MODUL PANDUAN PRAKTIKUM KOMPUTER PERPAJAKAN 1

SPT Form 1770S.

Tim Pengemban angan Laboratorium Akuntansi Lanju njut B (Perpajakan) Universitas Gunadarma

PAJAK PENGHASILAN UMUM DAN NORMA PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN

Undang-Undang Pajak Penghasilan menganut prinsip pemajakan atas penghasilan dalam pengertian yang luas bahwa atas setiap penambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak darimana saja asalnya yang dapat digunakan untuk konsumsi atau menambah kekayaan Wajib Pajak. Pengertian penghasilan sendiri tidak memperhatikan adanya penghasilan dari sumber tertentu tetapi pada adanya tambahan kemampuan ekonomis.

Dilihat dari mengalirnya tambahan kemampuan ekonomis kepada Wajib Pajak, maka penghasilan dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) kelompok, yaitu :

1. Penghasilan dari pekerjaan, jasa dan kegiatan.

2. Penghasilan dari usaha dan kegiatan.

3. Penghasilan dari modal, jasa, dan sewa atas penggunaan harta.

4. Penghasilan lain – lain.

Pajak Penghasilan (PPh) dikenakan terhadap orang pribadi dan badan, berkenaan dengan penghasilan yang diterima atau diperolehnya dalam tahun pajak.

A. SUBJEK PAJAK PENGHASILAN

terdiri dari Subjek Pajak Dalam Negeri dan Subjek Pajak Luar Negeri, yang meliputi :

Orang pribadi Warisan yang belum terbagi Badan Bentuk Usaha Tetap (BUT)

B. TIDAK TERMASUK SUBJEK PAJAK PENGHASILAN

Badan Perwakilan Negara Asing Pejabat Perwakilan Diplomatik, dan Konsulat atau pejabat-pejabat lain dari negara asing dan orang-orang yang diperbantukan kepada mereka yang bekerja dan bertempat tinggal bersama-sama mereka, dengan syarat bukan WNI dan di Indonesia tidak menerima atau memperoleh penghasilan lain diluar jabatan atau pekerjaannya, serta negara yang bersangkutan memberikan perlakuan timbal balik. Organisasi Internasional yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan dengan syarat Indonesia menjadi anggota organisasi tersebut, dan tidak menjalankan usaha atau kegiatan lain untuk memperoleh penghasilan dari Indonesia selain pemberian pinjaman kepada pemerintah yang berasal dari iuran para anggota. Pejabat-pejabat perwakilan organisasi internasional yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri keuangan dengan syarat bukan warga negara Indonesia dan tidak menjalankan usaha atau kegiatan atau pekerjaan lain untuk memperoleh penghasilan dari Indonesia.

C. PENGHASILAN

OBJEK PAJAK PENGHASILAN

Gaji, upah, honorarium, komisi, bonus, uang pensiun. Hadiah dari undian dan penghargaan Laba usaha Keuntungan dari penjualan atau pengalihan harta Penerimaan kembali dari pembayaran pajak Bunga, royalti, sewa Deviden yang diterima wajib pajak pribadi, Firma dan CV Keuntungan karena pembebasan utang Selisih kurs mata uang asing Premi asuransi

D. PENGHASILAN YANG TIDAK TERMASUK OBJEK PAJAK PENGHASILAN

Bantuan / sumbangan, harta hibahan Warisan Natura Penggantian dari perusahaan asuransi Deviden yang diterima PT sebagai WPDN, Koperasi, Yayasan, BUMN / BUMD

E. PENGHASILAN KENA PAJAK (PKP)

Bagi Wajib Pajak Dalam Negri (WPDN), pada dasarnya terdapat 2 (dua) cara untuk menentukan Penghasilan Kena Pajak (PKP), yaitu :

Cara Biasa (Cara Pembukuan), yaitu penghasilan bruto dikurangi dengan biaya- biaya yang diperkenankan antara lain :

Biaya untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan Biaya penyusutan dan amortisasi Iuran kepada dana pensiun yang pendiriannya disahkan Menteri Keuangan Kerugian karena penjualan atau pengalihan harta Kerugian karena selisih kurs mata uang asing Natura di daerah tertentu Biaya lain seperti biaya perjalanan, biaya administrasi, biaya litbang yang

dilakukan di Indonesia , biaya pelatihan, magang , dll

Dengan Norma Perhitungan Penghasilan Neto Cara ini merupakan pedoman untuk menentukan besarnya peredaran bruto dan penghasilan neto. Besarnya prosentase norma ditentukan berdasarkan keputusan Dirjen Pajak. Norma Perhitungan Penghasilan Neto hanya boleh digunakan oleh Wajib Pajak Perorangan yang peredaran brutonya kurang dari Rp 1.800.000.000 setahun.

F. PENGHASILAN TIDAK KENA PAJAK (PTKP)

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) merupakan pengurang penghasilan neto, yang hanya diberikan oleh Wajib Pajak Orang Pribadi (WPOP) sebagai (WPDN). Ketentuan Penghasilan Peraturan Menteri Keuangan RI Nomor 162/PMK.011/2012 tentang

Penyesuaian Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak yang ditetapkan pada tanggal 22 Oktober 2012 dan berlaku mulai tahun 2013 adalah sebagai berikut:

No Jenis Penghasilan Tidak Kena Pajak

Setahun

Sebulan

1 Untuk Wajib Pajak Sendiri Rp 24.300.000 Rp 2.025.000

2 Tambahan Untuk Wajib Pajak Kawin Rp 2.025.000 Rp 168.750 Tambahan untuk istri yang penghasilannya

3 Rp 24.300.000 Rp 2.025.000 digabung dengan suami

Tambahan untuk setiap anggota keluarga sedarah, semenda dalam garis keturunan

4 lurus (vertikal), serta anak angkat yang Rp 2.025.000 Rp 168.750 menjadi tanggungan sepenuhnya, Paling banyak 3 (tiga) orang

Catatan :

Dalam hal karyawati kawin (bekerja pada satu pemberi kerja), PTKP yang dikurangkan adalah hanya untuk dirinya sendiri. (Asumsi Suami memiliki penghasilan). Dalam hal tidak kawin pengurang PTKP selain untuk dirinya ditambah dengan PTKP yang menjadi tanggungan sepenuhnya yaitu untuk setiap anggota sedarah, semenda dalam garis keturunan lurus (vertikal) serta anak angkat yang menjadi tanggungan sepenuhnya paling banyak 3 (Tiga) orang yang masing-masing besarnya Rp 2.025.000 Setahun atau Rp 168.750 Sebulan. Bagi Karyawati Kawin yang menunjukan keterangan tertulis dari pemerintah daerah setempat (serendah-rendahnya dari kecamatan) bahwa suaminya tidak menerima atau memperoleh penghasilan, diberikan tambahan PTKP sebesar Rp.2.025.000 setahun atau Rp.168.750 sebulan, dan ditambah PTKP untuk keluarga yang menjadi tanggungannya, paling banyak 3 (Tiga) Orang, masing-masing Rp.2.025.000 setahun atau Rp.168.750 sebulan. Penghitungan besarnya PTKP ditentukan menurut keadaan wajib pajak pada awal tahun pajak atau pada awal bagian tahun pajak.

Contoh :

1. Wajib Pajak A (K/2), maka besarnya PTKP Setahun : (K/2)

Wajib Pajak A status kawin dengan tanggungan 2 orang PTKP :

Wajib Pajak sendiri Rp24.300.000 Status Kawin

Rp 2.025.000

Tanggungan 2 orang Rp 4.050.000 + Rp30.375.000

2. Pada tanggal 1 Januari 2013 Wajib Pajak B berstatus kawin dengan tanggungan 1 (satu) orang anak, apabila anak yang kedua lahir setelah tanggal 1 Januari 2013, maka besarnya PTKP yang diberikan kepada Wajib Pajak B untuk tahun pajak 2013 tetap dihitung berdasarkan status kawin dengan 1 (satu) orang anak.

