Pengelolaan Agroforestry& Kontribusinya Terhadap Pendapatan Petani Di Kawasan Penyangga Taman Wisata Alam Sibolangit (Studi Kasus : Desa Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang)

PENGELOLAAN AGROFORESTRY&
KONTRIBUSINYATERHADAP PENDAPATAN PETANI DI
KAWASAN PENYANGGA TAMAN WISATA ALAM
SIBOLANGIT
(Studi Kasus : Desa Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,
Kabupaten Deli Serdang)

SANDI PANJAITAN
051201037

PROGRAM STUDI KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN

Universitas Sumatera Utara

2011
PENGELOLAAN AGROFORESTRY& KONTRIBUSINYA
TERHADAP PENDAPATAN PETANI DI KAWASAN
PENYANGGA TAMAN WISATA ALAM SIBOLANGIT
(Studi Kasus : Desa Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,
Kabupaten Deli Serdang)

SKRIPSI

Oleh :
SANDI PANJAITAN
051201037

PROGRAM STUDI KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

PENGELOLAAN AGROFORESTRY& KONTRIBUSINYA
TERHADAP PENDAPATAN PETANI DI KAWASAN
PENYANGGA TAMAN WISATA ALAM SIBOLANGIT
(Studi Kasus : Desa Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,
Kabupaten Deli Serdang)

SKRIPSI

Oleh :
SANDI PANJAITAN
051201037/MANAJEMEN HUTAN
Skripsi sebagai salah satu syarat untuk memperoleh
gelar sarjana di Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara

PROGRAM STUDI KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

: Pengelolaan Agroforestry& Kotribusinya terhadap Pendapatan
Petani di Kawasan Penyangga Taman Wisata Alam
Sibolangit(Studi Kasus : Desa Sayum Sabah, Kecamatan
Sibolangit,Kabupaten Deli Serdang)
Nama
: Sandi Panjaitan
NIM
: 051201037
Program Studi : Kehutanan
Minat
: Manajemen Hutan
Judul Skripsi

Disetujui Oleh :
Komisi Pembimbing

Pindi Patana, S.Hut., M.Sc.

Dr. Agus Purwoko, S.Hut.,
M.Si.

Ketua

Anggota

Mengetahui,

Siti Latifah, S.Hut., M.Si., Ph.D
Ketua Program Studi Kehutanan

Tanggal lulus :

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT

Management of agroforestry and contribution to income of farmers in the
region of Sibolangit Natural Tour Park (Case Study: Sayum Sabah Village,
Sibolangit District, Deli Serdang regency). Suvervised by PINDI PATANA and
AGUS PURWOKO
The Village of Sayum Sabah which is a village located in the buffer zone of
Natural Park Sibolangit has potential in terms of natural resources are managed
in agroforestry systems that provide economic value to farmers. Research
conducted in the Sayum Sabahvillage, Sibolangit District, Deli Serdang regency
using the method of interviews. Parameters analyzed were agroforestry systems
and the level of income of farmers per year.
The results showed that every farmer has the applied differentforms and
patterns of agroforestry. Average income of farmer’s per year are Rp.
30,730,937.50.
Keywords: Natural ParkSibolangit, Sayum Sabah Village, Agroforestry,
Income

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK

SANDI PANJAITAN: Pengelolaan agroforestry dan Kontribusinya Terhadap
Pendapatan Petani di Kawasan Taman Wisata alam Sibolangit (Studi Kasus: Desa
Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang). Dibimbing oleh
PINDI PATANA dan AGUS PURWOKO
Desa Sayum Sabah yang merupakan desa yang berada di kawasan
penyangga Taman Wisata Alam Sibolangit memiliki potensi dalam hal sumber
daya alam yang dikelola dalam sistem agroforestry yang memberi nilai ekonomi
bagi petani. Penelitian dilaksanakan di Desa sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,
Kabupaten Deli Serdang dengan menggunakan metode wawancara. Parameter
yang dianalisis adalah sistem agroforestry dan tingkat pendapatan rata-rata petani
per tahun.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa setiap petani memiliki penerapan
bentuk dan pola agroforestry yang berbeda-beda. Pendapatan rata-rata petani per
tahun mencapai Rp. 30.730.937,50.
Kata Kunci: Taman Wisata Alam Sibolangit, Desa Sayum Sabah
Agroforestry, Pendapatan

Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Pematang Siantar pada tanggal 24 Agustus 1987 dari
Ayah P. Panjaitan dan Ibu T. Siagian. Penulis merupakan putra kedua dari empat
bersaudara.
Tahun 2005 penulis lulus dari SMA Negeri 2 Pematang Siantar dan pada
tahun yang sama masuk ke Fakultas Pertanian USU melalui jalur ujian tertulis
Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB). Penulis memilih program studi
Kehutanan.
Selama mengikuti perkuliahan, penulis aktif sebagai anggota Himpunan
Mahasiswa Sylva (HIMAS) USU. Penulis melaksanakan praktek kerja lapangan
(PKL) di IUPHHK-HTI PT. Arara Abadi Distrik Rasau Kuning, Kabupaten Siak,
Provinsi Riau dari tanggal 15 Juni sampai 5 Agustus 2009.

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,karena
atas berkat rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi
yang berjudul ‘‘Pengelolaan Agroforestry& Kotribusinya terhadap Pendapatan
Petani di Kawasan Penyangga Taman Wisata Alam Sibolangit (Studi Kasus :
Desa Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,Kabupaten Deli Serdang) ”.
Penulis mengucapkan terimakasih kepada Bapak Pindi Patana, S.Hut,
M.Sc. dan Bapak Dr. Agus Purwoko, S.Hut., M.Si.selaku komisi pembimbing
yang telah mengarahkan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Penulis juga
mengucapkan terimakasih kepada semua rekan yang telah banyak membantu
penulis dalam menyelesaikan skripsi ini baik berupa dukungan moril maupun
materiil.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih belum sempurna. Oleh karena
itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi
kesempurnaan skripsi ini. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi penulis maupun
pihak yang membutuhkan. Akhir kata penulis mengucapkan terimakasih.

Medan, Desember 2011

Penulis

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

Hal.
ABSTRACT .................................................................................................. i
ABSTRAK...................................................................................................... ii
RIWAYAT HIDUP ....................................................................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................. v
DAFTAR TABEL .......................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... viii
DAFTER LAMPIRAN ................................................................................. ix
PENDAHULUAN
Latar Belakang ................................................................................................
Perumusan Masalah ........................................................................................
Tujuan Penelitian ............................................................................................
Manfaat Penelitian ...........................................................................................

