Ketahanan Papan Unting (Oriented Strand Board) terhadap Serangan Rayap Tanah dan Rayap Kayu Kering

KETAHANAN PAPAN UNTING (ORIENTED STRAND
BOARD) TERHADAP SERANGAN RAYAP TANAH
DAN RAYAP KAYU KERING

SKRIPSI

BUD DIMAN GEA
051203030
TEKNOLOGI HASIL HUTAN

DEPARTEMEN KEHUTANAN
FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009

Universitas Sumatera Utara

KETAHANAN PAPAN UNTING (ORIENTED STRAND
BOARD) TERHADAP SERANGAN RAYAP TANAH
DAN RAYAP KAYU KERING

SKRIPSI

Oleh :
BUD DIMAN GEA
051203030
TEKNOLOGI HASIL HUTAN

Skripsi sebagai salah satu syarat untuk memperoleh
gelar Sarjana Kehutanan di Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara

DEPARTEMEN KEHUTANAN
FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009

Universitas Sumatera Utara

Judul Skripsi

: Ketahanan Papan Unting (Oriented Strand Board) terhadap
Serangan Rayap Tanah dan Rayap Kayu Kering

Nama

: Bud diman Gea

NIM

: 051203030

Program Studi

: Teknologi Hasil Hutan

Disetujui
Komisi Pembimbing

Ketua

Anggota

Arif Nuryawan, S.Hut, M.Si
NIP.19780416 200312 1 003

Evalina Herawati, S.Hut, M.Si
NIP.19770627 200312 2 002

Mengetahui
Ketua Departemen Kehutanan
Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara

Dr. Ir. Edy Batara Mulya Siregar, MS
NIP. 19641228 200312 1 001

Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Gunungsitoli pada tanggal 12 Februari 1987 dari
ayah Ododogo Gea dan ibu Oniati Gea. Penulis merupakan putra sulung dari 6
bersaudara. Penulis menyelesaikan Sekolah Dasar (SD) di SDN 070983 Sihare’o
pada tahun 1999, Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) di SLTP N 7
Gunungsitoli tahun 2002, dan Sekolah Menengah Umum (SMU) di SMU N 3
Gunungsitoli. Pada tahun 2005 penulis lulus seleksi masuk Universitas Sumatera
Utara (USU) melalui jalur Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB), Program
Studi Teknologi Hasil Hutan, Departemen Kehutanan, Fakultas Pertanian.
Pada bulan Juni 2007, penulis mengikuti Praktik Pengenalan dan
Pengolahan Hutan (P3H) di Hutan Mangrove Desa Mesjid Lama Kabupaten
Asahan dan Hutan Pegunungan Lau Kawar Kabupaten Karo selama 10 hari. Pada
tahun 2009 penulis mengikuti Praktik Kerja Lapang di Kesatuan Bisnis Mandiri
Industri Kayu (KBM IK) Cepu selama 2 bulan mulai bulan Januari sampai bulan
Maret. Penulis mengikuti organisasi Himpunan Mahasiswa Sylva Universitas
Sumatera Utara (HIMAS USU) dari tahun 2005-2009.
Penulis melakukan penelitian di Hutan Tridarma Universitas Sumatera
Utara, Laboratorium Teknologi Hasil Hutan dan Laboratorium PUSLITBANG
Hasil Hutan Bogor pada bulan April 2009 sampai bulan Juli 2009 dengan “Judul
Ketahanan Papan Unting (Oriented Strand Board) Terhadap Serangan Rayap
Tanah Dan Rayap Kayu Kering”, di bawah bimbingan Bapak Arif Nuryawan,
S.Hut, M.Si dan Ibu Evalina Herawati, S.Hut, M.Si.

Universitas Sumatera Utara

Bud diman Gea, Ketahanan Papan Unting (Oriented Strand Board) terhadap
Serangan Rayap Tanah dan Rayap Kayu Kering dibawah bimbingan Arif
Nuryawan, S. Hut, M. Si dan Evalina Herawati, S. Hut, M. Si
ABSTRAK
Papan unting (Oriented Strand Board/OSB) merupakan panel kayu
berbahan baku strand yang disusun dengan konstruksi bersilangan tegak lurus.
Agar papan unting dapat digunakan untuk keperluan interior dan ekterior maka
perlu diterapkan berbagai teknologi peningkatan mutu seperti pengawetan dan
ketahanan papan unting. Untuk mengetahui ketahanan papan unting terhadap
serangan rayap tanah dan rayap kayu kering perlu dilakukan pengujian uji kubur
dan pengujian rayap kayu kering. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui tingkat ketahanan papan unting terhadap serangan rayap tanah dan
rayap kering. Kehilangan berat papan unting yang dihasilkan terhadap serangan
rayap tanah Macrotermes gilvus dari kayu akasia dengan aplikasi perekat PF Cair,
PF Bubuk, Isocianat, PF Cair + Isocianat dan PF Bubuk + Isocianat adalah 6,54%,
12,45%, 3,84%, 6,50% dan 13,17%, kehilangan berat papan unting dari kayu
gmelina adalah 4,65%, 12,35%, 3,46%, 6,37%, dan 12,17%, dan kehilangan berat
papan unting dari kayu eukaliptus adalah 9,94%, 24,97%, 3,77%, 6,75%, 12,67%.
Kehilangan berat papan unting yang dihasilkan terhadap serangan rayap kayu
kering Cryptotermes cynocephalus Light dari kayu akasia dengan aplikasi perekat
PF Cair, PF Bubuk, Isocianat, PF Cair + Isocianat dan PF Bubuk + Isocianat
adalah 5,36%, 3,88%, 5,03%, 5,07%, 5,51%, kehilangan Berat papan unting dari
kayu gmelina adalah 5,77%, 4,51%, 4,72%, 5,45%, 4,27%, dan kehilangan berat
papan unting dari kayu eukaliptus adalah 5,08%, 4,27%, 4,9%, 8,22%, 5,02%.
Mortalitas rayap kayu kering Cryptotermes cynocephalus Light terhadap
pengumpanan papan unting dari kayu Akasia dengan aplikasi perekat PF Cair, PF
Bubuk, Isocianat, PF Cair + Isocianat dan PF Bubuk + Isocianat masing-masing
85%, 100%, 79%, 83%, 71%, mortalitas rayap terhadap pengumpanan papan
unting dari kayu gmelina adalah 82%, 88%, 84%, 82%, 94%, dan terhadap
pengumpanan papan unting dari kayu eukaliptus adalah 88%, 87%, 85%, 83%,
78%.
Kata kunci : papan unting, ketahanan papan unting, kehilangan berat, mortalitas

Universitas Sumatera Utara

Bud diman Gea, Endurance Oriented Strand Board to ground termite attack and
wood dry termite attack. Under Academic Supervision of Arif Nuryawan, S.
Hut, M. Si dan Evalina Herawati, S. Hut, M. Si

