PENGARUH SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012

ABSTRAK
PENGARUH SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI
DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI
SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1
PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR
TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Oleh
SUSANTI
Pendidikan sangatlah penting dalam proses pembangunan suatu negara. Suatu
negara yang mutu pendidikannya rendah akan menghambat kemajuan negara
tersebut. Karena melalui pendidikan inilah suatu negara dapat mengembangkan
sumber daya manusia yang berkualitas dan akan menjadi generasi-generasi yang
cerdas dan terampil sebagai salah satu modal untuk menuju perubahan yang lebih
baik untuk menghadapi era globalisasi.
Penelitin ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh sikap siswa pada mata
pelajaran ekonomi dan iklim sekolah terhadap hasil belajar Ekonomi siswa di
SMA Negeri 1 Purbolinggo. Populasi penelitian ini adalah siswa kelas XI IPS
semester ganjil SMA Negeri 1 Purbolinggo sebanyak empat kelas dengan jumlah
siswa keseluruhan 120 siswa. Teknik pengambilan sampel yaitu simple random
sampling dengan menggunakan rumus Taro Yamane didapat sampel sebanyak 92
siswa. Metode yang digunakan adalah penelitian verifikatif dengan pendekatan ex
post facto dan survei. Teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu observasi,
angket, dan dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan pada penelitian ini
adalah teknik analisis regresi.
Untuk menguji hipotesis pertama dan kedua menggunakan regresi linier sederhana
dengan uji t, sedangkan untuk menguji hipotesis ketiga menggunakan regresi
linier multiple dengan uji F.
Berdasarkan analisis data diperoleh hasil:
1. Ada pengaruh sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi terhadap hasil belajar
ekonomi yang ditunjukkan dengan nilai t hitung > t tabel yaitu 4,780 > 1,987
dengan koefisien korelasi (r) sebesar 0,450 dan koefisien determinasi (r2)
sebesar 0,203.

2. Ada pengaruh iklim sekolah terhadap hasil belajar ekonomi yang ditunjukkan
dengan nilai t hitung > t tabel yaitu 5,632 > 1,987 dengan koefisien korelasi (r)
sebesar 0,510 dan koefisien determinasi (r2) sebesar 0,261.
3. Ada pengaruh sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi dan iklim sekolah
terhadap hasil belajar ekonomi yang ditujukkan dengan nilai F hitung > F tabel
yaitu 25,285 > 3,098 dengan koefisien korelasi (R) sebesar 0,602 dan koefisien
determinasi (R2) sebesar 0,362.
Kata kunci: Sikap Siswa Pada Mata Pealajaran Ekonomi (X1), Iklim Sekolah (X2)
dan Hasil Belajar (Y).

PENGARUH SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI
DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI
SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1
PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR
TAHUN PELAJARAN 2011/2012

(Skripsi)

OLEH
SUSANTI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2012

DAFTAR GAMBAR

Gambar
1.

Halaman

Paradigma Pengaruh Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran
Ekonomi dan Iklim Sekolah Terhadap Hasil
Belajar…………………………………………………………...24

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL
ABSTRAK
HALAMAN PERSETUJUAN
HALAMAN PENGESAHAN
SURAT PERNYATAAN
HALAMAN RIWAYAT HIDUP
HALAMAN PERSEMBAHAN
HALAMAN MOTTO
SANWACANA
DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR LAMPIRAN
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah .............................................................................. 1
B. Identifikasi Masalah..................................................................................... 6
C. Pembatasan Masalah .................................................................................... 6
D. Rumusan Masalah........................................................................................ 7
E. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 7
F. Manfaat Penelitian ...................................................................................... 8
G. Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................... 9
II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS
A. Tinjauan Pustaka.......................................................................................... 10
1. Hasil Belajar............................................................................................ 10
2. Pengertian Sikap ..................................................................................... 13
3. Iklim Sekolah ................................................................................................. 17
B. Penelitian yang Relevan .............................................................................. 21
C. Kerangka Pikir ............................................................................................. 22
D. Hipotesis ...................................................................................................... 25

III. METODOLOGI PENELITIAN
A. Metode Penelitian ...................................................................................... 26
B. Populasi dan Sampel ................................................................................. 27
1. Populasi ................................................................................................ 27
2. Sampel .................................................................................................. 27
3. Teknik Pengambilan Sampel………………………………………… 28
C. Variabel Penelitian .................................................................................... 29
1. Variabel Bebas...................................................................................... 29
2. Variabel Terikat .................................................................................... 29
D. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel ......................................... 29
1. Definisi Konseptual ............................................................................. 29
2. Definisi Operasional ............................................................................ 30
E. Kisi – Kisi Instrumen ................................................................................ 31
F. Teknik Pengumpulan Data……………………………………………… 33
G. Uji Persyaratan Instrumen ......................................................................... 34
1. Uji Validitas Angket ............................................................................. 34
2. Uji Reliabilitas Angket ......................................................................... 37
H. Uji Persyaratan Analisis Data ................................................................... 40
1. Uji Normalitas ..................................................................................... 40
2. Uji Homogenitas ................................................................................. 41
I. Uji Asumsi Klasik Untuk Regresi Ganda ................................................. 42
1. Uji Kelinieran Regresi .......................................................................... 42
2. Uji Multikolinieritas ............................................................................. 44
3. Uji Autokorelasi ................................................................................... 45
4. Uji Heteroskedastisitas ......................................................................... 47
J. Uji Hipotesis .............................................................................................. 49
1. Regresi Linier Sederhana...................................................................... 49
2. Uji Pengaruh Secara Parsial…………………………………………. 50
3. Regresi Linier Multiple ........................................................................ 51
IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ......................................................... 53
1. Sejarah Berdirinya SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur ................................................................................... 53
2. Visi, Misi dan Tujuan SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur .................................................................................... 53
3. Situasi dan Kondisi Sekolah SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur ................................................................................... 55
4. Keadaan Guru dan Karyawan SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur .................................................................................... 55
5. Keadaan Sarana dan Prasarana SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur .................................................................................... 56

