Formulasi Dan Uji Efek Anti-Aging Krim Ekstrak Kelopak Bunga Rosella {Hibiscus sabdariffa L.)

FORMULASI DAN UJI EFEK ANTI-AGING KRIM EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA
(Hibiscus sabdariffa L.)
SKRIPSI
OLEH: DEWI SUSANA NIM 111524056
PROGRAM EKSTENSI SARJANA FARMASI FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2013
Universitas Sumatera Utara

FORMULASI DAN UJI EFEK ANTI-AGING KRIM EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA
(Hibiscus sabdariffa L.)
SKRIPSI
Diajukan untuk melengkapi salah satu syarat untuk memperoleh Gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara
OLEH: DEWI SUSANA NIM 111524056
PROGRAM EKSTENSI SARJANA FARMASI FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2013
Universitas Sumatera Utara

PENGESAHAN SKRIPSI
FORMULASI DAN UJI EFEK ANTI-AGING KRIM EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA
(Hibiscus sabdariffa L.)

OLEH: DEWI SUSANA NIM 111524056
Dipertahankan di Hadapan Panitia Penguji Skripsi Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara Pada tanggal: 12 September 2013

Pembimbing I,

Panitia Penguji,

Prof. Dr. Julia Reveny, M.Si., Apt. NIP 195807101986012001

Prof. Dr. Karsono, Apt. NIP 195409091982011001

Pembimbing II,

Prof. Dr. Julia Reveny, M.Si., Apt. NIP 195807101986012001

Dra. Juanita Tanuwijaya, M.Si., Apt. Dra. Djendakita Purba, M.Si., Apt.

NIP 195111021977102001

NIP 195107031977102001

Dra. Nazliniwaty, M.Si., Apt. NIP 196005111989022001
Medan, Oktober 2013 Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara Dekan,

Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt. NIP 195311281983031002

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala rahmat, hidayah dan anugerah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian dan menyusun skripsi ini. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk memformulasi dan menguji efek anti-aging dari ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dalam sediaan krim yang merupakan salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Farmasi di Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Ibu Prof. Dr. Julia Reveny, M.Si., Apt., dan ibu Dra. Juanita Tanuwijaya, M.Si., Apt., selaku dosen pembimbing skripsi yang telah sangat luar biasa sabar dan telaten membimbing penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Bapak Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara yang telah memberikan fasilitas selama masa pendidikan. Bapak dan ibu staf pengajar Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara yang telah mendidik selama perkuliahan. Ibu Kepala Laboraturium Kosmetika yang telah memberikan fasilitas, petunjuk dan membantu selama penelitian. Bapak Dr. Karsono, Apt., Ibu Prof. Dr. Julia Reveny, M.Si., Apt., Ibu Dra. Nazliniwaty, M.Si., Apt., Ibu Dra. Djendakita Purba, M.Si., Apt., dan Ibu Dra. Juanita Tanuwijaya, M.Si., Apt., selaku dosen penguji yang memberikan masukan, kritik, arahan dan saran dalam menyusun skripsi ini.
Universitas Sumatera Utara

Penulis juga ingin mempersembahkan rasa terima kasih yang tak terhingga kepada Ibunda Dra. Rohana, atas pengorbanannya dengan tulus ikhlas dan telah mendoakan penulis, untuk adik-adik tersayang Syahrul, Rizki Nanda, dan Nurul Rahmah yang selalu setia memberikan dorongan dan semangat serta kepada teman-teman ekstensi stambuk 2011 atas semua motivasinya.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu sangat diharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pihak guna memperbaiki skripsi ini. Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi ilmu pengetahuan khusus bidang farmasi.
Medan, Oktober 2013 Penulis (Dewi Susana)
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
Halaman JUDUL............................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN .............................................................. ii KATA PENGANTAR ...................................................................... iii ABSTRAK ........................................................................................ v ABSTRACT ...................................................................................... vi DAFTAR ISI ..................................................................................... vii DAFTAR TABEL ............................................................................. ix DAFTAR GAMBAR ........................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................... xii BAB I PENDAHULUAN ................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ............................................................... 1 1.2 Perumusan Masalah ........................................................ 3 1.3 Hipotesis ......................................................................... 3 1.4 Tujuan Penelitian ............................................................ 4 1.5 Manfaat Penelitian .......................................................... 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................... 5 2.1 Uraian Tanaman Rosela ………………………………... 5 2.2 Kulit ……………………………………………………. 6 2.3 Kosmetik untuk Kulit ...................................................... 10 2.4 Sinar Ultraviolet .............................................................. 11 2.5 Penuaan Dini ................................................................... 13
Universitas Sumatera Utara

2.6 Anti penuaan atau anti aging ........................................... 18 2.7 Skin Analyzer ................................................................... 19 BAB III METODE PENELITIAN ................................................... 23 3.1 Alat-alat ........................................................................... 23 3.2 Bahan-bahan ................................................................... 23 3.3 Hewan Uji ....................................................................... 24 3.4 Pengumpulan dan Pengolahan Sampel ........................... 24 3.5 Formula Sediaan Krim .................................................... 26 3.6 Cara Pembuatan ............................................................. 27 3.7 Penentuan Mutu Fisik Sediaan ........................................ 27 3.8 Uji Efek Anti-Aging ....................................................... 29 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................... 30 4.1 Hasil ekstraksi ................................................................ 30 4.2 Hasil Formulasi ............................................................... 30 4.3 Penentuan Mutu Fisik Sediaan ........................................ 30 4.4 Penentuan Aktivitas Anti-Aging ..................................... 35 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................... 55 5.1 Kesimpulan ..................................................................... 54 5.2 Saran ............................................................................... 54 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................... 55 LAMPIRAN ...................................................................................... 58
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 2.1 Perbedaan anatomi pada epidermis ..................................... 17

Tabel 2.2 Perbedaan anatomi pada dermis ......................................... 17

Tabel 2.3 Parameter hasil pengukuran ................................................ 22

Tabel 4.1 Data pengamatan terhadap kestabilan sediaan pada saat sediaan selesai dibuat dan penyimpanan selama 12 minggu ............................................................................ ...
Tabel 4.2 Data pengukuran pH pada saat selesai dibuat ....................
Tabel 4.3 Data pengukuran pH sediaan selama penyimpanan 12 minggu ....................................................................... ...
Tabel 4.4 Data penentuan tipe emulsi ................................................
Tabel 4.5 Persentase kelembaban pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak kelopak bunga rosella 0,5%, 0,75%, 1% dan vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ........................................................................... ...
Tabel 4.6 Persentase kehalusan kulit pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak kelopak bunga rosella 0,5%, 0,75%, 1% dan vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ........................................................................... ...
Tabel 4.7 Persentase pori pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak kelopak bunga rosella 0,5%, 0,75%, 1% dan vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ........................................................................... ...
Tabel 4.8 Persentase noda pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak kelopak bunga rosella 0,5%, 0,75%, 1% dan vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ........................................................................... ...
Tabel 4.9 Persentase keriput pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak kelopak bunga rosella 0,5%, 0,75%, 1% dan

31 33 33 35
37
39
41
44

Universitas Sumatera Utara

vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran,dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ........................................................ ...
Tabel 4.10 Kedalaman keriput pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak kelopak bunga rosella 0,5%, 0,75%, 1% dan vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ........................................................................... ...

