EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN (Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)

EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA
BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH
SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN
(Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)

(Skripsi)

Oleh
Amalia Rusmaliana Sentosa
0816011018

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2012

ABSTRAK

EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA
BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH
SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN
(Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)
Oleh
Amalia Rusmaliana Sentosa

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas sosialisasi yang dilakukan
oleh Pemerintah Kota Bandar Lampung tentang kebijakan waktu pembuangan
sampah dalam upaya menciptakan kebersihan lingkungan Kota Bandar Lampung.
Tipe penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dengan menggunakan
pendekatan kualitatif. Lokasi penelitian terletak di lingkungan Kelurahan Sepang
Jaya Kota Bandar Lampung. Fokus penelitian adalah efektivitas sosialisasi
kebijakan Pemerintah Kota Bandar Lampung tentang waktu pembuangan sampah.
Informan dalam penelitian ini terdiri dari unsur tokoh masyarakat Kelurahan
Sepang Jaya Kota Bandar Lampung dan pejabat yang bertugas di lingkungan
Pemerintahan Kota Bandar Lampung. Jenis data yang diteliti terdiri dari data
primer dan sekunder yang kemudian bahan-bahan tersebut dianalisis dengan
menggunakan metode reduksi, penyajian dan verifikasi data.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa sosialisasi yang dilakukan oleh Pemerintah
Kota Bandar Lampung mengenai waktu pembungan sampah pada pukul 22.0005.30 WIB ternyata belum efektiv dalam upaya menciptakan kebersihan Kota
Bandar Lampung. Hal tersebut terlihat dari masih banyaknya kantung sampah
yang berserakan pada pagi hari dan belum adanya kesadaran masyarakat untuk
melaksanakan dan mematuhi isi kebijakan tersebut, sehingga harapannya kedepan
kebijakan yang dibuat harus dipertegas agar masyarakat merasa jera dan tidak
acuh terhadap kebijakan yang ada.
Kata Kunci : Efektivitas, Sosialisasi Kebijakan, Kebersihan Lingkungan.

DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRAK ...............................................................................................

i

HALAMAN JUDUL ..............................................................................

ii

HALAMAN PERSETUJUAN ..............................................................

iii

HALAMAN PENGESAHAN ...............................................................

iv

RIWAYAT HIDUP ................................................................................

v

MOTTO ...................................................................................................

vi

PERSEMBAHAN ..................................................................................

vii

SANWACANA .......................................................................................

viii

DAFTAR ISI …………………………………………………………...

ix

DAFTAR TABEL
DAFTAR LAMPIRAN
I. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang ........................................................................................

1

2. Rumusan Permasalahan ...........................................................................

5

3. Tujuan Penelitian.................................................................................... .

5

4. Manfaat Penelitian.............................................................................. .....

5

1. Secarat Teoritis ....................................................................................

5

2. Secara Praktis ......................................................................................

6

II. TINJAUAN PUSTAKA
1. Efektivitas ................................................................................................

7

1.1 Pengertian Efektivitas ......................................................................

7

1.2 Indikator Efektivitas .........................................................................

8

2. Sosialisasi ...............................................................................................

9

2.1 Definisi Sosialisasi ............................................................................

9

2.2 Jenis Sosialisasi .................................................................................

10

2.3 Tipe Sosialisasi ..................................................................................

11

3. Kebijakan .................................................................................................

12

Kebijakan Pemerintah Kota Bandar Lampung .......................................

14

4. Sampah ...................................................................................................

15

4.1 Penyimpanan Sampah ......................................................................

16

4.2 Pengumpulan Sampah .....................................................................

17

5. Kebersihan Lingkungan .........................................................................

18

6. Kerangka Pemikiran ..............................................................................

19

III. METODE PENELITIAN
1. Tipe Penelitian ........................................................................................

22

2. Fokus Penelitian .....................................................................................

23

3. Lokasi Penelitian .....................................................................................

24

4. Penentuan Informan ................................................................................

25

5. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data .....................................................

26

6. Teknik Analisis Data ..............................................................................

28

IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN
1. Kelurahan Sepang Jaya ...........................................................................

30

1.1 Sejarah Berdirinya Kelurahan Sepang Jaya .................................... .

30

1.2 Maksud dan Tujuan .......................................................................

31

1.3 Letak Administrasi ...........................................................................

31

1.4 Letak Geografis ...............................................................................

32

1.5 Visi dan Misi ..................................................................................

32

1.6 Kondisi Iklim .................................................................................

34

1.7 Kependudukan ..............................................................................

34

1.8 Mata Pencarian ...............................................................................

34

1.9 Kondisi Wilayah .........................................................................

36

V. HASIL DAN PEMBAHASAN
1. Deskripsi Efektivitas Sosialisasi yang Dilakukan Oleh Dinas ...........

42

A. Informan ........................................................................................

42

B. Hasil Wawancara ..........................................................................

42

2. Deskripsi Efektivitas Sosialisasi dari Sudut Pandang Masyarakat .....

53

A. Informan ........................................................................................

53

B. Hasil Wawancara ..........................................................................

55

3. Deskripsi Fakta Di Lapangan ...........................................................

62

Hasil Pengamatan

............................................................................

62

4. Pembahasan ………………………………………………………....

64

VI. KESIMPULAN DAN SARAN
1. Kesimpulan .......................................................................................

69

2. Saran ................................................................................................

69

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................
LAMPIRAN

71

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor
1. Pedoman Wawancara
2. Traskrip Hasil Wawancara
3. Dokumentasi Materi Sosialisasi dan Fakta di Lapangan
4. Surat Pengantar Riset
5. Surat Keterangan Riset

DAFTAR TABEL

Nomor Tabel

Halaman

1. Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia ..................................................

34

2. Mata Pencarian Penduduk .................................................................

35

3. Data Wilayah .....................................................................................

36

4. Tingkat Perkembangan Pendidikan ....................................................

37

5. Kesehatan Masyarakat ......................................................................

38

6. Profil Informan ................................................................................

41

MENGESAHKAN

1. Tim Penguji
Ketua

: Dr. Erna Rochana, M.Si

.....................

Penguji Utama

: Drs. Abdulsyani, M.IP

......................

2. Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Drs. Agus Hadiawan, M.Si
NIP. 19580109 198603 1 002

Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 05 Oktober 2012

Judul Skripsi

: EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN
PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG
TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH
SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN
LINGKUNGAN
(Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar
Lampung)

Nama Mahasiswa

: AMALIA RUSMALIANA SENTOSA

No.Pokok Mahasiswa : 0816011018
Jurusan

: Sosiologi

Fakultas

: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

MENYETUJUI
1. Komisi Pembimbing

Dr. Erna Rochana, M.Si
NIP. 19670623 199802 2 001

2. Ketua Jurusan

Drs. Susetyo, M.Si
NIP. 19581004 198902 1 001

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama lengkap Amalia Rusmaliana Sentosa, lahir di
Tanjung Karang 13 Juli 1990 merupakan anak pertama dari
empat bersaudara pasangan Bapak Ruslan Sentosa dan Ibu
Lusiana Rachman.
Pendidikan formal yang pernah ditempuh oleh Penulis yaitu antara lain di Taman
Kanak-kanak Pembina Pahoman Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun
1996. Sekolah Dasar Negeri 2 Teladan Rawa Laut Bandar Lampung diselesaikan
pada tahun 2002. Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri (SLTPN) 9 Bandar
Lampung yang diselesaikan tahun 2005. Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN)
10 Bandar Lampung yang diselesaikan tahun 2008. Kemudian pada tahun yang
sama, Penulis melanjutkan pendidikan di Perguruan Tinggi dan terdaftar sebagai
mahasiswi pada Jurusan Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP)
Universitas Lampung melalui jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi
Negeri (SNMPTN). Penulis pernah mengikuti Kuliah Kerja Nyata (KKN) di
Dusun Margosari Pesawaran Indah Kabupaten Pesawaran pada tahun 2011.

