TANGGUNG JAWAB NEGARA INDONESIA DALAM PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA ANAK

HUKUM TERHADAP TENAGA KERJA ANAK

Ujang Charda

Dosen Tetap Fakultas Hukum Universitas Subang (UNSUB) E-mail : ujangch@gmail.com

Abstract

Regulation of legal protection against child labor was still a separated between children who worked in the working relationship with the working outsider of employment relationship, so this was not in accordance with the principle of legal protection, employment law purposes, the nature of employment law, as well as the scope of employment law whose dimensions was not only related to the interests of labor will, and after the work period, but more than that all people getting jobs and a decent living for humanity without any discrimination in the implementation of the employment relationship . This has implications for the state's responsibility to provide legal protection through workforce planning which was not restricted to the employment of children who worked in the employment relationship, but also the protection of child workers who worked outside the employment relationship in the worst forms of work.

Keywords: child labor, the worst forms, state responsibility.

Abstrak

Pengaturan perlindungan hukum terhadap tenaga kerja anak masih terjadi pemisahan antara anak yang bekerja di dalam hubungan kerja dengan yang bekerja di luar hubungan kerja, sehingga hal ini tidak sesuai dengan asas perlindungan hukum, tujuan hukum ketenagakerjaan, hakikat hukum ketenagakerjaan, serta ruang lingkup hukum dari ketenagakerjaan yang dimensinya tidak hanya berhubungan dengan kepentingan tenaga kerja yang akan, sedang, dan sesudah masa kerja, tetapi lebih jauh dari itu adalah setiap orang mendapatkan pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan tanpa adanya diskriminatif dalam pelaksanaan hubungan kerja. Hal ini berimplikasi pada tanggung jawab negara dalam memberikan perlindungan hukum melalui perencanaan ketenagakerjaan yang tidak hanya tertuju kepada tenaga kerja anak yang bekerja di dalam hubungan kerja, tetapi terhadap tenaga kerja anak yang bekerja di luar hubungan kerja pada bentuk-bentuk pekerjaan terburuk.

Kata Kunci: Pekerja Anak, Bentuk-bentuk Terburuk, Tanggung Jawab Negara

tenaga kerja yang akan, sedang, dan Pembangunan ketenagakerjaan 1 sesudah masa kerja, tetapi bagaimana

A. PENDAHULUAN

mempunyai banyak dimensi yang tidak caranya agar semua orang mendapatkan hanya berhubungan dengan kepentingan

pekerjaan dan penghidupan yang layak

1 Pasal 1 angka 1 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan

Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

kerja orang dewasa, tetapi terhadap tenaga hubungan kerja. Hak untuk bekerja (the 2 kerja anak dari bentuk-bentuk eksploitasi, right to work) dan hak-hak dalam 3 kekerasan, diskriminasi, pencideraan hak-

pekerjaan (the rights in work) bukan hanya hak anak yang menyebabkan hidupnya sebagai hak sosial ekonomi, melainkan

terlantar dan semakin sengsara dengan juga merupakan hak-hak manusia yang

jumlahnya yang terus bertambah, fundamental (fundamental human rights). 4 sementara itu secara umum kualitas hidup Hal tersebut berimplikasi pada 7 anak semakin menurun. Salah satu bentuk

tanggung jawab negara untuk eksploitasi anak adalah secara ekonomi, memfasilitasi dan melindungi warga

misalnya menjadi tenaga kerja anak (child negaranya agar dapat memperoleh

labour), anak jalanan (exploitation of street penghasilan dengan standar penghidupan

children), seperti pengemisan maupun yang layak, sehingga mampu memenuhi

sebagai penjualan anak (sale of children), kebutuhan hidupnya secara wajar atas

prostitusi anak (child prostitution), dasar harkat dan martabat kemanusiaan. 5 keterlibatan dalam lalu lintas obat-obatan

Oleh karena itu, dalam memberikan terlarang (drug trafficking), dan berbagai perlindungan hukum terhadap tenaga

bentuk kekerasan yang menciptakan kerja perlu perencanaan matang untuk

penderitaan bagi anak-anak (violence mewujudkan tanggung jawab negara 8 against children).

tersebut. 6 Berdasarkan data dari Organisasi Perlindungan hukum terhadap tenaga

Ketenagakerjaan Internasional kerja sama

2 Lihat Pasal 27 ayat (2), Pasal 28D ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang diadopsi 3 ke dalam Pasal 5 dan Pasal 6 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003.

Amidhan, “Tinjauan Tingginya Angka Pengangguran dari Perspektif Hak Asasi Manusia”, Semiloka Memetakan Akar 4 Masalah dan Solusi Tingginya Angka Pengangguran di Indonesia, Purwakarta, 18-19 Juli 2005, hlm. 3.

Hak asasi manusia merupakan terjemahan dari istilah human rights (Inggris) atau mensen rechten (Belanda) yang oleh A. Hamid S. Atamimi, bahwa memasukan kata asasi sangat berlebihan yang semestinya cukup dengan istilah hak- hak manusia. Kata asasi itu sendiri berasal dari pengertian fundamental right yang berarti hukum dasar, sedangkan kata “dasar” disamaartikan dengan “asasi”, sehingga terjadi kemungkinan tasrif kata sifat “yang dasar” kemudian menjadi “yang asasi”. Sementara itu, istilah yang digunakan para penyusun UUD 1945 memang bukan menggunakan human rights, melainkan hak dasar (basic rights) dalam bahasa Inggris, grondrechten (Belanda), grundrecht (Jerman). Pengertian human rights menyangkut perlindungan terhadap seseorang atas penindasan oleh siapapun, negara dan bukan negara, sedangkan dalam pengertian basic rights menyangkut perlindungan seorang warga negara atau penduduk dari penindasan oleh negara. Terdapat 2 (dua) istilah yang prinsipil dari uraian di atas, yakni hak asasi manusia dan hak dasar manusia yang keduanya memiliki perbedaan, yaitu : Pertama, istilah hak dasar manusia lebih fundamental sifatnya daripada hak asasi manusia. Kedua, istilah hak dasar manusia merupakan istilah yang digunakan dalam dominan hukum tata negara, sedangkan hak asasi manusia merupakan istilah yang digunakan dalam hukum internasional. Lihat A. Hamid S. Atamimi dalam Koesparmono Irsan, Hukum dan Hak Asasi Manusia, Pusat Kajian 5 Kepolisian dan Hukum, Jakarta, 2009, hlm. 1.

Maslow mengemukakan bahwa kebutuhan hidup itu pada dasarnya mencakup : food, shelter, clothing; safety of self and property; self esteem; self actualization dan love yang kesemuanya merupakan kebutuhan kodrati manusia sebagai prasyarat untuk kondisi sehat mental. Lihat Purnadi Purbacaraka & Soerjono Soekanto, Perihal Kaidah Hukum, Citra Aditya Bakti, Bandung, 1993, hlm. 5. Lihat juga Malayu S.P. Hasibuan, Manajemen : Dasar, Pengertian, dan Masalah, Bumi 6 Aksara, Jakarta, 2003, hlm. 226-227.

