Evaluasi Kinerja Dinas Kebersihan dalam Pelayanan Persampahan di Kota Medan

EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM
PELAYANAN PERSAMPAHAN DI KOTA MEDAN

TESIS

Oleh
LIES SETYOWATI
037022005/MTK

PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2007

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM
PELAYANAN PERSAMPAHAN DI KOTA MEDAN

TESIS

Untuk Memperoleh Gelar Megister Teknik
dalam Program Studi Megister Teknik Kimia
pada Program Pasca Sarjana Universitas Sumatera Utara

Oleh

LIES SETYOWATI
037022005/MTK

PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2007

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

Judul Tesis

:

EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM
PELAYANAN PERSAMPAHAN DI KOTA MEDAN

Nama Mahasiswa

:

LIES SETYOWATI

Nomor Pokok

:

037022005

Program Studi

:

Megister Teknik Kimia

Menyetujui
Komisi Pembimbing

Prof. Dr. Ir. Setiaty Pandia
Ketua

Dr. Ir. Fatimah, MT
Anggota

Ketua Program Studi,

Prof. Dr. Ir. Setiaty Pandia

Tanggal Lulus

Direktur,

Prof. Dr.Ir. T. Chairun Nisa B, MSc

:

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

Telah diuji pada
Tanggal ..........................................

PANITIA PENGUJI TESIS
Ketua

:

Prof. Dr. Ir. Setiaty Pandia

Anggota

:

1. Dr. Ir. Fatimah, MT
2. Dr. Halimatuddahliana, ST, MSc
3. Dr. Retno Widhiastuti, MS
4. Dr. Luqman Erningpraja
5. Mersi S. Sinaga, ST, MT

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

ABSTRAK

Penelitian ini merupakan evaluasi terhadap kinerja Dinas Kebersihan Kota
Medan berdasarkan aspek transportasi, penanganan sampah dan kualitas lingkungan
(air lindi dan udara ambien) di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sampah Namo
Bintang, Medan. Komponen yang diteliti adalah waktu angkut mulai dari pool
sampai ke TPA Sampah, umur kendaraan dan jumlah timbulan sampah. Data primer
tersebut diperoleh melalui penelitian dan pengamatan langsung di lapangan dan data
sekunder diperoleh dari Dinas/Instansi Pemerintah yang terkait dalam penanganan
persampahan. Data hasil penelitian dievaluasi dengan pendekatan Metode Sistem
Kontainer Angkat (HCS) dan Sistem Kontainer Tetap (SCS), sedangkan kualitas
lingkungan TPA Namo Bintang dievaluasi menggunakan metode perbandingan
dengan Baku Mutu Lingkungan yang berlaku.
Dari hasil evaluasi diperoleh bahwa timbulan sampah Kota Medan adalah
4.285,9 m3/hari, jumlah sampah terangkut adalah sebesar 3.396 m3/hari atau 79,24 %.
Selain itu dari hasil penelitian diketahui bahwa pola pengumpulan dan pengangkutan
sampah dengan sistem individual tidak langsung ternyata lebih efisien daripada
sistem individual langsung (door to door) ditinjau dari jumlah ritasi kendaraan
pengangkut dalam satu hari. Sistem Open Dumping yang diterapkan di TPA Sampah
Namo Bintang menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan, hal ini terlihat dari
kualitas air lindinya yang telah melebihi Baku Mutu Lingkungan.

Kata kunci : sampah, pengumpulan dan pengangkutan, TPA Sampah Namo Bintang,
Open Dumping

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

ABSTRACT

This research has evaluated the Departement of Cleanliness Medan City based
on transportation aspect, solid waste control and environment quality (leachate and
ambient air) in Final Land Disposal of solid waste Namo Bintang, Medan.
Components analyzed were the transport time, start from the pool to Final Land
Disposal Namo Bintang, the age of the vehicles and the amount of solid waste
generation. The primary data was collected by direct field observation and secondary
data was taken from the government institution according with solid waste
management. Data was evaluated by using Hauled Container Systems (HCS) and
Stationary Container Systems (SCS), environment quality of Final Land Disposal
Namo Bintang was evaluated by comparative methods to current Environment
Quality Standard.
Based on the evaluation, it has been found that solid waste generation of
Medan City is 4.289,5 m3/day, the amount of lifted solid waste is about 3.396 m3/day
or 79,24 %. Moreover, from the study it has been found that the collection pattern and
solid waste transportation by indirect individual system more efficient than direct
individual system (door to door) review from the transportation vehicle rotation in
one day. System Open Dumping which applied in the Final Land Disposal Namo
Bintang emerged negative to the environment, it can be seen from leachate quality
which over the Environment Quality Standards.

Key word

:

solid waste, collection and transport, final land disposal Namo
Bintang, Open Dumping.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

:

Evaluasi Kinerja Dinas Kebersihan Kota Medan
Berdasarkan Aspek Transportasi Persampahan dan
Penanganan Sampah di TPA Namo Bintang

Nama

:

Lies Setyowati

NIM

:

037022005

Program Studi

:

Teknik Kimia

Menyetujui Komisi Pembimbing,

Prof. Dr. Ir. Setiaty Pandia
Pembimbing I

Dr. Ir. Fatimah, MT
Pembimbing II

Mengetahui,

Ketua Program Studi,

Prof. Dr. Ir. Setiaty Pandia
NIP. 130 937 214

Direktur,

Prof. Dr. Ir. T. Chairun Nisa B, MSc
NIP. 130 535 852

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

DAFTAR

ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................
DAFTAR ISI ..................................................................................................
DAFTAR TABEL .........................................................................................
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................

i
ii
iii
iv

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .........................................................................
1.2. Perumusan Masalah .................................................................
1.3. Tujuan dan Manfaat .................................................................
1.4. Ruang Lingkup ........................................................................

1
4
4
6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Umum ......................................................................................
2.2 Klasifikasi sampah ...................................................................
2.2.1. Klasifikasi sampah berdasarkan sumbernya .................
2.2.2. Klasifikasi sampah berdasarkan tipenya ..........................
2.2.3. Klasifikasi sampah berdasarkan sifatnya ......................
2.3. Karakteristik Sampah ..............................................................
2.4. Teknik Operasional Penanganan sampah ................................
2.5. Timbulan Sampah ...................................................................
2.5.1. Faktor yang mempengaruhi timbulan sampah ...............
2.5.2. Metode Perhitungan timbulan sampah .............................
2.5.3. Besaran timbulan sampah .............................................
2.6. Pewadahan sampah .................................................................
2.6.1. Persyaratan Bahan .......................................................
2.6.2. Penentuan Ukuran Volume...............................................
2.6.3. Faktor yang harus diperhatikan dalam pewadahan.........
2.6.4. Penempatan Wadah ........................................................
2.7. Pengumpulan Sampah .............................................................
2.7.1. Pola Pengumpulan dan persyaratan ..............................
2.7.2. Sistem operasional Pengumpulan ....................................
2.7.3. Pelaksanaan Pengumpulan ............................................
2.7.4. Pemindahan sampah .......................................................
2.8. Pengangkutan Sampah ............................................................
2.8.1. Sistem pemindahan .......................................................
2.8.2. Sistem Pengosongan Kontainer ....................................
2.9. Sistem Pembuangan dan penanganan sampah di TPA ...........

