Analisis Kebutuhan Sistem Pemrosesan Transaksi Pengajaran Taman Kanak-kanak Menggunakan Zachman Framework

ANALISIS KEBUTU
TUHAN SISTEM PEMROSESAN TRANSAKSI
TR
PENGAJARAN TAMAN
TA
KANAK-KANAK MENGGU
GGUNAKAN
FRAMEWORK
Z
ZACHMAN

ANNISA ANASTASIA

DEPA
EPARTEMEN ILMU KOMPUTER
FAKULTAS MATEM
TEMATIKA DAN ILMU PENGETAHU
HUAN ALAM
INSTI
STITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

ANALISIS KEBUTUHAN SISTEM PEMROSESAN TRANSAKSI
PENGAJARAN TAMAN KANAK-KANAK MENGGUNAKAN
ZACHMAN FRAMEWORK

ANNISA ANASTASIA

Skripsi
sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Komputer pada
Departemen Ilmu Komputer

DEPARTEMEN ILMU KOMPUTER
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2012

ABSTRACT
ANNISA ANASTASIA. Requirement Analysis of Kindergarten Teaching Transaction Processing
System Using Zachman Framework. Supervised by FIRMAN ARDIANSYAH.
Early childhood is the most important phase in human life because all aspects of human life
grow so fast. Therefore, providing good quality education for childhood has to be the main focus. The
core competence of kindergarten teacher is pedagogic. It is related to teacher’s ability to design
learning activities and to evaluate student learning outcomes. The existence of computer application
can help teacher while making lesson plan, recording student progress in the class, and reporting
student final result. Zachman Framework becomes a tool that can used to analyze the requirement of
Transaction Processing System for Kindergarten Teaching. This research uses three of six
perspectives in Zachman Framework to collect requirements. Each perspective is depicted by several
artifacts. The Executive Perspective is identified by 18 entities, vision and mission of the
kindergarten, address of kindergarten, 6 important timing and 13 main process. The Bussines Owner
Perspective is defined by 6 entities at ERD, activity diagram, master schedule, 5 goals, and
organizational chart. The Architect Perspective is represented by 22 entities at ERD, 7 processes using
activity diagram, state diagram, and 25 data integrity constraints. This requirement analysis document
is useful as a blueprint for the next stage of development.
Keywords:Transaction Processing
Framework

System,

Kindergarten,

Requirement

Analysis,

Zachman

Judul Skripsi : Analisis Kebutuhan Sistem Pemrosesan Transaksi Pengajaran Taman Kanak-kanak
Menggunakan Zachman Framework
Nama
: Annisa Anastasia
NRP
: G64080051

Menyetujui:
Pembimbing

Firman Ardiansyah, S.Kom, M.Si
NIP.19790522 2005011003

Mengetahui:
Ketua Departemen Ilmu Komputer

Dr. Ir. Agus Buono, M.Si, M.Kom
NIP.196607021993021001

Tanggal Lulus :

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah subhanahu wata’ala atas segala limpahan rahmat serta karunia-Nya
sehingga penulis mampu menyelesaikan penelitian ini dengan baik. Shalawat dan salam penulis
sampaikan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam serta kepada keluarganya,
sahabatnya, serta para pengikutnya yang selalu berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah. Penulis
juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah berperan dalam penelitian ini, yaitu:
1

Ayahanda D. Rona Jaya (Alm), Ibunda Wirna Hakam, serta Adik-adikku Adit, Algi, dan
Adnan atas doa, kasih sayang, dukungan, serta bantuan yang diberikan kepada penulis untuk
penyelesaian penelitian ini.

2

Suami tercinta, Fitra Aditya Pradana yang telah memberikan semangat dan motivasi kepada
penulis untuk segera menyelesaikan studi.

3

Bapak Firman Ardiansyah, S.Kom, M.Si selaku dosen pembimbing yang telah memberi
banyak ide, saran, bantuan, serta dukungan sampai selesainya penelitian ini.

4

Ibu Dr. Yani Nurhadriyani, S.Si, MT dan Bapak Wisnu Ananta Kusuma ST, MT yang telah
bersedia menjadi penguji.

5

Pihak Sekolah Pendidikan Karakter Labschool IPB-ISFA yang telah bersedia menjadi tempat
pengambilan data untuk penelitian ini.

6

Perusahaan Gas Negara dan Karya Salemba Empat atas beasiswa yang diberikan kepada
penulis selama masa perkuliahan sehingga memperlancar penelitian ini.

7

Rekan-rekan seperjuangan di Ilmu Komputer IPB angkatan 45 atas segala kebersamaan,
bantuan, dukungan, serta kenangan bagi penulis selama menjalani masa studi.

8

Neri, Rahmah, Nia, Chici, Meri, Ryantie, Rini, Isnan, Aga, Arief, dan sahabat lainnya yang
telah menjadi mitra dan menemani penulis dalam menjalani kehidupan sebagai mahasiswa.

9

Rekan-rekan satu bimbingan, Niken Eka Septyani, Tiara Mitra Lia, Ariel Febriela Niswar, dan
Abdul Qifli Sangadji, semoga lancar dalam melanjutkan penelitiannya.

10

Amania Farah, Niken Sitoresmi, Mbak Nurina Rahma, Fitri, Jalimas, Mbak Anna, Mbak Vivie,
Mbak Ratih, dan Mbak Nung yang telah menemani penulis dalam 2 tahun kebersamaan di
Wisma Citra Islamic 1.

Penulis berharap penelitian ini dapat memberikan manfaat, khususnya bagi pendidikan anak
usia dini di Indonesia dan masyarakat pada umumnya.

Bogor, Oktober 2012

Annisa Anastasia

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Jakarta, pada tanggal 4 Februari 1991. Penulis merupakan anak pertama
dari pasangan D. Rona Jaya (Alm) dan Wirna Hakam. Pada tahun 2008, penulis menamatkan
pendidikan di SMA Negeri 1 Depok, Jawa Barat. Penulis lulus seleksi masuk Institut Pertanian Bogor
(IPB) pada tahun yang sama melalui jalur Undangan Seleksi Masuk IPB (USMI) dan diterima sebagai
mahasiswa di Departemen Ilmu Komputer, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Selama aktif menjadi mahasiswa, penulis menjadi pengurus di beberapa organisasi seperti
Ikatan Keluarga Muslim TPB (2009), Koran Kampus IPB (2009), Dewan Perwakilan Mahasiswa
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (2010), dan SERUM-G (2011). Penulis turut aktif
di beberapa kegiatan kepanitiaan seperti I-SHARE IPB (2009), dan MPKMB (2010). Penulis juga
menjadi asisten praktikum pada Mata Kuliah Algoritme dan Pemrograman (2010), Metode Kuantitatif
(2011), Rekayasa Perangkat Lunak (2011), Penerapan Komputer (2011), dan Sistem Informasi (2012).
Selain itu, penulis melaksanakan kegiatan Praktik Kerja Lapangan di Kantor Komunikasi dan
Informatika Kota Bogor pada tahun 2011.