G. TARIF PEMUNGUTAN PAJAK PENGHASILAN

Dalam Penghitungan Pajak yang harus dipotong / dipungut digunakan tarif pajak progresif. Tarif progresif adalah tarif pajak yang prosentasenya semakin besar apabila penghasilannya juga semakin besar. Dasar pengenaan sesuai dengan Undang-Undang Pajak Penghasilan Nomor 36 Tahun 2008 Tarif PPh Pasal 17 tarif ini berlaku mulai tahun pajak 2009 (per 1 Januari 2009) yaitu dengan lapisan-lapisan pengenaan pajak penghasilan sebagai berikut :

a. Untuk Wajib Pajak Orang Pribadi (Perorangan)

Lapisan Pengenaan Pajak

Tarif

Sampai dengan Rp50.000.000 5% Diatas Rp50.000.000 s/d Rp250.000.000

15% Diatas Rp250.000.000 s/d Rp500.000.000

25% Diatas Rp500.000.000

b. Untuk Wajib Pajak Badan

Tarif untuk badan yang berlaku secara umum sejak 2010 sampai sekarang adalah sebesar 25%.

H. CARA MENGHITUNG PAJAK PENGHASILAN

Cara Biasa (Cara Pembukuan)

a. Untuk Wajib Pajak Orang Pribadi (Perorangan)

Peredaran Usaha

Rp. xxx

Harga Pokok Penjualan

Rp. xxx -

Penghasilan Bruto

Rp. xxx

Biaya yang diperkenankan

Rp. xxx -

Penghasilan Neto usaha

Rp. xxx

Penghasilan Lain-lain

Rp. xxx +

Penghasilan Neto Dalam Negeri

Rp. xxx

Penghasilan Neto Luar Negeri

Rp. xxx +

Penghasilan Neto

Rp. xxx

Kompensasi Kerugian (max. 5 tahun)

Rp. xxx -

Penghasilan Neto Setelah Kompensasi

Rp. xxx

PTKP

Rp. xxx-

PKP

Rp. xxx

PPh Terutang : PKP x Tarif PPh Pasal 17

Contoh :

Bapak Galang (K/2) adalah seorang pengusaha batik di Pekalongan. Diketahui data penjualan batik untuk tahun 2013 menurut pembukuan yang dibuat adalah sebesar Rp800.000.000. Harga Pokok Penjualan sebesar Rp200.000.000, biaya-biaya untuk memproduksi batik Bapak Galang (K/2) adalah seorang pengusaha batik di Pekalongan. Diketahui data penjualan batik untuk tahun 2013 menurut pembukuan yang dibuat adalah sebesar Rp800.000.000. Harga Pokok Penjualan sebesar Rp200.000.000, biaya-biaya untuk memproduksi batik

Perhitungan pajak penghasilan yang terutang dengan cara biasa (cara pembukuan):

Peredaran Usaha

Rp800.000.000

Harga Pokok Penjualan

Rp200.000.000 -

Penghasilan Bruto

Rp600.000.000

Biaya yang diperkenankan (biaya opersional dan biaya administrasi)

Rp 62.500.000 -

Penghasilan Neto Usaha

Rp537.500.000

Penghasilan Lain-lain

Rp 30.000.000 +

Penghasilan Neto dalam Negeri

Rp567.500.000

Penghasilan Neto Luar Negeri

Rp 0 +

Penghasilan Neto

Rp567.500.000

Kompensasi Kerugian (Tahun 2009)

Rp 50.000.000 -

Penghasilan Neto Setelah Kompensasi

Rp517.500.000

PTKP (K/2)

Pajak Penghasilan Terutang: 5% x Rp 50.000.000

= Rp 2.500.000

15% x Rp 200.000.000

= Rp 30.000.000

25% x Rp 237.125.000

= Rp 59.281.250 +

Rp. 91.781.250

b. Untuk Wajib Pajak Badan

Peredaran Usaha

Rp. xxx

Harga Pokok penjualan

Rp. xxx -

Penghasilan Bruto

Rp. xxx

Biaya yang diperkenankan

Rp. xxx -

Penghasilan Neto Usaha

Rp. xxx

Penghasilan Lain-lain

Rp. xxx +

Penghasilan Neto Dalam Negeri

Rp. xxx

Penghasilan Neto Luar Negeri

Rp. xxx +

Penghasilan Neto

Rp. xxx

Kompensasi Kerugian (max. 5 tahun)

PPh terutang : PKP x Tarif PPh Pasal 17

Contoh :

PT. BLINK adalah sebuah perusahaan yang bergerak di bidang industri pembuatan makanan ternak. Berdasarkan pembukuan yang dibuat tahun 2013 diketahui data-data sbb: Penerimaan bruto sebesar Rp55.500.000.000, persediaan per 1 Januari 2013 sebesar Rp10.000.000.000, pembelian selama tahun 2013 Rp20.500.000.000, dan persediaan per 31

Desember 2013 Rp5.000.000.000. Sedangkan biaya operasional dan administrasi sebesar Rp950.000.000, dan pada tahun 2010 menderita kerugian sebesar Rp1.125.000.000. Hitunglah berapa besarnya pajak penghasilan yang harus dibayar oleh PT. BLINK!

Perhitungan pajak penghasilan yang terutang dengan cara biasa (cara pembukuan) :

Peredaran Usaha

Rp55.500.000.000

Harga Pokok Penjualan

Rp25.500.000.000 -

Penghasilan Bruto

Rp30.000.000.000

Biaya yang diperkenankan

Rp 950.000.000 -

Penghasilan neto usaha

Rp29.050.000.000

Penghasilan Lain-lain

Penghasilan Neto Dalam negeri

Rp29.050.000.000

Penghasilan Neto Luar Negeri

Penghasilan Neto

Rp29.050.000.000

Kompensasi kerugian (tahun 2010)

Pajak Penghasilan Terutang : 25% x Rp27.925.000.000

= Rp6.981.250.000

Dengan Cara Norma Perhitungan Penghasilan Neto Contoh :

Dokter Vino (K/3) yang bertempat tinggal di Jakarta, membuka praktek di rumahnya. Selain itu dia juga memiliki bisnis perdagangan komputer. Selama tahun 2013 diketahui penghasilan bruto sebagai seorang dokter sebesar Rp95.000.000 dan atas bisnis penjualan komputer sebesar Rp65.000.000. Hitung pajak penghasilan yang terutang, dengan menggunakan norma perhitungan jika diketahui prosentase norma untuk dokter 40% dan penjualan komputer 12,5 %!

Penghitungan dengan norma perhitungan penghasilan neto :

Penghasilan Neto : Dari Dokter

= Rp 38.000.000 Penjualan Komputer : 12,5 % x Rp 65.000.000

: 40 % x Rp 95.000.000

= Rp 8.125.000 + Jumlah Penghasilan Neto

= Rp 46.125.000 PTKP (K/3)

= Rp 32.400.000 - Penghasilan Kena Pajak

= Rp 13.725.000

Pajak Penghasilan yang Terutang : 5 % x Rp 13.725.000 = Rp 686.250

SOAL – SOAL PRAKTIKUM

1. Bapak Galang (K/3) adalah seorang pedagang pakaian. Diketahui data penjualan pada tahun 2013 menurut pembukuan yang dibuatnya adalah Rp750.000.000, sedangkan persediaan barang dagangan pada awal tahun Rp70.000.000. Pembelian yang dilakukan selama tahun 2013 Rp330.000.000, dan persediaan akhirnya sebesar Rp50.000.000. Biaya-biaya yang dikeluarkan untuk kegiatan operasional sebesar Rp35.000.000. Berapakah besarnya pajak penghasilan yang terutang atas penghasilan yang diterima Bapak Galang?

