HUBUNGAN KEGIATAN BERMAIN PERAN MAKRO DENGAN KETERAMPILAN BERBICARA ANAK USIA 5-6 TAHUN DI TK AL-AZHAR 1 BANDAR LAMPUNG TAHUN AJARAN 2014/2015

ABSTRACT

THE CORELATION BETWEEN MACRO ROLE PLAY ACTIVITIES AND
THE 5 TO 6 YEAR OLD KID’S SPEAKING SKILLS

Oleh

DIYAH YUSNITA
The problem in this research was children speaking skills aged 5-6 years old that has not
optimally developed at TK Al-Azhar 1 Bandar Lampung academic year 2014/2015. The
research objective was to determine the corelation between macro role play activities
with children speaking skills aged 5-6 years old. This research was non experimental
quantitative research, with the corelation data analysis. Data were collected by
observation and documentation. The data were analyzed by using cross table technique
and Spearman Rank Corelation. The result showed that was strong corelation between
macro role play activities with children speaking skills by 0,86 %. Therefor, it is
recommended to involve more macro role play activities to develop children speaking
skills aged 5-6 years old.
Keywords : speaking skills, macro role play activities, earlychildhood

ABSTRAK

HUBUNGAN KEGIATAN BERMAIN PERAN MAKRO DENGAN
KETERAMPILAN BERBICARA ANAK USIA 5-6 TAHUN DI
TK AL-AZHAR 1 BANDAR LAMPUNG TAHUN AJARAN 2014/2015

Oleh

DIYAH YUSNITA
Masalah yang diangkat pada penelitian ini adalah keterampilan berbicara yang
belum berkembang secara optimal pada anak usia 5-6 Tahun di TK Al-Azhar 1
Bandar Lampung Tahun Ajaran 2014/2015. Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui hubungan antara kegiatan bermain peran makro dengan keterampilan
berbicara pada anak usia dini. Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif,
yang bersifat non eksperimental dengan analisis data korelasi. Teknik
pengumpulan data menggunakan teknik observasi dan dokumentasi. Teknik
analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis tabel silang dan
analisis Korelasi Spearman Rank. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada
hubungan yang erat antara kegiatan bermain peran makro dengan keterampilan
berbicara sebesar 0,86 persen. Oleh sebab itu, perlu lebih ditingkatkan kegiatan
bermain peran makro untuk mengembangkan keterampilan berbicara pada anak
usia dini.
Kata kunci: keterampilan berbicara, kegiatan bermain peran makro, anak usia
dini.

HUBUNGAN KEGIATAN BERMAIN PERAN MAKRO DENGAN
KETERAMPILAN BERBICARA ANAK USIA 5-6 TAHUN DI
TK AL-AZHAR 1 BANDAR LAMPUNG TAHUN AJARAN 2014/2015

Oleh
Diyah Yusnita

Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi S1 PG PAUD
Jurusan Ilmu Pendidikan
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung

PENDIDIKAN GURU-PENDIDIKAN ANAK USIA DINI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2015

HUBUNGAN KEGIATAN BERMAIN PERAN MAKRO DENGAN
KETERAMPILAN BERBICARA ANAK USIA 5-6 TAHUN DI
TK AL-AZHAR 1 BANDAR LAMPUNG TAHUN AJARAN 2014/2015

(Skripsi)

Oleh
DIYAH YUSNITA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2015

XVI

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1.1 Kerangka Pikir ..................................................................................
1.1 Rumus Interval ..................................................................................
1.2 Rumus Korelasi Spearman Rank ......................................................
1.3 Rumus Koefisien Determinasi ..........................................................

28
37
38
39

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL ........................................................................................ xv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xvi
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah .....................................................................
B. Identifikasi Masalah ...........................................................................
C. Pembatasan Masalah ..........................................................................
D. Rumusan Masalah ..............................................................................
E. Tujuan Penulisan ................................................................................
F. Manfaat Penelitian ............................................................................

1
4
5
5
6
6

II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR, HIPOTESIS PENELITIAN
A. Kajian Pustaka ................................................................................... 8
1. Perkembangan Bahasa Anak Usia Dini ....................................... 8
2. Keterampilan Berbicara ............................................................... 10
a. Perkembangan berbicara anak usia dini .................................... 12
b.Tujuan Pengembangan Berbicara ............................................. 13
c. Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Berbicara............. 14
d. Karakteristik Kemampuan Bahasa Anak Usia 5-6 Tahun ....... 15
3. Bermain Pada Anak Usia Dini ..................................................... 17
a. Pengertian Bermain ................................................................... 17
b.Fungsi Bermain Bagi Anak Usia Dini ...................................... 19
c. Jenis Bermain ............................................................................ 20
4. Bermain Peran .............................................................................. 22
a. Jenis Bermain Peran .................................................................. 23
b.Langkah Bermain Peran ............................................................ 25
B. Kerangka Pikir ................................................................................... 26
C. Hipotesis Penelitian ........................................................................... 29
III. METODE PENELITIAN
A. Metode Penelitian ..............................................................................
B. Prosedur Penelitian ............................................................................
C. Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................
D. Populasi dan Sampel Penelitian .........................................................
E. Teknik Pengumpulan Data .................................................................
F. Definisi Konseptual dan Definisi Operasional ..................................
G. Kisi – Kisi Instrumen Penelitian ........................................................
H. Teknik Analisis Data..........................................................................

30
30
31
31
32
33
35
36

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ..................................................
1. Identitas Taman Kanak – Kanak ..................................................
2. Visi, Misi dan Tujuan Sekolah.....................................................
3. Sarana Dan Prasarana ..................................................................
B. Data Penelitian ...................................................................................
1. Data Variabel Kegiatan Bermain Peran Makro ...........................
2. Data Variabel Keterampilan Berbicara ........................................
C. Analisis Uji Hipotesis ........................................................................
D. Pembahasan Hasil Penelitian .............................................................

40
40
41
41
42
42
44
46
48

V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ........................................................................................ 49
B. Saran .................................................................................................. 49
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Lembar Observasi Variabel X ..........................................................
2. Lembar Observasi Variabel Y ..........................................................
3. Kriteria Penilaian Keterampilan berbicara........................................
4. Kriteria Penilaian Bermain Peran Makro ..........................................
5. Rencana Kegiatan Harian 1 ..............................................................
6. Rencana Kegiatan Harian 2 ..............................................................
7. Rencana Kegiatan Harian 3 ..............................................................
8. Rekapitulasi Hasil Perolehan Nilai Kegiatan Bermain Peran Makro
9. Rekapitulasi Hasil Perolehan Nilai Keterampilan Berbicara ............
10. Tabel Penolong Untuk Menghitung Korelasi Spearman Rank .........
11. Foto Kegiatan Penelitian ...................................................................

