Penggunaan media dalam kampanye politik pada pemilihan umum legislatif 2014 (Studi tentang Penggunaan Media Reklame dalam Pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya).

PENGGUNAAN MEDIA DALAM KAMPANYE POLITIK PADA
PEMILIHAN UMUM LEGISLATIF 2014
(Studi tentang Penggunaan Media Reklame dalam Pemenangan Partai Gerindra di
Kota Surabaya)

SKRIPSI
Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas
Muhammadiyah Malang Sebagai Persyaratan untuk
Mendapatkan Gelar Sarjana (S-1)

Oleh :
Fenkky Alfian Dani
08220378

Pembimbing 1: Sugeng Winarno, MA
Pembimbing 2: Dr. Asep Nurjaman, M.Si

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI
FAKULTAS SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014

LEMBAR PERSETUJUAN UJIAN

Nama

: Fenkky Alfian Dani

NIM

: 08220378

Jurusan

: Ilmu Komunikasi

Fakultas

: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Judul Skripsi

:Penggunaan media dalam kampanye politik pada
pemilihan

umum

legislatif

2014

(Studi

tentang

Penggunaan Media Reklame dalam Pemenangan Partai
Gerindra di Kota Surabaya).

Disetujui,

Pembimbing I

Pembimbing II

Sugeng Winarno, MA

Dr. Asep Nurjaman, M.Si

Mengetahui,
Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi

Sugeng Winarno, S.Sos. MA

BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI

Nama
NIM
Jurusan
Fakultas
Judul Skripsi

: Fenkky Alfian Dani
: 08220378
: Ilmu Komunikasi
: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
: Penggunaan media dalam kampanye politik pada pemilihan
umum legislatif 2014 (Studi tentang Penggunaan Media
Reklame dalam Pemenangan Partai Gerindra di Kota
Surabaya)

Pembimbing

:1. Sugeng Winarno, MA
2. Dr. Asep Nurjaman, M.Si

Kronologi Bimbingan
Tanggal
Paraf Pembimbing
Pembimbing I Pembimbing II
22-04-2014
09-05-2014
27-05-2014
29-05-2014
15-07-2014
21-07-2014
22-07-2014

Keterangan
Acc. Judul
Acc.BAB I
Acc.BAB II
Acc.BAB III
Acc.BAB IV
Acc.BAB V
Acc.Seluruh Naskah
Malang, 22-07-2014

Disetujui oleh,

Pembimbing I

Sugeng Winarno, MA

Pembimbing II

Dr. Asep Nurjaman, M.Si

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI ................................................................ ii
PERNYATAAN ORISINALITAS ..................................................................... iii
BERITA ACARA BIMBINGAN SKRIPSI ....................................................... iv
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ v
MOTTO DAN PERSEMBAHAN ...................................................................... vi
ABSTRAKSI ...................................................................................................... vii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ viii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... .ix
DAFTAR BAGAN ............................................................................................. x
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .................................................................................................1
B. Rumusan Masalah ............................................................................................5
C. Tujuan Penelitian ...............................................................................................5
D. Kegunaan Penelitian..........................................................................................5
E. Tinjauan Pustaka............................................................................................ ..5
1. Komunikasi Politik ..................................................................................... ..5
2. Fungsi Komunikasi Politik ......................................................................... ..7
3. Iklan sebagai alat Komunikasi Bermedia Nirmassa ................................... ..8
4. Tinjauan Umum tentang Media Reklame .................................................. ..14
5. Media dan Politik ....................................................................................... ..18
6. Teori Marketing Politik .............................................................................. ..21
F. Metode Penelitian .......................................................................................... ..23
1. Rancangan Penelitian ................................................................................. ..23
2. Teknik Pengumpulan Data ......................................................................... ..24

3. Subyek Penelitian ....................................................................................... ..25
4. Sumber Data ............................................................................................... ..25
5. Teknis Analisis Data .................................................................................. ..26
6. Teknik Pemeriksaan Keabsahan Data ........................................................ ..28
BAB II. GAMBARAN OBYEK PENELITIAN
A. Gambaran Umum Partai Gerindra.................................................................. 30
1. Sejarah Berdiri ............................................................................................ 30
2. Lambang Partai........................................................................................... 31
3. Perspektif Ideologi Partai ........................................................................... 31
B. Pentingnya Penggunaan Media Pemenangan Partai Gerindra ...................... 35
BAB III. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Deskripsi Responden ...................................................................................... 38
B. Penggunaan Media Reklame dalam Pemenangan Partai Gerindra di Kota
Surabaya ........................................................................................................ 38
1. Orientasi pada Pengetahuan (knowledge) Masyarakat .............................. 38
2. Orientasi pada Sikap (attitude) Masyarakat ............................................... 43
3. Orientasi pada Perilaku (behavioural) Masyarakat .................................... 48
C. Pembahasan Hasil Penelitian.......................................................................... 53
BAB IV. PENUTUP
A. Kesimpulan .................................................................................................... 69
B. Saran ............................................................................................................... 70
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR PUSTAKA

Buku:
Aini, Hamdan. 1985. Perpajakan. Bina Aksara. Yogyakarta
Arbi Sanit, 2003, Perwakilan Politik Di Indonesia, Jakarta, Rajawali
ASM. Romli, 2007. Komunikasi Politik. Bandung
Cangara, Hafied, 2009. Komunikasi Politik: Konsep, Teori, dan Strategi, Jakarta:
PT RajaGrafindo Persada
Effendy, Onong Uchjana. 1993. Ilmu, Teori & Filsafat Komunikasi. Bandung :
PT. Citra Aditya Bakti.
Fadli Zon, 2008. Manifesto partai Gerindra, Jakarta : DPP Partai Gerindra
Firmanzah, 2008, Mengelola Partai Politik, Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.
Hamad, 2004. Konstruksi Realitas Politik dalam Media Massa, Granit, Jakarta
Hasbullah. 2001. Dasar-dasar Ilmu Pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada
Heryanto, Gun Gun, 2010. Komunikasi Politik di Era Industri Citra, Jakarta: PT.
Lasswell Visitama
Michael Rush & Philip Althoff, 2005. Pengantar Sosiologi Politik, Jakarta : PT
Raja Grafindo Persada
Miles, Matthew B dan huberman, A Michael. 1992. Analisis Data Kualitatif.
Jakarta. Universitas Indonesia Press
Moleong, Lexy J.2005.
Metodologi Penelitian Kualitatif. PT. Remaja
Rosdakarya. Bandung
Mundzir Muhammad, 1996. Definisi Reklame, cetakan keempat, alumni bandung
Nimmo, Dan, 1999. Komunikasi Politik: Komunikator, Pesan, dan Media
Bandung :PT Remaja Rosdakarya
Sumarno & Suhandi, 1993, Pengantar Studi Komunikasi Politik, Bandung: Orba
Shakti.

Surbakti, Ramlan. 2005. Memahami Ilmu Politik. Jakarta: Gramedia
Pawito. 2009. Komunikasi politik media massa dan kampanye pilihan.
Yogyakarta: Jalasutra
Wiryanto. 2000. Teori Komunikasi Massa. Jakarta: Balai Pustaka.

