ANALISIS KETAATAN PEDAGANG MEMBAYAR RESTRIBUSI PENGELOLAAN SAMPAH PASAR TRADISIONAL DI KOTA BANDAR LAMPUNG

ANALISIS KETAATAN PEDAGANG
MEMBAYAR RESTRIBUSI
PENGELOLAAN SAMPAH PASAR TRADISIONAL
DI KOTA BANDAR LAMPUNG
Oleh:
ENRO SUJITO
NPM 0920011030
Tesis
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar

Megister Ilmu Lingkungan
Pada
Program Studi Magister Lingkungan
Program Pascasarjana Universitas Lampung

Program Studi Magister Lingkungan
Program Pascasarjana
Universitas Lampung
Bandar Lampung
2013

ABSTRAK

ANALISIS KETAATAN PEDAGANG
MEMBAYAR RESTRIBUSI
PENGELOLAAN SAMPAH PASAR TRADISIONAL
DI KOTA BANDAR LAMPUNG

Oleh
ENRO SUJITO
Pertambahan penduduk akan diiringi dengan peningkatan jumlah sampah
dan jika tidak diikuti dengan peningkatan pengelolaannya, akan menimbulkan
gangguan kesehatan masyarakat. Penelitian dilakukan untuk menganalisis
ketaatan pedagang membayar restribusi pengelolaan sampah pasar tradisional di
Kota Bandar Lampung. Total produksi sampah tahun 2011 ± 708 m3/hari dikelola
oleh: (1) DKP menangani 163 m3/hari. (2) DP Pasar menangani 120 m3/hari. (3)
Kecamatan menangani 425 m3/hari. Faktor yang mempengaruhi WTP dianalisis
menggunakan regresi logistik. CVM digunakan untuk menampung preferensi
responden pada kondisi tertentu guna mengetahui keinginan membayar restribusi.
Faktor - faktor yang berpengaruh nyata adalah: umur, pendidikan,
pendapatan katagori pedagang, status tempat berdagang, perlakuan terhadap
sampah dan pelayanan UPT Dinas Pasar. Total WTP sebesar Rp 7.510.336 setiap
harinya, dengan perincian Rp 4. 095.104 WTP untuk pasar besar; Rp 1. 468.534
WTP untuk pasar sedang dan

Rp 1. 946.698 WTP untuk pasar kecil.

Kata kunci: sampah, pengelolaan, ketaatan membayar

DAFTAR ISI
Halaman
Abstrak.....................................................................................................................
Lembar pernyataan...................................................................................................
Persetujuan komisi pembimbing..............................................................................
Pengesahan...............................................................................................................
Riwayat Hidup..........................................................................................................
Sanwacana................................................................................................................
Daftar Isi...................................................................................................................
Daftar tabel...............................................................................................................
Daftar gambar...........................................................................................................

i
ii
iii
iv
v
vi
vii
viii
ix

PENDAHULUAN……………………………….....…………............

1

1.1 Latar Belakang ………………………….....................................

1

1.2 Perumusan Masalah......................................................................

4

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian....................................................

5

1.4 Kerangka Pemikiran.....................................................................

6

1.5 Kerangka Penelitian......................................................................

9

1.6 Definisi Operasional.....................................................................

10

TINJAUAN PUSTAKA.......................................................................

13

2.1 Pengertian Sampah.......................................................................

13

2.2 Penggolongan Sampah..................................................................

15

BAB I.

BAB II.

2.2.1 Penggolongan Sampah Berdasarkan Sumber
Komposisi dan Bentuknya................................................
2.2.2

15

Penggolongan Sampah Berdasarkan Lokasi
Sifat Proses Terjadinya dan Jenisnya...............................

16

2.3 Kualitas dan Kuantitas Sampah.....................................................

18

2.4 Pengaruh Sampah Terhadap Kesehatan........................................

18

2.5 Pengelolaan Sampah.....................................................................

20

2.5.1 Kebijakan Pengelolaan Sampah.......................................

24

2.5.2

Lingkup Pengelolaan Sampah..........................................

24

2.5.3 Pelaksanaan Pengelolaan Sampah....................................

25

Pemanfaatan sampah…………….....................................

25

2.6 Persepsi...........….......................................…………………........

26

2.5.4

2.7 Pengertian Pasar............................................................................

BAB III

27

2.7.1

Pengelompokan Pasar……………………….…..…...…

31

2.7.2

Pengelolaan Sampah Pasar...............................................

32

2.7.3

Hubungan Pasar dengan Kesehatan Manusia...................

33

2.7.4

Fasilitas Sanitasi Pasar......................................................

33

2.7.5

Restribusi Berkaitan Persampah dan Pasar.......................

34

2.8 Contingent Valuation Method ( CVM ).........................................

37

2.9 Tinjauan Penelitian Sebelumnya...................................................

40

METODE PENELITIAN……………………………………………

45

3.1 Tempat dan Waktu………………………………………...........

45

3.2 Populasi dan Sampel.……………...……………………………

45

3.3 Hipotesis........................................................................................

49

3.4 Pengumpulan Data........................................................................

50

3.5 Pengolahan dan Analisa Data........................................................

50

3.5.1

Analisis Kualitatif.............................................................

50

3.5.2

Analisis Kuantitatif...........................................................

51

3.5.2.1 Analisis ketaatan pedagang pasar tradisional
membayar restribusi …………………….…….

51

3.5.2.2 Analisis faktor- faktor yang mempengaruhi
pedagang terhadap ketaatan membayar
restribusi ………………………………….…...

52

Analisis perbedaan nilai kesediaan membayar
rata-rata untuk membayar restribusi sampah
para pedagang………………………………………...…
Analisis Contingent Valuation Method ( CVM )..............

53

3.6 Pengujian Hipotesis......................................................................

55

3.5.3

3.5.4

3.6.1

Upaya yang dilakukan dalam pengelolaan sampah di
pasar tradisionil................................................................

3.6.2

54

55

Uji hipotesis ketaatan pedagang membayar restribusi
sampah dan faktor- faktor yang berpengaruh.................

55

3.6.3

BAB IV

Uji hipotesis perbedaan signifikasi besarnya kesediaan
membayar (WTP) restribusi..............................................

56

HASIL DAN PEMBAHASAN……….………………………….......

57

Sejarah Singkat Kota Bandar Lampung……….…………..........

57

4.1.1

58

4.1

Orientasi
Wilayah…………………………………........

4.2

Kebijakan Pengelolaan Pasar Tradisional
Kota Bandar Lampung................................................................
4.2.1

4.3

Pasar Tradisional Kota Bandar Lampung……….…........

63

4.2.1.1

Pasar Besar……..…………………………….

64

4.2.1.2

Pasar Sedang…………………………………

64

4.2.1.3

Pasar Kecil...………………………………....

65

Karakteristik Responden………………………………………..

65

Umur…........................…………………………....…….

65

4.3.2 Jenis Kelamin….……….…..…………………................

66

4.3.3 Tingkat Pendidikan……............……...............................

67

4.3.4 Pendapatan…....……................................……………....

70

4.3.5 Status Tempat Berdagang.…....………………..……......

72

Lama Berdagang……...…………………………….......

