PERBANDINGAN MODEL NUMBER HEAD TOGETHER (NHT) DENGAN MODEL THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERTAHANAN TUBUH (Studi Eksperimental pada Siswa Kelas XI Semester Genap SMA Negeri 2 Gadingrejo Kabupate

ABSTRAK

PERBANDINGAN MODEL NUMBER HEAD TOGETHER (NHT)
DENGAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP
AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA
PADA MATERI POKOK SISTEM
PERTAHANAN TUBUH
(Studi Eksperimental Pada Siswa Kelas XI Semester Genap
SMA Negeri 2 Gadingrejo Kabupaten Pringsewu
Tahun Pelajaran 2013/2014)

Oleh
M. AGITA BREVY HERNOVAN

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui aktivitas dan hasil belajar siswa
yang lebih tinggi antara pembelajaran model kooperatif tipe NHT dengan TPS
pada materi pokok sistem pertahanan tubuh. Sampel penelitian adalah siswa
kelas XI IPA1 dan XI IPA2 yang dipilih secara purposive sampling. Desain
penelitian adalah pretes-postes kelompok pembanding. Data penelitian berupa
data kuantitatif dan kualitatif. Data kuantitatif berupa hasil belajar siswa,
diperoleh dari rata-rata nilai pretes, postes, dan N-gain yang dianalisis
menggunakan uji-t dan uji-u. Data kualitatif berupa aktivitas belajar siswa yang
diperoleh dari lembar observasi dan dianalisis secara deskriptif.

Hasil penelitian yang telah dilaksanakan menunjukkan bahwa pembelajaran
model NHT dapat meningkatkan hasil belajar siswa dibuktikan dengan rata-rata
N-gain sebesar 33,1 ± 10,83. Sedangkan untuk rata-rata N-gain kelas TPS yaitu
sebesar 28,8 ± 13,2. Peningkatan hasil belajar yang signifikan terjadi pada
indikator aspek kognitif (C2) dengan rata-rata N-gain sebesar 54,8 ± 16,3. Ratarata aktivitas belajar siswa dalam semua aspek yang diamati pada kelas NHT
berkriteria sedang yaitu mengemukakan pendapat/ide (55,77), bekerjasama
dengan teman dalam menyelesaikan tugas kelompok (68,26), mempresentasikan
hasil diskusi kelompok (56,73), merespon hasil presentasi kelompok lain (55,77).
Sedangkan pada kelas TPS rata-rata aktivitas belajar siswa dalam semua aspek
yang diamati berkriteria rendah yaitu mengemukakan pendapat/ide (44,64),
bekerjasama dengan teman dalam menyelesaikan tugas kelompok (61,60),
mempresentasikan hasil diskusi kelompok (52,68), merespon hasil presentasi
kelompok lain (32,14). Dengan demikian, bahwa penerapan Model NHT lebih
berpengaruh dalam meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa secara
signifikan dibandingkan dengan model TPS.

Kata kunci: hasil belajar, model pembelajaran NHT, TPS, sistem pertahanan
tubuh

iii

PERBANDINGAN MODEL NUMBER HEAD TOGETHER (NHT)
DENGAN MODEL THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP
AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA
PADA MATERI POKOK SISTEM
PERTAHANAN TUBUH
(Studi Eksperimental Pada Siswa Kelas XI SMA Negeri 2 Gadingrejo Semester
Genap Tahun Pelajaran 2013/2014)

Oleh
M. AGITA BREVY HERNOVAN

Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi Pendidikan Biologi
Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDARLAMPUNG
2015

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Kriteria N-gain .....................................................................................

36

2. Lembar observasi aktivitas belajar siswa.............................................

37

3. Klasifikasi aktivitas siswa....................................................................

41

4. Aktivitas belajar siswa kelas eksperimen I dan eksperimen II ............

42

5. Hasil uji statistik terhadap pretest, postest dan N-gain........................

44

6. Hasil uji normalitas, homogenitas, uji t dan uji U nilai N-gain untuk
setiap indikator hasil belajar siswa kelas eksperimen I dan
eksperimen II .......................................................................................

45

7. Nilai pretest, postest dan N-gain kelas eksperimen I........................... 107
8. Nilai pretest, postest, dan N-gain kelas eksperimen II ........................ 108
9. Analisis butir soal kelas eksperimen I.................................................. 109
10. Analisis butir soal kelas eksperimen II ................................................ 110
11. Analisis butir soal per indikator kelas eksperimen I............................ 111
12. Analisis butir soal per indikator kelas eksperimen II........................... 112
13. Analisis data observasi aktivitas belajar siswa kelas eksperimen I ..... 113
14. Analisis data observasi aktivitas belajar siswa kelas eksperimen II .... 114

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. Hubungan antara variabel bebas dan variabel terikat ..........................

10

2. Desain pretes-postes kelompok pembanding. ......................................

29

3. Contoh jawaban siswa indikator C2 (LKS model NHT pertemuan 1
no 1) .....................................................................................................

50

4. Contoh jawaban siswa indikator C2 (LKK model TPS pertemuan
no 1) .....................................................................................................

50

5. Contoh jawaban siswa indikator C3 (LKS model NHT pertemuan 2
no 5) .....................................................................................................

51

6. Contoh jawaban siswa indikator C3 (LKK model TPS pertemuan 2
no 5) .....................................................................................................

51

7. Contoh jawaban siswa indikator C4 (LKK model NHT pertemuan 1
no 5) .....................................................................................................

52

8. Contoh jawaban siswa indikator C4 (LKS model TPS pertemuan 1
no 5) .....................................................................................................

53

9. Contoh jawaban siswa indikator C5 (LKS model NHT pertemuan 2
no 2) .....................................................................................................

54

10. Contoh jawaban siswa indikator C5 (LKK model TPS pertemuan 2
no 2) .....................................................................................................

54

11. Contoh jawaban siswa pada soal pretes dan postes no 5 kelas NHT ...

55

12. Contoh jawaban siswa pada soal pretes dan postes no 5 kelas TPS ....

55

13. Contoh jawaban LKS siswa pada kelas NHT ......................................

56

14. Contoh jawaban LKS siswa pada kelas TPS........................................

57

xvi

15. Siswa sedang sedang mengerjakan Pretes-postes kelas yang
menggunakan model NHT ................................................................... 115
16. Siswa sedang mengerjakan LKK dan berdiskusi kelompok pada
kelas yang menggunakan model NHT ................................................ 115
17. Siswa yang nomornya dipanggil sedang mempresentasikan hasil
diskusinya pada kelas yang menggunakan model NHT ...................... 116
18. Siswa sedang mendengarkan hasil diskusi kelompok lain pada kelas
yang menggunakan model NHT .......................................................... 116
19. Guru sedang menyampaikan tujuan pembelajaran .............................. 117
20. Siswa sedang mengerjakan Pretes-postes pada kelas menggunakan
model TPS ........................................................................................... 117
21. Siswa sedang berdiskusi kelompok pada kelas yang menggunakan
model TPS............................................................................................ 118
22. Siswa sedang mempresentasikan hasil diskusi kelompok pada kelas
yang menggunakan model TPS............................................................ 118

xvii

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL ............................................................................................. xv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ xvi
I. PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

Latar Belakang Masalah .......................................................................
Rumusan Masalah ................................................................................
Tujuan Penelitian .................................................................................
Manfaat Penelitian ...............................................................................
Ruang Lingkup Penelitian ....................................................................
Kerangka Pikir .....................................................................................
Hipotesis ...............................................................................................

