Representasi Angka Arab sebagai Huruf Ar

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

iii

PROCEEDING
Seminar Internasional
PERTEMUAN ILMIAH BAHASA DAN SASTRA INDONESIA (PIBSI) XXXV
Surakarta, 28-29 September 2013

Pengembangan Peran Bahasa dan Sastra Indonesia
untuk Mewujudkan Generasi Berkarakter
Editor
Kundharu Saddhono
(Universitas Sebelas Maret, Indonesia)
Peter Carey
(University of Oxford, Inggris)
Nuraini Yusoff
(Universiti Utara Malaysia, Malaysia)
Timothy McKinnon
(Max Planck Institute, Jerman)
Haishima Katsuhiko
(Jakarta Shimbun, Jepang)

Penyunting Bahasa
Nugraheni Eko Wardani
Chafit Ulya
Andi Wicaksono

Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
dan
Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia
Program Pascasarjana
UNIVERSITAS SEBELAS MARET

iv

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

Perpustakaan Nasional : Katalog Dalam Terbitan (KDT)

PROCEEDING
SEMINAR INTERNASIONAL
Pengembangan Peran Bahasa dan Sastra Indonesia
untuk Mewujudkan Generasi Berkarakter
Hak Cipta© Kundharu Saddhono, dkk [ed.] 2013
Editor
Kundharu Saddhono (Universitas Sebelas Maret, Indonesia)
Peter Carey (University of Oxford, Inggris)
Nuraini Yusoff (Universitu Utara Malaysia, Malaysia)
Timothy Mckinnon (Max Planck Institute, Jerman)
Haishima Katsuhiko (Jakarta Shimbun, Jepang)
Penyunting Bahasa
Nugraheni Eko Wardani; Chafit Ulya; Andi Wicaksono
Penerbit
Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
Jl. Ir. Sutami 36A Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia 57126
Telp./Faks. 0271- 648939
Website : www.bastind.fkip.uns.ac.id
Email: bastind@fkip.uns.ac.id
Cetakan 1, September 2013
Hak Cipta Dilindungi Undang-undang
All Right Reserved

ISBN 978-602-7561-54-0
Sanksi Pelanggaran Pasal 72
Undang-undang Nomor 19 Tahun 2002
Perubahan atas Undang-undang Nomor 7 Tahun 1987
Perubahan atas Undang-undang Nomor 6 Tahun 1982
Tentang Hak Cipta
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal
2 ayat (1) atau Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana penjara masing-masing paling
singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp. 1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana
penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 5.000.000.000,00 (lima miliar
rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan atau menjual kepada umum
suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud dalam
ayat (1), dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp.
500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

SUSUNAN PANITIA PENYELENGGARA

SEMINAR INTERNASIONAL
PERTEMUAN ILMIAH BAHASA DAN SASTRA INDONESIA (PIBSI) XXXV
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
Surakarta, 28-29 September 2013

Penasihat

:

Prof. Dr. Ravik Karsidi, M.S.
Prof. Drs. Sutarno, M.Sc., Ph.D.
Prof. Dr. Jamal Wiwoho, S.H, M.H.
Drs. Dwi Tiyanto, S.U.
Dr. Widodo Muktiyo, M.Comm.

Penanggung Jawab

:

Prof. Dr. M. Furqon Hidayatullah, M.Pd.
Prof. Dr. rer. nat. Sajidan, M.Si.
Drs. Sugiyanto, M.Si., M.Si.
Drs. Amir Fuady, M.Hum.

Pengarah Substansi

:

Prof. Dr. Sarwiji Suwandi, M.Pd.
Dr. Muhammad Rohmadi, M.Hum.

Ketua

:

Dr. Kundharu Saddhono, M.Hum.

Sekretaris

:

Dra. Raheni Suhita, M.Hum.

Bendahara

:

Atikah Anindyarini, S.S., M.Hum.
Sri Hastuti, S.S., M.Pd.

Seksi Acara

:

Prof. Dr. Andayani, M.Pd.
Prof. Dr. Herman J. Waluyo, M.Pd.

Seksi Kesekretariatan

:

Dr. Suyitno, M.Pd.
Drs. Edy Suryanto, M.Pd.

Seksi Kesenian

:

Budi Waluyo, M.Pd.
Drs. Yant Mujiyanto, M.Pd.

