Uji Toksisitas Akut Ekstrak nheksan Daun Garcinia benthami Pierre Terhadap Larva Artemia salina Leach dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

UJI TOKSISITAS AKUT EKSTRAK n-HEKSAN DAUN
Garcinia benthami Pierre TERHADAP LARVA Artemia
salina Leach DENGAN METODE BRINE SHRIMP
LETHALITY TEST (BSLT)

Laporan Penelitian ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
SARJANA KEDOKTERAN

OLEH :
Nur Rizqillah
NIM: 1110103000068

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1434 H/2013 M

ii

iii

iv

v

vi

ABSTRAK
Nur Rizqillah. Program Studi Pendidikan Dokter. Uji Toksisitas Akut Ekstrak nheksan Daun Garcinia benthami Pierre Terhadap Larva Artemia salina Leach
dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT). 2013
Garcinia benthami Pierre merupakan salah satu spesies dari genus Garcinia di
Indonesia.Daun ini mengandung senyawa xanton, kumarin, flavonoida dan
terpenoid. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui toksisitas ekstrak nheksan daun Garcinia benthami Pierre terhadap larva Artemia salina Leach
dengan metode Brine Shrimp lethality Test (BSLT). Penelitian ini menggunakan
hewan uji 330 ekor larva Artemia salina Leach yang dibagi dalam 10 kelompok.
Tiap kelompok terdiri dari 10 ekor, dengan replikasi 3 kali tiap kelompok.
Kemudian ekstrak daun Garcinia benthami Pierre dimasukkan dalam konsentrasi
akhir 5 ppm,10 ppm,20 ppm, 50 ppm, 100 ppm, 150 ppm, 250 ppm, 500 ppm,
1000 ppm, dan 1500 ppm. Pengamatan terhadap larva yang mati 24 jam setelah
pemberian ekstrak. Berdasarkan data, LC50 ekstrak n-heksan daun Garcinia
benthami Pierre ditentukan dengan analisis probit menggunakan metode probit.
Hasil dari analisis probit menunjukkan harga LC50 dari ekstrak n-heksan daun
Garcinia benthami Pierre adalah 3981 ppm. Hasil tersebut menunjukkan bahwa
ekstrak daun Garcinia benthami Pierre tidak mempunyai potensi toksisitas
terhadap larva Artemia salina Leach. Hal ini ditunjukkan dengan harga
LC50>1000 ppm.
Kata kunci : Toksisitas, ekstrak daun Garcinia benthami Pierre, Brine Shrimp
Lethality Test (BSLT)
ABSTRACT
Nur Rizqillah. Medical Education Study Program. Acute Toxicity Test of
Garcinia benthami Pierre Extract Against Artemia salina Leach Larvae Using
Brine Shrimp Lethality Test (BSLT) Method. 2013
Garcinia benthami Pierre is one kind of Garcinia species in Indonesia. The leaves
contain xanton, kumarin, flavonoid and terpenoid bioactive coumponds. The aims
of the research is determine the lethal toxicity value of Garcinia benthami Pierre
n-hexane leaves extract toward Artemia salina Leach larva by Brine Shrimp
lethality Test (BSLT) method. This research use 330 larva Artemia salina Leach
that devided into 10 groups. Each group consist of 10 animals with three
replication. Later Garcinia benthami Pierre leaves extract included in every
concentration 5 ppm, 10 ppm, 20 ppm, 50 ppm, 100 ppm, 150 ppm, 250 ppm, 500
ppm, 1000 ppm, and 1500 ppm. Observations were made during 24 hours of
Artemia salina Leach larvae mortality. Based on the data, LC50 extract n-hexane
Garcinia benthami Pierre leave determined by analysis of probit by using probity
method. The result of probity analysis shows LC50 value from n-hexane extract
Garcinia benthami Pierre leave is 3981 ppm. Result indicates that the extract
Garcinia benthami Pierre leave didn`t have any potential toxicity to Artemia
salina Leach larvae. In this case indicates with LC50>1000 ppm.
Keywords : Toxicity,Garcinia benthami Pierre extract, BSLT
vii

DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL ...........................................................................................
LEMBAR PERNYATAAN ............................................................................
LEMBAR PERSETUJUAN ...........................................................................
LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................
KATA PENGANTAR .....................................................................................
ABSTRAK ........................................................................................................
DAFTAR ISI ....................................................................................................
DAFTAR TABEL ............................................................................................
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

i
ii
iii
iv
v
vii
viii
x
xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ...................................................................................
1.2 Rumusan masalah .............................................................................
1.3 Tujuan penelitian ..............................................................................
1.3.1 Tujuan umum ..........................................................................
1.3.2 Tujuan khusus ..........................................................................
1.4 Manfaat penelitian ............................................................................
1.4.1 Bagi masyarakat.......................................................................
1.4.2 Bagi institusi ............................................................................
1.4.3 Bagi peneliti ............................................................................