ABSTRACT
Oriented strand board is panel of wood raw material from which strand composed
of cross and upright structure. In order to oriented strand board can be used for
interior and exterior needs, than necessary to be applied various thenology of
quality improvement like durabelities and endurance of oriented strand board. For
it does found endurance oriented strand board from attack of ground termite and
wood dry termite, necessary doing grave yard trial and wood dry termite trial.
This research target is be knowing endurace phase of oriented strand board effect
attack ground termite and wood dry termite. The weight lost of oriented strand
with acacia wood effect attack ground termite Macrotermes gilvus with liquid
phenol formaldehid, powder phenol formaldehid, isocyanat, liquid phenol
formaldehid + isocyanat, powder phenol formaldehid + isocyanat each 6,54%,
12,45%, 3,84%, 6,50%, 13,17%. Weight lost of oriented strand with gmelina
wood is 4,65%, 12,35%, 3,46%, 6,37%, 12,17% and weight lost of oriented strand
with eucalypust wood is 9,94%, 24,97%, 3,77%, 6,75%, 12,67%. The weight lost
of oriented strand with acacia wood effect attack wood dry termite Cryptotermes
cynocephalus Light with acacia wood is 5,36%, 3,88%, 5,03%, 5,07%, 5,51%.
Weight lost of oriented strand with gmelina wood is 5,77%, 4,51%, 4,72%,
5,45%, 4,27% and weight lost of oriented strand with eucalyptus wood is 5,08%,
4,72%, 4,9%, 8,22%, 5,02%. The mortality of wood dry termite Cryptotermes
cynocephalus Light effect examination oriented strand board from acacia wood
with liquid phenol formaldehid, powder phenol formaldehid, isocyanat, liquid
phenol formaldehid + isocyanat, powder phenol formaldehid + isocyanat each
85%, 100%, 79%, 83%, 71%. Mortality from gmelina wood each 82%, 88%,
84%,82%, 94%, and mortality from eucalyptus wood each 88%, 87%, 85%, 83%,
78%.
Keywoord : Oriented strand board, endurance of oriented strand board, weight
lost, Mortality

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena
limpahan karunia-Nya penulis masih diberikan kesempatan dan kesehatan
sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian ini dengan sebaik-baiknya.
Penelitian ini berjudul “Ketahanan Papan Unting (Oriented Strand Board)
terhadap Serangan Rayap Tanah dan Rayap Kayu Kering” yang diajukan sebagai
salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Kehutanan di Departemen
Kehutanan, Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara. Penelitian ini
bertujuan untuk mengetahui tingkat ketahanan papan unting (Oriented Strand
Board) terhadap serangan rayap tanah dan rayap kering.
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terimakasih yang sebesarbesarnya kepada kedua orangtua yang telah memberikan dukungan moril, spritual
dan teman-teman dan semua pihak yang telah membantu penyelesaian skripsi ini.
Penulis menyadari adanya keterbatasan dalam penulisan skripsi ini, oleh
karena itu sangat diharapkan saran dan kritik yang membangun dari berbagai
pihak. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi dunia ilmu pengetahuan.

Medan,

Agustus 2009

Bud diman Gea

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRACT ................................................................................................... iii
ABSTRAK .................................................................................................... iv
KATA PENGANTAR................................................................................... v
DAFTAR ISI................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ........................................................................................ vii
DAFTAR GAMBAR................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ ix
PENDAHULUAN
Latar Belakang .................................................................................... 1
Tujuan Penelitian ................................................................................ 3
Manfaat Penelitian .............................................................................. 3
TINJAUAN PUSTAKA
Papan Unting (Oriented Strand Board/OSB)...................................... 4
Bahan Baku Papan Unting (Oriented Strand board/OSB).................. 6
Jenis Perekat....................................................................................... 10
Gambaran Umum Pembuatan Papan Unting (Oriented strand
Board/OSB) ........................................................................................ 11
Rayap Sebagai Organisme Perusak Kayu .......................................... 13
METODE PENELITIAN
Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................................. 21
Bahan dan Alat Penelitian.................................................................. 21
Prosedur Penelitian ............................................................................ 22
Pengujian Rayap Tanah...................................................................... 22
Pengujian Rayap Kayu Kering........................................................... 24
Analisis Data ...................................................................................... 26
HASIL DAN PEMBAHASAN
Kehilangan Berat Papan Unting terhadap Serangan Rayap Tanah... 28
Kehilangan Berat Papan Unting terhadap Serangan Rayap Kayu
Kering................................................................................................ 36
Mortalitas Rayap Kayu Kering ......................................................... 38
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan ........................................................................................ 42
Saran................................................................................................... 42
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL
Halaman
1.
2.
3.
4.

Perlakuan Pengujian terhadap Rayap Tanah..............................................
Perlakuan Pengujian terhadap Rayap Kayu Kering ...................................
Klasifikasi Ketahanan Kayu terhadap Serangan Rayap Tanah..................
Klasifikasi Ketahanan Kayu terhadap Serangan Rayap Kayu Kering .......

21
22
24
25

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR
Halaman
1. Denah Lokasi Sampel ................................................................................
2. Kehilagan Berat Papan Unting terhadap Serangan Rayap Tanah dari 3
Jenis Kayu dengan 5 Jenis Perekat..........................................................
3. Sarang Rayap Tanah di Hutan Tri Dharma...............................................
4. Kasta Prajurit Rayap Tanah Macrotermes gilvus.......................................
5. Kehilagan Berat Papan Unting terhadap Serangan Rayap Kayu Kering
dari 3 Jenis Kayu dengan 5 Jenis Perekat ...............................................
6. Rataan Mortalitas Rayap Kayu Kering dari 3 Jenis Kayu
dengan 5
Jenis Perekat...............................................................................................

23
28
34
35
36
38

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
1. Hasil Pengujian Kehilangan Berat Papan Unting Dari Kayu akasia
Terhadap Serangan Rayap Tanah...............................................................
2. Hasil Pengujian Kehilangan Berat Papan Unting Dari Kayu Gmelina
Terhadap Serangan Rayap Tanah...............................................................
3. Hasil Pengujian Kehilangan Berat Papan Unting Dari Kayu Eukaliptus
Terhadap Serangan Rayap Tanah...............................................................
4. Analisis Keraganan Berat Papan Unting Terhadap Serangan Rayap
Tanah..........................................................................................................
5. Hasil Uji DMRT Kehilangan Berat Papan Unting Terhadap Serangan
Rayap Tanah ..............................................................................................
6. Hasil Pengujian Papan Unting Terhadap Serangan Rayap Kayu Kering ..