Seksi Konsumsi

:

Dr. Nugraheni Eko Wardani, M.Hum.
Dra. Sumarwati, M.Pd.

Seksi Perlengkapan

:

Drs. Swandono, M.Hum.
Drs. Purwadi, M.Pd.

Seksi Humas

:

Dr. Budhi Setiawan, M.Pd.
Drs. Slamet Mulyono, M.Pd.

Seksi Umum

:

Chafit Ulya, S.Pd., M.Pd.
Andi Wicaksono, S.Pd., M.Pd.

v

xiv

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

35

PEMBENTUKAN KARAKTER ANAK MELALUI PENGEMBANGAN
BAHASA INDONESIA DI PAUD
Dwi Hanti Rahayu......................................................................................................... 219

36.

PRINSIP KESANTUNAN DALAM PERSIDANGAN PIDANA DI
PENGADILAN WILAYAH SURAKARTA
Dwi Purnanto, Henry Yustanto, dan Miftah Nugroho .................................................. 225

37.

PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI SEKOLAH
DASAR DALAM KURIKULUM 2013
Dyah Sulistyowati ......................................................................................................... 231

38.

MODEL PENDIDIKAN BUDI PEKERTI BERBASIS CERNAK MELALUI
PENANAMAN NILAI ETIS-SPIRITUAL DI SD
Edy Suryanto, Raheni Suhita, dan Yant Mujiyanto....................................................... 237

39.

HUBUNGAN ANTARA KEMAMPUAN BERPIKIR DAN KEMAMPUAN
BERBICARA ARGUMENTATIF (SEBUAH KAJIAN PSIKOLINGUISTIK)
Eko Suroso .................................................................................................................... 243

40.

REPRESENTASI ANGKA ARAB SEBAGAI HURUF ARAB DALAM TEKS
BERBASIS INTERNET
Eric Kunto Aribowo ...................................................................................................... 249

41.

KARAKTERISTIK BAHASA POLITIK PADA SPANDUK (KAJIAN
PRAGMATIK DALAM WACANA SPANDUK POLITIK CALON
LEGISLATIF)
Erwan Kustriyono ......................................................................................................... 255

42.

METAFORA DALAM UPACARA PERNIKAHAN ADAT JAWA
Erwita Nurdiyanto......................................................................................................... 263

43.

MODEL PEMBELAJARAN SASTRA INDONESIA KURIKULUM 2013
BERBASIS PENDIDIKAN KARAKTER DI SMA SMK KABUPATEN
KLATEN
Esti Ismawati................................................................................................................. 269

44.

MENGENALKAN PENDIDIKAN KARAKTER MELALUI SASTRA ANAK
INDONESIA
Esti Swatika Sari ........................................................................................................... 275

45.

CERITA RAKYAT UNTUK ANAK USIA DINI (KAJIAN TERHADAP TEMA,
AMANAT, DAN KESESUAIANNYA DENGAN USIA PERKEMBANGAN
ANAK)
Evi Chamalah................................................................................................................ 281

46.

PENERAPAN SOSIODRAMA DALAM PEMENTASAN DRAMA DI
PERGURUAN TINGGI
Evy Tri Widyahening..................................................................................................... 287

REPRESENTASI ANGKA ARAB SEBAGAI HURUF ARAB
DALAM TEKS BERBASIS INTERNET
Eric Kunto Aribowo
Universitas Widya Dharma Klaten
erickunto@unwidha.ac.id
Abstract
For some, it was the historical precedence of Latin script over Arabic in Internet. At times, the Arabic
language was not supported by the widespread technology, thus Arabizi was the only possible way to
communicate over the Net, and thus it was adopted. This is still valid, because some computer have no
Arabic language capabilities. On the first level, the original Windows came in English and PC users
found themselves constrained to use Latin script on their computers. On another level, Arabic
keyboards are still not widely spread. Some computers do not have Arabic letters at all. Arabizi, a
term that describes a system of writing Arabic in Latin script and the Arabic numerals, is now more
popular than ever, especially online. To communicate with others in Arabizi,numbers are mixed to
represent some letters in Arabic, such as 2, 3, 6, and 7.
Keywords: Arabicscript, Latin characters in Arabic, Arabizi

