KONFLIK DALAM CERPEN PADA KUMPULAN CERPEN LAKI-LAKI PEMANGGUL GONI DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA

ABSTRAK

KONFLIK DALAM CERPEN PADA KUMPULAN CERPEN LAKI-LAKI
PEMANGGUL GONI DAN IMPLIKASINYA TERHADAP
PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA

Oleh
MEDIYANSYAH

Masalah yang dibahas dalam penelitian ini adalah bagaimanakah konflik dalam
cerpen pada kumpulan cerpen pilihan Kompas yang berjudul Laki-laki Pemanggul
Goni dan implikasinya terhadap pembelajaran sastra di SMA. Tujuan penelitian
ini untuk mendeskripsikan konflik dalam cerpen pada kumpulan cerpen pilihan
Kompas yang berjudul Laki-laki Pemanggul Goni dan implikasinya terhadap
pembelajaran sastra di SMA. Metode yang digunakan adalah metode deskriptif
kualitatif. Sumber data penelitian adalah cerpen-cerpen dalam kumpulan cerpen
pilihan Kompas yang berjudul Laki-laki Pemanggul Goni. Teknik analisis data
dalam penelitian ini adalah analisis teks.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa konflik yang terdapat dalam cerpen pada
kumpulan cerpen pilihan Kompas yang berjudul Laki-laki Pemanggul Goni adalah
konflik manusia dengan dirinya sendiri, konflik manusia dengan manusia, dan
konflik manusia dengan masyarakat. Manajemen konflik yang terdapat dalam

Mediyansyah
cerpen pada kumpulan cerpen pilihan Kompas yang berjudul Laki-laki Pemanggul
Goni adalah cara menghindar, kompetisi, akomodasi, kompromis, dan kolaborasi.
Konflik berimplikasi terhadap pembelajaran Bahasa Indonesia di SMA.
Pembelajaran yang berkitan dengan konflik terdapat pada kelas X, yaitu
memaparkan konflik sosial. Kumpulan cerpen pilihan Kompas yang berjudul
Laki-laki Pemanggul Goni dapat digunakan sebagai bahan ajar karena terdapat
cerpen-cerpen yang mengandung konflik.

Kata kunci : bahan ajar, cerita pendek, konflik.

KONFLIK DALAM CERPEN PADA KUMPULAN CERPEN LAKI-LAKI
PEMANGGUL GONI DAN IMPLIKASINYA TERHADAP
PEMBELAJARAN SASTRA DI SMA
(Skripsi)

Oleh
MEDIYANSYAH

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

4.1.
4.2.
4.3.
4.4.
4.5.
4.6.
4.7.
4.8.
4.9.
4.10.
4.11.
4.12.
4.13.

Diagram Alur Cerpen Batu Asah dari Benua Australia ........................ 29
Diagram Alur Cerpen Wajah itu Membayang di Piring Bubur ............ 34
Diagram Alur Cerpen Kurma Kiai Karnawi ......................................... 36
Diagram Alur Cerpen Laki-laki Pemanggul Goni ................................ 41
Diagram Alur Cerpen Ambe Masih Sakit ............................................. 45
Diagram Alur Cerpen Dua Wajah Ibu .................................................. 49
Diagram Alur Cerpen Jack dan Bidadari .............................................. 51
Diagram Alur Cerpen Sang Petruk ....................................................... 55
Diagram Alur Cerpen Nyai Sobir ......................................................... 59
Diagram Alur Cerpen Pemanggil Bidari ............................................... 62
Diagram Alur Cerpen Lengtu Lengmua ............................................... 65
Diagram Alur Cerpen Perempuan Balian ............................................. 69
Diagram Alur Cerpen Mayat di Simpang Jalan .................................... 73

DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRAK ......................................................................................................... i
HALAMAN JUDUL ......................................................................................... iii
HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iv
RIWAYAT HIDUP .......................................................................................... v
MOTTO ............................................................................................................. vi
PERSEMBAHAN ............................................................................................. vii
SANWACANA .................................................................................................. viii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ xii
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................ 5
1.3 Pertanyaan Penelitian .................................................................................... 6
1.4 Tujuan Penelitian ........................................................................................... 6
1.5 Manfaat Penelitian ......................................................................................... 7
1.6 Ruang Lingkup Penelitian ............................................................................. 7
II. LANDASAN TEORI
2.1 Pengertian Cerita Pendek ............................................................................. 8
2.2 Pengertian Konflik ........................................................................................ 9
2.3 Penyebab Konflik ......................................................................................... 10
2.4 Jenis-jenis Konflik ........................................................................................ 13
2.4.1 Konflik Manusia dengan Dirinya Sendiri ............................................ 13
2.4.2 Konflik Manusia dengan Manusia ....................................................... 13
2.4.3 Konflik Manusia dengan Masyarakat ................................................... 14
2.4.4 Konflik Manusia dengan Alam ............................................................ 14
2.5 Manajemen Konflik ...................................................................................... 15
2.6 Hasil-hasil Konflik ....................................................................................... 19
2.7 Pembelajaran Sastra di SMP ........................................................................ 21
III. METODE PENELITIAN
3.1 Desain Penelitian ........................................................................................... 26
3.2 Sumber Data .................................................................................................. 26
3.3 Teknik Analisis Data ..................................................................................... 27

IV. PEMBAHASAN
4.1 Pembahasan ................................................................................................... 28
4.1.1 Konflik Manusia dengan Dirinya Sendiri............................................. 29
1) Batu Asah dari Benua Australia ..................................................... 29
2) Wajah itu Membayang di Piring Bubur.......................................... 35
3) Kurma Kiai Karnawi ...................................................................... 37
4.1.2 Konflik Manusia dengan Manusia........................................................ 41
1) Laki-laki Pemanggul Goni ............................................................. 41
2) Ambe Masih Sakit .......................................................................... 45
3) Dua Wajah Ibu ................................................................................ 50
4) Jack dan Bidadari ........................................................................... 52
5) Sang Petruk ..................................................................................... 56
4.1.3 Konflik Manusia dengan Masyarakat ................................................... 60
1) Nyai Sobir ....................................................................................... 60
2) Pemanggil Bidadari ........................................................................ 62
3) Lengtu Lengmua ............................................................................. 66
4) Perempuan Balian ........................................................................... 70
5) Mayat di Simpang Jalan ................................................................. 74
4.2 Implikasi Penelitian Terhadap Pembelajaran Sastra di SMA ....................... 78
V. SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan ........................................................................................................ 102
5.2 Saran .............................................................................................................. 103
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 104
LAMPIRAN ...................................................................................................... 105

MOTO

“Sesunggguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.”
(Q.S. Al-Insyirah : 6)

“Katakanlah kepada yang berkata tidak bisa, cobalah!
Yang berkata mustahil, buktikanlah!
Yang berkata tidak tahu, belajarlah!”
(Quraish Shibab)

PERSEMBAHAN

Teriring doa dan rasa syukur ke hadirat Allah SWT., kupersembahkan skripsi ini
untuk orang-orang yang paling berharga dalam hidupku.
1.

