Efek teratogenik ramuan segar jamu kunyit asam pada tikus - USD Repository

  

EFEK TERATOGENIK RAMUAN SEGAR JAMU KUNYIT ASAM PADA

TIKUS

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

  Program Studi Farmasi Oleh:

  Prima Mustikaningtyas NIM : 078114128

  FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2011

   Hidup terlalu singkat untuk dihabiskan dengan rasa cemas akan segala hal..

  Kata mempunyai kekuatan, dan Tuhan selalu mendengarkan...

  BERDOA...

   Kupersembahkan karya kecilku ini untuk: Allah SWT sebagai ungkapan syukur dan pujianku Ibuku di surga, Bapak, Adik, dan

  Nenekku sebagai ungkapan sayang dan baktiku Untuk seseorang yang aku kasihi, sahabat-sahabatku,

  Dan untuk Almamater kebanggaanku

  

PRAKATA

  Puji syukur dan terima kasih kepada Allah SWT atas berkat, rahmat dan kasih- Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Efek

  Teratogenik Ramuan Segar Jamu Kunyit Asam Pada Tikus” sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Farmasi (S.Farm).

  Dalam penelitian dan menyusun skripsi ini, penulis telah banyak mendapat bantuan dan dukungan baik moril maupun materiil dari berbagai pihak yang berupa bimbingan, dorongan, pengarahan, saran maupun sarana. Maka dari itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:

  1. Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  2. Ibu Phebe Hendra, M.Si., Ph.D., Apt.. selaku Dosen Penguji yang telah memberikan pendampingan, dukungan, saran, serta kritik yang membangun.

  3. Bapak Prof. Dr. C. J. Sugihardjo, Apt. selaku Dosen Penguji yang telah memberikan pendampingan, dukungan, saran, serta kritik yang membangun.

  4. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt. selaku Dosen Pembimbing atas bimbingan, saran, pengarahan, serta dukungannya dalam penelitian dan penyusunan skripsi ini.

  5. Ibu Christine Patramurti, M.Sc., Apt. selaku Dosen Pembimbing Akademik serta segenap dosen dan staf Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah mendampingi dan mendukung penulis selama menekuni studi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  6. Ibu Heri Eko Kusdiyatni (Alm.), Mbah putri Sulastri, Nineteen Monitasari, untuk doa, kasih sayang, serta dukungan yang tiada henti untuk penulis.

  7. Yosephine Dian, Yeyen Kristiyana, Dionysia Giovani, Devi Nathania, Clarissa Resty Prabaniswari, serta seluruh teman-teman FKK B 2007 untuk dukungan dan perhatian yang diberikan kepada penulis.

  8. Ratna Mustika Cahyaningrum, Agnes Dasmaria Purba, Rina Anisawati, Pelagia Udya Leutta, Anastasia Shinta Wirasasmita, serta seluruh sahabat atas perhatian, semangat, dan doa yang diberikan kepada penulis.

  9. Ahmad Susanto, untuk dukungan, kasih sayang, semangat, dan motivasi yang selalu diberikan kepada penulis.

  10. Teman-teman karyawan di K-24 Herman Yohanes untuk dukungan dan perhatian yang diberikan kepada penulis.

  11. Mas Heru, Mas Parjiman, Mas Yohanes Ratijo dan Mas Kayatno, beserta segenap staf laboran atas kerjasama, masukan, dan bantuan yang diberikan selama penelitian.

  12. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa dalam penelitian dan penyusunan skripsi ini masih banyak ketidaksempurnaan. Maka dari itu penulis mengharapkan masukan serta kritik yang membangun. Harapan penulis, semoga karya ilmiah ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dan bagi perkembangan ilmu pengetahuan.

  Penulis

  

DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ....................... v PRAKATA ....................................................................................................... vi PERNYATAAN KEASLIAN KARYA .......................................................... viii DAFTAR ISI .................................................................................................... ix DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiv DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xvi DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xvii

  INTISARI ......................................................................................................... xviii xix

  ABSTRACT .......................................................................................................

  BAB I PENGANTAR ......................................................................................

  1 A. Latar Belakang ..........................................................................................

  1

  1. Permasalahan ........................................................................................

  8 3. Kandungan kimia dan kegunaan ...........................................................

  16 2. Periode kritis perkembangan janin .......................................................

  15 1. Patogenesis ...........................................................................................

  14 C. Teratogenitas ............................................................................................

  12 2. Perkembangan sistem reproduksi tikus betina......................................

  12 1. Alat reproduksi tikus betina ..................................................................

  9 B. Sistem Reproduksi ....................................................................................

  8 2. Morfologi tanaman ...............................................................................

  4 2. Keaslian penelitian ...............................................................................

  7 1. Taksonomi dan tatanama ......................................................................

  7 A. Uraian Kunyit dan Asam ..........................................................................

  6 BAB II PENELAAHAN PUSTAKA...............................................................

  5 2. Tujuan khusus .......................................................................................

  5 1. Tujuan umum ........................................................................................

  5 B. Tujuan Penelitian .....................................................................................

  4 3. Manfaat penelitian ................................................................................

  17

  3. Mekanisme kerja teratogen ...................................................................

  20 4. Klasifikasi teratogen .............................................................................

  22 5. Evaluasi efek teratogen .........................................................................

  24 6. Uji teratologi .........................................................................................