52
53
54
56
57
60
63
66
68
70
71

XV

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1.1 Kisi-Kisi Instrumen Bermain Peran Makro ......................................
1.2 Kisi-Kisi Instrumen Keterampilan Berbicara ...................................
1.3 Tolak Ukur Kriteria Tingkat Kemampuan ........................................
1.4 Pedoman Interpretasi Koefisien Korelasi .........................................
4.1 Data Fasilitas di Tk Al-Azhar 1 Bandar Lampung ...........................
4.2 Distribusi Frekuensi Data Kegiatan Bermain Peran Makro .............
4.3 Distribusi Frekuensi Data Keterampilan Berbicara ..........................
4.4 Tabel Silang antara Kegiatan Bermain Peran Makro dengan
KeterampilanBerbicara .....................................................................

35
35
37
39
41
43
44
45

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada allah SWT. Berkat rahmat dan hidayah-Nya
penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul ” HUBUNGAN KEGIATAN
BERMAIN PERAN MAKRO DENGAN KETERAMPILAN BERBICARA
ANAK USIA 5-6 TAHUN DI TK AL-AZHAR 1 BANDAR LAMPUNG
TAHUN AJARAN 2014/2015” penulis selesaikan sebagai salah satu syarat
untuk meraih gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari
bantuan, motivasi, bimbingan dan saran dari berbagai pihak. Oleh sebab itu,
penulis mengucapkan terima kasih yang setulusnya kepada:
1. Bapak Prof. Dr. Ir. Sugeng P. Harianto, M.S., Rektor Universitas
Lampung
2. Bapak Hi. Dr. Bujang Rahman, M.Si., Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung.
3. Ibu Dr. Riswanti Rini, M.Si., Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan.
4. Ibu Ari Sofia, S.Psi., MA.,Psi. Ketua Program Studi PG PAUD.

5. Ibu Dra. Sasmiati, M.Hum., Selaku Dosen Pembimbing Akademik
sekaligus Dosen Pembimbing I yang telah membimbing dan memberikan
saran kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini.
6. Bapak Drs. Baharuddin Risyak, M.Pd., Selaku Dosen Pembimbing II yang
telah bersedia memberikan bimbingan, motivasi, nasihat-nasihat, kritik
dan saran selama proses penyusunan skripsi ini.
7. Bapak Dr. Riswandi, M.Pd., Selaku Dosen Penguji yang telah
memberikan kritik dan saran yang membangun dalam penyusunan skripsi
ini.
8. Bapak dan Ibu Dosen beserta staf Program Studi PG PAUD
9. Ibu Hj. Indrayani, S.Pd, Kepala Sekolah TK Al-Azhar 1 Bandar Lampung
10. Kedua orang tuaku tercinta bapak Ibu Adila, S.Pd.i dan Rusli Sm
11. Suamiku tercinta Hendy Karta Wijaya, SE
12. Kakak-kakakku tersayang Fitratul Hasanah, SP., M.P dan Septian
Hadinata, A.md serta adikku tersayang Fahmi Arbain
13. Sahabatku Manja Amilita, A.md, Windy Gabara, S.Pd, Anendya Giantika,
S.sos, Meriza Aryani, A.md. Keb dan dr. Arum Eka Lestari
14. Teman-teman seperjuanganku Mahasiswa PG PAUD khususnya kelas A
angkatan 2011, senang rasanya bisa bersama-sama satu kelas dengan
mereka selama kurang lebih empat tahun. Semoga kita tetap bisa menjalin
silaturahmi dengan baik.
15. Terimakasih kepada teman-teman KKN-KT di Pekon Kembahang
Kecamatan Batu Brak Kabupaten Lampung Barat Wanda, Dian, Heni, Tia,
Azka, Umi, Aan, Arizal dan Arif.

16. Terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan
skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Semoga dengan bantuan dan dukungan yang diberikan mendapat balasan pahala
disisi Allah SWT dan semoga skripsi ini dapat bermanfaat. Amin

Bandar Lampung, September 2015
Penulis,

Diyah Yusnita

MOTO

“karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,
sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, maka apabila
kamu telah selesai dari suatu urusan, kerjakanlah dengan
sungguh-sungguh urusan yang lain”
(Q.S Al Insyirah : 5-7)

Pendidikan adalah alat yang paling ampuh untuk mengubah
dunia, maka perbaikilah pendidikan dimulai dari mendidik diri
sendiri untuk terus belajar menjadi lebih baik lagi
(Diyah Yusnita)

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan karya ini sebagai rasa syukur yang tiada henti kupanjatkan
kepada Allah SWT serta Nabi Muhammad SAW dan
Kupersembahkan karya ini sebagai ucapan terimakasih yang tak terhingga
kepada:
Yang tercinta Ibuku Adila dan Ayahku Rusli, yang telah mendidik, membimbing
dan membesarkanku. Terimakasih atas segala doa yang kalian panjatkan untuk
kebaikkanku. Terimakasih yang tak terhingga atas kesabaran dan limpahan kasih
sayang yang kalian berikan hingga sekarang.
Suamiku tercinta Hendy Karta Wijaya. Terimakasih telah memberikan motivasi,
dukungan, dan semangat dalam hidupku.
Kakak-kakakku Fitratul Hasanah dan Septian Hadinata, serta Adikku Fahmi
Arbain yang selalu menyayangiku. Terimakasih telah memberi motivasi dan
semangat dalam hidupku.
Sahabat dan teman-temanku yang selalu memberikan semangat dan senyuman.
Terimakasih telah mengiringi usahaku.
Para pendidik, Dosen dan Guru. Terimakasih telah memberikan motivasi dan
ilmu yang banyak untukku.
Almamater tercinta FKIP Universitas Lampung

RIWAYAT HIDUP

Diyah Yusnita dilahirkan di Kotabumi pada tanggal 4
Agustus 1992. Penulis adalah anak ketiga dari empat
bersaudara, dari pasangan Bapak Rusli Somad dan Ibu Adila.
Pendidikan Penulis dimulai dari TK Islam Nurul Iman
Kotabumi pada tahun 1997 dan lulus pada tahun 1998. Penulis melanjutkan ke
SDN 3 Gapura Kotabumi pada tahun 1998 dan lulus pada tahun 2004. Penulis
melanjutkan ke Sekolah Menengah Pertama di SMPN 10 Kotabumi dan lulus
pada tahun 2007. Kemudian Penulis melanjutkan ke Sekolah Menengah Atas di
SMAN 3 Kotabumi dan lulus pada tahun 2010.
Selanjutnya pada tahun 2011 Penulis melanjutkan pendidikan ke Universitas
Lampung sebagai mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Program
Studi S-1 Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini.