Ayahanda dan Ibundaku tercinta, Bapak Alm. Buyung Darsono dan Ibu
Maryani yang tak henti-hentinya mencurahkan kasih sayang, mendidik
dengan penuh cinta, dan berdoa dengan keikhlasan hati untuk keberhasilanku
menggapai cita-cita serta selalu menanti keberhasilanku.

2.

Kakak-Kakakku tercinta, Desi Kemala Sari, M. Nur, , Yulia Suriyani, A. Md.,
Juhaeri dan Serliana yang telah memberikan doa dan dukungan dalam
menuntut ilmu serta menanti keberhasilanku.

3.

Untuk keluarga besarku yang selalu memberikan doa dan dukungan untuk
keberhasilanku.

4.

Keluarga besar Batrasia 2010.

5.

Almamater tercinta yang kubanggakan

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Tanjung Karang, Kota Bandar Lampung,
Provinsi Lampung pada tanggal 26 Mei 1992, sebagai anak
keenam dari enam bersaudara, dari Buyung Darsono (Alm) dan
Maryani.

Pendidikan yang telah ditempuh penulis adalah Pendidikan di SD Negeri 1
Palapa, Kota Bandar Lampung diselesaikan pada tahun 2004. Pendidikan di SMP
Negeri 25 Bandar Lampung, Kota Bandar Lampung diselesaikan pada tahun
2007. Pendidikan di SMA Negeri 16 Bandar Lampung, Kota Bandar Lampung
diselesaikan pada tahun 2010.

Selanjutnya pada tahun 2010, penulis terdaftar sebagai mahasiswa Program Studi
Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni,
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung melalui jalur
SNMPTN. Pada tahun 2013, penulis melakukan PPL di SMA Negeri 2 Tulang
Bawang Barat, Kecamatan Tulang Bawang Tengah, Kabupaten Tulang Bawang
Barat dan KKN Kependidikan Terintegrasi Unila di Desa Mulya Asri, Kecamatan
Tulang Bawang Tengah, Kabupaten Tulang Bawang Barat.

SANWACANA
Puji syukur penulis ucapkan ke hadirat Allah subhannahuwata’ala atas segala
limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi
yang berjudul “Konflik dalam Cerpen pada Kumpulan Cerpen Laki-laki
Pemanggul Goni dan Implikasinya Terhadap Pembelajaran Sastra di SMA”
sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Bahasa dan
Sastra Indonesia di Universitas Lampung.

Dalam proses penyusunan skripsi ini, penulis tentu telah banyak menerima
masukan, arahan, bimbingan, motivasi, dan bantuan dari berbagai pihak.
Sehubungan dengan hal itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada pihakpihak berikut.
1. Dr. Bujang Rahman, M.Si. selaku Dekan FKIP Universitas Lampung.
2. Dr. Muhammad Fuad, M.Hum. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Bahasa dan
Seni serta sekaligus Pembahas yang telah memberikan bimbingan, masukan,
saran, dan bantuan kepada penulis.
3. Drs. Kahfie Nazaruddin, M.Hum. selaku Ketua Program Studi Pendidikan
Bahasa dan Sastra Indonesia serta sekaligus Pembimbing I atas kesediaan dan
keikhlasannya memberikan bimbingan, saran, arahan, dan motivasi yang
diberikan selama penyusunan skripsi ini.

xii
4. Dr. Munaris, M.Pd. selaku Pembimbing II atas kesediaan dan keikhlasannya
memberikan bimbingan, saran, arahan, dan motivasi yang diberikan selama
penyusunan skripsi ini.
5. Drs. Iqbal Hilal, M.Pd. selaku Pembimbing Akademik yang telah memberikan
bimbingan, masukan, nasihat, dan motivasi kepada penulis.
6. Bapak dan Ibu dosen serta staf Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra
Indonesia dan Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni.
7. Ayahanda dan Ibunda tercintaku, Bapak Alm. Buyung Darsono dan Ibu
Maryani yang tak henti-hentinya mencurahkan kasih sayang, mendidik dengan
penuh cinta, dan berdoa dengan keikhlasan hati untuk keberhasilanku
menggapai cita-cita serta selalu menanti keberhasilanku.
8. Kakak-Kakakku tercinta, Desi Kemala Sari, M. Nur, Juhaeri, Serliana, dan
Yulia Suriyani, A. Md. yang telah memberikan doa dan dukungan dalam
menuntut ilmu serta menanti keberhasilanku.
9. Untuk keluarga besarku yang selalu memberikan doa dan dukungan untuk
keberhasilanku.
10. Bapak dan Ibu Guru serta Staf SMA Negeri 2 Tulang Bawang Barat,
Kecamatan Tulang Bawang Tengah, Kabupaten Tulang Bawang Barat.
11. Sahabat-sahabat terbaikku Restty Purwana Suwama, Era Octafiona, Satria
Ariasena, Dwi Satria Yuda, Sulaiman, Ahmad Farhan, Shelvina Elvira, Vanny
Putra Dewangga, Mentari Novian Alfansuri dan Daniel Sirli Utama.
12. Teman-teman Batrasia Angkatan 2010 yang tidak bisa penulis sebutkan satu
persatu, terima kasih atas persahabatan dan kebersamaan yang kalian berikan
selama ini.

xiii
13. Teman-teman KKN Kependidikan Terintegrasi di Desa Mulya Asri,
Kecamatan Tulang Bawang Tengah, Kabupaten Tulang Bawang Barat.
14. Kakak tingkat angkatan 2008, 2009, adik tingkat angkatan 2011, 2012, dan
2013 terima kasih atas kebersamaan dan kerjasamanya
15. Kepada semua pihak yang ikut berperan dan membantu penulis dalam
menyelesaikan skripsi ini.

Semoga Allah subhanahuwata’ala membalas segala keikhlasan, amal, dan bantuan
semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Harapan
penulis semoga skripsi ini bermanfaat bagi kita semua, terutama bagi dunia
pendidikan, khususnya Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. Amiin.

Bandarlampung, Oktober 2014

Mediyansyah

I. PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah

Dalam kehidupan bermasyarakat manusia tidak dapat terlepas dari konflik.
Konflik merupakan bagian dasar dalam kehidupan manusia yang tidak dapat
dihilangkan karena manusia sebagai makhluk individu sekaligus makhluk sosial
yang terkadang memiliki keinginan, harapan, dan impian yang ingin dipenuhinya.

