PELAKSANAAN PEMUNGUTAN PAJAK AIR BAWAH TANAH SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH KABUPATEN LAMPUNG TENGAH

ABSTRAK
PELAKSANAAN PEMUNGUTAN PAJAK AIR BAWAH TANAH
SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH
KABUPATEN LAMPUNG TENGAH

Oleh
YOSAN DWI NOVAYANTO

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor penghambat dan
pelaksanaan pemungutan pajak air bawah tanah sebagai upaya peningkatan
pendapatan asli daerah kabupaten Lampung Tengah. Data yang telah diolah
menggunakan cara analisis deskriptif kualitatif, yaitu dengan cara
menginterpretasikan data dan memaparkan dalam bentuk kalimat untuk menjawab
permasalahan pada bab-bab selanjutnya dan melalui pembahasan tersebut
diharapkan permasalahan tersebut dapat terjawab sehingga memudahkan untuk
ditarik kesimpulan dan saran dari permasalahan tersebut.
Pelaksanaan pemungutan pajak air bawah tanah di Lampung Tengah adalah
melakukan survei langsung ke lapangan untuk mengecek pengguna air bawah
tanah secara monitoring dan evaluasi, perhitungan dengan alat water meter untuk
mengetahui hasil dari perhitungan pajak air tanah, pelaksanaan pemungutan pajak
air bawah tanah adalah Dinas, Kepala Dinas bertanggung jawab untuk
menghitung Pajak Air Tanah dengan melibatkan Dinas Teknis. Sedangkan
kendala-kendala adalah berbagai peraturan pelaksanaan undang-undang yang
sering kali tidak konsisten dengan undang-undangnya, kurangnya pembinaan
antara pajak daerah dengan pajak nasional, database yang masih jauh dari standar
internasional, lemahnya penegakan hukum (law enforcement) terhadap kepatuhan
membayar pajak bagi penyelenggara negara, kurangnya atau tidak adanya
kesadaran masyarakat.
Kata Kunci : Pajak Air Bawah Tanah, Pendapatan Asli Daerah Lampung
Tengah

PELAKSANAAN PEMUNGUTAN PAJAK AIR BAWAH TANAH
SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH
KABUPATEN LAMPUNG TENGAH

Oleh

Yosan Dwi Novayanto

Skripsi

Sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar
SARJANA HUKUM

Pada

Bagian Hukum Administrasi Negara
Fakultas Hukum Universitas Lampung

FAKULTAS HUKUM
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

Judul Slcripsi

PELAKSANAAI{ PEMUNGUTAIY. PAJAK
AIRBAWAII TANAI{ SEBAGAI T]PAYA
PEI\IINGKATAN PENDAPATAI\I ASLI
KABT]PATEN LAMPT]NG TENGAH

NamaMahasiswa

Sbsn {Drwt Q[mtaynto

No. Pokok Malrasisrana

09r2011084

Bagian

Hukum Administrasi Negara

Fakultas

Hukudr

. Yuswanto, S.H., .Ilum,,t
NIP t962hs1.4 198703 1003

s.H, M.Ir.
I 005

NIP','19610805 198903

2Ketua--ffffiiNegara
t:,ilw1'

upikn"ffin,
NrP

$.h., Lr.H.
I

19600606 1s703 2012

MENGESAIIKANI

l.

Tim Penguji
Ketua

: I)r. Yuswanto, SJL, M.Hum.

SekretariVAnggota

: Syamsir

$yamsu,

Sfl., M.H.

Penguji Utama

a tJOtt.+
_tarrorgtr\'1

Tanggal Lulus Ujian Skripsi : 0? Oktober 2013

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama Yosan Dwi Novayanto. Dilahirkan di
Lampung Tengah, pada tanggal 5 November 1990.
Merupakan putra kedua dari tiga bersaudara pasangan
Bapak Sulisdiyono.S dan Ibu Lalas Nurmalasari.
Pendidikan Formal yang ditempuh di awali di TK Satya
Dharma Sudjana Gunung Madu, Lampung Tengah yang
diselesaikan pada tahun 1997, SD Negeri 01 Gunung Madu Lampung Tengah
yang diselesaikan pada tahun 2003, kemudian melanjutkan pada SMP Satya
Dharma Sudjana Gunung Madu Lampung Tengah yang diselesaikan pada tahun
2006 serta pada tahun 2009 menyelesaikan pendidikan di SMA UTAMA 2
Bandar Lampung.
Pada Tahun 2009 penulis Terdaftar sebagai mahasiswa Fakultas Hukum
Universitas Lampung melalui jalur (PKAB) dan pada tahun 2012 penulis
melaksanakan Kuliah Kerja Nyata di Desa Marga Mulya, Kecamatan Gunung
Terang, Kabupaten Tulang Bawang Barat. Selama menempuh pendidikan di
Fakultas

Hukum

Universitas

Lampung,

Penulis

aktif

kemahasiswaan HIMA HAN Fakultas Hukum Tahun 2012-2013.

dalam

kegiatan

MOTO

Melihat.Menganalisis.Bertindak
Pengalaman Hidup Itu Awal Dari Suatu
Kedewasaan Dalam Pola Pikir
Maka
Menikmati Hidup Itu Bagaikan Air Mengalir
Segala sesuatu yang diniatkan dengan Bismillah,
Insya Allah mendapatkan hasil yang
Alhamdulillah.
(Yosan)

PERSEMBAHAN

Dengan penuh rasa syukur kepada ALLAH SWT dan Shalawat serta salam
tercurah kepada Baginda rasulullah SAW
Skripsi ini kupersembahkan untuk Papa Sulisdiyono.S, dan Mama Lalas
Nurmalasari tercinta yang telah memberikan do’a dan dorongan yang tak
terhitung banyaknya serta telah membesarkan saya dengan penuh kasih
sayang,tulus dan segenap cinta
Kakakku Yessy Yulistiasari,S.Ep. dan adikku”Yovan Tri Laksono yang
selalu saya sayangi
Serta Almamater UNILA tercinta yang saya banggakan

DAFTAR ISI
ABSTRACT............................................................................................................i
ABSTRAK.............................................................................................................ii
MENGESAHAKAN.............................................................................................iv
RIWAYAT HIDUP................................................................................................v
PERSEMBAHAN.................................................................................................vi
MOTTO.................................................................................................................vii
KATA PENGANTAR..........................................................................................vii
DAFTAR ISI...........................................................................................................x
DAFTAR TABEL................................................................................................xiii
DAFTARGAMBAR............................................................................................xiv
I. PENDAHULUAN...............................................................................................1
1.1 Latar Belakang..............................................................................................1
1.2 Permasalahan dan Ruang Lingkup...............................................................8
1.2.1 Permasalahan.........................................................................................8
1.2.2 Ruang Lingkup Penelitian.....................................................................9
1.3 Tujuan dan Kegunaan Penelitian.................................................................9
1.3.1 Tujuan Penelitian..................................................................................9
1.3.2