7 Adrian Sutedi, Hukum Perburuhan, Sinar Grafika, Jakarta, 2009, hlm. 1. Hamid Abidin, Menggalang Dukungan Melindungi Anak, Lembaga Perlindungan Anak Jawa Barat, Bandung, 2004, hlm.

8 2. http://www.wikimu.com/News/DisplayNews. aspx? id=8205, akses tanggal 14 Mei 2014, jam 11 : 20 WIB.

2 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 2 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

yang dapat membahayakan kesehatan, 58,8 juta anak berusia 5-17 tahun terpaksa

keselamatan, sosial, mental, atau moral bekerja. Sementara itu, data dari 9 anak-anak yang dapat mengancam Understanding Children's Work (UCW) 14 perkembangan pemikiran anak. Fakta

2012 menyebutkan, sebanyak 2,3 juta anak terjadinya kasus tenaga kerja anak di Indonesia berusia 7-14 adalah tenaga kerja

Indonesia, terungkap di perusahaan anak di bawah umur 18 tahun. Sebanyak 10 penangkapan ikan Jermal di Pantai Timur

1,76 juta orang di antaranya bekerja 12 jam Sumatera Utara dan kasus tenaga kerja hingga 21 jam per minggu, dan dalam

anak di sentra industri alas kaki Cibaduyut beberapa kajian umumnya tenaga kerja

di Kota Bandung yang sangat fenomenal anak bekerja lebih dari 7 jam per hari. 11 dan mendapat perhatian khusus dari

Fenomena tenaga kerja anak yang ILO/IPEC, karena dianggap mencerminkan terjadi saat ini, tersebar di daerah

kerja paksa atau perbudakan dalam pedesaan lebih banyak melakukan 15 pelaksanaan hubungan kerja.

pekerjaan bidang pertanian, perkebunan, Di samping kasus-kasus lain yang perikanan, pertambangan maupun

secara kasat mata terlihat, baik sebagai kegiatan ekonomi di lingkungan keluarga. 12 anak jalanan, pemulung, pengemis

Sementara itu, di daerah perkotaan dapat maupun sebagai pembantu rumah tangga, ditemukan di perusahaan, rumah tangga

seperti pada kasus PRT, di tahun 2013 (sebagai pembantu rumah tangga atau

terjadi di Tangerang Selatan–Banten, pekerja industri rumahan atau industri

sebanyak 88 orang wanita dikurung di keluarga) maupun di jalanan sebagai

sebuah rumah kurang lebih 2 (dua) bulan penjual koran, penyemir sepatu atau

oleh PT. Citra Kartini Mandiri suatu pemulung. 13 perusahaan penyalur tenaga kerja dengan

Beberapa di antara pekerjaan yang modus menampung tenaga kerja wanita dilakukan anak tersebut dapat

untuk dipekerjakan/disalurkan sebagai dikategorikan sebagai bentuk-bentuk

PRT. Dari 88 orang wanita tersebut, di pekerjaan terburuk yang dilakukan di luar

antaranya ada 34 orang wanita yang hubungan kerja, seperti perbudakan atau

usianya masih di bawah 18 (delapan belas) sejenisnya, pelacuran atau pornografi, 16 tahun. Masih di Tangerang sebuah pabrik

perdagangan obat-obatan terlarang dan pembuatan alumunium balok dan panci di zat adiktif lainnya, serta pekerjaan yang

Kampung Bayur Opak, Desa Lebak Wangi,

10 http://indonesia.ucanews.com/2013/04/19, akses 21 Mei 2013, jam 14 : 37 WIB. 11 Ibid. 12 Ibid. Indrasari Tjandraningsih dan Popon Anarita, Pekerja Anak di Perkebunan Tembakau, Yayasan Akatiga, Bandung, 2002,

13 hlm. 4. 14 Ibid. Lihat juga Penjelasan Pasal 75 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Lampiran Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 59 Tahun 2002 tentang Rencana Aksi Nasional

15 Penghapusan Bentuk-bentuk Pekerjaan Terburuk untuk Anak. 16 Lampiran Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 59 Tahun 2002. Sumber diperoleh dari berita Patroli Indosiar, tanggal 19 Oktober 2013, jam 11.48 WIB dan Kabar Petang, TvOne, 19 Oktober 2013, jam 17 : 20 WIB.

Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Kecamatan Sepatan, Kabupaten Tangerang membuat program penarikan anak yang yang mempekerjakan 34 orang secara

dipekerjakan sebagai tenaga kerja kembali tidak manusiawi, dan 5 orang di antaranya

ke sekolah dari bentuk-bentuk pekerjaan berusia dibawaah 18 tahun yang

terburuk dan berbahaya. Sampai dengan dipekerjakan bersama-sama dengan orang

tahun 2012, telah menarik tenaga kerja dewasa di dalam ruangan ukuran 8 x 8 cm

anak sebanyak 21.963 orang dengan selama kurang lebih 6 bulan tanpa diupah

rincian pada tahun 2008 sebanyak 4.853 apalagi diperhatikan kesehatan,

anak, tahun 2009 tidak ada kegiatan, tahun keselamatan, maupun jaminan sosialnya. 17 2010 sebanyak 3.000, tahun 2011

Kasus mempekerjakan anak sebagai sebanyak 3.360 orang, dan tahun 2012 tenaga kerja terjadi juga di seperti di 20 adalah 10.750 orang.

wilayah Saradan, Santoan, Pendeuy, Melalui program penarikan tersebut, Babakan Bandung, Patimban, Legon Kulon,

rata-rata setiap tahunnya diprogramkan Cimacan Kabupaten Subang pada bentuk

akan ditarik sekitar 11.000 orang anak dari pekerjaan prostitusi yang mendapat 21 1,76 juta orang, oleh karena itu

dukungan dari lingkungan yang sudah Pemerintah Indonesia membutuhkan terstruktur dan fenomena tersebut

waktu kurang lebih 200 tahun untuk dianggap sesuatu yang biasa, sehingga

menghapus atau menarik tenaga kerja terkesan prostitusi berkedok tradisi.

anak tersebut dengan asumsi jumlahnya Karakter tersebut juga tergambar kalau

tetap, tidak terus bertambah, dan punya anak perempuan yang seakan-akan

pemerintah konsisten minimal setiap punya toko/aset apalagi kalau anaknya 22 tahunnya menarik 11.000 orang.

