PEMANTAUAN KERUSAKAN LINGKUNGAN WILAYAH MERATUS, KALIMANTAN SELATAN DARI CITRA LANDSAT-TM DENGAN KAJIAN GEOGRAFIS

— Jumaf
PEMANTAUAN KERUSAKAN LINGKUNGAN
WILAYAH MERATUS, KALIMANTAN SELATAN
DARI CITRA LANDSAT-TM DENGAN
KAJIAN GEOGRAFIS
Florentina Sri Hardiyanti, Kiki TaufiK Laju Gandharum, Rambo
Penelili Bidarig Penginderan Jauh, LAPAN

ABSTRACT
There are some damages in t h e environment of the forest areas of Meratus
m o u n t a i n o u s , S o u t h Kalimantan. It's damaged one side in slope a r e a s .
Land
conversions without considering t h e conservation h a s contributed to t h e damaged. The
method of t h e environment monitoring studies is by using the remote sensing a n d the
geographic information system. The a m o u n t of the environment gradation is 3 9 8 . 8 2 0
Ha. Its g r a d a t i o n is in t h e forest c o n s e r v a t i o n a r e a a n d in t h e t r o p i c a l forest in
m o u n t a i n o u s , s l o p e , b a s i n a n d s w a m p forest. B u s h e s a r e c o v e r e d u p t o 1 0 8 . 7 5 0
Ha. W i s d o m r e f o r m s a n d s o c i a l c u l t u r e a r e r e s p o n s i b l e for t h e p h y s i c a l d a m a g e s
of t h e e n v i r o n m e n t .
ABSTRAK
Kawasan H u t a n Pegunungan Meratus, Kalimantan Selatan, telah
terjadi
k e r u s a k a n lingkungan di daerah lereng, k a r e n a k u r a n g perhatian t e r h a d a p konservasi
lahan. Metode analisis citra penginderaan j a u h d a n Sistem Informasi Geografis (SIG)
u n t u k m e m a n t a u k e r u s a k a n lingkungan. G r a d a s i l i n g k u n g a n t e r j a d i p a d a l o k a s i lokasi yang b e r u b a h seluas 3 9 8 . 8 2 0 Ha berupa p e n g u r a n g a n h u t a n lindung di
d a e r a h p e g u n u n g a n dan lereng-lereng, p e n g u r a n g a n h u t a n di daerah cekungan
(hutan rawa), dan p e n a m b a h a n luasnya s e m a k b e l u k a r / i l a l a n g hingga
m e n c a p a i 1 0 8 . 7 5 0 Ha. P e n y e b a b k e r u s a k a n lingkungan tidak h a n y a p a d a faktor
flsik, n a m u n juga akibat perubahan kebijakan, d a n kondisi sosial budaya yang dianut
masyarakat setempat.
Kata kunci:

Hutan lindung,
Penginderaanjauh,

Kerusakan lingkungan, Konservasi lahan,
Sistem Informasi Geografis.

1 PENDAHULUAN
Penguasaan d a n pcmanfaatan
lahan menjadi obyek persaingan yang
ketat tampak sekali di E r a Otonomi
Daerah saat ini. Kesalahan p e r e n c a n a a n
dapat menyebabkan k e r u s a k a n lahan
dan lingkungan, seperti kemerosotan
k e s u b u r a n , hilangnya sumberdaya air,
hilangnya satwa langka dan lain sebagainya. (Purwadhi Sri H, 1994). Kerusakan
tersebut tidak mudah untuk direhabilitasi,
bila mungkin dapat direhabilitasi memerlukan waktu yang sangat lama (Purwadhi
Sri H., dkk, 2002). Oleh k a r e n a itu
perlunya pengelolaan ekosistem h u t a n
dengan teknologi yang memadai dalam
50

Sosial

budaya,

kaitan dengan sosial budaya di wilayah
tersebut. Data tersebut akan menunjukkan dengan jelas bagaimana kondisi dan
potensi daerah, baik sumberdaya alam
yang terkandung di dalamnya, m a u p u n
kerusakan-kerusakan yang telah terjadi
(Purwadhi Sri H, 1999).
P e m a n t a u a n p e r u b a h a n bentang
lahan dan kerusakan lingkungan dengan
survei secara terestris/lapangan saja
akan memerlukan waktu lama dan tenaga
yang tidak sedikit. Di samping itu keterbatasan pengamatan lapangan karena
lokasi sering sulit dijangkau karena
kondisi topograflnya. Kerusakan lahan
tidak terlihat secara menyelunih di

•Ptmantauan KJmMlfa Cingfyngan MHtayahIMeratus

lapangan, karena keterbatasan m a n u s i a
u n t u k melihat bagian-bagian yang terlindung oleh bukit-bukit d a n lembahlembah. Oleh k a r e n a itu p e m a n t a u a n
kerusakan k a w a s a n h u t a n yang telah
dikonversi dilakukan dengan analisis
data penginderaan j a u h , yang dapat
memberikan data spasial, spektral,
temporal y a n g cepat d a n
akurat
(Purwadhi Sri H, 1994). Kawasan Hutan
Lindung Pegunungan Meratus, Kalimantan
Selatan, telah terjadi k e r u s a k a n lingkungan di daerah lereng, k a r e n a k u r a n g
perhatian terhadap konservasi (pelestarian) lahan. Di samping itu pengelolaan
dan p e m a n f a a t a n k a w a s a n l i n d u n g
menjadi kawasan budidaya k u r a n g
memperhatikan persyaratan yang telah
ditetapkan sebagai k a w a s a n budidaya
perkebunan. Kawasan pertanian tanaman
t a h u n a n / p e r k e b u n a n h a r u s memenuhi
faktor-faktor ketinggian <2000 m, kelerengan < 40 %, kedalaman efektif
lapisan t a n a h > 30 cm, c u r a h hujan
>1500 mm per tahunan, sehingga memiliki skor < 124 d a n cocok bagi pengembangan t a n a m a n t a h u n a n (SK MenTan
No-683/Kpts/Um/ 8/1981). Kerusakan
kawasan h u t a n lindung Pegunungan
Meratus mengakibatkan fungsi k a w a s a n
lindung tidak dapat terpenuhi. Kawasan
lindung m e r u p a k a n s u a t u kawasan
yang d a p a t memberikan perlindungan
bagi kawasan lain, baik kawasan setempat
(lokal) m a u p u n kawasan yang a d a di
bawahnya. Kawasan lindung m e n c a k u p
kawasan h u t a n lindung, k a w a s a n penyangga, k a w a s a n bergarobut, d a n
kawasan resapan air (Keppres No. 32,
1999).
Pemerintah daerah telah menentukan prioritas p e m b a n g u n a n produksi
pertanian dengan titik berat perkebunan
u n t u k penyediaan bahan baku industri.
Oleh k a r e n a itu p e m a n t a u a n k e r u s a k a n
lingkungan di k a w a s a n ini dilakukan
dengan analisis citra satelit penginderaan
jauh.
Berdasarkan hal tersebut, m a k a
tujuan penelitian u n t u k m e m a n t a u
kerusakan
lingkungan
Pegunungan

