Uji Homogenitas Uji Autokorelasi

dengan variabel bebas yang lain nya. Dalam analisis regresi linear berganda, maka akan terdapat dua atau lebih variabel bebas yang diduga akan
mempengaruhi variabel terikat nya. Pendugaan tersebut akan dapat dipertanggungjawabkan apabila tidak terjadi ada nya hubungan yang linear
multikolinearitas diantara varaibel-variabel independen. Ada nya hubungan yang linear antar variabel bebas nya akan menimbulkan kesulitan dalam
memisahkan pengaruh masing-masing variabel bebas nya terhadap variabel terikat nya.
Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Model regresi yang baik
seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel independen. Jika terjadi hubungan yang linier multikolinieritas, maka akan mengakibatkan
hal berikut ini.
1. Tingkat ketelitian koefisien regresi sebagai penduga sangat rendah
sehingga menjadi kurang akurat. 2.
Koefisien regresi serta ragam nya akan bersifat tidak stabil sehingga adanya sedikit perubahan pada data akan mengakibatkan ragamnya
berubah sangat berarti. 3.
Tidak dapat memisahkan pengaruh tiap-tiap variabel independen secara individu terhadap variabel dependen Sudarmanto, 2005:137.
Metode uji multikolinearitas yang digunakan dalam penelitian ini ada dua sebagai berikut.
1. Menggunakan koefisien signifikansi dan kemudian membandingkan
dengan tingkat Alpha.
2. Menggunakan harga koefisien Pearson Correlation dengan penentuan
harga koefisien sebagai berikut.
r =
} }{
{ .
2 2
2 2
Y Y
n X
X n
Y X
XY n
 
 
 
 

Keterangan r
= Koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y X = Skor butir soal
Y = Skor total n = Jumlah sampel Arikunto, 2006: 72.
Rumusan hipotesis adalah sebagai berikut. H
: tidak terdapat hubungan antarvariabel independen. H
i
: terdapat hubungan antar variabel independen.
Kriteria pengujian sebagai berikut.
1. Apabila koefisien signifikansi α, maka terjadi multikolinearitas diantara
variabel independennya. 2.
Apabila r
hitung
r
tabel
dengan dk = n dan α = 0.05, maka H ditolak.
Sebaliknya, jika r
hitung
r
tabel
, maka H diterima Sudarmanto, 2005: 139.

4. Uji Autokorelasi


Pengujian ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah terjadi korelasi diantara data pengamatan atau tidak. Adanya autokorelasi dapat mengakibatkan penaksir
mempunyai varians minimum Sudarmanto, 2005: 142-143. Metode uji
xy
xy
autokorelasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah statistik d Durbin- Waston.
Tahap-tahap pengujian dengan uji Durbin-Waston sebagai berikut.
1. Carilah nilai-nilai residu dengan OLS Ordinary Least Square dari persamaan
yang akan diuji dan hitung statistik d dengan menggunakan persamaan
 
 

