SIKAP MASYARAKAT TERHADAP LESBIAN (Studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung )

ABSTRACT

The Attitude Of Society Towards Lesbians
(Case studies in Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung)
By
Anisa Febriyanti
This research aims to know the views or feelings against an object that is an
attitude. In addition the study also aimed to find out how the attitude of Society
towards women interested in sex that is a Lesbian. This research was conducted
on the General Wards Sepang Jaya Bandar Lampung. This type of research using
qualitative research. The number of informants in this study amounted to 5
informant, based on the results of the research there are 2 factors known to cause
lesbians, first from internal factors, such as trauma towards men, both from
external factors, for example from environmental play or intercourse in everyday
life so that it can be influenced and features a lesbian who thrive in a society
synonymous with masculine appearance.
Keywords: attitude, lesbian, factors and characteristics

ABSTRAK

SIKAP MASYARAKAT TERHADAP LESBIAN
(Studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung )

Oleh
Anisa Febriyanti
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pandangan atau perasaan terhadap
suatu objek yakni Sikap. Selain itu penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui
bagaimana Sikap Masyarakat terhadap perempuan penyuka sesama jenis yaitu
Lesbian. Penelitian ini dilakukan pada masyarakat Kelurahan Sepang Jaya Bandar
Lampung. Tipe penelitian ini menggunakan penelitian kualitatif. Jumlah informan
dalam penelitian ini berjumlah 5 informan, Berdasarkan hasil penelitian diketahui
terdapat 2 faktor penyebab lesbian, pertama dari faktor internal, misalnya trauma
terhadap laki-laki, kedua dari faktor eksternal, misalnya dari lingkungan bermain
atau pergaulan di kehidupan sehari-hari sehingga dapat terpengaruhi dan ciri-ciri
seorang lesbian yang berkembang di masyarakat identik dengan penampilan
maskulin.

Kata Kunci : Sikap, lesbian, faktor-faktor dan ciri-ciri

SIKAP MASYARAKAT TERHADAP LESBIAN
(Studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung )

Oleh

ANISA FEBRIYANTI

Skripsi

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar
SARJANA SOSIOLOGI
Pada
Jurusan Sosiologi
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Lampung

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2015

i

SIKAP MASYARAKAT TERHADAP LESBIAN
(Studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung )

(Skripsi)

Oleh

ANISA FEBRIYANTI

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2015

i

DAFTAR GAMBAR
Gambar
1. Bagan Kerangka Pikir.......................................................

Halaman
25

DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRAK . .................................................................................... ii
HALAMAN JUDUL ...................................................................... iv
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................v
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................vi
PERNYATAAN ..............................................................................vii
RIWAYAT HIDUP ........................................................................viii
MOTO ............................................................................................. ix
HALAMAN PERSEMBAHAN ....................................................x
SANWACANA ...............................................................................xi
DAFTAR ISI ...................................................................................xiv
DAFTAR TABEL ..........................................................................xvi
DAFTAR GAMBAR ...................................................................... xvii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................xviii
I. PENDAHULUAN
A.
Latar Belakang ..................................................................1
B.
Rumusan Masalah.............................................................4
C.
Tujuan Penelitian ..............................................................4
D.
Manfaat Penelitian . ..........................................................4
II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Tinjauan tentang Sikap.........................................................5
1. Definisi Sikap ..................................................................5
2. Struktur Sikap ..................................................................6
3. Tingkatan Sikap ...............................................................7
4. Sifat Sikap ....................................................................... 8
5. Ciri-ciri Sikap ..................................................................8
6. Faktor yang Mempengaruhi Sikap ..................................9
7. Cara Pengukuran Sikap ...................................................11
8. Cara Pembentukan atau Perubahan Sikap .......................11
B. Tinjauan Masyarakat ............................................................12
1. Definisi Masyarakat .......................................................12
2. Ciri-ciri Masyarakat .......................................................14
C. Tinjauan Lesbian ..................................................................15
1. Definisi Lesbian ............................................................15
2. Ciri-ciri Lesbian ............................................................17
3. Istilah-istilah dalam Lesbian .........................................18
4. Faktor yang Mempengaruhi Lesbian.............................19
5. Lesbian dalam Sudut Pandang Sosiologi ......................20
D. KerangkaFikir ...................................................................... 24

III. METODE PENELITIAN
A. TipePenelitian....................................................................... 26
B. Fokus Penelitian ...................................................................27
C. LokasiPenelitian ...................................................................28
D. Penentuan Informan .............................................................28
E. Jenis dan Sumber Data .........................................................29
F. TeknikPengumpulan Data ...................................................30
1. Observasi ........................................................................30
2. Wawancara ...................................................................... 31
3. Dokumentasi ....................................................................32
G. TeknikAnalisa Data ..............................................................33
IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN
A. Geografi ................................................................................35
1. Letak Kelurahan Sepang Jaya .........................................35
2. Sejarah Singkat Kelurahan Sepang Jaya .........................36
B. Demografi ..............................................................................37
1. Penduduk berdasarkan Umur .............................................37
2. Penduduk berdasarkan Gender ..........................................38
3. Penduduk berdasarkan Agama ...........................................38
4. Penduduk berdasarkan Tingkat Pendidikan .......................39
C. Gambaran umum Pemerintah dan Perangkat Kelurahan
Sepang Jaya ...........................................................................40
V. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Profil informan dan Hasil Penelitian ....................................42
B. Pembahasan Hasil Penelitian ...............................................62
VI. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan...........................................................................68
B. Saran ....................................................................................69
Daftar Pustaka
Lampiran-lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1.Pedoman Wawancara
Lampiran 2. Percakapan Wawancara
Lampiran 3. Matriks analisis Hasil
Lampiran 4. Dokumentasi

DAFTAR TABEL

Tabel

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Halaman

Komposisi jumlah penduduk berdasarkan umur ..................................
Komposisi penduduk berdasarkan gender ...........................................
Komposisi penduduk berdasarkan agama ............................................
Tingkat pendidikan masyarakat ...........................................................
Susunan organisasi Kelurahan Sepang Jaya ........................................
Profil informan .....................................................................................

37
38
38
39
40
43

MOTO
“learn from yesterday, live for today, hope for
tomorrow”.
By Albert Einstein
Yakinlah ada sesuatu yang menantimu selepas
banyak kesabaran yang kau jalani
If you born poor
It’s not your mistake,
But if you die poor
It’s your mistake
By Bill Gates

PERSEMBAHAN
Bismillahirrohmanirrohim, Dengan mengucap
syukur kehadirat Allah SWT, aku persembahkan
karya ini kepada :
Ayah dan Ibuku tercinta yang tak henti
mengalunkan doa terindah, memberikan semangat,
kasih sayang dan motivasi
Adik dan keluarga besarku,
Serta almamater tercinta.