1

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana
belajar

dan

proses

mengembangkan

pembelajaran

potensi

dirinya

agar
untuk

peserta
memiliki

didik

secara

kekuatan

aktif

spiritual

keagaaman, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta
keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat. Undang-undang nomor
20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 1 angka 14 tentang
Sistem

Pendidikan

Nasional

telah

mengamanatkan

dilaksanakannya

pendidikan kepada seluruh rakyat Indonesia sejak usia dini, yakni sejak anak
dilahirkan. Yang dimaksud pendidikan anak usia dini seperti yang tertuang
dalam Undang-Undang tersebut adalah :
”suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai
dengan usia 6 tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan
pendidikan untuk membantu pertumbuhan serta perkembangan jasmani dan
rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut”.
Usia dini merupakan masa keemasan (golden age), oleh karena itu
pendidikan pada masa ini merupakan pendidikan yang sangat fundamental
dan sangat menentukan perkembangan selanjutnya. Masa ini juga merupakan
masa peletak dasar pertama untuk mengembangkan kemampuan kognitif,
fisik motorik, bahasa, sosial emosional, dan moral agama anak. Pada masa ini
anak sangat membutuhkan stimulasi dan rangsangan dari lingkungannya,

2
apabila anak mendapatkan stimulus yang baik, maka aspek perkembangan
anak akan berkembang secara optimal. Upaya pendidikan anak usia dini
bukan hanya dari sisi pendidikan saja, tetapi termasuk juga upaya pemberian
stimulus, gizi, dan kesehatan anak sehingga dalam pelaksanaannya dilakukan
terpadu dan komperhensif ( Depdiknas, panduan mengajar TK / RA, 2002 ).
Untuk implementasi dari The Nation for the Education of Young Children (
NAEYC ) dalam UU RI nomor 20 tahun 2003 di aplikasikan dalam
pendidikan anak usia dini pada jalur formal yaitu, TK / RA dan jalur non
formal yaitu kelompok bermain TPA / PAUD / SPS. Dalam pembelajaran
anak usia dini memiliki tahap-tahap perkembangan sesuai kelompok umur 45 tahun dan 5-6 tahun.

Menurut Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor
58 Tahun 2009 tentang standar pendidikan anak usia dini, menyebutkan ada 5
aspek yang perlu dikembangkan dalam pendidikan anak usia dini yaitu, aspek
perkembangan kognitif, aspek perkembangan bahasa, aspek perkembangan
moral

agama,

aspek

perkembangan

sosial-emosional

dan

aspek

perkembangan fisik motorik. Sedangkan dalam Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional Republik Indonesia Nomor 137 Tahun 2014 tentang standar
pendidikan anak usia dini, menyebutkan bahwa ada 6 aspek perkembangan
anak usia dini yaitu, aspek perkembangan kognitif, aspek perkembangan
bahasa, aspek perkembangan nilai agama dan moral,, aspek perkembangan
sosial-emosional,

aspek

perkembangan

fisik

motorik

dan

aspek

perkembangan apresiasi terhadap seni. Salah satu bidang pengembangan
dasar yang perlu dikembangkan sejak dini adalah perkembangan bahasa.

3
Kemampuan berbahasa merupakan hal penting karena dengan berbahasa
anak akan mampu mengutarakan keinginannya dan dapat berkomunikasi
dengan orang lain yang ada disekitarnya. Bahasa merupakan bentuk utama
dalam mengekspresikan pikiran dan pengetahuan bila anak melakukan
interaksi dengan orang lain. Anak-anak yang sedang tumbuh dan berkembang
mengkomunikasikan kebutuhan fikiran dan perasaannya melalui bahasa,
dengan kata-kata yang mempunyai makna agar orang-orang yang ada
disekitarnya bisa mengetahui apa yang diinginkan.

Perkembangan bahasa harus distimulasi sejak dini dengan menggunakan
prinsip yang berpedoman pada perkembangan anak usia dini, dan dengan
kesesuaian karakteristik anak usia dini. Pembelajaran dapat mendorong anak
untuk mampu berinteraksi dengan lingkungannya, serta memperoleh
pengetahuan dari kegiatan yang dilakukan melalui bermain karena pada
prinsipnya pembelajaran pada anak usia dini yaitu belajar melalui bermain.
Dengan bermain anak akan merasakan kesenangan dan tanpa disadari oleh
anak proses belajar sedang berlangsung.

Berdasarkan hasil observasi awal, khususnya pada anak usia 5-6 tahun
kelompok B2 di TK Al-Azhar 1 Bandar Lampung Tahun ajaran 2014/2015
bahwa keterampilan berbicara anak belum sesuai dengan perkembangan yang
seharusnya, dari 23 anak yang ada di kelas hanya 46% anak yang dengan
mudah menjawab pertanyan ringan dari guru, seperti menanyakan apa yang
dia ingin lakukan di kelas, dan menceritakan apa yang baru saja anak
kerjakan dan sisanya 54% anak belum bisa menjawab pertanyaan dengan

4
lancar dan jelas. bahkan seringkali anak menangis dan menundukkan
kepalanya jika guru menanyakan tentang suatu hal yang sedang atau yang
telah dilakukan anak, mereka tidak dapat menjawab pertanyaan yang harus
diberikan pada guru secara jelas, bahkan kadangkala jawaban yang diberikan
tidak sesuai dengan pertanyaan.

Belum berkembangnya keterampilan berbicara anak disebabkan karena
dalam pembelajaran, guru jarang memberikan stimulasi kepada anak untuk
mengembangkan kemampuan dalam berbicara, mengingat guru lebih banyak
berbicara, sedangkan kesempatan anak berbicara sangat sedikit termasuk
dalam hal kesempatan bertanya. Kegiatan pembelajaran lebih banyak
didominasi dengan tugas-tugas yang harus dikerjakan anak, seperti membaca,
menulis dan berhitung. Dalam pembelajaran guru jarang menggunakan
media, jika ada media yang digunakan itu hanya dipegang oleh guru
akibatnya ketika anak diminta menjelaskan tentang media yang digunakan,
anak tidak bisa menjawab.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan dari latar belakang diatas, maka ada beberapa masalah yang
teridentifikasi yaitu sebagai berikut :
1. Kemampuan berbicara anak belum berkembang.
2. Anak kesulitan menjawab pertanyaan dari guru.
3. Media yang digunakan saat kegiatan pembelajaran hanya dipegang oleh
guru.

