MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) SISWA KELAS V SD NEGERI 3 BOJONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
MELALUI MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND
LEARNING (CTL) SISWA KELAS V SD NEGERI 3 BOJONG
TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai
Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh
RUSMINAWATI

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR S-1
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
TAHUN 2013

ABSTRAK
MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
MELALUI MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND
LEARNING (CTL) SISWA KELAS V SD NEGERI 3 BOJONG TAHUN
PELAJARAN 2012/2013
Oleh:
RUSMINAWATI

Masalah dalam penelitian ini adalah rendahnya perolehan aktivitas dan hasil
belajar matematika siswa kelas V SD Negeri 3 Bojong Tahun Pelajaran
2012/2013. Tujuan dalam penelitian ini untuk meningkatkan aktivitas dan hasil
belajar matematika melalui Model CTL siswa kelas V SD Negeri 3 Bojong
Lampung Timur. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah
metode penelitian tindakan kelas yang difokuskan pada situasi kelas yang lazim
dikenal Classroom Action Research. Penelitian ini dilakukan berdasarkan prinsipprinsip penelitian tindakan kelas dengan menggunakan siklus-siklus tindakan,
yang berlangsung sebanyak 3 siklus. Masing-masing siklus terdiri dari tahapan
perencanaan, pelaksanaan, observasi dan refleksi. Data dikumpulkan
menggunakan lembar observasi untuk data aktivitas belajar dan tes untuk hasil
belajar. Teknis analisis data menggunakan analisis kualitatif dan kuantitatif. Hasil
penelitian menggunakan model pembelajaran CTL dapat meningkatkan aktivitas
belajar matematika siswa kelas V SD Negeri 3 Bojong Tahun Pelajaran
2012/2013.
Kata Kunci: Model Pembelajaran CTL, Aktivitas Belajar, Hasil Belajar.

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR TABEL .................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. vii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... viii

BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1
B. Identifikasi Masalah. .................................................................................. 6
C. Rumuasan Masalah .................................................................................... 6
D. Tujuan Penelitian. ...................................................................................... 7
E. Manfaat Penelitian...................................................................................... 7

BAB II KAJIAN PUSTAKA
A. Model Pembelajaran Contextual Teaching And Learning (CTL) ............ 9
1. Pengertian Contextual Teaching And Learning (CTL). ......................... 9
2. Karakteristik Model Pembelajaran CTL. ............................................... 10
3. Komponen Pembelajaran CTL. .............................................................. 11
4. Prosedur Pembelajaran CTL di Kelas. ................................................... 13
B. Aktivitas Belajar. ....................................................................................... 14
1. Pengertian Aktivitas Belajar................................................................... 14
2. Jenis-Jenis Aktivitas Belajar. ................................................................. 15
C. Hasil Belajar Matematika........................................................................... 16
1. Pengertian Hasil Belajar. ........................................................................ 16
2. Faktor yang Memengaruhi Hasil Belajar. .............................................. 17
D. Kurikulum Matematika Kelas V SD. ......................................................... 18
1. Pengertian Matematika. .......................................................................... 18
2. Tujuan Pembelajaran Matematika. ......................................................... 20
3. Ruang Lingkup Matematika. .................................................................. 21

iv

E. CTL Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar. ....................................... 22

BAB III METODE PENELITIAN
A. Metode Penelitian. ..................................................................................... 23
B. Setting Penelitian......................................................................................... 24
C. Sumber Data. ............................................................................................... 25
D. Alat Pengumpul Data. ................................................................................. 26
E. Teknik Analisa Data. ................................................................................... 29
F. Prosedur Penelitian ...................................................................................... 32
G. Indikator Keberhasilan. ............................................................................... 41

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Prosedur Penelitian. ................................................................................... 42
B. Hasil Penelitian. .......................................................................................... 44
1. Pelaksanaan Siklus I. ............................................................................... 44
2. Pelaksanaan Siklus II. ............................................................................. 65
3. Pelaksanaan Siklus III. ............................................................................ 83
C. Pembahasan . ............................................................................................... 101

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan. ............................................................................................... 111
B. Saran............................................................................................................ 112

