PERANCANGAN REBRANDING DALAM MENCIPTAKAN CITRA BARU RADIO MANAJEMEN HATI FM

PERANCANGAN REBRANDING DALAM MENCIPTAKAN CITRA BARU RADIO MANAJEMEN HATI FM

Diajukan Guna Menempuh Ujian Tugas Akhir Sebagai Prasyarat Mencapai Gelar Sarjana Seni

Pada Jurusan Desain Komunikasi Visual

Disusun oleh : Septandho Hijri Shafara C0707006 FAKULTAS SASTRA DAN SENI RUPA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA

Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm

Septandho Hijri Shafara 1

Ahmad Adib Ph.D 2 Jazuli Abdin Munib, S.Sn 2

ABSTRAK

Septandho Hijri Shafara, 2011. Pengantar Tugas Akhir ini berjudul Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm. Brand adalah identitas dari suatu produk tertentu, jasa, atau bisnis. Sebuah merek dapat mengambil banyak bentuk, termasuk, tanda nama, simbol kombinasi, warna atau slogan. Upaya rebranding sangat berperan penting karena menciptakan nama baru akan diikuti dengan istilah, simbol, desain atau kombinasi dari mereka untuk merek didirikan dengan tujuan mengembangkan posisi (baru) dibedakan dalam pikiran stakeholder dan pesaing . Jauh dari hanya perubahan identitas visual, rebranding harus menjadi bagian dari strategi keseluruhan untuk merek produk atau jasa. Dengan perancanangan tersebut diharapkan mampu menciptakan pencitraan baru dengan disandingkan nama yang baru pula. Sehingga tujuan utama untuk mendapatkan banyak pendengar sekaligus dipercaya oleh para pengiklan mampu terwujud oleh Radio Manajemen Hati Fm. Pada Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm ini, dimulai dengan membuat desain ulang logo perusahaan. Kemudian diikuti dengan merancang identitas perusahaan, souvenir dan terakhir membuat media promosi. Proses tersebut merupakan satu kesatuan komunikasi yang terintegrasi. Sehingga penyampaian pesannya dapat diterima dengan baik oleh masyarakat. Media promosi yang digunakan merupakan media promosi berbayar dan tidak berbayar pada umumnya (above the line & below the line), namun dalam beberapa aplikasinya, dibuat perancangan dengan konsep kreatif yang unik, berbeda dari umumnya yang akan meningkatkan awareness di mata masyarakat.

¹ Mahasiswa jurusan Deskomvis. Fakultas Sastra dan Seni Rupa UNS dengan NIM. C0707006

² Dosen Pembimbing

Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm

Septandho Hijri Shafara 1

Ahmad Adib Ph.D 2 Jazuli Abdin Munib, S.Sn 2

ABSTRACT

Septandho Shafara Hijri, 2011. Introduction This final design entitled Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm. Brand is the identity of a particular product, service or business. A brand can take many forms, including, name sign, symbol combinations, color or slogan. Rebranding effort very important role because it creates a new name will be followed by the term, symbol, design or combination of them to the brand was founded with the goal of developing a position (new) differentiated in the minds of stakeholders and competitors. Far from just a change of visual identity, rebranding should be part of an overall strategy to brand the product or service. With perancanangan is expected to create new imagery juxtaposed with a new name anyway. So the main objective to get as many listeners as well as believed by the advertisers can be realized by Radio Manajemen Hati Fm On Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm, starting with making a redesign of the company logo. This was followed by designing corporate identity, souvenir and lastly create promotional media. The process is one unit of integrated communication. So that the delivery of the message can be received well by the community. Media campaign that used a paid media campaign and is not paid in general (above the line & below the line), but in some applications, the design is made with a unique creative concepts, different from that generally will increase awareness in the public eye.

1. College Student Majority Visual Communication Design Letter And Art Faculty UNS with

NIM. C0707006

MOTTO

“Perjuangan tak akan berhenti sebelum kaki menginjak Pintu Surga”

( Ali bin Abi Thalib)

PERSEMBAHAN

Tugas Akhir ini kupersembahkan bagi :

1. Ayah, Ibu dan adikku yang kusayang

2. Teman-teman yang telah banyak memberi bantuan, motivasi dan saling berbagi.

3. Almamaterku

KATA PENGANTAR

Puji syukur Alhamdulillah kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan

tugas akhir dengan judul: “Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm ”.

Dalam penyusunan pengantar tugas akhir ini, tentunya tidak lepas dari bimbingan, bantuan dan dorongan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Drs. Riyadi Santosa, M.Ed., Ph.D, selaku Dekan Fakultas Sastra dan Seni Rupa UNS.

2. Drs.Mohamad Suharto,M.Sn, selaku ketua Jurusan Desain Komunikasi Visual.

3. Drs. Ahmad Adib M.Hum., Ph.D, selaku Pembimbing Tugas Akhir I.

4. Jazuli Abdin Munib, S.Sn selaku Pemimbing Tugas Akhir II.

5. Arief Iman Santoso, S.Sn, selaku Koordinator Kolokium dan Tugas Akhir.

6. Andreas Slamet Widodo, S.Sn, M.Hum, selaku Penasehat Akademik.

7. Pujiono Suwadi, Station Manager Radio Manajemen hati Fm.

8. Segenap staf dan karyawan Radio Manajemen hati Fm.

9. Bapak dan Ibu dosen serta segenap staf karyawan Desain Komunikasi Visual Universitas Sebelas Maret Surakarta.

Penulis menyadari bahwa penulisan tugas akhir ini masih ada kekurangan. Untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun, untuk perbaikan di masa yang akan datang.

Semoga pengantar tugas akhir ini dapat bermanfaat khususnya bagi penulis dan umumnya bagi para pembaca.

Surakarta, Januari 2012

Septandho Hijri Shafara NIM.C0707006

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ……………………………..……………………………. HALAMAN PERSETUJUAN ………………………………………………... HALAMAN PENGESAHAN ……………………………….……………… ABSTRAK . ………………………………………………………………… ABSTRACT . …………………………………………………….…………… HALAMAN MOTTO …………………………………………………………… HALAMAN PERSEMBAHAN …………………………………………….. KATA PENGANTAR …………………………………………….....…….… DAFTAR ISI ………………………………………………………………...… DAFTAR TABEL ………………………………………………………….… DAFTAR BAGAN ……………………………………...……………..…...… DAFTAR GAMBAR ……………………………………………….....……….