7
8
8
10
12
13
15
15
15
16
17
18
20
20
20
23
23
24
27
28
28
29
29
30
35

BAB III METODOLOGI PENELITIAN
3.1. Tempat dan Waktu ...................................................................
3.2. Kerangka Metodologi ..............................................................
3.3. Survey dan pengumpulan data ................................................
3.3.1. Pengumpulan data sekunder ..........................................
3.3.2. Pengumpulan data primer ...............................................

42
42
42
44
45

ii
LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1. Kondisi Eksisting Sistem Pengelolaan Persampahan
Kota Medan ............................................................................
4.1.1. Aspek Organisasi ..........................................................
4.1.2. Timbulan Sampah .........................................................
4.1.3. Kegiatan Pengumpulan .................................................
4.1.4. Tempat Pembuangan Sementara ..................................
4.1.5. Pemindahan ..................................................................
4.1.6. Kegiatan Pengangkutan.................................................
4.1.7. Daerah Pelayanan..........................................................
4.1.8. Pembuangan Akhir........................................................
4.2. Pembahasan..............................................................................
4.2.1. Aspek Organisasi ..........................................................
4.2.2. Timbulan Sampah .........................................................
4.2.3. Kegiatan Pengumpulan .................................................
4.2.4. Tempat Pembuangan Sementara ..................................
4.2.5. Pemindahan ..................................................................
4.2.6. Kegiatan Pengangkutan.................................................
4.2.7. Daerah Pelayanan..........................................................
4.2.8. Pembuangan Akhir........................................................

53
53
57
61
64
67
68
70
71
77
77
79
80
82
84
68
70
71

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan .............................................................................
5.2. Rekomendasi ............................................................................

31
31

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iii
LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1.

Komposisi Sampah Di Beberapa Kota Besar .......................

Tabel 2.2.

Besaran Timbulan Sampah Berdasarkan Komponen
Sumber Sampah ...................................................................

Tabel 2.3.

11

17

Besaran timbulan sampah Berdasarkan Klasifikasi
Kota ......................................................................................

17

Tabel 2.4.

Pola dan Karakteristik Pewadahan Sampah .........................

22

Tabel 2.5.

Jenis Pewadahan Sampah......................................................

22

Tabel 2.6.

Kriteria Teknis Tipe Pemindahan ........................................

29

Tabel 2.7.

Parameter Kualitas Air Lindi yang dianalisis .......................

36

Tabel 2.8.

Parameter Kualitas Udara yang dianalisis ............................

37

Tabel 4.1.

Jumlah Pegawai Dinas Kebersihan Kota Medan .................

54

Tabel 4.2.

Jumlah Pegawai Dinas kebersihan Kota Medan
Berdasarkan Status Pekerjaan ............................................

54

Tabel 4.3.

Timbulan Sampah Kota Medan ...........................................

60

Tabel 4.4.

Komposisi Sampah Kota Medan ..........................................

60

Tabel 4.5.

Jenis dan Jumlah TPS di Kota Medan ..................................

64

Tabel 4.6.

Lokasi TPS Per Kecamatan ..................................................

65

Tabel 4.7.

Jumlah Sampah Terangkut dan Tingkat Pelayanan
Sampah di Kota Medan.........................................................

70

Tabel 4.8.

Data Kondisi TPA Namo Bintang dan Terjun .....................

72

Tabel 4.9.

Hasil Uji Kualitas Air Lindi di TPA Namo
Bintang Medan ......................................................................

Tabel 4.10.

74

Hasil Uji Kualitas Udara Ambien di TPA Namo
Bintang Medan .....................................................................

iv
LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

76

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1.

Peta Kota Medan ..................................................................

2

Gambar 2.1.

Skema Mekanisme Operasional Pengelolaan Sampah ........

15

Gambar 2.2.

Sistem Pengumpulan dan Pengangkutan Sampah ...............

27

Gambar 2.3.

Pola Pengangkutan Sistem Transfer Depo ...........................

30

Gambar 2.4

Sistem Pengosongan Kontainer Cara 1 ...............................

32

Gambar 2.5.

Sistem Pengosongan Kontainer Cara 2 ................................

32

Gambar 2.6.

Sistem Pengosongan Kontainer Cara 3 ................................

33

Gambar 2.7.

Sistem Pengosongan Kontainer Tetap ..................................

34

Gambar 3.1.

Kerangka Acuan Penlitian.....................................................

43

Gambar 4.1.

Struktur Organisasi Dinas Kebersihan Kota Medan .............

55

v
LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

1

Lampiran

2

Lampiran

3

Lampiran

4

Lampiran

5

Lampiran

6

Lampiran

7

ii
LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Pertumbuhan penduduk yang terus meningkat dengan pola hidup yang
semakin konsumtif sudah tentu diikuti dengan meningkatnya produksi sampah. Di
semua daerah, sampah selalu menimbulkan masalah yang rumit untuk dipecahkan.
Hal ini disebabkan karena dampak yang ditimbulkan menjadi masalah bagi
lingkungan hidup. Sampah yang dibuang secara open dumping berpotensi
menimbulkan berbagai penyakit dan tempat berkembang-biaknya vektor penyakit.
Masalah persampahan perkotaan di Indonesia saat ini sudah sampai pada
tingkat sangat serius. Berbagai pihak ikut serta dalam upaya meningkatkan mutu
kesehatan masyarakat dan lingkungan pemukiman. Salah satu komponen
pembangunan yang mendapat perhatian adalah pembangunan di bidang penyehatan
lingkungan

pemukiman,

yaitu

program

peningkatan

sistem

pengelolaan

persampahan, berdasarkan Peraturan Pemerintah nomor 14 tahun 1987. Peraturan
tersebut mengatur tentang pengelolaan persampahan, yakni diserahkan kepada
Pemerintah Kabupaten/Kota.
Kota Medan termasuk diantara kota-kota besar di Indonesia, juga tak luput
dari permasalahan sampah kota. Sebagai ibukota Propinsi Sumatera Utara, kota
Medan merupakan pusat perdagangan, industri dan jasa, yang berkembang dengan