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 113
LAMPIRAN-LAMPIRAN

v

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

3.1 Siklus Kegiatan PTK ............................................................................
4.1 Grafik Aktivitas Siswa Siklus I .............................................................
4.2. Rata-rata Aktivitas Guru. .......................................................................
4.3 Rata-rata Nilai Hasil Belajar Siklus I. .....................................................
4.4. Rata-rata Aktivitas Siswa Siklus II. .......................................................
4.5. Grafik Aktivitas Guru pada Siklus II. ....................................................
4.6. Grafik Hasil belajar Siswa. ....................................................................
4.7. Rata-rata Aktivitas Siswa Siklus III. ......................................................
4.8. Grafik Aktivitas Guru pada Siklus III. ...................................................
4.9 Grafik Hasil Belajar Siswa. .....................................................................
4.10. Rata-rata Aktivitas Siswa. ....................................................................
4.11 Perbandingan Aktivitas Guru pada Siklus I, II dan III. ........................

vii

33
55
61
63
74
80
82
92
94
100
107
108

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Halaman

Surat Izin Penelitian ......................................................................... 115
Surat keterangan. ............................................................................... 116
Silabus. .............................................................................................. 117
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus I ................................... 119
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus II ................................... 126
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus III. ................................ 134
Lembar Observasi Siswa. .................................................................. 146
Lembar Observasi Guru. ................................................................... 152
Dokumen Photo Penelitian. ............................................................... 153

viii

1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Prestasi belajar siswa pada mata pelajaran matematika di SDN 3
Bojong tergolong masih rendah. Hal tersebut di antaranya disebabkan oleh
model pembelajaran yang diterapkan kurang efektif untuk meningkatkan
prestasi belajar siswa. Pembelajaran matematika di Sekolah Dasar jika hanya
disampaikan melalui ceramah akan sulit diterima oleh siswa dan
membosankan. Oleh karena itu diperlukan model pembelajaran lain yang
efektif, sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. Salah satu model
pembelajaran yang dicobakan melalui penelitian ini adalah model
pembelajaran Contextual Teaching And Learning (CTL)
Pembelajaran kontekstual lebih menekankan interaksi antar siswa.
Dari sini siswa akan melakukan komunikasi aktif dengan sesama temannya.
Dengan komunikasi tersebut diharapkan siswa dapat menguasai indikator
keberhasilan belajar dengan mudah karena “siswa lebih mudah memahami
penjelasan dari kawannya dibanding penjelasan dari guru karena taraf
pengetahuan serta pemikiran mereka lebih sejalan dan sepadan”. Sulaiman
(Wahyuni) 2001: 2).
Salah satu masalah pokok dalam pembelajaran pada pendidikan
formal (sekolah) dewasa ini adalah masih rendahnya daya serap peserta didik.

2

Hal ini nampak dari rerata hasil belajar peserta didik yang senantiasa masih
sangat memprihatinkan. Prestasi ini tentunya merupakan hasil kondisi
pembelajaran yang masih bersifat konvensional dan tidak menyentuh ranah
dimensi peserta didik itu sendiri, yaitu bagaimana sebenarnya belajar itu.
Dalam arti yang lebih substansial, bahwa proses pembelajaran hingga dewasa
ini masih memberikan dominasi guru dan tidak memberikan akses bagi anak
didik untuk berkembang secara mandiri melalui penemuan dan proses
berpikirnya.
Untuk meningkatkan potensi guru yang baik, maka harus diadakan
upaya untuk meningkatkan profesionalisme keguruan, karena hal ini sangat
menunjang bagi pelaksanaan proses pembelajaran yang baik. Upaya yang
dapat dilakukan untuk memperbaiki PBM diantaranya mengadakan Penelitian
Tindakan Kelas (PTK) yang didasarkan pada desain kajian seorang guru agar
bisa diterima siswa yang nantinya akan menciptakan suasana pembelajaran
yang baik. Apabila siswa sudah bisa menerima pembelajaran yang guru
sampaikan, dengan demikian proses pembelajaranpun akan diikuti dengan
baik. Maka dari itu tentunya hasil belajarpun akan meningkat.
Kondisi seperti tersebut tentunya bukan semata-mata karena daya
serap siswa yang rendah, tetapi banyak faktor yang mempengaruhinya. Bisa
jadi karena metode pembelajaran yang kurang relevan, model pembelajaran
yang kurang menarik, media pembelajaran yang kurang mendukung, atau
mungkin karena faktor kesiapan siswa dalam menerima materi pelajaran yang
kurang, dan sebagainya. Namun dari beberapa faktor tersebut berdasarkan

