Pengaruh budaya organisasi terhadap pengendalian internal dengan sistem informasi akuntansi sebagai variabel intervening : (survey pada KPP di Kanwil Jawa Barat I)

  

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

DATA PRIBADI Nama Lengkap : Mochammad Dhea N.O Tempat Tanggal Lahir : Bandung, 6 Oktober 1990 Agama : Islam Jenis Kelamin : Laki - laki Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Melong Raya Gg. Setra Asih No.45

  Cimahi 20534

DATA PENDIDIKAN

  : TK Bandung Raya  Tahun 1995 - 1996  Tahun 1996 - 1999 : SDN Tunas Harapan II Bandung  Tahun 1999 - 2005 : SMP Angkasa Bandung  Tahun 2005 - 2008 : SMAN 13 Bandung  Tahun 2008 - Sekarang : Kuliah di Universitas Komputer Indonesia Fakultas Ekonomi Jurusan Akuntansi

PENGARUH BUDAYA ORGANISASI TERHADAP PENGENDALIAN

  

VARIABEL INTERVENING

(Survey pada KPP di Kanwil Jawa Barat I)

Influence Of The Organizational Culture To Internal Control With Accounting

Information System As An Intervening Variable

  

(Survey at KPP the regional office on West Java I)

MOCHAMMAD DHEA

21108082

  

SKRIPSI

  Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi

  

PROGRAM STUDI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA

BANDUNG

KATA PENGANTAR

  Assalamualaikum Wr. Wb

  Pertama-tama penulis mengucapkan puji dan syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan hidayah-Nya kepada penulis, sehingga penulis mampu menyelesaikan Skripsi ini dengan judul : Pengaruh Budaya Organisasi Terhadap

  

Pengendalian Internal Dengan Sistem Informasi Akuntansi Sebagai Variabel

Intervening (Survey pada KPP di Kanwil Jawa Barat I)”.

  Adapun tujuan dari Skripsi ini adalah untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi di Universitas Komputer Indonesia Bandung.

  Penulis menyadari dalam penyusunan Skripsi ini masih banyak terdapat kekurangan baik isi maupun bahasa yang digunakan. Hal ini tidak lain karena keterbatasan pengetahuan, kemampuan, serta pengalaman penulis. Namun penulis mengharapkan semoga penelitian ini dapat memberi manfaat khususnya bagi penulis dan umumnya bagi pihak lain yang memerlukan.

  Selain itu penulis menyadari bahwa Skripsi ini tidak akan terwujud tanpa adanya bimbingan, dorongan, nasehat, serta doa dan bantuan dari dosen pembimbing Prof. Dr. Hj. Umi Narimawati, Dra., SE., M.Si dan berbagai pihak, oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesarnya- besarnya kepada :

  1. Dr. Ir. Eddy Soeryanto Soegoto, selaku Rektor Universitas Komputer Indonesia Bandung.

  2. Prof. Dr. Hj. Ernie Trisnawati Sule, SE., M.Si selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Komputer Indonesia Bandung

  3. Dr. Surtikanti, SE., M.Si., Ak., selaku Ketua Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Komputer Indonesia Bandung.

  4. Dr. Deddy Supardi, SE., M.Si dan Dr. Ony Widilestariningtyas, SE., M.Si selaku Dosen Penguji yang telah berkenan untuk mengarahkan penulis dalam menyelesaikan penelitian ini.

  5. Ely Suhayati, SE., M.Si., Ak selaku Dosen Wali

  6. Seluruh Bapak/Ibu Dosen dan Karyawan Universitas Komputer Indonesia Bandung.

7. Seluruh Staf dan Pegawai Kantor Pelayanan Pajak di Wilayah Kota Bandung

  8. Bapak dan Ibu tercinta beserta keluarga yang telah memberikan doa dan dorongan baik moril maupun materil demi kelancaran kuliah bagi penulis.

  9. Untuk para sahabat penulis yang tidak bisa penulis sebutkan satu-persatu, terima kasih banyak atas segala kebaikannya.

  10. Serta seluruh pihak yang telah memberikan dukungan dan dorongan baik secara langsung maupun tidak langsung yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.

  Dengan segala keterbatasan, penulis memohon maaf apabila tulisan kurang berkenan. Semoga apa yang telah penulis sajikan dalam laporan ini dapat bermanfaat khusunya bagi penulis dan umumnya bagi semua pihak yang membaca.

  Akhir kata, semoga kebaikan mereka yang telah diberikan kepada penulis mendapatkan balasan yang setimpal dari Allah SWT, Amin.

  Wassalamualaikum Wr. Wb.

  Bandung, Agustus 2013 Penulis

  Mochammad Dhea NIM. 21108082

  

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN

LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN .................................................... i

ABSTRACT ................................................................................................... ii

ABSTRAK ..................................................................................................... iii

KATA PENGANTAR .................................................................................. iv

DAFTAR ISI ................................................................................................ vii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xi

DAFTAR TABEL ........................................................................................ xii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ xv

BAB I PENDAHULUAN

  1.1 Latar Belakang Penelitian ............................................................. 1

  1.2 Identifikasi dan Rumusan Masalah................................................ 9

  1.2.1 Identifikasi Masalah ............................................................ 9

  1.2.2 Rumusan Masalah ............................................................... 10

  1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian ...................................................... 10

