Mengonstruksi Makna Tersirat dalam Sebuah Teks Anekdot

B. Mengonstruksi Makna Tersirat dalam Sebuah Teks Anekdot

Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan mampu: 1. membandingkan anekdot dengan humor; 2. menganalisis kritik yang disampaikan secara tersirat dalam anekdot; 3. menyimpulkan makna tersirat dari anekdot. Pada bagian sebelumnya, kamu telah mengkritisi teks anekdot dari aspek makna tersiratnya. Sekarang saatnya kamu mengonstruksi makna tersirat dalam sebuah teks anekdot. Untuk mengonstruksi makna tersirat dalam anekdot, lakukan kegiatan- kegiatan berikut ini. Kegiatan 1 Membandingkan Anekdot dengan Humor Pada pembelajaran sebelumnya kamu telah belajar bahwa anekdot adalah cerita singkat yang lucu dan menarik. Apakah semua cerita lucu dapat dikategorikan sebagai anekdot? Seringkali orang menyamakan antara humor dengan anekdot. Agar dapat mengetahui persamaan dan perbedaan antara keduanya, bacalah puisi humor berikut ini. Surat Cinta Tukang Buah dan Tukang Sayur Surat Tukang Buah kepada Tukang Sayur Wajahmu memang manggis sifatmu juga melon kolis Tapi hatiku nanas karena cemburu Terasa sirsak napasku Hatiku anggur lebur Ini delima dalam hidupku Memang ini salakku Jarang apel di malam minggu Ya Tuhan ... mohon belimbing-Mu Kalo memang per-pisang-an ini yang terbaik untukmu Semangka kau bahagia dengan pria lain Sawo nara Dari Durianto Sumber: Terasimaji.blogspot.com 85 Bahasa Indonesia Balasan dari Tukang sayur Membalas kentang suratmu itu Brokoli-brokoli sudah kubilang Jangan tiap dateng rambutmu selalu kucai Jagungmu tak pernah dicukur Disuruh dateng malem minggu eh nongolnya hari labu Ditambah kondisi keuanganmu makin hari makin pare Kalo mau nelpon aku aja mesti ke wortel Terus terong aja cintaku padamu sudah lama tomat Jangan kangkung aku lagi aku mau hidup seledri Cabe dech. Dari : Sayurati Dikutip dari https:plus.google.com Setelah membaca humor tersebut, jawablah pertanyaan berikut ini. a Apakah ide ceritanya diangkat dari kejadian nyata? b Apakah masalah yang diangkat dalam humor tersebut berkaitan dengan tokoh publik penting dan kepentingan masyarakat umum? c Apakah ada makna tersirat yang disampaikan dalam bentuk kritik atau sindiran di dalamnya? d Apakah tujuan komunikasi pencerita hanya untuk menghibur atau ada tujuan lain? Perhatikan contoh perbandingan antara anekdot Dosen yang Menjadi Pejabat dengan Surat Cinta Tukang Buah kepada Tukang Sayur berikut ini. Aspek Anekdot Dosen yang Menjadi Pejabat Humor Surat Cinta Tukang Buah kepada Tukang Sayur Ide cerita Peristiwa nyata. Rekaan. Isi Masalah terkait tokoh publik atau masalah yang menyangkut orang banyak. Masalah kehidupan sehari-hari, umum. Fungsi komunikasi Menyampaikan kritik sindiran secara halus. Menghibur. Kelas X SMAMASMKMAK 86 Makna tersirat Menyadarkan para pejabat agar jika masa jabatannya habis mereka bersedia untuk turun dari jabatannya dan siap digantikan oleh yang lain. Tidak ada makna atau pesan tersirat yang disampaikan. Tugas 1 Sekarang, cobalah membaca cerita-cerita lucu berikut ini kemudian kenalilah mana yang merupakan anekdot dan mana yang merupakan cerita lucu humor? Agar dapat lebih memahami isi cerita dan menangkap makna yang disampaikan penulisnya, peragakanlah cerita lucu berikut ini di depan kelas. Cerita 1 Mau Gaji Besar? 