PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR.

PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY
LEARNING TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR
KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
TESIS
diajukan untuk memenuhi sebagian syarat untuk memperoleh gelar
Magister Pendidikan Pada Program Pendidikan Dasar

Oleh
YUSMANTO
NIM 1308123

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DASAR (S2)
SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2015

PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY
LEARNING TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR
KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR

Oleh
Yusmanto
S.Pd. UPI, 2008

Sebuah Tesis yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar
Magister Pendidikan (M.Pd.) pada Sekolah Pascasarjana
Program Studi Pendidikan Dasar S-2

© Yusmanto 2015
Universitas Pendidikan Indonesia
Juli 2015

Hak Cipta dilindungi undang-undang.
Skripsi ini tidak boleh diperbanyak seluruhya atau sebagian,
dengan dicetak ulang, difoto kopi, atau cara lainnya tanpa ijin dari penulis.

YUSMANTO

PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY
LEARNING TERHADAP PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR
KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR

Disetujui dan disahkan oleh

Pembimbing,

Prof. Dr. H. Tatang Herman, M.Ed.
NIP 19621011 199101 1 001

Mengetahui,
Ketua Program Studi Pendidikan Dasar

Dr. Hj. Ernawulan Syaodih, M.Pd.
NIP 19651001 199802 2 001

ABSTRAK
YUSMANTO (2015) :

Pengaruh Penerapan Model Pembelajaran Discovery Learning
Terhadap Peningkatan Kemampuan Berpikir Kritis Matematis
dan Self Confidence Siswa Kelas V Sekolah Dasar

Masalah utama penelitian ini adalah bagaimana peningkatan kemampuan berpikir kritis
matematis siswa setelah memperoleh pembelajaran dengan model discovery learning,
perbedaan self-confidence siswa setelah memperoleh pembelajaran dengan model
discovery learning, dan hubungan kemampuan berpikir kritis matematis dengan selfconfidence siswa. Penelitian ini menggunakan metode kuasi eksperimen dengan desain
kelompok kontrol non ekuivalen. Populasi penelitian adalah siswa kelas V Sekolah Dasar
di Kecamatan Tanggeung kabupaten Cianjur. Sampel terdiri dari kelas 48 orang yang
dibagi menjadi 24 siswa di kelas Va sebagai kelompok eksperimen dan 24 siswa di kelas
Vb sebagai kelompok kontrol. Instrumen yang digunakan terdiri dari instrumen tes, skala
self-confidence matematika. Analisis kuantitatif dilakukan terhadap rata-rata pretes dan
postes dengan menggunakan Uji-t, rata-rata gain ternormalisasi antara kedua kelompok
sampel dengan Uji t’, rata-rata self confidence dengan uji-t, dan hubungan antara
kemampuan berpikir kritis matematis dan self-confidence siswa dengan uji korelasi Rank
Spearman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran matematika dengan model
discovery learning dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis matematis. Selfconfidence matematika siswa di kelas eksperimen yang menggunakan model discovery
learning lebih baik dibandingkan dengan kelas kontrol yang menggunakan pembelajaran
langsung. Tidak terdapat hubungan antara kemampuan berpikir kritis matematis dan selfconfidence Siswa SD. Pembelajaran dengan model discovery learning dapat menjadi
alternatif model pendekatan pembelajaran yang dapat digunakan di Sekolah Dasar.
Kata kunci: model discovery learning, berpikir kritis matematis, dan self-confidence

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

ABSTRACT
YUSMANTO (2015):

Effect of Application of Discovery Learning Learning Model
Against Upgrades Critical Thinking Mathematically and Self
Confidence Elementary School Grade V

The main problem of this research is how to increase students critical thinking skills after
obtaining mathematical model of learning by discovery learning, differences in students'
self-confidence after obtaining discovery learning model, and critical thinking skills
mathematical relationship with the self-confidence of students. This study used a quasiexperimental design with non-equivalent kontrol group. The study population is a fifth
grade elementary school students in the district of Cianjur district Tanggeung. The
sample consisted of a class of 48 people, divided into 24 students in the class Va as the
experimental group and 24 students in the class Vb as a kontrol group. The instrument
used consisted of test instruments, the scale of self-confidence in mathematics.
Quantitative analysis was performed on the average pretest and posttest by using t-test,
the average gain is normalized between the two sample groups using t’ test, the average
self-confidence by t-test, and the relationship between mathematical and critical thinking
skills self-confidence of students with Spearman rank correlation test. The results showed
that the study of mathematics by discovery learning models may improve the ability of
critical thinking mathematically. Self-confidence of students in the experimental class
mathematics that uses models of discovery learning is better than the kontrol class that
uses direct instruction. There was no relationship between critical thinking skills and selfconfidence mathematically elementary school students. Learning by discovery model of
learning can be an alternative model of learning approaches that can be used in primary
school.
Keywords: discovery learning model, critical thinking skills, and self-confidence