(¥.Sri'Hat£yanti eUaC)

Meratus b e r d a s a r p e r u b a h a n p e n u t u p
lahan dan perubahan b e n t u k lahan
t a h u n 1994 d a n t a h u n 2 0 0 1 , d a n
penyebab k e r u s a k a n lingkungan.
2 METODOLOGI
Metodologi m e n c a k u p lokasi penelitian, data yang digunakan, metode
analisis d a n t a h a p a n pelaksanaan kerja.
2.1 Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian k a w a s a n Hutan
Lindung Pegunungan Meratus, Kalimantan
Selatan. Pegunungan Meratus yang telah
ditetapkan sebagai kawasan
hutan
lindung melintasi delapan k a b u p a t e n di
Kalimantan Selatan (Kabupaten Tabalong,
Hulu Sungai Utara, Hulu Sungai
Tengah, Hulu Sungai Selatan, Kotabaru,
Tapin, Banjar, d a n Tanah Laut), d a n
s a t u Kabupaten Di Kalimantan Timur
yaitu Kabupaten Pasir. Namun dalam
penelitian ini dibatasi hanya daerah
yang sangat p a r a h mengalami gradasi
lingkungan. Lokasi penelitian secara
geografis di batasi
• Sebelah u t a r a di batasi
lintang2°15'LS
• Sebelah selatan di batasi
lintang 3°00 LS
• Sebelah timur di batasi
116° BT
• Sebelah barat di batasi
bujur 1 1 5 ° 3 0 ' B T

pada garis
pada garis
garis bujur
p a d a garis

Lokasi tersebut m a s u k dalam
empat k a b u p a t e n , yaitu Kabupaten
Hulu Sungai Utara, Kabupaten Hulu
Sungai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai
Selatan, d a n Kabupaten Kotabaru.
2 . 2 Data
Data penginderaan j a u h yang
digunakan dalam penelitian Wilayah
Pegunungan Meratus, Kalimantan Selatan
dari citra Landsat-TM level 5 t a h u n
1994 d a n 2 0 0 1 , yaitu k u a d r a n dari
scene path/ row 1 1 7 / 0 6 1 tanggal 17 J u l i
1994 dan tanggal 12 J u l i 2001 d a n
1 1 7 / 0 6 2 tanggal 17 Februari 1994 dan
29 Agustus 2 0 0 1 . Data b a n t u adalah
51

JumafTenginderaanJaufi'VoC i

peta geologi, t a n a h , topografi, lereng,
iklim, d a n peta sistem lahan.
2 . 3 Metode Analisis
Metode analisis penggunaan citra
penginderaan j a u h dengan kajian geografis, yang secara sistematis dalam
diagram alir (Gambar 2-1), yaitu
• Klasifikasi p e n u t u p lahan digunakan
sistem klasifikasi berjenjang dengan
pendekatan induksi seperti disarankan
(Anderson, 1976), u n t u k m e n e n t u k a n
pengclompokan yang m e n d a s a r k a n
datanya p a d a citra penginderaan
jauh.
• Metode analisis p e r u b a h a n p e n u t u p
lahan dan penggunaan lahan, serta
menghitung luas areal sawah yang
berubah menjadi non sawah. Perubahan
p e n u t u p / p e n g g u n a a n lahan dilakukan
dengan model p a n t a u a n kilas balik
m e n g g u n a k a n data inderaja multi
temporal dapat diketahui p e r u b a h a n
kondisi p e n u t u p d a n penggunaan
lahan, baik berupa h u t a n m a u p u n
non h u t a n .
• Metode analisis b e n t u k lahan dilakukan dengan metode hibrida,
yaitu m e n e n t u k a n kondisi daerah
penelitian dari citra penginderaan
jauh berupa pegunungan, dataran
atau cekungan, serta melakukan
digitasi d a n analisis peta jenis tanah,
topografi, geologi.
2 . 4 Tahapan Pelaksanaan
Pengolahan d a n analisis data
penginderaan j a u h dengan kajian geografis dilakukan dengan p e n t a h a p a n
pengolahan data, interpretasi p e n u t u p
lahan dan b e n t u k lahan, analisis
k e r u s a k a n dari p e r u b a h a n p e n u t u p
lahan dan bentuk lahan, d a n analisis
penyebab kerusakan lingkungan, masingmasing diterangkan sebagai berikut:

52

Jfa 1 Jurti 2006:50-63

• Tahapan
pengolahan
data
dan
analisis p e r u b a h a n p e n u t u p lahan,
serta menghitung luas p e n u t u p lahan,
sebagai berikut:
a. Pemotongan citra u n t u k d e r a h
penelitian. Data Landsat-TM yang
digunakan di dalam level 5 sehingga
tidak
periu
dilakukan
koreksi
radiometrik
b. Koreksi geometrik menggunakan titik
kontrol t a n a h a t a u GCP {ground
control pointy. Posisi titik kontrol
dapat diperoleh dari peta topografi
atau pengukuran posisi di lapangan.
c. Pembuatan citra komposit data
Landsat-TM saluran 542 dan saluran
543, menghasilkan warna vegetasi
hijau seolah-olah warna asli.
d. Interpretasi p e n u t u p lahan dengan
klasifikasi terselia (supervised),
e. Pengecekan lapangan untuk validasi
hasil interpretasi dan klasifikasi.
f. Perbaikan hasil klasifikasi dengan
d a t a hasil pengecekan lapangan
g. Diulang Pekerjaan a hingga f u n t u k
data Landsat-TM 2001
h. Overlay hasil
klasifikasi multi
temporal u n t u k mendapatkan hasil
p e r u b a h a n p e n u t u p lahan
i. Perhitungan luas p e n u t u p lahan
• Tahapan p e m a n t a u a n bentuk lahan
t a h u n 1994 d a n t a h u n 2001
a. Interpretasi b e n t u k lahan, setelah
melakukan s e m u a koreksi citra.
b. Overlay data vektor dari peta geologi,
tanah, topografi, lereng, iklim dengan
d a t a hasil klasifikasi b e n t u k lahan
d a n penggunaan lahan.
c. Analisis p e r u b a h a n b e n t u k lahan
1994 d a n 2 0 0 1 .
• Tahap analisis k e r u s a k a n lingkungan
d a n penyebab k e r u s a k a n dengan
m e m b u a t matrik dan sebaran bentuk
lahan
dan
penutup
lahannya,
t e r m a s u k analisis data s e k u n d e r dan
data lapangan.

