Karakterisasi Simplisia, Skrining Fitokimia Dan Uji Sitotoksisitas Ekstrak Daun Tumbuhan Sirsak (Annona muricata L.) Terhadap Larva Artemia salina Leach

KARAKTERISASI SIMPLISIA, SKRINING FITOKIMIA DAN
UJI SITOTOKSISITAS EKSTRAK DAUN TUMBUHAN
SIRSAK (Annona muricata L.) TERHADAP LARVA
Artemia salina Leach.

SKRIPSI

OLEH:
IRA VERANITA SINURAT
NIM 071501045

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

KARAKTERISASI SIMPLISIA, SKRINING FITOKIMIA DAN
UJI SITOTOKSISITAS EKSTRAK DAUN TUMBUHAN
SIRSAK (Annona muricata L.) TERHADAP LARVA
Artemia salina Leach.

SKRIPSI
Diajukan untuk melengkapi salah satu syarat untuk mencapai
gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi
Universitas Sumatera Utara

OLEH:
IRA VERANITA SINURAT
NIM 071501045

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

LEMBAR PENGESAHAN

KARAKTERISASI SIMPLISIA, SKRINING FITOKIMIA DAN
UJI SITOTOKSISITAS EKSTRAK DAUN TUMBUHAN
SIRSAK (Annona muricata L.) TERHADAP LARVA
Artemia salina Leach.
OLEH:
IRA VERANITA SINURAT
NIM 071501045

Dipertahankan dihadapan Panitia Penguji Skripsi
Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara
Pada Tanggal : Agustus 2011

Pembimbing I,

Panitia Penguji,

Dr.Ginda Haro, M.Sc., Apt.
NIP 195108161980031002

Dr. M.Pandapotan Nasution, MPS, Apt.
NIP 194908111976031001

Pembimbing II,

Dra. Suwarti Aris, M.Si., Apt.
NIP 195107231982032001

Dra.Aswita Hafni Lubis, M.Si., Apt.
NIP 195304031983032001

Drs. Awaluddin Saragih, M,Si., Apt.
NIP 195008221974121002

Disahkan Oleh:
Dekan,

Prof. Dr. Sumadio Hadisahputra, Apt.
NIP. 195311281983031002

Universitas Sumatera Utara

KARAKTERISASI SIMPLISIA, SKRINING FITOKIMIA DAN
UJI SITOTOKSISITAS EKSTRAK DAUN TUMBUHAN
SIRSAK (Annona muricata L.) TERHADAP LARVA Artemia salina Leach
ABSTRAK
Tumbuhan sirsak (Annona muricata L.) termasuk dalam familia
Annonaceae. Daun sirsak kaya akan metabolit sekunder yang bermanfaat sebagai
obat. Masyarakat memanfaatkan daun sirsak untuk mengobati berbagai macam
penyakit, bahkan rebusan daun sirsak dikatakan dapat digunakan sebagai obat
alternatif untuk penyakit kanker. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan
informasi mengenai karakteristik daun sirsak, golongan senyawa dari simplisia
daun sirsak, dan aktivitas sitotoksisitas ekstrak daun sirsak terhadap larva Artemia
salina Leach. Karakterisasi simplisia daun sirsak dilakukan dengan pemeriksaan
kadar air, kadar sari yang larut dalam air, kadar sari yang larut dalam etanol, kadar
abu total dan kadar abu yang tidak larut dalam asam. Ekstrak daun sirsak
dilakukan secara perkolasi bertingkat dengan menggunakan pelarut n-heksan,
etilasetat dan etanol. Terhadap masing-masing ekstrak diuji aktivitas
sitotoksisitasnya dengan metode brine shrimp lethally test. Data diolah
menggunakan analisis regresi linear untuk memperoleh harga LC50.
Hasil karakterisasi simplisia memberikan kadar air 5,97%, kadar sari yang
larut dalam air 18,19%, kadar sari larut dalam etanol 15,06%, kadar abu total
5,42%, dan kadar abu yang tidak larut dalam asam 0,25% . Hasil pemeriksaan
mikroskopik tampak sel epidermis, kutikula tebal, terdapat stomata tipe
anomositik, rambut penutup. Berkas pembuluh tipe kolateral dan dikelilingi oleh
serabut.
Hasil uji sitotoksisitas dari ekstrak n-heksana, etilasetat, dan etanol
simplisia daun sirsak terhadap larva Artemia salina Leach ditunjukkan dengan
nilai LC50 berturut-turut 3,66µg/ml, 1,75 µg/ml, dan 0,73 µg/ml.
Kata kunci: daun sirsak, uji brine shrimp, Artemia salina Leach.

Universitas Sumatera Utara

SIMPLEX CHARACTERIZATION, PHYTOCHEMICALS
SCREENING AND THE TEST OF CITOTOXICITY EFFECT OF
SOURSOP LEAF(Annona muricata L.) EXTRACT WITH
LARVAE Artemia salina Leach.
ABSTRACT
Soursop (Annona muricata L.) is included in the family of Annonaceae.
Soursop leaves are rich in secondary metabolites are useful as a drug. Public use
soursop leave to treat various diseases, even soursop leave boilde is said to be
used as an alternative medicine for cancer.The purpose of the study was to obtain
information about the charactheries of the soursop leave, group compound from
the leaves of the soursop simplex, and citotoxicity activity of soursop leave extract
with larvae Artemia salina Leach. Characterization of simplex the soursop leave is
includes the determination of the water content, water soluble extractive, ethanolsoluble extractive, total ash value and acid insoluble ash value. The soursop leave
was extracted by percolation method using n-hexana, ethylacetate, and ethanol as
solvents. The citotoxicity activity of each extract was tested with brine shrimp
method. To obtain the LC50, the data were analyzed using linear regression
analysis.
The result of simplex characterization gave the water content 5.97%, the
water soluble extractive 18.19%, the ethanol soluble extractive 15.06%, the total
ash value 5.42% and the acid insoluble ash value 0.25%. The result of
microscopic examination of suorsop leave showed an epidermis, thick cuticle,
anomocitic stomata, covering hair, collateral vascular bundle is peripheried by
fibers.
The result of the citotoxicity activity of the n-hexana, ethylacetat, and
ethanol extract of simplex of soursop leave with Artemia salina Leach showed
with LC50 values were 3.66 µg/ml, 1.75 µg/ml, and 0.73 µg/ml consequtively.
Key word: soursop leave, brine shrimp test, Artemia salina Leach.

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
Halaman
JUDUL .............................................................................................

i

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................... .......

ii

ABSTRAK ......................................................................................

iii

ABSTRACT ....................................................................................

iv

DAFTAR ISI

v

.................................................................................

DAFTAR TABEL

..........................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN .....................................................................

x

BAB I. PENDAHULUAN ...............................................................

1

1.1 Latar Belakang .............................................................

1

1.2 Perumusan Masalah ......................................................

3

1.3 Hipotesis ......................................................................

3

1.4 Tujuan Penelitian .........................................................

3

1.5 Manfaat Penelitian ................................................ .........

4

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................