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

DAFTAR ISI

Halaman
PENGESAHAN ...................................................................................................... i
PERNYATAAN ..................................................................................................... ii
UCAPAN TERIMA KASIH ............................................................................... iii
ABSTRAK ..............................................................................................................v
DAFTAR ISI ........................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................x
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xi
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................1
A. Latar Belakang Masalah ....................................................................1
B. Rumusan Masalah Penelitian.............................................................9
C. Tujuan Penelitian ...............................................................................9
D. Manfaat/Signifikansi Penelitian ........................................................9
E. Struktur Organisasi Tesis.................................................................10
BAB II KAJIAN PUSTAKA ............................................................................11
A. Kajian Pustaka .................................................................................11
1. Kemampuan Berpikir ................................................................11
2. Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ....................................13
3. Self Confidence ..........................................................................21
4. Discovery Learning ...................................................................25
5. Teori Belajar yang Mendukung Model Pembelajaran Discovery
Learning .....................................................................................30
6. Pembelajaran Langsung (Direct Instruction) ............................33
B. Penelitian yang Relevan ..................................................................36
C. Kerangka Pemikiran ........................................................................37
D. Hipotesis Penelitian .........................................................................39
BAB III METODE PENELITIAN....................................................................40
A. Desain Penelitian .............................................................................40
B. Partisipan .........................................................................................41
C. Populasi dan Sampel ........................................................................42
D. Variabel Penelitian ..........................................................................42
E. Instrumen Penelitian ........................................................................42
F. Prosedur Penelitian ..........................................................................53
G. Pengumpulan Data ...........................................................................54
H. Analisis Data....................................................................................54
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ..................................77
A. Hasil Penelitian ................................................................................77
B. Pembahasan Hasil Penelitian ...........................................................88
C. Keterbatasan Penelitian ...................................................................96
BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI.................................................98
A. Simpulan ..........................................................................................98
B. Rekomendasi ...................................................................................98
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................100
DAFTAR TABEL

3.1
3.2
3.3
3.4
3.5
3.6
3.7
3.8
3.9
3.10
3.11
3.12
3.13
3.14
3.15
3.16
3.17
3.18
3.19
3.20
3.21
3.22
3.23
3.24
3.25
3.14
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5

Halaman
Rubrik Perskoran Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ..........................43
Klasifikasi Koefisien Validitas .....................................................................45
Hasil Perhitungan Validitas Butir .................................................................45
Klasifikasi Koefisien Reliabilitas .................................................................47
Klasifikasi Koefisien Daya Pembeda ...........................................................47
Daya Pembeda Uji Coba Soal Tes Kemampuan Berpikir Kritis
Matematis .....................................................................................................48
Klasifikasi Indeks Kesukaran .......................................................................49
Tingkat Kesukaran Tes Kemampuan Berpikir Kritis Matematis .................49
Rekapitulasi Hasil Uji Coba Instrumen ........................................................50
Poin Skala Self-confidence ...........................................................................50
Kisi-kisi Angket Skala Self-confidence ........................................................51
Hasil Uji Validitas Butir Pernyataan Self-confidence ...................................52
Hasil Uji Validitas Butir Pernyataan Self-confidence ...................................52
Klasifikasi Peningkatan Kemampuan ...........................................................59
Nilai Maksimum, Nilai Minimum, Rerata dan Simpangan Baku Tes Awal
(Pretes) Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol .............................................60
Normalitas Distribusi Tes Awal (Pretes) Kelas Eksperimen dan Kelas
Kontrol ..........................................................................................................61
Homogenitas Dua Varians Tes Awal (Pretes) Kemampuan Berpikir Kritis
Matematis Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol .........................................63
Nilai Maksimum, Nilai Minimum, Rerata dan Simpangan Baku Tes Akhir
(Postes) .........................................................................................................64
Normalitas Distribusi Tes Akhir (Postes) Kelas Eksperimen dan Kelas
Kontrol ..........................................................................................................65
Homogenitas Dua Varians Tes Akhir (Postes) Kemampuan Berpikir Kritis
Matematis Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol .........................................67
Normalitas Distribusi N-gain Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol ...........68
Homogenitas Dua Varians Skor N-Gain Berpikir Kritis Matematis Kelas
Eksperimen dan Kelas Kontrol .....................................................................70
Data Statistik Self confidence Siswa .............................................................71
Normalitas Distribusi Self confidence Kelas Eksperimen dan
Kelas Kontrol ................................................................................................72
Homogenitas Dua Varians Skala Self confidence Matematika Kelas
Eksperimen dan Kelas Kontrol .....................................................................74
Pengujian Hipotesis ......................................................................................76
Rekapitulasi Uji Normalitas dan Homogenitas Skor Pretes ..........................78
Uji-t Tes Awal (Pretes) Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol ....................79
Rekapitulasi Uji Normalitas dan Homogenitas Skor Postes .........................79
Uji-t Tes Akhir (Postes) Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol ...................80
Data Statistik Peningkatan Skor Kemampuan Berpikir Kritis Matematis....81
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

4.6

Rekapitulasi Uji Normalitas dan Homogenitas N-gain Kemampuan Berpikir
Kritis Matematis............................................................................................82
4.7 Hasil Uji t Gain Ternormalisasi Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ....83
4.8 Rekapitulasi Uji Normalitas dan Homogenitas Skor Postes Self-confidence 84
4.9 Uji-t Self confidence Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol .........................85
4.10 Statistik Deskriptif Skor Kemampuan Berpikir Kritis dan Self-confidence
Matematika Siswa.........................................................................................85
4.11 Uji Korelasi Kemampuan Berpikir Kritis Matematis
dengan self-confidence..................................................................................87
4.12 Rangkuman Hasil Uji Hipotesis Penelitian ..................................................87