5
4. Kegiatan pembelajaran lebih banyak didominasi dengan tugas-tugas
seperti membaca, menulis dan berhitung

C. Pembatasan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah yang timbul, maka perlu adanya
pembatasan masalah. Hal ini disesuaikan dengan judul penelitian yang akan
diteliti, agar apa yang hendak dicapai dalam penelitian ini dapat terarah
dengan baik. Maka dalam penelitian ini terbatas pada masalah sebagai
berikut:
1. Pembatasan masalah pada penelitian ini yaitu keterampilan berbicara anak
usia dini.
2. Subjek yang akan diteliti adalah anak usia 5-6 tahun di TK Al-azhar 1
Bandar Lampung
3. Penelitian ini dilaksanakan pada semester genap tahun ajaran 2014/2015

D. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, identifikasi masalah dan pembatasan masalah
yang telah dikemukakan, maka dapat dirumuskan permasalahan penelitian ini
yaitu :
“ Bagaimanakah hubungan antara kegiatan bermain peran makro dengan
keterampilan berbicara anak usia dini 5-6 tahun di TK al-azhar 1 Bandar
Lampung? ”

6
E. Tujuan Penelitian
Berdasarkan pada rumusan masalah dan permasalahan yang telah dibuat maka
tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui hubungan antara kegiatan
bermain peran makro dengan keterampilan bebicara anak usia 5-6 tahun di
TK Al-Azhar 1 Bandar Lampung

F. Manfaat Penelitian
Terdapat banyak manfaat dari penelitian ini, baik secara teoritis dan praktis.
Adapun manfaat dari penelitian ini adalah :

1. Secara teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan dibidang
pendidikan anak usia dini usia 5 – 6 tahun, khususnya keterampilan
berbicara anak usia dini.

2. Secara Praktis
a) Bagi anak diharapkan anak dapat memberikan masukan tentang halhal yang dia inginkan dan apa yang sedang dia rasakan dan anak
dapat meningkatkan keterampilan berbicaranya, sehingga anak mudah
bagi anak untuk berinteraksi dengan orang-orang di lingkungan nya
sekarang atau nanti saat dia dewasa.
b) Bagi guru agar lebih kreatif dalam menerapkan metode pembelajaran
dan menyediakan media pembelajaran sehingga anak lebih tertarik
untuk menggunakannya.

7
c) Bagi sekolah penelitian ini memberikan manfaat untuk sekolah dalam
meningkatkan kualitas sekolah melalui program-program kegiatan
pembelajaran yang tepat dan baik bagi peserta didiknya.
d) Bagi peneliti, penelitian ini bermanfaat bagi peneliti sendiri, karena
dengan adanya penelitian ini bisa memberikan banyak pemahaman
yang lebih banyak tentang perkembangan anak usia dini khususnya
perkembangan bahasa.

8

II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS

A. Kajian Pustaka
1. Perkembangan Bahasa Anak Usia Dini
Salah satu bidang pengembangan dalam pertumbuhan keterampilan dasar
ditaman kanak-kanak adalah perkembangan bahasa. Bahasa dapat
berkembang sesuai dengan tingkatan usia yang dimiliki seseorang,
semakin bertambah umur seseorang semakin baik bahasa yang dimiliki.
”Bahasa memungkinkan anak untuk menerjemahkan pengalaman kedalam
simbol-simbol yang dapat digunakan untuk berkomunikasi dan berpikir”
(Susanto, 2012:73). Bahasa yang dimiliki oleh anak adalah bahasa yang
telah dimiliki dari hasil pengolahan kata yang sering anak dengar
kemudian anak menirukan pengucapan kata tersebut.

Seperti yang dikatakan oleh Syaodih dalam Susanto (2012 : 73) bahwa
aspek perkembangan bahasa berkembang dimulai dengan peniruan bunyi
dan meraban. Pembelajaran bahasa untuk anak usia dini diarahkan pada
kemampuan

berkomunikasi,

baik

secara

lisan

maupun

tertulis.

Perkembangan bahasa anak usia dini bertujuan agar anak didik mampu
berkomunikasi secara lisan dengan lingkungannya. Lingkungan yang
dimaksudkan adalah lingkungan di sekitar anak antara lain lingkungan
teman sebaya, teman bermain, orang dewasa, baik yang ada di sekolah,

9
dirumah maupun dengan tetangga di sekitar tempat tinggalnya. Dalam
perkembangan bahasa, bahasa digunakan sebagai alat komunikasi untuk
mengembangkan keterampilan berbahasa, keterampilan mendengar,
keterampilan berbicara, dan keterampilan membaca.

Berdasarkan pendapat diatas, maka bahasa merupakan alat untuk
menerjemahkan

pengalaman

kedalam

simbol-simbol

yang

dapat

digunakan untuk berkomunikasi dan berpikir. Perkembangan bahasa anak
sangat penting untuk distimulus sejak dini, karena aspek perkembangan
bahasa berkembang dimulai dengan peniruan bunyi dan meraban.
Pembelajaran bahasa untuk anak usia dini diarahkan pada kemampuan
berkomunikasi, baik secara lisan maupun tertulis . Pendidik perlu
menerapkan ide-ide untuk

memberikan contoh penggunaan bahasa

dengan benar, dan menstimulasi perkembangan bahasa anak dengan
berkomunikasi secara aktif. Dalam pembelajaran pada anak usia 5-6
tahun, penggunaan bahasa harus ditekankan pada stimulus saat kegiatan
yang melibatkan anak untuk aktif dalam bertanya, menjawab, menyiapkan
kegiatan yang dapat dilakukan didalam maupun diluar kelas. Hal ini
berkaitan keterampialn berbicara, maka perlu kita pahami tentang
keterampilan berbicara agar aspek perkembangan bahasa anak usia dini
dapat terstimulus secara optimal.

10
2. Keterampilan Berbicara
Keterampilan berbicara merupakan dari bagian fungsi bahasa sebagai alat
komunikasi, menurut Departemen Pendidikan Nasional Direktorat
Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah tahun 2007 tentang
Pembinaan Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar. Ada empat fungsi
bahasa sebagai alat komunikasi yaitu : keterampilan berbahasa,
keterampilan mendengar, keterampilan berbicara dan keterampilan
membaca.

Keterampilan menurut Yudha dan Rudhyanto (2005 : 7) adalah
kemampuan anak dalam melakukan berbagai aktivitas seperti motorik,
berbahasa, sosial-emosiaonal, kognitif, dan afektif (nilai-nilai moral).
Keterampilan harus dilakukan dengan praktek sebagai pengembangan
aktivitas. Setiap anak memiliki keterampilan yang harus dikembangkan
sejak usia dini, dengan demikian semua keterampilan yang anak miliki
bisa dilatih melalui berbagai kegiatan bermain yang menarik minat anak
dan

jenis

kegiatan

yang

dirancang

untuk

mengembangkan

keterampilannya.

Sedangkan berbicara merupakan aktivitas yang setiap hari orang-orang
gunakan dalam kehidupan dilingkungan dimana dia tinggal, berbicara
sudah menjadi proses yang mendasar bagi setiap orang dalam menjalin
hubungan dengan siapapun. Dalam proses berbicara, akan berkembang
sejak anak dilahirkan sampai dewasa agar kehidupan selanjutnya anak
dapat dengan mudah mengembangkan potensi yang ada didalam dirinya.

