Perancangan Informasi Karakter Saint Seiya Melalui Multimedia Artbook

  

ii

  

ii

  

Daftar Riwayat Hidup

1. Data Personal

  Nama Lengkap : Vinsha Damar Septianda Tempat, Tanggal Lahir : Bandung, 01 09 1993 Agama : Islam Status : Belum Menikah Kewarganegaraan : Indonesia Alamat :Kp. Nyomplong RT 03 RW 11 Desa

  Ciptaharja, Kab. Bandung Barat No. Telp/ HP : 082219066553 Alamat email : vinshads@gmail.com 2.

   Pendidikan Formal

  1997 TK Pertiwi Rajamandala

  • – 1998 1998 - 2004 SD Negeri 1 Cipatat 2004 - 2007 SMP Negri 1 Cipatat 2007- 2010 SMK Negri 11 Bandung 2011 Universitas Komputer Indonesia – sekarang 3.

   Pendidikan Non- Formal

  2000 - 2001 English Private School ( Desember

  • – Februari) 4.

   Kemampuan Individu :

   Animasi 2D  Desain Grafis  Sinematografi  Fotografi  Music Compossing  Costume Crafting

   Freehand Drawing  Beladiri (Taekwondo)  Akting  Special effect makeup artist 5.

   Ketertarikan/Hobi :

   Musik (bermain instrumen dan menyanyi)  Cosplay (costume playing)  Menggambar  Menonton Movie  Music Composing  Stunt action martial arts

  Laporan Pengantar Tugas Akhir

PERANCANGAN INFORMASI KARAKTER SAINT SEIYA MELALUI

MULTIMEDIA ARTBOOK DK 38315 / Tugas Akhir Semester VII 2015 - 2016 Oleh: Vinsha Damar Septianda NIM. 51911267 Progrm Studi Desain Komunikasi Visual FAKULTAS DESAIN UNIVERSITAS KOMKPUTER INDONESIA BANDUNG 2016

KATA PENGANTAR

  Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya laporan pengantar tugas akhir yang berjudul "PERANCANGAN INFORMASI KARAKTER SAINT SEIYA MELALUI MULTIMEDIA ARTBOOK". Selama pembuatan laporan pun penulis juga mendapat banyak dukungan dan juga bantuan dari berbagai pihak, maka dari itu kami haturkan banyak terima kasih kepada : Allah SWT, karena tanpa karunianya,penulis tidak akan bisa menyelesaikan laporan pengantar ini.

  Ibu dan Ayah yang selalu mendukung baik secara jasa maupun secara materi. Habil Muhammad Ghifary dan keluarga yang telah berjasa dan memudahkan pengerjaan tugas akhir.

  Komunitas SCMR yang telah membantu dalam menyelesaikan penelitian. Sahabat – sahabat yang membantu jalannya siding. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih memiliki kekurangan. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun dari para pembaca yang budiman sangat dibutuhkan untuk penyempurnaan makalah ini kedepannya. Terima kasih.

  Bandung, Juli 2016 Penulis

  DAFTAR ISI

  LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. i LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS ................................................ ii KATA PENGANTAR ..................................................................................... iii ABSTRAK ....................................................................................................... iv

  

ABSTRACT ....................................................................................................... v

  DAFTAR ISI ................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ix DAFTAR TABEL ........................................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN ..........................................................................

  1 I.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1 I.2 Identifikasi Masalah ..................................................................................

  4 I.3 Rumusan Permasalahan ..............................................................................

  4 I.4 Batasan Masalah ........................................................................................ 5 I.5 Tujuan dan Manfaat Perancangan ..............................................................

  5 BAB II KARAKTER GEMINI SAGA ..........................................................

  6 II.1 Landasan Teori .......................................................................................

  6 II.1.1 Cosplay .................................................................................................. 6 II.2 Objek Penelitian ......................................................................................

  10 II.2.1 Saint Seiya .............................................................................................

  10 II.2.1.1 Saint Seiya: Legend of Sanctuary ........................................................

  12 II.2.1.2 Gemini Saga .......................................................................................

  14 II.3 Analisa Permasalahan ...............................................................................

  15 II.3.1 Analisa Karakteristik dan Penokohan Gemini Saga ...............................

  15 II.3.1.1 Keperibadian Ganda ............................................................................

  16 II.3.1.2 Analisa Penokohan ..............................................................................

  17 II.3.1.3 Analisa Berdasarkan Bentuk Primer ...................................................

  19 II.3.2 Analisa Ekspresi dan Gestur Gemini Saga .............................................

  21

  II.3.3 Analisa Kostum Gemini Saga ................................................................

  28 II.3.3.1 Konsep Cloth Pada Seri Saint Seiya ....................................................

  28 II.3.3.2 Perubahan Desian Cloth .....................................................................

  29 II.3.3.3 Filosofi Bagian Kostum .......................................................................

  32 II.3.4 Kurangnya Sumber Informasi Karakter Gemini Saga ............................

  37 II.3.4.1 Kurangnya informasi pada film Legend of Sanctuary ........................

  38 II.3.4.2 Artbook New Cloth Chronicle .............................................................

  40 II.4 Multimedia artbook sebagai Solusi ...........................................................

  43 BAB III STRATEGI PERANCANGAN DAN KONSEP DESAIN ..............

  46 III.1 Strategi Perancangan ................................................................................

  46 III.1.1 Tujuan Komunikasi ............................................................................... 46 III.1.2 Pendekatan Komunikasi .......................................................................