5

2.1 Uraian Tumbuhan .....................................................

5

2.1.1 Sistematika Tumbuhan .....................................

6

2.1.2 Sinonim ...........................................................

6

2.1.3 Nama Daerah ...................................................

6

2.1.4 Habitat .............................................................

6

2.1.5 Morfologi ........................................................

6

2.1.6 Kandungan Kimia ............................................

6

2.1.7 Manfaat ............................................................

6

Universitas Sumatera Utara

2.2 Ekstraksi ...................................................................

5

2.3 Uji Sitotoksisitas .......................................................

5

2.3.1 Metode Potato Disk .........................................

6

2.3.2 Brine Shrimp Lethality test ...............................

6

2.3.3 Uji Terhadap Lemna minor L. ..........................

6

2.3.4 Uji Terhadap cell line .......................................

6

2.4 Uraian Artemia salina Leach .....................................

5

BAB III. METODE PENELITIAN ..................................................

5

3.1 Alat-alat .....................................................................

5

3.2 Bahan-bahan ..............................................................

5

3.3 Pengumpulan dan Pengolahan Bahan Tumbuhan .......

6

3.3.1 Pengumpulan Bahan Tumbuhan .......................

6

3.3.2 Identifikasi Tumbuhan .....................................

6

3.3.3 Pembuatan Simplisia .......................................

6

3.4 Lokasi Penelitian .......................................................

7

3.5 Pembuatan Larutan Pereaksi ......................................

7

3.5.1 Larutan Pereaksi Asam Klorida 2N ...................

7

3.5.2 Larutan Pereaksi Natrium Hidroksida 2N ...........

7

3.5.3 Larutan Pereaksi Bouchadart ........................... ...

7

3.5.4 Larutan Pereaksi Mayer......................................

7

3.5.5 Larutan Pereaksi Dragendorff .............................

8

3.5.6 Larutan Pereaksi Besi (III) Klorida 1% ............. .

8

3.5.7 Larutan Pereaksi liebermann- Burchad ...............

8

3.5.8 Larutan Pereaksi Molish ................................. ....

8

Universitas Sumatera Utara

3.5.9 Air Kloroform ................................... ................

8

3.9.10 Larutan Kloralhidrat ..................................... ....

8

3.9.11 Larutan Pereaksi Timbal (II) Asetat 0,4M ...... ..

8

3.9.12 Pereaksi Asam Nitrat 0,5N............................. ...

9

3.6 Pemeriksaan Karakterisasi Simplisia ..........................

9

3.6.1 Pemeriksaan Makroskopik ................................

9

3.6.2 Pemeriksaan Mikroskopik ..................................

9

3.6.3 Penetapan Kadar Air .........................................

9

3.6.4 Penetapan Kadar Sari yang Larut dalam Air .....

10

3.6.5 Penetapan Kadar Sari yang Larut dalam Etanol..

11

3.6.6 Penetapan Kadar Abu Total ...............................

11

3.6.7 Penetapan Kadar Abu yang Tidak Larut
dalam Asam ......................................................

11

3.7 Skrining Fitokimia .................................................... .....

12

3.7.1 Pemeriksaan Alkaloida ..................................... ...

12

3.7.2 Pemeriksaan Flavonoida .................................... ..

12

3.7.3 Pemeriksaan Saponin ........................................ ...

13

3.7.4 Pemeriksaan Tanin ........................................... ....

13

3.7.5 Pemeriksaan Glikosida .................................... .....

13

3.7.6 Pemeriksaan Antrakinon ................................... ...

14

3.7.7 Pemeriksaan Steroid/Triterpenoid ...................... ..

14

3.8 Pembuatan Ekstrak ......................................................

14

3.9 Uji Sitotoksisitas .........................................................

15

Universitas Sumatera Utara

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ...........................................

17

4.1 Hasil Identifikasi Tumbuhan .......................................

17

4.2 Hasil Pemeriksaan karakteristik daun sirsak .................

17

4.3 Hasil Skrining Fitokimia ............................................ ..

19

4.4 Hasil Ekstraksi ............................................................

19

4.5 Hasil Uji Toksisitas .....................................................

20

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................

21

5.1 Kesimpulan .................................................................

21

5.2 Saran ...........................................................................

21

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................

22

LAMPIRAN ......................................................................................

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

4.1 Hasil karakterisasi simplisia ..........................................................

18

4.2 Hasil Skrining Fitokimia .................................................................

19

4.3 Hasil Uji Sitotoksisitas ..................................................................

20

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran

Halaman

1. Hasil Identifikasi Tumbuhan ...........................................................

24

2. Gambar Tumbuhan Sirsak dan Daun Sirsak ................................

25

3. Gambar Simplisia Daun Sirsak dan Serbuk Simplisia Daun Sirsak .

26

4. Gambar Mikroskopik Serbuk Simplisia Daun sirsak .....................

27

5. Gambar Mikroskopik Penampang Melintang Daun Sirsak ............

28

6. Perhitungan Pemeriksaan Karakteristik Serbuk Simplisia ..............

29

7. Bagan Kerja ....................................................................................

34

7. Data Persen Kematian Nauplii ........................................................

37

8. Perhitungan Uji Sitotoksisitas ........................................................

39

Universitas Sumatera Utara

KARAKTERISASI SIMPLISIA, SKRINING FITOKIMIA DAN
UJI SITOTOKSISITAS EKSTRAK DAUN TUMBUHAN
SIRSAK (Annona muricata L.) TERHADAP LARVA Artemia salina Leach
ABSTRAK
Tumbuhan sirsak (Annona muricata L.) termasuk dalam familia
Annonaceae. Daun sirsak kaya akan metabolit sekunder yang bermanfaat sebagai
obat. Masyarakat memanfaatkan daun sirsak untuk mengobati berbagai macam
penyakit, bahkan rebusan daun sirsak dikatakan dapat digunakan sebagai obat
alternatif untuk penyakit kanker. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan
informasi mengenai karakteristik daun sirsak, golongan senyawa dari simplisia
daun sirsak, dan aktivitas sitotoksisitas ekstrak daun sirsak terhadap larva Artemia
salina Leach. Karakterisasi simplisia daun sirsak dilakukan dengan pemeriksaan
kadar air, kadar sari yang larut dalam air, kadar sari yang larut dalam etanol, kadar
abu total dan kadar abu yang tidak larut dalam asam. Ekstrak daun sirsak
dilakukan secara perkolasi bertingkat dengan menggunakan pelarut n-heksan,
etilasetat dan etanol. Terhadap masing-masing ekstrak diuji aktivitas
sitotoksisitasnya dengan metode brine shrimp lethally test. Data diolah
menggunakan analisis regresi linear untuk memperoleh harga LC50.
Hasil karakterisasi simplisia memberikan kadar air 5,97%, kadar sari yang
larut dalam air 18,19%, kadar sari larut dalam etanol 15,06%, kadar abu total
5,42%, dan kadar abu yang tidak larut dalam asam 0,25% . Hasil pemeriksaan
mikroskopik tampak sel epidermis, kutikula tebal, terdapat stomata tipe
anomositik, rambut penutup. Berkas pembuluh tipe kolateral dan dikelilingi oleh
serabut.
Hasil uji sitotoksisitas dari ekstrak n-heksana, etilasetat, dan etanol
simplisia daun sirsak terhadap larva Artemia salina Leach ditunjukkan dengan
nilai LC50 berturut-turut 3,66µg/ml, 1,75 µg/ml, dan 0,73 µg/ml.
Kata kunci: daun sirsak, uji brine shrimp, Artemia salina Leach.