(Bemantauan %erusakfin Lingkyngan 'Wiiayah Meratus

3 HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil analisis dan pembahasan
sesuai dengan tujuan penelitian untuk
memantau
kerusakan
lingkungan
kawasan hutan lindung yang telah di
konversi untuk perkebunan kelapa
sawit berdasarkan perubahan penutup
lahan dan perubahan kondisi fisik
lahan tahun 1994 dan tahun 2001,
yaitu
• Interpretasi tentang penutup lahan
dari citra Landsat-TM 1994
• Interpretasi tentang penutup lahan
dari citra Landsat-TM 2001
• Pantauan perubahan penutup lahan
dan perhitungan luasnya
• Interpretasi bentuk lahan dan hubungannya dengan kondisi fisik
wilayah

(
• Analisis penyebab kerusakan lingkungan
3.1 Klasifikasi Penutup Lahan
Hasil klasifikasi penutup lahan dari
Pegunungan Merarus, Kalimantan Selatan
tahun 1994 dan 2001 (Gambar 3-1).
P e n u t u p l a h a n d a e r a h penelitian
diklasifikasikan menjadi 9 kelas penutup
lahan, yaitu hutan, semak/rumput/
ilalang/perladangan, persawahan, lokasi
tambang, p e r k e b u n a n dan k e b u n
campuran, permukiman, lahan terbuka
(tanpa vegetasi dan tanpa air) termasuk
pola jalur lahan terbuka (jalan), badan air
b e r u p a sawah b e r a i r / d a n a u / r a w a
terbuka (bekas lahan terbakar/tanpa
vegetasi) termasuk jalur-jalur sungai,
penutup awan.
53

•JumaC
• Hutan
Penutup lahan hutan mencakup
hutan lindung, hutan produksi, hutan
konversi, dan hutan rawa. Fungsi utama
kawasan lindung Pegunungan Meratus
adalah sebagai daerah tangkapan air
(catchment area) bagi wilayah di bawahnya.
Hutan secara umum merupakan kenampakan dengan vegetasi pohon dengan
kenampakan hijau tua hingga hijau
muda, yang oleh pemerintah ditetapkan
sebagai kawasan hutan sebagai kesatuan
hidup alam hayati beserta lingkungannya
(Keppres No. 32, tahun 1999). Di dalam
interpretasi citra penginderaan jauh
Landsat-TM, fungsi hutan tidak tampak,
yang tampak secara fisik adalah kenampakan kanopinya. Oleh karena itu
kenampakan penutup lahan hutan
menjadi satu kesatuan, walaupun fungsinya berbeda (hutan
lindung, hutan
produksi, hutan konversi, dan hutan
rawa).
- Hutan lindung di sekitar danau
menunjukkan vegetasi jarang. Hasil
pemeriksaan lapangan memang sudah
banyak pohon-pohon besar. Perbedaan
rona citra 1994 dan 2001 sangat jelas
bahwa kerapatan tajuk pada vegetasi
penutup 1994 lebih besar dibanding
kenampakan citra 2001. Perubahan
tersebut disebabkan oleh beberapa
hal, yaitu kebakaran hutan tahun
1997, penebangan oleh penduduk
setempat, pembukaan lahan oleh
pengembang yang belum melihat
rencana tata ruang baik jangka pendek
maupun jangka panjang.
- Hutan produksi mencakup kawasan
hutan produksi terbatas dan kawasan
hutan produksi tetap. Perbedaan hutan
lindung dan hutan produksi tidak
jelas. Perbedaan kenampakan pada
kerapatan tajuk, namun pada hutan
lindungpun kerapatan tajuknya juga
sudah berkurang. Hutan produksi
terbatas atau tetap biasanya digunakan
sebagai kawasan penyangga, yang
letaknya antara fungsi lindung dan
fungsi budidaya.
54

- Hutan produksi konversi adalah
kawasan apabila diperlukan dapat
dialihgunakan fungsinya. Kawasan
hutan konversi ini sebagian besar
sudah beralih fungsi menjadi budidaya
perkebunan.
- Hutan rawa merupakan hutan yang
terletak pada lahan sepanjang tahun
basah. Kenampakan hutan rawa pada
citra harus memperhatikan kapan/
tanggal pengambilan datanya, yaitu
musim kemarau atau musim penghujan. Apabila musim penghujan,
maka k e n a m p a k a n h u t a n dapat
berubah menjadi genangan air
Penutup lahan hutan pada citra
tahun 1994 dan 2001, secara visual
mempunyai k e n a m p a k a n berbeda,
karena rekaman citra pada musim yang
berbeda
• Semak/Rumput/ Ilalang/ perladangan
Kenampakan semak/ rumput/
ilalang pada citra Landsat-TM RGB 543
sulit dibedakan, karena mempunyai
tekstur, pola, dan asosiasi hampir sama,
maka dalam interpretasinya dijadikan
satu kelas. Penutup lahan semak,
rumput, ilalang biasanya bekas daerah
peladangan yang ditinggalkan, bekas
hutan produksi yang reboisasinya tidak
berhasil, dan bekas kebakaran hutan
yang sudah ditumbuhi semak belukar.
• Persawahan
Persawahan merupakan penutup
lahan tanaman padi pada fase vegetatif.
Sawah merupakan pertanian tanaman
pangan lahan basah di mana pengairannya dapat diperoleh secara alami atau
teknis. Di daerah penelitian terletak pada
dataran rendah di belakang rawa pantai
dan di sepanjang sungai. Kenampakan
pada citra Landsat-TM RGB 543 dengan
warna hijau muda dan cerah. Kenampakan sawah bervegetasi tidak hanya
tanaman padi, tanaman tebu, jagung
pada fase vegetatif. Sebenarnya sawah
(pertanian basah) dan ladang (pertanian
kering) dapat dibedakan berdasarkan
kondisi geografisnya, tetapi pada tingkat