Non Buku;
Tanya Jawab Seputar Partai Gerindra, 2008. Jakarta : DPP Partai Gerindra

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Perjalanan kehidupan politik Indonesia memberikan gambaran bahwa
empat masalah yang perlu dikaitkan kepada pembicaraan mengenai bagaimana
partai politik mengorganisir dirinya. Unsur-unsur tersebut adalah bagaimana
hubungan antara partai dengan masyarakat pendukung partai, peranan ideologi di
dalam kehidupan partai untuk memperoleh sarana, materiil yang penting pula
peranannya bagi kelancaran perputaran mesin partai. (Arbi Sanit, 2003:23)
Sehingga dalam pemilihan umum legislatif, daerah partai bisa menyederhanakan
pilihan bagi para pemilih, mendidik warga negara dan memobilisasi masyarakat
untuk berpartisipasi dalam partai.
Dalam pemilu legislatif 2014, sepertinya kompetisi antar partai politik
(parpol) dan calon legislatif (caleg) akan semakin panas dan ketat untuk
merebutkan kembali suara rakyat. Parpol atau caleg juga harus bekerja keras
merayu kepercayaan rakyat di tengah kecenderungan apatisme politik dan golput.
Terlebih apabila muncul berbagai produk kompetitif berupa konsep, program
solutif dan gagasan unik yang ditawarkan oleh rival-rival parpol atau caleg
lainnya. Maka dibutuhkan strategi komunikasi yang unik agar parpol tidak
khawatir akan ditinggalkan masyarakat pemilih.
Dengan adanya sebuah strategi yang baik, diharapkan proses komunikasi
(kampanye) tidak monoton dengan satu gaya marketing saja. Karena itu, perlu

1

upaya sedemikian rupa agar masyarakat tidak bosan dengan gaya-gaya
komunikasi parpol saat kampanye. Maka, di era teknologi komunikasi sebenarnya
ada beberapa yang sudah bergeser di antaranya: pertama, pasar saat ini sudah
mulai jenuh dengan banjirnya brosur, iklan di mana-mana. Kedua, era internet
telah merubah perilaku pasar menjadi horizontal, yang dulu sangat percaya
dengan brosur, sekarang di era teknologi mereka juga butuh “komentar” orang
lain

yang

menggunakan

produk,

dan

keluhan

akan

sebuah

produk.

Mahalnya biaya iklan di media massa seperti televisi dan harian cetak juga
menjadi pertimbangan mengapa parpol/caleg harus memanfaatkan internet
marketing. Sehingga parpol/ caleg bisa mengoptimalkan media sosial (twitter, FB,
YouTube, blog) sebagai sarana pemasaran atau kampanye karena database di FB
dan twitter yang sangat targeted, juga memiliki akses terhadap insight user
behaviour (wawasan perilaku pengguna).
Dengan memiliki jumlah fans saja belum cukup, kader partai atau tim
sukses perlu menggugah interaksi (like, share, comment, retweet). Karena itu
mereka perlu menyiapkan bahan atau materi yang tidak ada habis, setidaknya stok
materi hingga memasuki masa pencoblosan. Menurut Firmanzah (2008: 244)
strategi komunikasi politik sangat penting untuk dianalisis. Karena, strategi
tersebut tidak hanya menentukan kemenangan politik pesaing, tetapi juga akan
berpen garuh terhadap perolehan suara partai. Strategi memberikan beberapa
manfaat melalui kegiatan taktiknya yang mampu membangun dan menciptakan
kekuatan melalui kontinuitas serta konsistensi. Selain itu, arah strategi yang jelas
dan disepakati bersama akan menyebabkan perencanaan taktis yang lebih mudah

2

dan cepat. Strategi pada hakekatnya adalah perencanaan (planning) dan
manajemen (management) untuk mencapai suatu tujuan. Akan tetapi, untuk
mencapai tujuan tersebut, strategi tidak berfungsi sebagai peta jalan yang hanya
menunjukkan arah usaha, melain kan harus mampu menunjukkan bagaimana
taktik operasionalnya (Effendy, 1993: 300).
Persaingan politik modern, ketika pragmatisme menjadi permasalahan,
maka merebut hati masyarakat dan memuaskan kebutuhan mereka menjadi hal
penting yang harus dilakukan oleh para kandidat. Pemilih adalah subyek
partisipasi bukan obyek mobilisasi, sehingga ia mempunyai kemandirian dalam
membangun

kesadaran,

merumuskan

pilihannya,

dan

mengekspresikan

pilihannya. Pemilu ini menjadi semakin urgen untuk dicermati karena adanya
rivalitas para kandidat adalah konglomerat media. Penggunaan media sangatlah
penting dalam proses kampanye dan sosialisasi politik pada pemilu. Dalam
konteks politik modern, media massa bukan hanya menjadi bagian yang integral
dari politik, tetapi juga memiliki posisi yang sentral dalam politik. Media massa
merupakan saluran komunikasi politik yang banyak digunakan untuk kepentingan
menyebarluaskan informasi, menjadi forum diskusi publik dan mengartikulasikan
tuntutan masyarakat yang beragam. Semua itu dikarenakan sifat media massa
yang dapat mengangkut informasi dan citra secara massif dan menjangkau
khalayak yang begitu jauh, beragam, dan luas terpencar (Pawito, 2009: 91).
Sebagaimana diketahui bahwa belanja iklan politik yang dilakukan oleh
partai politik dan pemerintah tahun 2009 naik 100 persen, yaitu sebesar Rp. 800
milyar

disbanding

pada

pemilu

2004

3

sebanyak

Rp.

400

milyar

(www.okezone.com). Data tersebut menunjukkan bagaimana media menjadi
sarana yang sangat penting bagi sebuah partai politik dalam memenangkan
pemilu.
Salah satu kontestan pada pemilu legislatif 2014 adalah Partai Gerindra
yang berhasil memenangkan pemilu legislatif, tapi dalam menghadapi sistem
multipartai, realitas yang dihadapi Partai Gerindra dalam upaya memenangkan
pemilu legislatif tidaklah mudah, karena itu Partai Gerindra pada rekrutmen calon
anggota legislatif menetapkan berdasarkan ketokohan, loyalitas kepada partai,
serta merupakan kader partai.
Berbagai bentuk sosialisasipun dilakukan para caleg, diantaranya dengan
meanfaatkan media luar ruang seperti baliho, poster dan spanduk. Hampir di
setiap sudut jalan di kota Surabaya penuh dengan berbagai atribut kampanye caleg
dari partai lama seperti PDIP, Golkar, PAN, PPP, Partai Demokrat dan beberapa
partai lain. Tidak mau kalah dengan partai lama, caleg beberapa partai baru seperti
Gerindra dan Hanura juga turut memanfaatkan media luar ruang sebagai sarana
sosialisasi. Sosialisasi caleg dengan memanfaatkan media luar ruang seakan
menjadi suatu keharusan bagi caleg apapun partainya.
Iklan politik di media luar ruang dinilai cukup efisien menjangkau semua
kalangan masyarakat. Pasalnya tidak semua eleman masyarakat intens
mengkonsumsi media massa, terutama didaerah-daerah terpencil. Selain berbiaya
lebih murah, iklan politik di media luar ruang bisa bertahan lama dan mampu
memuat gambar foto caleg beserta gambar logo partai dan slogan sang caleg.

