PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MENGGUNAKAN ALAT PERAGA GAMBAR PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUMBEREJO BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA
MENGGUNAKAN ALAT PERAGA GAMBAR PADA
SISWA KELAS IV SDN 2 SUMBEREJO
BANDAR LAMPUNG
TAHUN PELAJARAN
2013/2014

Oleh
HERLINA

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Jurusan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

ABSTRAK
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA
MENGGUNAKAN ALAT PERAGA GAMBAR PADA
SISWA KELAS IV SDN 2 SUMBEREJO
BANDAR LAMPUNG
TAHUN PELAJARAN
2013/2014
OLEH
HERLINA
Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada
pembelajaran IPA siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo Bandar Lampung tahun
pelajaran 2013/2014 melalui pembelajaran menggunakan alat peraga gambar.
Penelitian ini menggunakan metode tindakan kelas yang dilaksanakan dalam 2
siklus. Langkah-langkah dimulai dengan perencanaan, tindakan, observasi, dan
refleksi. Pengumpulan data menggunakan lembar observasi aktivitas siswa dan
kinerja guru, serta soal tes. Data yang terkumpul kemudian dianalisis
menggunakan analisis data kuantitatif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata aktivitas siswa siklus I adalah
43,33% dan pada siklus II 89,50%. Hasil belajar siswa siklus I diperoleh nilai
rata-rata 64 dan pada siklus II meningkat menjadi 85 Ketuntasan belajar siswa
pada siklus I belum tercapai yaitu 57% dan pada siklus II sudah tercapai dan
meningkat menjadi 89%. Dengan demikian, pembelajaran menggunakan alat
peraga gambar dalam pembelajaran IPA dapat meningkatkan aktivitas dan hasil
belajar IPA siswa pada materi alat indera manusia.
Kata Kunci : Alat peraga gambar, aktivitas, dan hasil.

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR TABEL .................................................................................................... i
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. ii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................1
1.1 Latar Belakang Masalah ......................................................................1
1.2 Identifikasi Masalah .............................................................................3
1.3 Rumusan Masalah ................................................................................4
1.4 Tujuan Penelitian .................................................................................4
1.5 Manfaat Penelitian ...............................................................................4
1.6 Ruang Lingkup Penelitian....................................................................5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................7
2.1 Alat Peraga Gambar .............................................................................7
2.1.1 Kelebihan dan Kekurangan Alat Peraga Gambar .....................8
2.2 Belajar dan Pembelajaran .................................................................10
2.2.1 Pengertian Belajar dan Pembelajaran ......................................10
2.3 Aktivitas Belajar ...............................................................................12
2.4 Hasil Belajar ......................................................................................13
2.5 Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar .................................................15
2.5.1 Tujuan Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar ...........................15
2.5.2 Ruang Lingkup Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar .............16
2.6 Penelitian yang Relevan ....................................................................17

BAB III METODE PENELITIAN.........................................................................18
3.1 Jenis Penelitian .................................................................................18
3.2 Setting Penelitian ..............................................................................18
3.3 Prosedur Penelitian ...........................................................................19
3.4 Teknik Pengambilan Data .................................................................21
3.5 Teknik Analisis Data ........................................................................24
3.6 Indikator Keberhasilan .....................................................................24
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .......................................25
4.1 Hasil Penelitian ..................................................................................25
1. Siklus I ..........................................................................................25
a. Perencanaan .........................................................................25
b. Pelaksanaan .........................................................................25
c. Observasi .............................................................................27
d. Refleksi Siklus I ..................................................................30
e. Rekomendasi Siklus I ..........................................................31

2 Siklus II ..........................................................................................31
a. Perencanaan .........................................................................31
b. Pelaksanaan .........................................................................31
c. Observasi .............................................................................32
d. Refleksi ................................................................................34
4.2 Pembahasan........................................................................................35
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................43
5.1 Kesimpulan ........................................................................................43
5.2 Saran ..................................................................................................43
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................45
LAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel
Halaman
1.1 Data Nilai Formatif Siswa ..................................................................................3
3.1 Kriteria tingkat keberhasilan siswa ..................................................................23
4.1 Persentase hasil observasi aktivitas siswa siklus I ...........................................27
4.2 Data hasil observasi aktivitas guru mengajar siklus I ......................................29
4.3 Data hasil belajar siswa siklus I .......................................................................30
4.4 Persentase hasil observasi aktivitas siswa siklus II ..........................................32
4.5 Data hasil observasi aktivitas guru mengajar siklus II .....................................33
4.6 Data hasil belajar siswa siklus II ......................................................................34
4.7 Hasil rekapitulasi aktivitas siswa siklus I dan II ..............................................35
4.8 Hasil belajar siswa siklus I dan II ....................................................................40

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran

Halaman

1. Pemetaan SK/KD siklus I ..........................................................................51
2. Silabus siklus I ..........................................................................................52
3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran siklus I .............................................54
4. Data Hasil Pre Tes Siklus I .......................................................................57
5. Hasil Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I .....................................58
6. Hasil Observasi Aktivitas Guru Mengajar Siklus I ...................................59
7. Data Hasil Pos Tes Siklus I .......................................................................60
8. Pemetaan SK/KD siklus II ........................................................................61
9. Silabus siklus II .........................................................................................62
10. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran siklus I .............................................64
11. Data Hasil Pre Tes Siklus II ......................................................................67
12. Hasil Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus II ....................................68
13. Hasil Observasi Aktivitas Guru Mengajar Siklus II ..................................69
14. Data Hasil Pos Tes Siklus II ......................................................................70
15. Soal Evaluasi .............................................................................................71
16. Kunci Jawaban ..........................................................................................72
17. Gambar Alat Indera Manusia ....................................................................73
18. Foto Kegiatan Belajar Mengajar Siklus I ...................................................78
19. Foto Kegiatan Belajar Mengajar Siklus II..................................................80

i

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) di sekolah tidaklah semata-mata
hanya menyampaikan berbagai keterampilan dan pengetahuan kepada siswa,
melainkan memberi dorongan untuk berkembangnya pemahaman dan
penghayatan siswa terhadap nilai-nilai dan prinsip IPA sehingga pada siswa
akan tumbuh daya nalar, berfikir secara logis, sistematis, kreatif, kritis,
cerdas, terbuka serta timbul rasa ingin tahu terhadap masalah yang diketahui
melalui pengalamannya sehari-hari.

