Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu dan Etika Auditor terhadap Kualitas Audit (Studi Kasus pada Kantor Akuntan Publik di Wilayah Bandung)

  

PENGARUH TEKANAN ANGGARAN WAKTU DAN ETIKA AUDITOR TERHADAP

KUALITAS AUDIT

(Studi Kasus pada Kantor Akuntan Publik di Wilayah Bandung)

  

THE EFFECT OF TIME BUDGET PRESSURE AND ETHICS AUDITOR ON AUDIT

QUALITY

( A Case Study On Public Accounting Firm in Bandung)

  

Skripsi

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Ujian Sidang

  

Pada Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi

Universitas Komputer Indonesia

  

Disusun Oleh :

Nama : Muchamad Rizky Chusaeri

  NIM : 21110094

PROGRAM STUDI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA

BANDUNG

  

2014

  

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

DATA PRIBADI

  Nama : Muchamad Rizky Chusaeri NIM : 21110094 Tempat/tgl Lahir : Cirebon, 26 Juli 1992 Jenis Kelamin : Laki-laki Agama : Islam Alamat : Jl.Flamboyan XII Blok D.317 Rt.01 Rw.05 Griya Cempaka

  Arum Desa Wanasaba Lor Kecamatan Talun Kabupaten Cirebon

DATA PENDIDIKAN 1.

  1997 - 1998 TK Darul Hikam Cirebon 2.

  1998 - 2004 SD Negeri Pulasaren 1 Cirebon 3.

  2004 - 2007 SMP Negeri 11 Cirebon 4.

  2007 - 2010 SMA Negeri 5 Cirebon 5.

  2010 Universitas Komputer Indonesia – sampai sekarang

  

DAFTAR ISI

Hal

  LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i SURAT KETERANGAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ...................................

LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN ............................................................... ii

MOTO ....................................................................................................................... iii

  iv ABSTRACT ...............................................................................................................

  

ABSTRAK ................................................................................................................ v

KATA PENGANTAR ............................................................................................. vi

DAFTAR ISI ............................................................................................................ ix

  xiii DAFTAR TABEL ....................................................................................................

  

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... xv

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ xvi

BAB I . PENDAHULUAN 1.1.

  1 Latar Belakang Penelitian ....................................................................

  1.2.

  9 Identifikasi dan Rumusan Masalah ......................................................

  1.2.1.

  9 Identifikasi Masalah ..................................................................

  1.2.2.

  9 Rumusan Masalah......................................................................

  1.3.

  9 Maksud dan Tujuan Penelitian .............................................................

  1.3.1. Maksud Penelitian ......................................................................

  9 1.3.2. Tujuan Penelitian .......................................................................

  10 1.4. Kegunaan Penelitian .............................................................................

  10 1.4.1.Kegunaan Akademis ...................................................................

  10 1.4.2. Kegunaan Praktis .......................................................................

  11 1.5. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................

  11 1.5.1. Lokasi Penelitian ........................................................................

  11 1.5.2. Waktu Penelitian ........................................................................

  12

  BAB II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS 2.1. Kajian Pustaka ......................................................................................

  13 2.1.1. Tekanan Anggaran Waktu .........................................................

  13 2.1.1.1. Pengertian Anggaran ....................................................

  13 2.1.1.2. Pengertian Anggaran Waktu .........................................

  14 2.1.1.3. Pengertian Tekanan Angaran Waktu ............................

  15 2.1.2. Etika Auditor ..............................................................................

  15 2.1.2.1. Pengertian Etika ..........................................................

  15 2.1.3. Kualitas Audit ............................................................................

  17 2.1.3.1. Pengertian Audit..........................................................

  17 2.1.3.2. Pengertian Kualitas Audit ...........................................

  17 2.2. Kerangka Pemikiran .............................................................................

  18 2.2.1. Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu terhadap Kualitas Audit ..

  20 2.2.2. Pengaruh Etika Auditor terhadap Kualitas Audit ......................

  21 2.2.3. Penelitian Terdahulu ..................................................................

  22 2.3. Hipotesis ...............................................................................................

  23 BAB III. OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1. Objek Penelitian ...................................................................................

  25 3.2. Metode Penelitian .................................................................................

  25 3.2.1. Desain Penelitian .........................................................................

  27 3.2.2. Variabel Penelitian .......................................................................

  31 3.2.3. Operasionalisasi Variabel ............................................................

  32 3.2.4. Sumber dan Teknik Penentuan Data ...........................................

  36 3.2.4.1. Sumber Data ...................................................................

  36 3.2.4.2. Teknik Penentuan Data ..................................................

  36 3.2.4.3. Teknik Pengumpulan Data .............................................

  40

  3.2.4.4. Uji Validitas ...................................................................

  41 3.2.4.5. Uji Reliabilitas ...............................................................

  44 3.2.4.6. Uji MSI(Data Ordinal ke Interval) .................................

  47 3.2.5. Rancangan Analisis dan Uji Hipotesis ........................................

  48 3.2.5.1. Rancangan Analisis ........................................................

  48 3.2.5.2. Uji Hipotesis ..................................................................

  57 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian .............................................................................................

  63 4.1.1 Gambaran Umum Unit Observasi ......................................................

  63 4.1.1.1 Sejarah Kantor Akuntan Publik .............................................

  63 4.1.1.2 Struktur Organisasi Kantor Akuntan Publik ..........................

