Penetapan Pajak Penghasilan Orang Pribadi Dikantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur

TUGAS AKHIR

PENETAPAN PAJAK PENGHASILAN ORANG PRIBADI
DIKANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA MEDAN TIMUR
Disusun
O
L
E
H
NAMA

: SONLY BRUCE GURUSINGA

NIM

: 082600038

Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat
Menyelesaikan Studi pada Program Studi Diploma III
Administrasi Perpajakan

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................

i

LEMBAR PERSETUJUN ..........................................................................

ii

DAFTARISI ................................................................................................

iii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...........................................................................
B. Tujuan dan Manfaat ....................................................................
C. Uraian Teoritis ............................................................................
D. Ruang Lingkup ...........................................................................
E. Metode PKLM ............................................................................
F. Metode Pengumpulan Data .........................................................
G. Sistematika Penulisan Laporan PKLM........................................

BAB II TINJAUAN UMUM LOKASI PKLM
A. Sejarah Berdirinya KPP Medan Timur ........................................
B. Slruktur Organisasi Kantor PPP Medan Timur ............................
C. Tugas Pokok dan Fungsi KPP Medan Tmur ................................
D. Tabel Jumlah Pegawai KPP Medan Timur ..................................

BAB III GAMBARAN DATA
A. Pengertian Pajak .........................................................................
B. Fungsi Pajak ...............................................................................
C. Jenis Pajak ..................................................................................
D. Pajak Penghasilan .......................................................................
E. Tarif Pajak ..................................................................................
F. Penghasilan Tidak Kena Pajak ...................................................
G. Pajak Penghasilan Orang Pribadi ...............................................
H. Wajib Pajak Penghasilan Orang Pribadi .....................................

Universitas Sumatera Utara

BAB IV ANALISA DAN EVALUASI .......................................................
A. Penetapan dan Ketetapan Pajak ...................................................
B. Sanksi dari Bentuk Pelanggaran…………………………………

BAB V KESIMPUAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ...............................................................................
B. Saran .........................................................................................

DAFAR PUSTAKA .....................................................................................

LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG PRAKTIK KERJA LAPANGAN MANDIRI (PKLM)
Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) secara sederhana adalah suatu cara kerja
yang langsung dapat membimbing kita kedalam dunia kerja yang nyata guna memberikan
kita arah dan cara yang lebih baik dalam melakukan pekerjaan. Sedangkan yang dimaksud
dengan Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) secara umum adalah kegiatan
intrakurikuler yang dilakukan oleh mahasiswa secara mandiri yang bertujuan memberikan
pengalaman praktis di lapangan yang berhubungan langsung dengan teori-teori keahlian
yang diterima dari para dosen, khususnya dosen Jurusan Program Studi Diploma III
Administrasi Perpajakan FISIP USU. Karena sifatnya hanya untuk memberikan pengalaman
dan belajar keahlian secara praktis, maka bantuan yang diberikan cenderung terbatas, dalam
hal ini untuk mengetahui Klasifikasi dan Penetapan Pajak Penghasilan Orang Pribadi di
Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur.
Adapun yang menjadi latar belakang Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) adalah
mengingat bahwa sudah seharusnya dan sepantasnya tamatan Program Diploma III
Administrasi Perpajakan FISIP USU adalah merupakan tenaga yang terampil, siap pakai, dan
tenaga ahli dalam bidang perpajakan. Maka dari itu pelaksanaan kegiatan PKLM oleh
mahasiswa dipandang perlu untuk memperdalam pengetahuan yang telah diperoleh sama
masa perkuliahan dan mempelajarinya langsung pada dunia kerja nyata.

Universitas Sumatera Utara

Pelaksanaan PKLM ini juga untuk persyaratan untuk menamatkan studi pada Program
Diploma III Administrasi Perpajakan, karena Pelaksanaan PKLM
merupakan bagian dari mata kuliah yang dikerjakan oleh mahasiswa. Pelaksanaan
PKLM merupakan keharusan yang mutlak karena mahasiswa tamatan Program Diploma III
Perpajakan dianggap dapat mengerti dan memahami berbagai bidang perpajakan yang telah
dipelajarinya, baik secara teori maupun prakteknya. Dan diharapkan ilmu yang telah
diperoleh semasa perkuliahan dapat digunakan sebaik-baiknya serta dapat membantu
kelancaran sewaktu mahasiswa melakukan PKLM.
Dalam kegiatan PKLM ini diharapkan mahasiswa dapat menganalisis masalah serta
mencari tahu alternatif pemecahan masalah yang dihadapi. Mahasiswa juga diharapkan dapat
mengenal

dan

mengerti

lebih

mendalam

mengenai

“ PENETAPAN

PAJAK

PENGHASILAN ORANG PRIBADI DI KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA
MEDAN TIMUR .”

B. TUJUAN DAN MANFAAT PRAKTIK KERJA LAPANGAN MANDIRI (PKLM)
1.

Tujuan Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)
Secara teoritis Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM) merupakan kegiatan
intrakurikuler yang dilakukan mahasiswa secara mandiri dengan cara praktis dilapangan
yang langsung berhubungan dengan teori-teori keahlian yang diterima dari para dosen
Program Studi Diploma III Administrasi Perpajakan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik Universitas Sumatera Utara.

Universitas Sumatera Utara

Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam melaksanakan Praktik Kerja Lapangan
Mandiri ini adalah :
Untuk mengetahui Penetapan Pajak di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan
Timur.
2.

Manfat Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM)
a. Bagi Mahasiswa
1) Menambah wawasan di bidang perpajakan khususnya tentang Penetapan Pajak
Penghasilan Orang Pribadi.
2) Agar dapat mempraktikkan teori-teori yang telah diperoleh selama masa
perkuliahan dalam kegiatan selama pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan Mandiri.
3) Agar dapat meningkatkan keahlian dan keterampilan dalam bidang perpajakan
maupun Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.
4) Sebagai wadah untuk mempersiapkan diri menghadapi dunia kerja dengan
dibekali keahlian keterampilan dan pengalaman yang diperoleh sewaktu
melaksanakan Praktik Kerja Lapangan Mandiri.
b. Bagi Kantor Pelayanan Pajak Pratama
1) Meningkatkan kerjasama yang baik antara pihak Program Diploma III
Administrasi Perpajakan dengan Instansi Pemerintah khususnya Kantor
Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur.
2) Memberikan uji nyata atas ilmu yang telah disampaikan selama di perkuliahan.
3) Dapat memperkenalkan serta mempromosikan sumber daya manusia yang ada di
Universitas Sumatera Utara khususnya Program Studi Diploma III Administrasi
Perpajakan.

Universitas Sumatera Utara

c. Bagi Program Diploma III Administrasi Perpajakan
1) Mempererat hubungan antara Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur
dengan pihak Universitas khususnya Program Studi Diploma III Administrasi
Perpajakan.
2) Dapat mengetahui sejauh mana tingkat perkembangan ilmu perpajakan di
lingkungan Perguruan Tinggi khususnya di Program Studi Diploma III
Administrasi Perpajakan Universitas Sumatera Utara.