47
47
47
48
49
50

Universitas Sumatera Utara

Bud diman Gea, Ketahanan Papan Unting (Oriented Strand Board) terhadap
Serangan Rayap Tanah dan Rayap Kayu Kering dibawah bimbingan Arif
Nuryawan, S. Hut, M. Si dan Evalina Herawati, S. Hut, M. Si
ABSTRAK
Papan unting (Oriented Strand Board/OSB) merupakan panel kayu
berbahan baku strand yang disusun dengan konstruksi bersilangan tegak lurus.
Agar papan unting dapat digunakan untuk keperluan interior dan ekterior maka
perlu diterapkan berbagai teknologi peningkatan mutu seperti pengawetan dan
ketahanan papan unting. Untuk mengetahui ketahanan papan unting terhadap
serangan rayap tanah dan rayap kayu kering perlu dilakukan pengujian uji kubur
dan pengujian rayap kayu kering. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui tingkat ketahanan papan unting terhadap serangan rayap tanah dan
rayap kering. Kehilangan berat papan unting yang dihasilkan terhadap serangan
rayap tanah Macrotermes gilvus dari kayu akasia dengan aplikasi perekat PF Cair,
PF Bubuk, Isocianat, PF Cair + Isocianat dan PF Bubuk + Isocianat adalah 6,54%,
12,45%, 3,84%, 6,50% dan 13,17%, kehilangan berat papan unting dari kayu
gmelina adalah 4,65%, 12,35%, 3,46%, 6,37%, dan 12,17%, dan kehilangan berat
papan unting dari kayu eukaliptus adalah 9,94%, 24,97%, 3,77%, 6,75%, 12,67%.
Kehilangan berat papan unting yang dihasilkan terhadap serangan rayap kayu
kering Cryptotermes cynocephalus Light dari kayu akasia dengan aplikasi perekat
PF Cair, PF Bubuk, Isocianat, PF Cair + Isocianat dan PF Bubuk + Isocianat
adalah 5,36%, 3,88%, 5,03%, 5,07%, 5,51%, kehilangan Berat papan unting dari
kayu gmelina adalah 5,77%, 4,51%, 4,72%, 5,45%, 4,27%, dan kehilangan berat
papan unting dari kayu eukaliptus adalah 5,08%, 4,27%, 4,9%, 8,22%, 5,02%.
Mortalitas rayap kayu kering Cryptotermes cynocephalus Light terhadap
pengumpanan papan unting dari kayu Akasia dengan aplikasi perekat PF Cair, PF
Bubuk, Isocianat, PF Cair + Isocianat dan PF Bubuk + Isocianat masing-masing
85%, 100%, 79%, 83%, 71%, mortalitas rayap terhadap pengumpanan papan
unting dari kayu gmelina adalah 82%, 88%, 84%, 82%, 94%, dan terhadap
pengumpanan papan unting dari kayu eukaliptus adalah 88%, 87%, 85%, 83%,
78%.
Kata kunci : papan unting, ketahanan papan unting, kehilangan berat, mortalitas

Universitas Sumatera Utara

Bud diman Gea, Endurance Oriented Strand Board to ground termite attack and
wood dry termite attack. Under Academic Supervision of Arif Nuryawan, S.
Hut, M. Si dan Evalina Herawati, S. Hut, M. Si

ABSTRACT
Oriented strand board is panel of wood raw material from which strand composed
of cross and upright structure. In order to oriented strand board can be used for
interior and exterior needs, than necessary to be applied various thenology of
quality improvement like durabelities and endurance of oriented strand board. For
it does found endurance oriented strand board from attack of ground termite and
wood dry termite, necessary doing grave yard trial and wood dry termite trial.
This research target is be knowing endurace phase of oriented strand board effect
attack ground termite and wood dry termite. The weight lost of oriented strand
with acacia wood effect attack ground termite Macrotermes gilvus with liquid
phenol formaldehid, powder phenol formaldehid, isocyanat, liquid phenol
formaldehid + isocyanat, powder phenol formaldehid + isocyanat each 6,54%,
12,45%, 3,84%, 6,50%, 13,17%. Weight lost of oriented strand with gmelina
wood is 4,65%, 12,35%, 3,46%, 6,37%, 12,17% and weight lost of oriented strand
with eucalypust wood is 9,94%, 24,97%, 3,77%, 6,75%, 12,67%. The weight lost
of oriented strand with acacia wood effect attack wood dry termite Cryptotermes
cynocephalus Light with acacia wood is 5,36%, 3,88%, 5,03%, 5,07%, 5,51%.
Weight lost of oriented strand with gmelina wood is 5,77%, 4,51%, 4,72%,
5,45%, 4,27% and weight lost of oriented strand with eucalyptus wood is 5,08%,
4,72%, 4,9%, 8,22%, 5,02%. The mortality of wood dry termite Cryptotermes
cynocephalus Light effect examination oriented strand board from acacia wood
with liquid phenol formaldehid, powder phenol formaldehid, isocyanat, liquid
phenol formaldehid + isocyanat, powder phenol formaldehid + isocyanat each
85%, 100%, 79%, 83%, 71%. Mortality from gmelina wood each 82%, 88%,
84%,82%, 94%, and mortality from eucalyptus wood each 88%, 87%, 85%, 83%,
78%.
Keywoord : Oriented strand board, endurance of oriented strand board, weight
lost, Mortality

Universitas Sumatera Utara

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Kayu merupakan kebutuhan manusia yang terus meningkat. Namun
demikian, ketersediaan bahan baku dari jenis yang komersial semakin menurun.
Demikian pula untuk keperluan bahan bangunan, furniture, dan juga untuk bahan
baku industri. Kayu-kayu ini sebagian besar berasal dari hutan alam. Dalam
penggunaan kayu yang terus meningkat, kayu dari hutan alam kian menurun baik
volume maupun kualitas yang mengakibatkan harga kayu menjadi mahal. Seiring
dengan terus berkurangnya kayu yang berkualitas dengan diameter besar dari
hutan alam, mulai muncul produk-produk substitusi kayu solid yang terbuat dari
panel-panel kayu (produk biokomposit), seiring dengan perkembangan teknologi
dan kebutuhan akan bahan konstruksi dan furniture yang semakin meningkat.
Berbagai produk biokomposit telah dihasilkan untuk menggantikan kayu
solid baik melalui penelitian maupun skala pabrik, di antaranya adalah papan
partikel, papan serat, papan unting dan papan komposit lainnya. Papan unting
digunakan sebagai material untuk keperluan struktural dan sebagai pengganti
kayu lapis (Nishimura. et al, 2004) di Amerika Utara dan Canada sudah
diproduksi massal skala pabrik. Sementara di Indonesia belum berkembang
(bahkan belum ada pabriknya).
Penelitian mengenai papan unting telah dilakukan, di antaranya oleh
Puspariani (1996), Ridwan (1997), Yusfiandrita, (1998), Sutrisno (1999), Tasdiq
(2000) dan penelitian terakhir yang dilakukan Nuryawan (2007) yang
menggunakan bahan baku 3 jenis kayu cepat tumbuh (Akasia, Gmelina,

Universitas Sumatera Utara

Ekaliptus). Papan unting yang diproduksi telah digunakan sebagaimana fungsi
kayu. Penggunaan papan unting biasanya digunakan sebagai bahan bangunan
pengganti kayu solid.
Papan unting penelitan Nuryawan (2007) terbuat dari kayu cepat tumbuh
(fast growing) dimana kayu cepat tumbuh ini bersifat inferior. Kandungan kayu
juvenil tinggi, kerapatan rendah, kayu teras belum terbentuk, berdiameter kecil
dan banyak cabang dan berat jenis rendah. Konsekuensinya dengan keadaan yang
demikian tingkat keawetannya rendah tetapi karena dalam proses pembentukan
papan unting dilibatkan perekat yang waterprofing (PF/Isocyanat) maka diduga
hasil penelitian Nuryawan (2007) dapat tahan serangan organisme perusak kayu.
Untuk itu perlu diketahui ketahanannya terhadap serangan organisme perusak
kayu.
Salah satu sifat kayu yang sangat menentukan penggunaan akhir kayu
adalah ketahanan kayu terhadap serangan organisme perusak kayu. Untuk
mengetahui kualitas ketahanan papan unting perlu dilakukan pengujian ketahanan
dan keawetan terhadap serangan organisme perusak kayu. Organisme perusak
kayu umumnya berupa serangan rayap, jamur, dan sebagainya.
Rayap merupakan salah satu organisme perusak kayu yang menimbulkan
kerusakan yang hebat dan kerugian yang besar pada kayu (Bowyer et al, 2003).
Untuk mengetahui kualitas ketahanan papan unting terhadap serangan rayap perlu
dilakukan pengujian ketahanan dan keawetannya dengan pengujian rayap tanah
dengan cara grave yard untuk mengetahui kehilangan berat

dan pengujian

terhadap rayap kayu kering untuk mengetahui kehilangan berat dan mortalitas.
Permasalahan tersebut di atas yang melatarbelakangi dilakukannya penelitian ini

Universitas Sumatera Utara

dengan judul ketahanan papan unting terhadap serangan rayap tanah dan rayap
kayu kering.

Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat ketahanan papan unting
terhadap serangan rayap tanah dan rayap kayu kering

Manfaat
Memberikan informasi mengenai ketahanan papan unting terhadap
serangan rayap tanah dan rayap kayu kering, dan sebagai bahan informasi bagi
pihak yang memerlukan.

Universitas Sumatera Utara

TINJAUAN PUSTAKA

Papan Unting (Oriented Strand Board/OSB)

Papan unting merupakan panel kayu yang tersusun atas strand/unting
kayu tipis yang diikat bersama menggunakan perekat resin tahan air (waterproof)
yang dikempa panas (Yusfiandrita, 1998; Nuryawan, 2007). Papan unting adalah
papan tiruan yang terdiri dari 3 lapisan, seperti halnya pada kayu lapis yang dibuat
dengan mengikat strand yang tipis atau wafer kayu dalam suatu plat kempa
bersuhu tinggi (Ridwan, 1997). Papan unting merupakan papan wafer
(waferboard) terbuat dari limbah kayu yang ditemukan ilmuan Amerika pada
tahun 1954 (Yusfiandrita, 1998). Saat ini papan wafer sudah dieliminasi dan
digantikan oleh papan unting yang termasuk golongan panel kayu struktural
bersama kayu lapis. Papan unting merupakan panel kayu untuk penggunaan
struktural terbuat dari strand kayu tipis yang diikat bersama perekat resin tahan air
(waterproof) (Bowyer, et al, 2003).
Papan unting digunakan untuk keperluan struktural, maka peranan perekat
dan bahan tambahan tidak boleh diabaikan. Ada dua jenis perekat yang umum
digunakan dalam produksi papan unting, yaitu resin PF (Phenol Formaldehyda)
dan perekat MDI (metane diisocyanat). Papan unting yang menggantikan bahan
pelapis seperti kayu lapis. Aplikasi papan unting akan menjadi global karena
dapat memiliki bentang yang lebar, tebal dan kestabilan dimensi yang tinggi.
Papan unting dapat digunakan secara luas untuk konstruksi perumahan dan
bangunan. Papan unting memiliki kekuatan, keawetan dan merupakan produk
yang ekonomis dan ramah lingkungan (Nuryawan, 2007).

Universitas Sumatera Utara

Pemanfaatan sumber daya kayu telah menghasilkan suatu karakteristik
dengan pemanfaatan sumber daya kayu yang cenderung bermutu rendah. Hal yang
perlu diperhatikan adalah persaingan tumbuh dari bahan baku yang struktural,
dengan usaha pengembangan teknologi baru yang sesuai dan dapat menggunakan
bahan baku yang bermutu rendah, sumber daya kayu yang berdiameter kecil untuk
menghasilkan produk tinggi untuk aplikasi struktural (Lee, 1997).
Perkembangan papan unting begitu pesat, sebelumnya jenis softwood
sepert cemara, dan sejumlah jenis hardwood lainnya mulai digunakan juga
sebagai bahan baku pembuatan papan unting dan diketahui hasilnya memuaskan.
Kayu-kayu yang digunakan sebagai bahan baku papan unting harus dikonversikan
sedemikian rupa membentuk

strand kayu. Strand merupakan pasahan yang

panjang dan datar dengan arah panjang serat sejajar permukaan. Ukuran panjang
strand kebanyakan 3 inchi (75mm) atau lebih panjang. Strand penyusun bagian
core papan unting bisa berukuran lebih pendek, namun demikian hal tersebut tidak
mutlak tergantung kualitas papan unting yang dihasilkan (Nuryawan dan
Massijaya, 2006).
Keterbatasan sumber daya bahan baku mempengaruhi pertumbuhan
ekonomi yang berkontribusi terhadap ekspansi pasar. Dengan demikian prospek
pengembangan papan unting di masa depan khususnya di Indonesia dapat
diperkirakan cukup baik mengingat ketersediaan kayu lapis dari pasaran yang
semakin langka sebagai akibat industrinya kekurangan bahan baku. Dengan
adanya tumbuhan fast growing dapat menjadi sumber bahan baku potensial untuk
produksi papan unting di masa depan. Hal ini dikarenakan produksi kayu bulat
dari hutan alam yang terus menerus menurun (Nuryawan dan Massijaya, 2006).

Universitas Sumatera Utara

Sebagian keuntungan papan unting dibandingkan dengan produk kayu lain
menurut Hiziroglu, (2008) adalah sebagai berikut:
1. Papan unting dapat digunakan untuk aplikasi non struktural dan struktural,
seperti mebel, dinding, papan, peron angkutan, dan dipergunakan pada
bagian atas industri.
2. Papan unting memiliki kelenturan yang tinggi dan hampir memiliki
kemiripan dengan kayu. Permukaan papan unting berupa ekstensif sanded,
dapat digunakan sebagai bahan baku untuk lapisan aplikasi struktural kayu
komposit.
3. papan unting umumnya dihasilkan dari pohon fast growing, dan
mempunyai mempunyai sifat yang ramah lingkungan sama

dengan

produk komposit yang lain.

Bahan Baku Papan Unting (Oriented Strand Board/OSB)
Akasia (Acacia mangium willd)
Sistematika tanaman akasia menurut Direktorat Perbenihan Tanaman Hutan
(2008) adalah sebagai berikut:
Divisi

