Aktifitas Belajar Hasil Belajar

6. Create, mencakup kemampuan menbentuk suatu pola baru. Yang dirangkum dalam Taksonomi Bloom dalam Dimyati dan Mudjiono, 2002: 23-28

III. METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian ini telah dilaksanakan di SMA N 1 Bukit Kemuning pada semester ganjil tahun pelajaran 20122013, waktu penelitian pada bulan November 2012.

B. Populasi dan Sampel

1. Populasi Sebagai populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI pada semester ganjil di SMA N 1 Bukit Kemuning tahun pelajaran 20122013. 2. Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah kelas XI IPA1 yang dipilih berdasarkan asumsi bahwa kelas tersebut memiliki hasil belajar terendah untuk materi pokok Sistem Gerak Manusia pada tahun sebelumnya dibandingkan 4 kelas IPA yang tersedia.

C. Faktor yang Diteliti

Faktor yang diteliti dalam penelitian ini adalah aktivitas belajar siswa yang meliputi observasi terhadap kegiatan siswa saat proses pembelajaran dan hasil belajar siswa yang meliputi nilai rata-rata tes awal dan tes akhir. Cara mengukurnya adalah dengan soal tes awal yang diberikan pada awal pertemuan pertama dan tes akhir yang diberikan pada akhir pertemuan ketiga dengan batasan satu kompetensi dasar.

D. Desain Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian Quasi Experimental. Desain penelitian yang diterapkan dalam penelitian ini adalah one group pretest posttest design. Hasil dari nilai pretest dan nilai postest yang diberikan kemudian akan dibandingkan. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah penggunaan bahan ajar leaflet. Sedangkan variabel terikat dalam penelitian ini adalah hasil belajar siswa. T 1 X T 2 Keterangan : T 1 = Tes awal; T 2 = Tes akhir; X = Penggunaan bahan ajar leaflet modifikasi dari Suryabrata, 2004: 102 Gambar 2. Desain one group pretest posttest. E. Pelaksanaan Penelitian

1. Tahap Perencanaan

a. Menetapkan waktu penelitian b. Menetapkan rancangan pembelajaran yang akan diterapkan c. Menentukan kelas yang akan dijadikan sampel penelitian d. Menyusun silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran RPP. e. Membuat bahan ajar leaflet sebagai sumber belajar siswa yang akan di uji ahli. f. Membuat LKS yang akan dikerjakan oleh siswa g. Membuat lembar observasi untuk mengukur aktivitas siswa h. Membuat soal tes awal dan tes akhir yang akan di uji ahli. i. Membuat angket kemenarikan bahan ajar leaflet.