11
Seperti yang dikemukakan (Suhartono, 2005 : 21) mengemukakan
berbicara merupakan bentuk perilaku manusia yang memanfaatkan faktorfaktor fisik, psikologis, neurologis, semantik dan linguistik.
Hal berbeda dikemukakan Linguis dalam Tarigan (2008 : 3-4) bahwa
berbicara adalah suatu keterampilan berbahasa yang berkembang pada
kehidupan anak, yang hanya didahului oleh keterampilan menyimak, dan
masa tersebut kemampuan berbicara atau berujar dipelajari.
Sedangkan Hurlock (1978 : 176) mengatakan bahwa “berbicara adalah
bentuk bahasa yang menggunakan artikulasi atau kata-kata yang
digunakan untuk menyampaikan maksud”.

Berdasarkan pendapat diatas yang dimaksud dengan keterampilan
berbicara adalah kemampuan untuk mengekspresikan, menyatakan, serta
menyampaikan ide, pikiran, gagasan atau isi hati kepada orang lain dengan
menggunakan bahasa lisan yang dapat dipahami oleh orang lain. Aktivitas
anak dapat dilakukan yaitu dengan berinteraksi dan berkomunikasi dengan
orang-orang yang ada disekitarnya. Keterampilan berbicara perlu
distimulus kepada anak usia dini, agar anak dapat mengucapkan bunyibunyi, artikulasi, atau kata-kata sehingga anak dapat mengekspresikan,
menyatakan, serta menyampaikan ide, pikiran, gagasan, atau isi hati
kepada orang lain dengan menggunakan bahasa lisan yang dapat dipahami
oleh orang lain. Dalam aspek perkembangan bahasa anak usia dini
khususnya keterampilan berbicara sangat penting untuk dikembangkan,
untuk mengembangkan keterampilan tersebut dapat dilatih melalui jenis
permainan karena pada prinsipnya kegiatan pembelajaran anak usia dini

12
yaitu belajar melalui bermain. Agar keterampilan berbicara anak
berkembang dengan optimal, maka perlu dipahami perkembangan
berbicara anak usia dini, tujuan pengembangan berbicara, faktor yang
mempengaruhi perkembangan berbicara, dan karakteristik kemampuan
bahasa anak usia 5 – 6 tahun.

Dalam berbicara anak bisa menyampaikan maksud (ide, pikiran, gagasan
atau isi hati) seseorang kepada orang lain dengan menggunakan bahasa
lisan sehingga maksud tersebut dapat dipahami oleh orang lain. Dengan
demikian, berbicara merupakan keterampilan berbahasa yang berkembang
didalam kehidupan anak. Dalam aktivitas berbicara anak melibatkan
faktor fisik atau otot tubuh dan lingkungan untuk bisa menyampaikan
kata-kata yang memiliki maksud dan tujuan. Pada masa usia dini,
berbicara merupakan hal yang sangat mendasar untuk distimulus dengan
baik agar perkembangan lainnya tidak terhambat karena perkembangan
antara satu dan lainnya saling berkaitan.

a. Perkembangan Berbicara Anak Usia Dini
Berbicara bukan hanya sekedar pengucapan kata atau bunyi, tetapi
merupakan

suatu

alat

untuk

mengekspresikan,

menyatakan,

menyampaikan atau mengkomunikasikan pikiran, ide, maupun perasaan.
Keterampilan berbicara berkaitan dengan kosa kata yang diperoleh anak
dari kegiatan menyimak dan membaca. Seperti yang disebutkan oleh
Dhieni (2008 : 3-6) bahwa ada dua tipe perkembangan berbicara anak:

13
1. Egosentric Speech, terjadi ketika anak berusia 2-3 tahun, dimana anak
berbicara kepada dirinya sendiri (monolog). Perkembangan berbicara
anak dalam hal ini sangat berperan dalam mengembangkan
kemampuan berpikirnya.
2. Socialized speech, terjadi ketika anak berusia 4-6 tahun, dimana anak
berinteraksi dengan temannya ataupun lingkungannya. Hal ini
berfungsi untuk mengembangkan kemampuan adaptasi sosial anak.
Berkenaan dengan hal tersebut terdapat 5 bentuk socialized speech
yaitu (1) saling tukar informasi untuk tujuan bersama, (2) penilaian
terhadap ucapan atau tingkah laku orang lain, (3) perintah, permintaan,
ancaman, (4) pertanyaan, dan (5) jawaban.

Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa tipe perkembangan
berbicara anak usia 5-6 tahun yaitu anak mulai berinteraksi dengan
temannya ataupun lingkungannya. Dari interaksi tersebut anak dapat
saling menyampaikan informasi, pendapat, bertanya ataupun menjawab
pertanyaan.

b. Tujuan Pengembangan Berbicara
Secara umum tujuan pengembangan berbicara anak usia dini yaitu agar
anak mampu mengungkapkan isi hatinya (pendapat, sikap) secara lisan
dengan lafal yang tepat untuk dapat berkomunikasi. Selain itu anak dapat
melafalkan bunyi bahasa yang digunakan secara tepat, anak mempunyai
perbendaharaan kata yang memadai untuk keperluan berkomunikasi dan
agar anak mampu menggunakan kalimat secara baik untuk berkomunikasi
secara lisan. Menurut Hartono dalam (Suhartono, 2005: 123) tujuan umum
dalam pengembangan berbicara anak, yaitu:
1. Memiliki perbendaharaan kata yang cukup yang diperlukan untuk
berkomunikasi sehari-hari.
2. Mau mendengarkan dan memahami kata-kata serta kalimat.
3. Mampu mengungkapkan pendapat dan sikap dengan lafal yang tepat.

14
4. Berminat menggunakan bahasa yang baik.
5. Berminat untuk menghubungkan antara bahasa lisan dan tulisan.

Sedangkan menurut (Tarigan, 2008 : 16) “tujuan utama dari berbicara
adalah untuk berkomunikasi. agar dapat menyampaikan pikiran secara
efektif, seyogianyalah sang pembicara memahami makna segala sesuatu
yang ingin dikomunikasikan”.

Dari pendapat diatas maka tujuan pengembangan berbicara anak usia dini
yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah anak dapat mengungkapkan
isi

hatinya

(pendapat

atau

sikap)

secara

lisan,

anak

mampu

mengungkapkan pendapat dan sikap dengan lafal yang tepat dan anak
berminat menggunakan bahasa yang baik.

c. Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Berbicara
Belajar berbicara dapat dilakukan anak dengan bantuan dari orang dewasa
melalui percakapan. Dengan bercakap-cakap, anak akan menemukan
pengalaman dan meningkatkan pengetahuannya dan mengembangkan
bahasanya. Menurut (Hurlock, 1978 : 186-187) mengemukakan :
“kondisi yang dapat mempengaruhi perkembangan dalam berbicara yaitu
kesehatan, kecerdasan, keadaan sosial ekonomi, jenis kelamin, keinginan
berkomunikasi, dorongan, ukuran keluarga, urutan kelahiran, metode
pelatihan anak, kelahiran kembar, hubungan dengan teman sebaya,
kepribadian”.