  76 4.1.1.3 Deskripsi Jabatan ...................................................................

  79 4.1.1.4 Aspek Kegiatan Kantor Akuntan Publik ...............................

  81 4.1.1.5 Karakteristik Responden ........................................................

  86 4.1.2 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas ....................................................

  89 4.2.1.1 Hasil Pengujian Validitas ......................................................

  89 4.2.1.2 Hasil Pengujian Reliabilitas ...................................................

  91 4.1.3 Analisis Deskriftif Data Penelitian ....................................................

  93

  4.1.3.1 Tanggapan Responden Mengenai Tekanan Anggaran Waktu ..................................................................................

  94 4.1.3.2 Tanggapan Responden Mengenai Etika Auditor ..................

  98

  4.1.3.3 Tanggapan Responden Mengenai Kualitas Audit ............... 102

  4.1.4 Analisis Verifikatif ............................................................................ 105

  4.1.4.1Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu dan Etika Auditor terhadap Kualitas Audit Pada Kantor Akuntan Publik di wilayah Bandung ................................................................. 106

  4.1.4.2 Pengujian Hipotesis .............................................................. 115

  4.2 Pembahasan ................................................................................................... 118

  4.2.1 Pengaruh Tekanan Aggaran Waktu terhadap Kualitas Audit ............ 118

  4.2.2 Pengaruh Etika Auditor terhadap Kualitas Audit ............................... 119

  BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

  5.1 Kesimpulan .................................................................................................... 122

  5.2 Saran .............................................................................................................. 123

  

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 124

LAMPIRAN ................................................................................................................ 128

  156 DAFTAR RIWAYAT HIDUP ...................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

  Abdolmohammadi, M.J. and V.D. Owhoso. 2000. “Auditors’ Ethical Sensitivity and the Assesment of the Likehood of Fraud”, Managerial Finance, Vol. 26 No.11, hal. 21- 32.

  Abdul Halim. 2007. Auditing. Jilid 1. Penerbit AMP.YKPN. Yogyakarta. Ahsanul Minan. 2012. Transparansi dan Akuntabilitas Dana Kampanye Pemilu : lis Constituendum dalam Mewujudkan Pemilihan Umum yang Berintegritas.

  Arens, A.A., Elder, R.J., and Beasley, m.s.,2012.

  “Auditing and Assurance Service

  th

  Edition.Pearson Education Limited, Edinburg UK. Akuntan publik punya waktu 30 hari untuk audit laporan penerimaan dan Pengeluaran dana kampanye

  • – An Integrated Approach”.14

   Diakses tanggal 10 Mei 2014 Pukul 16.00 WIB

Aprianti, Deva. "Pengaruh kompetensi, independensi, dan keahlian profesional terhadap

kualitas audit dengan etika auditor sebagai variabel moderasi (studi kasus pada kantor akuntan publik di wilayah Jakarta Selatan)." (2010).

  Basuki dan Krisna, Y. Mahardani. 2006. “Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu terhadap Perilaku Disfungsional Auditor dan Kualitas Audit pada Kantor Akuntan Publik di Surabaya.” Jurnal Manajemen Akuntansi & Sistem Informasi Maksi Undip (Agustus): vol. 6, No. (2), 177-256.

  Boynton, William C., and Walter G. Kell. 2006. Modern Auditing. Sixth Edition, John Wiley & Sons, Inc., New York.

  IAPI. 2011. Kode Etik Profesi Akuntan Publik. Edisi April 2009. Penerbit IAPI, Jakarta. Grant, Julia, Robert Bricker dan Rimma Shiptsova, 1996. Audit Quality and

  Professional Self-Regulation: A Social Dilemma Perspective and Laboratory

Investigation. Auditing: Journal of Practice and Theory. Vol 15 No. 1, Spring. Elitzur, Ramy and Failk, Haim. 1996. Planned Audit Quality. Journal of Accounting & Public Policy, 15.247-269. De Zoor, F. Todd., and Alan T. Lord. 1997. A Review and Synthesis of Pressure

  Effects Research inAccunting. Journal of Accounting Literature Vol. 16 pg. 28, 58 pgs.

  De Angelo, L.E. 1981. Auditor Size and and Audit Quality. Agustus. P. 113-127.

  Ely Suhayati., & Siti Kurnia Rahayu. (2010). Auditing, Konsep Dasar dan Pedoman Pemriksaan Akuntan Publik. Yogyakarta : Graha Ilmu Erlina dan Mulyani, S., Metodologi Penelitian Bisnis, USU Press, Medan, 2007.

  Journal of Accounting and Economics. (Desember) pp. 183-199.

  De Angelo, L.E. 1981. Auditor Size and and Audit Quality. Agustus. P. 113-127.

  , “Low Balling”, and Disclosure

Regulation. Journal of Accounting and Economics 3. Agustus. P. 113-127.

  De Angelo, L.E. 1981. Auditor Independence

  Journal of Accounting and Economics. (Desember) pp. 183-199.

  , “Low Balling”, and Disclosure

Regulation. Journal of Accounting and Economics 3. Agustus. P. 113-127.

  Coram, P., Ng., and Woodliff, D. (2004) The effect of risk of misstatement on the

propensity to commit reduced audit quality acts under time budget pressure.

  De Angelo, L.E. 1981. Auditor Independence

  Effects Research inAccunting. Journal of Accounting Literature Vol. 16 pg. 28, 58 pgs.