 
t t
t t
t
u u
u d
2 1
2 2
1
2. Menentukan ukuran sampel dan jumlah variabel independen kemudian lihat
Tabel Statistik Durbin-Waston untuk mendapatkan nilai-nilai kritis d yaitu nilai Durbin-Waston Upper, d
u
dan nilai Durbin-Waston, d
l
3. Dengan menggunakan terlebih dahulu hipotesis nol bahwa tidak ada
autokorelasi positif dan hipotesis alternatif. H
o
: ρ 0 tidak ada autokorelasi positif.
H
a
: ρ 0 ada autokorelasi positif.
Dalam keadaan tertentu, terutama untuk menguji persamaan beda pertama, uji d dua sisi akan lebih tepat. Langkah-langkah 1 dan 2 persis sama di atas sedangkan
langkah 3 adalah menyusun hipotesis nol bahwa tidak ada autokorelasi. H
o
: ρ = 0 H
o
: ρ = 0 Rumus hipotesis sebagai berikut.
H
o
: tidak terjadi adanya autokorelasi diantara data pengamatan. H
1
: terjadi adanya autokorelasi diantara data pengamatan.
Kriteria pengujian sebagai berikut.
Apabila nilai statistik Durbin-Waston berada diantara angka 2 atau mendekati angka 2 dapat dinyatakan data pengamatan tersebut tidak memiliki autokorelasi
Sudarmanto, 2005:141. 5.
Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas dilakukan untuk mengetahui apakah variani residual absolut sama atau tidak sama untuk semua pengamatan. Pendekatan yang
digunakan untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas yaitu rank korelasi dari Spearman. Kriteria yang digunakan untuk menyatakan apakah terjadi
heteroskedastisitas atau tidak menggunakan harga koefesien signifikansi dengan membandingkan tingkat alpha yang ditetapkan maka dapat dinyatakan tidak terjadi
heteroskedastisitas diantara data pengamatan tersebut dan sebaliknya Sudarmanto,2005: 147 - 158
Pengujian rank korelasi Spearman koefisien korelasi rank dari Spearman didefinisikan sebagai berikut:
 
 
 
  
 
1 2
2
6 1
N N
d r
i s
Dimana
1
d
= perbedaan dalam rank yang diberikan kepada 2 karakteristik yang berbeda dari individu atau fenomena ke i.
n = banyaknya individu atau fenomena yang diberi rank.
Koefisien korelasi rank tersebut dapat dipergunakan untuk deteksi heteroskedastisitas sebagai berikut.
Asumsikan:
i i
U X
Y 
 
1 1
 
Langkah I : cocokkan regresi terhadap data mengenai Y residual
i
e
Langkah II : dengan mengabaikan tanda
i
e
dan X
i
sesuai dengan urutan yang meningkat atau menurun dan menghitung koefisien rank korelasi
Spearman
 
 
 
  
 
1 2
2
6 1
N N
d r
i s
Langkah III : dengan mengasumsikan bahwa koefisien rank korelasi populasi
s
P
adalah 0 dan N 8 tingkat signifikan dari
s
r
yang di sampel depan uji dengan pengujian t sebagai berikut.
2 2
1
s N
s
r r
t 


Dengan derajat kebebasan = N-2 Kriteria pengujian:
Jika nilai t yang dihitung melebihi nilai tkritis, kita bisa menerima hipotesis adanya heteroskedastisitas, kalau tidak kita bisa menolaknya. Jika model regresi
meliputi lebih dari satu variabel X, rs dapat dihitung antara e1 dan tiap variabel X secara terpisah dan dapat diuji tingkat penting secara statistik, dengan pengujian t
Gujarati,2000: 177.

I. PENGUJIAN HIPOTESIS


Untuk mengukur besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat dan juga untuk mengukur keeratan hubungan antara X dan Y digunakan analisis
regresi. Uji hipotesis dalam penelitian ini akan dilakukan dengan dua cara, yaitu:

1. Regresi Linier Sederhana


Untuk pengujian hipotesis pertama dan kedua penulis menggunakan rumus
regresi linier sederhana yaitu:
x
b a
Y ˆ
 
Untuk mengetahui nilai a dan b dicari dengan rumus: a =
x
b -
Y ˆ
a =
 
  
 
 
 
 
 
 
X X
n. XY
X X
Y
2 2
b =
    
2 2
X X
n. Y
X XY
n
 
 

 
keterangan: Ỷ = Nilai yang diprediksikan
a = Konstanta atau bila harga X = 0 b = Koefisien regresi
X = Nilai variabel independen
1