Dari beberapa faktor tersebut, dalam pembelajaran di sekolah digunakan
faktor metode pelatihan anak, dorongan, dan hubungan dengan teman
sebaya agar keterampilan berbicara dapat berkembang. Dalam kegiatan

15
bermain anak dapat membentuk dan melatih keterampilan berbicaranya
dengan berinteraksi langsung dengan teman-teman sebayanya atau orang
dewasa yang ada dilingkungannya. Anak yang dapat menyesuaikan diri
dengan baik cenderung kemampuan bicaranya lebih baik, ketimbang anak
yang penyesuaian dirinya kurang baik. Kenyataannya, berbicara seringkali
dipandang sebagai salah satu petunjuk anak yang sehat mental. Sebagai
seorang pendidik harus mampu mengidentifikasi faktor-faktor yang
mempengaruhi

perkembangan

berbicara

anak,

agar

anak

dapat

berkembang dengan optimal. Kondisi yang dapat menimbulkan perbedaan
dalam berbicara dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal.
Kedua faktor tersebut sangat mempengaruhi perkembangan berbicara
anak. Faktor internal berkaitan dengan kondisi dalam dirinya. Sedangkan
faktor eksternal berkaitan dengan kondisi lingkunganya. Kondisi
lingkungan adalah keadaan yang ada disekitar anak.

Oleh karena itu dalam penelitian ini membantu perkembangan berbicara
anak pada faktor eksternal yaitu dengan memberikan stimulus agar anak
terampil dalam berbicara, berkomunikasi dan menjalin hubungan dengan
orang-orang yang ada dilingkungan nya.

d. Karakteristik Berbicara Anak Usia 5-6 tahun
Semakin matang organ-organ yang berkaitan dengan proses berbicara
seperti alat bicara, pertumbuhan dan perkembangan otak, anak semakin
jelas dalam mengutarankan keinginan, pikiran, maupun perasaannya
melalui ucapan atau bahasanya.

16
Menurut Jamaris dalam (Susanto, 2011: 78) karakteristik kemampuan
berbicara anak usia 5-6 tahun adalah:
“sudah dapat mengucapkan lebih dari 2.500 kosakata, lingkup kosakata
yang dapat diucapkan anak menyangkut warna, ukuran, bentuk, rasa, bau,
keindahan, kecepatan, suhu, perbedaan, perbandingan, jarak, dan
permukaan (kasar-halus), anak usia 5-6 tahun sudah dapat berpartisipasi
dalam suatu percakapan. Anak sudah dapat mendengarkan orang lain
berbicara dan menanggapi pembicaraan tersebut. Percakapan yang
dilakukan oleh anak 5-6 tahun telah menyangkut berbagai komentarnya
terhadap apa yang dilakukan oleh dirinya sendiri dan orang lain, serta apa
yang dilihatnya”.

Pada umumnya anak suka berbicara dan berbicara kepada seseorang,
tertarik menggunakan kata-kata baru dan luas, banyak bertanya, tata
bahasa akurat dan beralasan, menggunakan bahasa yang sesuai, dapat
mendefinisikan dengan bahasa yang sederhana, menggunakan bahasa yang
bisa dipahami orang lain, mengajukan pertanyaan-pertanyaan, dan sangat
aktif berbicara.

Selanjutnya menurut (Dhieni, 2008: 3-9) menyebutkan anak usia 4-6 tahun
mempunyai karakeristik berbicara yaitu:
1. Kemampuan anak untuk dapat berbicara dengan baik
2. Melaksanakan 2-3 perintah lisan secara berurutan dengan benar.
3.Mendengarkan dan menceritakan kembali cerita sederhana dengan
urutan yang mudah dipahami
4. Menyebutkan nama, jenis kelamin dan umurnya
5. Menggunakan kata sambung seperti: dan, karena, tetapi
6. Menggunakan kata tanya seperti bagaimana, apa, mengapa, kapan
7. Membandingkan dua hal
8. Memahami konsep timbal balik
9. Menyusun kalimat
10. Mengucapkan lebih dari tiga kalimat
11. Mengenal tulisan sederhana

Dari pandangan diatas, dapat dikatakan bahwa keterampilan berbicara
merupakan aktivitas berbicara yang berkembang melalui pelatihan dan

17
pengalaman dalam menjalin komunikasi dengan orang-orang yang ada
dilingkungan

anak

didalam

aktivitas

berbicara

tersebut

anak

menyampaikan kata-kata yang digunakan untuk menyampaikan maksud.

3. Bermain Pada Anak Usia Dini
Bermain merupakan kegiatan yang sangat penting bagi pertumbuhan dan
perkembangan anak. Bermain harus dilakukan atas inisiatif anak dan atas
keputusan anak itu sendiri, agar anak berminat untuk melakukan kegiatan
guru harus mempersiapkan permainan apa yang akan dimainkan, dan alat
permainan edukatif untuk anak. Bermain peran bisa dijadikan salah satu
cara untuk menciptakan kegiatan yang bisa menarik perhatian anak agar
mau

melakukan

kegiatan

didalam

atau

diluar

kelas.

Untuk

mengaplikasikan kegiatan bermain peran anak maka perlu dipahami
tentang pengertian bermain, jenis bermain, bermain peran, jenis bermain
peran dan fungsi bermain bagi anak usia dini.

a. Pengertian Bermain
Dalam kehidupan anak, bermain mempunyai arti yang sangat penting.
Dapat dikatakan bahwa setiap anak yang sehat selalu mempunyai
dorongan untuk bermain dan hampir sebagian waktunya digunakan untuk
bermain karena bagi anak bermain merupakan suatu kebutuhan yang
penting agar anak dapat berkembang secara wajar dan utuh, menjadi orang
dewasa yang mampu menyesuaikan dan membangun dirinya menjadi
pribadi yang matang dan mandiri,dan dengan bermain anak juga bisa

18
tumbuh dan mengembangkan seluruh aspek perkembangan yang ada pada
dirinya.

Teori Singer oleh Jerome Singer dalam (Mutiah, 2012 : 107) mengatakan
bahwa “bermain memberikan suatu cara bagi anak untuk masuknya
perangsangan (stimulasi), baik dari luar maupun dari dalam yaitu aktivitas
otak yang konstan memainkan kembali dan merekam pengalaman”.
Menurut (Mutiah, 2012 : 92) “Bermain bagi anak adalah eksplorasi,
eksperimen, peniruan (imitation), dan penyesuaian (adaptasi)”. Anakanak belajar melalui permainan mereka, pengalaman bermain yang
menyenangkan dengan bahan, benda, teman sebaya dan dukungan orang
dewasa membantu anak-anak berkembang secara optimal. Sedangkan
menurut Frobel dalam (Mutiah, 2012 : 93) bermain digunakan sebagai
media untuk meningkatkan keterampilan dan kemampuan tertentu pada
anak.