  49 III.1.3 Materi Pesan ......................................................................................... 52

  III.1.4 Jenis Bahasa ......................................................................................... 54

  III.1.5 Khalayak Sasaran .................................................................................. 54

  III.1.6 Strategi Kreatif ...................................................................................... 58

  III.1.7 Sistem Navigasi ..................................................................................... 59

  III.1.8 Strategi Distribusi dan penyebaran Media ............................................ 61

  III.2 Konsep Visual ......................................................................................... 62 III.2.1 Format Desain .......................................................................................

  62 III.2.2 Tata letak (layout) .................................................................................

  62 III.2.3 Huruf .....................................................................................................

  64 III.2.4 Ilustrasi ..................................................................................................

  66 III.2.4 Warna ....................................................................................................

  70 BAB IV MEDIA DAN TEKNIS PRODUKSI ................................................

  72 IV.1 Alat .........................................................................................................

  72 IV.1.1 Komputer .............................................................................................. 72 IV.1.2 Pentablet Bamboo .................................................................................

  72 IV.1.3 Kamera Canon EOS D1300 .................................................................. 72 IV.2 Program ...................................................................................................

  73

  IV.2.1 Adobe Photoshop ..................................................................................

  73 IV.2.2 Adobe Ilustrator ....................................................................................

  73 IV.2.3 Adobe Flash ..........................................................................................

  73 IV.3 Teknis Pengerjaan ....................................................................................

  73 IV.3.1 Proses Pengambilan Foto ......................................................................

  73 IV.3.2 Pembuatan mockup dan layout .............................................................

  74 IV.3.2.1 Pembuatan Elemen Grafis..................................................................

  74 IV.3.2.2 Pembuatan Button stained glass ........................................................

  76 IV.3.2.3 Pembuatan Background .....................................................................

  81 IV.3.3 Pembuatan Flash ...................................................................................

  84 IV.3.3.1 Mengimpor File psd Pada Library .....................................................

  85 IV.3.3.2 Menganimasikan Objek .....................................................................

  87 IV.3.3.3 Memasukan Action Script .................................................................

  91 IV.3.3.4 Hasil Akhir .. ......................................................................................

  93 IV..4 Media Pendukung ...................................................................................

  97 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... xiv LAMPIRAN ..................................................................................................... xiii

  DAFTAR PUSTAKA Amanokawa Osa. (2006). Guide to Draw Manga: Vol. 1 Menggambar Wajah.

  Indonesia: Yogjakarta. Tatsu Maki. (2002). How to Draw Manga: The Perfect 2002 Edition. Indonesia: Jakarta Barat.

  Yolana Wulan Suci. (2010).Budaya Populer Manga dan Anime Sebagai Soft Power Jepang. Indonesia: Depok. Nurul Latiefah. (2012). Kajian Visual Cosplay Hatsune Miku. Indonesia: Bandung. R. Turner Wilcox. (1969). The Dictionary Of Costume. Inggris: London. Geddes, & Grosset. (2002). English Dictionary. Scotland: New Lanak. Masami Kurumada, & Seiya Project. (2001). Jump Selected Comics: Saint Seiya Encyclopedia. Japan: Tokyo. Masami Kurumada. (2014). Legend of Sanctuary: New Cloth Chronicle. Japan: Tokyo. Isabele Favre. 2014 (April 24). Saint Seiya: Legend of Sanctuary World Premier at Anney Fil Festival. Tersedia di: http://www.toei-aniation.com/. Toei Animation. (2009). Saint Seiya (Toei Animation Fillist). Tersedia di: http:/www.toei-anim.co.jp/sp/seiya/cast_and_staff.html/. Denis. (2003). WiseGeek: Cleas Answer Your Question. Tersedia di: http://www.wisegeek.com/what-is-fanart.html/. Martin. (2001) Artbook Baratayudha, Universitas Keristen Maranatha. Indonesia: Bandung. Anime News Network. (2003). News: Knight of The Zodiac on Cartoon Network.

  Tersedia di : http://www.animenewsnetwork.com/news/2003-08-02/knights- of-the-zodiac-on-cartoon-network. Arnaldo Massato Oka, & Marcelo Del Greco. (February 2002). "Exclusive

  interview with Masami Kurumada". Henshin. Tersedia di :

  http://www.editorajbc.com.br/ Shueisha. (2003) Shueisha Visual Remix: Saint Seiya the Hades Chapter- Sanctuary, Analysis Stage. Jepang: Tokyo. Antar Venus., & Lucky Helmy (2010). Budaya Populer jepang di Indonesia:

  

Catatan Studi Fenomenologis tentang Konsep Diri Anggota Cosplay Party

Bandung. Indonesia : Bandung

  Nicole Lamerichs (2013). Participation : Journal of Audience & Reception Studies vol: 10. Netherland : Maastricht University.

  Solarski, Chris 2012. Drawing Basics and Video Game Art, first edition. Watson- Guptill Publications, New York

  Bancroft, Tom 1996. Creating Characters With Personality, first edition. Watson- Guptill Publications, New York. Asch, Solomon 1946. Forming Impressions of Personality. The Journal of Abnormal and Social Psychology 41 (3):258-290. Mohammad Ali dan Mohammad Asrori, 2010. Psikologi Remaja (Perkembangan Peserta Dididik). Penerbit PT Bumi Aksara : Jakarta. Vinni Maranatha Manurung. (2014). TINJAUAN YURIDIS PENJATUHAN

  

PIDANA MATI TERHADAP PELAKU KEJAHATAN YANG MENDERITA

DISSOSIATIVE IDENTITY DISORDER (DID). Indonesia: Yogjakarta.