: Spermatophyta

Sub divisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledoneae

Bangsa

: Resales

Suku

: Leguminosae

Marga

: Acacia

Jenis

: Acacia mangium wild

Universitas Sumatera Utara

Pohon akasia setinggi 15-20 m, batang tegak, bulat, putih kotor memikili
daun majemuk, berhadapan,menyirip, lonjong, tepi rata, ujung dan pangkal
tumpul, panjang 5 - 20 cm. lebar 1-2 cm, pertulangan menyirip, hijau (Direktorat
Perbenihan Tanaman Hutan, 2008).
Kayu A.mangium termasuk jenis kayu cepat tumbuh (fast growing species)
yang mempunyai batas lingkaran tumbuh yang jelas pada bagian terasnya dengan
lebar 1 – 2 cm. Hal ini mungkin disebabkan oleh pertumbuhannya yang cepat
serta adanya kayu muda (juvenile wood). Dengan demikian diduga lingkaran
tumbuh pada kayu mangium tidak berkorelasi dengan kerapatan. Tebal kayu
gubal dan teras berpengaruh terhadap kekuatan kayu. Makin tinggi umur kayu
maka bagian kayu terasnya makin tebal. Warna kayu teras dan gubal dapat dilihat
jelas, bagian teras berwarna lebih gelap, sedangkan gubalnya berwarna putih dan
lebih tipis. Warna kayu teras agak kecoklatan, hampir mendekati kayu jati. Arah
serat lurus sampai berpadu. Sifat fisis-mekanis yang umum dijadikan dasar dalam
penggunaan kayu adalah berat jenis (BJ), kadar air (KA) dan keteguhan (MOE &
MOR) (Malik, 2009).
Kayu akasia memiliki tekstur halus sampai agak kasar merata, dengan arah
serat biasanya lurus kadang berpadu. Kekerasannya agak keras sampai keras
dengan berat jenis (BJ) rata-rata 0,61 (0,43-0,66), kelas awet III dan kelas kuat (IIIII). Kayu akasia bernilai ekonomi karena merupakan bahan yang baik untuk finir
serta perabot rumah yang menarik seperti: lemari, kusen pintu, dan jendela serta
baik untuk bahan bakar. Tanaman akasia yang berumur tujuh dan delapan tahun
menghasilkan kayu yang dapat dibuat untuk papan partikel yang baik. Faktor yang
mendorong pengembangan jenis ini adalah sifat pertumbuhan yang cepat. Pada

Universitas Sumatera Utara

lahan yang baik, umur 9 tahun telah mencapai tinggi 23 meter dengan rata-rata
kenaikan diameter 2 - 3 meter dengan hasil produksi 415 m3/ha atau rata-rata 46
m3/ha/tahun (Direktorat Perbenihan Tanaman Hutan, 2008).

Gmelina (Gmelina arborew Roxb)
Sistematika tanaman gmelina menurut Direktorat Perbenihan Tanaman
Hutan (2008) adalah berbagai berikut:
Kingdom

: Plantae-Plants

Superdivision

: Spermatophyta

Division

: Magnoliophyta

Class

: Magnoliopsida

Ordo

: Lamiales

Famili

: Verbenaceae

Genus

: Gmelina

Spesies

: Gmelina arborea Roxb

Pohon ukuran sedang, tinggi dapat mencapai lebih (30 - 40) m, batang
silindris, diameter rata-rata 50 cm kadang-kadang mencapai 140 cm. Kulit halus
atau bersisik, warna coklat muda sampai abu-abu. Ranting halus licin atau berbulu
halus. Gmelina berukuran kecil hingga sedang atau perdu, tingginya 30-40 m.
Batang utama berbentuk silinder dengan diameter hingga 100-250 cm, batang
bebas cabang 9-20 m kadang 25 m, tidak berbanur tetapi kadang-kadang
berbentuk. Pepagan luar licin atau bersisik, coklat muda hingga kelabu. Tajuk
berbentuk payung dengan percabangan melebar (Sutisna, 1998).

Universitas Sumatera Utara

Menurut Sutisna (1998), berat jenis rata-rata terendah 0,42 dan tertinggi
0,61. Kelas kuat kayu gmelina yaitu kelas III (II-IV). Kelas awet kayu gmelina
IV-V. Kayu gmelina cocok digunakan sebagai bahan konstruksi ringan, kayu
pertukangan, pembungkus, barang kerajinan, perabot rumah tangga, vinir hias,
juga untuk alat-alat musik, korek api, badan kendaraan atau perahu dan pulp yang
berkualitas.

Ekaliptus (Eucalyptus sp)

Sistematika tanaman ekaliptus menurut Direktorat Perbenihan Tanaman
Hutan (2008) adalah bebagai berikut:
Kingdom

: Plantae-Plants

Division

: Magnoliophyta

Class

: Magnoliopsida

Ordo

: Myrtales

Famili

: Myrtaceae

Genus

: Eucalyptus

Spesies

: Eucalyptus sp

Eucalyptus sp merupakan jenis yang cepat tumbuh dan kegunaan dari
kayunya. Kayunya dapat digunakan sebagai hiasan kayu, kayu bakar, dan kayu
pulp. Eukaliptus menyerap banyak air dari tanah melalui proses transpirasi.
Mereka ditanam di banyak tempat untuk mengurangi water table dan mengurangi
salinasi tanah (Direktorat Perbenihan Tanaman Hutan, 2008).
Kayu eukaliptus merupakan jenis kayu yang mudah menyesuaikan diri
dalam setiap macam iklim, tipe, hujan, jenis tanah karena pertumbuhannya sangat

Universitas Sumatera Utara

cepat dan sifat kayunya juga sangat baik. Umumnya kayu eukaliptus memiliki
tinggi sekitar 35-40 cm dan diameter sekitar 125-150 cm. Kayu eukaliptus
merupakan kayu yang memiliki kelas kekuatan II-III dan kelas keawetan II-III.
Kayu eukaliptus biasanya digunakan sebagai bahan baku pulp, kertas, dan
sebagainya ( Sutisna, 1998)

Jenis Perekat
Perekat merupakan suatu zat atau bahan yang memiliki kemampuan untuk
mengikat dua benda melalui ikatan permukaan. Perekat PF merupakan perekat
hasil dari kondensasi formaldehida dengan monohidrik phenol, termasuk phenol
itu sendiri, creasol dan xylenol. Kelebihan perekat PF yaitu tahan terhadap
perlakuan air, tahan terhadap kelembaban dan temperatur tinggi, tahan terhadap
bakteri, jamur, rayap dan mikro organisme serta tahan terhadap bahan kimia
seperti minyak, basa dan bahan pengawet. Kelemahan perekat PF adalah
memberikan warna gelap, kadar air kayu harus lebih rendah, serta garis perekatan
yang relatif tebal dan mudah patah (Ruhendi, et al, 2007).
Perekat isosianat merupakan resin yang reaktivitas yang tinggi sehingga
memberikan kelebihan dibanding resin yang lain. Menurut Marra (1992),
keuntungan perekat Isosianat adalah :
1. Dibutuhkan dalam jumlah yang sedikit saja untuk memproduksi papan dengan
kekuatan yang sama
2. Dapat menggunakan suhu yang lebih rendah
3. Memungkinkan penggunaan kempa yang lebih cepat
4. Lebih toleran pada partikel berkadar air tinggi
5. Energi untuk pengeringan lebih sedikit dibutuhkan

Universitas Sumatera Utara

6. Stabilitas dimensi papan yang dihasilkan lebih stabil
7. Tidak ada emisi formaldehida.

Gambaran Umum Pembuatan Papan Unting (Oriented Strand Board/OSB)

Menurut Koch (1985) tahapan pembuatan OSB sebagai berikut :
1. Pembuatan Strands
Pembuatan strands diawali dengan pembuangan kulit kayu bulat
(debarking). Debarking ini penting dilakukan karena kulit kayu dapat
mempengaruhi karakteristik kekuatan panel yang dihasilkan. Operasi mesin
pembuat strands yang tersedia secara komersial prinsipnya sama. Masing-masing
mesin dapat menghasilkan strands homogen. Dimensi strands untuk bagian face
dan back umumnya panjang 7,5 cm, lebar 1,5-2,0 cm, dan tebal 0,04 cm.
Sedangkan strands untuk bagian core panjang biasanya 4 cm, lebar 1-1,25 cm,
dan tebal 0,06 cm .