  28 D. Keterangan Empiris ..................................................................................

  29 BAB III METODE PENELITIAN...................................................................

  30 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ................................................................

  30 B. Variabel Penelitian ...................................................................................

  30 1. Variabel utama ......................................................................................

  30 2. Variabel pengacau ................................................................................

  30 3. Definisi variabel utama penelitian ........................................................

  31 C. Bahan atau Materi Penelitian ....................................................................

  31 D. Alat atau Instrumen Penelitian .................................................................

  32 E. Tata Cara Penelitian ..................................................................................

  33 1. Penetapan dosis ramuan segar jamu kunyit asam .................................

  33 2. Pembuatan larutan ramuan segar jamu kunyit asam ............................

  34

  3. Pemilihan, pemeriksaan, pengelompokkan, pengawinan hewan uji dan

  4. Pemberian perlakuan pada hewan uji ...................................................

  35 5. Pengamatan dan pengumpulan data .....................................................

  35 6. Pembuatan dan pemeriksaan preparat sistem skeletal ..........................

  36 F. Tata Cara Analisis Hasil ...........................................................................

  37 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .........................................................

  38 A. Biometrika Janin .......................................................................................

  38 1. Resorpsi awal ......................................................................................

  38 2. Resorpsi akhir .....................................................................................

  40 3. Berat badan janin ................................................................................

  41 4. Panjang badan janin ............................................................................

  42 5. Bobot plasenta ....................................................................................

  44 6. Jumlah kematian janin ........................................................................

  45 B. Gros Morfologi .........................................................................................

  46 C. Sistem Skeletal .........................................................................................

  46 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...........................................................

  54 A. Kesimpulan ...............................................................................................

  54 B. Saran .........................................................................................................

  54

  DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

  55 LAMPIRAN .....................................................................................................

  59 BIOGRAFI .......................................................................................................

  85

  

DAFTAR TABEL

  Tabel I. Tabel perbandingan kehamilan pada beberapa spesies ....................... 20 Tabel II. Beberapa contoh zat yang diketahui sebagai teratogenik pada manusia atau hewan ........................................................................................... 22 Tabel III. Purata±SE data jumlah resorpsi awal pada induk tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis ............. 39 Tabel IV. Purata±SE data jumlah resorpsi akhir pada induk tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis ............. 40 Tabel V. Purata±SE data berat badan janin tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis ................................... 42 Tabel VI. Purata±SE data panjang badan janin tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis .......................... 43 Tabel VII.Purata±SE data bobot plasenta tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis ................................... 44 Tabel VIII.Purata±SE data jumlah kematian janin pada induk tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis................................................................................ 45

  Tabel IX. Prosentase kejadian kelainan tulang sternum janin akibat pemberian

  Tabel X. Purata ± SE jumlah penulangan sternebra, vertebra, tarsal, dan karpal akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam .............................. 50

  

DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1. Gambar alat reproduksi tikus betina ................................................ 13 Gambar 2. Tahap embriogenesis ....................................................................... 17 Gambar 3. Insidens cacat yang dapat diramalkan pada berbagai organ dan sistem yang kerentanannya bervariasi sesuai dengan kehamilannya .......... 19 Gambar 4. Gambar periode sensitif perkembangan sistem organ pada manusia..................................................................................... 20 Gambar 5. Tulang skeletal normal ..................................................................... 26 Gambar 6. Kelainan pada tulang sternum .......................................................... 26 Gambar 7. Kelainan pada tulang vertebral bodies ............................................ 27 Gambar 8. Kelainan pada tulang vertebral bodies dan arch ............................. 27 Gambar 9. Kelainan pada tulang vertebral dan costae ....................................... 28 Gambar 10. Gambar janin dan plasenta setelah dikeluarkan dari rahim induknya secara bedah seisar ........................................................................... 36

  

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto Rimpang Kunyit dan Asam Jawa .....................................

  59 Lampiran 2 Foto jamu kunyit asam ramuan segar di Laboratorium Farmakologi- toksikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta ................

  59 Lampiran 3. Foto induk tikus setelah dilakukan pembedahan seisar ............

  60 Lampiran 4. Foto janin dan plasenta yang sudah dipisahkan dari induknya..... 60 Lampiran 5. Janin sesudah diberi pewarnaan dengan Alizarin red-S............. 61 Lampiran 6. Janin dengan penulangan tidak normal.................................... 61 Lampiran 7. Hasil analisis statistik purata data berat badan janin, panjang badan janin, bobot plasenta akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis.......................................... ..... 62

  Lampiran 8. Hasil analisis statistik purata data jumlah resorpsi awal dan resorpsi akhir pada induk tikus akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis....................................................................... 71

  Lampiran 9. Hasil analisis statistik purata jumlah penulangan vertebra, sternebra, karpal dan tarsal akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis.................................. 76

  

INTISARI

  Di Indonesia, pengobatan secara tradisional masih banyak digunakan oleh masyarakat, terutama masyarakat pedalaman. Pengembangan terhadap obat tradisional didukung oleh Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No: 760/Menkes/Per/IX/1992 tentang pengujian terhadap obat tradisional. Salah satu pengujian yang dipersyaratkan yaitu uji toksisitas, diantaranya uji teratogenik.