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama lengkap Anisa Febriyanti. Lahir di
Sepang Jaya Kecamatan Labuhan Ratu Kota Bandar
Lampung merupakan anak pertama dari empat bersaudara,
dari pasangan Bapak Jumat dan Ibu Fitria. Penulis
memiliki dua adik laki-laki dan satu adik perempuan.
Penulis berkebangsaan Indonesia dan beragama Islam.
Pendidikan yang pernah ditempuh oleh penulis :
1. SD Al-azhar Bandar Lampung, diselesaikan tahun 2005
2. SMPN 19 Bandar Lampung, diselesaikan tahun 2008
3. SMA Al-azhar 3 Bandar Lampung, diselesaikan tahun 2011
Pada tahun 2011 penulis diterima sebagai mahasiswa Universitas Lampung di
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Jurusan Sosiologi. Pada Januari 2014
penulis melakukan Kuliah Kerja Nyata di Desa Labuhan Ratu V Kecamatan
Labuhan Ratu Kabupaten Lampung Timur. Pada semester akhir tahun 2015
penulis telah menyelesaikan skripsi yang berjudul “Sikap Masyarakat terhadap
Lesbian (studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung).”

SANWACANA

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karuniaNya skripsi ini dapat diselesaikan.
Skripsi dengan judul “Sikap Masyarakat Terhadap Lesbian”adalah salah satu
syarat untuk memperoleh gelar sarjana sosiologi di Universitas Lampung.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Drs. Hi. Agus Hadiawan, M.Si.,selaku dekan Fisip Unila;
2. Bapak Drs. Susetyo, M.Si, selaku Ketua Jurusan Sosiologi dan dosen
penguji terima kasih atas saran dan masukan.
3. Bapak Drs. Ikram, M.Si., selaku pembimbing utama terima kasih atas
masukan, saran, dan kritik dalam penyempurnaan skripsi ini;
4. Bapak Drs. Abdulsyani, M.I.P selaku dosen pembimbing akademik;
5. Seluruh Dosen dan Staf administrasi Fisip Unila;
6. Bapak dan Ibuku tersayang, terima kasih atas doa, semangat dan semuanya
yang tiada henti,
7. Keluarga besarku, adik-adik ku tercinta Aji Setioko, adek gita, adek sigit
yang bikin suasana dirumah rame, bikin mba pusing dan selalu jadi
semangat buat mba nyelesain skripsi ini, terima kasih buat senyuman
kalian
8. Sahabat tersayang, margaretta (tante salon  sukses ya say salon nya, jadi
basecamp buat galau bareng), yunita sari, novella, veni, wina terima kasih
untuk kalian yang tiada henti nya selalu memberikan semangat dan
dorongan buat selesain skripsi ini, kalian sahabat terbaik selamanya tetap

terbaik , selalu ada, selalu nemenin disetiap keluh kesah gue, dan tangisan
gue, love you so much best friend 
9. Buat sahabat seperjuangan cindy anatika, partini yang udah lulus duluan,
marlina safitri, terima kasih buat kalian semoga kita sukses.
10. Seluruh teman seperjuangan jurusan Sosiologi angkatan 2011: Siska
Amelia, Renny Suspa Diyanti, Hestiana Meganingrum, Dwi Oktaviani,
Vinta Riasyahrani, Fetia Irtama Reza, Indah Julita Hasibuan, Wilfrida
Oktavia, Eva Etiningsih, YuliA tika Sari, Dina Purnama Sari, Annisa
Oktaviani, Hestiana Meganingrum, Desi Relga Budi Calestin, Ali Fatiah,
Yulica Inggraini, Monika Damayanti, Elvita Sofianti, Eri Wahidiyanti,
Anisa Nurlaila Sari, Ayu Alvica Reneo, Putu Diana Putri, Agus Windu
Santoso, Yudi Apriansyah, Deni Juliyan Ganesa, Fahru Kurniawan,
Achmad Fahri Setiawan, Anton Prasetyo Wijaya, Tomi Nugroho, Arif
Sobarudin, Widya Ningsih, semoga silaturahmi kita tetap terjaga,
11. Terima kasih buat keluarga besar mba Ria bujung, mami, serumpun, abang
zafran yang gemesin, rumah kalian adalah rumah kedua ku, tempat
menenangkan fikiran sejenak  mendengarkan nasehat mami dan
semangat , semoga tetap menjadi saudara.
12. Terima kasih untuk mba cintya, mba mona, dan abang tingkat jurusan
Sosiologi yang telah memberikan arahan dan semangat..
13. Buat Reza maulana penyemangat ku , calon imamku, terima kasih untuk
semuanya perhatian, selalu ada buat aku, nemenin aku selama masa kuliah
dan memberi dorongan buat cepet lulus hingga skripsi ini terselesaikan,

yang tiada henti-henti nya memberikan aku semangat buat gak putus as,
terima kasih banyak buat kamu, semoga kelak bisa jadi imamku yaa 
14. Buat Desa Labuhan Ratu V, Pak lurah Sudarmanto dan bu lurah , ibu-ibu
PKK dan para warga Labuhan Ratu V terima kasih buat pengalaman
berharga nya selama berada di desa tersebut, banyak pelajaran yang dapat
kami ambil dan terukir indah dalam kenangan dan memoriku. Semoga
makin maju dan sukses.
15. Teman-teman KKN yang telah memberikan cerita baru, pengalaman, serta
pelajaran yang berkesan untuk penulis. Kepada Anton P.S (kordes), Iis
priatun, Amilya Rahayu, Anisa incamilla, Algi, Berry, Anisa Nurdina,
Anggun Muthia Pratiwi, terima kasih untuk 40 harinya dan sampai saat
ini,
16. Terima kasih buat para warga Kelurahan Sepang Jaya ibu aria, sari, unna,
wawan, doni, untuk dapat menjadi informan dalam penelitian saya terima
kasih banyak untuk informasi dan waktunya.
17. Mba Tia penjaga kantin yang baik hati yang mau dengerin curhat, dan
berbagi pengalaman, terima kasih mbake..
18. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungan kepada
penulis.
Akhir kata penulis menyadari bahwa skripsi ini belum seideal dan sebaik
harapan, namun harapan penulis semoga skripsi ini dapat bermanfaat.

Bandar Lampung, 22 Desember 2015
Penulis
Anisa Febriyanti

1

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah

dalam proses kehidupan, seseorang dituntut untuk melakoni aktifitas hidup yang tidak
menyimpang. Hal ini dilakukan, agar kita sebagai manusia dapat diterima di lingkungan
sosial. Salah satunya seperti menentukan identitas pribadi yang paling krusial. Identitas
krusial yaitu bagian di mana manusia menggolongkan dirinya sebagai perempuan atau
sebagai laki-laki.

Situasi dan lingkungan merupakan salah satu faktor yang menentukan peristiwa
tersebut. Sebab, dalam menjalani hidup, manusia dihadapkan dengan berbagai macam
pilihan seperti apa yang kita kenakan dan makan, bagaimana cara berinteraksi satu sama
lain, dan di mana saja kita menghabiskan waktu dalam kehidupan sehari-hari. Keempat
hal ini sangat menentukan dimana posisi sosial atau status sosial kita berada. Karena
keadaan tersebut dapat mempengaruhi identitas pribadi yang ada dalam diri manusia itu
sendiri. Di lingkungan masyarakat, manusia selalu diikuti oleh keberadan status sosial
yang dikenal masyarakat sebagai “Gaya Hidup”. Seiring dengan perkembangan zaman
gaya hidup yang dimunculkan seringkali tidak biasa atau terlihat menyimpang.
Belakangan ini muncul wacana pasangan sejenis yang menarik perhatian di masyarakat.
Sejumlah orang terang-terangan mempublikasikan diri sebagai kaum homoseksual di
kota-kota besar seperti Surabaya, Jakarta, Makassar dan Yogyakarta. Mereka pun
akhirnya bertemu dan membentuk suatu komunitas.

