PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KONTEKSTUAL UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN BELAJAR SISWA DALAM Penerapan Model Pembelajaran Kontekstual Untuk Meningkatkan Keaktifan Belajar Siswa Dalam Pembelajaran Matematika Siswa Kelas V SDN Sentul 02 Tahun Pelajaran 2012/2

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KONTEKSTUAL UNTUK
MENINGKATKAN KEAKTIFAN BELAJAR SISWA DALAM
PEMBELAJARAN MATEMATIKA SISWA KELAS V
SDN SENTUL 02 TAHUN PELAJARAN
2012/2013

NASKAH PUBLIKASI

Disusun Oleh :

SUYATI
NIM . A54E090113

PROGRAM STUDI S-1 PGSD
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2013

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KONTEKSTUAL UNTUK
MENINGKATKAN KEAKTIFAN BELAJAR SISWA DALAM
PEMBELAJARAN MATEMATIKA SISWA KELAS V
SDN SENTUL 02 TAHUN PELAJARAN
2012/2013

Suyati.A54E090113. Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Universitas Muhammadiyah
Surakarta. 2012. 85 halaman.
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan keaktifan siswa dalam
pembelajaranMatematika Menggunakan model pembelajaran kontekstual. Subyek
penelitian adalah Siswa kelas V SDN Sentul 02 yang berjumlah 29 siswa. Sumber
data dalam penelitian ini adalah Data hasil belajar siswa, Data guru selaku
peneliti, Data keaktifan siswa. Bentuk penelitian ini adalah Penelitian Tindakan
Kelas (PTK). Teknik pengumpulan data yang digunakan melalui observasi,
dokumentasi, tes. Prosedur penelitian meliputi tahap identifikasi masalah,
persiapan, penyusunan rencana tindakan, implementasi tindakan, dan pengamatan.
Proses penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus, masing-masing siklus terdiri
dari empat tahap, yaitu: perencanaan, tindakan, pengamatan, dan refleksi. Hasil
penelitian menunjukkan adanya peningkatan keaktifan siswa dalam pembelajaran
Matematika. Adapun peningkatan keaktifan pembelajaran pada kondisi awal
siswa menunjukkan bahwa banyak siswa yang aktif 38% atau sebanyak 11 anak
dari 29 siswa. Banyak siswa yang kurang terlibat dan tidak aktif dalam mengikuti
proses pembelajaran 62% atau sebanyak 18 anak dari 29 siswa. Pada siklus I
diperoleh data bahwa banyak siswa yang aktif 18% atau sebanyak 18 anak dari
29 siswa. Banyak siswa yang kurang terlibat dan tidak aktif dalam mengikuti
proses pembelajaran 38% atau sebanyak 11 anak dari 29 siswa.Dari hasil
observasi pada siklus II diperoleh data bahwa banyak siswa yang aktif 83 %
matau sebanyak 24 anak dari 29 siswa. Banyak siswa yang kurang terlibat dan
tidak aktif dalam mengikuti proses pembelajaran 17% atau sebanyak 5 anak dari
29 siswa.Hal ini membuktikan bahwa dengan penerapan model pembelajaran
kontekstual dalam pembelajaran Matematika dapat meningkatkan keaktifan siswa
.
Kata kunci : Keaktifan Siswa- pembelajaran Matematika- model pembelajaran
Kontekstual