Berawal dari hal sepele dan sederhana dapat memunculkan konflik yang besar
sehingga dapat merugikan diri sendiri dan orang lain. Sebagaimana yang sudah
sering kita saksikan di berbagai media massa mengenai fenomena konflik yang
terjadi di Indonesia belakangan tahun ini. Adapun penyebab konflik sosial yang
terjadi di masyarakat adalah perbedaan individu, kebudayaan, kepentingan, dan
sosial (Soekanto, 2012: 91).
Pada dasarnya, konflik yang terjadi dalam suatu peristiwa tidak harus berarti
berseteru, meski situasi ini dapat menjadi bagian dari situasi konflik. Dalam
kenyataannya terdapat beranekaragam konflik. misalnya konflik manusia dengan
dirinya sendiri, konflik manusia dengan manusia,konflik manusia dengan
masyarakat, dan konflik manusia dengan alam. Konflik yang secara umum
memiliki banyak macamnya dapat diatasi dengan manajemen konflik yang tepat.

2
Sebuah konflik dapat dikendalikan bila pendekatan atau manajemen yang
digunakan tepat sasaran. Dengan adanya manajemen konflik yang tepat dan jitu
diharapkan konflik-konflik yang muncul dapat diselesaikan tanpa menimbulkan
kerugian dan penyesalan bagi pihak-pihak yang berkonflik.
Konflik-konflik yang terjadi dalam berbagai sendi kehidupan manusia itulah yang
mengilhami para sastrawan untuk membuat karya sastra, karena sastrawan juga
merupakan bagian dari masyarakat. Secara singkat dan sederhana dapat dikatakan
bahwa karya sastra adalah pelukisan kehidupan dan pikiran imajinatif ke dalam
bentuk dan struktur bahasa (Tarigan, 2011: 3). Karya sastra menampilkan
gambaran kehidupan dan kehidupan antar masyarakat, antar manusia, dan antar
peristiwa batin seseorang.
Konflik-konflik yang terkandung dalam cerita, akan membuat daya tarik bagi
pembaca untuk mengetahui isi yang terkandung dalam cerita tersebut. Karya
sastra yang diciptakan oleh sastrawan untuk disajikan, dinikmati dan
dimanfaatkan oleh masyarakat. Dengan demikian, pembaca mendapat segi-segi
baru dari kehidupan yang dikenalinya sehari-hari dari pandangan dan perenungan
yang diberikan sastrawan (Sumardjo dalam Suyanto, 2012: 5).
Salah satu bentuk karya sastra adalah cerita pendek atau cerpen. Dalam
penciptaan cerpen membahas masalah-masalah atau konflik yang terjadi di
masyarakat, karena konflik merupakan salah satu unsur yang amat esensial dalam
pengembangan sebuah plot cerita. Kelebihan cerpen yang khas adalah
kemampuan mengemukakan masalah yang kompleks dalam bentuk (dan waktu)
yang sedikit (Nurgiyantoro, 2012: 10).

3
Kumpulan cerpen yang menjadi objek penelitian skripsi ini adalah kumpulan
cerpen Laki-laki Pemanggul Goni yang merupakan cerpen pilihan Kompas tahun
2012, diterbitkan bulan Juli tahun 2013 dan memuat 20 cerpen, yakni: “Laki-laki
Pemanggul Goni” karya Budi Darma dipublikasikan Kompas pada 26 Februari
2012, “Mayat yang Mengambang di Danau” karya Seno Gumira Ajidarma
dipublikasikan Kompas pada 8 Januari 2012, “Pohon Hayat” karya Mashdar
Zainal dipublikasikan Kompas pada 29 Januari 2012, “Requiem Kunang-kunang”
karya Agus Noor dipublikasikan Kompas pada 22 Januari 2012, “Batu Asah dari
Benua Australia” karya Martin Aleida dipublikasikan Kompas pada 12 Februari
2012, “Pemanggil Bidadari” karya Noviana Kusuma Wardhani dipublikasikan
Kompas pada 19 Februari 2012, “Ambe Masih Sakit” karya Emil Amir
dipublikasikan Kompas pada 4 Maret 2012, “Renjana” karya Dwicipta
dipublikasikan Kompas pada 11 Maret 2012, “Lengtu Lengmua” karya Triyanto
Triwokromo dipublikasikan Kompas pada 18 Maret 2012, “Wajah itu
membayang di Piring Bubur” karya Indra Tranggono dipublikasikan Kompas
pada 8 April 2012.
“Nyai Sobir” karya A. Mustofa Bisri dipublikasikan Kompas pada 15 April 2012,
“Bu Geni di Bulan Desember” karya Arswendo Atmowiloto dipublikasikan
Kompas pada 20 Mei 2012, “Jack dan Bidadari” karya Linda Christianty
dipublikasikan Kompas pada 10 Juni 2012, “Perempuan Balian” karya Sandi
Firly dipublikasikan Kompas pada 24 Juni 2012, “Dua Wajah Ibu” karya Guntur
Alam dipublikasikan Kompas pada 5 Agustus 2012, “Sepasang Sosok yang
Menunggu” karya Norman Erikson Pasaribu dipublikasikan Kompas pada 9
September 2012, “Mayat di Simpang Jalan” karya Komang Adnyana

4
dipublikasikan Kompas pada 16 September 2012, “Sang Petruk” karya G. M.
Sudarta dipublikasikan Kompas pada 30 September 2012, “Kurma Kiyai
Karnawi” karya Agus Noor dipublikasikan Kompas pada 7 Oktober 2012, dan “
Angin Kita” karya Dewi Ria Utari dipublikasikan Kompas pada 30 Desember
2012.
Alasan penulis memilih kumpulan cerpen pilihan Kompas tahun 2012 karena
merupakan

kumpulan

cerpen

yang

mengangkat

konflik-konflik

tentang

kehidupan dan adat yang ada di Indonesia. Antologi cerpen pilihan Kompas ini,
tidak bisa lain adalah „potret‟ tentang sebuah Indonesia yang heterogen, unik, dan
sekaligus problematic (Mahayana, 2013: 195). Kumpulan cerpen pilihan Kompas
tahun 2012 ditulis oleh sastrawan- sastrawan terkenal di Indonesia, antara lain
Arswendo Atmowiloto, Agus Noor, A. Mustofa Bisri, Budi Darma, Seno Gumira
Ajidarma, Triyanto Triwokromo, dan 13 sastrawan lainnya yang sudah tidak
asing lagi di dunia kesusastraan Indonesia.
Melalui penelitian ini, penulis akan menganalisis konflik dan manjemen konflik
dalam kumpulan cerpen pilihan Kompas 2012 yang berjudul Laki-laki
Pemanggul Goni. Kajian yang penulis lakukan ini terdapat di dalam Kurikulum
2013 mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia untuk SMA. Hal ini juga
dipertegas dengan kompetensi inti dan kompetensi dasar yang terdapat di dalam
Kurikulum 2013 mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia kelas X.
Kompetensi inti

: Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin,
tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran,
damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan

5
sikap

sebagai

bagian

dari

solusi

atas

berbagai

permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Kompetensi Dasar

: 2.5 Menunjukkan perilaku jujur, peduli, santun, dan
tanggung jawab dalam penggunaan bahasa Indonesia untuk
memaparkan konflik sosial, politik, ekonomi,dan kebijakan
publik

Dengan

mengetahui

konflik

dan

manajemen

konfliknya.