6. Kegitan Belajar Mengajar SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur .................................................................................... 56
7. Keadaan Siswa SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur……………………………………………………... 57
B. Gambaran Umum Responden…………………………………………... 57
C. Deskripsi Data ........................................................................................... 57
1. Data Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi (X1)........................ 58
2. Data Iklim Sekolah (X2) ....................................................................... 60
3. Data Hasil Belajar Siswa (Y) ............................................................... 61
D. Uji Persyaratan Instrumen ......................................................................... 63
1. Uji Validitas Angket ............................................................................. 63
2. Uji Reliabilitas Angket ......................................................................... 64
E. Uji Persyaratan Analisis Data…………………………………………… 64
1. Uji Normalitas………………………………………………………. 64
2. Uji Homogenitas Sampel…………………………………………… 65
F. Uji Persyaratan Regresi Linier Ganda ....................................................... 66
1. Uji Linieritas Garis Regresi .................................................................. 66
2. Uji Multikolinieritas..............................................................................70
3. Uji Autokorelasi................................................................................. ..71
4. Uji Heteroskedastisitas..........................................................................72
G. Uji Hipotesis..............................................................................................74
1. Regresi Linier Sederhana………..........................................................74
2. Uji Penggaruh secara Parsial…............................................................78
3. Regresi Linier Multipel……….............................................................81
H. Pembahasan...............................................................................................84
1. Pengaruh sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi
terhadap hasil belajar…………............................................................84
2. Pengaruh iklim sekolah terhadap hasil belajar ....................................87
3. Pengaruh sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi dan
iklim sekolah terhadap hasil belajar......................................................90
V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan.................................................................................................95
B. Saran...........................................................................................................96
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Tabel
1.

Halaman

Hasil Belajar Ekonomi Semester Ganjil kelas XI IPS SMA Negeri 1
Purbolinggo Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012 ..............................4

2.

Jumlah siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Purbolinggo Lampung Timur .....27

3.

Pengambilan sampel pada masing – masing kelas .........................................28

4.

Kisi – kisi instrumen .......................................................................................31

5.

Hasil Analisis Uji Validitas Angket Untuk Variabel X1 .................................35

6.

Hasil Analisis Uji Validitas Angket Untuk Variabel X2 .................................36

7.

Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X1 .............................38

8.

Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X2 .............................39

9.

Analisis Varians Untuk Uji Regresi Linier .....................................................43

10. Keadaan Sarana dan Prasarana SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur ..............................................................................................56
11. Jumlah siswa SMA Negeri 1 Purbolinggo Lampung Timur ..........................57
12. Distribusi Frekuensi Variabel Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran
Ekonomi (X1) SMA Negeri 1 Purblinggo Lampung Timur
Tahun Pelajaran 2011/2012 ............................................................................58
13. Distribusi Frekuensi Variabel Iklim Sekolah (X2) SMA Negeri 1
Purbolinggo Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012 ............................60
14. Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas XI IPS Semester Ganjil
SMA Negeri 1 Purbolinggo Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012 ....62
15. Hasil Pengujian Normalitas Variabel Penelitian Dengan
Menggunakan SPSS .......................................................................................65
16. Hasil Pengujian Homogenitas Dengan Menggunakan SPSS ..........................66
17. Hasil Uji Kelinieran Regresi untuk Variabel Sikap Siswa Pada

Mata Pelajaran Ekonomi (X1) .........................................................................67
18. Hasil Uji Kelinieran Regresi untuk Variabel Iklim Sekolah (X2)...................68
19. Hasil Uji Multikolinieritas ..............................................................................70
20. Hasil Uji Autokorelasi ....................................................................................71
21. Hasil Uji Heteroskedastisitas ..........................................................................73
22. Hasil Analisis dengan Pendekatan Rank Spearman........................................73
23. Korelasi Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi Terhadap
Hasil Belajar Ekonomi ....................................................................................74
24. Koefisien Regresi Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi
Terhadap Hasil Belajar Ekonomi ....................................................................75
25. Korelasi Iklim Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi ..............................76
26. Koefisien Regresi Iklim Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi...............77
27. Hasil Uji Pengaruh Secara Parsial ..................................................................80
28. Koefisien Regresi Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi (X1)
dan Iklim Sekolah (X2) Terhadap Hasil Belajar Ekonomi (Y) .......................81
29. Anova untuk Uji Hipotesis Pengaruh Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran
Ekonomi dan Iklim Sekolah Terhadap Hasil Belajar ....................................83
30. Korelasi Regresi Sikap Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi dan Iklim
Sekolah Terhadap Hasil Belajar Ekonomi ......................................................84

MOTTO

Hidup Terasa Lebih Indah Jika Bermanfaat Untuk
Orang Lain (Santy)
Manisnya Keberhasilan akan menghapus
pahitnya kesabaran, nikmatnya kemenangan
melenyapkan letihnya perjuangan, menuntaskan
pekerjaan dengan baik akan melenyapkann lelahnya jerih
payah (Dr. Aidh bin Abdullah Al Qarni)

“Sesungguhnya

sesudah kesulitan itu ada kemudahan, maka
apabila kamu telah selsesai dari suatu urusan, kerjakanlah
dengan sungguh-sungguh urusan yang lain”
(Al-Insyirah, 6-7)
Dengan Ilmu hidup menjadi lebih mudah, dengan seni
hidup menjadi lebih indah, dan dengan agama hidup
menjadi lebih bermakna ( Prof. H. A. Mukti Ali)

PERSEMBAHAN
Segala puji bagi Alloh SWT Zat Yang Maha Pengasih lagi Maha
Penyayang, dengan setulus hati karya sederhana ini penulis
persembahkan kepada yang tercinta
Kedua orang tua ku Ibu dan Bapak yang setiap detik
mencurahkan kasih sayangnya untuk ku, mendoakan untuk
keberhasilanku dan memberikan segalanya untuk ku.
Buat mbah putri dan mbah kakung yang slalu menjaga dan
merawatku dari kecil sampai aku beranjak dewasa,
terimakasih atas kasih sayang yang telah kalian curahkan
kepadaku selama ini.
Para pendidik yang selalu membimbing dan memberikan ilmu
yang bermanfaat untuk ku
Teman-teman di pendidikan ekonomi angkatan 2008
Almamater tercinta Universitas Lampung

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Rantau Jaya Kecamatan Sukadana Lampung
Timur pada tanggal 19 Agustus 1989, yang merupakan anak pertama
dari satu bersaudara pasangan Bapak Sugito dan Ibu Sulasih.
Pendidikan formal yang pernah diselesaikan oleh penulis adalah :
1.

Taman Kanak-Kanak Aisyah Rantau Jaya selesai pada tahun 1996.

2.

Sekolah Dasar Negeri 2 Rantau Jaya selesai pada tahun 2002.

3.

Sekolah Menengah Pertama Negeri 2 Sukadana selesai pada tahun 2005.

4.

Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Purbolinggo selesai pada tahun 2008.