PENDAHULUAN
Guru yang masih menggunakan model pembelajaran yang konvensional,murid
yang hanya mencatat dan menghafal ,keaktifan siswa dalam pembelajaran kurang,
serta pembelajaran yang tidak bermakna, maka untuk mengatasi masalah tersebut
digunakan model pembelajaran kontekstual.Batasan masalah dalam penelitian ini
adalah;Pembelajaran matematika kelas V SDN Sentul 02,Model pembelajaran
yang di gunakan adalah model pembelajaran kontekstual.Aspek yang akan
ditingkatkan adalah keaktifan siswa. Berdasarkan latar belakang permasalahan
sebagaimana tersebut didepan,penulis memfokuskan permasalahan :“ Apakah
penggunaan model pembelajaran kontekstual dapat meningkatkan keaktifan siswa
dalam pembelajaran matematika pada siswa kelas
V SD N Sentul
02”.Berdasarkan latar belakang permasalahan sebagaimana tersebut
didepan,penulis memfokuskan permasalahan :“ Apakah penggunaan model
pembelajaran kontekstual dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam
pembelajaran matematika pada siswa kelas V SD N Sentul 02”.Tujuan peneliti
yang diharapkan dari penelitian ini menjadi masukan bagi guru dan siswa untuk
meningkatkan aktifitas dalam proses belajar mengajar sehingga kegiatan belajar
menjadi bermakna.Berdasarkan permasalahan di atas maka tujuan khusus
penelitian
tindakan kelas ini adalah penggunakan metode pembelajaran
kontekstual untuk meningkatkan keaktifan siswa dalam pembelajaran matematika
kelas V SD N Sentul 02.Hasil penelitian dari tindakan kelas ini diharapkan
memberi manfaat ,yaituManfaat TeoritisMenjadi referensi bagi mahasiswa yang
akan melaksanakan PTK dengan topik yang sama dan sebagai salah satu cara
dalam meningkatkan keaktifan siswa dalam belajar, pada pembelajaran
matematika dengan menggunakan model pembelajaran kontekstual.Manfaat
Praktis,a.Bagi siswa :Penelitian ini akan sangat bermanfaat bagi siswa,
berkembang daya kreatifitas dan inovasinya,Dapat meningkatkan berfikir kritis
serta meningkatkan kemampuan siswa
dalam pemecahan masalah.b.Bagi
guru : Penelitian ini meningkatkan rasa percaya diri, dapat membangun
pengetahuan dan pengalaman menjadi suatu teori dalam praktek tindakan kelas,
Melatih kemandirian dalam menyusun program pembelajaran.c.Bagi sekolah
:Penelitian ini dapat memberikan masukan yang baik bagi sekolah untuk selalu
mengadakan pembaharuan.Memajukan program sekolah pada umumnya kearah
yang lebih baik.
LANDASAN TEORI
Suatu proses kegiatan yang menempatkan siswa selalu dalam kondisi aktif
selama proses pembelajaran.Siswa mendapat kesempatan untuk mengembangkan
kemampuannya dalam belajar,sedangkan guru bertugas sebagai fasilitator .
Aktivitas atau keaktifan yaitu segala kegiatan perubahan tingkah laku individu
dengan melakukan interaksi dengan lingkungannya untuk mencapai tujuan.
Keaktifan siswa dalam belajar tidak akan muncul begitu saja. Akan tetapi
tergantung dengan lingkungan dan kondisi dalam kegiatan belajar.

Untuk menciptakan suasana pembelajaran yang didalamnya siswa dapat
berperan aktif, maka dapat diperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi
keaktifan belajar siswa, yaitu:Memberikan dorongan atau menarik perhatian
siswa,
sehingga
mereka
dapat
berperan
aktif
dalam
kegiatan
pembelajaran,Menjelaskan tujuan intruksional (kemampuan dasar kepada
siswa),Mengingatkan kompetensi belajar kepada siswa,Memberikan stimulus
(masalah,topik dan konsep yang akan dipelajari),Memberi petunjuk kepada siswa
cara mempelajarinya,Memunculkan aktivitas, partisipasi siswa dalam kegiatan
pembelajaran.,Memberi umpan balik (feed back).,Melakukan tagihan-tagihan
kepada siswa berupa tes, sehingga kemampua siswa selalu terpantau dan terukur.
Dan Menyimpulkan setiap materiyang disampaikan di akhir pelajaran.(Gagne dan
Briggs, dalam shodik Sunandar, 2012)
Dari pendapat beberapa ahli dapat diambil indikator keaktifan siswa yaitu
menurut(Lukmanul Hakiim,2009:52 dan 54).
Keaktifan siswa ini dapat dilihat dari:Perhatian siswa terhadap
penjelasanGuru,Kerjasamanya
dalam
kelompok,Kemampuan
siswa
mengemukakan
pendapat
dalam
kelompok
ahli,Kemampuan
siswa
mengemukakan pendapat dalam kelompok asal,Memberi kesempatan berpendapat
kepada teman dalam kelompok,Mendengarkan dengan baik ketika teman
berpendapat,Memberi gagasan yang cemerlang,Membuat perencanaan dan
pembagian kerja yang matang,Keputusan berdasarkan pertimbangan anggota yang
lain danMemanfaatkan potensi anggota kelompok
Pembelajaran kontekstual (contextual teaching and learning) adalah pembelajaran
yang memberikan kesempatan siswa untuk mengaitkan penngetahuan yang
dimilikinya dengan dunia nyata,sehingga siswa menjadi aktif dan pembelajaran
menjadi lebih menyenangkan.
Murid tidak hanya dibekali dengan fakta-fakta,tetapi di arahkan pada kemampuan
penguasaan proses berfikir dan berkomunikasi.dalam hal ini,guru hanya
merupakan salah satu sumber pengetahuan,bukan orang yang tahu segalagalanya.artinya guru hanya berperan sebagai fasilitator dan pembimbing belajar
bagi anak didik.Berpusat pada siswa; Pengetahuan adalah pengalaman yang
bermakna dalam kehidupan,Siswa praktik,bukan menghapal,Hasil belajar berupa
hasil karya siswa dan perubahan perilaku,Penilain yang sebenarnya dan Model
pembelajaran yang sesuai dengan karateristik anak dan konteks lingkungan.
Secara garis besar langkah-langkah penerapan kontekstuan dalam kelas, pendidik
melakukan langkah-langkah pembelajaran seperti di bawa ini:1)Inti Di
lapangan,(a) Peserta didik melakukan observasi sesuai dengan pembagian tugas
kelompok.,(b) Peserta didik mencatat hal-hal yang mereka temukan sesuai dengan
alat observasi yang telah mereka tentukan sebelumnya. 2)
Di dalam
Kelas(a)Peserta didik mendiskusikan hasil temuan mereka sesuai dengan
kelompoknya masing-masing (b)Peserta didik melaporkan hasil diskusi. (c) Setiap
kelompok menjawab setiap pertanyaan yang diajukan oleh kelompok yang lain.3)
Penutup(1) Dengan bantuan pendidik, peserta didik menyimpulkan hasil observasi
sekitar sesuai dengan indikator hasil belajar yang dicapai. (2).Pendidik
menugaskan peserta didik untuk membuat karangan tentang pengalaman belajar