  Hui-Chih Yu. (2014). A Cross-Cultural Analysis of Symbolic Meanings of Color.

  China: Chang Gung. Maria Leach, & Jerome Firied. (Ed.). (1949) Dictionary of Folkroe mythology and Legends. UK: London.

  Egeraton Sykes. (1961).

  Every man’s Dictionary of non Classical Mythology. UK: London. The Macmillan Visual Dictionary.(1992). New York: Macmillan Publishing Company: Author.

  Muhammad Rifa’i. (2014). Model Komunikasi Pesantren Anak Yatim Al-Bisri

Dalam Meningkatkan Prestasi Melalui Pendekatan Psikologi Komunikasi.

  Surabaya: Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya. Mark Smiciklas. (2012). The Power of Infographic. USA: Indianapolis.

BAB I. PENDAHULUAN I.1 Latar belakang masalah Penyebarluasan pop – culture Jepang di Indonesia sangat pesat hingga saat ini. Beberapa rumpun pop

  • – culture Jepang seperti anime, manga, dan j-style semakin

  marak di pasaran salah satunya adalah cosplay. Cosplay atau Costume Player di Jepang berawal dari kebiasaan remaja

  • – remaja di sana yang hobi berpakaian mengikuti tokoh fiktif favorit yang berasal dari video game, anime, manga, maskot, dan lain
  • – lain dengan membuat sendiri ataupun membeli kostum yang sudah jadi. Cosplay mulai berkembang di Indonesia diikuti dengan masuknya kebudayaan popular Jepang yang berawal dari suatu event Gelar Jepang UI di Universitas Indonesia dan berkembang pesat hingga saat ini. Berbagai macam seri anime dan game banyak ditampilkan oleh cosplayer (pelaku

  

cosplay). Salah satunya pada tahun 2014 ketika rilis sebuah film layar lebar dari

  seri Saint Seiya yakni Saint Seiya : Legend of Sanctuary yang kerap digemari oleh

  

cosplayer hingga saat ini dikarenakan kostum yang lebih detil dibandingkan

  dengan seri Saint Seiya klasik. Saint Seiya Legend of Sanctuary adalah sebuah animasi CGI (computer graphic imagery) produksi Toei Animation - Jepang dan di sutradarai oleh Keiichi Sato yang dirilis pada 21 juni 2014. Film ini adalah hasil rekap dari serial anime Saint Seiya karangan Masami Kurumada. (Favre, 2014, P3) Saint Seiya : Legend of Sanctuary menceritakan tentang kelima anak muda yang ditugaskan untuk melindungi Athena dari pasukan musuh. Masing

  • – masing dari kelima anak muda tersebut memiliki baju kesatria atau cloth yang mewakili konstelasi zodiak yunani kuno seperti Pegasus, Andormeda, Cygnus, Phoenix, dan Dragon. Kelima anak muda dengan baju kesatria tersebut melindungi Athena sampai akhirnya mereka dihadapkan pada suatu konflik yang mendorong negri Sanctuary pada kehancuran. Telah diketahui sebelumnya bahwa film Legend of Sanctuary ini adalah hasil rekap dari seri klasik saint seiya yang dirangkum dari 73 episode menjadi film
berdurasi satu jam empat puluh delapan menit. Terdapat perubahan konsep pada film Legend of Sanctuary terutama meliputi jalan cerita dan kostum yang berbeda dari seri klasik. Perubahan tersebut dikarenakan adanya keterlibatan sutradara Keichi Sato dalam projek, yang tetap dibawah persetujuan sang mangaka yakni Masami Kurumada. Walaupun mendapat tanggapan negatif dari penggemarnya, cukup banyak dari penggemar J-Pop Culture yang menggemari film layar lebar seri Saint Seiya ini, salah satunya adalah para penggemar berpakaian tokoh/karakter idola atau sering disebut cosplay.

  Dikarenakan konsep kostum adalah sebagian dari hal utama pada film Legend of Sanctuary, sehingga para cosplayer banyak meminati untuk membuat kostum dari karakter - karakter nya. Hal tersebut dikarenakan format film CGI (computer

  

grapahic imagery) dan perubahan kostum pada film Legend of sanctuary lebih

  memiliki detail beragam dan nyata. Mengingat bahwa cosplayer di Indonesia cenderung lebih meminati kostum cosplay yang memiliki detail rumit, menjadikan factor utama film Legend of Sanctuary ini menjadi cukup populer di kalangan cosplayer.

  Rilisnya film Legend of Sanctuary pada tahun 2014 menarik cukup banyak

cosplayer untuk bercosplay karakter - karakter dari Legend of Sanctuary tersebut.

Namun cosplayer Legend of Sanctuary mendapat kesulitan untuk mencari referensi karakter

  • – karakternya. Hal tersebut disebabkan oleh sumber informasi karakter yang kurang dikarenakan film dan sumber informasi resmi yang tidak memperlihatkan detail karakter secara jelas. Informasi yang dibutuhkan oleh