Kegunaan Penelitian............................................................................9

II. TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................11
2.1 Pengertian Pajak.........................................................................................11
2.1.1 Jenis-jenis Pemungutan Pajak..............................................................13
2.1.2 Fungsi Pajak.........................................................................................14
2.2 Pengertian Pemungutan Pajak....................................................................16
2.2.1 Syarat Pemungutan Pajak.....................................................................16
2.2.2 Dasar Pemungutan Pajak.....................................................................19
2.3 Pengertian Air Bawah Tanah dan Pajak Air Bawah Tanah............................20

2.3.1 Dasar Hukum Pajak Air Bawah Tanah (PABT)..................................22
2.3.2 Tujuan Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah (PABT)........................22
2.3.3 Objek Pajak Air Bawah Tanah............................................................22
2.3.4 Subjek dan Wajib Pajak Air Bawah Tanah.........................................23
2.3.5 Dasar Pengenaan, Tarif dan cara Perhitungan Pajak Air Bawah Tanah
........................................................................................................................23
2.4 Pengertian Pendapatan Asli Daerah (PAD)...............................................24
2.4.1 Sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD)................................25
2.4.2 Dasar-dasar Hukum Pengelolaan Keuangan Daerah...........................27
III. METODE PENELITIAN..............................................................................28
3.1 Pendekatan Masalah...................................................................................28
3.2 Sumber Data...............................................................................................28
3.3 Prosedur Pengumpulan Data......................................................................29
3.4 Prosedur Pengolahan Data..........................................................................29
3.5 Analisis Data..............................................................................................30
IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................31

4.1 Gambaran Umum Lampung Tengah..........................................................31
4.1.1 Sejarah Penduduk Lampung Tengah...................................................31
4.1.2 Gambaran Umum Secara Geografis....................................................38
4.1.3 Gambaran Umum Secara Demografis.................................................39
4.1.4 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Pekerjaan.................................40
4.1.5 Gambaran Umum Tentang Perkebunan..............................................40
4.1.6 Tanda Daftar Perusahaan (TDP).........................................................41
4.2 Gambaran Umum PT. Gunung Madu Plantations....................................42

4.2.1 Sejarah Singkat Perusahaan................................................................42
4.2.2 Visi dan Misi PT Gunung Madu Plantations......................................46
4.2.3 Struktur Organisasi PT Gunung Madu Plantations............................47
4.3 Jenis Pajak Yang Dibayar Berdasarkan Penetapan Bupati (Official
Assesment).......................................................................................................48
4.3.1 Jenis Pajak Yang Jumlah Pajak Terutang Ditentukan Sendiri Sesuai
Dengan Ketentuan Undang-undang (Self Assesment)....................................49
4.4 Peran Pajak Daerah Dalam Rangka Peningkatan Pendapatan Asli Daerah
(PAD)..............................................................................................................55
4.4.1 Alur Pemungutan Pajak Yang Dihitung Sendiri Oleh Wajib Pajak (self
assement)..........................................................................................................57
4.4.2 Alur Pemungutan Pajak Yang Dibayar Berdasarkan Penetapan Bupati
(Official Assesment)........................................................................................58
4.5 Dasar Pengenaan,Tarif dan Cara PerhitunganPajak.................................59
4.6 Pajak Air Tanah........................................................................................59
4.6.1 Data Hasil Penelitian Pajak Air Bawah Tanah Tahun 2011-2012
Lampung Tengah..............................................................................................63
4.7 Pelaksanaan Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah Sebagai Upaya
Peningkatan Pendapatan Asli Daerah..............................................................64
4.8 Faktor Penghambat Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah Sebagai Upaya
Peningkatan Pendapatan Asli Daerah..............................................................66
V. KESIMPULAN DAN SARAN......................................................................68
5.1 Kesimpulan...............................................................................................68
5.2 Saran.........................................................................................................69
VI. DAFTAR PUSTAKA...................................................................................71

LAMPIRAN........................................................................................................73

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Perkembangan Produktivitas tahun 2011-2012....................................40
Tabel 2. Nilai Perolehan air tanah.......................................................................62

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Lampung Tengah sebagai kabupaten di provinsi lampung yang sedang giat
membangun

daerahnya

yang

gencar

pembangunan

didaerahnya,

untuk

menjalankan wewenang yang yang diberikan Pemerintah Daerah sesuai dengan
Undang-undang 28 Tahun 2009 mengenai otonomi daerah. Pembangunan yang
pesat pada era kontenporer pada kelanjutannya berdampak pada berkurangnya
ketersediaan sumber daya air bawah tanah, karena sumber daya air bawah tanah
adalah air yang sangat erat kaitannya dengan kehidupan sehari-hari. Kebutuhan
rumah tangga sehari-hari lebih bergantung kepada air bawah tanah ketimbang air
permukaan,begitu pula sektor pertanian, yang apabila air permukaan tidak dapat
memenuhi kebutuhan irigasi maka digunakan air bawah tanah untuk
mencukupinya, demikian pula halnya pada sektor industri juga banyak bergantung
pada air bawah tanah.

Sejalan dengan semangat otonomi undang-undang nomor 32 tahun 2004
menyatakan penyelenggaraan urusan pemerintah yang menjadi kewenangan
daerah didanai oleh APBD. Usaha melestarikan lingkungan hidup merupakan
salah satu urusan pemerintah yang menjadi kewenangan daerah, sehingga semua

2

program pemerintah dalam melerstarikan

lingkungan hidup menjadi beban

APBD dari provinsi yang bersangkutan. Air bawah tanah merupakan salah satu
komponen dari sistem lingkungan hidup yang wajib dijaga kelestariannya, yaitu
melalui konservasi.

APBD diantaranya bersumber dari pendapatan asli daerah (PAD) yang salah
satunya berasal dari hasil pemungutan pajak daerah. Pajak pemanfaatan dan
pengambilan air bawah tanah (selanjutnya yang disebut PPPABT) merupakan
pajak daerah provinsi sesuai dengan penggolongan yang ditetapkan dalam
undang-undang 34 tahun 2000. Realisasi pemungutan PPPABT merupakan wujud
konkret peranan masyarakat dalam mendukung konservasi air bawah tanah. Dana
yang di pungut dari para pengguna air bawah tanah dipergunakan untuk
mendukung terselenggaranya konservasi air bawah tanah di wilayah yang
bersangkutan.