A. Pendahuluan
Abjad Arab dan bahasa Arab tulis mulai berkembang sejak abad ke-6 atau ke-7 Masehi, yang
tentu saja berkaitan erat dengan penyebaran kitab suci Alquran. Tidak terdapat dokumentasi
yang jelas berkaitan dengan perkembangan penulisan Arab sebelum masa itu dan terdapat
jumlah yang sedikit mengenai teks-teks yang muncul pada periode pra-Islam, terkadang
hanya dalam bentuk batu, prasasti, atau naskah.
Bahasa Arab memiliki sistem penulisan yang khusus layaknya bahasa China, Jepang,
dan Rusia karena memiliki aksara khusus, tidak seperti bahasa Indonesia, Inggris, dan
Spanyol yang menggunakan sistem penulisan yang sama dengan menggunakan huruf Latin.
Menurut Wightwick (2005) terdapat beberapa prinsip dasar dalam penulisan aksara Arab: (1)
terdapat 28 huruf, (2) penulisan dimulai dari kanan ke kiri, (3) tidak terdapat huruf kapital,
dan (4) huruf ditulis dengan menyambung dengan huruf sebelumnya dalam sebuah kata
(kecuali enam huruf: ‫ا‬, ‫د‬, ‫ذ‬, ‫ر‬, ‫ز‬, dan ‫)و‬.
‫ر ز‬
z r
z r, ṛ
z r

‫ذ‬
ż
ð
z

Tabel 1 Huruf-huruf Arab (Hijaiah)
Arab
‫د‬
‫خ‬
‫ح‬
‫ج‬
‫ث‬
‫ء ب ت‬
d, d kh ḥ, H, ḫ j, g, dj ṡ, th, t t b ` Transliterasi umum
IPA
d
x
j
t b ʔ
ħ
θ
d
'7
7
j
s
t b 2
Arabizi

‫ل م ن ه و ي‬
y w h n m l
y w h n m l, ḷ
y w h n m l

‫ف ق ك‬
‫غ‬
‫ع‬
‫ظ‬
‫ط‬
‫ص ض‬
‫س ش‬
k q
f g, gh, ġ ‘, A ẓ, Z ṭ, T ḍ, D ṣ, S sy, š s
k q
f
š
s
ɣ
ʕ

ð


k 8, 2 f
'3
3
'6
6
'9
9
sh
s

250

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

Karakteristik dasar tulisan Arab sering kali berkenaan dengan masalah tipografi yang
apabila dibandingkan dengan tulisan Latin membutuhkan “jumlah karakter yang lebih besar”.
Inilah salah satu sebab pengadopsian huruf Latin ke dalam huruf Arab.Dalam bahasa Arab
terdapat 28 huruf konsonan(Tabel 1). Kombinasi antara /lam/ ‫ ل‬dan /alif/ ‫ ا‬sering kali
dianggap sebagai sebuah huruf, sehingga kebanyakan menyebut jumlah huruf Arab sebanyak
29 buah. Hamzah adalah sebuah tanda yang ditambahkan ke huruf lainnya (alif, waw, dan ya),
dan dianggap sebagai variasi dari /alif/ ‫ا‬. Vokal pendek direpresentasikan sebagai tanda
vokalisasi yang berada di atas atau di bawah huruf (Gambar 1). Tanda vokalisasi,
bagaimanapun juga, hanya digunakan dalam teks-teks tertentu (seperti dalam teks-teks
pendidikan) atau bila diperlukan untuk mencegah kebingungan.