Pada tahun 2008, penulis diterima sebagai mahasiswa baru di Universitas
Lampung Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Jurusan Pendidikan
IPS Program Studi Pendidikan Ekonomi melalui jalur Penelusuran Kemampuan
Akademik dan Bakat (PKAB).
Pada Januari 2011, Penulis melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) di
Yogyakarta-Bandung-Jakarta. Kemudian, penulis mengikuti Program Kuliah
Kerja Nyata (KKN) yang tersinergi dengan Program Pengalaman Lapangan (PPL)
di SMP Negeri 2 Panca Jaya, Desa Fajar Baru, Kecamatan Panca Jaya, Kabupaten
Mesuji pada Juli 2011 – Agustus 2011.
Penulis,
Susanti

26

III. METODOLOGI PENELITIAN

A. Metode Penelitian
Suatu penelitian dipandang sebagai suatu usaha yang dilakukan untuk
memecahkan masalah dengan berbagai cara atau metode dengan menggunakan
alat atau fasilitas-fasilitas yang ada untuk memperoleh hasil yang bisa
dipertanggungjawabkan. Metode yang digunakan untuk menemukan kebenaran
dari suatu yang diteliti dengan cara yang ilmiah adalah melalui metode penelitian.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif verifikatif
dengan pendekatan ex post facto. Pendekatan ex post facto adalah suatu penelitian
yang dilakukan untuk meneliti peristiwa yang telah terjadi dan kemudian merunut
ke belakang untuk mengetahui faktor-faktor yang dapat menimbulkan kejadian
tersebut (Sugiyono, 2004: 7) . Tujuan penelitian ini merupakan verifikatif yaitu
untuk menentukan tingkat pengaruh variabel-variabel dalam suatu kondisi.
Tujuan penelitian ini merupakan verifikatif yaitu untuk menentukan tingkat
pengaruh variabel-variabel dalam suatu populasi. Data yang dikumpulkan dalam
penelitian ini berdasarkan data yang ada ditempat penelitian sehingga
menggunakan pendekatan ex post facto dan survey.

27

Sedangkan metode survey adalah metode yang digunakan untuk mendapatkan
data dari tempat tertentu dimana peneliti melakukan perlakuan dalam
pengumpulan data , misalnya dengan mengedarkan kuesioner, test, wawancara
terstruktur, dan sebagainya ( Sugiyono, 2011: 12)
B. Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kelas XI IPS SMA Negeri 1
Purbolinggo tahun pelajaran 2011/2012.
Tabel 2. Jumlah Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 1 Purbolinggo Lampung
Timur tahun pelajaran 2011/2012
No
Kelas
Jumlah (siswa)
1
XI IPS1
30
2
XI IPS2
31
3
XI IPS3
30
4
XI IPS4
29
Jumlah
120
Sumber: Guru Mata Pelajaran Ekonomi SMA Negeri 1 Purbolinggo

2. Sampel
Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan rumus Taro
Yamane dengan rumus sebagai berikut:

n=

( )

Keterangan:



n = jumlah sampel
N = jumlah populasi
d = tingkat signifikansi (Sugiyono, 2004: 65)

28

Berdasarkan rumus di atas, besarnya sampel dalam penelitian ini dihitung sebagai
berikut:

n =



( ,

)



n = 92,31 dibulatkan menjadi 92 orang siswa.
Jadi, banyaknya sampel dalam penelitian ini sebesar 92 orang siswa.

3. Teknik Pengambilan Sampel
Teknik pengambilan sampel adalah probability sampling dengan menggunakan
simple random sampling. Teknik ini merupakan teknik pengambilan sampel yang
memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih
menjadi anggota sampel (Sugiyono, 2011: 120).
Untuk menentukan besarnya sampel pada setiap kelas dilakukan dengan alokasi
proporsional agar sampel yang diambil lebih proporsional. Hal ini dilakukan
dengan cara:
Jumlah sampel tiap kelas =





x jumlah siswa tiap kelas

Tabel 3. Pengambilan Sampel Pada Masing-masing Kelas
No Kelas
Jumlah siswa
Perhitungan
1
XI IPS 1
30
92/120*30 = 23,00 = 23
2
XI IPS 2
31
92/120*31 = 23,77 = 24
3
XI IPS 3
30
92/120*30 = 23,00 = 23
4
XI IPS 4
29
92/120*29 = 22,23 = 22
Sumber : Hasil Pengolahan Data 2011
Penentuan siswa yang dijadikan sampel tiap kelas dilakukan dengan cara undian.
Cara undian merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan dalam menarik
sampel dengan menggunakan simple random sampling.

29

C.

Variabel Penelitian

1. Variabel Bebas
Variabel bebas (variabel independen) dilambangkan dengan X adalah variabel
yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab timbulnya variabel dependen.
Variabel bebas dalam penelitian ini sikap siswa siswa pada mata pelajaran
ekonomi (X1) dan iklim sekolah (X2).
2. Variabel Terikat
Variabel terikat (variabel dependen) dilembangkan dengan Y adalah variabel
yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat. Variabel terikat dalam penelitian ini
adalah hasil belajar siswa (Y).

D. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel
1. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel Sikap
1.1 Definisi Konseptual
Sikap adalah kesiapan seseorang untuk bertindak secara tertentu terhadap hal-hal
tertentu. Sikap siswa yang positif terhadap mata pelajaran di sekolah merupakan
langkah awal yang baik dalam proses belajar mengajar di sekolah (Sarlito
Wirawan dalam Durul Isnaini, 2010:69).
1.2 Definisi Operasional
Sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi merupakan respon siswa pada mata
pelajaran ekonomi yang dicerminkan dalam tiga dimensi yaitu kognitif, afektif
dan konatif.

30

2. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel Iklim Sekolah
2.1 Definisi Konseptual
Iklim sekolah merupakan suatu keyakinan, sikap, perilaku, yang mencirikan suatu
sekolah atau iklim sekolah merupakan pengalaman bersama baik di dalam
lingkungan sekolah maupun di luar lingkungan sekolah (traditions and
celebrations) yang menciptakan rasa kemasyarakatan dan kekeluargaan dalam
suatu komunitas sekolah (Wiyono, dkk dalam Dewi Nur Rofiah, 2007:10).
2.2 Definisi Operasional
Iklim sekolah merupakan keadaan atau situasi yang tentram, nyaman dan kondusif
untuk melakukan proses belajar mengajar. Dengan keadaan sekolah yang seperti
itu, maka tujuan pembelajaran akan tercapai dengan baik dan hasil belajar siswa
pun akan maksimal.
3. Definisi Konseptual dan Operasional Variabel Hasil Belajar
3.1 Definisi Konseptual
Hasil belajar ekonomi adalah kemampuan ekonomi dalam ranah kognitif yang
dimiliki siswa sebagai hasil dari proses belajar mengajar ekonomi selama kurun
waktu tertentu berdasarkan tujuan instrukisonal tertentu dengan mengacu kepada
garis-garis besar program pengajaran ekonomi SMA kelas XI.
3.2 Definisi Operasional Hasil Belajar
Hasil belajar ekonomi adalah skor ekonomi siswa dari suatu pengetesan dengan
menggunakan tes hasil belajar ekonomi yang disususn berdasarkan tujuan
instruksional yang telah ditetapkan. Skor tersebut mencerminkan kemampuan
ekonomi siswa dalam ranah kognitif dari hasil belajar ekonomi siswa kelas SMA
kelas XI.