1
6
6
7
7
9
11

II. TINJAUAN PUSTAKA
A.
B.
C.
D.
E.

Pembelajaran Kooperatif ......................................................................
Model Pembelajaran Number Head Together (NHT)...........................
Model Pembelajaran Think Pair Share (TPS) ......................................
Aktivitas Siswa ....................................................................................
Hasil Belajar Siswa ................................................................................

12
14
18
21
24

III. METODE PENELITIAN
A.
B.
C.
D.
E.
F.

Tempat dan Waktu Penelitian ..............................................................
Populasi dan Sampel ............................................................................
Desain Penelitian ..................................................................................
Prosedur penelitian................................................................................
Jenis dan Teknik Pengumpulan Data ...................................................
Teknik Analisis Data ............................................................................

28
28
29
29
35
38

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian ....................................................................................
B. Pembahasan ..........................................................................................

42
46

V. SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan ..............................................................................................
B. Saran ...................................................................................................

xiii

58
59

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

60

LAMPIRAN
1.
2.
3.
4.
4.
5.
6.

Silabus...................................................................................................
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran .....................................................
Lembar Kerja Kelompok .....................................................................
Kisi-Kisi Soal Pretes dan Postes ...........................................................
Soal Pretes dan Postes............................................................................
Data Hasil Penelitian.............................................................................
Foto- Foto Penelitian.............................................................................

xiv

63
67
80
94
100
107
115

MOTO
Janganlah engkau bergembira karena sesuatu yang sirna dan
janganlah engkau resah karena sesuatu yang hilang, tetapi
bergembiralah karena Allah, peliharalah adab, lahir dan batin.
Seseorang tidak mempunyai adab yang buruk pada lahir dan
batinnya melainkan ia akan mendapat balasannya.
(Aisyah Binti Usman Sa ad An Nisabury.
Sesungguhnya para malaikat meletakkan sayap-sayap
mereka (sebagai tanda hormat) untuk pencari ilmu
sebagai ungkapan keridhoan mereka terhadap apa yang
dia cari
(Rosulullah SAW, dari Shofwan bin Assal)

Kesabaran, pengorbanan dan terus berusaha adalah kunci
kesuksesan
(M. Agita Brevy Hernovan)
Bersyukurlah jika kamu lelah dan letih, karena itu kamu
telah membuat suatu perbedaan
(M. Agita Brevy Hernovan)

Dengan menyebut nama Allah yang Maha pengasih lagi Maha penyayang

PERSEMBAHAN
Segala puji bagi Allah SWT, atas rahmat dan nikmatnya yang tak
terhitung. Sholawat beriring salam selalu tercurahkan kepada
Rasullullah Muhammad SAW
segala apa yang telah aku miliki dan aku dapatkan adalah berkat Izin dan
Ridho dari NYA, serta doa dari orang-orang yang mencintaiku.
Kupersembahkan karya sederhana ini untuk orang-orang yang akan selalu
berharga dalam hidupku:

 Bapakku Sumarno S dan Ibuku Herni Dwi Haryani
Yang telah mendidik dan membesarkan aku dengan segala doa terbaik
mereka, pengorbanan yang selalu menguatkan aku, kesabaran dan
limpahan kasih sayang serta mendukung segala langkahku menuju
kesuksesan
Adikku A. Hendi Dwi Jayadi dan Rissa Faifilia Rahma yang selalu memberi
semangat, bantuan ketika dalam kesulitan serta memotivasi dan
menyayangi aku serta keluarga besar yang ku sayangi hingga akhirnya
terselesaikan sebuah persembahan ini
Nenekku Siti Khodijah yang selalu menanti keberhasilan saya
Guru dan murobbi, atas nasihat, ilmu dan arahan yang telah kau berikan
Sahabat-sahabatku serta teman-teman sejati (mahasiswa pendidikan biologi
angkatan 2009 Unila)
Almamater tercinta Universitas Lampung

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Tulungagung 21 Agustus 1991, anak
pertama dari tiga bersaudara pasangan Bapak Sumarno S
dengan Ibu Herni Dwi Haryani. Tempat tinggal penulis di
Jalan Sadewa Nomor 31 RT 003 RW 001 Tulungagung
Kode Pos 35372 Kecamatan Gadingrejo, Kabupaten
Pringsewu. Cp (085783317593).
Penulis mengawali Pendidikan formal di SD Negeri 1 Tulungagung, Gadingrejo
(1997-2003), SMP Negeri 1 Gadingrejo, (2003-2006), SMA Negeri 1 Gadingrejo
(2006-2009). Pada tahun 2009, penulis terdaftar sebagai mahasiswa Pendidikan
Biologi FKIP Unila melalui jalur Ujian Mandiri (UM) Perguruan Tinggi Negeri.
Selama menjadi mahasiswa penulis melaksanakan Program Pengalaman
Lapangan (PPL) di SD Negeri 1 Totomulto kecamatan Waybungur Kabupaten
Lampung Timur dan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik di Kabupaten Lampung
Timur tepatnya di Desa Totomulyo Kecamatan Waybungur Kabupaten Lampung
Timur (Tahun 2012), dan penelitian pendidikan di SMA Negeri 2 Gadingrejo
untuk meraih gelar sarjana pendidikan (S.Pd) pada tahun 2015.

SANWACANA

Puji Syukur kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dan nikmat-Nya sehingga
skripsi ini dapat diselesaikan sebagai salah satu syarat dalam meraih gelar Sarjana
Pendidikan pada Program Studi Pendidikan Biologi Jurusan Pendidikan MIPA
FKIP Unila. Skripsi ini berjudul “ PERBANDINGAN MODEL NUMBER HEAD
TOGETHER (NHT) DENGAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP
AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA (Studi Eksperimental Pada Siswa
Kelas XI Semester Genap SMA Negeri 2 Gadingrejo Kabupaten Pringsewu
Tahun Pelajaran 2013/2014 Pada Materi Pokok Sistem Pertahanan Tubuh)”

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari peranan
dan bantuan berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Dr. Bujang Rahman, M.Si., selaku Dekan FKIP Universitas Lampung;
2. Dr. Caswita, M.Si., selaku Ketua Jurusan PMIPA FKIP Universitas Lampung;
3. Berti Yolida, S.Pd., M.Pd., selaku Ketua Program Studi Pendidikan Biologi
dan Pembimbing II yang telah memberikan bimbingan dan motivasi hingga
skripsi ini dapat selesai;
4. Dr. Tri Jalmo, M. Si., selaku Pembimbing I yang telah memberikan bimbingan
dan motivasi hingga skripsi ini dapat selesai;
5. Drs. Arwin Achmad, M.Si., selaku Pembahas atas saran-saran perbaikan dan
motivasi yang sangat berharga;
xi