Hal ini sesuai dengan isi Undang-Undang Republik Indonesia nomor 14
tahun 2005 tentang guru dan dosen, bahwa pembangunan nasional dalam
bidang pendidikan adalah upaya mencerdaskan kehidupan bangsa dan
meningkatkan kualitas manusia Indonesia yang beriman, bertaqwa dan
berakhlak mulia serta menguasai ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dalam
mewujudkan masyarakat yang maju, adil, makmur dan beradab. Berdasarkan
Undang-Undang Dasar negara Republik Indonesia tahun 1945 bahwa untuk
menjamin perluasan dan pemerataan akses, peningkatan mutu dan tata
pemerintahan yang baik serta akuntabilitas pendidikan yang mampu
menghadapi tantangan sesuai dengan tuntutan perubahan lokal, nasional dan
global.

2

Peranan guru di sekolah dasar dalam kegiatan pembelajaran khususnya
pembelajaran IPA, tidaklah hanya menyampaikan materi saja, tetapi dengan
sungguh-sungguh membimbing siswa untuk berbuat sesuai dengan prinsip
dan nilai-nilai yang terkandung dalam IPA. Oleh sebab itu guru hendaknya
dapat mengembangkan daya nalar tentang pengetahuan alam yang ada pada
siswa serta guru harus dapat menciptakan suatu pembelajaran mengenai ilmu
pengetahuan alam yang sangat menyenangkan bagi para siswa.

Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di Sekolah Dasar Negeri
(SDN) 2 Sumberejo Bandar Lampung pada siswa kelas IVA, memperlihatkan
hasil belajar IPA masih rendah terutama untuk materi alat indera manusia.
Hal ini disebabkan karena pembelajaran yang dilakukan di dalam kelas masih
konvensional. Guru masih menggunakan metode ceramah, siswa jarang diberi
kesempatan untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran secara berkelompok
dan melakukan pengamatan tentang materi yang diajarkan, serta guru jarang
menggunakan gambar-gambar yang menarik untuk membantu siswa
memahami materi yang disampaikan. Hal tersebut berdampak pada hasil
belajar siswa.

Hal ini dapat terlihat dari hasil belajar siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo
Bandar Lampung pada materi alat indera manusia yaitu hanya 14 siswa dari
35 siswa yang mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) atau 43,7%.
Berarti 18 siswa atau 56,3% yang belum mencapai KKM dimana KKM yang
ditetapkan adalah 60. Hal tersebut terlihat dari tabel data nilai siswa di bawah
ini.

3

Tabel 1.1 Data Nilai Formatif Mata Pelajaran IPA Kelas IV SDN 2
Sumberejo Kemiling Tahun Pelajaran 2012/2013
No

Nilai

Jumlah Siswa

Persentase

Ket

1.

0-62

18

56,3%

Belum Tuntas

2.

63-100

14

43,7%

Tuntas

32

100%

Jumlah

Sumber: SDN 2 Sumberejo, 2013

Oleh karena itu diperlukan adanya suatu tindakan pembelajaran yang dapat
meningkatkan hasil pembelajaran siswa. Salah satu tindakan yang dianggap
dapat meningkatkan hasil belajar IPA khususnya pada materi alat indera
manusia adalah dengan menggunakan alat peraga gambar. Alat peraga
gambar adalah alat yang berupa gambar-gambar menarik yang ada kaitannya
dengan isi atau bahan pembelajaran yang akan disampaikan kepada siswa,
(Hernawan, dkk, 2007:24).

1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, peneliti mengidentifikasi masalah
yang ada sebagai berikut:
1) Guru masih menggunakan metode ceramah dalam pembelajaran IPA.
2) Guru kurang memberikan kesempatan kepada siswa untuk melaksanakan
kegiatan pembelajaran secara berkelompok.
3) Guru jarang menggunakan gambar-gambar yang menarik untuk
membantu siswa memahami materi yang disampaikan.

4

1.3 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang telah diuraikan,
maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
1) Bagaimanakah peningkatan aktivitas belajar siswa dengan menggunakan alat
peraga gambar untuk pelajaran IPA siswa kelas IVA SDN 2 Sumberejo
Bandar Lampung?
2) Bagaimanakah peningkatan hasil belajar siswa dengan menggunakan alat
peraga gambar untuk pelajaran IPA siswa kelas IVA SDN 2 Sumberejo
Bandar Lampung?

1.4 Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian tindakan kelas ini adalah :
1) Untuk meningkatkan aktivitas belajar siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo
Bandar Lampung.
2) Untuk meningkatkan hasil belajar IPA pada materi alat indera manusia
dengan menggunakan media gambar pada siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo
Bandar Lampung.

1.5 Manfaat Penelitian
1) Bagi siswa
a) Meningkatkan hasil belajar IPA kepada siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo
Bandar Lampung.
b) Meningkatkan proses belajar IPA dengan tidak hanya banyak mencatat
tetapi lebih ke pemahaman konsep-konsep.

5

c) Siswa mendapatkan pengalaman belajar yang lebih memudahkan dalam
memahami materi.