  1.3.1 Maksud Penelitian .............................................................. 10

  1.3.2 Tujuan Penelitian ................................................................ 10

  1.4 Kegunaan Penelitian ..................................................................... 11

  1.4.1 Kegunaan Praktis ................................................................ 11

  1.4.2 Kegunaan Akademis ........................................................... 12

  1.5 Lokasi dan Waktu Penelitian......................................................... 12

  BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS

  2.1 Kajian Pustaka ........................................................................... 15

  2.1.1 Budaya Organisasi ............................................................. 15

  2.1.1.1 Pengertian Budaya Organisasi ................................ 15

  2.1.1.2 Dimensi dan Indikator Budaya Organisasi ............. 17

  2.1.2 Sistem Informasi Akuntansi ............................................... 21

  2.1.2.1 Pengertian Sistem Informasi Akuntansi .................. 21

  2.1.2.2 Komponen-komponen Sistem Informasi Akuntansi .............................................................. 23

  2.1.3 Pengendalian Internal ........................................................ 31

  2.1.3.1 Pengertian Pengendalian Internal ........................... 31

  2.1.3.2 Komponen-komponen Pengendalian Internal ......... 32

  2.1.4 Keterkaitan Antar Variabel Penelitian ................................ 33

  2.1.4.1 Keterkaitan Budaya Organisasi dengan Sistem Informasi Akuntansi ............................................... 33

  2.1.4.2 Keterkaitan Sistem Informasi Akuntansi dengan Pengendalian Internal ............................................. 34

  2.2 Kerangka Pemikiran ................................................................... 34

  2.3 Hipotesis ..................................................................................... 40

  BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN

  3.1 Objek Penelitian ......................................................................... 41

  3.2.1 Desain Penelitian ............................................................... 43

  3.2.2 Operasionalisasi Variabel................................................... 48

  3.2.3 Sumber Data dan Teknik Penentuan Data .......................... 52

  3.2.3.1 Sumber Data .......................................................... 52

  3.2.3.2 Teknik Penentuan Data .......................................... 52

  3.2.4 Prosedur Pengumpulan Data .............................................. 54

  3.2.4.1 Uji Validitas .......................................................... 56

  3.2.4.2 Uji Reliabilitas ....................................................... 58

  3.2.4.3 Pembobotan Nilai yang Diperoleh.......................... 60

  3.2.5 Metode Analisis ................................................................ 61

  3.2.5.1 Analisis Data Deskriptif ........................................ 61

  3.2.5.2 Analisis Data Verifikatif ....................................... 64

  3.2.5.2 Pengujian Hipotesis .............................................. 66

  BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

  4.1 Hasil Penelitian .......................................................................... 68

  4.1.1 Gambaran Umum Unit Analisis ........................................ 68

  4.1.1.1 Sejarah Kantor Pelayanan Pajak Kanwil Jabar I ................................................................... 68

  4.1.1.2 Struktur Organisasi Kantor Pelayanan Pajak di Kanwil Jabar I .................................................... 72

  4.1.1.3 Uraian Tugas Kantor Pelayanan Pajak Kanwil Jabar I ................................................................... 74

  4.1.1.4 Aktivitas Kantor Pelayanan Pajak Kanwil

  4.1.2 Uji Validitas dan Reliabilitas ............................................ 77

  4.1.2.1 Uji Validitas .......................................................... 77

  4.1.2.2 Uji Reliabilitas ....................................................... 79

  4.1.3 Analisis Deskriptif ............................................................ 80

  4.1.3.1 Analisis Deskriptif Variabel Budaya Organisasi ..... 85

  4.1.3.2 Analisis Deskriptif Variabel Sistem Informasi Akuntansi .............................................................. 94

  4.1.3.3 Analisis Deskriptif Variabel Pengendalian Intenal . 106

  4.1.4 Analisis Verifikatif ........................................................... 119

  4.1.4.1 Analisis Korelasi ................................................... 119

  4.1.4.2 Pengujian Jalur Sub Struktur Pertama ................... 122

  4.1.4.3 Pengujian Jalur Sub Struktur Kedua ...................... 126

  4.2 Pembahasan ................................................................................ 131

  4.2.1 Pengaruh Budaya Organsiasi terhadap Sistem Informasi Akuntansi ......................................................................... 131

  4.2.2 Pengaruh Sistem Informasi Akuntansi terhadap Pengenalian Internal ............................................................................. 133 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

  5.1 Kesimpulan ................................................................................ 135

  5.2 Saran .......................................................................................... 136

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 138

LAMPIRAN-LAMPIRAN ........................................................................... 142

DAFTAR PUSTAKA

  Achmad Aris, (2010). Sistem Pencatatan Pajak Dikritik. Diakses 21 Maret, 2013 dari: http://www.bataviase.co.id Adam Ibrahim Indrawijaya. (2010). Teori, Perilaku dan Budaya Organisasi.

  Bandung : PT Refika Aditama Agus Martowardojo . (2010) . Tambah Karyawan, Menkeu Perkuat Internal Control

  Pajak. Diakses pada 21 Maret, 2013 dari: http://www.okezone.com Agus Martowardojo. (2011). 434 Pegawai Kemenkeu Kena Hukuman Disiplin.

  Diakses pada 20 Maret, 2013 dari: http://www.republika.co.id Azhar Susanto. (2002). Sistem Informasi Akuntansi: Konsep Pengembangan Berbasis

  Komputer. Bandung: Lingga Jaya

  Azhar Susanto. (2008). Sistem Informasi Akuntansi. Jakarta: Gramedia Azhar, Susanto. (2009). Sistem Informasi Manajemen (Pendekatan Terstruktur Resiko Pengembangan). Bandung: Lingga Jaya.

  Barker, C. Pistrang., & Elliot, R. (2002). Research Methods in Clinical Psychology (

  nd 2 ed.). Chichester: John Wiley & Sons. th Bodnar, G. H., & Hopwood, W. S. (2010). Accounting Information System (10 ed).

  United States of America: Pearson Education Darussalam. (2010). Daftar 100 Penunggak Pajak Segera Diperbaiki. Diakses pada

  20 Maret, 2013 dari: http://kompas.com Denison, D. R. (2006). Corporate Culture and Organizational Effectiveness. United State of America.

  Dodi Junaedi. (2010). Andri Hardukadi Dituntut Tiga Tahun Penjara. Diakses pada

  27 Maret, 2013 dari: http://www.tempo.co Dradjad Wibono (2008). Sistem Yang Tak Bersistem. Diakses pada 27 Maret 2013 dari : http://www.rumahpajak.com Gibson, J. L., Ivanicevic, J. M., Donelly, J. H., & Konopaske, Robert. (2009).