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

2

pesat. Selain itu, Medan sebagai pusat pertumbuhan ekonomi dan perdagangan, yang
termasuk dalam kawasan “segitiga emas”, harus dapat memberikan kesan sebagai
kota yang bersih dan nyaman. Dengan semakin meningkatnya aktifitas di kota
Medan, maka jumlah timbulan sampah yang dihasilkan juga semakin meningkat.
Untuk itu perlu dilakukan peningkatan sistem pengelolaan sampah, sehingga upaya
tersebut optimal dan efisien.
Kota Medan sebagai kota metropolitan , memiliki luas 265,1 km2, yang terdiri
dari 21 kecamatan dan 151 kelurahan. Jumlah timbulan sampah pada tahun 2004
mencapai 396.755 ton/tahun. Guna mengoptimalkan dan memperbaiki tingkat
pelayanan sampah di kota Medan, yang pada tahun 2004 mencapai 80 % (Bangun
Praja Lingkungan Kota Medan, 2005), maka kota Medan dibagi dalam 3 (tiga)
wilayah daerah pelayanan (Gambar 1.1). Pada setiap daerah pelayanan terdiri dari 7
(tujuh) Kecamatan. Sampah dari daerah pelayanan Medan I dan Medan II dibuang
keTempat Pembuangan Akhir (TPA) Sampah Namo Bintang, sedangkan daerah
pelayanan Medan III dibuang ke TPA Sampah Terjun, Marelan.
Pelaksanaan pengelolaan sampah di Kota Medan meliputi beberapa tahapan
kegiatan, yaitu dimulai dari tahap pewadahan, pengumpulan, pengangkutan,
pengolahan dan pembuangan akhir. Tahap pengumpulan dan pengangkutan sampah
memerlukan perhatian yang serius.
Sekarang ini, kegiatan pengumpulan sampah dinilai masih belum optimal.
Sistem pewadahan sampah pada sumbernya belum memenuhi kriteria teknis yang

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

3

berlaku dan tidak ada pemilahan sampah. Pengumpulan sampah dari sumbernya ke
Tempat Pembuangan Sementara (TPS) Sampah masih dalam keadaan tercampur,
antara sampah organik dan sampah anorganik. Di TPS juga masih banyak sampah
yang berserakan, yang disebabkan oleh kurang disiplinnya petugas pengumpul
sampah. Tingkat kesadaran masyarakat yang masih rendah dalam membantu
mengatasi masalah persampahan, makin memperberat tugas pengelolaan sampah.
Masih banyak masyarakat yang membuang sampah di sekitar lokasi TPS/kontainer
dan

sungai, sehingga sampah bertebaran di sekitar TPS. Selain itu, masih ada

masyarakat yang menumpuk sampah

mereka di pinggir jalan yang dilalui oleh

kendaraan pengangkut sampah, akibatnya muncul TPS-TPS liar

yang dapat

menurunkan nilai estetika. Hal ini terjadi mungkin karena masih kurangnya TPS yang
tersedia.
Dari segi kegiatan pengangkutan sampah, sampai saat ini juga dinilai belum
optimal. Hal ini dapat dilihat dari beberapa alasan berikut ini :
1. Masih banyaknya sampah yang berserakan di sekitar lokasi TPS/kontainer, yang
tidak terangkut sebagaimana mestinya.
2. Masih adanya TPS liar di beberapa lokasi, yang dilalui truk sampah, sehingga
truk sampah harus sering berhenti di setiap lokasi tersebut.
3. Sistem pengumpulan sampah door to door, langsung dengan truk sampah tidak
seluruhnya dapat dijalankan, karena banyak jalan pemukiman yang tidak dapat

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

4

dilalui oleh truk pengangkut sampah, sehingga memperlama waktu pengangkutan
sampah ke TPA.
Dari segi pembuangan akhir sampah, Kota Medan memiliki ada dua lokasi
TPA Sampah, yaitu TPA Namo Bintang dan TPA Terjun. Semula teknologi yang
digunakan dalam pembuangan akhir sampah adalah metode control landfill , namun
pada kenyataannya metode yang digunakan adalah open dumping, hal ini disebabkan
karena pihak pengelola tidak menerapkan aturan-aturan yang berlaku. TPA sampah
tersebut menjadi semrawut, bau busuk, berasap dan lindinya menyebar ke arah yang
tidak diinginkan. Pencemaran air sumur penduduk sekitarnya oleh air lindi
merupakan salah satu masalah yang paling serius dalam penerapan sistem open
dumping sampah yang tidak dilengkapi dengan saluran pengumpul air lindi dan
instalasi pengolahan air lindi.

1.2. Perumusan Masalah
Dari uraian latar belakang perlu dirumuskan masalah pengelolaan sampah
secara detail untuk diteliti. Permasalahan yang akan dikaji :
- Sistem pengumpulan dan pengangkutan sampah dari sumbernya sampai ke TPA
- Penerapan

teknik operasional pengumpulan dan pengangkutan sampah dapat

meningkatkan trip pengangkutan sampah
- Lokasi Tempat Pembuangan Sementara (TPS) dengan jarak angkut terpendek ke
Tempat Pembuangan Akhir (TPA)

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

5

- Penerapan metode open dumping berdampak negatif terhadap kualitas lingkungan
hidup di lokasi TPA Namo Bintang
1.3. Tujuan dan Manfaat
Tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui kinerja Dinas Kebersihan Kota Medan berdasarkan aspek
transportasi dan penanganan sampah di Tempat Pembuangan Akhir Sampah)
Namo Bintang.
2.

Untuk mengetahui kualitas air lindi dan udara ambien di Tempat Pembuangan
Akhir Namo Bintang.
Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah untuk

mendapatkan suatu hasil evaluasi, yang nantinya dapat dipergunakan bagi Pemerintah
kota Medan, khususnya Dinas Kebersihan, sebagai acuan dalam menetapkan teknik
operasional pengelolaan sampah yang baik, terutama dalam tahap pengumpulan dan
pengangkutan sampah ke Tempat Pembuangan Akhir, agar pengelolaan sampah di
kota Medan semakin optimal.

1.4. Ruang Lingkup
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan teknis di lapangan, maka ditetapkan
bahwa ruang lingkup penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Lokasi kajian adalah daerah pelayanan sampah Medan II, yang meliputi
Kecamatan Medan Barat, Medan Petisah, Medan Sunggal, Medan Helvetia,

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

6

Medan Tuntungan, Medan Selayang dan Medan Baru. Wilayah ini merupakan
kawasan perdagangan, perkantoran, pendidikan, pasar dan permukiman.