2) Bagi guru
a) Sebagai informasi dalam meningkatkan mutu pendidikan di kelas,
menambah pengetahuan guru serta mengembangkan kemampuan guru
dalam mempersiapkan diri untuk menjadi guru yang profesional.
b) Berkreasi untuk memperbaiki citra proses pengajaran dan hasil belajar
IPA.

3) Bagi SDN 2 Sumberejo Bandar Lampung
a) Memberikan landasan kebijakan yang akan diambil sebagai upaya untuk
perbaikan dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di sekolah.
b) Meningkatkan Standar Ketuntasan Minimal pada mata pelajaran IPA
kelas IV.
c) Sebagai

bahan

masukan

bahwa

dengan

menggunakan

metode

pembelajaran yang bervariasi dapat meningkatkan hasil belajar siswa.

1.6 Ruang Lingkup Penelitian
Ruang lingkup dalam penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai berikut:

1) Permasalahan dalam penelitian tindakan kelas ini adalah masalah peningkatan
aktivitas dan hasil belajar IPA.
2) Penelitian tindakan kelas ini dikenakan pada siswa kelas IV A.

6

3) Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN 2 Sumberejo Bandar
Lampung.
4) Dalam penelitian ini dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran
2013/2014.
5) Penelitian tindakan kelas ini dibatasi pada kompetensi dasar mendeskripsikan
hubungan antara struktur alat indra manusia dengan fungsinya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Alat Peraga Gambar
Alat peraga adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima
pesan (Sadiman, 2002: 6). Secara umum alat peraga pembelajaran dalam
pendidikan disebut media, yaitu berbagai jenis komponen dalam lingkungan
siswa yang dapat merangsangnya untuk berpikir, Gagne (Sadiman, 2002:6).
Sedangkan menurut Brigs (Sadiman, 2002:6) alat peraga adalah segala alat
fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar.
Jadi, alat peraga merupakan segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim dan penerima sehingga dapat merangsang
pikiran, perasaan, minat dan perhatian sedemikian rupa sehingga proses
belajar terjadi (Sadiman, 2002:6).

Dari pendapat Gagne dan Brigs kita dapat menyimpulkan bahwa alat peraga
merupakan alat dan bahan fisik yang terdapat di lingkungan siswa untuk
menyajikan pesan kegiatan pembelajaran (proses kegiatan belajar-mengajar)
sehingga dapat menjadikan alat peraga sebagai media pembelajaran berbasis
visual. Telah diketahui bahwa alat peraga berbasis visual seperti gambar
dapat memudahkan pemahaman terhadap suatu materi pelajaran yang rumit
atau kompleks. Alat peraga gambar dapat menyuguhkan pembelajaran yang
menarik tentang struktur atau organisasi suatu hal, sehingga juga memperkuat
ingatan. Alat peraga gambar dapat menumbuhkan minat siswa dan

8

memperjelas hubungan antara isi materi pembelajaran dengan dunia nyata.
Untuk memperoleh kemanfaatan yang sebesar-besarnya dalam penggunaan
alat peraga gambar dalam pembelajaran ini, maka ia haruslah dirancang
dengan sebaik-baiknya.
Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001:329) “Gambar
adalah tiruan barang, binatang, tumbuhan dan sebagainya.” Menurut Arief
Sadiman, Dkk (2003:28-29): Media grafis visual sebagimana halnya media
yang lain. Media grafis untuk menyalurkan pesan dari sumber ke penerima
pesan. Saluran yang dipakai menyangkut indera penglihatan. Pesan yang akan
disampikan dituangkan ke dalam simbol-simbol komunikasi visual. Simbolsimbol tersebut perlu dipahami benar artinya agar proses penyampaian pesan
dapat berhasil dan efisien. Sedangkan menurut Oemar Hamalik (1986:43)
berpendapat bahwa “ Gambar adalah segala sesuatu yang diwujudkan secara
visual dalam bentuk dua dimensi sebagai curahan perasaan atau pikiran”
Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa alat peraga gambar
adalah alat peraga untuk menarik perhatian, memperjelas sajian ide,
mengilustrasikan atau menghiasi fakta yang mungkin cepat akan dilupakan
atau diabaikan karena tidak digambarkan. Gambar termasuk alat peraga yang
relatif mudah ditinjau dari segi biayanya.

2.1.1 Kelebihan dan Kekurangan Alat Peraga Gambar
Menurut Basuki dan Farida (2001:42), mengemukakan kelebihan alat peraga
gambar, yaitu:

9

1) Umumnya murah harganya.
2) Mudah didapat.
3) Mudah digunakan.
4) Dapat memperjelas suatu masalah.
5) Lebih realistis.
6) Dapat membantu mengatasi keterbatasan pengamatan.

Sedangkan menurut Basuki dan Farida (2001:43), mengemukakan kelemahan
alat peraga gambar, antara lain yaitu:

1) Semata-mata hanya medium visual.
2) Ukuran gambar seringkali kurang tepat untuk pembelajaran dalam
kelompok besar.
3) Memerlukan ketersediaan sumber keterampilan dan kejelian guru untuk
dapat memanfaatkannya alat peraga gambar.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa alat peraga gambar adalah
alat peraga pembelajaran yang mengandung atau membawakan konsepkonsep yang dipelajari. Alat peraga gambar dapat berupa gambar atau
diagram yang dipergunakan oleh guru ketika mengajar untuk memperjelas
materi pelajaran. Alat peraga gambar dapat menumbuhkan minat belajar
siswa karena pelajaran menjadi lebih menarik, memperjelas makna bahan
pelajaran sehingga siswa lebih mudah memahaminya, metode mengajar akan
lebih bervariasi sehingga siswa tidak akan mudah bosan, membuat siswa
lebih aktif melakukan kegiatan belajar seperti mengamati, melakukan dan
mendemonstrasikan dan sebagainya.