Universitas Sumatera Utara

SIMPLEX CHARACTERIZATION, PHYTOCHEMICALS
SCREENING AND THE TEST OF CITOTOXICITY EFFECT OF
SOURSOP LEAF(Annona muricata L.) EXTRACT WITH
LARVAE Artemia salina Leach.
ABSTRACT
Soursop (Annona muricata L.) is included in the family of Annonaceae.
Soursop leaves are rich in secondary metabolites are useful as a drug. Public use
soursop leave to treat various diseases, even soursop leave boilde is said to be
used as an alternative medicine for cancer.The purpose of the study was to obtain
information about the charactheries of the soursop leave, group compound from
the leaves of the soursop simplex, and citotoxicity activity of soursop leave extract
with larvae Artemia salina Leach. Characterization of simplex the soursop leave is
includes the determination of the water content, water soluble extractive, ethanolsoluble extractive, total ash value and acid insoluble ash value. The soursop leave
was extracted by percolation method using n-hexana, ethylacetate, and ethanol as
solvents. The citotoxicity activity of each extract was tested with brine shrimp
method. To obtain the LC50, the data were analyzed using linear regression
analysis.
The result of simplex characterization gave the water content 5.97%, the
water soluble extractive 18.19%, the ethanol soluble extractive 15.06%, the total
ash value 5.42% and the acid insoluble ash value 0.25%. The result of
microscopic examination of suorsop leave showed an epidermis, thick cuticle,
anomocitic stomata, covering hair, collateral vascular bundle is peripheried by
fibers.
The result of the citotoxicity activity of the n-hexana, ethylacetat, and
ethanol extract of simplex of soursop leave with Artemia salina Leach showed
with LC50 values were 3.66 µg/ml, 1.75 µg/ml, and 0.73 µg/ml consequtively.
Key word: soursop leave, brine shrimp test, Artemia salina Leach.

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Keampuhan pengobatan

herbal

banyak

dibuktikan

melalui

berbagai

pengalaman. Berbagai macam penyakit yang tidak dapat disembuhkan secara
medis ternyata masih bisa diatasi dengan pengobatan herbal, contohnya penyakit
kanker (Agromedia, 2008).
Salah satu tanaman yang digunakan dalam pengobatan herbal yakni tanaman
sirsak yang termasuk dalam famili Annonaceae. Diperkirakan sejak tahun 1940
tanaman sirsak telah digunakan sebagai pengobatan herbal. Masyarakat Brasil
merupakan masyarakat yang pertama kali memanfaatkan tanaman sirsak untuk
dijadikan obat baik bagian daun, biji, buah, batang, dan akar. Daun sirsak
dikatakan

dapat

berkhasiat

untuk

pengobatan

kanker,

yakni

dengan

mengkonsumsi air rebusan daun sirsak. Selain itu, tanaman sirsak juga
dimanfaatkan untuk pengobatan diare, anti kejang, anti jamur, gatal-gatal dan lainlain (Taylor, 2002).
Daun sirsak telah digunakan oleh sebagian masyarakat Indonesia untuk
mengobati beberapa penyakit, diantaranya sebagai obat sakit pinggang,
mengurangi rasa nyeri, gatal-gatal, reumatik, obat bisul, dan penurun panas.
Bahkan

dikatakan dapat mengobati penyakit kanker, beberapa pasien yang

mengidap penyakit kanker

sembuh dengan mengkonsumsi air rebusan daun

sirsak. Masyarakat juga memanfaatkan daun sirsak untuk mengusir serangga dan
sebagai pestisida. (Mardiana, 2011).

Universitas Sumatera Utara

Daun sirsak mengandung alkaloid, tanin, dan beberapa kandungan kimia
lainnya termasuk annonaceous acetogenins. Annonaceous acetogenins merupakan
senyawa yang terdapat dalam familia Annonaceae yang diduga memiliki potensi
sitotoksik. Senyawa sitotoksik adalah senyawa yang dapat bersifat toksik untuk
menghambat dan menghentikan pertumbuhan sel kanker (Zuhud, 2011).
Salah satu uji sitotoksisitas yang paling sederhana, yang dapat dilakukan
dengan mudah dan dapat diandalkan adalah uji sitotoksisitas metode brine shrimp
menggunakan larva (nauplii) udang laut Artemia salina Leach. Kandungan kimia
aktif dimaksudkan sebagai komponen aktif biologi terhadap manusia maupun
hewan dan tumbuhan. Kandungan kimia aktif biologi dapat bersifat racun jika
digunakan pada dosis yang tinggi, dengan demikian secara in vivo kematian suatu
hewan percobaan dapat dipakai sebagai alat pemantau penapisan awal kandungan
kimia aktif suatu bahan alam terhadap ekstrak, fraksi maupun isolat. Namun
pengujian ini masih bersifat umum oleh karena itu perlu dilakukan uji lain yang
lebih terarah untuk mengetahui aktivitas spesifiknya (McLaughlin, 1998).
Berdasarkan hal tersebut di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan
karakterisasi simplisia, skrining fitokimia simplisia dan melakukan uji toksisitas
ekstrak daun sirsak, dimana ekstrak diperoleh dengan cara perkolasi bertingkat
menggunakan pelarut n-heksan, etilasetat dan etanol 96% dari simplisia daun
sirsak. Kemudian ekstrak diuji sitotoksisitasnya terhadap larva Artemia salina
Leach.

Universitas Sumatera Utara

1.2 Perumusan Masalah
1. Apakah karakteristik simplisia daun sirsak yang diteliti sesuai dengan
monografi yang tertera dalam Materia Medika Indonesia ?
2. Apa saja golongan senyawa yang terdapat dalam simplisia daun sirsak ?
3. Apakah ekstrak n-heksan, ekstrak etilasetat dan ekstrak etanol dari
simplisia daun sirsak bersifat sitotoksik terhadap larva Artemia salina
Leach ?

1.3 Hipotesis
1. Karakteristik simplisia Daun sirsak yang diteliti sesuai dengan monografi
yang tertera dalam Materia Medika Indonesia
2. Di dalam simplisia daun sirsak terdapat beberapa golongan senyawa
metabolit sekunder.
3. Ekstrak n-heksan, ekstrak etilasetat dan ekstrak etanol dari simplisia daun
sirsak bersifat sitotoksik terhadap larva Artemia salina Leach.

1.4 Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui apakah karakteristik simplisia daun sirsak yang diteliti
sesuai dengan monografi yang tertera dalam Materia Medika Indonesia
2. Untuk mengetahui informasi golongan senyawa yang terdapat dalam
simplisia daun sirsak
3. Untuk mengetahui

informasi sitotoksisitas ekstrak n-heksan, ekstrak

etilasetat dan ekstrak etanol dari simplisia daun sirsak terhadap larva
Artemia salina Leach.

Universitas Sumatera Utara

1.5 Manfaat penelitian
Manfaat dari penelitian ini adalah sebagai informasi tentang sitotoksisitas dari
simplisia daun sirsak terhadap larva Artemia salin Leach.