48 51

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 4.1

Grafik rata-rata kelembaban pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak Kelopak Bunga Rosella0,5%, 0,75%, 1% dab vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ...............................

30

Gambar 4.2

Grafik rata-rata kehalusan kulit pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak Kelopak Bunga Rosella0,5%, 0,75%, 1% dab vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat ...............................

40

Gambar 4.3

Grafik rata-rata pori pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak Kelopak Bunga Rosella0,5%, 0,75%, 1% dab vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat .........................................................

42

Gambar 4.4 Grafik rata-rata noda pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak Kelopak Bunga Rosella 0,5%, 0,75%, 1% dab vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat .........................................................

45

Gambar 4.5 Grafik rata-rata keriput pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak Kelopak Bunga Rosella 0,5%, 0,75%, 1% dab vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat .........................................................

49

Gambar 4.6 Grafik rata-rata keriput pada kulit marmut kelompok blanko, ekstrak Kelopak Bunga Rosella0,5%, 0,75%, 1% dab vitamin C 2% sebelum penyinaran, sesudah penyinaran, dan pemulihan dari minggu pertama, kedua, ketiga, dan keempat .........................................................

52

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman Lampiran 1. Surat identifikasi tanaman .............................................. 58 Lampiran 2. Bagan penyiapan sampel ................................................. 59 Lampiran 3. Bagan pembuatan ekstrak ................................................ 60 Lampiran 4. Bagan pembuatan krim .................................................... 61 Lampiran 5. Bagan penyiapan hewan uji dan uji efek anti-aging ........ 62 Lampiran 6. Gambar bunga rosella ...................................................... 63 Lampiran 7. Gambar kelopak bunga rosella kering ............................. 64 Lampiran 8. Gambar serbuk kelopak bunga rosella ............................. 65 Lampiran 9. Gambar rotary evaporataor .............................................. 65 Lampiran 10. Gambar alat freezedryer .................................................. 66 Lampiran 11. Gambar hasil freezedryer ................................................. 66 Lampiran 12. Gambar sediaan setelah selesai dibuat ............................. 67 Lampiran 13. Gambar sediaan setelah 12 minggu ................................. 67 Lampiran 14. Gambar uji homogenitas .................................................. 68 Lampiran 15. Gambar uji tipe emulsi ..................................................... 68 Lampiran 16. Gambar alat pH meter ...................................................... 69 Lampiran 17. Gambar lampu UV ........................................................... 69 Lampiran 18. Gambar alat skin analyzer ................................................ 70 Lampiran 19. Gambar alat moisture checker ......................................... 70 Lampiran 20. Sertifikat analisis vitamin C ............................................. 71 Lampiran 21. Contoh pengukuran dengan skin analyzer ....................... 72
Universitas Sumatera Utara

Lampiran 22. Data statistik .................................................................... 84
Universitas Sumatera Utara

FORMULASI DAN UJI EFEK ANTI-AGING DARI KRIM EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA
(Hibiscus sabdariffa L.)
ABSTRAK
Paparan sinar matahari langsung pada kulit merupakan salah satu penyebab penuaan dini. Gejala yang jelas terlihat diantaranya munculnya keriput, kulit kering dan kasar serta timbulnya noda-noda gelap pada kulit. Krim anti-aging merupakan krim yang diyakini dapat membantu memperlambat efek penuaan dini. Rosella merupakan salah satu tanaman yang memiliki kandungan antioksidan yang tinggi, berperan dalam menjaga kerusakan sel akibat sinar UV berlebih. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui apakah krim yang mengandung ekstrak kelopak bunga Rosella dapat diformulasikan dalam sediaan krim dan mampu memberikan efek anti aging.
Ekstrak kelopak bunga Rosella dibuat dengan cara maserasi 500 gram kelopak bunga Rosella kering menggunakan 5 liter penyari etanol 70%. Penelitian ini dilakukan dengan menguji efektivitas dari beberapa konsentrasi ekstrak kelopak bunga Rosella dalam sediaan krim terhadap kulit yang telah dituakan. Hewan percobaan yang digunakan adalah 15 ekor marmut. Penuaan dilakukan dengan penyinaran lampu Ultraviolet (UV) panjang gelombang 366 nm pada bagian punggung marmut yang telah dicukur. Sediaan krim yang dibuat adalah krim ekstrak kelopak Rosella dengan konsentrasi 0,5%; 0,75%; 1%, krim blanko (krim tanpa zat aktif), dan krim vitamin C 2% sebagai pembanding. Beberapa pengujian yang dilakukan terhadap sediaan yaitu: uji homogenitas, uji pH, uji tipe emulsi, uji kestabilan, dan uji efektivitas antiaging dengan menggunakan alat Skin Analyzer dengan parameter yang diukur adalah kelembaban, kehalusan kulit, besarnya pori, jumlah noda, jumlah keriput dan kedalamannya.
Hasil pengujian terhadap sediaan menunjukkan bahwa ekstrak kelopak bunga Rosella dapat diformulasikan dalam sediaan krim. Sediaan krim yang dihasilkan semuanya homogen, memiliki pH 4,9-6,1 dengan tipe emulsi m/a. Uji stabilitas sediaan diperoleh bahwa krim blanko tidak mengalami perubahan warna maupun bau selama penyimpanan 12 minggu. Sedangkan krim ekstrak kelopak bunga Rosella 0,5%; 0,75%; 1% dan krim vitamin C 2% mengalami perubahan warna maupun bau. Hasil uji efek anti aging dengan menggunakan analisis Tukey terdapat perbedaan yang signifikan (p < 0,05) antara krim ekstrak kelopak bunga Rosella 0,75%, 1%, dan krim vitamin C 2% dibandingkan dengan krim blanko dan krim ekstrak kelopak bunga Rosella 0,5% yang menunjukkan bahwa krim konsentrasi 0,75%; 1% dan krim vitamin C 2% mampu memberikan efek anti aging karena dapat meningkatkan kelembaban, kehalusan, mengecilkan pori, mengurangi jumlah noda dan kerutan.
Kata kunci: kelopak bunga Rosella, penuaan dini, krim anti-aging.
Universitas Sumatera Utara