2. Melakukan survey dan investigasi lapangan untuk pengumpulan data, seperti :
- Data Primer : data yang diperoleh dari hasil pengukuran langsung, yang
meliputi pengukuran timbulan sampah, jarak dan waktu pengumpulan sampah
dari sumbernya ke TPS, jarak dan waktu pengangkutan sampah dari TPS ke
TPA, sistem teknis operasional pengumpulan dan pengangkutan sampah
termasuk sarana dan prasarana. Mengukur kualitas lingkungan di lokasi TPA
Sampah Namo Bintang, dengan parameter uji untuk air lindi adalah pH, Total
Padatan Terlarut, Total Krom, Hidrogen Sulfida, Amoniak Bebas, BOD5 dan
COD. Sedangkan parameter uji untuk kualitas udara adalah SO2, NO2, CO, HC
dan Debu.
- Data Sekunder : data yang diperoleh dari Dinas/Instansi di lingkungan
Pemerintah Kota Medan, yang meliputi Dinas Kebersihan, PD. Pasar, Dinas
Tata Kota dan

Tata Bangunan, Bappeda dan BPS. Sementara itu data yang

diambil berupa peta RUTRK (Rencana Umum Tata Ruang Kota), peta Jaringan
Jalan, jumlah penduduk, kepadatan penduduk, timbulan sampah, komposisi
sampah, sarana dan prasarana persampahan di Kota Medan.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

7

Sebagai acuan untuk mengetahui kualitas lingkungan hidup di TPA digunakan
standar kualitas udara, yaitu Peraturan Pemerintah nomor 41 tahun 1999, dan
standar kualitas air limbah, yaitu Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor
51/MENLH/10/1995.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Penilaian Kinerja
Penilaian kinerja merupakan proses dimana organisasi berupaya memperoleh

informasi yang seakurat mungkin tentang kinerja para anggotanya. Penilaian kinerja
harus dilakukan dengan baik, karena akan sangat bermanfaat bagi organisasi secara
keseluruhan, bagi para atasan langsung dan bagi karyawan yang bersangkutan.
Menurut Amstrong (1994), Pengelolaan Kinerja merupakan proses yang
dikendalikan oleh manajer dengan tujuan meningkatkan kinerja organisasi, tim kerja
dan individu. Dalam pengelolaan kinerja, manajer bekerjasama dengan karyawan
untuk menetapkan tujuan penilaian, mengarahkan kinerja memberikan umpan balik,
mengevaluasi kinerja dan memberikan penghargaan kepada karyawan. Realisasi
aktivitas tersebut mendukung keberhasilan perusahaan pada masa yang akan datang.

2.2. Pengelolaan Sampah
Sampah adalah bahan buangan padat atau semi padat yang dihasilkan dari
aktifitas manusia atau hewan yang dibuang karena tidak diingingkan atau tidak
digunakan lagi (Tchobanoglous, dkk, 1993). Menurut Petunjuk Teknis Perencanaan
Pembangunan dan

Pengelolaan Bidang ke-PLP-an

Perkotaan dan Perdesaan,

sampah adalah limbah yang bersifat padat terdiri dari sampah organik, sampah
anorganik dan sampah B3 yang dianggap tidak berguna lagi dan harus dikelola agar

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

43

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu
Penelitian dilaksanakan di Dinas Kebersihan Kota Medan dan TPA Namo
Bintang. Waktu penelitian pada bulan Januari 2005 sampai dengan Januari 2006.

3.2. Kerangka Metodologi
Gambaran penelitian yang akan dilakukan, dapat dilihat pada Kerangka
Acuan dalam gambar 3.1.

3.3.

Survey dan Pengumpulan Data
Survey dan pengumpulan data ini dilakukan untuk mendapat informasi yang

akurat mengenai daerah studi dan sistem pengelolaan sampah terutama sistem
pengumpulan dan pengangkutan sampah serta system penanganan sampah di TPA
yang sudah ada. Survey dan pengumpulan data dilakukan dengan cara sebagai berikut
:
1. Wawancara
Kegiatan ini dilakukan dengan beberapa pejabat dan staf teknis pada Dinas
Kebersihan Kota Medan, sebagai institusi pengelola kebersihan di kota Medan

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

44

Ide awal (Perumusan Masalah)
Apakah optimasi teknik operasional
pengumpulan dan pengangkutan dapat
meningkatkan trip pengangkutan ?
Dimana lokasi TPS yang strategis, dengan
jarak angkut terpendek ke TPA ?
Apakah sistem Open Dumping di TPA
mempengaruhi kualitas lingkungan hidup?

-

-

-

Tinjauan Pustaka
Pemahaman Teori Persampahan
Standart Tata Cara Pengelolaan Sampah Perkotaan
Laporan Penelitian sebelumnya

Survey dan Pengumpulan Data
Data Sekunder
- Kondisi Wilayah Studi
- Timbulan dan komposisi Sampah
- Sarana pengumpulan dan
Pengangkutan sampah eksisting
- Data kualitas lingkungan hidup di
TPA yg sebelumnya

Data Primer
Jumlah timbulan sampah kota
Jarak dan waktu Pengumpulan
Jarak dan waktu Pengangkutan
Sistem Teknik Operasional Pengumpulan dan pengangkutan
sampah
- Uji kualitas air lindi dan udara
ambien di TPA

-

Analisa dan Evaluasi
Jumlah timbulan sampah kota
Waktu dan jarak pengumpulan sampah
Waktu dan jarak pengangkutan sampah
Teknis Operasional Pengumpulan, pengangkutan sampah,
penempatan TPS
Membandingkan kualitas air lindi dan udara ambien dengan
BML

-

-

Rekomendasi
Pola sistem pengumpulan & pengangkutan sampah
yang efisien dan efektif
- Penempatan TPS dan jumlah alat angkut serta rute
LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA
DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
pengangkutan
DI KOTA MEDAN, 2008.
- Metode pengolahan sampah di TPA yang aman
terhadap lingkungan
-

45

Gambar 3.1. Kerangka Penelitian
dan Dinas / Instansi terkait. Data yang diperlukan adalah cara atau pola
pengumpulan dan pengangkutan sampah serta pelaksanaan sistem pembuangan
sampah di TPA, terkait dengan permasalahan yang dihadapi.
2. Survey / Penelitian Lapangan
Dilakukan untuk memperoleh data primer yang diperlukan dalam evaluasi, yaitu
jumlah timbulan sampah, waktu dan jarak pengumpulan sampah dari sumber
sampah ke TPS dengan becak/gerobak sampah atau mobil pengangkut sampah.
Selain itu, waktu dan jarak pengangkutan sampah dari TPS ke TPA serta
mekanisme pembuangan dan penanganan sampah di TPA.
3. Pengumpulan dokumen-dokumen
Kegiatan ini dilakukan untuk mendapatkan data sekunder dari semua laporan dan
penelitian yang berkaitan dengan pengumpulan dan pengangkutan sampah di
Kota Medan, seperti jumlah sarana dan prasarana pengumpulan dan
pengangkutan sampah, serta rute pengangkutan yang saat ini dilaksanakan.