  Organizations Behevior, Structure, Processes (13th ed). New York: McGraw- Hill.

  Greenberg, J. (2011). Behavior in Organization (10th ed) England: Pearson Education.

  

Hall. A. James.(2007). Accounting information systems. Edisi ketiga. Terjemahan.

  Amir Abadi Yusuf : Salemba Empat Husein Umar. (1999). Metodolagi Penelitian. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Jogiyanto. (2005). Sistem Teknologi Informasi (Edisi 2). Yogyakarta: Andi.

  Johan Budi. (2010). KPK Tahan Tiga Pegawai Pajak Bandung. Diakses pada 27 Maret, 2013 dari: http://www.hukumonline.com

  Johan Budi. (2013). Daftar Pegawai Pajak Nakal yang Dicokok KPK. Diakses pada

  05 Mei 2013 dari: http://www.nasional.news.viva.co.id Kusrini, & Ahmad, K. (2007). Tuntunan Praktis Membangun Sistem Informasi

  Akuntansi dengan Visual Basic dan Microsoft SQL Server. Yogyakarta: Andi

  M Tjiptardjo. (2010). Hanya Pemilik NPWP yang Bisa Bertransaksi SePP. Diakses pada 20 Maret, 2013 dari: http://www.okezone.com Malayu S.P Hasibuan. (2010). Organisasi dan Motivasi. Jakarta : Bumi Aksara Marcus, Aaron. (2009). Integrated Informa-tion Systems and Information Design. A

  Proffesional Field for Information Designers. Information Design Journal. July 2009. pp. 4-21. Amsterdam, Netherlands: Benjamin Publishing.

  Mardi. (2011). Sistem Informasi Akuntansi. Bogor: Ghalia. Marshall B. Romney, Paul John Steinbart. (2004). Accounting Information Systems.

  Pennsylvania State University : Prentice Hall Mc. Leod, R., & Schell, G. P. (2007). Management Information Systems (10th ed). New Jersey: Pearson Education. Nur, Indriantoro. (2002). Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta. Osman Taylan, (2010). The Effect of Information Systems on Enterprise

  Transformation and Organizational Behavior . Canadian Journal on Data,

  Information and Knowledge Engineering Vol. 1, No. 1 Pabundu Tika. (2010). Budaya Organsisasi dan Peningkatan Kinerja Perusahaan. Jakarta : Pt Bumi Aksara th Romney, M. B., & Steinbart, P. J. (2011). Accounting Information Systems (9 ed). England: Pearson Education. Salehi, M., & Abdipour, A. (2011). A Study of Barriers of Implementation of

  Accounting Information System: Case of Listed Companies in Tehran Stock Exchange. Journal of Economics and Behavioral Studies, 2(2), 76-85.

  Sajady, Dastgir, M., & Nejad, H. (2008). Evaluation of the Effectiveness of Accounting Information Systems. International Journal of Information Science & Technology, 6(2), 49-59.

  Sawyers. (2005). Audit Internal Sawyer, Edisi Kelima, Salemba Empat, Jakarta Schein, Edgar, H. (2004). Organizational Culture and Leadership, John Wiley and

  Sons, Inc Siti Kurnia, Rahayu dan Ely Suhayati. (2010). Auditing Konsep Dasar dan Pedoman Pemeriksaan Akuntan Publik. Yogyakarta : Graha Ilmu.

  Siti Kurnia Rahayu. (2011). The Influence Of Organizational Culture And

  OrganizationalL Structure To Implementation Of Accounting Information System In Public Sector. Majalah Ilmiah UNIKOM Vol.10 No. 1

  Soedjono, (2005). Pengaruh Budaya Organisasi Terhadap Kinerja Organisasi dan

  Kepuasan Kerja Karyawan pada Terminal Penumpang Umum di Surabaya JURNAL MANAJEMEN & KEWIRAUSAHAAN, VOL. 7, NO. 1, MARET 2005:

  22- 47 Sri Mulyani. (2006). Depkeu akan perbaiki sistem pelaporan keuangan negara.

  Diakses 21 Maret, 2013 dari http://www.bisnisindonesia.com Sugiyono. (2011). Statistika untuk Penelitian. Bandung : Alfabet Tiolina Evi. (2009). Pengendalian Intern Terhadap Perusahaan . Prosiding SENTIA

  2009 – Politeknik Negeri Malang B-1 Umi Narimawati. (2010). Metedologi Penelitian : Dasar Penyusunan Penelitian

  Ekonomi. Jakarta : Penerbit Genesis Wilkinson, Joseph W. Cerullo, Michael J. Raval, Vasant. Wong-on-wing, Bernard.

  (2000). “Accounting Information Systems: Essential Concepts and

  th Applications, 4 edition”. John Wiley and Sons. The U.S.A.

  Wirawan. (2007). Budaya dan Iklim Organisasi: Teori Aplikasi dan Penelitian.

  Yoyakarta : Salemba Empat Yudi Pramadi. (2011). Kemenkeu Nonaktifkan 4 Pejabat Terkait Kasus Gayus

  Tambunan . Diakses pada

  20 Maret, 2013 dari:

  http://www.nasional.kompas.com Zainal Arifin Mochtar. (2010). Pengawasan Internal di Kantor Pajak Kurang Efektif.

  Diakses pada 21 Maret, 2013. dari: http://www.pikiran-rakyat.com

  www.bppk.depkeu.go.id/lms/course/info.php?id=86

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

  Setiap organisasi memiliki budaya yang unik atau seperangkat asumsi yang mendasar, nilai-nilai dan cara-cara untuk mengerjakan sesuatu, yang diterima oleh sebagian besar anggota organisasi tersebut (Schein:2004). Organisasi menurut Koontz & Donnel dalam Malayu S.P (2010:25) adalah pembinaan hubungan wewenang dan dimaksudkan untuk mencapai koordinasi yang struktural, baik secara vertikal, maupun secara horizontal diantara posisi – posisi yang telah diserahi tugas – tugas khusus yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan bersama.