FORMULATION AND ANTI AGING TEST EFFECT OF ROSELLA’S (Hibiscus sabdariffa L.) CALYX EXTRACT CREAM
ABSTRACT
Sunlight is one of the source causing premature aging. Some of the symptoms are clearly visible on the skin such as wrinkles, skin becomes dry and rough, enlarge pores and dark spots. Anti-aging cream is a cream to prevent or slower down the effect of premature aging. Rosella is one plant that has a high content of antioxidant role in maintaining cell damage caused by UV light. The aim of this study was to learn whether can be the formulated cream a Rosella calyx extract and is able to provide anti-aging effect.
The extract of rosella calyx is made by maceration of 500 gr of dried rosella calyx using 5 litre ethano solvent 70%. This research was conducted by examining the effectiveness of some of Rosella calyx extract concentration in cream toward the aging. 15 guinea pigs were used in this study to test those effectiveness. The aging process on guinea pigs was done by exposing their bald back to the ultraviolet light in 366 nm wavelength. The cream provided in this study was the one made ​ ​ from rosella’s calyx extract with 0.5%, 0.75%, 1% concentration, blank cream (cream without the active ingredient), and 2% of vitamin C as a comparison. Another test conducting in this study were homogenity test, pH test, type emulsion test, stability test, and anti-aging test by measuring parameters were moisture, evenness of skin, size of pore, amount of spot, wrinkle and its depth with the skin analyzer.
The result showed that rosella calyx extract can be formulated in cream, all of cream are homogeneous, with pH 4.9-6.1 and those were m/a type. The blank cream does not change its colour or odor, but roselle calyx extract cream concentration 0,5%; 0,75%; 1% dan vitamin C 2% cream do change colour and odor. The results of the test indicated that anti-aging effect by used Tukey analysis show that significant different (p < 0.05) between rosella calyx extract cream 0.75%, 1%, and vitamin C cream 2% compared with blank cream and cream calyx of Rosella extract 0.5% show that at concentration of 0.75%; 1% and vitamin C 2% cream may have the ability anti-aging effect as because could increased moisture and evenness, minimize pore, reduces the number of pores, reduces the number of spots and wrinkles.
Keywords: Rosella calyx extract, premature aging, anti-aging cream.
Universitas Sumatera Utara

FORMULASI DAN UJI EFEK ANTI-AGING DARI KRIM EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA
(Hibiscus sabdariffa L.)
ABSTRAK
Paparan sinar matahari langsung pada kulit merupakan salah satu penyebab penuaan dini. Gejala yang jelas terlihat diantaranya munculnya keriput, kulit kering dan kasar serta timbulnya noda-noda gelap pada kulit. Krim anti-aging merupakan krim yang diyakini dapat membantu memperlambat efek penuaan dini. Rosella merupakan salah satu tanaman yang memiliki kandungan antioksidan yang tinggi, berperan dalam menjaga kerusakan sel akibat sinar UV berlebih. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui apakah krim yang mengandung ekstrak kelopak bunga Rosella dapat diformulasikan dalam sediaan krim dan mampu memberikan efek anti aging.
Ekstrak kelopak bunga Rosella dibuat dengan cara maserasi 500 gram kelopak bunga Rosella kering menggunakan 5 liter penyari etanol 70%. Penelitian ini dilakukan dengan menguji efektivitas dari beberapa konsentrasi ekstrak kelopak bunga Rosella dalam sediaan krim terhadap kulit yang telah dituakan. Hewan percobaan yang digunakan adalah 15 ekor marmut. Penuaan dilakukan dengan penyinaran lampu Ultraviolet (UV) panjang gelombang 366 nm pada bagian punggung marmut yang telah dicukur. Sediaan krim yang dibuat adalah krim ekstrak kelopak Rosella dengan konsentrasi 0,5%; 0,75%; 1%, krim blanko (krim tanpa zat aktif), dan krim vitamin C 2% sebagai pembanding. Beberapa pengujian yang dilakukan terhadap sediaan yaitu: uji homogenitas, uji pH, uji tipe emulsi, uji kestabilan, dan uji efektivitas antiaging dengan menggunakan alat Skin Analyzer dengan parameter yang diukur adalah kelembaban, kehalusan kulit, besarnya pori, jumlah noda, jumlah keriput dan kedalamannya.
Hasil pengujian terhadap sediaan menunjukkan bahwa ekstrak kelopak bunga Rosella dapat diformulasikan dalam sediaan krim. Sediaan krim yang dihasilkan semuanya homogen, memiliki pH 4,9-6,1 dengan tipe emulsi m/a. Uji stabilitas sediaan diperoleh bahwa krim blanko tidak mengalami perubahan warna maupun bau selama penyimpanan 12 minggu. Sedangkan krim ekstrak kelopak bunga Rosella 0,5%; 0,75%; 1% dan krim vitamin C 2% mengalami perubahan warna maupun bau. Hasil uji efek anti aging dengan menggunakan analisis Tukey terdapat perbedaan yang signifikan (p < 0,05) antara krim ekstrak kelopak bunga Rosella 0,75%, 1%, dan krim vitamin C 2% dibandingkan dengan krim blanko dan krim ekstrak kelopak bunga Rosella 0,5% yang menunjukkan bahwa krim konsentrasi 0,75%; 1% dan krim vitamin C 2% mampu memberikan efek anti aging karena dapat meningkatkan kelembaban, kehalusan, mengecilkan pori, mengurangi jumlah noda dan kerutan.
Kata kunci: kelopak bunga Rosella, penuaan dini, krim anti-aging.
Universitas Sumatera Utara