C. URAIAN TEORITIS
1.

Definisi dan Fungsi Pajak
a. Definisi Pajak
Pengertian pajak menurut Rochmat Soemitro yaitu:
Iuran rakyat kepada kas Negara berdasarkan undang-undang (yang dapat
dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa timbal (kontraprestasi) yang langsung
dapat ditunjukkan dan digunakan untuk membayar pengeluaran umum,
(Mardiasmo, 2009 : 13).
Sedangkan pengertian pajak menurut Undang-Undang No 28 Tahun 2007 tentang
Ketentuan Umum & Tata Cara Perpajakan adalah kontribusi wajib kepada negara yang
terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan UndangUndang dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk
keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
Dari berbagai definisi tentang pajak di atas, dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa
pajak memiliki beberapa aspek dasar :

Universitas Sumatera Utara

1. Pembayaran pajak harus berdasarkan undang-undang;
2. Sifatnya dapat dipaksakan;
3. Tidak ada kontraprestasi yang langsung dapat dirasakan oleh pembayar pajak;
4. Pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara baik pemerintah pusat maupun daerah;
5. Pajak digunakan untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran pemerintah (rutin dan
pembangunan) bagi kepentingan masyarakat umum.
b. Fungsi Pajak
1) Fungsi Budgetair, pajak sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membiayai
pengeluaran-pengeluarannya.
2) Fungsi Regulerend, pajak sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan
kebijaksanaan pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi.
2. Jenis Pajak
1) Menurut Golongannya
a. Pajak Langsung yaitu pajak yang harus dipikul sendiri oleh Wajib Pajak (WP)
dan tidak dapat dibebankan atau dilimpahkan kepada orang lain. Contohnya
Pajak Penghasilan.
b. Pajak Tidak Langsung yaitu pajak yang pada akhirnya dibebankan atau
dilimpahkan kepada orang lain. Contoh Pajak Pertambahan Nilai.
2) Menurut Sifatnya
a. Pajak Subjektif yaitu pajak yang berpangkal atau berdasarkan pada subjek
pajaknya. Contohnya Pajak Penghasilan.

Universitas Sumatera Utara

b. Pajak Objektif yaitu pajak yang berpangkal atau berdasarkan pada objeknya
tanpa memperhatikan keadaan Wajib Pajak. Contohnya Pajak Pertambahan
Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah.
3) Menurut Lembaga Pemungutnya
a. Pajak Pusat yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat dan digunakan
untuk membiayai rumah tangga negara. Contoh : Pajak Penghasilan, Pajak
Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Pajak Bumi dan
Bangunan, dan Bea Materai.
b.

Pajak Daerah yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dan
digunakan untuk membiayai rumah tangga daerah. Pajak Daerah terdiri atas
dua yaitu Pajak Provinsi (Pajak Kendaraan Bermotor dan Pajak Bahan Bakar
Kendaraan Bermotor) dan Pajak Kabupaten / Kota (Pajak Hotel, Pajak
Restoran dan Pajak Hiburan).

3. Asas Pemungutan Pajak
a. Asas Domisili
Negara berhak mengenakan pajak atas seluruh penghasilan Wajib Pajak yang
bertempat tinggal di wilayahnya, baik penghasilan yang berasal dari dalam maupun
luar negeri. Asas ini berlaku untuk Wajib Pajak Dalam Negeri.
b. Asas Sumber
Negara berhak mengenalan pajak atas penghasilan yang bersumber di
wilayahnya tanpa memperhatikan tempat tinggal Wajib Pajak.
c. Asas Kebangsan
Pengenaan pajak dihubungkan dengan kebangsaan suatu negara.

Universitas Sumatera Utara

4. Pengertian Pajak Penghasilan
Pajak penghasilan adalah pajak yang dikenakan terhadap subjek pajak atas
penghasilan yang diterima/diperoleh dalam tahun pajak yang berjalan (Pasal 1 UU
PPh).
5. Objek, Subjek & Wajib Pajak Penghasilan
1) Objek Pajak Penghasilan adalah setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima /
diperoleh wajib pajak, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia yang
dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan wajib pajak yang
bersangkutan dengan nama dan bentuk apapun termasuk :
a) Penggantian atau imbalan berkenaan dengan pekerjaan atau jasa yang diterima atau
diperoleh termasuk gaji, upah, tunjangan, honorarium, komisi, bonus, gratifikasi, uang
pensiun atau imbalan dalam bentuk lainnya kecuali ditentukan lain dalam Undangundang Pajak Penghasilan;
b) Hadiah dari undian atau pekerjaan atau kegiatan dan penghargaan;
c) Laba usaha
d) Keuntungan karena penjualan atau karena pengalihan harta termasuk:
- keuntungan karena pengalihan harta kepada perseroan, persekutuan,dan badan
lainnya sebagai pengganti saham atau penyertaan modal.
- Keuntungan yang diperoleh perseroan, persekutuan, dan badan lainnya karena
pengalihan harta kepada pemegang saham, sekutu atau anggota.
- keuntungan karena likuidasi, penggabungan, peleburan, pemekaran,pemecahan
atau pengambilalihan usaha.
- Keuntungan karena pengalihan harta berupa hibah, bantuan atau sumbangan,
kecuali yang diberikan kepada keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus
satu derajat, dan badan keagamaan atau badan pendidikan atau badan sosial
atau pengusaha kecil termasuk koperasi yang ditetapkan oleh Menteri
Keuangan, sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan,
kepemilikan atau penguasaan antara pihak pihak yang bersangkutan.
e) Penerimaan kembali pembayaran pajak yang telah dibebankan sebagai biaya.
f) bunga termasuk premium, diskonto dan imbalan karena jaminan pengembalian
utang.
g) dividen dengan nama dan dalam bentuk apapun, termasuk dividen dari perusahaan
asuransi kepada pemegang polis dan pembagian sisa hasil usaha koperasi.
h) Royalty.

Universitas Sumatera Utara

i) sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta.
j) penerimaan atau perolehan pembayaran berkala.
k) keuntungan karena pembebasan utang, kecuali sampai dengan jumlah tertentu yang
ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.
l) keuntungan karena selisih kurs mata uang asing.
m) selisih lebih karena penilaian kembali aktiva.
n) premi asuransi.
o) iuran yang diterima atau diperoleh perkumpulan dari anggotanya yang terdiri dari
WP yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas.
p) tambahan kekayaan neto yang berasal dari penghasilan yang belum dikenakan
pajak.

2) Subjek Pajak Penghasilan antara lain :
a) – Orang Pribadi\
- Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan yang menggantikan yang
berhak
b) Badan yang tersiri dari perseroan terbatas, perseroan komanditer, perseroan
lainnya, BUMN / BUMD dengan nama dan bentuk apapun, dan lain sebagainya.
c) Bentuk Usaha Tetap.
3) Wajib Pajak Penghasilan adalah orang pribadi / badan.

D. RUANG LINGKUP PRAKTIK KERJA LAPANGAN MANDIRI (PKLM)
Adapun ruang lingkup Praktik Kerja Lapangan Mandiri yaitu :
Penetapan Pajak Penghasilan Orang Pribadi di Kantor Pelayanan Pajak Pratama
Medan Timur.