SANWACANA

Puji dan syukur Penulis panjatkan kehadirat kepada Sang Maha Hidup Allah SWT
atas segala nikmat dan karunia-Nya karena atas izin-Nya lah Penulis dapat
menyelesaikan skripsi ini yang berjudul “Efektivitas Sosialisasi Kebijakan
Pemerintah Kota Bandar Lampung Tentang Waktu Pembuangan Sampah
Sebagai Upaya Menciptakan Kebersihan Lingkungan”.
Penulis banyak mendapat bantuan, saran, motivasi, serta bimbingan dari berbagai
pihak. Oleh karena itu, Penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang tulus
kepada:
1. Bapak Drs. Agus Hadiawan, M.Si selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik Universitas Lampung
2. Bapak Drs. Susetyo, M.Si selaku Ketua Jurusan Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial
dan Ilmu Politik Universitas Lampung
3. Ibu Dra. Anita Damayantie, M.H selaku Sekretaris Jurusan Sosiologi Fakultas
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Lampung
4. Ibu Dr. Erna Rochana, M.Si selaku Pembimbing Utama yang telah banyak
memberikan waktu, perhatian, motivasi, saran, serta kritik yang membangun bagi
Penulis selama proses penyusunan skripsi

5. Bapak Drs. Abdulsyani, M.IP selaku Penguji Utama yang telah memberikan
banyak saran, kritik, dan tambahan ilmu yang sangat berguna demi hasil yang
terbaik untuk skripsi ini
6. Ibu Dra. Yuni Ratnasari, M.Si selaku Dosen Pembimbing Akademik yang telah
banyak memberikan bimbingan dan motivasi kepada Penulis selama menimba
ilmu di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
7. Bapak dan Ibu Dosen di lingkungan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik,
khususnya pada Jurusan Sosiologi, terima kasih ilmunya selama ini
8. Seluruh Staf Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik
9. Bapak Drs. A. Budiman PM, M.M selaku Kepala Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Bandar Lampung yang telah berkenan memberikan izin
penelitian kepada Penulis sehingga dapat terselesaikannya skripsi ini
10. Bapak Siswanto selaku Kepala Bidang Kebersihan pada Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Bandar Lampung yang senantiasa memberikan informasi yang
Penulis butuhkan untuk skripsi ini
11. Para informan, staf, dan karyawan di lingkungan Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Bandar Lampung
12. Bapak Emrin Riyadi selaku Camat Kedaton Kota Bandar Lampung yang telah
berkenan

memberikan

izin

terselesaikannya skripsi ini

penelitian

kepada

Penulis

sehingga

dapat

13. Bapak Syamsu Nilam, S.H selaku Lurah Sepang Jaya Kecamatan Kedaton Kota
Bandar Lampung yang telah berkenan memberikan izin penelitian kepada Penulis
sehingga dapat terselesaikannya skripsi ini
14. Para informan di lingkungan 1, 2, dan 3 Kelurahan Sepang Jaya Kecamatan
Kedaton yang telah banyak memberikan bantuan informasi yang Penulis
butuhkan untuk skripsi ini
15. Kedua orangtua, Papa dan Mama. Terima kasih Ananda ucapkan sebesarbesarnya karena telah begitu banyak pengorbanan, cinta, kasih sayang serta do’a
yang telah diberikan pada Ananda. Semoga doa yang telah dipanjatkan dapat
menghantarkan kesuksesan buat Ananda. Amien yaa robbal alamin.
16. Adik-adikku Intan, Ratu, dan Dika. Hidup itu terus berjalan, dan kalian akan pada
dewasa nantinya. Marilah buat bangga kedua orangtua kita yahh.. Resapilah hidup
ini, jangan buang-buang waktu. Jadilah orang-orang yang sukses kelak. Amien..
17. Abi. Terimakasih selama ini telah mengisi hidup ku. Suka duka, tangis tawa silih
berganti mewarnai hidup kita. Hidup ku terasa lengkap karena adanya dirimu.
Semoga kelak kebahagiaan dan kesuksesan selalu menyertai kehidupan kita.
Amien..
18. Keluarga besarku. kakek nenek, dan nyai. Terimakasih ya selama ini selalu
memotivasiku untuk terus menyelesaikan urusan kuliah. Paman bibiku: Cicik
Atik, Om Avin, Wak Ibu, Wak Ajo, Bunda Acil, Buyah, Om Mur, Cicik Helef,
Baten, Ibu Yana, Uncu, serta Om Redi. Terimakasih keluargaku.
19. Sepupuku: Silvy, Ayu, Tito, Tomi, Iie, Nana, Umeh, Rahma, Wanda, Kesya,
Nazda, Ghea, Chacha, Murel. Terimakasih semuanyaa.

20. Keluarga besar Pak Nasib Sugianto, terimakasih banyak atas kasih sayang yang
diberikan selama ini. Semoga aku dapat berbakti pada kalian. Karena kalian
merupakan bagian dari hidup ku juga.
21. Sahabat-sahabatku. Icha, Elizha, Anita, Lova, Tori, Eka, Fitri, Nana, Sukma,
Mimi. Kalian merupakan bagian dari De’Vertida yang memberikan kelucuan
tersendiri untuk Penulis. Suka duka kita lalui bersama semester per semester.
Kelucuan, kejahilan, canda tawa menjadi bagian dalam perjalanan persahabatan
kita. Tak terasa kita mulai meniti hidup masing-masing. Jika Allah berkenan,
semoga Dia mempertemukan kita kembali dalam canda tawa yang pastinya akan
dirindukan selalu.
22. Teman-teman seperjuanganku, Sosiologi 2008. Annissa Valentina, kamu adalah
teman terbaik yang aku miliki. Suka duka sekamar waktu KKN tak akan aku
lupakan sayang hehe.. Belajar mandiri semuanya ya hehehe.. Untuk yang lain
teman seperjuangan, Irsyad, Vitha, Dewi, Sutikno alias Nino, Arwin, Arfani,
Asep, Chia, Wera, Fitra, Obrin dan semuanya yang tak bisa Penulis sebutkan satu
per satu. Terimakasih selama ini telah menjadi bagian perjalanan Penulis dalam
menimba ilmu di Sosiologi. Canda tawa, dan kebersamaan dengan kalian akan
selalu ku kenang.
23. Mbak ku yang paling baik dan ramah, mba Nurma. Terimakasih senantiasa
membantu Penulis dalam mencari dan meminjamkan buku di ruang baca yang
Penulis butuhkan selama proses pembuatan skripsi.

24. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu, terimakasih atas
segala bantuan dan budi baik yang diberikan, semoga Allah SWT membalas
dengan kebaikan yang setimpal, Amien..

Bandar Lampung,

Oktober 2012

Penulis,

Amalia Rusmaliana Sentosa

1

I. PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Pertumbuhan kota di negara-negara yang sedang berkembang telah menjadi
masalah tersendiri, khususnya terhadap pertumbuhan jumlah penduduk dan
kebersihan lingkungan perkotaan. Indonesia sebagai negara berkembang yang
terdiri dari kota-kota besar terus mengalami peningkatan jumlah penduduk
yang signifikan. Berdasarkan data statistik BPS tahun 2010, Indonesia
memiliki jumlah penduduk 237.556.363 jiwa, dengan laju pertumbuhan
penduduk sebesar 1,49 persen per tahun. Pertambahan jumlah penduduk yang
semakin tinggi ini tentunya menimbulkan berbagai masalah sosial, persoalan
yang sering muncul adalah masalah kebersihan lingkungan yang diakibatkan
oleh banyaknya sampah.
Berdasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup Tahun 2008 (Meneg LH),
produksi sampah di Indonesia yang dihasilkan dari 220 juta jiwa mencapai 176
ribu ton per hari, dengan rata-rata per orang memproduksi sampah 800 gram
setiap harinya. Pada tahun 2010 jumlah penduduk mencapai 237.556.363 jiwa,
menghasilkan sampah sebanyak 190 ribu ton per hari, dengan komposisi
sampah terbagi atas sampah organik 65% kertas 13% dan plastik 11%. Jumlah
sampah yang demikian besar tentunya butuh manajemen guna menjaga

2

keseimbangan lingkungan dan menciptakan kehidupan yang sehat sebagai
kebutuhan dasar manusia.
Kota Bandar Lampung sebagai Ibu Kota Provinsi Lampung dan merupakan
salah satu kota besar di Indonesia ternyata mengalami permasalahan sosial
yang sama dengan kota-kota besar lainnya yaitu, masalah kebersihan
lingkungan yang diakibatkan oleh meningkatnya jumlah penduduk yang selalu
berbanding lurus dengan peningkatan volume sampah. Kota Bandar Lampung
berdasarkan data pada Sekretaris Kota Bandar Lampung (2012) memiliki
jumlah penduduk 1.311.240 jiwa, dengan laju pertumbuhan 1,79 % per tahun,
menghasilkan volume sampah per hari mencapai 2.086,71 m3 dengan rata-rata
sekitar 0,43 kg/hari/orang, terbagi atas sampah organik 65% dan anorganik
35%. Sampah dengan jumlah cukup besar di atas dihasilkan dari beberapa
tempat, seperti sampah sisa hasil rumah tangga, sampah hasil kegiatan ekonomi
(pasar/mall), dan tempat-tempat pendidikan. Hal di atas membuat lingkungan
Kota Bandar Lampung terlihat kumuh dan jauh dari kesan rapi serta sehat.
Mencermati trend sampah yang demikian meningkat, Pemerintah Kota Bandar
Lampung melalui Dinas terkait, yaitu Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota
Bandar Lampung menyusun strategi untuk menata wajah kota agar terlihat rapi
dan bersih. Beberapa upaya dilakukan Pemerintah Kota untuk menata dan
memperbaiki manajemen sampah di kota yang berjuluk Tapis Berseri ini.
Langkah-langkah yang dilakukan antara lain seperti; membuat kebijakan,
membentuk satgas kebersihan dan UPT disetiap kecamatan, serta memberikan
kendaraan pengangkut sampah di setiap kelurahan dan kecamatan.

3

Salah satu kebijakan yang dibuat oleh Pemerintah Kota Bandar Lampung
adalah kebijakan tentang waktu pembuangan sampah pada pukul 22.00-05.30
WIB, dimana kebijakan ini dipandang oleh Pemerintah Kota sebagai terobosan
baru dalam upaya menanggulangi sampah, khususnya sampah sisa hasil rumah
tangga. Pemerintah Kota Bandar Lampung berasumsi dengan adanya kebijakan
ini nantinya pada pagi dan siang hari Kota Bandar Lampung akan terlihat
bersih dikarenakan sampah sisa hasil rumah tangga yang dibuang oleh warga
kota pada waktu yang ditentukan sudah dapat terangkut oleh petugas
kebersihan pada pagi hari.
Mewujudkan gagasan untuk menata lingkungan Kota Bandar Lampung melalui
kebijakan waktu pembuangan sampah pukul 22.00-05.30 WIB tentunya tidak
mudah, keberhasilan suatu kebijakan dipengaruhi oleh beberapa faktor dan
keberhasilannya dinilai melalui beberapa indikator. Indikator kesuksesan dari
kebijakan waktu pembuangan sampah pada pukul 22.00-05.30 WIB terletak
ketika masyarakat Kota Bandar Lampung mengetahui dan mau melakasanakan
kebijakan yang telah ditentukan, maka salah satu hal terpenting yang harus
dilakukan untuk menunjang kesuksesannya adalah mensosialisasikan kebijakan
tersebut. Melalui sosialialisasi, suatu tujuan dapat disampaikan dan diterima
oleh orang lain.
Sosialisasi waktu pembungan sampah yang dilakukan Pemerintah Kota Bandar
Lampung dilakukan melalui beberapa metode, yaitu sosialisasi langsung dan
sosialisasi melalui media. Sosialisasi langsung dilakukan oleh Dinas
Kebersihan dan Pertaman Kota Bandar Lampung kepada masyarakat melalui
perangkat pemerintahan seperti camat dan lurah serta ketua-ketua lingkungan

4

disetiap kelurahan, sedangkan sosialisasi melalui media dilakukan oleh
Pemerintah Kota Bandar Lampung melalui baliho-baliho yang dipasang
dijalan-jalan protokol dan melalui selebaran yang berisi himbauan Wali Kota
yang dibagikan kepada masyarakat Kota Bandar Lampung.
Dalam

sosialisasinya,

Pemerintah

Kota

Bandar

Lampung

mencoba

menyampaikan makna dan tujuan dari adanya kebijakan waktu pembuangan
sampah pada pukul 22.00-05.30 WIB kepada warga Kota Bandar Lampung.
Sosialisasi kebijakan yang dilakukan diharapkan dapat membangun kesadaran
masyarakat Kota Bandar Lampung untuk ikut serta dalam upaya bersama-sama
menciptakan kebersihan kota, yaitu dengan cara melakukan pembuangan
sampah sesuai waktu yang telah ditentukan. Dengan telah ditaatinya kebijakan
ini oleh warga Kota Bandar Lampung, maka slogan Kota Bandar Lampung
sebagai kota Tapis Berseri dapat terwujud, dikarenakan pada pagi dan siang
hari sudah tidak ada lagi sampah yang berserakan, karena sudah terangkut oleh
mobil kebersihan untuk dibawa di tempat pembuangan akhir (TPA) Bakung,
Teluk Betung.
Latar belakang sebagaimana diungkapkan diatas menjadi daya tarik tersendiri
bagi penulis untuk mengkaji masalah ini dengan lebih seksama, dikarenakan
selama ini upaya yang dilakukan Pemerintah Kota tidak pernah diketahui
keberhasilan atau keefektivannya, maka penelitian ini bermaksud untuk
mencari tahu bagaimanakah efektivitas sosialisasi kebijakan Pemerintah Kota
Bandar Lampung tentang waktu pembuangan sampah pada pukul 22.00-05.30
WIB sebagai upaya menciptakan kebersihan lingkungan Kota Bandar
Lampung.