janda dapat menjadi pundi-pundi bagi Program penarikan ini pada tahun 2013 orang tua dalam membantu perekonomian 23 diprioritaskan di 21 provinsi dan 90

keluarga. 18 kabupaten/kota di seluruh Indonesia, Berdasarkan fakta dan data mengenai

dengan mengerahkan 503 orang keberadaan tenaga kerja anak,

pendamping di 366 rumah singgah Kementerian Tenaga Kerja dan

(shelter). Dari 21 propinsi tersebut, tiga Transmigrasi sebagai lembaga teknis yang

propinsi yang menjadi target terbesar memfokuskan pada masalah

penarikan tenaga kerja anak, yaitu ketenagakerjaan, sejak tahun 2008 telah 19 Propinsi Jawa Barat dengan jumlah total

18 Sumber diperoleh dari berita Apa Kabar Indonesia Siang, TvOne, tanggal 4 dan 5 April 2013, jam 12 : 17 WIB.. Hasil wawancana dengan H. Warto Soemarno, tokoh masyarakat Subang pada tanggal 11 November 2013, jam 15 : 06

19 WIB di Subang. Lihat Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor Per.12/Men/VIII/2010 tentang Organisasi dan Tata

20 Kerja Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. 21 http://www.suarapembaruan.com/home, akses tanggal 22 Mei 2013, jam 13 : 39 WIB. 22 http://indonesia.ucanews.com/2013/04/19, akses 21 Mei 2013, jam 14 : 37 WIB. 23 Ibid. Provinsi yang terlibat dalam penarikan pekerja anak pada tahun 2013 adalah Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Timur,

DKI Jakarta, Gorontalo, Sulawesi Utara, Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, Jawa Tengah, D.I. Yogyakarta, Banten, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Bengkulu, Sumatera Barat, Lampung, Sumatera Utara, Sulawesi Tengah dan Aceh. Lihat http://www.jurnas.com/halaman/5/2013-06-04/211200, akses 2 September 2013, jam 09 : 21 WIB.

4 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 4 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Munculnya tenaga kerja anak yang bekerja di luar hubungan kerja dalam praktiknya selama ini, disebabkan oleh belum adanya Peraturan Pemerintah yang secara khusus (lex specialis) mengatur perlindungan tenaga kerja anak yang bekerja di luar hubungan kerja sebagai tindaklanjut dari amanat Pasal 75 Undang- Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, sehingga mewarnai hukum ketenagakerjaan yang dalam aplikasinya tidak berdaya menghadapi masalah tenaga kerja anak yang bekerja di luar hubungan kerja. Dalam praktik kebijakan legislasi selama ini, dijumpai fenomena kebijakan formulasi hukum ketenagakerjaan yang mengandung permasalahan dan/atau kelemahan. Di dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003, secara substansial pengaturan perlindungan terhadap tenaga kerja anak masih terjadi pemisahan pengaturan antara anak yang bekerja di dalam hubungan kerja dengan yang bekerja di luar hubungan kerja.

Pemisahan pengaturan antara yang bekerja di dalam dan di luar hubungan kerja dalam konteks hukum ketenagakerjaan tidak sesuai dengan asas perlindungan hukum ketenagakerjaan. Di 25

samping itu juga tidak sesuai dengan tujuan utama hukum ketenagakerjaan, 26

hakikat hukum ketenagakerjaan, sifat 27 hukum ketenagakerjaan, serta ruang 28 lingkup hukum ketenagakerjaan yang secara gramatikal dirumuskan sebagai segala hal yang berhubungan dengan tenaga kerja pada waktu sebelum, selama, dan sesudah masa kerja. Pembahasan 29 Hukum Ketenagakerjaan bukan hanya menyangkut di dalam hubungan kerja saja, melainkan juga orang yang bekerja di luar hubungan kerja. 30

Penelitian mengenai perlindungan hukum terhadap tenaga kerja anak yang bekerja di luar hubungan kerja dalam hubungannya dengan Pasal 75 Undang- Undang Nomor 13 Tahun 2003, belum banyaknya dilakukan penelitian dan kalau pun ada masih memfokuskan pada penelitian pekerja anak (bekerja di dalam hubungan kerja) dengan rumusan permasalahan yang berbeda dengan Disertasi peneliti, baik dalam bentuk tesis atau pun dalam bentuk disertasi, sehingga originalitas penelitian ini dapat dipertanggungjawabkan dengan hasil dari penelitian ini adalah ikut serta menyumbangkan pemikiran kepada pemerintah dalam merancang konsep/draft Peraturan Pemerintah tentang Penanggulangan Tenaga Kerja

Jurnal 5 Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

24 Ibid. 25 Lihat Penjelasan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. 26 Lihat Pasal 4 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. 27 Maksud dari hakikat hukum ialah membawa aturan yang adil dalam masyarakat (rapport du droit, inbreng van recht)

atau semua arti lain yang menunjuk ke arah ini sebagai arti dasar segala hukum. Lihat Theo Huijbers, Filsafat Hukum,

28 Kanisius, Yogyakarta, 1995, hlm. 77.

Ujang Charda S., ”Reorientasi Reformasi Model Hukum Ketenagakerjaan dalam Kebijakan Pemerintah”, Jurnal Ilmu

29 Hukum Syiar Hukum, Vol. XIV No. 1, Fakultas Hukum UNISBA, Bandung, Maret 2012, hlm. 15.

Ujang Charda S., Mengenal Hukum Ketenagakerjaan Indonesia (Sejarah, Teori & Praktiknya di Indonesia, FH UNSUB,

30 Subang, 2014, hlm. 4.

Koko Kosidin, “Aspek-aspek Hukum dalam Pemutusan Hubungan Kerja di Lingkungan Perusahaan Perseroan (Persero)”, Disertasi, Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran, Bandung, 1996, hlm. 305-306.

Anak yang bekerja di Luar Hubungan Kerja. ekonomi, korban keserakahan, termasuk korban ketidaktahuan (ignorance),

B. PEMBAHASAN

sementara itu tidak ada kekuatan yang

1. Prinsip-prinsip Perlindungan

dapat menghentikan tumbuh kembang Hukum Terhadap Tenaga Kerja 33 anak. Dengan demikian, dalam

Anak

perlindungan ini anak harus ditempatkan Konsepsi perlindungan yang utuh,

sebagai korban ekonomi, politik, sosial, menyeluruh, dan komprehensif dalam

maupun korban kebijakan hukum yang perlindungan tenaga kerja anak yang

perlu mendapat perlindungan khusus. bekerja di luar hubungan kerja perlu

Dalam meletakkan kebijakan meletakkan kewajiban memberikan

perlindungan hukum terhadap anak yang perlindungan kepada anak berdasarkan

dijadikan pedoman atau standar untuk prinsip non diskriminasi, kepentingan

menerapkan perlindungannya adalah terbaik bagi anak, hak untuk hidup,

instrumen hukum internasional dengan kelangsungan hidup dan perkembangan,

pendekatan yang bersifat serta penghargaan terhadap pendapat

multidimensional dan multisektoral. anak. Atas prinsip-prinsip tersebut, 31 Dengan demikian, hak-hak anak

prinsip kepentingan terbaik bagi anak sebagaimana dituangkan dalam Konvensi harus diutamakan dari kepentingan yang