2. Seorang pengusaha barang elektronik mempunyai data – data atas usahanya sbb: Peredaran usaha selama tahun 2013

Rp 250.000.000 Persediaan awal

Rp 6.000.000 Pembelian

Rp 34.000.000 Persediaan akhir

Rp 20.000.000 Biaya operasional

Rp 25.500.000 Biaya administrasi

Rp 8.500.000 Status pengusaha tersebut adalah duda dengan 2 orang anak dan ayahnya yang juga menjadi tanggungannya karena tidak berpenghasilan. Hitunglah besarnya pajak yang terutang pada tahun 2013!

3. Ny. Ipeh (K/2) mempunyai usaha boutique di daerah Jakarta Selatan. Dari pembukuan yang dibuatnya selama tahun 2013 diketahui data – data sbb : Peredaran Usaha

Rp 675.000.000 Harga Pokok Penjualan

Rp 315.000.000 Biaya operasional

Rp 37.250.000 Biaya administrasi

Rp 4.500.000 Berapakah besarnya pajak yang terutang atas penghasilan Ny. Ipeh untuk tahun 2013 jika suami Ny. Ipeh mempunyai penghasilan dari PT. Merlyn!

4. Bapak Khatil (K/1) mempunyai 2 jenis usaha, yaitu usaha bengkel di Jakarta dengan peredaran bruto tahun 2013 Rp27.000.000 dan sebagai seorang notaris di Bandung dengan penerimaan bruto Rp58.000.000. Bapak Khatil kurang mengerti pembukuan sehingga ia memilih menggunakan norma perhitungan untuk menentukan besarnya penghasilan neto. Diketahui prosentase norma untuk bengkel 20% dan sebagai notaris 55%. Hitunglah pajak penghasilan yang terutang untuk tahun 2013!

5. Nani status janda memiliki anak satu memiliki usaha salon di Jalan Wolter Monginsidi Jakarta Selatan dengan peredaran usaha selama tahun 2013 sebesar Rp72.000.000. Di samping itu ia juga membuka bisnis restoran di daerah Semanggi dengan penerimaan bruto Rp185.000.000. Hitunglah besarnya pajak penghasilan yang terutang untuk tahun 2013 jika Nani memilih menggunakan norma perhitungan, dimana prosentase norma untuk usaha salon 28% dan bisnis restoran 30%!

6. Dokter Ola (TK/0) bertempat tinggal di Jakarta. Selama tahun 2013 ia menerima penghasilan bruto atas usaha klinik yang dimilikinya sebesar Rp80.000.000. Selain itu ia juga mempunyai usaha tambak udang di Cirebon dengan peredaran usaha setahun sebesar

Rp68.000.000. Hitunglah PPh yang terutang atas seluruh penghasilannya, jika menggunakan norma perhitungan dengan prosentase norma untuk dokter 45% dan usaha tambak udang 22%!

7. Bapak Sony (K/3) mempunyai usaha perkebunan kopi di Lampung dengan peredaran usaha Rp120.000.000 setahun dengan prosentase norma 11%. Selain itu ia juga memiliki usaha industri pengolahan pengawetan buah dan sayur di Lembang, Jawa Barat dengan peredaran usaha Rp65.000.000 setahun dengan prosentase norma 14,5%. Disamping itu ia juga memiliki usaha sebagai pedagang eceran di Jakarta dengan peredaran usaha Rp90.000.000 dengan prosentase norma 25%. Hitunglah besarnya PPh terutang atas penghasilan yang diterima Bapak Sony !

8. PT. EMAK KECE bergerak dalam industri barang – barang elektronik. Berdasarkan pembukuan yang dibuatnya pada tahun 2013 diperoleh keterangan sebagai berikut : Peredaran Usaha

Rp56.000.000.000

Harga Pokok Penjualan

Rp33.500.000.000

Biaya operasional dan administrasi

Rp 850.000.000

Penghasilan lain dari luar negeri

Rp11.000.000.000

Berapa besarnya PPh terutang yang harus dibayar oleh PT. EMAK KECE pada tahun 2013?

9. PT. MAGER, sebuah perusahaan furniture selama tahun 2013 melakukan peredaran usaha sebesar Rp69.000.000.000. Dibawah ini adalah data pembukuannya :

Persediaan per 1 Januari 2013

Persediaan per 31 Desember 2013

Rp 12.500.000.000

Biaya operasional

Rp 525.000.000

Biaya administrasi dan umum

Rp 220.000.000

Biaya penyusutan

Rp 115.000.000

Penghasilan dari luar usaha

Rp 540.000.000

Penghasilan dari luar negeri

Rp 1.150.000.000

Sisa kerugian tahun 2009

Rp 31.000.000.000

Dari data diatas hitunglah pajak yang harus dilunasi oleh PT. MAGER atas penghasilan yang diperoleh selama tahun 2013!

PAJAK PENGHASILAN PASAL 21

Pajak penghasilan (PPh) pasal 21 adalah pajak penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa dan kegiatan yang dilakukan oleh Wajib Pajak Orang Pribadi, yaitu pajak atas penghasilan berupa gaji, upah, honorarium, tunjangan dan pembayaran lain dengan nama apapun sehubungan dengan pekerjaan atau jabatan, jasa dan kegiatan sebagaimana dimaksud dalam pasal 21 Undang-Undang No.7 tahun 1983 tentang Pajak penghasilan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang No.36 Tahun 2008.

A. PEMOTONG PAJAK PENGHASILAN PASAL 21

Pemberi Kerja terdiri dari orang pribadi atau badan, baik induk maupun cabang. Bendaharawan Pemerintah baik Pusat maupun Daerah Dana Pensiun, Badan Penyelenggara Jamsostek, serta badan – badan lain yang membayar uang pensiun, Tabungan Hari Tua atau Tunjangan Hari Tua (THT) Yayasan, lembaga, perhimpunan, organisasi dalam segala bidang kegiatan BUMN / BUMD , perusahaan / badan pemberi imbalan kepada Wajib Pajak Luar Negeri.

B. DIKECUALIKAN SEBAGAI PEMOTONG PAJAK PENGHASILAN PASAL 21

Badan perwakilan Negara Asing dengan asas timbal balik memberikan perlakuan yang sama bagi perwakilan Indonesia di negara tersebut

Organisasi Internasional yang ditentukan oleh Menteri Keuangan.

C. WAJIB PAJAK PAJAK PENGHASILAN PASAL 21

Pegawai, karyawan tetap, komisaris dan pengurus Pegawai Lepas Penerima pensiun Penerima honorarium, komisi atau imbalan lainnya, uang saku, beasiswa serta hadiah Penerima upah harian, mingguan, borongan, satuan.

