PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA (Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014)

PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP
AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI
POKOK SISTEM PENCERNAAN PADA MANUSIA
(Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Muhammadiyah 1
Gadingrejo Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014)

Oleh

Desi Ameliawati

Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi Pendidikan Biologi
Jurusan Pendidikan MIPA
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

ABSTRAK
PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP
AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA
(Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Muhammadiyah 1
Gadingrejo Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014)

Oleh
DESI AMELIAWATI

Salah satu tolak ukur keberhasilan suatu pembelajaran adalah hasil belajar siswa.
Hasil belajar yang baik erat kaitannya dengan aktivitas belajar yang dilakukan oleh
siswa dan bahan ajar yang digunakan oleh guru. Hasil wawancara dengan guru IPA
di kelas VIII SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo, diketahui bahwa aktivitas dan hasil
belajar siswa masih rendah. Hal ini dikarenakan keterbatasan bahan ajar yang
digunakan guru. Sehingga diperlukan suatu bahan ajar yang dapat meningkatkan
aktivitas dan hasil belajar siswa, salah satunya dengan menggunakan bahan ajar
leaflet. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh penggunaan bahan ajar
leaflet terhadap aktivitas dan hasil belajar siswa.
Penelitian ini merupakan studi kuasi eksperimen dengan desain pretes postes non
equivalen. Sampel penelitian adalah siswa kelas VIII1 dan VIII5 yang dipilih dari
populasi secara purposive sampling. Data penelitian ini berupa data kuantitatif dan

Desi Ameliawati
kualitatif. Data kuantitatif diperoleh dari rata-rata nilai pretes, postes, dan N-gain
yang dianalisis secara statistik menggunakan uji-t dan uji U melalui SPSS versi 16.
Data kualitatif berupa deskripsi tanggapan dan aktivitas belajar siswa yang diperoleh
dari hasil observasi pada setiap pertemuan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa bahan ajar leaflet dapat meningkatkan hasil
belajar siswa dengan rata-rata nilai pretes (36,94); postes (72,22); dan N-gain (56,50).
Aktivitas belajar juga mengalami peningkatan untuk semua aspek yang diamati pada
kelas eksperimen, yaitu aspek mengemukakan ide (74,99%); aspek bertanya (78,69);
aspek bekerja sama (berdiskusi) dengan anggota kelompok (85,79%); dan aspek
mempresentasikan hasil diskusi kelompok (73,45%). Selain itu, sebagian besar siswa
memberikan tanggapan positif terhadap penggunaan bahan ajar leaflet.
demikian, pembelajaran dengan bantuan bahan ajar leaflet

Dengan

berpengaruh secara

signifikan terhadap aktivitas dan hasil belajar siswa pada materi pokok sistem
pencernaan pada manusia.

Kata kunci: aktivitas belajar, hasil belajar, leaflet, sistem pencernaan manusia.

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL .....................................................................................
DAFTAR GAMBAR ................................................................................

I.

xv
xvii

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...........................................................................
B. Rumusan Masalah .....................................................................
C. Tujuan Penelitian .......................................................................
D. Manfaat Penelitian .....................................................................
E. Ruang Lingkup Penelitian .........................................................
F. Kerangka Pikir ...... .....................................................................
G. Hipotesis ....................................................................................

1
4
4
4
5
6
8

II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Bahan Ajar ...................................................................................
B. Leaflet ..........................................................................................
C. Metode Diskusi ............................................................................
D. Aktivitas Belajar Siswa ...............................................................
E. Hasil Belajar Siswa .................................................... .................

9
15
18
27
30

III. METODE PENELITIAN
A. Waktu dan Tempat Penelitian ...................................................
B. Populasi dan Sampel ..................................................................
C. Desain Penelitian .......................................................................
D. Prosedur Penelitian ....................................................................
E. Jenis dan Teknik Pengambilan Data...........................................
1. Jenis Data ...............................................................................
2. Teknik Pengambilan Data .....................................................
F. Teknik Analisis Data ...................................................................
1. Uji Normalitas Data ...............................................................
2. Pengujian Hipotesis ..............................................................
G. Pengolahan Data Aktivitas Siswa ................................................
H. Pengolahan Data Angket Siswa ..................................................

33
33
33
34
40
40
41
42
42
43
44
46

xiii

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian ...........................................................................
B. Pembahasan ................................................................................
V.

49
56

SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan .....................................................................................
B. Saran ............................................................................................

64
64

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................

65

LAMPIRAN ..............................................................................................

69

1. Silabus ................................................................................................
2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) .......................................
3. Lembar Kerja Siswa (LKS).................................................................
4. Kisi-Kisi Soal Pretest-Postest.............................................................
5. Soal Pretest-Postest............................................................................
6. Rubrik Soal PrePost ...........................................................................
7. Lembar Leaflet ....................................................................................
8. Kisi-Kisi Angket Siswa.......................................................................
9. Lembar Angket Tanggapan Siswa ......................................................
10. Data Hasil Penelitian .........................................................................
11. Analisis Uji Statistik Data Hasil Penelitian .......................................
12. Foto-Foto Penelitian. .........................................................................

xiv

70
73
97
114
118
121
123
127
128
130
151
159

1

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan sangat penting dalam kehidupan, baik dalam kehidupan
seseorang, keluarga, maupun bangsa dan negara. Kemajuan suatu bangsa
ditentukan oleh pendidikan bangsa itu sendiri. Oleh sebab itu, hampir semua
negara menempatakan pendidikan sebagai prioritas utama. Mengingat
pentingnya pendidikan bagi kehidupan, maka pendidikan harus dilaksanakan
sebaik-baiknya sehingga dapat diperoleh hasil yang diharapkan (Kunandar
2007).
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia nomor 20 tahun 2003 pada
pasal 1 ayat 1 bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk
mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik
secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan
spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak
mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan
negara (Depdiknas, 2003: 1).
Pada kenyataannya masih ada beberapa masalah pembelajaran yang ditemui
di lapangan menunjukkan bahwa kegiatan belajar mengajar belum maksimal
sehingga berdampak pada lemahnya hasil belajar IPA siswa.

2

Banyak faktor yang dapat menjadi penyebab rendahnya hasil belajar siswa di
sekolah antara lain keterbatasan bahan ajar dan ketersediaan buku-buku
pelajaran sehingga berdampak pada lemahnya hasil belajar IPA siswa
(Mukhlis, 2010: 46). Bahan ajar ini tidak bervariasi sehingga menyebabkan
proses belajar yang monoton sehingga dapat membuat siswa merasa jenuh,
sehingga minat belajar siswa menjadi berkurang, maka dengan demikian
minat siswa perlu dibangkitkan dalam proses pembelajaran dengan variasi
bahan ajar pembelajaran yang menyenangkan dan dengan metode yang
sesuai, sehingga nantinya dapat mengerjakan soal dengan benar.
Hal tersebut juga ditemukan di SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo. Hasil
observasi didapat bahwa hasil belajar siswa yang rendah dibuktikan dengan
rata-rata nilai mata pelajaran IPA siswa khususnya pada materi sistem
pencernaaan yaitu 60 di bawah nilai kriteria ketuntasan minimal yaitu 65.
Hal ini disebabkan karena tidak bervariasinya bahan ajar yang digunakan
oleh guru. Karena guru hanya menggunakan bahan ajar berupa buku IPA
BSE tidak menggunakan bahan ajar bentuk lain. Hal ini juga didukung
dengan fakta bahwa siswa tidak memiliki buku pegangan berupa LKS
ataupun buku teks lain karena di sekolah ini tidak diwajibkan untuk membeli
LKS. Dengan adanya keterbatasan bahan ajar berupa buku teks yang
digunakan maka guru perlu mengembangkan dan memvariasikan bahan ajar
yang menarik dengan harapan dapat meningkatkan minat baca siswa yang
terlihat dari kemauan untuk membaca sumber-sumber belajar dan akhirnya
berdampak pada meningkatnya hasil belajar siswa.