  Penelitian ini mengikuti rancangan acak lengkap pola searah. Dua puluh ekor tikus betina galur wistar, berumur 2-3 bulan, siklus menstruasi teratur dan masih perawan, dibagi secara acak menjadi empat kelompok sama banyak . Kelompok I diberi aquadest sebagai kontrol, kelompok II-IV sebagai kelompok perlakuan. Dosis ramuan segar jamu kunyit asam berturut-turut adalah 945 mg/kg BB, 2835 mg/kg BB, dan 8505 mg/kg BB. Perlakuan diberikan secara oral, sehari sekali pada masa organogenesis.

  Kriteria pengamatan efek teratogenik meliputi biometrika janin, gros morfologi, dan sistem skeletal. Data yang didapat diolah secara kuantitatif dengan analisis Kolmogorov-Smirnov, kemudian data dianalisis secara statistik menggunakan Anova satu arah yang dilanjutkan dengan uji Scheffe untuk mengetahui letak perbedaan bermakna antar kelompok. Semua data diuji dengan taraf kepercayaan 95%.

  Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa pemberian ramuan segar jamu kunyit asam dosis 945; 2835; 8505 mg/kg BB selama masa organogenesis tikus dicurigai dapat menimbulkan efek teratogenik. Kata kunci : ramuan segar jamu kunyit asam, teratogenik, oral

  

ABSTRACT

  In Indonesia, traditional treatment has still be used widely, particularly in the inland area. The improvement of traditional medication has been supported by The Health Ministry Regulation No. 760 about the test on the traditional medication. The required tests involve toxicity test, and one of them is teratogenic test.

  The research employed complete one-way random design. The research used twenty female galur rats, with the age of 2-3 months, with the regular period of menstruation and are still virgin, they are grouped with similar numbers. Group I was assigned with aquadest as control, group II- IV were given with fresh concoction sour tumeric tonic. The dosages of sour tumeric tonic of group II-IV were 945 mg/kg BW, 2835 mg/kg BW, and 8505 mg/kg BW. The treatment was given orally, once a day in the organogenesis period.

  Criteria of teratogenic effect involved embryo biometrics, gross morphology, and skeletal system. The data was analyzed quantitively using Kolmogorov-Smirnov, then analyzed statistically using one-way Anova and continued with Scheffe test to examine the difference among the groups. All data was tested with confidence level of 95%.

  The result of this research indicated that giving a fresh concoction sour tumeric tonic at doses of 945; 2835; 8505 mg/kg BW during the organogenesis time of rat have a potential of teratogenic effect. Key words: fresh concoction sour tumeric tonic, teratogenic, per oral

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Indonesia terkenal memiliki banyak dan beragam sumber daya alam, salah

  satu dari sumber daya alam yang ada adalah tanaman obat yang tersebar di beberapa daerah di Indonesia. Tanaman obat biasanya digunakan dalam pengobatan tradisional secara mandiri oleh masyarakat. Penggunaan obat tradisional oleh masyarakat yang secara terpelihara dari generasi ke generasi, merupakan suatu kebiasaan empirik, khususnya di kalangan orang yang awam di bidang kesehatan.

  Salah satu alasan masyarakat untuk tetap menggunakan obat tradisional yaitu adanya anggapan oleh masyarakat bahwa obat tradisional memiliki efek samping yang relatif lebih kecil dibandingkan obat modern. Sebagai salah satu warisan budaya yang masih dipelihara oleh masyarakat, hendaknya potensi obat tradisional perlu untuk dikembangkan guna meningkatkan kualitas hidup masyarakat Indonesia.

  Menurut Undang-Undang Kesehatan No. 36 Tahun 2009, Obat tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik), atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan, dan dapat diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku di masyarakat (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2009).

  Dari data-data yang dikumpulkan Direktorat Pengawasan Obat Tradisional, terlihat bahwa setiap tahun terjadi peningkatan produksi obat tradisional. Terjadinya peningkatan penggunaan obat tradisional oleh masyarakat menuntut adanya perhatian khusus dari pemerintah. Berkaitan dengan masalah ini, pemerintah mempunyai sasaran dan strategi dalam Sistem Kesehatan Nasional dan Kebijaksanaan Obat Nasional.

  Upaya pengembangan obat tradisional mulai didorong dengan adanya Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No: 760/Menkes/Per/IX/1992 tentang fitofarmaka yang menyatakan bahwa obat tradisional perlu uji toksisitas, farmakologi eksperimental, dan uji klinik (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan RI, 1996). Maka sebelum obat tradisional diedarkan di masyarakat harus diketahui khasiat dan keamanan yang dapat memberikan manfaat khusus bagi penggunanya.

  Salah satu uji yang dipersyaratkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia adalah uji toksisitas khusus, yaitu teratogenik. Obat tradisional sangat mungkin digunakan oleh wanita saat usia subur, tetapi perlu dipertimbangkan kemungkinan efek teratogenik sebagai akibat aktivitas bahan kimia (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2000).