31

E. Kisi – Kisi Instrumen
Data kedua variabel diperoleh melalui angket dalam bentuk interval dengan
pendekatan rating scale. Semua berbentuk pernyataan dengan lima pilihan
jawaban yang diberi penilaian dengan angka 5 (sangat setuju), 4 (setuju), 3
(netral), 2 (tidak setuju), dan 1 (sangat tidak setuju).
Tabel 4. Kisi-kisi Instrumen
No Variabel
Dimensi
Penelitian
1
Sikap
 Kognitif
Siswa
Pada Mata
Pelajaran
Ekonomi

 Afektif

 Konatif

2

Iklim
Sekolah

 Adanya
interaksi
 Ketertiban
kelas

Sub Indikator

No Item

1. Respon siswa terhadap
isi materi yang
disampaikan

1,7,13,19,25

2. Keyakinan siswa untuk
menerima materi yang
diberikan

2,8,14,20,26

1. Reaksi yang
menunjukkan rasa
senang belajar

3,9,15,21,31,
34, 37,40

2. Reaksi yang
menunjukan rasa tidak
senang belajar

4,10,16,22
27,28,32

1. Reaksi yang
menunjukan prilaku
yang tidak baik pada
siswa dalam menerima
pelajaran

5,11,17,
23,29,33,
36,39

2. Sikap positif belajar
siswa yang sungguhsungguh menunjukan
rasa suka siswa pada
pelajaran
1. Adanya interaksi yang
tercipta diantara siswa
2. Adanya interaksi antar
warga sekolah
1. Suasana kelas yang tertib
pada saat proses belajar

6,12,18,
24,30,35,
38
1,14
41,46
2,15

32

 Organisasi
kelas

1. Adanya kerjasama dalam
menjaga kelas

3,14,27,47

 Keakraban

1. Adanya keterbukaan
antara guru dengan siswa
2. Adanya kebersamaan

4,17,29

1. Adanya aktivitas belajar
di kelas

6,19,31,39

1. Memberikan semangat
belajar
2. Memperhatikan siswa
yang belum paham

7,20,32

 Orientasi
guru

1. Memberikan tugas dan
latihan
2. Mengerjakan tugas yang
diberikan oleh guru

9,22,33

 Persaingan

1. Melakukan persaingan di 11,24,35,
dalam memperoleh nilai 43,48
yang baik

 Keterlibatan
anak dalam
belajar di
kelas

 Motivasi
dari guru

 Inovasi
dalam
belajar
mengajar
 Disiplin
sekolah
3.

Hasil
Belajar

Hasil ujian
tengah
semseter mata
pelajaran
ekonomi
siswa kelas

5,18,30,38,
51,52

8,21

10,23,34

1. Guru dan siswa
mengadakan perubahan
di dalam mengajar

12,25,36,
40

1. Kejelasan peraturan
sekolah

13,26,37,
42,43,45,
49,50

Besarnya hasil tes semester
ganjil mata pelajaran
ekonomi siswa kelas XI IPS
SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur tahun
ajaran 2011/2012

33

XI IPS SMA
Negeri 1
Purbolinggo
Lampung
Timur tahun
pelajaran
2011/2012
F. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Observasi
Observasi merupakan suatu proses yang kompleks, suatu proses yang tersusun
dari berbagai proses biologis dan psikologis. Teknik ini digunakan apabila
penelitian berkenaan dengan perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam
dan bila responden yang diamati tidak terlalu besar (Sugiyono, 2011: 203)
2. Dokumentasi
Dokumentasi ini merupakan suatu cara pengumpulan data yang menghasilkan
catatan-catatan penting yang berhubungan dengan masalah yang diteliti, yang
berupa jumlah siswa dan hasil belajar siswa sehingga akan diperoleh data yang
lengkap, sah dan bukan berdasarkan perkiraan.
3. Angket
Angket merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara
memberi seperangkat pertanyaan atau pertanyaan tertulis kepada responden untuk
dijawabnya (Sugiyono, 2011: 199). Teknik ini digunakan untuk memperoleh data
mengenai sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi dan iklim sekolah. Responden
dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPS SMA Negeri 1 Purbolinggo
Lampung Timur tahun pelajaran 2011/2012.

34

G.

Uji Persyaratan Instrumen

1.

Uji Validitas

Uji validitas ini digunakan untuk mengukur sejauh mana alat ukur yang
digunakan dapat mengukur apa yang diinginkan. Sebuah instrumen dikatakan
valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan dan dapat mengungkapkan
data dari variabel yang diteliti secara tepat. Metode uji kevalidan yang digunakan
dalam penelitian ini adalah metode korelasi product moment sebagai berikut:
rxy =

{ ∑





(∑ ) (∑ )

(∑ ) } { ∑



(∑ ) }

Keterangan:
rxy

= koefisien korelasi antara variabel x dan y

X

= skor total X

Y

= skor total Y

N

= jumlah sampel yang diteliti

( Suharsimi Arikunto, 2007: 72)

Kriteria pengujian:
Dengan

= 0,05 dan (dk = n – 2 ), apabila rhitung > rtabel maka item pernyataan

tersebut valid, jika sebaliknya rhitung < rtabel maka item pernyataan tersebut tidak
valid.
Berikut disajikan tabel hasil uji validitas angket pada 28 responden dengan 40
item pernyataan.