1
2
2
2
3
3
3
3
3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Landasan teori ...................................................................................
2.1.1 Obat Tradisional ......................................................................
2.1.2 Toksikologi .............................................................................
2.1.3 Garcinia benthami Pierre.........................................................
2.1.4 Uji Toksisitas metoda Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)…
2.1.5 Metode ekstraksi ......................................................................
2.2 Kerangka konsep ...............................................................................
2.3 Definisi operasional ..........................................................................

4
4
4
6
8
11
14
15

BAB III METODE PENELITIAN
1.1 Desain penelitian ..............................................................................
1.2 Waktu dan tempat penelitian ............................................................
1.3 Bahan yang diuji ...............................................................................
1.4 Alat dan bahan penelitian .................................................................
1.4.1 Alat penelitian .........................................................................
1.4.2 Bahan penelitian ......................................................................
1.5 Cara kerja penelitian .........................................................................
1.5.1 Penyiapan sampel atau pembuatan Simplisia..........................
1.5.2 Pembuatan ekstrak daun Garcinia benthami Pierre...............
1.5.3 Uji aktivitas toksisitas dengan metode BSLT.......................
1.5.4 Pengukuran toksisitas............................................................

16
16
16
16
16
17
17
17
17
18
20

viii

1.5.5 Analisis data toksisitas.........................................................

21

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil ekstraksi daun Garcinia benthami Pierre.................................
4.2 Perhitungan nilai LC50.....................................................................

23
23

BAB V SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan ...........................................................................................
5.2 Saran ..................................................................................................

30
30

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................
LAMPIRAN .....................................................................................................

31
34

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Hasil mortalitas larva Artemia salina Leach dengan penambahan
ekstrak n-heksan daun Garcinia benthami Pierre………..………..
Tabel 4.2 Hasil uji toksisitas ekstrak n-heksan daun Garcinia benthami
Pierre………………………………………………..…………….
Tabel 4.3 Hasil Mortalitas larva Artemia salina Leach dengan pemberian
DMSO…………………………..……………………………......
Tabel 6.1 Perhitungan % kematian larva Artemia salina Leach, nilai probit,
dan LC50 daun Garcinia benthami Pierre........................................
Tabel 6.3 Nilai probit ....................................................................................

x

24
26
29

36
43

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Daun Garcinia benthami Pierre....................................................
Gambar 6.1 Hasil determinasi ..........................................................................
Gambar 6.2 Foto Depan Kaleng Telur Artemia salina Leach………………...
Gambar 6.3 Foto Belakang Kaleng Telur Artemia salina Leach…………….
Gambar 6.4 Grafik Regresi Linier ekstrak daun Garcinia benthami Pierre….
Gambar 6.5 Simplisia daun Garcinia benthami Pierre......................................
Gambar 6.6 Destilasi pelarut n-heksan….........................................................
Gambar 6.7 Proses maserasi..............................................................................
Gambar 6.8 Penyaringan filtrat daun Garcinia benthami Pierre .....................
Gambar 6.9 Pembuatan ekstrak kental..............................................................
Gambar 6.10 Ekstrak kental daun Garcinia benthami Pierre...........................
Gambar 6.11 Pemberian air laut………............................................................
Gambar 6.12 Wadah penetasan Artemia salina Leach......................................
Gambar 6.13 Telur Artemia salina Leach yang akan ditetaskan......................
Gambar 6.14 Ekstrak yang akan diencerkan………………………………….
Gambar 6.15 Tabung Pengenceran……………………………………….......

xi

6
34
35
35
37
47
47
47
47
47
47
48
48
48
48
48

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Obat-obatan yang bersumber dari bahan alam saat ini sudah dikenal dan
digunakan pada sebagian besar masyarakat Indonesia atau yang biasa disebut
sebagai obat tradisional. Obat tradisional mudah diterima oleh masyarakat
karena harga lebih murah dan mudah di dapat. Banyak penelitian sebelumnya
yang telah meneliti mengenai macam obat tradisional, kandungan kimia serta
khasiat yang ada di dalamnya. Namun, adapula tanaman yang belum diketahui
manfaatnya, sehingga perlu diteliti lebih lanjut.1
Umumnya masih banyak tanaman yang dapat dijadikan bahan obat
tradisional tetapi belum diketahui oleh masyarakat Indonesia karena jenisjenisnya dianggap tidak banyak memberikan manfaat. Ada beberapa jenis
tanaman Garcinia yang ada di Indonesia, seperti G. Mangostana L, G.
Lancilimba, dan G. benthami Pierre. Namun, masyarakat Indonesia hanya
mengetahui satu jenis tanaman saja, yaitu manggis ( G. Mangostana L.).
Sehingga mendorong para peneliti untuk mencari tahu kandungan kimia
sampai manfaat atau khasiat yang dapat diperoleh dari tanaman Garcinia
lainnya.
Garcinia termasuk famili Clusiaceae yang telah diketahui mempunyai
manfaat yang besar untuk kesehatan karena mengandung senyawa yang
mempunyai bioaktivitas sebagai antioksidan. Garcinia benthami Pierre
merupakan salah satu spesies dari genus Garcinia yang tumbuh di Indonesia.2
Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa kandungan kimia yang
terdapat dari spesies Garcinia diantaranya yaitu senyawa golongan xanton,
kumarin, flavonoida dan terpenoid. Berdasarkan hasil penelitian, xanton dari
genus