Gambar 1 Vokal Pendek dalam Bahasa Arab sebagai Tanda Vokalisasi
B. Metodologi
Sistem penulisan Arab-Latin yang diteliti adalah sistem penulisan yang dimanfaatkan dalam
dunia internet, khususnya dalam teks-teks lirik lagu Arab yang di-upload pada alamat
webhttp://www.songlyrics.com, http://www.allthelyrics.com, http://www.lyricsmode.com,
http://www.arabiclyrics.net. Dari pranala ini didapati lirik-lirik lagu Arab yang ditulis dengan
menggunakan tulisan Latin (non-Arab). Setelah ditemukan kata-kata yang diindikasikan
berbeda dari sistem penulisan Arab-Latin yang populer, kemudian kata-kata tersebut
dikelompokkan. Dilanjutkan dengan memvalidasi kata-kata tersebut dengan alamat webyang
mengunggah teks-teks lirik lagu Arab dengan judul lagu yang sama bertulisan Arab seperti:
http://www.l7nk.com,http://www.arabic-lyrics.com,http://www.la7oon.com/lyrics, dan Error! 
Hyperlink  reference  not  valid.. Selanjutnya, dilakukan perbandingan sistem penulisan ArabLatin dengan sistem penulisan Arab.
C. Representasi Angka Arab sebagai Huruf Arab
Menurut Ghanem (2011) usulan untuk menulis bahasa Arab dengan huruf Latin sebenarnya
telah lama diusahakan dalam rangka perluasan informasi dari media yang berbahasa Arab.
Akan tetapi, sering kali perjuangan tersebut dikritik oleh nasionalis Arab dan penggemar
Muslim, yang menganggap usaha itu sebagai serangan langsung terhadap identitas Arab.
Dabbous (2013) juga melihatnya sebagai ancaman bagi Alquran, yang ditulis dalam bahasa
Arab Klasik menggunakan sistem penulisan yang telah berlangsung selama lebih dari empat
belas abad.
Saat ini, bagaimanapun juga, karena kemajuan internet dan penggunaan global dari
penggunaan huruf Latin untuk menulis bahasa Arab melalui internet menjadi semakin
umum.Arabizi, yang pada saat sekarang ini lazim digunakan dalam penulisan teks berbasis
internet –termasuk juga media sosial–merupakan sistem penulisan bahasa Arab dengan
menggunakan huruf Latin yang dikombinasikan dengan angka Arab. Angka Arab digunakan
untuk mewakili huruf-huruf Arab yang tidak dapat ditemui dalam aksara Latin. Representasi

 

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

251

angka Arab sebagai huruf Arab dalam teks berbasis internet yang ditemukan adalah sebagai
berikut.
Representasi angka 2 sebagai huruf ‫ء‬. Dalam sistem penulisan pada umumnya, huruf ‫ء‬
(hamzah) sering kali diwujudkan sebagai apostrof /`/ dalam transliterasi. Adapun dalam
sistem IPA yang direvisi tahun 2005 diwujudkan dengan [ʔ]. Representasi angka 2 sebagai
huruf ‫ ء‬ditemukan antara lain dalam kata LA2 (‫أل‬, [laʔ]‘tidak’), W2ALF (‫فلأو‬, ‘seribu’),
B2AYY (‫يأب‬, ‘dengan apa’).
Representasi angka 3 sebagai huruf ‫ع‬. Dalam sistem penulisan pada umumnya, huruf ‫ع‬
(‘ain) sering kali diwujudkan sebagai tanda koma di atas /‘/ dan /A/ dalam transliterasi.
Adapun dalam sistem IPA yang direvisi tahun 2005 diwujudkan dengan [ʕ]. Representasi
angka 3 sebagai huruf ‫ ع‬ditemukan antara lain dalam kata BA3ED (‫ديعب‬, [baʕi:d] ‘jauh’),
TA3ALA (‫لاعت‬, [taʕa:la] ‘mari’), 3AREF (‫فراع‬, [ʕa:rif] ‘mengerti’).
Representasi angka '3 (variasi lain 3') sebagai huruf ‫غ‬. Dalam sistem penulisan pada
umumnya, huruf ‫( غ‬gain) sering kali diwujudkan sebagai /g/, /gh/, /ġ/ dalam transliterasi.
Adapun dalam sistem IPA yang direvisi tahun 2005 diwujudkan dengan [ɣ].Representasi
angka '3 (variasi lain 3') sebagai huruf ‫ غ‬ditemukan antara lain dalam kata '3AREEB (‫بيرغ‬,
[ɣari:b] ‘aneh’) dan'3ER (‫ريغ‬, [ɣe:r] ‘kecuali’).
Representasi angka 6 sebagai huruf ‫ط‬. Dalam sistem penulisan pada umumnya, huruf ‫ط‬
( a) sering kali diwujudkan sebagai huruf t dengan tanda diakritis di bawahnya /ṭ/ dan /T/
dalam transliterasi. Representasi angka 6 sebagai huruf ‫ ط‬ditemukan antara lain dalam kata
'7E6 (‫طخ‬, [xuṭ] ‘baris’) dan3ALA6OOL (‫لوط ىلع‬, [ʕalaṭ:ul] ‘terus’).
Representasi angka 7 sebagai huruf ‫ح‬. Dalam sistem penulisan pada umumnya, huruf ‫ح‬
( a) sering kali diwujudkan sebagai huruf h dengan tanda diakritik di bawahnya /ḥ/, /ḫ/, dan
/H/, dalam transliterasi. Adapun dalam sistem IPA yang direvisi tahun 2005 diwujudkan
dengan [ħ]. Representasi angka 7 sebagai huruf ‫ ح‬ditemukan antara lain dalam kata WA7ED