PPPABT pada hakekatnya dapat digunakan sebagai sumber pembiayaan
konservasi air bawah tanah dalam kaitannya denagn pemanfaatan dan
pengambilan oleh orang pribadi atau badan, kecuali untuk keperluan rumah
tangga dan pertanian rakyat. PPPABT adalah instrumen ekonomik yang relatif
masih baru, yang pada awalnya berupa pungutan (change) pencemaran air.
Instrumen ekonomik ini tidak berbeda dengan pajak pada hakikatnya adalah
pungutan. Konsep instrumen ekonomik yang bersumber dari kajian ilmu ekonomi
yang berpangkal tolak pada pemikiran bahwa eksploitasi air bawah tanah secara
berlebihan seyogyanya dapat di hindari, di antaranya dengan menetapkan beban

3

pungutan terhadap pemanfaatan dan pengambilan air. Instrumen ini kemudian
dituangkan dalam bentuk norma atau kaidah hukum sehingga substansinya
berubah menjadi hukum pajak.

Pengelolaan PPPABT yang terintegrasi dengan pengelolaan dan pengawasan
sumber daya air penting untuk dilakukan, terutama untuk pengambilan air bawah
tanah. Apabila kesimbangan neraca air disuatu daerah terganggu, maka akan
terjadi pergeseran siklus hidrologi yang terdapat di daerah yang bersangkutan.
Pergeseran tersebut dapat terjadi dalam bentuk peningkatan atau pengurangan
pada salah satu sistemnya. Terganggunya subsistem sumber daya air di suatu
daerah pada akhirnya akan mengakibatkan penurunan kualitas dan kesejahteraan
hidup masyarakat dan mahluk hidup di sekitarnya.

Mengenai sumber pendapatan daerah di atur dalam Pasal 157 Bab VIII Undangundang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang berbunyi:
Sumber pendapatan daerah terdiri atas:
a. pendapatan asli daerah yang selanjutnya disebut PAD, yaitu:
1. Hasil pajak daerah;
2. Hasil retribusi daerah;
3. Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan; dan
4. Lain-lain PAD yang sah;
b. dana perimbangan; dan
c. lain-lain pendapatan daerah yang sah.

4

Pajak Daerah yang selanjutnya disebut Pajak adalah kontribusi wajib kepada
daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa
berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung
dan digunakan untuk keperluan daerah bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
1. Pajak Air Tanah yang selanjutnya disebut pajak adalah pajak atas pengambilan
atau pemanfaatan air tanah.
2. Air Tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau batuan di bawah
permukaan tanah.
3. Nilai Perolehan Air (NPA) adalah Nilai air tanah yang telah diambil dan
dikenai pajak air tanah, besarnya sama dengan volume air yang diambil
dikalikan dengan harga dasar air.
4. Harga Dasar Air (HDA) adalah Harga air tanah per satuan volume yang akan
dikenai pajak air tanah, besarnya sama dengan harga air baku dikalikan dengan
faktor nilai air.
5. Harga Air Baku (HAB) adalah Harga rata-rata air tanah per satuan volume
yang besarnya sama dengan nilai investasi untuk mendapatkan air tanah dibagi
dengan volume produksinya.
6. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau Badan, meliputi pembayar pajak,
pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban
perpajakan.
7. Masa Pajak adalah jangka waktu 1 (satu) bulan kalender, yang menjadi dasar
bagi Wajib Pajak untuk menghitung, menyetor, dan melaporkan pajak yang
terutang.

5

Otonomi daerah (UU No.28 Tahun 2009) mengarahkan pemda untuk
melaksanakan pembangunan disegala bidang. Apabila pemerintah daerah
melakasanakan fungsinya secara efektif dan mendapatkan kebebasan dalam
pengambilan keputusan pengeluaran disektor publik maka mereka harus mendapat
dukungan sumber-sumber keuangan yang berasal dari Pendapatan Asli Daerah
(PAD), dana perimbangan, pinjaman daerah dan lain-lain dari pendapatan yang
sah. Pendapatan Asli Daerah (PAD) merupakan semua penerimaan daerah yang
berasal dari sumber ekonomi asli daerah. Optimalisasi penerimaan pendapatan asli
daerah hendaknya didukung upaya Pemerintah Daerah dengan meningkatkan
kualitas layanan publik.

Masih banyak pemerintah daerah yang belum memiliki sumber pendapatan asli
daerah sehingga terkendala untuk melakukan pembangunan pelaksanaan otonomi
daerah memberikan kewenangan kepada daerah untuk mengatur dan mengelola
daerah masing-masing sebagai pendukung penuh, masing-masing daerah harus
bertindak efektif dan efesien agar pengelolaan daerah lebih terfokus dan mencapai
sasaran yang telah ditentukan. Kesalahan persepsi yang menjadikan sumber daya
alam sebagai sandaran utama sumber pendapatan daerah harus segera diubah
karena suatu saat kekayaan alam akan habis. Pemerintah daerah harus mulai
mencari sumber lain yang ada di wilayahnya untuk diandalkan sebagai tulang
punggung Pendapatan Asli Daeah (PAD). Dalam Rangka menjalankan fungsi dan
keungan daerah dalam bentuk pelaksanaan kewenangan fiskal, setiap daerah harus
mengalami potensi dan mengidentifikasi sumber daya yang dimilikinya
pemerintah daerah diharapkan lebih mampu menggali sumber keungan khususnya

6

untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan pemerintah dan pembangunan di
daerahnya melalui Pendapatan Asli Daerah (PAD) semakin besar seiring dengan
semakin banyaknya kewenangan pemerintah yang dilimpahkan kepada daerah
disertai pengalihan personil, peralatan, pembiayaan dan dokumentasi ke daerah.

Untuk itu pemerintah daerah memiliki kewenangan dalam hal menggandeng
pihak swasta dalam melakuakan investasi untuk pembangunan (Pasal 173
Undang-undang 32 Tahun 2004) yang menjelaskan bahwa:
1. Pemerintah daerah dapat melakukan penyertaan modal pada suatu Badan
Usaha Milik Pemerintah atau milik swasta.
2. Penyertaan modal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat ditambah,
dikurangi, dijual kepada pihak lain, atau dapat dialihkan kepada badan usaha
milik daerah.
3. Penyertaan modal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan.

Pihak pemerintah daerah sangat berpengaruh dalam peran pemerintah dalam
pembangunan di suatu daerah dengan hal ini pemerintah harus bekerja sama
dengan pihak swasta. Dengan investasi swasta tersebut pemerintah bisa
meningkatkan pembangunan daerah yang lebih maju dan lebih baik dari hasil
investasi tersebut sangat berpengaruh dalam perekonomian daerah dan
Pendapatan Asli Daeah (PAD). Dengan hasil tersebut pemerintah daerah berhak
memfasilitasi keadaan daerah yang buruk menjadi lebih baik dan pembangunan
infrastruktur sendiri. Pemerintah memiliki kepentingan untuk membangun

7

infrastruktur yang penting bagi masyarakat, pembangunan infrastruktur sendiri
dapat dilakuakan dengan berbagai pola antara lain:
Proyek pemerintah pusat / daerah yang dibiayai APBN / APBD pembangunan
dilaksanakan oleh BUMN / BUMD / Swasta. Sumber dana bisa dilalui:
a. Rupiah murni.
b. Pinjaman / hibah.
c. Proyek BUMN / BUMD, yang dibiayai oleh anggaran perusahaan sesuai
dengan RKAP, yang disetujui oleh Menteri Negara BUMN / Pemerintah
Daerah.
d. Proyek kerjasama pemerintah – swasta (konsesi), yang dibiayai oleh modal
investor swasta, pinjaman perbankan / pasar modal. Peran pemerintah hanya
memberkan dukungan untuk proyek yang kurang menarik minat swasta. Tetapi
mempunyai kelayakan ekonomi yang tinggi.