  Budaya organisasi pada dasarnya mewakili norma-norma perilaku yang diikuti oleh para anggota organisasi, termasuk mereka yang ada di dalam hierarki organisasi, sehingga budaya organisasi tersebut sangat penting perannya dalam mendukung terciptanya suatu organisasi yang efektif. Lebih spesifik lagi, budaya organisasi dapat berperan dalam menciptakan jati mengembangkan keikatan pribadi dengan organisasi sekaligus menyajikan pedoman perilaku kerja (Adam Ibrahim:2010). Sesuai dengan Visi Direktorat Jenderal Pajak Menjadi Institusi pemerintah yang menyelenggarakan sistem administrasi perpajakan modern yang efektif, efisien, dan dipercaya masyarakat dengan integritas dan profesionalisme yang tinggi. Misi Direktorat Jenderal Pajak menghimpun penerimaan pajak negara berdasarkan Undang-undang Perpajakan yang mampu mewujudkan kemandirian pembiayaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara melalui sistem administrasi perpajakan. (BPPK:2011)

  Budaya organisasi merupakan sistem penyebaran kepercayaan dan nilai-nilai yang berkembang dalam suatu organisai dan mengarahkan perilaku anggota- anggotanya. Budaya organisasi dapat menjadi instrumen keunggulan kompetitif yang utama, yaitu bila budaya organisasi mendukung strategi organisasi, dan bila budaya organisasi dapat menjawab atau mengatasi tantangan lingkungan dengan cepat dan tepat (Soedjono:2005).

  Pada tahun 2010 ada sebuah kejadian yang tengah menjadi sorotan tajam publik yaitu kasus Gayus Tambunan yang merupakan salah satu pegawai pajak terkait dengan kasus korupsi, kolusi dan nepotisme. Pada Juli 2012 KPK menangkap Anggrah Suryo yang merupakan Kepala Kantor Pelayanan Pajak Bogor karena terbukti menerima suap untuk pengurangan pajak PT Gunung Emas Abadi dan yang terbaru KPK menciduk Pargono Riyadi, pegawai golongan IV B Ditjen Pajak pada Kantor Wilayah Ditjen Pajak Jakarta Pusat pada 9 April 2013 karena terbukti menerima suap (Johan Budi:2013). Kementerian keuangan telah menjatuhkan hukuman disiplin terhadap pegawai yang terlibat berupa pemberhentian secara tidak hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil (Agus D.W. Martowardojo:2011). Selanjutnya Kemenkeu juga melakukan mutasi pejabat pegawai di Direktorat Keberatan dan Banding Ditjen Pajak, pejabat struktural dan pejabat fungsional pajak. Selain itu juga, pihaknya memperluas cakupan kewajiban pelaporan LHKPN bagi pegawai Kemenkeu yang semula berjumlah 7.442 orang menjadi 24.808 orang (kenaikan 333,35%, per 7 Juli 2011) (Yudi Pramadi:2011).

  Begitu pula yang telah terjadi di Bandung, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan empat tersangka dalam kasus dugaan suap Bank Jabar ke pegawai Kantor Pajak 1 Bandung. Keempat orang tersebut adalah Herri Ahmad Bukhoiri (HAB) eks Pimpinan Divisi Akuntansi Bank Jabar, dan tiga pegawai pajak Kantor Pajak 1 Bandung Roy Yuliandri (RY), Muhammad Yazid (MY) dan Dien Rojana Mulya (DRM). Tiga pegawai pajak disebut masing-masing menerima Rp550 juta dari mantan pimpinan Bank Jabar (Johan Budi:2010). Ada pun pegawai Kantor Pelayanan Pajak Pratama Bandung Cicadas yang dituntut hukuman tiga tahun penjara di Pengadilan Negeri Bandung karena terbukti menilap ratusan dokumen wajib pajak dari Kantor Pelayanan Pajak Pratama Bandung Cibeunying dan Bandung Cicadas pada 2006 hingga 2009 (Dodi Junaedi :2010)

  Pada April 2006 dan April 2007, Dirjen Pajak melakukan perombakan besar- besaran di kantor pajak, sekitar 30 ribu karyawan berputar posisi, hal ini membuat beberapa karyawan kebingungan dan menimbulkan demoralisasi di kantor pajak (Dradjad Wibowo:2008). Belum lagi pegawai yang sering mengeluh karena pekerjaan yang diemban lebih banyak dari sebelumnya (Dadan:2012).

  Perubahan organisasi dan transformasi menyangkut semua faktor keselarasan manusia, sosial, dan budaya yang melibatkan proses bisnis, dengan signifikan berimplikasi terhadap model manajemen organisasi dan gaya manajemen, sedangkan

  Begitu pula menurut Mahdi Salehi (2011) bahwa implementasi sistem informasi akuntansi dipengaruhi budaya organisasi. Implementasi sistem informasi akuntansi mendorong pengambilan keputusan yang lebih baik, dan mengakibatkan sistem pengawasan intern lebih efektif, dan meningkatkan mutu.

  Sistem informasi akuntansi (SIA) pada dasarnya merupakan integrasi dari berbagai sistem pengolahan transaksi (SPT) atau sub SIA, karena setiap SPT memiliki siklus pengolahan transaksi maka SIA juga dapat dikatakan sebagai integritas dari berbagai siklus pengolahan transaksi, dalam setiap pengolahan transaksi yang dilakukannya, SPT atau sub SIA memiliki berbagai komponen seperti

  

hardware, software, brainware, prosedur, database, dan jaringan komunikasi (Azhar

  Susanto:2002) Sistem informasi yang terintegrasi didefinisikan oleh Marcus (2009:2) sebagai proses menghasilkan informasi yang terorganisir di dalam sistem informasi yang terdiri dari hardware, software, databases dan telecommunication network, serta adanya interaksi dan komunikasi manusia sebagai pengguna. Di setiap komponen sistem informasi akuntansi tersebut masing-masing berintegrasi secara harmonis pula (Azhar Susanto:2008) untuk mencapai tujuan yang berkaitan dengan masalah keuangan menjadi informasi keuangan. Integrasi dari komponen-komponen tersebut diatas merupakan sumber daya informasi guna mencapai keunggulan substansial (McLeod dan Schell:2007). Menurut Rodin Brown dalam Siti Kurnia Rahayu (2011) menyatakan integrasi adalah kunci sukses implementasi sistem informasi, sistem informasi yang terintegrasi akan menghasilkan informasi yang akurat, tepat waktu, dan konsisten bagi manajemen.