1
3
4
4

TINJAUAN PUSTAKA
Definisi Agroforestry ....................................................................................... 5
Ruang Lingkup Agroforestry ............................................................................ 6
Pola Agroforestry ............................................................................................. 7
Komposisi dan Pengenalan Jenis Tanaman Agroforestry .................................. 8
Aspek Ekonomi dalam Agroforestry ................................................................ 8
Upaya Pencapaian Kehidupan yang Layak ....................................................... 9
Masyarakat dan Peran Sertanya dalam Agroforestry ......................................... 10
Kondisi Umum Lokasi Penelitian .................................................................... 12
Kondisi fisik lingkungan ................................................................................. 12
Letak & luas ............................................................................................... 12
Topografi, keadaan tanah & iklim .............................................................. 12
Aksesibilitas ............................................................................................... 12
Keadaan sosial ekonomi masyarakat ................................................................ 13
Kependudukan ........................................................................................... 13
Mata pencaharian ....................................................................................... 13
Sarana & prasarana .................................................................................... 13
METODE PENELITIAN
Lokasi dan Waktu ........................................................................................... 14
Alat dan Bahan ............................................................................................... 14
Populasi..................................... ....................................................................... 14
Teknik Pengambilan Sampel ........................................................................... 14
Metode Pengumpulan dan Analisa Data ........................................................... 15
HASIL & PEMBAHASAN
Sejarah Sistem Agroforestry ............................................................................ 17

Universitas Sumatera Utara

Sejarah Sistem Agroforestry ............................................................................ 17
Sistem Agroforestry ........................................................................................ 19
Bentukagroforestry .......................................................................................... 21
Agrisilviculture .......................................................................................... 21
Silvopastoral .............................................................................................. 23
Agrosylvopastoral ...................................................................................... 24
Sylvofishery ................................................................................................ 25
Pola agroforestry ............................................................................................. 27
Trees along border (TAB).......................................................................... 27
Alley cropping ............................................................................................ 28
Random mixture ......................................................................................... 29
Hubungan Penerapan Sistem Agroforestry dengan Pendapatan Petani ............. 30
Jenis Komoditi dan Teknik Pengelolaan Komoditi Agroforestry ...................... 31
Tanaman kehutanan ................................................................................... 34
Mahoni. ................................................................................................ 34
Tanaman perkebunan dan industri .............................................................. 35
Coklat .................................................................................................. 35
Karet ................................................................................................... 37
Kelapa sawit ......................................................................................... 39
Aren (enau) .......................................................................................... 40
Rumbia................................................................................................. 42
Pinang ................................................................................................. 43
Tanaman penghasil buah ............................................................................ 44
Tanaman pangan dan sayuran ..................................................................... 46
Jagung ................................................................................................. 46
Cabai ................................................................................................... 47
Ternak ....................................................................................................... 48
Lembu ................................................................................................. 48
Kambing ............................................................................................. 50
Ayam .................................................................................................. 50
Ikan ..................................................................................................... 51
Tingkat Pendapatan Petani Agroforestry.. ........................................................ 52
Profil petani dan usaha agroforestry ........................................................... 52
Aspek pendapatan ...................................................................................... 55
Tingkat Pendapatan dan Taraf Hidup Petani..................................................... 58
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan ..................................................................................................... 59
Saran ............................................................................................................... 59
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 61
LAMPIRAN ................................................................................................... 63

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

No.

Hal.

1. Bentuk dan polaagroforestry di Desa Sayum Sabah ................................... 20
2. Jenis komoditi agroforestry yang dikelola petani di Desa Sayum Sabah....20
3. Jenis komoditi dan jumlah pemilik dan luas areal komoditi agroforestry ... 32
4. Profil Petani agroforestry di desa sayum sabah .......................................... 53
5. Penggunaan sarana produksi dan biaya usaha agroforestry ......................... 54
6. Pendapatan bersih rata-rata tahunan petani agroforestry di Desa Sayum
Sabah ........................................................................................................ 55
7. Volume produksi dan nilai harga komoditiagroforestry per tahun ............. 56
8. Pendapatan produksi, biaya produksi, total pendapatan usaha
agroforestry petani per tahun...................................................................... 58
9. Tingkat pendapatan dan pendapatan per kapita per tahun petani
agroforestry di Desa Sayum Sabah............................................................. 58

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

No.

Hal.

1. Sistem agroforestryagrisilviculturedengan mengkombinasikan tanaman buahbuahan dan pohon mahoni pada lahan milik Keriahenta Tarigan................ 22
2. Sistem agroforestrybentuksylvopastoral dengan mengkombinasikan
tanaman buah-buahan, pohon mahoni dan juga komponen peternakan pada
lahan milik Selamet Gurusinga ................................................................... 24
3. Sistem agroforestrybentuk agrosylvopastoral dengan
mengkombinasikan tanaman buah-buahan, pohon mahoni dengan
kandang ternak ditengahnya pada lahan milik Elijon Bukit ......................... 25
4. Sistem agroforestrybentuksylvofisherydenganmengkombinasikan
tanaman buah-buahan, pohon mahoni dengan kandang ternak di
tengahnya pada lahan milik Jhonson Ginting .............................................. 26
5. Lay out pola trees along border(TAB) pada lahan milik Selamet
Perangin-angin ........................................................................................... 27
6. Lay out pola alley cropping pada lahan milik Keriahenta Tarigan ............ 28
7. Lay out pola random mixture pada lahan milik Johanes Sembiring ............ 29
8. Kayu hasil olahan dari pohon mahoni ........................................................ 35
9. Petani mempersiapkan air nira (tuak) untuk dijual ke pasar ....................... 42
10. Ikatan atap rumbia yang telah selesai dan siap dijual ................................ 43
11. Padang penggembalan beserta ternak lembu pada lahan milik Kaitman
Tarigan....................................................................................................... 49

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN
No.

Hal.