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah …………………………………….…… 1

B. Perumusan Masalah ………………………………………..…… 3

C. Tujuan Perancangan …………………………………...………… 3

D. Target Karya ………………………………………………...…… 4

E. Target Market dan Target Audience……………………...……… 5

F. Metode Pengumpulan Data ………………………………………

G. USP ( Unique Selling Preposition) …………………..…………

H. SWOT ( Stregth, Weakness, Opportunities, Threats) ……………..

I. Positioning ………………………………………………………. J. Metode KOnsep Desain…………………………………………

BAB II KAJIAN TEORI

A. Brand dan Rebranding …………………………………………...…

v vi vii viii x xiv xv xvi

B. Positioning dan Repositioning ………………………………….

C. Radio ……………………………………………………………..

D. Riset Pemasaran ………………………………………….…… 15

E. Pembagian Jenis Data ………………………………………… 27

F. Tahapan Merancang Visual Branding …………………….…… 31

BAB III IDENTIFIKASI DATA

A. Data Perusahaan ……………………………………………… 39

B. Data Produk …………………………………………………… 45

C. Data Pemasaran …………………………………..…………… 50

D. Data Konsumen ………………………………………………… 50

E. Data Promosi …………………………………………………

F. Data Dokumentasi ………………………………………………..

G. Data Kompetitor …………………………………...…………… 54

H. Analisis SWOT ……………………………………………….

I. Positioning ………………………………………………… J. USP ( Unique Selling Preposition ) .. ………………….…… K. Kuesioner… …………………………………………………

BAB IV KONSEP PEMIKIRAN DESAIN

A. Metode Perancangan ………………………...……………...….. 71

B. Konsep Kreatif ……………………………..………………..... 72

C. Standar Visual ………………………………………………….

D. Pemilihan Media …………………………………………………

E. Media Placement ………………………………………………….

F. Prediksi Biaya ………………………………………………….

BAB V VISUALISASI KARYA

A. Perancangan Rebranding Radio Manajemen Hati FM …………..

1. Logo beserta Graphic Standards Manual ………………………

2. Kertas Kop/Letter Head ………………………………………..

3. Amplop/Envelope ………………………………………………….

4. Amplop Dokumen ………………………………………………….

5. Kwitansi ………………………………………………………..

6. Kartu Nama ……………………………………………………..

7. Id Card ……………………………………………………............

8. Map ……………………………………………………………….

B. Perancangan Promosi Radio manajemen Hati Fm ……………….

1. Neon Box ………………………………………………………..

2. Baliho ………………………………………………………….

3. Signed…………………………………………………………….

4. Street banner ……………………………………….………………

5. X Banner …………………………………………………………..

6. Iklan Koran.. …………………………………………………..

10. Ob Van………………………………………………………….

11. Motor Branding………………………………………………………

C. Merchandise ………………….………………………………...

1. Stiker……………………………………………………………..

2. Polo Shirt ………………………………………………………..

3. Mug…..…………………………………………………………..

4. Pin………………………………………………………………..

5. Gantungan Kunci... …………………………………………………..

D. Material Pelengkap ……………………………………………

1. Paper Bag ………………………………………………………

2. Tas Kerja ……………………………………………………….

3. Buku Agenda ……………………………………………………..…

BAB VI PENUTUP

A. Kesimpulan ………………………………………………………

B. Saran ………………………………..……………………………

Daftar Pustaka Lampiran

135 135 136 137

138 139

DAFTAR TABEL

1. Tabel Jadwal Acara Radio Manajemen Hati Fm ……..……………………….

2. Tabel Jadwal Acara Radio HIZ Fm …………………………………………..

3. Tabel Jadwal Acara Radio MTA Fm …….…….…………………………

4. Tabel Analisis SWOT Radio Manajemen Hati Fm ………….…………..

5. Tabel Estimasi Biaya………………………………………….…………..

36

42

46

47

82

DAFTAR BAGAN

1. Bagan Struktur Organisasi Radio MH Fm ..………………………………..2 32

DAFTAR GAMBAR

1. Gambar Peta Jangkauan Area Radio Manajemen Hati Fm. ……..……….…….

2. Gambar Poster Event Radio Manajemen Hati Fm ……………………..

3. Gambar Foto Bagian – Bagian Radio Manajemen Hati Fm …………......

4. Gambar Poter Promosi Radio HIZ Fm ………….….…..…..................

5. Gambar Foto Ruangan – ruangan Radio HIZ Fm ………….……….…

6. Gambar Poster Event Radio MTA Fm ……………………….………..

7. Gambar Foto bagian – bagian Radio MTA Fm ………….……...….…….....

8. Gambar Contoh Iklan dengan Layout Picture Window ……………………. 79

9. Gambar Contoh Iklan dengan Layout Jumble …………………………..….. 80

10. Gambar Contoh Iklan dengan Layout Multi Panel ……………………...…. 80

38

39

39

42

42

45

46

70

70

71

DAFTAR PUSTAKA

Arnold, David.1996. Pedoman Dalam Manajemen Merek.Surabaya: PT Kentindo

Soho.

Batey, Ian. 2003. Asian Branding a Great Way to Fly. Jakarta: Bhuana Ilmu

Populer

Cheverton, Peter. 2004. Kunci Sukses Manajemen Merek. Jakarta: PT Elex Media D’ Alessandro, F. David and M. Owens. Perang Merek. Jakarata: Pernerbit Andi. Folley, J dan J. Kendrik. Balanced Brand. Jakarta: Trans Media. Istijanto. 2005. Aplikasi Praktis Riset Pemasaran. Jakarta: PT Gramedia Pustaka

Utama.

Kartajaya, Hermawan. 2004. on positioning. Bandung: PT Mizan Pustaka. Kelley, Tom dan J. Littman. 2002. The Art of Innovation. Jakarta: PT Gramedia

Pustaka Utama.

Kustanto, Adi. 2007. Pengantar Desain Komunikasi Visual. Yogyakarta: Andi

Offset

Miles, B. Matthew & A.M Huberman. 1992.Analisis Data Kualitatif. Jakarta: UI

Press.Komputindo

Rangkuti, Freddy.2004. Thew Power of Brands. Jakarta: PT Gramedia Pustaka

Utama.

Trout, Jack. 2001. Big Brand Big Trouble. Jakarta: Penerbit Erlangga. Trout, J & S.Rivkin. 1997.The New Positioning (edisi terjemahan oleh T.

Hermaya). Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

Wertime, Kent. 2001. Building Brands & Believers. Jakarta: Penerbit Erlangga.