35

Tabel 5. Hasil Analisis Uji Validitas Angket untuk Variabel X1
Item Pernyataan
rhitung
rtabel
Kesimpulan
1
0,473
0,374
2
0,548
0,374
3
0,480
0,374
4
0,465
0,374
5
0,461
0,374
6
0,401
0,374
7
0,432
0,374
8
0,464
0,374
9
0,415
0,374
10
0,389
0,374
11
0,403
0,374
12
0,432
0,374
13
0,416
0,374
14
0,378
0,374
15
0,617
0,374
16
0,426
0,374
17
0,419
0,374
18
0,423
0,374
19
0,385
0,374
20
0,390
0,374
21
0,472
0,374
22
0,448
0,374
23
-0,243
0,374
24
0,422
0,374
25
-0,052
0,374
26
0,452
0,374
27
-0,154
0,374
28
-0,057
0,374
29
0,427
0,374
30
0,489
0,374
31
0,505
0,374
32
-0,163
0,374
33
0,389
0,374
34
0,477
0,374
35
0,446
0,374
36
0,375
0,374
37
0,391
0,374
38
0,536
0,374
39
0,388
0,374
40
0,455
0,374
Sumber : Hasil Pengolahan Data 2012

Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Valid
Tidak Valid
Valid
Tidak Valid
Tidak Valid
Valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid

36

Kriteria yang digunakan adalah jika rhitung > rtabel, maka item pernyataan tersebut
dinyatakan valid dan sebaliknya. Berdasarkan kriteria tersebut, maka dari 40 item
pernyataan tersebut terdapat 5 item pernyataan yang dinyatakan tidak valid dan
item pernyataan tersebut dihilangkan. Dengan demikian angket yang digunakan
dalam penelitian ini berjumlah 35 item pernyataan.
Tabel 6. Hasil Analisis Uji Validitas Angket untuk Variabel X2
Item Pernyataan
rhitung
rtabel
Kesimpulan
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33

0,684
0,433
0,381
0,391
0,752
0,657
0,660
0,542
0,635
0,484
0,391
0,649
0,380
0,439
0,382
0,542
0,497
0,508
0,569
0,650
0,508
0,697
0,486
0,159
0,639
0,609
0,441
0,390
0,614
0,612
0,445
0,375
0,639

0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374
0,374

Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid

37

34
0,387
0,374
35
0,180
0,374
36
0,462
0,374
37
0,678
0,374
38
0,814
0,374
39
0,605
0,374
40
0,739
0,374
41
0,447
0,374
42
0,092
0,374
43
0,432
0,374
44
0,168
0,374
45
0,515
0,374
46
0,484
0,374
47
0,344
0,374
48
0,222
0,374
49
0,552
0,374
50
0,486
0,374
51
0,430
0,374
Sumber : Hasil Pengolahan Data 2012

Valid
Tidak Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Valid
Tidak valid
Valid
Valid
Tidak Valid
Tidak Valid
Valid
Valid
Valid

Kriteria yang digunakan adalah jika rhitung > rtabel, maka item pernyataan tersebut
dinyatakan valid dan sebaliknya. Berdasarkan kriteria tersebut, maka dari 51 item
pernyataan tersebut terdapat 6 item pernyataan yang dinyatakan tidak valid dan
item pernyataan tersebut dihilangkan. Dengan demikian angket yang digunakan
dalam penelitian ini berjumlah 45 item pernyataan.
2. Uji Reliabilitas
Realibilitas adalah ukuran yang menunjukkan bahwa instrumen yang penelitian
memiliki tingkat kepercayaan dan dapat diandalkan. Pengujian realibilitas dalam
penelitian ini menggunakan rumus Alpha, sebagai berikut:

r11 =

1 −



38

Keterangan:
r11

= reliabilitas instrumen

k

= banyak butir soal



= jumlah varians total
= varians

total (Suharsimi Arikunto, 2007: 109)

Selanjutnya untuk menginterprestasikan besarnya koefisien korelasi adalah:
0,800 sampai dengan 1,000 = sangat tinggi
0,600 sampai dengan 0,799 = tinggi
0,400 sampai dengan 0,599 = cukup
0,200 sampai dengan 0,399 = rendah
0,000 sampai dengan 0,199 = sangat rendah
Kriteria pengujian, apabila rhitung > rtabel dengan taraf signifikansi 0,05 maka
angket dinyatakan reliabel dan sebaliknya.
Berikut disajikan tabel hasil uji reliabilitas angket pada 28 responden dengan 40
item pernyataan.
Tabel 7. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X1
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha

N of Items
.835

40

Sumber: Hasil Pengolahan Data 2012
Berdasarkan informasi di atas menunjukkan bahwa harga koefisien alpha hitung
untuk variabel X1 > 0,374, maka dapat disimpulkan bahwa angket atau alat

39

pengukur data tersebut bersifat reliabel. Dengan demikian, pernyataan untuk
variabel X1 dapat digunakan untuk mengumpulkan data yang diperlukan.
Berikut disajikan tabel hasil uji reliabilitas angket pada 28 responden dengan 40
item pernyataan.
Tabel 8. Hasil Analisis Uji Reliabilitas Angket Untuk Variabel X2
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha

N of Items
.937

51

Sumber: Hasil Pengolahan Data 2012
Berdasarkan informasi di atas menunjukkan bahwa harga koefisien alpha hitung
untuk variabel X2 > 0,374, maka dapat disimpulkan bahwa angket atau alat
pengukur data tersebut bersifat reliabel. Dengan demikian, pernyataan untuk
variabel X2 dapat digunakan untuk mengumpulkan data yang diperlukan.
Berdasarkan analisis uji reliabilitas angket pada variabel sikap siswa pada mata
pelajaran ekonomi (X1) memiliki reliabilitas dengan kategori sangat tinggi dimana
rhitung > rtabel sebesar 0,835 > 0,374. Sementara itu, untuk uji angket pada variabel
iklim sekolah (X2) juga memiliki reliabilitas dengan kategori sangat tinggi dimana
rhitung > rtabel sebesar 0,937 > 0,374.
Berdasarkan hasil analisis uji reliabilitas angket untuk variabel sikap siswa pada
mata pelajaran ekonomi (X1) dan iklim sekolah (X2), kedua variabel tersebut
memiliki nilai rhitung > rtabel. Selain itu, kedua variabel tersebut memiliki item
pernyataan yang reliabel sehingga alat ukur ini dapat digunakan untuk
mengumpulkan data yang dibutuhkan.

40

H.

Uji Persyaratan Analisis Data

1.