Hak Anak bukan sekedar hak-hak anak lain, tetapi tidak dipahami sebagai

dalam keadaan yang sulit atau tertindas, memberikan kebebasan kepada anak

sehingga perlu dilindungi, akan tetapi juga untuk menentukan pandapat dan

memasuki wilayah kesejahteraan anak pandangannya sendiri secara liberal. Peran

yang lebih luas, baik secara sosial, orang dewasa justru untuk

ekonomi, budaya, bahkan politik. Oleh menghindarkan anak memilih suatu

karena itu, masalah yang paling mendesak keadaan yang tidak adil dan eksploitasi,

dilakukan adalah langkah intervensi yang walaupun hal itu tidak dirasakan oleh

dilakukan secara khusus terhadap kategori anak. 32 anak-anak yang berada dalam kondisi

Agar perlindungan anak terselenggara sulit, seperti tenaga kerja anak yang dengan baik, maka perlu dianut sebuah

bekerja di luar hubungan kerja pada prinsip yang menyatakan, bahwa

bentuk-bentuk pekerjaan terburuk. kepentingan terbaik bagi anak harus

Untuk itu, tenaga kerja anak perlu dipandang sebagai prioritas tinggi dalam

mendapat perlindungan dan kesempatan setiap keputusan yang menyangkut anak.

yang sama, seperti halnya anak-anak lain Prinsip kepentingan terbaik bagi anak

dengan seluas-luasnya untuk tumbuh dan digunakan, karena dalam banyak hal anak

berkembang secara optimal, baik fisik, adalah korban, baik sebagai korban

mental, maupun sosial, dan berakhlak

31 Muhammad Joni dan Zulchaina Z. Tanamas, Aspek Hukum Perlindungan Anak dalam Perspektif Konvensi Hak Anak, 32 Citra Aditya Bakti, Bandung, 1999, hlm. 105.

33 Ibid. Ibid., hlm. 106.

6 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 6 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

atas nilai-nilai kemanusiaan, karena kesejahteraannya dengan memberikan

negara memiliki ruang otoritas yang sah jaminan terhadap pemenuhan hak-haknya

dalam perannya sebagai juru damai dan serta adanya perlakuan tanpa diskriminasi

pembentuk undang-undang berdasarkan yang didukung oleh kelembagaan dan 36 konstitusi.

peraturan perundang-undangan yang Salah satu bentuk hak negara sebagai dapat menjamin pelaksanaannya.

subjek hukum internasional adalah Dalam perlindungan tenaga kerja anak

mempertahankan kedaulatan negaranya harus diperhatikan pula prinsip-prinsip

dan hak-hak lain yang dijamin oleh hukum perlindungan anak dalam upaya

internasional. Bentuk kewajiban negara perlindungan tenaga kerja anak yang

sebagai subjek hukum internasional bekerja di luar hubungan kerja pada

adalah tanggung jawab negara yang bentuk-bentuk pekerjaan terburuk

melekat dalam melakukan perbuatan- sebagaimana dirumuskan dalam Konvensi

perbuatan hukum internasional, artinya Hak-hak Anak yang telah diratifikasi

dengan prinsip tanggung jawab ini, segala Indonesia dengan Keputusan Presiden

perbuatan negara terutama perbuatan Nomor 36 Tahun 1990 maupun Konvensi

yang melanggar hukum internasional ILO Nomor 182. Peratifikasian Hak-hak

harus dipertanggungjawabkan secara Anak maupun Konvensi ILO Nomor 182 37 internasional.

menandakan, bahwa Indonesia sebagai Prinsip tanggung jawab atau bagian dari masyarakat Internasional yang

pertanggungjawaban negara terhadap aktif dalam pergaulan internasional dan

perbuatan melawan hukum internasional, tentunya terikat pada norma-norma

menurut Oentoeng Wahjoe pada dasarnya internasional yang berlaku dalam

merupakan landasan untuk menegakan

masyarakat internasional. Posisi tersebut 38 hukum internasional. Penegakan hukum tentunya menempatkan Indonesia sebagai

internasional yang dimaksud adalah subjek hukum internasional, sehingga

penegakan hukum sebagaimana sistem harus selalu menghormati dan mematuhi

hukum internasional yang berlaku, yaitu ketentuan hukum internasional yang

berangkat dari tertib hukum internasional diharapkan selalu proaktif dalam

yang koordinatif dan sesuai dengan pengembangan hukum internasional

kenyataan, bahwa tingkat integrasi dalam rangka menciptakan keamanan dan

masyarakat internasional berbeda jauh perdamaian dunia serta menjadikan dunia

dengan tingkat integrasi masyarakat

yang lebih baik lagi. Di samping itu, 39 hukum nasional. Secara eksternal,

34 Oentoeng Wahjoe, Hukum Pidana Internasional : Perkembangan Tindak Pidana Internasional & Proses Penegakannya, 35 Erlangga, Jakarta, 2011, hlm. 10.

36 Ibid. 37 Amir Syarifuddin (ed.), Op. Cit., hlm. 31. Oentoeng Wahjoe, Bunga Rampai : Potret Penegakan Hukum di Indonesia, Komisi Yudisial Republik Indonesia, Jakarta, 38 2009, hlm. 74.

39 Ibid., hlm. 75. Ibid.

Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

melaksanakannya.

internasional tidak berfungsi tanpa Berdasarkan Konvensi Wina tahun negara-negara. Hukum internasional

1969 tentang Perjanjian Internasional mempunyai kelemahan-kelemahan dalam

mengenai kekuatan mengikat suatu penegakan hukumnya, sehingga menjadi

perjanjian internasional dirumuskan tidak efektif dan tergantung kepada

dalam Pasal 11 sebagai berikut : kekuasaan negara. Dengan demikian, 40 “Setujunya suatu negara terikat pada

eksistensi negara-negara tetap penting dan suatu perjanjian dinyatakan dengan peranannya tetap dibutuhkan dalam

penandatanganan, pertukaran penegakan hukum internasional.

instrumen yang membentuk Menurut teori monistis, bahwa antara

perjanjian, ratifikasi, akseptansi hukum internasional dan hukum nasional

(acceptance), penyetujuan (approval), merupakan dua sistem hukum yang

atau aksesi atau oleh cara-cara lain menyatu untuk mengatur kehidupan

yang disetujui”.