Website

Ahmad Zaki. 2005. Strategi Iklan : Teori Pesan & Kreatifitas. http://emjaiz.wordpress.com/2009/09/04/strategi-iklan-teori-pesan-kreatifitas/

Aftar Ryan. Agustus 7, 2008. Macam-macam Layout dalam DKV. http://aftaryan.wordpress.com/2008/08/07/macam-macam-lay-out-dalam-dkv/

Aftar Ryan. Agustus 24, 2009. Macam-macam Layout dalam DKV (2). http://aftaryan.wordpress.com/2009/08/24/macam-macam-layout-dalam-dkv-2/

Septandho Hijri Shafara 1 Ahmad Adib Ph.D 2 Jazuli Abdin Munib, S.Sn 3

ABSTRAK

2011. Pengantar Tugas Akhir ini berjudul Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm. Brand adalah identitas dari suatu produk tertentu, jasa, atau bisnis. Sebuah merek dapat mengambil banyak bentuk, termasuk, tanda nama, simbol kombinasi, warna atau slogan. Upaya rebranding sangat berperan penting karena menciptakan nama baru akan diikuti dengan istilah, simbol, desain atau kombinasi dari mereka untuk merek didirikan dengan tujuan mengembangkan posisi (baru) dibedakan dalam pikiran stakeholder dan pesaing . Jauh dari hanya perubahan identitas visual, rebranding harus menjadi bagian dari strategi keseluruhan untuk merek produk atau jasa. Dengan perancanangan tersebut diharapkan mampu menciptakan pencitraan baru dengan disandingkan nama yang baru pula. Sehingga tujuan utama untuk mendapatkan banyak pendengar sekaligus dipercaya oleh para pengiklan mampu terwujud oleh Radio Manajemen Hati Fm. Pada Perancangan Rebranding Dalam Menciptakan Citra Baru Radio Manajemen Hati Fm ini, dimulai dengan membuat desain ulang logo perusahaan. Kemudian diikuti dengan merancang identitas perusahaan, souvenir dan terakhir membuat media promosi. Proses tersebut merupakan satu kesatuan komunikasi yang terintegrasi. Sehingga penyampaian pesannya dapat diterima dengan baik oleh masyarakat. Media promosi yang digunakan merupakan media promosi berbayar dan tidak berbayar pada umumnya (above the line & below the line), namun dalam

1 Mahasiswa Jurusan Desain Komunikasi Visual dengan NIM C0707006 2 Dosen Pembimbing I 3 Dosen Pembimbing II

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Radio merupakan alat komunikasi yang menyampaikan informasinya melalui gelombang udara. Gelombag udara dapat dibedakan menjadi dua, yaitu AM dan FM. Perbedaan Kedua gelombang itu terletak pada jangkauannya. FM atau Frekwensi Modulation, gelombang yang ada di sekitar statosfer, mempunyai jangkauan yang tidak lebih luas dari AM namun tetap terdengan jelas. AM atau Amplitude Modulation berada di sekita lapisan statosfer, sehingga jangkauannya lebih luas dari FM namun terdengar kurang jelas.

Dalam perkembangannya radio menjadi salah satu media iklan yang prospektif. Hal ini dikarenakan radio mempunyai format yang berbeda – beda hingga dapat menjadikan radio mempunyai penggemar yang tersegmentsasi, bahkan radio mampu membuat komunitas baru di masyarakat. Format radio sangat beragam, mulai dari religi, remaja, keluarga, kesehatan dan masih banyak lagi.

Salah satu radio di Surakarta yang memiliki segmen khusus dan komunitas pendengar adalah Radio Manajemen Hati Fm Solo. MH Fm memiliki frekuensi 92,1 Mhz dan kependekan dari Radio Manajemen Hati Fm. Radio Manajemen Hati Fm baru menginjak usianya yang pertama, meskipun demikian Radio Manajemen Hati Fm bukanlah radio yang benar – benar baru, melaikan hanya pergantian nama menjadi Management Hatilah yang baru. Sebelumnya nama Salah satu radio di Surakarta yang memiliki segmen khusus dan komunitas pendengar adalah Radio Manajemen Hati Fm Solo. MH Fm memiliki frekuensi 92,1 Mhz dan kependekan dari Radio Manajemen Hati Fm. Radio Manajemen Hati Fm baru menginjak usianya yang pertama, meskipun demikian Radio Manajemen Hati Fm bukanlah radio yang benar – benar baru, melaikan hanya pergantian nama menjadi Management Hatilah yang baru. Sebelumnya nama

Gymnastiar atau Aa’ Gym. Radio Manajemen Hati Fm Solo menjadi radio religi penyejuk jiwa,

sebagaimana jargon yang dimiliki yaitu ”Menyejukan Hati, dan Mendidik Jiwa” selain hadir sebagai media hiburan dan dakwah, juga hadir sebagai media iklan atau promosi, karena menjadi salah satu misi dari radio Manajemen Hati fm sebagai media audio yang adiktif. Adapun target market dari radio ini merupakan kalangan yang cukup kental nuansa religinya, baik pendengar maupun pengiklan.

Seiring berjalannya waktu, dengan berubahnya Manajemen Qolbu menjadi Manajemen Hati membuat kepercayaan target market sedikit berubah. Kekhawatiran muncul disebabkan branding dari Radio Manajemen Hati Fm Solo juga ikut berubah. Dalam hal perubahan ini masih belum begitu jelas ke arah lebih baik atau malah menurun. Banyak aspek – aspek pendukung lainnya yang ikut berubah. Dari mulai style penyiar, muatan program, konsep program acara, hinngga sangat berpengaruh bagi pengikan untuk memutuskan memasang iklan atau tidak.

Semua itu adalah permasalahan yang sangat komplek bagi manajemen baru dengan nama baru. Dampak langsung maupun tak langsung pasti dirasakan bagi perusahaan yang mengalami kondisi seperti. Melihat kondisi tersebut Radio Manajemen Hati fm memerlukan sebuah formulasi yang tepat untuk memciptakan image yang kuat dan melekat di hati pendengatnya, seperti saat masih menyandang nama Radio Manajemen Qolbu fm. Atas dasar keadaan di atas penulis memiliki gambaran yang untuk merancangkan suatu grand design dalam Semua itu adalah permasalahan yang sangat komplek bagi manajemen baru dengan nama baru. Dampak langsung maupun tak langsung pasti dirasakan bagi perusahaan yang mengalami kondisi seperti. Melihat kondisi tersebut Radio Manajemen Hati fm memerlukan sebuah formulasi yang tepat untuk memciptakan image yang kuat dan melekat di hati pendengatnya, seperti saat masih menyandang nama Radio Manajemen Qolbu fm. Atas dasar keadaan di atas penulis memiliki gambaran yang untuk merancangkan suatu grand design dalam

B. Perumusan Masalah

1. Bagaimana merancang visual branding Radio Manajemen Hati Fm Solo agar memperkuat identitas serta mencerminkan karakteristik dan citra yang sudah di bangun oleh Radio Manajemen Hati Fm Solo selama ini ?

2. Bagaimana strategi kreatif untuk menciptkan citra positif Radio Manajemen Hati Fm dengan penerapan strategi Integrated Marketing Communication?