FORMULATION AND ANTI AGING TEST EFFECT OF ROSELLA’S (Hibiscus sabdariffa L.) CALYX EXTRACT CREAM
ABSTRACT
Sunlight is one of the source causing premature aging. Some of the symptoms are clearly visible on the skin such as wrinkles, skin becomes dry and rough, enlarge pores and dark spots. Anti-aging cream is a cream to prevent or slower down the effect of premature aging. Rosella is one plant that has a high content of antioxidant role in maintaining cell damage caused by UV light. The aim of this study was to learn whether can be the formulated cream a Rosella calyx extract and is able to provide anti-aging effect.
The extract of rosella calyx is made by maceration of 500 gr of dried rosella calyx using 5 litre ethano solvent 70%. This research was conducted by examining the effectiveness of some of Rosella calyx extract concentration in cream toward the aging. 15 guinea pigs were used in this study to test those effectiveness. The aging process on guinea pigs was done by exposing their bald back to the ultraviolet light in 366 nm wavelength. The cream provided in this study was the one made ​ ​ from rosella’s calyx extract with 0.5%, 0.75%, 1% concentration, blank cream (cream without the active ingredient), and 2% of vitamin C as a comparison. Another test conducting in this study were homogenity test, pH test, type emulsion test, stability test, and anti-aging test by measuring parameters were moisture, evenness of skin, size of pore, amount of spot, wrinkle and its depth with the skin analyzer.
The result showed that rosella calyx extract can be formulated in cream, all of cream are homogeneous, with pH 4.9-6.1 and those were m/a type. The blank cream does not change its colour or odor, but roselle calyx extract cream concentration 0,5%; 0,75%; 1% dan vitamin C 2% cream do change colour and odor. The results of the test indicated that anti-aging effect by used Tukey analysis show that significant different (p < 0.05) between rosella calyx extract cream 0.75%, 1%, and vitamin C cream 2% compared with blank cream and cream calyx of Rosella extract 0.5% show that at concentration of 0.75%; 1% and vitamin C 2% cream may have the ability anti-aging effect as because could increased moisture and evenness, minimize pore, reduces the number of pores, reduces the number of spots and wrinkles.
Keywords: Rosella calyx extract, premature aging, anti-aging cream.
Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Penampilan merupakan salah satu aspek yang bisa membuat rasa percaya
diri yang tinggi. Meskipun umur seseorang sudah tidak remaja lagi, penampilan kulit yang halus tanpa keriput dan berseri menjadi dambaan setiap wanita di dunia ini (Bogadenta, 2012).
Masalah yang sering muncul dewasa ini adalah gejala penuaan dini. Meskipun ini bukanlah penyakit atau gangguan kesehatan yang kronis, namun memiliki dampak psikologis luar biasa pada diri setiap orang (Bodagenta, 2012). Sebagai organ paling luar, kulit langsung terpapar dengan lingkungan prooksidatif seperti radiasi sinar UV, obat-obatan, polusi udara, asap rokok, radiasi, alkohol dan paparan zat tertentu (Deny, dkk., 2006). Akibatnya kulit terlihat kering dan tipis, muncul garis-garis atau kerutan halus, muncul pigmentasi kulit, terlihat tidak kencang, kusam dan tidak segar (Mulyawan, 2013).
Proses menua merupakan suatu proses fisiologis dan terjadi pada semua organ tubuh manusia, termasuk kulit. Proses menua pada kulit dapat dibedakan atas dua, yaitu proses menua instrinsik (proses menua sejalan dengan waktu) dan proses menua ekstrinsik (proses menua yang dipengaruhi faktor eksternal, seperti pajanan sinar matahari yang berlebihan (photoaging), polusi, kebiasaan merokok, dan nutrisi yang tidak seimbang). Pada penuaan ekstrinsik gambaran
Universitas Sumatera Utara

akan lebih jelas terlihat pada area yang banyak terpapar matahari (Ardhie, 2011).
Beragam cara diupayakan untuk mencegah ataupun memperbaiki dampak penuaan. Penggunaan antioksidan merupakan salah satu upaya yang sering dilakukan untuk mencegah penuaan (Ardhie, 2011). Antioksidan adalah suatu senyawa yang dapat menetralkan dan meredam radikal bebas dan menghambat terjadinya oksidasi pada sel sehingga mengurangi terjadinya kerusakan sel, seperti penuaan dini (Hernani, 2005). Tubuh kita tidak mempunyai cadangan antioksidan dalam jumlah berlebih, sehingga jika terjadi paparan radikal bebas yang berlebih maka tubuh membutuhkan antioksidan dari luar. Oleh karena itu antioksidan alami menjadi alternatif yang sangat dibutuhkan (Rohdiana, 2001).
Antioksidan alami bisa diperoleh dari sayuran, buah-buahan, dan sumber lainnya salah satunya adalah bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.). Menurut Ir. Didah Nurfaridah, dalam penelitiaannya tentang uji komponen zat gizi dan aktivitas antioksidan pada kelopak bunga rosella tahun 2006, menemukan bahwa kadar antioksidan yang terkandung dalam kelopak kering bunga rosella jauh lebih tinggi dibandingkan dengan tanaman kumis kucing. Zat aktif yang paling berperan dalam kelopak bunga rosella meliputi gossypetin, antosianin, dan glucoshebisin (Rahmawati, 2012). Selain itu rosella juga memiliki kandungan vitamin A dan vitamin C yang cukup tinggi. Sementara itu zat kandungan penting yang terdapat pada kelopak bunga rosella adalah antosianin yang merupakan turunan flavonoipd berfungsi sebagai antioksidan yang
Universitas Sumatera Utara

berperan dalam menjaga kerusakan sel dari sinar ultraviolet berlebih yang diserap tubuh (Mardiah, dkk., 2009; Maryani dan Kristiana, 2008).
Penggunaan ekstrak kelopak rosella secara langsung pada kulit tidaklah praktis, oleh karena itu diformulasikan dalam sebuah sediaan kosmetik yang mudah digunakan dengan memanfaatkan aktivitas antioksidan dalam kelopak bunga rosella yaitu dibuat dalam bentuk krim. Krim merupakan emulsi setengah padat dan umumnya kurang kental dan lebih ringan. Krim dianggap lebih mempunyai daya tarik estetika yang lebih besar karena sifatnya tidak berminyak dan kemampuaan menyerap dalam kulit pada saat pengolesan (Ansel, 1989). Krim anti-aging dirancang secara khusus untuk mencegah penuaan dini. Menyamarkan noda atau flek hitam di wajah dan menghilangkan kerutan dibawah mata. Dengan demikian krim anti-aging dapat memperlambat penuaan pada kulit (Fauzi dan Nurmalina, 2012).
Oleh karena itu penulis tertarik untuk melakukan penelitian tentang formulasi dan uji efek anti-aging dari ekstrak kelopak bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dalam sediaan krim.
1.2 Perumusan Masalah 1. Apakah ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dapat diformulasikan dalam sediaan krim? 2. Apakah krim yang mengandung ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) mampu memberikan efek anti-aging pada kulit marmut?
Universitas Sumatera Utara