1. Identitas responden di Desa Sayum Sabah, Kec. Sibolangit, Kab. Deli
Serdang ..................................................................................................... 63
2. Jumlah pemilik dan luas areal komoditi agroforestry.................................. 64
3. Komposisi dan status keberadaan lahan dari tipe agroforestry petani di
kawasan penyangga TWAS, Desa Sayum Sabah Kec. Sibolangit Kab.
Deli Serdang ............................................................................................ 65
4. Pendapatan petani agroforestry di kawasan penyangga TWAS, Desa
Sayum Sabah Kec. Sibolangit Kab. Deli Serdang ..................................... 69
5. Lembar koesioner ...................................................................................... 73
6. Peta lokasi penelitian ................................................................................. 74

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT

Management of agroforestry and contribution to income of farmers in the
region of Sibolangit Natural Tour Park (Case Study: Sayum Sabah Village,
Sibolangit District, Deli Serdang regency). Suvervised by PINDI PATANA and
AGUS PURWOKO
The Village of Sayum Sabah which is a village located in the buffer zone of
Natural Park Sibolangit has potential in terms of natural resources are managed
in agroforestry systems that provide economic value to farmers. Research
conducted in the Sayum Sabahvillage, Sibolangit District, Deli Serdang regency
using the method of interviews. Parameters analyzed were agroforestry systems
and the level of income of farmers per year.
The results showed that every farmer has the applied differentforms and
patterns of agroforestry. Average income of farmer’s per year are Rp.
30,730,937.50.
Keywords: Natural ParkSibolangit, Sayum Sabah Village, Agroforestry,
Income

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK

SANDI PANJAITAN: Pengelolaan agroforestry dan Kontribusinya Terhadap
Pendapatan Petani di Kawasan Taman Wisata alam Sibolangit (Studi Kasus: Desa
Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang). Dibimbing oleh
PINDI PATANA dan AGUS PURWOKO
Desa Sayum Sabah yang merupakan desa yang berada di kawasan
penyangga Taman Wisata Alam Sibolangit memiliki potensi dalam hal sumber
daya alam yang dikelola dalam sistem agroforestry yang memberi nilai ekonomi
bagi petani. Penelitian dilaksanakan di Desa sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,
Kabupaten Deli Serdang dengan menggunakan metode wawancara. Parameter
yang dianalisis adalah sistem agroforestry dan tingkat pendapatan rata-rata petani
per tahun.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa setiap petani memiliki penerapan
bentuk dan pola agroforestry yang berbeda-beda. Pendapatan rata-rata petani per
tahun mencapai Rp. 30.730.937,50.
Kata Kunci: Taman Wisata Alam Sibolangit, Desa Sayum Sabah
Agroforestry, Pendapatan

Universitas Sumatera Utara

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Daerah penyangga berperan sangat penting bagi kelestarian suaka alam
dankawasan

pelestarian

alam

sebagai

bufferdalam

mengurangi

tekanan

pendudukterhadap kawasan pada daerah atau desa sekitar kawasan yang
berinteraksi tinggidengan memadukan kepentingan konservasi dan perekonomian
masyarakatsekitarnya.
Fungsi

daerah

penyangga

dapat

diwujudkan

secara

optimal

denganpengelolaan pemanfaatan jasa lingkungan, nilai ekonomi dan konservasi
lahan masyarakat melalui rehabilitasi lahan kritis dalam sistem hutan
kemasyarakatan (hutan rakyat), agroforestry dan pemanfaatan jasa wisata. Model
pengembangan dan pengelolaannyadidasarkan pada aspek ekologi, ekonomi dan
sosial budaya masyarakat sekitarkawasan.Komposisi jenis tumbuhan yang
dikembangkan pada

masing-masing jalur disesuaikandengan jarak dari batas

kawasan, zonasi dan luas lahan agar tidak berdampakpada kawasan.
Penanaman berbagai jenis pohon dengan atau tanpa tanaman semusim
(setahun) pada sebidang lahan yang sama sudah lama dilakukan petani (termasuk
peladang) di Indonesia. Praktek seperti ini semakin meluas belakangan ini
khususnya di daerah pinggiran hutan. Konversi hutan alam menjadi lahan
pertanian menimbulkan banyak masalah, misalnya penurunan kesuburan tanah,
erosi, kepunahan flora dan fauna, banjir, kekeringan dan perubahan lingkungan.
Secara global masalah ini semakin berat sejalan dengan meningkatnya luas hutan
yang dikonversi menjadi lahan usaha lain. Peristiwa ini dipicu oleh upaya

Universitas Sumatera Utara

pemenuhan kebutuhan terutama pangan baik secara global yang diakibatkan oleh
peningkatan jumlah penduduk.
Sebagaimana pemanfaatan lahan lainnya, agroforestry dikembangkan
untuk memberi manfaat kepada manusia untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Agroforestry diharapkan dapat memecahkan berbagai masalah
pengembangan pedesaan yang seringkali sifatnya mendesak. Agroforestry
utamanya diharapkan dapat membantu hasil suatu bentuk penggunaan lahan
secara berkelanjutan guna menjamin dan memperbaiki kebutuhan hidup
masyarakat. Sistem berkelanjutan ini dicirikan antara lain oleh tidak adanya
penurunan produksi tanaman dari waktu ke waktu dan tidak adanya pencemaran
lingkungan. Kondisi tersebut merupakan refleksi dari adanya konservasi sumber
daya alam yang optimal oleh sistem penggunaan lahan yang diadopsi.
Berawal dari kondisi hutan masyarakat yang dikelola oleh petani tidak
banyak memberi keuntungan bagi para petani. Petani tidak memiliki pengalaman
tentang teknik mengelola hutan rakyat dan juga tidak mendapat mendapat arahan
dan bimbingan yang selayaknya dari pemerintah. Maka banyak petani menjual
hasil kayu yang ada pada hutan tersebut. Jika mengandalkan produksi dari
tanaman semusim saja, petani tidak cukup untuk menghidupi kebutuhan
keluarganya, belum lagi terdapatnya serangan hama penyakit pada tanaman
pertanian mereka yang membuat produksi menurun. Oleh karena itulah
masyarakat beralih pada sistem yang baru yaitu dengan tanaman agroforestry.
Status kawasan agroforestry di Desa Sayum Sabah adalah kepemilikan
perorangan dimana setiap orang memiliki sertifikat tanah yang sah pada
masyarakat tersebut. Hal ini sudah ada sejak puluhan tahun lalu. Sebelumnya

Universitas Sumatera Utara

lahan yaang berada di kawasan tersebut merupakan lahan milik ulayat/adat,
karena pemikiran masyarakat yang semakin maju maka areal lahan dibagi-bagi
menjadi lahan milik perorangan. Masyarakat memanfaatkan areal milik mereka
dengan tanaman-tanaman agroforestry seperti kopi, kakao, nira dan pemanfaatan
penggembalaan.