74

4.3.1

4.3.6
4.4

59

Upaya yang telah dilakukan dalam peningkatan
pengelolaan sampah pasar tradisional
di Kota Bandar Lampung.............................................................

76

4.4.1 Pengumpulan

76

sampah..............………………….............
4.4.2 Pengangkutan dan Pembuangan Akhir….….....……......

76

4.3.3 Upaya Peningkatan Pengelolaan Sampah Pasar……......

79

4.4.4

Jenis Sampah ....................................................……......

82

4.4.5 Jumlah Sampah Dihasilkan Pedagang............................

83

4.4.6 Upaya UPT Dinas Pasar dalam mengelola sampah pada
setiap gang........................................................................

85

4.4.7 Ketersedian Alat Angkut Sampah di Setiap Pasar............

86

4.4.8

Persepsi Pedagang Terhadap Sampah Pasar …….…......

86

4.4.8.1

Perlakuan terhadap Sampah…………….……

87

4.4.8.2

Perlakuan Terhadap Sampah Setelah
Dikumpulkan………………………….….…...

4.4.8.3

Frekuensi Pengambilan Sampah Oleh
UPT Dinas Pasar...............................................

4.4.8.4

4.5

90

Pendapat Pedagang Cara Menangani
Sampah………………………………….…….

4.4.8.5

89

91

Kegunaan Pemisahan Sampah Organikanorganik…………………….…………...…...

92

4.4.8.6

Penanggung Jawab Kebersihan Pasar...………

94

4.4.8.7

Dampak Negatif Sampah Pasar….……………

96

Pelayanan UPT Dinas Pasar Terhadap Pedagang
Dalam pengelolaan Sampah…………………………………...

99

4.5.1 Upaya UPT Dinas Pasar Dalam Mengelola
Sampah Pada Setiap Gang ..............................................
4.5.2

99

Upaya UPT Dinas Pasar Mengelola Sampah Dengan
Menyediakan Tempat Pembuangan Sementara...............

101

4.5.3 Upaya UPT Dinas Pasar Mengelola Sampah
Dari TPS Ke TPA............................................................

103

4.5.4 Sanksi Bagi Pedagang Bila idak Bayar Restribusi...........

104

4.5.5 Upaya UPT Dinas Pasar Menggalakan Partisipasi

4.6

Pedagang Menjaga Kebersihan Pasar...............................

105

4.5.6 Upaya UPT Dinas Pasar Menggalakan Partisipasi
Pedagang Menjaga Kebersihan Pasar..............................
4.5.7 Analisis Pengelolaan Sampah di Pasar Trasional.………

107
108

Ketaatan para pedagang dalam membayar restribusi sampah
untuk peningkatan pengelolaan sampah pasar tradisional………

111

4.6.1 Restribusi………………………………….........……….

112

4.6.2 Pilihan Setuju atau Tidak Setuju Terhadap Usaha

Peningkatan Pengelolaan Sampah Pasar………………

114

4.6.3 Pilihan Bersedia atau Tidak Bersedia Membayar
Terhadap Usaha Peningkatan Pengelolaan
Sampah Pasar………………………………………..….
4.7

120

Faktor- faktor yang berpengaruh terhadap ketaatan membayar
restribusi sampah..........................................................................
4.7.1

Analisis Regresi Linier Ketaatan Membayar Restribusi
Dalam Usaha Peningkatan Pengelolaan Sampah Pasar...
4.7.1.1

4.7.1.2

128

Analisis Regresi Linier Ketaatan Membayar
Restribusi Sampah di Pasar Sedang………….

4.7.1.3

128

Analisis Regresi Linier Ketaatan Membayar
Restribusi Sampah di Pasar Besar....................

131

Analisis Regresi Linier Ketaatan Membayar
Restribusi Sampah di Pasar Kecil……………

4.7.2

128

134

Analisis Regresi Logistik atas pilihan bersedia
atau tidak bersedia membayar Usaha Peningkatan

4.8

Pengelolaan Sampah Pasar……………………………..

137

4.7.2.1

Pasar Besar......................................................

137

4.7.2.2

Pasar Sedang....................................................

141

4.7.2.3

Pasar Kecil........................................................

145

Besarnya kesediaan para pedagang membayar restribusi
sampah pasar tradisional...............................................................

149

4.8.1 Analisis CVM Peningkatan Pengelolaan
Sampah Pasar………………………………….…...……

149

4.8.1.1

Pembentukan Pasar Hipotetik………………..

149

4.8.1.2

Mendapatkan Nilai Penawaran (Obtaining
Bids).................................................................

4.8.1.3

4.8.1.4

150

Menghitung Rataan Nilai Kesediaan
Membayar.........................................................

151

Menjumlahkan Data (Agregating Data)..........

151

4.8.2 Analisis Sidik Ragam dan Perbedaan Nilai Kesediaan

Membayar Rata-rata……………………………...……..
4.9
BAB V

Kebijakan Peningkatan Pengelolaan Sampah Pasar…….……..

KESIMPULAN DAN SARAN………………………….…………...

152
154
160

5.1

Kesimpulan……………………..……………………….……..

160

5.2

Saran…………………….……………………….…………….

162

PUSTAKA…………………………………………………………………………

163

LAMPIRAN………………………………………………………………………..

167

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Kepadatan penduduk yang tinggi dengan pertumbuhan cepat di kota bila
tidak diimbangi dengan fasilitas lingkungan yang memadai, seperti penyediaan
perumahan, air bersih yang sehat, pembuangan air limbah dan tinja, pengelolaan
sampah dan lainnya, akan menimbulkan masalah lingkungan. Di kota-kota besar
di Indonesia pertambahan penduduk akan diiringi dengan peningkatan jumlah
sampah dan jika tidak diikuti dengan peningkatan pengelolaannya, akan

dapat

menimbulkan gangguan kesehatan masyarakat, antara lain sebagai sumber
penularan penyakit media perindukan vektor penyakit, gangguan kebersihan dan
keindahan serta estetika juga dapat menimbulkan bau busuk.
Sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam
yang berbentuk padat. Sampah spesifik adalah sampah yang karena sifat
konsentrasi dan/atau volumenya memerlukan pengelolaan khusus meliputi:
(a) Sampah yang mengandung bahan berbahaya dan beracun; (b) Sampah yang
mengandung limbah bahan berbahaya dan beracun; (c) Sampah yang timbul