3

Berdasarkan uraian di atas, maka diperlukan suatu alternatif bahan ajar yang
menarik sehingga siswa tidak bosan, serta sekaligus dapat meningkatkan
aktivitas siswa dalam belajar yang dapat memberikan dampak positif terhadap
hasil belajar siswa. Bahan ajar yang diduga efektif adalah bahan ajar leaflet.
Leaflet sebagai bahan ajar cetak yang berisikan rangkuman materi pelajaran.
Materi pelajaran tersebut diambil dari beberapa sumber belajar baik buku
maupun internet yang dijadikan satu dalam bentuk leaflet ini. Leaflet terlihat
menarik apabila didesain secara cermat dilengkapi dengan ilustrasi/ gambargambar dan menggunakan bahasa yang sederhana, singkat serta mudah
dipahami. Leaflet juga memiliki manfaat untuk dijadikan referensi dan bahan
diskusi pada proses pembelajaran (Sugiarto, 2010: 1). Serta diharapkan
leaflet dapat mengakomodasi keterbatasan siswa dalam memperoleh
pengetahuan.
Hal ini didukung pula dengan penelitian yang telah dilakukan oleh Aini
(2010: 54) menemukan bahwa pembelajaran menggunakan bahan ajar leaflet
memiliki pengaruh terhadap peningkatan prestasi belajar siswa kelas VII
SMP Negeri 5 Bandar Lampung materi pokok Ekosistem yaitu sebesar 18,44
Selain itu penelitian Ariyanti (2011: 59) menyimpulkan bahwa pembelajaran
menggunakan bahan ajar leaflet memiliki pengaruh yang signifikan terhadap
aktivitas dan penguasaan konsep siswa kelas XI MAN 1 Metro materi pokok
Sistem Pernapasan dan penelitian Khumaidah (2011: 1) menyimpulkan
bahwa pembelajaran menggunakan media leaflet dapat meningkatkan hasil
belajar siswa kelas XI Sultan Fatah Wedug Demak materi pokok Sistem
Pencernaan pada Manusia.

4

Berdasarkan fakta tersebut, maka peneliti sangat tertarik untuk melakukan
penelitian dengan judul “Pengaruh Penggunaan Bahan Ajar Leaflet terhadap
Aktivitas dan Hasil Belajar Siswa pada Materi Pokok Sistem Pencernaan
Makanan.” (Kuasi Eksperimental pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil
SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran
2013/2014).
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalah dalam
penelitian ini adalah:
1. Apakah penggunaan bahan ajar leaflet berpengaruh secara signifikan
terhadap peningkatan hasil belajar kognitif oleh siswa?
2. Apakah penggunaan bahan ajar leaflet berpengaruh terhadap aktivitas
belajar siswa?

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui:
1. Pengaruh penggunaan bahan ajar Leaflet terhadap peningkatan hasil
belajar kognitif siswa.
2. Pengaruh penggunaan bahan ajar Leaflet terhadap peningkatan aktivitas
belajar siswa.
D. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi:
1. Peneliti yaitu dapat memberikan wawasan, pengalaman, dan bekal
berharga bagi peneliti sebagai calon guru biologi yang profesional,

5

terutama dalam merancang dan melaksanakan pembelajaran yang
bermakna bagi siswa.
2. Guru yaitu dapat memberikan informasi mengenai bahan ajar leaflet dan
metode diskusi sehingga dapat dijadikan alternatif dalam memilih bahan
ajar dan metode pembelajaran yang tepat untuk meningkatkan hasil belajar
siswa.
3. Siswa yaitu dapat memberikan pengalaman belajar yang berbeda dalam
mempelajari materi pokok sistem pencernaan.
4. Sekolah yaitu dapat memberikan sumbangan yang bermanfaat dalam
upaya meningkatkan kualitas pendidikan ditingkat SMP/MTs.
E. Ruang Lingkup Penelitian
Untuk menjaga agar masalah ini lebih terarah dan lebih jelas sehingga tidak
terjadi kesalahpahaman, maka perlu adanya batasan ruang lingkup penelitian
yaitu:
1. Penyampaian materi dilakukan dengan menggunakan bahan ajar leaflet.
Leaflet yaitu selembaran tercetak dengan ukuran kecil yang dilipat,
berisikan informasi yang diharapkan untuk dijadikan diskusi pada proses
pembelajaran (Sugiarto, 2010: 1)
2. Metode diskusi terdiri atas lima langkah yaitu: (1) merumuskan masalah
secara jelas (2) siswa membetuk kelompok, (3) siswa melaksanakan
diskusi, (4) siswa melaporkan hasil diskusi, (5) penguatan guru, dan
tes/kuis.
3. Aktivitas belajar siswa yang diamati dalam penelitian ini meliputi (1)
kemampuan mengemukakan pendapat/ide, (2) kemampuan bertanya, (3)

6

bekerjasama dengan teman dalam menyelesaikan tugas kelompok, (4)
mempresentasikan hasil diskusi kelompok.
4. Hasil belajar yang diamati dalam penelitian ini adalah hasil belajar aspek
kognitif siswa yang berupa nilai pretest dan posttest dan N-gain pada
materi pokok Sistem Pencernaan Makanan.
5. Penelitian ini dibatasi hanya pada K.D 1.4 “ Mendeskripsikan sistem
pencernaan manusia dan hubungan dengan kesehatan.”
6. Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas VIII SMP Muhammadiyah 1
Gadingrejo pada mata pelajaran IPA semester ganjil Tahun Ajaran
2013/2014.
7. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII1 sebagai kelompok
eksperimen dan kelas VIII5 sebagai kelompok kontrol pada tahun
pelajaran 2013/2014.
F. Kerangka Pikir
Kegiatan utama dalam proses pendidikan di sekolah adalah kegiatan
belajar mengajar. Proses belajar mengajar yang ada merupakan penentu
keberhasilan dalam mencapai tujuan pendidikan. Faktor yang mendukung
dalam keberhasilan yaitu terletak pada kesesuaian metode dan bahan ajar
yang digunakan oleh guru. Di dalam kegiatan pembelajaran di kelas, guru
mengutamakan keterlibatan aktif secara langsung seperti mendorong siswa
mengungkapkan dengan awal dengan cara mengajukan pertanyaan
,membimbing, menggunakan bahan ajar yang secara langsung dapat
digunakan oleh siswa, dan melibatkan siswa dalam merangkum atau
menyimpulkan informasi pesan pembelajaran.