Uji Normalitas

Menurut Sudarmanto (2005: 104-123), untuk mengetahui alat analisis parametrik
diperlukan dua persyaratan yaitu uji normalitas dan uji homogenitas. Uji
normalitas digunakan untuk mengetahui apakah instrument yang digunakan
sebagai alat pengumpulan data berdistribusi normal atau tidak. Uji normalitas
yang digunakan dalam penelitian ini adalah Uji Lilifors.
Pengujian normalitas data menggunakan Uji Lillefors dengan rumus sebagai
berikut:

Zi =
Keterangan:
X

= Rata-rata

S

= Simpangan baku

X1

= Nilai siswa

Rumusan Hipotesis yaitu:
H0 = Data berasal dari populasi berdistribusi normal
H1 = Data berasal dari populasi yang tidak berdistribusi tidak normal
Langkah-langkahnya sebagai berikut:
a. Pengamatan X1, X2,...Xn dijadikan angka baku Z1, Z2,…Zn yang dicari dengan
rumus:

41

Zi =
b. Menghitung peluang F( Zi ) = ( Zi ) untuk setiap angka baku dengan
menggunakan distribusi angka baku
c. Menghitung S ( Z1 ) dengan rumus S ( Zi ) =



,

,…..

d. Menghitung selisih F ( Zi ) – S ( Zi ) kemudian tentukan harga mutlaknya
e. Ambil harga paling besar diantara harga-harga mutlak
Kriteria pengambilan keputusan:
Tolak H0 apabila nilai signifikansi (Sig) < 0,05 berarti distribusi sampel tidak
normal. Terima H0 apabila nilai signifikansi (Sig) > 0,05 berarti sampel
berdistribusi normal.
2.

Uji Homogenitas

Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah data yang diperoleh berasal dari
varians yang sama atau tidak. Pengujian homogenitas pada penelitian ini
menggunakan Uji Bartlett, dengan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Menghitung varians gabungan dari semua sampel dengan menggunakan rumus:
S2 =

∑(

∑(

)

)

b. Menghitung harga satuan B dengan rumus, B = (Log s ) ∑(
c. Menggunakan uji chi-kuadrat untuk uji Bartlett, yaitu:
X2 = (I 10 ) {(

− 1)log }



− 1)

42

Dengan In 10 = 2,3026 disebut logaritma asli dari bilangan 10
Dengan taraf kesalahan
Rumusan hipotesis:

= 0,05

H0 = data sampel bervarians homogen
H1 = data sampel tidak bervarians homogen
Kriteria pengujian:
Tolak hipotesis nol jika X2≥ X2 (1 -

)(k –

1 ),

distribusi chi-kuadrat dengan peluang (1 –

X2 (1 -

)(k –

1)

didapat dari daftar

) dan dk = ( k – 1 ).

(Sudjana, 2005: 263)
I.

Uji Asumsi Klasik Untuk Regresi Ganda

Menurut Sudarmanto (2005: 124), untuk menggunakan regresi linier ganda
sebagai alat analisis perlu dilakukan uji persyaratan terlebih dahulu, apabila
persyaratan tidak terpenuhi, maka regresi linier ganda dapat diguanakan. Beberapa
persyaratan yang perlu diujikan sebelumnya adalah sebagai berikut:
1.

Uji Kelinieran Regresi

Uji keberartian dan kelinieran dilakukan untuk mengetahui apakah pola regresi
bentuknya linier atau tidak serta koefisien arahnya berarti atau tidak. Uji
keberartian regresi linier multiple menggunakan statistik F dengan rumus:
F=
S2reg = varians regresi

43

S2sis = varians sisa
Dengan dk pembilang 1 dan dk penyebut n-2, α = 0,05. Kriteria uji apabila Fh > Ft
maka H0 ditolak, hal ini berarti arah regresi berarti. Uji kelinieran regresi linier
multiple menggunakan statistik F dengan rumus :
F=
Keterangan:
S2TC = varians tuna cocok
S2G = varians galat
Dengan kriteria uji apabila Fh < Ft maka H0 ditolak, hal ini berarti regresi linier.
Untuk mencari Fhitung digunakan tabel ANAVA sebagai berikut :
Tabel 9. Analisis varians untuk uji regresi linier
Sumber
Dk
Jk
KT

Fhitung

Varians
Total

N

Koefisien (a)

1

JK (a)

Regresi (b/a) Sisa 1 n-2 JK (b/a)

Tuna cocok Galat k-2
n-k

JK (a)
S2reg = JK (b/a)

JK (s)

S2sis =

JK (TC)

S2TC =

JK (G)

S2 G =

( )
(
( )

)

44

Keterangan:
JK

= jumlah kuadrat

KT

= kuadrat tengah

N

= banyaknya responden

Ni

= banyaknya anggota

JK (T) = ∑

JK (a) =

(∑ )
(∑ ) (∑ )

JK (b/a) = b ∑

JK (S)



= JK (T)  JK (a)  JK (b/a)

JK (G)

=∑ ∑



(∑ )

JK (TC) = JK (S)  JK (G), (Sudjana, 2005 : 330-332)

2.

Uji Multikolinieritas

Menurut Sudarmanto (2005: 136-138), uji asumsi tentang multikolinieritas
dimaksudkan untuk membuktikan atau menguji ada tidaknya hubungan yang
linier antara variabel bebas (independen) yang satu dengan variabel bebas
(independen) lainnya. Ada atau tidaknya korelasi antarvariabel independen dapat
diketahui dengan memanfaatkan statistik korelasi product moment dari Pearson.

rxy =

{ ∑



(∑ )(∑ )

(∑ ) }{ ∑

(∑ ) }

Keterangan:
rxy

= koefisien korelasi antara variabel x dan y

X

= skor total X

Y

= skor total Y

45

N

= jumlah sampel yang diteliti

( Suharsimi Arikunto, 2007: 72)
Rumusan hipotesis yaitu:
H0 :

tidak terdapat hubungan antar variabel independen.

H1 :

terdapat hubungan antar variabel independen.

Kriteria pengujian :
Apabila rhitung < rtabel dengan dk = n dan alpha 0,05 = maka H0 ditolak sebaliknya
jika rhitung > rtabel maka H0 diterima.

3.

Uji Autokorelasi

Menurut Sudarmanto (2005: 142-143), pengujian autokorelasi dimaksudkan untuk
mengetahui apakah terjadi korelasi di antara data pengamatan atau tidak. Adanya
Autokorelasi dapat mengakibatkan penaksir mempunyai varians tidak minimum
dan uji t tidak dapat digunakan, karena akan memberikan kesimpulan yang salah.
Ada atau tidaknya autokorelasi dapat dideteksi dengan menggunakan uji DurbinWatson. Ukuran yang digunakan untuk menyatakan ada atau tidaknya
autokorelasi, yaitu apabila nilai statistik Durbin-Watson mendekati angka 2, maka
dapat dinyatakan bahwa data pengamatan tidak memiliki autokorelasi.
Tahap-tahap pengujian dengan uji Durbin-Watson adalah sebagai berikut:
1.