2
akibat bencana; (d) Puing bongkaran bangunan; (e) Sampah yang secara teknologi
belum dapat diolah dan/atau; ( f ) Sampah yang timbul secara tidak periodik
(Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 18 Tahun 2008 Tentang Pengolahan
Sampah).
Salah satu kota yang saat ini mengalami kompleksitas berkaitan dengan
masalah sampah adalah kota Bandar Lampung, yang merupakan ibu kota Provinsi
Lampung, memiliki luas 197,22 km² dengan populasi penduduk sebanyak 879.651
jiwa dan kepadatan penduduk 4.460,253/km². Laju pertumbuhan penduduk per
tahun selama sepuluh tahun terakhir, yakni tahun 2000-2011 sebesar 1,59%. Pada
pada tanggal 17 September 2012

bertempat di Kelurahan Sukamaju, Walikota

Bandar Lampung Drs. H. Herman HN, MM meresmikan Kecamatan dan
Kelurahan baru di wilayah kota Bandar Lampung sebagai hasil pemekaran sesuai
dengan Peraturan Daerah Kota Bandar Lampung Nomor 04 Tahun 2012 tentang
Penataan dan Pembentukan Kelurahan dan Kecamatan wilayah kota Bandar
Lampung telah dimekarkan menjadi 20 Kecamatan dari semula 13 Kecamatan
serta 126 Kelurahan dari semula 98 Kelurahan. Adapun 7 kecamatan baru hasil
pemekaran terdiri dari : Adapun 7 kecamatan baru hasil pemekaran terdiri dari:
(1) Kecamatan Labuhan Ratu pemekaran dari Kecamatan Kedaton; (2) Kecamatan
Way Halim merupakan penyesuaian dari sebagian wilayah Kecamatan Sukarame
dan Kedaton yang dipisah menjadi suatu kecamatan; (3) Kecamatan Kemiling
pemekaran dari Kecamatan Tanjung Karang Barat; (3) Kecamatan Langkapura
pemekaran dari Kecamatan Kemiling; (4) Kecamatan Enggal pemekaran dari
Kecamatan Tanjungkarang Pusat; (5) Kecamatan Kedamaian pemekaran dari

3
Kecamatan Tanjungkarang Timur;(6) Kecamatan Telukbetung Timur pemekaran
dari Kecamatan Telukbetung Barat;(7) Kecamatan Bumi Waras pemekaran dari
Kecamatan Telukbetung Selatan ((DISKOMINFO- Kota Bandar Lampung, 2012).
Total produksi sampah di Kota Bandar Lampung pada tahun 2011 ± 708
m3/hari (566,4 ton). Sampah bersumber dari pemukiman, pasar induk sayuran dan
pasar tradisional, pertokoan, restoran, hotel, jalan protokol, kawasan industri
perkantoran, pusat perbelanjaan, terminal dan stasiun kereta api, yang di buang ke
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bakung dengan menggunakan teknologi open
dumping.
Sampah di Kota Bandar Lampung dikelola oleh 3 instansi, yaitu:
(1) Dinas Kebersihan dan Pertamanan menangani sampah di jalan protokol
pertokoan restoran hotel, industri, perkantoran dan fasilitas umum sekitar 163
m3/hari (130,4 ton). (2) Dinas Pengelolaan Pasar, mengelola sampah di 10 pasar
tradisional sekitar 120 m3/hari (96 ton). (3) Kecamatan melalui Sokli, menangani
sampah pemukiman terminal bis antar kota dan dalam kota serta stasiun kreta api
sekitar 425 m3/hari (340 ton) (DKP Kota Bandar Lampung, 2012).
Target dan pendapatan daerah dari restribusi sampah pada 10 pasar
tradisional di Kota Bandar Lampung selama tahun 2008, target Rp 642.064.500
dengan

realisasi

Rp

500.173.000

(77,9%);

tahun

2009

dengan

target

Rp 516.840.000 dengan realisasi Rp 441.664.700 (85,45%); tahun 2010 target
Rp 1.036.725.600 dengan realisasi Rp 737.285.400 (71,12%) dan tahun 2011
target Rp 1.631.867.840 dengan realisasi Rp 532.119.360 (32,61%) (Dinas
Pengelolaan Pasar Kota Bandar Lampung, 2012).

4
Untuk mencapai target pendapatan
dibutuhkan partisipasi

aktif

para

dari restribusi sampah maka

pedagang yang

menempatkannya sebagai

subjek dalam sistem pengelolaan sampah pasar tradisional. Dinas Pengelolan
Pasar Kota Bandar Lampung sebagai instansi yang bertanggung jawab atas
kebersihan pasar, belum dapat secara maksimal menangani sampah yang ada
dikarenakan dukungan dana sarana dan prasarana yang kurang memadai sebagai
akibat belum tercapainya target pendapatan dari restribusi sampah pasar di pasar
tradisional. Oleh sebab itu peningkatan upaya pengelolaan sampah

diarahkan

pada sistem yang mampu membiayai sendiri, dengan sasaran sumber dana melalui
penarikan restribusi sebagai bentuk peran serta masyarakat dalam pengelolaan
sampah.
Untuk mendapatkan hasil yang diharapkan dalam pengelolaan sampah
agar tercipta lingkungan yang bersih dan sehat dengan mengedepankan partisipasi
masyarakat, maka untuk pengelolaan sampah pada pasar tradisional sangat
dibutuhkan partisipasi para pedagang dengan mewujudkan ketaatan membayar
restribusi kebersihan. Dengan partisipasi tersebut, diharapkan akan mendorong
pedagang pasar turut memelihara, mencegah serta menanggulangi kerusakan dan
pencemaran lingkungan akibat sampah.
1.2 Perumusan Masalah
Dari latar belakang di atas yang berkaitan pada pengelolaan sampah
maka yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: ” Bahwa masih
rendahnya ketaatan para pedagang pasar untuk membayar restribusi sampah di
Pasar Tradisional di Kota Bandar Lampung”.

5
Atas dasar hal tersebut, maka yang menjadi permasalahan pada penelitian
ini adalah:
(1) Bagaimanakah upaya yang telah dilakukan dalam peningkatan pengelolaan
sampah pasar tradisional di Kota Bandar Lampung ?.
(2) Bagaimanakah ketaatan pedagang pasar tradisional di Kota Bandar Lampung
dalam membayar restribusi sampah ?.
(3) Faktor- faktor apa saja yang berpengaruh terhadap ketaatan membayar
restribusi sampah pasar tradisional di Kota Bandar Lampung ?.
(4) Berapa besar kesediaan para pedagang membayar restribusi kebersihan pasar
tradisional di Kota Bandar Lampung ?.
1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian
Secara umum penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang
pengelolaan sampah di pasar tradisional Kota Bandar Lampung. Secara spesifik
tujuan penelitian ini adalah untuk:
(1) Mengkaji upaya yang telah dilakukan dalam peningkatan pengelolaan sampah
pasar tradisional di Kota Bandar Lampung.
(2) Mempelajari ketaatan para pedagang pasar tradisional di Kota Bandar
Lampung dalam membayar restribusi sampah.
(3) Mengidentifikasi

faktor - faktor yang berpengaruh terhadap ketaatan

membayar restribusi sampah dalam mengoptimalkan pengelolaan sampah di
Kota Bandar Lampung.