  Salah satu wujud adanya peningkatan pengembangan dan penggunaan obat tradisional, yaitu masyarakat sekarang lebih sering mengkonsumsi jamu ramuan segar, terutama para kaum wanita modern yang lebih memilih hal praktis. Karena dalam satu sediaan jamu ramuan segar tersebut mengandung satu atau lebih tanaman obat berkhasiat. Salah satu produk jamu ramuan segar yang banyak digunakan oleh masyarakat adalah jamu kunyit asam. Jamu kunyit asam tersebut merupakan ramuan rimpang kunyit dan daging buah asam. Pada umumnya, masyarakat menggunakan jamu kunyit asam untuk mengurangi rasa nyeri saat haid, dalam hal ini khususnya bagi wanita terutama pada masa subur. Minuman kunyit asam adalah minuman yang diolah dengan bahan utama kunyit dan asam (Limananti dan Triratnawati, 2003). Secara alamiah memang kunyit dipercaya memiliki kandungan bahan aktif yang dapat berfungsi sebagai analgetika, antipiretika, dan antiinflamasi (Norton, 2008) begitu juga asam (asam jawa) yang memiliki bahan aktif sebagai antiinflamasi, antipiretika, dan penenang (Nair, et

  

al., 2004). Sebelumnya juga pernah dilakukan penelitian oleh Rahmawati (2009),

  bahwa ramuan segar jamu kunyit asam memiliki daya analgesik pada dosis 1365 mg/kg BB sebesar 37%; 2730 mg/kg BB sebesar 46,43%; dan pada dosis 5460 mg/kg BB sebesar 49,57%. Selain itu, Fadeli (2009) juga meneliti tentang daya analgesik dari campuran ekstrak rimpang kunyit dan ekstrak daging buah asam jawa dengan komposisi 20% : 10% dengan optimasi komposisi menggunakan metode Simplex Latice Design. Hasil dari penelitian tersebut menyatakan bahwa berdasarkan metode Simplex Latice Design, komposisi campuran 20,7% : 9,3% adalah campuran yang optimum karena dapat menghasilkan % penghambatan sebesar 65,92% jika diminum pada dosis 2730 mg/kg BB.

  Meskipun demikian, bukti ilmiah tentang penggunaan jamu ramuan segar kunyit asam pada wanita hamil belum banyak dilakukan, maka uji teratogenik sangat besar manfaatnya. Hasil dari penelitian ini dapat memberikan informasi batas keamanan dan risiko penggunaan jamu ramuan segar kunyit asam oleh wanita hamil yang erat kaitannya dengan cacat bawaan pada janin yang dikandungnya.

  1. Permasalahan

  Berdasarkan uraian yang sudah dijelaskan diatas, maka permasalahan yang diajukan dalam penelitian ini adalah : a. Apakah jamu ramuan segar kunyit asam mempunyai efek teratogenik pada tikus? b. Seberapa besar potensi teratogenik pemakaian jamu ramuan segar kunyit asam pada masa organogenesis? c. Apa saja wujud dari efek teratogenik akibat pemejanan jamu ramuan segar kunyit asam pada masa organogenesis?

  2. Keaslian penelitian

  Sebelumnya pernah dilakukan uji daya analgesik jamu kunyit asam ramuan segar pada mencit putih betina oleh Rahmawati (2009). Hasil dari penelitian tersebut menyatakan bahwa ramuan segar jamu kunyit asam memiliki daya analgesik pada dosis 1.365 mg/kg BB sebesar 37%; 2.730 mg/kg BB sebesar 46,43%; dan pada dosis 5.460 mg/kg BB sebesar 49,57%. Selain itu, Fadeli (2009) juga meneliti tentang daya analgesik dari campuran ekstrak rimpang kunyit dan ekstrak daging buah asam jawa dengan komposisi 20% : 10% dengan optimasi komposisi menggunakan metode Simplex Latice Design. Hasil dari penelitian tersebut menyatakan bahwa berdasarkan metode Simplex Latice karena dapat menghasilkan % penghambatan sebesar 65,92% jika diminum pada dosis 2730 mg/kg BB. Namun, teratogenisitas jamu ramuan segar kunyit asam pada tikus betina sejauh ini belum pernah dilaporkan.

3. Manfaat penelitian

  a. Manfaat teoritis Penelitian ini dapat memberikan informasi adanya efek teratogen dan wujud dari efek tersebut akibat pemberian jamu ramuan segar kunyit asam pada masa organogenesis.

  b. Manfaat praktis Penelitian ini memberikan informasi dini tentang potensi teratogenik pemakaian jamu ramuan segar kunyit asam pada wanita hamil.

B. Tujuan Penelitian

  Tujuan penelitian teratogenik jamu ramuan segar kunyit asam meliputi : 1.

   Tujuan umum Secara umum tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui

  potensi teratogenik akibat penggunaan jamu ramuan segar kunyit asam pada masa organogenesis.

2. Tujuan khusus

   Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk :

  a. Mengetahui efek teratogen dari ramuan segar jamu kunyit asam jika digunakan selama masa organogenesis.

  b. Mengetahui seberapa besar potensi teratogenik dari pemakaian ramuan segar jamu kunyit asam selama masa organogenesis.

  c. Mengetahui wujud dari efek teratogen akibat pemberian ramuan segar jamu kunyit asam pada masa organogenesis.

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Uraian Kunyit dan Asam Kunyit merupakan tanaman obat berupa semak dan bersifat tahunan

  (perenial) yang tersebar di seluruh daerah tropis. Tanaman kunyit tumbuh subur dan liar disekitar hutan/bekas kebun. Diperkirakan berasal dari Binar pada ketinggian 1300-1600 m dpl, ada juga yang mengatakan bahwa kunyit berasal dari India. Kata Curcuma berasal dari bahasa Arab Kurkum dan Yunani Karkom. Pada tahun 77-78 SM, Dioscorides menyebut tanaman ini sebagai Cyperus menyerupai jahe, tetapi pahit, kelat, dan sedikit pedas, tetapi tidak beracun. Tanaman ini banyak dibudidayakan di Asia Selatan khususnya di India, Cina Selatan, Taiwan, Indonesia (Jawa), dan Filipina (Anonim, 2009).

