah
dengan cara mengajar yang mengajak siswa untuk berpikir (dua arah).
Berpikir secara mandiri dan bersama-sama dengan siswa lain dan guru
sebagai satu kelompok. Berpikir dan mengemukakan hasil pemikirannya
dalam bentuk pendapat kepada siswa lain dan guru. Ini bisa diwujudkan
dalam bentuk cara belajar yang interaktif.

Pendidikan yang interaktif bisa dilakukan dengan cara kerja kelompok untuk
mendiskusikan satu topik tertentu, atau dimulai dengan teknik curah gagasan
(brainstorming) yang melepaskan dahulu justifikasi terhadap relevansi
ataupun kebenaran ide seseorang, tujuannya adalah mengumpulkan ide dari
semua peserta. Kedua teknik tersebut akan memberi pengalaman pada siswa
dalam mengeluarkan keberaniannya untuk mengemukakan pendapat dengan
tujuan untuk berbagi dalam keterbukaan, dalam melihat kenyataan bahwa
setiap orang belum tentu memiliki pendapat yang sama, dalam menyikapi dan
menghargai pendapat siswa lain yang sealiran maupun yang bertentangan,
dalam menyikapi penolakan orang lain terhadap ide yang dikemukakan siswa
yang bersangkutan, dalam mengolah ide orang lain menjadi lebih kreatif lagi,
dan dalam bagaimana menggunakan jalur komunikasi untuk menyelesaikan
perbedaan dan masalah yang sedang dihadapi bersama.

4
Langkah selanjutnya adalah membawa siswa untuk beralih ke pemikiran
tertulis. Siswa diberi kemampuan untuk menuangkan pendapatnya dalam
bentuk karangan tertulis secara gamblang dan terstruktur. Ini akan membantu
siswa dalam menyebarkan ide ke lingkup yang lebih luas.

Karena

bagaimanapun secara skala distribusi pemikiran yang tertulis akan lebih
efektif untuk sampai ke khalayak yang lebih luas.

Inilah yang dimaksud dengan proses belajar yang sesungguhnya, memahami
untuk me-reinventing apa yang dipelajari, menganalisa untuk me-recreating
sesuatu dari yang sudah dipelajari, dan akhirnya menyatakan kembali kepada
khalayak umum.

Untuk melaksanakan cara belajar interaktif pada kondisi sekarang cukup sulit,
karena diperlukan faktor pendukung yang saat ini masih kurang dalam sistem
pendidikan sekarang.

Infrastruktur yang diperlukan untuk melaksanakan

pendidikan interaktif adalah:
1. Guru yang kompeten dan berbakat mendidik dan mengajar.
2. Meluangkan waktu terbanyak bagi pendidikan, terus belajar dan membaca,
memilihkan soal analisa dalam proses belajar dan ulangan, memeriksa
jawaban essai siswa dengan cermat dan memberi umpan balik, dan
memberi porsi besar teknik diskusi dalam kegiatan belajar mengajar.
3. Bisa bertindak sebagai fasilitator dan mediator, selalu mempersiapkan
bahan diskusi dengan tepat, memahami semua pendapat yang timbul, dan
tahu cara menengahi perbedaan dengan tepat.

5
4. Tidak berorientasi hasil, melainkan berorientasi proses, tidak memusatkan
perhatian pada keberhasilan dalam ujian tetapi pada proses belajarnya
sehingga siswa memiliki kemampuan belajar mandiri yang tetap
berorientasi pada kerjasama.
5. Materi pelajaran yang menekankan pada analisa masalah, tidak saja
menekankan pada ilmu pengetahuan dan teknologi tetapi juga
keterampilan nilai, perilaku, emosi dan etika.

Materi yang mampu

melatih kemampuan otak, emosi dan aksi siswa secara seimbang.
6. Sistem penilaian yang proporsional pada nilai dan perilaku siswa, guru
tidak hanya dinilai dari keberhasilan siswanya dalam memperoleh nilai
baik dalam ulangan tetapi juga keberhasilan guru dalam membentuk
perilaku siswa.

Demikian juga dalam menilai keberhasilan siswa itu

sendiri.
7. Sistem ujian nasional yang tidak didominasi pilihan ganda, sesuatu yang
tidak merangsang siswa untuk berpikir secara kreatif.
8. Kehidupan sekolah yang lebih demokratis, yaitu dengan memerankan
kembali kepala sekolah dan guru sebagai contoh hidup yang ideal, sebagai
teman dalam berdiskusi, dan selalu melibatkan siswa dalam pengambilan
keputusan sekolah.