7

Pada dasarnya siswa mempunyai kemampuan untuk menggali, mencari
konsep, fakta, prinsip, dan hukum mengenai suatu materi pelajaran.
Kemampuan tersebut dapat diwujudkan dengan memberikan kondisi
yang sesuai dalam proses pembelajaran. Siswa memperoleh keuntungan
jika mareka dapat “melihat” dan “melakukan” sesuatu yang daripada
sekedar mendengarkan ceramah dari guru. Guru dapat membantu siswa
dalam memahami konsep-konsep pada materi yang sulit dengan bantuan
suatu bahan ajar.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk menciptakan pembelajaran
agar dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar adalah menggunakan
bahan ajar leaflet pada pembelajaran IPA. Bahan ajar leaflet dapat
digunakan secara efektif oleh guru-guru dalam usaha membangkitkan
motivasi belajar dan memiliki pengaruh yang positif untuk siswa. Dengan
meningkatkan motivasi maka keterlibatan langsung siswa dalam
pembelajaran meningkat, keterlibatan secara langsung ini diharapkan juga
dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar ranah kognitif siswa secara
maksimal.
Variabel yang digunakan didalam penelitian ini adalah varibel bebas dan
variabel terikat. Variabel bebasnya adalah penggunaan bahan ajar leaflet
(X), sedangkan variabel terikatnya terdiri dari aktivitas siswa (Y1), dan
hasil belajar ranah kognitif siswa (Y2).

8

Hubungan antara variabel tersebut digambarkan dalam diagram berikut
ini:

Y1

X

Y2
keterangan:
X: penggunaan bahan ajar leaflet ,Y1: aktivitas siswa, Y2: hasil
belajar ranah kognitif siswa
Gambar 1. Hubungan antara variabel bebas dan variabel terikat

G.

Hipotesis penelitian
Hipotesis dalam penelitian ini adalah
H0 : Tidak ada pengaruh penggunaan bahan ajar leaflet terhadap
peningkatan hasil belajar siswa pada materi pokok Sistem Pencernaan
Makanan .
H1 : Ada pengaruh penggunaan bahan ajar leaflet terhadap peningkatan
hasil belajar siswa pada materi pokok Sistem Pencernaan Makanan.

9

II.

TINJAUAN PUSTAKA

A. Bahan Ajar

Bahan atau materi pembelajaran pada dasarnya adalah isi dari kurikulum,
yakni berupa mata pelajaran atau bidang studi dengan topik/sub topik dan
rinciannya. Secara umum isi kurikulum itu dapat dipilah menjadi tiga unsur
utama yaitu logika (pengetahuan tentang benar salah berdasarkan prosedur
keilmuan), etika (pengetahuan tentang baik, buruk) berupa muatan nilai moral
, dan estetika (pengetahuan tentang indah, jelek) berupa muatan nilai seni.
Sedangkan bila memilahnya berdasarkan urutan taksonomi bloom bahan
pelajaran itu berupa kognitif (pengetahuan), afektif (sikap/nilai), dan
psikomotor (keterampilan). Menurut Supriadi (dalam Tim pengembang
MKDP, 2011: 152) menyatakan bahwa bila dirinci lebih lanjut, isi kurikulum
atau bahan pembelajaran ini dapat dikategorikan menjadi enam jenis yaitu,
fakta, konsep/teori, prinsip, proses, nilai, dan keterampilan.
1. Fakta adalah sesuatu yang telah terjadi atau telah dialami/dikerjakan bisa
berubah objek atau keadaan tentang sesuatu hal.
2. Konsep adalah suatu ide tau gagasan/suatu pengertian umum, suatu set
atau sistem pernyataan yang menjelaskan rangkaian.
3. Fakta, dimana pernyataan tersebut harus memadukan, universal, dan
meramalkan.

10

4. Prinsip merupakan suatu aturan atau kaidah untuk melakukan sesuatu atau
kebenaran dasar sebagai titik tolak untuk berpikir.
5. Proses adalah serangkaian gerakan, perubahan, perkembangan atau suatu
cara/prosedur untuk melakukan kegiatan secara operasional.
6. Nilai adalah suatu pola, ukuran norma atau suatu tipe/model, ia berkaitan
dengan pengetahuan atas kebenaran yang bersifat umum.
7. Keterampilan adalah suatu kemampuan untuk berbuat sesuatu, baik dalam
pengertian fisik maupun mental.

Bahan ajar adalah seperangkat materi yang disusun secara sistematis baik
tertulis maupun tidak, sehingga tercipta lingkungan/suasana yang
memungkinkan peserta didik untuk belajar (Depdiknas, 2007a). Bahan ajar
adalah segala bentuk bahan yang digunakan untuk membantu guru dalam
melaksanakan kegiatan belajar mengajar di kelas (Depdiknas, 2006).
Sedangkan menurut (Majid, 2007: 174) bahan ajar adalah segala bentuk
bahan, informasi, alat dan teks yang digunakan untuk membantu
guru/instruktor dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar.

Bahan pelajaran merupakan bahan minimal yang harus dikuasai oleh siswa
untuk dapat mencapai kompetensi dasar yang telah dirumuskan. Oleh sebab
itu, bahan pelajaran terlebih dahulu harus dapat menarik perhatian siswa
untuk membacanya. Seperti yang diungkapkan oleh Arikunto (dalam
Djamarah dan Aswan, 2010: 44) bahwa minat siswa akan bangkit bila suatu
bahan diajarkan sesuai dengan kebutuhan siswa.

11

Bentuk bahan ajar dikelompokan menjadi empat kategori seperti yang ditulis
oleh Widiastutik (2011: 1) yaitu bahan cetak (printed) antara lain handout,
buku, modul, lembar kerja siswa, brosur, leaflet, wallchart, foto/gambar,
model/maket. Bahan ajar dapat disajikan dalam berbagai bentuk. Jika bahan
ajar tersusun secara baik maka bahan ajar akan mendatangkan beberapa
keuntungan seperti yang dikemukakan oleh Ballstaedt (dalam Setyono, 2005:
29), bahan tertulis biasanya menampilkan daftar isi, sehingga memudahkan
bagi seorang guru untuk menunjukkan kepada siswa bagian mana yang
sedang dipelajari, biaya untuk pengadaannya relatif sedikit, serta bahan
tertulis cepat digunakan dan dapat dipindah secara mudah.

Selanjutnya, susunannya menawarkan kemudahan secara luas dan kreativitas
bagi individu, bahan tertulis relatif ringan untuk dibaca, bahan ajar yang baik
akan dapat memotivasi pembaca untuk melakukan aktivitas, seperti
menandai, mencatat, dan membuat sketsa. Bahan tertulis dapat dinikmati
sebagai sebuah dokumen yang bernilai besar dan pembaca dapat mengatur
tempo secara mandiri.

Bahan ajar dengar (audio) seperti kaset, radio, pirigan hitam, dan compact
disk audio. Bahan ajar pandang dengar (audio visual) seperti video compact
disk, dan film. Bahan ajar multimedia interaktif (interactive teaching
material) seperti CAI (Computer Assisted Instruction), compact disk (CD)
multimedia pembelajaran interaktif, dan bahan ajar berbasis web (web based
learning materials).