3.4.1. Pengumpulan Data Sekunder
Data sekunder harus dikumpulkan sebelum penelitian dilakukan, yaitu data
yang berhubungan dengan lokasi wilayah studi. Data sekuder diperoleh melalui
Dinas/Instansi yang terkait dengan masalah pengelolaan sampah kota Medan, yaitu

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

46

Dinas Kebersihan dan PD.Pasar, Dinas Tata Kota dan Tata Bangunan, Bappeda dan
BPS. Data sekunder yang diperlukan antara lain : peta lokasi studi, peta jaringan
jalan, peta rute pengumpulan dan pengangkutan sampah, jumlah penduduk, sarana
dan prasarana persampahan, jumlah timbulan dan komposisi sampah, struktur
organisasi pengelola sampah.

3.4.2. Pengumpulan Data Primer
Data primer merupakan data yang diperoleh dari hasil pengamatan dan
penelitian langsung di lapangan. Data primer yang diperlukan adalah :
1. Timbulan Sampah
Timbulan sampah yang dihasilkan pada Wilayah Pelayanan II, untuk daerah
permukiman dihitung berdasarkan ratio timbulan sampah yang berlaku di Kota
Medan dan jumlah penduduk di daerah tersebut, termasuk fasilitas perkantoran,
perdagangan dan lain-lain.
2. Waktu dan Jarak Pengumpulan
Waktu yang diperlukan becak /gerobak sampah dalam mengumpulkan sampah
dari sumber sampah ke TPS dan kemampuan pelayanannya.
3. Waktu dan Jarak Pengangkutan
Waktu yang dibutuhkan truk sampah untuk mengangkut sampah dari TPS ke TPA
dan panjang jarak yang ditempuh. Hal ini dilakukan dengan mengikuti rute yang
dilalui kendaraan pengangkut sampah dan menghitung waktu yang diperlukan

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

47

untuk melakukan satu kali trip pengangkutan dan jumlah trip dalam satu hari.
Jumlah kendaraan yang akan disurvey di lapangan adalah jumlah kendaraan yang
melayani daerah pelayanan Medan II, yang terdiri dari compactor truck, dump
truck, typer truck, dan armroll truck.

4. Teknik Operasional Pengelolaan Sampah
Meliputi cara pengumpulan sampah, baik individual maupun komunal dan cara
pengangkutan sampah, baik dengan Sistem Kontainer Angkat (HCS) maupun
dengan Sistem Kontainer Tetap (SCS), termasuk perawatan peralatan operasional
kebersihan.
5. Kualitas Lingkungan Hidup di TPA Namo Bintang
Data kualitas lingkungan hidup yang diperlukan adalah kualitas air lindi dan
kualitas udara ambien di TPA Talun Kenas.

3.5

Analisa
Berdasarkan data yang dikumpulkan, kemudian dilakukan analisa data
berdasarkan lingkup kondisi persampahan yang ada saat ini dan permasalahanpermasalahan yang ada.

Analisa data yang dilakukan dalam penelitian ini

meliputi :
1. Timbulan sampah yang berhubungan dengan persentase pelayanan yang dapat
diberikan sesuai dengan sarana yang ada.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

48

2. Waktu dan kemampuan becak/gerobak sampah dalam mengumpulkan sampah
dari sumber ke TPS dalam satu hari.
3. Waktu yang dibutuhkan oleh truk pengangkut sampah dari TPS ke TPA
dalam satu hari untuk menentukan berapa jumlah trip/hari sampah dapat
diangkut ke TPA, serta analisa kemungkinan adanya penambahan trip.
4. Dalam analisa ini diasumsikan semua timbulan sampah yang dilayani dapat
terangkut ke TPA, tanpa memperhitungkan adanya reduksi sampah di
sumbernya dan TPS.
5. Membandingkan hasil uji laboratorium kualitas air lindi di TPA dengan Kep.
Menteri Lingkungan Hidup no : 51/MenLH/10/1995, tentang Baku Mutu
Limbah Cair (Lampiran C) dan untuk hasil uji laboratorium kualitas udara
ambient dibandingkan dengan Peraturan Pemerintah no :41 tahun 1999,
tentang Pengendalian Pencemaran Udara.

3.6.

Menghitung Waktu Angkut Sampah
Untuk menghitung waktu angkut sampah dan jumlah trip/hari digunakan

rumus (Tchobanoglous, dkk, 1993) :

3.6.1
1.

Hauled Container Sistem (HCS)
Waktu per Trip ( Thsc, jam per trip ) :
Thcs = Phcs + h + s

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

(3.1)

49

h = a + bx

(3.2)

Thcs = Phcs + a + bx + s

(3.3)

Phcs= pc + uc + dbc

(3.4)

dimana,
Phcs

(Pick up) : waktu yang diperlukan untuk menuju lokasi kontiner
berikutnya setelah meletakkan kontiner kosong di
lokasi sebelumnya, waktu untu mengambil kontiner
penuh dan waktu untuk mengembalikan kontiner
kosong.

Haul (h)

:

waktu yang diperlukan menuju lokasi yang akan
diangkut kontainernya .

At site (s)

:

waktu yang digunakan untuk menunggu dan
membongkar di lokasi .

Off-route (W)

: faktor waktu non produktif, waktu untuk cheking pagi
dan sore, perbaikan dan hal tak terduga (diperkirakan)

a

: emperical haul time constant, jam/trip

b

: emperical haul time constant, jam/km

x

: jarak rata-rata lokasi kontainer/TPS, km/trip

pc

: waktu mengambil kontainer penuh,jam/trip

uc

: waktu untuk meletakkan kontainer kosong, jam/trip

dbc

: waktu rata-rata antar kontainer, jam/trip

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

50

2.

Jumlah Trip per hari :
Nd = [ (1-W) H - (t1 + t2)] / Thsc

(3.5)

dimana,
Nd

: jumlah trip/hari

H

: waktu kerja per hari, jam

t1

: dari generasi ke lokasi pertama, jam

t2

: dari lokasi terakhir ke pool, jam

3.6.2. Stasiun Container System (SCS)
1.

Waktu per trip (pengumpulan mekanis, Tscs ) :
Tscs = Pscs+ a + bx + s

(3.6)

Pscs = Ct(uc) + (np-1)(dbc)

(3.7)

dimana,
Pscs

: waktu yang diperlukan untuk memuat sampah dari lokasi
pertama sampai lokasi terakhir, jam/trip

Ct

: jumlah kontainer dikosongkan per trip, kont/trip

uc

: waktu rata-rata untuk mengosongkan kontainer, jam/kont

np

: jumlah lokasi kontainer lokasi/trip

dbc

: waktu rata-rata antar lokasi kontainer,jam/lokasi

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

51

2.