Universitas Sumatera Utara

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1
2.1.1

Uraian Tumbuhan
Sistematika Tumbuhan
Sistematika dari tumbuhan sirsak adalah sebagai berikut:

Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Sub divisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledonae

Ordo

: Polycarpiceae

Famili

: Annonaceae

Genus

: Annona

Spesies

: Annona muricata L. ( Sunarjono, 2005)

2.1.2 Sinonim
Sinonim: Annona crassiflora Mart, Annona sericea Lam., A.macrocarpa
Wercklé, A. bonplandiana H.B. & K., A. cearensis Barb.Rodr. , A. Coriacea ,
Guanabanus muricatus (L.) M.Gómez (wikipedia, 2011).
2.1.3 Nama Daerah
Sumatera : Deureuyan

belanda (aceh); tarutung olanda (batak); durio

ulondra (nias); durian belanda, nangka belanda, nangka walanda (melayu); durian
batawi,

duian

batawi

(minangkabau);

jambu

landa(lampung).

Jawa

:

Nangkawalanda (sunda); angka londa, nangkamanila, nangka sabrang, mulwa
londa, surikaya welonda, srikaya welandi(jawa); nangka buris, nangka englan,
nangka moris (madura). Bali : Srikaya jawa. Nusatenggara : naka, nakat, annona
(flores) . Sulawesi : Atis, mangka walanda (sulawesi utara) ; lange lo walanda

Universitas Sumatera Utara

(gorontalo); sirikaya belanda (makasar) sirikaya balanda(bugis) Maluku : Anad
walanda, tafena warata (seram); anaal wakano (nusa laut); naka loanda (buru);
durian, naka wolanda (halmahera); naka walanda(ternate); naka lada(tidore)
(Ditjen POM, 1989 ).
2.1.4 Habitat
Sirsak dapat tumbuh pada semua jenis tanah dengan derajat keasaman
(pH) antara 5-7. Jadi, tanah yang sesuai adalah tanah yang agak asam sampai agak
alkalis. Ketinggian tempat antara 100- 1000 m di atas permukaan laut lebih cocok
untuk tamanan sirsak. Pada daerah dengan ketinggian 1000 di atas permukaan
laut tanaman sirsak enggan tumbuh dan berbuah. Suhu udara yang sesuai untuk
tanaman sirsak adalah 22-320C. Curah hujan yang dibutuhkan tanaman sirsak
antara 1500- 3000 mm/tahun (Sunarjono, 2005).
2.1.5 Morfologi
Secara morfologis, tanaman sirsak terdiri dari: Daun Berbentuk bulat
panjang, daun menyirip,

berwarna hijau muda sampai hijau tua, ujung daun

meruncing, dan permukaan daun mengkilap.Bunga tunggal, dalam satu bunga
terdapat banyak putik sehingga dinamakan bunga berpistil majemuk. Bagian
bunga tersusun secara hemicyclis, yaitu sebagian terdapat dalam lingkaran dan
yang lain spiral atau terpencar. Mahkota bunga yang berjumlah 6 sepalum yang
terdiri atas dua lingkaran, bentuknya hampir segitiga, tebal, dan kaku, berwarna
kuning keputih –putihan, dan setelah tua mekar dan lepas dari dasar bunganya.
Putik dan benang sari lebar dengan banyak karpel (bakal buah). Bunga keluar dari
ketiak daun, cabang, ranting, atau pohon. Bunga umumnya sempurna
(hermaprhodit). Tapi terkadang hanya bunga jantan dan bunga betina saja yang

Universitas Sumatera Utara

terdapat pada satu pohon. Bunga melakukan penyerbukan silang, karena
umumnya tepung sari matang terlebih dahulu sebelum putiknya reseptif
(Sunarjono, 2005).
2.1.6 Kandungan Kimia
Daun sirsak mengandung alkaloid, tanin, dan beberapa kandungan kimia
lainnya termasuk annonaceous acetogenins. Annonaceous acetogenins merupakan
senyawa yang memiliki potensi sitotoksik. Senyawa sitotoksik adalah senyawa
yang dapat bersifat toksik untuk menghambat dan menghentikan pertumbuhan sel
kanker (Mardiana, 2011).
2.1.7 Manfaat
Daun sirsak dimanfaatkan sebagai pengobatan alternatif untuk pengobatan
kanker, yakni dengan mengkonsumsi air rebusan daun sirsak. Selain untuk
pengobatan kanker, tanaman sirsak juga dimanfaatkan untuk pengobatan demam,
diare, anti kejang, anti jamur, anti parasit, anti mikroba, sakit pinggang, asam urat,
gatal-gatal, bisul, flu, dan lain-lain (Mardiana, 2011).

2.2.

Ekstraksi
Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut

sehingga terpisah dari bahan yang tidak larut dengan pelarut cair. Senyawa aktif
yang terdapat dalam berbagai simplisia dapat digolongkan ke dalam golongan
minyak atsiri, alkaloida, flavonoida, dan lain-lain. Dengan diketahuinya senyawa
aktif yang dikandung simplisia akan mempermudah pemilihan pelarut dan cara
ekstraksi yang tepat (Ditjen POM, 2000).

Universitas Sumatera Utara

Pembagian metode ekstraksi menurut Ditjen POM (2000) yaitu :
A.

Cara dingin

1.

Maserasi
Maserasi adalah proses penyarian simplisia dengan menggunakan pelarut

dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperatur ruangan
(kamar). Cairan penyari akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga
sel yang mengandung zat aktif yang akan larut, karena adanya perbedaan
konsentrasi antara larutan zat aktif di dalam sel dan di luar sel maka larutan
terpekat didesak keluar.
2.

Perkolasi
Perkolasi adalah cara penyarian yang dilakukan dengan mengalirkan

cairan penyari melalui serbuk simplisia yang telah dibasahi. Proses terdiri dari
tahapan pengembangan, tahap maserasi antara, tahap perkolasi sebenarnya terusmenerus sampai diperoleh ekstrak (perkolat). Cara perkolasi lebih baik
dibandingkan dengan cara maserasi karena:
-

Aliran cairan penyari menyebabkan adanya pergantian larutan yang terjadi
dengan larutan yang konsentrasinya lebih rendah, sehingga meningkatkan
derajat perbedaan konsentrasi.

-

Ruangan diantara butir-butir serbuk simplisia membentuk saluran tempat
mengalir cairan penyari. Karena kecilnya saluran kapiler tersebut, maka
kecepatan pelarut cukup untuk mengurangi lapisan batas, sehingga dapat
meningkatkan perbedaan konsentrasi.

Universitas Sumatera Utara

B.

Cara Panas

1.

Refluks
Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik didihnya,

selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif konstan dengan
adanya pendingin balik.
2.

Sokletasi
Sokletasi adalah ekstraksi dengan menggunakan pelarut yang selalu baru

dan yang umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga terjadi ekstrak kontinu
dengan jumlah pelarut relatif konstan dengan adanya pendingin balik.
3.

Digesti
Digesti adalah maserasi kinetik (dengan pengadukan kontinu) pada

temperatur yang lebih tinggi dari temperatur ruangan, yaitu secara umum
dilakukan pada temperatur 40-50 0C.
4.

Infundasi
Infundasi adalah proses penyarian yang umumnya dilakukan untuk

menyari zat kandungan aktif yang larut dalam air dari bahan-bahan nabati. Proses
ini dilakukan pada suhu 90 0C selama 15 menit.
5.