Vtmantauan Kfrusal&H Ctngfyitffan WtfayaA 'Meraius

t a n a m a n pada fase vegetatif jenis-jenis
t a n a m a n mempunyai nilai p a n t u l a n
sama, sehingga dijadikan s a t u kelas
penutup lahan.
• Lokasi Tambang
WUayah pertambangan b a t u b a r a
dengan pola terbuka (open pit mining).
Lokasi t a m b a n g tampak sebagai lahan
terbuka dengan gundukan hasil tambang.
Lokasi t a m b a n g tersebut m e r u p a k a n
tambang resmi dengan izin pemerintah.
Di beberapa tempat terdapat lokasi PETI
(Pertambangan Tanpa Izin) yang dikelola
oleh masyarakat, tetapi masih b e r u p a
kenampakan spot-spot sehingga dalam
klasifikasi ini m a s u k dalam lahan
terbuka.
• Perkebunan
Perkebunan
berupa
tanaman
kelapa sawit d a n kebun c a m p u r a n
berupa
tanaman
hortikultura
dan
tanaman semusim. Perbedaan kenampak
an h u t a n d a n perkebunan pada citra
dapat dengan mudah dibedakan, karena
tanaman p e r k e b u n a n mempunyai pola
teratur. Namun demikian kadang-kadang
sulit dibedakan apabila daerahnya gelap
(tertimpa bayangan buMt) a t a u tertutup
awan tebal.
• Permukiman/Kampung
Penutup lahan p e r m u k i m a m /
kampung p a d a citra Landsat-TM RGB
543 menunjukkan rona m e r a h cerah, di
daerah permukiman terbuka (tanpa
tanaman pekarangan, a t a u kumpulan
rumah-rumah yang berdekatan). kondisi
kampung di daerah penelitian mengelompok dan sedikit t a n a m a n pekarangan.
Pohon-pohon besar agak jauh dari kelompok r u m a h - r u m a h p e n d u d u k sepanjang
jalan m a u p u n sungai.
• Lahan terbuka
Lahan terbuka merupakan kenampakan lahan tanpa vegetasi dan tanpa
air/bekas lahan terbakar. Lahan terbuka
juga berupa sawah bera (tidak ditanami).
Lahan terbuka dapat berupa lahan bekas
perkebunan yang tidak dikelola lagi,

(¥. SriJfardiyantiet.aL)

bekas galian pertambangan rakyat,
bekas kebakaran baik yang disengaja
(land clearing) atau tidak disengaja
(kebakaran hutan). Kenampakan lahan
pada citra Landsat-TM RGB 543 merah
hingga kecoklatan.
Lahan
terbuka
dengan pola sempit memanjang adalah
j a l u r jalan. J a l u r jalan u m u m n y a
mempunyai sudut dan patah-patah,
perbedaan dengan jalur sungai yang
mempunyai kelokan tidak b e r a t u r a n .
• Badan Air
Penutup lahan badan air b e r u p a
l a u t / s a w a h b e r a i r / d a n a u / r a w a terbuka
tampak jelas p a d a citra Landsat-TM
RGB 543 berwarna biru tua hingga
hitam. Kenampakan biru gelap hingga
hitam karena air menyerap tenaga (energi)
gelombang elektromagnetik inframerah
d a n m e r a h sehingga tampak p a d a citra
RGB 543 (infra merah dan merah) tampak
gelap (energi elektromagnetiknya tidak
a d a / s e d i k i t yang dipantulkan). Badan
air t e r m a s u k yang berbentuk (pola) jalur
sungai, yang sangat jelas tampak pada
citra dengan pola memanjang dan kontras
dengan sekelilingnya. Rona j a l a n d a n
sungai sangat jelas dapat dibedakan,
karena sungai merupakan jalur-jalur
dengan rona s a m a dengan r o n a t u b u h
air, sedangkan j a l a n m e r u p a k a n jalurj a l u r dengan r o n a sama dengan rona
dari lahan terbuka.
• Awan
Penutup awan dan bayangan awan
u n t u k s u a t u peta seharusnya tidak
m u n c u l , n a m u n dalam penelitian ini
ditujukan b u k a n u n t u k p e m b u a t a n
peta. Penutup awan d a n bayangan a w a n
m e r u p a k a n salah satu keterbatasan citra
penginderaan j a u h optis yang mengguna
kan panjang gelombang tampak dan per
luasannya, k a r e n a panjang gelombang
tersebut tidak dapat m e n e m b u s awan
tebal. Penutup awan berwarna putih
sama pada setiap kanal spektral citra
Landsat-TM, karena awan merupakan
kendala
atmosfer
yang
mempunyai
kekuatan
hamburan
non
selcktif,
sehingga mempunyai nilai p a n t u l a n
55

JunufPengmderaanJaufi'Voti

sama
besar
pada
setiap
saluran
gelombang elektromagnetik p a d a citra
Landsat-TM. Bayangan a w a n berwarna
h i t a m d a n mempunyai pola sama
dengan awannya. Kedua kelas ini diberi
nilai sesuai k e n a m p a k a n pixel tetangga
nya.
3.2 Luas P e n u t u p Lahan
Perhitungan luas p e n u t u p lahan
dilakukan berdasarkan hasil interpretasi
p e n u t u p lahan dari citra Landsat-TM
1994 dan 2001 seperti pada Garabar 3 - 1 .
Perubahan p e n u t u p lahan t a h u n 1994
d a n 2001.dapat dilihat dengan jelas
p a d a Tabel 3 - 1 . Luas lokasi penelitian
2.350.811 Ha. Luas h u t a n daerah
pegunungan dari hasil klasifikasi citra
penginderaan j a u h Landsat-TM t a h u n
1994 seluas 1.337.768 Ha, sedangkan
luas h u t a n hasil klasifikasi citra LandsatTM t a h u n 2001 987.041 Ha. Berarti hutan
di pegunungan dan perbukitan berkurang
350.727 Ha. Luas h u t a n tersebut tidak
t e r m a s u k h u t a n yang tertutup awan.
Hutan tersebut terbagi dalam h u t a n
lindung, h u t a n produksi terbatas, h u t a n
konversi. H u t a n rawa berkurang dari
60.661 Ha menjadi 56.060 Ha a t a u
b e r k u r a n g 4.601 Ha. Luasnya b a d a n air
t a h u n 1994 k a r e n a r e k a m a n citra bulan
Februari 1994 musim penghujan, sehingga
sebagian besar sawah di sekitar rawa
terendam air. Penambahan sawah/ladang
terbuka berasal dari h u t a n k e b a k a r a n
h u t a n , sawah yang tadinya terendam
air. P e r k e b u n a n d a n kebun c a m p u r a n
bertambah dari p e m b u k a a n h u t a n di
daerah pegunungan. Gradasi lingkungan
terjadi pada lokasi-lokasi yang b e r u b a h
seluas 398.820 Ha berupa pengurangan
h u t a n lindung di daerah pegunungan
dan lereng-lereng, pengurangan h u t a n
di daerah cekungan (hutan rawa), d a n
p e n a m b a h a n luasnya s e m a k belukar/
ilalang hingga mencapai 108.750 Ha.
Daerah s e m a k belukar ini berasal dari
sisa perladangan yang ditinggalkan dan
daerah perkebunan yang sudah dianggap
tidak ekonomis. Penutup awan merupakan
kendala tersendiri, n a m u n citra ini

56

9fo.