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

DAFTAR GAMBAR
Halaman
2.1 Kerangka Pemikiran Penelitian ....................................................................38
3.1 Prosedur Penelitian .......................................................................................53
3.2 Alur Analisi Data ..........................................................................................55
3.3 Normalitas Q-Q Plot Tes Awal (Pretes) Kelas Eksperimen .........................51
3.4 Normalitas Q-Q Plot Tes Awal (Pretes) Kelas Kontrol ...............................51
3.5 Normalitas Q-Q Plot Tes Akhir (Postes) Kelas Eksperimen ........................66
3.6 Normalitas Q-Q Plot Tes Akhir (Postes) Kelas Kontrol ..............................66
3.7 Normalitas Q-Q Plot N-gainKelas Eksperimen............................................69
3.8 Normalitas Q-Q Plot N-gain) Kelas Kontrol ................................................69
3.9 Uji Normalitas Q-Q Plot Self confidence Matematika Kelas Esperimen .....72
3.10 Uji Normalitas Q-Q Plot Self confidence Matematika Kelas Kontrol ..........73
4.1 Jawaban siswa pada kelas eksperimen .........................................................89
4.2 Jawaban siswa pada kelas kontrol ................................................................89
4.3 Jawaban siswa pada kelas eksperimen .........................................................90
4.4 Jawaban siswa pada kelas kontrol ................................................................91

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
LAMPIRAN A ....................................................................................................106
A.1 Silabus Pembelajaran ..................................................................................107
A.2 RPP Kelas Eksperimen ...............................................................................109
A.3 Lembar Kerja Siswa ...................................................................................130
LAMPIRAN B ....................................................................................................144
B.1 Kisi-Kisi Soal Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ..............................145
B.2 Soal Soal Kemampuan Berpikir Kritis Matematis .....................................148
B.3 Rubrik Perskoran Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ........................150
B.4 Kisi-kisi Skala Sikap Self-confidence .........................................................151
B.5 Angket Skala Sikap Self-confidence ...........................................................152
B.6 Pedoman Penskoran Angket Skala Sikap Self-confidence .........................153
LAMPIRAN C ....................................................................................................154
C.1 Skor Hasil Uji Coba Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ....................155
C.2 Validitas Instrumen Tes Berpikir Kritis Matematis....................................156
C.3 Reliabilitas Instrumen Tes Berpikir Kritis Matematis ...............................156
C.4 Daya Pembeda Instrumen Tes Berpikir Kritis Matematis ..........................157
C.5 Tingkat Kesukaran Instrumen Tes Berpikir Kritis Matematis ...................157
C.6 Rekap Analisis Instrumen Tes Berpikir Kritis Matematis ..........................157
C.7 Skor Hasil Uji Coba Instrumen Angket Skala Self Confidence ..................158
C.8 Validitas Angket Skala Self-confidence .....................................................160
C.9 Reliabilitas Angket Skala Self-confidence ..................................................161
LAMPIRAN D ....................................................................................................162
D.1 Skor Pretes Berpikir Kritis Matematis Kelas Eksperimen ........................163
D.2 Skor Pretes Berpikir Kritis Matematis Kelas Kontrol ................................164
D.3 Tabel Frekuensi Pretes Berpikir Kritis Matematis .....................................165
D.4 Hasil Uji Normalitas Pretes Berpikir Kritis Matematis ..............................166
D.5 Hasil Uji Homogenitas Pretes Berpikir Kritis Matematis ..........................170
D.6 Hasil Uji t Pretes Kemampuan Berpikir Kritis Matematis .........................171
D.7 Skor Hasil Postes Kemampuan Berpikir Kritis Matematis
Kelas Eksperimen .......................................................................................172
D.8 Skor Hasil Postes Kemampuan Berpikir Kritis Matematis Kelas Kontrol .173
D.9 Tabel Frekuensi Postes Kemampuan Berpikir Kritis Matematis ...............174
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

D.10
D.11
D.12
D.13

Hasil Uji Normalitas Postes Berpikir Kritis Matematis .............................175
Hasil Uji Homogenitas Postes Berpikir Kritis Matematis ..........................180
Hasil Uji t Postes Kemampuan Berpikir Kritis Matematis .........................184
Hasil Uji Normalitas N-Gain Kemampuan Berpikir Kritis Matematis Kelas
Kontrol dan Kelas Eksperimen ...................................................................185
D.14 Hasil Uji Homogenitas N-Gain Kemampuan Berpikir Kritis Matematis
Kelas Kontrol dan Kelas Eksperimen .........................................................190
D.15 Hasil Uji t’ N-Gain Kemampuan Berpikir
Kritis Matematis .........................................................................................193
D.16 Skor Skala Self Confidence Kelas Eksperimen dan Hasil Transformasi Ke
Data Interval ...............................................................................................194
D.17 Skor Skala Self Confidence Kelas Kontrol dan Hasil Transformasi Ke Data
Interval ........................................................................................................195
D.18 Tebel Frekwensi Skala Self-confidence ......................................................196
D.19 Uji Normalitas Skala Self-confidence .........................................................198
D.20 Hasil Uji Homogenitas Skala Self-confidence ............................................203
D.21 Hasil Uji t Skala Self-confidence ................................................................106
D.22 Hasil Uji Korelasi Kemampuan Berpikir Kritis dan Self-confidence .........207
LAMPIRAN E ....................................................................................................209
E.1 SK Pengangkatan Pembimbing Penulisan Tesis ........................................210
E.2 Surat Keterangan Penelitian .......................................................................213
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ..........................................................................214