Harapan yang dibebankan pada keberhasilan sistem pendidikan ini adalah:
1. Terbentuknya siswa yang memiliki pengetahuan yang luas.
2. Terbentuknya siswa yang berkemampuan untuk menganalisa informasi
di lingkungannya.
3. Terbentuknya siswa yang memiliki kesadaran akan kerjasama,

6
4. Terbentuknya

siswa

yang

berkemauan

untuk

menyampaikan

pendapatnya secara kritis.
5. Terbentuknya siswa yang memiliki sikap toleransi terhadap perbedaan.
6. Terbentuknya siswa yang berorientasi pada berpikir dibandingkan
menggunakan otot.
7. Terbentuknya siswa yang berorientasi pada aksi.
8. Terbentuknya siswa yang memiliki kemauan untuk berpartisipasi dalam
lingkungannya.

Dengan target tersebut, diharapkan demokrasi bukan hanya membutuhkan
pendidikan yang menghasilkan siswa yang melek huruf dan melek
pengetahuan, tetapi juga pendidikan yang mampu memberi siswa kemampuan
berinisiatif, bersikap kritis, kreatif, toleransi, dan berpartisipasi.

Salah satu mata pelajaran di sekolah yang sangat menekankan pada
kemampuan siswa dalam mengemukakan pendapat adalah mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan.
Kewarganegaraan

terdapat

Di dalam mata pelajaran Pendidikan

materi

yang

khusus

menjelaskan

tentang

kemerdekaan mengemukakan pendapat, jadi di dalam materi ini siswa dituntut
memiliki

kemampuan

dalam

mengemukakan

pendapat,

salah

satuya

kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di
sekolah.

Harapannya siswa tidak hanya mampu dalam mengemukakan

pendapatnya,

tetapi

mampu

kewajibannya di sekolah.

juga

dalam

mengaplikasikan

hak

dan

7
Untuk mencapai tujuan tersebut sangat ditentukan oleh kemampuan atau
kualitas guru, karena guru memiliki peranan penting dalam mengubah perilaku
siswa. Pembinaan oleh guru di sekolah merupakan bagian integral dari upaya
pembinaan kesadaran hukum atau aturan-aturan yang dibuat oleh pemerintah.
Pembinaan terhadap tata tertib sekolah merupakan salah satu bentuk kegiatan
guru di sekolah dalam rangka pembinaan generasi muda dan pembentukan
manusia disiplin dan terdidik. Masalah yang dihadapi dalam pembangunan
pendidikan adalah bagaimana meningkatkan mutu pendidikan, baik yang
bersifat pengetahuan maupun sikap.

Usaha pertama yang dilakukan oleh

sekolah dalam pembinaan sikap yaitu melalui tata tertib sekolah. Sebagaimana
diketahui dewasa ini banyak sekali siswa sekolah yang terlibat dalam
kenakalan remaja, pergaulan bebas, penggunaan narkoba, tawuran antar
sekolah serta penggunaan etika yang salah dalam kehidupan. Oleh karena itu,
melalui pembinaan tata tertib sekolah diharapkan siswa dibiasakan
melaksanakan kehidupan sesuai dengan aturan yang berlaku di masyarakatnya.

Hasil kajian sementara di lapangan menunjukkan bahwa masih terdapat
perilaku siswa yang tidak mencerminkan nilai-nilai Pancasila, hal ini terlihat
dari banyaknya siswa yang melanggar tata tertib sekolah. Kondisi ini tentu
sangat mengkhawatirkan di lihat dari perkembangan masyarakat global karena
kemajuan pengetahuan dan teknologi, khususnya para siswa yang merupakan
generasi penerus bangsa yang nantinya akan berpengaruh negatif terhadap
perilaku siswa. Peneliti mengambil lokasi penelitian di SMP Negeri 20 Bandar
Lampung, hal ini dapat dilihat dari banyaknya siswa yang melanggar tata tertib
sekolah.

8
Tabel 1.1 Bentuk dan Jumlah Pelanggaran Tata Tertib Kelas VII Di SMP
Negeri 20 Bandar lampung Bulan Juli-Desember 2012.
No
1.