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................................... vii
PENDAHULUAN
Latar Belakang............................................................................................................................. 1
Tujuan.......................................................................................................................................... 1
Ruang Lingkup ............................................................................................................................ 1
METODE PENELITIAN
Perspektif Zachman Framework .................................................................................................. 1
1 Perspektif Eksekutif ......................................................................................................... 1
2 Perspektif Pemilik Bisnis ................................................................................................. 2
3 Perspektif Arsitek ............................................................................................................. 2
Identifikasi Perspektif Perencana/Eksekutif ................................................................................ 2
a Identifikasi Inventori (A, 1).............................................................................................. 2
b Identifikasi Proses (B, 1) .................................................................................................. 2
c Identifikasi Distribusi (C, 1) ............................................................................................. 2
d Identifikasi Tanggung Jawab (D, 1) ................................................................................. 2
e Identifikasi Timing (E, 1) ................................................................................................. 2
f Identifikasi Motivasi (F, 1)............................................................................................... 2
Pendefinisian Perspektif Pemilik Bisnis ...................................................................................... 2
a Pendefinisian Inventori (G, 2) .......................................................................................... 3
b Pendefinisian Proses (H, 2) .............................................................................................. 3
c Pendefinisian Distribusi (I, 2) .......................................................................................... 3
d Pendefinisian Tanggung Jawab (J, 2) ............................................................................... 3
e Pendefinisian Timing (K, 2) ............................................................................................. 3
f Pendefinisian Motivasi (L, 2) ........................................................................................... 3
Representasi Perspektif Arsitektur .............................................................................................. 3
a Representasi Inventori (M, 3)........................................................................................... 3
b Representasi Proses (N, 3)................................................................................................ 3
c Representasi Distribusi (O, 3) .......................................................................................... 3
d Representasi Tanggung Jawab (P, 3)................................................................................ 3
e RepresentasiTiming (Q, 3) ............................................................................................... 3
f Representasi Motivasi (R, 3) ............................................................................................ 3
HASIL DAN PEMBAHASAN
Pengumpulan Data ....................................................................................................................... 3
Identifikasi Perspektif Perencana/Eksekutif ................................................................................ 3
a Identifikasi Tanggung Jawab (D, 1) ................................................................................. 3
b Identifikasi Distribusi (C, 1) ............................................................................................. 4
c Identifikasi Motivasi (F, 1)............................................................................................... 4
d Identifikasi Proses (B, 1) .................................................................................................. 4
e Identifikasi Data (A, 1)..................................................................................................... 5
f Identifikasi Timing (E, 1) ................................................................................................. 5
Pendefinisian Perspektif Pemilik Bisnis ...................................................................................... 5
a Pendefinisian Inventori (G, 2) .......................................................................................... 5
b Pendefinisian Proses (H, 2) .............................................................................................. 5
c Pendefinisian Distribusi (I, 2) .......................................................................................... 6
d Pendefinisian Tanggung Jawab (J, 2) ............................................................................... 6
e Pendefinisian Timing (K, 2) ............................................................................................. 6

v

f Pendefinisian Motivasi (L, 2) ........................................................................................... 7
Representasi Perspektif Arsitektur .............................................................................................. 7
a Representasi Inventori (M, 3)........................................................................................... 7
b Representasi Proses (N, 3)................................................................................................ 7
c Representasi Distribusi (O, 3) .......................................................................................... 7
d Representasi Tanggung Jawab (P, 3)................................................................................ 8
e Representasi Timing (Q, 3) .............................................................................................. 8
f Representasi Motivasi (R, 3) ............................................................................................ 8
KESIMPULAN DAN SARAN
Simpulan ...................................................................................................................................... 8
Saran ............................................................................................................................................ 9
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................................... 9
LAMPIRAN .................................................................................................................................... 10

vi

DAFTAR TABEL
Halaman
1
2
3
4
5
6
7

Zachman Framework (www.zachman.com) ................................................................................. 2
Proses bisnis akademik SPKL ....................................................................................................... 4
Entitas dan sub-entitas ................................................................................................................... 6
Daftar ruang sekolah ..................................................................................................................... 6
Tujuan SPKL................................................................................................................................. 7
Alokasi perangkat.......................................................................................................................... 8
Batasan terhadap data/entitas ........................................................................................................ 8

DAFTAR GAMBAR
Halaman
1
2
3
4

Metode penelitian. ......................................................................................................................... 3
Diagram entitas perspektif pemilik ............................................................................................... 5
Struktur organisasi SPKL. ............................................................................................................. 6
Diagram aktivitas kalender akademik ........................................................................................... 7

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
1
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Hasil wawancara ........................................................................................................................ 11
Definisi entitas utama ................................................................................................................ 14
Diagram aktivitas perspektif pemilik bisnis .............................................................................. 16
Denah sekolah ........................................................................................................................... 17
ERD perspektif arsitek............................................................................................................... 18
Deskripsi data ............................................................................................................................ 19
Diagram aktivitas perspektif arsitek .......................................................................................... 26
Rancangan jaringan ................................................................................................................... 31
Use case – perspektif arsitek ..................................................................................................... 32
State diagram - perspektif arsitek ............................................................................................. 33
Prototipe sistem ......................................................................................................................... 34

vii

1

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Usia dini merupakan masa yang penting
karena 60% sel otak manusia terbentuk pada
masa ini. Oleh karena itu, pendidikan perlu
diberikan sejak usia dini. Taman kanak-kanak
merupakan salah satu lembaga pendidikan di
Indonesia yang difokuskan pada pendidikan
anak
usia
dini.
Taman
kanak-kanak
memberikan pembelajaran berbagai aspek
utama kehidupan manusia seperti fisik, kognitif,
sosial dan emosi (Depdiknas 2007).
Rujisono (2010) menyebutkan bahwa salah
satu kompetensi utama guru TK ialah
pedagogik.
Kompetensi
ini
mencakup
kemampuan guru dalam merancang kegiatan
belajar yang mendidik dan mengevaluasi hasil
belajar siswa. Perancangan kegiatan belajar
mencakup perencanaan semester, mingguan,
dan harian dengan menjabarkan programprogram sesuai dengan kurikulum yang
digunakan.
Berdasarkan Depdiknas (2007), terdapat
beberapa masalah pada kompetensi guru.
Masalah tersebut ialah (1) guru kurang
memahami setiap indikator yang telah
ditentukan, (2) kesulitan dalam menghubungkan
antara standar kompetensi, kompetensi dasar,
dan indikator pada silabus pembelajaran, serta
(3) kesulitan dalam menjabarkan dan
memetakan susunan standar kompetensi.
Masalah-masalah tersebut dapat diatasi
salah satunya dengan memanfaatkan teknologi
sebagai sistem pendukung bagi guru untuk
melaksanakan tugasnya (Hidayat 2012). Sistem
yang dikembangkan bertujuan membantu guru
dalam
membuat
rencana
pembelajaran,
memberikan penilaian dan hasil pengawasan
atas capaian perkembangan anak, serta
memberikan
evaluasi
dan
rekomendasi
pembelajaran yang tepat berdasarkan hasil
penilaian sebelumnya.
Beberapa sistem TK telah dikembangkan di
beberapa negara untuk membantu pengajaran
bagi guru. SMIB merupakan sistem yang
dikembangkan di sekolah-sekolah untuk usia
dini di Malaysia (Romle & Sigh 2011). COROnline merupakan contoh sistem sejenis yang
dikeluarkan oleh Highscope, yaitu salah satu
organisasi di bidang pengembangan kurikulum
anak usia dini di Amerika (Thompson 2012).
Salah satu tahapan pada pengembangan
sistem ialah analisis kebutuhan. Analisis
kebutuhan berfungsi memperjelas kebutuhan