Garcinia

diketahui

mempunyai

aktivitas

sebagai

antioksidan,

antibakteri, antimalaria, antikanker dan antiinflamasi. Xanton dari G.
Lancilimba berperan aktif terhadap sel kanker MDA-MB-435S pada payudara.
1

2

Selain itu, pada G. Mangostana L yaitu mangostenon C juga mempunyai
aktivitas aktif terhadap sel kanker. Senyawa tersebut aktif terhadap tiga cell
line kanker manusia, epidermoid carcinoma of the mouth (KB), breast cancer
(BC-1) dan small sell lung cancer (NCI-H187).2
Peneliti belum menemukan penelitian tentang uji toksisitas pada daun
Garcinia benthami Pierre dengan metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT).
Penelitian ini menerapkan metode BSLT dengan menggunakan larva Artemia
salina Leach sebagai hewan uji. Hasil uji toksisitas dengan metode ini telah
terbukti memiliki hubungan dengan daya sitotoksitas senyawa antikanker pada
suatu tanaman. Selain itu, metode ini sering digunakan sebagai skrining awal
untuk mengetahui senyawa aktif yang terkandung di dalam ekstrak tanaman.3
Oleh karena itu, penting dilakukannya penelitian ini untuk mengetahui potensi
toksisitas akut ekstrak n-heksana daun Garcinia benthami Pierre terhadap
larva Artemia salina Leach dengan metode BSLT. Hasil yang didapatkan
diharapkan dapat dijadikan bahan informasi tentang potensi toksisitas akut
pada ekstrak n-heksana daun Garcinia benthami Pierre sebagai salah satu
tanaman yang dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat tradisional dan dapat
digunakan secara luas oleh masyarakat Indonesia.

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas rumusan masalah dalam penelitian ini
adalah apakah ekstrak n-heksana daun Garcinia benthami Pierre mempunyai
potensi toksisitas akut terhadap larva Artemia salina Leach.

1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui toksisitas akut ekstrak
n-heksan daun Garcinia benthami Pierre terhadap larva larva Artemia salina
Leach dengan metode BSLT.

3

1.3.2 Tujuan Khusus
Tujuan khusus penelitian ini adalah untuk menentukan nilai LC50 ekstrak nheksan daun Garcinia benthami Pierre terhadap larva Artemia salina Leach
dengan metode BSLT.

1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1

Bagi Masyarakat
Menambah informasi tentang tumbuhan keluarga manggis yang berpotensi
sebagai tanaman obat.

1.4.2 Bagi Institusi
1. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi tentang
potensi toksisitas akut ekstrak n-heksan daun Garcinia benthami Pierre
sehingga dapat digunakan sebagai alternatif dalam pengembangan
obat-obat alami sebagai pengobatan serta pencegahan dari penyakit
kanker.
2. Dapat dijadikan bahan rujukan penelitian di Fakultas Kedokteran dan
Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

1.4.3

Bagi Peneliti
1.

Sebagai salah satu syarat mendapatkan gelar Sarjana Kedokteran di
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri
Syarif Hidayatullah Jakarta.

2.

Dapat menambah pengalaman peneliti dalam melakukan uji potensi
toksisitas terutama pada tanaman Garcinia benthami Pierre.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Landasan Teori
2.1.1 Obat Tradisional
Obat tradisional adalah pilihan pengobatan yang akhir-akhir ini diminati
dan sering menjadi pilihan masyarakat luas, terlebih lagi dengan kesadaran
untuk memilih pengobatan dari bahan alami, bahkan dengan perkembangan
zaman, kini pengobatan alternatif dalam melayani