I

Jum 2006.S0-6}

merupakan citra multi temporal terbagus
daerah ini, u n t u k mengungkapkan per u b a h a n p e n u t u p lahan d a n gradasi
lingkungan yang dapat dilihat dengan

jelas
3 . 3 Klasifikasi B e n t u k Lahan
Klasifikasi b e n t u k lahan dari
citra Landsat-TM Pegunungan Meratus
dapat dilihat pada Gambar 3-2. Klasifikasi
b e n t u k lahan d a e r a h penelitian dibagi
dalam lima kelas b e n t u k lahan, yaitu
cekungan, dataran melandai, daratan berombak d a n bergelombang, berbukit, d a n
bergunung. Analisis b e n t u k lahan did a s a r k a n p a d a hasil interpretasi citra
Landsat-TM d a n kondisi wilayah yang
diambil dari data bantu. Kondisi fisik
wilayah yang diperoleh dari kajian
delineasi citra clan data b a n t u mengenai
jenis batuan, jenis t a n a h , iklim, d a n
sistem lahan.
Kondisi s e t i a p b e n t u k
diuraikan sebagai berikut

lahan

• Fisiografi wilayah kajian terbagi atas
• tiga klasifikasi, yaitu zone cekungan
(basin) Pasir, zone Pegunungan Meratus
d a n zone cekungan (basin) Barito.
Rangkaian Pegunungan Meratus yang
m e m b e n t a n g dari u t a r a k e selatan d a n
sejajar dengan zone cekungan yang
terdapat di barat dan timurnya. Berdasar
sejarah geologi Pegunungan Meratus
m e r u p a k a n sisa-sisa g u n u n g api yang
s u d a h p a d a m (tidak aktif), dengan
p u n c a k terbhggi terletak pada G u n u n g
Besar (1.892 m dpi). G u n u n g ini yang
memisahkan wilayah Kalimantan Timur
d a n Kalimantan Tengah. Bentuk dan
geomorfologinya Pegunungan Meratus
dan sekitamya merupakan suatu formasi
b a t u a n d a s a r hasil kegiatan g u n u n g
api masa lampau, sehingga dapat dikatakan sebagai rangkaian pegunungan
sekunder.
• Batuan dari sebagian besar Pegunungan
Meratus terdiri dari b a t u a n keras
hingga agak keras (endapan vulkanik
dan endapan tersier). Kalimantan tidak
mempunyai g u n u n g api, a k a n tetapi

Vemantawn 'Kfusa^an Cmg^mgan Witayah 'Meratus

memiliki b a t u a n vulkanik t u a yang
kokoh dan penyebarannya terdapat di
bagian barat daya s e n a bagian timur.
Batuan vulkanik t u a telah mengalami
pengikisan dan meninggalkan b a t u a n
intrusi dan singkapan cadangan e m a s .
Selanjutnya, interaksi a n t a r a m a g m a
dengan air t a n a h m e r u p a k a n proses
utama p e m b e n t u k a n mineral, terutama
pada b a t u a n t u a a k a n membentuk
mineral emas. B a t u a n yang relatif
lebih m u d a , seperti b a t u a n sedimen
akan m e m b e n t u k mineral batu bara,
b a t u a n yang m e n g a n d u n g minyak
bumi d a n gambut m u d a dangkal serta
kipas aluvial. Sebaran lapisan (formasi)
jenis b a t u a n di wilayah penelitian
dapat dibagi atas 4 (empat) kelas, yaitu
batuan tektonik, b a t u a n terobosan,
batuan gunung api, dan batuan
sedimen
• Iklim d a e r a h penelitian b e r d a s a r k a n
data
BMG
di empat
Bandara
(Banjarmasin,
Ujung
Pandang,
Balikpapan, d a n Palangkaraya) p a d a
t a h u n 1995-2001, diperoleh empat
variasi rata-rata j u m l a h c u r a h hujan,
yaitu J u m l a h Curah Hujan Kurang
dari 2200 m m / t h ; J u m l a h Curah
Hujan 2200-2500 m m / t h ; J u m l a h
Curah Hujan 2500-2800 m m / t h ; Jumlah
Curah Hujan 2800-3100 m m / t h .
• Ketinggjan di wilayah kajian dibagi
atas 4 (empat) kelas, yaitu Ketinggjan
0 - 100 m dpi; Ketinggian 100 - 500 m
dpi; Ketinggian 500 - 1000 m dpi, d a n
Wilayah Ketinggian > 1000 m dpi.
• Kelerengan/kemiringan b e n t u k medan
mempunyai pola sebaran yang bervariasi sesuai s t r u k t u r geologi d a n
fisiografinya. Wilayah kajian dibagi a t a s
4 kelas lereng, yaitu Lereng 0 - 2 %;
Lereng 2 - 1 5 %; Lereng 15-40 %; Lereng
Lebih dari 40 % (RePPProT, 1990).
• J e n i s t a n a h dipengaruhi oleh beberapa
faktor, yaitu litologi, iklim, topografi,
waktu d a n u n s u r hara. Sebagian besar
jenis t a n a h di Kalimantan berkembang
di dataran bergelombang dan pegunungan yang tertoreh di atas b a t u a n sedimen
dan b a t u a n beku tua. Di Pegunungan
Meratus, proses pelapukan berlangsung

(-F. Sriyfardiyanliet,aC)