pengguna, tujuan pembangunan sistem, prosesproses yang terjadi pada organisasi, serta
sekumpulan kondisi yang berkaitan dengan
organisasi dan pengembangan sistem (Ayoo &
Lubega 2009).
Zachman Framework merupakan salah satu
alat
yang
dapat
digunakan
untuk
mendokumentasi
kebutuhan
dalam
pengembangan sistem. Pada umumnya,
Zachman
Framework
digunakan
pada
pengembangan aplikasi berskala besar pada
enterprise.
Thompson
(2006)
dalam
penelitiannya membuktikan bahwa Zachman
Framework dapat digunakan pula dalam
pengembangan aplikasi berskala kecil.
Tujuan
Tujuan penelitian ini ialah menganalisis
kebutuhan Sistem Pemrosesan Transaksi
Pengajaran Taman Kanak-kanak (SPTPTK)
menggunakan Zachman Framework sebagai
metode.
Ruang Lingkup
Ruang lingkup penelitian ini ialah:
1 Pengumpulan data dilakukan di Sekolah
Pendidikan Karakter Labschool Bogor
(SPKL).
2 Data yang digunakan berkaitan dengan
tugas/kewajiban guru dalam pembelajaran.
3 Penelitian ini hanya melakukan analisis
kebutuhan
untuk
perspektif
perencana/eksekutif, perspektif pemilik
bisnis, dan perspektif arsitek.
4 Tidak dilakukan implementasi program.

METODE PENELITIAN
Pada penelitian ini akan digunakan
pendekatan arsitektur Zachman Framework
(Zachman 1987) untuk merepresentasikan
kebutuhan sistem. Zachman mengajukan suatu
framework berupa matriks 6x6
yang
menghubungkan 6 perspektif utama dalam
pengembangan sistem dan pertanyaan what,
how, where, who, when, dan why. Matriks dapat
dilihat pada Tabel 1. Pada penelitian ini,
dilakukan analisis yang diawali dari Perspektif
Eksekutif, Perspektif Pemilik Bisnis, kemudian
Perspektif Arsitek seperti tergambar pada
Gambar 1.
Perspektif Zachman Framework
1 Perspektif Eksekutif
Perspektif
pertama
pada
Framework adalah perspektif

Zachman
eksekutif.

2

Perspektif
ini
memandang
kebutuhan
pengembangan sistem dari sudut pandang
perencana. Perspektif ini menjadi ruang lingkup
analisis kebutuhan pada pengembangan sistem.
2 Perspektif Pemilik Bisnis
Perspektif kedua yaitu pemilik bisnis.
Analisis kebutuhan dilihat dari sudut pandang
pemilik bisnis yang berarti mencatat kondisi
nyata yang ada di lapangan. Pemilik bisnis
dapat pula diartikan sebagai pengguna yang
akan menggunakan sistem tersebut.
3 Perspektif Arsitek
Perspektif arsitek merupakan jembatan
antara perspektif pemilik bisnis dan perspektif
desainer. Arsitek memiliki tugas untuk
menggambarkan secara terstruktur segala
sesuatu yang diharapkan oleh pemilik bisnis.
Pengisian sel pada matriks Zachman
Framework
untuk
SPTPTK
dilakukan
berdasarkan penelitian Thompson (2006)
dengan beberapa aturan yang dapat digunakan,
yaitu:
1 Mengeliminasi sebagian sel yang tidak
berkaitan dengan aplikasi.
2 Membatasi kedalaman perincian diagram
pada setiap sel.
3 Mengeliminasi sebagian sel dan membatasi
kedalaman perincian diagram pada setiap
sel.
4 Menambahkan baris atau kolom apabila
dibutuhkan
Pengumpulan data dilakukan dengan cara
wawancara dengan kepala sekolah dan guru
serta menganalisis dokumen atau laporan yang

berkaitan dengan tugas guru.
Identifikasi Perspektif Perencana/Eksekutif
Pada tahap ini dilakukan identifikasi ruang
lingkup dari aplikasi yang akan dikembangkan.
Terdapat 6 sel dari matriks Zachman
Framework pada baris pertama.
a Identifikasi Inventori (A, 1)
Data-data utama yang berhubungan dengan
SPTPTK didaftarkan untuk mengisi sel A.
b Identifikasi Proses (B, 1)
Pada sel ini, didaftarkan proses-proses yang
terjadi di SPKL yang memiliki kaitan dengan
SPTPTK.
c Identifikasi Distribusi (C, 1)
Pada sel ini, diidentifikasi lokasi dari
sekolah.
d Identifikasi Tanggung Jawab (D, 1)
Sel ini diisi dengan hasil identifikasi pihakpihak yang terkait dengan SPKL.
e Identifikasi Timing (E, 1)
Daftar kejadian atau waktu-waktu utama
yang berkaitan dengan kegiatan pembelajaran
diidentifikasi pada sel ini.
f

Identifikasi Motivasi (F, 1)

Sel ini berisi pernyataan visi dan misi
sekolah.
Pendefinisian Perspektif Pemilik Bisnis
Tahap selanjutnya adalah mengisi sel-sel
pada baris kedua. Pertanyaan what, how, where,

Tabel 1 Zachman Framework (www.zachman.com)
What

How

Where

Who

When

Why

Inventory

Process

Distribution

Responsibility

Timing

Motivation

Identification

Identification

Identification

Identification

Identification

Identification

(A, 1)

(B, 1)

(C, 1)

(D, 1)

(E, 1)

(F, 1)

Business
Management
Perspective

Inventory
Definition
(G, 2)

Process
Definition
(H, 2)

Distribution
Definition
(I, 2)

Responsibility
Definition
(J, 2)