  Elitzur, Ramy and Failk, Haim. 1996. Planned Audit Quality. Journal of Accounting & Public Policy, 15.247-269. De Zoor, F. Todd., and Alan T. Lord. 1997. A Review and Synthesis of Pressure

  Professional Self-Regulation: A Social Dilemma Perspective and Laboratory Investigation. Auditing: Journal of Practice and Theory. Vol 15 No. 1, Spring.

  IAPI. 2011. Kode Etik Profesi Akuntan Publik. Edisi April 2009. Penerbit IAPI, Jakarta. Grant, Julia, Robert Bricker dan Rimma Shiptsova, 1996. Audit Quality and

  Auditing : A Journal of Practice and Theory, September.

  Herawaty, A. dan Susanto, Y.K., Profesionalisme, Pengetahuan Akuntan Publik

  Dalam Mendeteksi Kekeliruan, Etika Profesi dan Pertimbangan Tingkat Materialitas. The 2nd National Conference UKWMS. Surabaya, 6 September 2008

Inapty, Biana Adha. (Pengaruh Konflik Biaya Dengan Kualitas Audit Terhadap

Dysfunctional Behavior (Studi Empiris Pada Kantor Akuntan Publik Di Indonesia).

  Diss. program Pascasarjana Universitas Diponegoro, 2007.

Indriani, Resty. "Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kepuasan Klien Kantor

Akuntan Publik Di Indonesia

  ”.

  Liyanarachichi, Gregory A, and Shaun M, Mc Namara. 2007. Time Budget

  Pressure in New Zealand Audit. Business Review Vol. 9 No. 2, The University of Auckland, Business School.

  Lowenshon, Suzanne A, Laurance E. Johnson, Randal J. Elder dan Stephan P.

  Davies. 2007. Auditor Specialization, perceived audit quality, and audit fees in the local government audit market. Journal of Accounting Research 28 (2): 348-367. Mulyadi. 2002. Auditing. Buku Satu, Edisi Keenam. Salemba Empat. Jakarta.

  

Pratiwi, Astari Bunga; Januarti, Indira. Pengaruh Faktor-Faktor Skeptisisme Profesional

Auditor Terhadap Pemberian Opini (Studi Empiris Pada Pemeriksa BPK RI Provinsi Jawa Tengah). 2012. PhD Thesis. Fakultas Ekonomika dan Bisnis.

  Sawyer, Larry., Dittenhofer, Mort., & Schineiner, Jim. (2003). Audit Internal Sawyer.Jakarta : Salemba Empat. Simunic, D. A. 1980. The Pricing of Audit Service: Theory and Evidence.

  Journal of Accounting Research 18 (Spring): 161-190.

  Santoso, Singgih. (2005). Menguasai Statistik di Era Informasi Dengan SPSS 12.

  PT. Alex Media Komputindo, Jakarta. Soekrisno Agoes 2012. Auditing (Pemeriksaan Akuntan) oleh Kantor Akuntan

  Publik. Edisi ke 4, Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta. Sososutikno, Christina. 2003. Hubungan Tekanan Anggaran Waktu Dengan

  Perilaku Disfungsional Serta Pengaruhnya Terhadap Kualitas Audit. Simposium Nasional Akuntansi VI, Oktober : 1116-1124. Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D, Penerbit

  ALFABETA, Bandung. Umi Narimawati. 2008. Metodologi Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif, Teori dan

  Aplikasi. Bandung: Agung Media Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 Tentang Akuntan Publik.

  Wallace, W. A. 1980. The Economic Role of the Audit in Free and Regulated

  Markets. Touche Ross & Co. Aid to Education Program. Dalam Watkins,

  Ann L, Hillison, William, Morecroft, Susan E. 2004. Audit Quality: A Synthesis of

  Theory and Empirical Evidence. Journal of Accounting Literature, Vol.23 pp. 153- 193.

  Widiawan, Wisnu; Meiranto, Wahyu. Faktor

  • –Faktor Yang Mempengaruhi Pergantian Kantor Akuntan Publik (Studi Empiris pada Perusahaan Keuangan yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Tahun 2003-2008). 2011. PhD Thesis. Universitas Diponegoro.

  

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

  Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, yang telah memberikan taufik serta hidayah-Nya kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan Skripsi ini dengan baik. Dalam penyusunan Skripsi ini, penulis mengambil judul

  “Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu dan Etika

Auditor terhadap Kualitas Audit (Studi Kasus pada Kantor Akuntan Publik

di Wilayah Bandung)" .

  Penulisan Skripsi ini bermanfaat untuk menambah wawasan dan pengetahuan Penulis khususnya mengenai masalah yang diangkat dalam penelitian. Selama penyusunan Skripsi, Peneliti banyak mendapat bimbingan, pengarahan, bantuan dan doa dari berbagai pihak. Untuk itu, dengan hati yang tulus penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah memberikan bantuan, terutama:

  1. Dr. Ir. Eddy Soeryanto Soegoto, M.Sc., selaku Rektor Universitas Komputer Indonesia.

  2. Prof. Dr. Hj Ria Ratna Ariawati, SE., MS, Ak. selaku Pembantu Rektor II dan sekaligus sebagai pembimbing yang telah meluangkan waktu untuk membimbing penulis dalam penyusunan Skripsi.

  3. Prof. Dr. Hj. Dwi Kartini, SE., Spec. Lic. selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Komputer Indonesia.