3. Media promosi apakah yang mampu meningkatkan efektifitas branding yang dipakai ?

4. Bagaimana menentukan media placement dari promosi yang sesuai dengan target pasar ?

C. Tujuan Perancangan

1. Merancang ulang branding Radio Manajemen Hati Fm Solo yang dapat memperkuat identitas, karakteristik, dan citra Radio Manajemen Hati Fm Solo.

2. Merancang strategi kreatif untuk menciptakan citra positif Radio Manajemen Hati Fm Solo melalui strategi IMC.

3. Memilih media promosi yang mampu meningkatkan efektifitas branding/

4. Menentukan media placement sesuai target market Manajemen Hati Fm Solo.

D. Target Karya

Beberapa media yang dianggap sesuai untuk menciptakan citra baru sekaligus media promosi Radio MH FM adalah sebagai berikut:

1. Coorporate Identiy

a. Logo dan Graphic Standard Manual ( GSM )

b. Stationary Kit ( Leter head, Envelope, Envelope document, Name Card, Map, id card, name card, kwitansi )

2. Media Promosi

a. Neon board

b. Signed/ Penunjuk Arah

c. OB VAN

d. Motorcycle Branding

e. Baliho

f. Poster

g. Brochure

h. Flayer

i. Street Banner j.

X – Banner k. Iklan Koran

3. Souvenir

a. Polo shirt

b. Mug b. Mug

d. Gantungan kunci

e. Stiker Cutting

f. Pembatas buku / Al Qur’an

4. Material Pelengkap

a. Paper Bag

b. Buku Agenda

c. Tas Kerja

E. Target Audience dan Target Market

1. Aspek Demografis

a. Jenis Kelamin

: Pria 40 % & Wanita 60 %

b. Usia :

1. Primer

: Usia 12 – 30 tahun

2. Sekunder

: Usia 5 – 11 tahun

Usia 31 – 50 tahun

c. Pekerjaan

: Pelajar, Mahasiswa, dan Pekerja.

d. Pendidikan

: TK - Mahasiswa

e. Ses : Menengah keatas ( Middle – upper class )

2. Aspek Geografis : Solo, Karanganyar, Sukoharjo, sebagian besar Wonogiri, Klaten.

3. Aspek Identity : Keluarga, Religius Islam, „Amar Ma‟ruf Nahi Munkar

4. Aspek Psikografis : Seluruh masyarakat di seluruh coverage area yang suka mengisi wakru luang untuk mendengarkan radio

5. Aspek Behavior : Syi‟ar Islam, berpegang pada Al Quran dan As Sunnah, Meneladani Rasulullah SAW.

6. Keterangan

a. Geografis, SES, Umur, Pendidikan, Budaya, Perilaku Target segmen bila dilihat dari segi geografis dan kemampuan daya pancar, maka pendengar MHFM diharapkan bisa mencapai wilayah Solo, Karanganyar, Sukoharjo, sebagian besar Wonogiri, Klaten. Berdasar SES, segmen sebagian besar adalah kelas menengah, sebagian lainnya kelas atas dan kelas bawah. Dan bila dilihat dari segi umur dan pendidikan, target pendengar yang ingin dicapai ialah berumur usia sekolah dan kuliah, mengingat isi format siaran radio MH FM adalah untuk pendidikan, ikut serta dalam upaya membangun moral, akhlak dan perilaku sehari-hari dalam kehidupan bermasyarakat. Meskipun tentu saja usia anak-anak seperti TK dan SD serta usia dewasa juga tak luput dari sebagian mata acara, mengingat pendidikan tidak lepas dari lingkungan sekolah dan keluarga.

Format siaran juga dimaksudkan untuk membangun perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai agama dan nilai yang berlaku dalam kehidupan bermasyarakat dan berbangsa. Dengan format siaran dengan porsi lebih banyak berisikan dakwah dan menyiarkan nilai-nilai agama, maka diharapkan pula segmentasi radio MHFM bisa lebih terpetakan.

b. Jumlah Pendengar dan Loyality Pendengar yang bisa dijangkau oleh siaran MH FM adalah meliputi wilayah Solo Raya sebagaimana jangkauan dan adaya pancar radio. Sehingga bila dilihat jumlah penduduk yang ada di wilayah tersebut sekitar

6 juta orang, maka jumlah pendengar yang ingin dicapai minimal 30%-nya yang berarti sekitar 900 ribu orang. Apalagi penduduk muslim secara kuantitas jauh lebih banyak.

c. Pertimbangan Segmen Pendengar Tentu saja selain pendengar dengan segmen muslim, akan terbuka kemungkinan pendengar dari kalangan non muslim yang juga mendengar. Mengingat MH FM tidak membentuk komunitas yang eklusif, sebaliknya lembaga publik sangat terbuuka bagi pendengar segala golongan dan kalangan.

d. Pertimbangan Pangsa Pasar Iklan Materi siarannya lebih banyak diperuntukkan bagi dakwah, yang notabene adalah muslim, maka pangsa pasar yang diraih adalah pengiklan yang relevan dengan misi dakwah. Meskipun juga produk umum tentu saja bisa diterima, sepanjang produk halal dan bertujuan untuk kemashalatan.

F. Metode Pengumpulan Data

Metode yang digunakan dalam pengumpulan data Radio Manajemen Hati Fm Solo meliputi penelitian pustaka, pengamatan langsung (observasi), survey, kuesioner, dan dokumentasi.

1. Penelitian pustaka Teknik pengumpulan data yang tidak langsung ditunjukan pada subjek penelitian, namun melalui dokumen.

2. Observasi Cara mengumpulkan data dengan pengamatan oleh peneliti seperti yang dilakukan antropolog, dan sebagai informasi atau data yang dikumpulkan dalam penelitian . (Masri Singarimbun, 1995 : 26)

Observasi dilakukan baik terhadap corporate identity yang sudah ada pada Radio Manajemen Hati Fm Solo maupun corporate identity perusahaan lain sebagai kompetitornyayang dinilai cukup berhasil