Timing
Definition
(K, 2)

Motivation
Definition
(L, 2)

Architect

Inventory
Representation
(M, 3)

Process
Representation
(N, 3)

Distribution
Representation
(O, 3)

Responsibility
Representation
(P, 3)

Timing
Representation
(Q, 3)

Motivation
Representation
(R, 3)

Engineer

Inventory

Proses

Distribution

Responsibility

Timing

Motivation

Perspective

Specification

Specification

Specification

Specification

Specification

Specification

Executive
Perspective

Perspective

Technician

Inventory

Process

Distribution

Responsibility

Timing

Motivation

Perspective

Configuration

Configuration

Configuration

Configuration

Configuration

Configuration

Enterprise

Inventory

Process

Distribution

Responsibility

Timing

Motivation

Perspective

Instantiation

Instantiation

Instantiation

Instantiation

Instantiation

Instantiation

3

who, when, dan why dijawab dengan dengan
perspektif pemilik bisnis, yaitu SPKL.
a Pendefinisian Inventori (G, 2)
Pada sel ini didefinisikan entitas diagram
berdasarkan perspektif sekolah. Entitas diagram
yang dihasilkan berupa data model yang
menggambarkan keterkaitan antar entitas.
b Pendefinisian Proses (H, 2)
Proses-proses bisnis SPKL yang berkaitan
dengan kegiatan pembelajaran digambarkan
menggunakan diagram aktivitas untuk mengisi
sel H pada matriks Zachman.

d Representasi Tanggung Jawab (P, 3)
Sel P berisi use case yang menggambarkan
tanggung jawab/peran setiap aktor terhadap
sistem.
e RepresentasiTiming (Q, 3)
Sel Q berisi state diagram yang
menggambarkan hubungan waktu dan proses
bisnis SPKL.
f

Representasi Motivasi (R, 3)

Sel R berisi batasan-batasan serta aturanaturan yang diberikan terhadap aplikasi yang
dikembangkan.

c Pendefinisian Distribusi (I, 2)
Sel I disi dengan denah sekolah untuk
menunjukkan lokasi pekerjaan setiap aktor yang
terlibat.
d Pendefinisian Tanggung Jawab (J, 2)
Sel J disi dengan diagram struktur organisasi
sekolah untuk menunjukkan hirarki tanggung
jawab setiap pihak yang berkaitan dengan
SPKL.
e Pendefinisian Timing (K, 2)
Sel K diisi dengan master schedule SPKL
dalam satu tahun ajaran.
f

Pendefinisian Motivasi (L, 2)

Pada sel ini didefinisikan tujuan, target, atau
aturan-aturan bisnis yang berlaku di SPKL.
Representasi Perspektif Arsitektur
Baris ketiga matriks Zachman Framework
berisi
dokumentasi
kebutuhan
aplikasi
berdasarkan perspektif arsitektur dengan bahasa
yang mulai spesifik.
a Representasi Inventori (M, 3)

Gambar 1 Metode penelitian.

HASIL DAN PEMBAHASAN
Pengumpulan Data
Proses pengumpulan data dilakukan
sebanyak 6 kali dalam bentuk kunjungan ke
Sekolah Pendidikan Karakter Labschool IPBISFA (SPKL) pada bulan Mei hingga Juli 2012.
Pihak yang diwawancarai adalah kepala sekolah
dan guru. Hasil wawancara terdapat pada
Lampiran 1 dan data pengamatan pada
Lampiran 2.

Pada sel ini dibuat pemodelan data yang
lebih terstruktur menggunakan ERD.

Identifikasi Perspektif Perencana/Eksekutif

b Representasi Proses (N, 3)

a Identifikasi Tanggung Jawab (D, 1)

Sel N berisi proses yang direpresentasikan
menggunakan diagram aktivitas dengan
menunjukkan hubungan pengguna dengan
sistem.

SPKL merupakan lembaga pendidikan yang
memiliki perhatian khusus pada pendidikan
anak usia dini, yaitu playgroup dan taman
kanak-kanak. Sekolah ini merupakan hasil
kerjasama
antara
Indonesia
Singapore
Friendship Association (ISFA) dan Institut
Pertanian Bogor (IPB). Secara khusus, SPKL
memiliki tanggung jawab terhadap Departemen
Ilmu Keluarga dan Konsumen (IKK) yang
berada di bawah Fakultas Ekologi Manusia
(FEMA).

c Representasi Distribusi (O, 3)
Sel O berisi pemetaan jaringan yang akan
dibangun di SPKL.

4

b Identifikasi Distribusi (C, 1)
Lokasi SPKL saat ini adalah Jl. Cikabuyutan
No.1 RT 04/RW 05 Kelurahan Tegalega
Kecamatan Bogor Tengah, Indonesia.
c Identifikasi Motivasi (F, 1)
SPKL sebagai sekolah pendidikan anak usia
dini memiliki visi dan misi, yaitu:
Visi: Menjadi lembaga terkemuka yang
menghasilkan inovasi dan teknologi di bidang
pengembangan
tumbuh
kembang
anak,
pengembangan kualitas anak dan keluarga, serta
pengembangan kurikulum pendidikan bagi anak
usia dini.
Misi:
Menghasilkan
lulusan
yang
bertumbuh dan berkembang secara holistik,
mengembangkan aktivitas pelayanan yang
berkualitas bagi pengembangan iptek di bidang
anak dan keluarga, serta menghasilkan
pemikiran-pemikiran
inovatif
untuk
meningkatkan
kesejahteraan
keluarga,
ketangguhan konsumen, dan kualitas tumbuh
kembang anak.
d Identifikasi Proses (B, 1)
Proses bisnis SPKL yang berkaitan dengan
pengembangan SPTPTK adalah proses-proses
mengenai perencanaan pembelajaran dan
pelaporan kegiatan belajar mengajar (KBM).
Lingkup proses yang akan dianalisis terlihat
pada Tabel 2.
Tabel 2 Proses bisnis akademik SPKL
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Proses Bisnis
Penyusunan kalender akademik
Penyusunan rencana semester
Penyusunan rencana mingguan
Penyusunan rencana harian /
Satuan Kegiatan Harian (SKH)
Pembuatan buku penghubung
Penjadwalan kelas dan guru
Penempatan siswa
Pelaporan kegiatan harian kelas
Pelaporan absensi kelas
Pelaporan kegiatan harian siswa
Pelaporan absensi siswa
Pengarsipan lembar kerja siswa
(portofolio)
Pelaporan perkembangan akhir
siswa (rapor)