2

Seperti hal ada satu contoh kasus yaitu ada seseorang perempuan feminin yang memiliki
seorang teman yang berpakaian maskulin (tomboy) yang secara nyata dia adalah
seorang perempuan namun akibat penampilan nya yang terlihat maskulin tersebut
timbul berbagai pandangan di masyarakat dimana kedua sahabat itu berinteraksi terjadi
sebuah gesekan kecil yang menimbulkan konflik akibat dari sebuah penampilan. Dalam
masyarakat sendiri pandangan atau sikap mengenai homoseksualitas sangat beragam,
namun terlepas dari perbedaan tersebut sosiologi memberikan perhatian terhadap pelaku
homoseksualitas maupun perilaku homoseksualitas itu sendiri. Dalam hakikatnya
sebagai makhluk sosial manusia akan membentuk sebuah struktur ataupun sistem
masyarakat, selanjutnya struktur maupun sistem dalam masyarakat tersebut akan
melahirkan standar nilai maupun norma yang akan menjadi pedoman hidup bagi warga
masyarakatnya. Ketika suatu kelompok maupun individu tidak mampu memenuhi
standar nilai maupun norma yang berlaku dalam masyarakat, maka individu maupun
kelompok tersebut akan diangggap menyimpang.

Menurut Matlin (2004) lesbian adalah perempuan yang secara psikologis, emosi dan
seksual tertarik kepada perempuan lain. Seorang lesbian tidak memiliki hasrat terhadap
gender yang berbeda/ laki-laki, akan tetapi seorang lesbian hanya tertarik kepada gender
yang sama/perempuan. Mereka berpendapat bahwa istilah lesbian menyatakan
komponen emosional dalam suatu relationship, sedangkan istilah homoseksual lebih
fokus kepada seksualitas. Lesbian adalah istilah bagi perempuan yang mengarahkan
orientasi seksualnya kepada sesama perempuan atau disebut juga perempuan yang
mencintai perempuan baik secara fisik, seksual, emosional atau secara spiritual

3

Pada awalnya istilah homoseksual digunakan untuk mendeskripsikan seorang pria yang
memiliki orientasi seksual terhadap sesamanya. Namun dalam perkembangannya, istilah
homoseksual digunakan untuk mendefinisikan sikap seorang individu (pria maupun
wanita) yang memiliki orientasi seksual terhadap sesamanya. Adapun ketika seorang
pria memiliki orientasi seksual terhadap sesama pria maka fenomena tersebut dikenal
dengan istilah gay, sementara fenomena perempuan yang memiliki orientasi seksual
terhadap sesamanya disebut lesbian. Baik gay maupun lesbian, keduanya memiliki citra
yang negatif dalam masyarakat.

Dalam kaitannya sebagai bentuk perilaku menyimpang, secara sosiologis maupun
umum lesbian dapat diartikan sebagai perilaku yang tidak sesuai dengan nilai-nilai
kesusilaan dalam sudut pandang masyarakat luas maupun masyarakat tempat pelaku
penyimpangan berada. Lesbi merupakan salah satu bentuk perilaku menyimpang yang
bukan hanya secara gamblang telah menyalahi norma-norma yang ada dalam banyak
masyarakat namun juga turut mendorong terciptanya upaya sadar dari sebagian elemen
masyarakat yang berwenang untuk menekan perkembangan komunitas lesbi dalam
suatu masyarakat.

Penilaian masyarakat yang mengecam homoseksual diberikan dalam beberapa bentuk.
Dari sudut pandang agama, homoseksualitas dianggap sebagai dosa.

Dari sudut

pandang hukum, dilihat sebagai penjahat. Dari sudut pandang medis terkadang masih
dianggap sebagai penyakit. Dan dari sudut pandang opini publik, dianggap sebagai
penyimpangan sosial. Sementara itu, kelompok masyarakat yang memiliki pandangan

4

berlawanan dengan persepsi di atas, menganggap homoseksualitas sebagai suatu gaya
hidup

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di dapat rumusan masalah mengenai Sikap Masyarakat
terhadap Lesbian ialah bagaimana Sikap Masyarakat terhadap Lesbian.

C. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Sikap Masyarakat terhadap Lesbian.

D. Manfaat Penelitian

dengan melakukan penelitian yang berjudul Sikap Masyarakat terhadap Lesbian jadi
masyarakat luas dapat lebih mengetahui dan mengenal komunitas tersebut supaya tidak
ada kesalahpahaman dalam berfikir. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan
manfaat baik secara teoritis dan praktis.

1. Secara teoritis, hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan untuk pengembangan
keilmuan sosiologi.
2. Secara praktis, penelitian ini berguna sebagai acuan dan pengetahuan bagi
masyarakat tentang penelitian mengenai lesbian.

5

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Tentang Sikap

1. Definisi Sikap

a. Sikap adalah pandangan atau perasaan yang disertai kecenderungan untuk
bertindak sesuai dengan yang objek tadi ( Purwanto,H. 1998)
b. Sikap adalah keadaan mental dan saraf dari kesiapan yang diatur melalui
pengalaman yang memberikan pengaruh dinamik atau terarah terhadap
respon individu pada semua objek dan situasi yang berkaitan dengannya.
(Widayatun,T.R, 2009)
Terdapat beberapa pendapat diantara para ahli apa yang dimaksud dengan sikap
itu. Ahli yang satu mempunyai batasan lain bila dibandingkan dengan ahli
lainnya. Untuk memberikan gambaran tentang hal ini, diambil beberapa
pengertian yang diajukan oleh beberapa ahli, antara lain:
Thrustone berpendapat bahwa sikap merupakan suatu tingkatan afeksi, baik
bersifat positif maupun negatif dalam hubungannya dengan objek-objek
psikologis, seperti: simbol, frase, slogan, orang, lembaga, cita-cita dan gagasan (
Zuriah ,2003 )
Howard Kendle mengemukakan, bahwa sikap merupakan kecendrungan
(tendensy) untuk mendekati (approach) atau menjauhi (avoid), atau melakukan
sesuatu, baik secara positif maupun secara negatif terhadap suatu lembaga,
peristiwa, gagasan atau konsep. Sikap dikatakan sebagai suatu respon evaluatif.