6
(4) Mengalisis besarnya kesediaan membayar restribusi sampah para pedagang
pasar tradisional di Kota Bandar Lampung.
Adapun manfaat penelitian ini diharapkan

dapat sebagai acuan serta

memberikan kontribusi pemikiran dalam pelaksanaan pengelolaan sampah pasar
tradisional di Kota Bandar Lampung. Hasil penelitian ini juga diharapkan dapat
dipakai sebagai masukan dalam penerapan program peningkatan partisipasi
pedagang pasar tradisional dalam kesediaan membayar restribusi pengelolaan
sampah.
1.4 Kerangka Pemikiran
Pengelolaan sampah di Kota Bandar Lampung tidak jauh beda dengan
kota- kota lain di Indonesia. Sampah yang dihasilkan dikumpulkan di tempat
pebuangan sementara (TPS) lalu diangkut ke tempat pembuangan akhir (TPA)
dengan menggunakan truk sampah yang di biayai dari Anggaran Pendapatan
Belanja Daerah (APBD) dan restribusi masyarakat. Dengan jumlah pasar
tradisional 10 pasar menghasilkan sampah sekitar 120 m3/hari (96 ton). Akibat
keterbatasan dana dan sarana lainnya, maka tidak seluruh sampah dapat terangkut
ke TPA yang hal ini dapat menimbulkan pencemaran air tanah, udara dan
mengganggu estetika lingkungan

serta kesehatan. Maka sangat diharapkan

peranserta secara aktif dari masyarakat/ pedagang pasar tradisional untuk
membayar restribusi sampah dalam rangka membantu Pemda Kota Bandar
Lampung dalam pendaan pengelolaan sampah.

7
Untuk
membayar

mengetahui besarnya kesediaan pedagang pasar tradisional
restribusi dalam peningkatan pengelolaan sampah pasar, maka

digunakan Metoda

Valuasi Kontingensi (Contingenty Valuation Method/CVM)

melalui survey untuk mewawancarai para pedagang tentang nilai harga yang
dibayarkan untuk peningkatan pengelolaan sampah.
Informasi tentang persepsi pedagang terhadap sampah serta kesediaan
membayar restribusi, selanjutnya di analisis sebagai bahan pertimbangan untuk
menghasilkan rekomendasi dalam peningkatan pengelolaan sampah pasar
tradisional di Kota Bandar Lampung.
Pengurangan sampah dititik beratkan pada manusia sebagai individu
penghasil sampah dan produsen barang produk, meliputi antara lain mengurangi
konsumsi barang penghasil sampah secara berlebihan dan menggunakan produk
yang dapat digunakan kembali/didaur ulang, seiring dengan promosi perusahaan
produk kemasan dalam meningkatkan motivasi konsumen dengan membeli
kembali kemasannya.
Dari segi komposisinya, penyumbang terbesar sampah organik berasal
dari pasar tradisional. Maka dengan melakukan pengelolaan dan pengolahan yang
baik akan dapat mengurangi jumlah sampah perkotaan. Jika sampah organik yang
telah dikumpulkan di TPS sebelum diangkut ke TPA lalu dibawa ketempat
pengomposan dan dilakukan pemisahan sampah dan sampah yang sulit terdaur
ulang selanjutnya di buang ke TPA. Secara umum kerangka pemikiran penelitian
terlihat pada Gambar 1.

8

Hukum, lembaga, PSM
dana dan teknologi

Kota Bandar Lampung
Pencemaran
Lingkungan

Pasar Tradisional

APBD & restribusi

Tidak dikelola
Dikelola

Sampah

Pewadahan
CVM

Analisis
Pengangkutan, Pengolahan,TPS

Nilai WTP
Pengangkutan dengan truk

TPA

Sampah tak terdaur ulang
Daur Ulang
Pemisahan
Sampah

Kertas, kardus, Botol,beling, kaca

Plastik
Kompos

Persepsi
Pedagang

Pelet plastik
Produk Komersil
Rekomendasi

Gambar 1. Kerangka pemikiran penelitian
Untuk sampah plastik dapat dibuat menjadi pelet plastik, untuk kertas kardus
botol, beling, kaca dan kotak buah yang masih dapat didaur ulang akan ditampung
ke pengumpul barang bekas. Sampah organik berupa limbah sayuran dilakukan
pengolahan dengan cara pengomposan. Untuk menangani masalah sampah

9
diperlukan beberapa aspek pendukung seperti aspek hukum

kelembagaan,

peranserta masyarakat, dana dan teknologi.
1.5 Kerangka Penelitian

Pasar Tradisional(Kios,Los,PKL) Kota Bandar Lampung

Restribusi

Sampah

Sistem pengelolaan sampah di
pasar tradisional

Analisis WTP

CVM

Nilai kesediaan membayar restribusi
Umur

Jumlah sampah

Pendidikan
Pendapatan

Katagori pedagang
Ketaatan
(ketidak taatan)
membayar
restribusi

Perlakuan terhadap sampah

Lama berdagang
Pelayanan UPT Dinas Pasar
Status tempat berdagang
Gambar 2. Kerangka penelitian

1.6 Definisi Operasional

10
(1) Pasar tradisional merupakan pasar yang dibangun dan dikelola oleh
pemerintah, swasta, koperasi atau swadaya masyarakat dengan tempat usaha
berupa ruko, toko, kios dan amparan, yang dimiliki/dikelola oleh pedagang
kecil, menengah dan koperasi, dalam skala usaha dan modal kecil dengan
proses jual beli melalui sistim tawar menawar (Keputusan Menteri
Perindustrian dan Perdagangan Nomor 420/MPP/10/1997).
(2) Pasar yang ada diklasifikasikan berdasarkan jumlah kios, los dan PKL atas
pasar besar, pasar sedang dan pasar kecil. Pasar besar merupakan pasar
dengan jumlah kios, los dan PKL diatas 600 buah. Pasar sedang merupakan
pasar dengan jumlah kios, los dan PKL antara 500 sampai 599. Untuk pasar
kecil dengan jumlah kios, los dan PKL di bawah 500 buah. Selanjutnya
digunakan istilah pasar besar, pasar sedang dan pasar kecil.
(3) Sampah adalah segala zat padat atau semi padat yang terbuang atau yang
sudah tidak berguna, baik

yang dapat membusuk atau yang tidak dapat

membusuk sebagai hasil dari kegiatan di pasar tradisional.
(4) Sistem pengelolaan sampah di pasar tradisional adalah pelaksanaan
pengelolaan sampah pasar dalam wewenang Pemerintah Kota Bandar
Lampung melalui Dinas Pengelolan Pasar, yang meliputi: Pewadahan dan
pengumpulan sampah dari sumbernya ke tempat pembuangan sementara
(TPS), serta pemindahan pengangkutan, dan pembuangan sampah ke tempat
pembuangan akhir (TPA).

11
(5) Restribusi adalah restribusi jasa umum atas pelayanan yang disediakan atau
diberikan Pemerintah Kota Bandar Lampung untuk tujuan kepentingan dan
kemanfaatan umum serta dapat dinikmati oleh orang pribadi atau badan
berupa pelayanan persampahan/kebersihan pasar

tradisional yang dikelola

oleh UPT Dinas Pengelolaan Pasar Kota Bandar Lampung, sesui Peraturan
Walikota Bandar Lampung, Nomor 99 Tahun 2011 Tentang

Tata Cara

Pelaksanaan Pemungutan Restribusi Pelayanan Pasar ( BAB IV, Struktur Dan
Besarnya Tarif Restribusi, Pasal 6, ayat 1) dengan beban restribusi sampah
masing-masing

Rp 2.000/hari untuk kios; Rp 1.500/hari untuk los dan

Rp 1.000/hari untuk PKL.
(6) Responden adalah pedagang yang berjualan di pasar tradisional Kota Bandar
Lampung yang dibagi dalam pedagang di kios, los, dan pedagang kaki lima
(PKL). Kios yaitu bagian dari bangunan pasar yang satu sama lain dibatasi
dengan dinding serta dapat ditutup. Los merupakan bagian dari bangunan
tetap di dalam pasar yang sifatnya terbuka dan tanpa dinding keliling. PKL
adalah pedagang yang tidak mempunyai tempat khusus untuk berjualan atau
berjualan di pelataran pasar tradisional yang terkena.
(7) ContingentvValuation

Method

(CVM)

digunakan

untuk

menampung

preferensi responden pada kondisi tertentu guna mengetahui keinginan
membayar restribusi.