Catatan :

PPh Pasal 21 dipotong atas penghasilan yang diperoleh Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri (WPDN) adalah WNI dan WNA yang tinggal di Indonesia > 183 hari. Sedangkan untuk Wajib Pajak Orang Pribadi Luar Negeri (WPLN) dipotong PPh Pasal

D. YANG TIDAK TERMASUK WAJIB PAJAK PPh PASAL 21

Pejabat Perwakilan Diplomatik atau Pejabat Negara Asing Orang-orang yang diperbantukan kepada pejabat tersebut yang bekerja dan bertempat tinggal bersama mereka Pejabat Perwakilan Organisasi Internasional sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan dengan syarat :

a. Bukan Warga Negara Indonesia

b. Tidak menerima / memperoleh penghasilan lain diluar jabatannya di Indonesia

c. Negara yang bersangkutan memberikan perlakuan timbal balik

E. PENGHASILAN YANG DIPOTONG PPh PASAL 21 (OBJEK PAJAK PPh PASAL 21)

1. Penghasilan Teratur, terdiri dari : Gaji, upah, honorarium Uang pensiun bulanan Premi asuransi bulanan yang dibayarkan oleh pemberi kerja Tunjangan-tunjangan Beasiswa, hadiah Uang lembur, uang sokongan, uang tunggu Penghasilan teratur lainnya dengan nama apapun

2. Penghasilan Tidak Teratur, terdiri dari : Bonus, gratifikasi, tantiem Jasa produksi Tunjangan hari raya, tunjangan cuti Premi tahunan Penghasilan sejenis lainnya yang sifatnya tidak teratur

3. Penerima Upah, terdiri dari : Upah harian Upah mingguan Upah satuan Upah borongan

4. Penghasilan yang Bersifat Final, terdiri dari : Tenaga ahli seperti pengacara, akuntan,arsitek, dokter, konsultan Pemain musik, pembawa acara (MC), penyanyi, bintang film, dll. Olahragawan Penasehat, pengajar, pelatih, penceramah, moderator, dll Pengarang, peneliti, penerjemah Pemberi jasa dibidang teknik, komputer, komunikasi, dll Agen iklan Peserta perlombaan Petugas dinas luar asuransi Petugas penjaja barang dagangan (sales) Peserta pendidikan, pelatihan, pemagangan Distributor perusahaan MLM atau direct selling.

F. YANG TIDAK TERMASUK PENGHASILAN YANG DIPOTONG PPh Pasal 21

1. Pembayaran asuransi dari perusahaan asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi beasiswa.

2. Penerimaan dalam bentuk natura dan kenikmatan kecuali penghasilan yang dipotong PPh Pasal 21 termasuk pula penerimaan dalam bentuk natura dan kenikmatan lainnya dengan nama apapun yang diberikan oleh bukan wajib pajak.

3. Iuran pensiun yang dibayarkan kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan dan penyelenggara Taspen serta iuran Tabungan Hari Tua atau Tunjangan Hari Tua kepada badan penyelenggara Taspen dan Jamsostek yang dibayar oleh pemberi kerja.

G. PENGURANG PENGHASILAN BRUTO

Untuk menentukan besarnya penghasilan neto pegawai tetap, maka penghasilan bruto dikurangi dengan :

1. Biaya jabatan, yang besarnya 5% dari penghasilan bruto, dengan jumlah maksimum yang diperkenankan Rp6.000.000 setahun atau R500.000 sebulan

2. Iuran yang terkait dengan gaji yang dibayar oleh pegawai kepada Badan Dana Pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan dan badan penyelenggara Tabungan Hari Tua (THT) atau Jaminan Hari Tua (JHT)yang dipersamakan dengan dana pensiun.

Catatan :

Untuk menentukan besarnya penghasilan neto penerima pensiun, maka penghasilan bruto berupa uang pensiun dikurangi biaya pensiun yang besarnya 5% dari penghasilan bruto pensiun dengan jumlah maksimum Rp. 2.400.000 setahun atau Rp. 200.000 sebulan.

Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak (PKP) dari seorang pegawai, maka penghasilan netonya terlebih dahulu dikurangi dengan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)

H. CONTOH PERHITUNGAN PEMOTONGAN PPh Pasal 21 Contoh Kasus 1: Pegawai / Karyawan Tetap Yang Memperoleh Gaji / Upah Bulanan

Andri adalah pegawai pada PT. BUTTERFLY, menikah dan mempunyai 1 orang anak. Setiap bulannya ia memperoleh gaji sebesar Rp2.500.000, tunjangan keluarga dan tunjangan makan masing-masing Rp200.000 dan Rp150.000. PT. BUTTERFLY mengikuti program Jamsostek , premi asuransi kecelakaan kerja dan premi asuransi kematian yang dibayar oleh pemberi kerja sebesar Rp40.000 dan Rp50.000. PT. BUTTERFLY menanggung iuran THT setiap bulan sebesar Rp15.000 sedangkan Andri membayar Rp20.000 setiap bulannya. PT. BUTTERFLY membayar iuran pensiun untuk Andri ke badan dana pensiun setiap bulannya Rp40.000 sedangkan Andri sendiri membayar sebesar Rp25.000 yang dipotong dari penghasilannya. Berapakah besarnya PPh Pasal 21 yang terutang atas penghasilan Andri tiap bulannya?

Perhitungan PPh Pasal 21 untuk pegawai tetap yang memperoleh gaji bulanan :

Penghasilan gaji sebulan Rp 2.500.000 Tunjangan keluarga

Rp 200.000 Tunjangan makan

Rp 150.000 Premi asuransi kecelakaan kerja

Rp 40.000 Premi asuransi kematian

Rp 50.000 + Penghasilan Bruto

Rp 2.940.000 Pengurang :

• Biaya Jabatan (5% x Rp 2.940.0000)

= Rp 147.000

• Iuran Pensiun

= Rp 25.000

• Iuran THT

= Rp 20.000 +

Jumlah pengurangan Rp 192.000 – Penghasilan neto sebulan

Rp2.748.000 Penghasilan neto setahun

Rp32.976.000 PTKP (K/1) : • Wajib Pajak

= Rp24.300.000

• Status kawin

Jumlah PTKP Rp 28.350.000 - Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 4.626.000

PPh Pasal 21 terutang selama setahun : 5% x Rp 4.626.000 = Rp 231.300 PPh Pasal 21 terutang selama sebulan : Rp 231.300 / 12 = Rp 19.275

Catatan:

- Untuk kasus seorang karyawan Indonesia yang memiliki kewajiban subjektifnya sejak awal tahun, tetapi baru mulai atau berhenti bekerja pada pertengahan atau dalam tahun berjalan maka perhitungan PPh Pasal 21 atas penghasilannya tidak perlu disetahunkan tetapi hanya dikalikan dengan banyaknya bulan bekerja dari karyawan yang bersangkutan.

- Sementara untuk karyawan asing yang kewajiban subjektifnya tidak dimulai sejak awal tahun dan mulai atau berhenti bekerja di Indonesia pada pertengahan atau dalam tahun berjalan maka atas penghasilannya tersebut harus disetahunkan terlebih dahulu. Untuk

lebih jelasnya lihat contoh berikut ini !

Contoh Kasus 2 : Perhitungan PPh Pasal 21 pegawai tetap yang mulai / berhenti bekerja pada pertengahan tahun

Wayan bekerja pada PT. KUTA BEACH sebagai pegawai tetap sejak 1 Juli 2013. Wayan sudah menikah tetapi belum mempunyai anak. Gaji sebulan yang ia peroleh sebesar Rp5.000.000, tunjangan transport dan makan sebesar Rp800.000. Setiap bulan ia harus membayar iuran pensiun sebesar Rp50.000. Berapa PPh Pasal 21 yang harus dibayar untuk tahun 2013?

Perhitungan PPh Pasal 21 pegawai tetap yang mulai / berhenti bekerja pada pertengahan tahun

Penghasilan gaji sebulan Rp 5.000.000 Tunjangan transport dan makan

Rp 800.000 + Penghasilan Bruto

Rp 5.800.000 Pengurang : • Biaya jabatan (5% x Rp5.800.000)

= Rp290.000

• Iuran pensiun

= Rp 50.000 +

Jumlah pengurangan Rp 340.000 - Penghasilan neto sebulan

Rp 5.460.000

Penghasilan neto 6 bln (Jul – Des) Rp 32.760.000 PTKP (K/0) : • Wajib Pajak

= Rp 24.300.000

• Status Kawin

= Rp 2.025.000 +

Jumlah PTKP Rp 26.325.000 - Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 6.435.000

PPh Pasal 21 terutang setahun : Rp 6.435.000 x 5% = Rp 321.750 PPh Pasal 21 terutang sebulan : Rp 321.759 / 6

= Rp 53.625

Contoh Kasus 3: Perhitungan PPh Pasal 21 atas Pegawai yang menerima gaji bulanan bagi orang asing yang menjadi WPDN yang mulai / berhenti bekerja pada pertengahan tahun

Mr. Del Piero (K/2) adalah warga negara Inggris mulai bekerja di PT. Juventus yang berada di Indonesia tanggal 2 Mei 2013. Ia memperoleh gaji sebulan sebesar Rp4.000.000, tunjangan jabatan Rp45.000 dan tunjangan keluarga Rp100.000. Perusahaan menanggung premi asuransi kecelakaan kerja dan premi asuransi kematian masing-masing sebesar Rp24.000 dan Rp12.000. Sementara itu setiap bulan Mr. Del Piero membayar iuran THT sebesar 1% dari gaji pokok dan iuran pensiun sebesar Rp20.000. Berapakah PPh Pasal 21 yang terutang atas penghasilan Mr. Del Piero untuk tahun 2013?