Siswa

dapat

memaparkan konflik-konflik yang terdapat di masyarakat, maupun konflik dalam
karya sastra dan dapat menyelesaikan konflik-konflik tersebut.
Berdasarkan latar belakang inilah penulis tertarik untuk meneliti konflik dan
manajemen konflik dalam cerpen pada kumpulan cerpen pilihan Kompas 2012
Laki-laki Pemanggul Goni. Secara keseluruhan skripsi ini diberi judul “Konflik
dalam Cerpan pada Kumpulan Cerpen Laki-laki Pemanggul Goni dan
Implikasinya Terhadap Pembelajaran Sastra di SMA”.
1.2

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, penulis merumuskan masalah
sebagai berikut. “Bagaimanakah konflik dan manajemen konflik dalam cerpen
pada kumpulan cerpen Laki- laki Pemanggul Goni dan implikasinya terhadap
pembelajaran Bahasa Indonesia di Sekolah menengah atas (SMA)?”

6
1.3

Pertanyaan Penelitian

1. Bagaimanakah konflik (konflik manusia dengan dirinya sendiri, konflik
manusia dengan manusia, konflik manusia dengan masyarakat, dan konflik
manusia dengan alam) dalam kumpulan cerpen pilihan Kompas 2012 Lakilaki Pemanggul Goni?
2. Bagaimanakah

manajemen konflik (tindakan menghindari, kompromis,

kompetisi, akomodasi, dan kolaborasi) dalam kumpulan cerpen pilihan
Kompas 2012 Laki- laki Pemanggul Goni?
3. Bagaimanakah implikasinya terhadap pembelajaran Sastra di Sekolah
menengah atas (SMA)?
1.4

Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.
a. Mendeskripsikan konflik dalam cerpen pada kumpulan cerpen Laki-laki
Pemanggul Goni.
b. Mendeskripsikan manajemen konflik dalam cerpen pada kumpulan cerpen
Laki-laki Pemanggul Goni.
c. Mengimplikasikan konflik dalam cerpan pada kumpulan cerpen Laki-laki
Pemanggul Goni untuk menunjang pembelajaran Sastra Indonesia di SMA
1.5

Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoretis
Secara teoretis, penelitian ini diharapkan dapat (1) memberikan manfaat terhadap
perkembangan ilmu bahasa dalam kajian unsur intrinsik cerita pendek khususnya
mengenai konflik dalam karya sastra dan (2) menambah referensi penelitian,

7

khususnya tentang konflik dalam karya sastra sehingga penelitian ini dapat
memberikan sumbangan sebagai bahan pemikiran bagi para peneliti
selanjutnya.
2. Manfaat
Praktis
Penelitian ini diharapkan dapat (a) memberikan gambaran, wawasan, dan
pengetahuan bagi pembaca tentang konflik dalam karya sastra, (b)
memberikan informasi bagi pembaca tentang konflik dalam cerita pendek,
(c) memberikan kontribusi bagi dunia pendidikan bahasa dan sastra dalam
hal pemilihan bahan ajar, dan (d) membantu guru bidang studi Bahasa
Indonesia untuk mencari alternatif bahan pembelajaran sastra, khususnya
di tingkat SMA.
1.6

Ruang Lingkup Penelitian

Ruang lingkup penelitian ini adalah konflik (konflik manusia dengan
dirinya sendiri, konflik manusia dengan manusia, konflik manusia
dengan masyarakat, dan
manajemen

konflik

akomodasi,

dan

konflik

manusia

(tindakan menghindari,

kolaborasi)

dengan
kompromis,

alam)

dan

kompetisi,

dalam kumpulan cerpen pilihan Kompas

2012 Laki-laki Pemanggul Goni dan implikasinya terhadap pembelajaran
sastra di SMA.

8

II.

LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Cerita Pendek
Cerita pendek adalah cerita yang pada hakikatnya merupakan salah satu wujud
pernyataan seni yang menggunakan bahasa sebagai media komunikasi. Sebagai
wujud pernyataan seni, dalam hal ini seni sastra, cerita pendek tentunya memiliki
persamaan dengan bentuk-bentuk karya sastra lain seperti novel, drama, dan
sajak (Sutawijaya dan Rumini, 1996: 1). Cerpen adalah fiksi pendek yang selesai
dibaca dalam “sekali duduk” (Sumardjo, 2007: 202).
Cerpen merupakan cerita yang pendek, akan tetapi berapa ukuran panjang pendek
itu memang tidak ada aturannya (Nurgiyantoro, 2012: 10). Cerita pendek dapat
diartikan sebagai cerita berbentuk prosa pendek. Ukuran pendek di sini bersifat
relatif (Suyanto, 2012: 46). Lebih menspesifikasikan yaitu cerita pendek adalah
cerita yang panjangnya sekitar 5000 kata atau kira-kira 17 halaman kuarto spasi
rangkap yang terpusat dan lengkap pada dirinya sendiri (Notosusanto dalam
Tarigan 2011: 180).
Cerita pendek pada dasarnya adalah cerita yang menceritakan: hal (benda atau
manusia, juga keadaan), dan peristiwa (Sutawijaya dan Rumini, 1996: 3).
Kelebihan cerpen yang khas adalah kemampuan mengemukakan masalah yang
kompleks dalam bentuk (dan waktu) yang sedikit (Nurgiyantoro, 2012: 10).

9

Berdasarkan uraian para pakar di atas penulis menyimpulkan bahwa konflik
cerpen adalah cerita yang relatif singkat dan menceritakan peristiwa kehidupan
yang kompleks. Peristiwa yang diceritakan berdasarkan kejadian-kejadian yang
ada di masyarakat.
2.2 Pengertian Konflik
Konflik sebagai persaingan atau pertentangan antara pihak-pihak yang tidak
cocok satu sama lain, keadaan atau perilaku yang bertentangan (misalnya:
pertentangan

pendapat,

kepentingan,

atau

pertentangan

antarindividu),

perselisihan, dan pertentangan (Webster dalam Pickering, 2006: 1). Konflik
adalah adanya oposisi atau pertentangan pendapat antara orang-orang, kelompokkelompok atau pun organisasi-organisasi (Winardi, 2007: 1).
Konflik adalah sesuatu yang dramatik, mengacu pada pertarungan antara dua
kekuatan yang seimbang dan menyiratkan adanya aksi dan aksi balasan (Wellek
dan Warren dalam Nurgiyantoro, 2012: 122). Konflik menyaran pada pengertian
sesuatu yang bersifat tidak menyenangkan yang terjadi dan atau dialami oleh
tokoh-tokoh cerita (Meredith dan Fitzgerald dalan Nurgiyantoro, 2012:122).
Konflik adalah pergumulan yang dialami oleh karakter dalam cerita dan konflik
ini merupakan inti dari sebuah karya sastra yang pada akhirnya membentuk plot.
Kemampuan pengarang untuk memilih dan membangun konflik melalui berbagai
peristiwa akan sangat menentukan kadar kemenarikan, kadar suspense cerita
yang dihasilkan. Bahkan sebenarnya, yang dihadapi dan menyita perhatian
pembaca sewaktu membaca suatu karya naratif adalah (terutama) peristiwa-