12
(8) Nilai kesediaan membayar restribusi merupakan sejumlah uang yang ingin
diberikan pedagang pasar untuk memperoleh suatu peningkatan kondisi
lingkungan dan akan lebih baik dari kondisi sebelumnya.
(9) Ketaatan membayar restribusi adalah tingkat kesadaran, kemampuan dan
kemauan pedagang pasar dalam membayar restribusi kebersihan pasar.
(10) Faktor-faktor yang mempengaruhi ketaatan membayar restribusi para

pedagang pasar adalah umur, pendidikan, pendapatan, status tempat
berdagang, lama berdagang, jumlah sampah, katagori pedagang, perlakuan
terhadap sampah dan pelayanan UPT Dinas Pasar Kota Bandar Lampung.
Faktor lainnya dianggap tetap (ceteris paribus).

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Sampah
Secara terbatas yang dimaksud dengan sampah adalah tumpukan bahan
bekas dan sisa tanaman (daun, sisa sayuran, sisa buangan lain), atau sisa kotoran
hewan atau benda-benda lain yang dibuang. Dalam pengertian yang luas, sampah
diartikan sebagai benda yang dibuang, baik yang berasal dari alam ataupun dari
hasil proses teknologi (Reksosoebroto, 1990). Menurut Wasito (1970) sampah
ialah segala zat padat atau semi padat yang terbuang atau yang sudah tidak
berguna, baik yang dapat membusuk atau yang tidak dapat membusuk kecuali
zat-zat buangan atau kotoran yang keluar dari tubuh manusia (kotoran atau najis
manusia). Sudarso (1985) menyatakan, bahwa yang dimaksud dengan sampah
ialah bahan buangan sebagai akibat aktifitas manusia dan binatang, yang
merupakan bahan yang sudah tidak penting lagi sehingga dibuang sebagai barang
yang sudah tidak berguna lagi. Sedangkan menurut Murtadho (1988), sampah
organik meliputi sampah semi basah berupa bahan-bahan organik yang umumnya
berasal dari sektor pertanian dan makanan misalnya sisa dapur, sisa makanan,
sampah sayuran dan kulit buah yang kesemuanya mudah membusuk.

14
Menurut Reksosoebroto (1990), bahwa penanganan sampah yang baik
akan memberikan manfaat yang besar bagi kehidupan manusia dan lingkungan.
Manfaat lain penanganan sampah yang baik adalah menurunkan 90% angka
kehidupan lalat menurunkan 90% angka kehidupan tikus menurunkan 30% angka
kehidupan nyamuk, menurunkan 70% angka kerusakan jembatan dan menurunkan
90% angka kerusakan pipa bangunan. Keuntungan pembuangan sampah yang
dapat diperoleh dari pengelolaan sampah yang baik dapat dilihat dari beberapa
segi yaitu: (1) Dari segi sanitasi, menjamin tempat kerja yang bersih, mencegah
tempat berkembang biaknya vektor hama penyakit dan mencegah pencemaran
lingkungan termasuk timbulnya pengotoran sumber air; (2) Dari segi ekonomi
mengurangi biaya perawatan dan pengobatan sebagai akibat yang ditimbulkan
sampah. Tempat kerja yang bersih akan meningkatkan gairah kerja dan akan
menambah produktivitas serta efisiensi pekerja, menarik banyak tamu atau
pengunjung, mengurangi kerusakan sehingga mengurangi biaya perbaikan
(3) Dari segi estetika, menghilangkan pemandangan tidak sedap dipandang mata
menghilangkan timbulnya bau–bauan yang tidak enak, mencegah keadaan
lingkungan yang kotor dan tercemar. Penanganan sampah yang baik akan
memberikan manfaat yang besar bagi kehidupan manusia dan lingkungan.
Wasito (1970) mengemukakan bahwa pelaksanaan pengelolaan sampah
meliputi beberapa phase

penyelenggaraan, dan pada phase pembuangan akhir

terdiri dari beberapa macam metode, yaitu: (1) Phase penyediaan atau phase
penampungan (2) Phase pengumpulan dan pengangkutan; (3) Phase pembuangan.
Macam-macam metode pembuangan akhir adalah: (1) Pembuangan sampah

15
terbuka; (2) Pembuangan sampah dalam badan air; (3) Pembuangan sampah
dirumah-rumah bersama air kotor masuk ke instalasi pembuangan air kotor
dengan didahului pemotongan sampah; (4) Pembuangan sampah dengan cara
diolah menjadi kompos; dan (5) Pembuangan sampah melalui instalasi
pembakaran. Menurut Azwar (1995), semakin maju tingkat budaya masyarakat
maka semakin komplek sumber sampah dan dalam kehidupan sehari-hari dikenal
beberapa sumber sampah yaitu dari rumah tangga, daerah pemukiman, daerah
perdagangan daerah industri, daerah peternakan, daerah pertanian, daerah
pertambangan dan dari jalan. Selanjutnya Hadiwiyoto (1983) menyatakan bahwa
sampah adalah sisa-sisa bahan yang telah mengalami perlakuan baik karena telah
diambil bagian utamanya atau karena pengolahan dan sudah tidak bermanfaat
sedangkan jika ditinjau dari sosial ekonomi sudah tidak ada harganya dan dari
segi lingkungan dapat menyebabkan pencemaran atau gangguan kelestarian.
2.2

Penggolongan Sampah

2.2.1 Penggolongan Sampah Berdasarkan Sumber, Komposisi dan
Bentuknya
Sumber sampah adalah asal timbulan sampah. Penghasil sampah adalah
setiap orang dan/atau akibat proses alam yang menghasilkan timbulan sampah
(Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 18 Tahun 2008 Tentang Pengolahan
Sampah pasal 1).
Menurut Hadiwiyoto (1983) sumber sampah adalah: (1) Rumah tangga
termasuk asrama,rumah sakit, hotel dan kantor; (2) Pertanian meliputi
perkebunan perikanan,peternakan, yang sering juga disebut limbah hasil
pertanian; (3) Hasil kegiatan perdagangan,seperti pasar dan pertokoan; (4) Hasil