sangat cepat, dipengaruhi oleh temperatur, kelembaban d a n c u r a h hujan yang
tinggi. B a h a n i n d u k b a t u a n d a l a m
perkembangan p e m b e n t u k a n sebaran
jenis tanah (RePPProT, 1990), dibagi
a t a s 5 kelas t a n a h , yaitu
- Bahan Induk Plutonik Basal (ultramqfik
atau ultrabasaty yang terbentuk pada
periode P r a - J u r a mengalami proses
pelarutan dan penindihan serta penerobosan dari jenis-jenis b a t u a n
lainnya. Kemudian b a t u a n ultrabasa
mengalami
pengangkatan
hingga
m e m b e n t u k rangkaian p e g u n u n g a n
Meratus, b e r s a m a a n dengan proses
pengangkatan terjadi pula r u n t u h a n
dan robohnya b a t u a n dasar yang
terjadi pada periode Miosen Akhir.
- Bahan Induk Batu Gamping (Karts)
berkembang membentuk jenis tanah
Eutropepts, Haphidajts, ArgludoU dan
Rendolls. Ciri-ciri jenis tanah tersebut
berwama gelap dengan k a n d u n g a n
h u m u s n y a tinggi d a n kaya dengan
bahan dasar kalsium. Faktor pembatas
. jenis tanah ini terdapat pada lingkungan
perbukitan yang telah mengalami pelapukan dan tertoreh, sehingga proses
erosi dan pencucian berjalan intensif.
Penyebaran jenis tanah ini terdapat di
wilayah perbukitan yang a d a di bagian
pesisir timur.
- Bahan Induk Batu Pasir berasal dari
sedimentasi lava basa, breksi, gamping,
pasir k u a r s a , pasir d a n lempung.
Batuan tersebut mengalami pelarutan
dan pengikisan oleh air yang memb e n t u k material-material pasir dari
aneka bahan. Kemudian endapan ini
berkembang di lingkungan perbukitan
dan d a t a r a n .
- B a h a n Aluvium adalah jenis t a n a h
yang b a h a n induknya aluvium yang
didominasi oleh k a n d u n g a n liat d a n
dicirikan dengan k a n d u n g a n mineral
sangat sedikit yang dapat lapuk d a n
menghasilkan sedikit h a r a t a n a m a n .
J e n i s tanah ini sebagian kecil terdapat
di a t a s b a t u a n ultra b a s a Pegunungan
Meratus, b a t u a n sedimen granit dan
pasir k u a r s a , serta berasal dari b a t u a n
57

JurnaC'PenginderaanJauli'VoC 3 No. 1 Juni 2006:50-63

yang lebih m u d a d a n tidak berkembang.
B a h a n Organik adalah J e n i s t a n a h
dengan bahan induk organik (gambut/
non mineral) terbentuk p a d a d a t a r a n
aluvial berbatu di rawa, karena
kondisinya selalu j e n u h m a k a seresah
dan sampah organik terkumpul sangat
cepat. Kelompok jenis t a n a h ini terdiri
dari Troposaprists, Tropohemists d a n

Tropofibrists dengan lingkungan pemb e n t u k a n n y a di d a t a r a n a t a u memb e n t u k k u b a h gambut. J e n i s t a n a h
Tropohemist b a h a n organik h a n y a
terurai sebagian, sedangkan jenis
tanah
Topofibrists
sangat
masam
dengan k a n d u n g a n h a r a t a m b a h a n ,
sedangkan hara utama sangat rendah,
sehingga sangat sulit u n t u k diolah.

Gambar 3-1: Klasifikasi t u t u p a n lahan dari citra Landsat-TM 1994 d a n 2001

58

(pemantauan %erusa^an Lingkungan WitayaH Meratus

(T. SriHar£yanti et.aC.)

T a b e l 3 - 1 : LUAS PENUTUP LAHAN PEGUNUNGAN MERATUS KALIMANTAN
SELATAN DARI CITRA LANDSAT-TM TAHUN 1 9 9 4 DAN TAHUN 2 0 0 1

Gambar 3-2: Klasifikasi b e n t u k lahan pegunungan Meratus Kalimantan Selatan dari
citra Landsat-TM

59

JumaCVenginderaanJaufi'VoC 3 No. 1 Juni 2006:50-63

Tabel 3-2: HUBUNGAN BENTUK MEDAN, BATUAN, J E N I S TANAH, DAN DRAINASE

No.
1.

2.

Bentuk
Medan
Pegunungan
Intrusif

Perbukitan
Lipatan/Bergelombang

Batuan
Induk
Plutonik
basalt

Batu Pasir/
Sedimen
pasir

Jenis
Ksp,Kgd,
Kok,
Kgr,
Mm, Kvh,
Tet,Kdi,
Tomp, Kap,
Mub,Tmw
Ksp, Kvh,
Mub,Tet,
Ju,Kdi

J e n i s Tanah
USDA
Eutropepts
Kandiudalts
Dytropepts
Dytropepts
Palaeudult
Kaldiudox

3.

Perbukitan
Karst

Batu
gamping

Tomb

Eutropepts
Hapludafts
Argludolts

4.

Dataran
Antar
berbukit

Plutonik
basalt/
Sedimen
lempung
Batu Pasir/
sedimen
pasir

Ksp, Kvh,
Tet, Kdi,

Rendolls
Palaeudult
Eutropepts

Ksp, Kgd, K a n d i u d a l t s
Mm, Kvh,
Tet,Tomp,
Palaeudult
Kap, Kvp,
Kpn, Km, Dytropepts
M u b , Mdi,
Tmw, Kak
Troposaprists
Qa

5.

Dataran/kub a h Bergambut/Rawa
air t a w a r

Bahan
Organik/
endapan
bahan
organik

6.

Dataran
Pasang
Surut

Aluvium
halus/
endapan
liat
dan
pasir

Qa

7.

Terras
Marin/
berbukit
hummock

Aluvium
kasar/
sedimen
pasir
lempung

Qa, Tmw,
TQd

PPT
Kambisol
eutrik
Podsolik
kandik
Kambisol
distrik
Kambisol
distrik
Podsolik
kromik
Oksisol
Haplik
Kambisol
eutrik
Mediterian
helpik
Mediterian
Molik
Rezina
Mediterian
helpik
Kambisol
eutrik
Podsolik
kandik
Podsolik
kromik
Kambisol
distrik

Orogosol
saprik
Tropohelmists Orogosol
helmik
Tropofibrists Orogosol
fibrik
T r o p a q u e n t s Aluvial
Glelik
Tropaquepts
Gleisol
Distrik
Halaquepts
Gleisol
Helik
Tropahelmists Orogosol
helmik
Placorthods
Podsol
Plastik
Tropothod
Podsol Ortik

drainase
baik

drainase
baik

drainase
baik
sedang

drainase
baik

tanpa
drainase

terhambat

terhambat
agak
terhambat

Baik a g a k
terhambat

Kambisol
distrik
Jalur-Jalur
Aluvium
Qa, Tmw,
Tropaquepts
8.
Gleisol
Terhambat
Aliran/
h a l u s d a n TQd, m p b ,
Distrik
agak
terJalur
k a s a r / en- T m b p , Tet,
Aluvial
h
a
m
b
a
t
Meander,
d a p a n liat Tmbl,Mub, T r o p a q u e n t s Glelik
dan pasir
Tomp, Kvh
Kambisol
Dystropepts
distrik
Sumber ; Citra Landsat 2001, Peta Geologi, Peta RePProT, Peta tanah, Data lapangan

60

Dystropepts

Drainase

Vemaniauan %$rusaf$n Cingfyinffiin "WUkyafi MaatuS

(T. SrilHiirSyanUeLaL)

3.4 Hubungan Bcntuk L a h a n d e n g a n
Kondisi Fisik Wilayah

3 . 5 Analisis
Penyebab
Lingkungan .