  

cosplayer untuk menginterpretasikan karakter diantaranya; bentuk kostum, warna

  rambut, warna mata, ekspresi wajah, gesture, dan lain - lain. Beberapa karakter penting juga tidak diperlihatkan secara detail dari segi kostum dan detail karakter. Salah satunya adalah karakter Gemini Saga. Gemini Saga adalah karakter antagonis pada film Legend of Sanctuary. Sebagai salah satu karakter yang terpenting, kemunculannya pada scene film sangatlah sedikit. Diceritakan pada awal scene, Saga mengejar Aiolos yang berkhianat dan mati bersamanya dan tidak sempat memperlihatkan wajah dan detail kostum, serta pada klimaks film diceritakan bahwa Saga adalah dalang dibalik semuanya yang menyebabkan kehancuran di negeri Sanctuary. Walaupun pada sumber informasi lain yakni artbook resmi dari film Legend of Sanctuary yang bernama New Cloth Chronicle memuat informasi resmi, Artbook tersebut juga tidak memuat informasi yang cukup untuk cosplayer. Kemunculan yang sangat sedikit dan sumber resmi yang kurang jelas dalam memperlihatkan detail tersebut menyimpulkan bahwa sumber informasi film Legend of Sanctuary yang kurang mencukupi untuk kebutuhan seorang cosplayer. Mengingat bahwa sumber referensi untuk mengetahui detail karakter yang sebagian besar cosplayer pergunakan diantaranya adalah artbook dan mengambil gambar dari film nya, membuat pembuatan suatu media yang memuat informasi yang berasal dari sumber resmi dan detail akan sangat berguna untuk para cosplayer Saint Seiya : Legend of Sanctuary.

  

Artbook Saint Seiya : Legend of Sanctuary yang berjudul New Cloth Chronicle

  menyajikan detil

  • – detil karakter yang tidak lengkap dan hanya menampilkan kostum tampak depan dan belakang serta berbagai macam raut wajah. Sedangkan pemahaman bentuk yang mendalam sangatlah diperlukan untuk seorang cosplayer dalam pembuatan kostum untuk semirip mungkin dengan karakter favoritnya. Terdapat suatu cara untuk mendapatkan sumber informasi resmi yang jarang

  

cosplayer lakukan, adalah megambil referensi dari mainan action figure. Legend

  of sanctuary memiliki suatu seri action figure yang bernama Saint Cloth Myth Legend yang diproduksi oleh perusahaan Bandai Jepang. Action figure tersebut diperjualkan melalui toko online yang bernama tamashi.jp sehingga bisa dijualkan ke seluruh negara. Salah satu penyebab dari cosplayer yang tidak mencari pada sumber action figure bahwa cosplayer Indonesia sebagian besar adalah kalangan siswa SMA dan Mahasiswa yang keuangannya terbatas dan tidak menunjang untuk membeli suatu action figure khusus untuk mendpaatkan informasi karakter.

  Mereka cenderung menabung dari sisa uang saku untuk membuat satu kostum cosplay.

  Dari permasalan yang telah dijelaskan, dapat diketahui bahwa informasi karakter Legend of Sanctuary akan sangat membantu cosplayer untuk mendekatkan pada karakternya dengan membuat informasi - informasi mendalam mengenai suatu karakter yang meliputi detil kostum, warna, bentuk wajah, gesture, dan lain lain, yang berdasarkan dari sumber resmi. Mengingat semakin marak peminat cosplay di Indonesia, menjadikan remaja Indonesia sedikitnya untuk lebih kreatif dan memiliki kemampuan dalam seni peran serta kerajinan tangan dengan merealisasikan karakter fiktif ke dunia nyata.

I.2 Identifikasi Masalah

  Berdasarkan dari latar belakang diatas, dapat disimpulkan beberapa identifikasi masalah dibawah ini:

  1. Cosplayer Saint Seiya : Legend of Sanctuary kesulitan untuk mendapatkan informasi yang mendalam mengenai karakter

  • – karakternya dikarenakan informasi karakter yang tidak lengkap pada sumber referensi karakter tersebut. Sumber referensi yang paling banyak digunakan cosplayer adalah artbook dan dengan mengambil gambar langsung dari film nya.

  2. Film Legend of Sanctuary yang terlalu di singkatkan, menyebabkan beberapa karakter tidak ditampilkan secara detil.

  3. Karakter Gemini Saga sebagai salah satu karakter terpenting, tidak diperlihatkan secara detil pada film .

  4. Artbook film Saint seiya: Legend of Sanctuary yang berjudul New Cloth Chronicle tidak menyajikan informasi yang lengkap dan detil untuk seorang cosplayer mengenai karakter salah satunya karakter Gemini Saga.

  Informasi tersebut meliputi kostum, watak, sifat, raut wajah, warna rambut warna mata, dan lain

  • – lain.

I.3 Rumusan Masalah

  Berdasarkan dari identifikasi yang telah di jelaskan, telah didapat rumusan masalah berikut : “Bagaimana cara untuk membuat suatu media sumber referensi untuk komunitas cosplay yang berguna untuk menginformasikan suatu karakter secara mendetil?

  ”

  I.4 Batasan Masalah

  Masalah dibatasi hanya pada karakter Gemini Saga pada film Saint Seiya : Legend of Sanctuary meliputi detil kostum, watak dan sifat, visual, dan lain lain. Juga masalah dibatasi hanya untuk cosplayer Saint Seiya di Indonesia.

  I.5 Tujuan dan manfaat Perancangan

  Tujuan dan manfaat dari perancangan ini yakni: 1.

  Agar cosplayer mendapatkan informasi yang dibutuhkan sebagai upaya pendekatan diri dengan karakternya.