6

Respon hanya akan timbul apabila individu dihadapkan pada suatu stimulus yang
menghendaki adanya reaksi individual. Respons evaluatif berarti bahwa bentuk
reaksi yang dinyatakan sebagai sikap itu timbulnya didasari oleh proses evaluasi
dalam diri individu yang memberi kesimpulan terhadap stimulus dalam bentuk
nilai baik-buruk, positif-negatif, menyenangkan-tidak menyenangkan yang
kemudian mengkristal sebagai potensi reaksi terhadap objek sikap (Azwar, 2007).
Sikap adalah penilaian atau pendapat seseorang terhadap stimulus atau objek
(masalah kesehatan, termasuk penyakit). Sikap yang terdapat pada individu akan
memberikan warna atau corak tingkah laku ataupun perbuatan individu yang
bersangkutan. Sikap merupakan reaksi atau objek (Notoadmodjo, 2003).
2. Struktur Sikap (Azwar.S, 2009):
Struktur sikap dibagi menjadi 3 komponen yang saling menunjang yaitu:

a. Komponen kognitif berisi kepercaayaan seseorang mengenai apa yang
berlaku atau apa yang benar bagi objek sikap. Seperti dalam keyakinan ibu
bahwa dengan adanya pengambilan sikap yang tepat dapat mengatasi
gumoh pada bayi.
b. Kompenen affektif menyangkut masalah emosional subyektif seseorang
terhadap suatu objek sikap. Secara umum, komponen ini disamakan
dengan perasaan yang dimiliki terhadap sesuatu. Ibu merasa bertanggung
jawab terhadap keadaan bayinya.
c. Komponen konatif menunjukkan bagaimana kecenderungan berperilaku
yang ada dalam diri seseorang yang berkaitan dengan objek sikap yang
dihadapinya.

7

3. Tingkatan Sikap
Menurut Notoatmodjo (2003) sikap terdiri dari berbagai tingkatan yakni :
a. Menerima (receiving)


Menerima diartikan bahwa orang (subyek) mau dan memperhatikan
stimulus yang diberikan (obyek).

b. Merespon (responding)


Memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan menyelesaikan
tugas yang diberikan adalah suatu indikasi sikap karena dengan suatu
usaha untuk menjawab pertanyaan atau mengerjakan tugas yang
diberikan. Lepas pekerjaan itu benar atau salah adalah berarti orang
menerima ide tersebut.

c. Menghargai (valuing)


Mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan dengan orang
lain terhadap suatu masalah adalah suatu indikasi sikap tingkat tiga,
misalnya seorang mengajak ibu yang lain tetangga, saudaranya, dsb) untuk
menimbang anaknya ke posyandu atau mendiskusikan tentang gizi adalah
suatu bukti bahwa si ibu telah mempunyai sikap yang paling tinggi.
Misalnya seorang ibu mau menjadi akseptor KB, meskipun mendapatkan
tantangan dari mertua atau orang tuanya sendiri.

8

d. Bertanggung jawab (responsible)


Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan
segala resiko.

4. Sifat Sikap
Sikap dapat pula bersifat positif dan dapat pula bersifat negatif:

1. Sikap positif kecenderungan tindakan adalah mendekati, menyenangi,
mengharapkan obyek tertentu.
2. Sikap negatif terdapat kecenderungan untuk menjauhi, menghindari,
membenci, tidak menyukai obyek tertentu. (Purwanto,H. 1998)

5. Ciri-ciri Sikap
Ciri-ciri sikap adalah :

1. Sikap bukan dibawa sejak lahir melainkan dibentuk atau dipelajari
sepanjang perkembangan orang itu dalam hubungan dengan obyeknya.
Sifat ini membedakannya dengan sifat motif-motif biogenetis seperti lapar,
haus, kebutuhan akan istirahat.
2. Sikap dapat berubah-ubah karena itu sikap dapat dipelajari dan karena itu
pula sikap dapat berubah pada orang-orang bila terdapat keadaan-keadaan
dan syarat-syarat tertentu yang mempermudah sikap pada orang itu.
3. Sikap tidak berdiri sendiri, tetapi senantiasa mempunyai hubungan tertentu
terhadap suatu obyek. Dengan kata lain, sikap itu terbentuk, dipelajari atau
berubah senantiasa berkenaan dengan suatu obyek tertentu yang dapat
dirumuskan dengan jelas.

9

4. Obyek sikap itu merupakan satu hal tertentu tetapi dapat juga merupakan
kumpulan dari hal-hal tersebut.
5. Sikap mempunyai segi motivasi dan segi-segi perasaan, Sifat iniah yang
membedakan

sikap

dari

kecakapan-kecakapan

atau

pengetahuan-

pengetahuan yang dimiliki orang. (Purwanto,H. 1998)
6. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Sikap
Faktor-faktor yang mempengaruhi sikap keluarga terhadap obyek sikap antara lain
a. Pengalaman Pribadi


Pengalaman yang terjadi secara tiba-tiba atau mengejutkan yang
meninggalkan kesan paling mendalam pada jiwa seseorang. Kejadiankejadian dan peristiwa-peristiwa yang terjadi berulang-ulang dan terusmenerus, lama-kelamaan secara bertahap diserap kedalam individu dan
mempengaruhi terbentuknya sikap.

b. Pengaruh orang lain yang dianggap penting


Dalam pembentukan sikap pengaruh orang lain sangat berperan. Misal
dalam kehidupan masyarakat yang hidup dipedesaan, mereka akan
mengikuti apa yang diberikan oleh tokoh masyarakat.



c. Kebudayaan


Dimana kita hidup mempunyai pengaruh yang besar terhadap
pembentukan sikap. Dalam kehidupan dimasyarakat, sikap masyarakat
diwarnai dengan kebudayaan yang ada didaerahnya.

10

d. Media Massa


Media masa elektronik maupun media cetak sangat besar pengaruhnya
terhadap pembentukan opini dan kepercayaan seseorang. Dengan
pemberian informasi melalui media masa mengenai sesuatu hal akan
memberikan landasan kognitif baru bagi terbentuknya sikap

e. Lembaga Pendidikan dan Lembaga Agama


Dalam lembaga pendidikan dan lembaga agama berpengaruh dalam
pembentukan sikap, hal ini dikarenakan keduanya meletakkan dasar
pengertian dan kkonsep moral dalam diri individu.

f. Faktor Emosional


Sikap yang didasari oleh emosi yang fungsinya hanya sebagai penyaluran
frustasi atau pengalihan bentuk mekanisme pertahanan ego, sikap yang
demikian merupakan sikap sementara dan segera berlalu setelah
frustasinya hilang, namun bisa juga menjadi sikap yang lebih persisten dan
bertahan lama. (Azwar, 2009).

11

7. Cara Pengukuran Sikap
Pengukuran sikap dapat dilakukan dengan menilai pernyataan sikap
seseorang. Pernyataan sikap adalah rangkaian kalimat yang mengatakan
sesuatu mengena obyek sikap yang hendak diungkap. Pernyataan sikap
mungkin berisi atau mengatakan hal-hal yang positif mengenai obyek sikap,
yaitu kalimatnya bersifat mendukung atau memihak pada obyek sikap.
Pernyataan ini disebut dengan pernyataan yang favourable. Sebaliknya
pernyataan sikap mungkin pula berisi hal-hal negatif mengenai obyek sikap
yang bersifat tidak mendukung maupun kontra terhadap obyek sikap.
Pernyataan seperti ini disebut dengan pernyataan yang tidak favourable. Suatu
skala sikap sedapat mungkin diusahakan agar terdiri atas pernyataan
favourable dan tidak favourable dalam jumlah yang seimbang. Dengan
demikian pernyataan yang disajikan tidak semua positif dan tidak semua
negatif yang seolah-olah isi skala memihak atau tidak mendukung sama sekali
obyek sikap (Azwar, 2005).