5

2. Rumusan Masalah
Bagaimanakah Efektivitas Sosialisasi Kebijakan Pemerintah Kota Bandar
Lampung Tentang Waktu Pembungan Sampah Sebagai Upaya Menciptakan
Kebersihan Lingkungan?
3. Tujuan Penelitian
Untuk mengetahui apakah sudah efektiv sosialisasi yang dilakukan oleh
Pemerintah Kota Bandar Lampung tentang kebijakan waktu pembuangan
sampah terhadap kebersihan lingkungan.
4. Manfaat Penelitian
1) Secara Teoritis
a) Hasil penelitian ini diharapkan mampu memberikan kontribusi bagi
perkembangan ilmu pengetahuan pada khususnya, serta mampu
memberikan dan menambah wawasan masyarakat pada umumnya,
mengenai

efektivitas

sosialisasi

kebijakan

pemerintah

terhadap

kebersihan lingkungan perkotaan.
b) Dapat menambah wawasan dan memperluas cakrawala pengetahuan,
khususnya tentang efektivitas sosialisasi suatu kebijakan pemerintah
terhadap kebersihan lingkungan perkotaan.
c) Hasil dari penelitian ini dapat digunakan sebagai pedoman dalam
penelitian berikutnya yang sejenis.

6

2) Secara Praktis
a) Kegunaan penelitian ini diharapkan dapat dijadikan acuan atau bahan
pertimbangan bagi para pembaca ataupun aparat pemerintah guna
mengetahui lebih jauh mengenai efektivitas sosialisasi suatu kebijakan
pemerintah terhadap kebersihan lingkungan perkotaan
b) Kegunaan

ini

mampu

memberikan

sumbangan

pemikiran

bagi

masyarakat atau lembaga swadaya masyarakat agar mampu memahami
suatu kebijakan pemerintah terhadap kebersihan lingkungan perkotaan.

7

II. TINJAUAN PUSTAKA

1. Efektivitas
1.1 Pengertian Efektivitas
Menurut Hasibuan dalam Setiawan (2008:11), efektivitas adalah tercapainya
sasaran atau tujuan-tujuan dari suatu instansi yang telah ditentukan
sebelumnya. Dalam efektivitas terkandung makna berdaya tepat atau berhasil
guna untuk menyebutkan bahwa sesuatu itu telah berhasil dilaksanakan secar
sempurna, secara tepat dan target telah tercapai. Selain itu terkandung makna
efisiensi, yaitu berdaya guna untuk menunjukan bila suatu tindakan atau usaha
sudah efektiv dan ekonomis, baru dikatakan efisien.
Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2003:284), definisi
efektivitas adalah sesuatu yang memiliki pengaruh atau akibat yang
ditimbulkan, manjur, membawa hasil dan merupakan keberhasilan dari suatu
usaha atau tindakan. Dalam hal ini, efektivitas dapat dilihat dari tercapai
tidaknya tujuan instruksional khusus yang telah dicanangkan.
Menurut Irianto (2001:12), efektivitas adalah pekerjaan yang dilaksanakan dan
berhasil mencapai tujuan yang telah ditetapkan dalam pekerjaan tersebut
dengan memberdayakan seluruh potensi sumber daya manusia maupun sumber
daya dana yang ada. Efektivitas merupakan pencapaian tujuan atau hasil yang

8

dikendaki dengan mempertimbangkan faktor-faktor tenaga, waktu, pikiran dan
alat-alat yang dikeluarkan atau kehendaki.
Efektivitas merupakan suatu pencapaian hasil pekerjaan yang memiliki tujuan,
sumber daya manusia pelaksana dan pengawas, jangka waktu, sumber dana dan
ketentuan yang telah ditetapkan sebelumnya, dalam artian bahwa hasil
pekerjaan yang diperoleh sesuai dengan perencanaan sebelumnya. Martiman
dalam Setiawan (2008:12) berpandangan, efektivitas berkaitan erat dalam
kemampuan sumber daya manusia memanfaatkan potensi yang ada. Efektivitas
menunjukan hasil pekerjaan yang diraih secara optimal dengan ciri yaitu
adanya kesesuaian antara harapan dan kenyataan hasil kerja secara
berkesinambungan.
Berdasarkan beberapa pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa
efektivitas yang dimaksud dalam penelitian ini adalah suatu pencapaian hasil
pekerjaan yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Bandar Lampung yang
bertujuan mensosialisasikan kebijakan dengan menggunakan sumber daya
manusia pelaksana, jangka waktu, dan sumber dana yang telah ditetapkan
sebelumnya.
1.2. Indikator Efektivitas
Efektivitas itu merujuk pada hasil yang harus sesuai dengan tujuan, waktu yang
tepat dan tidak terlambat. Jika hasil suatu proses dapat dicapai sesuai dengan
tujuan yang direncanakan dalam waktu yang singkat tapi menggunakan sumber
daya berlebihan atau lazim dikatakan ekonomi biaya tinggi, maka hal itu
dikatakan efektiv tapi tidak efisien. Sebaliknya, efisien tetapi tidak efektiv

9

berarti baik dalam memanfaatkan sumber daya (input), tetapi tidak mencapai
sasaran. Efektivitas lebih mengarah pada pencapaian sasaran. Jadi dalam hal ini
efektivitas lebih merujuk pada segi hasil, waktu, biaya. Artinya indikator
keefektivan tidak dapat ditentukan secara umum, karena keefektivan secara
keseluruhan berarti hasil yang mengandung kesempurnaan dari berbagai aspek
atau segi tergantung pada indikator yang dijadikan pedoman keefektivan
(Dewi, 2006: 52).
2. Sosialisasi
2.1 Definisi Sosialisasi
Sosialisasi adalah proses belajar yang dilakukan oleh seseorang untuk
berbuat dan bertingkah laku berdasarkan patokan yang terdapat dan diakui
dalam masyarakat. Dalam proses belajar atau penyesuaian diri itu seorang
kemudian mengadopsi kebiasaan, sikap dan ide-ide dari orang lain,
kemudian seseorang mempercayai dan mengakui sebagai milik pribadinya.
Jika sosialisasi dipandang dari sudut masyarakat, maka sosialisasi
dimaksudkan sebagai usaha untuk memasukkan nilai-nilai kebudayaan
terhadap individu sehingga individu tersebut menjadi bagian dari
masyarakat (Abdulsyani, 2007:57).
Menurut pendapat Soejono Dirdjosisworo dalam Abdul Syani (2007),
bahwa sosialisasi mengandung tiga pengertian yaitu:
a. Proses sosialisasi adalah proses belajar, yaitu suatu proses akomodasi
dengan mana individu menahan, mengubah impuls-impuls dalam
dirinya dan mengambil alih cara hidup atau kebudayaan masyarakat.