Carilah nilai-nilai residu dengan OLS dari persamaan yang akan diuji dan
hitung statistik d dengan menggunakan persamaan:
d = ∑ (



) / ∑

46

2.

Menentukan ukuran sampel dan jumlah variabel independen kemudian lihat
tabel statistik Durbin-Watson untuk mendapatkan nilai-nilai kritis d yaitu
nilai Durbin-Watson Upper, du dan nilai Durbin-Watson, d1

3.

Dengan menggunakan terlebih dahulu Hipotesis Nol bahwa tidak ada
autokorelasi positif dan Hipotesis Alternatif:
H0 :  ≤ 0 (tidak ada otokorelasi positif)
Ha :  < 0 (ada autokorelasi positif)
Mengambil keputusan yang tepat :
Jika d < dL, tolak H0
Jika d > dU, tidak menolak H0
Jika dL ≤ d ≤ dU, tidak tersimpulkan

Dalam keadaan tertentu, terutama untuk menguji persamaan beda pertama, uji d
dua sisi akan lebih tepat. Langkah-langkah 1 dan 2 persis sama diatas sedangkan
langkah 3 adalah menyusun hipotesis nol bahwa tidak ada autokorelasi:
H0 :  = 0
H0 :  = 0
Aturan keputusan yang tepat adalah:
Apabila d 4  dL menolak H0
Apabila 4  d>d tidak menolak H0

47

Apabila yang lainnya tidak tersimpulkan (Sarwoko, 2005: 141).
Rumus hipotesis yaitu:
H0 : tidak terjadi adanya autokorelasi diantara data pengamatan.
H1 : terjadinya adanya autokorelasi diantara data pengamatan.

Kriteria pengujian :
Apabila nilai statistik Durbin-Watson berada diantara angka 2 atau mendekati
angka 2 dapat dinyatakan data pengamatan tersebut tidak memiliki autokorelasi.
(Rietveld dan Sunarianto).

4.

Uji Heteroskedastisitas

Menurut Sudarmanto (2005: 147-148), uji heteroskedastisitas dilakukan untuk
mengetahui apakah varian residual absolut sama atau tidak sama untuk semua
pengamatan. Pengamatan yang digunakan untuk mendeteksi ada atau tidaknya
heteroskedastisitas yaitu rank korelasi dari Spearman.
Koefisien korelasi rank dari Spearman didefinisikan sebagai berikut:

rs = 1  6



(

)

dimana d1 = perbedaan dalam rank yang diberikan kepada dua karakteristik yang
berbeda dari individu atau fenomena ke i.n = banyaknya individu atau fenomena
yang diberikan rank.

48

Koefisien korelasi rank tersebut dapat dipergunakan untuk mendeteksi
heteroskedastisitas sebagai berikut: asumsikan
Yi =  o + 1Xi + ui
Langkah I.

Cocokan regresi terhadap data mengenai Y dan X atau dapatkan
residual ei.

Langkah II.

Dengan mengabaikan tanda ei, yaitu dengan mengambil nilai
mutlaknya ei, meranking baik harga mutlak ei dan Xi sesuai dengan
urutan yang meningkat atau menurun dan menghitung koefisien
rank korelasi Spearman

rs = 1  6
Langkah III.



(

)

Dengan mengasumsikan bahwa koefisien rank korelasi populasi
Ps adalah 0 dan N>8 tingkat penting (signifikan) dari rs yang
disemepel depan diuji dengan pengujian t sebagai berikut:
t=

Hipotesis:
H0:





dengan derajat kebebasan = N-2

Tidak ada hubungan yang sistematik antara variabel yang menjelaskan dan
nilai mutlak dari residualnya.

H1:

Ada hubungan yang sistematik antara variabel yang menjelaskan dan nilai
mutlak dari residualnya.

49

Jika nilai t yang dihitung melebihi nilai tkritis, kita bisa menerima hipotesis adanya
heteroskedastisitas, kalau tidak kita bisa menolaknya. Jika model regresi meliputi
lebih dari satu variabel X, rs dapat dihitung antara ei dan tiap variabel X secara
terpisahdan dapat diuji untuk tingkat penting secara statistik dengan pengujian t.
(Gujarati, 1997: 177)

J. Uji Hipotesis
Untuk mengukur besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dan
juga mengukur hubungan antara X dan Y digunakan analisis regresi.
1.

Regresi Linier Sederhana

Untuk menguji hipotesis pertama dan kedua dalam penelitian ini digunakan
statistik t dengan model regresi linier sederhana yaitu:
Ŷ = a + bx
untuk nilai a dan b dicari dengan rumus:
a=

(∑ ) ∑

b=n





(∑ )(∑
– (∑ )

)

(∑ )(∑ )
∑ – (∑ )

Keterangan:

Ŷ = subyek dalam variabel yang diprekdisikan
a = konstanta
b = koefisien arah regresi
x = subyek pada variabel bebas yang mempunyai nilai tertentu
Rumus untuk menguji hipotesis menggunakan statistik t yaitu:

50

to =
Keterangan:
to = nilai teoritis observasi
b = koefisien arah regresi
sb = standar deviasi

2. Uji Pengaruh Secara Parsial
Pengujian pengaruh secara parsial ini dimaksudkan untuk mengetahui ada
tidaknya pengaruh satu variabel independen terhadap variabel dependen,
sementara satu atau lebih variabel independen lainnya dalam keadaan tetap atau
dikontrol (Sudjana dalam Sudarmanto, 2005 : 218). Tujuan pengontrolan tersebut
adalah untuk mendapatkan harga koefisien korelasi yang murni, yaitu terlepas dari
pengaruh-pengaruh variabel independen lain.
Untuk melakukan uji pengaruh secara parsial diperlukan hipotesis pengaruh X1X2 terhadap Y sebagai berikut.
H0 : Tidak terdapat pengaruh sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi terhadap
hasil belajar ekonomi secara signifikan dan positif apabila iklim sekolah
dikendalikan.
H0 : Tidak terdapat pengaruh iklim sekolah terhadap hasil belajar ekonomi secara
signifikan dan positif apabila sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi
dikendalikan.