4

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian di atas, maka muncul permasalahan yang berkaitan
dengan latar belakang di atas, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut:
“Bagaimanakah penggunaan media reklame dalam pemenangan Partai Gerindra di
Kota Surabaya?”
C. Tujuan Penelitian
Setelah penulis menentukan rumusan masalah dalam penelitian ini, maka
yang menjadi tujuan penelitian adalah untuk mendeskripsikan penggunaan media
reklame dalam pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya.
D. Kegunaan Penelitian
1 Secara akademis, penelitian ini di harapkan dapat memperkaya khasanah
penelitian di bidang komunikasi.
2 Secara praktis nantinya hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai data
atau informasi berkenaan dengan strategi komunikasi politik yang benar
untuk diterapkan dalam setiap partai pilitik sehingga partai politik dapat
memanfaatkan media reklame dengan baik.
E. Tinjauan Pustaka
1. Komunikasi Politik
Menurut McQuail, komunikasi politik adalah sebuah studi yang
interdisiplinari yang dibangun atas berbagai macam disiplin ilmu, terutama dalam
hubungannya antara proses komunikasi dan proses politik. Ia merupakan wilayah
pertarungan dan dimeriahkan oleh persaingan teori, pendekatan, agenda dan
konsep dalam membangun jati dirinya. Oleh karena itu pula, komunikasi yang

5

membicarakan tentang politik kadang diklaim sebagai studi tentang aspek-aspek
politik dari komunikasi publik, dan sering dikaitkan sebagai komunikasi
kampanye Pemilu karena mencakup masalah persuasi terhadap pemilih, debat
antarkandidat, dan penggunaan media massa sebagai alat kampanye” (Cangara,
2009 : 16)
Dari pengertian di atas, dapat dipahami bahwa komunikasi politik terdiri
atas disiplin ilmu komunikasi dan ilmu politik yang bahasannya sering dikaitkan
dengan komunikasi kampanye Pemilu karena mencakup masalah persuasi
terhadap pemilih, debat antarkandidat, dan penggunaan media massa sebagai alat
kampanye.
Komunikasi politik juga berisi informasi atau pesan-pesan yang bersifat
politik. Seperti proses komunikasi pada hakekatnya, proses komunikasi politik
berlangsung dari pesan-pesan yang disampaikan oleh seseorang atau kelompok
(melalui media) kepada orang lain untuk mempengaruhi perilaku sasaran
komunikasi.
Hal ini dijelaskan dalam definisi komunikasi politik, sebagai berikut: Yang
dimaksud dengan komunikasi politik, menurut Dahlan (dalam Cangara, 2009:35)
ialah suatu bidang atau disiplin yang menelaah perilaku dan kegiatan komunikasi
yang bersifat politik, mempunyai akibat politik, atau berpengaruh terhadap
perilaku politik. Dengan demikian, pengertian komunikasi politik dapat
dirumuskan sebagai suatu proses pengoperan lambang-lambang atau simbolsimbol komunikasi yang berisi pesan-pesan politik dari seseorang atau kelompok
kepada orang lain dengan tujuan untuk membuka wawasan dan cara berpikir, serta

6

memengaruhi sikap dan tingkah laku khalayak yang menjadi target politik.
Menurut Hasbullah (2001:31), dalam komunikasi politik, media massa dianggap
perkasa dalam menyalurkan pesan-pesan politik, sehingga keperkasaan media
massa sering dijadikan saluran utama dalam mempengaruhi opini publik.
2. Fungsi Komunikasi Politik
Menurut Sumarno (1993:28) fungsi komunikasi politik dapat dibedakan
kepada dua bagian. Pertama, fungsi komunikasi politik yang berada pada struktur
pemerintah (suprastruktur politik) atau disebut pula dengan istilah the
governmental political sphere, berisikan informasi yang menyangkut kepada
seluruh kebijakan yang dilaksanakan oleh pemerintah. Isi komunikasi ditujukan
kepada upaya untuk mewujudkan loyalitas dan integritas nasional untuk mencapai
tujuan negara yang lebih luas. Kedua, fungsi yang berada pada struktur
masyarakat (infrastruktur politik) yang disebut pula dengan istilah the socio
political sphere, yaitu sebagai agregasi kepentingan dan artikulasi kepentingan,
dimana kedua fungsi tersebut sebagai proses komunikasi yang berlangsung di
antara kelompok asosiasi dan proses penyampaian atau penyaluran isi komunikasi
terhadap pemerintah dari hasil agregasi dan artikulasi tersebut.
Apabila dilihat secara umum, maka fungsi komuniksi politik pada
hakekatnya sebagai jembatan penghubung antara suprastruktur dan infrastruktur
yang bersifat interdependensi dalam ruang lingkup negara. Komunikasi ini
bersifat timbal balik atau dalam pengertian lain saling merespons sehingga
mencapai

saling

pengertian

dan

diorientasikan

kepentingan rakyat.

7

sebesar-besarnya

untuk

3. Iklan sebagai alat Komunikasi Bermedia Nirmassa
a. Pengertian Iklan
Iklan adalah segala bentuk pesan tentang suatu produk yang disampaikan
lewat suatu media dan dibiayai oleh pemrakarsa yang dikenal serta ditujukan
kepada sebagian atau seluruh masyarakat (Niken, 2007). Menurut Liliweri (2011)
iklan merupakan salah satu bentuk komunikasi yang bertujuan untuk mempersuasi
para pendengar, pemirsa dan pembaca agar mereka memutuskan untuk melakukan
tindakan tertentu. Iklan didefenisikan sebagai pesan yang menawarkan suatu
produk yang ditujukan kepada masyarakat lewat suatu media (Kasali, 1995).
Dari berbagai pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa, iklan adalah
suatu bentuk pesan yang disampaikan kepada masyarakat luas dengan
menggunakan suatu media. Istilah periklanan merujuk kepada pemahaman
keseluruhan proses yang meliputi persiapan, perencanaan, pelaksanaan, dan
pengawasan penyampaian pesan. Periklanan adalah komunikasi komersil dan
nonpersonal

tentang

sebuah

organisasi

dan

produk-produknya

yang

ditransmisikan kesuatu khalayak, target melalui media bersifat missal seperti
televisi, radio, koran, majalah, pengeksposan langsung, reklame luar ruang, atau
kendaraan umum (Lee, 2007).
Alat dalam komunikasi periklanan selain bahasa, terdapat alat komunikasi
lainnya yang sering dipergunakan yaitu gambar, warna, dan bunyi. Iklan
merupakan sistem yang menggunakan tanda yang terdiri atas lambing baik verbal
maupun ikon. Pada dasarnya lambing yang digunakan dalam iklan terdiri dari dua
jenis yaitu verbal dan non verbal. Lambang verbal adalah bahasa yang kita kenal,