2. Tahap Pelaksanaan

Penelitian ini direncanakan sebanyak tiga kali pertemuan dengan langkah- langkah pembelajaran sebagai berikut: a. Pendahuluan 1 Guru memberikan tes awal pada pertemuan pertama 2 Guru membacakan indikator dan tujuan pembelajaran 3 Guru memberikan apersepsi kepada siswa. Pertemuan I: “Bergerak merupakan salah satu ciri makhluk hidup. Pada manusia, kemampuan bergerak disebabkan oleh adanya suatu kerja sama antara rangka dan otot yang membentuk suatu sistem yang disebut sistem gerak. Apa saja yang kalian ketahui tentang tulang dan rangka manusia? Bagaimana struktur tulang dan rangka manusia?” Pertemuan II: Guru bertanya kepada siswa “kemampuan bergerak disebabkan oleh adanya suatu kerjasama antara rangka dan otot. Rangka tidak dapat bergerak sendiri apabila tidak digerakkan oleh otot . Mengapa demikian? “ Pertemuan III: Guru bertanya kepada siswa “Banyak sekali gangguan yang dapat terjadi pada sistem gerak kita. Gangguan apa saja yang dapat terjadi pada sistem rangka kita? Apa saja faktor yang dapat menyebabkan terjadinya gangguan t ersebut?” 4 Guru memberikan motivasi kepada siswa. Pertemuan I: “Hari ini kita akan mempelajari struktur dan fungsi tulang serta keterkaitannya dalam sistem gerak manusia. Dengan mempelajari ini kalian dapat mengetahui keterkaitan struktur dan fungsi tulang dalam sistem gerak manusia. ” Pertemuan II: “Hari ini kita akan mempelajari struktur dan fungsi tulang serta keterkaitannya dalam system gerak manusia, selain itu juga kalian akan mempelajari mekanisme kontraksi otot. Dengan mempelajari ini kalian dapat mengetahui keterkaitan sruktur dan fungsi otot dalam system gerak manusia serta mekanisme kontraksi otot .” Pertemuan III: “Pada pertemuan terakhir ini kita akan mempelajari tentang kelainanpenyakit yang dapat terjadi dalam system gerak manusia. Dengan mempelajarinya kalian dapat mengetahui gangguan apa saja yang dapat terjadi pada system gerak kita serta cara mencegah dan mengobatinya .” b. Kegiatan Inti 1 Guru memberi leaflet yang berisi materi yang akan dipelajari dan meminta siswa untuk membacanya. 2 Guru menjelaskan materi pelajaran secara garis besar dengan menggunakan bahan ajar leaflet tersebut. 3 Guru membagi LKS berisi permasalahan tentang sistem gerak kepada masing-masing siswa. 4 Siswa diminta untuk mengisi LKS secara mandiri. 6 Siswa diminta berpasangan dengan teman sebelahnya kelompok 2 orang dan mengutaran hasil pemikiran masing-masing. 7 Guru memimpin pleno kecil diskusi, kelompok perwakilan mengemukakan hasil diskusinya. 8 Guru memberi penguatan terhadap jawaban hasil diskusi siswa dan meluruskan miskonsepsi yang mungkin masih dimiliki siswa dan menambah materi yang belum diungkapkan. c. Penutup 1 Guru meminta salah satu siswa untuk membuat kesimpulan dari materi yang telah dibahas. 2 Guru memberikan tes akhir pada pertemuan ketiga yang sama dengan tes awal kepada seluruh siswa.

F. Data Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data

1. Data Penelitian

Data penelitian ini berupa data kuantitatif dan data kualitatif. Data kuantitatif sebagai data utama penelitian yaitu hasil belajar siswa yang diambil dari nilai rata-rata tes awal dan tes akhir sedangkan data kualitatif

Dokumen yang terkait

PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM GERAK MANUSIA (Studi Quasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA1 SMA Negeri 1 Bukit Kemuning Semester Ganjil T

44 256 59

PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN MODELPEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE ( (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWAPADA MATERI POKOK SISTEM GERAK MANUSIA (Studi Quasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA 1 SMA Negeri 1 Bukit Kemuning Semester Ganjil

0 4 61

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas XI Semester Ganjil SMA Negeri 1 Natar Kab. Lampu

3 9 54

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas XI Semester Ganjil SMA Negeri 1 Natar Kab. Lampu

0 5 54

PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas X Semester Genap SMA Negeri 12 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013)

0 2 49

PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA (Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014)

2 27 61

PENGARUH BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP PENGUASAAN MATERI DAN AKTIVITAS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN MANUSIA (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)

0 7 50

PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK KLASIFIKASI BENDA

0 12 49

PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH MANUSIA (Kuasi Eksperimen Pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 22 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)

0 34 144

PERBANDINGAN MODEL NUMBER HEAD TOGETHER (NHT) DENGAN MODEL THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERTAHANAN TUBUH (Studi Eksperimental pada Siswa Kelas XI Semester Genap SMA Negeri 2 Gadingrejo Kabupate

3 16 62

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1617 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 416 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 376 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 236 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 345 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 487 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 428 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 276 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 510 23