2. Agar semakin banyak cosplayer di komunitasnya yang menggemari film Saint Seiya : Legend of Sanctuary.

BAB II. KARAKTER GEMINI SAGA II.1 Landasan Teori II.1.1 Cosplay Cosplay adalah bermain

  • – main dengan kostum yang mempersonifikasikan orang yang memakainya, sehingga pemakainya akan semakin dekat dengan tokoh yang diperankannya, dan juga bisa dikenali orang banyak dengan kostum yang dikenakannya. Pada awalnya, cosplay tidak terlalu popular di Indonesia, namun pada awal tahun 2000-an beberapa acara seperti Gelar Jepang UI mengadakan acara cosplay. Cosplay pertama kali terlaksanakan di Indonesia oleh panitia acara

  

j-fest (acara bertemakan Jepang) dengan tujuan untuk menarik pengunjung untuk

  berkunjung ke acara tersebut. Dari waktu ke waktu cosplay semakin banyak diminati. Hal ini dapat dilihat dari acara

  • – acara tiap tahun nya semakin bertambah banyak di Indonesia. (Nurul, 2010, h1)

  Gambar II.1 Cosplay di Indonesia Sumber Pribadi

  Gambar II.2 Cosplay di Indonesia Sumber Pribadi

  Menurut data yang diberikan di situs hellofest.com (seperti yang dikutip oleh Nurul, 2012) Kostumasa dimulai pada saat Hellofest 4 pada tanggal 25Agustus 2007, dikunjungi oleh 100 peserta, dan pada HelloFest 7 tanggal 4 Desembver 2010 lalu mencapai 1000 peserta. Perkembangan yang cukup signifikan menandakan bahwa peminat cosplay yang semakin pesat di Indonesia. Cosplayer terlibat dalam upaya pencarian bahan, pembuatan kostum, dan aksesoris agar secara visual dapat terliahat semirip mungkin dengan karakter yang berada dalam media 2 dimensi. Cosplayer yang membeli kostum di online shop tidak terlibat dalam pencarian bahan dan material tersebut sehingga perlakuan cosplayer tersebut terhadap karakternya berbeda dengan cosplayer yang membuat kostumnya sendiri. Dengan kata lain hanya ingin terlihat “mirip” bukan “serupa”.

  Berdasarkan dari hasil kuisioner kepada beberapa cosplayer di Indonesia dengan 289 respon, telah dinyatakan 76% cosplayer Indonesia menyetujui bahwa aturan cosplay adalah memerankan suatu karakter semirip mungkin dan tidak merubah detil kostum dan karakter. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pentingnya suatu referensi karakter untuk cosplayer dalam merepresentasikan karakternya. Pinky Lu Xun sebagai Indonesian Cosplay Artist berpendapat bahwa “OOC itu yang akting karakternya berbeda jauh dengan personality karakter originalnya”, yang merujuk pada cosplayer yang memerankan karakternya dengan kurang baik ditinjau dari perentase keakuratan seorang cosplayer dari merepresentasikan karakter yang dibawakannya secara pendalaman karakter. Menurut Nurul (2012) dalam skripsi nya yang berjudul Kajian Visual Pada Cosplay Hatsune Miku “Agar dapat semirip mungkin dengan Tokoh Miku Hatsune, cosplayer memperhatikan kostum, riasan wajah, dan wignya. Dengan memperhatikan material kostum yang tepat untuk menjadi Miku Hatsune adalah juga salah satu upaya cosplayer untuk mendekatkan diri dengan karakter Miku tersebut

  .” (h28). Miku Hatsune adalah sebagai suatu contoh karakter yang akan dicosplaykan dalam pembahasan mengenai cosplay pada skripsi tersebut. Hal tersebut merujuk pada keakuratan seorang cosplayer dalam ber-cosplay dengan memperhatikan detil kostum, riasan wajah, dan wig serta pendalaman karakter tanpa merubah dan menambahkan sesuatu yang membuat karakter menjadi berbeda. Beberapa penulis skripsi selain dari Nurul diatas berpendapat lain, salah satunya adalah Lamerich.

  Lamerichs (2013) berpendapat bahwa:

  

“Cosplay and doujinshi are amply visible at these sites as practices that motivate

fans to closely interpret existing texts, perform them, and extend them with their

own narratives and ideas.”

“Cosplay dan doujinshi sangatlah terlihat jelas pada situs tersebut (budaya

  popular Jepang) sebagai praktik yang memotivasi penggemar untuk menginterpretasikan secara dekat teks (karakter) yang ada, menampilkannya, dan menambahkannya dengan narasi dan ide mereka sendiri.” Pada poin ini, apa yang d i maksudkan “menambahkannya dengan narasi dan ide sendiri” adalah menambahkan pengembangan ide dari sang cosplayer, tapi tetap pada pakem nya yang berlaku di komunitas cosplay yakni “memerankan suatu karakter semirip mungkin dan tidak merubah detil kostum dan karakter”. Seperti contoh pada cosplay dibawah ini;

  Gambar II.3 cosplay Sumber pribadi

  Gambar II.4 original Sumber: www.zerochan.

  Gambar diatas merupakan perbandingan antara cosplay dan versi original karakternya. Dapat dilihat dari perbandingan diatas bahwa perbedaan dari cosplay dan original adalah hanya meliputi pose, background, dan elemen visual yang membangun suasana baru. Sedangkan untuk detil karakter seperti kostum, pendalaman karakter, dan gestur tetap dipertahankan keasliannya. Dengan menggabungkan berbagai pendapat dari penulis dan pakar diatas, dapat disimpulkan bahwa; cosplay adalah suatu praktik dalam budaya populer Jepang yang memotivasi peminatnya untuk menginterpretasikan secara dekat dari suatu karakter yang ada, kemudian menampilkannya dan menambahkannya dengan narasi dan ide mereka sendiri tanpa merubah aturan

  • – aturan serta pakem yang telah ditetapkan.