Universitas Sumatera Utara

E. METODE PRAKTIK KERJA LAPANGAN MANDIRI (PKLM)

Untuk mendapatkan dan mengumpulkan data serta informasi sesuai dengan
metode yang digunakan sebagai berikut:
1. Tahap Persiapan
Pada tahap ini, penulis melakukan pengajuan judul, pengesahan judul, penentuan
tempat Praktik Kerja Lapangan Mandiri (PKLM), mencari dan mengumpulkan bahan
untuk pembuatan proposal dan konsultasi dengan pihak dosen yang bersangkutan.
2. Studi Literatur
Merupakan dasar teori yang mendukung laporan ini menyangkut masalah yang
dibahas yang berasal dari buku-buku, peraturan perundang-undangan perpajakan,
artikel ilmiah, catatan-catatan maupun bahasa tertulis yang berhubungan dengan
Laporan Praktik Kerja Lapangan Mandiri.
3. Observasi Lapangan
Penulis melakukan peninjauan atau pengamatan secara langsung secara langsung
terhadap masalah yang dibahas dan meninjau secara langsung terhadap kondisi
pelaksanaan kegiatan untuk mengetahui sistem kerja yang berlaku pada Kantor
Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur.
4. Pengumpulan Data
Pada tahap ini penulis melakukan pengumpulan data yang berhubungan dengan
penyusunan Laporan Praktik Kerja Lapangan Mandiri. Data initerdiri dari Data Primer
yaitu data yang bersumber dari pihak yang ahli di bidang/pihak yang berkaitan dan
Data Sekunder yang bersumber dari referensi lain seperti buku, internet dan lain-lain

Universitas Sumatera Utara

5. Analisa Data dan Evaluasi
Setelah penulis memperoleh data yang diperlukan, penulis akan menganalisa dan
mengevaluasi data dan kemudian akan dipresentasikan secara objektif, jelas dan
sistematis.

F. METODE PENGUMPULAN DATA
Adapun cara pengumpulan sumber-sumber data yang digunakan ialah sebagai
berikut:
1. Daftar Wawancara (Interview Guide)
Yaitu dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang ditujukan kepada pegawai yang
dianggap mampu memberikan data dan informasi tentang Penetapan Pajak Penghasilan
Orang Pribadi di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur.
2. Data Observasi (Observation Guide)
Yaitu dengan melakukan pengamatan langsung atas kegiatan yang akan dilakukan dalam
pencatatan terhadap masalah yang menjadi objek yang dibahas.
3. Daftar Dokumentasi (Optional Guide)
Yaitu dengan mengumpulkan dokumen atau informasi yang berhubungan dengan
Penetapan Pajak Penghasilan Orang Pribadi atau arsip yang dianggap sah sebagai bukti
otentik.

G. SISTEMATIKA

PENULISAN

LAPORAN

PRAKTIK

KERJA

LAPANGAN

MANDIRI (PKLM)

Universitas Sumatera Utara

Laporan Praktik Kerja Lapangan Mandiri ini disusun oleh penulis dalam lima bab.
Adapun rincian dari tiap-tiap bab seperti terlihat di bawah ini:
BAB I

PENDAHULUAN
Pada bab ini penulis menguraikan gambaran umum tentang penulisan
Laporan Praktik Kerja Lapangan Mandiri yang meliputi latar belakang
penyusunan, tujuan dan manfaat, uraian teoritis, ruang lingkup dan metode
Praktik Kerja Lapangan Mandiri, serta metode pengumpulan data dan
sistematika penulisan.

BAB II

GAMBARAN

UMUM

OBJEK

LOKASI

PRAKTIK

KERJA

LAPANGAN MANDIRI
Pada bab ini penulis menguraikan sejarah singkat mengenai lokasi Praktik
Kerja Lapangan Mandiri, struktur organisasi, uraian tugas pokok dan fungsi
dari tiap-tiap seksi di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur.

BAB III

GAMBARAN DATA PAJAK PENGHASILAN
Pada bab ini penulis akan menguraikan tentang Ketentuan Peraturan
Perundang-undangan Perpajakan yang berkaitan dengan Penetapan Pajak
Penghasilan.

BAB IV

ANALISA DAN EVALUASI
Pada bab ini penulis akan menganalisa data yang diperoleh dan mengevaluasi
data yang telah diterima selama proses Praktik Kerja Lapangan Mandiri ini.

Universitas Sumatera Utara

BAB V

PENUTUP

Pada bab ini penulis akan menarik kesimpulan dari uraian pada bab-bab sebelumnya. Kemudian
penulis juga akan memberikan saran yan

Universitas Sumatera Utara

BAB II
GAMBARAN UMUM OBJEK PKLM

A. Sejarah Singkat Berdirinya Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur
Dengan adanya peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 123 /PMK.01 /
2006 Jo Nomor 67 / PMK.01 / 2008, tentang organisasi dan tata kerja instansi Vertikal
Direktorat Jenderal Pajak, yang didalam keputusan tersebut telah berubahnya sebagian besar
instruksi dan terbentuknya Kantor Pelayanan Pajak dan Kantor Pelayanan Pajak Pajak Bumi dan
Bangunan. Adapun sebelumnya nama sebutan dari Kantor Pelayanan Pajak adalah Kantor
Inspeksi Pajak (KIP).
Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur didirikan pada tanggal 27 Mei 2008.
Berdasarkan keputusan Direktorat Jenderal Pajak Nomor Kep.95 / PJ.Ol / 2008 tanggal 19 Mei
2008. Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur merupakan penggabungan Kantor
Pelayanan Pajak (KPP) dan Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Kantor
Pemeriksaan Pajak. Pada 27 Mei 2008 Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan terbagi menjadi
6 (enam) KPP yaitu:
1) Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur
2) Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Kota
3) Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Polonia
4) Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Barat
5) Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Belawan
6) Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Petisah

Universitas Sumatera Utara

Adapun ruang lingkup wilayah kerja dari Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur
meliputi:
1)

Kecamatan Medan Tembung

2)

Kecamatan Medan Timur

3)

Kecamatan Medan Perjuangan
Tabel 1
Jumlah Wajib Pajak Terdaftar Pada Tahun 2011 di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan
Timur

Wajib Pajak

Banyak Wajib Pajak Terdaftar

Orang Pribadi

7.139

Badan

73.723

Bendahara

2.536

PKP Orang Pribadi

828

PKP Badan

4.166

Jumlah

88.392

Sumber : Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur

B. Struktur Organisasi Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Medan Timur
Struktur organisasi adalah suatu bagan yang menggambarkan secara sistematis mengenai
penetapan tugas-tugas, fungsi dan wewenang serta tanggung jawab pegawai masing-masing telah
ditentukan sebelumnya. Tujuannya adalah untuk membina keharmonisan kerja agar pekerjaan
dapat dilaksaBakan dengan baik, teratur, dan efisien.

Universitas Sumatera Utara

Adapun struktur organisasi yang digunakan Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan
Timur adalah struktur organisasi Linier dan Staf. Adapun organisasi yang ada di Kantor
Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur, terdiri dari :
1)

Kepala Kantor

2)

Sub Bagian Umum

3)

Seksi Pengolahan Data dan Informasi (PDI)

4)

Seksi Pengawasan dan Konsultasi I

5)

Seksi Pengawasan dan Konsultasi II

6)

Seksi Pengawasan dan Konsultasi III

7)

Seksi Pengawasan dan Konsultasi IV

8)

Seksi Ekstensifikasi Perpajakan

9)

Seksi Penagihan

10) Seksi Pemeriksaan
11) Seksi Pelayanan

C.