2. Pengeringan Strand
Strands yang diperlukan dalam pembuatan produk panel berasal dari kayu
segar berkadar air sekitar 79,3%. Kayu sebagai bahan baku strands dipisahkan
menjadi 2 kelompok menurut berat jenisnya. Untuk mengeringkan strands
sebagian besar industri panel menggunakan rotary drum dryers dengan sumber
panas langsung. Kadar air yang dicapai setelah proses pengeringan adalah 3-4 %.
Tinggi temperatur pengeringan dapat meningkatkan efisiensi proses pengeringan
(Ridwan, 1997; Yusfiandrita, 1998).

Universitas Sumatera Utara

3. Penyaringan Strands
Strands yang sudah kering setelah melewati ruang panas, dikeluarkan dari
kilang pengering dan dibawa ke rotary drum screen. Celah saringan strands untuk
face tipenya lebih besar dibandingkan celah saringan strands untuk

core

(Ridwan, 1997).
4. Penyimpanan Strands
Strands

yang

bagus

hasil

penyaringan

disimpan

pada

tempat

penampungan. Dari tempat ini strands dipindahkan dengan alat pengangkutan
menuju blender untuk dicampur dengan perekat (Ridwan, 1997)

5. Pemilihan dan Penerapan Resin
Pemilihan jenis perekat utama (blender) untuk membuat panel OSB
struktural ditentukan oleh kondisi tempat dimana panel tersebut akan digunakan.
Tipe perekat yang digunakan untuk panel OSB struktural harus mempunyai daya
tahan terhadap pengaruh cuaca. Pemberian perekat dimasukan kedalam blender
yang berisi strands sampai merata (Yusfiandrita, 1998).

6. Pembentukan Lapik (mats)
Pembentukan lapik termasuk tahap yang penting karena kesalahan dalam
pembentukan akan menghasilkan perbedaan sifat panel yang relatif besar. Untuk
mendapatkan kualitas OSB yang relatif seragam, maka arah strands dalam
pembentukan lapik terdiri dari tiga lapisan yaitu lapisan face, core, dan back.
Lapisan face dan core disusun sejajar arah memanjang panel, sedangkan lapisan
core

tegak lurus terhadap lapisan face dan back yang disusun secara acak

(Yusfiandrita, 1998).

Universitas Sumatera Utara

7. Pengempaan
Pengempaan bertujuan untuk mengubah bentuk lapik dari strands menjadi
ikatan panel dengan ketebalan tertentu, sebagai akibat adanya kontak antara
strands yang diikat resin yang mangalami pematangan pada suhu tinggi sehingga
dihasilkan produk OSB (Ridwan, 1997).

8. Pengerjaan setelah Pengempaan
OSB

struktural

untuk

penggunaan

yang

dihasilkan

dari

proses

pengempaan panas, kemudian diamati dengan bantuan alat ultrasonik untuk
mendeteksi adanya delaminasi atau uap air yang terjebak didalam panel (Koch,
1985). Selanjutnya panel dipotong sesuai ukuran tertentu dan diteruskan pada
tahap condisioning.

Rayap Sebagai Organisme Perusak Kayu
Rayap merupakan serangga sosial yang termasuk ke dalam ordo Isoptera
dan terutama terdapat di daerah-daerah tropika. Di Indonesia rayap tegolong
kedalam kelompok serangga perusak kayu (Tarumingkeng, 2000). Kerusakan
akibat serangan rayap tidak kecil. Binatang kecil yang tergolong kedalam
binatang sosial ini, mampu menghancurkan bangunan yang berukuran besar dan
dan menyebabkan kerugian yang besar pula (Tambunan dan Nandika, 1989).
Rayap memiliki siklus hidup yang mengalami metamorfosis bertahap atau
gradual (hemimetabola), dari telur kemudian nimfa sampai menjadi dewasa.
Setelah menetas dari telur, nimfa akan menjadi dewasa melalui beberapa instar
(bentuk diantara dua tahap perubahan). Perubahan yang gradual ini berakibat
terhadap kesamaan bentuk badan secara umum, cara hidup dan jenis makanan

Universitas Sumatera Utara

antara nimfa dan dewasa. Namun, nimfa yang memiliki tunas, sayapnya akan
tumbuh sempurna pada instar terakhir ketika rayap telah mencapai tingkat dewasa
(Prasetiyo dan Yusuf, 2005).
Rayap selalu hidup dalam satu kelompok yang disebut koloni dengan pola
hidup sosial. Satu koloni terbentuk dari sepasang laron (alates) betina dan jantan
yang melakukan kopulasi dan mampu memperoleh habitat yang cocok yaitu
bahan berselulosa untuk membentuk sarang utama. Koloni rayap dapat juga
terbentuk dari fragmen koloni yang terpisah dari koloni utama karena sesuatu
bencana yang menimpa koloni utama itu. Individu betina pertama yang dapat kita
sebut ratu meletakkan beribu-ribu telur yang kemudian menetas dan berkembang
menjadi individu-individu yang polimorfis, sub-kelompok yang berbeda bentuk
yaitu kasta pekerja, kasta prjurit dan neoten, di samping itu terdapat juga individuindividu muda (pradewasa) yang biasa disebut nimfa atau larva (Tarumingkeng,
2004).
Menurut Tarumingkeng (2004), pengaturan energi koloni yang sangat
efisien ini merupakan manifestasi pola homeostatika dari koloni rayap untuk
mempertahankan eksistensinya. Demikian efisien organisasi hidupnya sehingga
kita sulit mengendalikannya, apalagi memberantasnya. Beberapa pola perilaku
rayap adalah sifat kriptobiotik atau sifat selalu menyembunyikan diri, rayap hidup
dalam tanah dan bila akan invasi mencari obyek makanan juga menerobos di
bagian dalam, bila perlu lapisan logam tipis dan tembok (apalagi plastik)
ditembusinya dan bila terpaksa harus berjalan di permukaan yang terbuka mereka
membentuk pipa pelindung dari bahan tanah atau humus (sheltertubes). Makanan
rayap adalah selulosa baik berbentuk arsip kantor, buku, perabot, kayu bagian

Universitas Sumatera Utara

konstruksi, serasah, sampah, tunggak. Kayu-kayu yang tertimbun di bawah
fondasi bangunan (ini merupakan bahan sarang yang baik karena kelak mereka
dimungkinkan untuk naik), kayu sisa cetakan beton yang tidak dikeluarkan dari
konstruksi, dan lain-lain.
Setiap koloni rayap terdapat tiga kasta yang menurut fungsinya masingmasing diberi nama kasta pekerja, kasta prajurit, dan kasta reproduktif (reprodukif
primer

dan

reproduktif

suplementer)

(Tambunan

dan

Nandika,

1989;

Tarumingkeng, 2004). Dalam penggolongan ini, bentuk (morfologi) dari setiap
kasta sesuai dengan fungsinya masing-masing sebagai berikut:

Kasta pekerja
Kasta pekerja mempunyai anggota yang terbesar dalam koloni, berbentuk
seperti nimfa dan berwarna pucat dengan kepala hypognat tanpa mata facet. Tidak
kurang dari 80 persen populasi dalam koloni merupakan individu-individu
pekerja. Tugasnya melulu hanya bekerja tanpa berhenti hilir mudik di dalam
liang-liang kembara dalam rangka mencari makanan dan mengangkutnya ke
sarang,

membuat

terowongan-terowongan,

menyuapi

dan

membersihkan

reproduktif dan prajurit, membersihkan telur-telur, dan membunuh serta memakan
rayap-rayap yang tidak produktif lagi, baik reproduktif, prajurit maupun kasta
pekerja sendiri. Mandibelnya relatif kecil bila dibandingkan dengan kasta prajurit,
sedangkan fungsinya adalah sebagai pencari makanan, merawat telur serta
membuat dan memelihara sarang. Sifat kanibal terutama menonjol pada keadaan
yang sulit misalnya kekurangan air dan makanan, sehingga hanya individu yang
kuat saja yang dipertahankan. Kanibalisme berfungsi untuk mempertahankan
prinsip efisiensi dan konservasi energi, dan berperan dalam pengaturan

Universitas Sumatera Utara

homeostatika (keseimbangan kehidupan) koloni rayap (Tambunan dan Nandika,
1989; Tarumingkeng, 2004).
Kasta prajurit
Menurut Tambunan dan Nandika, (1989); Tarumingkeng, (2004) bahwa
kasta prajurit mudah dikenal karena bentuk kepalanya yang besar dan dengan
sklerotisasi yang nyata. Anggota-anggota dari pada kasta ini mempunyai mandible
atau restrum yang besar dan kuat. Berdasarkan pada bentuk kasta prajuritnya,
rayap dibedakan atas dua kelompok yaitu tipe mandibulate dan tipe nasuti. Pada
tipe mandibulate prajurit-prajuritnya mempunyai mandibel yang kuat dan besar
tanpa rostrum, sedangkan tipe nasuti prajurit-prajuritnya mempunyai rostrum
yang panjang tapi mandibelnya kecil. Fungsi kasta prajurit adalah melindungi
koloni terhadap gangguan dari luar.
Kasta ini ditandai dengan bentuk tubuh yang kekar karena penebalan
(sklerotisasi) kulitnya agar mampu melawan musuh dalam rangka tugasnya
mempertahankan kelangsungan hidup koloninya. Mereka berjalan hilir mudik di
antara para pekerja yang sibuk mencari dan mengangkut makanan. Setiap ada
gangguan dapat diteruskan melalui suara tertentu sehingga prajurit-prajurit
bergegas menuju ke sumber gangguan dan berusaha mengatasinya. Jika
terowongan kembara diganggu sehingga terbuka tidak jarang kita saksikan
pekerja-pekerja diserang oleh semut sedangkan para prajurit sibuk bertempur
melawan semut-semut, walaupun mereka umumnya kalah karena semut lebih
lincah bergerak dan menyerang. Tapi karena prajurit rayap biasanya dilengkapi
dengan mandibel (rahang) yang berbentuk gunting maka sekali mandibel menjepit
musuhnya, biasanya gigitan tidak akan terlepas walaupun prajurit rayap akhirnya

Universitas Sumatera Utara

mati. Mandibel bertipe gunting (yang bentuknya juga bermacam-macam) umum
terdapat di antara rayap famili Termitidae, kecuali pada Nasutitermes ukuran
mandibelnya tidak mencolok tetapi memiliki nasut (yang berarti hidung, dan
penampilannya seperti tusuk) sebagai alat penyemprot racun bagi musuhnya.
Prajurit Cryptotermes memiliki kepala yang berbentuk kepala bulldogtugasnya
hanya menyumbat semua lobang dalam sarang yang potensial dapat dimasuki
musuh. Semua musuh yang mencapai lobang masuk sulit untuk luput dari gigitan
mandibelnya. Pada beberapa jenis rayap dari famili Termitidae seperti
Macrotermes, Odontotermes, Microtermes dan Hospitalitermes terdapat prajurit
dimorf (dua bentuk) yaitu prajurit besar (prajurit makro) dan prajurit kecil
(prajurit mikro) (Tambunan dan Nandika, 1989; Tarumingkeng, 2004).

Kasta reproduktif
Kasta reproduktif primer terdiri dari serangga-serangga dewasa yang
bersayap dan menjadi pendiri koloni (raja dan ratu). Terdiri atas individu-individu
seksual yaitu betina (yang abdomennya biasanya sangat membesar) yang
tugasnya bertelur dan jantan (raja) yang tugasnya membuahi betina. Raja
sebenarnya tak sepenting ratu jika dibandingkan dengan lamanya ia bertugas
karena dengan sekali kawin, betina dapat menghasikan ribuan telur; lagipula
sperma dapat disimpan oleh betina dalam kantong khusus untuk itu, sehingga
mungkin sekali tak diperlukan kopulasi berulang-ulang. Bila masa perkawinan
telah tiba, imago-imago ini terbang keluar dari sarang dalam jumlah yang besar.
Saat seperti ini merupakan masa perkawinan dimana sepasang imago (jantan dan
betina) bertemu dan segera meninggalkan sayapnya serta mencari tempat yang
sesuai di dalam tanah atau kayu. Semasa hidupnya kasta reproduktif (ratu)

Universitas Sumatera Utara

bertugas menghasilkan telur,sedangkan makanannya dilayani oleh para pekerja.
Jika koloni rayap masih relatif muda biasanya kasta reproduktif berukuran besar
sehingga disebut ratu. Biasanya ratu dan raja adalah individu pertama pendiri
koloni, yaitu sepasang laron yang mulai menjalin kehidupan bersama sejak
penerbangan alata. Pasangan ini disebut reprodukif primer. Jika rayap mati bukan
berarti koloni rayap akan berhenti bertumbuh (Tambunan dan Nandika, 1989;
Tarumingkeng, 2004).
Koloni akan membentuk ratu atau raja baru dari individu lain (biasanya
dari kasta pekerja) tetapi ukuran abdomen ratu baru tak akan sangat membesar
seperti ratu asli. Ratu dan raja baru ini disebut reproduktif suplementer atau
neoten. Jadi, dengan membunuh ratu atau raja kita tak perlu sesumbar bahwa
koloni rayap akan punah. Bahkan dengan matinya ratu, diduga dapat terbentuk
berpuluh-puluh neoten yang menggantikan tugasnya untuk bertelur. Dengan
adanya banyak neoten maka jika terjadi bencana yang mengakibatkan sarang
rayap terpecah-pecah, maka setiap pecahan sarang dapat membentuk koloni baru.
Borror et al (1996) menambahkan apabila terjadi bahwa raja dan ratu mati atau
bagian dari koloni dipisahkan dari koloni induk, kasta reproduktif tambahan
terbentuk di dalam sarang dan mengambil alih fungsi raja dan ratu.
Berdasarkan habitatnya, menurut

Hunt and Garrat, (1986) dalam

Tambunan dan Nandika (1989) rayap dibagi ke dalam beberapa golongan
diantaranya:


Rayap kayu basah (dampwood termite) adalah golongan rayap yang biasa
menyerang kayu-kayu busuk atau pohon yang akan mati. Sarangnya

Universitas Sumatera Utara

terletak di dalam kayu tidak mempunyai hubungan dengan tanah. Contoh
dari golongan ini adalah Glyprotermes spp. (famili Kalotermitidae)


Rayap kayu kering (drywood termite) adalah golongan rayap yang biasa
menyerang kayu-kayu kering, misalnya pada kayu yang digunakan sebagai
bahan bangunan, perlengkapan rumah tangga dan lain-lain. Sarangnya
terletak di dalam kayu dan tidak mempunyai hubungan dengan tanah.
Rayap kayu kering dapat bekerja dalam kayu yang mempunyai kadar air
10-12 % atau lebih rendah. Contoh dari golongan ini misalnya
Cryptotermes spp. (famili Kalotermitidae).