1.3 Hipotesis 1. Ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dapat diformulasikan dalam sediaan krim? 2. Krim yang mengandung ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) mampu memberikan efek anti-aging pada kulit marmut?
1.4 Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui apakah ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dapat diformulasikan dalam sediaan krim. 2. Untuk mengetahui apakah krim yang mengandung ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) mampu memberikan efek antiaging pada kulit marmut?
1.5 Manfaat Penelitian Adapun manfaat penelitian ini adalah untuk sebagai berikut: 1. Meningkatkan daya dan hasil guna dari tanaman rosella (Hibiscus sabdariffa L.) 2. Menjadi alternatif lain dalam penggunaan Kelopak Bunga Rosela (Hibiscus sabdariffa L.) untuk konsumen yang tidak hanya dapat di konsumsi sebagai minuman dan makanan saja.
Universitas Sumatera Utara

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Uraian Tanaman Rosella

Rosella merupakan tanaman tahunan yang bisa mencapai ketinggian 0,5-

3 m. Batangnya bulat, tegak berkayu dan berwarna merah. Daunnya tunggal

berbentuk bulat telur, pertulangan menjari, ujung tumpul, tepi bergerigi dan

pangkal berlekuk. Panjang daun 6-15 cm dan lebarnya 5-8 cm. Tangkai daun

bulat berwarna hijau, dengan panjang 4-7 cm (Maryani dan Kristina, 2005).

Kebanyakan tanaman bercabang mempunyai bunga dan batang sewarna.

Kebanyakan tanaman rosella dipergunakan sebagai tanaman hias dan beberapa

diantaranya dipercaya memiliki khasiat medis, salah satunya adalah rosella

merah atau rosella (Hibiscus sabdariffa) (Rahmawati, 2012).

2.1.1 Taksonomi tanaman rosella

Taksonomi dari tanaman rosella adalah (Mardiah, dkk., 2009):

Divisi

: Spermatophyta

Subdivisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledone

Bangsa

: Malvales

Suku

: Malvaceae

Marga

: Hibiscus

Jenis

: Hibiscus sabdariffa Linn

Universitas Sumatera Utara

2.1.2 Manfaat rosella Masyarakat tradisional di berbagai negara telah memanfaatkan tanaman
rosella untuk mengatasi berbagai penyakit dan masalah kesehatan (Mardiah, dkk., 2009). Pemanfaatan dan khasiat rosella dalam dunia pengobatan sudah tidak asing lagi. Menurut penelitian Jhon Mcintosh dengan menggunakan spektrofotometer diperoleh kandungan antioksidan didalam kelopak bunga rosella sebesar 24% dan 51% antosianin. Dengan adanya antioksidan, sel-sel radikal bebas yang merusak sel dapat dihilangkan (Maryani dan Kristiana, 2008). Sementara itu kandungan penting yang terdapat pada kelopak bunga rosella adalah antosianin yang merupakan flavonoid berfungsi sebagai antioksidan yang berperan dalam menjaga kerusakan sel dari sinar ultraviolet berlebih yang diserap tubuh (Mardiah, dkk., 2009; Maryani dan Kristiana, 2008).
Kelopak bunga rosela mengandung flavonoid, vitamin C, vitamin D, vitamin B1, niacin, riboflavin, betakaroten, zat besi, asam amino, polisakarida, omega 3, kalsium, asam sitrat dan pektin. Tiap 100 gram kelopak bunga rosela mengandung vitamin C yang cukup tinggi, yaitu sekitar 260-280 mg (Maryani dan Kristiana, 2008). Selain itu disebutkan juga bahwa bunga rosela memiliki aktivitas antioksidan yang kuat, baik secara invitro maupun invivo (BPOM, 2009).
2.2 Kulit Kulit merupakan “selimut” yang menutupi permukaan tubuh dan
memiliki fungsi utama sebagai pelindung dari berbagai macam gangguan dan
Universitas Sumatera Utara

rangsangan luar. Fungsi perlindungan ini terjadi melalui sejumlah mekanisme biologis, seperti pembentukan lapisan tanduk secara terus menerus (keratinisasi dan pelepasan sel-sel yang sudah mati), respirasi dan pengaturan suhu tubuh, produksi sebum dan keringat dan pembentukan pigmen melanin untuk melindungi kulit dari bahaya sinar ultraviolet matahari, sebagai peraba dan perasa, serta pertahanan terhadap tekanan dan infeksi dari luar (Tranggono dan Latifah, 2007).
Kulit adalah organ tubuh yang terletak paling luar dan membatasinya dari lingkungan hidup manusia. Luas kulit orang dewasa sekitar 1,5 m² dengan berat kira-kira 15% berat badan. Kulit merupakan organ yang esensial dan vital serta merupakan cermin kesehatan dan kehidupan. Kulit juga sangat kompleks, elastis dan sensitif, serta bervariasi pada keadaan iklim, umur, seks, ras dan lokasi tubuh (Wasitaatmadja, 1997). 2.2.1 Fungsi kulit
Menurut wasiaatmadja (1997), kulit memiliki sejumlah fungsi yang sangat penting bagi tubuh. Berikut ini adalah fungsi-fungsi dari kulit, yaitu: a. Fungsi proteksi
Kulit melindungi bagian dalam tubuh manusia terhadap gangguan fisik maupun mekanik, misalnya tekanan, gesekan, tarikan, gangguan kimiawi, seperti zat-zat kimia iritan, gangguan panas dan dingin, gangguan sinar radiasi atau sinar ultraviolet, gangguan kuman, bakteri dan virus.
b. Fungsi absorpsi
Universitas Sumatera Utara