kesehatan pada

masyarakat juga banyak diminati. Dari banyak penelitian, obat tradisional
memang sudah diakui kekhasiatannya oleh masyarakat. Oleh karena itu,
memanfaatkan tanaman dari bahan alami dan menggunakannya untuk
kesehatan dapat meningkatkan berkembangannya obat-obatan tradisional.3
Selain itu, memanfaatkan tanaman obat yang terbuat dari bahan alami juga
dapat digunakan untuk mengatasi penyakit kanker, telah diketahui bahwa
pengobatan kanker saat ini sangat mahal. Di Indonesia, penyakit kanker
merupakan urutan kelima, karena itulah penyakit kanker merupakan salah
satu penyakit yang menakutkan bagi masyarakat. Sudah banyak penelitian
yang telah dilakukan untuk mencari senyawa antikanker yang terkandung
pada berbagai tanaman tradisional sehingga akan dikembangkan menjadi obat
tradisional yang efektif dalam menghambat dan menghentikan aktivitas sel
kanker di dalam tubuh seseorang. Sehingga upaya pengembangan obat
tradisional perlu dikembangkan dan disebarluaskan.3
Salah satu tumbuhan yang perlu dikembangkan sebagai obat antikanker
adalah daun Garcinia benthami Pierre. Tumbuhan ini merupakan tumbuhan
yang belum banyak diketahui oleh masyarakat luas dan juga dapat
digunakan menjadi salah satu obat tradisional.

2.1.2 Toksikologi
Uji toksisitas merupakan salah satu bagian dari toksikologi. Uji
toksisitas diawali dari skrining mencari senyawa aktif kemudian dapat
4

5

dilanjutkan kembali dengan uji efektivitas atau selektivitas pada hewan
coba. 4
Toksikologi merupakan ilmu yang mempelajari secara kuantitatif dan
kualitatif pengaruh yang buruk dari zat kimiawi, fisis, dan biologis terhadap
suatu sistem biologis.4 Selain itu, dapat diartikan sebagai ilmu yang
mempelajari racun, tidak saja efeknya, tetapi juga mekanisme terjadinya
efek tersebut pada organisme. Racun tersebut dapat berupa zat kimia, fisis,
dan biologis. Toksin atau racun diartikan sebagai zat yang bila masuk ke
dalam tubuh dalam dosis cukup, bereaksi secara kimiawi dapat
menimbulkan kematian/kerusakan berat pada orang sehat.5
Sedangkan toksisitas merupakan kemampuan racun (molekul) untuk
menimbulkan kerusakan apabila masuk ke dalam tubuh dan lokasi organ
yang rentan terhadapnya. 6
Suatu zat mempunyai kadar toksisitas yang berbeda sehingga
menentukan tingkat toksisitas suatu toksin yang sedang diuji coba pada
berbagai organisme. Tetapi toksisitas ini bergantung pada berbagai faktor,
antara lain : 7
a) Spesies uji
b) Cara racun memasuki tubuh/ portal entri
c) Frekuensi dan lamanya paparan
d) Konsentrasi zat pemapar
e) Bentuk, sifat kimia/fisik zat pencemar
f) Kerentanan berbagai spesies terhadap pencemar
Semuanya faktor- faktor yang dapat menentukan efek yang terjadi.
Ada 2 jenis sifat efek toksik, yakni bersifat reversible (dapat kembali
seperti semula) dan bersifat irreversible (tidak dapat dirubah kembali).
Berikut ciri efek toksik yang bersifat reversible, yaitu : 7
1. Bila jumlah zat toksik dalam tempat kerjanya atau reseptornya telah
habis, maka reseptor akan kembali seperti keadaan semula.
2. Efek toksik yang diakibatkan akan cepat hilang atau kembali normal.

6

3. Ketoksikan sangat tergantung pada dosis, kecepatan absorbs,
distribusi, dan eleminasi
Sedangkan ciri-ciri dari sifat efek toksik yang bersifat irreversible, yaitu : 7
1.

Kerusakan yang terjadi sifatnya permanen

2.

Paparan berikutnya akan menimbulkan kerusakan yang sifatnya
sama sehingga memungkinkan terjadinya akumulasi efek toksik.

3.

Paparan dengan takaran yang sangat kecil dalam jangka panjang
akan menimbulkan efek toksik yang sama efektifnya dengan yang
ditimbulkan oleh paparan dosis besar jangka pendek. Ini
menunjukkan zat yang dapat menimbulkan efek toksik irreversible
adalah zat beracun yang terakumulasi atau sangat sukar dieleminasi.

2.1.3 Garcinia benthami Pierre
Umumnya Garcinia merupakan tumbuhan yang masih belum diketahui
oleh banyak masyarakat luas karena jenis-jenisnya tidak banyak
memberikan manfaat kecuali manggis (Garcinia Mangostana L.).

Gambar 2.1 Garcinia benthami Pierre
Sumber : Dokumen pribadi

7
Klasifikasi taksonomi tumbuhan Garcinia benthami Pierre : 2
a.

Regnum

: Plantae

b.