Kode
P1
P2
P3
P4
P5
P6
P7
P8
P9
P10
P11
P12
P13

Masing-masing proses dijelaskan sebagai
berikut:
1 Penyusunan Kalender Akademik

Proses ini bertujuan menentukan hari efektif
sekolah, hari libur, serta pengalokasian
kegiatan-kegiatan non kelas untuk satu tahun
ajar. Kalender akademik digunakan sebagai
pedoman dalam melaksanakan kegiatan sekolah
dalam satu tahun ajar. Penyusunan kalender
akademik SPKL dilakukan dengan mengacu
kepada kalender akademik Dinas Pendidikan
dan IPB.
2 Penyusunan Rencana Semester
Penyusunan rencana semester mengacu pada
kalender akademik pada tahun ajar saat itu.
Proses ini terdiri atas pengalokasian pekan,
tema,dan sentra untuk setiap tingkatan kelas.
Setiap tingkatan kelas memiliki alokasi hari
efektif per minggu yang berbeda. Hari efektif
yang dialokasikan untuk playgroup ada tiga
hari, yaitu hari senin, selasa, dan kamis. Kelas
Kinder mendapatkan alokasi hari sebanyak lima
hari, yaitu hari senin, selasa, rabu, kamis, dan
jumat. Sentra dialokasikan untuk masingmasing hari efektif.
3 Penyusunan Rencana Mingguan
Proses ini adalah proses pemetaan materi
yang terdapat pada rencana semester menjadi
rencana mingguan. Rencana mingguan berisi
sebaran materi pembelajaran setiap haridalam
satu minggu. Pada prosesnya, rencana
mingguan disusun untuk 4 minggu ke depan.
4 Penyusunan
Rencana
Harian/Satuan
Kegiatan Harian (SKH)
Rencana harian disusun sebagai pedoman
pelaksanaan KBM.Proses ini menghasilkan
dokumen Satuan Kegiatan Harian untuk setiap
tingkatan kelas.
Guru menjabarkan kegiatan yang akan
dilakukan pada satu hari tertentu serinci
mungkin. Pertama, ditentukan indikator yang
akan dicapai pada hari tersebut. Kemudian,
dipilih kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan.
Terdapat dua jenis kegiatan, yaitu kegiatan yang
digunakan untuk mengukur kompetensi siswa
berdasarkan indikator dan kegiatan umum.
Setiap kegiatan kemudian dijabarkan secara
rinci pada tahapan kegiatan. Setelah kegiatan
telah dirinci tahapannya, ditambahkan media
ajar yang digunakan untuk mendukung
pelaksanaan kegiatan.
5 Pembuatan Buku Penghubung
Orang tua memiliki hak untuk mengetahui
pembelajaran yang diberikan sekolah kepada
anak. Informasi tersebut diberikan melalui buku
penghubung yang berisi rangkuman materi
pembelajaran setiap 4 minggu sekali.

5

6 Penjadwalan Kelas dan Gu
Guru
Proses ini mengalokasik
sikan sumber daya
pengajar ke dalam kelas--kelas yang telah
ditentukan.
7 Penempatan Siswa
Pada proses ini, siswaa baru ditempatkan
pada tingkatan kelas tertentu
ntu berdasarkan usia
dan kompetensi pada masa uji
uj coba siswa.
8 Pelaporan Kegiatan Harian
an Kelas
Proses ini mencakup pencatatan
pe
evaluasi
kegiatan pembelajaran yang
ng dilakukan, media
ajar yang digunakan, dan kesesuaian
k
dengan
target pada rencana pembelaja
lajaran.
9 Pelaporan Absensi Kelas
Proses ini membuat lapora
oran kehadiran siswa
pada satu kelas tertentu.
rian Siswa
10 Pelaporan Kegiatan Harian
Laporan kegiatan hariann siswa disebut juga
anecdotal record. Laporan bberisi kegiatan dan
kejadian yang berkaitan den
engan siswa selama
pembelajaran dicatat, termasu
asuk nilai harian.
11 Pelaporan Absensi Siswa
Proses ini mencatat statu
atus kehadiran siswa
yang dapat dilihat untuk wakt
aktu tertentu.

Pada Lampiran 3 dijelas
laskan definisi setiap
entitas.
f

Identifikasi Timing (E, 1)

Berdasarkan
hasil
wawancara
dan
pengamatan, didapatkan waktu-waktu
wa
utama,
yaitu:







Awal tahun ajar.
Awal semester.
Akhir semester.
Awal bulan.
Awal minggu.
Pergantian hari.

Pendefinisian Perspektif Pe
Pemilik Bisnis
a Pendefinisian Inventori
ri (G, 2)
Pada pemodelan dataa dengan perspektif
SPKL, dalam kasus ini kepal
pala sekolah, terdapat
6 entitas utama yang saling
ling berkaitan, yaitu:
Siswa, Guru, Kelas, Orang
ng Tua, Nilai Siswa,
dan Rencana Pembelajaran.
n. Relasi antar entitas
utama terlihat pada Gambar
ar 2. Beberapa entitas
memiliki sub entitas yangg dapat dilihat pada
Tabel 3.

12 Pengarsipan
Lembarr
Kerja
Siswa
(Portofolio)
Hasil kerja siswa yangg ddidapatkan selama
pembelajaran disimpan untuk kemudian
digunakan sebagai salah satu
atu sumber penilaian
perkembangan siswa.
13 Pelaporan Perkembang
ngan Akhir Siswa
(Rapor)
Laporan akhir berisi rangkuman
ra
capaian
perkembangan siswa berd
rdasarkan indikator
tertentu.
e Identifikasi Data (A, 1)
Berdasarkan hasil pengumpulan
pen
data,
terdapat 18 entitas utama yang
ya terlibat dalam
proses akademik SPKL. Enti
ntitas-entitas tersebut
adalah:











Anecdotal Record
Guru
Indikator
Jadwal
Kegiatan
Kelas
Kompetensi
Media Ajar
Nilai Iqro
Nilai Kegiatan







Nilai Akhir
Orang Tua
Pilar Karakter
Portofolio
Satuan Kegiatan
Harian (SKH)
• Sentra
• Siswa
• Tema

Gambar 2 Diagram entitas
as perspektif pemilik
bisnis.
(H, 2)
b Pendefinisian Proses (H
Proses bisnis SPKL dig
digambarkan dengan
diagram aktivitas. Terdapa
pat 35 proses yang
terjadi berdasarkan hasil wawancara
w
dengan
pihak sekolah. Diagram aktiv
tivitas dibagi menjadi
4 swimlane dengan aktorn
ornya adalah kepala
sekolah, guru, bagian akad
ademik, dan bagian
administrasi. Diagram aktiv
ktivitas dapat dilihat
pada Lampiran 4.