12

Sebuah bahan ajar cetak harus mencakup: judul, petunjuk belajar (petunjuk
siswa atau guru), kompetensi yang akan dicapai, informasi pendukung,
latihan-latihan, petunjuk kerja dapat berupa lembar kerja (LK), dan evaluasi.
Tetapi, dalam penyusunan bahan ajar terdapat perbedaan pada strukturnya
antara bahan ajar yang satu dengan bahan ajar yang lainnya. Guna
mengetahui perbedaan-perbedaan yang dimaksud dapat dilihat pada matriks
berikut ini:
Tabel 1. Struktur bahan ajar
No

Komponen

Ht

1.
2.
3.
4.

Judul
Petunjuk belajar
KD/MP
Informasi
pendukung
Latihan
Tugas/ Langkah
kerja
Penilaian



5.
6.
7.

Bu

Ml

LKS

Bro

Lf

Wch

F/Gb






















**
**


**
**

Mo/
M

**
**

-




-








-

-

-

**

**

-











**

**

**

Ket: Ht: handout, Bu: Buku, Ml: Modul, LKS: Lembar Kegiatan Siswa, Bro: Brosur, Lf:
Leaflet, Wch: Wallchart, F/Gb: Foto/Gambar, Mo/M: Model/Maket (Setyono, 2005: 27-28)
Ket:
 : Tercantum dalam bahan ajar
: Tidak tercantum dalam bahan ajar
** : Tercantum dalam kelas lain

Menurut panduan pengembangan bahan ajar Depdiknas (2007) disebutkan
bahwa bahan ajar berfungsi sebagai:

a) Pedoman bagi guru yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam
proses pembelajaran, sekaligus merupakan substansi kompetensi yang
seharusnya diajarkan kepada siswa.
b) Pedoman bagi siswa yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam
proses pembelajaran, sekaligus merupakan substansi kompetensi yang
seharusnya dipelajari/dikuasainya.

13

c) Alat evaluasi pencapaian/penguasaan hasil pembelajaran.
Dengan demikian, fungsi bahan ajar sangat akan terkait dengan
kemampuan guru dalam membuat keputusan yang terkait dengan
perencanaan (planning), aktivitas-aktivitas pembelajaran dan
pengimplementasian (implementing), dan penilaian (assessing).

Menurut (Sriyono,dkk 1992: 126) menyatakan bahwa kegunaan bahan ajar
antara lain: dapat menjadikan pelajaran lebih menarik, menghemat waktu
belajar, memantapkan hasil belajar, membantu siswa-siswi yang ketinggalan,
membangkitkan minat dan perhatian anak didik, membantu mengatasi
kesulitan dan menjelaskan hal-hal yang sulit dalam pelajaran, menjadikan
pelajaran lebih konkret, menjadikan suasana pengajaran hidup, baik, menarik,
dan menyenangkan, mendorong anak gemar membaca, dan juga dapat
melatih mendidik anak cermat mengamati dan meneliti sesuatu.
Adapun peranan bahan ajar menurut (Dadang dan Iskandar, 2008: 172-173)
antara lain dapat mencerminkan suatu sudut pandang yang tajam dan inovatif
mengenai pengajaran serta mendemonstrasikan aplikasinya dalam bahan ajar
yang disajikan, menyajikan suatu sumber pokok masalah yang kaya, mudah
dibaca dan bervariasi, sesuai dengan minat dan kebutuhan para peserta didik,
menyediakan suatu sumber yang tersusun rapi dan bertahap, menyajikan
metode-metode dan sarana-sarana pengajaran untuk memotivasi peserta
didik, menjadi penunjang bagi latihan- latihan dan tugas-tugas praktis, dan
juga dapat menyajikan bahan/sarana evaluasi dan remedial yang serasi dan
tepat guna.

14

Pengembangan bahan ajar harus memperhatikan prinsip-prinsip
pembelajaran. Menurut Gafur (1994: 17) menjelaskan bahwa beberapa
prinsip yang perlu diperhatikan dalam penyusunan bahan ajar atau materi
pembelajaran diantaranya meliputi prinsip relevansi, konsistensi, dan
kecukupan. Ketiga penerapan prinsip-prinsip tersebut dipaparkan sebagai
berikut:

a. Prinsip relevansi, artinya keterkaitan. Materi pembelajaran hendaknya
relevan atau ada kaitan atau ada hubungannya dengan pencapaian SK dan
KD. Dengan prinsip dasar ini, guru mengetahui apakah materi yang
hendak diajarkan tersebut materi fakta, konsep, prinsip, prosedur, aspek
sikap atau aspek psikomotorik sehingga pada gilirannya guru terhindar
dari kesalahan pemilihan jenis materi yang tidak relevan dengan
pencapaian SK dan KD.
b. Prinsip konsistensi, artinya keajegan. Jika kompetensi dasar yang harus
dikuasai siswa empat macam, maka bahan ajar yang harus diajarkan juga
harus meliputi empat macam.
c. Prinsip kecukupan, artinya materi yang diajarkan hendaknya cukup
memadai dalam membantu siswa menguasai kompetensi dasar yang
diajarkan. Materi tidak boleh terlalu sedikit, dan tidak boleh terlalu
banyak. Jika terlalu sedikit akan kurang membantu mencapai SK dan KD.
Sebaliknya, jika terlalu banyak akan membuang waktu dan tenaga yang
tidak perlu untuk mempelajarinya.

15

Depdiknas (2007) merinci prosedur pengembangan bahan ajar, yaitu
diantaranya sebagai berikut. Pertama, menentukan kriteria pokok
pemilihan bahan ajar dengan mengidentifikasi Standar Kompetensi (SK)
dan Kompetensi Dasar (KD). Hal ini dikarenakan setiap aspek dalam SK
dan KD jenis materi yang berbeda-beda dalam kegiatan pembelajaran.
Kedua, mengidentifikasi jenis-jenis materi bahan ajar. Materi
pembelajaran dibedakan menjadi jenis materi aspek kognitif (fakta,
konsep, prinsip dan prosedur), aspek afektif (pemberian respon,
penerimaan, internalisasi, dan penilaian) serta aspek psikomotorik
(gerakan awal, semi rutin, dan rutin). Ketiga, mengembangkan bahan ajar
yang sesuai atau relevan dengan SK-KD yang telah teridentifikasi tadi.
Keempat, mengembangkan sumber bahan ajar.

B. Leaflet
Leaflet adalah selembaran kertas yang berisi tulisan dengan kalimat-kalimat
yang singkat, padat, mudah dimengerti dan gambar-gambar yang sederhana.
Biasanya disajikan secara berlipat. Leaflet digunakan untuk memberikan
keterangan singkat tentang suatu masalah, misalnya deskripsi pengolahan air
di tingkat rumah tangga, deskripsi tentang diare dan pencegahannya. Ukuran
Leaflet biasannya 20 x 30 cm berisi 200-400 kata (Supriyati, 2011: 1).
Menurut Sugiarto (2010: 1) dalam kamus komunikasi, leaflet adalah
lembaran kertas berukuran kecil mengandung pesan tercetak untuk
disebarkan kepada umum sebagai informasi mengenai suatu hal atau
peristiwa. Menurut kamus Merriam-webster, leaflet adalah suatu lembaran

16

yang dicetak pada umumnya dilipat yang diharapkan untuk dijadikan
referensi dan bahan diskusi pada proses pembelajaran. Dari kedua pengertian
di atas, dapat disimpulkan bahwa leaflet adalah selembaran tercetak dengan
ukuran kecil yang dilipat, berisikan informasi yang diharapkan untuk
dijadikan diskusi pada proses pembelajaran.
Adapun ciri-ciri leaflet yaitu :
1. Dilihat dari bentuk leaflet
Lembaran kertas berukuran kecil yang dicetak, dilipat, tulisan terdiri dari
200 ± 400 huruf yang biasanya diselingi gambar-gambar, dan ukurannya biasanya 20
± 30 cm
2. Dilihat dari isi pesan:
Pesan sebagai informasi yang mengandung peristiwa bertujuan untuk
promosi, isi leaflet harus dapat dibaca sekali pandang.