Divisi

: Spermatophyta

c.

Anak divisi

: Angiospermae

d.

Kelas

: Dicotyledoneae

e.

Sub kelas

: Archichlamydeae

f.

Ordo

: Guttiferales

g.

Familia

: Clusiaceae

h.

Genus

: Garcinia

i.

Species

: Garcinia benthami Pierre

Tumbuhan Garcinia, sudah banyak ditemukan sebagian besar hutan di
Indonesia, selain itu juga dapat ditemukan di India dan Sri Lanka. Di Indonesia,
tumbuhan Garcinia juga terdapat di Kalimantan Timur, Borneo, Sarawak, Sabah. 8
Garcinia merupakan tumbuhan yang tidak terlalu besar, dan sering ditemukan di
bawah pohon-pohon yang besar. Garcinia benthami Pierre merupakan salah satu
spesies dari garcinia. Tumbuhan ini memiliki tinggi sekitar 17 meter, diameter
tajuk 12 m dan memiliki diameter batang sekitar 43,13 cm.9 Memiliki batang yang
lurus, mengecil ke arah ujung. Bentuk pohon seperti kerucut, memiliki
percabangan berselang-seling. Selain itu, tanaman ini juga mempunyai nama lain
yaitu Garcinia ferrea Pierre.2
Jika dipotong, pada seluruh bagian tanaman akan mengeluarkan getah
kuning yang kental dan lengket. Daunnya berwarna hijau. Bunga berada di ketiak
daun. Daun kelopak dan daun mahkota terdiri dari 4-5 helai. Bunga jantan
memiliki benang sari yang jumlahnya bervariasi, dengan tangkai sari bersatu
menjadi satu. Pada bunga betina biasanya berukuran lebih besar dari bunga jantan,
benang sari semu dengan tangkai sarinya yang bersatu menjadi sebuah cincin di
bagian pangkal, bakal buah beruang 2-12 dan biasanya berbentuk papila. Bijinya
besar, biasanya terbungkus oleh arilus yang berisi banyak sari buah. Embrionya
berupa masa padat, hanya tersusun atas hipokotil, sedangkan bijinya tidak ada.10

8

2.1.4 Uji Toksisitas Metoda Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)
Zat yang telah diuji dengan uji toksisitas, akan melalui beberapa test
keamanan pada hewan coba, meliputi :7
1.

Uji toksisitas akut, yaitu uji untuk mengetahui nilai LC50 atau LD50 yang
masih dapat ditoleransi oleh binatang percobaan, yang hasilnya akan
ditransformasi pada manusia.

2.

Uji toksisitas subakut, adalah suatu uji untuk menentukan organ sasaran
(organ yang rentan) atau tempat kerjanya. Umumnya dilakukan dengan
menggunakan 3 dosis dan menggunakan 2 spesies yang berbeda.

3.

Uji toksisitas kronik, adalah suatu uji yang tujuannya hampir sama dengan
toksisitas sub akut. Uji ini diperlukan jika obat nantinya akan digunakan
dalam jangka waktu yang panjang.

4.

Uji efek pada organ reproduksi, suatu uji untuk melihat perilaku yang
berkaitan dengan reproduksi (perilaku kawin), perkembangan janin,
kelainan janin, proses kelahiran, dan perkembangan janin setelah
dilahirkan.

5.

Uji karsinogenik, adalah uji untuk mengetahui apakah suatu zat jika
dipakai jangka panjang akan dapat menimbulkan kanker. Uji ini dilakukan
jika obat tersebut nantinya akan digunakan dalam jangka panjang.

6.

Uji mutagenik, adalah suatu uji untuk melihat adanya perubahan gen jika
zat digunakan jangka panjang.
Metode BSLT merupakan salah metode uji toksisitas akut. Metode BSLT

yang digunakan menggunakan cara Meyer yang biasanya dilakukan untuk
penapisan pada ekstrak dari tumbuhan ataupun buah yang diperkirakan
memiliki sifat antitumor atau antikanker sebelum melakukan uji in vitro yang
menggunakan sel lestari tumor.11 Metoda ini diketahui digunakan sebagai
bioassay guided fractionation bahan alam, juga dapat digunakan untuk metoda
pra-skrining penelitian sel tumor di Cell Culture Labaratory of the Purdue
Cancer Center, Purdue University. Metode Meyer ini ditujukan terhadap
tingkat mortalitas larva udang Artemia salina L. yang disebabkan oleh ekstrak
uji.12