  Pemerintah mengadopsi sistem online dalam mengoptimalkan penerimaan pajak, melalui Sistem elektronik Pengadaan Pemerintah (SePP) diharapkan penyediaan barang/jasa dapat dipantau lebih optimal, namun saat ini masih menunggu RPP karena masih terbentur dengan peraturan di masing-masing instansi (M Tjiptardjo:2010). Sehingga sistem data-data pajak tidak langsung update karena sistem informasi dan teknologi di Ditjen Pajak tidak langsung terhubung dengan bank tempat pembayaran pajak (Darussalam:2010).

  Keharmonisan teknologi yang digunakan dalam jaringan komunikasi (network) harus sesuai dengan hardware, software sistem operasi yang digunakan, kebutuhan dan kemampuan brainware yang menjalankan, prosedur, dan data yang didistribusikan (Azhar Susanto:2008). Ternyata hardware yang digunakan oleh Ditjen Pajak kualitasnya belum sesuai dengan kebutuhan pengguna (Agus Martowardojo:2010). Selain itu menurut Taufik dalam Siti Kurnia (2011) terdapat pula masalah pada komponen jaringan telekomunikasi dalam Sistem Informasi Akuntansi Ditjen Pajak yaitu koneksi data KPP ke Kantor Pusat yang sering terputus pada yang dipicu transisi jaringan dari provider, akibat kondisi tersebut maka KPP harus melakukan perekaman data secara manual, dan berakibat pada menumpuknya data wajib pajak yang tidak bisa terekam di database kantor pusat Ditjen Pajak.

  Seperti yang dipaparkan oleh Chandra Budi yang dikutip oleh Siti Kurnia DJP Bank dan Ditjen Perbendaharaan yang diterapkan pada MPN (Modul Penerimaan Negara). MPN sebagai bagian dari SIDJP merupakan modal yang dapat memantau informasi menjadi lebih akurat dan tepat waktu, membantu wajib pajak untuk menyetorkan pembayaran pajak maupun nonpajak selama 24 jam, membayar pajak dengan berbagai fasilitas seperti e-banking 24 jam. (Sri Mulyani:2006). Namun BPK menemukan adanya perbedaan realisasi penerimaan perpajakan dan kelemahan pencatatan penerimaan perpajakan dalam aplikasi modul penerimaan negara.

  Sehingga sampai saat ini aplikasi MPN masih belum terintegrasi (Achmad Aris:2010).

  Bekaitan dengan fenomena mengenai sistem informasi akuntansi DJP diatas menurut Anwar Nasution dalam Siti Kurnia (2011) tentunya menimbulkan masalah, yaitu secara umum informasi penerimaan pajak yang disajikan oleh aplikasi MPN (Modul Penerimaan Negara) Ditjen Pajak menjadi kurang akurat, selain itu adanya keterbatasan akses informasi Ditjen Pajak bagi BPK, juga membuat BPK terus menduga-duga berapakah sebenarnya potensi penerimaan pajak negara dan informasi yang tidak akurat.

  Informasi yang tidak akurat adalah informasi sampah yang tidak ada manfaatnya bagi pengambilan keputusan, kemudian menjelaskan pula bahwa akuntabilitas dan transparansi laporan keuangan sektor publik dan dunia usaha Indonesia masih belum mengalami banyak kemajuan, dikarenakan lambannya perbaikan sistem hukum di Indonesia dan sistem informasi akuntansi (Siti Kurnia: informasi (Mahdi Salehi:2011), tetap saja komponen brainware sangat penting, karena keterlibatan sumber daya manusia sebagai pemantau, pengoperasi dan pengguna sistem informasi memberikan dampak kepada manajemen serta ikut menentukan kesuksesan organisasi (Azhar Susanto:2008).

  Sistem informasi tidak semata mengintegrasikan komponen hardware,

  

software, brainware, jaringan komunikasi maupun data base serta prosedur

  (McLeod:2007). Keharmonisan komponen SDM merupakan bagian terpenting dengan komponen lainnya didalam suatu sistem informasi sebagai hasil dari perencanaan, analisis, perancangan, dan strategi implementasi yang didasarkan kepada komunikasi diantara sumber daya manusia yang terlibat dalam suatu organisasi. Apabila setiap komponen di dalam sistem informasi akuntansi tidak terintegrasi secara harmonis resiko berantai yang akan muncul, diantaranya adalah adanya ketidaksesuaian antara informasi pada manajemen tingkat bawah, menengah dan manajemen tingkat atas, bahkan pengguna ekstern, untuk sesuatu yang sama (Azhar Susanto:2008).

  Sistem terdiri dari kebijakan-kebijakan dan prosedur-prosedur yang dirancang untuk memberikan manajemen keyakinan memadai bahwa tujuan dan sasaran satuan usaha dapat dicapai, kebijakan dan prosedur ini disebut pengendalian internal, secara bersama-sama membentuk struktur pengendalian internal (Siti Kurnia:2010). COSO (Committee of Sponsoring Organizations of the Treadway Comissions) mengemukakan sistem yang lebih komprehensif di mana struktur pengendalian maupun non keuangan (Azhar Susanto:2002). Kategori yang berlaku yaitu efektivitas dan efisiensi dalam operasi, reliabilitas laporan keuangan, dan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan (Wilkinson:2000).