16
kegiatan industry dan pabrik; (5) Hasil kegiatan pembangunan; dan (6) Sampah
jalan raya.
Berdasarkan komposisinya, sampah dibedakan menjadi dua macam
yaitu: (1) Sampah yang seragam, bersumber dari industri dan perkantoran
(2) Sampah yang tidak seragam/ campuran bersumber dari pasar/tempat-tempat
umum, rumah tangga pertanian dan lainnya. Berdasarkan bentuknya sampah ada
tiga macam, yaitu: (1) Sampah padat (solid) misalnya daun, kertas, karton, sisa
bangunan, plastik, ban bekas; (2) Sampah berbentuk cair; (3) Sampah berbentuk
gas (Reksosoebroto, 1990).
2.2.2 Penggolongan Sampah Berdasarkan Lokasi, Sifat Proses Terjadinya
dan Jenisnya
Berdasarkan lokasi terdapatnya sampah, dibedakan: (1) Sampah kota
(urban) yaitu sampah yang terkumpul di kota-kota besar; dan (2) Sampah daerah
sampah yang terkumpul dari luar kota seperti pedesaan, permukiman dan pantai
dan terdapat 2 macam sampah berdasarkan sifat-sifatnya, yaitu: (1) Sampah
organik adalah sampah yang tersusun dari unsur karbon, hydrogen dan oksigen.
Merupakan sampah yang dapat terdegradasi oleh mikroba; (2) Sampah
Anorganik, merupakan bahan yang tersusun dari senyawa organik yang sulit
terdegradasi oleh mikroba (Soemirat, 2000).
Menurut Murtadho (1988), sampah organik meliputi sampah semi basah
berupa bahan-bahan organik yang umumnya berasal dari sektor pertanian dan
makanan misalnya sisa dapur sisa makanan, sampah sayuran dan kulit buah, yang
kesemuanya mudah membusuk. Sampah Anorganik meliputi sampah yang tidak

17
dapat membusuk, yang berasal dari produk industri seperti plastik, karet, kaca dan
lain sejenisnya.Sedangkan menurut Azwar (1995), terdapat 2 macam sampah
berdasarkan terjadinya, yaitu: (1) Sampah alami dan; (2) Sampah non- alami.
Sampah terdiri dari 9 jenis, yaitu sampah makanan, sampah kebun/
pekarangan, sampah kertas, sampah plastik, sa mpahkaret dan kulit, sampah kain
sampah kayu, sampah logam, sampah gelas dan keramik, serta sampah berupa abu
dan debu (Hadiwiyoto, 1983)
Sampah dapat dibedakan atas dasar sifat biologis dan kimianya yaitu:
(1) Sampah yang dapat membusuk (garbage, sampah organik) seperti sisa
makanan daun, sampah kebun, pertanian, dan lainnya. Pembusukan sampah ini
menghasilkan gas metan gas H2S (bersifat racun bagi tubuh dan sangat bau
sehingga mengganggu estetika); (2) Sampah yang tidak dapat membusuk/sulit
membusuk (sampah Anorganik), yang dapat didaur ulang dan atau di bakar
(3) Sampah yang derupa debu/abu hasil pembakaran. Ukurannya relatip kecil < 10
mikron, dapat memasuki saluran pernapasan sehingga dapat menimbulkan
penyakit Pneumoconiosis; (4) Sampah yang berbahaya terhadap kesehatan, seperti
sampah industri (bahan beracun berbahaya/B3). Karena jumlah, konsentrasi, sifat
kimia, fisika dan mikrobiologinya dapat meningkatkan mortalitas dan morbiditas
menyebabkan penyakit yang reversible dan

anreversible dan berpotensi

menimbulkan bahaya saat kini serta jangka panjang. Dalam pengelolaannya tidak
dapat diisatukan dengan sampah perkotaan (Soemirat, 2000).
2.3 Kualitas dan Kuantitas Sampah

18
Menurut Hadiwiyoto (1983), bahwa kuantitas dan kualitas sampah sangat
dipengaruhi oleh berbagai kegiatan dan taraf hidup masyarakat. Beberapa faktor
penting yang mempengaruhi produksi sampah, yaitu: (1) Jumlah penduduk
semakin banyak jumlah penduduk maka semakin banyak pula produksi
sampahnya, hal ini berpacu dengan laju pertambahan penduduk; (2) Keadaan
sosial ekonomi, semakin tinggi sosial ekonomi masyarakat maka semakin banyak
sampah yang diproduksi yang biasanya bersifat sampah tidak dapat membusuk
dan hal ini tergantung

bahan yang tersedia, peraturan yang berlaku juga

kesadaran masyarakat; (3) Kemajuan teknologi, kemajuan teknologi akan
menambah jumlah maupun kualitas sampah karena pemakaian bahan baku yang
semakin beragam, cara pengepakan dan produk manufaktur yang semakin
beragam pula.
Menurut Wasito (1970), bahwa kualitas sampah kota dilihat dari
komposisinya terdiri dari serat kasar (41- 61% ), lemak (3-9%), abu (4-20%), air
(30-60%), ammonia (0,5-1,4 mg/g sampah) senyawa nitrogen organik (4,8-14
mg/g sampah) total nitrogen (7-17 mg/g sampah) protein (3,1-9,3%) dan pH (5-8).
2.4 Pengaruh Sampah Terhadap Kesehatan
Soemirat (2000) mengemukakan, bahwa pengaruh sampah terhadap
kesehatan dapat dikelompokan menjadi efek yang langsung dan efek tidak
langsung.Yang dimaksud efek langsung adalah efek yang disebabkan karena
kontak langsung dengan sampah tersebut. Misalnya sampah yang korosif terhadap
tubuh yang karsiogenik dan lainnya. Sampah rumah tangga yang cepat membusuk
dapat mengandung kuman patogen yang dapat menimbulkan penyakit. Sedangkan

19
efek yang tidak langsung adalah pengaruh tidak langsung dirasakan masyarakat
akibat proses pembusukan pembakaran, dan pembuangan sampah. Efek tidak
langsung lainnya dapat berupa penyakit bawaan vektor yang berkembang biak di
dalam sampah.
Menurut Wasito (1970), sampah sebagai media istirahat sekaligus
perindukan bagi lalat yang dapat menimbulkan penyakit Dysenterie basillaris
Dysenterie Amoebae, Typhus abdominalis, Cholera, dan Ascariasis.Disamping itu
sampah juga merupakan media yang disukai oleh tikus, sebagai sumber pembawa
penyakit Pest, Leptospirosis, Icterohaemorrhagica, dan Rate bite Fever.
Hasil dekomposisi sampah secara aerobik dilanjutkan secara fakultatif
setelah oksigen habis maka dilanjutkan secara Anaerobik akan menghasilkan lindi
(leachate) beserta gas yang mengandung zat padat tersuspensi yang sangat halus
dan hasil penguraian mikroba, biasanya terdiri dari Ca, Mg, Na, K, Fe, Khlorida
Sulfat Phosfat, Zn, Ni, CO2, H2O, NH3, H2S, Asam Organik. Pengaruh terhadap
kesehatan karena tercemarnya air, tanah dan udara dari hasil proses dekomposisi
sampah (Soemirat, 2000).
2.5

Pengelolaan Sampah
Tehnik pembuangan sampah dapat dilihat dari sumber sampah hingga ke