seluruh manusia. Dengan demikian, Esensi dari suatu perjanjian hukum internasional dan hukum nasional

internasional yang telah diikuti oleh suatu adalah dua sistem hukum yang saling

negara menimbulkan kewajiban- melengkapi dalam mengatur kehidupan

kewajiban internasional yang berasal dari manusia di seluruh dunia. Artinya,

hukum perjanjian internasional, secara penegakan hukum internasional dapat

facta sunt servanda mengikat untuk ditaati dilakukan melalui instrumen hukum

dan dilaksanakan sebagai keputusan luhur internasional dan hukum nasional. 41 bersama, karena suatu perjanjian

Peratifikasian Konvensi Hak Anak internasional merupakan jelmaan maupun Konvensi ILO 182 berisi norma-

kesadaran jiwa dan raga dari suatu bangsa norma hukum mengenai pengakuan akan

untuk mentaati secara proaktif kewajiban hak-hak anak (child rights) dan kewajiban-

internasional yang timbul dari perjanjian kewajiban negara-negara peserta untuk 42 internasional tersebut.

menjamin terlaksananya hak-hak anak Secara yuridis, peratifikasian Konvensi memiliki legitimasi kewajiban mengikat

Hak Anak menjadi faktor yang membentuk segenap anggota PBB atas wilayah negara

dan mengembangkan hukum nasional dari peserta yang telah meratifikasi, bahwa

negara peratifikasi untuk menjamin Konvensi tersebut telah mengikat secara

pelaksanaan hak-hak anak dan prinsip- hukum negara-negara peserta yang telah

prinsip perlindungan anak sebagai kaidah meratifikasinya dan negara peserta 43 hukum nasional yang meliputi :

41 Amir Syarifuddin (ed.), Loc. Cit. hlm. 31. 42 Oentoeng Wahjoe, Op. Cit., hlm. 108. 43 Muhammad Joni & Zulhaina Z. Tanamas, Op. Cit., hlm. 87. Pasal 2 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002

tentang Perlindungan Anak.

8 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 8 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Philipina anak-anak dipekerjakan sebagai

discrimination)

pembantu rumah tangga. Kasus Negara harus mengambil semua

mempekerjakan anak sebagai tenaga kerja langkah yang tepat untuk menjamin,

di tiga negara tersebut syarat dengan bahwa anak dilindungi dari semua bentuk

eksploitasi yang dapat menghambat diskriminasi atau hukuman atas dasar

pertumbuhan dan perkembangan anak, status, aktivitas, pendapat yang diutarakan

baik fisik, psikis, mental, maupun sosial atau kepercayaan orang tua anak, wali

anak.

hukum anak atau anggota keluarga anak Sementara itu, kasus mempekerjakan melalui sejumlah program aksi serta

anak terjadi juga di Indonesia dengan legislasi hak-hak anak, walaupun realitas

kondisi yang memprihatinkan dengan nasib anak belum begitu menggembirakan.

upah rendah dan lekat eksploitasi. Kasus Kondisi anak-anak yang berada dalam

upah rendah bagi tenaga kerja anak di situasi sulit, rentan, eksploitatif,

Indonesia terjadi pada kasus tenaga kerja mengalami tindakan kekerasan,

anak di Jermal hanya memperoleh upah penyalahgunaan, diskriminasi, dan

150.000,00 perbulan dan itu pun tidak penindasan, sehingga kelompok anak-

dibayarkan sekaligus baru dibayarkan anak yang demikian memerlukan

setelah bekerja tiga bulan di Jermal, begitu perlindungan khusus. 44 juga dengan kasus tenaga kerja anak di

Salah satu masalah anak yang harus sentra alas kaki Cibaduyut Kota Bandung memperoleh perlindungan khusus adalah

hanya diupah berkisar antara Rp. isu tenaga kerja anak yang telah menjadi

55.000,00 perminggu.

isu global, karena kenyataannya isu tenaga Kasus tenaga kerja anak lainnya masih kerja anak bukan sekedar isu anak-anak

di Kota Bandung adalah sebagai anak menjalankan pekerjaan dengan

jalanan, pemulung, pengemis, di Tangerang memperoleh upah rendah, akan tetapi

diperbantukan sebagai PRT tidak diberi lekat sekali dengan eksploitasi, pekerjaan

upah hanya diberi makan seadanya, berbahaya, terhambatnya akses

sedangkan tenaga kerja di Kabupaten pendidikan dan menghambat

Subang yang bekerja sebagai pekerja seks perkembangan fisik, psikis, dan sosial

komersial dengan menerima upah Rp. anak. 45 300.000,00 dan itu pun dikurangi lagi

Praktik mempekerjakan anak sebagai untuk Rp. 25.000,00 untuk biaya kamar, tenaga kerja anak secara global terjadi di

makan dan minum 100.000,00 sampai beberapa negara di dunia, seperti di

150.000,00, kemudian dikurangi lagi Bangladesh anak-anak dipekerjakan di

dengan biaya (ongkos) untuk tukang ojeg sektor industri garmen (pabrik karpet), di

sebesar Rp. 50.000,00, jadi total upah yang Thailand anak dilibatkan pada praktik

diperoleh berkisar antara Rp. 75.000,00 eksploitasi seksual komersial anak, di 46 sampai dengan 125.000,00.

45 Pasal 2 ayat (2) Konvensi Hak Anak. 46 Muhammad Joni & Zulhaina Z. Tanamas, Op. Cit., hlm. 51.

Hasil wawancara dengan Erik Iskandar, anggota Polres Subang pada tanggal 13 Oktober 2013, jam 15 : 23 WIB di Subang.

Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Memperhatikan kasus tenaga kerja anak berkaitan dengan upah yang Undang- Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, bahwa setiap pekerja/buruh berhak memperoleh penghasilan yang memenuhi penghidupan yang layak bagi kemanusiaan yang besarannya ditetapkan melalui kebijakan pemerintah. Selanjutnya menurut Pasal 47

90 ayat (1) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003, diatur bahwa pengusaha dilarang membayar upah lebih rendah daripada upah minimum, karena hal itu m e r u p a k a n p e r b u a t a n yang dikriminalisasikan sebagai tindak pidana kejahatan yang diancam dengan sanksi pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 4 (empat) tahun dan/atau denda paling sedikit 100.000.000,00 (seratus juta rupiah) dan paling banyak 400.000.000,00 (empat ratus juta rupiah). 48

Kasus-kasus tenaga kerja anak di atas, permasalahannya bukan hanya soal upah, tetapi tenaga kerja anak yang bekerja di luar hubungan kerja di Jermal, Sentra industri alas kaki Cibaduyut, di Tangerang, dan Subang bekerja di luar hubungan kerja yang penuh eksploitasi, pekerjaan berbahaya, terhambatnya akses pendidikan dan menghambat perkembangan fisik, psikis, dan sosial anak. Para tenaga kerja anak di Jermal misalnya, sangat tereksploitasi, karena berada di lautan yang jaraknya dari pantai