87 Bahasa Indonesia Cerita 2 Profesi Anak-Anak Penjual Kue Bapak Presiden bertanya pada ibu tua penjual kue. Bapak Presiden : “Sudah berapa lama jualan kue?” Ibu Tua : “Sudah hampir 30 tahun.” Bapak Presiden : “Terus anak ibu mana, kenapa tidak ada yang bantu?” Ibu Tua : “Anak saya ada 4. Yang ke-1 di KPK, ke-2 di POLDA, ke-3 di Kejaksaan dan yang ke-4 di DPR. Jadi mereka sibuk sekali, Pak.” Bapak Presiden kemudian menggeleng-gelengkan kepala karena kagum. Lalu berbicara ke semua hadirin yang menyertai beliau. Bapak Presiden : ”Meskipun hanya jualan kue, ibu ini bisa menjadikan anaknya sukses dan jujur tidak korupsi, karena kalau mereka korupsi, pasti kehidupan Ibu ini sudah sejahtera dan tinggal di rumah mewah.” Bapak Presiden : “Apa jabatan anak di POLDA, KPK, Kejaksaan dan DPR?” Ibu Tua : “Sama ... jualan kue juga.” Sumber: http:radiosuaradogiyafm.blogspot.co.id Cerita 3 Nangka Impor Seorang teman diplomat yang baru ditempatkan di Belanda bercerita, Saya pernah makan siang di sebuah restoran Indonesia sederhana di Amsterdam. Saya kaget ternyata salah satu menunya ada masakan gudeg Yogya. Sumber: https-upload.wikimedia.org Kelas X SMAMASMKMAK 88 Saya penasaran. Maka langsung saya pesan satu porsi. Setelah saya ciicipi, percaya atau tidak, ternyata rasanya lebih enak daripada gudeg di Yogya yang asli Karena penasaran, maka saya bertanya: “Mas, apa rahasianya kok gudeg di sini rasanya lebih enak dibandingkan dengan di tempat aslinya?” “Oh, itu karena nangkanya, Mas. Di Yogya kan pakai nangka lokal. Nah kalau kami di sini memakai nangka impor,” jawabnya. “Emang nangkanya impor dari mana?” “Dari Yogya, Mas...” Cerita 4 Sebuah mobil ambulans yang mengangkut beberapa orang pasien sakit jiwa terpaksa berhenti di tengah jalan karena bannya bocor. Ketika sedang mengganti ban, Si Sopir tak sengaja menendang ke empat bautnya hingga masuk selokan. Dengan panik Si Sopir berteriak, “Waduuuh, gimana gue bisa pasang ban kalau bautnya hilang?” Mendengar teriakan itu, salah seorang pasien gila nyeletuk, “Bang copotin aja tuh satu baut dari masing-masing tiga roda lainnya. Terus pasang ke bannya. Jadi, masing-masing ban dapat tiga baut.Ntar kalau ada toko baut, tinggal beli empat baut.” Mendengar usul pasien gila tersebut, Si Sopir langsung lega. “Pinter juga Lo tapi ... kenapa Lo masuk rumah sakit jiwa sih?” Pasien itu menjawab, “Helooooo ... plis dech, kita ini cuma gila. Bukan bego kayak Lo.” Tugas 2 Berdasarkan hasil kerjamu di atas, sekarang rumuskanlah persamaan dan perbedaan antara humor dan anekdot. Gunakan tabel berikut. Tabel Perbedaan Humor dan Anekdot Aspek Humor Anekdot Ide cerita Isi Fungsi komunikasi 89 Bahasa Indonesia Persamaan humor dengan anekdot Kegiatan 2 Menganalisis Kritik yang Disampaikan dalam Anekdot Dalam kegiatan sebelumnya, kamu sudah memahami bahwa salah satu perbedaan antara humor dan anekdot adalah pada fungsinya. Humor hanya berfungsi untuk menghibur sedangkan anekdot berfungsi untuk menyampaikan makna tersirat biasanya berupa kritik. Kritik dalam anekdot seringkali disampaikan dalam bentuk sindiran, tidak disampaikan secara langsung. Hal itu dilakukan untuk menghindari konflik antara pihak yang menyampaikan sindiran dengan pihak yang disindir. Tujuannya agar pesan yang ingin disampaikan, kritiknya, dapat diterima oleh pihak yang dikritisi tanpa menimbulkan ketersinggungan. Untuk itulah pencerita menggunakan ungkapan yaitu berupa