Bahwa otonomi daerah yang sudah tercantum dalam pasal 32 Tahun 2004
mengarahkan Pemda untuk melaksanakan pembangunan di segala bidang.
Apabila pemerintah daerah melaksanakan fungsinya secara efektif dan mendapat
kebebasan dalam pengambilan keputusan pengeluaran di sektor publik maka
mereka harus dapat dukungan sumber-sumber keuangan yang berasal dari
Pendapatan Asli Daerah (PAD), dana perimbangan, pinjaman daerah, dan lainlain dari pendapatan yang sah. Pendapatan Asli Daerah (PAD) merupakan semua
penerimaan daerah yang berasal dari sumber ekonomi asli daerah, optimalisasi
penerimaan pendapatan asli daerah hendaknya didukung upaya pemerintah daerah
dengan meningkatkan kualitas layanan publik.

8

Suatu perusahaan swasta atau perusahaan tertutup adalah sebuah perusahaan
bisnis yang dimiliki oleh organisasi non-pemerintah atau sekelompok kecil
pemegang saham atau anggota-anggota perusahaan yang tidak menawarkan atau
memperdagangkan stok (saham) perusahaannya kepada masyarakat umum
melalui pasar saham, namun saham perusahaan ditawarkan, dimiliki dan
diperdagangkan atau dibursakan secara swasta. Istilah yang kurang amibgu untuk
perusahaan swasta adalah perusahaan tak tersebut dan perusahaan tak terdaftar.

Perusahaan swasta ini ada tiga macam, yaitu:
a. Perusahaan swasta nasional, yaitu perusahaan swasta milik warga Negara
Indonesia;
b. Perusahaan swasta-asing, yaitu perusahaan swasta milik warga Negara asing;
c. Perusahaan swasta campuran (joint-venture), yaitu perusahaan swasta milik
warga negara Indonesia dan warga negara asing.

Di Kabupaten Lampung Tengah terdapat salah satu perusahaan gula terbesar
kedua di Asia Tenggara yaitu PT. Gunung Madu Plantations. Peneliti tertarik
meneliti perusahaan tersebut karena ingin meneliti bagaimana pelakasanaan
pemungutan pajak air bawah tanah sebagai upaya peningkatan pendapatan asli
daerah di Kabupaten lampung Tengah. Alasan lain karena belum ada penelitian
yang membahas mengenai pelaksanaan pemungutan pajak air bawah tanah
sebagai upaya peningkatan pendapatan asli daerah.

9

Berdasarkan uraian-uraian di atas, penulis tertarik untuk melakukan suatu
penelitian yang dituangkan kedalam suatu tulisan yang berjudul “Pelaksanaan
Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah Sebagai Upaya Peningkatan Pendapatan
Asli Daerah Kabupaten Lampung Tengah”.

1.2

Permasalahan dan Ruang Lingkup

1.2.1

Permasalahan

Berdasarkan uraian latar belakang masalah tersebut, maka dapat dirumuskan
permasalahan dalam penelitian ini, yaitu:
1. Bagaimana pelaksanaan pemungutan pajak air bawah tanah di lampung tengah?
2. Apakah faktor penghambat pemungutan pajak air bawah tanah di lampung
tengah?

1.2.2

Ruang Lingkup Penelitian

Sedangkan ruang lingkup dari penelitian ini adalah kajian bidang Hukum
Adminstrasi Negara pada umumnya dan untuk menjawab permasalahan yang
telah diungkapkan di atas, maka peneliti membatasi pembahasan hanya mengenai
“pelaksanaan pemungutan pajak air bawah tanah sebagai upaya peningkatan
Pendapatan Asli Daerah kabupaten Lampung Tengah”.

10

1.3

Tujuan dan Kegunaan Penelitian

1.3.1

Tujuan Penelitian

Adapun Tujuan Dari Penelitian adalah:
a. Untuk mengetahui bagaimana pelaksanaan pemungutan pajak air bawah tanah
sebagai upaya peningkatan Pendapatan Asli Daerah kabupaten Lampung
Tengah.
b.

Untuk mengetahui faktor penghambat pelaksanaan pemungutan pajak air
bawah tanah sebagai upaya peningkatan Pendapatan Asli Daerah kabupaten
Lampung Tengah.

1.3.2 Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian ini adalah sebagai berikut:
a. Kegunaan Teoritis
Penelitian ini dapat digunakan sebagai wacana untuk penelitian selanjutnya dan
upaya pengembangan wawasan mengenai pelaksanaan pemungutan pajak air
bawah tanah sebagai upaya peningkatan Pendapatan Asli Daerah kabupaten
Lampung Tengah. Khususnya mahasiswa Hukum Administrasi Negara.

b. Kegunaan Praktis
Adapun kegunaan praktis dari penelitian ini, yaitu:
1. Sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Hukum pada
Jurusan Hukum Administrasi Negara di Fakultas Hukum Universitas
Lampung.

11

2. Sebagai bahan tambahan pengetahuan dan pemikiran terhadap Pelaksanaan
Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah Sebagai Upaya Peningkatan Pendapatan
Asli Daerah Kabupaten Lampung Tengah.
3. Sebagai bahan tambahan pengetahuan / informasi bagi para pihak yang ingin
melakukan penelitian lanjutan yang mengenai Pelaksanaan Pemungutan Pajak
Air Bawah Tanah Sebagai Upaya Peningkatan Pendapatan Asli Daerah
Kabupaten Lampung Tengah.

12

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Pajak
Pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara berdasarkan undang-undang sehingga
dapat dipaksakan dengan tiada mendapat balas jasa secara langsung. Pajak
dipungut penguasa berdasarkan norma-norma hukum untuk menutup biaya
produksi barang-barang dan jasa kolektif untuk mencapai kesejahteraan umum.
Pajak dari perspektif ekonomi dipahami sebagai beralihnya sumber daya dari
sektor privat kepada sektor publik. Pemahaman ini memberikan gambaran bahwa
adanya pajak menyebabkan dua situasi menjadi berubah.