,
2
 ,
3

Sugiyono,2010:188. Untuk mengetahui taraf signifikansi digunakan uji t dengan rumus sebagai
berikut.
sb b
t 
Keterangan t
o
= Nilai teoritis observasi b = Koefisien arah regresi
Sb = Standar deviasi
Kriteria pengujian hipotesis. b.
Apabila to tα, maka Ho ditolak yang menyatakan ada pengaruh. Sebaliknya,
apabila to tα, maka Ho diterima yang menyatakan tidak ada pengaruh dengan α=0,05 dan dk n-2.
c. Apabila to tα, maka Ho ditolak yang menyatakan ada pengaruh.
Sebaliknya, apabila to tα, maka Ho diterima yang menyatakan tidak ada
peng aruh dengan α=0,05 dan dk n-2.
d. Jika to -t
, maka Ho ditolak yang menyatakan ada pengaruh. Sebaliknya, jika -t
to t , maka Ho diterima yang menyatakan tidak
ada pengaruh dengan α=0,05 dan dk n-2 Sugiyono, 2010: 188.

2. Regresi Linier Multiple


Regresi linier multipel adalah suatu model untuk menganalisis pengaruh variabel bebas X terhadap variabel terikat Y, untuk menguji hipotesis ketiga
variabel tersebut, digunakan model regresi linier multipel yaitu:
x b
x b
a Y
ˆ
2 2
1 1
 
 keterangan:
a = Konstanta
b
1
- b
4
= Koefisien arah regresi X
1
- X
2
= Variabel bebas

 = Variabel terikat
b
1
=
 
  
 
 
  

2 2
1 3
3 2
2 2
1 3
2 2
1 1
2 2
3 X
X X
X X
X X
Y X
X 
 
 

 
 
 
 

Y
b
2
=
 
  
 
  

2 2
1 2
2 2
1 1
2 1
2 2
1
X X
X X
X X
Y X
X X
Y
 
 
 

 
Sugiyono,2009: 204 Dilanjutkan dengan uji signifikansi koefisien korelasi ganda uji F, dengan
rumus:
JK
reg
dicari dengan rumus: ∑
∑ ∑
Keterangan: JK
reg
= Jumlah kuadrat regresi JK
res
= Jumlah kuadrat residu k
= Jumlah variabel bebas n
= Jumlah sampel Kriteria pengujian hipotesis adalah tolak Ho jika F
hitung
F
tabel
dan jika F
tabel
F
hitung
dan terima Ho, dengan dk pembilang = K dan dk penyebut = n – k – 1
dengan α = 0,05. Sebaliknya diterima jika F
hitung
F
tabel
.
 

 
2
Yi Yi
JK
res
1 
 
k n
JK k
JK F
res reg

V. KESIMPULAN DAN SARAN


Bagian ini akan membahas beberapa hal yang berkaitan dengan kesimpulan dan saran. Pembahasan secara rinci beberapa sub bab tersebut dikemukakan sebagai
berikut ini. A.
Kesimpulan
Berdasarkan analisis data dan pengujian hipotesis yang dilakukan, maka kesimpulan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
1. Ada pengaruh yang positif dan signifikan pemanfaatan perpustakaan sekolah
terhadap hasil belajar IPS siswa Kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 1 Way Lima Tahun Pelajaran 20132014. Hal ini berarti bahwa jika
pemanfaatan perpustakaan sekolah seorang siswa tinggi, hasil belajar yang dicapai siswa akan tinggi.
2. Ada pengaruh yang positif dan signifikan minat baca siswa siswa terhadap
hasil belajar IPS siswa Kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 1 Way Lima Tahun Pelajaran 20132014. Hal ini berarti bahwa jika minat baca siswa yang
dimiliki siswa tinggi, hasil belajar yang dicapai siswa akan tinggi. 3.
Ada pengaruh yang positif dan signifikan pemanfaatan perpustakaan sekolah dan minat baca siswa terhadap hasil belajar IPS siswa Kelas VIII semester
ganjil SMP Negeri 1 Way Lima Tahun Pelajaran 20132014. Hal ini berarti bahwa jika minat baca seorang siswa tinggi dan pemanfaatan perpustakaan

Dokumen yang terkait

Dokumen baru