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Undang-undang Dasar 1945 mengamanatkan upaya untuk mencerdaskan
bangsa dan meningkatkan kualitas manusia Indonesia seutuhnya dalam
mewujudkan masyarakat yang maju, adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan
Undang-undang Dasar 1945. Untuk mewujudkan pembangunan nasional di
bidang pendidikan diperlukan peningkatan dan penyempurnaan penyelenggaraan
pendidikan nasional, yang disesuaikan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi,
perkembangan masyarakat serta kebutuhan pembangunan. Undang-Undang
Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Bab II pasal 3
menyebutkan bahwa
Pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik
agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang
Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan
menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
(Depdiknas, hlm. 4)
Peningkatan mutu pendidikan diarahkan pada peningkatan kualitas manusia
Indonesia seutuhnya melalui olahhati, olahpikir, olahrasa dan olahraga agar
memiliki daya saing dalam menghadapi tantangan global. Peningkatan relevansi
pendidikan dimaksudkan untuk menghasilkan lulusan yang sesuai dengan tuntutan
kebutuhan berbasis potensi sumber daya alam Indonesia. Peningkatan efesiensi
manajemen pendidikan dilakukan melalui penerapan manajemen berbasis sekolah
dan pembaharuan pengelolaan pendidikan secara terencana, terarah, dan
berkesinambungan.
Pendidikan merupakan kebutuhan sepanjang hayat. Setiap manusia
memerlukan pendidikan, sampai kapan dan di manapun ia berada. Pendidikan
sangat penting artinya, sebab tanpa pendidikan manusia akan sulit berkembang.
Dengan demikian pendidikan harus betul-betul diarahkan untuk menghasilkan
manusia yang berkualitas dan mampu bersaing, di samping memiliki budi pekerti
yang luhur dan moral yang baik. Selain itu pendidikan juga merupakan suatu
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
1
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

2

upaya untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) baik fisik,
mental maupun spiritual. Sejalan dengan konsep pendidikan yang dicanangkan
oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) bahwa pendidikan ditegakkan oleh empat
pilar, yaitu learn to know, learn to do, learn to live together dan learn to be. Pilar
pertama dan kedua lebih diarahkan untuk membentuk sense of having yaitu
bagaimana pendidikan dapat mendorong terciptanya sumber daya manusia yang
memiliki kualitas di bidang ilmu pengetahuan dan keterampilan agar dapat
digunakan untuk meningkatkan kualitas hidup, sehingga mendorong sikap
proaktif, kretaif dan inovatif di tengah kehidupan masyarakat. Sementara pilar
ketiga dan keempat diarahkan untuk membentuk karakter bangsa atau sense of
being, yaitu bagaimana harus terus menerus belajar dan membentuk karakter yang
memiliki integritas dan tanggungjawab serta komitmen untuk melayani sesama.
Sense of being ini penting karena sikap dan perilaku seperti ini akan mendidik
siswa untuk belajar saling memberi dan menerima serta belajar untuk menghargai
serta menghormati perbedaan atas dasar kesetaraan dan toleransi.
Pendidikan adalah salah satu bentuk perwujudan kebudayaan manusia yang
dinamis dan sarat perkembangan. Oleh karena itu perubahan atau perkembangan
pendidikan adalah hal yang memang seharusnya terjadi sejalan dengan perubahan
atau perkembangan pendidikan. Ini merupakan hal yang memang seharusnya
terjadi sejalan dengan perubahan budaya kehidupan. Perubahan dalam arti
perbaikan pendidikan pada semua tingkat perlu terus menerus dilakukan sebagai
antisipasi kepentingan masa depan.
Bergesernya paradigma pendidikan dari proses belajar mengajar ke proses
pembelajaran membawa beberapa perubahan tujuan kompetensi yang diharapkan
dapat dimiliki siswa setelah proses pembelajaran juga peran dan tanggung jawab
guru dalam menghantarkan siswa mencapai kompetensi-kompetensi hidup.
Melalui Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor
65 tahun 2013 tentang standar proses, pembelajaran pada satuan pendidikan
diselenggarakan

secara

interaktif,

inspiratif,

menyenangkan,

menantang,

memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

3

cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan
perkembangan fisik serta psikologi peserta didik.
Terkait dengan mata pelajaran matematika yang merupakan salah satu
pelajaran yang diajarkan di sekolah. Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006
(Tentang Standar Isi) menyatakan mata pelajaran matematika diberikan kepada
semua peserta didik untuk membekali mereka dengan kemampuan berpikir logis,
analitis, sistematis, kritis, dan kreatif, serta kemampuan bekerjasama. Matematika
merupakan mata pelajaran yang penting baik untuk bidang lain maupun
matematika itu sendiri. Menurut Chambers (dalam Hapsari, 2013) matematika
adalah fakta-fakta objektif, sebuah studi tentang alasan dan logika, sebuah sistem
di sekitar kita yang murni dan cantik, bebas dari pengaruh sosial, berdiri sendiri,
dan mempunyai struktur yang saling berhubungan. Selain itu, matematika adalah
studi tentang pola-pola abstrak di sekitar kita, sehingga apapun yang kita pelajari
di

dalam

matematika

dapat

diaplikasikan

secara

luas.