Uraian Tugas dan Fungsi
Tugas dan fungsi masing-masing akan diuraikan dalam setiap seksi, untuk dapat

melaksanakan tugas pokok dan fungsinya. Penrtjagian tugas dan wewenang masing-masing seksi
dalam struktur organisasi Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur adalah :
1. Kepala Kantor
a)

Pemberian bimbingan dan evaluasi pelaksanaan tugas Direktorat Jenderal yang ada
didalam daerah wewenangnya.

b)

Pengamanan rencana kerja dan rencana penerimaan

Universitas Sumatera Utara

c)

Pelaksanaan administrasi Kantor

2. Sub Bagian Umum, terdiri dari :
a)

Pelaksanaan Tata Usaha dan Kepegawaian yang bertugas membantu menangani urusan
Tata Usaha dan Kepegawaiaa.

b)

Pelaksanaan Keuangan yang bertugas menangani urusan keuangan.

c)

Pelaksanaan Rumah Tangga yang bertugas menangani m usan dan perlengkapan Rumah
Tangga.

3. Seksi Pengolahan Data dan Informasi (PDI), terdiri dari:
a) Pelaksanaan Tata Cara Pemprosesan dan Penatausahaar Ookumen Masuk di Seksi PDI
b) Pelaksanaan Tata Cara Penatausahaan Alat Keterangan
c) Pelaksanaan Tata Cara Penyusunan Rencana Penerimaan Pajak Berdasarkan Potensi
Pajak, Perkembangan Ekonomi Dan Keuangan
d) Pelaksanaan Tata Cara Pembentukan Bank Data
e) Pelaksanaan Tata Cara Pemanfaatan Bank Data
f)

Pelaksanaan Tata Cara Penatausahaan Penerimaan PBB Non Elektronik

g) Pelaksanaan Tata Cara Pembuatan Laporan Penerimaan PBB h)

Pelaksanaan Tata Cara

Penyelesaian Hasil Penerimaan PBB
4. Seksi Pengawasan dan Konsultasi, terdiri dari :
a) Pelaksanaan pemprosesan dan penatausahaan Dokumen Masuk di Seksi Pengawasan dan
Konsultasi
b) Pelaksanaan penerbitan Surat Perintah Membayar Kelebihan Pajak (SPMKP) dan Surat
Perintah Membayar Imbalan Bunga (SPMIB)

Universitas Sumatera Utara

c) Pelaksanaan

penyelesaian

permohonan

penggunaan

nilai

buku

dalam

rangka

penggabungan usaha, pengambilan usaha, atau pemekaran usaha
d) Pelaksanaan penyelesaian permohonan keberatan, pembetulan, pengurangan atau
penghapusan sanksi administrasi Pajak Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak
Penjualan atas Barang Mewah di Kantor Pelayanan Pajak
e) Pelaksanaan

penyelesaian

permohonan

pengurangan

atau

penghapusan

Sanksi

Administrasi PBB di Kantor Pelayanan Pajak
f)

Pelaksanaan penyelesaian Permohonan PBB, SKB, Bea Materai,, PPh, PPN, SPT,
SKPKB, SKPKBT, STP

g) Pelaksanaan pemberian bimbingan kepada Wajib Pajak
5. Seksi Ekstensifikasi, terdiri dari:
a) Pelaksanaan Pemprosesan dan Penatausahaan Dokuman Masuk di Seksi Ekstensifikasi
Perpajakan
b) Pelaksanaan pendaftaran Objek Pajak baru dengan penelitian kantor dan lapangan
c) Pelaksanaan penilaian individual Objek PBB
d) Pelaksanaan pencarian data potensi perpajakan dalam rangka pembuatan Monografi
Fiskal
e) Pelaksanaan pembuatan daftar biaya komponen bangunan
f)

Pelaksanaan mutasi seluruhnya dan sebagian Objek dan Subjek Pajak

g) Pelaksanaan penyelesaian permohonan surat keterangan Nilai Jual Objek Pajak
h) Pelaksanaan penerbitan Daftar Nominatif untuk Usulan SP3 PSL Ekstensifikasi
6. Seksi Penagihan Pajak, terdiri dari:
a) Pelaksana Pemprosesan dan Penatausahaan Dokumen Masuk di Seksi Penagihan

Universitas Sumatera Utara

b) Pelaksana penagihan, yang bertugas membantu penyiapan surat tagihan, surat paksa,
surat perintah melaksanakan penyitaan, usulan lelang, dan penagihan lainnya
c) Pelaksanaan penatausahaan Surat Ketetapan Pajak dan Surat Tagihan Pajak beserta bukti
pembayarannya
d) Pelaksanaan penatausahaan Surat Keputusan Pembetulan /Keberatan /Putusan Banding
/Pengurangan atai Pembatalan Ketetapan Pajak dan surat Keputusan Pengurangan atau
Penghapusan Sanksi Administrasi pada Seksi Penagihan.
7. Seksi Pemeriksaan, terdiri dari :
a) Pelaksanaan Tata Cara Pemprosesan dan Penatausahaan Dokumen Masuk di Seksi
Pemeriksaan
b) Pelaksanaan Tata Cara Penyelesaian Surat Pemberitahiian (SPT) Tahun Pajak
c) Pelaksanaan penyelesaian usulan pemeriksaan
d) Pelaksanaan pengamatan oleh Kantor Pelayanan Pajak
e) Pelaksanaan Pemeriksaan Kantor
f) Pelaksanaan Penatausahaan Laporan Pemeriksaan Pajak dan Nota Penghitungan
g) Pelaksanaan penyelesaian permohonan pengembalian kelebihan pembayaran Pajak
Penjualan Barang Mewah
8. Seksi Pelayanan, terdiri dari :
a) Pelaksanaan penatausahaan surat, dokumentasi, dan laporan Wajib Pajak pada Tempat
Pelayanan Terpadu
b) Pelaksanaan pendaftaran dan penghapusan NPWP
c) Pelaksanaan Penerimaan, Perpanjangan, Penerbitan Surat Teguran SPT
d) Pelaksanaan penelitian Hasil Keluaran Berupa SPPT, STTS, DHKP,DHR

Universitas Sumatera Utara

e) Pelaksanaan pemenuhan permintaan Konfirmasi dan KJarifikasi
f)

Pelaksanaan penyelesaian permohonan Pencetakan dan Pembetulan SPPT, SKP, STP

g) Pelaksanaan penyelesaian permohonan pembukuan dalam bahasa Inggris dan Mata Uang
Dollar Amerika Serikat dad Penerbitan Surat Perintah Membayar Kelebihan Pajak untuk
Perwakilan Negara Asing dan Bahasa Intemasional serta Pejabat/Tenaga Ahlinya
h) Pelaksanaan Penerbitan Surat Ketetapan Pajak (SKP)
i) Pelaksanaan penatausahaan Dokumen Wajib Pajak

D. Gambaran Pegawai Kantor Pelayanan Pajak Pratama Medan Timur
1. Kepala Kantor : Morland Lumban Tobing, SE
2. Sub Bagian Umum :
a. Asep Hendarsyah
b. Nurhayati, SH (III/c)
c. Johanna Gultom (III /b)
d. Nensy Herlina Hutabarat (III /a)
e. Supomo (II/d)
f. Leonard Simorangkir z(II/c)
g. Nina Syafrina (II/c)
h. Victor Marolop L. Tobing (II/c)
3. Pengolahan Data dan Informasi :
a. Parluhutan Silalahi, SH (III/c)
b. Sjarifah HanunNst(III/b)
c. Martina Napitupulu (II/c)