10

2.2 Belajar dan Pembelajaran
2.1.1 Pengertian Belajar dan Pembelajaran

Belajar adalah perubahan yang relatif permanen dalam perilaku atau potensi
perilaku sebagai hasil dari pengalaman atau latihan. Belajar merupakan akibat
adanya interaksi antara stimulus dan respon. Stimulus adalah apa saja yang
diberikan guru kepada siswa, sedangkan respon berupa reaksi atau tanggapan
siswa terhadap stimulus yang diberikan oleh guru tersebut. Seseorang
dianggap telah belajar sesuatu jika dia dapat menunjukkan perubahan
perilakunya. Menurut Sumiati (2009:38) “belajar adalah proses perubahan
prilaku akibat interaksi individu dengan lingkungannya”. Jadi perubahan
prilakunya adalah hasil belajar. Artinya seseorang dikatakan telah belajar, jika
ia dapat melakukan sesuatu yang sebelumnya tidak dapat dilakukan. Sejalan
dengan hal di atas, Sukardi (2003:15) mengemukakan bahwa belajar adalah
“perubahan tingkah laku sebagai hasil pengalaman, kecuali perubahan
tingkah laku yang disebabkan oleh proses menjadi matangnya seseorang atau
perubahan bersifat temporer”.
Menurut Sutikno (2010:5) mengemukakan bahwa, “belajar adalah suatu
proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan
yang baru sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan
lingkungannya”. Jika kaki seseorang patah karena terkena benda yang berat
yang terjatuh dari atas loteng, ini tidak bisa disebut perubahan hasil belajar.
Jadi, perubahan yang dimaksud adalah perubahan yang terjadi secara sadar

11

(disengaja) dan tertuju untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik dari
sebelumnya.

Pembelajaran

adalah

suatu

proses

membelajarkan

siswa

dengan

menggunakan asas pendidikan maupun teori belajar yang merupakan penentu
utama keberhasilan. Pembelajaran juga merupakan suatu kegiatan yang
melibatkan seseorang dalam upaya memperoleh pengetahuan, keterampilan,
dan nilai-nilai positif dengan memanfaatkan berbagai sumber untuk belajar.
Yang terpenting dalam kegiatan pembelajaran adalah proses belajar (learning
process). Menurut Sumiati (2009:1) mengemukakan bahwa pembelajaran
pada dasarnya membahas pertanyaan apa, siapa, mengapa, dan bagaimana,
dan seberapa baik tentang pembelajaran. Upaya meningkatkan keberhasilan
pembelajaran merupakan tantangan yang dihadapi oleh setiap orang yang
berkecimpung dalam dunia kependidikan. Banyak upaya yang telah
dilakukan, banyak keberhasilan yang telah dicapai, meskipun disadari bahwa
apa yang telah dicapai belum sepenuhnya memberikan hasil yang memuaskan
sehingga menuntut pemikiran dan kerja keras untuk memecahkan masalah
yang dihadapi.

Dari beberapa definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa belajar dan
pembelajaran pada hakikatnya adalah “perubahan” yang terjadi dalam diri
seseorang setelah melakukan aktivitas tertentu. Dalam belajar yang terpenting
adalah bukan hasil yang diperolehnya tetapi proses uang dijalaninya. Artinya,
belajar harus diperoleh dengan usaha sendiri, adapun orang lain atau guru

12

hanya sebagai perantara atau penunjang dalam kegiatan belajar mengajar agar
belajar itu dapat berhasil dengan baik.

2.3 Aktivitas Belajar
Aktivitas merupakan prinsip atau asas yang sangat penting di dalam interaksi
pembelajaran. Aktivitas belajar adalah hal yang sangat penting bagi siswa,
karena dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk bersentuhan
dengan objek yang dipelajari. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia,
aktivitas artinya adalah “kegiatan/keaktifan”. Poewadarminto (2010:234)
menjelaskan aktivitas sebagai suatu kegiatan atau kesibukan. Nasution
(2008:15) menambahkan bahwa aktivitas merupakan keaktifan jasmani dan
rohani dan kedua-keduanya harus dihubungkan.

Menurut Sudirman (2005:13), Faktor yang mempengaruhi belajar pada
pokoknya mempengaruhi aktivitas belajar siswa. Faktor yang mempengaruhi
belajar adalah :
1). Faktor indogin, ialah faktor yang datang dari siswa atau mahasiswa
sendiri. Faktor ini meliputi :
a)
Faktor biologis (faktor yang bersifat jasmaniah)
b)
Faktor psychologis (faktor yang bersifat rohaniah)
2). Faktor exogin, ialah faktor yang datang dari luar siswa atau mahasiswa
Faktor ini meliputi :
a)
Faktor lingkungan keluarga
b)
Faktor lingkungan sekolah.
c)
Faktor lingkungan masyarakat.
Aktivitas belajar sendiri banyak sekali macamnya, sehingga para ahli
mengadakan klasifikasi. Paul B. Diedrich dalam Sardiman (2004:101)
menggolongkan aktivitas siswa dalam belajar sebagai berikut :

13

1) Visual Activities, meliputi kegiatan seperti: membaca, memperhatikan
(gambar, demonstrasi, percobaan dan pekerjaan orang lain)
2) Oral Activities, seperti: menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi
saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara, diskusi, dan
interupsi.
3) Listening Activities, seperti: mendengarkan uraian, percakapan diskusi,
musik dan pidato.
4) Writting Activities, seperti: menulis cerita, menulis karangan, menulis
laporan, angket, menyalin, membuat rangkuman.
5) Drawing Activities, seperti: menggambar, membuat grafik, peta, diagram.
6) Motor Activities, seperti: melakukan percobaan, membuat konstruksi,
model, mereparasi, bermain dan berternak.
7) Mental Activities, seperti: menanggapi, mengingat, memecahkan soal,
menganalisis, melihat hubungan dan mengambil keputusan.
8) Emotional Activities, seperti: menaruh minat, merasa bosan, bergairah,
berani, tenang dan gugup.
Jadi, dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar adalah segala kegiatan yang
dilakukan dalam proses interaksi (guru dan siswa) dalam rangka mencapai
tujuan pembelajaran. Aktivitas yang dimaksud di sini penekanannya adalah
pada siswa, sebab dengan adanya aktivitas siswa dalam proses pembelajaran
akan berdampak terciptanya situasi belajar aktif. Indikator aktivitas belajar
siswa yang dimaksud antara lain: (1) memperhatikan penjelasan guru; (2)
mengajukan pendapat; (3) menanggapi pendapat teman; (4) berdiskusi
dengan anggota kelompok; (5) bertanya kepada guru; (6) mencatat hasil
diskusi kelompok.