Menurut Sugiarto (2010: 1) menyatakan bahwa hal-hal yang harus
diperhatikan dalam pembuatan leaflet yaitu, menentukan kelompok sasaran
yang ingin dicapai, tuliskan apa tujuannya, tentukan isi dengan singkat halhal yang ingin ditulis dalam leaflet, kumpulkan tentang subyek yang akan
disampaikan, buat garis-garis besar cara penyajian pesan, termasuk di
dalamnya bagaimana bentuk tulisan gambar serta tata letaknya, buat
konsepnya, kemudian konsep dites terlebih dahulu pada kelompok sasaran
yang hampir sama dengan kelompok sasaran, serta perbaiki konsep dan buat
ilustrasi yang sesuai dengan isi.

17

Kelebihan bahan ajar cetakan termasuk leaflet adalah
1. Siswa dapat belajar dan maju sesuai dengan kecepatan masing-masing.
Materi pelajaran dapat dirancang sedemikian rupa sehingga mampu
memenuhi kebutuhan siswa, baik yang cepat maupun yang lamban
membaca dan memahami. Namun, pada akhirnya siswa diharapkan dapat
menguasai materi pelajaran itu.
2. Di samping dapat mengulangi materi dalam bahan ajar berbentuk cetakan
khususnya leaflet, siswa akan mengikuti urutan pikiran secara logis.
3. Perpaduan teks dan gambar dalam halaman cetak yang dikemas
sedemikian rupa dapat menambah daya tarik, serta dapat memperlancar
pemahaman informasi yang disajikan.
Khumaidah (2010: 1) menyatakan bahwa keterbatasan bahan ajar cetakan
termasuk leaflet yaitu, tidak dapat menampilkan gerak dalam bahan ajar
leaflet, biaya percetakan mahal apabila ingin menampilkan (ilustrasi, gambar,
atau foto yang berwarna), proses percetakan bahan ajar sering kali memakan
waktu lama, dan apabila cetakan kurang menarik orang enggan
menyimpannya.
Menurut Setyono (2005: 38-39) mengemukakan bahwa dalam menyusun
sebuah Leaflet sebagai bahan ajar, leaflet paling tidak memuat antara lain:
1. Judul diturunkan dari kompetensi dasar atau materi pokok sesuai dengan
besar kecilnya materi.
2. Kompetensi dasar/materi pokok yang akan dicapai, diturunkan dari
Kurikulum 2004.

18

3. Informasi pendukung dijelaskan secara jelas, padat, menarik,
memperhatikan penyajian kalimat yang disesuaikan dengan usia dan
pengalaman pembacanya. Untuk siswa SMA upayakan untuk membuat
kalimat yang tidak terlalu panjang, maksimal 25 kata perkalimat dan
dalam satu paragraf 3– 7 kalimat.
4. Tugas-tugas dapat berupa tugas membaca buku tertentu yang terkait
dengan materi belajar dan membuat resumenya. Tugas dapat diberikan
secara individu atau kelompok dan ditulis dalam kertas lain.
5. Penilaian dapat dilakukan terhadap hasil karya dari tugas yang diberikan.
6. Gunakan berbagai sumber belajar yang dapat memperkaya materi
misalnya buku, majalah, internet, jurnal hasil penelitian.

C. Metode Diskusi
Metode Diskusi sebagai suatu proses penyampaian materi yang dilakukan
guru bersama peserta didik dalam mengadakan dialog untuk mencari jalan
pemecahan, meyerap dan menganalisis sekelompok materi tertentu. Selain
itu guru berperan sebagai pengatur lalu lintas informasi, pemberi jalan dan
penampung informasi (Danim 1995: 37).
Roestiyah (2008: 7) menyatakan bahwa tujuan metode diskusi sebagai
berikut:
1.

Dengan metode diskusi mendorong siswa untuk menyalurkan
kemampuannya untuk memecahkan masalah tanpa selalu bergantung
pada pendapat orang lain.

19

2.

Siswa mampu menyatakan pendapatnya secara lisan karena hal itu
perlu untuk melatih kehidupan yang demokratis.

3.

Diskusi memberi kemungkinan kepada siswa untuk belajar
berpartisipasi dalam pembicaraan untuk memecahkan suatu masalah
bersama.

Enggen dan Don (2012: 155-156) menjelaskan bahwa diskusi adalah
strategi instruksional atau pengajaran yang melibatkan siswa untuk berbagi
ide tentang satu topik umum. Metode diskusi melibatkan interaksi antar
siswa. Terkait dengan hal tersebut, Djamarah dan Aswan (2010: 87)
menyatakan bahwa metode diskusi adalah cara penyajian pelajaran yang
menghadapkan siswa kepada suatu masalah yang bisa berupa pernyataan
atau pertanyaan yang bersifat problematis untuk dibahas dan dipecahkan
bersama. Sejalan dengan kedua pendapat pakar di atas, Killen (1998,
dalam Sanjaya 2012: 154) menyatakan bahwa metode diskusi adalah
metode pembelajaran yang menghadapkan siswa pada suatu permasalahan,
tujuan utama metode ini adalah untuk memecahkan suatu permasalahan,
menjawab pertanyaan, menambah dan memahami pengetahuan siswa,
serta untuk membuat suatu keputusan.
Diskusi bukanlah debat yang mengadu argumentasi. Diskusi lebih bersifat
bertukar pengalaman untuk menentukan keputusan tertentu secara
bersama-sama. Selama ini banyak guru yang merasa keberatan untuk
menggunakan metode diskusi dalam proses pembelajaran.

20

Menurut Sanjaya (2012: 154) keberatan itu biasanya timbul dari asumsi:
1.

Diskusi merupakan metode yang sulit diprediksi hasilnya oleh karena
interaksi antar siswa muncul secara spontan sehingga hasil dan arah
diskusi sulit ditentukan.

2.

Diskusi biasanya memerlukan waktu yang cukup panjang, padahal
waktu pembelajaran di dalam kelas sangat terbatas, sehingga
keterbatasan itu tidak mungkin dapat menghasilkan sesuatu secara
tuntas. Sebenarnya hal ini tidak perlu dirisaukan oleh guru.
Sebab, dengan perencanaan dan persiapan yang matang kejadian itu
bisa dihindari.

Sementara itu, menurut Enggen dan Don (2012: 163) diskusi yang tidak
berhasil biasanya diakibatkan oleh:
1.