Universitas Sumatera Utara

d. Edwin Fenets (II/c)
e. Amser Bona Parulian (II/b)
f. Achmad Rizal Putra (II/b)
g. Wijaya(II/b)
4. Pengawasan dan Konsultasi I:
a. Budi Suryadi, SE (III/d)
b. Adolf Lumban Toruan, S.IP (III/c) /AR
c. Hendra Amin Syahputra (III /a) /AR
d. Dearman Tuah Saragih (II/d)/AR
e. Darliana(II/d)/AR
f. Deddy Kumia (II/d) /AR
g. Menawastuny Munthe (II/c)
5. Pengawasan dan Konsultasi II:
a. Aloysius Hari Sulistyo,SE,M.M (III /d)
b. LelyElviah(III/a)/AR
c. Bangun Hermanto (III /a) /AR
d. Netty Siagian, SE (III /a)/AR
e. Hery Irwansyah Sinaga (III /a) /AR
f. Ariel Satrya (II/c)
6. Pengawasan dan Konsultasi III:
a. Sakti Bonara Daeng Mapoji, SE (III /d)
b. Dodik Krido Rahardjo, SE (III /b) /AR
c. Samuel Chandra Sitompul, SE, M.Si (III /b) /AR

Universitas Sumatera Utara

d. Monica Christina Panjaitan (III /a) /AR
e. MYusufAli (III/a)/AR
7. Pengawasan dan Konsultasi IV :
a. M. Rifky Santoso, SE,Ak,M.B.T (IV/a)
b. Yurlita, SH (III/c) /AR
c. Sabar Donal, SE.Ak (III/b) /AR
d. Raymonds O.O. zebua (III /a) /AR
e. Franky Soripada Pardosi (III /a) /AR
f. Sukamso(II/d)/AR
8. Ekstensifikasi :
a. Riris B. Mustofa, SE,MT (III/c)
b. Melwizar (III/b)
c. Rizonny Pakpahan (III /a)
d. Djalanuddin (II/c)
e. M Hadi Cahyadi (II/d) /Fungsional
f. Rendy Brian Pratama (II/c)
9. Penagihan :
a. Ita Sofiana (III/b)

c. Patar SalomoJHasibuan (II/c)

b. Farida (III/b)

d. Anggiat Marajohan (II/b)

10. Pemeriksaan:
a. Van Santoso P, SH,M.M (IV/a)
b. Haulian Siallagan ,SE,M.M (III /d) /Fungsional
c. Deni Achmad Nurulaen,SE (III /d) /Fungsional

Universitas Sumatera Utara

d. Estiningsih Khristina, SE.Ak (III/c) /Fungsional
e. Dian Wakito, SST.Ak (III/c) /Fungsional
f. Robin Christ Natalious H, SE (III /b) /Fungsional
g. Redy Ginting (III /a) /Fungsional
h. Teddy Ferdian, SE (III /a) /Fungsional
11. Pelayanan:
a. Syarifudin, SE.Ak (III/c)
b. HalidaHafoiLubis (III/c)
c. Edi Susanto (III/c)
d. Suratin (III /b)
e. Juli Diana Siregar (III /a)
f. Cut Rizki Amalia, SE (III /a)
g. Fransiska Angelina ,SE (III a)
h. M.ArifHasibuan(II/d)
i. Efi Irani (II/d)
j. Berlianta H.M. Sitio (II/c)

Universitas Sumatera Utara

BAB III
GAMBARAN DATA

A. Pengertian Pajak
Menurut Prof. DR. P.J.A. Andriani (Dalam Atep, 1988:4) pajak adalah iuran kepada kas
negara yang dapat dipaksakan yang dapat terhutang oleh yang wajib membayarnya menurut
peraturan-peraturan dengan tidak mendapat prestasi kembali yang dapat langsung ditujukan dan
yang gunanya adalah untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran umum berhubungan dengan
tugas negara untuk menyelenggarakan pemerintahan.
Menurut Dr. Soeparman Soemahamidjaya (Dalam Eko Laksamana, 1992:5) pajak adalah
iuran wajib, berupa uang atau barang yang dipungut oleh penguasa berdasarkan norma-norma
hukum guna menutupi biaya produksi barang-barang dan jasa kolektif dalam mencapai
kesejahteraan umum.
Menurut Rochmat Soemitro (Dalam Atep, 1985:5) pajak iuran kepada kas negara
berdasarkan undang-undang yang dapat dipaksakan dengan tiada mendapat balas jasa
(kontraprestasi) yang langsung dapat ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar
pengeluaran umum. Selanjutnya Rochmat Soemitro mengoreksi definisinya, yaitu dengan
menambah suatu pendapat yang intinya adalah : "Pajak adalah peralihan kekayaan dari pihak
rakyat kepada kas negara untuk membiayai pengeluaran rutin dan 'surplusnya' digunakan
untuk'public saving' yang merupakan sumber utama untuk membiayai 'public investment'.

Universitas Sumatera Utara

Dari definisi pajak yang telah diutamakan oleh Prof.Dr.Rochmat Soemitro, SH. Maka
dapat ditarik kesimpulan bahwa unsur-unsur pajak adalah :
a. iuran mayarakat kepada negara, dalam arti bahwa yang berhak melakukan pemungutan pajak
hanyalah negara dengan alasan apapun swasta atau partikelir tidak boleh memungut pajak ;
b. Berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan);
c. Tanpa jasa timbal atau kontraprestasi dari negara yang langsung dapat ditunjuk dalam arti
bahwa jasa timbal atau kontra prestasi yang diberikan oleh negara kpada rakyat dihubungkan
secara langsung dengan besarnya pajak.
d. Untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran pemerintah yang bersifat umum dalam arti
bahwa pengeluaran pemerintah tersebut mempunyai manfaat bagi mesyarakat scara umum.

B. Fungsi Pajak
Menurut Atep Adya Barata (1995:14) dalam kedudukannya pajak mempunyai dua fungsi:
a. Fungsi budgeter
Pajak sebagai alat untuk memasukkan uang ke dalam kas negara untuk digunakan sebagai
dana pembiayaan pengeluaran negara.
b. Fungsi Reguler
Pajak digunakan sebagai alat untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu di luar bidang keuangan.
Pengaturan ini biasanya ditujukan untuk mengatur sektor swasta.

Universitas Sumatera Utara

C. Jenis Pajak
Menurut Mardiasmo (1995:2) pajak dikclompokkan menjadi tiga yaitu:
a. Menurul Golongannyu
-

Pajak Langsung, yaitu pajak yang harus dipikul sendiri oleh Wajib Pajak dan tidak dapat
dibebenkan atau dilimpahkan kepada orang lain, contohnya: Pajak Penghasilan.

-

Pajak Tidak Langsung, yaitu pajak yang pada akhirnya dapat dibebankan atau
dilimpahkan kepada orang lain, contohnya: Pajak Pertambahan Nilai.

b. Menurut Sifatnya
-

Pajak Subjektif, yaitu pajak yang berpangkal atau berdasarkan pada subjeknya dalam arti
memperhatikan keadaan diri Wajib Pajak, contoh: Pajak Penghasilan.