Matematika

dikarakteristikkan sebagai sebuah alat untuk menyelesaikan masalah, tiang
penyokong ilmu pengetahuan dan teknologi, dan menyediakan jalan untuk
memodelkan situasi yang nyata. Selanjutnya menurut Sumarmo (2013, hlm. 25)
“Bidang studi matematika memiliki dua arah pengembangan yaitu untuk
memenuhi kebutuhan masa kini dan masa akan datang”. Kebutuhan masa kini,
pembelajaran matematika mengarah kepada pemahaman matematika dan ilmu
pengetahuan lainnya. Kebutuhan di masa yang akan datang mempunyai arti
lebih luas yaitu memberikan kemampuan nalar yang logis, sistematis, kritis dan
cermat serta berpikir obyektif dan terbuka yang sangat diperlukan dalam
kehidupan sehari-hari serta menghadapi masa depan yang selalu berubah.
Selanjutnya Suryadi (2011, hlm. 36) menyatakan bahwa matematika merupakan
cara dan alat berpikir, karena cara berpikir dalam matematika itu menggunakan
kaidah-kaidah penalaran yang akurat dan konsisten, sehingga matematika dapat
digunakan sebagai alat berpikir yang efektif untuk menghadapi permasalahan
dalam kehidupan sehari-hari. Berdasarkan hal tersebut, maka pembelajaran
matematika hendaknya mengembangkan proses dan keterampilan berpikir siswa.
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

4

Tidak mudah mewujudkan proses dan tujuan pembelajaran seperti yang
diamanatkan aturan perundang-undangan tersebut. Hal ini terbukti dari hasil
laporan Third International Mathematics and Science Study (TIMSS) 2011
(Provasnik et. al., 2012) para siswa kelas VIII Indonesia menempati posisi ke 38
diantara 42 negara yang berpartisipasi dalam tes matematika. Dari rata-rata skor
internasional 500, para siswa Indonesia hanya memperoleh skor rata-rata 386.
Skor siswa Indonesia tersebut tertinggal dengan siswa sesama Negara ASEAN
seperti Singapura, Malaysia, dan Thailand yang masing-masing mendapatkan skor
rata-rata 661, 440, dan 427. Rata-rata skor tersebut menunjukkan kemampuan
matematika para siswa Indonesia berada pada tingkatan yang rendah (low)
diantara empat tingkatan yaitu lanjut (advanced), tinggi (high), dan menengah
(intermediate). Ranking siswa Indonesa berdasarkan survey TIMSS sejak
berpartisipasi mulai tahun 1999 selalu berada pada ranking bawah. Pada
partisipasi tahun 1999, siswa Indonesia menempati ranking 34 dari 38 negara.
Selanjutnya, pada tahun 2003 dan 2007, siswa Indonesia masing-msaing
menempati ranking 35 dari 46 negara dan ranking 36 dari 49 negara.
Hasil survey TIMMS tentang kemampuan matematika siswa Indonesia tidak
jauh berbeda dengan hasil survey dari lembaga lain seperti Programme
International for Student Assesment (PISA). Berdasarkan hasil survey PISA 2012,
kemampuan matematika siswa Indonesia menempati ranking 64 dari 65 peserta.
Skor rata-rata yang diperoleh adalah 375, jauh di bawah rata-rata OECD yakni
494. Penelitian lainnya dilakukan oleh Tim survey IMSTEP JICA (dalam Sunaryo,
2013, hlm. 2) di Kota Bandung yang hasil penelitiannya menyimpulkan bahwa
siswa mengalami kesulitan jika dihadapkan kepada persoalan yang memerlukan
kemampuan berpikir kritis. Pencapaian kemampuan siswa dalam berpikir kritis
pada kenyataannya memang belum sesuai harapan. Penelitian yang tidak jauh
berbeda juga dilakukan oleh Suryadi (2005, hlm. 76) yang menemukan bahwa
siswa di Kota dan Kabupaten Bandung mengalami kesulitan dalam kemampuan
mengajukan argumentasi serta menemukan pola dan pengajuan bentuk umumnya
(berpikir kritis).
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

5

Dari hasil survey kedua lembaga dan beberapa penelitian tersebut,
memberikan gambaran adanya masalah dalam sistem pendidikan di Indonesia
khususnya pendidikan dan pembelajaran matematika yang menyebabkan para
siswa Indonesia belum bisa bersaing dengan siswa dari negara lain. Kemampuan
matematika siswa Indonesia berada pada tingkatan kognitif mengetahui (knowing)
yang merupakan tingkatan terendah menurut kriteria tingkatan kognitif dari Mullis
et. al (dalam Maduki, dkk., 2013). Siswa Indonesia belum dapat menerapkan
pengetahuan dasar yang dimiliki untuk menyelesaikan masalah (applying), serta
belum mampu memahami dan menerapkan pengetahuan dalam masalah yang
kompleks, membuat kesimpulan, serta menyusun generalisasi (reasoning).
Selanjutnya Hasratuddin (2013, hlm. 3) menyatakan “…hasil pendidikan sekolah
di Indonesia hanya mampu menghasilkan insan-insan yang kurang memiliki
kesadaran diri, kurang berpikir kritis, kurang kreatif, kurang mandiri, dan kurang
mampu berkomunikasi secara luwes dengan lingkungan pembelajaran atau
kehidupan sosial manyarakat.
Rendahnya prestasi belajar matematika siswa Indonesia berdasarkan hasil
survey lembaga internasional dan beberapa penelitian di atas disinyalir disebabkan
oleh beberapa faktor, di antaranya yaitu siswa mengalami masalah secara
komprehensif atau secara parsial dalam matematika. Guru dalam proses
pembelajaran