Dekok
Dekok adalah infus pada waktu yang lebih lama dan temperatur sampai

titik didih air, yakni 30 menit pada suhu 90-100 0C.

2.3

Uji Sitoksisitas
Dewasa ini penelitian terhadap senyawa aktif dari bahan alam sangat

digalakkan. Tetapi banyak bahan-bahan obat alami yang telah diisolasi,

Universitas Sumatera Utara

dikarakterisasi dan dipublikasikan tanpa dilanjutkan dengan uji aktivitas biologi.
Aktivitas biologi tumbuhan tersebut tidak diketahui hingga bertahun-tahun. Hal
ini disebabkan karena karena pencarian untuk senyawa yang memiliki aktivitas
farmakologi sering menggunakan uji aktivitas dengan biaya yang mahal.
Hambatan biaya ini mempengaruhi kegiatan farmakologis. Oleh karena itu
dibutuhkan suatu uji aktivitas yang secara umum sederhana, mudah dan murah
namun dapat dipercaya dan dapat mendeteksi adanya senyawa yang mempunyai
aktivitas biologi secara luas yang terdapat pada ekstrak, fraksi dan isolat (Rahman,
1991). Beberapa uji pendahuluan yang memenuhi syarat–syarat di atas antara lain:
Metode Potato Disk, Brine Shrimp Lethality Test (BST) dan Uji terhadap Lemna
minor L. (Meyer, 1982 ; McLaughlin, 1998).
2.3.1 Metode Potato Disk (menghambat tumor crown gall)
Metode Potato Disk (menghambat tumor crown gall) crown gall adalah
penyakit tumor pada tumbuhan yang ditimbulkan oleh strain yang spesifik dari
bakteri gram negatif Agrobacterium tumefaciens. Terdapat kesamaan antara
mekanisme terjadinya tumor pada tumbuhan dan pada hewan, senyawa yang dapat
menghambat pertumbuhan tumor pada tumbuhan juga dapa berfungsi sebagai
antitumor pada hewan. Uji ini merupakan uji pendahuluan yang sederhana untuk
menemukan senyawa antikanker dari bahan alami. Penghambatan pertumbuhan
crown gall tumor pada potato disk oleh ekstrak bahan alami, menunjukkan bahwa
ekstrak bahan alami tersebut aktif (McLaughlin, 1998).
2.3.2 Brine Shrimp Lethality Test
Senyawa bioaktif hampir selalu toksik pada dosis tinggi. Oleh karena itu
daya bunuh in vivo dari senyawa terhadap organisme hewan dapat digunakan

Universitas Sumatera Utara

untuk menapis ekstrak tumbuhan yang mempunyai bioaktvitas dan juga untuk
memonitor fraksi bioaktif selama fraksinasi dan pemurnian
Salah satu organisme yang sangat sesuai untuk hewan uji tersebut adalah
brine shrimp (udang laut). Brine shrimp lethality test atau yang dikenal dengan
istilah metode BST sudah digunakan untuk berbagai sistem bioassay yaitu untuk
menganalisa residu pestisida, mikotoksin, polutan pada air sungai, anastetik,
toksin dinoflagelata senyawa yang berupa morfin, toksisitas pada dispersant
minyak dan kokarsinogenik ester phorbol. Dalam fraksinasi yang diarahkan
dengan bioassay, metode brine shrimp telah digunakan untuk memonitor fraksi
aktif mikotoksin dan antibiotik pada ekstrak jamur (Meyer, 1982).
Artemia salina Leach. adalah sejenis udang air asin. Telurnya merupakan
makanan ikan tropis dan telur tersebut dapat dijumpai di toko-toko yang menjual
ikan hias tropis dengan nama brine shrimp eggs. Telur ini dapat bertahan selama
bertahun-tahun dalam kondisi kering. Setelah ditempatkan dalam larutan air laut,
telur-telur akan menetas dalam waktu 48 jam dan menghasilkan sejumlah nauplii.
Nauplii Artemia salina Leach ini dapat dipakai sebagai alat yang baik untuk
mendeteksi senyawa-senyawa yang memiliki aktivitas biologi (McLaughlin,
1998).
2.3.3 Uji terhadap Lemna minor L.
Lemna minor L. adalah tumbuhan monokotil yang hidup di daerah
perairan. Pada kondisi normal, kondisi ini secara langsung menghasilkan anak
daun. Jika ekstrak bahan alami dapat menghambat pertumbuhan dari anak daun
tumbuhan Lemna minor L., maka ekstrak bahan alami tersebut dikatakan aktif
(McLaughlin, 1998).

Universitas Sumatera Utara

2.3.4 Uji terhadap cell line
Bahan alami yang telah dinyatakan aktif pada uji pendahuluan, selanjutnya
dilakukan uji pada tahap berikutnya yaitu uji terhadap cell line. Uji ini
menggunakan sel-sel kanker secara in vitro, zat-zat antikanker diuji langsung
terhadap sel kanker. Contoh-contoh cell line yang

banyak

digunakan

dalam

pengujian zat-zat antikanker antara lain L-1210 (leukimia pada tikus), S-256
(sarcoma pada manusia) (McLaughlin, 1998).

2.4

Uraian Artemia salina Leach.
Artemia merupakan zooplankton yang diklasifikasikan ke dalam filum

Arthropoda dan kelas Crustaceae. Secara lengkap sistematika artemia dapat
dijelaskan sebagai berikut:
Filum

: Arthropoda

Kelas

: Crustaceae

Subkelas

: Branchiophoda

Ordo

: Anostraca

Famili

: Artemiidae

Genus

: Artemia

Spesies

: Artemia salina Linn.
Pada kondisi alamiah, artemia hidup di danau-danau dan perairan

bersalinitas tinggi. Oleh karena itu, artemia disebut juga udang renik asin (brine
shrimp). Secara fisik, artemia tidak mempunyai pertahanan tubuh, oleh karena itu
kemampuannya hidup di danau dengan salinitas tinggi merupakan sistem
pertahanan alamiah artemia terhadap musuh-musuhnya (Harefa, 1997).

Universitas Sumatera Utara

Berbeda dengan artemia dewasa, telurnya yang kering dapat lebih tahan
terhadap perubahan suhu, telur artemia kering dapat bertahan pada suhu -2730C
dan 1000C, tetapi untuk telur yang basah tidak demikian halnya. Apabila telur
Artemia (udang laut) yang kering direndam dalam air laut, akan menetas dalam
waktu 24-36 jam. Dari dalam cangkangnya keluar larva yang dikenal dengan
istilah nauplius. Dalam perkembangan selanjutnya, nauplius akan mengalami 15
kali perubahan bentuk (metamorfosis). Setiap kali mengalami perubahan bentuk
merupakan satu tingkatan. Tahap perkembangan pertama disebut instar I,
bentuknya lonjong dengan panjang sekitar 0,4 mm dan beratnya 15 µg. Warnanya
kemerah-merahan karena masih banyak mengandung cadangan makanan. Oleh
karena itu mereka masih belum perlu makan. Setelah 24 jam, nauplius akan
berubah menjadi instar II. Pada tingkat ini nauplius mulai mempunyai mulut,
saluran pencernaan, dan dubur. Oleh karena itu mereka mulai mencari makanan,
dan bersamaan dengan itu cadangan makanannya pun mulai habis. Selama
perubahan terjadi nauplius akan mengalami pertumbuhan mata majemuk, antena
dan kaki. Setelah menjadi instar XV, kakinya sudah lengkap 11 pasang maka
nauplii telah berubah menjadi Artemia dewasa. Proses ini berlangsung antara 1-3
minggu. Artemia dewasa mempunyai panjang sekitar 1 cm dan beratnya 10 mg.
Artemia dewasa dapat hidup sampai 6 bulan dan bertelur 4-5 kali. Artemia
mempunyai cara makan dengan jalan menyaring makanannya atau (filter feeder).
Sebagai penyaring makanan artemia menelan apa saja yang ukurannya kecil (dari
beberapa mikron sampai 50 mikron), baik mahluk hidup, benda mati, benda keras
maupun benda lunak. Jadi dia tidak dapat membedakan mana yang makanan dan