(‫دحاو‬, [wa:ħid] ‘jauh’), 7OBBI (‫يبح‬, [ħubbi:] ‘cintaku’), 7ATTA (‫ىتح‬, [ħatta:] ‘hingga’).
Representasi angka '7 (varian lain 7') sebagai huruf ‫خ‬. Dalam sistem penulisan pada
umumnya, huruf ‫( خ‬kha) sering kali diwujudkan sebagai huruf /kh/ dalam transliterasi.
Adapun dalam sistem IPA yang direvisi tahun 2005 diwujudkan dengan [x]. Representasi
angka '7 (varian lain 7') sebagai huruf ‫ خ‬ditemukan antara lain dalam kata A'7ER (‫رخﺁ‬, [a:xir]
‘akhir’), BA'7AF (‫فاخأب‬, [baxa:fu] ‘aku takut’), '7ALAS (‫صالخ‬, [xala:s] ‘sudah’).

 

252

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

Representasi angka Arab ke dalam huruf sebagai sistem penulisan dalam bahasa Arab
pada dasarnya digolongkan menjadi dua kriteria berdasarkan alasan ortografis atau ciri
penulisannya. Pertama, representasi angka Arab sebagai huruf Arab berdasarkan kemiripan
bentuk, termasuk di antaranya adalah 6, 7, dan '7 (atau 7'). Angka 6 memiliki kedekatan
bentuk dengan huruf ‫ ط‬dalam bahasa Arab, angka 7 berdekatan bentuk dengan ‫ح‬, dan angka '7
(atau 7') memiliki kemiripan dengan huruf ‫خ‬. Kedua, perwujudan angka Arab sebagai huruf
Arab karena refleksi atau cerminan bentuk, antara angka Arab dengan huruf Arab. Angkaangka tersebut adalah 2 yang merupakan refleksi bentuk dari huruf ‫ ء‬serta angka 3 dan '3
(atau 3') yang merupakan cerminan dari huruf ‫ ع‬dan ‫غ‬.
D. Alasan Penggunaan Angka Arab sebagai Huruf
Menurut Ghanem (2011) beberapa pengguna merasa bahwa huruf Arab klasik harus
digunakan untuk bahasa Arab Klasik dan bukan untuk keperluan non-formal. Mereka merasa
lebih santai menggunakan sistem Arabizi untuk topik sehari-hari dan lagu dalam bahasa nonformal Arab.Lainnya menekankan bahwa mereka merasa bahwa Arabizi dapat
mengekspresikan hal-hal yang tidak bisa diungkapkan sebaliknya.
Alasan yang utama penggunaan sistem penulisan ini adalah keterbacaan. Sering kali
penulis dapati pesan singkat dalam sebuah telepon genggam atau teks dalam halaman sebuah
tautan berbentuk □□□□□□□□□□. Hal ini terjadi ketika perangkat yang digunakan tidak
mendukung huruf Arab karena tidak semua perangkat yang ada mendukung huruf Arab.
Biasanya digunakan aplikasi pihak ketiga sebagai alternatif.
Alasan kuat yang lain penggunaan sistem penulisan ini adalah faktor ekonomis. Jumlah
karakter dalam penulisan dengan huruf Latin cenderung lebih hemat jika dibandingkan
dengan menggunakan huruf Arab, sebagai contoh, dalam telepon genggam yang penulis
miliki, jumlah karakter yang dibutuhkan untuk mengetik '7ALAS (‫صالخ‬, [xala_s] ‘sudah’)
adalah 6 buah karakter dengan sistem Arabizi dan 94 buah karakter dengan penulisan huruf
Arab.
Selain kedua alasan di atas, menggunakan sistem Arabizi dianggap lebih mudah
digunakan. Maksudnya, tidak memerlukan tanda diakritik dan tanda-tanda yang lain sebagai
ciri pembeda huruf satu dengan huruf lain yang memiliki pola bentuk dasar yang sama. Selain
itu, lebih mudah digunakan karena pengadopsian angka Arab sebagai huruf Arab berdasarkan
kemiripan bentuknya.
E. Penutup
Berdasarkan analisis sebelumnya, dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut.
(1)Konsonan bahasa Arab memiliki beberapa kesamaan dengan konsonan yang digunakan
dalam aksara Latin. (2)Beberapa konsonan membutuhkan gabungan huruf, seperti /sh/.
(3)Konsonan-konsonan yang tidak terdapat dalam aksara Latin direpresentasikan dengan
angka Arab. Perwujudan ini kebanyakan didasarkan pada kesamaan bentuk konsonan bahasa
Arab yang asli dengan bentuk angka. Pada konteks ini, sebuah apostrof ditambahkan sebelum
angka sebagai ganti tanda titik yang dibubuhkan pada beberapa huruf Arab untuk
membedakan konsonan satu dengan konsonan yang lain yang memiliki bentuk dasar yang
sama. Sebagai misal huruf ‫ ح‬dan ‫ خ‬yang direpresentasikan oleh 7 dan '7 (atau 7'). (4)Sistem
penulisan ini tidak membutuhkan karakter khusus jika dibandingkan dengan sistem penulisan
Arab-Latin yang lain, misalnya penulisan dengan menggunakan tanda diakritik (ṣ~‫ص‬, ḥ~‫ح‬,
ṭ~‫ط‬, š~‫ )ش‬atau sistem IPA dengan karakter yang tidak lebih mudah untuk digunakan (ʔ~‫ء‬,