  Asam jawa termasuk tumbuhan tropis. Asal-usulnya diperkirakan dari savana Afrika timur di mana jenis liarnya ditemukan, salah satunya di Sudan.

  Semenjak ribuan tahun, tanaman ini telah menjelajah ke Asia tropis, dan kemudian juga ke Karibia dan Amerika Latin. Di banyak tempat yang bersesuaian, termasuk di Indonesia, tanaman ini sebagian tumbuh liar seperti di hutan-hutan savana (El-Siddig, et al., 2006).

  1. Taksonomi dan tatanama tanaman

  a. Kunyit Divisi : Spermatophyta Ordo : Monocotyledonae Familia : Zingiberaceae Genus : Curcuma Spesies :Curcuma domestica Val (Chattopadhyay, Biswas, Bandyopadhyay, Banerjee, 2004).

  b. Asam jawa Divisi : Magnoliophyta Kelas : Dicotyledonae Ordo : Rosales Familia : Caesalpiniaceae Genus : Tamarindus Spesies : Tamarindus indica L.

  (El-siddig, et al., 2006).

  2. Morfologi tanaman

  a. Kunyit Kunyit merupakan tanaman semak, mempunyai batang pohon semu dan basah, tingginya sekitar 1 m dan bunganya muncul dari pucuk batang semu dengan panjang sekitar 10-15 cm dan berwarna putih. Daunnya mirip dengan tumbuh-tumbuhan jenis pisang-pisangan, berbentuk lanset memanjang, ujung dan pangkal runcing, tepi rata, panjang 20-40 cm, lebar 8-

  12,5 cm, pertulangan menyirip, warna hijau pucat. Rimpangnya memiliki banyak cabang dengan kulit luarnya berwarna jingga kecoklatan. Buah daging rimpang kunyit berwarna merah jingga kekuning-kuningan (Said, 2009).

  b. Asam jawa Asam jawa biasanya tumbuh di daerah dataran rendah. Tanaman ini berupa pohon, tinggi 15-25 m, batang tegak, berkayu, bulat, permukaan banyak lenti sel, percabangan simpodial, berwarna coklat muda. Daun majemuk, lonjong berhadapan, panjang 1-2,5 cm, tepi rata, ujung tumpul, tangkai membulat, pertulangan menyirip, halus, hijau, tangkai panjang ± 0,2 cm. Bunga majemuk, bentuk tandan, di ketiak daun, tangkai panjang ± 0,6 cm, kuning, kelopak bentuk tabung, hijau kecoklatan, benang sari jumlahnya banyak, putih, putik putih, mahkota kecil, kuning, buah polong, panjang ± 10 cm, hijau kecoklatan. Biji bentuk kotak, pipih (Rukmana, 1994).

3. Kandungan kimia dan kegunaan

  a. Kunyit Kunyit mengandung protein (6,3%), lemak (5,1%), mineral (3,5%), karbohidrat (69,4%), dan moisture (13,1%). Terdapat minyak esensial (5,8%) yang diperoleh melalui distilasi uap dari rhizome/rimpang tanaman kunyit yang mendandung phellandrene (1%), sabinene (0.6%), cineol (1%), borneol (0.5%), (25%) dan (53%).

  zingiberene sesquiterpenes Curcumin

  (diferuloylmethane) (3 –4%) membuat warna rhizoma kunyit menjadi kuning. Derivat dari curcumine, berupa demethoxy, bisdemethoxy, dan curcumenol juga diperoleh melalui distilasi uap rhizomanya (Chattopadhyay, et al., 2004).

  Rimpang kunyit digunakan untuk mengobati sakit perut, demam, nyeri haid, nyeri setelah melahirkan, sebagai jamu bersih darah, meningkatkan nafsu makan, dan gangguan fungsi hati (Bone dan Mills, 2000).

  Kemanjuran curcuminoid (curcumin) dalam kunyit dalam menghambat respon inflamasi mikrovaskular hepatik yang diperoleh oleh lipopolysacharide ditunjukkan menggunakan tikus BALB/C. Penelitian tersebut menggunakan agen antiinflamasi alternatif alami (Lukita-Atmadja, Ito, Baker, McCuskey, 2002).

  Analisis fitokimia dari rimpang Curcuma zedoria (sejenis kunyit yang tumbuh di Brazil) mengungkapkan bahwa komposisi kimianya sama dengan kunyit lain yang tumbuh di negara-negara lainnya dan curcumenol menunjukkan aktivitas poten sebagai analgetika ketika dievaluasi pada tikus dengan model nyeri yang diinduksi dengan formalin dan capsaicin (Navarro, et al. , 2002).

  Curcumin atau diferuloylmethane, merupakan suatu pigmen kuning

  dari kunyit, digunakan sebagai bumbu dan pewarna alami makanan. Selain itu, juga memiliki agen antiinflamasi dan antioksidan. Terdapat efek yang menguntungkan pada suatu penelitian eksperimental pada tikus yang dibuat kolitis dengan induksi 2,4,6-trinitrobenzene sulphonic acid, yang merupakan model dalam penyakit inflamasi usus (Ukil, et al., 2003). b. Asam jawa Daging buahnya mengandung bermacam-macam asam (seperti: asam tatrat, asam malat, asam sitrat, asam suksinat, asam asetat) yang memudahkan buang air besar, melancarkan peredaran darah dan mendinginkan. Daunnya berkhasiat memperlancar buang air besar dan menghilangkan rasa sakit.