8

lambing non verbal adalah bentuk dan warna yang disajikan yang tidak secara
meniru rupa atas bentuk realitas. Ikon adalah bentuk dan warna serupa atau mirip
dengan keadaan sebenarnya, seperti gambar benda, orang atau binatang (Sobur,
2003)
b. Fungsi Iklan
Ibrahim dalam Rina (2008) menyatakan iklan memiliki sejumlah fungsi
sesuai dengan yang dimaksudkan oleh perancang atau pengiklannya.secara garis
besar, fungsi iklan bias dilihat dari dua sisi, yaitu funsi nyata dan fungsi
tersembunyi. Iklan bisa menampilkan beraneka fungsi yang terlihat secara nyata
(manifest), dalam hal ini iklan berfungsi untuk:
1. Menginformasikan suatu produk ke publik.
2. Menarik perhatian konsumen terhadap suatu produk.
3. Memotivasi konsumen untuk bertindak atau melakukan sesuatu.
4. Menstimulus pasar.
5. Mendukung komunitas bisnis.
6. Membangun dan memelihara hubungan yang abadi antara konsumen
dan perusahaan.
Menurut Liliweri (2008), iklan berfungsi sebagai :
1. Mengirimkan informasi.
2. Memanfaatkan jasa non personal, karena iklan memindahkan informasi
tidak melalui manusia, individu atau kelompok, melainkan melalui
media bukan manusia.

9

3. Memanfaatkan media massa, karena iklan memindahkan informasi
melalui media massa, baik cetak maupun elektronik.
4. Persuasif, karena iklan pada umumnya berisi bujukan terhadap individu
atau kelompok sasaran agar mereka memiliki informasi yang lengkap
mengenai produk barang dan jasa.
5. Sponsor, karena iklan yang dimuat dalam media dibayar oleh pihak
tertentu yang disebut sponsor.
6. Tujuan, karena iklan mempunyai tujuan tertentu, misalnya untuk
mengubah sikap dan sasaran terhadap produk barang dan jasa.
c. Strategi Iklan
Strategi komunikasi adalah siasat, cara dan jembatan yang dipakai kreator
iklan dalam mengkomunikasikan suatu pesan agar berbeda dari kompetitornya.
Orang-orang kreatif harus mendapatkkan gaya, nada, kata-kata, dan bentuk untuk
melaksanakan pesan. Semua unsur ini harus dapat menyampaikan citra dan pesan
yang terpadu. Karena hanya sedikit orang yang membaca beritanya, gambar dan
kepala berita harus mengikhtisarkan usulan penjualan. Pesan apapun dapat
disajikan dalam berbagai gaya pelaksanaan seperti potongan kehidupan, gaya
hidup, fantasi, suasana atau citra, musik, simbol kepribadian, keahlian teknis,
bukti ilmiah, atau bukti kesaksian (Kotler, 2001).
Penyampaian pesan juga harus memilih nada yang tepat untuk iklan
tersebut. Harus diperoleh kata-kata yang mudah diingat dan menarik perhatian.
Unsur bentuk seperti ukuran, warna dan ilustrasi iklan memberikan perbedaan
baik terhadap pengaruh iklan dapat meningkatkan kemampuan menarik

10

perhatiannya. Iklan ukuran besar menarik lebih banyak perhatian, walau tidak
sebesar perbedaan biayanya. Ilustrasi empat warna dan bukannya hitam putih akan
meningkatkan efektifitas dan biaya iklan.
Sejumlah periset mengenai iklan cetakan melaporkan bahwa gambar,
kepala berita, dan berita penting, sesuai urutan tersebut. Pembaca pertama
memperhatikan gambar, dan gambar harus cukup menarik untuk menarik
perhatian. Kemudian kepala berita harus efektif dalam mendorong orang tersebut
untuk membaca beritanya. Berita itu sendiri harus disusun dengan baik. Bahkan
setelah itupun, suatu iklan yang betul-betul bagus akan diperhatikan oleh kurang
dari 50% audiensnya, sekitar 30% dari audiensnya itu mungkin ingat maksud
kepala beritanya, sekitar 25% mungkin ingat nama pengiklan, dan kurang dari
10% telah membaca sebagian besar beritanya. Sayangnya iklan-iklan biasanya
tidak mencapai hasil seperti itu (Kotler, 2001).
Agar seluruh elemen iklan dapat disampaikan secara tuntas kepada audiens
hendaknya dapat memenuhi ketentuan AIDA yaitu getting attention (menarik
perhatian audience), holding interest (menarik minat audience membaca,
mendengarkan atau melihat pesan sampai selesai), arousing desire (menimbulkan
keinginan audiens memiliki atau mempergunakan barang atau jasa yang
diiklankan) dan obtaining action (menyakinkan audiens melakukan sesuatu yang
bersifat positif), misalnya membeli produk atau bersikap baik terhadap merek
dagang atau perusahaan pemasang iklan (Kleinsteuber, 2002).
Hal yang sama juga diungkapkan oleh Djayakusumah (1982), agar iklan
berhasil merangsang tindakan pembeli harus memenuhi kriteria aidcda yaitu

11

attention (mengandung daya tarik), interest (mengandung perhatian dan minat),
desire (memunculkan keinginan untuk mencoba atau memiliki), conviction
(menimbulkan keyakinan terhadap produk), decision (menghasilkan kepuasan
terhadap produk), dan action (mengarah tindakan untuk membeli) (Nirmana,
2003).
d. Iklan Media Luar Ruang
Media luar ruang atau yang sering disebut dengan papan reklame atau
billboard adalah poster dalam ukuran besar dan didesain untuk dilihat oleh orang
yang melakukan perjalanan dengan tingkat mobilitas cukup tinggi. Papan reklame
adalah papan untuk iklan yang dipasang di tempat terbuka dan mudah terlihat.
Papan reklame atau billboard adalah salah satu media reklame yang banyak
digunakan untuk menyampaikan pesan iklan produk atau jasa oleh perusahaan
kepada pelanggan mereka, pemerintah untuk menyampaikan pesan himbauan
kepada masyarakat dan yang lainnya. Syarat pemasangan media luar ruang juga
mencantumkan standar ukuran reklame, tingginya dari permukaan tanah atau dari
atas atap gedung bertingkat, pemakaian stempel khusus dan tidak memasang di
tempat-tempat seperti jalan protocol, di sekitar pusat keramaian dan lokasi
peribadatan dan sekolah (Kasali, 1995).
Papan reklame atau billboard mempunyai jenis-jenis yang biasa dipakai
dalam kampanye periklanan, yaitu:
1. Poster Panels.
Lembaran kertas besar yang dicetak sesuai dengan keinginan pemesan.
Dicetak dalam jumlah yang banyak untuk menghemat biaya kemudian

12

ditempelkan pada panel besar yang dilengkapi kerangka dan bantuan
cahaya lampu. Lembaran kertas ini tahan dengan perubahan cuaca dan
gangguan cuaca, misalnya hujan. Jenis ini sekarang popular dengan
bantuan digital printing.
2. Painted Bulletins
Langsung didesain dan digambar oleh artist dari agency di atas panel
yang telah disediakan. Bisa juga dikerjakan terlebih dahulu di studio
kemudian dipindahkan ke panel tersebut. Butuh kejelian mata seorang
seniman lukis untuk menimbulkan detail sehingga benar-benar artistic.
Jenis

ini

masih

tetap

bertahan

di

bioskop-bioskop

untuk

mempromosikan film yang sedang diputar.
e. Media Nirmassa
Media nirmassa umumnya digunakan dalam komunikasi untuk orangorang tertentu atau kelompok tertentu. Biasanya media yang digunakan adalah
surat, telepon, telegram, telex, papan pengumuman, poster, spanduk, pamflet,
brosur, folder, radio CB, CCTV, kaset (audio/vidio), dan lain-lain. Walau media
nirmassa tidak mempunyai keserempakan dan komunikasi tidak bersifat massal,
tetapi untuk kepentingan tertentu media nirmassa tetap efektif untuk digunakan,
misal surat atau telepon sangat efektif untuk meyakinkan seseorang yang
bertempat tinggal jauh. Dilihat secara luas, saluran komunikasi nirmassa terdiri
atas lambang-lambang, dan berbagai teknik serta media yang digunakan untuk
berbicara dengan khalayak. Dengan demikian maka saluran komunikasi adalah
alat serta sarana yang memudahkan penyampaian pesan (Nimmo, 1999:166).