2.4 Hasil Belajar
Belajar dan mengajar merupakan konsep yang tidak bisa dipisahkan. Belajar
merujuk pada apa yang harus dilakukan seseorang sebagai subyek dalam
belajar. Sedangkan mengajar merujuk pada apa yang seharusnya dilakukan
seorang guru sebagai pengajar. Dua konsep belajar mengajar yang dilakukan
oleh siswa dan guru terpadu dalam satu kegiatan. Di antara keduanya itu

14

terdapat suatu interaksi. Kemampuan siswa didapat dari proses pembelajaran.
Namun para siswa juga harus mendapatkan hasil belajar melalui kreativitas
mereka tanpa adanya intervensi dari orang lain sebagai pengajar. Seperti yang
dikemukakan oleh Sudjana (2004:22), “hasil belajar adalah kemampuankemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya.
Menurut Hamalik (2001:159) bahwa hasil belajar menunjukkan kepada
prestasi belajar, sedangkan prestasi belajar itu merupakan indikator adanya
derajat perubahan tingkah laku siswa. Sedangkan menurut Dimyati dan
Mudjiono (2002:36) hasil belajar adalah hasil yang ditunjukkan dari suatu
interaksi tindak belajar dan biasanya ditunjukkan dengan nilai tes yang
diberikan guru.

Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa hasil belajar
merupakan hasil yang diperoleh siswa setelah terjadinya proses pembelajaran
yang ditunjukkan dengan nilai tes yang diberikan oleh guru setiap selesai
memberikan materi pelajaran pada satu pokok bahasan. Selanjutnya peranan
hasil belajar menurut Harahap (dalam Abidin 2004:2) yaitu :
a) Hasil belajar berperan memberikan informasi tentang kemajuan belajar
siswa setelah mengikuti proses pembelajaran dalam jangka waktu tertentu.
b) Untuk mengetahui keberhasilan komponen-komponen pengajaran dalam
rangka mencapai tujuan pembelajaran.
c) Hasil belajar memberikan bahan pertimbangan apakah siswa diberikan
program perbaikan, pengayaan, atau melanjutkan pada program
pengajaran berikutnya.
d) Untuk keperluan bimbingan dan penyuluhan bagi siswa yang mengalami
kegagalan dalam suatu program bahan pembelajaran.
e) Untuk keprluan supervisi bagi kepala sekolah dan penilik agar guru lebih
berkompeten.
f) Sebagai bahan dalam memberikan informasi kepada orang tua siswa dan
sebagai bahan mengambil berbagai keputusan dalam pengajaran.

15

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah
kemampuan keterampilan, sikap, dan pengetahuan yang diperoleh siswa
setelah ia menerima perlakuan yang diberikan oleh guru sehingga dapat
menerapkan pengetahuan itu ke dalam kehidupan sehari-hari.

2.5 Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar
Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) didefinisikan sebagai kumpulan pengetahuan
yang tersusun secara terbimbing. Hal ini sejalan dengan kurikulum KTSP
(Depdiknas, 2006) bahwa “IPA berhubungan dengan cara mencari tahu
tentang alam secara sistematis.” Sehingga bukan hanya penguasaan kumpulan
pengetahuan yang berupa fakta, konsep, atau prinsip saja tetapi juga
merupakan suatu proses penemuan”.
Selain itu IPA juga merupakan ilmu yang bersifat empirik dan membahas
tentang fakta serta gejala alam. Fakta dan gejala alam tersebut menjadikan
pembelajaran IPA tidak hanya verbal tetapi juga faktual. Hakikatnya
pembelajaran IPA adalah proses yang diwujudkan dengan melaksanakan
pembelajaran yang melatih keterampilan proses bagaimana cara produk IPA
ditemukan.

2.5.1 Tujuan Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar

Pelaksanaan pembelajaran IPA juga dipengaruhi oleh tujuan apa yang ingin
dicapai melalui pembelajaran tersebut. Tujuan pembelajaran IPA di SD telah
dirumuskan dalam kurikulum yang sekarang ini berlaku di Indonesia.
Kurikulum yang sekarang berlaku di Indonesia adalah Kurikulum Tingkat

16

Satuan Pendidikan (KTSP). Tujuan pembelajaran IPA di SD menurut KTSP
(Depdiknas, 2006) secara terperinci adalah :
a) Memperoleh keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan
keberadaan, keindahan, dan keteraturan alam ciptaanNYA.
b) Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA
yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
c) Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positif, dan kesadaran tentang
adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan,
tekhnologi, dan masyarakat.
d) Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar,
memecahkan masalah dan membuat keputusan,
e) Meningkatkan kesadaran untuk berperan serta dalam memelihara,
menjaga, dan melestarikan lingkungan alam dan segala keteraturannya
sebagai salah satu ciptaan Tuhan.
f) Memperoleh bekal pengetahuan, konsep, dan keterampilan IPA sebagai
dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP/MTS.