  Universitas Komputer Indonesia dan selaku Dosen Koordinator jurusan Akuntansi Keuangan yang juga menjadi Dosen Wali penulis.

  5. Dr. Siti Kurnia Rahayu S.E., M.Ak., C.A., dan Dian Dwinita Kurniawati, S.E., M.Si., selaku Dosen penguji Penulis, terima kasih atas saran-saran dalam penyusunan skripsi ini.

  6. Ibu, Bapak dan Adikku yang selalu memberikan doa dengan penuh kasih sayang, keikhlasan, kesabaran serta pengorbanan yang tiada henti mendorong dan selalu memberi semangat Penulis untuk menyelesaikan Skripsi ini.

  7. Seluruh Staff Dosen Pengajar UNIKOM yang telah membekali Penulis dengan pengetahuan.

  8. Staff Kesekretariatan Program Studi Akuntansi (Ibu Senny, Ibu Dona dan A Gugun) terimakasih banyak untuk pelayanan dan informasinya.

  9. Sahabat-sahabatku Gatot, Dayat, Gustian, Pras(alm), Jago, Riska Kusumadewi, Uswatun Khasanah, Masmey, Ntis, Aldi, Oo, Datuk, Dika terima kasih atas support dan bantuannya.

  10. Teman-teman Ak3 yang selama ini bersama-sama berjuang untuk untuk kelulusan.

  11. Teman-teman seperjuanganku dalam menyusun Skripsi ini, Sonya Nurman Sasongko dan Desy Eka Ramayanti terimakasih atas support- nya.

  12. Seluruh pihak yang telah membantu penyusunan Skripsi ini yang tidak

  Penulis menyadari bahwa Skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena keterbatasan kemampuan Penulis, sehingga Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari semua pihak dalam penulisan kedepannya. Akhir kata, Penulis berharap agar Skripsi ini bermanfaat dan memberikan sumbangan pemikiran bagi pembaca.

  Semoga doa, dorongan, perhatian dan pengertian yang diberikan kepada penulis mendapat balasan pahala yang berlipat dari Allah SWT.

  Wassalamua’laikum Wr. Wb.

  Bandung, Juli 2014 Penulis

  Muchamad Rizky Chusaeri Nim: 21110094

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS

2.1 Kajian Pustaka

2.1.1 Tekanan Anggaran Waktu

2.1.1.1 Pengertian Anggaran

  Anthony, et al. (1989:448) dalam Rika Fadila (2012) menyebutkan bahwa: “Budget is a management plan, with the assumption that positive steps will

  be taken to make evens correspondent the plan ”.

  Sedangkan menurut Munandar (1995:1) dalam Rika Fadila (2012) “Budget ialah suatu rencana yang disusun secara sistematis, yang meliputi seluruh kegiatan perusahaan, yang dinyatakan dalam unit (kesatuan) moneter dan berlaku untuk jangka wakt u (periode) tertentu yang akan datang”.

  Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa anggaran memiliki manfaat yaitu :

  1. Sebagai pedoman kerja

  2. Sebagai alat pengkoordinasian kerja 3. Sebagai alat pengawasan kerja.

2.1.1.2 Pengertian Anggaran Waktu

  Menurut Siti Kurnia Rahayu dan Ely Suhayati (2010) mendefinisikan anggaran waktu adalah: “Suatu audit disusun dengan memprediksi waktu yang dibutuhkan pada setiap tahap dalam program audit untuk berbagai tingkat auditor dan menjumlahkan prediksi tersebut, yaitu dengan mengestimasi jumlah jam yang dibutuhkan oleh setiap level staf dan mengestimasi out of pocket cost

  ”. Menurut (Hill, 2005) dalam Siti Marfuah (2011) mengatakan: “Keuntungan dari anggaran waktu adalah sebagai satu metode yang efisien untuk menyusun jadwal staf, sebagai suatu petunjuk yang penting untuk area audit yang berbeda, sebagai suatu perangsang bagi staf auditor untuk mendapatkan kinerja yang efisien, dan sebagai suatu alat untuk menentukan tagihan bagi client”.

  Sedangkan menurut Alderman, Guy, Winters(2005) diterjemahkan oleh Mahardani (2006) mendefinisikan time budget sebagai:

  “Suatu bagian dari perencanaan yang digunakan auditor untuk menetapkan panduan dalam satuan waktu jam untuk setiap langkah audit. Jumlah jam kerja harus dialokasikan dengan persiapan dari skedul kerja yang menunjukkan siapa yang melaksanakan serta apa dan berapa lama hal tersebut dilakukan, kemudian total jam tersebut dianggarkan pada kategori utama dari prosedur audit dan disusun dalam bentuk skedul mingguan

  ”. Berdasarkan definisi diatas, anggaran waktu adalah suatu estimasi waktu yang diperlukan untuk melaksanakan langkah-langkah audit dalam program audit.

  Anggaran waktu disusun berdasarkan informasi yang diperoeh pada langkah awal audit yaitu memperolah pemahaman atas klien.

2.1.1.3 Pengertian Tekanan Anggaran Waktu

  Menurut Sososutikno (2003), dalam Andini (2011) tekanan anggaran waktu adalah: “Tekanan anggaran waktu adalah keadaan yang menunjukkan auditor dituntut untuk melakukan lisensi terhadap anggaran waktu yang telah disusun atau terdapat pembatasan waktu atau anggaran yang sangat ketat atau kaku ”.