Kulit yang sehat tidak mudah menyerap air, larutan, maupun benda padat. Tetapi cairan yang mudah menguap lebih mungkin diserap kulit. Begitu pula zat yang larut dalam minyak. Kemampuan absorpsi kulit dipengaruhi oleh tebal dan tipisnya kulit, hidrasi, kelembaban udara, metabolisme dan jenis vehikulum zat yang menempel pada kulit. c. Fungsi pengindra Sebagai indra peraba kulit mengandung ujung-ujung saraf sensorik di dermis dan subkutis yang memungkinkan otak merasakan sejumlah rasa seperti panas, dingin, sakit dan beragam tekstur (Achroni, 2012). d. Fungsi pengaturan suhu tubuh Kulit mengatur temperatur tubuh melalui mekanisme dilatasi dan konstriksi pembuluh kapiler dan melalui perspirasi, yang keduanya dipengaruhi saraf otonom. Pada saat temperatur badan menurun terjadi vasokonstriksi, sedangkan pada saat temperatur badan meningkat terjadi vasodilatasi untuk meningkatkan pembuangan panas (Tranggono dan Latifah, 2007). e. Fungsi pembentukan pigmen sel pembentuk pigmen kulit terletak dilapisan basal epidermis (stratum germinativum). Jumlah melanosit serta jumlah dan besarnya melanin yang terbentuk menentukan warna kulit. Paparan sinar matahari mempengaruhi produksi melanin. 2.2.2 Anatomi kulit
Universitas Sumatera Utara

Kulit terbagi atas tiga lapisan utama, yaitu: epidermis, dermis dan subkutis (Tranggono dan Latifah, 2007). 1. Lapisan Epidermis
Adalah lapisan kulit yang paling luar. Lapisan ini terdiri atas: a. Stratum corneum (lapisan tanduk) Terdiri atas beberapa lapis sel yang pipih, mati, tidak memiliki inti, tidak mengalami proses metabolisme, tidak berwarna dan sangat sedikit mengandung air. Lapisan ini sebagian besar terdiri atas keratin, yaitu jenis protein yang tidak larut dalam air dan sangat resisten terhadap bahan-bahan kimia. Hal ini berkaitan dengan fungsi kulit untuk memproteksi tubuh dari pengaruh luar. b. Stratum lucidum (lapisan jernih) Berada tepat di bawah stratum corneum. Merupakan lapisan yang tipis, jernih. Lapisan ini tampak jelas pada telapak tangan dan telapak kaki. c. Stratum granulosum (lapisan berbutir-butir) Tersusun oleh sel-sel keratinosit yang berbentuk poligonal, berbutir kasar, berinti mengkerut. d. Stratum spinosum (lapisan malphigi) Sel berbentuk kubus dan seperti berduri, intinya besar dan oval. Setiap sel berisi filamen-filamen kecil yang terdiri atas serabut protein. e. Stratum germinativum (lapisan basal) Adalah lapisan terbawah epidermis. Di lapisan ini juga terdapat sel-sel melanosit yaitu sel yang membentuk pigmen melanin.
Universitas Sumatera Utara

2. Dermis Lapisan dermis terutama terdiri dari bahan dasar serabut kolagen dan elastin, yang berada di dalam substansi dasar yang bersifat koloid dan terbuat dari gelatin mukopolisakarida.
3. Subkutis Lapisan ini merupakan kelanjutan dermis, terdiri atas jaringan ikat longgar berisi sel-sel lemak. Di lapisan ini terdapat ujung-ujung saraf tepi, pembuluh darahdan saluran getah bening (Tranggono dan Latifah, 2007)
2.2.3 Jenis kulit Menurut Wasitaatmadja (1997), ditinjau dari sudut pandang perawatan,
kulit terbagi atas tiga bagian: 1. Kulit normal
Merupakan kulit ideal yang sehat, tidak kusam dan mengkilat, segar dan elastis dengan minyak dan kelembaban yang cukup. 2. Kulit berminyak Adalah kulit yang mempunyai kadar minyak dipermukaan kulit yang berlebihan sehingga tampak mengkilap, kotor, kusam, biasanya pori-pori kulit lebar sehingga kesannya kasar dan lengket. 3. Kulit kering Adalah kulit yang mempunyai lemak permukaan kulit yang kurang ataupun sedikit lepas dan retak, kaku, tidak elastis dan terlihat kerutan.
2.3 Kosmetik Untuk Kulit
Universitas Sumatera Utara

Menurut

Peraturan

Menteri

Kesehatan

NO.

1175/MENKES/PER/VIII/2010 kosmetika adalah bahan baku atau sediaan

yang dimaksudkan untuk digunakan pada bagian luar tubuh manusia

(epidermis, rambut, kuku, bibir dan organ genital bagian luar) atau gigi dan

membran mukosa mulut terutama untuk membersihkan, mewangikan,

mengubah penampilan dan atau memperbaiki bau badan atau melindungi atau

memelihara tubuh (Menkes, 2010).

Dalam definisi kosmetik diatas, jelas menunjukkan bahwa kosmetika

bukan satu obat yang dipakai untuk diagnosis, pengobatan maupun pencegahan

penyakit. sediaan tersebut tidak mempengaruhi struktur dan faal kulit. Tujuan

penggunaan kosmetik pada masyarakat adalah untuk kebersihan pribadi,

meningkatkan daya tarik melalui riasan, meningkatkan rasa percaya diri dan

perasaan tenang, melindungi kulit dan rambut dari kerusakan sinar UV, polusi

dan faktor lingkungan yang lain, mencegah penuaan dan secara umum,

membantu seseorang lebih menikmati dan menghargai hidup (Wasitaatmadja,

1997).

Krim adalah bentuk sediaan setengah padat yang mengandung satu atau

lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai.

Formulasi krim ada dua yaitu sebagai air dalam minyak (a/m) dan minyak

dalam air (m/a) seperti cold cream dan vanishing cream. Krim memiliki

kelebihan dibandingkan salep karena praktis, nyaman, mudah menyebar rata

dan mudah di cuci (Yahendri dan Yenny, 2012).