6. Rini Rita T Marpaung, S.Pd. M.Pd., selaku Pembimbing Akademik yang telah
memberikan bimbingan dan motivasi yang sangat berharga dalam proses
penyelesaian skripsi ini;
7. Drs. Heru Nugroho, M.Pd., selaku Kepala SMA Negeri 2 Gadingrejo dan
Eka Marmah, S.Pd., selaku guru mitra yang telah memberikan izin dan
bantuan selama penelitian serta motivasi yang sangat berharga;
8. Seluruh dewan guru, staf, dan siswa-siswi kelas XI IPA1 dan XI IPA2
SMA Negeri 2 Gadingrejo atas kerjasama yang baik selama penelitian
berlangsung;
9. Sahabat-sahabatku seperjuangan Rio, Eldi, Made, Feri, Soni, Imron, Yudi,
Rizki, Surya, Diyan, Cincin, dkk (Pendidikan Biologi 2009) atas doa dan
bantuannya, semangat kebersamaan dan kekeluargaan yang terjalin hingga
saat ini;
10. Almamater tercinta, Universitas Lampung;

Semoga skripsi yang sederhana ini dapat bermanfaat dan berguna bagi pembaca.
Aamiin.

Bandar Lampung,

Januari 2015
Penulis

M. Agita Brevy Hernovan

xii

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pendidikan adalah usaha sadar yang terencana untuk menciptakan sarana
belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik dapat aktif dalam
mengembangkan potensi dirinya. Hal ini seperti yang tertulis dalam UndangUndang RI Nomor 20 tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa pendidikan
adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan
proses pembelajaran agar peserta didik aktif mengembangkan potensi dirinya
untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa dan negara (Depdiknas, 2007: 12).

Proses pendidikan adalah suatu aspek kehidupan yang sangat penting dan
mendasar dalam pembangunan suatu negara yang melibatkan guru sebagai
pendidik dan siswa sebagai peserta didik yang diwujudkan melalui proses
pembelajaran. Menurut Amri dan Ahmadi, (2010: 88) bahwa proses
pendidikan merupakan suatu aspek kehidupan yang sangat mendasar bagi
pembangunan bangsa suatu negara. Dalam menyelenggarakan pendidikan di
sekolah yang melibatkan guru sebagai pendidik dan siswa sebagai peserta
didik diwujudkan dengan adanya interaksi belajar mengajar.

2

Masalah pendidikan yang sering muncul saat ini adalah masih rendahnya
prestasi atau hasil belajar yang diperoleh oleh siswa. Sejalan dengan data dari
Badan Standar Nasional Pendidikan (BNSP) 2010, bahwa hasil Ujian
Nasional tahun pelajaran 2009/2010 baik pada sekolah negeri maupun swasta
pada ketiga mata pelajaran, pada tingkat SMA/MA ketidaklulusan sebesar
10,12%. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya keefektifan
proses pembelajaran yang selama ini belum mengarah pada konteks
pembelajaran bermakna. Metode pembelajaran yang terlalu berorientasi pada
guru (teacher oriented) cenderung mengabaikan hak-hak dan kebutuhan, serta
pertumbuhan dan perkembangan anak, sehingga proses pembelajaran yang
menyenangkan, mengasyikkan, dan mencerdaskan kurang dioptimalkan
(Tjalla, 2011: 2).

Menurut Badan Nasional dan Standar Pendidikan (BNSP) terlihat bahwa
kualitas proses pembelajaran yang dilakukan di Indonesia kurang optimal
sehingga berdampak pada rendahnya hasil belajar siswa. Rendahnya hasil
belajar siswa tersebut disebabkan karena proses pembelajaran yang masih
didominasi oleh guru. Menurut (Trianto, 2009: 108) pembelajaran yang baik
seharusnya berpusat pada siswa (student centered), guru tidak lagi
mendominasi dalam kegiatan pembelajaran melainkan siswa yang aktif dalam
kegiatan pembelajaran.

3

Hal ini semakin diperkuat dari hasil observasi peneliti di SMA Negeri 2
Gadingrejo, diperoleh informasi bahwa pada tahun ajaran 2012/2013 hasil
belajar siswa pada materi pokok sistem pertahanan tubuh masih rendah yaitu
60. Nilai tersebut belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang
telah ditetapkan sekolah yaitu 70. Rendahnya nilai rata-rata pelajaran Biologi
di SMA tersebut karena guru masih sering menggunakan metode ceramah.
Siswa tidak banyak terlibat baik dari segi berpikir maupun bertindak, siswa
hanya menerima informasi yang telah diberikan oleh guru, akibatnya siswa
tidak dapat mengembangkan pengetahuannya secara mandiri sehingga hasil
belajar siswa menjadi kurang optimal. Guru sangat jarang menggunakan
suatu model pembelajaran, hanya sesekali menerapkan model pembelajaran
yaitu menggunakan model tipe TPS dalam pembelajarannya.

Upaya untuk mengatasi masalah tersebut adalah dengan menggunakan model
pembelajaran kooperatif. Banyak model pembelajaran kooperatif yang dapat
dijadikan alternatif dalam proses pembelajaran diantaranya adalah model
kooperatif tipe NHT dan tipe TPS. Kedua pembelajaran ini memiliki
keistimewaan tersendiri dalam penerapannya. Pada model pembelajaran
kooperatif NHT proses pembelajarannya diawali dengan kerja kelompok dan
diakhiri dengan kerja individu. Aktivitas pembelajaran model NHT lebih
mengandalkan kemampuan individu kelompoknya sedangkan untuk penilaian
dilakukan secara kelompok dan individu. Pada model kooperatif TPS proses
pembelajaran diawali dengan kerja individu dan diakhiri dengan kerja
kelompok. Aktivitas pembelajaran model TPS hanya mengandalkan

4

kemampuan kelompok saja, dan untuk penilaiannya juga dilakukan secara
kelompok (Muzalifah, 2011: 27).

Pembelajaran kooperatif tipe NHT merupakan salah satu tipe pembelajaran
kooperatif yang menekankan pada struktur khusus yang dirancang untuk
mempengaruhi pola interaksi siswa dan memiliki tujuan untuk meningkatkan
penguasaan akademik. Model pembelajaran ini secara tidak langsung melatih
siswa untuk saling berbagi informasi, mendengarkan dengan cermat serta
berbicara dengan penuh perhitungan, sehingga siswa lebih produktif dalam
pembelajaran Kagen (dalam Ibrahim, 2000: 28).

Model pembelajaran tipe TPS adalah salah satu tipe model pembelajaran
kooperatif yang pada pelaksanaannya mengutamakan siswa dalam berbuat
untuk menemukan sendiri konsep-konsep materi dalam pembelajaran dengan
jalan berpikir (Think), berpasangan (Pair), dan mengemukakan pendapat
(Share). Pembelajaran tipe ini mengajarkan siswa untuk lebih mandiri dalam
mengerjakan soal-soal yang diberikan sehingga dapat membangkitkan rasa
percaya diri siswa. Siswa dapat bekerjasama dengan orang lain dalam
kelompok kecil yang heterogen (Lie, 2002: 56). Penelitian pendukung
mengenai model pembelajaran kooperatif tipe NHT adalah hasil penelitian
Prayoga (2010: 50) yang menyatakan bahwa pembelajaran kooperatif tipe
NHT dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Selain itu
penelitian Firdaus (2008: 44) menunjukkkan aktivitas dan hasil belajar yang
lebih baik.