2.5.2 Ruang Lingkup Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar
Ruang lingkup bahan kajian IPA di SD secara umum meliputi dua aspek,
yaitu kerja ilmiah dan pemahaman konsep. Lingkup kerja ilmiah meliputi
kegiatan penyelidikan berkomunikasi ilmiah, pengembangan kreatifitas,
pemecahan masalah, sikap, dan nilai ilmiah. Lingkup pemahaman konsep
dalam kurikulum KTSP relatif sama jika dibandingkan dengan kurikulum
berbasis kompetensi (KBK) yang sebelumnya digunakan. Secara terperinci
lingkup materi yang terdapat dalam kurikulum KTSP adalah :
a) Makhluk hidup dan proses kehidupannya, yaitu manusia, hewan,
tumbuhan dan interaksinya dengan lingkungan serta kesehatan.
b) Benda atau materi, sifat-sifat dan kegunaannya meliputi : cair, padat,
dan gas.
c) Energi dan perubahannya, meliputi : gaya, bunyi, panas, magnet, listrik,
cahaya, dan pesawat sederhana.
d) Bumi dan alam semestra, meliputi : tanah, bumi, tata surya, dan bendabenda langit lainnya.

17

Dengan demikian, dalam pelaksanaan pembelajaran IPA kedua aspek tersebut
saling berhubungan. Aspek kerja ilmiah diperlukan untuk memperoleh
pemahaman atau penemuan konsep IPA.

2.6 Penelitian yang Relevan
Penelitian ini mengacu pada penelitian yang terdahulu yang dilakukan oleh:
1) Sumarsono (2012) “Peningkatan Hasil Belajar IPA Melalui Penggunaan
Media Gambar Bagi Siswa Kelas VI Semester I SDN Ronggo 03 Kecamatan
Jaken Kabupaten Pati Tahun Pelajaran 2011/2012”. Penelitian yang
dilakukan mengalami peningkatan pada aktivitas dan hasil belajar nya dengan
menggunakan media gambar yaitu aktivitas dalam belajar IPA mencapai 85%
dan hasil belajar siswa mencapai 80,5%.
2) Maria (2012) “Penerapan Alat Peraga Gambar Pada Pembelajaran IPA Siswa
Kelas V SDN 009 Lubuk Baja Kota Batam Tahun Pelajaran 2012 / 2013”.
Penelitian yang dilakukan mengalami peningkatan pada aktivitas dan hasil
belajar nya dengan menggunakan media gambar yaitu aktivitas dalam belajar
IPA mencapai 83% dan hasil belajar siswa mencapai 80%.

18

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian
Tindakan Kelas (PTK) adalah satu penelitian yang dilakukan oleh guru di
dalam kelasnya sendiri melalui refleksi diri, dengan tujuan untuk
memperbaiki kinerjanya sebagai guru, sehingga aktifitas dan hasil belajar
siswa menjadi meningkat. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) merupakan satu
model penelitian yang dikembangkan di kelas. Menurut Kurnia Septa
(2010:dalam Sekolah Dasar.net) PTK adalah penelitian ilmiah didasarkan
pada adanya masalah pembelajaran dan tindakan perbaikan untuk
memecahkan masalah dalam kelas yang diajar. Dengan membuat PTK akan
mampu menciptakan formula untuk memperbaiki kualitas hasil belajar siswa.
Dengan demikian pendidikan akan lebih baik.

3.2 Setting Penelitian

1) Subjek Penelitian
Subjek penelitian tindakan kelas ini adalah siswa kelas IV SDN 2
Sumberejo Bandar Lampung dengan jumlah siswa 35 orang yang terdiri
dari 18 siswa perempuan dan 17 siswa laki-laki.
2) Lokasi penelitian
Penelitian ini dilakukan di kelas IV SDN 2 Sumberejo Bandar Lampung.

19
3) Waktu penelitian
Penelitian dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran 2013/2014.

3.3 Prosedur Penelitian
Penelitian ini menggunakan desain penelitian tindakan kelas (Classroom
Action Research)
Pelaksanaan

Perencanaan
Siklus I
Refleksi

Observasi

Perencanaan

Pelaksanaan
Siklus II

Refleksi

Observasi

Simpulan

Gambar 1: Alur pelaksanaan tindakan kelas (Arikunto : 2007)
1) Tahap Perencanaan Tindakan
Dalam kegiatan perencanaan ini, peneliti melakukan hal-hal sebagai
berikut:
a) Menetapkan standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD)
b) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang akan
diterapkan dalam proses belajar mengajar
c) Menentukan skenario pembelajaran
d) Mempersiapkan sumber, bahan dan alat bantu yang dibutuhkan

20
e) Menyusun lembar kerja siswa (LKS)
f) Mengembangkan format evaluasi untuk mengukur penguasaan siswa
terhadap materi yang disajikan
g) Menyiapkan panduan observasi dan soal-soal tes.

2) Pelaksanaan tindakan
Pelaksanaan

penelitian

tindakan

kelas

ini

menerapkan

kegiatan

pembelajaran IPA pada materi alat indera manusia dengan alat peraga
gambar. Adapun urutan kegiatan sebagai berikut:
a) Mengawali pembelajaran dengan pendahuluan yaitu apersepsi dan
memberikan motivasi
b) Membagi siswa dalam kelompok yang terdiri dari 4-5 siswa untuk tiap
kelompok.
c) Guru memperlihatkan beberapa gambar alat indera manusia.
d) Guru menjelaskan materi alat indera manusia mengunakan gambar alat
indera manusia yang ditempel di papan tulis.
e) Masing-masing kelompok mencari informasi sebanyak-banyaknya
tentang materi dan menjawab tugas yang diberikan guru secara
berkelompok.
f) Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompoknya.
g) Masing-masing siswa menjawab soal evaluasi secara individu untuk
mengetahui pemahaman siswa terhadap materi yang disampaikan
dengan alat peraga gambar.
h) Melakukan kegiatan refleksi pada setiap akhir kegiatan.