Pertama, berkurangnya kemampuan individu dalam menguasai sumber daya
untuk kepentingan penguasaan barang dan jasa. Kedua, bertambahnya
kemampuan keuangan negara dalam penyediaan barang dan jasa publik yang
merupakan kebutuhan masyarakat. Sementara pemahaman pajak dari perspektif
hukum merupakan suatu perikatan yang timbul karena adanya undang-undang
yang menyebabkan timbulnya kewajiban warga negara untuk menyetorkan
sejumlah penghasilan tertentu kepada negara, negara mempunyai kekuatan untuk
memaksa dan uang pajak tersebut harus dipergunakan untuk penyelenggaraan
pemerintahan. Dari pendekatan hukum ini memperlihatkan bahwa pajak yang

13

dipungut harus berdsarkan undang-undang sehingga menjamin adanya kepastian
hukum, baik bagi fiskus sebagai pengumpul pajak maupun wajib pajak sebagai
pembayar pajak.

Pajak menurut UU No.28 Tahun 2007 tentang Ketentuan umum dan tata cara
perpajakan adalah “kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang
pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang Undang, dengan
tidak mendapat timbal balik secara langsung dan digunakan untuk keperluan
negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat”. Dari berbagai definisi yang
diberikan terhadap pajak baik pengertian secara ekonomis (pajak sebagai
pengalihan sumber dari sektor swasta ke sektor pemerintah) atau pengertian
secara yuridis (pajak adalah iuran yang dapat dipaksakan) dapat ditarik
kesimpulan tentang unsur-unsur yang terdapat pada pengertian pajak antara lain
sebagai berikut:

Pajak dipungut berdasarkan undang-undang. Asas ini sesuai dengan perubahan
ketiga UUD 1945 pasal 23A yang menyatakan “pajak dan pungutan lain yang
bersifat memaksa untuk keperluan negara diatur dalam undang-undang”. Tidak
mendapatkan jasa timbal balik (kontra prestasi perseorangan) yang dapat
ditunjukkan secara langsung. Misalnya, orang yang taat membayar pajak
kendaraan kantor akan melalui jalan yang sama kualitasnya dengan orang yang
tidak membayar pajak kendaraan bermotor.

14

Pemungutan pajak diperuntukkan bagi keperluan pembiayaan umum pemerintah
dalam

rangka

menjalankan

fungsi

pemerintahan,

baik

rutin

maupun

pembangunan. Pemungutan pajak dapat dipaksakan. Pajak dapat dipaksakan
apabila wajib pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakan dan dapat dikenakan
sanksi sesuai peraturan perundang-undangan. Selain fungsi budgeter (anggaran)
yaitu fungsi mengisi Kas Negara / Anggaran Negara yang diperlukan untuk
menutup pembiayaan penyelenggaraan pemerintahan, pajak juga berfungsi
sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan negara dalam lapangan
ekonomi dan sosial (fungsi mengatur / regulatif).

2.1.1 Jenis-jenis Pemungutan Pajak
Di tinjau dari segi Lembaga Pemungut Pajak dapat di bagi menjadi dua jenis
yaitu:
a. Pajak Negara
Sering disebut juga Pajak pusat yaitu pajak yang dipungut oleh Pemerintah Pusat
yang terdiri dari:
1. Pajak Penghasilan
2. Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah
3. Bea Materai
4. Bea Masuk
5. Cukai

15

b. Pajak Daerah
Sesuai UU 28 / 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, berikut jenisjenis Pajak Daerah:
1. Pajak Provinsi terdiri dari:
- Pajak Kendaraan Bermotor;
- Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor;
- Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor;
- Pajak Air Permukaan; dan
- Pajak Rokok.

2. Jenis Pajak Kabupaten / Kota terdiri atas:
- Pajak Hotel;
- Pajak Restoran;
- Pajak Hiburan;
- Pajak Reklame;
- Pajak Penerangan Jalan;
- Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan;
- Pajak Parkir;
- Pajak Air Tanah;
- Pajak Sarang Burung Walet;
- Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan; dan
- Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan.

16

2.1.2 Fungsi Pajak
Pajak mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan bernegara,
khususnya di dalam pelaksanaan pembangunan karena pajak merupakan sumber
pendapatan negara untuk membiayai semua pengeluaran termasuk pengeluaran
pembangunan. Berdasarkan hal diatas maka pajak mempunyai beberapa fungsi,
yaitu:
1. Fungsi anggaran (budgetair)
Sebagai sumber pendapatan negara, pajak berfungsi untuk membiayai
pengeluaran-pengeluaran negara. Untuk menjalankan tugas-tugas rutin negara
dan melaksanakan pembangunan, negara membutuhkan biaya. Biaya ini dapat
diperoleh dari penerimaan pajak. Dewasa ini pajak digunakan untuk
pembiayaan rutin seperti belanja pegawai, belanja barang, pemeliharaan, dan
lain sebagainya. Untuk pembiayaan pembangunan, uang dikeluarkan dari
tabungan pemerintah, yakni penerimaan dalam negeri dikurangi pengeluaran
rutin. Tabungan pemerintah ini dari tahun ke tahun harus ditingkatkan sesuai
kebutuhan pembiayaan pembangunan yang semakin meningkat dan ini
terutama diharapkan dari sektor pajak.

2. Fungsi mengatur (regulerend)
Pemerintah bisa mengatur pertumbuhan ekonomi melalui kebijaksanaan pajak.
Dengan fungsi mengatur, pajak bisa digunakan sebagai alat untuk mencapai
tujuan. Contohnya dalam rangka menggiring penanaman modal, baik dalam
negeri maupun luar negeri, diberikan berbagai macam fasilitas keringanan

17

pajak. Dalam rangka melindungi produksi dalam negeri, pemerintah
menetapkan bea masuk yang tinggi untuk produk luar negeri.
3. Fungsi stabilitas
Dengan adanya pajak, pemerintah memiliki dana untuk menjalankan kebijakan
yang berhubungan dengan stabilitas harga sehingga inflasi dapat dikendalikan,
Hal ini bisa dilakukan antara lain dengan jalan mengatur peredaran uang di
masyarakat, pemungutan pajak, penggunaan pajak yang efektif dan efisien.
4. Fungsi redistribusi pendapatan
Pajak yang sudah dipungut oleh negara akan digunakan untuk membiayai
semua kepentingan umum, termasuk juga untuk membiayai pembangunan
sehingga dapat membuka kesempatan kerja, yang pada akhirnya akan dapat
meningkatkan pendapatan masyarakat.

2.2 Pengertian Pemungutan Pajak
Pemungutan Pajak Menurut Prof. Dr. H. Rochmat Soemitro SH adalah iuran
rakyat kepada kas negara berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan)
dengan tiada mendapat jasa timbal (kontra prestasi) yang langsung dapat
ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar pengeluaran umum. Definisi
tersebut kemudian dikoreksinya yang berbunyi sebagai berikut: Pajak adalah
peralihan kekayaan dari pihak rakyat kepada kas negara untuk membiayai
pengeluaran rutin dan surplusnya digunakan untuk public saving yang merupakan
sumber utama untuk membiayai public investment.