mereka.Dalam proses pembelajaran kontekstual, setiap guru harus memahami tipe
belajar dalam dunia siswa, artinya guru perlu menyesuaikan gaya mengajar
tehadap gaya belajar siswa. Jika hal ini dapat dilakukan oleh guru maka
pembelajaran dengan model pembelajaran kontekstual dapat berjalan dengan baik
dan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai sebelumnya. Karena yang perlu
ditekankan disini adalah metode ini menganut aliran konstruktivis, dimana siswa
dapat menemukan sendiri pengetahuan tersebut. Selain itu, siswa bukan lagi
dipandang sebagai wadah kosong yang pasif melainkan suatu individu yang juga
memiliki kemampuan untuk menggali pengetahuan tentunya dibarengi dengan
bimbingan karena siswa masih berada dalam tahap perkembangan. Herman
Hudoyo, ( 1979 : 89 ). Begitu juga dengan belajar matematika karena melibatkan
suatu struktur hirarki dari konsep-konsep tingkat tertinggi yang dibentuk atas
dasar apa yang telah terbentuk sebelumnya. Ros Effendi, ( 1980 : 148 ). Belajar
matematika berarti mempelajari fikiran-fikiran manusia, yang berhubungan
dengan ide, proses dan penalaran. Mohammad Soleh, ( 1998 : 3 ). Belajar
matematika adalah belajar tentang bilangan, belajar menjumlah, mengurangi dan
membagi yang terdapat dalam aljabar, aritmatika, dan geometri.Pembelajaran
matematika adalah proses interaksi peserta didik dengan lingkungannya untuk
memahami materi matematika ,menyelesaikan masalah matematika dan
menerapkan matematika dalam kehidupan sehari-hari.
Hasil penelitian lain yaitu dari Khosiem (2011), yang berjudul peningkatan
hasil belajar matematika dengan menggunakan bangun ruang pada siswa kelas VI
SD N Pagak tahun 2010/2011 mengatakan bahwa hasil belajar siswa
meningkatdikarenakan adanya penggunaan media bangun ruang pada pelajaran
matematika.
Peneliti selanjutnya yaitu Kurniawan (2009), yang meneliti tentang upaya
peningkatan hasil belajar matematika melalui tehnik pemberian tugas pekerjaan
rumah bagi siswa kelas VI SD N Samudra Kulon. Kurniawan mengatakan bahwa
melalui tehnik pemberian tugas pada siswa, dapat meningkatkan motivasi dan
hasil belajar siswa.
Penggunaan metode pembelajaran kontektual dalam pembelajaran diduga dapat
meningkatkan kualitas pembelajaran pada siswa. Ketepatan pemilihan dan
penggunaan metode pembelajaran kontekstual dalam pembelajaran matematika
akan berpengaruh terhadap kelancaran proses pembelajaran matematika. Untuk itu
penggunaan metode pembelajaran kontekstual dalam pembelajaran akan
membantu siswa dalam mencapai tujuan yang telah direncanakan dan membantu
guru untuk menyampaikan materi pelajaran.
Berdasarkan kerangka berpikir di atas maka hipotesis tindakan pada penelitian
yang diajukan ini adalah sebagai berikut : diduga penggunaan metode
pembelajaran kontekstual dapat meningkatkan keaktifan belajar siswa.