matematika

cenderung

menggunakan

pembelajaran

yang

konvensional. Dalam kegiatan pembelajaran konvensional, proses pembelajaran
biasanya diawali dengan menjelaskan konsep secara informatif, memberikan
contoh soal dan diakhiri dengan pemberian latihan soal-soal. Akibat dari
pembelajaran yang konvensional tersebut adalah bahwa siswa dalam belajar
matematika lebih diarahkan pada proses menghafal daripada memahami konsep.
Menurut Mukhayat (dalam Somakim, 2011, hlm. 42) belajar dengan menghafal
tidak terlalu banyak menuntut aktivitas berpikir anak dan mengandung akibat
buruk pada perkembangan mental anak. Anak akan cenderung suka mencari
gampangnya saja dalam belajar. Anak kehilangan sense of learning, kebiasaan
yang membuat anak bersikap pasif atau menerima begitu saja apa adanya
mengakibatkan anak tidak terbiasa untuk berpikir kritis. proses pembelajaran
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

6

seperti inilah yang merupakan ciri pendidikan di negara berkembang termasuk di
Indonesia. Proses pembelajaran konvensional tentu kurang dapat mengembangkan
kemampuan berpikir kritis. Krulik dan Rudnick (dalam Somakim, 2011, hlm. 42)
mengemukakan bahwa yang termasuk berpikir kritis dalam matematika adalah
berpikir yang menguji, mempertanyakan, menghubungkan, mengevaluasi semua
aspek yang ada dalam suatu situasi ataupun suatu masalah. Berpikir kritis tersebut
bisa muncul apabila dalam pembelajaran adanya masalah yang menjadi memicu
dan diikuti dengan pertanyaan: Menyelesaikan soal itu dengan cara yang lain”,
“Mengajukan pertanyaan bagaimana jika”, “Apa yang salah”, dan “Apa yang akan
kamu lakukan” (Somakim, 2011, hlm. 43) Situasi seperti ini belum muncul dalam
pembelajaran matematika konvensional, sehingga kemampuan berpikir kritis
siswa kurang terlatih. Padahal kemampuan berpikir kritis sangat dibutuhkan oleh
siswa dalam mengatasi berbagai permasalahan dalam kehidupan sehari-hari.
Selain kemampuan berpikir kritis matematis, terdapat aspek psikologi yang
memberikan kontribusi terhadap keberhasilan siswa dalam proses pembelajaran
matematika. Aspek psikologi tersebut adalah self-confidence (kepercayaan diri).
Self-confidence atau kepercayaan diri cenderung merujuk pada sikap siswa. Sikap
kepercayaan diri berkembang dari sifat percaya diri sehingga akan muncul
perilaku siswa yang menunjukkan sikap percaya diri. Self-confidence siswa
merupakan kemampuan diri sendiri dalam melakukan tugas dan memilih cara
penyelesaian yang baik dan efektif. Kepercayaan diri berfungsi penting untuk
mengaktualisasikan potensi yang dimiliki oleh seseorang. Seorang siswa yang
memiliki kepercayaan diri akan berusaha keras dalam melakukan kegiatan
belajar. Seseorang memiliki kepercayaan tinggi memiliki rasa optimis dalam
mencapai sesuatu sesuai dengan diharapkan. Sebaliknya, seseorang yang kurang
memiliki kepercayaan diri menilai bahwa dirinya kurang memiliki kemampuan.
Penilaian negatif mengenai kemampuannya tersebut dapat menghambat usaha
yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan yang akan dicapai. Pandangan
dan penilaian negatif tersebut menyebabkan siswa tidak melakukan sesuatu
kegiatan dengan segala kemampuan yang dimiliki. Padahal mungkin sebenarnya
kemampuan tersebut dimilikinya.
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

7

Menurut Yates (dalam Martyanti, 2013) self-confidence sangat penting bagi
siswa agar berhasil dalam belajar matematika. Pernyataan senada dikemukakan
oleh Hannula, dkk. (2004) yang menyatakan bahwa kepercayaan siswa pada
matematika dan pada diri mereka sebagai siswa yang belajar matematika akan
memberikan peranan penting dalam pembelajaran dan kesuksesan mereka dalam
matematika. Dengan adanya rasa percaya diri, maka siswa akan lebih termotivasi
dan lebih menyukai untuk belajar matematika, sehingga pada akhirnya diharapkan
prestasi belajar matematika yang dicapai juga lebih optimal. Hal ini didukung oleh
beberapa penelitian terdahulu yang mengungkapkan bahwa terdapat assosiasi
positif antara self-confidence dalam belajar matematika dengan hasil belajar
matematika (Hannula, et al.,2004; Suhendri, 2012, TIMSS, 2012; Martyanti, 2013)
Artinya hasil belajar matematika tinggi untuk setiap siswa yang memiliki indeks
self-confidence yang tinggi pula. Oleh sebab itu, rasa percaya diri perlu dimiliki
dan dikembangkan pada setiap siswa.
Perlunya self-confidence dimiliki siswa dalam belajar matematika ternyata
tidak dibarengi dengan fakta yang ada. Masih banyak siswa yang memiliki selfconfidence yang rendah. Hal itu ditunjukkan oleh hasil studi TIMSS (2012) yang
menyatakan bahwa dalam skala internasional hanya 14% siswa yang memiliki
self-confidence tinggi terkait kemampuan matematikanya. Sedangkan 45% siswa
termasuk dalam kategori sedang, dan 41% sisanya termasuk dalam kategori
rendah. Hal serupa juga terjadi pada siswa di Indonesia. Hanya 3% siswa yang
memiliki self-confidence tinggi dalam matematika, sedangkan 52% termasuk
dalam kategori siswa dengan self-confidence sedang dan 45% termasuk dalam
kategori siswa dengan self-confidence rendah.
Salah satu upaya yang dapat ditempuh guru dalam meningkatkan
kemampuan berpikir dan self-confidence siswa dalam belajar matematika adalah
menerapkan model pembelajaran yang dapat mengembangkan dan meningkatkan
kemampuan kemampuan tersebut. Salah satu model pembelajaran yang diduga
dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis matematis dan self-confidence
siswa adalah model pembelajaran discovery learning. Model pembelajaran
discovery learning adalah salah satu model pembelajaran yang melibatkan
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