  Ada pun pengertian dalam http://www.akuntansiku.com tekanan anggaran waktu adalah : “Suatu keadaan yang menunjukkan auditor dituntut untuk melakukan efisiensi terhadap anggaran waktu yang telah disusun atau terdapat pembatasan wak tu dalam anggaran yang sangat ketat dan kaku ”.

  Berdasarkan pengertian tersebut dapat di simpulkan semakin cepat waktu pengerjaan audit, maka biaya pelaksanaan audit akan semakin kecil. Keberadaan

  

time pressure ini memaksa auditor untuk menyelesaikan tugas secepatnya atau

sesuai dengan anggaran waktu yang telah ditetapkan.

2.1.2 Etika Auditor

2.1.2.1 Pengertian Etika

  Auditor harus mematuhi kode etik yang ditetapkan. Pelaksanaan audit harus mengacu pada standar audit ini, dan auditor wajib mematuhi kode etik yang

  Kode etika ini dibuat bertujuan untuk mengatur hubungan antara :

  1. Auditor dengan rekan sekerjanya,

  2. Auditor dengan atasannya, dan

  3. Auditor dengan auditan (objek pemeriksanya) serta 4. Auditor dengan masyarakat.

  Pengertian etika menurut Firdaus (2005) adalah “Perangkat prinsip moral atau nilai. Masing – masing orang memiliki perangkat nilai, sekalipun tidak dapat diungkapkan secara eksplisit

  ”. Sukamto (1991) dalam Suraida, (2005) mendefinisikan etika audit adalah : “Etika mampu berperan penting dalam meningkatkan Kualitas Audit dalam suatu laporan keuangan. Secara umum Etika didefinisikan sebagai nilai- nilai tingkah laku atau aturan-aturan tingkah laku yang diterima dan digunakan oleh suatu golongan tertentu atau individu

  ”. Nungky Nurmalita (2011) mengatakan bahwa etika audit adalah : “Etika berbicara mengenai nilai dan norma moral yang menentukan perilaku manusia dalam hidupnya

  ”. Berdasarkan pengertian di atas dapat di simpukan bahwa Akuntan Publik dalam menjalankan tugasnya harus berpedoman pada prinsip-prinsip profesinya, seperti tanggung jawab profesi, kepentinganp publik, integritas, objektivitas, kompetensi dan kehatihatian professional, kerahasiaan, perilaku professional, dan standar teknis.

2.1.3 Kualitas Audit

  2.1.3.1 Pengertian Audit

  Pengertian audit menurut Mulyadi (2002) yaitu : “Suatu proses sistematik untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai pernyataan-pernyataan tentang kegiatan dan kejadian ekonomi, dengan tujuan untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan- pernyataan tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan, serta penyampaian hasil-hasilnya kepada pemakai yang berkepentingan ”.

  Menurut Hall, James A. yang diterjemahkan oleh Fitriasari D dan Kwary D.A. (2007) mendefinisikan auditing yaitu :

  “Bentuk dari pembuktian independen yang ahli auditor yang menyatakan penda pat mengenai kewajaran laporan keuangan perusahaan”.

  Dari beberapa definisi di atas bisa disimpulkan bahwa auditing merupakan suatu proses yang digunakan untuk pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi yang didapatkan oleh auditor, yang akan digunakan oleh auditor untuk menyatakan suatu opini terhadap laporan keuangan atau memberikan kesimpulan dan informasi.

  2.1.3.2 Pengertian Kualitas Audit

  Alvin A.Arens, Randal J.Elder, Mark S.Beasly yang dialihbahasakan oleh Herman Wibowo (2008) mendefinisikan auditing adalah:

  ”Pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan derajat kesesuaian antara informasi itu dan kriteria yang telah ditetapkan. Auditing harus dilakukan oleh orang yang kompeten dan independen”.

  American Accounting Association (AAA) dalam Siti Kurnia Rahayu dan

  Ely Suhayati (2010) mendefinisikan auditing adalah: ”Suatu proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif yang berhubungan dengan asersi-asersi tentang tindakan-tindakan dan peristiwa-peristiwa ekonomi untuk menentukan tingkat kesesuaian antara asersi-asersi tersebut dan kriteria yang ditetapkan, serta mengkomunikasikan hasilnya kepada p engguna informasi tersebut”.

  Sedangkan menurut Yulius Yogi Kristiawan yang diambil dari jurnal directory (2002:83) dalam Vinda Puspasari (2009) menyatakan sebagai berikut: “Kualitas audit adalah sebagian probabilitas bahwa auditor akan menemukan dan melaporkan pelanggaran pada sistem akuntansi klien, kualitas hasil kerja berhubungan dengan seberapa baik sebuah pekerjaan dibandingkan dengan kriteria yang telah ditetapkan. Untuk auditor, kualitas kerja dilihat dari kualitas audit yang dihasilkan yang dinilai dari seberapa banyak auditor memberikan respon yang benar dari setiap pekerjaan audit yang diselesaikan”. Berdasarkan pengertian di atas dapat di simpulkan bahwa Seorang

  Akuntan Publik dalam menjalankan tugas auditnya harus berpegang pada Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) yang berlaku, harapannya audit dapat mengurangi ketidak selarasan kepentingan antara manajemen dan para pemegang saham. Dengan dipatuhinya prinsip dan standar yang berlaku dalam pemeriksaan tujuan yang ingin dicapai adalah hasil audit yang dihasilkan diharapkan dapat dikatakan berkualitas.