Kurangnya pengetahuan awal siswa. Guru terkadang berusaha
melibatkan siswa di dalam diskusi. Karena mereka tidak memiliki
pengetahuan latar belakang yang memadai. Jelas, siswa tidak bisa
mendiskusikan satu topik jika mereka tidak paham topik tersebut.

2.

Siswa yang terbuka atau agresif, mungkin cendrung mendominasi
diskusi dan siswa-siswa yang pemalu atau tidak yakin dengan diri
mereka sendiri mungkin menarik diri dan tidak menaruh perhatian.
Untuk mencegah kemungkinan ini, kita perlu memonitor
perkembangan diskusi dan mengintervensi bila perlu.

3.

Kurangnya arahan jelas juga bisa menjadi hambatan. Arahan yang
diberikan harus jelas, spesifik, dan terfokus.

21

Ada beberapa kelebihan metode diskusi, saat diterapkan dalam kegiatan
belajar mengajar sebagaimana dikemukakan oleh Sanjaya (2012: 155)
antara lain:
1. Dapat merangsang siswa untuk lebih kreatif khususnya dalam
memberikan gagasan dan ide-ide.
2. Dapat melatih siswa untuk membiasakan diri bertukar pikiran dalam
mengatasi setiap permasalahan
3. Dapat melatih siswa untuk dapat mengemukakan pendapat atau gagasan
secara verbal. Di samping itu, diskusi juga dapat melatih siswa untuk
mengargai pendapat orang lain.
Diskusi juga memiliki beberapa kekurangan sebagaimana dikemukakan
oleh Sanjaya (2012: 155) diantaranya:
1. Sering terjadi pembicaraan dalam diskusi dikuasai oleh dua atau tiga
orang siswa yang memiliki keterampilan berbicara.
2. Kadang-kadang pembahasan dalam diskusi meluas, sehingga
kesimpulan jadi kabur.
3. Memerlukan waktu yang cukup panjang, yang kadang-kadang tidak
sesuai dengan yang direncanakan.
4. Dalam diskusi sering terjadi perbedaan pendapat yang bersifat
emosional yang tidak terkontrol. Akibatnya, kadang-kadang ada pihak
yang merasa tersinggung, sehingga dapat mengganggu iklim
pembelajaran.

22

Terdapat bermacam-macam jenis diskusi yang dapat digunakan dalam
proses pembelajaran sebagaimana dikemukakan oleh Sanjaya (2012: 156157) antara lain:
1. Diskusi kelas
Diskusi kelas atau disebut juga diskusi kelompok adalah proses
pemecahan masalah yang dilakukan oleh seluruh anggota kelas sebagai
peserta diskusi. Prosedur yang digunakan adalah: guru membagi tugas
sebagai pelaksanaan diskusi; sumber masalah yang harus dipecahkan
selama 10-15 menit; siswa diberi kesempatan untuk menanggapi
permasalahan; sumber masalah memberi tanggapan, dan moderator
menyimpulkan hasil diskusi.
2. Diskusi kelompok kecil
Diskusi kelompok kecil dilakukan dengan membagi siswa dalam
kelompok-kelompok. Jumlah anggota kelompok antara tiga sampai
lima orang.
3. Simposium
Simposium adalah sebuah metode mengajar dengan membahas suatu
persoalan dipandang dari berbagai sudut pandang berdasarkan keahlian.
Simposium dilakukan untuk memberikan wawasan yang luas kepada
siswa.
4. Diskusi panel
Diskusi panel adalah pembahasan suatu masalah yang dilakukan oleh
beberapa orang panelis yang biasanya terdiri dari empat sampai lima
orang di hadapan audiens. Diskusi panel berbeda dengan jenis diskusi

23

lainnya. Dalam diskusi panel audiens tidak terlibat secara langsung,
tetapi berperan hanya sekedar meninjau para panelis yang sedang
melaksanakan diskusi. Oleh sebab itu, agar diskusi panel efektif perlu
digabungkan dengan metode lain, misalnya dengan metode penugasan.
Siswa diminta untuk merumuskan hasil pembahasan dalam diskusi.
Jenis apa pun diskusi yang digunakan menurut Bridges (1979, dalam
Sanjaya 2012: 154-155), dalam proses pelaksanaannya, guru harus
mengatur kondisi agar:
1. Setiap siswa dapat berbicara mengeluarkan gagasan dan pendapatnya.
2. Setiap siswa harus saling mendengar pendapat orang lain.
3. Setiap siswa harus saling memberikan respons.
4. Setiap siswa harus dapat mengumpulkan atau mencatat ide-ide yang
dianggap penting.
5. Melalui diskusi setiap siswa harus dapat mengembangkan
pengetahuannya serta memahami isu-isu yang dibicarakan dalam
diskusi. Kondisi tersebut ditekankan oleh Bridges sebab diskusi
merupakan metode pembelajaran yang dapat digunakan untuk
mengimplementasikan strategi pembelajaran berbasis masalah. Strategi
ini diharapkan bisa mendorong siswa untuk dapat meningkatkan
kemampuan berpikir ilmiah serta dapat mengembangkan pengetahuan
siswa. Suatu anggapan bahwa diskusi tidak banyak menuntut
perencanaan sebagaimana strategi dan model lain adalah tidak benar.
Diskusi yang direncanakan dengan buruk bisa menjadi tidak bermakna
dan buang-buang waktu.

24

Menurut Enggen dan Don (2012: 158-160) bahwa ada empat langkah
dalam pembuatan perencanaan untuk diskusi antara lain:
1. Mengidentifikasi topik
Diskusi paling efektif saat topiknya kontroversial atau membuka
ruang bagi perbedaan interpretasi.
2. Menentukan tujuan belajar
Terdapat tiga jenis tujuan saat kita melibatkan siswa ke dalam
diskusi. Pertama, kita ingin mereka memikirkan satu topik
mendalam dan lebih analitis dibandingkan jika mereka hanya
membacanya. Kedua, kita ingin memberi siswa latihan berpikir
kritis, mereka diharapkan belajar untuk berhenti dan berpikir
sejenak sebelum memberikan opini atau interperetasi yang tak
berdasar, suatu kecendrungan yang akan berguna bagi mereka
dalam dunia di luar sekolah, dan ketiga, kita ingin mereka
mempelajari keterampilan-keterampilan sosial penting, seperti:
a. Mendengarkan dengan penuh perhatian.
b. Menunggu giliran.
c. Mengekspresikan ide dengan jernih dan jelas.
d. Mengembangkan ide-ide orang lain.
e. Membaca petunjuk-petunjuk nonverbal.
Jika kita ingin siswa kita mencapai tujuan belajar seperti ini,
diskusi dapat menjadi strategi yang efektif.