Perumusan Masalah
Sehubungan dengan semakin meningkatnya pemanfaatan hasil-hasil
agroforestry, tidaklah lepas dari usaha-usaha yang dilakukan oleh masyarakat
berupa partisipasi dalam hal pengelolannya dengan berbagai maksud dan tujuan
pengelolaan.
Terdapat perbedaan ketika menerapkan salah satu sistem agroforestry
bahwa keterlibatan petani beserta orang upahan (pesanggem) sangatlah
mendukung dalam pengelolannya yang nantinya sistem agroforestry dapat
memberikan masa depan yang cerah.Teknik-teknik dan metode yang digunakan
sangatlah berbeda dengan teknik yang dipakai jika hanya memakai teknik bertani
saja atau teknik ke ladang saja. Dalam hal ini teknik yang digunakan adalah teknik
kombinasi diantara cara atau teknik dalam penanaman, pemeliharaan, sampai
kepada pemanenan hasil.
Desa Sayum Sabah merupakan salah satu desa percontohan yang sudah
sejak lama menerapkan sistem agroforestry. Dalam pengelolaan berbasis
agroforestry, masyarakat berperan serta secara aktif melakukan pengelolaan
pertanian mereka juga. Mereka juga memperhatikan aspek dan kelestarian hasil
dalam pengelolannya. Hal yang dapat diukur dengan parameter besarnya
kontribusi hasil-hasil pengelolaan agroforestry terhadap peningkatan pendapatan

Universitas Sumatera Utara

para petani dan hubungannya dengan pengaruh manfaat ekonomi yang didapat
masyarakat dengan penerapan sistem agroforestry ini.

Tujuan Penelitian
Berdasarkan perumusan masalah di atas, maka tujuan dari penelitian ini
adalah untuk :
1. Mengidentifikasi sistem pengelolaan agroforestry di Desa Sayum Sabah
2. Menghitung nilai ekonomi dari pengelolan agroforestry berupa pendapatan
pendapatan petani.

Manfaat Penelitian
1. Sebagai sumber informasi tentang kegiatan agroforestry dalam hubungannya
dengan pemberdayaan masyarakat dan perubahan pendapatan masyarakat
yang bersangkutan.
2. Sebagai bahan evaluasi bagi para pengambil kebijakan dan pengembangan
agroforestry dan rencana pengembangan selanjutnya.

Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Defenisi Agroforestry
Sebagai suatu kata yang mewakili suatu makna, maka agroforestry
memiliki dua makna, baik secara bahasa maupun secara istilah. Secara bahasa,
agroforestry berasal dari dua kata yaitu agros dan forestry. Agros adalah bahasa
Yunani yang berarti bentuk kombinasi kegiatan pertanian dengan kegiatan lainnya
pada sebuah lahan, sedangkan forestry berasal dari bahasa Inggris yang berarti
segala sesuatu yang berkenaan dengan hutan (kehutanan). Forestry meliputi
segala usaha, ilmu, proses, dan semua pola tingkah dalam mengelola hutan dan
penggunaan sumberdaya alam untuk kepentingan dan kesejahteraan manusia
(Mahendra, 2009).
Selain

defenisi diatas ada beberapa defenisi agroforestry

yang

disampaikan oleh oleh para pakar agroforestry lainnya, antara lain :
1. Menurut Hairiah dkk. (2003) pada dasarnyaagroforestryterdiri dari tiga
komponen pokok yaitu kehutanan, pertanian dan peternakan, dimana masingmasing komponen sebenarnya dapat berdiri sendiri sebagai satu bentuk sistem
menggunakan lahan. Hanya saja sistem-sistem tersebut umumnya ditujukan
pada produksi satu komoditi khas atau kelompok produk yang serupa.
2. Menurut Huxley (1999) Agroforestry adalah sistem pengelolaan sumberdaya
alam yang dinamis secara ekologi dengan penanaman pepohonan di lahan
pertanian dan padang penggembalaan untuk memperoleh berbagai produk
secara berkelanjutan sehingga dapat meningkatkan keuntungan sosial,
ekonomi dan lingkungan bagi semua pengguna lahan.

Universitas Sumatera Utara

Ruang Lingkup Agroforestry
Menurut Mahendra (2009)Agroforestry sebagai sebuah teknik penanaman
campuran memiliki ruang lingkup beragam dimana memiliki pola tanam dinamis
bukan statis, artinya setiap kombinasi elemen berbeda menghasilkan sistem yang
berbeda pula. Pada kawasan tertentu, sangat mungkin dijumpai beraneka ragam
pola pemanfaatan lahan yang terbentuk dalam suatu sistem agroforestry sehingga
kita mengenal beberapa bentuk agroforestry antara lain:
1. Agrisilviculture,

yaitu

pola

penggunaan

lahan

yang

terdiri

atas

pengkombinasian tanaman pertanian (pangan) dengan tanaman kehutanan
dalam ruang dan waktu yang sama.
2. Sylvopastoral, yaitu sistem pengelolaan lahan yang menghasilkan kayu
sekaligus berfungsi sebagai padang penggembalaan.
3. Agrosylvopastoral, yaitu sistem pengelolaan lahan yang memiliki tiga fungsi
produksi sekaligus antara lain sebagai penghasil kayu, penyedia tanaman
pangan dan juga padang penggembalaan untuk memelihara ternak.
4. Sylvofishery,

yaitu sistem pengelolaan lahan yang didesaign untuk

menghasilkan kayu sekaligus berfungsi sebagai tambak ikan.
5. Apiculture, yaitu sistem pengelolaan lahan yang memfungsikan pohon-pohon
yang ditanam sebagi sumber pakan lebah madu.
6. Sericulture, yaitu sistem pengelolaan lahan yang menjadikan pohon-pohon
untuk memelihara ulat sutera.
7. Multipurpose forest tree production system, yaitu sistem pengelolaan lahan
yang mengambil berbagai macam manfaat dari pohon baik dari kayunya,
buahnya maupun daunnya.

Universitas Sumatera Utara

Pola Agroforestry
Sistem agroforestrymemiliki pola-pola tertentu dalam mengkombinasikan
komponen-komponen

tanaman

penyusunnya.

Karakteristik

pola

tanam

agroforestry sangat tergantung pada pemilik lahan serta karakteristik lainnya.
Tujuan akhir yang ingin dicapai yaitu prioritas produksi sehingga membuat pola
tanam berbeda antara satu lahan dengan lahan lainnya. Vergara N. T. (1982)
mengklasifikasikan pola tanam agroforestryke dalam beberapa bentuk, antara lain
:
1. Trees Along Border (TAB), yaitu pola penanaman pohon dibagian pinggir
lahan dan tanaman pertanian berada dibagian tengah. Pohon-pohon yang
ditanam mengelilingi lahan biasanya difungsikan sebagai pagar atau batas
tanaman.
2. Alternate Rows, yaitu pola penanaman agroforestry yang menempatkan pohon
dan tanaman pertanian secara berselang-seling. Pola agroforestry yang
menempatkan pohon dan tanaman pertanian secara berselang-seling. Pola
agroforestry ini dimungkinkan pada lahan yang relatif datar.
3. Alley Cropping, yaitu pola penanaman agroforestry yang menempatkan pohon
di pinggir kanan dan kiri tanaman pertanian. Larikan pohon diusahakan
membujur ke timur/barat.
4. Random Mixture, yaitu pola penanaman acak dimana antara tanaman
pertanian dan pohon ditanam tidak teratur. Pola acak ini terbentuk karena
tidak adanya perencanaan awal dalam menata letak tanaman.