3. Wawancara Pengumpulan data dengan wawancara. Wawancara adalah jalan mendapatkan informasi dengan cara bertanya langsung kepada responden. Wawancara dilakukan untuk memperoleh data emik, yaitu data apa adanya, natural dengan menggunakan pertanyaan terbuka serta alasan, sehingga jawaban yang diperoleh berupa jawaban kualitatif yang dapat melengkapi semua informasi yang dibutuhkan dalam perancangn ini. Wawancara dilakukan kepada pemilik Radio Manajemen Hati Fm Solo untuk mengetahui sejarah, visi dan misi, citra yang ingin dicapai, aktifitas yang dilakukan selama ini termasuk juga aktifitas promosi, kelebihan dan kekurangan serta segala informasi yang dibutuhkan dalam merancang Radio Manajemen Hati Fm Solo. Wawancara terhadap karyawan yang berhubungan langsung dengan target market untuk mengetahui segala sesuatu mengenai target market perusahaan tersebut. Selain 3. Wawancara Pengumpulan data dengan wawancara. Wawancara adalah jalan mendapatkan informasi dengan cara bertanya langsung kepada responden. Wawancara dilakukan untuk memperoleh data emik, yaitu data apa adanya, natural dengan menggunakan pertanyaan terbuka serta alasan, sehingga jawaban yang diperoleh berupa jawaban kualitatif yang dapat melengkapi semua informasi yang dibutuhkan dalam perancangn ini. Wawancara dilakukan kepada pemilik Radio Manajemen Hati Fm Solo untuk mengetahui sejarah, visi dan misi, citra yang ingin dicapai, aktifitas yang dilakukan selama ini termasuk juga aktifitas promosi, kelebihan dan kekurangan serta segala informasi yang dibutuhkan dalam merancang Radio Manajemen Hati Fm Solo. Wawancara terhadap karyawan yang berhubungan langsung dengan target market untuk mengetahui segala sesuatu mengenai target market perusahaan tersebut. Selain

4. Kuesioner Kuisioner atau questionnaire (dari kata question yang artinya pertanyaan) merupakan satu daftar yang berisikan suatu rangkaian pertanyaan mengenai pertanyaan mengenai sesuatu hal atau dalam sesuatubidang untuk memperoleh data berupa jawaban – jawaban dari para responden (Koentjoroningrat;1997)

Dilakukan dengan memberikan pilihan berupa point – point yang yang

ditawarkan kepada masyarakat olah Radio Manajemen Hati Fm Solo.

5. Dokumentasi Dilakukan dengan mengumpulkan berita, foto dan data yang mendukung berasal dari majalah, koran, brosur maupun internet yang berkaitan dengan berita atau masalah yang berkenaan dengan permasalahan.

6. Metode Analisis Analisis merupakan sintesis dari data yang diperoleh serta memuat referensi yang kuat untukdapat membuat analisis, yang kemudian dilanjutakn dengan penyususnan konsep perancangan.

Masalah umum yang perlu dianalisis sebagai dasar konsep perancangan visual untuk pemecahan masalah yaitu membangun citra positif Radio Manajemen Hati Fm Solo.

Masalah khusus yang dianalisis diarahkan untuk mengetahui apakah konsep visual branding yang ada telah memenuhi kaidah – kaidah desain komukasi visual dan marketing. Yang baik.

Setelah melakukan analisis didapatkan pokok – pokok masalah yang ada pada Radio Manajemen Hati Fm Solo

G. USP (Unique Selling Preposition)

Yaitu menonjolkan sisi keunikan / kelebihan yang dimiliki oleh masing – masing bisnis penyiaran.

H. SWOT (Strength, Weaknesess, Opportunities, Threats)

Teknik ini mengkomparasikan keunggulan, kelemahan, peluang untuk berkembang , dan ancaman yang dimiliki oleh Radio Manajemen Hati Fm Solo. Dengan menganalisa SWOT akan membuat kita mengetahui posisi dan tindakan yang harus dilakukan.

I. Positioning

Teknik ini berusaha untuk menanamkan citra Radio Manajemen Hati Fm Solo di ingatan konumen.

J. Metode Konsep Desain

Proses Rebranding tidak hanya berhenti sampai pada pergantian logo dan identitas semata, juga tidak berhenti pada pencitraan visual yang selaras namun melangkan lebih maju kearah brand expression. Definisi brand expression adalah bagaimana suatu brand memanifestasikan dan memvariasikan eksistensi (behavior, belief, character, vision) dirinya. Untuk mencapai tujuan perancangan yang sesuai dengan rumusan dan batasan masalah maka diperlukan strategi Proses Rebranding tidak hanya berhenti sampai pada pergantian logo dan identitas semata, juga tidak berhenti pada pencitraan visual yang selaras namun melangkan lebih maju kearah brand expression. Definisi brand expression adalah bagaimana suatu brand memanifestasikan dan memvariasikan eksistensi (behavior, belief, character, vision) dirinya. Untuk mencapai tujuan perancangan yang sesuai dengan rumusan dan batasan masalah maka diperlukan strategi

Identitas yang ditampilkan inilah yang nanyinya digunakan sebagai identitas Radio Manajemen Hati Fm Solo sebagai jaminan dalam program acaranya. Dengan menggunakan elemen – elemen grafis yang sesuai maka tercipta konsep perancangan yang tepat.

commit to user

BAB II KAJIAN TEORI

A. Brand dan Rebranding

1. Pengertian

Brand adalah identitas dari suatu produk tertentu, jasa, atau bisnis. Sebuah merek dapat mengambil banyak bentuk, termasuk, tanda nama, simbol kombinasi, warna atau slogan. Merek Kata dimulai hanya sebagai cara untuk membedakan satu ternak orang dari yang lain dengan menggunakan cap besi panas. Sebuah merek yang dilindungi hukum disebut merek dagang. Kata Merek terus berevolusi untuk mencakup identitas - hal itu mempengaruhi kepribadian perusahaan, produk atau jasa.(David Aaker : 1991) Selain itu pendapat lain mengatakan Brand sebagai “sebuah nama, istilah, symbol,

atau desain ataupun kombinasi dari keduanya, yang dimaksudkan untuk menandakan barang atau pelayanan satu penjual atau sekelompok penjual dan untuk membedakan mereka dari competitor-kompetitor yang ada. (Philiph Kotler)

Brand adalah pengalaman, disampaikan oleh berbagai stakeholder di seluruh jenjang organisasi. Balanced brand menggarisbawahi metode yang jelas, singkat, padat, berguna dan bisa digunakan untuk memikirkan kembali keseluruhan aktivitas brand. Jika ingin brand menjadi sukses dalam beberapa tahun mendatang, maka perlu pengetahuan mendalam yang dapat ditemukan dalam Balanced Brand. (Don Schultz, 2006: 1)

commit to user

Adapun penulis dalam perancangan ini akan menciptakan Rebranding yang artinya menciptakan nama baru, istilah, simbol, desain atau kombinasi dari mereka untuk merek didirikan dengan tujuan mengembangkan posisi (baru) dibedakan dalam pikiran stakeholder dan pesaing . Jauh dari hanya perubahan identitas visual, rebranding harus menjadi bagian dari strategi keseluruhan untuk merek produk atau jasa.(Muzellec, L. and Lambkin, M. C : 2006)

Brand adalah satu set janji , asosiasi, citra, dan emosi yang diciptakan oleh perusahaan untuk membangun kesetiaan dengan para konsumennya. (John Foley, Julie Kendrik, Balance Brand, 2006: 3)

Dengan mengimplementasikan berbagai prinsip balanced brand di dalam bisnis akan mendapatkan tiga factor terpenting untuk mencapai kesuksesan jangka panjang bagi perusahaan sebagai berikut :