Pengukuran sikap dapat dilakukan secara langsung atau tidak langsung. Secara
langsung dapat ditanyakan bagaimana pendapat/ pernyataan responden
terhadap suatu obyek. Secara tidak langsung dapat dilakukan dengan
pernyataan pernyataan hipotesis kemudian ditanyakan pendapat responden
melalui kuesioner (Notoatmodjo, 2003).

8. Cara Pembentukan atau Perubahan Sikap

Sikap dapat dibentuk atau berubah melalui 4 macam cara, yakni ;

12

1) Adopsi, kejadian-kejadian dan peristiwa-peristiwa yang terjadi berulang
dan terus-terusan, lama-kelamaan secara bertahap ke dalam diri individu
dan mempengaruhi terbentuknya sikap.
2) Diferensiasi, dengan berkembangnya intelegensi, bertambahnya
pengalaman, sejalan dengan bertambahnya usia, maka ada hal-hal yang
tadinya dianggap sejenis, sekarang dipandang tersendiri lepas dari
jenisnya. Terdapatnya objek tersebut dapat terbentuk sikap tersendiri pula.
3) Intelegensi, tadinya secara bertahap, dimulai dengan berbagai
pengalaman yang berhubungan dengan suatu hal tertentu.
4) Trauma, pengalaman yang tiba-tiba, mengejutkan yang meninggalkan
kesan mendalam pada jiwa orang yang bersangkutan. Pengalaman pengalaman yang traumatis dapat juga menyebabkan terbentuknya
sikap (Azwar, 2007 ).

B. Tinjauan Tentang Masyarakat
1. Definisi masyarakat
Masyarakat adalah sekelompok orang yang membentuk sebuah sistem semi
tertutup, dimana sebagian besar interaksi adalah antara individu-individu yang
berada dalam kelompok tersebut. Lebih abstraknya, sebuah masyarakat adalah
suatu jaringan hubungan-hubungan antar entitas-entitas. Masyarakat adalah
sebuah komunitas yang interdependen. istilah masyarakat digunakan untuk
mengacu sekelompok orang yang hidup bersama dalam satu komunitas yang
teratur.

13

Untuk mengerti bentuk dan sifat masyarakat dalam mekanismenya ada ilmu
masyarakat

(sosiologi).

sesungguhnya

sudah

Pengertian
memadai bagi

secara

sosiologis

seseorang

atau

ilmiah

ini

profesional

supaya

ia

lebih efektif menjalankan fungsinya di dalam masyarakat, khususnya bagi
pendidik. Bahkan bagi setiap warga masyarakat adalah lebih baik apabila ia
mengenal “masyarakat” dimana ia menjadi bagian dari padanya. Lebih dari pada
itu, bukanlah seseorang itu adalah warga masyarakat yang sadar atau tidak, selalu
terlibat dengan proses dan mekanisme masyarakat itu.
Tiap-tiap pribadi tidak saja menjadi warga masyarakat secara pasif, melainkan
dalam

kondisi-kondisi tertentu ia menjadi warga masyarakat yang aktif.

Kedudukan pribadi yang demikian di dalam masyarakat, berlaku dalam arti,
berlaku dalam arti, baik masyarakat luas maupun masyarakat terbatas, dalam
lingkungan tertentu adalah suatu kenyataan bahwa kita hidup, bergaul, bekerja
sampai meninggal dunia, di dalam masyarakat. Masyarakat sebagai lembaga
hidup bersama sebagai suatu gemeinschafts, bahkan tidak dapat dipisahkan.
Masyarakat sebagai community, dapat dilihat dari dua sudut pandang. Pertama,
memandang community sebagai unsur statis, artinya community terbentuk dalam
suatu wadah atau tempat dengan batas-batas tertentu, maka ia menunjukkan
bagian dari kesatuan-kesatuan masyarakat sehingga ia dapat pula disebut sebagai
masyarakat setempat, misalnya kampung, dusun atau kota-kota kecil. Kedua,
community dipandang sebagai unsur yang dinamis, artinya menyangkut suatu
proses-(nya) yang terbentuk melalui faktor pisikologis dan hubungan antar
manusia, maka didalamnya ada yang sifatnya fungsional. Dalam hal ini dapat

14

diambil masyarakat pegawai negeri sipil, masyarakat ekonomi, mahasiswa, dan
sebagainya (Abdul Syani dalam Basrowi, 2005: 37)
Masyarakat adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi menurus suatu
sistem adat istiadat tertentu yang bersifat kontinu, dan terikat oleh satu rasa
identitas bersama (Koentjaraningrat, 2009: 118)
2. Ciri-ciri masyarakat
a.

Masyarakat adalah Manusia Yang Hidup Berkelompok

Ciri-ciri masyarakat yang pertama adalah Manusia yang hidup secara bersama dan
membentuk kelompok. Kelompok ini lah yang nantinya membentuk suatu
masyarakat. Mereka mengenali antara yang satu dengan yang lain dan saling
ketergantungan. Kesatuan sosial merupakan perwujudan dalam hubungan sesama
manusia ini. Seorang manusia tidak mungkin dapat meneruskan hidupnya tanpa
bergantung kepada manusia lain.
b. Masyarakat ialah Yang Melahirkan Kebudayaan
Ciri ciri masyarakat yang berikutnya ialah yang melahirkan kebudayaan. Dalam
konsepnya tidak ada masyarakat maka tidak ada budaya, begitupun sebaliknya.
Masyarakatlah yang akan melahirkan kebudayaan dan budaya itu pula diwarisi
dari generasi ke generasi berikutnya dengan berbagai proses penyesuaian.
c. Masyarakat yaitu yang Mengalami Perubahan
Ciri ciri masyarakat yang berikutnya yaitu yang mengalami perubahan.
Sebagaimana yang terjadi dalam budaya, masyarakat juga turut mengalami
perubahan. Suatu perubahan yang terjadi karena faktor-faktor yang berasal dari

15

dalam masyarakat itu sendiri. Contohnya : dalam suatu penemuan baru mungkin
saja akan mengakibatkan perubahan kepada masyarakat itu.
d. Masyarakat yaitu Terdapat Kepimpinan
Ciri ciri masyarakat yang berikutnya yaitu terdapat kepemimpinan. Dalam hal ini
pemimpin adalah terdiri daripada ketua keluarga, ketua kampung, ketua negara
dan lain sebagainya. Dalam suatu masyarakat Melayu awal kepimpinannya
bercorak tertutup, hal ini disebabkan karena pemilihan berdasarkan keturunan.
e. Masyarakat yaitu adanya Stratifikasi Sosial
Ciri ciri masyarakat yang terakhir ialah adanya stratifikasi sosial. Stratifikasi
sosial yaitu meletakkan seseorang pada kedudukan dan juga peranan yang
harus dimainkannya di dalam masyarakat.
C. Tinjauan tentang Lesbian
1. Definisi Lesbian
Lesbianisme sendiri berasal dari kata Lesbos. Lesbos adalah sebutan bagi sebuah
pulau ditengah Lautan Egeis, yang pada zaman kuno dihuni oleh para wanita
(dalam Kartono,2009). Homoseksualitas dikalangan wanita disebut dengan cinta
yang lesbis atau lesbianisme. Memang, pada usia pubertas, dalam diri individu
muncul predisposisi (pembawaan, kecenderungan) biseksual, yaitu mencintai
seorang teman puteri, sekaligus mencintai teman seorang pria.
“Konon siapa saja yang lahir di pulau itu nama belakangnya akan diikuti kata
Lesbia, namun tidak semua orang yang memakai nama tersebutadalah lesbian.
Mereka meneruskan kebiasaan tersebut untuk menghormati leluhur sebelumnya
dan agar kebiasaan itu tidak hilang oleh waktu karenasemakin zaman terus