Universitas Sumatera Utara

Komposisi dan Pengenalan Jenis Tanaman Agroforestry
Komposisi jenis adalah susunan dan jumlah jenis yang terdapat dalam
komunitas tumbuhan. Jadi ada 2 kata kunci yang perlu diingat yaitu susunan dan
jumlah. Untuk mengetahui komposisi jenis suatu tegakan maka identifikasi jenis,
jumlah dan susunan menjadi hal wajib yang tak boleh terlupakan (Edris dan
Suseno, 1987).
Pengelolaan lahan (agroforestry maupun hutan tanaman) bisa berjalan
secara optimal bila didasari oleh pengetahuan tentang jenis, sifat-sifat dan
karakteristik tempat tumbuhnya. Dari sekian banyak jenis tumbuhan yang hidup
di Indonesia, kita harus memilih jenis-jenis tertentu dari tanaman kehutanan
(pohon), tanaman pangan (pertanian), tanaman penghasil buah, tanaman penghasil
obat dan jenis hewan ternak untuk mengisi lahan agroforestry. Manfaat yang bisa
diambil dari pengetahuan jenis adalah agar kita bisa meramunya menjadi
komposisi yang ideal bagi lahan agroforestry sehingga fungsi pekarangan yang
kita inginkan bisa tercapai(Mahendra, 2009).

Aspek Ekonomi dalam Agroforestry
Dilihat dari aspek ekonomi, penerapan sistem agroforestry memiliki masa
depan yang cerah. Sebagai sebuah sistem yang memadukan berbagai jenis
tanaman dalam suatu lahan, maka akan memungkinkan naiknya produktifitas hasil
panen. Logikanya setiap nilai tanaman memiliki nilai jual masing-masing, ketika
dalam sistem agroforestry dikombinasikan tanaman-tanaman komersial maka
total pendapatan pasca panen akan melimpah. Sebut saja dalam sistem
agroforestry kita tanam, kopi, coklat, rambutan, durian, jati, jahe dan vanili. Maka
jika jumlahnya cukup melimpah uang yang didapat pun sangat banyak.

Universitas Sumatera Utara

Pertimbangan untung rugi ikut ambil bagian dalam keputusan kita. Begitu juga
ketika lahan pertanian luas, pertimbangan ekonomi ikut mendominasi keputusan
kita menggaji pesanggem (orang upahan) (Mahendra, 2009).
Dalam hal konsep ekonomi sistem agroforestry, bahwa agroforestry
adalah pencampuran dalam waktu atau ruang dengan tanaman keras tahunan
dan/atau hewan lebih menguntungkan dibandingkan menanam bagian komponen
secara terpisah. Dalam konteks ini, istilah menguntungkan harus ditafsirkan
sebagai menggunakan sumber daya yang lebih sedikit untuk menghasilkan tingkat
output yang sudah ada. Dalam sistem agroforestry harus ada interaksi biologis
dan ekonomis menguntungkan antara komponen-komponen individu. Interaksi
tersebut mungkin dirasakan segera atau setelah beberapa waktu yang biasanya
disebut sebagai keberlanjutan, sehingga membantu membawa agroforestry
menjadi pusat perhatian (Kenneth dan Napoleon, 1990).

Upaya Pencapaian Kehidupan yang Layak dan Taraf Hidup Petani
Usaha pertanian akan terus berlanjut apabila hasil yang diperoleh dari
usaha taninya minimal dapat memenuhi kebutuhan hidup layak (KHL) bagi para
petani. KHL sebuah keluarga atau yang selalu disebut kebutuhan hidup yang
berada pada ambang kecukupan dapat dipenuhi apabila keluarga tersebut memiliki
penghasilan 2,5 kali kebutuhan hidup minimum (KHM).Menurut Sujogyo (1977)
KHM yang merupakan standar minimal penghasilan status keluarga untuk sekedar
dapat bertahan hidup di pedesaan nilainya rata-rata setara dengan 320 kg beras per
kapita per tahun. Bila satu keluarga terdiri dari 5 orang anggota keluarga, maka
KHM dari keluarga tersebut setara dengan 1.600 kg beras per tahun atau sekitar
Rp. 670.000,00 per bulan bila harga beras sebesar Rp. 5.000,00 per kilogram.

Universitas Sumatera Utara

Menurut Sujogyo (1990) untuk mengetahui taraf hidup petani digunakan
klarifikasi kemiskinan di daerah pedesaan dengan cara menghitung pendapatan
rumah tangga petani dan pendapatan per kapita, yaitu jumlah pendapatan pertahun
dibagi dengan jumlah anggota keluarga yang disetarakan dengan kg beras.
Kriteria kemiskinan untuk daerah pedesaan adalah sebagai berikut:1) miskin
sekali apabila pendapatan per kapita per tahun < 240 kg beras, 2) miskin apabila
pendapatan per kapita per tahun < 480 kg beras, 3) nyaris miskin apabila
pendapatan per kapita per tahun 320 – 480 kg beras, 4) tidak miskin apabila
pendapatan per kapita per tahun > 480 kg beras. Badan Pusat Statistik (2011)
sampai Maret 2011 mencatat batas kemiskinan Provinsi Sumatera Utara sebesar
Rp 222.226,00 per kapita per bulan.