TPA. Usaha utama adalah mengurangi sumber sampah dari segi kuantitas dan
kualitas dengan: (1) Meningkatkan pemeliharan dan

kualitas barang sehingga

tidak cepat menjadi sampah; (2) Meningkatkan efisiensi penggunaan bahan baku
(3) Meningkatkan penggunaan bahan yang dapat terurai secara alamiah, misalnya

20
penggunaan pembungkus plastik diganti dengan kertas atau daun, untuk itu
diperlukan partisipasi dan kesadaran masyarakat (Soemirat, 2000).
Iriani (1984) menyatakan, bahwa sampah dan pengelolaannya merupakan
masalah yang mendesak di kota - kota di Indonesia. Proses urbanisasi yang terus
berlangsung dan masyarakat yang semakin konsumtif, menambah produksi dan
kompleksnya komposisi sampah kota. Meningkatnya biaya transportasi, peralatan
dan administrasi serta semakin sulitnya memperoleh ruang yang pantas untuk
pembuangan sampah, sehingga semakin jauh jaraknya dari kota dan menimbulkan
biaya pengelolaan semakin tinggi.
Menurut Anwar (1990), dalam ilmu kesehatan lingkungan suatu
pengelolaan sampah dianggap baik jika sampah tersebut tidak menjadi tempat
berkembang biaknya bibit penyakit serta tidak menjadi perantara penyebaran
penyakit. Syarat lain yang harus dipenuhi dalam pengelolaan sampah ialah tidak
mencemari udara, air atau tanah, tidak menimbulkan bau (estetis), dan tidak
menimbulkan kebakaran dan lain sebagainya. Pencemaran lingkungan paling
utama pada kota-kota di Indonesia adalah pencemaram oleh sampah domestik
sehingga penanggulangannya harus mendapat prioritas utama. Dalam menyatakan
jumlah sampah pada umumnya ditentukan oleh kebiasaan hidup masyarakat
musim/ waktu, standart hidup, keragaman masyarakat, dan cara pengelolaan
sampah. Sehingga dalam pengelolan sampah meliputi tiga hal,

yaitu:

(1) Penyimpanan sampah (refuse storage ); (2) Pengangkutan sampah; dan
(3) Pemusnahan sampah.

21
Menurut

Haeruman

(1979),

rencana

pengelolaan

sampah

yang

komprehensif harus memperhatikan sumber sampah, lokasi, pergerakan atau
peredaran dan interaksi dari peredaran sampah dalam suatu lingkungan urban atau
wilayah, sehingga didapat dua tujuan utama, yaitu: (1) Pengelompokan sampah
perlu dilakukan untuk mempermudah penghitungan dalam satuan yang konsisten;
(2) Pembinaan ukuran intensitas sampah.
Beberapa metode penyimpanan sampah, antara lain: (1) Menggunakan
karung plastik (pada pemukiman); (2) Menggunakan bak penampung dari kayu
atau bata yang mempunya tutup, sehingga tidak tergenang saat hujan serta
menghindari bau yang keluar; (3) Penyimpanan dengan cara membiarkan
menumpuk di tempat terbuka; (4) Penyimpanan menggunakan pengendali
kelembaban dan tekanan udara pada ruang tertutup, sehingga sampah tidak rusak
(butuh biaya tinggi); dan (5) Penyimpanan diruang tertutup menggunakan udara
pendingin (Widyatmoko, 2002).
Hadiwiyoto (1983) menyatakan, bahwa dalam pengumpulan sampah
dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya adalah: (1) Menggunakan bak
kotak tong sampah, bak skala kecil di rumah tangga ataupun skala besar di pinggir
jalan; (2) Menggunakan saluran peluncur (chlute) yang kemudian ditampung di
terminal penampungan; (3) Menggunakan mesin mekanis yang dilengkapi
penampungan sampah; (4) Menggunakan sistem udara (pneumatic) dengan
peralatan penyerap sampah dan ditampung pada wadah-wadah; (5) Menggunakan
sistem air, dengan sampah terkumpul dalam penampungan yang merupakan

22
terminal trasportasi sistem air; dan (6) Pengumpulan dengan cara manual seperti
sapu lidi, penggaruk dan mengumpulkan sapuan jalan.
Menurut Soemirat (2000) ada beberapa metode pengangkutan sampah
yaitu: (1) Dalam skala kecil diangkut secara manual dengan tenaga manusia
(2) Untuk jarak pendek tetapi bervolume besar, pengangkutan dengan mesinmesin mekanis; (3) Untuk wilayah yang mempunyai saluran air khusus sampah
maka untuk sampah yang mengapung diangkut menggunakan tenaga aliran air
(4) Untuk sampah ringan dan kecil diangkut menggunakan tenaga aliran udara
(pneumatic); (5) Untuk sampah dengan volume lebih besar, diangkut dengan
otomotif/ kendaraan bermotor/ truk; (6) Pengangkutan menggunakan kereta api
(7) Untuk jarak yang jauh, sampah dimasukan ke dalam petikemas selanjutnya
diangkut dengan pesawat udara, dan (8) Pengangkutan dengan kapal laut, untuk
negara-negara lain yang membutuhkan sampah.
Widyatmoko (2002) menyatakan, bahwa ada beberapa cara pemusnahan
dan pemanfaatan sampah, antara lain: (1) Open dumping, yaitu membuang
sampah di atas permukaan tanah; (2) Lanfill, membuang sampah dalam lubang
tanpa timbunan tanah (3) Sanitary lanfill, membuang sampah dalam lubang lalu
ditimbun dengan tanah secara berlapis-lapis sehingga sampah tidak berada dialam
terbuka; (4) Dumping in water, membuang sampah di perairan seperti laut dan
sungai; (5) Incenerator, yaitu pembekaran sampah secara besar-besaran pada
instalasi tertutup; (6) Pengomposan yaitu pengolahan sampah organik menjadi
pupuk kompos; (7) Daur ulang, yaitu memanfaatkan kembali barang yang masih
dapat terpakai; (8) Reduksi, yaitu menghancurkan sampah menjadi bagian kecil -

23
kecil yang hasilnya dapat dimanfaatkan. Lebih lanjut Widyatmoko menyatakan
bahwa sampah dapat diubah menjadi sumber ekonomi dan bukan sebagai
pembawa bencana tetapi pembawa rezeki, sampah dijadikan sahabat dimana
kompos yang dihasilkan merupakan produk komersil sebagai sumber ekonomi
yang juga dapat dijadikan pupuk organik sebagai pengganti pupuk kimia di
bidang pertanian, dan untuk menangani masalah sampah diperlukan beberapa
aspek pendukung seperti aspek hukum, kelembagaan, peran serta masyarakat dana
dan teknologi.
Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 18 Tahun 2008
Tentang Pengolahan Sampah; pasal 1 ayat 5: Pengelolaan sampah adalah kegiatan
yang sistematis, menyeluruh, dan berkesinambungan yang meliputi pengurangan
dan penanganan sampah.
Pengelolaan sampah yang baik dapat dilihat dari beberapa segi, yaitu:
(1) Dari segi sanitasi, menjamin tempat kerja yang bersih mencegah tempat
berkembang biaknya vektor hama penyakit dan mencegah pencemaran
lingkungan hidup; (2) Dari segi ekonomi, mengurangi biaya perawatan dan
pengobatan bagi akibat yang ditimbulkan sampah; (3) Dari segi estetika,
menghilangkan pemandangan tidak sedap dipandang mata, menghilangkan
timbulnya bau yang tidak enak mencegah keadaan lingkungan yang kotor dan
tercemar (Reksosoebroto, 1990).
2.5.1 Kebijakan Pengelolaan Sampah