16

berkembang orang-orang pun lebih mengenal istilah lesbian sebagai lesbian.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), lesbian adalah wanita yang
mencintai atau merasakan rangsangan seksual sesama jenisnya; wanita
homoseks.”
Oetomo dalam (Susilandari, 2009) juga menjelaskan, lesbianisme adalah
sekelompok social yang terpinggirkan dalam masyarakat karena orang tidak bisa
menerima

orientasi

homoseksual.

Orientasi

seksual

mereka

dianggap

menyimpang dalam hal aspek psikologis, aspek sosial, budaya, dan agama,
mereka tidak hanya dianggap sebagai menyimpang, tetapi juga sebagai individu
sakit. jadi, bagi orang normal, mereka dianggap terlalu aneh dan harus dihindari.
Tapi, untuk kaum homoseksual, mereka menyebut setara dengan masyarakat
heterosexual. Kelompok homoseksual pada umumnya merasa bahwa mereka
bukan kelompok orang “sakit”. Yang secara psikologis, emosi dan seksual tertarik
kepada perempuan lain. Seorang lesbian tidak memiliki hasrat terhadap gender
yang berbeda / laki-laki, akan tetapi seorang lesbian hanya tertarik kepada gender
yang sama/perempuan. Mereka berpendapat bahwa istilah lesbian menyatakan
komponen emosional dalam suatu relationship, sedangkan istilah homoseksual
lebih fokus kepada seksualitas.
Gay atau lesbian memiliki minat erotis pada anggota gender mereka sendiri, tetapi
identitas gender mereka (perasaan menjadi pria atau wanita) konsisten dengan
anatomi seks mereka sendiri. Mereka tidak memiliki hasrat untuk menjadi
anggota gender yang berlawanan atau merasa jijik pada alat genital mereka,
seperti yang dapat kita temukan pada orang-orang dengan gangguan identitas

17

gender. Jadi, lesbian itu bukan merupakan gangguan identitas gender, akan tetapi
orientasi seksual mereka yang menyimpang.
2. Ciri-ciri Lesbian
Sebelum mengenal kata lesbian, kita tahu bahwa lesbian adalah istilah untuk
wanita penyuka sejenis. Lesbian, kelainan seksual ini telah melanda lapisan
masyarakat dan bahkan terorganisir dengan sangat kuat dan rapi. Jutaan
masyarakat di Amerika, Eropa sampai masyarakat miskin di berbagai kawasan
kumuh pun trekena kelainan seksual ini. Termasuk Indonesaia yang saat ini
kelainan seksual lesbian telah berkembang dimana-mana, salah satunya Bandung
yang diduga sebagai kota dengan komunitas lesbian terbesar dengan mulai
diperlihatkannya keberadaan mereka di umum maka orang-orang pun sudah
sedikit banyak telah menyadari keberadaan komunitas ini. Kelainan seksual ini
bercirikan masing-masing jenis, maksudnya perempuan senang mengadakan
hubungan dengan perempuan lain. Dibawah ini adalah ciri-ciri remaja bergejala
lesbian
1. Remaja ini lebih senang bergaul dengan anak-anak berjenis kelamin
yang sama dan berusia dibawahnya.
2. Biasanya anak ini takut berbicara dengan lawan jenisnya.
3. Berpakaian seperti atau menyenangi kegiatan yang biasa dikerjakan
laki-laki.
4. Banyak juga dijumpai lesbian yang gayanya seperti perempuan normal,
cenderung feminim, bahkan lebih feminim dari perempuan yang normal.
Tingkah lakunya mungkin bisa saja lebih halus dari perempuan normal
pada umumnya.

18

5. Biasanya penampilan feminine terkesan dingin. Selalu ketergantungan sama
pasangan, tidak mandiri, sering cemas, jaga jarak dengan wanita lain yang
bukan pasangannya.
6. Cenderung sensitif dan dingin kepada laki-laki. Tapi ini bukan ciri yang
akurat, hanya ciri inilah yang kebanyakan muncul.

3. Istilah-istilah dalam Lesbian
Istilah-istilah bagi para lesbian ada tiga jenis yaitu :
b. Butch atau butchy, biasanya dilabelkan pada pasangan yang lebih
dominan dalam hubungan seksual. Butch lebih digambarkan sebagai
sosok yang tomboy, agresif, aktif, melindungi dan biasanya berlaku
sebagai laki-laki.
c. Femme, kata Femme digunakan dalam komunitas transgender
(gender
yang berpindah-pindah, misalnya dulu laki-laki lalu menjadi perempuan).
Kata ini berasal dari bahasa Perancis yang berarti “as a women”, tapi oleh
banyak kalangan diganti menjadi pemale. Lalu berubah jadi Femme yang
digambarkan sebagai sosok yang sangat peminim (kewanitaan). Dengan
memakai baju seperti wanita dan berprilaku sebagai wanita. Dalam hubungan
lesbian, femme ini berperan sebagai sang perempuan.
d. Andro, dilabelkan pada orang yang diwaktu-waktu tertentu bisa
berperan sebagai butchy atau femme. Sebutan untuk lesbian
sebenarnya masih ada dan cukup diketahui oleh orang-orang diluar
komunitasnya, dan dari penelitian tersebut peneliti mengetahui

19

istilah lines dan lesbiola juga dipakai untuk menyebut para lesbian
yang keberadaannya tidak ingin diketahui atau untuk mengelabui
orang-orang yang berada disekitanya agar pembicaraan mereka tidak
dimengerti. Oleh karena itu komunitas ini lebih menghargai bila
seseorang menyebutkan istilah tersebut dibandingkan dengan
sebutan lesbian sendiri. Istilah tersebut hingga saat ini belum di
ketahui darimana datangnya kata itu muncul.