6

Tabel 3 Entitas dan sub entitas
No
1
2
3
4
5

6

Entitas
Siswa
Guru
Kelas
Orang Tua
Nilai Siswa
5.1 Anecdotal Record
5.2 Nilai Akhir
5.3 Nilai Iqro
5.4 Nilai Kegiatan
5.5 Portofolio
Rencana Pembelajaran
6.1 Indikator
6.2 Jadwal
6.3 Kegiatan
6.4 Kompetensi
6.5 Media Ajar
6.6 Pilar Karakter
6.7 Satuan Kegiatan Harian (SKH)
6.8 Sentra
6.9 Tema

Divisi Daycare dan Inventarisasi, serta Bagian
Akademik. Struktur organisasi SPKL dapat
dilihat pada Gambar 3.
Setiap kelas memiliki guru dan asisten yang
bertanggung jawab langsung kepada guru kelas.
Tugas perencanaan pembelajaran menjadi
tanggung jawab guru dibantu oleh bagian
akademik. Kepala sekolah bertindak sebagai
pemberi keputusan terhadap tugas-tugas guru
dalam hal perencanaan pembelajaran. Oleh
karena itu, guru memiliki tanggung jawab
langsung terhadap kepala sekolah.
Selain itu terdapat aktor lain di luar SPKL,
yaitu orang tua siswa. Orang tua dalam hal ini
memiliki hak untuk mendapatkan informasi
perkembangan
siswa
dan
informasi
pembelajaran yang diberikan di kelas.

c Pendefinisian Distribusi (I, 2)
Saat ini, seluruh kegiatan akademik SPKL
dilakukan di dalam satu gedung operasional.
Gedung berukuran 36 x 20 M ini terbagi
menjadi beberapa ruangan yang dijelaskan pada
Tabel 4. Denah gedung sekolah tergambar pada
Lampiran 5.
Tabel 4 Daftar Ruang Sekolah
Ruangan
Perpustakaan
R. Kepala Sekolah
R. Tata Usaha dan R. Guru
R. Kelas
Dapur
Gudang
Kamar Mandi

Jumlah
1 ruang
1 ruang
1 ruang
6 ruang
1 ruang
1 ruang
6 ruang

Para guru melakukan kewajibannya dalam
membuat rencana pembelajaran, membuat
laporan harian, serta membuat rapor akhir siswa
di ruang guru atau di ruang kelas. Tugas
dilakukan oleh guru secara perorangan atau
secara bersama-sama.
d Pendefinisian Tanggung Jawab (J, 2)
SPKL dikepalai oleh seorang direktur yang
membawahi Divisi Penunjang Usaha, Divisi
Kemitraan, dan Divisi Akademik. Terdapat dua
bagian utama di bawah divisi akademik, yaitu
bagian fungsional yang dikerjakan oleh guru
serta bagian struktural yang terbagi menjadi
lima divisi, yaitu Divisi Humas dan Keuangan,
Divisi SDM, Divisi Promosi dan Kesiswaan,

Gambar 3 Struktur organisasi SPKL.
e Pendefinisian Timing (K, 2)
Berdasarkan hasil wawancara, SPKL
memiliki agenda utama yang disusun dalam 2
bentuk, yaitu agenda per semester dan agenda
mingguan. Setiap tahun ajaran baru, bagian
akademik akan membuat kalender akademik
sebagai
pedoman
pelaksana
kegiatan
pembelajaran. Pada setiap awal semester 1,
setiap siswa baru dikelompokkan pada
tingkatan kelas tertentu. Kemudian, rencana
semester disusun untuk setiap tingkatan kelas.
Setiap awal bulan, guru menyusun satuan
kegiatan mingguan (SKM) untuk 4 minggu
berikutnya. SKM menjadi acuan dalam
pembuatan buku penghubung/monthly book
yang ditujukan kepada orangtua.
SKM kemudian diturunkan menjadi SKH
yang disusun pada setiap awal minggu. Guru
memiliki kewajiban menyerahkan SKH setiap
hari rabu kepada kepala sekolah untuk

7

dilakukan pengecekan. Apabila SKH telah
disetujui, guru melakukan persiapan bahan ajar.
Setiap hari, guru memberikan laporan harian
mengenai kegiatan pembelajaran di kelas,
perkembangan siswa, dan kehadiran siswa.
Laporan harian tersebut menjadi bahan
pertimbangan dalam menyusun laporan capaian
perkembangan akhir siswa (rapor) yang
diberikan pada setiap akhir semester.
f

Pendefinisian Motivasi (L, 2)

Berdasarkan hasil wawancara, diketahui
bahwa kondisi saat ini, setiap guru
melaksanakan tugas secara manual. Sebagai
contoh,
pekerjaan
pembuatan
rencana
pembelajaran mulai dari kalender akademik
hingga rencana harian dilakukan dengan cara
membandingkan secara manual dengan rencana
pembelajaran pada tahun sebelumnya.
Setiap
rencana
pembelajaran
saling
berkaitan satu sama lain, contohnya kalender
akademik mempengaruhi penyebaran materi
pada 2 semester berikutnya. Kemudian, guru
membuat
rencana
mingguan
dengan
membandingkan
materi
yang
dialokasi
pada berkas rencana semester. Kondisi ini tidak
efesien, karena apabila terjadi kesalahan pada
pembuatan rencana semester, kesalahan tersebut
akan terus berlanjut hingga penyusunan rencana
harian. SPTPTK diharapkan dapat memenuhi
motivasi sekolah yang dijelaskan pada Tabel 5.
Tabel 5 Tujuan SPKL
Target
Mempermudah proses pembuatan
rencana pembelajaran
Memiliki catatan perkembangan siswa
yang terstruktur

Kode
T1
T2

Mengefisiensikan waktu pengerjaan

T3

Memberikan rangkuman perkembangan
siswa berdasarkan waktu tertentu

T4

Membuat laporan akhir(rapor) secara
otomatis berdasarkan data harian siswa

T5

Representasi Perspektif Arsitektur
a Representasi Inventori (M, 3)
Pada sel ini, dibuat diagram entitas dengan
perspektif arsitek yang terlihat pada Lampiran
6. Pada diagram ini terdapat 22 entitas yang
telah terdefinisi relasi dan atributnya. Pada
Lampiran 7 dijelaskan deskripi data dari setiap
entitas yang terdapat pada diagram relasi
entitas.

b Representasi Proses (N, 3)
Pada tahap ini, terdapat 7 proses yang
direpresentasikan menggunakan diagram alir
dengan perspektif arsitektur. Proses tersebut
adalah penyusunan kalender akademik,
penyusunan rencana semester, penyusunan
rencana harian, penempatan kelas, pembuatan
record harian, dan pembuatan rapor.
Salah satu proses ialah penyusunan kalender
akademik yang tergambar pada Gambar 4.
Diagram aktivitas untuk proses lainnya terdapat
pada Lampiran 8.