Jumlah kontainer kosong per trip, Ct :
Ct = vr / cf

(3.8)

dimana,

3.

v

: volume alat angkut. m3/trip

r

: compaction ratio

c

: volume kontiner, m3/trip

f

: factor berat kontiner

Jumlah trip per hari, Nd :
Nd = Vd / vr

(3.9)

dimana,
Vd

: jumlah sampah per hari, m3/hari

4. Waktu sebenarnya yang dibutuhkan , H :
H = [ (t1 + t2) + Nd. Tscs] / ( 1-W )
dimana,
t1

: waktu dari pool (garasi) ke kontainer I, jam

t2

:

waktu dari TPA ke pool, jam

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

(3.10)

52

5.

Waktu Per Trip, Untuk Pengumpulan Manual :
Jumlah lokasi yang dapat dikumpulkan dalam satu trip, Np :
Np = 60 Pscs.n / tp

(3.11)

dimana,
60

:

konversi jam ke menit, 60 menit/jam

n

:

jumlah pengumpulan

tp

:

waktu pengambilan per lokasi, menit/lokasi

Jumlah volume sampah terangkut per trip, v, m3/trip :
Vp. Np
V =

(3.11)
r

dimana,
Vp

:

volume sampah terkumpulkan per lokasi TPS, m3/lokasi

Np

:

jumlah lokasi TPS

R

:

faktor pemadatan

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

53

3.1.

Jadwal Penelitian
Pelaksanaan penelitian Evaluasi Pengumpulan dan Pengangkutan Sampah di

Kota Medan dilakukan dengan beberapa tahapan sebagaimana tertera dalam tabel 3.1.

Tabel 3.1. Jadwal Penelitian
No

Bulan, 2005
Uraian Kegiatan

1.

Pengumpulan

Januari

Pebruari

Maret

April

Mei

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

Juni

Juli

54

2.
3.
4.

5.

6.
7.
8.

bahan dan literatur
Pembuatan Proposal
Kolokium
Persiapan administrasi penelitian dan
data sekunder
Pengumpulan data
primer dan penelitian
Analisa data
Penyusunan hasil
penelitian
Seminar Hasil

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

54

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Kondisi Eksisting Sistem Pengelolaan Persampahan Kota Medan
4.1.1 Aspek Organisasi
Dinas kebersihan adalah merupakan salah satu unsur pelaksana
Pemerintah Kota Medan dalam bidang pengelolaan kebersihan yang bertanggung
jawab dalam bidang pelaksanaan pelayanan umum kebersihan kota. Dasar
pembentukan Dinas kebersihan kota Medan adalah Peraturan Daerah Kota Medan
nomor : 4 tahun 2001, tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Dinasdinas di lingkungan Pemko Medan dan Surat Keputusan Walikota Medan No : 24
tahun 2001, tanggal 26 Juni 2001 tentang Pelaksanaan Perda Kota Medan nomor :
4 tahun 2001.
Sesuai dengan Surat Keputusan Walikota Medan nomor : 10 tahun 2002,
tanggal 1 Januari 2003 tentang Tugas Pokok dan fungsi Dinas Kebersihan kota
Medan, Dinas Kebersihan kota Medan mempunyai tugas pokok dan fungsi
sebagai berikut :
a. Penyapuan jalan-jalan protokol dan kolektor
b. Pengumpulan sampah dari sumber ke tempat Pembuangan Sementara (TPS)
c. Pengangkutan sampah dari TPS ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah
d. Pemusnahan sampah dan pengelolaan TPA
e. Penyedotan septiktank
f. Retribusi kebersihan

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

55

Jumlah personil dan struktur organisasi Dinas Kebersiahan kota Medan
dapat dilihat pada tabel 4.1, 4.2, dan gambar 4.1.

Tabel 4.1. Jumlah Pegawai Dinas Kebersihan Kota Medan
berdasarkan Pendidikan
Jumlah
Keterangan
No. Jenis Pendidikan
(orang)
PSL
1.
Strata – 2
2
Ekonomi
38
2.
Strata – 1
Ekonomi, Teknik
6
3.
Diploma – III
473
4.
SLTA
596
5.
SLTP
710
6.
SD
Jumlah
1.825
Sumber : Dinas Kebersihan, 2005
Tabel 4.2. Jumlah Pegawai Dinas Kebersihan Kota Medan Berdasarkan
Status Pekerjaan
Status
No.
Jabatan/Tugas
Jumlah
PNS
ABRI
THL
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

Kepala Dinas
Kepala Bagian
Kepala Sub Dinas
Kepala Sub Bagian/Seksi
Pemegang Kas
Koordinator
Operator Komputer
Staff
Mandor Angkutan
Mandor Operasional
Operator Alat Berat
Mekanik
Hansip
Supir Container
Supir Typer
Kenek
Bestari
Melati
Petugas TPA
Tukang Kebun

1
1
4
16
7
32
2
1
-

1
-

34
7
107
9
124
13
28
26
18
95
207
700
376
7
10

1
1
4
16
7
34
7
140
9
126
13
28
26
18
96
207
700
376
7
10

Jumlah

64

1

1.760

1.825

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

56

Kepala
Dinas

Kelompok Jabatan
Fungsional

Kabag Tata
Usaha

Kasubbag
Umum

Kasubdis
P2 Litbang

Kasubdis
Perawatan

Kasubdis
Retribusi

Kasi

Kasi

Pengawasan

Perbengkelan

Kasi
Penerimaan
Medan I

Kasi

Kasi

Perencanaan

Pertukangan

Kasi

Kasi

Litbang

Service Pool

Kasubbag
Keuangan

Kasi
Penerimaan
Medan II

Kasi
Penerimaan
Medan III

Kasubbag
Kepegawaian

Kasubdis
Operasional

Kasi
Ops. Medan I

Kasi
Ops. Medan II

Kasi
Ops. Medan III

Kasi
TPA

Gambar 4.1. Struktur Organisasi Dinas Kebersihan Kota Medan

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

57

Metode yang diterapkan dalam pengelolaan kebersihan kota Medan meliputi :
a. Pewadahan
b. Pengumpulan
c. Pengangkutan, dan
d. Pemusnahan
Ada lima jabatan struktural yang sampai saat ini belum terisi personil
PNS, yaitu Kasi Pengawasan, Kasi Pertukangan, Kasi Penerimaan Medan II, Kasi
TPA dan Kasubbag Umum. Namun guna memperlancar tugas-tugas kedinasan,
telah ditetapkan Pelaksana Harian pada jabatan-jabatan tersebut.
Sesuai dengan kebijakan Walikota Medan tentang Pemberdayaan
kelurahan, dimana dalam operasional kebersihan di lapangan, Dinas Kebersihan
kota Medan bekerjasama dan sama-sama bekerja dengan camat, lurah dan kepala
lingkungan.
Adapun peran Camat, Lurah dan Kepala Lingkungan dalam menciptakan
kebersihan kota Medan adalah sebagai berikut :
a. Kepala Lingkungan berperan menghimbau dan mengkoordinir pewadahan
sampah.
b. Lurah berperan mengkoordinir penyapuan, pengumpulan sampah dan Tempat
Pembuangan Sementara (TPS).
c. Camat berperan mengkoordinir pengangkutan sampah dari TPS ke Tempat
Pembuangan Akhir (TPA) sampah.
Mekanisme operasional persampahan di kota Medan adalah sebagai
berikut (Dinas Kebersihan Kota Medan, 2005) :

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

58

̇

Permukiman, perkantoran. Pertokoan, jalan umum, rumah makan dan
perguruan tinggi, kegiatan pengumpulan sampah dilakukan oleh gerobak
sampah dan becak sampah dan pengangkutannya menggunakan armroll truck.
Sedangkan untuk daerah yang dapat dilalui kenderaan pengangkut, maka
pengumpulan dan pengangkutan dilakukan oleh typer truck dan compactor
truck.