1. Mengoptimalkan hubungan dengan para stakeholder

2. Memaksimalkan kekuatan brand

3. Memupuk sebuah reputasi yang sangat terhormat

Brand memiliki pengaruh yang melampaui lebih dari sekedar peran fungsional yang mereka mainkan dalam kehidupan manusia. Merek sungguh mempengaruhi perasaan konsumen.(Kent Wertime, Building Brand & Believers, 2003 : xi)

Mengelola branding equity adalah menciptakan asosiasi terhadap merek tersebutsehingga sebuah produk dapat memiliki posisi yang strategis di pasar,

commit to user

memiliki life cycle yang lebih panjang, dan dapat menahan gempuran dari para pesaing.(Freddy Rangkuti, The Power of Brand, 2004: 1)

Brand adalah nasib, karakternya akan menentukan kuat lemahnya dampak peristiwa buruk terhadap suatu bisnis.(David F. D ’ alessandro, Michele Owens, Perang Merek ,2003: 110)

Sebuah merek yang baik akan membuat customer merasa senang dengan pilihan yang telah dibuat, untuk membeli dan menggunakannya. Salah satu upaya adalah menciptakan USP (unique selling proposition), dengan tujuan untuk memberikan merek keuntungan kompetitif yang sangat tulus. (Peter Cheverton, Manajemen Merek, 2002: 3-4)

Building brands and Believers akan menuntun customer memahami bagaimana berbagai arketipe, pondasi dari citra, menciptakan dan mengendalikan motivasi konsumen. Secara keseluruhan hal yang harus dilakukan dengan membangun merek dengan efektif, membentuk citra, dan mengidentifikasi metode

– metode komunikasi yang memikat secara universal. Tujuannya adalah menyediakan kunci dari berbagai citra persuasive, dan koneksi – koneksi tak ternilai yang telah diciptakan. (Kent Wertime, Building Brand & Believers, 2003 : xvii)

a. Jenis Brand Jenis-jenis brand yang ada meliputi.:

1. Akronim

Sebuah nama yang terbuat dari inisial seperti UPS atau IBM

commit to user

2. Deskriptif Nama yang menjelaskan manfaat produk atau berfungsi seperti Whole Foods atau Airbus

3. Aliterasi dan sajak Nama yang menyenangkan untuk katakan dan menempel di pikiran seperti Reese's Pieces atau Dunkin 'Donuts

4. Menggugah Nama yang membangkitkan gambar yang lebih hidup yang relevan seperti Amazon atau Crest

5. Neologisme

Completely dibuat-buat kata-kata seperti Wii atau Kodak kata asing: Adopsi dari sebuah kata dari bahasa lain seperti Volvo atau Samsung

6. Nama Pendiri Menggunakan nama-nama orang yang nyata, dan nama pendiri seperti Hewlett-Packard atau Disney

7. Geografi Banyak merek nama untuk daerah dan landmark seperti Cisco dan Fuji Film

8. Personifikasi Banyak merek mengambil nama mereka dari mitos seperti Nike atau dari pikiran eksekutif iklan seperti Betty Crocker

commit to user

2. Sejarah

Kata “brand” berasal dari brandr Norse Lama berarti "membakar." Ini mengacu pada praktek pembakaran produsen merek mereka (atau merek) ke produkmereka.

Meskipun berhubungan dengan sejarah merek dagang dan termasuk contoh-contoh sebelumnya yang dapat dianggap "protobrands" (seperti puns pemasaran guci "Vesuvinum" anggur ditemukan di Pompeii), merek di bidang pemasaran massa berasal dari abad ke-19 dengan munculnya barang dikemas. Industrialisasi memindahkan produksi barang-barang rumah tangga, seperti sabun, dari masyarakat lokal untuk pabrik terpusat. Ketika pengiriman barang mereka, pabrik-pabrik akan harfiah merek logo atau lambang pada barel digunakan, memperluas arti dari "merek" dengan merek dagang.

Bass & Company, tempat pembuatan bir Inggris, klaim merek segitiga merah mereka adalah merek dagang pertama di dunia. Lyle's Golden Syrup membuat klaim serupa, setelah dinobatkan sebagai merek Inggris tertua, dengan kemasan yang hijau dan emas yang tetap hampir tidak berubah sejak 1885. Contoh lain datang dari Antiche Fornaci Giorgi di Italia, yang batu bata yang dicap atau diukir dengan logo-proto yang sama sejak 1731, seperti yang ditemukan di Saint Peter's Basilica di Vatican City.

Sapi dicap jauh sebelum ini. The "maverick", istilah aslinya berarti sebuah betis unbranded, berasal dari peternak Texas Samuel Augustus Maverick yang, mengikuti Perang Saudara Amerika, memutuskan bahwa karena seluruh ternak lainnya bermerek, ia akan diidentifikasi dengan tidak

commit to user

memiliki tanda sama sekali. Bahkan tanda tangan pada lukisan para seniman terkenal seperti Leonardo Da Vinci dapat dilihat sebagai alat branding awal.

Pabrik didirikan selama Revolusi Industri yang diproduksi secara massal memperkenalkan barang dan diperlukan untuk menjual produk mereka ke pasar yang lebih luas, kepada pelanggan yang sebelumnya hanya akrab dengan barang-barang produksi lokal. Segera menjadi jelas bahwa paket generik sabun mengalami kesulitan bersaing dengan akrab, produk lokal. Barang-barang dikemas produsen yang diperlukan untuk meyakinkan pasar bahwa publik dapat tempat sama seperti kepercayaan banyak produk non-lokal. sup Campbell, Coca-Cola, Juicy Fruit gum, Aunt Jemima, dan Quaker Oats adalah di antara produk-produk pertama yang 'bermerek', dalam upaya untuk meningkatkan keakraban konsumen dengan produk mereka. Banyak merek masa itu, seperti beras Paman Ben dan sereal sarapan Kellogg's memberikan ilustrasi masalah.

Sekitar tahun 1900, James Walter Thompson menerbitkan iklan rumah menjelaskan iklan merek dagang. Ini merupakan penjelasan komersial awal apa yang sekarang kita kenal sebagai branding. Perusahaan segera mengadopsi slogan, maskot, dan jingle yang mulai muncul di radio dan televisi awal. Pada tahun 1940-an, produsen mulai mengenali cara di mana konsumen mengembangkan hubungan dengan merek mereka dalam arti sosial, psikologis, dan antropologi.