Perhitungan PPh Pasal 21 atas Pegawai yang menerima gaji bulanan bagi orang asing yang menjadi WPDN yang mulai / berhenti bekerja pada pertengahan tahun

Penghasilan gaji sebulan Rp 4.000.000 Tunjangan jabatan

Rp 45.000 Tunjangan keluarga

Rp 100.000 Premi asuransi kecelakaan

Rp 24.000 Premi asuransi kematian

Rp 12.000 + Penghasilan Bruto

Rp 4.181.000 Pengurang :

• Biaya jabatan (5% x PB) (Max. diperkenankan)

= Rp209.050

• Iuran pensiun

= Rp 20.000

• Iuran THT (1% x Gapok) = Rp 40.000 + Jumlah Pengurangan

Rp 269.050 - Penghasilan neto sebulan

Rp 3.911.950 Penghasilan neto disetahunkan (12 x Rp3.911.950)

Rp 46.943.400

PTKP (K/2) • Wajib Pajak

= Rp 24.300.000

• Status Kawin

Jumlah PTKP Rp 30.375.000 - Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 16.568.400

PPh Pasal 21 terutang setahun : 5% x Rp 16.568.400 = Rp 828.420 PPh Pasal 21 terutang sebulan : Rp 828.429 / 12

=Rp 69.035

Catatan :

Ada beberapa perusahaan yang menanggung PPh Pasal 21 dari penghasilan karyawannya dan ada pula yang memberikan tunjangan pajak.

- Bila perusahaan memberikan tunjangan pajak, maka tunjangan pajak tersebut merupakan penghasilan karyawan yang bersangkutan dan harus ditambahkan kedalam penghasilan brutonya sebelum dilakukan perhitungan PPh Pasal 21 atas penghasilan karyawan tersebut.

- Sedangkan jika perusahaan menanggung PPh 21 dari karyawannya, maka PPh 21 yang ditanggung oleh perusahaan tersebut bukan merupakan penghasilan dari karyawan yang bersangkutan sehingga tidak ditambahkan kedalam penghasilan bruto karyawan tersebut. Dengan syarat bahwa PPh Pasal 21 karyawan yang ditanggung perusahaan itu juga tidak boleh dianggap sebagai biaya oleh perusahaan.

Contoh Kasus 4: Perhitungan PPh Pasal 21 atas karyawan yang memperoleh gaji bulanan dan tunjangan pajak

Rommy bekerja pada suatu perusahaan setiap bulannya menerima penghasilan berupa gaji sebesar Rp3.000.000, tunjangan keluarga bagi istri dan keempat anaknya sebesar Rp350.000 serta tunjangan pajak sebesar Rp50.000. Setiap bulan ia harus membayar iuran pensiun sebesar Rp12.000 dan iuran THT sebesar Rp10.000. Berapakah PPh Pasal

21 yang harus ditanggung oleh Rommy?

Perhitungan PPh Pasal 21 atas karyawan yang memperoleh gaji bulanan dan tunjangan pajak Penghasilan gaji sebulan

Rp 3.000.000 Tunjangan Keluarga

Rp 350.000 Tunjangan lainnya (tunjangan pajak)

Rp 50.000 + Penghasilan Bruto

Rp 3.400.000 Pengurang :

• Biaya jabatan (5% x Rp3.400.000)

= Rp 170.000

• Iuran pensiun

= Rp 12.000

• Iuran THT

= Rp 10.000 +

Jumlah pengurangan Rp 192.000 - Penghasilan neto sebulan

Rp 3.208.000 Penghasilan Neto setahun

Rp38.496.000 PTKP (K/3)

• Wajib Pajak

= Rp24.300.000

• Status Kawin

Jumlah PTKP Rp 32.400.000 – Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 6.096.000

PPh pasal 21 terutang setahun : 5% x Rp 6.096.000 = Rp 304.800 PPh Pasal 21 terutang sebulan : Rp 304.800 / 12 = Rp 25.400

Contoh Kasus 5 : Pegawai / Karyawan yang Memperoleh Gaji / Upah Bulanan & Mendapat Bonus

Bapak Azzur (K/1) memperoleh gaji sebulan sebesar Rp2.500.000 dan mendapat tunjangan jabatan serta tunjangan keluarga masing-masing Rp250.000 dan Rp150.000. Premi asuransi kecelakaan kerja dan asuransi kematian yang dibayarkan perusahaan masing-masing sebesar Rp15.000 dan Rp20.000. Setiap bulan Bapak Azzur membayar iuran pensiun Rp10.000 dan iuran THT Rp15.000. Pada bulan Juni ia mendapat bonus sebesar Rp10.000.000. Berapa besarnya pajak yang terutang atas gaji dan bonus yang diterima Bapak Azzur?

Perhitungan PPh Pasal 21 atas pegawai yang memperoleh gaji bulanan dan bonus

a. Perhitungan PPh Pasal 21 atas Gaji dan Bonus

Penghasilan Gaji sebulan Rp2.500.000 Tunjangan jabatan

Rp 250.000 Tunjangan keluarga

Rp 150.000 Premi asuransi kecelakaan

Rp 15.000 Premi asuransi kematian

Rp 20.000 + Penghasilan bruto gaji sebulan

Rp2.935.000 Penghasilan bruto gaji setahun

Rp35.220.000 Bonus

Rp10.000.000 + Penghasilan Bruto Gaji dan Bonus

Rp45.220.000 Pengurang : • Biaya jabatan (5% x Rp45.220.000) = Rp2.261.000 • Iuran pensiun (12 x Rp10.000)

= Rp 120.000

• Iuran THT (12 x Rp15.000)

= Rp 180.000 +

Jumlah potongan Rp 2.561.000 – Penghasilan Neto

Rp42.659.000 PTKP (K/1)

• Wajib Pajak

= Rp24.300.000

• Status Kawin

Jumlah PTKP Rp 28.350.000 - Penghasilan Kena pajak

Rp 14.309.000

PPh Pasal 21 terutang atas Gaji dan Bonus : 5% x Rp14.309.000 = Rp 715.450

b. Perhitungan PPh Pasal 21 atas Gaji

Penghasilan Gaji sebulan Rp2.500.000 Tunjangan jabatan

Rp 250.000 Tunjangan keluarga

Rp 150.000 Premi asuransi kecelakaan

Rp 15.000

Premi asuransi kematian Rp 20.000 + Penghasilan Bruto gaji sebulan

Rp2.935.000 Penghasilan Bruto gaji setahun

Rp35.220.000 Pengurang :

• Biaya jabatan (5% x Rp35.220.000)

= Rp1.761.000

• Iuran pensiun

= Rp 120.000

• Iuran THT

= Rp 180.000 +

Jumlah potongan Rp 2.061.000 - Penghasilan Neto

Rp33.159.000 PTKP (K/1)

Rp28.350.000 - Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 4.809.000

PPh Pasal 21 terutang atas Gaji : 5% x Rp4.809.000 = Rp240.450

c. Perhitungan PPh Pasal 21 atas Bonus

PPh Pasal 21 atas Gaji dan Bonus

= Rp715.450

PPh Pasal 21 atas Gaji

= Rp240.450 -

PPh Pasal 21 atas Bonus

= Rp475.000

Contoh Kasus 6 : Pegawai / Karyawan yang Memperoleh Gaji / Upah Bulanan Tetap & Pensiun

Yudhie (K/2) bekerja pada salah satu perusahaan sepatu di Bandung dengan gaji sebulan sebesar Rp4.500.000, tunjangan keluarga Rp50.000 dan tunjangan jabatan sebesar Rp200.000. Perusahaan membayarkan premi asuransi kecelakaan dan kematian masing- masing Rp40.000 dan Rp55.000. Yudhie sendiri setiap bulan membayar iuran pensiun Rp30.000 dan iuran THT Rp20.000. Pada tanggal 1 September 2013 ia pensiun dan menerima uang pensiun Rp3.000.000 setiap bulannya. Berdasarkan data tersebut berapakah PPh Pasal 21 terutang atas gaji dan pensiun yang diterima Yudhie?