Bentuk Pelanggaran Tata Tertib Sekolah

Jumlah
Siswa
7

Tidak memakai seragam sesuai dengan
ketentuan
2.
Lompat pagar sekolah
3
3.
Meninggalkan kelas sebelum jam pelajaran
7
berakhir
4.
Terlambat hadir
10
5.
Tidak hadir tanpa keterangan
6
6.
Merokok
5
7.
Berkelahi
36
8.
Keluar saat KBM tanpa izin
12
9.
Mengaktifkan atau menggunakan HP pada jam
8
KBM
10.
Ribut di kelas
10
Total
105
Sumber: Dokumentasi guru BK di SMP Negeri 20 Bandar Lampung Tahun
Pelajaran 2012/2013

Berdasarkan data, diketahui ada 105 siswa yang melanggar tata tertib sekolah.
Banyaknya pelanggaran yang dilakukan oleh siswa menunjukkan bahwa
siswa tersebut masih kurang dapat mengaplikasikan pendapatnya tentang hak
dan kewajibannya di sekolah. Pelanggaran terhadap tata tertib sekolah
menunjukkan siswa kurang patuh terhadap peraturan sekolah. Berbagai upaya
yang telah dilaksanakan di sekolah sering kurang dihargai dan diperhatikkan
oleh siswa. Sekolah memegang peran yang sangat penting dalam
menanamkan dan menumbuhkan aspek pendidikan moral. Kasus atau
pelanggaran tata tertib sekolah tersebut terkait dengan karakteristik siswa
seperti perbedaan-perbedaan yang dimiliki setiap individu yang dipengaruhi
oleh sikap, minat, keinsyafan, pengetahuan, dan faktor lain yang
mempengaruhinya. Ketaatan terhadap tata tertib sekolah adalah sebuah

9
kesiapan yang harus ditanamkan kepada siswa di sekolah agar mempunyai
sikap dan perbuatan sesuai dengan norma-norma yang berlaku di masyarakat.

Pelanggaran tata tertib yang terdapat pada tabel tersebut termasuk ke dalam
bidang kajian nilai dan moral Pancasila. Hal tersebut termasuk ke dalam
bidang kajian nilai dan moral Pancasila karena pelanggaran tata tertib yang
dilakukan siswa tidak mencerminkan nilai-nilai Pancasila, sehingga dapat
mengganggu kondisi lingkungan belajar di sekolah menjadi tidak kondusif.
Bila generasi mudanya saja seperti ini, lalu bagaimana dengan nasib bangsa
kita yang ada di tangan mereka. Seharusnya sebagai siswa yang memiliki
kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajibannya di
sekolah, siswa tersebut mampu mematuhi segala aturan-aturan yang ada,
karena menaati tata tertib merupakan kewajiban siswa di sekolah, sehingga
segala sesuatunya dapat berjalan dengan baik dan tidak akan menimbulkan
kericuhan dan kekacauan. Oleh karena itu, dari penelitian ini mengingatkan
kembali bahwa siswa adalah generasi muda yang perlu dibimbing dan dibina
dengan baik, agar siswa tidak hanya mampu mengemukakan pendapat
tentang

hak

dan

kewajibannya

di

sekolah,

mengaplikasikan hak dan kewajiban tersebut.

tetapi

juga

mampu

Dengan harapan melalui

penelitian ini dapat memberikan kontribusi kepada seluruh pihak-pihak yang
bersangkutan baik itu sekolah maupun keluarga.

Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan, maka peneliti tertarik
untuk

melakukan

penelitian

mengenai

“Hubungan

Kemampuan

10
Mengemukakan Pendapat tentang Hak dan Kewajiban Siswa di Sekolah
dengan Pelanggaran Tata Tertib di SMP Negeri 20 Bandar Lampung”.
B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan, peneliti
mengidentifikasikan beberapa masalah sebagai berikut:
1. Pentingnya pendidikan dalam menumbuhkan sikap demokrasi bagi
generasi muda.
2. Peran pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dalam membina generasi
muda.
3. Peranan guru dalam membina siswa.
4. Kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di
sekolah.
5. Masih terdapat siswa yang melanggar tata tertib sekolah.

C. Pembatasan Masalah

Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang diajukan, maka
peneliti membatasi masalah yang akan diteliti dalam penelitian ini, yaitu:
1. Kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di
sekolah.
2. Pelanggaran tata tertib sekolah.

11
D. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang, identifikasi, dan pembatasan masalah, maka
permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut “Adakah
hubungan kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban
siswa di sekolah dengan pelanggaran tata tertib di SMP Negeri 20 Bandar
Lampung?”