10

peristiwa konflik, konflik yang semakin memuncak, klimaks, dan kemudian
penyelesaian (Nurgiyantoro, 2012: 122).
Berdasakan beberapa pendapat pakar di atas, penulis menyimpulkan bahwa
konflik adalah pertentangan antara tokoh-tokoh yang memiliki tujuan dan
kepentingan yang berbeda. Konflik tidak hanya berbentuk perkelahian atau
kontak fisik, tetapi juga dapat berbentuk perselisihan.
2.3 Penyebab Konflik
Konflik merupakan sesuatu proses sosial di mana individu atau kelompok
berusaha untuk memenuhi tujuan dengan jalan menantang pihak lawan yang
disertai dengan ancaman dan atau kekerasan. Sebab musabab atau akar-akar dari
konflik antara lain sebagai berikut (Soekanto, 2012: 91).
1. Perbedaan Individu
Perbedaan pendirian dan perasaan mungkin akan melahirkan bentrokan antara
mereka. Perbedaan kebiasaan dan perasaan yang dapat menimbulkan kebencian
dan amarah sebagai awal timbulnya konflik. Misalnya, ketika berlangsung pentas
musik di lingkungan pemukiman, tentu perasaan setiap warganya akan berbedabeda. Ada yang merasa terganggu karena berisik, tetapi ada pula yang merasa
terhibur.
2. Perbedaan Kebudayaan
Perbedaan kepribadian dari orang perorangan bergantung pula dari pola-pola
kebudayaan yang menjadi latar belakang pembentukan serta perkembangan
kepribadian tersebut. Tidak semua masyarakat memiliki nilai-nilai dan norma-

11

norma sosial yang sama. Apa yang dianggap baik oleh suatu masyarakat belum
tentu sama dengan apa yang dianggap baik oleh masyarakat. Misalnya orang
jawa dengan orang papua yang memiliki budaya berbeda, jelas akan
membedakan pola pikir dan kepribadian yang berbeda pula. Jika hal ini tak ada
suatu hal yang dapat mempersatukan, akan berakibat timbulnya konflik.
3. Perbedaan Kepentingan
Perbedaan kepentingan antar individu maupun kelompok merupakan sumber lain
dari konflik. Setiap individu atau keompok seringkali memiliki kepentingan yang
berbeda dengan individu atau kelompok lainnya. semua itu bergantung dari
kebutuhan-kebutuhan

hidupnya.

Perbedaan

kepentingan

ini

menyangkut

kepentingan ekonomi, politik, sosial, dan budaya. Misalnya seseorang pengusaha
menghendaki adanya penghematan dalam biaya suatu produksi sehingga terpaksa
harus melakukan rasionalisasi pegawai. Namun, para pegawai yang terkena
rasionalisasi merasa hak-haknya diabaikan sehingga perbedaan kepentingan
tersebut menimbulkan suatu konflik. Misalnya mengenai masalah pemanfaatan
hutan. Para pecinta alam menganggap hutan sebagai bagian dari lingkungan
hidup manusia dan habitat dari flora dan fauna. Sedangkan bagi para petani hutan
dapat menghambat tumbuhnya jumlah areal persawahan atau perkebunan. Bagi
para pengusaha kayu tentu ini menjadi komoditas yang menguntungkan. Dari
kasus ini ada pihak – pihak yang memiliki kepentingan yang saling bertentangan,
sehingga dapat berakibat timbulnya konflik.

12

4. Perbedaan Sosial
Perubahan sosial berlangsung dengan cepat untuk sementara waktu akan
mengubah nilai-nilai yang ada dalam masyarakat. Konflik dapat terjadi karena
adanya ketidaksesuaian antara harapan individu atau masyarakat dengan
kenyataan sosial yang timbul akibat perubahan itu. Misalnya, pada masyarakat
pedesaan

yang mengalami

proses industrialisasi

yang mendadak

akan

memunculkan konflik sosial sebab nilai-nilai lama pada masyarakat tradisional
yang biasanya bercorak pertanian secara cepat berubah menjadi nilai-nilai
masyarakat industri.
Nilai-nilai yang berubah itu seperti nilai kegotongroyongan berganti menjadi nilai
kontrak kerja dengan upah yang disesuaikan menurut jenis pekerjaannya.
Hubungan kekerabatan bergeser menjadi hubungan struktural yang disusun
dalam organisasi formal perusahaan. Nilai-nilai kebersamaan berubah menjadi
individualis dan nilai-nilai tentang pemanfaatan waktu yang cenderung tidak
ketat berubah menjadi pembagian waktu yang tegas seperti jadwal kerja dan
istirahat dalam dunia industri. Perubahan-perubahan ini, jika terjadi seara cepat
atau mendadak, akan membuat kegoncangan proses-proses sosial di masyarakat,
bahkan akan terjadi upaya penolakan terhadap semua bentuk perubahan karena
dianggap mengacaukan tatanan kehidupan masyarakat yang telah ada.
Jadi, dapat penulis simpulkan bahwa penyebab konflik adalah hal-hal yang
berkaitan dengan perbedaan prinsip dan latar belakang kehidupan tiap individu.
Penyebab konflik tersebut dapat menimbulkan konflik yang besar dan tidak
jarang dapat melibatkan banyak individu atau masa.

13

2.4 Jenis-jenis Konflik
Jenis-jenis konflik terdiri atas konflik manusia dengan dirinya sendiri, konflik
manusia dengan manusia, konflik manusia dengan masyarakat, dan konflik
manusia dengan alam.
2.4.1

Konflik Manusia dengan Dirinya Sendiri

Konflik manusia dengan dirinya sendiri adalah konflik yang terjadi dalam hati
atau jiwa seorang tokoh cerita. Konflik ini lebih bersifat permasalahan intern dan
merupakan pertarungan tokoh melawan dirinya sendiri. Konflik dalam diri adalah
gangguan emosi yang terjadi dalam diri seseorang karena dituntut menyelesaikan
suatu pekerjaan atau memenuhi suatu harapan, sementara pengalaman, minat,
tujuan dan tata nilainya tidak sanggup memenuhinya (Pickering, 2006: 12).
Konflik manusia dengan dirinya sendiri terjadi apabila seorang individu tidak
pasti tentang pekerjaan apa yang diharapkan akan dilakukan olehnya, apabila
tuntutan tertentu dari pekerjaan yang ada, berbenturan dengan tuntutan lain, atau
apabila sang individu dituntut untuk melaksanakan hal – hal yang melebihi
kemampuannya (Winardi, 2007: 68).
2.4.2

Konflik Manusia dengan Manusia

Konflik antar manusia adalah konflik yang disebabkan oleh adanya kontak antara
manusia dengan manusia atau masalah-masalah yang muncul akibat adanya
hubungan antarmanusia. Setiap orang mempunyai kebutuhan dasar psikologis
yang bisa mencetuskan konflik apabila tidak terpenuhi (Pickering, 2006: 14).
Konflik terjadi karena adanya perbedaan-perbedaan dalam kepribadian.