6 sampai dengan 12 mil yang dapat ditempuh dengan motor boat dengan

perjalanan antara 2 sampai 3 jam. Tenaga kerja anak di sentra industri alas kaki Cibaduyut juga tereksplotasi dengan lingkungan dan para tenaga kerja anak tersebut melakukan pekerjaan berbahaya, karena para tenaga kerja anak tersebut harus mengerjakan pekerjaan, seperti menggurinda, menyemir, mengepress, mengecat dengan tanpa alat pelindung dan ditambah dengan kondisi tempat kerja yang kotor, berdebu, dan tiap hari menghisap lem yang dapat merusak saluran pernafasan. Masih kasus tenaga kerja anak di Bandung yang bekerja sebagai pengemis, pemulung, anak jalanan yang dapat ditemui di jalan simpang Dago, Laswi – A. Yani, Gatot Subroto – Laswi, Kopo – Bypass, Kiaracondong – Bypass yang jumlahnya tidak kurang 75 orang. 49

Kasus tenaga kerja anak di atas juga bertentangan dengan Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 yang filosofinya, bahwa bekerja itu menjamin hak-hak dasar tenaga kerja dan menjamin kesamaan kesempatan serta perlakuan tanpa diskriminasi atas dasar apapun untuk mewujudkan kesejahteraan pekerja/buruh. Di samping itu, kasus tenaga kerja anak di Jermal, di sentra industri alas kaki Cibaduyut, Tangerang, dan Subang bertentangan dengan ketentuan yang diatur dalam Pasal 5 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 dikemukakan, bahwa setiap tenaga kerja memiliki kesempatan yang sama tanpa diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan, dan menurut Pasal 6 Undang-

47 Pasal 88 ayat (1) dan ayat (2) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. 48 Pasal 185 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. 49 Yesmil Anwar, Saat Menuai Kejahatan : Sebuah Pendekatan Sosiokultural, Kriminologi, Hukum dan HAM, Refika

Aditama, Bandung, 2009, hlm. 138 Jurnal 10 Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Undang Nomor 13 Tahun 2003, bahwa perlindungan hak-hak anak, termasuk di setiap pekerja berhak memperoleh

dalamnya anak-anak yang terpaksa perlakuan yang sama tanpa diskriminasi

bekerja. Salah satu prinsip penting itu dari pengusaha. Oleh karena itu, setiap

adalah the best interest of the child atau tenaga kerja (termasuk anak-anak)

pengutamaan kepentingan pada anak mempunyai hak untuk memperoleh

dalam terwujudnya hak-hak yang harus perlindungan atas keselamatan dan

diterima anak-anak tersebut sekalipun kesehatan kerja, moral, dan kesusilaan,

anak dalam keadaan terpaksa harus perlakuan yang sesuai dengan harkat dan

bekerja.

martabat manusia serta nilai-nilai agama. 50 Kaitan yang erat antara prinsip the best interest of the child dan anak-anak yang

b. Prinsip kepentingan terbaik bagi

terpaksa bekerja adalah dengan adanya

anak (the best interest of the child

prinsip tersebut, anak-anak itu akan

principle)

mendapatkan jaminan. Tidak adanya Kasus tenaga kerja anak di Jermal, di

pihak-pihak yang menjamin kelangsungan sentra industri alas kaki Cibaduyut, di

hidup dan kelayakan anak-anak yang Tangerang, dan Subang tidak

terpaksa bekerja dengan sendirinya memperhatikan kepentingan terbaik bagi

membuat anak-anak harus bekerja. Prinsip anak. Kasus tenaga kerja anak di Jermal

the best interest of the child itu sendiri yang dipekerjakan sebagai penangkap ikan

adalah pengutamaan kepentingan anak merupakan bentuk pekerjaan yang sangat

selaku tenaga kerja yang perlu selalu ekpsloitasi, di sentra industri alas kaki

diterapkan di dalam pengambilan setiap Cibaduyut melakukan pekerjaan lekat

kebijakan terkait kesejahteraannya. dengan kecelakaan yang berdampak pada

Memperhatikan prinsip kepentingan terancamnya keselamatan kerja, di

terbaik bagi anak dihubungkan dengan Tangerang sebagai PRT yang dalam

kasus tenaga kerja anak di Jermal, di sentra praktiknya terjadi penganiayaan yang

industri alas kaki Cibaduyut, di Tangerang, dilakukan oleh pemberi kerja, sedangkan

dan Subang dalam praktiknya masih belum di Subang bekerja sebagai pekerja sek

dapat diwujudkan, hal ini karena dalam komersial yang merupakan bentuk

kasus tenaga kerja anak, bahwa anak pekerjaan yang tidak memperhatikan

bekerja demi kelangsungan hidupnya aspek-aspek kemanusiaan.

walaupun di sisi lain bekerja adalah hak Untuk menanggulangi anak-anak yang

bagi anak, akan tetapi hal ini dapat bekerja, Indonesia sebagai salah satu

diberikan catatan, yaitu harus diikuti anggota masyarakat internasional telah

dengan pengaturan yang lebih jelas dan meratifikasi Konvensi Hak Anak, tentu saja

khusus mengenai perlindungan harus mematuhi prinsip dan ketentuan di

terhadapnya.

dalam menetapkan kebijakan-kebijakan

50 Pasal 86 ayat (1) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Jaminan konstitusional, bahwa hak anak untuk hidup dan bertahan hidup belum dapat diwujudkan sepenuhnya dengan masih banyaknya anak-anak yang bekerja di sektor berbahaya. Kasus tenaga kerja anak di Jermal, di sentra industri alas kaki Cibaduyut, di Tangerang, dan Subang merupakan bukti konkrit, bahwa hak hidup dan bertahan hidup belum diperhatikan oleh negara.

Bagi keluarga miskin anak-anak bekerja akibat dari ketidakmampuan ekonomi keluarga, sehingga anak-anak terpaksa bekerja untuk membantu orang tuanya yang tidak dapat memenuhi kebutuhan dasarnya, sehingga tidak ada alasan untuk tidak bekerja. Bagi anak-anak bekerja adalah salah cara untuk bertahan hidup, karena bagi anak-anak keluarga miskin masih ada kemudahan di antara kesulitan hidup, yaitu harus bekerja walaupun dipastikan tidak memiliki keahlian. Untuk bertahan hidup dan mempertahankan kehidupan untuk setiap harinya bukan ketirnya hidup, tetapi bagaimana sekarang, esok dapat makan dan bagi anak-anak keluarga miskin bukan pekerjaan yang berbahaya yang merupakan musuh, tetapi rasa lapan itulah musuh yang nyata.