E. Tujuan dan Kegunaan Penelitian

1. Tujuan Penelitian

Pada penelitian ini tujuan yang ingin dicapai adalah menjelaskan adakah
hubungan kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan
kewajiban siswa di sekolah dengan pelanggaran tata tertib di SMP Negeri
20 Bandar Lampung.

2. Kegunaan Penelitian

2.1 Kegunaan teoritis

Kegunaan yang bersifat teoritik berkaitan dengan pengembangan
khasanah pengetahuan, khususnya bagi program studi Pendidikan
Kewarganegaraan. Kegunaan yang bersifat teoritis tersebut berupa
sumbangan hasil penelitian, yaitu dapat menambah khasanah
pengetahuan atau mengembangkan wawasan terutama dalam hal
kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban
siswa di sekolah dan memberikan masukan guna pengembangan

12
dunia pendidikan serta memberikan masukan atau informasi bagi
calon guru dalam meningkatkan diri agar lebih profesional.

2.2 Kegunaan Praktis

a. Bagi siswa
Bagi siswa, penelitian ini berguna untuk memberikan motivasi
atau dorongan agar siswa memiliki kemampuan mengemukakan
pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di sekolah yang
selanjutnya dapat mengurangi pelanggaran tata tertib sekolah.

b. Bagi guru
Bagi guru, penelitian ini berguna untuk memperbaiki dan
mengintrospeksi

terhadap

kemampuan,

kualitas,

dan

keterampilan guru dalam melatih dan membimbing siswa,
terutama dalam memberikan arahan tentang kemampuan
mengemukakan pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di
sekolah dan peraturan tata tertib sekolah.

c. Bagi sekolah
Bagi sekolah, penelitian ini berguna sebagai masukan untuk
menerapkan kebijakan-kebijakan sekolah dalam membantu siswa
memiliki kemampuan mengemukakan pendapat tentang hak dan

kewajiban siswa di sekolah dan pentingnya mematuhi tata tertib
sekolah, sehingga terwujud wawasan wiyata mandala yang baik.

13
F. Ruang Lingkup Penelitian

1. Ruang Lingkup Ilmu Penelitian

Ruang lingkup ilmu dalam penelitian ini adalah ilmu pendidikan
khususnya Pendidikan Kewarganegaraan pada kajian nilai-nilai Pancasila
dan norma kehidupan dalam hal mendidik generasi muda.

2. Ruang Lingkup Subjek Penelitian

Subjek dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII di SMP
Negeri 20 Bandar Lampung yang melakukan pelanggaran tata tertib
sekolah.

3. Ruang Lingkup Objek Penelitian

Objek dalam penelitian ini adalah hubungan kemampuan mengemukakan
pendapat tentang hak dan kewajiban siswa di sekolah dengan
pelanggaran tata tertib di SMP Negeri 20 Bandar Lampung.

4. Ruang Lingkup Wilayah Penelitian

Wilayah penelitian ini adalah SMP Negeri 20 Bandar Lampung yang
beralamat di jalan R. A. Basyid, Labuhan Dalam, kecamatan Tanjung
Senang, Bandar Lampung.

14
5. Ruang Lingkup Waktu Penelitian

Pelaksanaan penelitian ini dilaksanakan sejak dikeluarkannya surat izin
penelitian pendahuluan oleh Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung sampai dengan selesai.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Deskripsi Teori

1. Pelanggaran Tata Tertib Sekolah

1.1 Pengertian Pelanggaran

Setiap manusia, baik sebagai individu atau anggota masyarakat selalu
membutuhkan bantuan orang lain. Dalam interaksi sosial tersebut, setiap
individu bertindak sesuai dengan kedudukan, status sosial, dan peran
mereka masing-masing. Tindakan manusia dalam interaksi sosial itu
senantiasa didasari oleh nilai dan norma yang berlaku di masyarakat.

Melihat fakta di lapangan, masih banyak individu atau kelompok dalam
masyarakat yang melakukan pelanggaran norma. Kurangnya kesadaran
menjadi penyebab utama dalam masalah ini. Padahal, pada teori maupun
prakteknya, masyarakat terikat oleh norma-norma yang berlaku agar
bisa

melangsungkan

hidup

secara

teratur.

Tapi

kenyataannya,

masyarakat masih buta akan pentingnya menaati norma-norma yang
telah ditetapkan. Karena pada dasarnya, norma itu ada untuk membentuk
masyarakat ke arah yang lebih baik lagi.