5

Dari hasil penelitian itu, terlihat bahwa kedua model pembelajaran kooperatif
tersebut apabila diterapkan pada siswa yang sebelumnya masih menggunakan
pembelajaran yang bersifat konvensional, efek yang diberikan adalah samasama dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Namun dari kedua tipe
pembelajaran kooperatif tersebut belum diketahui yang lebih baik apabila
diterapkan pada siswa SMA Negeri 2 Gadingrejo dengan karakteristik
tersendiri yang mengutamakan pembelajaran berbasis kekeluargaan sehingga
pembelajaran menjadi efektif. Hal ini belum terlihat karena sumber daya
sekolah dan kedekatan pendidik dengan peserta didik belum dikembangkan
secara maksimal.

Berdasarkan uraian di atas maka dilakukan penelitian mengenai model
pembelajaran yang diterapkan pada konsep sistem pertahanan tubuh dengan
judul “Perbandingan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe NHT dan TPS
terhadap Hasil Belajar Siswa pada Materi Pokok Sistem Pertahanan Tubuh
kelas XI SMA Negeri 2 Gadingrejo”.

6

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian
ini sebagai berikut:
1. Manakah rata-rata aktivitas siswa yang lebih tinggi antara pembelajaran
yang menggunakan model kooperatif tipe NHT dengan TPS pada materi
pokok sistem pertahanan tubuh?
2. Manakah rata-rata hasil belajar siswa yang lebih tinggi antara
pembelajaran yang menggunakan model kooperatif tipe NHT dengan TPS
pada materi pokok sistem pertahanan tubuh?

C. Tujuan Penelitian

Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas, maka tujuan
penelitian ini untuk mengetahui:
1. Rata-rata aktivitas siswa yang lebih tinggi melalui model pembelajaran
kooperatif tipe NHT dan model pembelajaran kooperatif tipe TPS pada
materi pokok sistem pertahanan tubuh.
2. Rata-rata hasil belajar yang lebih tinggi melalui model pembelajaran
kooperatif tipe NHT dengan TPS pada materi pokok sistem pertahanan
tubuh.

7

D. Manfaat Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi:
1. Peneliti: memberikan wawasan serta pengalaman baru dalam
melaksanakan proses pembelajaran menggunakan model pembelajaran
kooperatif tipe NHT dan TPS.
2. Guru: penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dan tipe TPS
diharapkan dapat menjadi salah satu alternatif bagi guru untuk
meningkatkan hasil belajar siswa khususnya pada materi pokok sistem
pertahanan tubuh.
3. Siswa: penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dan tipe TPS
diharapkan dapat memberikan pengalaman belajar berbeda yang dapat
menumbuhkan rasa kerjasama yang positif antar siswa.
4. Sekolah: memberikan sumbangan pemikiran sehingga dapat meningkatkan
mutu pembelajaran di sekolah khususnya dan pendidikan umumnya.

E. Ruang Lingkup Penelitian

Untuk menghindari anggapan yang berbeda terhadap masalah yang akan
dibahas maka peneliti membatasi masalah sebagai berikut:
1. Model pembelajaran kooperatif tipe NHT adalah strategi pembelajaran

yang dilaksanakan melalui beberapa tahap yaitu:
a. Tahap pembentukan kelompok
b. Penomoran anggota kelompok
c. Pembagian bacaan tentang materi

8

d. Diskusi kelompok
e. Memanggil nomor anggota atau pemberian jawaban hasil diskusi
f.

Memberi kesimpulan. Trianto (2009: 83).

2. Model pembelajaran TPS merupakan suatu strategi diskusi kooperatif yang
dilaksanakan melalui tahap-tahap sebagai berikut:
a. Penyampaian materi
b. Siswa berpasangan dengan teman sebelahnya dan mengutarakan
hasil pemikiran masing-masing
c. Pleno kecil diskusi dan tiap kelompok mengemukakan hasil
diskusinya
d. Pengarahan pembicaraan pada pokok permasalahan dan
menambah materi yang belum terungkap
e. Penarikan kesimpulan dari pelajaran yang disampaikan. Suyatna
(2007: 59).
3. Hasil belajar pada aspek kognitif yang diukur berdasarkan nilai yang
diperoleh dari pretes, postes dan N-gain pada materi sistem pertahanan
tubuh.
4. Aktivitas belajar siswa yang diamati selama proses pembelajaran dalam
penelitian ini meliputi: (a) mengemukakan pendapat dalam tugas
kelompok (b) bekerjasama dengan teman dalam menyelesaikan tugas
kelompok (c) mempresentasikan hasil diskusi (d) merespon hasil
kelompok lain.
5. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPA1 sebagai kelas
eksperimen NHT dan XI IPA2 sebagai kelas eksperimen TPS

9

6. Materi yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah sistem pertahanan
tubuh. KD 3.8. “menjelaskan mekanisme pertahanan tubuh terhadap benda
asing berupa antigen dan bibit penyakit”.

F. Kerangka Pikir

Proses pembelajaran pada dasarnya merupakan pemberian stimulus kepada
siswa dengan harapan terjadinya respon yang positif pada diri siswa. Siswa
menjadi aktif dalam proses pembelajaran dan akan berpengaruh pada hasil
belajar siswa. Pemilihan model pembelajaran yang digunakan dalam proses
pembelajaran juga mempunyai dampak terhadap hasil belajar dan aktivitas
belajar siswa. Model pembelajaran kooperatif dapat digunakan sebagai acuan
pembelajaran kelas untuk merangsang aktivitas siswa dalam mengembangkan
pengetahuan untuk meningkatkan hasil belajar diantaranya dengan model
NHT dan TPS.

Model pembelajaran kooperatif tipe NHT dapat melatih siswa untuk aktif
dalam mencari informasi, mendorong tumbuhnya kesadaran individu,
kerjasama antar siswa dan rasa saling ketergantungan positif antar anggota
kelompok. Adanya tanggungjawab mengajarkan materi kepada anggota
kelompok lain dapat meningkatkan dorongan dan kebutuhan belajar serta
melatih rasa percaya diri siswa. Melalui pembelajaran kooperatif tipe NHT ini
dapat mengajarkan siswa untuk lebih mandiri dalam mengerjakan soal- soal
yang diberikan sehingga dapat membangkitkan rasa percaya diri siswa,
dimana siswa dapat bekerjasama dengan orang lain dalam kelompok kecil

10

yang heterogen. Dengan proses pembelajaran seperti ini diharapkan akan
mampu meningkatkan hasil belajar dan aktivitas siswa.