18

2.2.1 Syarat Pemungutan Pajak
Tidaklah mudah untuk membebankan pajak pada masyarakat. Bila terlalu tinggi,
masyarakat akan enggan membayar pajak. Namun bila terlalu rendah, maka
pembangunan tidak akan berjalan karena dana yang kurang. Agar tidak
menimbulkan berbagai masalah, maka pemungutan pajak harus memenuhi
persyaratan yaitu:
1. Pemungutan pajak harus adil
Seperti halnya produk hukum pajak pun mempunyai tujuan untuk menciptakan
keadilan dalam hal pemungutan pajak. Adil dalam perundang-undangan
maupun adil dalam pelaksanaannya.
Contohnya:
1. Dengan mengatur hak dan kewajiban para wajib pajak.
2. Pajak diberlakukan bagi setiap warga negara yang memenuhi syarat sebagai
wajib pajak.
3. Sanksi atas pelanggaran pajak diberlakukan secara umum sesuai dengan
berat ringannya pelanggaran.

2. Pengaturan pajak harus berdasarkan UU
Sesuai dengan Pasal 23 UUD 1945 yang berbunyi: “Pajak dan pungutan yang
bersifat untuk keperluan negara diatur dengan Undang-Undang”, ada beberapa
hal yang perlu diperhatikan dalam penyusunan UU tentang pajak, yaitu:
1. Pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara yang berdasarkan UU
tersebut harus dijamin kelancarannya

19

2. Jaminan hukum bagi para wajib pajak untuk tidak diperlakukan secara
umum
3. Jaminan hukum akan terjaganya kerasahiaan bagi para wajib pajak
4. Pungutan pajak tidak mengganggu perekonomian
Pemungutan pajak harus diusahakan sedemikian rupa agar tidak
mengganggu kondisi perekonomian, baik kegiatan produksi, perdagangan,
maupun jasa. Pemungutan pajak jangan sampai merugikan kepentingan
masyarakat dan menghambat lajunya usaha masyarakat pemasok pajak,
terutama masyarakat kecil dan menengah.
5. Pemungutan pajak harus efesien
Biaya-biaya yang dikeluarkan dalam rangka pemungutan pajak harus
diperhitungkan. Jangan sampai pajak yang diterima lebih rendah daripada
biaya pengurusan pajak tersebut. Oleh karena itu, sistem pemungutan
pajak harus sederhana dan mudah untuk dilaksanakan. Dengan demikian,
wajib pajak tidak akan mengalami kesulitan dalam pembayaran pajak baik
dari segi penghitungan maupun dari segi waktu.
6.

Sistem pemungutan pajak harus sederhana
Bagaimana pajak dipungut akan sangat menentukan keberhasilan dalam
pungutan pajak. Sistem yang sederhana akan memudahkan wajib pajak
dalam menghitung beban pajak yang harus dibiayai sehingga akan
memberikan dapat positif bagi para wajib pajak untuk meningkatkan
kesadaran dalam pembayaran pajak. Sebaliknya, jika sistem pemungutan
pajak rumit, orang akan semakin enggan membayar pajak.

20

Contoh:
a. Bea materai disederhanakan dari 167 macam tarif menjadi 2 macam tarif:
b. Tarif PPN yang beragam disederhanakan menjadi hanya satu tarif, yaitu
10%.
c. Pajak perseorangan untuk badan dan pajak pendapatan untuk perseorangan
disederhanakan menjadi pajak penghasilan (PPh) yang berlaku bagi badan
maupun perseorangan (pribadi).

2.2.2 Dasar Hukum Pemungutan Pajak
Pemungutan pajak tidak boleh dilakukan oleh negara sebelum ada hukum yang
mengaturnya karena negara Indonesia adalah negara hukum. Pemungutan pajak
oleh negara tanpa memiliki dasar hukum yang sah, berarti negara melalui pejabat
pajak melakukan perampasan dan bahkan merupakan perampokan bagi kekayaan
warganya sebagai wajib pajak. Pengaturan pajak, pada awalnya, diatur dalam
Pasal 23 ayat (2) UUD 1945 yang menyatakan bahwa segala pajak untuk
keperluan negara harus berdasarkan Undang-undang. Setelah UUD 1945
diamandemen, Pasal 23 ayat (2) diganti UUD 1945 diganti dengan Pasal 23A
UUD 1945 yang menegaskan bahwa pajak dan pungutan lain yang bersifat
memaksa untuk keperluan negara diatur dengan Undang-undang.

Ketentuan ini secara tegas memisahkan antara pajak dan pungutan lain yang
bersifat memaksa. Termasuk dalam pengertian pungutan lain yang bersifat
memaksa adalah retibusi, iuran, dan sebagainya. Pasal 23A UUD 1945 merupakan
dasar konstitusional bagi negara untuk memungut pajak dan pungutan lain yang

21

bersifat memaksa kepada warganya, termasuk warga negara asing, yang menerima
atau memperoleh penghasilan dari Indonesia, atau memiliki, menguasai, atau
memanfaatkan segala objek pajak yang berada di Indonesia. Dalam pemungutan
pajak terdapat asas bahwa yang berwenang melakukan pemungutan pajak adalah
negara dan tidak boleh dilimpahkan kepada pihak swasta.

Bukan hanya pemerintah saja termasuk aparatnya selaku wakil negara yang
berwenang melakukan pemungutan pajak. Pihak swasta tidak diperkenankan atau
dilarang melakukan pemungutan pajak karena masalah pajak melibatkan rakyat
sebagai wajib pajak untuk menyerahkan sebagian kekayaannya kepada negara
sehingga tidak ada ketentuan hukum yang berlaku yang membolehkan pihak
swasta melakukan pemungutan pajak. Namun demikian, pemungutan pajak tidak
selalu dilakukan oleh

petugas pajak, sepanjang Undang-undang pajak

memberikan kekhususan kepada orang pribadi tau badan untuk memungut pajak
seperti halnya yang terjadi pada pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan serta Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan yang dilakukan oleh aparat pemerintah
daerah di lingkungan departemen dalam negeri. Demikian halnya dengan Pajak
Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai, dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah
yang dilakukan oleh pemotong atau pemungut yang ditunjuk oleh Menteri
Keuangan.