16
Perbuatan (perkara) melanggar, tindak pidana yang lebih ringan dari
pada kejahatan. Menurut Robert M. Z. Lawang, “penyimpangan
perilaku adalah semua tindakan yang menyimpang dari norma yang
berlaku dalam sistem sosial dan menimbulkan usaha dari mereka yang
berwenang dalam sistem itu untuk memperbaiki perilaku menyimpang”.
Menurut James W. Van Der Zanden, “perilaku menyimpang yaitu
perilaku yang bagi sebagian orang dianggap sebagai sesuatu yang tercela
dan

di

luar

batas

toleransi”

dalam

Nova

Saha

(http://nenginayz.blogspot.com./).

Menurut Lemert dalam Nova Saha (http://nenginayz.blogspot.com./)
penyimpangan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu:
1. Penyimpangan primer adalah suatu bentuk perilaku
menyimpang yang bersifat sementara dan tidak dilakukan terusmenerus sehingga masih dapat ditolerir masyarakat seperti
melanggar rambu lalu lintas, buang sampah sembarangan, dan
lain-lain.
2. Penyimpangan sekunder yakni perilaku menyimpang yang
tidak mendapat toleransi dari masyarakat dan umumnya
dilakukan berulang kali seperti merampok, menjambret,
memakai narkoba, menjadi pelacur, dan lain-lain.

Pelanggaran adalah perilaku yang menyimpang untuk melakukan
tindakan menurut kehendak sendiri tanpa memperhatikan peraturan yang
telah dibuat. Sedangkan pelanggaran menurut Tarmizi dalam websitenya
(http://tarmizi.wordpress.com/) adalah “tidak terlaksananya peraturan
atau tata tertib secara konsisten akan menjadi salah satu penyebab utama
terjadinya berbagai bentuk dan kenakalan yang dilakukan siswa, baik di
didalam mauipun di luar sekolah”.

17
Berdasarkan pengertian yang telah dijelaskan, dapat disimpulkan bahwa
pelanggaran adalah bentuk kenakalan siswa yang dilakukan menurut
kehendaknya sendiri tanpa menghiraukan peraturan yang telah dibuat.

1.2 Pegertian Tata Tertib Sekolah

Untuk dapat menegakkan kesadaran hukum pada diri siswa, diperlukan
adanya tata tertib dan peraturan-peraturan bagi siswa, yang diharapkan
dengan adanya tata tertib, maka siswa akan menaati peraturan yang
berlaku sehingga akan terciptanya ketertiban.

Menurut Instruksi Menteri Pendidikan dan kebudayaan tanggal 1 Mei
1974, No. 14/U/1974 dalam Suryosubroto (2010: 81), “Tata tertib
sekolah ialah ketentuan-ketentuan yang mengatur kehidupan sekolah
sehari-hari dan mengandung sanksi terhadap pelanggarannya”. Tata tertib
murid adalah bagian dari tata tertib sekolah, di samping itu masih ada tata
tertib guru dan tata tertib tenaga administrative. Kewajiban menaati tata
tertib sekolah adalah hal yang penting sebab merupakan bagian dari
sistem persekolahan dan bukan sekadar sebagai kelengkapan sekolah.
Menurut Siti Melchaty (1990: 151), bahwa: “Tata tertib adalah peraturanperaturan yang mengikat seseorang atau kelompok guna menciptakan
keamanan, ketentraman, dan kedamaian orang tersebut atau kelompok
orang tersebut”.

18
Kemudian Siti Melchaty (1990: 151), menambahkan bahwa tata tertib
meliputi sebagai berikut:
1. Mengadakan peraturan sekolah seperti piket, pakaian seragam,
dan lain-lain.
2. Sekolah membuat jadwal peraturan yang harus dipatuhi.
3. Aktif dan tertib mengikuti pelajaran yang sedang berlangsung.
4. Murid mentaati perintah guru khusus pelajaran seperti PR dan
Pramuka.
5. Perhatian anak didik diajar bertanggung jawab secara perorangan
maupun kelompok.
6. Sekolah membuat jadwal masuk dan keluar.