Masyarakat dan Peran Sertanya dalam Agroforestry
Defenisi masyarakat adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi
menurut suatu sistem adat istiadat tertentu yang bersifat kontinu dan yang terikat
oleh rasa identitas bersama. Masyarakat lokal menunjuk pada bagian masyarakat
yang bertempat tinggal pada suatu wilayah dengan faktor utama yang menjadi
dasar adalah interaksi yang lebih besar anggotanya dibandingkan penduduk luar.
Defenisi lainnya menyatakan bahwa dasar masyarakat lokal adalah lokalitas dan
perasaan masyarakat lokal. Perasaan masyarakat lokal (community sentiment)
memiliki beberapa unsur yaitu seperasaan, sepenanggungan dan saling
memerlukan (Soekanto, 1990).
Pemilihan sistem agroforestry memiliki pengaruh sosial dan budaya, baik
secara kelembagaan maupun secara perorangan. Masyarakat yang telah mengenal
dan menerapkan sistem agroforestry sejak lama akan berbeda kasusnya dengan

Universitas Sumatera Utara

masyarakat yang baru mengenalnya. Pemahaman masyarakat tentang teknik
agroforestry bisa didapat dari berbagai sumber. Bisa penyuluhan dari dinas
pertanian dan kehutanan, dari majalah-majalahatau dari aktivis LSM yang terjun
dalam bidang ini atau penelitian yang dilakukan para akademisi. Makin maraknya
lembaga penelitian internasional tentang agroforestry membuat akselerasi
pemahaman masyarakat meningkat (Mahendra, 2009).
Sistem agroforestry memungkinkan seluruh anggota keluarga terlibat
dalam pengelolaan. Karena jenis tanaman yang beragam, baik pohon, tanaman
pangan, buah, sayur-sayuran dan lain-lain membuat setiap keluarga memiliki
domain atas tanaman itu. Aspek sosial budaya bercocok tanam menjadi berbeda
ketika diterapkan sistem agroforestry. Secara kelembagaan pun akan sangat
berbeda, kebijakan pemerintah akan pun akan ikut menyesuaikan budaya
bercocok tanam masyarakatnya. Program penghijauan dan reboisasi akan terbantu
dengan kesadaran semacam itu (Lahjie, 1990).

Kondisi Umum Lokasi Penelitian
Keadaan fisik lingkungan
Letak dan luas
Desa Sayum Sabah terletak di Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli
Serdang, Provinsi Sumatera Utara dengan luas 775 Ha. Secara geografis Desa
Sayum Sabah ini berbatasan dengan :
Sebelah Timur

: Desa Rumah Gerat (Kecamatan Sibiru-biru)

Sebelah Barat

: Desa Rambung (Kecamatan Sibolangit)

Sebelah Utara

: Desa Rimo Mungkur (Kecamatan Namorambe)

Sebelah selatan

: Desa Batu Mbelin dan Desa Sembahe (Kecamatan Sibolangit)

Universitas Sumatera Utara

Topografi, keadaan tanah & iklim
Secara umum kondisi dan kemiringan lahan desa pada kawasan
penyangga Taman Wisata Alam Sibolangit (TWAS) adalah daerah dataran
rendah, berbukit-bukit dan dataran tinggi. Pada umumnya tanah di lokasi
penelitian ini dikategorikan subur. Iklim di daerah ini dikategorikan sebagai iklim
tropis, dengan curah hujan 2700 mm/tahun dan suhu udara 18-31º C (Pemkab,
2010)
Aksesibilitas
Desa Sayum Sabah bisa dicapai dengan menggunakan mobil ataupun
kendaraan bermotor. Adapun jarak Desa Sayum Sabah ini ke ibokota kecamatan
adalah 12 km, dari ibukota kabupaten 67 km dan dari ibukota provinsi 37 km
(Pemkab, 2010).
Keadaan sosial ekonomi masyarakat
Kependudukan
Berdasarkan monografi desa tahun 2010, jumlah penduduk Desa Sayum
Sabah adalah sebanyak 634 jiwa, yang terdiri dari penduduk laki-laki sebanyak
333 jiwa dan perempuan sebanyak 301 jiwa dengan jumlah kepala keluarga
sebanyak 187 KK. Penduduk Desa Sayum Sabah adalah berasal dari Suku Karo
dengan agama Kristen (72,8%), Katolik (23,9%) dan Islam (0,03%) (Pemkab,
2010).
Mata pencaharian
Sebagian besar penduduk di lokasi penelitian ini bermata pencaharian
sebagai petani, dan hanya sebagian kecil saja yang bermata pencaharian sebagai
Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Wiraswasta (Pemkab, 2010).

Universitas Sumatera Utara

Sarana & prasarana
Sarana perhubungan di Desa Sayum Sabah mempunyai arti penting bagi
kelancaran perekonomian masyarakat yaitu berupa jalan desa yang dilapisi aspal.
Jalan ini digunakan untuk mengangkut hasil-hasil pertanian penduduk. Desa
Sayum Sabah juga mempunyai sarana ibadah seperti gereja dan musholla.
Sedangkan sarana pendidikan yang tersedia berupa 1 unit sekolah dasar. Untuk
sarana tingkat SMP dan SMA, bank, kantor pos, jasa telekomunikasi tersedia di
ibukota kecamatan. Desa Sayum Sabah juga sudah dialiri jaringan listrik dari
Perusahaan Listrik Negara (PLN)(Pemkab, 2010).

Universitas Sumatera Utara

METODE PENELITIAN

Lokasi dan Waktu
Penelitian ini dilaksanakan di Desa Sayum Sabah, Kecamatan Sibolangit,
Kabupaten Deli Serdang. Pelaksanaan penelitian dilakukan pada bulan

Mei

sampai dengan Juni 2011.

Alat dan Bahan
Adapun bahan dan alat yang digunakan antara lain peta wilayah
Desa Sayum Sabah Kecamatan Sibolangit, lembar koesioner wawancara langsung
kepada petani, alat-alat tulis dan kamera untuk dokumentasi obyek kegiatan.

Populasi
Populasi yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah populasi terbatas
(terhingga) dengan sifatnya yang homogen. Penentuan populasinya adalah kepala
keluarga (KK) yang berprofesi sebagai petani yang mengelola sistem
agroforestry.

Teknik Pengambilan Sampel
Teknik yang digunakan dalam memilih sampel adalah teknik purposive
sampling. Teknik ini digunakan apabila anggota sampel pada suatu tingkat dipilih
secara khusus berdasarkan tujuan penelitiannya jumlah sampel yang dipilih sudah
mewakili keseluruhan populasi yang ada (Usaman dan Purnomo, 1995).
Adapun besarnya jumlah sampel yang dipilih adalah 16 orang kepala
keluarga (KK) yang berprofesi sebagai petani cukup, dimana mewakili

Universitas Sumatera Utara

keseluruhan kepala keluarga (KK) petani yang melakukan pengelolaan
agroforestry di desa tersebut.

Metode Pengumpulan dan Analisa Data
Adapun teknik yang digunakan dalam pengumpulan data adalah
dokumentasi dan wawancara. Teknik pengumpulan data dengan dokumentasi
ialah pengumpulan data yang diperoleh melalui dokumen-dokumen dan
merupakan data sekunder antara lain kondisi umum lokasi penelitian atau data
umum tentang keberadaan Desa Sayum Sabah pada instansi pemerintah desa dan
kecamatan.
Teknik pengumpulan data dengan wawancara yaitu dengan memperoleh
informasi dan data dari responden dengan wawancara dan pengamatan langsung
di lapangan. Adapun teknik dan tahapan pengambilan datanya berdasarkan tujuan
dari penelitian ini, yaitu :
1. Mengidentifikasi sistem pengelolaan agroforestry di Desa Sayum Sabah, data
yang dikumpulkan secara umum antara lain :
-

Bentuk dan pola agroforestry yang dikelola para petani.