Model pembelajaran kooperatif tipe TPS sangat baik untuk meningkatkan
tanggung jawab individual dalam diskusi kelompok, melatih siswa untuk
saling berbagi informasi, mendengarkan dengan cermat serta berbicara
dengan penuh perhitungan, sehingga diharapkan dapat meningkatkan hasil
belajar dan aktivitas siswa. Variabel yang digunakan di dalam penelitian ini
adalah varibel bebas dan variabel terikat. Dimana variabel bebasnya adalah
model pembelajaran kooperatif tipe NHT dan TPS sedangkan variabel
terikatnya adalah hasil belajar pada materi pokok sistem pertahanan tubuh
manusia oleh siswa.

Hubungan antara kedua variabel tersebut dapat digambarkan dengan diagram
berikut ini:
X1
Y
X2

Keterangan: Tipe teoritis variabel bebas perbandingan model pembelajaran
koperatif tipe NHT (X1) dan model pembelajaran kooperatif
tipe TPS (X2) terhadap variabel terikat (Y) hasil belajar.
Gambar 1 . Hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat

11

G.

Hipotesis Penelitian

Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah:
H0 : Rata-rata hasil belajar siswa yang menggunakan model
pembelajaran kooperatif tipe NHT sama dengan siswa yang
pembelajarannya menggunakan model pembelajaran kooperatif
tipe TPS pada materi sistem pertahanan tubuh manusia .
H1 : Rata-rata hasil belajar siswa yang menggunakan model
pembelajaran kooperatif tipe NHT berbeda dengan siswa yang
pembelajarannya menggunakan model pembelajaran kooperatif
tipe TPS pada materi sistem pertahanan tubuh manusia.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Model Pembelajaran Kooperatif

Pembelajaran kooperatif merupakan salah satu model pembelajaran
kontekstual. Sistem pengajaran pembelajaran kooperatif dapat didefinisikan
sebagai sistem kerja/belajar kelompok yang terstruktur. Terdapat empat unsur
pokok yang termasuk dalam belajar terstruktur yaitu saling ketergantungan
positif, tanggung jawab individual, interaksi personal dan keahlian
bekerjasama (Amri dan Ahmadi, 2010: 90).

Pendapat dari Nurulhayati (dalam Rusman, 2012: 203) bahwa pembelajaran
kooperatif adalah strategi pembelajaran yang melibatkan partisipasi siswa
dalam satu kelompok kecil untuk saling berinteraksi dan belajar bekerja sama
dengan anggota kelompok lainnya. Model ini membuat siswa memiliki dua
tanggung jawab, yaitu mereka bertanggung jawab dengan dirinya sendiri dan
membantu sesama anggota kelompok untuk belajar. Hal ini sejalan dengan
pemikiran Artzt dan Newman (dalam Trianto, 2009: 56) menyatakan bahwa
dalam pembelajaran kooperatif siswa belajar bersama dalam suatu tim
menyelesaikan tugas-tugas kelompok untuk mencapai tujuan bersama. Setiap
anggota kelompok memiliki tanggung jawab yang sama untuk keberhasilan
kelompoknya.

13

Pembelajaran kooperatif dipandang sebagai strategi mengajar yang
memberikan peran terstruktur bagi siswa seraya menekankan interaksi siswasiswa (Eggen dan Kauchak, 2012: 136). Menurut pendapat Ratumanan
(dalam Trianto, 2009: 62) interaksi yang terjadi dalam pembelajaran
kooperatif dapat memacu terbentuknya ide baru dan memperkaya
perkembangan intelektual siswa. Lebih lanjut Slavin (dalam Rusman, 2012:
201) menerangkan bahwa dalam pembelajaran kooperatif dibolehkan
terjadinya pertukaran ide dan pemeriksaan ide sendiri dalam kelompok.
Model pembelajaran kooperatif menjadikan guru lebih berperan sebagai
fasilitator yang berfungsi sebagai jempatan penghubung kearah pemahaman
yang lebih tinggi, dengan catatan siswa sendiri. Guru tidak banyak
memberikan pengetahuan kepada siswa, tetapi juga harus membangun
pengetahuan dalam pikirannya. Siswa mempunyai kesempatan untuk
mendapatkan pengalaman langsung untuk menerapkan ide-ide mereka, ini
merupakan kesempatan bagi siswa untuk menemukan dan menerapkan ideide mereka sendiri.

Pembelajaran kooperatif memberikan keuntungan baik pada siswa kelompok
bawah maupun kelompok atas yang bekerja bersama menyelesaikan tugastugas akademiknya (Trianto, 2009: 59). Menurut Johnson (dalam Eggen dan
Kauchak, 2012: 153) siswa yang bekerja sama di dalam kelompok kooperatif
mengasah keterampilan sosial mereka, menerima siswa dengan kemampuan
kesulitan belajar, dan membangun persahabataan dan sikap positif terhadap
orang lain yang memiliki prestasi, etnisitas, dan gender berbeda. Hal lain
yang mendukung adalah pernyataan Trianto (2009: 60) bahwa di dalam

14

proses pembelajaran kooperatif akan memberikan peluang kepada siswa yang
berbeda latar belakang dan kondisi untuk bekerja saling bergantung satu sama
lain atas tugas-tugas bersama, dan melalui penggunaan struktur penghargaan
kooperatif, belajar untuk menghargai satu sama lain.

Tujuan pembelajaran kooperatif berbeda dengan kelompok konversional yang
menerapkan sistem kompetisi yaitu keberhasilan individu diorientasikan pada
kegagalan orang lain. Sedangkan tujuan dari pembelajaran kooperatif adalah
menciptakan situasi di mana keberhasilan individu ditentukan atau
dipengaruhi oleh kerja sama antarsiswa yang saling ketergantungan dalam
keberhasilan kelompoknya (Amri dan Ahmadi, 2010: 93). Manfaat dari kerja
sama yang saling ketergantungan antarsiswa di dalam pembelajaran
kooperatif berasal dari empat faktor diungkapkan oleh Slavin (dalam Eggen
dan Kauchak, 2012: 153) yaitu (1) siswa dengan latar belakang berbeda
bekerja sama; (2) anggota kelompok memiliki status yang setara; (3) siswa
mempelajari diri mereka satu sama lain sebagai individu; dan (4) guru
menekankan nilai dari kerja sama di antara semua siswa.

B. Model Pembelajaran Kooperatif Numbered Head Together (NHT)

Model pembelajaran kooperatif tipe Number Head Together (NHT)
merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang menekankan pada
struktur khusus yang dirancang untuk mempengaruhi pola interaksi siswa dan
memiliki tujuan untuk meningkatkan penguasaan akademik. Tipe ini
dikembangkan oleh Kagan dalam (Lie, 2002: 58) teknik ini memberikan

15

kesempatan kepada siswa untuk saling membagikan ide-ide dan
mempertimbangkan jawaban yang paling tepat. Selain itu, tipe ini juga
mendorong siswa untuk meningkatkan semangat kerja sama siswa. Model
pembelajaran ini selalu diawali dengan membagi kelas menjadi beberapa
kelompok, masing-masing siswa dalam kelompok sengaja diberi nomor untuk
memudahkan kinerja kelompok, mengubah posisi kelompok, menyusun
materi, mempresentasikan, dan mendapat tanggapan dari kelompok lain.
Pernyataan yang hampir sama dikemukakan oleh Bawn (2007: 47).