̇

Hotel, industri, plaza, rumah sakit, pengumpulan dan pengangkutan
sampahnya dilakukan langsung oleh armroll truck dan typer truck.

̇

Fasilitas umum seperti terminal, taman, stasiun KA, tempat hiburan, halte, dan
lain-lain, kegiatan pengumpulan sampah dilakukan oleh gerobak sampah dan
becak sampah (kelompok Bestari), sedangkan pengangkutannya menggunakan
armroll truck.

̇

Penyapuan jalan protokol dan kolektor dilakukan oleh kelompok Melati, yang
dibentuk oleh Dinas Kebersihan kota Medan. Selain itu, penyapuan jalan juga
dilakukan dengan menggunakan alat sweeper.

̇

Penanganan sampah di TPA dilakukan dengan menngunakan metode open
dumping, yang dilengkapi dengan peralatan buldozer, scope, dan excavator.

4.1.2

Timbulan Sampah
Untuk memperoleh timbulan sampah, maka perlu diketahui sumber-

sumber sampah kota, sumber-sumber sampah yang ada di Kota Medan dapat
dikelompokkan sebagai berikut :

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

59

a. Sampah Domestik, yaitu sampah yang bersumber dari lokasi pemukiman
penduduk.
b. Sampah Non Domestik, yaitu sampah yang berasal dari
-

Pasar, Pertokoan, Plaza

-

Perkantoran

-

Fasilitas Umum, misalnya Rumah Sakit, Pendidikan, Jalan, Hotel, Tempat
Rekreasi, Terminal, Stasiun Kereta Api, dll.

-

Industri.

Menurut Dinas Kebersihan Kota Medan, besarnya laju timbulan sampah Kota
Medan adalah 2,3 liter/orang/hari atau 0,6 kg/orang/hari (dari RUTRK Kota
Medan 1995-2005 dan SK SNI-04-1993-03).
Untuk mengetahui produksi sampah Kota Medan dapat diperkirakan berdasarkan :
-

Jumlah penduduk tetap dan komuter.

-

Daerah pelayanan.

-

Standart timbulan sampah perkapita.

Jumlah penduduk tetap dihitung berdasarkan hasil sensus yang dilaksanakan oleh
BPS Kota Medan (Medan dalam angka), sedangkan penduduk komuter
diasumsikan sebesar 600.000 orang.
Daerah pelayanan persampahan di Kota Medan hanya mencakup 80% dari
timbulan sampah yang dihasilkan oleh seluruah penduduk Kota Medan atau dalam
istilah persampahan Kota Medan disebut Daerah Terbangun.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

60

Contoh perhitungan timbulan sampah (Berat Basah Sampah)
Tahun 2001
Jumlah penduduk Kota Medan

= 1.926.520 orang

Standart timbulan sampah perkapita

= 0,6 kg/org/hari ~ 2,25.10-3 m3/org/hari

Jumlah timbulan sampah daerah terbangun = 0,8 x 1.926.520 x 0,6
= 924.730 kg/hari
= 337.527 ton/tahun
= 3.467.7 m3/hari
Jumlah penduduk komuter = 600.000 orang
Jumlah timbulan sampah penduduk komuter = 0,5 x 600.000 x 0,6
= 180.000 kg/hari
= 65.700 ton/tahun
= 675 m3/hari
Jadi jumlah timbulan sampah total

= (3.467,7 + 675) m3/hari
= 4.142,7 m3/hari
= 1.104,7 ton/hari

Hasil perhitungan timbulan sampah Kota Medan selama 4 tahun (2001 s/d 2004)
dapat dilihat pada tabel 4.3.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

61

Tabel 4.3 Timbulan sampah Kota Medan, Tahun 2001 – 2005
No.

Tahun

2001

Jumlah
Penduduk
(jiwa)
1.926.520

Timbulan
sampah
(ton/hari)
1.104,7

Timbulan
sampah
(ton/thn)
403.227

Volume
sampah
(m3/hari)
4.142,7

1.
2.

2002

1.963.882

1.112,7

409.772

4.210,1

3.

2003

1.993.602

1.136,9

414.979

4.263,4

4.

2004

2.006.142

1.142,9

417.176

4.285,9

5.

2005

2.019.642

1.149,4

419.541

4.310,4

Sumber :

-

Medan Dalam Angka 2004.
Hasil Perhitungan
BPS Prop. Sumatera Utara 2005.

Dalam perhitungan komposisi sampah ini tidak dilakukan penelitian secara
langsung, tapi berdasarkan data yang ada pada Dinas Kebersihan Kota Medan.
Adapun komposisi fisik sampah Kota Medan dapat dilihat pada tabel 4.4.

Tabel 4.4 Komposisi Fisik Sampah Kota Medan
No.
1.

2.

Komponen Sampah
Sampah Organik
a. Daun-daunan
b.Makanan
c. Kertas
c. Kayu
Sampah Anorganik
Plastik
Kaca
Logam
Karet
Lain-lain
Jumlah

Persentase
32,0 %
16,2 %
17,5 %
4,5 %

13,5 %
2,3 %
3,5 %
2,3 %
8,2 %
100%

Sumber : Dinas Kebersihan Kota Medan, 2005

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

62

Dari tabel 4.4 diketahui bahwa komponen sampah dari sisa makanan dan daundaunan merupakan komponen paling besar persentasenya yaitu 48,2%. Dengan
komposisi sampah tersebut sangat potensial dikembangkan pengurangan sampah
dengan pembuatan kompos. Dalam pembuatan kompos ini dapat dilibatkan
masyarakat setempat dan LSM, dimana kompos yang dihasilkan nantinya dapat
dimanfaatkan sebagai pupuk atau mungkin dapat dipasarkan sebagai tambahan
penghasilan.

4.1.3

Kegiatan Pengumpulan
Kegiatan pengumpulan sampah dilakukan oleh Dinas Kebersihan Kota

Medan untuk sumber sampah yang terletak pada jalan-jalan yang dapat dilalui
oleh truk pengangkut sampah. Sementara itu, untuk daerah permukiman yang
tidak dapat dilalui oleh truk sampah, maka kegiatan pengumpulan sampah
dilakukan oleh Dinas Kebersihan bekerjasama dengan Kelurahan setempat dengan
menggunakan angkutan becak/gerobak sampah.