Setelah memahami arti bermain bagi anak, maka dapat ditarik kesimpulan
bahwa bermain merupakan kegiatan yang digunakan untuk menstimulus
keterampilan dan kemampuan pada anak usia dini. Dalam kegiatan
bermain, anak membangun pengetahuannya sendiri tentang konsep
lingkungan yang ada didekatnya sehingga seluruh perkembangan anak
dapat distimulus dengan optimal.

19
b. Fungsi Bermain Bagi Anak Usia Dini
Permainan mempunyai arti sebagai sarana mensosialisasikan diri anak,
dengan bermain keterampilan berbicara anak dapat dikembangkan. Pada
masa usia dini, anak mulai berfikir simbolis dan menggunakan kata-kata
untuk untuk mengganti gambar dan gerakan tubuh. Anak mulai
menggunakan kata-kata untuk menyampaikan keinginannya, membagi
rasa dan berinteraksi sosial. ”permainan digunakan sebagai sarana
membawa anak kealam masyarakat, permainan sebagai sarana untuk
mengukur kemampuan dan potensi diri anak” (Mutiah, 2012 : 113).

Dalam situasi bermain anak akan dapat menunjukkan bakat, fantasi, dan
minatnya. Saat bermain anak akan menghayati berbagai emosi yang
mungkin muncul seperti rasa senang, gembira, tegang, kepuasan dan rasa
kecewa. Dengan bermain anak bisa memngembangkan keterampilan
berbicara dengan menyimak aturan-aturan yang berlaku pada saat kegiatan
bermain dilakukan, mengenal kata-kata dan menambah banyak kosa kata
yang anak miliki. Dan tentunya, dengan bermain anak belajar banyak hal
dan dengan bermain seluruh aspek perkembangan anak dapat terstimulus.
Sedangkan menurut Stone dalam (Yuliani dan Bambang, 2013 : 36)
mengatakan bahwa ”kegiatan bermain dapat mengembangkan berbagai
potensi pada anak, tidak saja pada potensi fisik tetapi juga pada
perkembangan kognitif, bahasa, sosial, emosi, kreativitas, dan pada
akhirnya prestasi akademik”.

20
Dari beberapa pendapat diatas, maka fungsi bermain bagi anak usia dini
tidak hanya mengutamakan stimulus terhadap gerakan-gerakan saja seperti
yang kita lihat secara jelas yang dilakukan anak. Tetapi juga berfungsi
sebagai sarana untuk melatih anak dalam mempersiapkan kehidupan
bermasyarakat, dengan bermain anak terlibat langsung dengan orangorang yang ada disekitarnya dan dengan bermain seluruh aspek
perkembangan anak yaitu bahasa, kognitif, fisik motorik, sosial emosional
dan moral agama dapat terstimulus.

c. Jenis Bermain
Dunia anak adalah dunia bermain, dalam kehidupan anak-anak, sebagian
besar waktunya dihabiskan dengan aktivitas bermain. Anak melakukan
kegiatan main untuk membangun skema mental melalui interaksi dengan
objek, manusia, dan berbahasa. Anak-anak dengan senang melakukan
berbagai gerakan saat bereksplorasi menggunakan mata, pendengaran dan
panca indera lainnya saat bermain dilingkungannya. Bermain dapat
digunakan sebagai media untuk meningkatkan keterampilan dan
kemampuan tertentu pada anak.

Jenis-jenis bermain diungkapkan oleh Smilansky dalam Fauziah
(2010:111) terdapat tiga jenis bermain, yaitu 1) bermain simbolik, 2)
bermain konstruktif, dan 3) bermain drama.
1) Bermain simbolik
Bermain dengan menghadirkan sesuatu sebagai simbol, telah
dimulai sejak anak berusia dua tahun dan terus berlangsung dalam

21
berbagai bentuk hingga mereka dewasa. Bermain simbolik terkait
dengan permainan konstruktivif dan bermain drama.
2) Bermain konstruktif
Bermain konstruktif menggunakan materi atau objek terkait fungsi
atau lebih canggih lagi dapat terkait dengan simbol. Anak
menciptakan sendiri atau membangun sendiri materi secara konkrit
dan menghadirkannya sebagai objek. Intinya dalam main
pembangunan bukan hanya karya yang diperhatikan tetapi yang
lebih penting adalah membangun gagasan dan cara berpikir anak
itu sendiri. Contohnya adalah bermain menyusun balok dan benda
cair.
3) Bermain drama
Bermain drama anak menciptakan sendiri tokoh imajinasi yang
mereka inginkan. Mereka bermain dengan gambar,bereksperimen
dengan situasi-situasi yang diinginkan. Jika ada dua anak atau
lebih terlibat dalam permainan itu, maka akan terjadilah permainan
sosiodrama. Misalnya anak akan bermain dokter-dokteran, ibuibuan, masak-masakan atau bermain dengan berbagai tema yang
mereka pilih melalui rundingan (negosiasi) bersama teman. Ketika
mereka bermain sendiri, mereka akan berbicara sendiri, sesuai
dengan fantasi mereka sebagai anak. Begitulah cara mereka
memahami dunia mereka sebagai anak, untuk membangun bahasa,
dan kecakapan sosial lainnya.

22
4. Bermain Peran
Dalam kegiatan di sekolah-sekolah untuk masa prasekolah, biasanya jenis
kegiatan bermain peran dipisahkan dengan

kelas yang biasa anak

gunakan sehari-hari atau dipisahkan kelas tertentu dengan nama sentra
bermain peran. Tujuan di bentuknya sentra bermain peran, agar anak
dengan mudah memerankan keadaan dilingkungan dimana anak tinggal
seperti keadaan dipasar, kantor pos, rumah sakit dll.

Bermain peran termasuk dalam jenis bermain drama. Pengertian bermain
peran adalah salah satu bentuk pembelajaran, dimana peserta didik ikut
terlibat aktif memainkan peran-peran tertentu. Bermain peran (role
playing) merupakan sebuah permainan dimana para pemain memainkan
peran tokoh-tokoh khayalan dan berkolaborasi untuk merajut sebuah cerita
bersama. Para pemain memilih aksi tokoh-tokoh mereka berdasarkan
karakteristik tokoh tersebut, dan keberhasilan aksi mereka tergantung dari
sistem peraturan permainan yang telah ditetapkan, asalkan tetap mengikuti
peraturan yang ditetapkan, para pemain bisa berimprovisasi membentuk
arah dan hasil akhir permainan.