Catatan:

Wajib pajak yang menerima penghasilan dari pensiun tetap dikenakan PPh atas uang pensiun yang diterimanya. Untuk menentukan PKP maka penghasilan kotor hanya boleh dikurangi dengan biaya untuk mendapat, menagih dan memelihara penghasilan (biaya pensiun) sebesar 5% dari penghasilan setingi-tingginya Rp200.000 sebulan atau Rp2.400.000 setahun serta dikurangi dengan penghasilan tidak kena pajak (PTKP). Perhitungan PPh Pasal 21 atas Penghasilan Gaji dan Pensiun dari Badan Dana pensiun

a. Perhitungan PPh Pasal 21 atas gaji 8 bulan (tahun 2013)

Penghasilan gaji sebulan Rp 4.500.000 Tunjangan keluarga

Rp 50.000 Tunjangan jabatan

Rp 200.000 Premi asuransi kecelakaan

Rp 40.000 Premi asuransi kematian

Rp 55.000 + Penghasilan Bruto sebulan

Rp 4.845.000

Pengurang: • Biaya jabatan (5% x Rp4.845.000)

= Rp 242.250

• Iuran pensiun

= Rp 30.000

• Iuran THT

= Rp 20.000 +

Jumlah potongan Rp 292.250 – Penghasilan neto sebulan

Rp 4.552.750 Penghasilan neto 8 bulan

Rp 36.422.000 PTKP (K/2) • Wajib Pajak

= Rp 24.300.000

• Status Kawin

Jumlah PTKP Rp 30.375.000 - Penghasilan Kena pajak (PKP)

Rp 6.047.000

PPh Pasal 21 terutang atas gaji 8 bulan : 5% x Rp 6.047.000 = Rp 302.350

b. Perhitungan PPh Pasal 21 atas Gaji 8 bulan dan Pensiun 4 bulan

Penghasilan pensiun sebulan

Rp 3.000.000

Pengurang: Biaya Pensiun (5% x Rp 3.000.000)

Rp 150.000 –

Penghasilan neto pensiun sebulan

Rp 2.850.000

Penghasilan neto pensiun 4 bulan Rp 11.400.000 Penghasilan neto gaji 8 bulan

Rp 36.422.000 + Penghasilan neto gaji & pensiun

Rp 47.822.000 PTKP (K/2)

Rp 30.375.000 – Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 17.447.000

PPh Pasal 21 terutang atas Gaji & Pensiun : 5% x Rp 17.447.000 = Rp 872.350

c. Perhitungan PPh Pasal 21 atas Pensiun

Perhitungan PPh Pasal 21 atas Gaji & Pensiun = Rp 872.350 Perhitungan PPh Pasal 21 atas Gaji

= Rp 302.350 – Perhitungan PPh Pasal 21 atas Pensiun

= Rp 570.000

d. Perhitungan PPh 21 atas Pembayaran Pensiun Bulanan Mulai Januari 2014

Pensiun sebulan

Rp 3.000.000

Pengurang: Biaya pensiun (5% x Rp 3.000.000)

Rp 150.000 –

Penghasilan neto pensiun sebulan

Rp 2.850.000

Penghasilan neto pensiun setahun Rp 34.200.000 P T K P (K/2)

Rp 30.375.000 – Penghasilan Kena Pajak (PKP)

Rp 3.825.000

PPh Pasal 21 terutang selama setahun : 5% x Rp 3.825.000 = Rp191.250 PPh Pasal 21 terutang untuk sebulan : Rp 191.250/12

= Rp 15.937,5

PERHITUNGAN PPh PASAL 21 ATAS PENGHASILAN TENAGA AHLI

Pemotongan pajak penghasilan atas penghasilan sehubungan dengan pekerjaan tenaga ahli atau persekutuan tenaga ahli, yaitu antara lain : •

• Tenaga ahli lain pemberi jasa profesi

Sebagai imbalan atas jasa yang dilakukan di Indonesia, diterapkan tarif Pasal 17 dari perkiraan penghasilan neto dari masing-masing tenaga ahli dengan menggunakan norma perhitungan sebesar 50% untuk semua jenis pekerjaan tenaga ahli (Tarif Pasal 17 x (50% x Penghasilan Bruto).

Contoh kasus 7 : Perhitungan PPh Pasal 21 atas Penghasilan yang dibayarkan kepada tenaga ahli

Ir. Herman adalah seorang arsitek. Pada bulan Maret 2013 menerima fee Rp100.000.000 dari PT. Sejahtera sebagai imbalan pemberian jasa yang dilakukannya. Pada bulan Juli 2013 menerima pelunasan fee sebesar Rp70.000.000.

Perhitungan PPh Pasal 21 atas Penghasilan yang dibayarkan kepada tenaga ahli

Dasar

Dasar Pemotongan

Penghasilan Tarif PPh Pasal 21

Pemotongan

PPh pasal 21

Bulan Bruto Pasal Terutang

PPh Pasal 21

Kumulatif

(Rupiah) (Rupiah)

(Rupiah)

(Rupiah)

(5) (6)=(3)x(5) Maret

Contoh Kasus 8 :

dr. Junaidi merupakan dokter spesialis jantung yang melakukan praktik di Rumah Sakit Harapan Jantung Sehat dengan perjanjian bahwa atas setiap jasa dokter yang dibayarkan oleh pasien akan dipotong 20% oleh pihak rumah sakit sebagai penghasilan rumah sakit dan sisanya sebesar 80% dari jasa dokter tersebut akan dibayarkan kepada dr. Junaidi pada setiap akhir bulan. Dalam semester pertama tahun 2013, jasa dokter yang diterima oleh dr. Junaidi adalah sebagai berikut:

Jumlah Jasa Dokter yang Diterima

Bulan dr. Junaidi (Rupiah)

Januari

Februari

Maret

April

Penghitungan PPh Pasal 21 untuk bulan Januari sampai dengan Juni 2013:

Dasar Dasar

PPh Pasal 21

Pemotongan

Bulan Bruto

PPh pasal 21

Pasal Terutang

PPh Pasal 21

(Rupiah) (Rupiah

(6)=(3)x(5) Januari

PERHITUNGAN PPh PASAL 21 ATAS PENGHASILAN BERUPA UANG TEBUSAN PENSIUN DAN UANG PESANGON

• Pegawai / karyawan yang berhenti pada saatnya (pensiun) atau berhenti (dengan hormat) dapat diberikan uang tebusan pensiun / pesangon yang dibayarkan sekaligus sebagai pengganti gaji atau upah yang diterima dimasa-masa berikutnya.