10

b. Dalam proses sosialisasi itu individu mempelajari kebiasaan, sikap,
ide-ide, pola-pola, nilai dan tingkah laku, dan ukuran kepatuhan
tingkah laku didalam masyarakat dimana ia hidup.
c. Semua sifat dan kecakapan yang dipelajari dalam proses sosialisasi itu
disusun dan dikembangkan sebagai suatu kesatuan sistem dalam diri
pribadinya.
Hassan Shadily dalam Abdulsyani (2007) mendefinisikan sosialisasi
sebagai suatu proses dimana seseorang mulai menerima dan menyesuaikan
diri kepada adat istiadat suatu golongan, dimana lambat laun ia merasa
sebagai dari golongan itu.
2.2 Jenis Sosialisasi
Sosialisasi dialami oleh individu sebagai mahluk sosial sepanjang
kehidupannya sejak ia lahir sampai meninggal dunia. Berger dan Lukman
dalam Pramitha (2010:18) mengatakan, berdasarkan jenisnya, sosialisasi
dibagi menjadi dua: sosialisasi primer (dalam keluarga) dan sosialisasi
sekunder (dalam masyarakat):
1. Sosialisasi Primer
Sosialisasi primer sebagai sosialisasi pertama yang dijalani individu
semasa kecil dengan belajar menjadi anggota masyarakat (keluarga).
Sosialisasi primer berlangsung saat anak berusia 1-5 tahun atau saat
anak belum masuk ke sekolah. Anak mulai mengenal anggota
keluarga dan lingkungan keluarga. Secara bertahap dia mulai mampu
membedakan dirinya dengan orang lain di sekitar keluarganya. Dalam

11

tahap ini, peran orang-orang yang terdekat dengan anak menjadi
sangat penting sebab seorang anak melakukan pola interaksi secara
terbatas di dalamnya. Warna kepribadian anak akan sangat ditentukan
oleh warna kepribadian dan interaksi yang terjadi antara anak dengan
anggota keluarga terdekatnya.
2. Sosialisasi Sekunder
Sosialisasi sekunder adalah suatu proses sosialisasi lanjutan setelah
sosialisasi primer yang memperkenalkan individu ke dalam kelompok
tertentu dalam masyarakat. Salah satu bentuknya adalah resosialisasi
dan desosialisasi. Dalam proses resosialisasi, seseorang diberi suatu
identitas diri yang baru. Sedangkan dalam proses desosialisasi,
seseorang mengalami 'pencabutan' identitas diri yang lama.
2.3 Tipe Sosialisasi
Setiap kelompok masyarakat mempunyai standar dan nilai yang berbeda.
Contoh, standar 'apakah seseorang itu baik atau tidak' di sekolah dengan di
kelompok sepermainan tentu berbeda. Di sekolah, misalnya, seseorang
disebut baik apabila nilai ulangannya di atas tujuh atau tidak pernah
terlambat masuk sekolah. Sementara di kelompok sepermainan, seseorang
disebut baik apabila solider dengan teman atau saling membantu.
Perbedaan standar dan nilai pun tidak terlepas dari tipe sosialisasi yang
ada. Agar sosialisasi dapat berjalan lancar, tertib dan berlangsung terus
menerus, maka terdapat dua tipe sosialisasi menurut Berger dan Luckman

12

dalam Pramitha (2010:17). Kedua tipe sosialisasi tersebut adalah sebagai
berikut:
a) Formal
Sosialisasi tipe ini terjadi melalui lembaga-lembaga yang berwenang
menurut ketentuan yang berlaku dalam negara, seperti pendidikan di
sekolah dan pendidikan militer.
b) Informal
Sosialisasi tipe ini terdapat di masyarakat atau dalam pergaulan yang
bersifat kekeluargaan, seperti antara teman, sahabat, sesama anggota
klub, dan kelompok-kelompok sosial yang ada di dalam masyarakat.
3. Kebijakan
Wahab dalam Makhya (2006:82), setelah menyimpulkan dari beberapa definisi
kebijakan publik dari para ahli kebijakan sampai pada kesimpulan, ada dua
macam pandangan dalam mendefinisikan kebijakan negara. Pandangan
pertama, yaitu pendapat para ahli yang mengidentifikasikan kebijakan negara
dengan tindakan-tindakan yang dilakukan oleh Pemerintah. Dalam pandangan
ini bisa dilihat dari definisi yang dilakukan oleh R.S Parker, Thomas R. Dye,
Edward dan Sharkansy dalam Makhya (2006:82). Pandangan kedua, yaitu para
ahli yang memusatkan perhatian pada implementasi kebijakan (Policy
Implementation). Para ahli yang termasuk dalam katagori ini dapat kita bagi
dalam dua kutub. Pertama, mereka yang melihat kebijaksanaan negara sebagai
keputusan-keputusan Pemerintah yang mempunyai tujuan-tujuan atau sasaransasaran tertentu. Kedua, mereka yang beranggapan bahwa kebijakasanaan

13

negara mempunyai akibat-akibat atau dampak yang diramalkan (predictable)
atau dapat diantisapasi sebelumnya. Para ahli yang mewakili kutub pertama,
yaitu Nakamura dan Small Wood, dan pada kutub kedua yaitu Pressman dan
Wildavsky.
Wahab dalam Makhya (2006:82) mengkombinasikan beberapa definisi
Kebijaksanaan Negara dari Charles Lindblom, Austin Ranney, Raymond
Bauer, Don F Princes, Fremont J Lyden, George A. Shipman dan Robert
W.Wilikinson, dan Yehezkel Dror, menyebutkan beberapa ciri pembuatan
kebijaksanaan negara, yaitu sebagai berikut:
a) Sangat Kompleks
b) Prosesnya bersifat dinamis
c) Komponen-komponen beraneka ragam
d) Peran masing-masing sub struktur berbeda-beda
e) Memutuskan
f) Sebagai pedoman umum
g) Untuk mengambil tindakan
h) Diarahkan pada masa depan
i) Terutama dilakukan oleh lembaga-lembaga pemerintah secara formal
dimaksudkan untuk mencapai sesuatu tujuan.
j) Secara formal dimaksudkan untuk mencapai sesuatu tujuan.
k) Apa yang tercermin dalam kepentingan umum.
l) Dilakukan dengan cara yang sebaik mungkin.
Dari beberapa definisi kebijakan publik, paling tidak yang ada beberapa aspek
yang perlu dicermati dalam memahami definisi kebijakan publik. Pertama,
kebijakan publik adalah tindakan yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh

14

pemerintah. Jadi dalam pemahaman ini, maka yang memiliki kewenangan
untuk membuat kebijakan adalah pemerintah. Dengan demikian, maka pihak
swasta atau Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) tidak memiliki kewenangan
untuk membuat kebijakan publik. Kedua, tidak semua tindakan pemerintah
bisa dikatagorikan dalam pengertian kebijakan publik. Istilah publik, menjadi
kata kunci untuk memberikan pengertian bahwa tindakan pemerintah.
Walaupun secara prosedual mengatasnamakan untuk kepentingan publik, tetapi
apabila tindakannya bersifat kepentingan personal, maka tidak bisa
dikategorikan sebagai kebijakan publik. Ketiga, setiap kebijakan pemerintah
harus mengikat pada publik. Kebijakan-kebijakan yang tidak mengikat
hanyalah bersifat simbolis saja (symbolic policies). Keempat, kebijaksanaan
Pemerintah harus ditinjau kepada kepentingan publik dan didasarkan pada
tujuan-tujuan tertentu (Makhya, 2006:83).
Kebijakan Pemerintah Kota Bandar Lampung
Kebijakan Pemerintah Kota Bandar Lampung yang tertuang dalam bentuk
tata peraturan perundang-undangan diharapkan dapat mengarahkan
jalannya pelaksanaan pemerintahan, serta mampu melindungi masyarakat,
dan menciptakan rasa aman dalam kehidupan bernegara. Kebijakan
Pemerintah Kota Bandar Lampung dapat tertuang dalam bentuk:
a. Peraturan Daerah
b. Peraturan Walikota
c. Peraturan-peraturan lain yang bermaksud memandu
masyarakat untuk mencapai tujuan pembangunan tertentu.

prilaku

Kebijakan Pemerintah Kota Bandar Lampung yang dimaksud dalam
penelitian ini adalah kebijakan tentang waktu pembungan sampah yang

15

tertuang

dalam

surat

Himbauan

Wali

Kota

dengan

Nomor:

300/1603A/IV.30/2011, dimana dalam kebijakan ini Pemerintah Kota
menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk ikut serta peduli terhadap
kebersihan Kota Bandar Lampung, dengan cara:
a. Melakukan pembungan sampah mulai pukul 22.00-05.30 WIB,
dikarenakan mobil pengangkut sampah akan mengangkut sampah
pada jam 06.00 WIB.
b. Sampah yang akan dibuang dibungkus dalam plastik/kantong dan
memberikan kepada petugas kebersihan atau meletakan pada tempat
yang telah ditentukan.
c. Apabila mobil pengangkut sampah telah lewat, kiranya sampah
tersebut ditunda pembuangannya sampai waktu yang telah ditentukan.
d. Terlebih istimewa apabila masyarakat KotaBandar Lampung untuk
menjaga kesehatan masyarakat agar dapat memisahkan sampah basah
dan sampah kering untuk membantu petugas kebersihan dalam
pengangkutan sampah.
Harapan Pemerintah Kota Bandar Lampung dengan adanya kebijakan ini
dapat menciptakan Kota Bandar Lampung menjadi rapih, bersih, sehat,
indah dan sejahtera.
4. Sampah
Berdasarkan Undang-Undang No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan
Sampah, sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam

16

yang berbentuk padat. Berdasarkan sifat fisik dan kimianya, sampah dapat
digolongkan menjadi: 1) sampah ada yang mudah membusuk terdiri atas
sampah organik seperti sisa sayuran, sisa daging, daun dan lain-lain; 2) sampah
yang tidak mudah membusuk seperti plastik, kertas, karet, logam, sisa bahan
bangunan dan lain-lain; 3) sampah yang berupa debu/abu; dan 4) sampah yang
berbahaya (B3) bagi kesehatan, seperti sampah berasal dari industri dan rumah
sakit yang mengandung zat-zat kimia dan agen penyakit yang berbahaya.
Sedangkan menurut Widiwijoto (1983:26), sampah adalah sisa-sisa bahan yang
telah mengalami perlakuan baik telah diambil bagian utamanya, telah
mengalami pengolahan, dan sudah tidak bermanfaat, dari segi ekonomi sudah
tidak ada harganya serta dari segi lingkungan dapat menyebabkan pencemaran
atau gangguan kelestarian alam. Murtadho dan Gumbira dalam Widiwijoto
(1983:26), membedakan sampah atas sampah organik dan sampah anorganik.
Sampah organik meliputi limbah padat semi basah berupa bahan-bahan organik
yang umumnya berasal dari limbah hasil pertanian. Sampah ini memiliki sifat
mudah terurai oleh mikroorganisme dan mudah membusuk karena memiliki
rantai karbon relatif pendek. Sedangkan sampah anorganik berupa sampah
padat yang cukup kering dan sulit terurai oleh mikroorganisme karena
memiliki rantai karbon yang panjang dan kompleks seperti kaca, besi, plastik,
dan lain-lain.
4.1 Penyimpanan Sampah
Penyimpanan sampah adalah tempat sampah sementara sebelum sampah
tersebut

dikumpulkan,

untuk

kemudian

diangkut

serta

dibuang

17

(dimusnahkan) dan untuk ini perlu disediakan tempat yang berbeda untuk
macam dan jenis sampah tertentu. Maksud dari pemisahan dan
penyimpanan disini ialah untuk memudahkan pemusnahannya. Syaratsyarat tempat sampah antara lain : (i) konstruksinya kuat agar tidak mudah
bocor, untuk mencegah berseraknya sampah, (ii) mempunyai tutup, mudah
dibuka, dikosongkan isinya serta dibersihkan, sangat dianjurkan tutup
sampah ini dapat dibuka atau ditutup tanpa mengotori tangan, (iii) ukuran
tempat sampah sedemikian rupa, sehingga mudah diangkut oleh satu orang
(Prihandarini, 2004:24).
4.2 Pengumpulan Sampah
Pengumpulan sampah menjadi tanggung jawab dari masing-masing rumah
tangga atau institusi yang menghasilkan sampah. Oleh sebab itu, setiap
rumah tangga harus mengadakan tempat khusus untuk mengumpulkan
sampah. Kemudian dari masing-masing tempat pengumpulan sampah
tersebut harus diangkut ke Tempat Penampungan Sementara (TPS)
sampah, dan selanjutnya ke Tempat Penampungan Akhir (Prihandarini,
2004:24).
Menurut Notoatmodjo dalam Prihandarini (2004:25) mekanisme, sistem,
atau cara pengangkutannya untuk daerah perkotaan adalah tanggung jawab
pemerintah daerah setempat, yang didukung oleh partisipan masyarakat
produksi sampah, khususnya dalam hal pendanaan. Sedangkan untuk
daerah pedesaan, pada umumnya sampah dapat dikelola oleh masing-

18

masing keluarga tanpa memerlukan TPS maupun TPA. Sampah rumah
tangga daerah pedesaan umumnya dibakar atau dijadikan pupuk.
5. Kebersihan Lingkungan
Kesehatan lingkungan menurut WHO (World Health Organization) adalah
suatu keseimbangan ekologi yang harus ada antara manusia dan lingkungan
agar dapat terciptanya keadaan sehat dari manusia. Dalam Mutawakil (2009),
kebersihan lingkungan slalu menjadi masalah yang menimbulkan polemik di
masyarakat. Sikap saling menyalahkan antara pemerintah dan masyarakat
mengenai sampah yang kerap kali muncul bila terjadi masalah. Masyarakat
merasa persoalan sampah adalah persoalan pemerintah. Pemerintah yang
seharusnya

membersihkan

lingkungan

mereka,

sementara

disisi

lain

pemerintah tanpa dukungan masyarakat yang memadai maka setiap usaha yang
dilakukan untuk membersihkan lingkungan akan kurang efektif. Maka
permasalahan sampah bila tidak ditangani dengan bijaksana akan terus
menimbulkan permasalahan kebersihan lingkungan.
Dalam Soemarwoto (1994:25-27), kebersihan lingkungan dapatlah diartikan
dalam kaitannya dengan kualitas hidup, yaitu dalam kualitas lingkungan yang
baik/bersih terdapat potensi untuk berkembangnya kualitas hidup yang tinggi.
Namun, kualitas hidup sifatnya adalah subjektif dan relatif. Sedangkan
menurut

N. Daldjoeni dan Suyitno (1970:140), menjaga kebersihan dan

pelestarian lingkungan pada hakikatnya adalah upaya menjalin hubungan yang
selaras antara kebutuhan hidup manusia dengan sumber daya alam dan
lingkungan sekitar yang ada.