14

Seringkali konflik – konflik demikian muncul karena tekanan-tekanan yang
berkaitan dengan peranan atau dari cara orang

mempersonalifikasi konflik

(Winardi, 2007: 68).
2.4.3

Konflik Manusia Dengan Masyarakat

Konflik manusia dengan masyarakrat adalah konflik yang disebabkan oleh
adanya kontak sosial antara manusia dengan manusia lain dalam struktur
masyarakat luas. Konflik manusia dengan masyarakat adalah konflik yang terjadi
kepada individu di dalam suatu kelompok (masyarakat, tim, departemen,
perusahaan, dsb.) (Pickering, 2006: 17). Konflik manusia dengan masyarakat
seringkali berhubungan dengan cara para individu menghadapi tekanan – tekanan
untuk mencapai konformitas, yang ditekankan kepada mereka oleh kelompok
mereka (Winardi, 2007: 69). Di dalam realitas masyarakat, konflik sebagai hal
yang harus ada dan kehadirannya tidak dapat ditawar-tawar lagi. Konflik manusia
dengan masyarakat terjadi dalam kehidupan bermasyarakat merupakan hal yang
wajar.
2.4.4

Konflik Manusia dengan Alam

Konflik manusia dengan alam adalah konflik yang disebabkan adanya
pembenturan antara tokoh dengan elemen alam. Suatu pertarungan yang
dilakukan oleh seseorang tokoh atau manusia secara sendiri-sendiri atau bersamasama melawan kekuatan alam yang mengancam hidup manusia itu sendiri.

15

2.5

Manajemen Konflik

Manajemen konflik adalah seni mengatur dan mengelola konflik yang ada pada
masyarakat agar menjadi fungsional dan bermanfaat bagi peningkatan mutu
sumber daya manusia. Tujuan utama manajemen konflik adalah untuk
membangun dan mempertahankan kerjasama yang kooperatif dengan para teman
sejawat, bawahan, atasan, dan pihak luar.
Tidak ada satu pendekatan pun yang efektif untuk semua situasi. Oleh karena itu,
penting untuk mengembangkan kemampuan menggunakan setiap gaya sesuai
dengan situasi.
Ada lima gaya dalam manajemen konflik yang sudah umum diterima. Kelima
gaya tersebut dapat digunakan dan harus disesuaikan dengan konflik yang sedang
terjadi (Winardi, 2007: 18).
1. Tindakan Menghindari
Bersikap tidak kooperatif, dan tidak asertif; menarik diri dari situasi yang
berkembang, dan atau bersikap netral dalam segala macam “cuaca” (Winardi,
2007: 19). Orang yang menggunakan gaya ini tidak memberikan nilai yang tinggi
pada dirinya atau orang lain. Aspek negatif dari gaya ini adalah melemparkan
masalah pada orang lain atau mengesampingkan masalah.
Orang yang menggunakan gaya ini menarik diri dari situasi yang ada dan
membiarkan orang lain untuk menyelesaikannya.

Di sisi lain, gaya ini bisa

membuat pihak lain kesal karena harus menunggu lama untuk mendapatkan

16

jawaban dan tidak banyak memberikan kepuasan, sehingga konflik cenderung
akan berlanjut (Pickering, 2006: 37).
Kata-kata yang mengisyaratkan gaya menghindari, antara lain:
a) “Saya usul sebaiknya hal ini kita simpan dulu untuk sementara.”
b) “Saya belum mendapat semua informasi yang diperlukan. Saya akan hubungi
Anda begitu saya...”
2. Kompetisi (Mendominasi)
Bersikap tidak kooperatif, tetapi asertif; bekerja dengan cara menentang
keinginan pihak lain, berjuang untuk mendominasi dalam suatu situasi “menang
atau kalah”, dan atau memaksakan segala sesuatu agar sesuai dengan kesimpulan
tertentu, dengan menggunakan kekuasaan yang ada (Winardi, 2007: 19). Gaya ini
menekankan kepentingan sendiri. Pada gaya mendominasi, kepentingan orang
lain tidak digubris sama sekali.
Gaya ini sebaiknya hanya digunakan bila sangat diperlukan. Gaya mendominasi
bisa efektif bila ada perbedaan besar dalam tingkat pengetahuan yang dimiliki.
Kemampuan menyajikan fakta, menimbang berbagai persoalan, memberikan
nasihat yang jitu, dan menggerakkan langkah nyata selama konflik, akan sangat
berguna (Pickering, 2006: 37).
Kata-kata yang mengisyaratkan gaya kompetisi atau komando otoritatif , antara
lain:
a) “Saya tidak peduli pendapat Anda. Kerjakan saja perintah saya.”
b) “Itu tidak jadi soal. Memang begitulah adanya.”

17

3. Akomodasi (Mengikuti Kemauan Orang Lain)
Bersikap kooperatif, tetapi tidak asertif; membiarkan keinginan pihak lain
menonjol; meratakan perbedaan-perbedaaan guna mempertahankan harmoni
yang diciptakan secara buatan (Winardi, 2007: 19). Gaya ini bisa disebut juga
placating (memuaskan) atau mengikuti kemauan orang lain. Gaya ini adalah gaya
lain untuk mengatasi konflik.
Gaya ini menilai orang lain lebih tinggi dan memberika nilai rendah pada diri
sendiri. Gaya mengikuti kemauan orang lain berusaha menyembunyikan
perbedaan yang ada antar pihak-pihak terlibat sejauh mungkin dan mencari titiiktitik persamaan. Bila digunakan secara efektif, gaya ini dapat memelihara
hubungan

yang baik.

Gaya

mengikuti

kemauan

orang

lain

berusaha

menyembunyikan perbedaan yang ada antara pihak-pihak terlibat sejauh mungkin
dan mencari titik-titik persamaan (Pickering, 2006: 37).
Kata-kata yang mengisyaratkan gaya akomodasi atau meratakan, antara lain:
a) “Saya tidak peduli, terserah Anda saja.”
b) “ Anda ahlinya. Apa pendapat Anda?”
4. Kompromis
Bersikap cukup kooperatif dan asertif, tetapi tidak hingga tingkat ekstrim. Bekerja
menuju ke arah pemuasan kepentingan parsial semua pihak yang berkepentingan;
melaksanakan upaya tawar-menawar untuk mencapai pemecahan-pemecahan
“akseptabel” tetapi bukan pemecahan optimal, hingga tak seorang pun merasa
bahwa ia menang atau kalah secara mutlak (Winardi, 2007: 19).