Pola pengumpulan sampah di Kota Medan ada 2 (dua) jenis, yaitu :
a. Pola Individual Langsung
Proses pengumpulan sampah secara langsung (door to door) dengan menggunakan truk sampah (typer truck, dump truck dan compactor truck) dan
kemudian dibuang langsung ke TPA. Warga diharuskan memasukkan sampah
ke dalam wadah yang berupa tong, kantong atau karung plastic dan diletakkan
di depan rumah pada jadwal yang telah ditentukan, untuk kemudian diambil

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

63

langsung oleh Petugas truk sampah. Pola pengumpulan ini diterapkan pada
daerah permukiman, perkantoran, sekolah, plaza, rumah sakit, rumah makan,
hotel, pasar, jalan umum dan lain-lain.
b. Pola Individual Tidak Langsung
Proses pengumpulan sampah dengan menggunakan becak/gerobak sampah
dan kemudian sampah dipindahkan ke TPS. Pada sistem ini, setiap warga
mengumpulkan sampah di depan rumah dengan wadah berupa tong sampah
atau kantong plastik, kemudian diangkut oleh petugas dengan becak/gerobak
sampah yang berkapasitas 1 m3 untuk dibuang ke TPS atau kontainer tersebut.
Dalam implementasi operasional kebersihan di Kota Medan, bukan hanya menjadi
tanggung jawab Dinas Kebersihan Kota Medan, namun juga menjadi tanggung
jawab Camat, Lurah, dan Kepala Lingkungan setempat.
Adapun pembagian tugas dan tanggung jawab tersebut adalah sbb :
1. Kepala Lingkungan berperan menghimpun dan mengkoordinir pewadahan
sampah.
2. Lurah berperan mengendalikan penyapuan jalan, pengumpulan sampah dan
TPS.
3. Camat berperan mengendalikan pengangkutan sampah dari TPS Ke TPA.
4. Dinas Kebersihan Kota Medan berperan menyusun program kebersihan kota,
melakukan pengawasan dan pengelolaan TPA.
Kegiatan pengumpulan sampah yang dilakukan oleh becak/gerobak sampah
adalah sampah yang berasal dari rumah tangga / kompleks perumahan, jalan
umum dan terminal. Jumlah armada becak/gerobak sampah yang ada di Kota

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

64

medan sebanyak 661 unit yang melayani kurang lebih 151 Kelurahan. Jadi
disetiap Kelurahan dilayani oleh + 4 – 5 unit becak/gerobak sampah. Petugas
becak/gerobak sampah di Kota Medan diberi istilah Pasukan Bestari. Setiap unit
becak/gerobak sampah dalam 1 hari dapat melakukan 2 (dua) kali ritasi dalam
pengumpulan sampah dari rumah ke rumah. Apabila kapasitas becak/gerobak
sampah 1m3/ritasi, dengan faktor pemadatan 1,1 , maka kapasitas sampah
terangkut oleh becak/gerobak sampah adalah 2,2 m3/hari.
Dengan jumlah becak/gerobak sebanyak 661 unit, maka sampah yang dapat
dikumpulkan adalah sebanyak 1.454,2 m3/hari.
Pelayanan pengumpulan sampah individual secara tidak langsung, yang dilakukan
dengan becak/gerobak sampah, dibagi menjadi 3 (tiga), yaitu :
1. Pelayanan Penuh, pengumpulan sampah yang dilakukan oleh becak/gerobak
sampah yang dilakukan setiap hari. Daerah yang mendapatkan pelayanan
penuh adalah daerah inti kota.
2. Pelayanan

Menengah,

pengumpulan

sampah

yang

dilakuakn

oleh

becak/gerobak sampah dilakukan 2 (dua) hari sekali. Daerah yang
mendapatkan pelayanan menengah adalah daerah yang tingkat kegiatannya
sedang.
3. Pelayanan Rendah, pengumpulan sampah yang dilakukan oleh becak/gerobak
sampah dilakukan 3 (tiga) hari sekali. Daerah yang tingkat pelayanannya
rendah adalah daerah yang berada di pinggiran kota.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

65

Sementara itu, untuk kegiatan penyapuan jalan dilakukan oleh Pasukan Melati,
yang berjumlah 376 orang, Penyapuan jalan dilakukan petugas pada jalan-jalan
utama / protokol dengan dikoordinir oleh Kelurahan setempat.
Petugas penyapu jalan menyapu sepanjang jalan yang ditentukan, kemudian
sampah yang dihasilkan (umumnya berupa daun-daun kering) dikumpulkan pada
tempat-tempat tertentu, untuk selanjutnya diangkut oleh petugas becak/gerobak
sampah atau langsung diambil oleh truk sampah.

4.1.4

Tempat Pembuangan Sementara
Tempat Pembuangan Sementara (TPS) mempunyai fungsi untuk

menampung sampah dari sumber sampah sebelum diangkut untuk dibuang ke
Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPA). Di Kota Medan ada 2 jenis TPS, yaitu
kontainer dengan kapasitas 10 m3 dan 6 m3 , serta transfer depo. Jenis dan jumlah
TPS yang ada di Kota Medan dapat dilihat pada tabel 4.5. Sedangkan untuk lokasi
TPS dan Transfer Depo yang ada di Kota Medan dapat dilihat pada tabel 4.6.

Tabel 4.5 Jenis dan Jumlah TPS di Kota Medan
No.

Jenis

Jumlah (unit)

1.

Kontainer Kapasitas 10 m3

105

2.

Kontainer Kapasitas 6 m3

21

3.

Transfer Depo

11

Jumlah

137

Sumber : Dinas Kebersihan Kota Medan, 2006.

LIES SETYOWATI : EVALUASI KINERJA DINAS KEBERSIHAN DALAM PELAYANAN PERSAMPAHAN
DI KOTA MEDAN, 2008.

66

Tabel 4.6. Daftar Lokasi Tempat Penampungan Sementara (TPS) per Kecamatan
No.

Kecamatan

Lokasi

1.

Medan Belawan

̇ Pasar Kapuas
̇ Jl. Cimanuk

2.

Medan Labuhan

̇ Simpang Kantor
̇ PT. Coca Cola
̇ Griya Martubung

3.

Medan Deli

̇
̇
̇
̇
̇

Jl. K.L. Yos Sudarso
PT. KIM
Jl. Metal III
Kompleks DPR
Pasar Palapa

4.

Medan Barat

̇
̇
̇
̇
̇
̇
̇
̇

Jl. Pertempuran
Jl. Cilincing
Jl. Karya II
Jl. Pembangunan
Jl. Danau

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3876 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1215 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1086 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23