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi Lesbian

e. Rasa Aman
Banyak kaum lesbian yang memandang bahwa memiliki hubungan
spesial dengan wanita lain jauh lebih aman dibanding bila
berhubungan dengan lelaki.
f. Sakit hati
Sebenarnya inilah alasan terbanyak yang membuat banyak wanita
hingga perempuan muda menjadi lesbian. Rasa sakit hati yang
ditimbulkan oleh laki-laki mampu mengubah orientasi seksual
seorang wanita.
g. Lebih aman
Selain rasa aman dan sakit hati, kaum lesbi menilai kelebihan yang
didapat dari pasangan sesama wanita ialah kebebasan. Kalau
berhubungan dengan laki-laki banyak aturannya.
h. Lebih nyambung
karena pada dasarnya sesama wanita dapat saling mengerti.Seperti

20

adanya pengaruh dan kebiasaan dalam keluarga. Misalnya pada masa
kanak-kanak ia melihat perlakuan yang tidak baik ayahnya kepada
ibu, sehingga timbul rasa tidak tenang berdekatan dengan seorang
lelaki.
i. Lalu kurangnya perhatian
dari faktor internal maupun eksternal yang dibutuhkan oleh pelaku,
sehingga lebih memilih untuk mencari perhatian dengan berperilaku
yang berbeda tersebut.

Pertumbuhan psikisnya tidak diarahkan sebagai perempuan. Mungkin
karena orangtuanya menginginkan anak lelaki tetapi yang lahir
perempuan. Akibatnya perlakuan terhadap dia, perlakuan terhadap seorang
lelaki.

Penyebab lainnya, bisa juga karena mendapat perlakuan seksual yang tidak
wajar dari lawan jenis dan mengakibatkan trauma. Sehingga lebih
menyukai sesama jenis.
Akibat pengaruh pergaulan yang mengarahkan pada hal-hal yang lebih
mencintai dan menyayangi pada sesama jenis. Sehingga menjadi
kebiasaan dan sudah tidak asing lagi terhadap pasangan yang sesama jenis.
5. Lesbian dalam Sudut Pandang Sosiologi
Dalam memahami perilaku individu, sosiologi memusatkan perhatian pada
hubungan antara pengaruh perilaku seorang individu terhadap lingkungan
dan dampak lingkungan terhadap individu itu sendiri. Lingkungan merupakan
tempat perilaku seorang individu dikembangkan, namun perilaku individu itu

21

sendiri juga mempengaruhi lingkungan tempat si individu itu berada.
Sosiologi melihat sosialisasi yang muncul pada masa lalu seorang lesbian
akan menentukan perilaku individu tersebut, hal inilah yang mempengaruhi
perubahan orientasi seksualnya menjadi homoseksual.
Tallcot parsons (1980-an) menjelaskan dalam konsep fungsionalisme
structural, masyarakat dilihat sebagai sebuah hal yang terdiri dari sistem
maupun unsur dalam sistem (sub-sistem) yang akan menentukan bagaimana
kehidupan sosial dalam suatu masyarakat dapat berjalan dengan baik.
Menurut teori fungsionalisme struktural, maka ketika salah satu sistem
maupun sub-sistem dalam masyarakat tidak berfungsi sebagaimana mestinya
dapat menyebabkan terciptanya penyimpangan dalam diri seorang individu
yang terkait

dengan

sistem maupun sub-sistem tersebut.

Perilaku

menyimpang yang muncul dalam diri seorang lesbian diakibatkan oleh
sosialisasi dari sistem maupun sub-sistem dalam masyarakat yang berjalan
tidak semestinya. Beberapa unsur masyarakat yang dapat dikatakan sebagai
sistem yang membentuk masyarakat antara lain adalah lingkungan keluarga
dan pergaulan.
Dalam sudut pandang sosiologi, penyimpangan dimungkinkan terjadi karena
seseorang

menerapkan

peranan

sosial

yang

menunjukan

perilaku

menyimpang. Bagaimana seseorang dapat memainkan peran sosial yang
menyimpang sangat terkait dengan sosialisasi yang ia dapat dalam sistem
masyarakat tempat ia berada. Seperti telah dijelaskan diatas, keluarga dan
lingkungan pergaulan akan sangat mempengaruhi pembentukan peranan
sosial seorang individu, hal ini dikarenakan keluarga dan lingkungan

22

pergaulan merupakan salah satu sistem penopang masyarakat dimana seorang
individu memiliki intensitas interaksi yang tinggi terhadapnya. Dalam
konteksnya sebagai salah satu bentuk penyimpangan sosial seorang lesbi
pada awalnya memperoleh sosialisasi untuk menjadi homoseksual dari
lingkungan dan keluarganya.
Salah satu fenomena yang saat ini terjadi dalam kajian homoseksual adalah
bergesernya pandangan dan reaksi masyarakat terhadap kaum lesbi maupun
homoseksual secara keseluruhan. Seiring dengan berkembangnya perubahan
sosial kontemporer seperti kampanye hak asasi manusia dan kesetaraan
gender maka keseluruhan hal tersebut turut mempengaruhi perspektif
masyarakat terhadap kaum homoseksual. Beberapa negara saat ini mulai
melegalkan homoseksual serta pernikahan sesama jenis, hal ini dilandasi oleh
gagasan antidiskriminasi sebagai wujud perlindungan hak asasi manusia.
Namun dalam ruang lingkup yang lebih luas, hingga saat ini masih muncul
banyak perdebatan mengenai moralitas seorang homoseksual. Perdebatan ini
dipicu oleh kenyataan bahwa homoseksual telah melanggar mayoritas nilai
dan norma yang ada dalam agama, budaya, maupun hukum yang dianut dan
diterapkan oleh mayoritas masyarakat dunia saat ini. Namun diluar segala
kontroversinya, hingga saat ini kaum lesbi telah terbukti mampu
menunjukkan eksistensi ditengah masyarakat yang menentangnya. Kaum
lesbi yang telah terorganisir dalam banyak kelompok homoseksual mampu
menemukan solidaritas yang didasari persamaan sebagai kaum lesbi.
Solidaritas yang muncul tersebut selanjutnya menjadi media sosialisasi
mereka yang bertujuan agar kaum lesbi dapat diterima oleh masyarakat.

23

Melihat fenomena yang banyak terjadi di sekitar kita, terkadang masyarakat
memiliki pendapat, pandangan, serta persepsi yang berbeda- beda, apalagi
mengenai persepsi masyarakat terhadap komunitas homoseksual terutama
dalam bentuk lesbian, tentu nya masyarakat memiliki persepsi berbeda–beda
atau mungkin ada yang tidak mengetahui apa sebetulnya lesbian tersebut.
Homoseksual adalah rasa ketertarikan rasa kepada sesama jenis.
Sebagai orientasi

seksual,

homoseksualitas

mengacu

kepada

"pola

berkelanjutan atau disposisi untuk pengalaman seksual, kasih sayang, atau
ketertarikan romantis" terutama atau secara eksklusif pada orang dari jenis
kelamin sama, "Homoseksualitas juga mengacu pada pandangan individu
tentang identitas pribadi dan sosial berdasarkan pada ketertarikan, perilaku
ekspresi, dan keanggotaan dalam komunitas lain yang berbagi itu.” Dan
Istilah umum dalam homoseksualitas yang sering digunakan adalah lesbian
untuk perempuan pecinta sesama jenis dan gay untuk pria pecinta sesama
jenis, meskipun gay dapat merujuk pada laki-laki atau perempuan. Bagi para
peneliti, jumlah individu yang diidentifikasikan sebagai gay atau lesbian dan
perbandingan individu yang memiliki pengalaman seksual sesama jenis sulit
diperkirakan atas berbagai alasan.