Dalam penelitian ini ditemukan bahwa model NHT memungkinkan
lebih efektif dari pada dengan cara yang tradisional. Perbedaan rata-rata
presentasinya antara dua cara yaitu 15,79%. Banyak penelitian mencatat
bahwa tidak terdapat siswa-siswa yang prestasinya mengalami
kegagalan selama menggunakan model NHT. Walaupun banyak
penilitian tidak terdapat perbedaan prestasi yang seragam, selama para
siswa diberikan tugas dengan model NHT yang bermanfaat untuk
prestasi akademiknya pada siswa-siswa negara meksiko amerika dan
afrika yang hasil belajarnya mengalami kesulitan.

Dalam proses pembelajaran kooperatif terdapat pedoman yang harus
dilaksanakan agar tercipta suasana belajar yang kondusif dan menyenangkan.
Ibrahim (2000: 6) menyatakan ada beberapa unsur dasar pembelajaran
kooperatif yang mengharuskan siswa untuk:
1. Menganggap bahwa mereka “sehidup sepenanggungan bersama” dalam
kelompoknya.
2. Bertanggung jawab atas segala sesuatu didalam kelompoknya, seperti
milik mereka sendiri.
3. Melihat bahwa semua siswa di dalam kelompoknya memiliki tujuan yang
sama.

16

4. Membagi tugas dan tanggung jawab yang sama diantara anggota
kelompoknya.
5. Dievaluasi atau diberikan hadiah penghargaan yang juga akan dikenakan
untuk semua anggota kelompoknya.
6. Berbagi kepemimpinan dan mereka membutuhkan keterampilan untuk
belajar bersama selama proses belajarnya.
7. Mempertanggung jawabkan secara individual materi yang ditangani dalam
kelompok kooperatif.
Ibrahim mengemukakan tiga tujuan yang hendak dicapai dalam pembelajaran
kooperatif dengan tipe NHT yaitu:
1. Hasil belajar akademik stuktural, yaitu untuk meningkatkan kinerja siswa
dalam tugas-tugas akademik.
2. Pengakuan akan adanya keragaman. yaitu agar siswa dapat menerima
teman-temannya yang mempunyai berbagai latar belakang.
3. Pengembangan keterampilan sosial, yaitu untuk mengembangkan
keterampilan sosial siswa.
Keterampilan yang dimaksud antara lain: berbagi tugas, aktif bertanya,
menghargai pendapat orang lain, mau menjelaskan ide atau pendapat, bekerja
dalam kelompok dan sebagainya. Trianto (2009: 83) mengatakan bahwa
dalam proses pembelajaran dalam kelas, guru menggunakan struktur empat
fase sebagai sintaks NHT:

17

1. Fase 1: Penomoran
Dalam fase ini, guru membagi siswa kedalam kelompok 3-5 orang dan
kepada setiap anggota kelompok diberi nomor antara 1 sampai 5.
2. Fase 2: Mengajukan pertanyaan
Guru mengajukan pertanyaan kepada siswa. Pertanyaan dapat bervariasi.
Pertanyaan dapat amat spesifik dan dalam bentuk kalimat tanya. Misalnya,
“Berapakah jumlah gigi orang dewasa?” atau berbentuk arahan, misalnya
“ Pastikan setiap orang mengetahui 5 ibu kota propinsi yang terletak di
pulau sumatra.”
3. Fase 3: Berpikir bersama
Siswa menyatukan pendapatnya terhadap jawaban pertanyaan itu dan
meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawaban tim.
4. Fase 4: Menjawab
Guru memanggil suatu nomor tertentu, kemudian siswa yang nomornya
sesuai mengacungkan tangannya dan mencoba untuk menjawab
pertanyaan untuk seluruh kelas.

Lie (2008: 47) menyatakan bahwa pembelajaran kooperatif tipe NHT ini
mempunyai kelebihan dan kelemahan.

Kelebihan NHT diantaranya: Masing-masing anggota kelompok memiliki
banyak kesempatan untuk berkontribusi, interaksi lebih mudah, banyak ide
yang muncul, lebih banyak tugas yang bisa dilaksanakan dan guru mudah
memonitor kontribusi.

18

Kelemahan NHT diantaranya: Membutuhkan lebih banyak waktu,
membutuhkan sosialisasi yang lebih banyak, kurangnya kesempatan untuk
kontribusi individu serta siswa lebih mudah melepaskan diri dari keterlibatan
dan tidak memperhatikan.
Menurut Mahaedi dalam (Baker, 2013: 7) “Hasil penelitian ini
menunjukkan bahwa 80% dari siswa-siswa mempunyai rata-rata
ketepatan presentasi yang tertinggi pada soal-soal NHT dengan
rangsangan yang digunakan. 13% siswa-siswa mempunyai rata-rata
ketepatan rangsangan tertinggi setelah menggunakan NHT tanpa
rangsangan dan 4% dari siswa-siswa mempunyai rata-rata ketepatan
presentasi setelah menggunakan seluruh tim yang menjawab
pertanyaan. (Maheadi dkk, 2006). Banyak Penelitian menyatakan
bahwa NHT atau NHT tanpa rangsangan memberi para guru dengan
dua hubungan yang mudah untuk melakasanakannya, biayanya yang
murah, dan caranya yang efektif untuk mengajarkan pengetahuan dasar
yang penting sebagai pendorong para siswa untuk memperoleh konsep
pengetahuan alam yang penting”.

C. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Think Pair Shair (TPS)

Think Pair Share (TPS) adalah suatu struktur yang dikembangkan pertama
kali oleh Profesor Frank Lyman di Universitas Meryland pada tahun 1981
dan diadopsi oleh banyak penulis sebagai bagian dari pembelajaran
kooperatif.
Tahapan TPS adalah sebagai berikut:
Tahap 1. Thinking (berpikir): Guru memberikan mengajukan pertanyaan dan
siswa memikirkan jawaban secara mandiri untuk beberapa saat.
Tahap 2. Pairing (berpasangan): Guru meminta siswa berpasangan dengan
siswa yang lain untuk mendiskusikan apa yang dipikirkan.