METODOLOGI PENELITIAN
Dalam penilitian ini penulis mengambil lokasi di SD Negeri
Sentul
02,Kecamatan Cluwak, Kabupaten Pati. Penulis mengambil lokasi atau tempat ini
dengan pertimbangan bekerja pada sekolah tersebut, sehingga memudahkan
dalam mencari data, peluang waktu yang luas dan subyek penlitian yang sangat
sesuai dengan profesi penulis.Dengan beberapa pertimbangan dan alasan penulis
menentukan penelitian dilaksanakan pada bulan Januari sampai Maret. Waktu
dari perencanaan sampai penulisan laporan hasil penelitian tersebut pada semester
II Tahun pelajaran 2012/2013.
Indikator keberhasilan penelitian tindakan kelas ini adalah apabila terjadi
peningkatan keaktifan siswa dalam pembelajaran matematika ,yang dulunya
keaktifan siswa hanya 40% dari seluruh jumlah siswa menjadi 80 %,kelas V SD N
Sentul 02 setelah menerapkan pembelajar dengan menggunakan metode
pembelajaran kontekstual.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Bahwa pada pra siklus dapat dilihat bahwa pada pra siklus menunjukkan bahwa
kondisi awal menunjukkan bahwa tidak ada siswa yang berkategori sangat baik.
Kategori baik 8 siswa 28%, cukup sebanyak 3 siswa atau 10%, kurang sebanyak
18 siswa atau 62%. Siswa yang aktif sejumlah 11 siswa atau 38 %.
Pada siklus I yaitu diketahui bahwa siswa dengan katagori sangat baik sebanyak 1
siswa atau 3,4%, kategori baik sebanyak 11 siswa atau 38%, kategori cukup
sebanyak 6 siswa atu 20% dan kategori kurang sebanyak 11 siswa atau 38%.
Sedangkan siswa yang telah aktif sejumlah 18 siswa atau 62 %.
Pada siklus II menunjukkan siswa yang berkategori sangat baik sebanyak 2 siswa
atau 6,9%. Kategori baik 12 siswa 41%, cukup sebanyak 10 siswa atau 34 %,
kurang sebanyak 5 siswa atau 17%. Siswa yang aktif 24 atau 82%, dan telah
mencapai target yang diinginkan.
Dilihat dari hasil penelitian dari pra tindakan sampai setelah tindakan siklus II,
dapat dikatakan bahwa penelitian tindakan kelas yang digunakan untuk
meningkatkan keaktifan siswa dengan menggunakan model pembelajaran
kontekstual pada pembelajaran matematika pada siswa kelas V SD N Sentul 02
dapat dikatakan berhasil.Dan penelitian tidak dilanjutkan karena sudah mencapai
target yang diinginkan yaitu mencapai diatas 80% ,yaitu 82 % siswa yang aktif
atau 24 siswa dari 29 siswa. Selain itu, siswa juga menjadi tertarik dan berminat
dengan mata pelajaran Matematika.
KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN
Ada peningkatan keaktifan pembelajaran pada kondisi awal siswa menunjukkan
bahwa banyak siswa yang aktif 38% atau sebanyak 11 anak dari 29 siswa. Banyak
siswa yang kurang terlibat dan tidak aktif dalam mengikuti proses pembelajaran
62% atau sebanyak 18 anak dari 29 siswa. Pada siklus I diperoleh data bahwa

banyak siswa yang aktif 18% atau sebanyak 18 anak dari 29 siswa. Banyak siswa
yang kurang terlibat dan tidak aktif dalam mengikuti proses pembelajaran 38%
atau sebanyak 11 anak dari 29 siswa.Dari hasil observasi pada siklus II diperoleh
data bahwa banyak siswa yang aktif 83 % matau sebanyak 24 anak dari 29 siswa.
Banyak siswa yang kurang terlibat dan tidak aktif dalam mengikuti proses
pembelajaran 17% atau sebanyak 5 anak dari 29 siswa.Hal ini membuktikan
bahwa dengan penerapan model pembelajaran kontekstual dalam pembelajaran
Matematika dapat meningkatkan keaktifan siswa .Karena itu tindakan berhenti
sampai siklus II,dimana target yng diinginkan yaitu pencapaian nilai keaktifan
80% yang sudah melampoi.Dan hipotesis dapat diterima.