-

Pajak Objektif, Yaitu pajak yang berpangkal pada objeknya tanpa memperhatikan
keadaan diri Wajib Pajak, contoh Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Atas
Barang Mewah.

c. Menurut Lembaga Pemungutnya
-

Pajak Pusat, yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat dan digunakan untuk
membiayai rumah tangga negara. Contoh: Pajak Penghasilan, Pajak Pengahasilan, Pajak
Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah, Pajak Bumi dan Bangunan,
dan Bea Materai.

-

Pajak Daerah, yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dan digunakan untuk
membiayai rumah tangga daerah.

Universitas Sumatera Utara

Pajak Daerah terdiri dari:
Pajak Propinsi, contoh: Pajak Kcndcraan Bcrmotor dan Bea Balik
Nama Kenderaan Bermotor.
Pajak Kabupaten atau Kota, contoh: Pajak Penerangan Jalan, Pajak
Hiburan, Pajak Reklame.

D. Pajak Penghasilan
Dasar Hukum Pajak Penghasilan adalah :
-

Ord pps 1925 ord ppd 1944,

-

UU Pajak PBDR 1970.

-

UU No. 7 Tahun 1983, (1-1-1984).

-

UU No. 7 Tahun 1991, (1-1-1992).

-

UU No. 10 Tahun 1994 (1-1-1995).

-

UU No. 17 Tahun 2000 (1-1-2001)

-

UU No. 36 Tahun 2008 (1-1-2009).

Menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 2 Ayat (1) yang menjadi Subjek
Pajak adalah:
a. 1) Orang Pribadi
2) Warisan yang belum terbagi sebagai suatu kesatuan menggantikan yang berhak.
b. Badan
c. Bentuk Usaha Tetap

Universitas Sumatera Utara

Menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 3 yang tidak termasuk Subjek Pajak
adalah:
a. KantorPerwakilan Negara Asing.
b.

Pejabat-Pejabat Perwakilan Diplomatik, dan konsulat atau pejabat-pejabat lain dari
negara asing, dan orang-orang yang diperbantukan kepada merekan yang bekerja pada
dan bertempat tinggal bersama-sama mereka, dengan syarat bukan warga negara
Indonesia dan di Indonesia tidak menerima atau memperoleh penghasilan lain diluar
jabatan atau pekerjaannya tersebut serta negara yang bersangkutan memberikan
perlakuan timbal balik;

c.

Organisasi-organisasi internasional yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri
Keuangan, dengan syarat:
1)

Indonesia menjadi anggota organisasi tersebut;

2) Tidak menjalankan usaha atau kegiatan lain untuk memperoleh penghasilan
Indonesia

selain

peinberian

pinjaman

dari

kepada pemerintah yang dananya

berasal dan mran para anggota;
d. Pejabat-pejabat perwakilan organisasi internasional yang ditetapkan dengan Keputusan
Menteri Keuangan dengan syarat bukan warga negara Indonesia dan tidak menjalankan
usaha atau kegiatan atau pekerjaan lain untuk memperoleh penghasilan dai Indonesia."
Menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 4 menjadi Objek Pajak adalah :
Penghasilan. Penghasilan adalah setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau
diperoleh Wajib Pajak, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia yang dapat
dipakai untuk konsumsi atau menambah kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan dengan nama
dan dalam bentuk apapun termasuk:

Universitas Sumatera Utara

a. Penggantian atau imbalan berkenaan dengan pekerjaan atau jasa yang diterima atau
diperoleh termasuk gaji, upah, tunjangan, honorarium, komisi, bonus, gratiilkasi, uang
pensiun, atau imbalan dalam bentuk lainnya, kecuali ditentukan lain dalam Undangundang ini.
b. Hadiah dari undian atau pekerjaan atau kegiatan, dan penghargaan;
c. Laba Usaha;
d. Keuntungan karena penjualan atau karena pengalihan harta termasuk: keuntungan karena
pengalihan harta kepada perseroan, persekutuan, dan badan lainnya sebagai pengganti
saham atau penyertaan modal; keuntungan yang diperoleh perseroan, persekutuan dan
badan lainnya karena pengalihan harta kepada pemegang saham, sekutu, atau anggota;
keuntungan karena likuidasi, penggabungan, peleburan, pemekaran, pemecahan, atau
pengambilalihan usaha; keuntungan karena pengalihan harta berupa hibah, bantuan atau
sumbangan, kecuali yang dibcnkan kepada keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus
satu derajat, dan badan keagamaan atau badan pendidikan atau badan sosial atau
pengusaha kecil termasuk koperasi yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, sepanjang
tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan atau penguasaan antara pihakpihak yang bersangkutan;
e. Penerimaan kembali pembayaran pajak yang telah dibebankan sebagai biaya;
f. Bunga termasuk premium, diskonto, dan imbalan karena jaminan pengembalian utang;
g. Dividen, dengan nama dan dalam bentuk apapun; termasuk dividen dari perusahaan
asuransi kepada pemegang polis, dan pembagian sisa hasil usaha koperasi;
h. Royalti atau Imbalan atas penggunaan hak.
i.

Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta;

Universitas Sumatera Utara

j.

Penerimaan atau perolehan berkala;

k. Keuntungan karena pembebasan utang, kecuali sampai dengan jumlah tertentu yang
ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah;
l.

Keuntungan karena selisih kurs mata uang asing;

m. Selisih lebih karena penilaian kembali aktiva;
n. Premi asuransi;
o. Iuran yang diterima atau diperoleh perkumpulan dari anggotanya yang terdiri dari Wajib
Pajak yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas;
p. Tambahan kekayaan neto yang berasal

dari penghasilan yang belum dikenakan

pajak.
q. Penghasilan dan usaha yang berbasis syariah
r. Imbalan bunga sebagaimana dimaksud dalam undang-undang yang mengatur mengenai
ketentuan umum dan tata cara perpajakan.
s. Surplus bank Indonesia.

Penghasilan di bawah ini dapat dikenai pajak bersifat
Final :
a. penghasilan berupa bunga deposito dan tabungan
lainnya, bunga obligasi dan surat utang negara,
dan bunga simpanan yang dibayarkan oleh
koperasi kepada anggota koperasi orang pribadi;
b. penghasilan berupa hadiah undian;
c. penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas

Universitas Sumatera Utara

lainnya, transaksi derivatif yang diperdagangkan di
bursa, dan transaksi penjualan saham atau
pengalihan penyertaan modal pada perusahaan
pasangannya yang diterima oleh perusahaan modal
ventura;
d. penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa
tanah dan/atau bangunan, usaha jasa konstruksi,
usaha real estate, dan persewaan tanah dan/atau
bangunan; dan
e. penghasilan tertentu lainnya,
yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Pemerintah.
Menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 4 Ayat (3) yang dikecualikan dari
Objek pajak adalah:
a. 1) bantuan sumbangan, termasuk zakat yang diterima oleh badan amil zakat atau lembaga
amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah dan para penerima zakat yang
berhak.
2) harta hibahan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis keturuan lurus satu derajat,
dan oleh badan keagamaan atau badan pendidikan atau badan sosial atau pengusaha kecil
termasuk koperasi yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan.
Sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan
antara pihak-pihak yang bersangkutan;
b. Warisan