2.4 Sinar Ultraviolet

Universitas Sumatera Utara

Sinar UV dibutuhkan tubuh untuk mensintesa vitamin D, akan tetapi sinar UV yang terlalu banyak akan merusak molekul dan sel-sel tubuh. Kerusakan ini akan menyebabkan perubahan yang berupa penebalan epidermis, stratum korneum dan peningkatan melanosit. Efek jangka panjangnya dapat menyebabkan penuaan dini pada kulit yang merupakan akibat dari kerusakankerusakan yang telah terakumulasi (Parris, 1983).
Sinar matahari langsung yang mengenai wajah secara terus menerus menimbulkan efek penuaan pada wajah. Sinar matahari dapat menyebabkan kerusakan kulit sehingga timbul kerutan-kerutan pada wajah (Sulistyowati, 2009). Jumlah sinar UV yang diterima sangatlah bervariasi pada masingmasing individu. Faktor-faktor yang mempengaruhi adalah permukaan kulit tubuh, aktivitas didalam sel serta area yang tersinar. Hidung, pipi dan bibir merupakan bagian paling banyak mengalami kerusakan (Mitsui, 1997).
Dalam American Cancer society sinar matahari yang sampai dipermukaan bumi dan mempunyai dampak terhadap kulit dibedakan menjadi sinar ultraviolet A atau UV-A (λ 320-400 nm), sinar UV-B (λ 290-320 nm) dan sinar UV-C (λ 200-290 nm) (Tahir, dkk., 2002). a. Sinar UV-A
Sinar UV-A ( λ 320-400) adalah sinar yang paling banyak mencapai bumi dengan perbandingan 100 kali UV-B. Segmen sinar ini akan masuk ke dalam dermis sehingga menyebabkan kerusakan jaringan dermis dan terjadinya reaksi fotosensitivitas. Sinar ini meliputi 95% radiasi mencapai permukaan bumi. UV-A merupakan penyumbang utama kerusakan kulit
Universitas Sumatera Utara

dan kerutan. UV-A menembus kulit lebih dalam dari UV-B dan bekerja lebis efisien. Radiasi UV-A menembus sampai dermis dan merusak seratserat yang berada didalamnya. Kulit menjadi kehilangan elastisitas dan berkerut. Sinar ini juga dapat menembus kaca (Darmawan, 2013).
b. Sinar UV-B Sinar UV-B dengan panjang gelombang 290-320 nm merupakan sinar matahari yang terkuat mencapai bumi. Kerusakan kulit yang ditimbulkan berada dibawah epidermis berupa luka bakar, kelainan prakanker dan keganasan lainnya. Jadi baik sinar UV-A maupun UV-B sama-sama memiliki dampak negatif bagi kulit manusia jika terpapar dalam waktu relatif lama (Bodagenta, 2012). Sinar UV-B tidak dapat menembus kaca (Darmawan, 2013).
c. Sinar UV-C Memiliki panjang gelombang paling panjang, yaitu sekitar ( λ 200-290 nm). Menurut Darmawan (2013) Radiasi sinar ini menimbulkan bahaya terbesar dan menyebabkan kerusakan terbanyak. Namun, mayoritas sinar ini terserap di lapisan ozon di atmosfer.
2.5 Penuaan Dini Sebagaimana makhluk hidup yang lain, manusia akan mengalami
penuaan. Proses penuaan ini antara lain tampak dari kerutan dan keriput pada kulit atau kemunduran lainnya dibanding ketika masih muda (Tranggono dan latifah, 2007). Penuaan merupakan proses alamiah pada kehidupan manusia
Universitas Sumatera Utara

(Ardhie, 2011). Menurut Bogadenta (2012) pengertian dari penuaan dini tidak jauh berbeda dengan pengertian penuaan secara umum. Penuaan dini merupakan proses penuaan kulit lebih cepat dari yang seharusnya. Diantara tanda-tanda penuaan dini yang paling nyata adalah adanya kerutan terutama dikulit wajah, diusia yang relatif muda, bahkan diawal umur 20-an. Proses menua pada kulit dibedakan atas 2, yaitu (Ardhie, 2011): 1. Proses menua instrinsik
Proses menua instrinsik adalah proses menua yang terjadi sejalan dengan waktu. Proses biologi yang berperan dalam menentukan jumlah multiplikasi pada setiap sel sampai sel berhenti membelah diri dan kemudian mati. Penuaan ini ditunjukkan dari adanya perubahan struktur dan fungsi, serta metabolik kulit seiring dengan bertambahnya usia.
2. Proses menua ekstrinsik Proses menua ekstrinsik adalah proses menua yang dipengaruhi oleh perubahan eksternal yaitu pajanan matahari berlebihan (photoaging), polusi, kebiasaan merokok dan nutrisi tidak berimbang. Pada penuaan ekstrinsik gambaran akan lebih jelas terlihat pada area yang banyak terpajan matahari.
Selain perubahan yang tidak langsung tampak terdapat beberapa perubahan yang jelas dipermukaan kulit (perubahan eksternal) yang meliputi: 1. Keriput
Keriput dapat timbul pada seluruh bagian tubuh seperti pada wajah, terutama pada bagian dahi, area di sekitar mata serta mulut dan dapat
Universitas Sumatera Utara

juga timbul pada bagian leher, siku, ketiak, tangan serta kaki. Keriput akan mulai timbul pada usia 30 tahun keatas dan akan semakin dalam dan lebar dengan terjadinya penuaan.
Menurut Barel, dkk., (2009), keriput yang timbul dapat diklasifikasi menjadi tiga kelompok yaitu: a. Keriput linear (berupa garis-garis yang umumnya timbul diarea
sekitar mata). b. Keriput glyphic (saling menyilang membentuk suatu segitiga
ataupun persegi yang umumnya timbul diarea pipi dan leher). c. Keriput umum (keriput halus yang umumnya timbul pada kulit
orang tua dan bukan akibat pemaparan terahadap sinar matahari). Keriput kelompok a dan b merupakan keriput yang timbul akibat
proses photoaging. kelompok c merupakan keriput akibat intrinsic aging. Pembentukan keriput disebabkan oleh berbagai faktor eksternal maupun internal. Sinar UV merupakan penyumbang terbesar untuk pembentukan keriput. Timbulnya keriput merupakan hasil dari menurunnya kekuatan dan elastisitas kulit yang disebabkan oleh berkurangnya kandungan air dan penebalan pada stratum korneum, epidermis yang membesar dan perubahan jumlah dan kualitas dari kolagen dermis serta serat elastis kolagen, perubahan struktur tiga
Universitas Sumatera Utara