8

partisipasi aktif siswa dalam mengeksplorasi dan menemukan sendiri pengetahuan
mereka serta menggunakannya dalam pemecahan masalah. Menurut Fasco (dalam
Mustafa, 2014, hlm. 18) dengan menerapan model pembelajaran discovery
learning akan memberikan efek sebagai berikut. 1) Memberikan pengalaman
awal untuk minat siswa dalam bertanya tentang masalah, konsep, situasi, atau ide;
2) Memberikan siswa situasi manipulatif dan materi untuk memulai jalan
eksplorasi; 3) Menyediakan sumber informasi untuk pertanyaan siswa; 4)
Menyediakan materi dan perangkat yang memicu dan mendorong discovery
learning dan hasil siswa; 5) Memberikan waktu bagi siswa untuk memanipulasi,
mendiskusikan,

mencoba, gagal, dan berhasil; 6) Memberikan bimbingan,

jaminan, dan penguatan untuk gagasan-gagasan siswa dan hipotesis; 7)
Menghargai dan mendorong strategi solusi yang dapat diterima. Iklim positif yang
menunjang hasil terbaik bagi kemampuan berpikir kritis matematis dan selfconfidence.
Penelitian tentang model pembelajaran discovery learning, kemampuan
berpikir kritis matematis, dan self-confidence telah dilakukan oleh beberapa
peneliti diantaranya. Penelitian Mustafa (2014) hasil penelitiannya menunjukkan
bahwa model pembelajaran discovery learning dapat meningkatkan kemampuan
berpikir kritis dan kreatif dan self-efficacy pada siswa SMP. Selanjutnya
Penelitian yang dilakukan oleh Syahbana (2014) menyimpulkan bahwa (1)
terdapat perbedaan signifikan dalam peningkatan kemampuan berpikir kritis
matematis siswa antara yang pembelajarannya menggunakan Pendekatan
Contextual Teaching and Learning dan menggunakan Pendekatan Konvensional,
(2) terdapat perbedaan signifikan dalam peningkatan kemampuan berpikir kritis
matematis antara siswa pada level pengetahuan awal matematika tinggi, sedang,
dan rendah, dan (3) tidak terdapat interaksi antara pendekatan pembelajaran dan
level pengetahuan awal matematika siswa terhadap peningkatan kemampuan
berpikir kritis matematis siswa. Selanjutnya Penelitian Nurhayati (2012)
menyimpulkan bahwa pembelajaran matematika dengan pendekatan saintifik
berbantuan persoalan open-ended dapat meningkatkan kemampuan koneksi
matematis dan siswa self-confidence.
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

9

Dengan

meminimalisasi

keterbatasan-keterbatasan

pada

penelitian

terdahulu, baik terhadap analisis stastitik yang digunakan, pemilihan subyek
penelitian (seluruh karakteristik populasi), dan topik materi yang sifatnya lebih
formal pada jenjang pendidikan sekolah (sekolah dasar). Dirasakan masih perlu
dilakukan penelitian yang berkaitan dengan model pembelajaran discovery
learning, berpikir kritis matematis serta self-confidence di sekolah dasar.
Oleh karena itu, berdasarkan latar belakang di atas peneliti mempunyai
kecenderungan untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Penerapan
Model pembelajaran Discovery learning Terhadap Peningkatan Kemampuan
Berpikir Kritis Matematis dan Self-Confidence Siswa Kelas V Sekolah Dasar”
B. Rumusan Masalah Penelitian
Berdasarkan latar belakang di atas, batasan masalah perlu dirumuskan
sebagai identifikasi uraian masalah pada bagian sebelumnya. Dengan demikian,
penelitian yang dilakukan dapat terarah dan tidak simpang siur serta tujuan
penelitian dapat tercapai.
Penelitian ini adalah penelitian bidang pendidikan matematika khususnya
pada kemampuan berpikir kritis matematis serta self-confidence siswa kelas V
SD melalui model pembelajaran dicovery learning. Adapun masalah dalam
penelitian ini dirumuskan dalam beberapa pertanyaan penelitian sebagai berikut:
1. Apakah peningkatan kemampuan berpikir kritis matematis siswa yang
memperoleh pembelajaran dengan model discovery learning lebih baik
daripada siswa yang memperoleh pembelajaran langsung?
2. Apakah

self-confidence

siswa

dalam

matematika

yang

memperoleh

pembelajaran dengan pendekatan discovery learning lebih baik daripada siswa
yang memperoleh pembelajaran langsung?
3. Apakah terdapat hubungan positif dan signifikan antara kemampuan berpikir
kritis matematis dengan self-confidence?
C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka penelitian ini bertujuan untuk:

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

10

1. Mengetahui apakah peningkatan kemampuan berpikir kritis matematis siswa
yang memperoleh pembelajaran dengan model discovery learning lebih baik
daripada siswa yang memperoleh pembelajaran langsung.
2. Mengetahui

apakah

self-confidence

siswa

dalam

matematika

yang

memperoleh pembelajaran dengan model discovery learning lebih baik
daripada siswa yang memperoleh pembelajaran langsung.
3. Mengetahui apakah terdapat hubungan positif dan signifikan antara
kemampuan berpikir kritis matematis dengan self-confidence.
D. Manfaat/Signifikansi Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagi siswa, model pembelajaran discovery learning dapat meningkatkan
kemampuan berpikir kritis matematis serta self-confidence.
2. Bagi guru, model pembelajaran discovery learning dapat dijadikan salah satu
alternatif model pembelajaran matematika yang dapat digunakan dalam proses
pembelajaran untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis matematis serta
self-confidence siswa sekolah dasar secara optimal.
3. Bagi peneliti lain, penelitian tentang penerapan model pembelajaran discovery
learning dalam meningkatkan berpikir kritis matematis siswa serta selfconfidence di sekolah dasar dapat memberikan ide baru untuk penelitian
lanjut, sehingga hasil-hasil penelitian semakin berkembang dan dapat
menjawab tantangan penigkatan proses pembelajaran di masa yang akan
datang.
E. Struktur Organisasi Tesis
Adapun urutan penulisan atau struktur organisasi pada tesis ini adalah
sebagai berikut : Bab I Pendahuluan, berisi tentang: latar belakang masalah
penelitian,

identifikasi

dan

perumusan

masalah,

tujuan

penelitian,

manfaat/signifikansi penelitian, struktur organisasi tesis. Bab II Kajian Pustaka,
Kerangka Pemikiran, dan Hipotesis Penelitian. Kajian Pustaka terdiri dari:
pengertian berpikir, berpikir kritis matematis, pengertian self-confidence, model
Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

11

pembelajaran discovery learning, pembelajan langsung, penelitian-penelitian yang
relevan, teori-teori yang mendukung; kerangka pemikiran dan hipotesis
penelitian. Bab III Metode Penelitian, terdiri atas: desain penelitian, dan subjek
populasi atau sampel penelitian, desain penelitian dan justifikasi dari pemilihan
desain penelitian, metode penelitian dan justifikasi penggunaan metode penelitian
tersebut, definisi operasional, instrumen penelitian, proses

pengembangan

instrumen, teknik pengumpulan data dan alasan rasionalnya, analisis data. Bab
IV Hasil Penelitian dan Pembahasan terdiri dari: pemaparan data dan pembahasan
data. Bab V Kesimpulan dan Saran, Daftar Pustaka, dan lampiran-lampiran.

Yusmanto,2015
PENGARUH PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS MATEMATIS DAN SELF CONFIDENCE
SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

40

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian
Dalam latar belakang masalah yang telah dibahas pada bab sebelumnya
diuraikan bahwa model pembelajaran discovery learning diduga dapat
meningkatkan kemampuan berpikir kritis matematis dan self-confidence siswa
kelas V sekolah dasar. Dengan kata lain terdapat hubungan sebab akibat antara
model pembelajaran discovery learning dengan peningkatan kemampuan berpikir
krits matematis dan self-confidence siswa kelas V sekolah dasar.
Karena penelitian ini dilakukam untuk melihat hubungan sebab akibat
antara model pembelajaran discovery learning dengan kemampuan berpikir kritis
matematis dan self-confidence siswa sekolah dasar, maka penelitian ini
dilaksanakan dengan menggunakan metode kuasi eksperimen. Dalam penelitian
ini subjek yang akan diteliti merupakan siswa-siswa yang sudah terdaftar dalam
kelasnya masing-masing. Jadi tidak melalui sistem random. Karena siswanya
tidak mungkin diacak lagi. Pada

kuasi

eksperimen

ini,

subjek

tidak

dikelompokkan secara acak murni tetapi peneliti menerima keadaan subjek
seadanya (Ruseffendi, 1998, hlm. 47). Hal ini juga sejalan dengan Mc. Millan dan
Schumacher (2001, hlm. 402) yang menegaskan bahwa penelitian kuasi
eksperimen”a type of experiment wich research participants are not randomly
assigned to the experimental and control group”.
Berdasarkan proses pengumpulan dan pengolahan data yang digunakan,
penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif. Data kuantitatif diperoleh dari
skor hasil belajar siswa setelah mengikuti proses pembelajaran matematika
melalui model pembelajaran discovery learning. Penelitian ini dilakukan untuk
mengetahui peningkatan kemampuan berpikir kritis matematis dan self-confidence
siswa kelas V sekolah dasar. Untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran
discovery learning terhadap peningkatan kemampuan berpikir kritis matematis
dan self-confidence, diperlukan kelas lain

yang mengggunakan model

pembelajaran lama (konvensional) yang biasa dilakukan sehari-hari sebagai
pembanding. Sebagaimana diungkapkan Gulo (2002) bahwa dalam suatu
40

41

penelitian eksperimen, khususnya penelitian yang ingin menyelidiki keefektifan
penggunaan metode mengajar baru, diperlukan kelas lain atau kelompok siswa
yang menggunakan metode lama a

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2763 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 715 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 603 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 397 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 537 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

45 911 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

44 821 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 503 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 746 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 900 23