18

Kompromi adalah gaya lain untuk menagani konflik. Gaya ini berorientasi pada
jalan tengah, karena setiap orang punya sesuatu yang ditawarkan dan diterima.
Gaya ini sangat efektif bila kedua belah pihak sama-sama benar, tetapi
menghasilkan penyelesaian keliru bila salah satu pihak salah. Kompromi dapat
dipilih bila cara-cara lain tidak membuahkan hasil dan kedua belah pihak
bersedia menjelaskan pendapat dan mencari jalan tengah. Keahlian bernegosiasi
dan tawar-menawar adalah pelengkap gaya kompromi. Pihak-pihak yang
bersangkutan didorong untuk membicarakan persoalan yang dihadapi dan
mencapai kesepakatan (Pickering, 2006: 37).
Kata-kata yang mengisyaratkan pendekatan kompromi antara lain:
a) “Pendapat kita rupanya berbeda. Apa sebenarnya maksud Anda?”
b) “Kita semua harus bersedia memberi dan menerima jika ingin bekerja sama.
Oleh karena itu, mari kita buka kartu masing-masing.”
5. Kolaborasi (kerja sama)
Bersifat kooperatif, maupun asertif; berupaya untuk mencapai kepuasan benarbenar setiap pihak yang berkepentingan, dengan jalan bekerja melalui perbedaanperbedaan yang ada; mencari dan memecahkan masalah demikian rupa, hingga
setiap orang mencapai keuntungan sebagai hasilnya (Winardi, 2007: 19).
Kolaborasi adalah gaya menangani konflik sama-sama menang. Orang yang
memilih gaya ini mencoba mengadakan pertukaran informasi. Gaya kolaborasi
menyatukan langkah semua pihak pada upaya mencari pemecahan bagi persoalan
yang kompleks. Gaya ini tepat digunakan bila orang dan masalah jelas terpisah,

19

dan biasanya tidak efektif bila pihak-pihak yang bertikai memang ingin
bertengkar (Pickering, 2006: 37).
Ungkapan yang dapat digunakan untuk memicu gaya kolaborasi dalam
menangani konflik antara lain:
a) “Tampaknya ada perbedaan pendapat, mari kita cari bersama sumber
perbedaan itu.”
b) “Sebaiknya kita ajak beberapa orang lagi dari departemen lain untuk
bersama-sama mengupas pemecahannya.
Berdasarkan pemaparan di atas dapat penulis simpulkan bahwa kelima gaya
manajemen konflik tersebut merupakan kerangka untuk menyusun tindakan yang
akan diambil. Pengetahuan mengenai masing-masing gaya akan memudahkan
kita memahami suatu konflik dan langkah yang tepat untuk mengatasi konflik.

2.6

Hasil-hasil Konflik

Gaya atau pendekatan manajemen konflik seperti yang sudah dijelaskan
sebelumnya, menunjukkan hasil-hasil yang berbeda-beda. Ada tiga macam hasil
konflik yang terjadi di masyarakat (Winardi, 2007: 19)
1. Kalah-Kalah
Hasil kalah-kalah terjadi, apabila tak seorang pun di antara pihak yang terlibat
mencapai keinginannya yang sebenarnya, dan alasan-alasan mengapa terjadinya
konflik tidak mengalami perubahan. Sekalipun sebuah konflik kalah-kalah
seakan-akan terselesaikan atau memberi kesan lenyap untuk sementara waktu, ia
mempunyai tendensi untuk muncul kembali pada masa mendatang.

20

2. Menang-Kalah
Hasil menang-kalah apabila salah satu pihak mencapai apa yang diinginkannya
dengan mengorbankan keinginan pihak lain. Hal tersebut mungkin disebabkan
karena adanya persaingan, di mana orang yang mencapai kemenangan melalui
kekuatan, keterampilan yang superior, atau karena unsur dominasi. Mengingat
bahwa strategi-strategi menang-kalah juga tidak memecahkan kausa pokok
terjadinya konflik, maka kiranya pada masa mendatang konflik-konflik akan
muncul lagi.
3. Menang-Menang
Hasil menang-menang diatasi dengan jalan menguntungkan semua pihak yang
terlibat dalam dalam konflik yang bersangkutan. Hal tersebut secara tipikal
dicapai, apabila dilakukan konfrontasi persoalan-persoalan yang ada, dan
digunakannya cara pemecahan masalah untuk mengatasi perbedaan-perbedaan
pendapat dan pandangan. Kondisi-kondisi “menang-menang” meniadakan alasanalasan untuk melanjutkan atau menimbulkan kembali konflik yang ada, karena
tidak ada hal yang dihindari atupun ditekankan.
Jadi, dapat penulis simpulkan bahwa hasil-hasil dari setiap konflik tidak
semuanya menghasilkan kemenangan atau kepuasan bagi pihak-pihak yang
berkonflik. Ada baikya pihak-pihak yang berkonflik mau melakukan pendekatan
manajemen konflik yang sesuai dan tepat pada inti permasalahan atau konflik
yang dialami, sehingga hasillnya dapat memberikan penyelesaian tanpa ada satu
pihak pun yang dirugikan.

21

2.7

Pembelajaran Sastra di Sekolah menengah atas (SMA)

Pembelajaran merupakan suatu proses yang dilakukan oleh guru dan siswa untuk
mencapai tujuan belajar tertentu. Dalam suatu proses pembelajaran, guru
bertindak sebagai fasilitator bagi siswa. Pembelajaran merupakan suatu proses
yang mengarahkan siswa untuk membangun pengetahuan dan mampu
mengembangkan kreativitasnya. Pembelajaran Bahasa Indonesia merupakan
suatu proses belajar agar siswa dapat mengembangkan keterampilan berbahasa
yang dimilikinya. Keterampilan berbahasa tersebut terdiri atas empat aspek, yaitu
mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Pembelajaran Bahasa
Indonesia terdiri atas dua aspek, yaitu aspek kebahasaan dan aspek kesasstraan.
Dalam proses pembelajaran Bahasa Indonesia siswa diharapkan mampu
mengembangkan kreativitasnya dalam bidang kesasatraan.
Keberhasilan suatu sistem pengajaran Bahasa Indonesia juga ditentukan oleh
tujuan yang realistis, dapat diterima oleh semua pihak, sarana dan organisasi yang
baik, kurikulum dan silabus yang tepat guna. Kurikulum merupakan seperangkat
rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan kegiatan atau
pembelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan
kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan.
Kurikulum yang berlaku di sekolah menengah atas saat ini adalah Kurikulum
2013. Kurikulum 2013 dikembangkan atas teori “pendidikan berdasarkan
standar” (standard-based education), dan teori kurikulum berbasis kompetensi
(competency-based curriculum). Pendidikan berdasarkan standar menetapkan
adanya standar nasional sebagai kualitas minimal warganegara yang dirinci