2.2 Kerangka Pemikiran

  Menurut Sugiyono (2004) menyatakan bahwa :

  “Kerangka pemikiran merupakan sintesa atau kesimpulan tentang hubungan antar variabel yang disusun dari berbagai teori yang telah dideskripsikan. Berdasarkan teori - teori yang telah dideskripsikan tersebut, atau kesimpulan tentang hubungan antar variabel yang diteliti. Sintesa tentang hubungan variable tersebut, selanjutnya digunakan untuk merumuskan hipotesis ”.

  Persaingan KAP semakin meningkat seiring berjalannya waktu hal itu menyebabkan seorang auditor di tuntut untuk melakukan suatu pekerjaan dalam melakukan audit yang selalu dibatasinya oleh fakor waktu yang telah di anggarkan sebelumnya. Kondisi tersebut menempatkan seorang auditor pada sebuah tekanan karena batasan waktu tersebut ditempat mereka bekerja.

  Menurut De Zort (2002), Prasita (2007) dalam Pupung Purnamasari (2010) mendefinisikan: “Tekanan anggaran waktu sebagai bentuk tekanan yang muncul dari keterbatasan sumber daya yang dapat diberikan untuk melaksanakan tugas.

  Namun yang terjadi seringkali anggaran waktu tidak realistis dengan pekerjaan yang harus dilakukan, hal ini mengakibatkan muncul perilaku- perilaku kontra produktif yang menyebabkan penurunan/pengurangan kualitas audit

  ”.

  Menurut Herningsih, 2001 menyatakan bahwa : “Auditor dituntut untuk melakukan efisiensi biaya dan waktu dalam

melaksanakan audit. Akhir-akhir ini tuntutan tersebut semakin besar dan

menimbulkan time budget”.

  Untuk memahami kerangka pemikiran dalam penelitian ini, maka dapat digambarkan pada pradiagma penelitian yang memperhatikan hubungan antara variabel dalam penelitian ini:

  Tekanan Anggaran Waktu (X 1 ) (Sukamto , 1991 : 1 dalam

  Kualitas Audit (Y) Suraida, 2005) Siti Kurnia Rahayu dan 2 Ely Suhayati (2010:1)

  Etika Auditor (X ) Gregory A.Liyangarachchi (2007:62)

Gambar 2.1 Pradiagma penelitian Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu terhadap Kualitas Audit.

2.2.1 Adapun hubungan antara tekanan anggaran waktu terhadap kualitas audit

  Menurut Pratiwi (2008) dalam Prolentina (2011):

“Pengaruh positif yang ditimbulkan dari adanya tekanan time budget antara

lain terpacunya kinerja auditor untuk dapat menyelesaikan pekerjaanya tepat pada waktunya. Sementara itu pengaruh negatif dari adanya tekanan time budget ini berpotensi menimbulkan sikap dalam tindakan profesional yang dapat mengurangi kualitas audit dan laporan audit yang dihas

ilkan”.

  Menurut Sososutikno (2003), dalam Andini (2011) tekanan anggaran waktu adalah : “Tekanan anggaran waktu adalah keadaan yang menunjukkan auditor dituntut untuk melakukan lisensi terhadap anggaran waktu yang telah disusun atau terdapat pembatasan waktu atau anggar an yang sangat ketat atau kaku”.

  Menurut Waggoner dan Cashell (1991) dalam Pupung Purnamasari (2010) yang dikutip oleh Astri Rahayu (2011) mengatakan:

  

“Time budget pressure yang diberikan oleh KAP kepada auditornya

  bertujuan untuk mengurangi biaya audit. Semakin cepat waktu pengerjaan audit, audit akan terjamin karena kualitas merupakan keluaran utama dari profesionalisme ”.

  Berdasarkan penjelasan di atas maka penulis dapat menyimpulkan bahwa teori hubungannya adalah semakin ketat tekanan anggaran waktu menghasikan penurunan kualitas audit.

2.2.2 Pengaruh Etika Auditor terhadap Kualitas Audit

  Menurut Baiq Kisnawati (2012) tentang Pengaruh Kompetisi, Independensi, dan Etika terhadap Kualitas Audit (Studi Empiris pada Auditor Pemerintah di Inspektorat Kabupaten dan Kota Se-Pulau Lombok) adalah :

  “Jenis penelitiannya adalah penelitian asosiatif. Di mana hasil penelitiannya menunjukkan bahwa secara simultan kompetensi, indepedensi, dan etika auditor berpengaruh terhadap kualitas audit. Dan secara parsial kompetensi dan independensi tidak berpengaruh terhadap kualitas audit, hanya etika auditor yang berpengaru terhadap kualitas audit ”.

  Menurut Jaafar, (2008) dalam Sari (2011) yaitu ; “Kode etik auditor merupakan aturan perilaku auditor sesuai dengan tuntutan profesi dan organisasi serta standar audit yang merupakan ukuran mutu minimal yang harus dicapai oleh auditor dalam menjalankan tugas auditnya, apabila aturan ini tidak dipenuhi berarti auditor tersebut bekerja di bawah standar dan dapat dianggap melakukan malpraktek”.