dimensi dari dermis dan perubahan lainnya yang disebabkan dari pengaruh faktor eksternal dan internal. 2. Lipatan Lipatan pada kulit umumnya mulai timbul ketika usia sekitar 40 tahun. Area yang paling sering terjadi lipatan adalah pada dagu, kelopak mata, pipi, bagian samping perut. Penyebab dari lipatan ini juga sama dengan penyebab timbulnya keriput yaitu adanya penurunan elastisitas dari dermis dan penurunan kerja dari jaringan adipose subkutan. Pengurangan kekuatan dari otot-otot yang menopang kulit juga menyebabkan terjadinya keriput dan lipatan (Barel, dkk., 2009).
3. Pigmentasi dan perubahan warna kulit Terbentuknya pigmen pada kulit umumnya meningkat seiring dengan bertambahnya umur. Secara visual, perubahan warna kulit yang menua adalah cenderung berubah dari kemerahan hingga kekuningan. Akibat perubahan ini, warna kulit akan menjadi semakin gelap. Perubahan ini dikaitkan hubungannya dengan pengurangan ketransparanan akibat meningkatnya pigmentasi, pengurangan sekresi sebum dan penebalan serta penurunan kadar air pada lapisan stratum korneum kulit.
4. Konfigurasi permukaan kulit Dengan terjadinya penuaan, permukaaan kulit akan berubah karena sebagian sel-sel telah lambat bekerja. Kulit akan membentuk garis-garis yang halus, lengkungan menyambung yang kemudian akan bertambah dalam. Garis-garis dalam tersebut akan timbul ke sembarang arah
Universitas Sumatera Utara

secara tidak beraturan dan menyebabkan terjadinya pembesaran poripori kulit (Barel, dkk., 2009).

Perubahan karakteristik dalam photoaging dan Instrinsic aging yang timbul pada epidermis dan dermis dapat dilihat pada Tabel 2.1 dan Tabel 2.2.

Tabel. 2.1 Perbedaan anatomi pada epidermis

Bagian Kulit

Lapisan Dermis

Sel-sel

epidermis

(keratonosit)

Stratum korneum Melanosit

Sel-sel langerhans

Akibat photoaging Akibat instrinsic aging

� Tebal � Sel-sel tidak seragam � Sel-sel terdistribusi
tidak merata � Pembesaran berkala

� Tipis � Sel-sel seragam � Sel-sel terdistribusi
secara merata � Pembesaran sel
mendadak

� Peningkatan lapisan sel � Lapisan sel normal

� Ukuran serta bentuk � Ukuran dan bentuk

korneosit bervariasi

korneosit seragam

� Peningkatan jumlah sel � Pengurangan jumlah

� Sel-sel bervariasi

sel

� Peningkatan produksi � Sel-sel seragam

melanosom

penurunan produksi

melanosom

� Pengurangan sel dalam � Pengurangan sel dalam

jumlah yang besar

jumlah yang kecil

� Sel-sel bervariasi

� Sel-sel seragam

Universitas Sumatera Utara

Tabel. 2.2 Perbedaan anatomi pada dermis

Bagian Kulit Jaringan elastis

Akibat photoaging
� Meningkat secara drastis
� Berubah menjadi massa yang tidak berbentuk

Akibat instrinsic aging
� Meningkat tetapi masih dalam keadaan normal

Kolagen
Retikular dermis : Fibroblast Sel mast Sel inflamasi Pembuluh kapiler

� Serat kolagen dan jaringan ikat menurun jumlahnya
� Semakin tebal � Meningkat dan aktif � Meningkat � Berperan
� Abnormal

� Serat kolagen tidak beraturan, jaringan ikat menebal
� Semakin tipis � Menurun dan tidak aktif � Menurun � Tidak berperan
� Normal
(Mitsui, 1997).

2.6 Anti Penuaan Atau Anti-Aging

Anti-aging adalah sesuatu yang dilakukan untuk mencegah proses

penuaan. Salah satu cara yang digunakan untuk mengurangi tanda-tanda

penuaan adalah dengan menggunakan krim anti-aging (Anonim, 2013).

Perawatan anti penuaan dini pada kulit merupakan segmen besar dari pasar

produk kosmetik. Ketika terpajan radiasi UV, kulit mengalami perubahan yang

mengakibatkan inflamasi, penuaan kulitdan berbagai gangguan kulit, seperti:

kulit menua disertai dengan kerutan, penurunan elastisitas, peningkatan

kerapuhan kulit dan penyembuhan luka lebih lambat (Pouillot, et al., 2011).

2.6.1 Antioksidan dalam krim

Dalam mengatasi bahaya yang timbul akibat radikal bebas, tubuh

mengembangkan mekanisme perlindungan untuk mencegah pembentukan

radikal bebas dan peroksidasi lipid maupun memperbaiki kerusakan yang

terjadi, termasuk pada kulit. Kulit secara alamiah menggunakan antioksidan

Universitas Sumatera Utara

untuk melindungi dari efek kerusakan dari sinar matahari. Sistem perlindungan ini terdiri dari antioksidan endogen yaitu enzim-enzim berbagai senyawa yang disintesis oleh tubuh dan antioksidan eksogen yang diperoleh dari bahan makanan seperti vitamin C, vitamin E, flavonoid dan lain sebagainya. Antioksidan bekerja melindungi kulit baik intraseluler maupun ekstraseluler (Deny, dkk., 2006). 2.6.2 Vitamin C sebagai salah satu antioksidan
Vitamin C merupakan antioksidan yang laru t dalam air. Vitamin C sangat esensial dalam biosintesis kolagen dan mampu menurunkan sintesis pigmen dengan menghambat enzim tirosinase dan dianggap mampu menurunkan keluhan kelopak mata yang gelap. Vitamin C juga merupakan senyawa reduktor terbanyak di tubuh dan merupakan antioksidan yang paling dominan dikulit (Ardhie, 2011). Vitamin C mengandung banyak manfaat untuk kulit. Beberapa manfaat penting vitamin C bagi kulit di antaranya:
a. Vitamin C merupakan antioksidan yang melindungi kulit dari serangan radikal bebas.
b. Melindungi kulit dari pengaruh buruk sinar ultraviolet (UV) dengan cara menetralisirnya.
c. Merangsang pembentukan kolagen dan mempercepat proses penyembuhan pada luka.
d. Vitamin C dapat mengaktifkan antioksidan lain seperti vitamin E (Muliyawan dan Suriana, 2013; Deny, dkk., 2006)
Universitas Sumatera Utara

Kolagen merupakan komponen utama dermis manusia. Serabut kolagen dibentuk oleh fibroblast, mengandung ikatan hidroksiprolin dan hidroksisilin. Efek vitamin C pada jaringan kolagen penting untuk sintesis kolagen yang merupakan kofaktor untuk enzim prolil dan lisil hidrosilase yang be

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23