13

Komunikasi politik transmisi informasi melalui media nirmassa yang
relevan secara politis dari satu bagian sistem politik kepada sistem politik yang
lain, dan antara sistem sosial dan sistem politik merupakan unsur dinamis dari
suatu sistem politik. Dan proses sosialisasi, partisipasi, dan pengrekrutan
tergantung pada komunikasi. Pada umumnya disepakati bahwa media massa,
terutama surat kabar, majalah, radio, dan televisi merupakan bagian yang penting
dalam sistem politik demokrasi. Media massa dapat memainkan peran-peran yang
signifikan, seperti memberikan informasi kepada khalayak mengenai berbagai isu
penting, menyediakan diri sebagai forum untuk terselenggaranya debat publik,
dan bertindak sebagai saluran untuk mengartikulasikan aspirasi-aspirasi.
Saluran pokok informasi mengenai masalah politik adalah media massa.
Peranan media massa dalam komunikasi politik menggambarkan cara-cara
tertentu dalam mana seluruh proses politik terintegrasi dengan jaringan
komunikasi sosial yang lebih luas, dan pada umumnya media massa itu sendiri
mutlak bersifat politis ataupun padat dengan masalah-masalah politik. Surat kabar,
radio, dan televisi pada umumnya memberikan informasi kepada para pemakainya
(Michael Rush & Philip Althoff, 2005:256).
4. Tinjauan Umum tentang Media Reklame
a. Pengertian Reklame
Reklame merupakan salah satu cara yang dilakukan untuk dapat
memperkenalkan produk yang dimiliki organisasi kepada masyarakat umum.
Definisi reklame menurut Hamdan Aini, adalah Benda alat atau perbuatan yang
menurut bentuk susunannya dan atau corak ragamnya dipergunakan untuk

14

memperkenalkan, menganjurkan atau memuji suatu benda atau seseorang ataupun
untuk menarik perhatian umum kepada suatu benda atau seseorang yang
ditempatkan atau berlangsung pada suatu tempat yang terbuka untuk umum atau
yang dapat dilihat dari tempat umum.
Negara Indonesia, terdapat kecenderungan membedakan reklame dan iklan
berdasarkan kategori penempatannya; sehingga reklame digunakan untuk
menyebutkan media periklanan ruang luar, sedangkan iklan untuk menyebutkan
media periklanan ruang dalam. Bila ditinjau dari etimologinya, reklame dan iklan
mempunyai makna yang setara. Iklan dari kata i'lan (bahasa Arab) berarti
pengumuman, dan reklame berarti seruan yang berulang; maka kedua istilah yang
terkait dengan media periklanan ini mengandung makna yang setara yaitu untuk
kegiatan penyampaian informasi kepada masyarakat sasaran pesan. (Muhammad,
1996:25)
b. Jenis-jenis Reklame
Mengacu pada Perda Kota Surabaya nomor 8 tahun 2006 tentang
penyelenggara reklame dan pajak reklame, bahwa reklame memiliki beberapa
jenis, antara lain:
1) Reklame papan/billboard adalah reklame yang diselenggarakan dengan
menggunakan bahan kaya, termasuk fiberglass, kaca, batu, logam, alat
penyinar atau bahan lain yang sejenis yang bersinar yang dipandang pada
tempat yang disediakan (berdiri sendiri) cara digantungkan atau
ditempelkan;

15

2) Reklame megatron adalah reklame yang menggunakan layar monitor
berupa program reklame atau iklan bersinar dengan gambar dan/atau
tulisan berwarna yang tetap atau dapat berubah-ubah/terprogram;
3) Reklame selebaran adalah reklame yang berbentuk lembaran paling besar
1 (satu) folio yang diselenggarakan dengan cara disebarkan, diberikan atau
dapat diminta dengan ketentuan tidak untuk ditempelkan, dilekatkan,
digantungkan, dipasang pada tempat lain;
4) Reklame berjalan adalah reklame yang berbentuk lembaran lebih besar
dari ukuran 1 (satu) foli yang diselenggarakan dengan cara diberikan atau
dapat

diminta

dengan

ketentuan

untuk

ditempelkan,

dilekatkan,

digantungkan, dipasang pada tempat lain;
5) Reklame peragaan adalah reklame yang diselenggarakan dengan cara
memperagakan produk yang diiklankan;
6) Reklame udara

adalah

reklame

yang

diselenggarakan

di

udara

menggunakan balon udara, loser, pesawat atau lainnya;
7) Reklame suara adalah reklame yang diselenggarakan dengan cara keliling
menggunakankata-kata yang diucapkan dengan alat pengeras suara;
8) Reklame slide/film adalah reklame yang diselenggarakan menggunakan
klise atau alat-alat lain yang sejenis yang selanjutnya dipancarkan pada
layar putih atau sejenisnya;
9) Reklame baliho adalah reklame yang dibuat triplek atau yang sejenis
dengan menggunakan kerangka dari kayu, bambu tau besi;

16

10) Reklame bando adalah reklame yang terbuat dari seng, plat atau bahan lain
yang sejenis, dipasang atau digantungkan pada tiang penyangga atau yang
sejenisnya yang melintang di jalan;
11) Reklame kain adalah reklame yang diselenggarakan dengan menggunakan
bahan kain termasuk plastik, karet atau bahan lain yang sejenis itu;
12) Reklame flachin atau bendera deret adalah reklame yang terbuat dari
bahan plastik atau kertas yang digantungkan denga memakai benang atau
tali;
13) Reklame tempel (stiker) adalah reklame yang berbentuk lembaran lepas,
diselenggarakan

dengan

cara

ditempelkan,

dilekatkan,

dipasang,

digantungkan pada suatu benda milik pribadi atau pihak lain;
14) Reklame timplat adalah reklame yang berbentuk lembaran terbuat dari plat
atau sejenisnya;
15) Reklame umbul-umbul adalah reklame yang terbuat dari bahan plastik
atau kain atau sejenisnya yang dipasang atau digantungkan pada tiang
penyangga besi, kayu, atau sejenisnya;
16) Reklame yang bersifat komersial adalah reklame yang dijadikan objek
retribusi dan terhadapnya dibebankan target Pendapatan Asli Daerah;
17) Reklame yang bersifat non komersial adalah reklame yang tidak dijadikan
objek retribusi dan terhadapnya tidak dibebankan target Pendapatan Asli
Daerah.