21
i) Melakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara, yaitu:
kerjasama siswa dalam kelompok, cara menyampaikan jawaban hasil
diskusi, lembar kerja siswa, latihan siswa dan tes pada setiap siklus.

3) Observasi
Kegiatan observasi dilaksanakan dengan mengamati aktivitas belajar siswa
selama proses pembelajaran berlangsung. Pada kegiatan observasi, peneliti
dibantu oleh teman sejawat yang telah diberikan ijin oleh kepala sekolah
untuk memperoleh data yang berkaitan dengan aktivitas belajar siswa
dengan memberi tanda checklist (√) pada instrument lembar observasi.

4) Refleksi terhadap tindakan
Setelah melakukan tindakan dan pengamatan peneliti melakukan refleksi
yang mencakup analisis dan penilaian. Dari hasil refleksi kemungkinan
muncul permasalahan yang perlu mendapat perhatian, sehingga peneliti
melakukan perencanaan ulang, tindakan ulang dan pengamatan ulang serta
refleksi ulang. Tahapan ini akan dilakukan secara berulang dan
berkelanjutan sampai permasalahan sudah bisa diatasi dengan siklus,
rencana, tindakan, observasi dan refleksi.

3.4 Teknik Pengambilan Data
Pengambilan data pada penelitian ini menggunakan dua teknik, yaitu: teknik
tes dan teknik non tes. Sumber data penelitian akan diperoleh secara langsung
dari respon siswa.

22
1) Alat pengumpulan data
a) Instrumen observasi
Instrumen observasi digunakan untuk mengetahui aktivitas belajar siswa
dengan menggunakan instrumen lembar observasi.
b) Tes hasil belajar
Tes hasil belajar digunakan untuk mengumpulkan data mengenai hasil
belajar siswa dalam pembelajaran IPA pada materi alat indera manusia.
2) Jenis data
Data penelitian ini berupa data kuantitatif dan data kualitatif.
a) Data kuantitatif
Data kuantitatif adalah data yang diperoleh dengan menggunakan
instrumen tes formatif pada siklus I dan II. Data kuantitatif ini diperoleh
dengan menghitung rata-rata kelas dari hasil tes yang diberikan kepada
siswa. Hasil tes formatif (tes akhir) dianalisis menggunakan rumus :

Keterangan :
: nilai rerata kelas
: jumlah semua nilai siswa
: banyak siswa
(Arikunto, 2010:264)
Untuk menghitung persentase ketuntasan belajar digunakan rumus sebagai
berikut:

23
Analisis ini dilakukan pada saat refleksi. Hasil analisis ini digunakan untuk
melakukan perencanaan lanjutan dalam siklus selanjutnya. Hasil analisis juga
dijadikan bahan refleksi dalam memperbaiki rancangan pembelajaran atau bahkan
mungkin sebagai bahan pertimbangan dalam penentuan model pembelajaran yang
tepat, Agip (2006:41). Adapun kriteria tingkat keberhasilan belajar siswa dalam %
adalah sebagai berikut:
Tabel 3.1 Kriteria Tingkat Keberhasilan Siswa
Tingkat Keberhasilan
>80
60-79
40-59
20-39
>20
(Sumber: Agip, 2006:41)

Arti
Sangat tinggi
Tinggi
Sedang
Rendah
Sangat rendah

b) Data kualitatif
Data kualitatif adalah data yang diambil dari kegiatan observasi aktivitas. Data
observasi untuk mengetahui kesulitan siswa dan guru selama proses pembelajaran.
Analisis ini bertujuan untuk mengungkapkan semua prilaku siswa dan guru dalam
pembelajaran siklus I dan II. Nilai aktivitas siswa diperoleh dengan rumus :

Keterangan :
NP

: nilai yang dicari atau diharapkan

Rz

:

Sm

:

100 : bilangan tetap

24
3.5 Teknik Analisis Data
Analisis data adalah suatu kegiatan untuk mencermati setiap langkah yang
dibuat mulai dari tahap persiapan, proses pembelajaran, hingga kegiatan
akhir. Apakah setiap proses kegiatan sudah sesuai dengan tujuan yang ingin
dicapai. Demikian juga dengan analisis data pada PTK adalah analisis
terhadap

hasil

kegiatan

pembelajaran.

Analisis

dilakukan

untuk

memperkirakan apakah semua aspek pembelajaran yang terlibat di dalamnya
sudah sesuai dengan kapasitas. (Aunurrahman, dkk. 2009 :9). Analisis data
yang dilakukan adalah:
1) Mengambil semua data dari hasil pengamatan siklus 1. Baik data
kualitatif maupun data kuantitatif dengan menggunakan rumus:

2) Menganalisis data hasil belajar IPA dengan membuat tabulasi
persentase yang disajikan dalam bentuk tabel dan grafik
3) Menguji keberhasilan penelitian dengan cara membandingkan hasil
pengolahan data dengan indikator keberhasilan antara tes siklus I, siklus
II.

3.6 Indikator Keberhasilan
Sebagai indikator keberhasilan belajar yang diharapkan dalam penelitian yang
dilakukan ini adalah apabila aktivitas dan hasil belajar siswa dalam
pembelajaran IPA materi alat indera manusia telah menunjukan peningkatan
pada setiap siklusnya. Peneliti menggunakan media gambar ini jika >75 %
siswa memperoleh nilai tes formatif KKM (kriteria ketuntasan minimal) ≥ 60.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan penelitian tindakan kelas yang dilakukan terhadap siswa kelas IV
SDN 2 Sumberejo Bandar Lampung pada mata pelajaran IPA dalam materi alat
indera manusia dapat disimpulkan:
1. Penerapan

pembelajaran

menggunakan

alat

peraga

gambar

dalam

pembelajaran IPA pada materi alat indera manusia ternyata dapat
meningkatkan aktivitas belajar siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo Bandar
Lampung tahun pelajaran 2013/2014.