  Menurut Devis (1984) dalam Anitaria (2011) mengemukakan bahwa: “Ketaatan terhadap kode etik hanya dihasilkan dari program pendidikan terencana yang mengatur diri sendiri untuk meningkatkan pemahaman kode etik

  ”. Jadi teori hubungannya adalah kode etik auditor sangat dibutuhkan oleh auditor agar masyarakat umum dan pemerintah serta pihak lain yang mengandalkan kreadibilitas laporan keuangan yang telah di audit dengan kualitas audit yang baik seorang auditor perlu menegakan etika yang tinggi.

2.2.3 Penelitian Terdahulu

  Penelitian yang berkaitan dengan tekanan anggaran waktu, etika audit, dan kualitas audit bukanlah yang pertama kali dilakukan.

  Untuk menjaga orginalitas dalam penelitian maka dikemukakaan penelitian-penelitian oleh peneliti sebagai berikut:

Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu

  

JURNAL MEDIA PENULIS JUDUL HASIL PENELITIAN

BONAFID DAN WAKTUNYA Tekanan Jurnal Ilmiah Goodman Pengaruh Hasil penelitian Pengalaman menunjukan bahwa ada

  Anggaran ESAI Volume 6, Hutabarat Tekanan Anggaran pengaruh variable time Waktu Nomor 1, Januari Waktu dan Etika budget pressure dan terhadap 2012 ISSN No.

  Auditor terhadap prilaku disfungsional Kualitas 1978 -6034 Kualitas terhadap Kualitas Audit. Audit

  Audit (X 1 -Y) Pengaruh Hasil penelitian bahwa Etika Auditor Jurnal Ilmiah Goodman Pengalaman variabel pengalaman terhadap ESAI Volume 6, Hutabarat audit, time budget pressure

  Tekanan Anggaran Kualitas Nomor 1, Januari Waktu dan Etika dan etika auditor mampu Audit 2012 ISSN No. Auditor terhadap menjelaskan perubahan (X 2 -Y) 1978 -6034 Kualitas dalam kualitas audit.

  Audit Tekanan Peer-reviewed Fitrini Pengaruh Tekanan Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada

  Anggaran and Open access Mansyur Anggaran Waktu pengaruh variabel Time

  Waktu journal, Volume Susfa Yetti dan Prilaku Budget Pressure dan terhadap 12, Nomor 1, Hal. Disfungsional

  Prilaku Disfungsional Kualitas 1-8 ISSN 0852- Terhadap Kualitas Terhadap Kualitas Audit.

  Audit 8349 Januari - Audit (X 1 -Y) Juni 2010

Etika Auditor Jurnal Ilmu dan Akhmad Pengaruh Hasil penelitian ini tidak

Riset Akuntansi terhadap Riduwan Pengalaman Kerja, mendukung hipotesis

  (X -Y) Terhadap Kualitas kepatuhan etika auditor 2 Audit: Etika berpengauh positif Auditor Sebagai terhadap kualitas audit.

  Variabel Pemoderasi Tekanan Jurnal Ilmu dan Akhmad Pengaruh Hasil penelitian Riset Akuntansi menunjukkan bahwa

  Anggaran Riduwan Pengalaman Kerja, Volume 1 Nomor variabel Interaksi Waktu Bambang Independensi, Dan independensi dan

  2, Maret 2013 terhadap Suryono Kompetensi kepatuhan etika auditor

  Kualitas Terhadap Kualitas terhadap kualitas hasil

  Audit Audit: Etika pemeriksaan tidak

  (X -Y) Auditor Sebagai 1 berpengaruh terhadap Variabel kualitas audit.

  Pemoderasi Etika Auditor Peer-reviewed Fitrini Pengaruh Tekanan Hasil penelitian ini menganalisis besarnya and Open access terhadap Mansyur Anggaran Waktu pengaruh Time Budget

  Kualitas journal, Volume Susfa Yetti dan Prilaku Presuure dan Prilaku

  Audit 12, Nomor 1, Hal. Disfungsional Disfungsional terhadap

  (X2-Y) 1-8 ISSN 0852- Terhadap Kualitas Kualitas Audit.

  8349 Januari - Audit Juni 2010

2.3 Hipotesis

  Kata hipotesis berasal dari kata “hipo” yang artinya lemah dan “tesis” berarti pernyataan. Dengan demikian hipotesis berarti pernyataan yang lemah, disebut demikian karena masih berupa dugaan yang perlu teruji kebenarannya.

  Menurut Sugiyono (2011:64), hipotesis penelitian adalah: “Penelitian yang menggunakan pendekatan kuantitatif yaitu data ststistik yang digunakan untuk menganalisis data dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telahterkumpul sebagaimana adanya. Pada penelitian kualitatif, tidak dirumuskan hipotesis, tetapi justru diharapkan dapat ditemukan hipotesis. Selanjutnya hipotesis tersebut akan diuji oleh peneliti dengan menggunakan pendekatan kuantitatif”.

  Maka dapat disimpulkan bahwa hipotesis penelitian dapat diartikan sebagai jawaban yang bersifat sementara terhadap masalah penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul dan harus diuji secara empiris.

  Bedasarkan kerangka pemikiran di atas, maka penulis mencoba merumuskan hipotesis yang merupakan kesimpulan sementara dari penelitian sebagai berikut:

  1 : H Tekanan Anggaran Waktu berpengaruh positif terhadap Kualitas Audit.

  H 2: Etika Auditor berpengaruh positif terhadap Kualitas Audit.