Menurut Piaget dalam Mayke S (2003: 25-26) bahwa “bermain peran
dengan istilah symbolic play atau believe play yang ditandai dengan
bermain khayalan dan bermain pura-pura, anak menggunakan berbagai
benda sebagai simbol atau representasi benda itu”. Seperti yang di katakan
oleh Vygotsky dalam (Mutiah, 2012 : 115) main peran disebut juga main
simbolis, pura-pura, make-believe, fantasi, imajinasi, atau main drama,

23
sangat penting untuk perkembangan kognisi, sosial, dan emosi anak pada
usia tiga sampai enam tahun.
Sedangkan menurut Gowen dalam (Mutiah, 2012 : 208) “main peran
sebagai sebuah kekuatan yang menjadi dasar perkembangan daya cipta,
tahapan, ingatan kerja sama kelompok, penyerapan kosa kata, konsep
hubungan kekeluargaan, pengendalian diri, keterampilan mengambil sudut
pandang spasial, afeksi dan kognisi”

Berdasarkan pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa bermain peran
merupakan permainan dimana anak menirukan atau berpura-pura menjadi
seseorang dengan menggunakan benda-benda yang ada disekitar. Bermain
peran dapat menjadi sebuah kekuatan yang menjadi dasar perkembangan
daya cipta, penyerapan kosa kata, konsep hubungan dilingkungan,
pengendalian diri, keterampilan mengambil sudut pandang spasial, afeksi
dan kognisi.

Dengan bermain peran anak membangun kemampuan untuk mengahadapi
pengalaman-pengalaman

dengan

membuat

suatu

keadaan

yang

semestinya, dan dengan bermain menjadikan sarana untuk anak
mengembangkan kecakapan dan kemampuan yang dikembangkan guna
mempersiapkan keadaan dimasa depan.

a. Jenis Bermain Peran
Dilihat dari jenisnya, bermain peran terdiri dari bermain peran makro dan
bermain peran mikro. Sejalan dengan pendapat Mutiah (2010:115)
bermain peran terbagi kedalam dua jenis kegiatan yaitu bermain peran
makro dan bermain peran mikro. Jenis bermain peran makro adalah
bermain peran yang sifatnya kerja sama lebih dari 2 orang bahkan lebih

24
khususnya untuk anak usia taman kanak-kanak, sedangkan bermain peran
mikro adalah awal bermain kerja sama dilakukan bisa 2 orang saja bahkan
sendiri.

Perbedaan konsep antara bermain peran makro dan mikro akan
memberikan perbedaan tingkat perkembangan keterampilan berbicara
pada anak usia dini. Bermain peran makro dapat melatih anak untuk lebih
banyak

berbicara

atau

berkomunikasi

dengan

teman

didalam

permainannya. Sedangkan bermain peran mikro merupakan awal anak
untuk belajar mengucapkan kata-kata bisa seorang diri dan cenderung
hanya menggerak-gerakkan benda saja. Hal ini disebabkan lawan main
anak pada bermain peran mikro lebih sedikit dari pada bermain peran
makro. Menurut Erikson dalam Nuraini (2007):
1). Bermain peran mikro
Anak-anak belajar menjadi sutradara atau dalang, memainkan boneka,
dan mainan berukuran kecil seperti rumah-rumahan, kursi sofa mini,
tempat tidur mini (seperti bermain boneka barbie). Biasanya mereka
akan menciptakan percakapan sendiri.
2). Bermain Peran Makro
Anak secara langsung bermain menjadi tokoh untuk memainkan
peran-peran tertentu sesuai dengan tema. Menggunakan alat-alat
bermain dengan ukuran sesungguhnya. Misalnya peran sebagai dokter,
perawat, pasien, dalam sebuah rumah sakit.

25
b. Langkah – Langkah Bermain Peran
Secara natural anak sudah memiliki minat untuk bermain peran, namun
agar kegiatan bermain peran berjalan sesuai dan tingkat pencapaian
perkembangan yang ingin dicapai bisa berkembang secara optimal, maka
perlu pendampingan dari guru atau orang tua. Agar seluruh perkembangan
terstimulus dengan baik, perlu dibuat gagasan untuk bermain peran makro
dan media yang digunakan dibuat semenarik mungkin agar anak mau
memainkannya.

Sebelum melakukan kegiatan bermain peran, maka perlu untuk
mengetahui langkah-langkah dalam bermain peran agar pembelajaran
dalam bermain peran dapat berjalan secara efektif dan efisien. Menurut
Nuraini (2010:82) langkah-langkah kegiatan bermain peran adalah sebagai
berikut :
1. Guru mengumpulkan anak untuk diberikan pengarahan dan aturanaturan serta tata tertib dalam bermain
2. Guru membicarakan alat-alat yang akan digunakan oleh anak-anak
untuk bermain
3. Guru memberikan pengarahan sebelum bermain dan mengabsen anakanak serta menghitung jumlah anak bersama-sama
4. Guru memberikan tugas kepada anak sebelum bermain menurut
kelompoknya agar anak tidak saling berebut dalam bermain. Anak
diberikan penjelasan mengenai alat-alat bermain yang sudah
disediakan
5. Guru sudah menyiapkan alat-alat permainan yang akan digunakan
sebelum anak-anak mulai bermain
6. Anak bermain sesuai dengan perannya
7. Guru hanya mengawasi, mendampingi anak dalam bermain apabila
dibutuhkan anak, guru tidak banyak bicara dan tidak banyak
membantu anak
8. Setelah waktu bermain hampir habis, guru dapat menyiapkan berbagai
macam buku cerita sementara guru merapikan permainan dengan
dibantu oleh beberapa anak

26
Selanjutnya, seperti yang dikemukakan oleh Djamarah (2005:238)
”terdapat lima langkah dalam bermain peran yaitu: (1) penentuan topik,
(2) penentuan anggota pemeran, (3) mempersiapkan peranan, (4) latihan
singkat dialog, (5) pelaksanaan permainan peran.

Berdasarkan pendapat diatas, maka langkah-langkah bermain peran sangat
penting dipahami oleh para pendidik agar pelaksanaan pembelajaran pada
saat bermain peran dapat berlangsung terarah dan efektif untuk anak,
sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai sesuai dengan yang
diharapkan.

B. Kerangka Pikir
Salah satu bidang pengembangan dalam pertumbuhan keterampilan dasar
ditaman

kanak-kanak

adalah

perkembangan

bahasa.

Bahasa

dapat

berkembang sesuai dengan tingkatan usia yang dimiliki seseorang, semakin
bertambah umur seseorang semakin baik bahasa yang dimiliki. Bahasa
memungkinkan anak untuk menerjemahkan pengalaman kedalam simbolsimbol

yang

dapat

digunakan

untuk

berkomunikasi

dan

berpikir.

Perkembangan bahasa anak sangat penting untuk distimulus sejak dini,
pembelajaran bahasa untuk anak usia dini diarahkan pada kemampuan
berkomunikasi baik secara lisan maupun tulisan.

Keterampilan berbicara merupakan dari bagian fungsi bahasa sebagai alat
komunikasi, ada empat fungsi bahasa sebagai alat komunikasi. Ada empat
fungsi bahasa sebagai alat komunikasi yaitu : keterampilan berbahasa,

27
keterampilan mendengar, keterampilan berbicara dan keterampilan membaca.
Pada tahapan usia 5-6 tahun, keterampilan berbicara anak termasuk dalam
lingkup perkemb

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1630 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 423 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 383 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 238 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 347 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 488 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 437 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 277 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 515 23