22

2.3 Pengertian Air Bawah Tanah dan Pajak Air Bawah Tanah
Air merupakan sumber kehidupan yang tidak dapat tergantikan oleh apa pun juga.
Tanpa air manusia, hewan dan tanaman tidak akan dapat hidup. Air di bumi dapat
digolongkan menjadi dua, yaitu:
1. Air Tanah
Air tanah adalah air yang berada di bawar permukaan tanah. Air tanah dapat
kita bagi lagi menjadi dua, yakni air tanah preatis dan air tanah artesis.
a. Air Tanah Preatis
Air tanah preatis adalah air tanah yang letaknya tidak jauh dari permukaan
tanah serta berada di atas lapisan kedap air / impermeable.
b. Air Tanah Artesis
Air tanah artesis letaknya sangat jauh di dalam tanah serta berada di antara
dua lapisan kedap air.

Air bawah Tanah yang selanjutnya disingkat ABT adalah semua air yang
terdapat dalam lapisan mengandung air dibawah permukaan tanah, termasuk
didalamnya mata air yang muncul secara alamiah di atas permukaan tanah.

2. Air Permukaan
Air pemukaan adalah air yang berada di permukaan tanah dan dapat dengan
mudah dilihat oleh mata kita. Contoh air permukaan seperti laut, sungai, danau,
kali, rawa, empang, dan lain sebagainya. Air permukaan dapat dibedakan
menjadi dua jenis yaitu:

23

a. Perairan Darat
Perairan darat adalah air permukaan yang berada di atas daratan misalnya
seperti rawa-rawa, danau, sungai, dan lain sebagainya.
b. Perairan Laut
Perairan laut adalah air permukaan yang berada di lautan luas. Contohnya
seperti air laut yang berada di laut.

Tambahan:
Di kota besar umumnya penggunaan air tanah dan air permukaan oleh kalangan
bisnis dikenakan pajak pengambilan air bawah tanah dan air permukaan untuk
membatasi penggunaan air yang membabi-buta demi menjaga kondisi dan
kestabilan lingkungan. Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan Air Bawah Tanah
dan Air Permukaan yang disingkat Pajak ABT adalah Pungutan Daerah atas
pemanfaatan air bawah tanah dan air permukaan.

2.3.1 Dasar Hukum Pajak Air Bawah Tanah (PABT)
1. Peraturan Daerah Provinsi Lampung Nomor 2 Tahun 2011.Tentang Pajak
Daerah.
2. Peraturan Gubernur Lampung Nomor 37 tahun 2011.Tentang Petunjuk
Pelaksanaan Peraturan Daerah Provinsi Lampung Nomor 2 Tahun 2011
Tentang Pajak Daerah Jenis Pajak Air Permukaan (PAP).
3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang
Pemerintah Daerah.

24

2.3.2 Tujuan Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah (PABT)
Tujuan pemungutan pajak ABT adalah untuk pengendalian pengembalian dan
ataunpemanfaatan air bawah tanah / air permukaan dalam rangka konservasi
sumberdaya air sekaligus untuk menggerakkan peran masyarakat dalam
membiayai penyelenggaraan pembangunan daerah.

2.3.3 Objek Pajak Air Bawah Tanah
a.

Nama Pajak adalah Pajak Air Tanah yang dipungut atas setiap pengambilan
atau pemanfaatan Air Tanah.

b.

Objek Pajak adalah pengambilan atau pemanfaatan Air Tanah.

c. Dikecualikan dari objek Pajak adalah pengambilan dan /atau pemanfaatan
untuk:
1. air tanah untuk keperluan dasar rumah tangga, pengairan pertanian dan
perikanan rakyat, serta peribadatan;
2. sarana pendidikan; dan
3. sarana kesehatan masyarakat milik pemerintah

2.3.4 Subjek danWajib Pajak Air Bawah Tanah
a. Subjek Pajak adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan pengambilan
atau pemanfaatan air tanah.
b. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan pengambilan
atau pemanfaatan Air Tanah.

25

2.3.5 Dasar Pengenanan, Tarif dan cara Perhitungan Pajak Air Bawah
Tanah
a. Dasar pengenaan Pajak adalah Nilai Perolehan Air Tanah.
b. Nilai Perolehan Air Tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dinyatakan
dalam satuan rupiah yang dihitung berdasarkan faktor-faktor sebagai berikut:
1. jenis sumber air;
2. lokasi / zona pengambilan sumber air;
3. tujuan pengambilan atau pemanfaatan air;
4. volume air yang diambil atau dimanfaatkan;
5. kualitas air; dan
6. tingkat kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh pengambilan atau
pemanfaatan air.
c. Penghitungan Nilai Perolehan Air Tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
dengan cara mengalikan volume air yang diambil dengan harga dasar air.
d. Penghitungan Harga Dasar Air sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dengan
cara mengalikan faktor nilai air dengan Harga Air Baku.
e. Nilai Perolehan Air tanah dan Harga Air Baku sebagaimana dimaksud pada
ayat (3) dan ayat (4) ditetapkan dengan PeraturanWalikota.
f. Tarif Pajak Air Tanah ditetapkan sebesar 20% (dua puluh persen).
g. Besaran pokok Pajak Air Tanah yang terutang dihitung dengan cara mengalikan
tarif dengan dasar pengenaan pajak.

26

2.4 Pengertian Pendapatan Asli Daerah (PAD)
Pendapatan daerah adalah semua hak daerah yang diakui sebagai penambah nilai
kekayaan bersih dalam periode anggaran tertentu (UU.No 32 Tahun 2004 tentang
pemerintahan daerah), pendapatan daerah berasal dari penerimaan dari dana
perimbangan pusat dan daerah, juga yang berasal daerah itu sendiri yaitu pendapat
anaslis daerah serta lain-lain pendapatan yang sah. Perimbangan keuangan
pemerintah pusat dan daerah adalah system pembagian keuangan yang adil,
proporsional, demokratis, transparan, dan bertanggungjawab dalam rangka
pendanaan penyelenggaraan desentralisasi, dengan mempertimbangkan potensi,
kondisi, dan kebutuhan daerah serta besaran penyelenggaraan dekonsentrasi dan
tugas pembantuan. (UU.No 32 Tahun 2004).

Pengertian pendapatan asli daerah menurut Undang-Undang No. 28 Tahun 2009
yaitu sumber keuangan daerah yang digali dari wilayah daerah yang bersangkutan
yang terdiri dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan
kekayaan daerah yang dipisahkan dan lain-lain pendapatan asli daerah yang sah.
Menurut Nurcholis (2007), pendapatan asli daerah adalah pendapatan yang
diperopleh daerah dari penerimaan pajak daerah, retribusi daerah,laba perusahaan
daerah, dan lain-lain yang sah. Dari beberapa pendapat di atas maka penulis dapat
menyimpulkan bahwa pendapatan asli daerah adalah semua penerimaan keuangan
suatu daerah, dimana penerimaan keuangan itu bersumber dari potensi-potensi
yang ada di daerah tersebut misalnya pajak daerah, retribusi daerah dan lain-lain,
serta penerimaan keuangan tersebut diatur oleh peraturan daerah.