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN

  3.1 Objek Penelitian

  Objek penelitian merupakan sesuatu yang menjadi perhatian dalam suatu penelitian, objek penelitian ini menjadi sasaran dalam penelitian untuk mendapatkan jawaban ataupun solusi dari permasalahan yang terjadi.

  Menurut Sugiyono (2009:13) objek penelitian adalah: “Objek penelitian adalah sasaran ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu tentang sesuatu hal objektif, valid, dan reliable tentang sesuatu hal (variabel tert entu)”.

  Dari penjelasan di atas dapat dipahami bahwa objek penelitian digunakan untuk mendapatkan data sesuai tujuan dan kegunaan tertentu yang objektif, valid dan realible. Objek penelitian dalam penelitian ini adalah Pengaruh Tekanan Anggaran Waktu dan Etika Auditor terhadap Kualitas Audit Pada Kantor Akuntan Publik Wilayah Bandung.

  3.2 Metode Penelitian

  Metode penelitian merupakan cara yang digunakan oleh peneliti dalam mengumpulkan data penelitiannya. Metode penelitian ini menggunakan metode analisis deskriptif dan verifikatif.

  Menurut Sugiyono (2011:2) metode penelitian diartikan sebagai:

  “Cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Cara ilmiah berarti kegiatan penelitian ini didasarkan pada ciri-ciri keilmuan, yaitu rasional, empiris dan sistematis”.

  Dari penjabaran di atas maka dapat disimpulkan bahwa metode penelitian adalah suatu teknik atau cara mencari, memperoleh, mengumpulkan, mencatat data, baik primer maupun sekunder yang dapat digunakan untuk keperluan menyusun karya ilmiah dan kemudian menganalisis faktor-faktor yang berhubungan dengan pokok permasalahan sehingga akan didapat suatu kebenaran atau data yang diperoleh.

  Dengan menggunakan metode penelitian akan diketahui hubungan yang signifikan antara variabel yang diteliti sehingga kesimpulan yang akan memperjelas gambaran mengenai objek yang diteliti.

  Pengertian metode deskriptif menurut Sugiyono (2010:29) adalah sebagai berikut: “Metode deskriptif adalah metode yang digunakan untuk menggambarkan atau menganalisis suatu hasil penelitian tetapi tidak digunakan untuk membuat kesimpulan yang lebih luas”.

  Data yang dibutuhkan adalah data yang sesuai dengan masalah-masalah yang ada dan sesuai dengan tujuan penelitian, sehingga data tersebut akan dikumpulkan, dianalisis dan diproses lebih lajut sesuai dengan teori-teori yang telah dipelajari, jadi dari data tersebut akan ditarik kesimpulan.

  Selanjutnya menurut Mashuri (2009:45) pengertian metode verifikatif

  “Metode verifikatif yaitu memeriksa benar tidaknya apabila dijelaskan untuk menguji suatu cara dengan atau tanpa perbaikan yang telah dilaksanakan di tempat lain dengan mengatasi masalah yang serupa dengan kehidupan”.

  Penelitian ini dimaksudkan untuk menguji hipotesis dengan menggunakan perhitungan statistik. Penelitian ini digunakan untuk menguji pengaruh variabel X1 (Tekanan Anggaran Waktu), X2 (Etika Auditor) terhadap Y (Kualitas Audit). Verifikatif berarti menguji teori dengan pengujian suatu hipotesis apakah diterima atau ditolak.

3.2.1 Desain Penelitian

  Desain penelitian merupakan rancangan penelitian yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan proses penelitian. Menurut Sugiyono (2010: 13) menjelaskan proses penelitian dapat disimpulkan seperti teori sebagai berikut:

  “1. Sumber masalah

  2. Rumusan masalah

  3. Konsep dan teori yang relevan dan penemuan yang relevan

  4. Pengajuan hipotesis

  5. Metode penelitian

  6. Menyusun instrumen penelitian

7. Kesimpulan.”

  Berdasarkan proses penelitian yang telah dijelaskan diatas, maka desain pada penelitian ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

  1. Sumber masalah Membuat identifikasi masalah berdasarkan latar belakang penelitian sehingga mendapatkan judul sesuai dengan masalah yang ditemukan.

  Identifikasi masalah diperoleh dari adanya fenomena yang terjadi di

  Rumusan masalah merupakan pertanyaan yang akan dicari jawabannya melalui pengumpulan data. Berikut rumusan masalah:

  1. Seberapa besar pengaruh positif tekanan anggaran waktu terhadap kualitas audit pada KAP di Wilayah Bandung.

  2. Seberapa besar pengaruh positif etika auditor terhadap kualitas audit pada KAP di Wilayah Bandung.

  3. Konsep dan teori yang relevan dan penemuan yang relevan Untuk menjawab rumusan masalah yang sifatnya sementara

  (berhipotesis), maka peneliti mengkaji teori-teori yang relevan dengan masalah dan berfikir. Selain itu penemuan penelitian sebelumnya yang relevan juga dapat digunakan sebagai bahan untuk memberikan jawaban sementara terhadap masalah penelitian (hipotesis). Telaah teoritis mempunyai tujuan untuk menyusun kerangka teoritis yang menjadi dasar untuk menjawab masalah atau pertanyaan penelitian yang merupakan tahap penelitian dengan menguji terpenuhinya kriteria pengetahuan yang rasional.


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

76 1878 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 495 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 436 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 262 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 381 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 578 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 506 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 320 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 494 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 588 23