Universitas Sumatera Utara

mana yang bukan. Oleh karena itu, apa yang terdapat di dalam perut artemia
belum tentu merupakan makanannya (Mudjiman, 1989).

Universitas Sumatera Utara

BAB III
METODE PENELITIAN

Metode

yang

digunakan

adalah

metode

eksperimental

meliputi

pengumpulan dan pengolahan sampel, pemeriksaan karakteristik, skrining
fitokimia, pembuatan ekstrak, dan uji toksisitas ekstrak daun sirsak terhadap larva
Artemia salina Leach.

3.1

Alat-alat yang digunakan
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat-alat gelas

laboratorium, bejana penetasan telur Artemia salina Leach, lampu 18 watt
(Hannochs), cawan berdasar rata, botol bersumbat, seperangkat alat penetapan
kadar air, tanur, mikroskop (Olympus), oven listrik (Stork), elektromantel
(Boeco), neraca analitik (Vibra AJ), dan penangas air.

3.2

Bahan-bahan yang digunakan
Bahan-bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah daun sirsak

(Annonae muricatae folium ), telur Artemia salina Leach (ISO), garam laut, ragi
tape, air suling. Bahan-bahan kimia yang digunakan kecuali dinyatakan lain
berkualitas pro analisa yaitu n-heksan (destilasi), etilasetat (destilasi), etanol
(destilasi), asam asetat anhidrida, asam sulfat pekat, kloroform, toluen, timbal (II)
asetat, amil alkohol, metanol, natrium hidroksida, asam klorida pekat, serbuk
magnesium, kloralhidrat, isopropanol, α-naftol, amonia pekat, besi (III) klorida,
iodium, raksa (II) klorida, kalium iodida, bismut (III) nitrat, asam nitrat pekat.

Universitas Sumatera Utara

3.3

Pengumpulan dan Pengolahan Bahan Tumbuhan

3.3.1 Pengumpulan Bahan Tumbuhan
Pengumpulan bahan tumbuhan dilakukan secara purposif. Daun sirsak
diambil dari

dari desa Nagarejo kecamatan Galang kabupaten Deli Serdang

propinsi Sumatera Utara. Sampel yang digunakan adalah daun ke 4 sampai 5 dari
pucuk.
3.3.2 Identifikasi Tumbuhan
Identifikasi tumbuhan dilakukan di Pusat lembaga Ilmu Pengetahuan,
Bogor.
3.3.3 Pembuatan Simplisia
Daun sirsak yang telah dikumpulkan, disortasi basah yaitu memisahkan
daun sirsak dari bagian lain tumbuhan daun sirsak yang terikut, kotoran-kotoran
atau bahan asing lainnya, kemudian daun sirsak yang telah terkumpul dicuci untuk
menghilangkan debu yang melekat. Pencucian dilakukan dengan air kran yang
mengalir, ditiriskan, dikeringkan dengan cara diangin-anginkan diudara terbuka
(terlindung dari sinar matahari langsung) lalu ditimbang. Kemudian dimasukkan
ke dalam lemari pengering dengan suhu 40-50oC. Proses pengeringan dilakukan
sampai daun sirsak mudah diremukkan. Simplisia yang telah kering disortasi
kering yaitu memisahkan benda-benda asing seperti pengotoran-pengotoran lain
yang terjadi selama pengeringan. Setelah disortasi, ditimbang kembali. Simplisia
selanjutnya diserbuk dengan menggunakan blender. Serbuk simplisia dimasukkan
ke dalam kantung plastik kemudian disimpan dalam wadah tertutup, pada suhu
kamar, dan terlindung dari cahaya.

Universitas Sumatera Utara

3.4

Lokasi Penelitian
Penelitian dilakukan di Laboratorium Farmakognosi dan Laboratorium

Penelitian Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara.

3.5

Pembuatan Larutan Pereaksi

3.5.1 Larutan Pereaksi Asam Klorida 2 N
Sebanyak 17 ml asam klorida pekat diencerkan dengan air suling hingga
100 ml (Ditjen POM, 1978).
3.5.2 Larutan Pereaksi Natrum Hidroksida 2 N
Sebanyak 8,002 g natrium hidroksida dilarutkan dalam air suling bebas
karbondioksida hingga 100 ml (Ditjen POM, 1978).
3.5.3 Larutan pereaksi Bouchardat
Sebanyak 4 g kalium iodida ditimbang, kemudian dilarutkan dalam air
suling, ditambahkan iodium sebanyak 2 g dan dicukupkan dengan air suling
hingga 100 ml (Ditjen POM, 1978).
3.5.4 Larutan pereaksi Mayer
Sebanyak 1,4 g raksa (II) klorida dilarutkan dalam air suling hingga 60 ml.
Pada wadah lain dilarutkan 5 g kalium iodida dalam 10 ml air suling. Kemudian
keduanya dicampurkan dan ditambahkan air suling hingga diperoleh larutan 100
ml (Ditjen POM, 1978).
3.5.5 Larutan Pereaksi Dragendorff
Sebanyak 8 g bismut (III) nitrat ditimbang, kemudian dilarutkan dalam
20ml asam nitrat pekat. Pada wadah lain dilarutkan 27,2 g kalium iodida dalam
50ml air suling. Kemudian kedua larutan dicampurkan sama banyak dan

Universitas Sumatera Utara

didiamkan sampai memisah sempurna. Larutan yang jernih diambil dan
diencerkan dengan air suling hingga 100 ml (Ditjen POM, 1978).
3.5.6 Larutan Pereaksi Besi (III) Klorida 1%
Sebanyak 1 g besi (III) klorida dilarutkan dalam air suling hingga 100 ml
(Ditjen POM, 1989).
3.5.7 Larutan Pereaksi Liebermann- Burchard
Sebanyak 19 bagian asam asetat anhidrida dicampurkan dengan 1 bagian
asam sulfat pekat (Franswoth, 1966).
3.5.8 Larutan Pereaksi Molish
Sebanyak 3 g α-naftol dilarutkan dalam asam nitrat 0,5 N hingga diperoleh
volume 100 ml (Ditjen POM, 1978).
3.5.9

Air Kloroform
Sebanyak 2,5 ml kloroform dikocok dengan 900 ml air suling, cukupkan

dengan air suling hingga 1000 ml (Ditjen POM, 1995).
3.5.10 Larutan Kloralhidrat
Sebanyak 50 gram kloralhidrat ditimbang dan dilarutkan dalam 20 ml air
suling (Ditjen POM, 1979).
3.5.11 Larutan Pereaksi Timbal (II) Asetat 0,4 M
Sebanyak 15,17 gram timbal (II) asetat dilarutkan dalam air suling bebas
karbondioksida secukupnya hingga 100 ml (Ditjen POM, 1989).
3.5.12 Pereaksi Asam Nitrat 0,5 N
Sebanyak 3,4 ml asam nitrat pekat diencerkan dengan air suling hingga
volume 100 ml (Ditjen POM, 1979).