9

Hasil uji toksisitas dengan metode BSLT telah dibuktikan memiliki korelasi
dengan daya sitotoksitas dari

senyawa antikanker.3 Hasil uji toksisitas

dinyatakan dalam persen LC50 (Lethal Consentration).12 LC50 didefinisikan
sebagai dosis atau konsentrasi yang diberikan sekali (tunggal) atau beberapa
kali dalam 24 jam dari suatu zat yang secara statistik diharapkan dapat
mematikan 50% hewan coba.7 Besarnya toksisitas tergatung dari jumlah
kematian larva setelah pemberian zat yang mengandung senyawa antikanker.
Ekstrak dikatakan bersifat toksik jika harga LC50 < 1000 ppm, sedangkan untuk
senyawa murni jika LC50 0-30 ppm berpotensi sebagai
antikanker, LC50 > 30-200 ppm berpotensi sebagai antibakteri, sedangkan LC50
> 200-1000 ppm berpotensi sebagai pestisida.13
Artemia salina Leach merupakan kelompok udang-udangan (Crustaceae)
dari filum Arthropoda, kingdom Animalia. Artemia salina Leach biasanya
hidup di lingkungan danau berair asin. Kadar garam perairan sangat
berpengaruh pada proses penetasan udang, kadar garam < 6% menyebabkan
telur udang tenggelam dan tidak bisa menetas. Jika kadar garam > 25%, telur
akan berada pada kondisi tersuspensi, sehingga telur udang dapat menetas
dengan normal.14
Siklus hidup Artemia salina Leach dimulai dari saat penetasan telur atau
embrio. Setelah 15-20 jam, pada suhu 250C kista akan menetas menjadi
embrio. Dalam waktu 20-24 jam, embrio tersebut berubah menjadi naupli
(larva udang) yang dapat berenang bebas. Siklus hidup Artemia salina Leach
dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya pH, cahaya, suhu, kadar garam,
dan aerasi O2. pH terbaik untuk siklus hidup Artemia salina Leach adalah
sebesar 8-9, sedangkan pH di bawah 5 atau di atas 10 dapat membunuh
Artemia salina Leach. Cahaya sangat diperlukan untuk proses penetasan dan
pertumbuhan Artemia salina Leach. Selain itu, kadar oksigen harus tetap dijaga
dengan baik untuk mendukung pertumbuhan Artemia salina Leach.15

10

Jika faktor-faktor tersebut dapat dilakukan dengan optimal, Artemia salina
Leach akan tumbuh dan berkembang dengan cepat. Apabila kadar oksigen
dalam air rendah, air mengandung polutan organik, atau salinitas perairan
meningkat, Artemia salina Leach akan memakan bakteri, plankton, dan sel
khamir. Pada kondisi tersebut, Artemia salina Leach akan memproduksi
hemoglobin sehingga tampak berwarna jingga kemerahan.14
Pada proses inkubasi selama 24 jam, larva udang Artemia salina Leach
membutuhkan proses aerasi dengan menggunakan aerator. Aerasi merupakan
proses terjadinya kontak antara air dan udara, sehingga terjadi perpindahan
seyawa yang bersifat volatile. Proses aerasi dapat meningkatkan jumlah O 2 di
dalam air, menghilangkan CO2, H2S, dan menghilangkan rasa serta bau yang
disebabkan oleh zat-zat organik. Aerasi juga dapat meningkatkan pH dan
menurunkan suhu termal air laut.16 Proses aerasi dapat dilakukan dengan dua
cara yaitu cara pertama adalah dengan memompakan udara atau oksigen ke
dalam air, sehingga dihasilkan gelembung udara yang berkontak langsung
dengan air. Cara yang kedua adalah dengan menekan air ke atas untuk
berkontak langsung dengan udara, proses tersebut dilakukan dengan bantuan
pemutaran baling-baling pada permukaan air.17
Pemilihan larva udang sebagai hewan uji pada penelitian didasarkan karena
Artemia salina Leach memiliki beberapa kesamaan dengan mamalia, misalnya
pada tipe DNA-dependent RNA polimerase Artemia salina Leach serupa
dengan yang terdapat pada mamalia dan organisme yang memiliki ouabainesensitive Na+ dan K+ dependent ATPase, sehingga senyawa maupun ekstrak
yang terdapat aktivitas pada sistem tersebut dapat terdeteksi.18 Selain itu,
pemilihan Artemia salina Leach dikarenakan telur Artemia salina Leach
memiliki daya tahan yang lama (dapat tetap hidup dalam kondisi kering,
selama beberapa tahun), lebih mudah menetas dalam waktu 48 jam, sehingga
dapat dihasilkan naupli (larva udang) dalam jumlah banyak untuk diuji.15 Larva
udang pun memiliki kemampuan untuk mengatasi perubahan tekanan osmotik
dan regulasi ionik yang tinggi.19 Alasan lain yang menyebabkan dipilihnya
larva udang (naupli) sebagai hewan uji adalah karena larva udang memiliki