Gambar 4 Diagram aktivitas kalender
akademik.
c Representasi Distribusi (O, 3)
Guru dapat melakukan tugas pembuatan
rencana pembelajaran dan laporan kegiatan
harian di ruang kelas masing-masing atau di
ruang guru. Setiap kelas memiliki 2 orang guru
yang bertanggung jawab. Setiap guru dapat
melakukan pertukaran data mengenai siswa atau
kelas. Selain itu, guru juga dapat melakukan
tugas tersebut dari luar sekolah selama
tersambung ke dalam jaringan internet. Oleh
karena itu, SPTPTK dikembangkan sebagai
aplikasi yang berbasis web agar dapat diakses
oleh guru dari kelas lain.
Salah satu kebutuhan dalam pengembangan
SPTPTK adalah pembangunan jaringan internet
dan pengadaan komputer/laptop. Komputer
yang berada di ruang Laboratorium Komputer
dihubungkan menggunakan sebuah switch.
Switch tersebut terhubung dengan 3 buah access
point yang diletakkan koridor, ruang guru, dan
perpustakaan dan sebuah modem-router yang
juga berada di laboratorium komputer. Pada

8

setiap kelas, diletakkan 1 unit komputer yang
dapat terhubung dengan internet melalui acces
point yang berada di koridor.
Selain penempatan komputer, dilakukan
pula penempatan CCTV yang digunakan
sebagai alat pemantau kegiatan siswa. Secara
rinci penempatan tersebut dapat dilihat pada
Tabel 6. Pada Lampiran 9 diperlihatkan susunan
jaringan yang akan dibentuk di SPKL.
Tabel 6 Alokasi Perangkat
Perangkat
CCTV

Komputer

Tempat
R. Kelas
Lobby
Depan toilet
Teras belakang
Koridor
Perpustakaan
R. Kepala Sekolah
R. Kelas
Lab. Komputer
R. Tata Usaha
Lobby

Jumlah
6 unit
1 unit
1 unit
1 unit
1 unit
1 unit
1 unit
6 unit
10 unit
1 unit
1 unit

d Representasi Tanggung Jawab (P, 3)
Aktor utama dalam SPTPTK adalah guru.
SPTPTK mengakomodasi guru dalam membuat
SKM, SKH, dan buku penghubung bagi orang
tua. Selain itu, guru juga dapat membuat
laporan harian yang terdiri atas rekap absensi
dan laporan kegiatan KBM. Guru juga dapat
membuat catatan perkembangan siswa berupa
anecdotal record, nilai setiap kegiatan yang
dilakukan, dan lembar kerja bila ada. Guru juga
dapat membuat laporan capaian perkembangan
akhir atau rapor. Selain guru, rencana
pembelajaran, yaitu kalender akademik dan
rencana semester, dibuat oleh bagian akademik.

SPTPTK
untuk
memvalidasi
rencana
pembelajaran yang dibuat oleh guru dan bagian
akademik. Selain itu, kepala sekolah juga dapat
melakukan penempatan siswa ke dalam kelas
yang sesuai. Representasi tanggung jawab
digambarkan menggunakan use case seperti
pada Lampiran 10.
e Representasi Timing (Q, 3)
Proses-proses
yang
terjadi
bila
direpresentasikan ke dalam state diagram
tergambar pada Lampiran 11.
f

Representasi Motivasi (R, 3)

Hay (2002) menyebutkan perspektif
arsitektur untuk kolom motivasi dapat
direpresentasikan menggunakan aturan atau
batasan-batasan dalam memanipulasi database.
Terdapat tiga aturan yang berlaku, yaitu
cascade delete, restricted, dan null. Terdapat 25
contraint yang dihasilkan dari 25 relasi yang
terjadi di antara entitas. Tabel 7menunjukkan
beberapa contoh constraint yang diterapkan.
Berdasarkan analisis kebutuhan tiga
perspektif Zachman Framework tersebut, dibuat
prototipe SPTPTK untuk beberapa modul.
Prototipe yang telah dibuat berada pada
Lampiran 12.

KESIMPULAN DAN SARAN
Simpulan
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa
analisis kebutuhan SPTPTK telah berhasil
dilakukan. Kebutuhan pengembangan aplikasi
untuk tahap selanjutnya telah didokumentasikan
menggunakan diagram aktivitas, ERD, denah
dan usecase.

Kepala sekolah memiliki akses terhadap
Tabel 7 Batasan terhadap data/entitas
No

Reference Key

Foreign Key

Constraint

C1

catatan_kelas.id_catatan_kelas

skh.id_catatan_kelas

null

C2

catatan_siswa.id_catatan_siswa

skh.id_catatan_siswa

restricted

C3

guru.id_guru

guru_kelas.id_guru

cascade delete

C4

guru_kelas.id_guru_kelas

skh.id_guru_kelas

restricted

C5

indikator.id_indikator

nilai_akhir.id_indikator

cascade delete

C6

indikator.id_indikator

indikator_kegiatan.id_indikator

restricted

C7

indikator_kegiatan.id_indikator_kegiatan

skh.id_indikator_kegiatan

restricted

C8

jadwal.id_jadwal

skh.id_jadwal

restricted

C9

kegiatan.id_kegiatan

indikator_kegiatan.id_kegiatan

null

C10

kegiatan.id_kegiatan

nilai_kegiatan.id_kegiatan

null

9

Saran
Beberapa saran dari penelitian ini ialah:
1

2

3

Perlu dilakukan analisis lanjutan pada
perspektif berikutnya yang berkaitan
dengan tahap desain dan implementasi
Perlu dibuat sistem informasi yang
menghasilkan laporan perkembangan siswa
yang lebih representatif.
Hasil penelitian ini adalah analisis
kebutuhan awal sehingga, bila diperlukan,
dapat dilakukan analisis kebutuhan lanjutan
dengan memperinci isi sel pada matriks
Zachman Framework.

DAFTAR PUSTAKA
Ayoo PO, Lubega JT. A requirements analysis
framework for human activity system
(HAS): the case of online learning.
International Journal of Computing and ICT
Research 3(1):12-25.
[Depdiknas] Departemen Pendidikan Nasional
Badan Penelitian dan Pengembangan Pusat
Kurikulum. 2007. Naskah Akademik Kajian
Kebijakan Kurikulum Pendidikan Anak Usia
Dini. Jakarta: Depdiknas.
Hay DC. 2002. Requirements Analysis: From
Business Views to Architecture. New Jersey:
Prentice Hall.

Hidayat M. 2012. Pengembangan online lesson
plan matematika berbasis computer assisted
instructional
[tesis].
Bogor:Program
Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.
Romle AA, Singh D. 2011. Integrated Parent
Information System (SMIB) to increase
parental involvement in childrens's learning
process in Malaysian primary school. Di
dalam: International
Conference
on
Electrical Engineering and Informatics;
Bandung, 17-19 Jul 2011. hlm 1-6.
Rujisono. 2010. Kompetensi guru taman kanakkanak. Jurnal Teknologi Pendidikan
10(1):38-45.
Thompson CL. 2006. Scaling the Zachman
framework
a
software
development
methodology for non enterprise application
[tesis]. Colorado: Regis University.
Thompson E. 2012. Using the COR for
Inspired Lesson Planning. Curriculum
Newsletter From Highscope 26:1-10.
[terhubung
berkala].
http://
www.highscope.org/file/NewsandInformatio
n/Extensions /ExtVol26No1_low.pdf [19
Mar 2012]
Zachman JA. 1987. A Framework for
Information Systems Architecture. IBM
Systems Journal 26(3): 276-292.