  Karena mengandung flavonoid, juga bersifat anti radang. la juga membantu pengeluaran keringat (Dalla Rosa, 1993).

  Kandungan bahan aktif terpenting dari buah asam jawa adalah xylose (18%), sedangkan bahan lain yang bisa diperoleh antara lain galaktosa (23%), glukosa (55%), dan arabinose (4%). Bahan lain yang bisa diperoleh dari buah ini melalui dilusi menggunakan asam dan pemanasan adalah xyloglycans, tannins , saponins, sesquiterpenes, alkaloids, dan phlobatamins (Pauly, 1999).

  Selain senyawa yang dapat ditemukan di atas, ternyata baru-baru ini juga ditemukan agen aktif yang sangat bermanfaat dalam bidang medis, yaitu

  anthocyanin (Nair, et al., 2004).

  Buah asam jawa memiliki banyak manfaat medis yang telah dipercaya. Terutama kandungan xylose, xyloglycans, dan anthocyanin yang terdapat dalam buah tersebut. Xylose dan xyloglycans sangat bermanfaat dalam hal kosmetika medis (Pauly, 1999), sedangkan yang paling bermanfaat dalam hal antiinflamasi dan antipiretika adalah anthocyanin karena agen tersebut mampu menghambat kerja enzim cyclooxygenase (COX) sehingga mampu menghambat dilepaskannya prostaglandin (Nair, et al., 2004), sedangkan bahan tannins, saponins, sesquiterpenes, alkaloids, dan phlobatamins akan sangat bermanfaat untuk menenangkan pikiran dan mengurangi tekanan psikis (Pauly, 1999).

  Ramuan segar jamu kunyit asam sudah banyak dikenal oleh masyarakat, terutama di daerah Jawa. Bahan baku dari ramuan jamu ini adalah kunyit dan asam yang segar. Saat ini jamu kunyit asam dapat diperoleh denga jalan membuat sendiri atau membeli produk jadi yang diproduksi pabrik (Olivia, Alam, Hadibroto, 2006). Ramuan segar jamu kunyit asam yang beredar di masyarakat biasanya terdiri dari setengah kilogram kunyit, setengah kilogram asam jawa, seperempat kilogram gula jawa, dan dua liter air (Dinda, 2007).

B. Sistem Reproduksi

  Organ-organ sistem reproduksi wanita bertugas untuk menghasilkan ovum (telur), transportasi sel telur ke tempat fertilisasi, untuk memberikan tempat yang layak bagi perkembangan embrio, dan untuk melahirkan keturunan (janin) yang dikandung pada waktu yang tepat. Sistem reproduksi wanita juga bertugas memasok makanan bagi janin dalam kandungan dan memproduksi hormon seks perempuan (Grant, 2011).

1. Alat reproduksi tikus betina

  Alat reproduksi wanita berada di bagian tubuh seorang wanita yang disebut panggul. Secara anatomi, reproduksi wanita dibagi menjadi dua bagian, yaitu : bagian yang terlihat dari luar (genitalia eksterna) dan bagian yang berada di dalam panggul (genitalia interna). Genitalia eksterna meliputi bagian yang disebut kemaluan (vulva) dan liang sanggama (vagina). Genetika interna terdiri dari rahim (uterus), saluran telur (tuba), dan indung telur (avarium). Pada vulva terdapat bagian yang menonjol yang di dalamnya terdiri dari tulang kemaluan yangditutupi jaringan lemak yang tebal. Pada saat pubertas bagian kulitnya akan ditumbuhi rambut. Lubang kemaluan ditutupi oleh selaput tipis yang biasanya berlubang sebesar ujung jari yang disebut selaput dara (hymen). Di belakang bibir vulva terdapat kelenjar-kelenjar yang mengeluarkan cairan. Di ujung atas bibir terdapat bagian yang disebut clitoris, merupakan bagian yang mengandung banyak urat-urat syaraf. Di bawah clitoris agak ke dalam terdapat lubang kecil yang merupakan lubang saluran air seni (urethra). Dapat dilihat lebih jelas pada gambar 1, agak ke bawah lagi terdapat vagina yang merupakan saluran dengan dinding elastis, tidak kaku seperti dinding pipa. Saluran ini menghubungkan vulva dengan mulut rahim.Mulut rahim terdapat pada bagian yang disebut leher rahim (cervix), yaitu bagian ujung rahim yang menyempit. Lapisan dinding rahim yang terdalam disebut endometrium, merupakan lapisan selaput lendir (Hill, 2004).

  

Gambar 1. Gambar alat reproduksi tikus betina (Grant, 2011).

2. Perkembangan sistem reproduksi tikus betina

  Menstruasi atau haid yang terjadi secara siklus, 24-36 hari sekali, timbul karena pengaruh-pengaruh hormon yang berinteraksi terhadap selaput lendir rahim (endometrium). Lapisan tersebut berbeda ketebalannya dari hari kehari, paling tebal terjadi pada saat masasubur, yang mana endometrium dipersiapkan untuk kehamilan. Bila kehamilan tidak terjadi, lapisan ini mengelupas dan terbuang berupa darah haid. Biasanya haid berlangsung 2-8 hari.