17

5. Media dan Politik
Hubungan antara media dan politik sudah berlangsung lama. Kini media
massa memainkan peranan yang sangat penting dalam proses politik, bahkan
menurut Lichtenberg media telah menjadi aktor utama dalam bidang politik. Ia
memiliki kemampuan untuk membuat seseorang cemerlang dalam karier
politiknya (Cangara, 2009: 117-118).
Pola hubungan media massa dan pemerintahan di suatu negara erat
kaitannya dengan sistem dan struktur politik yang berlaku di negara dimana kedua
lembaga tersebut berada. Oleh karenanya dapat dikatakan bahwa suatu sistem
media massa akan mencerminkan falsafah politik negara yang bersangkutan”
(Ardianto, Lukiati, dan Siti, 2007: 159).
Bagi politisi selebritis arena kompetisi kekuasaan semacam ini semakin
mudah dan murah untuk mewujudkannya. Hampir setiap saat popularitas dirinya
terpublikasi media, yang memungkinkan masyarakat mengingatnya setiap saat
dan bahkan memilihnya.Sebaliknya, menjadi sulit dan mahal bagi kontestan yang
bukan dari kalangan selebritis. Jika ingin terpilih, harus mengejar ketertinggalan
popularitasnya dengan melakukan proses selebritisasi politik lewat media secara
massif.
Gejala selebritis sebenarnya merupakan fenomena baru dalam dunia opini
publik, terutama setelah munculnya media televisi. Oleh sebab itu, ada yang
beranggapan bahwa selebriti baru muncul sekitar 1950-an setelah televisi
digunakan sebagai media hiburan dan kampanye dalam masyarakat Amerika.
Bagi seorang politisi yang cerdas dan memiliki hubungan baik dengan wartawan,

18

berpotensi mengeksploitasi media dengan pernyataan-pernyataan politiknya yang
menarik untuk dipublikasikan. Demikian juga halnya dengan para artis yang
memiliki manajer yang cerdas harus memiliki hubungan baik dengan media jika
ingin merebut citra”. (Cangara, 2009 : 371-372)
Proses selebritisasi politik itu bisa dengan pola marketing politik, promosi
politik dan iklan politik. Pola dalam melakukan proses selebritisasi politik ini,
jelas sekali menempatkan media sangatlah utama, apakah media itu berbentuk
cetak, elektronik, atau dengan media iklan politik yang lain, semisal baliho,
banner, stiker dan lainnya.Media massa dalam hal ini memiliki pengaruh politik.
Menurut Surbakti (2005:83), pengaruh media massa dalam sistem
demokrasi liberal yang cukup besar itu mengakibatkan media massa dikategorikan
sebagai kekuasaan keempat setelah legilatif, eksekutif, dan judikatif. Di negaranegara berkembang, dapat pula dinyatakan begitu besarnya pengaruh media massa
dalam pembentukan pendapat umum.
Menurut Hamad (2004:37), studi tentang pemanfaatan dan efek media
dalam komunikasi politik merupakan bentuk lain yang paling banyak dilakukan.
Studi-studi jenis ini berasumsi bahwa media adalah saluran komunikasi politik
yang efektif. Media massa dinilai memiliki kekuatan yang besar dalam
menyebarluaskan pesan-pesan politik, melalui sosialisasi politik, dan membentuk
opini public.
Dewasa ini semakin disadari pentingnya etika media massa. Baik media
elektronik maupun media cetak menjalankan pengaruh besar atas kehidupan
masyarakat, contohnya dalam kampanye-kampanye politik. Tidak sulit untuk

19

memahami bahwa dukungan surat kabar atau program televisi terkenal sangat
didambakan oleh setiap calon karena pengaruh media atas publik begitu besar.
Untuk semua kelompok yang mempunyai kepentingan khusus, seperti Parpol atau
bisnis, berlaku hal yang sama yaitu mendapat dukungan dari media berada dalam
posisi yang menguntungkan
Media memiliki kemampuan unuk mempengaruhi opini publik dan
perilaku masyarakat. Media dianggap memiliki peran yang sangat penting dalam
mentransmisi dan menstimulasi permasalahan politik” (Firmanzah, 2008:19).
Hal ini menjadi sangat penting dalam kampanye politik. Cakupan yang
luas dalam masyarakat membuat media massa dianggap sebagai salah satu cara
efektif dalam mengkomunikasikan program kerja, pesan politik, pembentukan
image partai atau seseorang.
Pusat Penelitian Survei (Survey Research Center, SRC) dari Universitas
Michigan, menekankan faktor psikologis sebagai determinan pemberian suara,
terutama sikap politik para pemberi suara. Studi SRC tidak memandang
kampanye politik sebagai pengaruh yang sangat penting terhadap pemberian
suara. Kesimpulan umumnya ialah bahwa orang yang paling banyak diterpa
komunikasi persuasif kampanye adalah yang paling cenderung telah sampai
kepada putusan pemberian suara” (Nimmo, 2000: 162). Saking hebatnya pengaruh
media massa, sejumlah pihak memanfaatkannya untuk tujuan-tujuan yang kurang
patut, misalnya media massa sangat efektif dalam pembunuhan karakter
(Firmanzah, 2008:19).

20

6. Teori Marketing Politik
Marketing politik menyediakan perangkat teknik dan metode marketing
dalam dunia politik.

Menurut Firmanzah (2008:203), dalam proses Political

Marketing, digunakan penerapan 4P bauran marketing, yaitu:
a. Produk (product) berarti partai, kandidat dan gagasan-gagasan partai
yang akan disampaikan konstituen.produk ini berisi konsep, identitas
ideologi. Baik dimasa lalumaupun sekarang yang berkontribusi
dalam pembentukan sebuah produk politik.
b. Promosi (promotion) adalah upaya periklanan, kehumasan dan
promosi untuk sebuah partai yang di mix sedemikian rupa sesuai
dengan kebutuhan masyarakat. Dalam hal ini, pemilihan media perlu
dipertimbangkan.
c. Harga (Price), mencakup banyak hal, mulai ekonomi, psikologis,
sampai citra nasional. Harga ekonomi mencakup semua biaya yang
dikeluarkan partai selama periode kampanye. Harga psikologis
mengacu pada harga persepsi psikologis misalnya, pemilih merasa
nyaman, dengan latar belakang etnis, agama, pendidikan dan lainlain . Sedangkan harga citra nasional berkaitan dengan apakah
pemilih merasa kandidat tersebut dapat memberikan citra positif dan
dapat menjadi kebanggaan negara.
d. Penempatan (place), berkaitan erat dengan cara hadir atau distribusi
sebuah partai dan kemampuannya dalam berkomunikasi dengan para
pemilih. Ini berati sebuah partai harus dapat memetakan struktur
serta karakteristik masyarakat baik itu geografis maupun demografis.
Menggunakan 4Ps marketing dalam dunia politik menjadikan marketing
politik tidak hanya sebatas masalah iklan, tetapi lebih komprehensif. Marketing
politik

menyangkut

cara

sebuah

institusi

politik

atau

Parpol

ketika

menformulasikan produk politik, menyusun program publikasi kampanye dan
komunikasi politik, strategi segmentasi untuk memenuhi kebutuhan lapisan
masyarakat sampai ke perhitungan harga sebuah produk politik (Firmanzah, 2008:
211).
Jadi, inti dari political marketing adalah mengemas pencitraan, publik
figur dan kepribadian (Personality) seorang kandidat yang berkompetisi dalam