LAMPIRAN

Lampiran 1 Hasil wawancara
T

J

T

Bagaimanakah profil Sekolah Pendidikan Karakter Labschool?
Sekolah Pendidikan Karakter Labschool (SPKL) merupakan sekolah yang dibentuk sebagai
hasil kerja sama antara Institut Pertanian Bogor dalam hal ini Departemen Ilmu Keluarga
Konsumen (IKK) dengan Indonesia Singapore Association Friendship (ISFA). ISFA membantu
dalam hal pendanaan ketika pembangunan gedung serta penyediaan sarana dan prasarana.
Sedangkan IKK yang bertanggung jawab dalam proses penyelenggaraan kegiatan akademik.
Sudah berapa lama SPKL berdiri?
SPKL berdiri sejak tahun 2010. Hingga saat ini, kurang lebih sudah 3 tahun SPKL memberikan
layanan pendidikan yang berfokus pada pendidikan holistik berbasis karakter

T

J

T

J

T

J

T

Apakah SPKL bekerja sama dengan pihak lain dalam pengembangan kurikulum dan
materi ajar?
Ya, SPKL mengadopsi kurikulum yang dikeluarkan oleh Indonesia Heritage Foudation (IHF).
Kurikulum, rencana pembelajaran hingga lembar kerja yang digunakan oleh SPKL berasal dari
kurikulum IHF tersebut. Guru-guru di SPKL kemudian memodifikasi sesuai dengan kondisi
dan kebutuhan siswa. Namun, SPKL tetap melihat referensi dari sumber lain yaitu kurikulum
yang dikeluarkan oleh Dinas Pendidikan Nasional.
Bagaimanakah struktur organisasi dari SPKL?
SPKL dipimpin oleh seorang direktur. Direktur saat ini adalah Bu Tuti. Di bawahnya ada 3
divisi yaitu Divisi Penunjang Usaha, Divisi Kemitraan, dan Divisi Akademik. Div. Penunjang
Usaha dijabat Bu Tin, Div. Kemitraan dijabat Bu Fia, dan Div. Akademik dijabat oleh kepala
sekolah (Bu Tia). Div. Akademik membawahi lagi 5 divisi yaitu Div.Promosi dan Kesiswaan,
Div. SDM dan Hubungan dengan Orang Tua, Div. Humas dan Keuangan, Bag. Akademik, Div.
Daycare dan Inventarisasi.
Bagaimana dengan guru? Apakah guru termasuk ke dalam struktur organisasi? Lalu apa
saja tugas dan kewajiban guru di SPKL?
Guru berada di bawah wewenang Div. Akademik sebagai bagian fungsional dari sekolah. Guru
memiliki tugas sebagai pembuat rencana pembelajaran, pelaksana kegiatan belajar mengajar
serta membuat rekaman atau catatan perkembangan siswa. Kemudian di setiap akhir semester,
guru membuat rapor siswa sebagai laporan akhir perkembangan siswa.
Untuk proses-proses yang terjadi di sekolah yang berkaitan dengan bidang akademik,
apa saja prosesnya?
Kegiatan/proses yang dilakukan yaitu membuat kalender akademik dan rencana semester yang
dikerjakan oleh bagian akademik. Kemudian guru menyusun rencana semester, menyusun
satuan kegiatan harian, juga membuat laporan harian yang berisi rekap absensi siswa, laporan
kegiatan siswa, dan nilai yang diberikan. Kemudian, apabila ada lembar kerja yang dibagikan,
hasil kerja siswa dinilai dan diarsipkan. Selain itu, guru juga mengisi buku penghubung yang
akan diberikan kepada orang tua sebagai informasi mengenai materi yang akan disampaikan di
kelas, sehingga di rumah, orang tua bisa tetap memberikan materi pembelajaran sejalan dengan
yang disampaikan di sekolah.

12

Lampiran 1 Lanjutan
T

J

T
J
T
J

Apakah ada jadwal-jadwal atau waktu pengerjaan khusus pada setiap proses
Kalender akademik biasanya dibuat sebelum pergantian tahun ajaran baru. Kalender akademik
di sini mengacu pada kalender akademik dari IPB juga dari diknas. Kami menyesuaikan dengan
kebutuhan di sekolah ini. Kemudian, dari jadwal yang sudah ditentukan tersebut dibuatkan
rencana semester untuk semester 1. Rencana semester ini berupa penyebaran tema-tema materi
yang akan disampaikan. Awalannya disesuaikan dulu dengan yang ada di kurikulum IHF, baru
kemudian dicek kembali dengan jumlah minggu yang tersedia, kemudian dimodifikasi. Lalu,
setiap awal bulan guru akan menyusun rencana mingguan untuk 4 minggu ke depan. Selain itu,
guru juga membuatkan buku penghubung untuk orang tua setiap 4 minggu sekali di awal bulan.
Isinya tidak jauh berbeda dengan rangkuman
Untuk rencana harian, guru membuatnya secara rapel di awal minggu. Ada jadwal khusus,
setiap hari rabu/kamis guru akan mengumpulkan SKH yang telah dibuat, kemudian kepala
sekolah akan memverifikasi SKH tersebut. Apabila sudah sesuai, maka disahkan. Setelah itu
guru dapat mulai mencari media ajar yang dibutuhkan.
Untuk pembuatan laporan, setiap hari guru akan membuat catatan yang berkaitan dengan
kegiatan selama di kelas dalam 1 hari tersebut. Guru juga mencatat kehadiran setiap siswa.
Catatan harian ini yang kemudian akan digunakan sebagai acuan dalam mengisi rapor akhir
siswa.
Bagaimana hubungan pekerjaan kepala sekolah dan guru?
Kepala sekolah berfungsi sebagai pengawas dan pengecek hasil pekerjaan guru. Setiap rencana
pembelajaran yang dibuat oleh guru harus diperiksa dulu oleh kepala sekolah. Selain itu, guru
juga dapat berkonsultasi kepada kepala sekolah apabila terdapat masalah yang berkaitan dengan
siswa, misalnya bagaimana cara menangani siswa yang bermasalah dalam hal perilaku.
Apa target atau harapan yang ingin dicapai sekolah ke depannya?
Saat ini, terdapat masalah yang dihadapi oleh guru, yaitu ke

Dokumen yang terkait

Dokumen baru