22

menjadi standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik
dan tenaga kependidikan,standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan,
standar pembiayaan, dan standar penilaian pendidikan. Kurikulum berbasis
kompetensi dirancang untuk memberikan pengalaman belajar seluas- luasnya
bagi peserta didik dalam mengembangkan kemampuan untuk bersikap,
berpengetahuan, berketerampilan, dan bertindak (Muslikh, 2013: 9-10).
Pembelajaran Bahasa Indonesia di dalam Kurikulum 2013 menggunakan
pendekatan berbasis teks. Teks yang dimaksud, yaitu teks sastra dan teks
nonsastra. Pembelajaran Bahasa Indonesia dalam Kurikulum 2013 menggunakan
pendekatan saintifik dalam proses pembelajarannya. Pendekatan saintifik adalah
suatu pendekatan pembelajaran yang memfokuskan pada keikutsertaan siswa
dalam proses pembelajaran secara lebih kreatif, dan mandiri. Proses pembelajaran
tersebut melibatkan siswa secara langsung dan menuntut siswa aktif dalam
berbagai kegiatan pembelajaran. Keberhasilan siswa akan terlihat melalui
langkah-langkah saintifik. Langkah-langkah tersebut meliputi mengamati,
menanya, menalar, mencoba, dan mengomunikasikan. Langkah-langkah tersebut
merupakan satu kesatuan dan saling berkaitan.
Melalui pendekatan saintifik, guru dapat membangkitkan kreativitas siswa
terhadap sebuah karya sastra. Dengan demikian, pembelajaran akan menjadi lebih
menarik dan mampu memotivasi siswa untuk terus menggali informasi yang ada
dalam suatu karya sastra.
Salah satu tujuan pembelajaran sastra adalah menuntut siswa untuk dapat
memahami makna yang terkandung dalam suatu karya sastra yang diajarkan.

23

Cerita pendek merupakan salah satu jenis karya sastra yang diajarkan dalam suatu
pembelajaran sastra di SMA.
Terkait dalam pembelajaran Bahasa Indonesia dalam kurikulum 2013 Sekolah
menengah atas (SMA) kelas X terdapat Kompetensi Dasar dan Kompetensi Inti
mengenai konflik dalam cerita pendek.
Kelas
Kompetensi inti

: X (Sepuluh)
: Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin,
tanggungjawab,

peduli

(gotong royong,

kerjasama,

toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan
menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan

lingkungan

sosial

dan

alam

serta dalam

menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
Kompetensi Dasar

: 2.5 Menunjukkan perilaku jujur, peduli, santun, dan
tanggung jawab dalam penggunaan bahasa Indonesia
untuk memaparkan konflik sosial, politik, ekonomi,dan
kebijakan publik

Indikator

: 2. 5.1 Membaca cerita pendek dengan cermat
2.5.2

Menemukan konflik yang terdapat dalam cerita
pendek

2.5.2 Memaparkan konflik yang terdapat dalam cerita
pendek.

24

Tujuan Pembelajaran : Setelah siswa menemukan konflik yang terdapat dalam
cerita pendek, siswa dapat memaparkan konflik dan
mengaitkannya dengan konflik yang ada di masyarakat.
Agar tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik dan sesuai dengan yang
diharapkan, suatu pembelajaran dapat ditunjang dengan penggunaan media dan
bahan ajar yang layak.
Bahan ajar merupakan bagian terpenting dalam kegiatan belajar mengajar. Bahan
ajar berisikan tentang tujuan instruksional yang akan dicapai, memotivasi siswa
untuk belajar, mengantisipasi kesukaran belajar siswa melalui petunjuk cara
belajar, memberi latihan dan menyediakan rangkuman (Suyadi, 2005: 200).
Melalui bahan ajar, guru akan lebih mudah dalam melaksanakan pembelajaran
dan siswa pun lebih mudah dalam belajar.bahan ajar dapat dibuat dalam berbagai
bentuk sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik materi ajar yang disajikan.
Dengan tersedianya bahan ajar yang bervariasi, siswa akan mendapatkan banyak
manfaat. Berdasarkan bentuknya bahan ajar dibedakan menjadi empat, yaitu
sebagai berikut (Prastowo, 2011: 40-41).
a.

Bahan cetak (printed), yaitu sejumlah bahan yang dapat berfungsi untuk
keperluan pembelajaran atau penyampaian informasi.

b. Bahan ajar dengar, yaitu semua sistem yang menggunakan sinyal radio secara
langsung, yang dapat dimainkan atau didengar oleh seseorang atau
sekelompok orang.

25

c. Bahan ajar pandang dengar (audiovisual), yaitu segala sesuatu yang
memungkinkan sinyal audio dapat dikombinasikan dengan gambar bergerak
sekuensial.
d. Bahan ajar interaktif, yaitu kombinasi dari kedua buah media (audio, teks,
grafik, gambar, animasi, dan video) yang oleh penggunanya dimanipulasi
atau diberi perlakuan untuk mengendalikan suatu perintah.
Guru hendaknya mengadakan pemilihan bahan ajar berdasarkan wawasan yang
ilmiah, misalnya memperhatikan segi kebahasaannya dan kosa kata yang
digunakan. Guru hendaknya selalu berusaha memahami tingkat kebahasaan yang
dikuasai siswanya sehingga guru dapat memilih materi yang cocok untuk
disajikan dalam pembelajaran.
Salah satu bentuk bahan ajar adalah bahan ajar cetak. Ada dua hal yang perlu
diperhatikan

dalam

pemilihan

bahan

ajar

cetak.

Pertama,

kita

harus

memperhatikan informasi yang terkandung di dalamnya, apakah sesuai dengan
bahan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan kompetensi peserta didik atau
tidak. Kedua, jangan sampai bahan ajar yang kita pilih terkandung materi yang
kurang sesuai dengan materi yang seharusnya menjadi menu peserta didik dalam
mencapai kompetensi.

26

III.

3.1

METODE PENELITIAN

Desain Penelitian

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif kualitatif,
sebuah metode yang sering dianggap lebih sebagai suatu seni daripada sebuah
ilmu. Walaupun demikian, ada langkah-langkah analisis yang biasanya dilakukan
peneliti kualitatif yang dapat dijadikan acuan dalam upaya untuk memahami dan
menginterprestasikan data yang diperoleh. Data yang diperoleh (berupa kata-kata,
gambar, perilaku) tidak dituangkan dalam bentuk bilangan atau angka statistic,
melainkan tetap dalam bentuk kualitatif yang memiliki arti lebih kaya dari
sekadar angka atau frekuensi.

3.2

Sumber Data

Sumber data penelitian ini adalah cerpen-cerpen dalam kumpulan cerpen pilihan
Kompas 2012 yang berjudul Laki- laki Pemanggul Goni. Kumpulan cerpen
tersebut diterbitkan PT. Kompas Media Nusanta pada bulan Juni tahun2013, tebal
xvi + 268 halaman.
Kumpulan cerpen tersebut terdiri atas 20 cerpen, yaitu “Laki-laki Pemanggul
Goni”, “Mayat yang Mengambang di Danau”, “Pohon Hayat karya Mashdar
Zainal”, “Requiem Kunang-kunang”, “Batu Asah dari Ben

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

104 3207 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 807 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 721 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 467 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 621 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

54 1067 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

55 973 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 587 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 856 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 1063 23