• Atas penghasilan berupa uang pesangon, uang tebusan pensiun yang dibayar oleh dana pensiun yang disahkan oleh Menteri Keuangan dan tunjangan hari tua dipotong pajak penghasilan yang bersifat final dengan ketentuan sebagai berikut :

Uang Tebusan Pensiun

Penghasilan Bruto

Tarif

Sampai dengan Rp50.000.000 0%

Di atas Rp50.000.000

Uang Pesangon

Penghasilan Bruto

Tarif

Sampai dengan Rp50.000.000

Di atas Rp50.000.000 s/d Rp100.000.000

Di atas Rp100.000.000 s/d Rp 500.000.000

Di atas Rp500.000.000

Contoh Kasus 9 :

Joko bekerja pada PT. AXIO selama 15 tahun. Pada bulan Agustus ia berhenti bekerja dan mendapat uang pesangon Rp120.000.000. Hitunglah berapa besarnya pajak yang dipotong atas pesangon tersebut!

Perhitungan PPh Pasal 21 atas pembayaran uang pesangon

Penghasilan bruto

Rp 120.000.000

PPh Pasal 21 terhutang 0% x Rp 50.000.000 =

5 % x Rp 70.000.000 =

Rp 3.500.000 + Rp 3.500.000

SOAL – SOAL PRAKTIKUM

1. Bapak Fuad (K/1) bekerja pada sebuah BUMN dengan gaji Rp4.000.000 sebulan, tunjangan makan dan tunjangan keluarga sebesar Rp250.000 dan Rp300.000. Premi asuransi kematian yang ditanggung kantor sebesar Rp40.000 setiap bulan, sedangkan Bapak Fuad membayar iuran pensiun dan iuran THT sebesar Rp45.000 dan Rp40.000. Mulai 1 Agustus 2013 ia pensiun dan memperoleh uang pensiun Rp3.000.000 setiap bulannya. Hitunglah :

a. PPh pasal 21 yang terutang atas gaji selama tahun 2013

b. PPh pasal 21 yang terutang atas gaji dan pensiun selama tahun 2013

c. PPh pasal 21 yang terutang atas pensiun selama tahun 2013

d. PPh pasal 21 yang terutang atas pensiun untuk tahun berikutnya (2014)

2. dr Sri bekerja pada rumah sakit Ibu dan Anak sebagai spesialis anak menerima penghasilan dari prakteknya dengan perjanjian setiap jasanya dipotong 30% untuk pihak rumah sakit dan sisanya 70% untuk jasa dokter yang akan dibayarkan kepada dr. Sri. Dalam semester pertama jasa yang diterima oleh dr.Sri adalah sebagai berikut:

Jumlah Jasa Dokter yang diterima

3. Devi adalah seorang konsultan pajak. Pada bulan September 2013 ia mendapat proyek untuk mengaudit pajak pada PT. ADC dan mendapat fee sebesar Rp40.000.000 dan pada bulan Desember Rp60.000.000. Berapakah PPh Pasal 21 yang harus dipotong oleh PT. ADC atas fee yang dibayarkan tersebut?

4. Bapak Nazar pada bulan Agustus 2013 menerima uang tebusan pensiun dari Badan Dana Pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan sebesar Rp150.000.000. Berapa PPh Pasal 21 yang terutang atas uang tebusan pensiun tersebut?

5. Ibu Desy pada bulan Mei 2013 menerima uang pesangon yang dibayarkan sekaligus karena diberhentikan dengan hormat oleh perusahaan. Uang pesangon yang diterimanya sebesar Rp80.000.000. Berapa PPh Pasal 21 yang terutang atas pesangon yang diterimanya?

PAJAK PENGHASILAN PASAL 22

A. PENGERTIAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 22

Pajak yang dipungut atas penyerahan barang / jasa, impor dan bidang usaha lain.

B. PEMUNGUT PAJAK PENGHASILAN PASAL 22

1. Dirjen Anggaran, Bendaharawan Pemerintah (Pusat dan daerah) BUMN &

BUMD yang melakukan pembayaran atas pembelian barang dan dananya berasal dari belanja negara dan / atau daerah.

Atas pembelian barang sebesar 1,5% dari Harga Beli / Penyerahan Barang (Tidak termasuk PPN) Bendaharawan dan BUMN / BUMD

• Ditjen Anggaran / Bendaharawan Pemerintah baik Pusat maupun Daerah, yang melakukan pembayaran atas pembelian barang.

• BUMN / BUMD yang melakukan pembelian barang dengan dana yang bersumber dari belanja negara (APBN) / belanja daerah (APBD).

Mekanisme Pemungutan:

• PPh Pasal 22 disetor oleh pemungut menggunakan SSP atas nama Wajib Pajak yang dipungut (penjual). • PPh Pasal 22 tersebut harus disetor oleh pemungut pada hari yang sama saat pembayaran dengan menggunakan SSP atas nama Wajib Pajak yang dipungut (penjual). Pemungut juga wajib melaporkan atas seluruh pemungutan yang dilakukan paling lambat 14 hari sejak masa pajak berakhir.

2. Bank devisa dan Direktorat Jendral Bea dan Cukai atas barang impor

Subjek PPh Pasal 22 Impor :

Setiap Wajib Pajak yang melakukan impor, kecuali yang mendapat fasilitas pembebasan (memperoleh surat keterangan bebas).

Tarif PPh Pasal 22 Impor :

• Yang menggunakan Angka Pengenal Impor (API), sebesar 2,5% dari Nilai Impor. • Yang tidak menggunakan API, sebesar 7,5% dari Nilai Impor. • Yang tidak dikuasai 7,5% dari Harga Jual Lelang.

Nilai Impor:

Nilai yang berupa uang yang menjadi dasar penghitungan Bea Masuk yaitu Cost, Insurance and Freight (CIF) ditambahkan dengan Bea Masuk dan Pungutan Lainnya yang dikenakan berdasarkan ketentuan peraturan perundang–undangan pabean bidang Impor.

Untuk menghitung Nilai Impor digunakan Kurs berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan.

NI = CIF + Bea Masuk + Pungutan Lainnya

Tidak Dikenakan PPh Pasal 22:

• Impor barang / penyerahan barang di dalam negeri yang berdasarkan peraturan perundang – undangan tidak terutang pajak penghasilan, dinyatakan dengan SKB. • Impor barang yang dibebaskan dari Bea Masuk dan atau Pajak Pertambahan Nilai, yaitu terdiri dari (dilaksanakan oleh DJBC), contoh: Barang perwakilan negara asing dan pejabatnya yang bertugas di Indonesia berdasarkan asas timbal balik.

• Impor sementara yang semata–mata untuk diekspor kembali (dilaksanakan oleh DJB). • Pembayaran yang jumlahnya paling banyak Rp 2.000.000 dan tidak merupakan pembayaran yang terpecah–pecah (tanpa SKB).

• Pembayaran untuk pembelian bahan bakar minyak, listrik, gas, air minum / PDAM dan benda–benda pos (tanpa SKB). • Emas batangan yang akan di proses untuk menghasilkan barang perhiasan dari emas untuk tujuan ekspor, dinyatakan dengan SKB.

• Pembayaran untuk pembelian gabah atau beras oleh BULOG

Saat Terutangnya Pajak:

• Pajak penghasilan Pasal 22 atas impor barang terutang dan dilunasi bersamaan dengan saat pembayaran Bea Masuk : dalam hal pembayaran Bea Masuk ditunda atau dibebaskan, maka Pajak Penghasilan Pasal 22 terutang dan dilunasi pada saat penyelesaian dokumen Pemberitahuaan Impor Barang (PIB).

• Dirjen Bea dan Cukai akan menghitung dan menetapkan PPh Pasal 22 atas impor yang dilakukan oleh importir, kecuali bagi yang mendapatkan fasilitas pembebasan.

• Atas perhitungan tersebut importir membayar PPh Pasal 22 ke Bank Persepsi. SSP yang diterima merupakan Kredit Pajak diakhir Tahun Pajak. • Mulai tahun 2003 setoran Pajak dan Bea Cukai bisa dijadikan satu (digabung) dengan menggunakan SSPBC (Surat Setoran Pajak dan Bea Cukai).