Sedangkan Ismed Syarif dan A. Nawas Risa (1976: 38), mengatakan
bahwa tata tertib meliputi sebagai berikut:
1. Setiap siswa harus mempunyai buku-buku dan alat-alat pelajaran
yang dibutuhkan.
2. Badan bersih, sehat, dan berpakaian rapi.
3. Menjaga ketenangan selama pelajaran berlangsung.
4. Lima menit sebelum masuk, murid harus sudah ada di kelas.
5. Mentaati waktu masuk, istirahat, dan selama jam pelajaran tidak
membawa orang lain/teman yang dapat mengganggu pelajaran.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (1998: 37), mengemukakan
bahwa: “Peraturan tata tertib sekolah adalah peraturan yang mengatur
segenap tingkah laku para siswa selama mereka bersekolah untuk
menciptakan suasana yang mendukung pendidikan”.
Pada dasarnya tata tertib untuk murid adalah sebagai berikut.
1) Tugas dan kewajian dalam kegiatan intra sekolah:
a. Murid harus datang ke sekolah sebelum pelajaran dimulai.
b. Murid harus sudah siap menerima pelajaran sesuai dengan jadwal
sebelum pelajaran itu dimulai.

19
c. Murid tidak dibenarkan tinggal di dalam kelas pada saat jam
istirahat kecuali jika keadaan tidak mengizinkan, misalnya hujan.
d. Murid boleh pulang jika pelajaran sudah selesai.
e. Murid wajib menjaga kebersihan dan keindahan sekolah.
f. Murid wajib berpakaian sesuai dengan yang ditetapkan oleh
sekolah.
g. Murid juga memperhatikan kegiatan ekstrakurikuler seperti:
kepramukaan, kesenian, palang merah remaja, dan sebagainya.

2) Larangan-larangan yang harus diperhatikan:
a. Meninggalkan sekolah/jam pelajaran tanpa izin dari kepala
sekolah atau guru yang bersangkutan.
b. Merokok di sekolah.
c. Berpakaian tidak senonoh atau bersolek yang berlebihan.
d. Kegiatan yang menganggu jalannya pelajaran.

3) Sanksi bagi murid dapat berupa:
a. Peringatan lisan secara langsung.
b. Peringatan tertulis dengan tembusan orang tua.
c. Dikeluarkan sementara.
d. Dikeluarkan dari sekolah.

Dalam prakteknya, aturan tata tertib yang bersumber dari instruksi
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tersebut perlu dijabarkan atau
diperinci sejelas-jelasnya dan disesuaikan dengan kondisi sekolah agar
mudah dipahami oleh murid.

20
Melihat penjelasan yang telah diuraikan, maka dapat disimpulkan bahwa
tata tertib sekolah itu dibuat secara resmi oleh pihak yang berwenang
dengan pertimbangan-pertimbangan tertentu sesuai dengan situasi dan
kondisi sekolah tersebut, yang memuat hal-hal yang diharuskan dan
dilarang bagi siswa selama ia berada di lingkungan sekolah dan apabila
mereka melakukan pelanggaran maka pihak sekolah berwenang untuk
memberikan sanksi sesuai dengan ketetapan yang berlaku.

Berdasarkan pengertian pelanggaran dan tata tertib yang telah dijelaskan,
maka yang dimaksud oleh peneliti tentang pelanggaran tata tertib sekolah
adalah suatu penyimpangan perilaku yang dilakukan oleh siswa menurut
kehendaknya sendiri tanpa menghiraukan peraturan yang telah dibuat
secara resmi oleh pihak sekolah yang mana di dalamnya terdapat hal-hal
yang diharuskan, dilarang, dan terdapat sanksi bagi yang melanggarnya.

1.3 Tujuan Tata Tertib Sekolah

Sebelum membahas tentang tujuan tata tertib yang lebih luas, akan
penulis uraikan terlebih dahulu tujuan dari peraturan. Menurut Hurlock
(1990: 85), yaitu: “Peraturan bertujuan untuk membekali anak dengan
pedoman berperilaku yang disetujui dalam situasi tertentu”. Misalnya
dalam peraturan sekolah, peraturan ini memuat apa yang harus dilakukan
dan apa yang tidak boleh dilakukan oleh siswa, sewaktu berada di
lingkungan sekolah. Tujuan tata tertib adalah untuk menciptakan suatu
kondisi yang menunjang terhadap kelancaran, ketertiban, dan suasana
yang damai dalam pembelajaran. Dalam informasi tentang Wawasan

21
Wiyatamandala dalam Dekdikbud (1993: 21), disebutkan bahwa:
“Ketertiban adalah suatu kondisi dinamis yang menimbulkan keserasian
dan keseimbangan tata kehidupan bersama sebagai makhluk Tuhan Yang

Dokumen yang terkait

Dokumen baru