Dari sana, produsen cepat belajar untuk membangun identitas merek mereka dan kepribadian (lihat identitas merek dan kepribadian merek), seperti

commit to user

kemudaan, menyenangkan atau mewah. Ini mulai praktek sekarang kita kenal sebagai hari "branding", di mana konsumen membeli "merek", bukan produk. Tren ini terus tahun 1980-an, dan sekarang diukur dalam konsep-konsep seperti nilai merek dan ekuitas merek. Naomi Klein menggambarkan perkembangan ini sebagai "mania ekuitas merek" Pada tahun 1988, misalnya, Philip Morris membeli Kraft untuk enam kali apa perusahaan tersebut mencapai di atas kertas,. Dirasakan bahwa apa yang mereka benar-benar dibeli adalah nama merek. Marlboro Jumat: April 2, 1993 - ditandai oleh beberapa orang sebagai kematian merek. Philip Morris menyatakan bahwa mereka memotong harga rokok Marlboro sebesar 20% untuk bersaing dengan rokok murah. rokok Marlboro telah dicatat pada waktu mereka untuk kampanye berat iklan dan citra merek baik bernuansa. Sebagai tanggapan atas saham jalan pengumuman Wall hidung-menyelam untuk sejumlah besar perusahaan bermerek: Heinz, Coca Cola, Quaker Oats, PepsiCo. Banyak yang berpikir acara tersebut menandai awal dari tren menuju "kebutaan merek" (Klein 13), mempertanyakan kekuatan "brand value."

B Positioning dan Repositioning

Positioning adalah core-nya strategi. Strategy adalah upaya untuk menghasilkan posisi yang unik dan valuble bagi pelanggan. Dalam model yang dikembangkan, positioning merupakan simpul dan titik awal perumusan strategi.

commit to user

Positioning menjadi acuan bagi penyusunan diferensiasi. Dan karena itu menjadi landasan dalam membangun ekuitas merk. (Michael Porter, 2004)

Suatu positioning statement yang baik tidak hanya merefleksikan suatu keadaan. Lebih dari itu, ia merupakan strategi pemasaran yang diharapkan bias memberi penyuluhan ke semua aktivitas taktial lainnya.

Dalam definisi traditional, positioning sering disebut sebagai strategi untuk memenangi dan menguasai benak pelanggan melalui produk yang kita tawarkan. Positioning sebagi the strategy to lead your costomer credibly, yaitu upaya mengarahkan pelanggan anda secara kredibel. Positioning tak lain adalah upaya kita untuk membangun dan mendapatkan kepercayaan pelanggan. Semakin kredibel anda di mata pelanggan, semakin kukuh pula positioning anda.

Pada dasarnya Positioning merupakan being strategy. Positoning menjadi penentu eksistensi merk, produk, dan perusahaan anda dibenak pelanggan. Positioning adalah reason for being bagi anda.(Hermawan Kartajaya, On Positioning, 2004: 11-12)

Reposisi sederhana adalah tindakan memusatkan perhatian pada satu ide- atau bahkan sepatah kata-yang merumuskan perusahaan tersebut di benak para pelangannya.

Reposisi merupakan suatu keharusan bila sikap-sikap pelanggan telah berubah, teknologi telah mengalahkan produk-produk yang ada, dan produk- produknya telah melencengjauh dari pemahaman lama si pelanggan terhadap produk-produk jadi (Jack Trout & Steve Rivkin, The New Positioning, 1997: 67 - 69)

commit to user

C. Radio

a. Pengertian Media elektronik adalah media yang menggunakan elektronik atau energi elektromekanis bagi pengguna akhir untuk mengakses kontennya. Istilah ini merupakan kontras dari media statis (terutama media cetak), yang meskipun sering dihasilkan secara elektronis tapi tidak membutuhkan elektronik untuk diakses oleh pengguna akhir. Sumber media elektronik yang familier bagi pengguna umum antara lain adalah rekaman video, rekaman audio, presentasi multimedia, dan konten daring. Media elektronik dapat berbentuk analog maupun digital, walaupun media baru pada umumnya berbentuk digital. (http://en.wikipedia.org/wiki/media elektronik)

Radio adalah teknologi yang digunakan untuk pengiriman sinyal dengan cara modulasi dan radiasi elektromagnetik (gelombang elektromagnetik). Gelombang ini melintas dan merambat lewat udara dan bisa juga merambat lewat ruang angkasa yang hampa udara, karena gelombang ini tidak memerlukan medium pengangkut (seperti molekul udara). (Rudolf F. Graf : 1974)

b. Sejarah Dasar teori dari perambatan gelombang elektromagnetik pertama kali dijelaskan pada 1873 oleh James Clerk Maxwell dalam papernya di Royal Society mengenai teori dinamika medan elektromagnetik (bahasa Inggris: A dynamical theory of the electromagnetic field ), berdasarkan hasil kerja penelitiannya antara 1861 dan 1865.

commit to user

Pada 1878 David E. Hughes adalah orang pertama yang mengirimkan dan menerima gelombang radio ketika dia menemukan bahwa keseimbangan induksinya menyebabkan gangguan ke telepon buatannya. Dia mendemonstrasikan penemuannya kepada Royal Society pada 1880 tapi hanya dibilang itu cuma merupakan induksi.

Adalah Heinrich Rudolf Hertz yang, antara 1886 dan 1888, pertama kali membuktikan teori Maxwell melalui eksperimen, memperagakan bahwa radiasi radio memiliki seluruh properti gelombang (sekarang disebut gelombang Hertzian), dan menemukan bahwa persamaan elektromagnetik dapat diformulasikan ke persamaan turunan partial disebut persamaan gelombang.

Banyak penggunaan awal radio adalah maritim, untuk mengirimkan pesan telegraf menggunakan kode Morse antara kapal dan darat. Salah satu pengguna awal termasuk Angkatan Laut Jepang memata-matai armada Rusia pada saat Perang Tsushima di 1901. Salah satu penggunaan yang paling dikenang adalah pada saat tenggelamnya RMS Titanic pada 1912, termawuk komunikasi antara operator di kapal yang tenggelam dan kapal terdekat, dan komunikasi ke stasiun darat mendaftar yang terselamatkan.

Radio digunakan untuk menyalurkan perintah dan komunikasi antara Angkatan Darat dan Angkatan Laut di kedua pihak pada Perang Dunia II; Jerman menggunakan komunikasi radio untuk pesan diplomatik ketika kabel bawah

commit to user

lautnya dipotong oleh Britania. Amerika Serikat menyampaikan Empat belas Pokok Presiden Woodrow Wilson kepada Jerman melalui radio ketika perang.

Siaran mulai dapat dilakukan pada 1920-an, dengan populernya pesawat radio, terutama di Eropa dan Amerika Serikat. Selain siaran, siaran titik-ke-titik, termasuk telepon dan siaran ulang program radio, menjadi populer pada 1920-an dan 1930-an.

Penggunaan radio dalam masa sebelum perang adalah pengembangan pendeteksian dan pelokasian pesawat dan kapal dengan penggunaan radar.