 

Pertemuan Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia (PIBSI) XXXV

253

ħ~‫ح‬, ʕ~‫ع‬, ɣ~‫)غ‬. Untuk representasi angka 9 sebagai huruf ‫ ص‬tidak/belum ditemukan karena

sering kali dipadankan dengan ‫ث‬dan ‫ س‬yang disebabkan oleh alasan dialektis. Adapunhuruf
‫ض‬dipadankan dengan huruf ‫ د‬danhuruf ‫ق‬dengan huruf ‫ء‬. Hal ini disebabkan karena penulisan
yang digunakan adalah ragam non-formal. Dalam ragam non-formal, pelemahan bunyi
tersebut merupakan suatu hal yang normal atau wajar dalam bahasa Arab.
Penyebaran Arabizi membutuhkan perhatian lebih, dan desain tipografi yang
dipromosikan dalam makalah ini hanya salah satu aspek. Pada tingkat pribadi, menggunakan
karakter Latin tidak membawa manfaat langsung (ekonomis, misalnya), dan itu bukan suatu
keharusan pada setiap tingkat teknis. Di sisi lain, misalnya ketika mengirimkan pesan dengan
menggunakan sistem Arabizi akan jauh lebih murah daripada dalam bahasa Arab, dan, dalam
beberapa kasus, hal ini diperlukan karena tidak tersedianya dukungan bahasa Arab dalam
peralatan teknologi. Titik akhir untuk dicatat di sini adalah bahwa Arabizi menyebar tanpa
proposal resmi, dengan cara diam, sebagai suatu keharusan karena penggunaan praktis.
Bahkan mereka yang menolak penggunaan karakter Latin dalam bahasa Arab harus
menggunakan Arabizi pada tautan halaman internet di mana mereka menerbitkan artikel
mereka.
Daftar Pustaka
Abu-Chacra, Faruk. (2007). Arabic: An Essential Grammar. New York: Routledge.
Dabbous, Yasmine. (2013). Arabizi: Shu 3am bi seer bi 3arabiyyitna?
http://www.arabadmag.com/index.php?option=com_content&view=article&id=116:ar
abizi-shu-3am-bi-seer-bi-3arabiyyitna&catid=19:may-2013&Itemid=169 diakses 22
September 2013.
Ghanem,
Renad.
(2011).
‘Arabizi
is
destroying
the
Arabic
language’.
http://www.arabnews.com/node/374897 diakses 22 September 2013.
Ryding, C. Karin. 2005. A Reference of Standard Modern Arabic. New York: Cambridge
University Press.
Wightwick, Jane & Mahmoud Gaafar. (2005). Mastering Arabic Script A Guide To
Handwriting. New York: Palgrave Macmillan.
The International Phonetic Alphabet (Revised to 2005).

 

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

Representasi Angka Arab sebagai Huruf Ar