  II.2 Objek Penelitian

  II.2.1 Saint Seiya

  Saint Seiya adalah sebuah serial manga karangan Masami Kurumada yang di serialkan pada majalah bulanan Shonen Jump tahun 1986 sampai 1990 dan diterbitkan oleh perusahaan penerbit Shueisha dengan 28 volume. Saint Seiya kemudian di adaptasikan menjadi serial anime televisi pada tahun 1986 sampai 1989 oleh perusahaan animasi Toei Animation dengan 114 episode . (Toei Animation, 2009, p1)

  Gambar II.5 Manga Saint Seiya Sumber :http://Wikipedia.com/images/saintseiyamanga.jpeg

  (diakses pada : 15/04/2016) Serial Saint Seiya telah sukses terjual lebih dari 34 juta kopi di Jepang. Kemudian seri Saint Seiya populer di barat dengan judul The Knight of Zodiac setelah populer di Prancis dengan judul Les Chevaliers du Zodiaque, yang menjadi salah satu negara dimana Saint Seiya rilis pertama kalinya di luar negeri. Baik manga maupun anime-nya, saint seiya telah sukses di Amerika, Amerika Latin, Eropa, dan luar Asia. (Anime News Network, 2003, p1) Berdasarkan dari hasil wawancara yang dikutip oleh Arnaldo dan Marcelo pada web www.editorajbc.com bahwa, jalan cerita manga yang dibuat oleh Kurumada, sang penulis naskah yakni Takao Koyama dan Yoshiyuki Suga membagi cerita menjadi tiga bagian. Yakni: Sanctuary (episode 1

  • – 73 ), Asgard (episode 74 – 99 ), Poseidon (episode 100
  • – 114)

  Gambar II.6 Anime Saint Seiya Sumber :http://Wikipedia.com/images/saintseiyamanga.jpeg

  (diakses pada : 15/04/2016) Banyak media adaptasi dari seri Saint Seiya lainnya menjadi beberapa media lainnya seperti Video Games, Teater Musikal, dan Movie animasi 3D. Ada beberapa adaptasi Movie dari seri Saint Seiya, diantaranya:

   Saint Seiya : Evil Goddess Eris (1987)  Saint Seiya : The Heated Battle Of Gods (1988)    

  Gambar II.7 Movie Saint Seiya, Sumber :http://Wikipedia.com

  (diakses pada : 15/04/2016)

II.2.1.1 Saint Seiya: Legend of Sanctuary

  Saint Seiya: Legend of Sanctuary adalah sebuah film CGI (Computer-Generated

  

Imagery) rekapan dari serial Saint Seiya yang pertama. Diproduksi sekaligus

  didistribusikan oleh Toei Animation pada 21 Juni 2014 (Jepang) dan di Sutradarai oleh Keiichi Sato dengan penulis naskah Tomohiro Suzuki. (Favre, 2014, P3) Legend of Sanctuary adalah film berformat CGI pertama dari film Saint Seiya

  th lainnya, di produksi dalam rangka 40 Anniversary of Saint Seiya.

  Gambar II.8 Movie Saint Seiya: Legend of Sanctuary, Sumber :http://Wikipedia.com/LegendofSanctuary_poster_large.jpeg

  (diakses pada : 15/04/2016) Saint Seiya : Legend of Sanctuary menceritakan tentang enambelas tahun lalu ketika semua rakyat di negeri Sanctuary menanti

  • – nantikan kelahiran reinkarnasi Athena. Athena adalah dewi perang yang bereinkarnasi dari generasi ke generasi dan bertugas membawa keseimbangan di bumi. Atas kepentingannya dalam menjaga keseimbangan bumi,Athena memiliki banyak saint (Kesatria Suci) sebagai penjaga keselamatannya. Saint dipisahkan menurut tingkatan kekuatannya,yakni Bronze Saint, Silver Saint, dan Gold Saint, dengan seorang paus sebagai pemimpinnya. Gold saint terdiri dari dua belas saint yang masing - masing dari kedua belas saint-nya mewakili dua belas zodiak. Kedua belas saint tersebut adalah; Aries, Sagitarrius, Gemini, Pisces, Cancer, Capricorn, Virgo, Scorpio, Taurus, Libra, Leo, dan Aquarius. Kedua belas saint tersebut juga terbilang sebagai kesatria unggulan Athena dikarenakan gold saint adalah saint yang terkuat dan yang paling dekat dengan Athena.