51

H1 :Terdapat pengaruh sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi terhadap hasil
belajar ekonomi secara signifikan dan positif apabila iklim sekolah
dikendalikan.
H1 :Terdapat pengaruh iklim sekolah terhadap hasil belajar ekonomi secara
signifikan dan positif apabila sikap siswa pada mata pelajaran ekonomi
dikendalikan.
Kriteria yang digunakan untuk menyatakan apakah harga koefisien korelasi
parsial yang diperoleh signifikan atau tidak ada dua cara.
1. Menggunakan harga koefisien t. Dengan kriteria apabila thitung > ttabel maka H0
ditolak. Sebaliknya H0 diterima.
2. Menggunakan signifikansi t. Dengan kriteria apabila thitung > alpha maka H0
diterima. Sebaliknya H0 ditolak (Sudarmanto, 2005 : 219-221).

3.

Regresi Linier Multipel

Untuk pengujian hipotesis ketiga menggunakan regresi linier multipel, yaitu :
Ŷ = a + b1X1 + b2X2
Keterangan:
Ŷ

= subyek dalam variabel yang diprediksikan

a

= konstanta

b1 b 2

= koefisien arah regresi

X1X2 = variabel bebas
Pengujian hipotesis dengan statistik F, yaitu:
F=

( )/(

/

)

52

Keterangan:
JKreg

= b1∑x1y + b2∑x2y

JK (s) = ∑y2 – JK (reg)
n = banyaknya responden
k = banyaknya kelompok
Kriteria pengujian :
a. Jika Fhitung > Ftabel maka H0 ditolak yang menyatakan bahwa ada pengaruh,
dengan dk pembilang = k dan dk penyebut = (n – k – 1 ) dengan α = 0,05
b. Jika Fhitung < Ftabel maka H0 ditolak yang menyatakan bahwa tidak ada pengaruh,
dengan dk pembilang = k dan dk = penyebut = (n – k – 1 ) dengan α = 0,05.

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik.
Rineka Cipta: Jakarta
Arikunto, Suharsimi. 2007. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Bumi Aksara:
Jakarta.
Dimyati & Mudjiyono. 1999. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT. Rineka
Cipta
Djaali, 2006. 2006. Psikologi Pendidikan. PT. Bumi Aksara: Jakarta
Djamarah, Syaiful Bahri. 2002. Rahasia Sukses Belajar. PT. Rineka Cipta: Jakarta
Hamalik, Oemar. 2001. Proses Belajar Mengajar. PT.Bumi Aksara: Jakarta
http://bisnis3x.blogspot.com/2009/10/pengertian-sikap-dan-perilaku.html di
download tanggal 16 Januari 2012 Pkl. 05:01
http://definisipengertian.com/2011/pengertian-sifat/ di download tanggal 11 Mei
2012 Pkl. 19:36
http://sasterpadu.tripod.com di download tanggal 20 Februari 2012
http://wawan-junaidi.blogspot.com/2011/12/pengertian-sikap-menurut-paraahli.html di download tanggal 11 Mei 2012 Pkl. 19.45
Isnaini, Durul. 2010. Perbedaan Prestasi Belajar Ekonomi/Akuntansi Dengan
Menggunakan Pembelajaran Kooperatif Dan EQ (Emotional Quetiont)
Pada Kelas XI Semester Genap Ma Al-Fatah Natar Tp
2009/2010.Tesis.Universitas Lampung
Jayanti, Dwi. 2010. Pengaruh Inteligence, Iklim Sekolah, dan Budaya Membaca
Terhadap Hasil Belajar Ekonomi Pada Siswa Kelas XI IPS SMA YP
Unila Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010. Skripsi.
Universitas Lampung
Kadir. 2010.Statistika Untuk Penelitian Ilimu-ilmu Sosial. PT.Rosemata
Sampurna: Jakarta

Moedjiarto. 2002.Sekolah Unggul. Duta Graha Pustaka: Jakarta
Rasyid, Harun dan Mansur. 2008. Penilaian Hasil Belajar. CV Wacana Prima:
Bandung
Rina, Eva.2010. Pengaruh Sikap Belajar Dan Minat Belajar Terhadap Prestasi
Belajar Siswa Pada Pelajaran Ekonomi Kelas X Semester Genap SMA
YP Unila Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2009/2010. Skripsi.
Universitas lampung
Rofiah, Dewi Nur. 2007. Pengaruh Persepsi Siswa Tentang Ikim Sekolah Dan
Perhatian Orang Tua Terhadap Prestasi Belajar Ekonomi/Akuntansi
Semester 1 Siswa Kelas XI IPS SMA Budaya Bandar lampung Tahun
Pelajaran 2005/2006. Skripsi. Universitas Lampung
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi. PT. Rineka Cipta:
Jakarta
Sudarmanto, Gunawan. 2005. Analisis Linier Ganda dengan SPSS. Graha Ilmu:
Yogyakarta
Sudjana. 2005. Metode Statistika.Tarsito: Bandung
Sugiyono. 2004. Metode Penelitian Bisnis. CV Alfabeta: Bandung
Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Pendidikan. Alfabeta: Bandung
Syah, Muhibin. 2003. Psikologi Belajar. PT. Raja Grafindo Persada: Jakarta
Mujiono. 2008. Deskripsi Bahan Pengajaran.
http://mudjiono.wimamadiun.com/materi/deskripsi.pdf
Unila. 2011. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. Bandar Lampung


Dokumen yang terkait

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGRI 5 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 9 95

PENGARUH PERHATIAN ORANG TUA DAN AKTIVITAS BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 TUMIJAJAR TAHUN PELAJARAN 2010/2011

0 9 71

PENGARUH SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 7 41

PENGARUH DISIPLIN BELAJAR, MOTIVASI BERPRESTASI DAN SIKAP SISWA PADA GURU TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS X SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 PAGELARAN TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 6 77

PENGARUH BUDAYA MEMBACA, CARA BELAJAR DAN LINGKUNGAN KELUARGA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 4 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 16 101

PENGARUH BUDAYA MEMBACA, CARA BELAJAR DAN LINGKUNGAN KELUARGA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 4 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 10 101

PENGARUH KETERSEDIAAN SARANA BELAJAR DAN CARA BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA TELADAN WAY JEPARA LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 5 92

PENGARUH TINGKAT INTELLIGENCE QUOTIENT, SIKAP TENTANG MATA PELAJARAN DAN IKLIM SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMAN 3 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 2 81

PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KEMAMPUAN MENGAJAR GURU DAN MOTIVASI BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SEMESTER GANJIL SMA NEGERI 1 SRAGI LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 7 86

PENGARUH IKLIM SEKOLAH DAN SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN EKONOMI TERHADAP HASIL BELAJAR EKONOMI KELAS XI IPS SMA MUHAMMADIYAH 01 PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2014/2015

1 11 81

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

84 2141 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 552 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 481 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 309 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 425 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 676 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 582 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 380 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 560 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 680 23