24
Menurut Widyatmoko (2002), bahwa kebijakan pengelolaan sampah
meliputi: (1) Penetapan instrumen kebijakan: (a) Instrumen regulasi, penetapan
aturan kebijakan (beleidregels) untuk melaksanakan kebijakan pengelolaan
sampah; (b) Instrumen ekonomik, penetapan instrumen ekonomi untuk
mengurangi beban penanganan akhir sampah (sistem insentif dan disinsentif)
(2) Mendorong pengembangan konsep 4 R, yaitu: upaya mengurangi (Reduce)
memakai kembali (Re-use), mendaur-ulang (Recycling) sampah, dan mengganti
(Replace);

(3)

Pengembangan

produk

dan

kemasan

ramah

lingkungan

(4) Pengembangan teknologi, standart dan prosedur penanganan sampah:
(a) Penetapan kriteria dan standart minimal penentuan lokasi penanganan akhir
sampah, (b) Penetapan lokasi pengolahan akhir sampah, (c) Luas minimal lahan
untuk lokasi pengolahan akhir sampah,(d) Penetapan lahan penyangga (buffer
zone), (e) Penetapan kriteria dan standar prasarana penanganan sementara sampah
bagi pengembang kawasan pemukiman; (5) Pengembangan program pengelolaan
sampah yang meliputi, antara lain: (a) Waste to energy, yaitu pemanfaatan sampah
organik sebagai sumber energi (biogas), (b) Pengembangan produk dan kemasan
ramah lingkungan, (c) Pengembangan teknik dan metoda penanganan sampah
yang ramah lingkungan (teknologi tepat guna).
2.5.2 Lingkup Pengelolaan Sampah
Pengelolaan

sampah

meliputi

kegiatan

pengurangan,

pemilahan

pengumpulan pemanfaatan, pengangkutan dan pengolahan. Berangkat dari
pengertian pengelolaan sampah dapat disimpulkan adanya dua aspek, yaitu
penetapan kebijakan pengelolaan sampah, dan pelaksanaan pengelolaan sampah.

25
Sampah yang harus dikelola meliputi sampah yang dihasilkan dari: (1) Rumah
tangga; (2) Kegiatan komersial: pusat perdagangan, pasar, pertokoan, hotel
restoran dan tempat hiburan (3) Fasilitas sosial: rumah ibadah, asrama, rumah
tahanan, rumah sakit, klinik, dan puskesmas; (4) Fasilitas umum: terminal bis
pelabuhan laut, bandar udara, halte kendaraan umum, taman, jalan, dan trotoar
(5) Industri; (6) Fasilitas lainnya: perkantoran dan sekolah; (7) Hasil pembersihan
saluran terbuka umum, seperti sungai danau dan pantai (Reksosoebroto, 1990).
2.5.3 Pelaksanaan Pengelolaan Sampah
Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor: 18 Tahun 2008
Tentang Pengolahan Sampah, BAB III, bagian ke empat, pasal 9: Pelaksanaan
pengelolaan sampah di daerah adalah wewenang Pemerintah Kabupaten/ Kota
yang meliputi: (1) Penetapan lokasi tempat penanganan akhir sampah dengan
mengacu kriteria dan standart minimal lokasi penanganan akhir sampah.
(2) Rencana lokasi tempat pengolahan akhir sampah harus dicantumkan dalam
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten/ kota. (3) Penetapan lokasi
tempat penanganan akhir sampah dalam Peraturan Daerah Rencana Tata Ruang
Daerah. (4) Menetapkan tarif retribusi sampah.
2.5.4 Pemanfaatan Sampah

Murtadho (1983) mengatakan, bahwa pemanfatan sampah menjadi suatu
produk bernilai ekonomi merupakan aspek yang diharapkan semua pihak. Akan
tetapi di dalam pemanfaatan sampah padat diperlukan teknologi yang tepat sesuai
dengan karakteristik sampah yang ada, yang juga membantu mengembangkan

26
lapangan pekerjan yang pada akhirnya akan mendatangkan penghasilan bagi
masyarakat. Sedangkan menurut Hadiwiyoto (1983), bahwa sampah dapat
dimanfaatkan untuk berbagai macam bahan yang berguna tergantung teknologi
yang digunakan. Antara lain dapat dibuat sebagai pupuk, bio gas, alkohol dan
bahan pakan ternak.
2.6 Persepsi
Menurut Yusuf (1991), secara sederhana persepsi diartikan sebagai suatu
aktivitas pemberian makna, arti atau tafsiran terhadap suatu objek sebagai hasil
pengamatan yang dilakukan oleh seseorang. Proses pembentukannya melalui tiga
mekanisme, yaitu: selectivity, closure, dan interpretation. Proses selectivity
terjadi ketika seseorang mendapat informasi maka akan berlangsung proses
penyeleksian

pesan mana yang dianggap penting dan tidak penting. Proses

closure terjadi ketika seleksi tersebut akan disusun menjadi satu kesatuan yang
berurutan sedangan interpretation berlangsung ketika yang bersangkutan memberi
tafsiran terhadap informasi tersebut secara menyeluruh.
Persepsi adalah pandangan pengertian dan interprestasi yang diberikan
oleh seseorang tentang suatu objek yang diinformasikan kepadanya terutama
mengenai

bagaimana

cara

orang

tersebut

memandang,

mengartikan

menginterprestasikan informasi itu dengan cara mempertimbangkan hal tersebut
dengan dirinya dan lingkungan tempat dimana dia berada dan melakukan
interaksi. Persepsi merupakan hasil upaya penginderaan terhadap setiap stimulus
yang timbul dalam diri dan lingkungan dimana dia berada (Syah, 1995).

27
Sarwono (1991) mengemukakan, bahwa persepsi adalah pengamatan
terhadap suatu objek melalui aktivitas sejumlah penginderaan yang di satukan dan
di kordinasikan dalam pusat syaraf yang lebih tinggi. Faktor yang mempengaruhi
persepsi antara lain adalah pengalaman masa lampau, sedangkan yang
membedakan persepsi antara individu adalah tingkat kebutuhan, sistem nilai yang
dimiliki kebiasaan hidup, kebudayaan dan umur seseorang.
2.7 Pengertian Pasar
Pasar adalah suatu tempat tertentu, bertemunya antara penjual dan
pembeli termasuk fasilitasnya dimana penjual dapat memperagakan barang
dagangannya dengan membayar restribusi (DEPKES. RI, 1993).
Pasar Tradisional adalah tempat terjadinya transaksi jual beli antara
pembeli dan penjual dengan karakteristik: (a) Adanya proses tawar menawar
(b) Kuantitas pembelian dapat disesuaikan dengan keinginan pembeli; dan
(c) Komoditas yang diperdagangkan adalah milik pedagang ( Kementrian
Perdagangan RI, 2

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23