11

membran kulit yang tipis, sehingga kematian suatu larva akibat efek sitotoksik
dari senyawa bioaktif dapat dianalogikan dengan kematian sebuah sel dalam
organisme.20 Disamping itu, larva udang juga memiliki toleransi yang tinggi
terhadap selang salinitas yang luas, mulai dari air tawar hingga air yang
bersifat jenuh garam.21
Persen kematian Artemia salina Leach dapat dihitung setelah periode
inkubasi selama 24 jam, setelah pemberian sejumlah larutan uji pada media
hidupnya. Kematian tersebut disebabkan, karena larva udang mengalami
keracunan (toxicity) akibat keberadaan senyawa bioaktif yang masuk ke dalam
tubuhnya. Selain itu, sistem pertahanan tubuh (imunitas) yang dibentuk larva
udang masih belum mampu untuk menghambat dan menoleransi senyawa
bioaktif yang terdapat pada media hidupnya. Kematian larva udang dinyatakan
berdasarkan hasil pengamatan menggunakan kaca pembesar dan ditunjukkan
dengan tidak adanya motilitas (pergerakan) dari larva udang. Selanjutnya
dihitung efek farmakologis, berdasarkan analisis probit (LC50).15
2.1.5 Metode Ekstraksi
Ekstraksi adalah penarikan dari kandungan kimia yang dapat larut
sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan pelarut cair. Ada
beberapa cara pembuatan ekstraksi : 2
2.1.5.1 Cara Dingin
a. Maserasi
Maserasi adalah proses ekstraksi simplisia menggunakan pelarut
dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperatur
ruangan (suhu kamar). Cara ekstraksi ini menggunakan prinsip metode
pencapaian konsentrasi pada keseimbangan. Remaserasi adalah melakukan
beberapa kali pengulangan dengan menambahkan pelarut setelah
dilakukan penyaringan maserat pertama dan seterusnya. 2

12

b. Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru sampai
sempurna (exhaustive extraction) biasanya dilakukan pada suhu kamar.
Terdapat beberapa proses yang terdiri dari tahapan pengembangan bahan,
tahap maserasi antara, tahap perkolasi sebenarnya (penetesan atau
penampungan ekstrak), terus menerus sampai diperoleh ekstrak (perkolat)
yang jumlahnya 1-5 kali bahan. 2

2.1.4.2 Cara Panas
a.

Refluks
Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik didihnya

selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif konstan
dengan adanya pendingin balik. Umumnya dilakukan pengulangan proses
pada residu pertama sampai 3-5 kali. Sehingga termasuk proses ekstraksi
sempurna. 2

b. Soxhlet
Soxhlet adalah ekstraksi menggunakan pelarut yang selalu baru yang
umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga terjadi ekstraksi kontinu
dengan jumlah pelarut relatif konstan dengan adanya pendingin balik. 2

c. Digesti
Digesti adalah maserasi kinetik (dengan pengadukan kontinu) pada
temperatur yang lebih tinggi dari temperatur ruangan (kamar), yaitu secara
umum dilakukan pada temperatur 400-500C. 2

d. Infus
Infus adalah ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur penangas air
(bejana infus tercelup dalam penangas air mendidih, temperatur terukur
(960- 980C) selama waktu tertentu (15-20 menit). 2

13

e. Dekok
Dekok adalah infus pada waktu yang lebih lama dan temperatur sampai
titik didih air selama 30 menit. 2

14

2.2 Kerangka Konsep

Ekstrak daun Garcinia benthami Pierre

Memiliki Senyawa Bioaktif

UJI TOKSISITAS

Uji Toksisitas Akut

METODE BSLT

Penetasan Artemia salina Leach
selama 48 jam

Pemberian larutan uji (ekstrak nheksan daun Garcinia benthami
Pierre) dan menghitung persen
kematian Artemia salina Leach
menggunakan kaca pembesar setelah
periode inkubasi selama 24 jam

Didapatkan hasil penelitian
Persentase Persen kematian
larva udang
 Nilai Probit,


Persamaan linier
y=a+bx

NILAI LC50

15

2.3 Definisi Operasional
No

Variabel

Definisi

Cara ukur

Alat ukur

1.

Konsentra
si ekstrak
daun
Garcinia
benthami
Pierre
Toksisitas
sampel

Konsentrasi
larutan
uji
dalam ppm (1
μg/mL)

V1M1=V2M2
(perbandingan
μg ekstrak
dengan mL nheksan)

-

Nilai toksisitas
sampel
yang
diuji
pada
masing-masing
konsentrasi

Pengukuran
dilakukan
dengan
menghitung
jumlah
Artemia salina
Leach yang
mati sebanyak
50 % dari total
larva uji (10
ekor pada
tabung
reaksi).
Menentukan
persamaan
garis lurus
hubungan
antara nilai
probit dengan
log dosis

Menggunaka
n
kaca
pembesar
dan
ditunjukkan
dengan tidak
adanya
motilitas
(pergerakan)
dari
larva
udang.