Universitas Sumatera Utara

3.6

Karakterisasi Simplisia
Karakterisasi

simplisia

meliputi

pemeriksaan

makroskopik

dan

mikroskopik, penetapan kadar air, penetapan kadar sari yang larut dalam air,
penetapan kadar sari yang larut dalam etanol, penetapan kadar abu total, dan
penetapan kadar abu yang tidak larut dalam asam.
3.6.1

Pemeriksaan Makroskopik
Pemeriksaan makroskopik dilakukan dengan mengamati bentuk, ukuran,

warna, bau dan rasa daun sirsak.
3.6.2 Pemeriksaan Mikroskopik
Pemeriksaan mikroskopik dilakukan terhadap serbuk simplisia dengan
cara menaburkan serbuk simplisia di atas kaca objek yang telah ditetesi dengan
kloralhidrat dan ditutupi dengan cover glass (kaca penutup) kemudian dilihat
dibawah mikroskop dan juga dilakukan pemeriksaan mikroskopik pada bagian
penampang melintang daun sirsak sebagai pedoman untuk melihat fragmen yang
terdapat dalam daun sirsak.
3.6.3 Penetapan Kadar Air
Penetapan kadar air dilakukan dengan metode Azeotropi (destilasi toluen)
Cara kerja :
1. Penjenuhan toluen
Sebanyak 200 ml toluen dan 2 ml air suling dimasukkan ke dalam labu
alas bulat, didestilasi selama 2 jam. Kemudian toluen didinginkan selama 30
menit dan volume air pada tabung penerima dibaca dengan ketelitian 0,05 ml.

Universitas Sumatera Utara

2. Penetapan kadar air simplisia
Sebanyak 5 g serbuk simplisia yang telah ditimbang seksama dimasukkan
ke dalam labu yang berisi toluen tersebut, lalu dipanaskan hati-hati selama 15
menit. Setelah toluen mendidih, kecepatan tetesan diatur lebih kurang 2 tetesan
perdetik, sampai sebagian air terdestilasi, kemudian kecepatan destilasi dinaikkan
hingga 4 tetes perdetik. Setelah semua air terdestilasi, bagian dalam pendingin
dibilas dengan toluen. Destilasi dilanjutkan selama 5 menit, kemudian tabung
penerima dibiarkan dingin sampai suhu kamar. Setelah air dan toluen memisah
sempurna, volume air dibaca dengan ketelitian 0,05 ml. Selisih kedua volume air
dibaca sesuai dengan kandungan air yang terdapat dalam bahan yang diperiksa.
Kadar air dihitung dalam persen (WHO, 1998).
3.6.4 Penetapan Kadar Sari Yang larut dalam Air
Sebanyak 5 g serbuk yang telah dikeringkan di udara dimaserasi selama 24
jam dengan 100 ml air-kloroform dalam labu bersumbat sambil berkali-kali
dikocok selama 6 jam pertama kemudian dibiarkan selama 18 jam lalu disaring.
Sejumlah 20 ml filtrat diuapkan hingga kering dalam cawan penguap berdasar rata
yang telah ditara. Sisa dipanaskan pada suhu 105 0C sampai bobot tetap. Kadar
sari larut dalam air dihitung dengan persen terhadap simplisia (Ditjen POM,
1989).
3.6.5 Penetapan kadar sari yang larut dalam etanol
Sebanyak 5 g serbuk yang telah dikeringkan di udara dimaserasi selama 24
jam dengan 100 ml etanol 96% dalam labu bersumbat sambil dikocok selama 6
jam pertama kemudian dibiarkan selama 18 jam. Kemudian disaring cepat untuk
menghindari penguapan etanol 96%, sejumlah 20 ml filtrat diuapkan sampai

Universitas Sumatera Utara

kering dalam cawan penguap berdasar rata yang telah ditara dan sisanya
dipanaskan pada suhu 105 0C sampai bobot tetap. Kadar sari larut dalam etanol
dihitung dalam persen terhadap simplisia (Ditjen POM, 1989).
3.6.6 Penetapan kadar abu total
Sebanyak 2 g serbuk yang telah dihaluskan dan ditimbang seksama
dimasukkan ke dalam cawan porselen yang telah dipijar dan ditara, kemudian
diratakan. Krus dipijar perlahan-lahan sampai arang habis, pemijaran dilakukan
pada suhu 500 - 600°C sampai putih, ini menunjukkan bahwa karbon tidak ada
lagi kemudian didinginkan di desikator dan ditimbang sampai diperoleh bobot
tetap. Kadar abu dihitung terhadap simplisia (WHO, 1998).
3.6.7 Penetapan kadar abu yang tidak larut dalam asam
Abu yang telah diperoleh dalam penetapan kadar abu dididihkan dalam 25
ml asam klorida encer selama 5 menit, bagian yang tidak larut dalam asam
dikumpulkan, disaring melalui kertas saring, dipijarkan, kemudian diidinginkan
dan ditimbang sampai diperoleh bobot tetap. Kadar abu yang tidak larut dalam
asam dihitung terhadap simplisia. (WHO, 1998).

3.7

Skrining fitokimia
Skrining fitokimia serbuk simplisia meliputi pemeriksaan senyawa

gologan alkaloida, flavonoida, glikosida, glikosida antrakinon, saponin, tanin dan
steroida/triterpenoida (Farnsworth, 1966).

Universitas Sumatera Utara

3.7.1 Pemeriksaan alkaloida
Serbuk simplisia ditimbang sebanyak 0,5 g, kemudian ditambah 1 ml asam
klorida 2 N dan 9 ml air suling, dipanaskan di atas penangas air selama 2 menit.
Dinginkan dan disaring. Filtrat dipakai untuk percobaan berikut :
a. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambah dengan 2 tetes larutan pereaksi Mayer
b. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambah dengan 2 tetes larutan pereaksi
Bouchardat
c. Filtrat sebanyak 3 tetes ditambah dengan 2 tetes pereaksi Dragendorf
Alkaloid dikatakan positif apabila terjadi endapan atau kekeruhan paling sedikit
dua dari tiga percobaan di atas.
3.7.2 Pemeriksaan Flavonoida
Sebanyak 10 g serbuk simplisia ditambah 100 ml air panas, dididihkan
selama 5 menit dan saring dalam keadaan panas. Kedalam 5 ml filtrat
ditambahkan serbuk magnesium, 1 ml asam klorida pekat dan 2 ml amil alkohol,
dikocok kuat dan dibiarkan memisah. Bila terdapat flavonoida ditunjukkan
dengan timbulnya warna merah, kuning atau jingga pada lapisan amil alkohol.
3.7.3 Pemeriksaan Saponin
Sebanyak 0,5 g serbuk simplisia, dimasukkan ke dalam tabung reaksi,
ditambahkan 10 ml air panas, dinginkan kemudian dikocok selama 10 detik. Jika
terbentuk busa setinggi 1 sampai 10 cm yang stabil tidak kurang dari 10 menit dan
tidak hilang dengan penambahan asam klorida 2 N menunjukkan adanya saponin.
3.7.4 Pemeriksaan Tanin
Sebanyak 0,5 g serbuk simplisia, disari dengan 10 ml air suling lalu
disaring, filtratnya diencerkan dengan air sampai tidak berwarna. Larutan diambil