  Pengendalian internal merupakan suatu proses, yang dipengaruhi oleh dewan komisaris, manajemen, dan personel lainnya dalam suatu entitas, yang dirancang untuk memberikan keyakinan memadai guna mencapai tujuan-tujuan seperti, kendala pelaporan keuangan, menjaga kekayaan dan catatan organisasi, kepatuhan terhadap hukum dan peraturan, efektivitas dan efisiensi operasi (Siti Kurnia:2010).

  Struktur pengendalian internal merupakan susunan dari unsur-unsur atau komponen pengendalian internal yang terdiri dari lingkungan pengendalian, penilaian resiko, aktivitas pengendalian, informasi dan komunikasi, dan pengawasan (Azhar Susanto:2002). Sedangkan menurut Siti Kurnia (2010) menyatakan pengendalian internal ini memiliki keterbatasan yaitu adanya kesalahan dalam pengambilan keputusan, adanya kolusi, penyimpangan manajemen, serta biaya pengendalian intenal tidak boleh melebihi manfaat yang diharapkan.

  Lembaga pelayanan publik seperti Kantor Pajak tidak efektif pengendalian internalnya, lemahnya pengendalian internal seperti dalam kasus pajak mencerminkan bobroknya wajah birokrasi pelayanan publik (Zainal Arifin:2010). Maka Kementerian Keuangan (Kemenkeu) kembali menambah kapasitas sumber daya manusia (SDM) di bidang pajak untuk menguatkan sistem pengendalian kontrol di kantor pajak (Agus Martowardojo:2010).

  Sistem informasi juga diperlukan dalam mengatasi lemahnya pengendalian internal pada sistem dan prosedur yang mengatur suatu transaksi, maka setiap perusahaan perlu menyusun suatu sistem dan prosedur yang dapat menciptakan pengendalian intern yang baik dalam mengatur pelaksanaan transaksi (Tiolina Evi: 2009).

  Berdasarkan pembahasan di atas maka penulis bermaksud untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Budaya Organisasi Terhadap Pengendalian

  

Internal Dengan Sistem Informasi Akuntansi Sebagai Variabel Intervening di

KPP Kanwil Jawa Barat I”.

1.2 Identifikasi dan Rumusan Masalah

1.2.1 Identifikasi Masalah

  Berdasarkan latar belakang penelitian yang telah diuraikan diatas, penulis mengidentifikasi masalah antara lain sebagai berikut:

  1. Masih ada oknum pegawai pajak yang terkait dengan kasus penyelewengan pajak.

  2. Aplikasi MPN (Modul Penerimaan Negara) Ditjen Pajak masih memiliki kendala.

  3. Masih adanya kelemahan di dalam Pengendalian internal pada Kantor Pelayanan Pajak

1.2.2 Rumusan Masalah

  Berdasarkan identifikasi masalah yang telah diuraikan diatas, timbul beberapa pertanyaan yang merupakan rumusan masalah dari penelitian ini, yaitu:

  1. Apakah Budaya Organisasi berpengaruh terhadap Sistem Informasi Akuntansi di KPP Kanwil Jawa Barat I.

  2. Apakah Sistem Informasi Akuntansi berpengaruh terhadap Pengendalian Internal di KPP Kanwil Jawa Barat I.

1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian

  1.3.1 Maksud Penelitian

  Maksud dari penelitian yang dilakukan penulis adalah untuk memperoleh data yang terkait dengan budaya organisasi, sistem informasi akuntansi dan pengendalian internal, serta hubungan antar variabel di KPP Kanwil Jawa Barat I.

  1.3.2 Tujuan Penelitian

  Adapun tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

  1. Mengetahui apakah Budaya Organisasi berpengaruh terhadap Sistem Informasi Akuntansi di KPP Kanwil Jawa Barat I

  2. Mengetahui apakah Sistem Informasi Akuntansi berpengaruh terhadap Pengendalian Internal di KPP Kanwil Jawa Barat I

1.4 Kegunaan Penelitian

1.4.1 Kegunaan Praktis

  a) Bagi Kantor Pelayanan Pajak Kegunaan penelitian ini bagi Kantor Pelayanan Pajak adalah melakukan pengendalian yang dapat dijadikan sebagai bahan masukan dan pertimbangan dalam pengaruh budaya organisasi terhadap pengendalian internal dengan Sistem Informasi Akuntansi sebagai variable Intervening. Serta dapat mengetahui kelemahan dan kelebihan sistem informasi akuntansi yang diaplikasikan di KPP Kanwil Jawa Barat I.

  b) Bagi Pegawai Kantor Pelayan Pajak di Kanwil Jawa Barat I Kegunaan penelitian ini bagi Pegawai Kantor Pelayanan Pajak di Kanwil Jawa Barat I adalah sebagai salah satu informasi dan bahan pertimbangan dalam menentukan arah kebijakan serta meningkatkan kinerja dalam rangka mencapai tujun organisasi.

  c) Bagi Wajib Pajak Kegunaan penelitian ini bagi wajib pajak adalah sebagai salah satu informasi dan gambaran tentang Kantor Pelayanan Pajak yang ada sekarang serta memotivasi wajib pajak untuk ikut meningkatkan penerimaan pajak dengan mejadi wajib pajak patuh.

1.4.2 Kegunaan Akademis

  a) Bagi Pengembangan Ilmu Akuntansi Perpajakan Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan yang positif terhadap pengembangan ilmu pengetahuan khususnya dalam bidang ilmu akuntansi perpajakan mengenai pengaruh budaya organisasi terhadap pengendalian internal dengan Sistem Informasi Akuntansi sebagai variable Intervening.

  b) Bagi Peneliti Lain Kegunaan penelitian ini bagi peneliti selanjutnya adalah sebagai bahan informasi dan kajian untuk penelitian selanjutnya pada bidang yang sama yaitu akuntansi perpajakan.

  c) Bagi Instansi Akademik Sebagai bahan referensi dan informasi bagi mahasiswa program studi akuntansi dalam aplikasi teori dan pengembangan ilmu pengetahuan yang telah dipelajari.