Numerik

-

Kategorik

2.

3.

LC50

Dosis atau
konsentrasi
yang diberikan
dalam 24 jam
dari suatu zat
dan dapat
mematikan 50%
hewan coba

Skala
ukur
Numerik

Hasil ukur
50 ppm,
100 ppm,
200 ppm,
500 ppm
1000 ppm
Hasil
toksisitas
dalam
persen LC

50

Ekstrak LC

50

< 1000 ppm
= bersifat
toksik
Sedangkan
senyawa
murni LC

50

1000 ppm. Ekstrak
dikatakan bersifat toksik jika harga LC50 < 1000 ppm, sedangkan untuk senyawa
murni jika LC50 1000 ppm bersifat non toksik
terhadap larva Artemia salina Leach sehingga diperkirakan tidak memiliki potensi
antikanker.
Perhitungan nilai LC50 juga dilakukan dengan menggunakan metode analisis
probit dengan software SPSS 16. Melalui perangkat tersebut dapat ditentukan
hubungan linearitas antara konsentrasi formula terhadap probit kematian dari larva
udang. Berdasarkan pengujian menggunakan software SPSS 16 tersebut,
diperoleh nilai LC50 sebesar 4587,051 (lampiran 7). Distribusi data juga sudah
diuji menggunakan uji normalitas. Sampel yang digunakan 0,05 artinya distribusi data normal (lampiran 7).
Untuk menguji apakah kematian larva Artemia salina Leach disebabkan
karena pengaruh DMSO maka dilakukan pengujian BSLT dengan DMSO tanpa
ekstrak. Hasil pengujian dengan DMSO dapat dilihat pada tabel 4.3. Hasil
pengujian menunjukkan bahwa pada kadar DMSO yang tertinggi sebesar 2000
ppm, persentase kematian larva Artemia salina Leach hanya 13.33%. Hal ini
menunjukkan bahwa DMSO sebagai pelarut ekstrak tidak berefek signifikan pada
kematian larva pada konsentrasi ekstrak 2000 ppm yang mengakibatkan kematian
larva sebesar 90%. Bila dihitung 2000 ppm DMSO setara dengan 0.2 % kadar

29

DMSO dalam larutan. Hal ini masih sesuai dengan penelitian sebelumnya pada sel
mast yang menyebutkan kadar DMSO 0.4% tidak menyebabkan eksositosis
histamine dari sel mast.25 Selain itu, pada penelitian lain juga menyebutkan
penambahan DMSO tidak boleh lebih dari 50 μl, karena jika lebih akan dapat
menyebabkan kematian pada larva udang.26 Pada penelitian ini konsentrasi akhir
terbesar pada ekstrak kadar DMSO nya 20 μl. Sedangkan kontrol negatif
(mortalitas 0%) 10 ml air laut tanpa pemberian ekstrak yang telah diberikan t

Dokumen yang terkait

Uji toksisitas akut ekstrak metanol daun laban abang (aglaia elliptica blume) terhadap larva udang (artemia salina leach) dengan metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

4 23 58

Uji Toksisitas Akut Ekstrak Metanol Daun Garcinia benthami Pierre Terhadap Larva Artemia salina Leach dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

2 29 75

Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etil Asetat Daun Garcinia benthami Pierre dengan Metode Braine Shrimp Lethality Test (BSLT)

1 29 67

Uji toksisitas akut ekstrak etanol 96% biji buah alpukat (persea americana mill.) terhadap larva artemia salina leach dengan metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

0 10 64

Uji Toksisitas Akut Ekstrak Metanol Daun Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa [Scheff.] Boerl.) Terhadap Larva Artemia salina Leach Dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

3 23 78

Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Daun Kemangi (Ocimum canum Sims) Terhadap Larva Artemia salina Leach dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

1 14 64

Uji toksisitas akut ekstrak metanol buah phaleria macrocarpa (scheff) boerl terhadap larva artemia salina leach dengan metode brine shrimp lethality test (BSLT)

1 12 70

Uji toksisitas akut ekstrak metanol daun annona muricata l terhadap larva artemia salina leach dengan metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT)

3 54 69

Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol 96% Biji Buah Alpukat (Persea americana Mill.) Terhadap Larva Artemia salina Leach dengan Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT). 2014

1 23 64

UJI TOKSISITAS EKSTRAK DAUN Plantago lanceolata L. TERHADAP LARVA Artemia salina Leach. DENGAN METODE Brine Shrimp Lethality Test (BSLT).

0 0 14

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23