-

Inventarisasi jenis komoditi dan deskripsi kegiatan agroforestry yang
dikelola masyarakat.

2. Menghitung nilai ekonomi dari pengelolan agroforestry berupa tambahan
pendapatan.
-

Menghitung besarnya penggunaan sarana produksi dan biaya usaha dalam
pengelolaan agroforestry.

-

Menghitung pendapatan yang diterima petani dan mengukur taraf hidup
petani.

Universitas Sumatera Utara

Data yang terkumpul diolah secara tabulasi, selanjutnya dianalisis
deskriptif yang menggambarkan profil petani dan usahatani, serta secara analisis
untuk mendapatkan gambaran tingkat pendapatan dari usahataniagroforestry-nya.
Menurut Doll dan Orazen (1984), pendapatan petani dari usahatani
dihitung dengan menggunakan rumus : π = TR – TC, dengan : π = pendapatan
petani, TR = total penerimaan, TC = total biaya produksi
Data ditabulasikan kedalam tabel pendapatan petani
No.

Uraian

1.

Pendapatan Produksi (Pendapatan Kotor)

2.

Biaya Produksi (Pengeluaran)

3.

Total Pendapatan (Pendapatan Bersih)

4.

B/C

Nilai (Rp)

Untuk mengetahui taraf hidup petani digunakan klarifikasi kemiskinan
yang disetarakan dengankg beras kemudian dikelompokkan dalam kriteria
kemiskinan untuk daerah pedesaan dan juga berdasarkan data Badan Pusat
Statistik (BPS).

HASIL DAN PEMBAHASAN

Universitas Sumatera Utara

Sejarah Sistem Agroforesry
Pada awalnya pengembangan areal Sayum Sabah menjadi daerah areal
pertanian dan hutan rakyat sudah mulai ada sejak tahun 80-an dan berlangsung
sampai dengan sekarang. Berdasarkan wawancara yang dilakukan, masyarakat
Sayum Sabah adalah masyarakat yang kental dengan adat istiadatnya yaitu adat
istiadat Karo. Tradisi turun temurun dan pewarisan harta maupun benda sudah
menjadi kebiasaan nenek moyang mereka dahulu sampai dengan sekarang. Hal itu
juga dibuktikan dengan adanya kepemilikan lahan yang diturunkan kepada ahli
waris atau keturunan.
Berawal dari kondisi lahan yang dikelola masyarakat berupa hutan rakyat
yang diberikan pemerintah sebagian bantuan kepada masyarakat tidak banyak
memberi pendapatan yang lebih dan hanya sebagian masyarakat saja yang
memahami teknik mengelola hutan rakyat, disamping juga lokasi hutan rakyat
yang cukup jauh membuat masyarakat mulai memikirkan metode baru untuk
beralih dari pola yang lama. Masyarakat mulai beralih kepada pengelolaan
agroforestry pada lahan milik mereka sendiri.
Seiring dengan berjalannya waktu,agroforestry mulai saja muncul dan
bergerak di desa ini sejak adanya satu lembaga swadaya masyarakat (LSM) Bitra
di tahun 1996, dimana lembaga ini sangat banyak membantu masyarakat
khususnya para petani didalam memulai pandangan dan pemikiran baru guna
pengembangan lahan yang mereka usahakan. Karena pengarahan dan bimbingan
yang baik dari LSM Bitra serta masyarakat yang mau menerima dengan senang

Universitas Sumatera Utara

hati maka lama kelamaan masyarakat mulai tertarik dengan sistem pengelolaan
lahan dengan agroforestry.
Tahap awal LSM Bitra mulai memberikan pasokan bibit coklat dan karet
untuk ditanam masyarakat di areal ladangnya. Ternyata tanaman coklat dan karet
yang mereka usahakan mendatangkan hasil yang lumayan. Hal inilah yang
membuat sebagian besar masyarakat mulai mengganti lahan pertanian mereka
yang hanya bersifat monokultur menjadi tanaman agroforestry. Selain itu LSM
Bitra juga memberi bibit mindi, durian yang juga membantu masyarakat
khususnya para petani dalam pengelolanya pertaniannya.
Peternakan digerakkan dengan mulainya masyarakat menerima program
yang diberikan pemerintah yaitu program kambing dan lembu bergilir. Sistem ini
menerapkan bahwa dalam satu rumah tangga diberi saru ekor anak kambing atau
anak lembu. Lembu dan kambing inilah nantinya dikembangbiakkan oleh petani
sampai mencapai dewasa dan melahirkan anak. Anak ternak tersebut diberi lagi
kepada petani yang lain dan demikian seterusnya.
Jika dilihat dari perkembangan agroforestry dari tahun ke tahun banyak
mengalami perkembangan, pendapatan petani yang bertambah bahkan tingkat
kesejahteraan penduduk desa yang meningkat. Hal ini berhubungan pola
pemikiran masyarakat yang mau berperan serta dalam kemajuan desa tempat
tinggal mereka. Mereka juga turut membantu pemerintah yang bekerja sama
dengan LSM Bitra untuk memberdayakan hasil usaha agroforestry yang dikelola
oleh para petani.

Universitas Sumatera Utara

Sistem Agroforestry
Agroforestry sebagai suatu teknik penanaman campuran memiliki ruang
lingkup beragam. Klasifikasi ini ditunjukkan dari beberapa unsur penyusun dalam
pengelolaan. Berdasarkan pengamatan di lapangan didapat bahwa sistem
agroforestry memiliki teknik dan cara yang baik dalam pengelolaan lahan yang
petani lakukan. Hal ini dibuktikan dengan adanya bentuk dan pola agroforestry
yang berbeda-beda dari pengelolaan agroforestry yang dimiliki masing-masing
petani. Pengelolaan agroforestry yang dilakukan oleh petani dilakukan dengan
mempertimbangkan segi pemanfaatan lahan dan segi keefektifan produksi
penggunaan lahan.
Pengelolaan dari segi pemanfaatan lahan (luas lahan dan kemiringan)
dimana petani lebih memilih jenis tanaman komersial seperti jenis pohon mahoni,
rambutan, durian dan lain-lain. Jika petani memiliki lahan yang luas petani
mereka memilih tanaman karet dan Jika petani memiliki memiliki kondisi lahan
yang miring mereka memilih tanaman coklat.
Petani juga mempertimbangkan dari segi keefektifan produksi penggunaan
lahan (hasil yang diharapkan) dimana petani banyak menanam tanaman musiman
atau berdaur pendek seperti cabai dan jagung untuk nilai produksi tinggi dan
hasilnya didapat setiap tahunnya petani menjadikannya sebagai pendapatan utama
mereka. Petani juga memilih jenis tanaman tahunan (pohon) seperti mahoni yang
digunakan untuk pendapatan petani dengan nilai ekonomi yang tinggi di masa
yang akan datang.
Dibawah ini disajikan bentuk dan pola agroforestry yang menyatu dalam
suatu sistem agroforestry yang dikelola oleh petani di Desa Sayum Sabah.