1.5 Lokasi dan Waktu Penelitian

1.5.1 Lokasi Penelitian

  Lokasi penelitian dilakukan di 5 KPP Kanwil Jawa Barat I dengan jumlah responden 26 orang.

Tabel 1.1 Lokasi Penelitian

  No Nama KPP Alamat

  1. KPP Pratama Bandung Karees Jl. Ibrahim Adjie No. 372

  2. KPP Pratama Bandung Cicadas Jl. Soekarno Hatta No.781

  3. KPP Pratama Madya Bandung Jl. Asia Afrika No. 114

  4. KPP Pratama Bandung Tegalega Jl. Soekarno Hatta No. 216

  5. KPP Pratama Bandung Sumedang Jl. Ibrahim Adjie No. 372 Sumber : www.pajakonline.com

1.5.2 Waktu Penelitian

  Waktu yang dilakukan dalam penelitian ini dimulai pada bulan Maret 2013 sampai dengan Agustus 2013. Secara lebih rinci waktu penelitian dapat dilihat pada

tabel 1.2 dibawah ini :Tabel 1.2 Waktu Pelaksanaan Penelitian Bulan Tahap Prosedur Maret April Mei Juni Juli Agustus 2013 2013 2013 2013 2013 2013 Tahap Persiapan:

  1. Bimbingan dengan Dosen pembimbing

  2. Membuat outline dan

  I

  proposal skripsi

  3. Mengambil formulir penyusunan skripsi

  4. Menentukan tempat penelitian

  Tahap Pelaksanaan:

  1. Mengajukan outline dan proposal skripsi

  2. Meminta surat izin

  II

  penelitian

  3. Penelitian di KPP

  4. Penyusunan skripsi

  Tahap Pelaporan

  1. Menyiapkan draft skripsi

  III

  2. Sidang akhir skripsi

  3. Penyempurnaan laporan skripsi

  4. Penggandaan skripsi

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS

2.1 Kajian Pustaka

   Teori yang diperlukan untuk mendukung penelitian dalam memahami setiap

  variable yaitu Budaya Organisasi, Sistem Informasi Akuntansi dan Pengendalian Internal adalah sebagai berikut :

2.1.1 Budaya Organisasi

2.1.1.1 Pengertian Budaya Organisasi

  Budaya Orgainsasi secara harfiah terdiri dari dua kata, yaitu budaya dan organisasi. Menurut Koentjaraningrat (2000) dalam Adam Ibrahim (2010:195) budaya diartikan sebagai keseluruhan sistem gagasan tindakan dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan cara belajar. Sedangkan pengertian organisasi menurut Koontz & Donnel dalam Malayu S.P (2010:25) adalah pembinaan hubungan wewenang dan dimaksudkan untuk mencapai koordinasi yang struktural, baik secara vertical, maupun secara horizontal diantara posisi – posisi yang telah diserahi tugas – tugas khusus yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan bersama. Jadi organisasi adalah hubungan structural yang mengikat / menyatukan perusahaan dan kerangka dasar tempat individu – individu berusaha, dikoordinasi.

  Berdasarkan pengertian tersebut Menurut Adam Ibrahim Indrawijaya

  1. Adanya pola nilai, sikap tingkah laku termasuk bahasa, hasil karsa dan karya

  2. Budaya berkaitan erat dengan persepsi terhadap nilai dan lingkungannya yang melahirkan makna dan pandangan hidup, yang memeprngaruhi sikap dan tingkah laku

  3. Budaya merupakan hasil dari pengalaman hidup, kebiasaan-kebiasaan serta proses seleksi terhadap norma-norma yang ada dalam cara dirinya berinteraksi sosial atau menempatkan dirinya ditengah-tengah lingkungan tertentu dan

  4. Dalam proses budaya terdapat proses saling memengaruhi dan saling ketergantungan, baik sosial maupun lingkungan nonsosial Definisi budaya organisasi menurut Wilkins (1983) dalam Adam Ibrahim

  Indrawijaya (2010:195) adalah sebagai berikut: “Budaya sebagi sesuatu yang dianggap biasa dan dapat dibagi bersama yang diberikan orang terhadap lingkungan sosialnya. Lingkungan sosial dalam pengertian ini mungkin berupa negara, kelompok etnis tertentu, desa di daerah, atau sebuah organisasi. Arti yang dapat dibagi bersama tersebut dinyatakan sebagai kebiasaan ,slogan.legenda, arsitektur, dan barang.” Definisi budaya organisasi menurut Shein (2004) dalam Prabundu Tika

  (2010) adalah sebagai berikut: “Budaya organisasi adalah suatu pola asumsi dasar yang diciptakan, ditemukan atau dikembangkan oleh kelompok tertentu sebagai pembelajaran untuk mengatasi masalah adaptasi ekternal dan integrasi internal yang resmi dan terlaksana dengan baik dan oleh karena itu diajarkan/diwariskan kepada anggota-anggota baru sebagai cara yang tepat memahami, memikirkan, dan merasakan, terkait dengan masalah-masalah tersebut.”

  Definisi budaya organisasi menurut Wirawan (2007:10) adalah sebagai berikut: “Norma,nilai-nilai, asumsi, kepercayaan, filsafat, kebiasaan organisasi, dan sebagainya (isi budaya organisasi) yang dikembangkan dalam waktu yang lama oleh pendiri, pemimpin, dan anggota organisasi yang disosialisasikan dan diajarkan kepada anggota baru serta diterapkan dalam aktivitas organisasi sehingga memengaruhi pola pikir,sikap dan prilaku anggota organisasi dalam memproduksi produk, melayani para konsumen, dan mencapai tujuan organisasi.”