21

konteks Pemilihan Umum (PEMILU) kepada masyarakat luas yang akan
memilihnya (Ibham: 2008). Dalam hal ini tujuan marketing dalam politik adalah
bagaimana membantu Parpol untuk lebih baik dalam mengenal masyarakat yang
diwakili atau menjadi target dan kemudian mengembangkan isu politik yang
sesuai dengan aspirasi mereka.
Di Indonesia iklan politik semakin penting digunakan para politisi dalam
pemilihan kepala daerah maupun pemilihan presiden, tetapi juga tak lepas dari
kontroversi. Pakar politik Arbi Sanit (2003) misalnya menilai langkah sejumlah
tokoh politik yang mengiklankan dirinya di media massa saat ini untuk
menghadapi pemilu 2009 merupakan bentuk kecurangan kepada masyarakat.
Sebab menurutnya lewat iklan itu masyarakat tak dapat menilai kapasitas
seseorang. Lebih jauh Arbi (2003), seperti dikutip Kompas mengatakan:
Lewat iklan itu, masyarakat hanya diajak untuk memilih orang yang
populer. Ini menjebak rakyat karena pemimpin tidak cukup bermodalkan
popularitas tetapi harus memiliki pengalaman dan terbukti teruji. Di
Indonesia iklan membuat orang dapat berubah citra dalam waktu singkat.
Seharusnya, orang itu juga harus membuktikan kemampuannya, misalnya
membuat partainya memenangi pemilu. Iklan oleh aktivis parpol terbukti
efektif mempengaruhi rakyat. Ini terlihat pada Pemilu 2004. Momen itu
(Pemilu 2004) yang memancing adanya kesalahan jalan politik kita,
terutama lewat iklan.
Membahas iklan politik memang menarik, apalagi di Indonesia bidang ini
belum banyak dikaji. Selain kontroversi yang meliputinya, isu lain adalah
seberapa efektif sebenarnya iklan politik untuk menjaring massa pemilih. Tanpa
kajian yang jelas tentu para kandidat hanya menghabiskan dana milyaran rupiah
dengan percuma untuk memproduksi dan menayangkan iklan. Dengan demikian

22

untuk berkomunikasi secara efektif, organisasi politik perlu memahami periklanan
yang benar.
Suatu pesan agar menjadi efektif, proses pengiriman pesan isi pengirim
harus berhubungan dengan proses penerimaan pesan si penerima. Pada dasarnya
pesan adalah tanda yang harus dikenal penerima. Semakin banyak bidang
pengalaman pengirim yang sesuai dengan penerima, pesan itu akan menjadi
semakin efektif. “Sumber (pengirim) dapat mengirim, dan tujuan (penerima) dapat
menerima, hanya bila keduanya memiliki pengalaman itu,” (Kotler, 1997:605)
Kendati sebuah penelitian atau pengamatan, penekanan bisa dilakukan
pada komunikator, pesan, media, komunikan, efek, umpan balik, atau lingkungan,
namun, sebagai proses komunikasi politik, semua unsur yang disebutkan di atas
sejatinya tidak bisa dipisahkan karena merupakan satu kesatuan yang utuh. Krena
itu, pesan merupakan inti dari komunikasi politik dan bisa bersifat negatif maupun
positif. Namun, pesan tersebut sangat tergantung pada persepsi dan pemaknaan
yang muncul dari khalayak yang menerima dan memaknai pesan tersebut. Kendati
faktor khalayak memegang peranan penting, pesan politik tetap harus dibungkus
sedemikian rupa. Sebab, kekuatan pesan juga dipengaruhi dari bagaimana cara
membungkus pesan tersebut.
Pesan dalam kegiatan komunikasi membawa informasi yang disampaikan
oleh komunikator. Selain membawa informasi, pesan juga memberikan makna
kepada siapa saja yang menginterpretasikannya. Jika menilik sejarahnya, pesan
dalam komunikasi politik digunakan untuk memengaruhi atau memersuasi
komunikan yang menjadi sasaran dalam kegiatan komunikasi politik.

23

F. Metode Penelitian
1. Rancangan Penelitian
Dalam penelitian mengenai strategi komunikasi politik pada pemilihan
umum legislatif 2014 yang fokus pada penggunaan media reklame dalam
pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya, penulis menggunakan penelitian
kualitatif deskriptif dikarenakan data-data yang dihasilkan bertujuan untuk
mendekskripsikan bagaimana penggunaan media reklame dalam pemenangan
Partai Gerindra di Kota Surabaya. Ini berarti bahwa peneliti terjun langsung
kelapangan

dengan

mempersiapkan

instrumen

kepada

informan

untuk

mendapatkan data penelitian mengenai penggunaan media reklame dalam
pemenangan Partai Gerindra.
Menurut Mudjia Rahardjo, (2010:9), tujuan utama penelitian kualitatif
adalah untuk memahami fenomena atau gejala sosial dengan lebih menitik
beratkan pada gambaran yang lengkap tentang fenomena yang dikaji daripada
memerincinya menjadi variabel-variabel yang saling terkait. Harapannya ialah
diperoleh pemahaman yang mendalam tentang fenomena untuk selanjutnya
dihasilkan sebuah teori.
Peneliti mengamati perilaku seseorang atau kelompok sebagaimana apa
adanya. Data diperoleh dari observasi sangat mendalam sehingga memerlukan
waktu berlama-lama di lapangan, wawancara dengan anggota kelompok budaya
secara mendalam, mempelajari dokumen atau artifak secara jeli. Tidak seperti
jenis penelitian kualitatif yang lain dimana lazimnya data dianalisis setelah selesai
pengumpulan data di lapangan, data penelitian etnografi dianalisis di lapangan

24

sesuai konteks atau situasi yang terjadi pada saat data dikumpulkan. Penelitian
etnografi bersifat antropologis karena akar-akar metodologinya dari antropologi.
2. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengambilan data yang digunakan untuk mengumpulkan data
dalam penelitian ini adalah:
a. Observasi
Dalam penelitian ini peneliti menggunakan jenis pengamatan, dengan
alasan, bahwa teknik pengumpulan data ini, peneliti dapat terjun
langsung kelapangan untuk melihat penggunaan media reklame dalam
pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya.
No
1

Tanggal/Bulan/tahun
23 Februari 2014

2

30 Maret 2014

3

11 April 2014

Hasil observasi
Pembagian kartu nama, sosialisasi
caleg dan program kerja caleg bila
terpilih juga penyampaian visi misi
partai dan pemasangan spanduk,
banner caleg H. Eddy pujianto,
SH,MH
Observasi beberapa benner dan
baliho caleg partai Gerindra serta isi
pesan caleg di beberapa reklame di
sepanjang jalan Kota Surabaya
Observasi foto kantor dan ukuran
tulisan visi misi Partai Gerindra dan
foto ketua partai