19

6. Kerangka Pemikiran
Kerangka pemikiran merupakan bentuk suatu konsep atau alur dari suatu
penelitian yang didasarkan pada permasalahan yang diteliti yang diharapkan
dapat mengarah pada suatu hipotesis atau jawaban sehingga dapat tercapainya
paparan pemasalahan dan solusi serta hasil penelitian seperti yang diharapkan
kerangka pemikiran dalam penelitian ini dapat digambarkan sebagai berikut:
Meningkatnya jumlah pertumbuhan penduduk Kota Bandar Lampung yang
selalu berbanding lurus dengan peningkatan jumlah volume sampah,
menjadikan masalah terhadap kebersihan lingkungan yang ditimbulkan oleh
banyaknya sampah. Pemerintah Kota mempunyai tanggung jawab untuk
mengatasi permasalahan sosial tersebut. Untuk mengatasinya, pemerintah
membuat kebijakan waktu pembuangan sampah yaitu pukul 22.00-05.30 WIB.
Kemudian untuk mensukseskan kebijakan tersebut, tentunya Pemerintah Kota
Bandar Lampung mempunyai kewajiban untuk mensosialisasikan kepada
seluruh komponen masyarakat, agar kebijakan tersebut dapat diketahui dan
diaplikasikan guna menciptakan kebersihan lingkungan Kota Bandar Lampung.
Maka dari hal tersebut, penulis mencoba menganalisa apakah kemudian
efektivkah sosialisasi kebijakan waktu pembuangan sampah pukul 22.00-05.30
WIB yang dilakukan oleh Pemerintah Kota dalam upaya menciptakan Kota
Bandar Lampung menjadi bersih?

20

Bertanggung Jawab
Permasalahan Kota
Yang Kotor
Pemerintah Kota
Untuk Mengatasi
Di sosialisasikan

Kebijakan

Masyarakat

Menganalisis indikator keberhasilan sosialisasi kebijakan dalam menciptakan
kebersihan lingkungan kota:
1. Data atau Pendapat Pejabat Dinas
2. Pendapat Warga
3. Fakta Di lapangan
Keterangan:
Permasalahan lingkungan yang diakibatkan oleh meningkatnya jumlah volume
sampah di Kota Bandar Lampung, merupakan tanggung jawab pemerintah
selaku pelaksana kehidupan bernegara. Pemerintah dituntut agar dapat
mencarikan solusi dari permasalahan ini, maka dalam perencanaan
penyelesaian masalah ini, Pemerintah Kota Bandar Lampung membuat suatu
kebijakan tentang waktu pembuangan sampah pada pukul 22.00-05.30 WIB.
Guna berjalannya kebijakan ini, tentunya Pemerintah Kota Bandar Lampung

21

perlu mensosialisasikannya kepada seluruh komponen masyarakat kota, dengan
tujuan agar kebijakan tersebut dapat diketahui oleh masyarakat, dengan
harapannya setelah mengetahui kebijakan tersebut, masyarakat Kota Bandar
Lampung mau melaksanakannya.
Disini penulis melakukan penelitian dengan tujuan untuk menilai apakah sudah
efektiv sosialisasi kebijakan tentang kebijakan waktu pembungan sampah pada
pukul 22.00-05.30 WIB yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Bandar
Lampung dalam upaya menciptakan kebersihan Kota Bandar Lampung? Maka
penulis dalam penelitiannya menggunakan tiga indikator untuk mengetahui
efektivitas sosialisasi tersebut, yaitu: 1. Data atau Pendapat Pejabat Dinas
Kebersihan dan Pertamanan Kota Bandar Lampung; 2. Pendapat warga; 3.
Fakta di lapangan.

22

III. METODE PENELITIAN

1. Tipe Penelitian
Tipe penelitian ini adalah penelitian deskriptif yaitu suatu prosedur pemecahan
masalah yang diselidik dengan menggambarkan subjek atau objek penelitian
(seseorang, lembaga, masyarakat, dan lain-lain) pada saat sekarang
berdasarkan fakta-fakta yang tampak atau sebagaimana adanya (Nawawi,
1991:63).
Dipilihnya metode kualitatif dalam penelitian ini disebabkan oleh:
a) Data yang menjadi input dalam penelitian bukanlah berupa angka namun
dalam bentuk informasi yang diperoleh dari informan;
b) Data yang diperoleh merupakan makna yang mendasari tingkah laku
partisipan/informan, yaitu alasan atau penyebab informan melakukan
suatu tindakan atau kegiatan.
Ciri-ciri penelitian kualitatif :
a) Data yang dikumpulkan lebih banyak berupa kata-kata;
b) Yang menjadi instrumen penelitiannnya adalah manusia, dengan tidak
ada jarak antara peneliti dan yang diteliti sehingga akan diperoleh
pemahaman dan penghayatan obyek yang diteliti;

23

c) Penelitian kualitatif biasanya melakukan penelitian pada latar belakang
alamiah atau pada konteks dari suatu keutuhan suatu permasalahan;
d) Penelitian kualitatif biasanya lebih mementingkan proses dari pada hasil,
hubungan antar bagian-bagian yang diteliti jauh lebih jelas apabila
diamati dalam proses;
e) Desain penelitian dapat berubah atau disesuaikan berdasarkan temuantemuan pada saat melakukan penelitian (http://www.shvoong.com/socialsciences/education/2027037-ciri-ciri-penelitiankualitatif/#ixzz1Mv6EFC).
2. Fokus Penelitian
Salah satu asumsi tentang gejala dalam penelitian kualitatif adalah bahwa
gejala dari suatu obyek itu sifatnya tunggal dan parsial. Gejala itu bersifat
holistik (menyeluruh, tidak dapat dipisah-pisahkan), sehingga peneliti kualitatif
tidak akan menetapkan penelitiannya hanya berdasarkan satu masalah
penelitian, tetapi keseluruhan situasi sosial yang diteliti yang meliputi aspek
tempat (place), pelaku (actor), dan aktivitas (activity) yang berinteraksi secara
sinergis (Sugiyono, 2009:207)
Fokus yang sebenarnya dalam penelitian kualitatif diperoleh setelah peneliti
melakukan grand tour observation dan grand tour question atau yang disebut
dengan penjelajahan umum. Dari penjelajahan umum ini, peneliti akan
memperoleh gambaran umum menyeluruh yang masih pada tahap permukaan
tentang situasi sosial. Untuk dapat memahami secara lebih luas dan mendalam,
maka diperlukan pemilihan fokus penelitian (Sugiyono, 2009:209).