Hubungan kondisi bentuk medan,
batuan, jenis tanah, dan drainase daerah
Meratus d a n sekitarnya hasil analisis
gabungan antara data penginderaan jauh,
data sekunder, dan hasil lapangan
disajikan dalam b e n t u k matrik p a d a
Tabel 3-2. H u b u n g a n hasil klasifikasi
bentuk lahan dapat dibedakan dalam
delapan kelas, yaitu pegunungan intrusif,
perbukitan lipatan, perbukitan karst,
dataran, d a t a r a n bergambut, dataran
pasang surut, terras marin, d a n jalurjalur aliran. Masing-masing kelas dapat
dijelaskan sebagai berikut.

Analisis
penyebab
kerusakan
lingkungan tidak hanya dilihat dari
kondisi p e n u t u p lahan s a a t ini, per u b a h a n yang terjadi, faktor fisik d a n
sosial yang mempengaruhi kualitas
lingkungan. Faktor-faktor fisik lingkungan
yang perlu dinilai yaitu kondisi p e n u t u p
lahan, topografi, kondisi iklim, t a n a h ,
dan kondisi atmosfer. Penyebab kerusakan
lingkungan di samping faktor fisik juga
faktor sosial, kemungkinan kebijakan.
Kondisi lingkungan fisik telah diuraikan
dalam p e m b a h a s a n b e n t u k lahan dan
p e n u t u p lahan. Faktor lingkungan fisik
merupakan kesatuan yang mempengaruhi
p e r t u m b u h a n pohon. Kerusakan lingk u n g a n tampak pada p e n u t u p lahan
t a h u n 2 0 0 1 . Gradasi lingkungan dengan
p e r u b a h a n besar menjadi alang-alang/
s e m a k belukar, d a n lahan terbuka, baik
disebabkan oleh a d a n y a kebakaran
h u t a n , m a u p u n u l a h m a n u s i a . Oleh
karena itu analisis kerusakan lingkungan
tidak hanya melihat kondisi fisiknya
saja, n a m u n j u g a kondisi sosial budaya
yang dianut masyarakat setempat.

• Pegunungan intrusif, m e n y u s u r dari
utara ke selatan, yang m e r u p a k a n
jalur pegunungan Meratus dan puncak
dataran di Pulau Laut
• Perbukitan lipatan terletak di sebelah
timur pegunungan intrusif Meratus.
Antar
pegunungan
diselingi
oleh
daerah d a t a r a n dengan b a t u a n induk
sama dengan pegunungan intrusif
[plutonik basalt).
• Perbukitan
karst yang terpotongpotong, terletak di sebelah timur
pegunungan intrusif Meratus, dan
terletak pada d a t a r a n plutonik basalt.
• Daerah d a t a r a n dibedakan dalam d u a
macam, yaitu d a t a r a n dengan b a t u a n
induk plutonik basalt yang letaknya di
sekitar p e g u n u n g a n intrusif. Dataran
dengan b a t u a n induk b a t u pasir yang
berasal dari perbukitan lipatan.
• Dataran bergambut merupakan daerah
dataran e n d a p a n dari b a h a n induk
organik, yang banyak terdapat di
daerah jalur-jalur aliran sungai.
• Dataran pasang s u r u t merupakan
d a e r a h d a t a r a n alluvial h a l u s dan
dipengaruhi
oleh
proses
marin,
terletak di sekitar m u a r a sungai.
• Terras marin m e r u p a k a n teras-teras
pantai yang disebabkan oleh proses
marin. Bentuk medan ini terjadi dari
b a t u a n alluvium kasar.
• Jalur-jalur aliran m e r u p a k a n lokasi
jalur sungai baik pereneal m a u p u n
entermitant

Kerusakan

Propinsi Kalimantan Selatan mayoritas etnis Banjar, di bukit Pegunungan
Meratus s u k u dayak, s u k u Maanyan
dan Lawangan di Kabupaten Tabalong
dan Ngaju. Kelompok s u k u lain yang
tersebar di Kalimantan Selatan adalah
Bugis, Makasar, J a w a . Madura, d a n Bali
menghuni pesisir Kota Baru d a n d a e r a h
pemukiman
transmigrasi.
Penduduk
Kalimantan Selatan u m u m n y a torikat
erat dengan m a t a pencarian tradisional,
diantaranya s u d a h menetap dengan
mcngcmbangkan usaha budidaya atau
domestifikasi. Orang Bukit di Pegunungan
Meratus menggehxti pencarian berladang
atau bahuma d a n berkebun. Kondisi
topografi yang berbukit membuat mereka
menyebar di berbagai wilayah. Mereka
bergerak dalam kesatuan-kesatuan sosial
kecil dengan m e m b a n g u n balau yang
dinamakan bubuhan. Namun karena
letak ladang yang berjauhan dari balai,
keluarga-keluarga batih seringkali men61

yumafVtngmdtmanJaiik'Vct3

dirikan pondok-pondok mendekati ladang
atau kebun. Jika waktunya tiba, kegiatankegiatan upacara adat dilangsungkan di
bubuhan, sehingga keberadaan bubuhan
berfungsi sebagai desa induk yang
dikeramatkan {Purwadhi Sri, H., dkk
2002).
Hasil wawancara di lapangan,
bahwa masyarakat Dayak Bukit mengembangkan sistem peranan yang
sesuai dengan kebutuhannya. Sistem
peranan itu terlihat dalam memecahkan
masalah kehidupan kemasyarakatan,
ekonomi dan religi. Sistem kepemimpinan dalam masyarakat Dayak Bukit
terlihat dalam sistem pemerintahan
adat. Jabatan sistem pemerintahan adat
bukan diturunkan, tetapi diemban oleh
seseorang karena kepercayaan semua
warga bubuhannya dan jabatan tersebut
dimantapkan secara berangsur-angsur.
Tatanan pemerintahan desa dalam
masyarakat Dayak Bukit saat ini sudah
beradaptasi,
sehingga ada
kepala
kampung, juru tulis, ketua rukun
tetangga, ketua rukun kampung. Masalah
pertanian seperti pencarian lahan baru,
kepala adat dibantu oleh kepala padang,
yang lebih banyak mengetahui batasbatas wilayah tradisional.
Salah satu tradisi berladang yang
tetap dipegang adalah menanam pohon
karet diseluruh luasan ladang ketika
padi berumur lebih kurang dua bulan,
sehingga pada saat ditinggalkan (setelah 2
kali masa tanam atau 2 tahun kemudian)
sudah ada tanaman yang siap menghijaukan kembali, yaitu karet berumur
20 bulan. Secara logis langkah yang
ditempuh masyarakat menunjukkan
kearifan dalam mengelola sumber daya
alam sehingga tetap lestari dan produktif.
Secara sadar atau Udak sadar, perilaku
masyarakat Dayak tersebut sangat bermanfaat dalam menutup lahan dari
curahan langsung air hujan, sehingga
udak hanya hara tanah yang bisa
dipertahankan tetapi juga memelihara
kestabilan suplai air daerah di bawahnya.
Dari sisi ekonomi, karet memiliki nilai
sangat strategis karena hanya tanaman
62

Wo.