Universitas Sumatera Utara

c. Harta setoran tunai yang diterima oleh badan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1)
huruf b sebagai pengganti saham atau sebagai pengganti penyertaan modal;
d. Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang diterima atau
diperoleh dalam bentuk natura dan atau kenikmatan dari Wajib Pajak atau Pemerintah;
e. Pembayaran dari perusahaan asuransi kepada orang pribadi sehubungan dengan asuransi
kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa.
f. Dividen atau baiagn laba yang diterima atau diperoleh perseroan terbatas sebagai Wajib
Pajak dalam negeri, koperasi, Badan Usaha Milik Negara, atau Badan Usaha Milik Daerah,
dari penyertaan modal pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di
Indonesia dengan syarat;
1) Dividen berasal dari cadangan laba yang ditahan; dan bagi perseroan terbatas; dan
2) Badan Usaha Milik Negara dan Badan Usaha Milik Daerah yang menerima dividen,
kepemilikan saham pada badan yang memberikan dividen paling rendah 25% (dua puluh
lima persen) dari jumlah modal yang disetor dan harus mempunyai usaha aktif diluar
kepemilikan saham tersebut
g. iuran yang diterima atau diperoleh dana pensiun yang pendiriarmya telah disahkan oleh
Menteri Keuangan, baik yang dibayar pemberi kerja maupun pegawai;
h. Penghasilan dari modal yang ditanamkan oleh dana pensiun sebagaimana dimaksud pada
huruf g, dalam bidang-bidang tertentu yang ditetapkan dengan keputusan Menteri Keuangan.
i.

Bagian laba yang diterima atau diperoleh anggota dari perseroan komanditer yang modalnya
tidak terbagi atas saham-saham, persekutuan, perkumpulan, firma, dan kongsi;

j.

Bungan obligasi yang diterima atau diperoleh perusahaan reksadana selama 5 (lima) tahun
pcrtama scjak pcndirian perusahaan atau pembcrian izin usaha;

Universitas Sumatera Utara

k. Penghasilan yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura berupa bagian laba dari
badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha atau kegiatan di Indonesia,
dengan syarat
1) Badan pasangan usaha tersebut: merupakan perusahaan kecil, menengah atau yang
menjalankan kegiatan dalam sektor-sektor usaha yang ditetapkan dengan Keputusan
Menteri Keuangan; dan
2) Sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek di Indonesia.
Di dalam Buku Petunjuk Pengisian SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi (1992:2)
yang wajib mengisi dan menyampaikan SPT Pajak Penghasilan adalah Wajib Pajak Orang
Pribadi dalam negeri dan warisan yang belum terbagi sebagai suatu kesatuan menggantikan yang
berhak. Wajib Pajak tersebut antara lain:
a. Wajib Pajak Orang Pribadi yang menerima atau memperoleh penghasilan dari kegiatan usaha
dan atau pekerjaan bebas.
b. Wajib Pajak Orang Priabadi yang menerima atau memeproleh penghasilan dari modal dan
lain-lain.
c. Pegawai yang menerima atau memperoleh penghasilan lain diluar penghasilan sehubungan
dengan pekerjaan, jasa atau kegiatan, dan atau yang memperbleh penghasilan sehubungan
dengan pekerjaan, jasa atau kegiatan lebih dari satu pemberi kerja.
d. Kuasa warisan yang beknn terbagi.
e. Pejabat Negara, pegawai negeri sipil, anggota ABRI dan pegawai BUMN/BUMD sesuai
dengan Kepulusan Presiden Nomor 33 Tahun 1986
f. Warga ncgara Indonesia yang bckerja pada Perwakilan Negara Asing dan Perwakilan
Organisasi Internasional.

Universitas Sumatera Utara

g. Orang Asing yang berada di Indonesia lebih dan 183 (seratus delapan puluh tiga) hari dalam
jangka waktu 12 (dua betas) bulan atau orang yang dalam suatu tahun pajak berada di
Indonesia dan mempunyai niat untuk bertmpat tinggal di Indonesia.
h. Masing-masing suami istri yang dikenakan Pajak Penghasilan secara terpisah dalam hal:
-

Suami-istri telah hidup berpisah;

- Dikehendaki secara tertulis oleh suami-istri berdasarkan perjanjian pemisahan harta dan
penghasilan.

E. Tarif Pajak
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2000 Pasal 17 besarnya tarif Pajak
Penghasilan yang berlaku adalah:
Lapisan Penghasilan Kena Pajak (dalam setahun)

Tarif

a. Sampai dengan Rp 25.000.000

5%

b. Di atas Rp 25.000.000 s.d Rp 50.000.000

10 %

c. Di atas Rp 50.000.000 s.d Rp 100.000.000

15%

d. Di atas Rp 100.000.000 s.d Rp 200.000.000

25 %

e. Di atas Rp 200.000.000

35%

Setelah pergantian pada Undang-Undang nomor 36 Tahun 2008 pasal 17 besarnya tariff Pajak
Penghasilan yang berlaku .
a . Sampai dengan Rp 50.000.000

5%

b. Di atas Rp 50.000.000 – Rp 250.000.000

15%

c. Di atas Rp 250.000.000 – Rp 500.000.000

25%

d. Di atas Rp 500.000.000

30%

Universitas Sumatera Utara

F. Penghasilan Tidak Kena Pajak
Kebijaksanaan pemerintah untuk meringankan beban Wajib Pajak di dalam menentukan
atau menghiotung besarnya penghasiian kena pajak sehingga besarnya jumlah utang pajak
penghasilan

tidak

merugikan

dan

memberatkan.

Penghasilan tidak kena pajak adalah 2006 :
a. untuk Wajib Pajak pribadi adalah Rp. 13.200.000.
b. untuk Wajib Pajak yang status kawin adalah Rp. 1.200.000.
c. untuk istri kerja yang penghasilannya digabungkan dengan penghasilan suami adalah Rp.
13.200.000.
d. untuk tanggungan maksimal 3 (tiga) orang adalah @ Rp. 1.200.000.

Penghasilan tidak kena pajak adalah 2009 :
a. untuk Wajib Pajak pribadi adalah Rp. 15.840.000
b. untuk Wajib Pajak yang status kawin adalah Rp. 1.320.000
c. untuk istri kerja yang penghasilannya digabungkan dengan penghasilan suami adalah Rp.
15.840.000
d. untuk tanggungan maksimal 3 (tiga) orang adalah @ Rp. 1.320.000
G. Pajak Penghasilan Orang Pribadi
Subjek pajak Orang Pribadi :
a. Subjek PPh OP dalam negri
-

Orang Pribadi yg bertempat tinggal di Indonesia

-

berada di Indonesia lebih dari 183 hari dlm jangka waktu 12 bulan

-

berada di Indonesia & mempunyai niat untuk bertempat tinggal di Indonesia.