  Gambar II.9 Film Legend of Sanctuary Sumber : film Legend of Sanctuary

  (diakses pada : 15/04/2016) Suatu hari terjadi sebuah konflik besar di negeri Sanctuary ketika salah satu kesatria gold saint yakni Sagittarius Aiolos berkhianat dengan menculik Athena pada saat hari kelahirannya. Tindakan Aiolos terpicu dari adanya klaim bahwa Athena tersebut adalah Athena palsu yang patut dibunuh. Aiolos pergi meninggalkan Sanctuary membawa bayi Athena dengan dua orang saint lain yang mengejarnya, yakni Gemini Saga dan Capricorn Shuura. Kedua saint tersebut menyerang Aiolos bertubi-tubi yang pada akhirnya, Aiolos terjatuh ke bumi dan tewas bersama dengan Gemini Saga yang mengorbankan diri. Namun, Athena palsu yang jatuh ke bumi bersama Aiolos selamat dan dibesarkan oleh seorang pria bernama Mitsumasa Kiddo yang sedang mendaki pegunungan Himalaya. Singkat cerita, Athena palsu yang jatuh ke bumi diberi nama Saori Kiddo dan ternyata dialah Athena yang sesungguhnya. Dan ternyata sejak dari kelahiran Athena, seseorang telah berniat jahat dengan memalsukan Athena untuk menggantikan paus yang seharusnya diturunkan pada kaum penempa colth ataubaju zirah yang pada saat itu adalah Aries Muu. Aiolos yang mengetahui nya berniat untuk mengamankan Athena yang aseli, namun dikarenakan seluruh saint lainnya telah tercuci otak, timbulah kesalah pahaman atas tindakan Aiolos sehingga dia dianggap sebagai pengkhianat. Enam belas tahun kemudian, Saori Kiddo mengetahui bahwa dirinya adalah Athena, dan disaat yang bersamaan dia dipertemukan dengan kelima bronze saint yang bertugas melindungi nya dan menjadi awal petualangan siapakah dalang dibalik semuanya. Pada akhir cerita diketahui bahwa dalang dibalik semuanya adalah Gemini Saga yang telah sebelumnya telah ditetapkan mati mengorbankan diri demi terbunuhnya Aiolos. Gemini Saga telah memanipulasi situasi dengan memalsukan Athena, untuk menggantikan paus sang pemimpin saint dan menguasai negeri Sanctuary beserta seluruh alam semesta.

II.2.1.2 Gemini Saga

  Gemini Saga yang berarti Saga yang menempati Gemini, adalah kesatria dari pasukan gold saint yang disebut

  • – sebut sebagai kesatria terkuat diantara ke 12 kesatria lainnya (Kurumada, Seiya Project, 2001, h83).

  Saga sering di sebut oleh saint lainnya sebagai sosok yang memiliki kebaikan seperti malaikat dan memiliki sisi gelap seperti iblis. Kedua sosok yang dimiliki nya menjadikan keperibadannya terbelah dua atau bisa dibilang berkepribadian ganda. Saga yang baik adalah sosok yang sangat setia pada Athena sehingga Athena pun menjadikannya sebagai saint unggulan setelah Sagittarius Aiolos, sedangkan Saga yang jahat adalah sisi gelap darinya yang memiliki keinginan penuh untuk menguasai negeri Sanctuary, menggantikan pope (petinggi negeri Sanctuary), dan membunuh Athena. Kedua karakteristik saga yang bertentangan seolah - olah seperti kedua jiwa yang berusaha menguasai satu tubuh yang bisa dikatakan tidak stabil. Namun, Sisi gelap dari Saga tidak pernah terlihat oleh siapapun dan hanya ada seseorang yang mengetahui nya, yakni saudara kembar nya, Kanon. Kanon menanamkan suatu pemikiran untuk menjalankan rencana jahat pada Saga, sehingga Saga memiliki keperibadian ganda. Saga mengurung Kanon di yang telah menanamkan pemikiran tersebut penjara Cape Sounion sebelum sisi jahatnya menguasai dirinya. Namun pada akhirnya, sisi gelap dari Saga berhasil menguasai dirinya dan menjalankan rencana jahatnya. (Kurumada, Seiya Project, 2001, h83)

  Gambar II.10 Gemini Saga Sumber : Film Saint Seiya Legend Of Sanctuary

  (diakses pada : 15/04/2016)

  II.3 Analisa Permasalahan

  II.3.1 Analisa karakteristik dan Penokohan Gemini Saga

  Asch (1946) berpendapat bahwa:

  

"We look at a person and immediately a certain impression of his character

forms itself in us"

  “kita melihat seseorang dan langsung menimbulkan kesan pasti dalam diri kita mengenai bentuk karakternya”

  Pendapat tersebut merujuk pada kesan

  • – kesan yang ditimbulkan oleh suatu karakter pada pandangan pertama. Kesan tersebut dapat dilihat dari bentuk atau visual pertama yang tersirap saat melihat suatu figur karakter. Berikut adalah analisa mendasar dari karakter Gemini Saga yang berkaitan dengan sifat maupun visualnya.

II.3.1.1 Keperibadian ganda

  Sebagaimana diketahui sebelumnya bahwa Saga memiliki dua keperibadian yang berlawanan. Menurut Vinni, Dissosiative Identity Disorder (DID) atau kepribadian ganda dapat didefinisikan sebagai kelainan mental dimana seseorang yang mengidapnya akan menunjukkan adanya dua atau lebih kepribadian (alter) yang masing-masing memiliki karakter yang berbeda (h7). Berikut adalah ciri-ciri orang yang memiliki kepribadian ganda atau dissosiative identity disorder (DID) menurut Vinni :

  1. Di dalam satu tubuh terdapat dua atau lebih identitas atau kesadaran yang berbeda.

  2. Dua atau lebih identitas atau kesadaran tersebut mengambil alih perilaku orang tersebut secara berulang-ulang (switching).

  3. Menderita amnesia dalam arti tidak mampu mengingat tentang hal-hal yang penting atau yang sudah dilakukan. Karakter Gemini Saga pada seri Saint Seiya original terbukti memiliki keperibadian ganda pada episode 46 dimana Saga tengah berhadapan dengan cermin dan berbicara degan seseorang. Kemudian pada episode 71 ketika Seiya menghadapi sosok Saga yang berbeda dengan rambut biru gelap dan terlihat lebih tenang, kemudian berubah kembali menjadi sosok yang jahat dengan rambut abu

  • – abu. Sedangkan pada film Legend of Sanctuary karakter Gemini Saga tidak
diperlihatkan memiliki tanda

  • – tanda keperibadian ganda seperti berinteraksi dengan jiwanya yang lain.