25

3. Mengembangkan pengetahuan siswa
Tidak ada satu pun dari kita membahas suatu topik jika kita tidak
tahu apa pun soal topik tersebut. Jadi diskusi harus selalu diadakan
setelah pelajaran-pelajaran yang berfokus mendapatkan
pengetahuan dan memahami topik. Kurangnya pengetahuan awal
mungkin merupakan alasan terpenting diskusi terkadang tidak
sukses dan hanya membuang-buang waktu pelajaran yang berharga.
4. Membangun struktur
Pentingnya memiliki struktur di dalam diskusi, mari kita lihat
contoh seorang guru bahasa indonesia yang menstrukturkan
pelajarannnya dalam tiga cara. Pertama, guru tugas spesifik dan
semua siswa harus menyelesaikan tugas sebelum diskusi dimulai.
Kedua, guru membagi kelas menjadi dua kelompok berdasarkan
subtopik yang akan dibahas. Ketiga, guru mengatur siswa kembali
menjadi kelompok-kelompok yang terdiri dari dua siswa dari
kelompok sub topik pertama dan dua siswa dari kelompok sub topik
kedua serta meminta siswa berbagi apa yang telah mereka tulis ke
dalam buku catatan mereka.
Ada beberapa langkah yang perlu dilakukan agar penggunaan diskusi
berhasil dengan efektif seperti yang dikutip dari Sanjaya (2012: 157159) sebagai berikut:
a. Langkah Persiapan
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam persiapan diskusi diantaranya:

26

1) Merumuskan tujuan yang ingin dicapai, baik tujuan yang bersifat
umum maupun tujuan khusus. Tujuan yang ingin dicapai harus
dipahami oleh setiap siswa sebagai peserta diskusi. Tujuan yang
jelas dapat dijadikan sebagai kontrol dalam pelaksanaan.
2) Menentukan jenis diskusi yang dapat dilaksanakan sesuai dengan
tujuan yang ingin dicapai. Misalnya, apabila tujuan yang ingin
dicapai adalah penambahan wawasan siswa tentang suatu
persoalan, maka dapat digunakan diskusi panel sedangkan jika
yang diutamakan adalah mengembangkan kemampuan siswa dalam
mengembangkan gagasan, maka simposium dianggap sebagai jenis
diskusi yang tepat.
3) Menetapkan masalah yang akan dibahas. Masalah dapat ditentukan
dari isi materi pembelajaran atau masalah-masalah yang aktual
yang terjadi di lingkungan masyarakat yang dihubungkan dengan
materi pelajaran yang sesuai dengan bidang studi yang diajarkan.
4) Mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan teknis
pelaksanaan diskusi, misalnya ruang kelas dengan segala
fasilitasnya, petugas-petugas diskusi seperti moderator, notulis, dan
tim perumus, jika diperlukan.
b. Pelaksanaan Diskusi
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan diskusi
adalah:
1) Memeriksa segala persiapan yang dianggap dapat mempengaruhi
kelancaran diskusi.

27

2) Memberikan pengarahan sebelum dilaksanakan diskusi, misalnya
menyajikan tujuan yang ingin dicapai serta aturan-aturan diskusi
sesuai dengan jenis diskusi yang akan dilaksanakan.
3) Melaksanakan diskusi sesuai dengan aturan main yang telah
ditetapkan. Dalam pelaksanaan diskusi hendaklah memperhatikan
suasana atau iklim belajar yang menyenangkan, misalnya tidak
tegang, tidak saling menyudutkan, dan lain sebagainya.
4) Memeberikan kesempatan yang sama kepada setiap peserta diskusi
untuk mengeluarkan gagasan dan ide-idenya.
5) Mengendalikan pembicaraan kepada pokok persoalan yang sedang
dibahas. Hal ini sangat penting, sebab tanpa pengendalian biasanya
arah pembahasan menjadi melebar dan tidak fokus.
c. Menutup Diskusi
Akhir dari proses pembelajaran dengan menggunakan diskusi
hendaklah dilakukan hal-hal sebagai berikut:
1) Membuat pokok-pokok pembahasan sebagai kesimpulan sesuai
dengan hasil diskusi.
2) Me-review jalannya diskusi dengan meminta pendapat seluruh
peserta sebagai umpan balik untuk perbaikan selanjutnya.
D. Aktivitas Belajar Siswa
Aktivitas belajar siswa sangat diperlukan agar proses pembelajaran
menjadi berkualitas dengan melibatkan langsung siswa dalam kegiatan
pembelajaran. Hal ini sesuai dengan pendapat Sardiman (2007: 95)
bahwa dalam belajar sangat diperlukan adanya aktivitas, tanpa aktivitas

28

belajar itu tidak mungkin berlangsung dengan baik. Aktivitas dalam
proses belajar mengajar merupakan kegiatan yang meliputi keaktifan siswa
dalam mengikuti pelajaran, bertanya hal yang belum jelas, mencatat,
mendengar, berpikir, membaca, dan segala kegiatan yang dilakukan yang
dapat menunjang prestasi belajar.
Aktivitas dalam proses belajar mengajar merupakan salah satu faktor
penting yang dapat mendukung ketercapaian kompetensi pembelajaran
siswa. Pengajaran yang efektif adalah pengajaran yang menyediakan
kesempatan belajar sendiri atau melakukan aktivitas sendiri (Hamalik,
2002: 172).
Dierich (dalam Hamalik, 2004: 172-173) membagi kegiatan belajar dalam
delapan kelompok yaitu sebagai berikut:
1.

Kegiatan-kegiatan visual yaitu membaca, melihat gambar-gambar,
mengamati, eksperimen, demonstrasi, pameran, dan mengamati orang
lain bekerja atau bermain.

2.

Kegiatan-kegiatan lisan (oral) yaitu mengemukakan suatu fakta atau
prinsip, menghubungkan suatu kejadian, mengajukan pertanyaan,
memberi saran, mengemukakan pendapat, berwawancara, dan diskusi.

3.

Kegiatan-kegiatan mendengarkan yaitu mendengarkan penyajian
bahan, mendengarkan percakapan, atau diskusi kelompok,
mendengarkan suatu permainan, atau mendengarkan radio.

29

4.

Kegiatan-kegiatan menulis yaitu menulis cerita, menulis laporan,
memeriksa karangan, bahan-bahan copy, membuat outline atau
rangkuman, dan mengerjakan tes, serta mengisi angket.

5.

Kegiatan-kegiatan menggambar yaitu menggambar, membuat grafik,
chart, diagram, peta, dan pola.

6.

Kegiatan-kegiatan metrik yaitu melakukan percobaan, memilih alatalat, melaksanakan pameran, membuat model, menyelenggarakan
permainan, serta menari dan berkebun.

7.

Kegiatan-kegiatan mental yaitu merenungkan, mengingat,
memecahkan masalah, menganalisa faktor-faktor, melihat hubunganhubungan, dan membuat keputusan.

8.

Kegiatan-kegiatan emosional yaitu minat, membedakan, berani,
tenang, dan lain-lain.

Manfaat aktivitas belajar dalam proses pembelajaran menurut Hamalik
(2002: 91) adalah:
a. Siswa mencari pengalaman sendiri dan langsung mengalami sendiri.
b. Berbuat sendiri dan akan mengembangkan seluruh aspek pribadi siswa.
c. Memupuk kerja sama yang harmonis di kalangan para siswa yang pada
gilirannya dapat memperlancar kerja kelompok.
d. Siswa belajar dan bekerja berdasarkan minat dan kemampuan sendiri,
sehingga sangat bermanfaat dalam rangka pelayanan perbedaan
individu.
e. Memupuk disiplin belajar dan suasana belajar demokrasi, kekeluargaan,
musyawarah, dan mufakat.