Dalam praktiknya dasar pengaturan hak untuk hidup, bertahan hidup, dan lepas dari perlakuan yang salah serta diskriminasi bagi anak-anak yang terpaksa bekerja tidak ada artinya apabila tanpa campur tangan negara. Apabila negara tidak mengambil sikap, maka setiap orang akan mempertahankan hidup dan kelangsungan kehidupannya sesuai

dengan persepsinya masing-masing, sekalipun melanggar undang-undang, karena tidak ada satupun undang-undang yang melarang orang untuk tidak lapar.

d. Prinsip menghormati pandangan

anak

Pasal 12 ayat (1) Konvensi Hak Anak menyatakan, bahwa negara-negara peserta akan menjamin agar anak-anak yang memiliki pandangan sendiri akan memperoleh hak untuk menyatakan pandangan-pandangannya secara bebas dalam semua hal yang mempengaruhi anak, dan pandangan tersebut akan dihargai sesuai dengan tingkat usia dan kematangan anak. Sementara itu, dalam Pasal 24 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang- Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, bahwa negara dan pemerintah menjamin anak untuk mempergunakan haknya dalam menyampaikan pendapat sesuai dengan usia dan tingkat kecerdasan anak.

Kasus tenaga kerja anak di Jermal, di sentra industri alas kaki Cibaduyut, di Tangerang, dan Subang sudah menempatkan tenaga kerja anak sebagai subordinat orang dewasa yang tidak mampu untuk menyuarakan pandangannya dan dengan mempekerjakan anak diperoleh tenaga kerja dengan upah murah, dapat dengan mudah diatur, tidak banyak menuntut. Penempatan anak sebagai miniatur justru memperlakukan anak sebagai budak yang mesti harus tunduk sebagai anak dan dalam hubungan asimetris antara anak dan orang dewasa selalu diposisikan lemah, sehingga konstruksi sosial dan budaya

Jurnal 12 Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 Jurnal 12 Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

dirumuskan dalam alinea keempat hidup dalam lingkungan yang layak.

Pembukaan UUD 1945 sebagai berikut : Berdasarkan prinsip-prinsip tersebut,

“… melindungi segenap bangsa bahwa perlindungan hukum terhadap

Indonesia dan seluruh tumpah darah tenaga kerja anak yang bekerja di luar

Indonesia dan untuk memajukan hubungan kerja pada bentuk-bentuk

kesejahteraan umum, mencerdaskan pekerjaan terburuk sampai saat ini belum

kehidupan bangsa, dan ikut diatur secara khusus, tetapi masih bersifat

melaksanakan ketertiban dunia yang umum dan belum memperhatikan prinsip-

berdasarkan kemerdekaan, prinsip perlindungan anak, seperti prinsip

perdamaian abadi, dan keadilan sosial non diskriminasi, prinsip kepentingan

terbaik bagi anak, prinsip hak hidup dan Alinea keempat tersebut merupakan mempertahankan penghidupan, serta

arah pembangunan nasional Indonesia prinsip penghormatan terhadap pendapat

dalam mengisi kemerdekaan sebagai hak anak. Prinsip-prinsip tersebut seharusnya

segala bangsa, maka disusunlah menjadi sarana dalam upaya pencegahan,

kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu penanggulangan, dan penghapusan dalam

dalam suatu Undang-Undang Dasar perlindungan hukum terhadap tenaga

Negara Republik Indonesia yang terbentuk kerja anak yang bekerja di luar hubungan

dalam suatu susunan Negara Republik kerja atas bentuk-bentuk pekerjaan

Indonesia yang berkedaulatan rakyat terburuk yang berkaitan dengan

sebagai atribut negara yang membedakan perlindungan ekonomis, sosial, dan teknis,

negara dari persekutuan-persekutuan norma kerja, pola hubungan kerja, bentuk 52 lainnya.

pekerjaan, keselamatan dan kesehatan Hakikat negara melekat pada kerja, pengupahan, waktu kerja, tempat

kedaulatan, tanpa kedaulatan tidak ada

51 kerja, dan jaminan sosial. 53 negara, oleh karenanya pemerintah sebagai pimpinan organisasi dibentuk dan

2. Tanggung Jawab Negara Indonesia

ditentukan oleh yang berdaulat, yaitu

dalam Perlindungan Hukum

rakyat seluruhnya melalui kemauan

Terhadap Tenaga Kerja Anak 54 umumnya (volunte generale) dan Pembentukan Negara Kesatuan

kedaulatan itu merupakan suatu Republik Indonesia adalah dalam rangka

kekuasaan tertinggi yang dijalankan oleh mewujudkan tujuan dan cita-cita nasional 55 negara atas nama pemegangnya, yaitu

yang berlandaskan pada Pancasila dan rakyat sebagaimana dirumuskan dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik

UUD 1945, bahwa kedaulatan ada di Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya

tangan rakyat dan dilaksanakan menurut

52 Zainal Asikin et. al., Dasar-dasar Hukum Perburuhan, RajaGrafindo Persada, Jakarta, 2002, hlm. 75. 53 A. Mukti Fajar, Tipe Negara Hukum, Banyumedia, Malang, 2005, hlm. 13. 54 Ibid. 55 Ibid., hlm. 18. Prajudi Atmosudirdjo, Hukum Administrasi Negara, Ghalia Indonesia, Jakarta, 1988, hlm. 74.

Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Undang-Undang Dasar, dan Negara 56 perlindungan kepada kepentingan Indonesia adalah negara hukum sebagai 57 manusia, yaitu kepentingan dalam

bingkainya. melangsungkan dan memenuhi kebutuhan Indonesia sebagai negara hukum, 63 hidup yang layak tanpa diskriminasi. Oleh

apabila dicermati dan ditelusuri dari karenanya, melalui hukum ini hendak substansi Pembukaan maupun pasal-pasal

diwujudkan berlakunya tujuan hukum dalam UUD 1945, bahwa model negara 64 menjadi kenyataan dengan hukum

yang dianut Indonesia adalah negara sebagai sarananya untuk merekayasa umat hukum dalam arti materiil atau

manusia menuju tujuan yang baik dan diistilahkan dengan negara kesejahteraan 65 benar dalam ridho Allah SWT,

(welfare state) atau negara kemakmuran 58 sebagaimana dikemukakan oleh Mochtar atau negara hukum pengurus 66 Kusumaatmadja sebagai berikut :

(verzorgingstaat) atau dengan 59 ”Hukum merupakan sarana meminjam istilah Giddens sebagai negara

pembangunan (a tool of development), investasi sosial (social investment state) 60 yakni hukum dalam arti kaidah atau

yang tercipta atas berkat rahmat serta peraturan hukum yang difungsikan ridha Allah Yang Maha Kuasa (baldatun

sebagai alat (pengatur) atau sarana thayibatun warabun ghaffur) dan dengan

yang mengatur pembangunan dalam didorong oleh keinginan luhur bangsa

penyalur arah kegiatan manusia ke supaya berkehidupan, kebangsaan yang

arah yang dikehendaki oleh bebas, merdeka berdasarkan suatu 61 pembangunan. Dengan demikian, ketertiban menuju kesejahteraan sebagai 62 dalam suasana pembangunan

tujuan nasional. tersebut, hukum berfungsi bukan Untuk mewujudkan tujuan tersebut,

hanya sekedar as a tool of social control menurut Mochtar Kusumaatmadja, bahwa

dalam arti sebagai alat yang hanya tujuan hukum tersebut pada akhirnya

berfungsi untuk mempertahankan diarahkan untuk memberikan 67 stabilitas, tetapi juga sebagai alat

57 Pasal 1 ayat (2) UUD 1945. 58 Pasal 1 ayat (3) UUD 1945. Wiratni Ahmadi, Perlindungan Hukum bagi Wajib Pajak dalam Penyelesaian Sengketa Pajak, Refika Aditama, Bandung,

59 2006, hlm. 2. Maria Farida Indrati, Ilmu Perundang-undangan (Dasar-dasar dan Pembentukannya), Kanisius, Yogyakarta, l998, hlm.