I

Jum200650-63

karet yang produktif dalam kurun
waktu lama dan bisa dipasarkan di
tempat atau bisa dijual ke hilir tanpa
kekhawatiran rusak selama masa di
perjalanan.
Proses berladang saat ini dilakukan oleh masyarakat Dayak Bukit telah
mengalami perubahan sejalan dengan
pembangunan. Peneliti saat ke lapangan
menemui betapa tumpang tindihnya
penataan kawasan di Pegunungan
Meratus. Hal itu terlihat di tengahtengah areal perkebunan kelapa sawit
dijumpai areal pertambangan batubara,
intan dan emas. Masuknya model
pengelolaan alam baru berupa HPH,
HTI, tambang dan perkebunan kelapa
sawit berpengaruh besar terhadap
proses berladangnya masyarakat dayak
bukit. Akibat konversi hutan menjadi
HPH, HTI, tambang, dan perkebunan
kelapa sawit telah mempersempit daur
perladangan gilir balik masyarakat
dayak bukit, sehingga mempersempit
daya dukung lahan untuk berladang.
Hal inilah yang terjadi pada masyarakat
Dayak Samihim. Akibat konversi hutan
milik masyarakat Dayak Samihim mengakibatkan hilangnya mata pencarian
utama yakni kebun-kebun rotan, kopi,
kidaung, karet, dan tanaman keras
lainnya.
4 KESIMPULAN

• Perubahan penutup lahan selama
tujuh tahun (1994-2001) sangat besar,
yaitu Gradasi lingkungan berdasar
perubahan p e n u t u p lahan scluas
398.820 Ha, berupa pengurangan
h u t a n lindung di pegunungan d a n
lereng, pengurangan hutan di daerah
cekungan (hutan rawa). Perubahan
berupa penambahan semak belukar/
ilalang mencapai 108.750 Ha.
• Gradasi lingkungan yang terjadi pada
pembukaan hutan yang ditinggalkan,
serta di lokasi tambang di tengahtengah
perkebunan
menyebabkan
perubahan bentuk lahan.
• Perubahan bentuk lahan di daerah
cekungan, dataran, bergelombang dan

Kfmsaf&n Cingfyngan •WlfayaH Meralus

berombak, serta berbukit dan berg u n u n g , masing-masing mempunyai
karakteristik fisik berbeda, m a k a perlu
penanganan yang berbeda.
• Konversi Iahan h u l a n lindung, h u t a n
produksi terbatas, h u t a n konversi,
perkebunan, kurang memperhitungkan
keseimbangan lingkungan sehingga
terlihat banyak r u a n g yang r u s a k
berupa semak, ilalang, dan lahan
kosong. Kerusakan lerulama di lerenglereng pegunungan atau perbukilan.
• Konversi h u t a n (>rang dianggap) milik
masyarakat Dayak Samihim telah
berakibat hilangnya mata pencarian
u t a m a m a s y a r a k a t tersebut, yakni
kebun-kebun rotan, kopi, karet, dan
t a n a m a n keras Iainnya.
DAFTAR RUJUKAN
Departemen Pertanian, 1981. SK Menteri
PertanianNo. 6 8 3 / K p t s / U m / 8 / 1 9 8 1
tentang Kawasan Budidaya (Penyem.
SK M e n t a n / 8 7 3 / K p t s / U m / l 1/1980
tentang Kawasan Budidaya).
, 1982. UU No. 4 Th 1982. tentang
Kemampuan
Lingkungan
Untuk
Mendukung
Kehidupan
Manusia
dan Mahluk Hidup Lainnya, 1990. Keppres No. 32 th 1990.
tentang Pengertian dan kriteria
kawasan lindung.
, 1992. Undang-undang No 24 t a h u n
1992 mengenai Tataruang.
1990. Peta Sistem Lahan dan
1
penggunaan lahan
RePPProT.
Pusat Penelitian Geologi, 1995. Peta
geologi
Lembar
Kalimantan,
Bandung
BMG, 2 0 0 1 . Data Curah Hujan dari BMG
Bandara UJung Pandang, Balikpapan
Palangkaraya,
dan
Banjarmasin,
t a h u n 1995-2001.

(
Anderson J. R. et. al., 1976. A Land Use
and Land Cover Classification System
for Use with Remote Sensor Data,
Geological Survey Professional Paper
1964, US Government Printing
Office, Washington D. C.
Purwadhi Sri Hardiyanti, 1994. Penelitian
lingkungan geografis dalam inuenttarisasi penggunaan
lahan
dengan
teknik
penginderaan
jauh
di
Indonesia. Forum diskusi mahasiswa
Fakultas Geografi, Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta
Purwadhi Sri Hardiyanti d a n G u n a w a n
Hendy, 1995. Pantauan Tapak Deteksi
Perubahan Hutan dari Data Inderaja
Sistem Optik. bagian dari Penelitian
CoSMos
(Conservatioan
Monitoring
System). Laporan Riset Unggulan
Terpadi II. Dewan Riset Nasional.
Jakarta.
Purwadhi Sri Hardiyanti, 1999. Peranan
dan Potensi Informasi Geografi Dalam
Membangun Sistem Restorasi Lingkungan Dan Penyediaan Lapangan
Kerja. Makalah Seminar Peranan
Informasi Geografis dalam Mengh a d a p i Millenium III. Kerjasama
J u r u s a n Geografi-FMIPA UI; Fak.
Geografi UGM, CGI, IGEGAMA; Forum
Kom Geografi UI. Depok 26-27
Oktober 1999.
Purwadhi Sri Hardiyanti F, Toni K, Kiki
Taufik, Henriko, Laju G, Nego, Rambo,
2002, Analisis Inderaja Landsat-TM.
Untuk
monitoring
dan
evaluasi
konversi
kawasan
hutan
untuk
Perkebunan
Sawit di Pegunungan
Meranis, Kalimantan Tengah
dan
Taman Nasional Danau
Sentarum
(TNDS), Kalimantan Barat Laporan
penelitian Kerjasama Sawit Watch,
B u a n a Katulistiwa, Walhi, IUCN.

63

Dokumen yang terkait

Dokumen baru