30

f. Membina dan memupuk kerjasama antara sekolah dan masyarakat, guru
dengan orang tua, siswa yang bermanfaat dalam pendidikan siswa.
g. Pembelajaran dan belajar dilaksanakan secara realistik dan konkrit,
sehingga mengembangkan pemahaman dan berfikir kritis.
h. Pembelajaran dan kegiatan belajar menjadi hidup sebagaimana halnya
kehidupan dalam masyarakat yang penuh dinamika.
E. Hasil Belajar Siswa
Hasil belajar adalah sesuatu yang dicapai atau diperoleh siswa setelah
mengikuti kegiatan proses belajar mengajar yang didasarkan pada kriteria
tertentu dalam pengukuran pencapaian tujuan pembelajaran itu sendiri.
Hal ini sesuai dengan pendapat yang dikemukakan oleh Surakhmad (1986:
25) bahwa hasil belajar adalah suatu indeks yang menentukan berhasil dan
tidaknya seseorang dalam belajar.
Hasil belajar juga dapat diartikan sebagai suatu perubahan tingkah laku ke
arah lain dari tingkah laku sebelumnya. Hal ini sesuai dengan yang
dikemukakan oleh Winkel (dalam Amrina, 2004) bahwa adanya perubahan
dalam pola perilaku inilah yang menandakan telah terjadinya belajar.
Makin banyak kemampuan yang diperoleh sampai menjadi milik pribadi.
Kemampuan kognitif, kemampuan sensorik, kemampuan psikomotor dan
kemampuan dinamik, semua pengubahan di bidang itu merupakan hasil
belajar dan mengakibatkan manusia berubah dalam sikap dan tingkah laku.
Menurut Musfiqon (2012: 9) menyatakan bahwa hasil belajar siswa
dipengaruhi oleh dua faktor utama yakni, faktor dari dalam diri siswa dan

31

faktor yang datang dari luar siswa atau faktor lingkungan. Faktor dari
dalam diri siswa terutama menyangkut kemampuan yang dimiliki siswa.
faktor ini besar sekali pengaruhnya terhadap hasil belajar yang akan
dicapai. Selain faktor kemampuan ada juga faktor yang lain yaitu motivasi
, minat, perhatian, sikap, kebiasaan belajar, ketekunan, kondisi sosial
ekonomi, kondisi fisik dan psikis. Salah satu faktor lingkungan yang
paling dominan mempengaruhi hasil belajar adalah kualitas pengajaran.
Hasil belajar dari ranah kognitif mempunyai hirarki atau tingkatan dalam
pencapaiannya. Adapun tingkatan yang dimaksud adalah: (1) informasi
non verbal, (2) informasi fakta dan pengetahuan verbal, (3) konsep dan
prinsip, dan (4) pemecahan masalah dan kreatifitas. Informasi non verbal
dikenal atau dipelajari dengan cara penginderaan terhadap objek-objek dan
peristiwa-peristiwa secara langsung. Informasi fakta dan pengetahuan
verbal dikenal atau dipelajari dengan cara mendengarkan orang lain dan
dengan jalan membaca. Semuanya itu penting untuk memperoleh konsepkonsep. Selanjutnya, konsep-konsep itu penting untuk membentuk
prinsip-prinsip. Kemudian prinsip-prinsip itu penting di dalam pemecahan
masalah atau di dalam kreativitas (Slameto, 1991: 131).
Hasil belajar yang baik menunjukkan bahwa siswa tersebut telah
menguasai materi pelajaran yang diberikan. Penguasaan materi adalah
pemahaman siswa pada materi-materi pelajaran yang telah diberikan,
sehingga siswa bukan sekedar menghapal. Hasil belajar siswa dari segi
kognitif meliputi tingkatan pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis,

32

sintesis dan evaluasi. Kategori tersebut menampilkan kemampuan yang
sederhana atau tingkatan yang rendah sampai dengan yang kompleks atau
tinggi (Sudijono, 1995: 50).
Berdasarkan rumusan Bloom (dalam Dimyati dan Mudjiono, 2002: 23-28)
ranah kognitif terdiri dari enam jenis perilaku sebagai berikut:
1. Remember, mencakup ingatan tentang hal yang telah dipelajari dan
tersimpan dalam ingatan.
2. Understand, mencakup kemampuan menangkap arti dan makna hal
yang dipelajari.
3. Apply, mencakup kemampuan menerapkan metode dan kaidah untuk
menghadapi masalah yang nyata dan baru.
4. Analyze, mencakup kemampuan merinci suatu kesatuan ke dalam
bagian-bagian sehingga struktur keseluruhan dapat dipahami dengan
baik.
5. Evaluate, mencakup kemampuan membentuk pendapat tentang
beberapa hal berdasarkan kriteria tertentu.
6. Create, mencakup kemampuan menbentuk suatu pola baru.

33

III.

METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan September 2013 di SMP
Muhammadiyah 1 Gadingrejo Kabupaten Pringsewu.
B. Populasi dan Sampel
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kelas VIII semester ganjil SMP
Muhammadiyah 1 Gadingrejo Tahun Pelajaran 2013/2014 yang terdiri dari
lima kelas. Dari seluruh populasi yang ada diambil dua kelas sebagai sampel
penelitian dengan cara purposive sampling.
C. Desain Penelitian
Penelitian ini merupakan eksperimental semu (kuasi eksperiment) dengan
desain pretes-postes kelompok tak ekuivalen. Kelas eksperimen (

Dokumen yang terkait

PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM GERAK MANUSIA (Studi Quasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA1 SMA Negeri 1 Bukit Kemuning Semester Ganjil T

47 275 59

PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN MODELPEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE ( (TPS) TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWAPADA MATERI POKOK SISTEM GERAK MANUSIA (Studi Quasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI IPA 1 SMA Negeri 1 Bukit Kemuning Semester Ganjil

0 4 61

PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA (Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014)

2 27 61

PENGARUH BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP PENGUASAAN MATERI DAN AKTIVITAS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN MANUSIA (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)

0 7 50

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA ANIMASI TERHADAP AKTIVITAS BELAJAR DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK ORGAN PERNAPASAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas V Semester Ganjil SD Negeri 1 Gumukrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2013/2014)

0 6 56

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA ANIMASI TERHADAP AKTIVITAS BELAJAR DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK ORGAN PERNAPASAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas V Semester Ganjil SD Negeri 1 Gumukrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2013/2014)

0 4 57

PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH MANUSIA (Kuasi Eksperimen Pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 22 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)

0 34 144

PEMANFAATAN LINGKUNGAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK HAMA DAN PENYAKIT PADA TUMBUHAN (Kuasi Eksperimen Pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Muhammadiyah 1 Gisting T.P 2013/2014)

0 6 67

PENGARUH ACTIVE LEARNING UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENGELOLAAN LINGKUGAN (Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VII SMP Negeri 2 Talangpadang Semester Genap Tahun Pelajaran 2014/2015)

0 8 56

PENGARUH ACTIVE LEARNING UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PEMANASAN GLOBAL (Studi Kuasi Eksperimen Pada Siswa Kelas VII Semester Genap SMP Negeri 1 Pagelaran Tahun Pelajaran 2014/2015)

0 3 53

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

104 3203 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 806 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 720 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 467 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 621 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

54 1067 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

55 973 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 587 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 856 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 1063 23