60 1. Anthony Giddens dalam Dawam Rahardjo, Evaluasi dan Dampak Amandemen UUD 1945, UNISIA, Yogyakarta, 2003, hlm.

61 243. 62 Lihat Alinea Ketiga Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Moh. Busyro Muqoddas, et. al. (ed.), Politik Pembangunan Hukum Nasional, UII Press, Yogyakarta, 1992, hlm. 43. Lihat

63 Abu Daud Busroh & Abubakar Busro, Asas-asas Hukum Tata Negara, Ghalia Indonesia, 1991, hlm. 109-110. Mochtar Kusumaatmadja, Fungsi dan Perkembangan Hukum dalam Pembangunan Nasional, Binacipta, Bandung,

64 Tanpa Tahun, hlm. 3

65 Mochtar Kusumaatmadja, Hukum, Masyarakat dan Pembinaan Hukum Nasional, Binacipta, Bandung, 1976, hlm. 15. Juhaya S. Praja, Filsafat Hukum Islam, Lathifah Press bekerjasama dengan Fakultas Syari'ah IAILM Suryalaya,

66 Tasikmalaya, 2004, hlm. 75. 67 Mochtar Kusumaatmadja, Fungsi … Loc. Cit., hlm. 3.

Hukum dilihat dalam kaitannya dengan kerangka dasar pembangunan nasional, menampakkan dirinya dalam dua wajah. Di satu pihak hukum memperhatikan diri sebagai objek pembangunan nasional. Dalam arti hukum perlu

14 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014 14 Jurnal Wawasan Hukum, Vol. 30 No. 1 Februari 2014

Apabila hal tersebut dilihat dari sudut dan berkembang serta berhak atas sejarah hukum, fungsi hukum bagi bangsa

perlindungan dari kekerasan dan Indonesia adalah sebagai sarana untuk 74 diskriminasi dalam ruang lingkup hukum

mensejahteraan rakyat yang ditandai 69 ketenagakerjaan yang mengandung dengan berkembangnya hukum yang

dimensi tidak hanya dengan kepentingan melindungi pihak yang lemah. Pada 70 tenaga kerja selama, sebelum, dan sesudah

periode ini negara mulai memperhatikan masa kerja, tetapi keterkaitan dengan perlindungan konsumen dan

kepentingan pengusaha, pemerintah, perlindungan tenaga kerja dalam 75 pekerja, dan masyarakat.

menyelenggarakan kemakmuran Program perencanaan perlindungan warganya untuk kepentingan seluruh

tenaga kerja anak tersebut lebih lanjut rakyat dan negara, sehingga fungsi negara 71 ditandai dengan lahirnya Undang-Undang dan pemerintah makin luas, baik di 72 Nomor 13 Tahun 2003 tentang

bidang politik, ekonomi, sosial dan Ketenagakerjaan yang ditujukan sebagai kultural. 73 upaya perlindungan demi terciptanya

Perhatian negara dalam perlindungan kesejahteraan dan kebahagiaan tenaga hukum terhadap tenaga kerja sebagai

kerja anak, di samping tercapainya warga negara atas hak pekerjaan, berarti

kepastian hukum. Terbentuknya Undang- negara ditakdirkan untuk

Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang menyelenggarakan kesejahteraan sosial

Ketenagakerjaan merupakan langkah melalui perencanaan pembangunan

dalam melakukan pembaruan masyarakat nasional di bidang ketenagakerjaan. Salah

yang melibatkan seluruh komponen guna satu hal yang menjadi pusat perhatian dari

mewujudkan ketertiban, keadilan, dan program perencanaan pembangunan

kepastian yang pada akhirnya harus nasional diarahkan pada kebijakan

mengarah pada kesejahteraan anak. pengaturan dan perlindungan terhadap

Dilihat dari sisi pendekatan

mendapat prioritas dalam usaha penegakan, pengembangan, dan pembinaannya, sedangkan di lain pihak hukum itu harus dipandang sebagai suatu alat (tool) dan sarana penunjang yang akan menentukan usaha-usaha pembangunan nasional. Mochtar Kusumaatmadja, Konsep-konsep Hukum dalam Pembangunan, Alumni, Bandung, 2002, hlm. 88. Lihat juga Abdurrahman, Aneka Masalah Hukum dalam Pembangunan di Indonesia, Alumni, Bandung, 1979, hlm. 68 19.

69 Roscoe Pound, Pengantar Filsafat Hukum, terjemahan Mohamad Radjab, Bharatara, Jakarta, 1954, hlm. 47. 70 Budiono Kusumohamidjojo, Ketertiban yang Adil : Problematika Filsafat Hukum, Grasindo, Jakarta, 1999, hlm. 133. Erman Radjagukguk, “Hukum Ekonomi Indonesia : Menjaga Persatuan Bangsa, Memulihkan Ekonomi, dan

Memperluas Kesejahteraan Sosial”, Jurnal Hukum Bisnis, Volume 22 No. 5, Yayasan Pengembangan Hukum Bisnis, 71 Jakarta, 2003, hlm. 25.

72 Ibid. Lihat juga Philipus M. Hadjon, Perlindungan Hukum Bagi Rakyat di Indonesia, Bina Ilmu, Surabaya, 1987, hlm. 65. Setiap negara tidak terlepas dari ideologinya menyelenggarakan beberapa minimum fungsi yang mutlak perlu, yaitu :

1. Melaksanakan ketertiban (law and order); 2. Menghendaki kesejahteraan dan kemakmuran daripada rakyatnya; 3. Pertahanan; 4. Menegakkan keadilan. Lihat Moh. Kusnardi & Bintan R. Saragih, Ilmu Negara, Gaya Media Pratama, 73 Jakarta, 2008, hlm. 224-233.

74 A. Mukhtie Fadjar, Op. Cit., hlm. 28. 75 Ibid. Penjelasan Umum Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

97 2701 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 701 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 589 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 386 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 527 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

43 886 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

42 805 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 493 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 732 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 874 23