2. Penerapan

pembelajaran

menggunakan

alat

peraga

gambar

dalam

pembelajaran IPA pada materi alat indera manusia dapat meningkatkan hasil
belajar dan ketuntasan belajar siswa kelas IV SDN 2 Sumberejo Bandar
Lampung tahun pelajaran 2013/2014.

5.2 Saran
1. Kepada siswa, untuk senantiasa menjaga dan memupuk motivasi belajar
dengan demikian semangat belajar akan terus terbina yang secara otomatis
akan membentuk budaya senang belajar.

44
2. Kepada guru, sebaiknya menerapkan pembelajaran menggunakan alat peraga
gambar dalam proses pembelajaran, karena dengan menggunakan alat peraga
gambar siswa akan lebih mudah memahami berbagai materi pelajaran.

3. Kepada Kepala Sekolah, agar dapat melengkapi sarana dan prasarana yang
mendukung pembelajaran yang berkaitan dengan pembelajaran menggunakan
alat peraga gambar agar proses pembelajaran dapat berlangsung lebih baik
sehingga hasil belajar siswa dapat meningkat. Sekolah juga hendaknya lebih
memperhatikan sistem terpadu yang dapat mendukung segala aktifitas belajar
terutama terkait dengan kedisiplinan para siswa dan kinerja guru.

4. Kepada peneliti lanjutan, penelitian ini mengkaji penggunaan alat peraga
gambar pada mata pelajaran IPA. Untuk itu direkomendasikan kepada
peneliti lanjutan untuk mengkaji penerapan alat peraga gambar pada materi
dan mata pelajaran lainnya.

DAFTAR PUSTAKA
Abidin, Zainal. 2004. Evaluasi Pengajaran.UNP. Padang
Agib. 2006. Penelitian Tindakan Kelas. CV Irama Widya. Bandung.
Aunurrahman, dkk. 2009. Penelitian Tindakan Kelas.Universitas Terbuka. Jakarta
Basuki dan Farida. 2001. Kelebihan Alat Peraga Gambar. http://ian43. wordpress.
com/tag/kelebihan-alat peraga-gambar/.
Depdiknas. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.
Dimyati dan Mudjiono. 2002. Pengertian Hasil Belajar. http://ppg-pgsd.blogspot.
com /2012/04/ pengertian-hasil-belajar.html.
Hamalik, Oemar. 2001. Pengertian Hasil Belajar. http://ppg-pgsd. blogspot.com
/2012/04/ pengertian -hasil-belajar. html
Hernawan, Zaman, Riyana. 2007. Media Pembelajaran Sekolah Dasar. UPI.
Bandung.
Kamus Besar Bahasa Indonesia. 2001. Pengertian Media Gambar. http://ian43.
wordpress.com/2010/12/17/pengertian-alat-peraga-gambar/
Nasution, S. 2006. Pengertian Hasil Belajar. http://ppg-pgsd.blogspot. com/2012/
04/pengertian-hasil-belajar.html
Nurkencana, Wayan. 1986. Evaluasi Pendidikan. Usaha Nasional. Jakarta
Sadiman, Arief Dkk. 2002. Pengertian Alat Peraga Gambar. http://ian43.
wordpress.com/2010/12/17/
Sardiman. 2004. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. P.T Raja Grafindo
Persada. Jakarta.
Septa Kurnia. 2012. Jenis Penelitian. http://www.sekolahdasar. net/2012/07/
kumpulan-judul-ptk-IPA-sd.html
Sudirman. 2005. Aktivitas Belajar. http://makalahpendidikansudirman. blogspot.
com/2012/08/aktivitas-belajar.html
Sudjana. 2004. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Remaja Rosdikarya,
Bandung.

Sukardi, Ketut. 2003. Bimbingan dan Penyuluhan di Sekolah. Usaha Nasional.
Surabaya.
Sumiati, & Asra. 2009. Metode Pembelajaran.Wacana Prima. Bandung.
Sutikno, Sobry M. 2010. Strategi Belajar Mengajar. Refika Aditama. Bandung.

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENGGUNAAN METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS IV SDN 4 SUMBEREJO BANDAR LAMPUNG

0 7 168

PENINGKATAN HASIL BELAJAR MENGGUNAKAN PENDEKATAN TEMATIK DENGAN ALAT PERAGA GAMBAR PADA SISWA KELAS II SDN 1 RAWA LAUT BANDAR LAMPUNG

0 10 37

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PERAGA PADA PEMBELAJARAN IPA KELAS IV SDN 2 FAJAR BARU KECAMATAN JATIAGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN

0 28 83

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MENGGUNAKAN ALAT PERAGA GAMBAR PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUMBEREJO BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 22 37

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS V SDN 2 SUMBEREJO BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

1 10 42

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN MATEMATIKA MENGGUNAKAN ALAT PERAGA GAMBAR DI KELAS V SD NEGERI 2 SUKABUMI BANDAR LAMPUNG

0 12 34

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MENGGUNAKAN ALAT PERAGA BENDA KONKRIT DENGAN METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS III SDN 2 WAY GUBAK BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 11 59

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IV SDN 2 GULAK GALIK TELUK BETUNG UTARA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 3 39

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN TIPE MAKE A MATCH SISWA KELAS IV SDN 2 SAWAH LAMA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 2 81

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPA DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PERAGA PADA SISWA KELAS IV SDN I PANJANG SELATAN BANDAR LAMPUNG

0 10 18

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2930 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 746 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 645 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 419 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 574 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 964 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 879 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 533 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 787 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 952 23