Rayap pohon (tree termite) adalah golongan rayap yang menyerang
pohon-pohon hidup. Mereka bersarang di dalam pohon dan tidak
mempunyai hubungan dengan tanah. Contoh dari golongan ini misalnya
Neotermes spp. (famili Kalotermtidae).



Rayap subteran (subteranean termite) adalah golongan rayap yang
bersarang di dalam tanah tetapi dapat juga menyerang bahan-bahan di atas
tanah karena selalu mempunyai terowongan pipih terbuat dari tanah yang
menghubungkan sarang dengan benda yang diserangnya. Untuk hidupnya
mereka selalu membutuhkan kelembaban yang tinggi, serta bersifat
Cryptobiotic (menjauhi sinar). Yang termasuk ke dalam rayap subteran
adalah dari famili Rhinotermitidae serta sebagian dari famili Termitidae
(Hunt and Garrat, 1986 dalam Tambunan dan Nandika,1989).

Universitas Sumatera Utara

Dalam hidupnya rayap mempunyai beberapa sifat yang penting untuk
diperhatikan yaitu:
1. Sifat Trophalaxis, yaitu sifat rayap untuk berkumpul saling menjilat serta
mengadakan perukaran bahan makanan.
2. Sifat Cryptobiotic, yaitu sifat rayap untuk menjauhi cahaya. Sifat ini tidak
berlaku pada rayap yang bersayap (calon kasta reproduktif) dimana
mereka selama periode yang pendek di dalam hidupnya memerlukan
cahaya (terang).
3. Sifat Kanibalisme, yaitu sifat rayap untuk memakan individu sejenis yang
lemah dan sakit. Sifat ini lebih menonjol bila rayap berada dalam keadaan
kekurangan makanan.
4. Sifat Necrophagy, yaitu sifat rayap untuk memakan bangkai sesamanya.

Universitas Sumatera Utara

METODE PENELITIAN

Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April sampai bulan Juni 2009.
Pengujian ketahanan papan unting terhadap rayap tanah dilaksanakan di Hutan
Tridharma dan Laboratorium Teknologi Hasil Hutan Departemen Kehutanan
Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, dan pengujian ketahanan terhadap
rayap kayu kering di Laboratorium Pusat Litbang Hasil Hutan Bogor (sampel
dikirim).

Alat dan Bahan
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini antara lain, neraca elektrik
sebagai alat menimbang bobot, oven sebagai alat untuk pengering sampel, kuas
sebagai alat pembersih bahan yang kotor, kamera digital sebagai alat pengambil
gambar perlakuan, tally sheet sebagai tempat pengolahan data.
Bahan-bahan yang digunakan adalah bahan papan unting (Oriented strand
board/OSB) hasil penelitian Nuryawan (2007) adalah sebagai berikut :
Tabel 1. Perlakuan Pengujian Terhadap Rayap Tanah
Jenis Kayu
Jenis Perekat Papan
Ekaliptus
Akasia
Gmelina
Unting
PF Cair
PF bubuk
Isocianat
PF Cair + Isosianat
PF Bubuk +Isosianat
Total Jumlah

Jumlah
Sampel

(Acacia mangium)

(Gmelina arborea)

(Eucalyptus sp)

3
3
3
3
3

3
3
3
3

3
3
3
3

9
9
9
9

3

3

9
45

Universitas Sumatera Utara

Tabel 2. Perlakuan Pengujian Terhadap Rayap Kayu Kering
Jenis Kayu
Jenis Perekat Papan
Unting

Akasia
(Acacia mangium)

Gmelina
(Gmelina arborea)

Ekaliptus
(Eucalyptus sp)

Jumlah
Sampel

PF Cair
PF bubuk
Isocianat
PF Cair + Isosianat
PF Bubuk +Isosianat
Total Jumlah

3
3
3
3
3

3
3
3
3

3
3
3
3

9
9
9
9

3

3

9
45

Prosedur Penelitian
Pengujian Rayap Tanah
Persiapan Contoh Uji
Disiapkan papan unting (Oriented strand board/OSB) hasil penelitian
Nuryawan (2007), perlakuan pada pengujian terhadap rayap tanah berukuran 1 cm
x 2 cm x 25 cm sebanyak 45 contoh uji (Tabel 1).

Kehilangan Berat
Contoh uji ditimbang untuk mengetahui berat awal kemudian dioven
dengan suhu (103+2)oC selama 24 jam hingga berat konstan dan kemudian
ditimbang berat akhir. Kemudian dihitung kadar air. Berat akhir setelah dioven
merupakan berat awal dari contoh uji. Semua contoh uji dikubur atau ditanam
secara acak dengan jarak tanam 0,5 m antar contoh uji seperti tampak pada
Gambar 1 dan dibiarkan 5 cm dari bagian ujung kayu terlihat di atas permukaan
tanah.

Universitas Sumatera Utara

Ulangan 1

GUNDUKAN
SARANG
RAYAP TANAH

Ulangan

2

Ulangan 3

Gambar 1. Denah lokasi sampel

Setelah 100 hari, contoh uji kayu diambil kembali, dibersihkan dari tanah atau
kotoran yang melekat kemudian diamati kerusakannya dan organisme yang
menyerang (organisme yang tertinggal dalam kayu). Selanjutnya dilakukan
pengovenan akhir dengan suhu (103+2)oC selama 24 jam untuk mengetahui berat
akhir konstan. Dan dilakukan penimbangan (didapat berat akhir), kemudian
dilakukan pengamatan secara visual terhadap kerusakan yang terjadi dan
identifikasi organisme yang menyerang kayu. Dilakukan perhitungan persentase
kehilangan berat contoh uji berdasarkan SNI 01-7207-2006 dinyatakan dengan
rumus:
W =

W1  W2
x100%
W1

Keterangan :
W
= Kehilangan berat (%)
= Berat contoh uji kering oven sebelum pengumpanan (g)
W1
W2
= Berat contoh uji kering oven setelah pengumpanan (g)

Universitas Sumatera Utara

Penentuan kelas ketahanan contoh uji berdasarkan klasifikasi berdasarkan SNI 017207-2006. Klasifikasi tersebut disajikan pada Tabel 3.
Tabel 3. Klasifikasi Ketahanan Kayu Terhadap Serangan Rayap tanah
Kelas
Ketahanan
Penurunan Berat (%)
Sangat
tahan
< 3,52
I
Tahan
3,52 - 7,50
II
Sedang
7,50 - 10,96
III
Buruk
10,96 – 18,95
IV
Sangat Buruk
18,95 – 31,89
V
Sumber : SNI 01-7207-2006

Pengujian Rayap Kayu Kering
Persiapan Contoh Uji
Disiapkan papan papan unting

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3864 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1026 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 616 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1213 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 802 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1315 23