kata, frasa, atau kalimat yang bermakna idiomatis, bukan makna sebenarnya. Berikut adalah contoh analisis kritik atau sindiran dalam anekdot Dosen yang Menjadi Pejabat. Kata, frasa, klausa, atau kalimat Makna idiomatis Kursi Jabatan Takut kursinya diambil orang Takut jabatannya direbut orang lain Berdasarkan identifikasi kata dan klausa idiomatis dalam tabel di atas dapat disimpulkan bahwa kritik yang disampaikan dalam anekdot tersebut ditujukan pada para pejabat yang tidak mau atau takut dilengserkan. Kelas X SMAMASMKMAK 90 Tugas 1 Bacalah kembali teks anekdot yang telah kamu idetifikasi sebelumnya, kemudian analisislah kritik sindiran yang ada di dalamnya dengan menggunakan tabel berikut. Judul anekdot: Kata, frasa, klausa, atau kalimat Makna idiomatis Kegiatan 3 Menyimpulkan Makna Tersirat dalam Anekdot Pada pembelajaran sebelumnya, kamu sudah mempelajari bahwa di dalam anekdot terdapat sindiran yang disampaikan melalui humor. Dalam kegiatan pembelajaran ini kamu akan belajar menyimpulkan makna tersirat yang disampaikan melalui anekdot. Makna tersirat anekdot berbeda dengan sindiran dan kritikan, tetapi lebih mengarah pada tujuan yang ingin disampaikan oleh si pembuat kritik. Sekarang mari kita perhatikan lagi anekdot dosen yang juga pejabat berikut ini. Dosen yang juga menjadi Pejabat Di kantin sebuah universitas, Udin dan Tono dua orang mahasiswa sedang berbincang-bincang. Tono : “Saya heran dosen ilmu politik, kalau mengajar selalu duduk, tidak pernah mau berdiri.” Udin : “Ah, begitu saja diperhatikan sih Ton.” Tono : “Ya, Udin tahu sebabnya.” Udin : “Barangkali saja, beliau capek atau kakinya tidak kuat berdiri.” Tono : “Bukan itu sebabnya, Din. Sebab dia juga seorang pejabat.” Udin : “Loh, apa hubungannya.” Tono : “Ya, kalau dia berdiri, takut kursinya diduduki orang lain.” Udin : “???” Sumber: http:radiosuaradogiyafm.blogspot.co.id dengan penyesuaian 91 Bahasa Indonesia Dalam teks anekdot di atas kritik yang disampaikan ditujukan kepada para pejabat yang takut dan tidak mau turun dari jabatannya atau takut kehilangan jabatan. Tujuan yang ingin disampaikan tentu bukan hanya menyindir para pejabat yang tidak mau atau takut kehilangan jabatannya, tetapi jauh lebih dari itu yaitu agar para pejabat sadar bahwa jabatan itu ada masanya. Ketika masa jabatan sudah habis, hendaknya para pejabat itu dengan legawa bersedia digantikan oleh orang lain. Jadi, makna tersirat yang dimaksud lebih mengarah pada pesan moral yang hendak disampaikan melalui anekdot. Pesan moral itu dapat dirunut dari kritikan atau sindiran yang disampaikan lewat anekdot. Tugas 1 Bacalah kembali anekdot-anekdot di atas, kemudian tentukan makna tersiratnya dengan menggunakan tabel berikut ini. Judul Anekdot Kritikan Sindiran Makna Tersirat Kelas X SMAMASMKMAK 92

C. Menganalisis Struktur dan Kebahasaan Teks Anekdot


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1630 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 423 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 383 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 238 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 347 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 488 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 437 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 277 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 515 23