Lokasi
Rungkut Kota
Surabaya

KotaS urabaya
Kota Surabaya

Kantor DPC
Partai Gerindra
Kota Surabaya

b. Wawancara
Wawancara dilakukan sebagai teknik pengumpulan data yang bertujuan
untuk menggali informasi berkaitan dengan komunikasi politik pada
pemilihan umum legislative 2014 yang fokus pada penggunaan media
massa dalam pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya. Dalam
penelitian ini, peneliti melakukan penelitian secara mendalam kepada

25

pihak-pihak yang terlibat dalam Organisasi Partai Gerindra di Kota
Surabaya secara tatap muka. Dengan alasan dapat memperoleh informasi
yang lebih bersifat “open ended” dan mengarah pada kedalaman
informasi.
c. Dokumentasi
Teknik terakhir yang digunakan adalah dokumentasi dengan alasan,
bahwa peneliti dapat mencari serta mengumpulkan data-data yang pernah
dilakukan Partai Gerindra dalam bentuk tertulis, misalnya job
descriptions dan struktur organiasi, buku panduan yang diterbitkan oleh
Partai Gerindra.
3. Informan Penelitian
Untuk menentukan informan, peneliti menggunakan teknik purposive
sampel, yakni sampel dilakukan dengan cara mengambil informan bukan
berdasarkan strata, random, atau daerah tetapi berdasarkan atas adanya tujuan
tertentu dengan membuat kriteria informan. Adapun kriteria informan dalam
penelitian ini, yaitu:
a. Ketua/Wakil Ketua DPC Partai Gerindra
b. Tim Sukses
c. Ketua Ranting Partai Gerindra
4. Sumber Data
a. Data Primer
Data primer adalah salah satu sumber data yang diperoleh secara
langsung peneliti dari nara sumber yang dapat dipercaya dalam

26

memberikan informasi yang berkaitan dengan judul peneliti. Data primer
dalam penelitian ini seperti orang (informan penelitian) yang terlibat
langsung didalamnya, yaitu Anggota Legislatif Partai Gerindra, Tim
Sukses dan Pendukung Caleg terpilih.
b. Data Sekunder
Data sekunder adalah data yang digunakan untuk mendukung data
primer. Data sekunder tersebut adalah dokumen-dokumen resmi, Korankoran maupun internet atau televisi, perundang-undangan yang
berhubungan dan berkaitan dengan penelitian. Peneliti juga mencari serta
mengumpulkan data-data yang pernah dilakukan oleh Partai Gerindra
dalam bentuk tertulis, misalnya job descriptions dan struktur organiasi.
Teknik dokumentasi yang berupa informasi berasal dari catatan penting
baik dari lembaga atau organisasi maupun dari perorangan.
5. Teknis Analisis Data
Menurut Miles, Matthew B dan Huberman, A. Michael. (1992:35), analisa
data adalah proses pengaturan urutan data, mengorganisasikan dalam suatu pola,
kategori dan suatu uraian dasar dengan prosedur:
a. Reduksi Data
Dimaksudkan sebagai proses pemilihan, pemusatan perhatian pada
penyederhanaan, pengabstrakan dan transformasi data kasar yang muncul
dari catatan tertulis di lapangan.

27

b. Penyajian Data
Dimaksudkan sebagai sekumpulan informasi tersusun yang memberikan
kemungkinan adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan
baik pengujian data dalam bentuk tabel maupun narative yang
menggabungkan informasi yang tersusun ke dalam bentuk yang padu.
Hal ini dimaksudkan agar memudahkan bagi peneliti untuk melihat
gambaran secara keseluruhan atau bagian-bagian tertentu dari penelitian.
c. Menarik Kesimpulan
Merupakan proses mencatat keteraturan, penjelasan, konfigurasikonfigurasi yang mungkin alur sebab akibat dari proposisi peneliti
menurut data yang diperoleh di lapangan.
Secara terperinci, analisis data kualitatif, prosesnya berjalan sebagai
berikut:
a. Mencatat yang menghasilkan catatan lapangan, dengan hal itu diberi
kode agar sumber datanya tetap dapat ditelusuri.
b. Mengumpulkan, memilah-milah, mengklasifikasikan, mensintesiskan,
membuat ikhtisar, dan membuat indeksnya.
c. Berpikir, dengan jalan membuat agar kategori data itu mempunyai
makna, mencari dan menemukan pola dan hubungan-hubungan, dan
membuat temuan-temuan umum. (Moleong, Lexy J.2005)
6. Lokasi dan Waktu Penelitian
Lokasi penelitian ini adalah di Kantor Partai Gerindra Kota Surabaya
dengan alasan ketersediaan di Kantor Partai Gerindra Kota Surabaya, tentang

28

informasi mengenai permasalahan penelitian, khususnya mengenai penggunaan
media reklame dalam pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya. Hal tersebut
berdasarkan informasi yang diperoleh dari beberapa informan yang terlibat dalam
kepartaian. Waktu penelitian ini dilaksanakan pada bu

Dokumen yang terkait

Penggunaan media dalam kampanye politik pada pemilihan umum legislatif 2014 (Studi tentang Penggunaan Media Reklame dalam Pemenangan Partai Gerindra di Kota Surabaya).

0 6 36

Strategi komunikasi politik dalam perolehan suara Partai Persatuan Pembangunan (PPP) pada pemilu legislatif 2009 di Kabupaten Tegald

1 47 115

Faktor-faktor yang mempengaruhi partisipasi politik pemilih pemula dalam pemilihan legislatif 2009 kecamatan tanah sareal kota Bogor

0 16 76

Pengaruh kampanye negatif dalam pemilihan umum kepala daerah (PEMILUKADA) Tangerang Selatan (TANGSEL) 2011

1 27 109

Penggunaan media sosial dalam pemenangan Joko Widodo-Basuki Tjahaha Purnama pada pilkada DKI Jakarta 2012 (studi atas marketing politik di facebook dan twitter)

0 6 111

Strategi politik partai kebangkitan bangsa menjadikan Rhoma Irama sebagai vote getter di pemilihan umum : 2014

0 15 101

Kepemilikan media dalam mencitrakan partai politik: analisis wacana kritis berita partai politik nasional Demokrat dalam kolom Indonesia memilih harian umum Media Indonesia

0 4 98

Partisipasi politik penyandang disabilitas dalam pemilihan guberner Jawa Barat Tahun 2013 di Kota Bandung

0 3 1

Marketing politik Partai PDI Perjuangan dalam upaya mendapatkan suara pada pemilihan kepada daerah (Pilkada) Bupati Tahun 2013 di Kabupaten Majalengka

1 24 117

Strategi kampanye politik calon Legislatf Partai Nasional Demokrat pada masyarakat daerah pemilihan Kota Bogor III :(studi kasus strategu kampanye Dodi Mulyawan Partai Nasional Demokrat pada masyarakat daerah pemilihan Kota Bogor III sebagai calon anggota

0 18 41

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2947 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 752 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 650 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 422 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 578 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 969 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 881 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 536 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 792 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 955 23