  Tugas reproduksi dilakukan oleh indung telur, saluran telur dan rahim. Sel telur yang setiap bulannya dikeluarkan dari kantung telur pada saat masa subur akan masuk ke dalam saluran telur untuk kemudian bertemu dan menyatu dengan sel benih pria (spermatozoa) membentuk organisme baru yang disebut zygote, pada saat inilah ditentukan jenis kelamin janin dan sifat-sifat genetiknya. Selanjutnya zygote akan terus berjalan sepanjang saluran telur dan masuk ke dalam rahim. Kemudian akan tumbuh dan berkembang janin yang sudah terbentuk, yang kemudian akan lahir pada umur kehamilan cukup bulan. Masa subur pada siklus haid 28 hari, terjadi sekitar hari ke empat belas dari hari pertama haid. Umur sel telur sejak dikeluarkan dari indung telur hanya berumur 24 jam, sedangkan sel benih pria berumur kurang lebih 3 hari (Verralls, 1998).

  Pada tikus betina memiliki siklus reproduksi intrinsik yang ditandai dengan terjadinya siklus oestrus. Selama siklus ini terjadi perubahan berurutan dalam saluran reproduksi, yaitu histologi, fisiologi dan sitologi, yang diatur oleh hipofisis ovarium hipotalamus.

  Siklus oestrus terdiri dari empat tahap: prooestrus, oestrus, metoestrus dan dioestrus. Karena siklus reproduksi tikus terus-menerus, maka setelah dioestrus dilanjutkan dengan prooestrus siklus berikutnya. Siklus oestrus hanya berhenti pada masa kehamilan dan menyusui, meskipun oestrus postpartum subur tidak terjadi dalam waktu 24 jam setelah lahir (Anonim, 2011).

  Kematangan seksual pada tikus betina biasanya terjadi antara usia 30 dan 50 hari. Kennedy dan Mitra (1963) melaporkan rata-rata usia pubertas pada tikus betina berdasarkan terjadinya lubang pada vagina dan oestrus pertama. Siklus oestrus pertama dimulai dalam waktu kuang lebih satu minggu setelah pembukaan vagina dan berulang secara teratursetiap empat atau lima hari untuk variabel yang sesuai dari umur hewan, tergantung pada strain tikus (Anonim, 2011).

C. Teratogenitas

  Teratogenesis adalah pembentukan cacat bawaan. Kelainan ini sudah diketahui selama beberapa dasawarsa dan merupakan penyebab utama morbiditas seta mortalitas pada bayi baru lahir (Lu, 1995).

  Teratogenesis merupakan proses yang mencakup gangguan perkembangan normal embrio atau janin pada uterin, yang mengakibatkan kelainan atau cacat bawaan bayi baik makroskopik maupun mikroskopik. Keadaan ini mencakup perubahan struktural maupun fungsional (Donatus, 2001).

  Teratologi adalah studi tentang penyebab, mekanisme, dan manifestasi dari perkembangan yang menyimpang dari sifat struktural dan fungsional. Zat kimia yang secara nyata mempengaruhi perkembangan janin menimbulkan efek yang berubah-ubah mulai dari letalitas sampai kelainan bentuk (malformasi) dan keterhambatan pertumbuhan. Secara kolektif, respon-respon ini disebut efek embriotoksik (Loomis, 1978).

  1. Patogenesis Seperti telah diketahui, keberadaan janin dalam kandungan telah dilindungi dari pengaruh luar oleh plasenta dan selaput ketuban. Meskipun demikian, sistem perlindungan tubuh tersebut, terkadang dapat ditembus oleh aneka ragam xenobiotika. Efek toksik yang ditimbulkannya mungkin berupa kematian (embriotoksik), kelainan bawaan atau cacat bawaan (teratogenik), perlambatan pertumbuhan, dan gangguan fungsional. Yang unik ialah berbagai akibat tersebut terjadi setelah pemejanan xenobiotika pada masa bunting atau kehamilan yang berbeda-beda.

  Pada umumnya efek teratogenik senyawa terjadi akibat antaraksi teratogen dengan sel somatik. Meskipun demikian, mutasi yang terjadi di dalam sel nutfah terkadang juga terlibat, sehingga mutagen kadang-kadang juga berlaku sebagai teratogen. Terdapat beberapa kemungkinan mekanisme teratogenesis, yakni mutasi genetik, penyimpanan kromosomal, gangguan miotik, gangguan asam- asam nukleat, kekurangan hara, kekurangan pasok energi, hambatan enzim, perubahan osmoralitas, dan perubahan permeabilitas membran. Meskipun demikian, yang terpenting ialah adanya gangguan sintesis protein, baik di tingkat DNA, RNA maupun di tingkat ribosom, atau melalui gangguan keseimbangan hormonal, misal hormon kelamin (Timbrell, 1982, cit Donatus, 2001).

  2. Periode kritis perkembangan janin Periode kritis adalah saat dimana suatu organ atau jaringan dalam keadaan rentan terhadap suatu teratogen. Yang dimaksud teratogen disini adalah suatu bahan atau faktor yang berasal dari gen (genetik), atau dari luar gen (epigenetik), yang dapat menyebabkan cacat bawaan.

  Gambar 2. Tahap embriogenesis pada manusia (Timbrell, 1982 cit Lu, 1995).