D. Riset Pemasaran

Semua Kegiatan yang menyediakan informasi untuk memberikan pedoman dalam pembuatan keputusan pemasaran (Sudman dan Blair, 1998)

Proses perancangan, pengumpulan, penganalisaan, dan pelaporan informasi yang digunakan untuk memecahkan masalah pemasaran secara khusus (Burn dan Bush, 1998)

Suatu metode yang sistematik dan obyektif dalam menggidentifikasikan, mengumpulkan, menganalisis, mendistribusikan, dan menggunakan informasi dengan tujuan memperbaiki pembuatan keputusan yang berkaitan dengan tujuan memperbaiki pembuatan keputusan yang berkaitan dengan pengidentifikasian dan pemecahan masalah serta peluang dalam pemasaran (Malhotra, 2004). Dari pengertian diatas dapat disimpulkan beberapa bagian penting dalam riset pemasaran yaitu :

commit to user

a. Terdiri dari beberapa tahap sehingga merupakan suatu proses

b. Hasil akhir berupa informasi

c. Ditujukan untuk membantu pengambilan keputusan manajemen pemasaran.

a. Tahap-tahap Riset Pemasaran Untuk menyediakan informasi yang dapat diandalkan, riset pemasaran menggunakan metode yang sistematik dan obyektif. Sistematik dan obyektif mengandung arti bahwa riset pemasaran menggunakan beberapa tahapan yang merupakan kesatuan logis sehingga hasilnya dapat diterima atau difahami semua pihak. Penggunaan beberapa tahap dalam riset pemasaran ini diperlukan untuk menjamin agar informasi yang dihasilkan benar-benar kualifalid. Namun bahwa tahap-tahapan dalam riset pemasaran tidak bersifat baku sehingga tahapan disini dimaksudkan sebagai kerangka yang memudahkan dan menjamin hasil riset sesuai dengan yang diharapkan.

(Istijanto,Aplikasi Praktis Riset Pemasaran, 2005: 13).

b. Pengertian Masalah dalam Riset Penetapan masalah merupakan langkah pertama dan terpenting yang harus dilakukan dalam riset pemasaran. Penetapan masalah sangatlah penting karena kesalahan dalam penetapan masalah akan mengakibatkan berbagai konsekuensi negative seperti penentuan desain riset yang tidak tepat, pengambilan sample yang salah, dan pengumpulan data yang tidak relevan, yang pada akhirnya memberikan hasil riset yang tidak berdaya guna dalam

commit to user

membantu pengambilan keputusan manajemen, bahkan hasil temuannya bias menyesatkan(Butler,1994)

Perlu difahami bahwa dalam praktek sesungguhnya, penetapan masalah bukanlah hal yang mudah karena komponen atau factor yang melandasi suatu masalah sangat beragam dan kompleks. Untuk itu, dalm penentuan masalah perlu dinyatakan masalah pemasaran secara umum dan pengidentifikasian komponennya secara khusus yang menjadi masalah riset pemasaran (Malhotra, 2004). Hal ini perlu dilakukan agar tujuan yang ingin dicapai riset pemasaran dapat dirumuskan secara spesifik sehingga informasi yang akan disediakan menjadi jelas.(Istijanto, Aplikasi Praktis Riset Pemasaran,2005: 17)

c. Pengertian Desain Riset Pemasaran Desain Riset ini menggambarkan perencanaan yang akan dilakukan dalam riset dan mengacu pada masalah yang telah ditetapkan sebelumnya. Malhotra et.al (1996) mendefinisikan desain riset sebagai suatu kerangka kerja atau cetak biru (blueprint ) yang merinci secara detail prosedur yang diperlukan untuk memperoleh informasi guna menjawab masalah riset dan menyediakan informasi yang dibutuhkan bagi pengambilan keputusan.

d. Pembagian Desain Riset Pemasaran Dalam riset dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu riset eksploratori, diskriptif, kausal dengan pengertian sebagai berikut :

1. Riset Eksploratori Sesuai dengan namanya, yaitu eksploratori yang berasal dari kata explore yang berarti “menemukan” riset eksploratori (exploratory research)

commit to user

berusaha menemukan masalah yang dihadapi oleh manajemen pemasaran. Dengan demikian riset eksploratori merupakan desain riset yang memiliki tujuan utama untuk memperoleh pandangan yang mendalam dan menyeluruh mengenai masalah yang sebenarnya dihadapi manajemen. Hasil yang diperoleh dari riset ini dapat digunakan sebgaai pedoman untuk penentu jenis informasi yang dibutuhkan.

2. Riset Deskriptif Kata diskriptif di bentuk dari kata kerja bahasa inggris to describe yang berarti “menggambarkan”. Jadi riset deskriptif merupakan jenis riset

yang tujuan utamanya adalah menggambarkan sesuatu. Hal yang bias digambarkan dalam riset diskriptif meliputi karakteristik pelanggan, perilaku pembelian, motivasi membali, sikap konsumen, tingkat kepuasan konsumen, dsb. Jika dibandingkan dengan riset eksploratori, dlam riset deskriptif peneliti diasumsikan telah memiliki pemahaman tentang masalah riset yang telah mengetahui jenis informasi yang akan dicari. Riset ini sering di gunakan untuk mengetahui ukuran potensi pasar, mengukur, persepsi konsumen, menggambarkan pola perilaku konsumen, menentukan lokasi distribusi, atau mengetajui kepuasan konsumen terhadap produk.

3. Riset Kausal Kata kausal berasal dari bahasa Inggris to couse yang berarti “menebabkan” atau “mempengaruhi”. Oleh karena itu, riset kausal merupakan riset yang memiliki tujuan utama membuktikan hubungan sebab

commit to user

akaibat atau hubungan mempengaruhi dan di pengaruhi dari variable- variabel yang diteliti. Variabel yang mempengaruhi ini disebut sebagai variable independent, sedangkan variable yang terpengaruh oleh perubahan variable independent disebut sebagai variable dependen. Dalam riset pemasaran, variable independent bias berupa strategi pemasaran (harga, kualitas, promosi, distribusi). Variable dependen dapat berupa volume penjualan, tingkat kepuasan pelanggan, loyalitas pelanggandan sebagainya. (Istijanto, Aplikasi Praktis Riset Pemasaran , 2005: 30- 3).

E. Pembagian Jenis Data

Berkaitan dengan data, periset perlu memahami bahwa ada berbagai sumber data yang bias dikumpulkan atau diakses untuk menghasilkan informasi. Ditinjau dari sumbernya, data dapat dikategorikan menjadi dua kategori besar yaitu data sekunder dan data primer.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

104 3206 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 806 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 721 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 467 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 621 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

54 1067 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

55 973 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 587 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 856 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 1063 23