Universitas Sumatera Utara

Tabel 1. Bentuk dan pola agroforestry yang dikelola petani di Desa Sayum Sabah
No.

Nama Petani

Bentuk Agroforestry Pola Agroforestry

Luas Lahan

6,5 AgrisilvilcultureAlley cropping

1. Jamal Sembiring

3,0SylvopastoralRandom mixture

2. Selamat Gurusinga
3. Ramlan Ginting

1,0AgrisilvicultureRandom mixture

4. Elijon Bukit

1,7AgrosylvopastoralAlley cropping

5. Jhonson Ginting

1,2SylvofisheryRandom mixture

6. Piter Perangin- angin

1,0SylvopastoralRandom mixture
1,2Sylvopastoral Random mixture

7. Kaitman Tarigan

SylvopastoralRandom mixture

8. Johanes Sembiring

2,5

9. Ngasup Sembiring

0,9AgrosylvopastoralAlley cropping
0,7Sylvopastoral

Random mixture

11. Aston Gurusinga

1,1Sylvofishery

Random mixture

12. Selamet Perangin- angin

1,4AgrisilvicultureTrees along border (TAB)

13. Kasman Gurusinga

1,8

10. Lima Tarigan

14. Jamalul Sembiring

Sylvopastoral

Random mixture

Random mixture

1,2Sylvopastoral

15. Keriahenta Tarigan

2,1Agrisilviculture

Alley cropping

16. Salomo Perangin-angin

1,2Sylvofishery

Random mixture

Tabel 2. Jenis komoditi agroforestry yang dikelola petani di Desa Sayum Sabah
Jenis Komoditi Agroforestry

No. Nama Petani

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21*
1. Jamal Sembiring

V

2. Selamat
Gurusinga

V

3. Ramlan Ginting

VV

V VVV V
VV V
V

4. Elijon Bukit
5. Jhonson Ginting

V

V
V

V V

V
V

V V V

V

V

V
V

6. Piter
Perangin-angin

V

V

V

V

7. Kaitman Tarigan

V

V

V

V V

8. Johanes Sembiring V

V

9. Ngasup Sembiring

V

V

V

V V V V

Universitas Sumatera Utara

Sambungan Tabel 2.
Jenis Komoditi Agroforestry

No. Nama Petani

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21*
10.Lima Tarigan

V

11.Aston Gurusinga V

V
V

V

V

V

V

V

12.Selamet Perangin- V V
VV
angin
13.Kasman Gurusinga V
V V
14.Jamalul Sembiring
15.Keriahenta Tarigan
16.Salomo Peranginangin

V

V

V
V V
VV

VV V V

V

V V

V
VVVV

V

*) Jenis komoditi agroforestry 1. Karet 2. Kelapa sawit 3. Aren 4. Mahoni 5. Pinang
6. Rumbia 7. Durian 8. Manggis 9. Duku 10. Nenas 11. Rambutan 12. Pisang
13. Coklat 14. Cabai 15. Jambu air 16. Alvokat 17. Jagung 18. Ayam 19. Kambing
20. Lembu 21. Ikan

Bentuk agroforestry
Agrisilviculture
Agrisilviculturemerupakan pola pemanfaatan lahan yang terdiri atas
kombinasi tanaman pertanian (pangan) dengan tanaman kehutanan. Dari jumlah
responden didapat bahwa petani yang menggunakan bentuk agroforestry dengan
agrisilviculture sebanyak 4 orang petani. Mereka mengkombinasikan jenis
tanaman kehutanan/pohon (tanaman tahunan) seperti mahoni, manggis, duku,
aren, kelapa sawit, pinang, durian, jambu air, alvokat dan rumbia. Petani
memanfaatkan mahoni untuk dikombinasikan dengan tanaman pertanian dan
buah-buahan seperti pisang, rambutan, jagung dan cabai.
Untuk jenis tanaman kehutanan yang berdaur panjang (tree crops)
diharapkan nantinya tanaman ini dapat memberi hasil dan bernilai ekonomi yang
tinggi di masa yang akan datang ketika akan dipanen. Selain itu fungsi dari
tanaman kehutanan (tanaman tahunan)ini sebagai tanaman pelindung atau

Universitas Sumatera Utara

naungan dari efek penyinaran matahari yang berlebihan untuk tanaman yang
terdapat di bawahnya. Tanaman ini yang membutuhkan naungan untuk tumbuh
dengan baik sehingga dan memberikan hasil sesuai dengan waktunya.
Interaksi yang terjadi dalam pola pemanfaatan lahan dengan sistem
Agrisilvicultureadalah lahan dapat dimanfaatkan secara terus-menerus yang
mendukung dalam hal perlindungan dan konservasi tanah. Jika tanaman
kehutanan (tanaman tahunan) seperti mahoni, duku, durian, jambu air, alvokat
dipanen kayunya rata-rata mencapai umur 15 tahun maka tanaman pertanian
seperti pisang, rambutan, jagung, dan lain-lainnya dapat dipanen sampai beberapa
kali dan jenis tanaman dapat diganti sesuai dengan kepentingan.
Jenis tanaman tahunan tidak hanya dimanfaatkan kayunya (bersifat
tahunan) tetapi dapat juga bersifat musiman dalam hal produksi buah yang
dihasilkan. Hal ini memberi banyak keuntungan bagi petani karena petani
mendapat tambahan yang lebih, ketika tanaman mahoni belum bisa dipanen maka
solusinya mereka terlebih dahulu memanen tanaman pertanian yang mereka
tanam.

Gambar 1. Sistem agroforestrybentukagrisilvicultureyang mengkombinasikan
tanaman buah-buahan dan pohon mahoni pada lahan milik Keriahenta
Tarigan

Universita

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2930 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 746 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 645 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 419 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 574 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 964 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 879 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 533 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 787 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 952 23