  Dari gambar 2 dapat dilihat, setelah pembuahan, sel telur mengalami proliferasi sel, diferensiasi sel, migrasi sel, dan organogenesis. Embrio kemudian melewati metamorfosis dan periode perkembangan janin sebelum dilahirkan (Lu, 1995).

  Tahap pradiferensiasi, pada tahap ini embrio tidak rentan terhadap zat teratogen. Zat ini dapat menyebabkan kematian embrio akibat matinya sebagian besar sel embrio, atau tidak menimbulkan efek yang nyata. Bahkan, bila terjadi efek yang sedikit berbahaya, sel yang masih hidup akan menggantikan kerusakan tersebut dan membentuk embrio normal. Lamanya tahap resisten ini berkisar antara lima sampai sembilan hari, tergantung dari jenis spesiesnya. Tahap selanjutnya adalah tahap embrio, dalam periode ini sel secara intensif menjalani diferensiasi, mobilisasi, dan organisasi. Selama periode inilah sebagian besar organogenesis terjadi. Akibatnya, embrio sangat rentan terhadap efek teratogen.periode ini biasanya berakhir setelah beberapa waktu, yaitu pada hari ke-10 sampai hari ke-14 pada hewan pengerat dan pada minggu ke-14 pada manusia. Tahap yang terakhir adalah tahap janin, tahap ini ditandai dengan perkembangan dan pematangan fungsi. Dengan demikian, selama tahapan ini, teratogen tidak mungkin menyebabkan cacat morfologik, tetapi dapat mengakibatkan kelainan fungsi. Cacat morfologik umumnya mudah terdeteksi pada saat kelahiran atau sesaat sesudah kelahiran, tetapi kelainan fungsi, seperti gangguan SSP, mungkin tidak dapat didiagnosis segera setelah kelahiran (Lu, 1995).

  Pemejanan singkat teratogen pada periode kritis perkembangan organ janin dapat menyebabkan terjadinya malformasi pada organ tersebut. Dari gambar 3 dapat dilihat bahwa pejanan singkat suatu teratogen pada hari ke-10 kehamilan akan menghasilkan insiden cacat, seperti cacat otak, cacat mata, cacat jantung, cacat kerangka, serta cacat urogenital.

  Gambar 3. Insidens cacat pada tikus yang dapat diramalkan pada berbagai organ dan sistem yang kerentanannya bervariasi sesuai dengan kehamilannya (Wilson, 1965 cit Lu, 1995).

  Setiap spesies memiliki waktu perkembangan organ yang bervariasi (dapat dilihat pada tabel I). Namun pada semua spesies, organogenesis adalah periode antara lapisan diferensiasi dan penyelesaian pembentukan organ utama. Jenis respon teratogenik ditentukan oleh tahap perkembangan spesifik dari janin pada saat paparan, yaitu yang disebut dengan periode kritis untuk pengembangan sistem organ yang berbeda (Gambar 4). Dengan demikian, untuk suatu senyawa dapat menghasilkan efek teratogenik dalam sistem organ tertentu, makan janin harus terkena senyawa sedangkan organ yang lain sedang dalam proses pembentukan. Hal inilah yang disebut dengan perkembangan pada periode kritis. Karena peristiwa awal pembentukan organ yang paling sensitif, selama pengujian teratogenisitas yang diatur selama atau sesaat sebelum perkembangan organ (Hodgson, Levi, 2000).

  

Tabel I. Tabel perbandingan kehamilan pada beberapa spesies

  Jumlah hari setelah pembuahan Spesies

  Implantasi Periode embrio* Periode janin Manusia 6-7 20-56 56-280

  Kelinci 6-8 8-16 17-34 Tikus 6-8 9-17 18-22

  Mencit 5-7 7-16 17-20

  • periode organogenesis dan resiko teratogenik terbesar (Hodgson, Levi, 2000).

  Gambar 4. Gambar periode sensitif perkembangan sistem organ pada manusia. Area buram adalah area paling sensitif (Hodgson, Levi, 2000).

  3. Mekanisme kerja teratogen Beberapa jenis zat kimia telah terbukti bersifat teratogen pada hewan coba.

  Mengingat beragamnya sifat zat-zat ini, tidak mengherankan bila banyak a. Gangguan terhadap asam nukleat Beberapa zat kimia mempengaruhi replikasi dan transkripsi asam nukleat, atau translasi RNA, misalnya zat pengalkil, antimetabolit, dan

  intercalating agents (Lu, 1995).

  b. Kekurangan pasokan energi dan osmolaritas Teratogen tertentu dapat mempengaruhi pasokan energi yang dipakai untuk metabolisme dengan cara langsung mengurangi persediaan substrat (misalnya defisiansi makanan) atau bertindak sebagai analog atau antagonis vitamin, asam amino esensial, dan lainnya. Selain itu, hipoksia dan zat penyebab hipoksia (CO, CO

  2 ) dapat bersifat teratogen dengan

  mengurangi oksigen dan mungkin juga dengan menyebabkan ketidakseimbangan osmolaritas (Lu, 1995) c. Penghambatan enzim

  Penghambat enzim seperti 5-fluorourasil, dapat menyebabkan cacat karena mengganggu diferensiasi dan pertumbuhan sel melalui penghambatan timidilat sintetase (Lu, 1995).


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

64 1408 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 374 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 333 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 211 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 310 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 416 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 379 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 229 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 387 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 441 23