II.3.1.2 Analisa Penokohan

  Berdasarkan dari pendapat Morrell bahwa karakter dibagi menjadi beberapa jenis berdasarkan pengkategorianya, berikut adalah analisa karakter Gemini Saga berdasarkan dari pembagian karakter tersebut:

   Protagonist & Antagonist Character Karakter Protagonist adalah karakter yang menjadi fokus sudut pandang utama dan yang paling berpengaruh penting terhadap cerita. Sedangkan antagonist adalah sesuatu, kekuatan, karakter atau apapun bentuknya itu, yang melawan visi dan misi dari karakter protagonist. Pada film Legend of Sanctuary, Gemini Saga tergolong pada karakter Antagonist. Mengingat pada posisinya yang menjadi titik dibalik semua kekacauan yang telah terjadi. Suatu karakter di anggap sebagai karakter antagonis ditinjau pada perilakunya di film. Perilaku karakter Gemini Saga pada film Legend of Sanctuary tersebut adalah:

  1. Berusaha membunuh Reinkarnasi Athena saat masih bayi, 2.

  Membunuh petinggi (pope) dan menggantikan posisinya secara paksa 3. Mencuci otak semua rekan gold saint nya agar perbuatannya tertutupi 4. Menghancurkan negeri Sanctuary saat semuanya terbongkar, 5. Membunuh gold saint Pieces Aphrodite

  Namun pada serial klasik Saint Seiya, Gemini Saga memiliki dua keperibadian, keperibadian yang baik dan jahat. Keperibadian baik nya adalah tergolong karakter protagonist, sedangkan bagian jahatnya adalah antagonist. Keperibadian baik pada Gemini Saga telah membantu Seiya pada episode 71 untuk mendapatkan tongkat nike dan tameng untuk mencabut anak panah yang menancab pada dada Athena.

   Dynamic & Static Character

  

Dynamic character adalah karakter yang berubah dikarenakan suatu

  kejadian yang terjadi pada cerita. Perubahan yang terjadi biasanya meliputi sudut pandang, perilaku, kepercayaan, dan lain

  • – lain dan biasanya sangat berpengaruh pada dirinya dan lingkungannya. Sedangkan static character atau karakter statis adalah karakter yang tidak berubah selama cerita berjalan. Gemini Saga juga termasuk pada jenis karakter yang statis baik pada seri klasik maupun pada film Legend of Sanctuary. Pada film Legend of Sanctuary Gemini Saga diceritakan sebagai kesatria gold saint yang berkhianat dan merencanakan kejahatan demi sebuah kekuatan besar. Tidak ada perubahan karakter yang signifikan Diceritakan di seri klasik pada bagian cerita Hades, Gemini Saga bangkit kembali menjadi scepter atau pasukan Hades dan menyerang Sanctuary untuk mempertemukan Hades dengan Athena. Pada episode tersebut, hal yang mendorong Gemini Saga untuk menyerang bukanlah dirinya sendiri, juga bukan keperibadian jahatnya, melainkan dorongan dari pemimpinnya yakni Hades. Gemini Saga yang keperibadian jahatnya telah hilang setelah kematiannya di akhir bagian cerita Sanctuary, dibangkitkan kembali di bagian cerita Hades untuk mengabdi menjadi kesatria Hades. Setelah keperibadian jahatnya hilang, Gemini Saga bukanlah sosok yang melawan Seiya (protagonist), melainkan sosok yang membantu karakter protagonist dan melawannya hanya karena terpaksa.

   Flat & Round Character

  

Flat character adalah karakter yang tidak dikembangkan dan tidak memiliki

  latar belakang yang kompleks atau yang tergambar sebagai karakter klise (stereotype). Sedangkan round character adalah karakter yang dikembangkan dan memiliki latar belakang yang komplek, sehingga penikmat/pembaca dapat mengetahui banyak hal tentang karakter tersebut seperti keinginannya, masa lalunya, kemampuannya, karakteristik dominannya, dan lain

  • – lain. Gemini Saga pada film Legend of Sanctuary tergolong pada flat character karena film tidak menceritakan latar belakang
dari Gemini Saga dan tidak diceritakan secara kompleks mengapa dia menjadi sosok yang jahat dan ingin menguasai Sanctuary. Melainkan pada seri klasik Saint Seiya, karakter Gemini Saga tergolong pada round

  character karena memiliki latar belakang yang kompleks bersama dengan

  saudara kembarnya Kanon. Pada cerita seri klasik diterangkan bahwa Gemini Saga berhasrat untuk membunuh Athena dan menguasai alam semesta dikarenakan saudara kembarnya yakni Kanon menanamkan suatu pemikiran tersebut sehingga Saga menjadi berkeperibadian ganda. Sisi jahat Saga yang pada saat itu belum sepenuhnya mengendalikan tubuhnya, segera bergegas melawan Kanon yang jahat dan mengurungnya di penjara Seunion di dasar laut. Hingga pada akhirnya, sisi jahat Saga berhasil menguasai tubuhnya dan menjalankan rencana jahatanya.

II.3.1.3 Analisa berdasarkan bentuk primer

  Hanna Ekström membagi pengkategorian karakter ditinjau dari bentuk primer pada makalahnya yang berjudul “How Can a Character's Personality be

  Conveyed Vis ually, through Shape” berdasarkan dari pendapat - pendapat

  beberapa pengarang buku.

  Gambar II.11 karakter dan bentuk primer, Sumber : buku How Can a Character's Personality be Conveyed Visually, through Shape

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23