27

2.4.1 Sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD)
Adapun sumber-sumber pendapatan asli

menurut Undang-Undang RI No.32

Tahun 2004 yaitu:
1. Pendapatan asli daerah (PAD) yang terdiri dari:
a. Hasil pajak daerah yaitu Pungutan daerah menurut peraturan yang
ditetapkan oleh daerah untuk pembiayaan rumah tangganya sebagai badan
hukum publik. Pajak daerah sebagai pungutan yang dilakukan pemerintah
daerah yang hasilnya digunakan untu pengeluaran umum yang balas jasanya
tidak langsung diberikan sedang pelaksanannya bisa dapat dipaksakan.
b. Hasil retribusi daerah yaitu pungutan yang telah secara sah menjadi
pungutan daerah sebagai pembayaran pemakaian atau karena memperoleh
jasa atau karena memperoleh jasa pekerjaan, usaha atau milik pemerintah
daerah bersangkutan. Retribusi daerah mempunyai sifat-sifat yaitu
pelaksanaannya bersifat ekonomis,ada imbalan langsung walau harus
memenuhi persyaratan-persyaratan formil dan materiil,tetapi ada alternatif
untuk

mau

tidak

membayar,merupakan

pungutan

yang

sifatnya

budgetetairnya tidak menonjol,dalam hal-hal tertentu retribusi daerah
adalah pengembalian biaya yang telah dikeluarkan oleh pemerintah daerah
untuk memenuhi permintaan anggota masyarakat.
c. Hasil perusahaan milik daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang
dipisahkan. Hasil perusahaan milik daerah merupakan pendapatan daerah
dari keuntungan bersih perusahaan daerah yang berupa dana pembangunan
daerah dan bagian untuk anggaran belanja daerah yang disetor ke kas
daerah, baik perusahaan daerah yang dipisahkan,sesuai dengan motif

28

pendirian dan pengelolaan, maka sifat perusahaan dareah adalah suatu
kesatuan produksi yang bersifat menambah pendapatan daerah, memberi
jasa, menyelenggarakan kemamfaatan umum, dan memperkembangkan
perekonomian daerah.
d. Lain-lain pendapatan daerah yang sah ialah pendapatan-pendapatan yang
tidak termasuk dalam jenis-jenis pajak daerah, retribusli daerah,pendapatan
dinas-dinas. Lain-lain usaha daerah yang sah mempunyai sifat yang
pembuka bagi pemerintah daerah untuk melakukan kegiatan yang
menghasilkan baik berupa materi dalam kegitan tersebut bertujuan untuk
menunjang,melapangkan,atau memantapkan suatu kebijakan daerah disuatu
bidang tertentu.
2. Dana perimbangan diperoleh melalui bagian pendapatan daerah dari
penerimaan pajak bumi dan bangunan baik dari pedesaan, perkotaan,
pertambangan sumber daya alam dan serta bea perolehan hak atas tanah dan
bangunan. Dana perimbangan terdiri atas dana bagi hasil, dana alokasi umum,
dan dana alokasi khusus.
3. Lain-lain pendapatan daerah yang sah adalah pendapatan daerah dari sumber
lain misalnya sumbangan pihak ketiga kepada daerah yang dilaksanakan sesuai
dengan peraturan perundangan-undangan yang berlaku.

2.4.2 Dasar-dasar Hukum Pengelolaan Keuangan Daerah
Dasar hukum pengelolaan keuangan daerah adalah:
1. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi.
2. Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang

29

3. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Daerah Negara.
4. Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
5.

Undang-undang Nomor 34 Tahun 2000 ttg Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah dan Retribusi Daerah.

6.

Peraturan pemerinta Nomor 65 Tahun 2000 tentang Pajak Daerah

7.

Peraturan pemerinta Nomor 66 Tahun 2000 tentang Retribusi Daerah

8.

Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang pengelolaan dan
Pertanggungjawaban Keuangan Daerah.

9.

Peraturan Pemerintah No 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan.

10. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 tentang Pedoman,
Pengurusan Pertanggungjawaban dan Pengurusan Keuangan Daerah, Tata
Cara Penyusunan APBD, Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah dan
Penyusunan Perhitungan APBD.
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 Tentang Sistem
Pengelolaan Keuangan Daerah

30

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Pendekatan Masalah
Pendekatan yang digunakan dalam permasalahan ini adalah Yuridis Empiris. Yaitu
pendekatan yang tidak hanya dilakukan dengan cara melakukan penelitian langsung di
lapangan, berdasarkan fakta yang ada dan menelaah, mengutip, dan mempelajari
ketentuan atau peraturan-peraturan perundang-undangan dan literatur yang berkaitan
dengan Pelaksanaan Pemungutan Pajak Air Bawah Tanah Sebagai Upaya Peningkatan
Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Lampung Tengah.

3.2 Sumber Data
Sumber data yang dipergunakan dalam penelitian ini berupa data primer dan data
sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh dari study lapangan, yaitu hasil
wawancara dengan responden, sedangkan data sekunder terdiri dari:
1. Bahan Hukum Primer
Bahan hukum primer adalah bahan-bahan yang bersifat mengikat berupa Peraturan
Perundang-Undangan.

31

2. Bahan Hukum Sekunder
Dalam penelitian ini terdiri dari yaitu bahan hukum yang diperoleh dari studi
kepustakaan, yang terdiri dari buku-buku ilmu pengetahuan hukum, buku-buku
yang berkaitan dengan Pemungutan Pajak sebagai Sumber Pendapatan Asli Daerah
(PAD).

3.3 Prosedur Pengumpulan Data
Pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan melalui:
a. Study kepustakaan (Library Research)
Study Kepustakaan adalah data sekunder yang diperoleh dengan cara membaca,
mengutip literatur-literatur, mengkaji peraturan perundang-undangan, dokumendokumen yang berhubungan dengan permasalahan yang akan dibahas.
b. Study Lapangan (Field Research)
Study lapangan untuk memperoleh data primer, maka penelitian mengadakan study
lapangan dengan teknik wawancara kepada narasumber dan pengambilan data pada
instansi terkait dalam pembahasan yang akan dibahas dalam skripsi ini.

3.4 Prosedur Pengolahan Data
Langkah selanjutnya setelah data terkumpul baik data primer maupun data sekunder
dilakukan pengolahan data dilakukan dengan cara:

32

a. Seleksi data, yaitu memilih mana data yang sesuai dengan pokok permasalahan
yang akan dibahas.
b. Pemeriksaan data, yaitu meneliti kembali data yang diperoleh mengenai
kelengkapan data apakah sudah sesuai dengan permasalahan yang akan di teliti.
c. Klasifikasi data, yaitu pengelompokan data menurut pokok permasalahan agar
memudahkan dalam menjelaskan data – data yang sudah terkumpul.
d. Penyusunan data, yaitu data disusun menurut aturan ya

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3864 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1026 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 616 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1214 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 803 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1315 23