Universitas Sumatera Utara

sebanyak 2 ml dan ditambahkan 1-2 tetes pereaksi besi (III) klorida 1%. Jika
terjadi warna biru atau hijau kehitaman menunjukkan adanya tanin.
3.7.5 Pemeriksaan Glikosida
Sebanyak 3 g serbuk simplisia disari dengan 30 ml campuran etanol 96%
dengan air (7:3) dan 10 ml asam sulfat 2 N, direfluks selama 1 jam, didinginkan
dan disaring. Pada 20 ml filtrat ditambahkan 25 ml air dan 25 ml timbal asetat 0,4
M, dikocok, diamkan 5 menit lalu disaring. Filtrat disari dengan 20 ml campuran
isopropanol dan kloroform (2:3), dilakukan sebanyak 3 kali. Kumpulan sari air
diuapkan pada temperatur tidak lebih dari 50oC. Sisanya dilarutkan dalam 2 ml
metanol. Sebanyak 0,1 ml larutan percobaan dimasukkan dalam tabung reaksi
selanjutnya, diuapkan di atas penangas air, pada sisa ditambahkan 2 ml air dan 5
tetes pereaksi Molish. Tambahkan hati-hati 2 ml asam sulfat pekat melalui
dinding tabung, terbentuknya cincin ungu pada batas kedua cairan menunjukkan
adanya glikon.
3.7.6 Pemeriksaan Antrakinon
Sebanyak 0,2 g serbuk simplisia dicampur dengan 5 ml asam sulfat 2 N,
dipanaskan sebentar, lalu didinginkan, ditambahkan 10 ml benzena, dikocok,
didiamkan. Lapisan benzena dipisahkan dan disaring. Kocok lapisan benzena
dengan 2 ml NaOH 2 N, diamkan. Lapisan air berwarna merah dan lapisan
benzena tidak berwarna menunjukkan adanya antrakinon.
3.7.7 Pemeriksaan Steroida/triterpenoida
Sebanyak 1 g serbuk simplisia dimaserasi dengan 20 ml n-heksan selama 2
jam, disaring, filtrat diuapkan dalam cawan penguap dan pada sisanya
ditambahkan 2 tetes Liebermann-Burchard. Apabila terbentuk warna ungu atau

Universitas Sumatera Utara

merah

berubah

menjadi

ungu

atau

biru

hijau

menunjukkan

adanya

steroida/triterpenoida.

3.8

Pembuatan Ekstrak

Cara kerja :
Sebanyak 200 g daun sirsak yang telah diserbukkan dimasukkan ke dalam
bejana tertutup, lalu dibasahi dengan cairan penyari selama 3 jam. Kemudian
masa dimasukkan ke dalam perkolator, lalu cairan penyari n-heksan dituang
secukupnya sampai terdapat selapis larutan penyari diatas serbuk simplisia, mulut
perkolator ditutup dengan aluminium foil dan plastik dan dibiarkan selama 24
jam. Setelah 24 jam keran perkolator dibuka dan cairan perkolat dibiarkan
menetes dengan kecepatan 1 ml per detik dan ditampung dalam botol. Perkolasi
dihentikan setelah tetesan terakhir perkolat tidak berwarna lagi dan sebanyak 500
mg cairan perkolat diuapkan di atas penangas air tidak meninggalkan sisa.
Perkolat dipekatkan dengan bantuan alat penguap rotary evaporator pada
temperatur tidak lebih dari 40 0C, kemudian dikeringkan dengan menggunakan
alat freeze dryer lalu ampas dikeluarkan dari alat perkolator dan dikeringkan
dengan cara diangin-anginkan selama 1 jam. Ampas yang telah dikeringkan, disari
kembali dengan cairan penyari etilasetat. Ampas dari perkolasi etilasetat
dikeringkan lalu disari kembali dengan cairan penyari etanol 96%. Setiap
perkolasi dilakukan dengan cara yang sama seperti perkolasi menggunakan nheksan. Bagan pembuatan ekstrak dapat dilihat pada lampiran 6 halaman 35.

Universitas Sumatera Utara

3.9

Uji Sitotoksisitas
Uji sitotoksisitas ekstrak n-heksan, ekstrak etilasetat dan ekstrak etanol

dilakukan terhadap larva Artemia salina Leach, yaitu sebagai berikut :
Disiapkan air laut buatan dengan melarutkan 38 g garam laut dengan air
suling dicukupkan hingga 1L, kemudian disaring. Bejana penetasan disekat
menjadi dua bagian, yaitu bagian yang besar dan bagian yang kecil, lalu diberi
lubang pada sekatnya. Setelah air laut buatan dimasukkan ke dalam bejana, telur
Artemia salina Leach ditaburkan ke dalam bagian yang kecil kemudian bagian
atasnya ditutup dengan aluminium foil sedangkan bagian yang besar dibiarkan
terbuka menghadap lampu. Setelah 48 jam, telur akan menetas menjadi larva dan
siap digunakan untuk hewan uji. Disiapkan larutan uji yang terdiri dari ekstrak nheksan, ekstrak etilasetat dan ekstrak etanol dengan konsentrasi : 1000, 100 dan
10 µg/ml, disiapkan 3 vial untuk masing-masing konsentrasi larutan uji sehingga
semuanya menjadi 9 vial dan 1 vial untuk kontrol. Larutan induk I dibuat dengan
menimbang 50 mg ekstrak lalu dilarutkan dengan pelarut yang sesuai sampai 5 ml
sehingga diperoleh konsentrasi 10.000 µg/ml. Dari larutan induk I dipipet 0,5 ml
lalu diencerkan sampai 5 ml sehingga diperoleh larutan induk II dengan
konsentrasi 1000 µg/ml. Dari larutan induk II dipipet 0,5 ml lalu diencerkan
sehingga diperoleh konsentrasi 100 µg/ml. Dari konsentrasi 100 µg/ml dipipet 0,5
ml lalu diencerkan sampai 5 ml sehingga diperoleh konsentrasi 10 µg/ml.
Dimasukkan masing-masing larutan uji ke dalam vial, lalu pelarutnya dibiarkan
menguap seluruhnya. Pada tiap konsentrasi ekstrak dan kontrolnya ditambahkan 1
ml suspensi Na-CMC. Dimasukkan kira-kira 2 ml air laut buatan ke dalam
masing-masing vial. Dimasukkan 10 ekor larva Artemia salina Leach,

Universitas Sumatera Utara

ditambahkan 1 tetes suspensi ragi sebagai makanannya lalu ditambahkan air laut
buatan sampai 5 ml. kemudian semua vial diletakkan di bawah cahaya lampu.
Setelah 24 jam dihitung jumlah larva yang