2.1.1.2 Dimensi dan Indikator Budaya Organisasi

  Adapun dimensi dan indikator budaya organisasi menurut Denison (2006:6- 14) adalah sebagai berikut :

  1. Mission (Misi) adalah sejauh mana organisasi dan anggotanya mengetahui arah tujuannya, bagaimana mereka akan kesana, dan bagaimana setiap individu dapat berkontribusi untuk keberhasilan organisasi. Dengan adanya penghayatan terhadap misi, maka organisasi dapat membentuk perilaku saat ini dengan membayangkan keadaan yang diinginkan di masa mendatang. Adapun indikator dari dimensi misi antara lain:

  a. Strategic Direction (Arah Strategi) yaitu strategi yang jelas memberikan makna, tujuan, dan arah. Jelasnya tujuan strategis organisasi dapat membantu anggota organisasi untuk mengetahui bagaimana cara berkontribusi dan memberi suatu langkah berarti bagi organisasi. b. Goals and Objectives (Tujuan dan Sasaran) yaitu tujuan jangka pendek tertentu yang membantu setiap karyawan melihat bagaimana kegiatan sehari-hari terhubung pada visi dan strategi.

  c. Vision (Visi) yaitu mencakup inti nilai-nilai jangka panjang dan menangkap isi hati dan pikiran orang-orang dalam organisasi, sambil memberikan bimbingan dan arah.

  2. Involvement (Keterlibatan) yaitu tingkat dimana individu di semua fungsi organisasi terlibat dalam mencapai misi dan bekerja sama untuk memenuhi tujuan organisasi. Keterlibatan yang mengukur kemampuan perusahaan untuk mendorong karyawan berkomitmen pada pekerjaan mereka dan membangun serta tanggung jawab. Dalam suatu komponen keterlibatan inipun, dinyatakan bahwa karyawan pada semua level akan merasakan bahwa mereka memberikan suatu kontribusi bagi kemajuan atau pencapaian tujuan organisasi. Adapun indikator dari dimensi keterlibatan antara lain: a. Enpowerment (Pemberdayaan) yaitu individu memiliki wewenang, inisiatif, dan kemampuan untuk mengelola pekerjaan mereka sendiri. Ini menciptakan rasa kepemilikan dan tanggung jawab terhadap organisasi.

  b. Team Orientation (Orientasi Tim) yaitu kerjasama tim yang selalu didorong sehingga ide-ide kreatif yang ditangkap dan dukungan karyawan satu sama lain dalam menyelesaikan pekerjaan. Dengan kata lain, individu dalam organisasi bekerja sama secara koperatif untuk mencapai tujuan organisasi sehingga seluruh anggota organisasi merasa sama-sama bertanggung jawab atas pencapaian tujuan.

  c. Capability Development (Pengembangan Kemampuan) yaitu investasi dalam pengembangan keterampilan karyawan agar tetap kompetitif dan memenuhi kebutuhan bisnis yang sedang berlangsung. Pengembangan kemampuan dipraktikkan dalam berbagai cara, termasuk pelatihan, pembinaan, dan memberikan peran dan tanggung jawab baru.

  3. Adaptability (Adaptabilitas) yaitu kemampuan perusahaan untuk mengetahui apa yang pelanggan inginkan, dan merespon tuntutan serta perubahan eksternal. Suatu organisasi yang dapat beradaptasi, memiliki kemampuan untuk menerjemahkan permintaan pasar terhadap aksi. Mereka mengambil risiko serta memiliki kapabilitas serta pengalaman dalam menciptakan perubahan. Adapun indikator dari dimensi adaptabilitas antara lain: a. Creating Change (Menciptakan Perubahan) yaitu mampu menciptakan cara-cara adaptif untuk memenuhi perubahan kebutuhan. Hal ini dapat berupa membaca lingkungan bisnis, bereaksi dengan cepat dengan tren saat ini, dan mengantisipasi perubahan masa depan.

  b. Customer Focus (Fokus Pelanggan) yaitu organisasi memahami dan bereaksi terhadap pelanggan dan mengantisipasi kebutuhan masa depan pelanggan.

  c. Organizational Learning (Pembelajaran Organisasi) yaitu dimana dari lingkungan sebagai suatu pendorong akan adanya inovasi peningkatan pengetahuan serta pengembangan kapabilitas.

Dokumen yang terkait

Pengaruh penerapan audit sistem informasi terhadap kinerja auditor dengan teknologi informasi sebagai variabel intervening

1 14 140

Pengaruh internal audit dan sistem informasi akuntansi terhadap pengendalian internal : (studi kasus pada Bank BUMN di Wilayah Bandung yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia)

1 14 65

Pengaruh struktur organisasi dan budaya organisasi terhadap sistem informasi akuntansi : (survei pada KPP di lingkungan Kanwil Jawa Barat I)

2 16 52

Pengaruh struktur organisasi dan sistem informasi manajemen terhadap pengambilan keputusan manajemen (survey pada 10 KPP Kanwil Jawa Barat I)

10 104 114

Pengaruh budaya organisasi terhadap pengendalian internal dengan sistem informasi akuntansi sebagai variabel intervening : (survey pada KPP di Kanwil Jawa Barat I)

1 13 96

Pengaruh stuktur organisasi terhadap sistem informasi akuntansi dan implikasinya pada kualitas informasi : (survey pada 10 KPP Kanwil Jawa Barat I)

3 17 67

Pengaruh kemampuan pengguna terhadap sistem informasi akuntansi dan impikasinya pada kualitas informasi : (survey pada KPP di Kanwil Jawa Barat I)

0 5 1

Pengaruh budaya organisasi terhadap sistem nformasi akuntansi dan implikasinya pada pengendalian internal (survey pada 10 KPP Bandung Kanwil Jawa Barat I0

0 2 1

Pengaruh partisipasi pengguna terhadap kualitas sistem informasi akuntansi dan implikasinya ke pengendalian intern : (survey pada kantor pelayanan pajak di lingkungan Jawa Barat I)

0 5 1

Pengaruh sistem informasi akuntansi dan audit sistem informasi terhadap pengendalian internal :(studi kasus pada PT.Telkom, tbk)

33 196 107

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2979 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 758 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 656 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 428 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 583 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 977 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 893 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 542 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 800 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 966 23