Universitas Sumatera Utara

b. Warisan yang belum terbagi sebagai satu-kesatuan menggantikan yang berhak.
c. Subjek PPh OP Luar negri
-

Orang Pribadi yg tidak bertempat tinggal di Indonesia

-

berada di Indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan.

d. Bentuk Usaha Tetap (BUT) OP
-

Bentuk usaha yang dipergunakan oleh Subjek Pajak OP LN (orang pribadi
yang tidak bertempat tinggal di Indonesia atau berada di Indonesia tidak lebih
dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan)

-

Untuk menjalankan usaha atau melakukan kegiatan (pekerjaan bebas) di
Indonesia

Lingkup Bentuk Usaha Tetap (BUT) OP :








tempat kedudukan manajemen
cabang perusahaan
kantor perwakilan
gedung kantor
pabrik
bengkel
pertambangan dan penggalian sumber daya alam, wilayah kerja pengeboran
untuk eksplorasi pertambangan





perikanan/pertanian/kehutanan/perkebunan,
proyek konstruksi, instalasi, atau proyek perakitan
pemberian jasa dalam bentuk apapun oleh pegawai atau orang lain yang
dilakukan dalam jangka waktu lebih dari 60 hari (kecuali ditentukan lain

Universitas Sumatera Utara

dalam tax treaty dengan negara yang bersangkutan) dalam jangka waktu 12
bulan


orang atau badan yang bertindak sebagai agen yang kedudukannya tidak
bebas



agen atau pegawai perusahaan asuransi yang tidak didirikan dan tidak
berkedudukan

di Indonesia

yang

menerima

premi

asuransi

atau

menanggung risiko di Indonesia

Perbedaan :
OP Dalam Negri
Dikenakan

pajak

OP Luar Negri
atas Dikenakan

pjk

penghasilan di RI atau di penghasilan
luar RI (world wide income)

bersumber di RI

Badan Usaha Tetap (BUT)
atas Dikenakan
yang Penghasilan
Penghasilan

pajak

atas

di

dan

RI

Pusat

yg

diatribusikan sbg penghasilan
BUT
Penghitungan PPh dengan Penghitungan PPh dengan Penghitungan

PPh

dengan

tarif umum (psl 17 OP) basis tarif sepadan (psl 26) basis tarif umum (psl 17 Badan)
netto

brutto

basis netto

Wajib SPT

Tidak Wajib SPT

Wajib SPT

H. Wajib Pajak Pajak Penghasilan Orang Pribadi Pengusaha Tertentu
Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu :

Universitas Sumatera Utara

1. WP OPPT adalah Wajib Pajak Orang Pribadi yang melakukan kegiatan usaha
grosir/eceran barang konsumsi melalui tempat usaha/gerai/outlet yg tersebar di beberapa
lokasi (tdk termasuk perdagangan kend bermotor & restoran).
2. WP yang memiliki beberapa tempat usaha dalam satu wilayah kerja KPP, harus
mendaftarkan masing-masing tempat usahanya di KPP yang bersangkutan.
3. WP yang memiliki beberapa tempat usaha di lebih dari 1 wilayah kerja KPP, harus
mendaftarkan setiap tempat usahanya di KPP masing-masing tempat usaha Wajib Pajak
berada.

WAJIB PAJAK ORANG PRIBADI PENGUSAHA TERTENTU
KEP-171/PJ/2002
WP OP USAHA PERDAGANGAN GROSIR DAN ATAU ECERAN
DENGAN BEBERAPA TEMPAT USAHA (GERAI);
KECUALI PEDAGANG KENDARAAN BERMOTOR & RESTORAN

WAJIB
MENDAFTARKAN NPWP DI :
 KPP DOMISILI (MELIPUTI TEMPAT TINGGAL WP) DAN,
 KPP LOKASI (MELIPUTI TEMPAT USAHA/GERAI;
TIAP GERAI WAJIB MENDAFTARKAN NPWP)

ANGSURAN
PPh PASAL 25
SEBESAR

2 % DARI JML PEREDARAN BRUTO TIAP BULAN;
DIBAYAR ATAS NAMA DAN NPWP MASING MASING TEMPAT USAHA
dilunasi paling lambat tanggal 15 bulan berikutnya
dilaporkan ke KPP Lokasi paling lambat tanggal 20

Universitas Sumatera Utara

Angsuran PPh Pasal 25
WP OP Pengusaha Tertentu
JIKA WP TIDAK MENERIMA
PENGHASILAN LAIN YANG
TIDAK DIKENAKAN PPh FINAL

KERUGIAN TAHUN-TAHUN
SEBELUMNYA

JIKA WP MENERIMA
PENGHASILAN LAIN YANG
TIDAK DIKENAKAN PPh FINAL

KERUGIAN TAHUN-TAHUN
SEBELUMNYA

MERUPAKAN

PELUNASAN

TIDAK DAPAT
DIKOMPENSASIKAN

MERUPAKAN

KREDIT
PAJAK

DAPAT
DIKOMPENSASIKAN

Perlu diketahui SPT Tahunan PPh Orang Pribadi ada 3 jenis, yaitu :
1. Form 1770, untuk orang pribadi yang melakukan pekerjaan bebas (bukan
karyawan),
Para Profesional seperti Dokter, Pengacara, Pedagang, dll
2. Form 1770S (Wajib Pajak karyawan Penghasilan lebih dari Rp. 60.000.000,- per tahun
atau diatas Rp. 5.000.000,- per bulan)
3. Form 1770 SS (Wajib Pajak karyawan Penghasilan kurang dari atau maksimal Rp.
60.000.000,- per tahun atau Rp. 5.000.000,- per bulan).

Universitas Sumatera Utara

WP OP YG MENGGUNAKAN 1770 S
PENGHASILAN
WP Sebagai Karyawan Hanya Pada Satu
Pemberi Kerja (Badan / Orang Pribadi)

1

PEKERJAAN
DARI SATU
PEMBERI KERJA

2

DIKENAKAN
PPh FINAL

3

DIKENAKAN
PAJAK
TERSENDIRI

4

BUKAN
OBJEK







Bunga Deposito, Tabungan, Diskonto
SBI
Bunga/diskonto Obligasi di Bursa Efek
Penjualan Saham di Bursa Efek
Hadiah Undian
Dll
(akan disampaikan kemudian)




Penghasilan Istri dari 1 pemberi kerja
Penghasilan anak dari pekerjaan





Bantuan/sumbangan/hibah
Warisan
Bagian laba anggota CV tidak atas
saham, persekutuan, perkumpulan,
firma, kongsi
Klaim asuransi kesehatan, kecelakaan,
jiwa, dwiguna, beasiswa



Berdasarkan Penghasilan Bruto
Biaya-biaya Yang boleh dikurangkan dari penghasilan Bruto :
1. Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan
2. Penyusutan dan amortisasi
3. Iuran kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan
4. Kerugian karena penjualan atau pengalihan harta yang dimiliki dan digunakan dalam
perusahaan atau yang dimiliki untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara
penghasilan;
5. Kerugian karena selisih kurs mata uang asing;
6. Biaya penelitian dan pengembangan perusahaan yang dilakukan di Indonesia;
7. Biaya bea siswa, magang, dan pelatihan
8. Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih

Universitas Sumatera Utara

9. Pajak Masukan yang tidak dapat dikreditkan berdasarkan ketentuan Pasal 9 ayat (8) UU
PPN & PPnBM

Penghasilan yang tidak boleh dikurangkan dari Penghasilan Bruto :
1.

Pembagian Laba dengan nama dan dalam bentuk apapapu.

2. Biaya yang dibebankan untuk kepentingan pribadi Pemegang Saham, Sekutu, atau
Anggota.
3. Pembentukan dana cadangan kecuali cadangan untuk jenis usaha tertentu yang ditetapkan
Keputusan mentri Keuangan.
4. Premi Asuransi kesehatan, Kecelakaan, Jiwa, Dwi G