Dalam modernitas Barat, menurut

berbagai penelitian, 2% sampai 13% dari populasi manusia adalah
homoseksual atau pernah melakukan hubungan sesama jenis dalam hidupnya.
Melihat ciri-ciri lesbian tersebut pasti masyarakat mempunyai persepsi
tersendiri ketika melihat fenomena tersebut contoh nya :

24

a. Seseorang yang berjalan dengan sesama perempuan secara intens dan
terlihat sangat akrab.
b. Seseorang yang berpakaian tomboy atau seperti laki – laki berjalan dengan
teman berpakaian feminin.
Kedua contoh tersebut merupakan sedikit Sikap dari masyarakat yang hanya
melihat yang tampak luar nya saja yang terkadang menjadi sebuah kontroversi
di masyarakat .karena persepsi masyarakat berbeda-berbeda maka itu
penelitian ini diadakan untuk mengetahui Sikap masyarakat terhadap Lesbian.
B. Kerangka Berfikir
Pada era modernisasi saat ini, tidak sedikit remaja yang menyalahgunakan dan
terjerumus akibat pengaruh barat. banyak remaja yang terlibat penyimpanganpenyimpangan baik seksual maupun seksual. homoseksualitas semakin marak
dan semakin merajalela di masyarakat. menjadi seorang lesbian bukanlah
seorang takdir lebih kepada pilihan hidup individu itu sendiri. Banyak hal
menyebabkan seseorang menjadi seseorang menjadi lesbi. Tidak sedikit dari
para lesbi karena merasa sakit hati atau trauma terhadap laki- laki. Para lesbi
menjalani hidup sehari- hari layaknya wanita normal pada normalnya. Mereka
tetap dapat berinteraksi secara bebas dengan masyarakat sekitar, tapi dengan
menutupi identitas diri mereka di hadapan masyarakat umum. Tapi tidak
sedikit masyarakat yang mengetahui keberadaan para lesbian dan tetap mau
bergaul dengan mereka .masyarakat tersebut menganggap bahwa para lesbi
juga mempunyai hak yang sama untuk bebas bergaul. Tetapi, tidak dapat
dipungkiri ada juga sebagian masyarakat yang sangat membenci kaum lesbian

25

bahkan mengucilkan kaum lesbian. Seperti telah dijelaskan dapat diambil
kesimpulan pengaruh yang terbatas dalam kehidupan dewasa mereka. Jelas,
keadaan biologis mereka yang merupakan faktor kunci dalam menciptakan
pola perilaku mereka. mengenai persepsi masyarakat terhadap mereka itu
merupakan sesuatu yang sah sah saja karena dalam apapun masyarakat
memiliki sikap sendiri dengan apa yang mereka dengar dan mereka lihat.
Penelitian ini akan membahas tentang Sikap masyarakat terhadap Lesbian di
Kelurahan Sepang Jaya.
a. Skematika kerangka pemikiran
LESBIAN
1. Pengertian
2. Ciri-ciri
3. faktor

SIKAP MASYARAKAT
1. Sikap terhadap lesbian
2. Sikap apabila teman/saudara
merupakan lesbian
3. Yang dirasakan ketika berinteraksi
dengan lesbian
4. Pandangan/harapan kedepan terhadap
lesbian

PERSEPSI MASYARAKAT
1. Persepsi positif
2. Persepsi negatif

26

III. METODE PENELITIAN

A. Tipe Penelitian
Dalam penelitian ini penulis menggunakan pendekatan kualitatif dengan
menggunakan studi kasus (case study), karena studi kasus merupakan suatu
pencarian keterangan secara ilmiah dengan menyelidiki fenomena yang terjadi
di kehidupan nyata. Dimana penelitian menggunakan metode kualitatif ini
didasarkan pada kenyataan bahwa konsep yang dikaji adalah sifat naturalistik
yang muncul dan dipengaruhi oleh fenomena atau peristiwa nyata, dan bukan
sebaliknya.
Metode penelitian menurut Sugiyono (2011: 3) pada dasarnya merupakan cara
ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu.
Pada dasarnya metode penelitian adalah suatu teknik atau cara mencari,
memperoleh, mengumpulkan atau mencatat data, baik berupa data primer
maupun data sekunder yang digunakan untuk keperluan menyusun suatu karya
ilmiah dan kemudian menganalisa factor-faktor yang berhubungan dengan
pokok-pokok permasalahan sehingga akan terdapat suatu kebenaran data-data
yang akan diperoleh. Jenis penelitian yang dipergunakan dalam penelitian ini
adalah dengan pendekatan kualitatif. Alasan mengapa menggunakan Metode
penelitian kualitatif ini sering disebut metode penelitian naturalistic (naturalistic
research), karena penelitian dilakukan dalam kondisi yang alamiah (natural
setting) sehingga sangat cocok untuk digunakan dalam penelitian ini. Disebut
juga penelitian etnografi, karena pada awalnya metode ini banyak digunakan

27

untuk penelitian bidang antropologi budaya. Selain itu disebut sebagai metode
kualitatif karena data yang terkumpul dan dianalisis lebih bersifat kualitatif.
Pada penelitian kualit

Dokumen yang terkait

SOSIALISASI BAHASA DALAM PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN ANAK (Studi pada Orag Tua di Kelurahan Sepang Jaya Kecamatan Kedaton Bandar Lampung)

0 43 187

SOSIALISASI BAHASA DALAM PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN ANAK (Studi pada Orag Tua di Kelurahan Sepang Jaya Kecamatan Kedaton Bandar Lampung)

1 23 120

EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN (Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)

0 13 112

EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN (Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)

2 45 116

OPINI MASYARAKAT TERHADAP ISU PUTRA DAERAH MENJELANG PILKADA (Studi Kasus Pada Pemilih Tetap Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Bandar Lampung Periode 2010-2015 di Kelurahan Kampung Baru Kecamatan Kedaton Bandar Lampung)

0 5 4

OPINI MASYARAKAT TERHADAP ISU PUTRA DAERAH MENJELANG PILKADA (Studi Kasus Pada Pemilih Tetap Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Bandar Lampung Periode 2010-2015 di Kelurahan Kampung Baru Kecamatan Kedaton Bandar Lampung)

0 5 4

SOSIALISASI PENDIDIKAN SEKS BAGI REMAJA DALAM KELUARGA (Studi Kasus di Kelurahan Penengahan Kecamatan Tanjung Karang Pusat Kota Bandar Lampung )

0 8 15

SIKAP MASYARAKAT TERHADAP LESBIAN (Studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung )

1 4 65

PENGARUH PEMEKARAN KELURAHAN TERHADAP KEPUASAN PELAYANAN KEPENDUDUKAN (Studi Pada Kelurahan Kota Sepang dan Kelurahan Labuhan Ratu Raya Kota Bandar Lampung)

2 45 107

RESPON MASYARAKAT TERHADAP PERILAKU LESBIAN DI KOTA PONTIANAK

0 0 9

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

76 1813 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 472 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 426 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 255 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 377 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 555 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 490 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 315 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 484 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 568 23