DAFTAR PUSTAKA
Andini Septiasari.2008. Ensiklopedia Matematika (K-Q).Bandung: PT Indah Jaya
Adipratama.
Elin Rosalin.2008.Gagasan Merancang Pembelajaran Kontekstual. Bandung: PT
Karsa Mandiri Persada.
Gina L., P.Hollingsworth.2008. Pembelajaran Aktif.Jakarta: PT Indeks.
Lukmanul Hakiim,2009.Perencanaan Pembelajaran.Bandung :CV Wacana
Prima.
Maryadi.2010. Pedoman Penulisan Skripsi FKIP.Surakarta:BP-FKIP UMS
Mohammad Asrori.2009.Penelitian Tindakan Kelas.Bandung: CV Wacana Prima
Nana S.Syaodih.2005.Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: PT Remaja
Rosdakarya.
Rubino Rubiyanto.2011.Metode Penelitian Pendidikan.Surakarta: Universitas
Muhammadiyah Surakarta.
Rochiati Wiriaadmadja.2005.Metode Penelitian Tindakan Kelas.Bandung: PT
Remaja Rosdakarya.
Sumiati dan Asra. 2009. Metode Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana Putra.
Suranto,Basrowi,Sukidin.2002.Manajemen
Cendekia.

Tindakan

Kelas.Jakarta:

Insan

Suwarna, D.Mayadiana,2009.Suatu Alternatif Pembelajaran Kemampuan Berfikir
Kritis Matematika.Jakarta: Cakrawala Maha Karya.
Wahyudin .2008.Pembelajaran Dan Model-Model Pembelajaran,seri 5. Jakarta:
IPA Abong.

Wahyudin dan Sudrajat. 2008. Peningkatan dan Pengayaan Matematik1. Jakarta:
IPA Abong.

Dokumen yang terkait

Penerapan Model Pembelajaran Make a Match Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa pada Pembelajaran Tematik Tema Organ Tubuh Manusia dan Hewan Kelas V SDN Ngroto 3 Pujon Kabupaten Malang.

0 6 30

Penerapan Model Pembelajaran Arias (Assurance, Relevance, Interest, Assessment, Dan Satisfaction) Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Ips Siswa Kelas V Mi Unwaanunnajah

1 9 186

Penerapan Model Pembelajaran Advance Organizer Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Ips Kelas Vii-H

0 16 239

Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Group Investigation (Gi) Untuk Meningkatkan Motivasi Belajar Matematika Siswa Kelas V Sdit Bina Insani ( Penelitian Tindakan Kelas Pada Siswa Sdit Bina Insani Kelas V Semester Ii Serang-Banten )

0 3 184

Peningkatan Keaktifan Belajar Siswa Pada Pembelajaran PKn Melalui Penerapan Metode Kerja Kelompok di Kelas V SDN Pisangan 03

0 87 0

Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Pengaruh Penggunaan Model Pembelajaran Kontekstual dengan Pendekatan Inkuiri terhadap Hasil Belajar IPS Siswa Kelas V SDN Noborejo 02 Salatiga Tahun Pelajaran 2010/2011

0 0 27

Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Pengaruh Penggunaan Model Pembelajaran Kontekstual dengan Pendekatan Inkuiri terhadap Hasil Belajar IPS Siswa Kelas V SDN Noborejo 02 Salatiga Tahun Pelajaran 2010/2011

0 0 17

Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Pengaruh Penggunaan Model Pembelajaran Kontekstual dengan Pendekatan Inkuiri terhadap Hasil Belajar IPS Siswa Kelas V SDN Noborejo 02 Salatiga Tahun Pelajaran 2010/2011

0 0 16

Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Pengaruh Penggunaan Model Pembelajaran Kontekstual dengan Pendekatan Inkuiri terhadap Hasil Belajar IPS Siswa Kelas V SDN Noborejo 02 Salatiga Tahun Pelajaran 2010/2011

0 0 17

Penerapan Pembelajaran Cooperative Learning Tipe TAI Bermediakan Permianan Aktif Untuk Meningkatkan Keaktifan Dan Hasil Belajar Siswa

0 0 14

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23