3. Badan Usaha Lainnya Atas Penyerahan Produk–Produk Tertentu • Badan Usaha yang bergerak dalam bidang usaha industri Semen, Rokok, Industri Kertas, Industri Baja, dan Industri Otomotif, yang ditunjuk oleh Kepala Kantor

Pelayanan Pajak, atas penjualan hasil produksinya di dalam negeri. • Pertamina serta badan usaha lainnya yang bergerak dalam bidang bahan bakar

minyak jenis premix, super TT dan gas atas penjualan hasil produksinya. • Industri dan eksportir yang bergerak dalam sektor perhutanan, perkebunan, dan perikanan yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Pajak, atas pembeliaan

bahan– bahan untuk keperluan industri atau ekspor mereka dari pedagang pengumpul.

Tarif PPh Pasal 22

No Transaksi / Objek

Pemungut / Penyetor Sf Penjualan barang kepada

Besarnya Pungutan

Bendaharawan Pem, 1 pemerintah yang dibayar dengan

Ditjen Anggaran, TF APBN /APBD

1.50 % x Harga Beli

BUMN / BIMD

2.5% / 7.5% x Nilai

2 Impor dengan API / Non API Bank Devisa, DJBC TF

Impor

Penjualan Kertas di Dalam

Industri Kertas TF Negeri oleh industri Kertas

3 0.10 % x DPP PPN

Penjualan Semen di Dalam

Industri Semen TF Negeri oleh industri Semen

4 0.25 % x DPP PPN

Penjualan Baja di Dalam Negeri

Industri Baja TF oleh industri Baja

5 0.30 % x DPP PPN

Penjualan Otomotif oleh industri Industri Otomotif otomotif termasuk ATPM, APM

termasuk ATPM, APM 6 importir kendaraan umum dalam

importir kendaraan TF negeri

0.45 % x DPP PPN

umum Penjualan Rokok di Dalam

Industri Rokok F Negeri oleh industri Rokok

7 0.15 x Harga Banderol

Penjualan Premium, Solar Premix, Super TT oleh

0.30 % / 0.25 % x

8 Pertamina F Pertamina kepada SPBU Swasta

Penjualan

/ Pertamina 9 Penjualan Minyak Tanah / Gas

Pertamina F LPG, Pelumas

0.30 % x Penjualan

Penjualan Barang kepada BI, BPPN, BULOG, TELKOM,

BI, BPPN, BULOG , PLN, PT Garuda Indonesia, PT

TELKOM, PLN, PT Indosat, PT Krakatau Steel,

Garuda Indonesia, PT

TF Pertamina, dan Bank BUMN

10 1.5 % x Harga Jual

Indosat, PT Krakatau yang dibayar dengan APBN

Steel, Pertamina, dan maupun non-APBN.

Bank BUMN

Pembelian bahan–bahan untuk Industri Eksportir yang kebutuhan industri / ekspor dari bergerak dalam sektor pedagang pengumpul oleh perhutanan, 11 industri & eksportir yang

TF perkebunan, pertanian bergerak dalam sektor dan perikanan yang perhutanan, perkebunan, ditunjuk KPP pertanian dan perikanan.

1,5% x Harga Beli

Contoh Perhitungan:

a. PPh Pasal 22 Bea Cukai

Seorang importir pada awal tahun 2010 memasukkan barang ke wilayah pabean Indonesia dengan Cost sebesar US$ 80,000. Biaya angkut dari luar negeri ke Seorang importir pada awal tahun 2010 memasukkan barang ke wilayah pabean Indonesia dengan Cost sebesar US$ 80,000. Biaya angkut dari luar negeri ke

Perhitungan PPh Pasal 22 Bea Cukai

Kurs yang berlaku = Rp10.000 Harga import US$ 80,000 x Rp10.000

= Rp800.000.000

Biaya Angkut US$ 5,000 x Rp10.000

= Rp 50.000.000

Biaya Asuransi US$ 1,000 x Rp10.000

= Rp 10.000.000

Bea Masuk

= Rp 34.200.000

Pungutan Pabean dan lain-lain = Rp 16.000.000 + Nilai Import

= Rp910.200.000

Pajak Penghasilan Pasal 22 Bea Cukai bila importir memiliki API/APIS/APIT : •

2.5 % x Rp910.200.000 = Rp22.755.000 Pajak Penghasilan Pasal 22 Bea Cukai bila importir tidak memiliki API/APIS/APIT :

7.5 % x Rp910.200.000 = Rp68.265.000

b. PPh Pasal 22 yang dipungut oleh Bendaharawan Contoh Kasus 1 :

Sebuah perusahaan melakukan penyerahan barang kena pajak kepada suatu instasi pemerintah seharga Rp990.000.000 yang pembayarannya melalui Kantor pembendaharaan negara. Berapakah PPh Pasal 22 Bendaharawan yang harus dipotong bila:

1. Harga barang tidak termasuk PPN dan PPnBM.

2. Harga barang termasuk PPN (10%) tapi bukan barang mewah.

3. Harga barang termasuk PPN (10%) dan PPnBM (20%).

Perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 22 Bendaharawan

1. Harga barang tidak termasuk PPN dan PPnBM

Harga barang yang diserahkan Rp990.000.000 Pajak Penghasilan pasal 22

1.5 % x Rp 990.000.000 Rp 14.850.000 - Jumlah uang yang diterima

Rp975.150.000

2. Harga barang termasuk PPN (10%) tapi bukan Barang Mewah

Harga barang termasuk PPN (10%) Rp990.000.000 PPN (10%)=Rp 990.000.000 x 10/110

Rp 90.000.000 - Harga barang tidak termasuk PPN

Rp900.000.000 Pajak Penghasilan pasal 22

1.5 % x Rp 900.000.000 Rp 13.500.000 - Jumlah uang yang diterima

Rp886.500.000

3. Harga barang termasuk PPN (10%) dan PPnBM (20%)

Harga barang termasuk PPN dan PPnBM Rp 990.000.000 PPN (10%)=Rp 990.000.000 x 10/130

Rp 76.153.000 PPnBM (20%) = Rp 990.000.000 x 20/130

Rp 152.307.000 - Harga barang tidak termasuk PPN dan PPnBM

Rp 761.540.000 Pajak Penghasilan pasal 22

1.5 % x Rp 761.540.000 Rp 11.423.100 - Jumlah uang yang diterima

Rp 750.116.900

Contoh Kasus 2 :

Bapak Agung menerima pembayaran atas penjualan meja tulis seharga Rp750.000 ke Pemda DKI. Berapakah PPh Pasal 22 yang dipotong atas penjualan tersebut?

Jawab : Atas transaksi penerimaan pembayaran penjualan penjualan meja tulis sebesar Rp750.000 ke pemda DKI tidak terutang PPh Pasal 22, disebabkan berdasarkan KMK Nomor 254/KMK.03/2001 atas pembayaran dari penyerahan barang (bukan merupakan jumlah yang dipecah-pecah) meliputi jumlah kurang dari Rp1.000.000 dikecualikan dari pemungutan PPh Pasal 22.

SOAL – SOAL PRAKTIKUM

1. Importir NYM pada tahun 2011 melakukan impor barang dari Zimbabwe dengan nilai impor sebesar US$ 50.000. Bea masuk ditetapkan sebesar 65%. Kurs yang ditetapkan Menteri Keuangan setiap triwulan untuk pelunasan Bea Masuk dan pajak penghasilan adalah Rp10.000 / $. Hitunglah PPh pasal 22 impor apabila importir tersebut mempunyai API?

Lanjutkan membaca

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

56 1234 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 346 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 285 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

4 197 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 268 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 363 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 331 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

6 190 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 343 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 385 23