19

Interaksi selama tahap ini diharapkan siswa dapat berbagi jawaban
dengan pasangannya. Biasanya Guru memberi waktu 4-5 menit
untuk berpasangan.
Tahap 3. Sharing (berbagi): Pada tahap akhir ini guru meminta pada
pasangan untuk berbagi dengan seluruh kelas tentang apa yang
telah mereka bicarakan. Secara bergiliran pasangan demi pasangan,
dan dilanjutkan sampai sekitar seperempat pasangan telah
mendapatkan kesempatan untuk melaporkan. Menurut Ibrahim
(2000: 26-27). Pernyataan yang hampir sama dikemukakan oleh
Azlina (2010: 23) bahwa:
“Teknik TPS terpilih untuk digunakan di CETLs harus dengan beberapa
alasan. TPS merupakan pembelajaran kooperatif yang diungkapkan
dalam diskusi yang berotasi yang mana para siswa mendengarkan
presentasi, berpikir secara individu,berbicara pada setiap pasangannya
dan akhirnya berbagi jawaban dengan dengan kelompok yang lebih
besar. TPS merupakan teknik pembelajaran yang memberikan waktu
untuk menambah kedalaman dan memperluas pemikiran”.
Menurut Lyman (2002: 2), TPS memiliki banyak keuntungan daripada
metode Tanya jawab. TPS dapat mengoptimalisasi partisipasi siswa. Siswa
diberi kesempatan untuk bekerja sendiri serta bekerjasama dengan orang lain.
Waktu berpikir akan memungkinkan siswa untuk mengembangkan jawaban.
Siswa akan dapat memberikan jawaban yang lebih panjang dan lebih
berkaitan. Jawaban telah dipikirkan dan didiskusikan. Siswa akan lebih berani
mengambil resiko dan mengemukakan jawabannya didepan kelas. Proses
pelaksanaan TPS akan membatasi munculnya aktivitas siswa yang tidak

20

relevan dengan pembelajaran karena siswa harus mengemukakan
pendapatnya, minimal pada pasangannya.

Teknik belajar TPS yang dikembangkan oleh Kagan dalam (Lie, 2002: 56)
sebagai struktur kegiatan pembelajaran gotong royong. Teknik ini memberi
siswa kesempatan untuk bekerja sendiri serta bekerjasama dengan orang lain.
Keunggulan lain dari tekhnik ini adalah optimalisasi partisipasi siswa.
Tekhnik ini biasa digunakan dalam semua mata pelajaran dan semua
tingkatan anak didik.
“Model TPS meliputi siswa yang mendiskusikan jawaban dan
pertanyaan dengan kelompok lainnya. Guru bertanya kepada seluruh
siswa dan memberikan banyak waktu kepada para siswa untuk
menjawab pertanyaan secara individu. Kemudian guru menjelaskan
kepada para siswa secara bergilir untuk mendidkusikan jawabannya.
Para siswa diberikan waktu untuk mendiskusikan jawaban dengan
pasangannya. Jika jawaban berbeda, satu orang mencoba untuk
meyakinkan pasangannya dengan jawaban yang benar”. Barkley (dalam
Trent, 2013: 5)

Adapun keunggulan dari TPS adalah lebih mengoptimalkan partisipasi siswa
didalam proses belajar mengajar disekolah. Selain siswa lebih banyak
berfikir, menjawab dan saling membantu dalam kelompok kecil yang
heterogen baik secara akademik maupun jenis kelamin. Kelompok kecil ini
diharapkan siswa lebih aktif belajar untuk menyelesaikan tugas- tugas
akademik dan semua anggota kelompok merasa terlibat didalamnya sehingga
diterapkanlah pembelajaran kooperatif tipe TPS. Pembelajaran kooperatif
tipe TPS dilakukan dengan cara siswa diberi pertanyaan atau soal untuk
dipikirkan sendiri (Think), kemudian siswa diminta untuk mendiskusikan
jawaban atau pendapatnya dengan pasangannya (Pair), setelah itu guru dapat

21

menunjuk beberapa siswa untuk menyampaikan pendapatnya atas pertanyaan
atau soal itu bagi seluruh kelas (Share).TPS dirancang untuk mempengaruhi
pola interaksi siswa. Struktur ini menghendaki siswa bekerja saling
membantu dalam kelompok kecil dan lebih dicirikan oleh penghargaan
kooperatif daripada individu. Kelebihan dalam kelompok berpasangan
menurut Lie ( 2002: 45) yaitu: Meningkatkan partisipasi siswa dalam
kelompok, cocok untuk tugas sederhana, lebih banyak kesempatan untuk
kontribusi masing- masing anggota kelompok serta interaksi lebih mudah dan
cepat membentuknya.

D. Aktivitas Belajar Oleh Siswa

Aktivitas belajar siswa mempunyai peranan yang sangat penting dalam proses
pembelajaran. Hal ini sesuai dengan pendapat Sardiman (2007: 97) yang
menyatakan bahwa dalam pembelajaran sangat diperlukan adanya aktivitas,
tanpa aktivitas proses pembelajaran itu tidak mungkin akan berlangsung
dengan baik. Menurut Hamalik (2004: 171) pembelajaran yang efektif adalah
pembelajaran yang menyediakan kesempatan belajar sendiri atau melakukan
aktivitas sendiri. Sebagai pendukung, Rohani (2004: 9-10) menyatakan dalam
pembelajaran yang efektif guru hanya merangsang keaktifan siswa dengan
jalan menyajikan bahan pengajaran, yang mengelolah dan mencerna adalah
peserta didik itu sendiri sesuai kemauan, kemampuan, bakat dan latar
belakang masing-masing.

Belajar yang berhasil mesti melalui berbagai macam aktivitas, baik aktivitas
fisik maupun psikis. Aktivitas fisik adalah siswa giat-aktif dengan anggota

22

badan, membuat sesuatu, bermain maupun berkerja, ia tidak hanya duduk dan
mendengarkan, melihat atau hanya pasif. Peserta didik yang memiliki
aktivitas psikis (kejiwaan) adalah jika daya jiwanya bekerja sebanyakbanyaknya dalam pengajaran, seperti mendengarkan, mengamati,
menyelidiki, mengingat, menguraikan, mengasosiasikan ketentuan satu
dengan lainnya, dan sebagainya (Rohani dan Ahmadi, 1995: 6). Dua aktivitas
(fisik dan psikis) dipandang sebagai hubungan yang erat. Sehubungan dengan
ini, Peaget (dalam Sardiman, 2007: 100) menerangkan bahwa seorang anak
itu berpikir sepanjang ia berbuat, tanpa berbuat berarti anak itu tidak berpikir.
Lebih lanjut Rohani (2004: 7) menyatakan berpikir pada taraf verbal baru
timbul setelah individu berpikir pada taraf perbuatan, sehingga disini berlaku
prinsip learning by doing-learning by experience.
Terdapat “Miss-understanding” yang sering muncul bahwa keaktifan atau
kegiatan kegiatan disamakan dengan menyuruh peserta didik melakukan
sesuatu. Haruslah dipahami, keaktifan atau kegiatan yang dimaksud tentu jika
peserta didik dapat mengekspresikan kemampuan sendiri, misalnya ringkasan
membuat adegan dengan benda-benda konkrit. Sehingga ia tidak hanya
menggunakan telinga saja tetapi juga mata, tangan ikut memikirkan,
rarasakan sesuatu dan sebagainya (Rohani, 2004: 8).