24

Dalam penelitian ini, peneliti menetapkan fokus penelitian berdasarkan
permasalahan yang terkait dengan teori-teori yang ada. Yaitu tentang
bagaimana efektivitas sosialisasi kebijakan tentang waktu pembuangan sampah
pukul 22.00-05.30 WIB yang dilakukan Pemerintah Kota Bandar Lampung
sebagai upaya menciptakan kebersihan Kota Bandar Lampung.
3. Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian menurut Iskandar dalam Alkarim (2012) adalah situasi dan
kondisi lingkungan dan tempat yang berkaitan dengan masalah penelitian.
Demikian pula yang berlaku dalam penelitian ini, peneliti mengambil lokasi
penelitiannya dilingkungan rumah-rumah warga dan jalan-jalan protokol di
wilayah Kelurahan Sepang Jaya, Kecamatan Kedaton, karena di wilayah
tersebut masuk dalam obyek kebijakan waktu pembuangan sampah. Selain
daripada itu, Kelurahan Sepang Jaya merupakan kelurahan terluas kedua
setelah Kelurahan Labuhan Ratu yang dimiliki Kecamatan Kedaton, memiliki
penduduk yang heterogen dan tingkat pendidikan masyarakatnya diatas ratarata. Kemudian Kelurahan Sepang Jaya jika dilihat dalam konteks kesesuaian
lokasi penelitian ini maka, kelurahan tersebut sudah memenuhi unsur-unsurnya
yaitu adanya perumahan warga, pasar modern dan sekolahan.
Sedangkan untuk Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Bandar Lampung
merupakan bagian instansi di Pemerintah Kota Bandar Lampung yang
bertanggungjawab mensosialisasikan kebijakan waktu pembuangan sampah
guna menangani permasalahan kebersihan di Bandar Lampung.

25

4. Penentuan Informan
Sugiyono (2009:221) dengan mengutip pendapat dari Spradley mengemukakan
bahwa, informan sebagai sumber informasi sebaiknya memenuhi beberapa
kriteria sebagai berikut:
1. Mereka yang menguasai atau memahami sesuatu melalui proses
enkulturasi, sehingga sesuatu itu bukan sekedar diketahui, tetapi juga
dihayatinya;
2. Mereka yang tergolong masih sedang berkecimpung atau terlibat pada
kegiatan yang tengah diteliti;
3. Mereka yang mempunyai waktu yang memadai untuk dimintai informasi;
4. Mereka

yang

tidak

cenderung

menyampaikan

informasi

hasil

“kemasannya” sendiri;
5. Mereka yang pada mulanya tergolong “cukup asing” dengan peneliti
sehingga

menggairahkan

untuk

dijadikan

semacam

guru

atau

narasumber.
Informan dalam penelitian adalah masyarakat yang bermukim di wilayah
Kelurahan Sepang Jaya Kecamatan Kedaton dan staf di Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Bandar Lampung. Adapun cara untuk mendapatkan
informasi adalah dengan cara mengunjungi Kantor Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Bandar Lampung dan rumah warga di wilayah Kelurahan
Sepang Jaya Kecamatan Kedaton.

26

5. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data
a)

Data primer, merupakan data yang diperoleh langsung dengan menggali
dari sumber informasi (informan) dan dari catatan di lapangan yang
relevan dengan masalah yang sedang diteliti seperti:
1. Observasi sebagai teknik pengumpulan data mempunyai ciri yang
spesifik bila dibandingkan dengan teknik yang lain, yaitu wawancara
dan kuesioner. Jika wawancara dan kuesioner selalu berkomunikasi
dengan orang, maka observasi tidak terbatas pada orang, tetapi juga
obyek-obyek alam yang lain (Sugiyono, 2009:145).
Sutrisno Hadi dalam Sugiyono (2009:145) mengemukakan bahwa
observasi merupakan suatu proses yang kompleks, suatu proses yang
tersusun dari berbagai proses biologis dan psikologis. Dua di antara
yang terpenting adalah proses-proses pengamatan dan ingatan Teknik
pengumpulan data dengan observasi digunakan bila, penelitian
berkenaan dengan perilaku manusia, proses kerja, gejala alam, dan bila
responden yang diamati tidak terlalu besar.
2. Wawancara yaitu mengumpulkan data dengan mengajukan pertanyaan
secara langsung dan bertatap muka dengan informan yang dituju.
Metode wawancara mendalam ini digunakan untuk mendapat
keterangan-keterangan secara mendalam dari permasalahan yang
dikemukakan. Metode wawancara mendalam ini diharapkan akan
memperoleh data primer yang berkaitan dengan penelitian ini dan

27

mendapat gambaran yang lebih jelas guna mempermudah dan
menganalisis data selanjutnya (Sugiyono, 2009:233).
b) Data sekunder, adalah data ya

Dokumen yang terkait

SOSIALISASI BAHASA DALAM PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN ANAK (Studi pada Orag Tua di Kelurahan Sepang Jaya Kecamatan Kedaton Bandar Lampung)

0 43 187

SOSIALISASI BAHASA DALAM PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN ANAK (Studi pada Orag Tua di Kelurahan Sepang Jaya Kecamatan Kedaton Bandar Lampung)

1 23 120

ANALISIS KOMPETENSI ANGGOTA DPRD KOTA BANDAR LAMPUNG DALAM PENYUSUNAN RAPBD (Studi pada Komisi D DPRD Kota Bandar Lampung)

0 36 124

EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN (Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)

0 12 112

IMPLEMENTASI KEBIJAKAN SURAT EDARAN WALIKOTA TENTANG KEDISIPLINAN PNS DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG

1 24 115

EFEKTIVITAS SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KOTA BANDAR LAMPUNG TENTANG WAKTU PEMBUANGAN SAMPAH SEBAGAI UPAYA MENCIPTAKAN KEBERSIHAN LINGKUNGAN (Studi pada Kelurahan Sepang Jaya Kota Bandar Lampung)

2 45 116

SIKAP MASYARAKAT TERHADAP LESBIAN (Studi kasus di Kelurahan Sepang Jaya Bandar Lampung )

1 4 65

PENGARUH PEMEKARAN KELURAHAN TERHADAP KEPUASAN PELAYANAN KEPENDUDUKAN (Studi Pada Kelurahan Kota Sepang dan Kelurahan Labuhan Ratu Raya Kota Bandar Lampung)

2 45 107

UPAYA KEPOLISIAN DALAM PENANGGULANGAN TINDAK PIDANA PENCURIAN DENGAN KEKERASAN DI KOTA BANDAR LAMPUNG (Studi di polresta Bandar Lampung)

0 12 70

ANALISIS KEBIJAKAN PEMERINTAH DALAM PENATAAN RUANG KOTA BERBASIS LINGKUNGAN (Studi di Kelurahan Bumi Waras Kota Bandar Lampung) (Jurnal)

0 0 14

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1655 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 429 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 393 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 241 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 351 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 502 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 444 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 284 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 453 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 524 23