Menurut Diedrich (dalam Rohani, 2004: 9) membagi aktivitas belajar peserta
didik dalam 8 kelompok, yaitu sebagai berikut :

23

1. kegiatan visual, seperti membaca, memerhatikan gambar, mangamati
eksperimen, demonstrasi, pameran dan mengamati orang lain bekerja atau
bermain.
2. kegiatan lisan (oral) seperti: mengemukakan suatu fakta atau prinsip,
menghubungkan suatu kejadian, mengajukan pertanyaan, memberi saran,
mengemukakan pendapat, wawancara, diskusi, dan interupsi.
3. kegiatan mendengarkan, sebagai contoh mendengarkan penyajian bahan,
mendengarkan percakapan atau diskusi kelompok, pendengarkan suatu
permainan, mendengarkan radio.
4. kegiatan menulis, misalnya menulis cerita, menulis laporan, memeriksa
karangan, bahan-bahan kopi, membuat rangkuman, mengerjakan tes dan
mengisi angket.
5. kegiatan menggambar, misalnya : menggambar, membuat grafik, chart,
diagram peta dan pola.
6. kegiatan metrik, seperti melakukan percobaan, memilih alat-alat,
melaksanakan pameran, membuat model, menyelenggarakan permainan,
menari dan berkebun.
7. kegiatan mental, sebagai contoh misalnya merenungkan, mengingat,
memecahkan masalah, menganalisis, factor-faktor, melihat, hubunganhubungan dan membuat keputusan.
8. kegiatan emosional, seperti misalnya, minat, membedakan, berani, tenang,
merasa bosan, gembira, bersemangat, bergairah, tenang, gugup, dan lainlain.

24

Penggunaan asas aktivitas belajar besar nilainya bagi pengajaran para siswa,
oleh karena (1) siswa mencari pengalaman sendiri dan langsung mengalami
sendiri; (2) berbuat sendiri akan mengembangkan seluruh aspek pribadi siswa
secara integral; (3) memupuk kerja sama yang harmonis di kalangan siswa; (4)
bekerja menurut minat dan kemampuan sendiri; (5) memupuk disiplin siswa
secara wajar dan suasana belajar menjadi demokratis; (6) mempererat
hubungan sekolah dan masyarakat, dan hubungan antara orang tua dengan
guru; (7) pengajaran diselnggarakan secara realistis dan konkret sehingga
mengembangkan pemahaman dan berpikir kritis serta menghindarkan
verbalistis; serta (8) pengajaran di sekolah menjadi hidup sebagaimana
aktivitas dalam kehidupan di masyarakat (Hamalik, 2004: 175).
E. Hasil Belajar Oleh Siswa

Hasil belajar merupakan perilaku yang diperoleh peserta didik setelah
mengatasi aktivitas belajar. Hal ini sesuai dengan pendapat Nasution (2006:
23) yang mengatakan bahwa hasil belajar adalah suatu usaha atau keinginan
anak untuk menguasai bahan-bahan pelajaran yang diberikan guru sekolah.
Perolehan aspek-aspek perubahan perilaku tersebut bergantung apa yang
diperlajari oleh peserta didik. Oleh karena itu, apabila peserta didik
mempelajari pengetahuan tentang konsep, maka perubahan perilaku yang
diperoleh adalah berupa penguasaan konsep, maka perubahan perilaku yang
diperoleh adalah berupa penguasaan konsep. Dalam pembelajaran,
perubahan perilaku yang dicapai oleh peserta didik setelah melaksanakan
aktivitas belajar dirumuskan dalam tujuan pembelajaran.

25

Hasil belajar merupakan bukti adanya proses belajar mengajar antara guru
dengan siswa. Menurut Hamalik (2004: 30) hasil belajar akan tampak pada
setiap perubahan aspek-aspek berikut ini: pengetahuan, pengertian, kebiasaan,
keterampilan, apresiasi, emosional, hubungan sosial, jasmani, etis, budi
pekerti dan sikap. Hasil belajar adalah suatu kegiatan pembelajaran setelah
kegiatan pembelajaran berlangsung. Hasil belajar dapat diketahui dengan
melakukan proses evaluasi yang diberikan oleh guru kepada siswa. Hasil
belajar ini merupakan puncak dari proses belajar siswa. Menurut Dimyati dan
Mudjiono (2002: 3) hasil belajar merupakan suatu interaksi tindak belajar dan
tindak mengajar. Dari sisi guru tindak mengajar diakhiri dengan poses
evaluasi belajar, dari sisi siswa hasil belajar merupakan puncak proses
belajar.

Sukmadinata (2009: 102) hasil belajar atau achievement merupakan realisasi
atau pemekaran dari kecakapan-kecakapan potensial atau kapasitas yang
dimiliki seseorang. Hampir sebagian terbesar dari perilaku yang diperlihatkan
seseorang merupakan hasil belajar. Perilaku ini dapat berupa perilaku dalam
bentuk penguasaan pengetahuan, keterampilan berpikir maupun keterampilan
motorik. Tingkat penguasaan hasil belajar biasanya dilambangkan dengan
angka 0-10 pada pendidikan dasar dan menengah serta huruf A, B, C, D pada
pendidikan tinggi.

Bloom (dalam Dimyati dan Mudjiono, 2006: 26-27) menyebutkan enam jenis
prilaku ranah kognitif sebagai berikut:

26

a. Pengetahuan, mencapai kemampuan ingatan tentang hal yang telah
dipelajari dan tersimpan dalam ingatan. Pengetahuan ini berkenaan
dengan fakta, peristiwa, pengertian kaidah, teori, prinsip atau metode.
b. Pemahaman, mencakup kemampuan menangkap arti dan makna tentang
hal yang dipelajari.
c. Penerapan, mencakup kemampuan menerapkan metode dan kaidah
untuk menghadapi masalah yang nyata dan baru, misalnya
menggunakan prinsip.
d. Analisis, mencakup kemampuan merinci suatu kesatuan ke dalam
bagian-bagian sehingga struktur keseluruh dapat dipahami dengan baik.
misalnya mengurangi masalah menjadi bagian

Dokumen yang terkait

PENGARUH PENGGUNAAN MULTIMEDIA INTERAKTIF MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PENCERNAAN (Kuasi Eksperimental pada Siswa Kelas XI IPA Semester Genap SMA Neg

0 19 70

PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM GERAK MANUSIA (Studi Quasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA1 SMA Negeri 1 Bukit Kemuning Semester Ganjil T

47 275 59

PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN MODELPEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE ( (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWAPADA MATERI POKOK SISTEM GERAK MANUSIA (Studi Quasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA 1 SMA Negeri 1 Bukit Kemuning Semester Ganjil

0 4 61

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas XI Semester Ganjil SMA Negeri 1 Natar Kab. Lampu

3 9 54

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas XI Semester Ganjil SMA Negeri 1 Natar Kab. Lampu

0 5 54

PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas X Semester Genap SMA Negeri 12 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013)

0 2 49

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEADS TOGETHER (NHT) TERHADAP AKTIVITAS BELAJAR DAN PENGUASAAN MATERI POKOK SISTEM PERTAHANAN TUBUH OLEH SISWA (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA Semester Genap SMA Negeri 1 Bandar Sri

1 4 128

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK KLASIFIKASI BENDA

1 15 49

PERBANDINGAN MODEL JIGSAW DENGAN NUMBER HEAD TOGETHER (NHT) TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PENCERNAAN

6 17 204

PERBANDINGAN MODEL NUMBER HEAD TOGETHER (NHT) DENGAN MODEL THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERTAHANAN TUBUH (Studi Eksperimental pada Siswa Kelas XI Semester Genap SMA Negeri 2 Gadingrejo Kabupate

6 22 62