3

studi pendahuluan yang peneliti lakukan terdapat kecenderungan yang
mengarah pada faktor metode pembelajaran yang harus diperbaiki.
Perolehan hasil belajar Matematika SD Negeri 3 Bojong di Kelas V
yang masih jauh dari yang diharapkan yaitu dengan perolehan hampir 60%
siswa mendapatkan hasil belajar yang masih kurang. Dengan demikian,
penulis mencoba melakukan penelitian terhadap siswa terhadap mekanisme
belajar

mengajar

yaitu

dengan

menggunakan

kajian

meningkatkan

kemampuan menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah pada siswa
Kelas V SD Negeri 3 Bojong dengan Model Contextual Teaching And
Learning (CTL).
Kurangnya aktivitas belajar matematika siswa dalam proses belajar
mengajar telah lama menjadi bahan pikiran setiap guru kelas sekolah dasar,
hal ini terlihat bahwa pada umumnya siswa menampakkan sikap yang kurang
bergairah, kurang bersemangat dan kurang siap dalam menerima pelajaran.
Kurang siapnya siswa dalam menerima pelajaran tersebut akan berpengaruh
dalam proses belajar mengajar, karena akan mengakibatkan suasana kelas
kurang aktif dan interaksi timbal balik antara guru dan siswa kurang, serta
antara siswa dengan siswa tidak terjadi, sehingga siswa cenderung bersikap
pasif dan hanya menerima apa yang diberikan guru dan pada akhirnya hasil
belajar mereka rendah dan tidak memenuhi standar KKM yang telah
ditetapkan.
Dilihat dari data prasurvey, yang dilakukan pada tanggal 02 Oktober
2012 diketahui bahwa nilai hasil belajar Matematika siswa Kelas V SD
Negeri 3 Bojong pun masih rendah. Hal tersebut terlihat dari nilai ulangan

4

harian Matematika siswa masih di bawah Kriteria Ketuntasan Minimal
(KKM) yaitu 61.
Berdasarkan data hasil prasurvey masih banyak siswa yang mendapat
nilai Matematika di bawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM), atau dengan
kata lain siswa yang nilainya di bawah 61 lebih banyak dibandingkan dengan
siswa yang nilainya di atas 61. Yakni hanya 34% atau 10 siswa yang tuntas
dalam pembelajaran matematika, dan 66% atau 19 siswa yang tidak tuntas
dari keseluruhan 29 siswa. Jadi terlihat jelas bahwa nilai hasil belajar
matematika siswa masih rendah.
Berdasarkan hasil pengamatan dan pengalaman selama ini, siswa
kurang aktif dalam kegiatan belajar-mengajar. Anak cenderung tidak begitu
tertarik dengan pelajaran matematika, karena selama ini pelajaran matematika
dianggap sebagai pelajaran yang sulit dan bersifat klasik. Dikatakan proses
pembelajaran bersifat klasik karena, peserta didik di buat pasif, mereka duduk
dan mendengarkan ceramah guru, lalu mencatat materi pelajaran dan
mengerjakan latihan atau tugas yang diperintah guru. Sebaliknya guru
mendominasi proses pembelajaran dengan metode ceramah tanpa divariasikan
dengan berbagai metode dan pendekatan yang lebih tepat dengan sifat dan
karakteristik siswa maupun mata pelajaran yang diajarkan sehingga
menyebabkan rendahnya aktivitas belajar siswa di Kelas V SDN 3 Bojong
Kecamatan Sekampung Udik Lampung Timur pada pelajaran matematika.
Berdasarkan hal tersebut, Maka diperlukan model pembelajaran yang
dapat meningkatkan kreativitas dan keaktifan siswa di dalam proses

5

pembelajaran yang ditandai dengan aktivitas siswa yang meningkat, sehingga
ketuntasan belajar dapat tercapai.
Memahami berbagai masalah yang muncul di atas, maka peneliti
menerapkan solusi pembelajaran yang mana diharapkan dapat meningkatkan
hasil belajar siswa menjadi lebih baik dari sebelumnya. Metode pembelajaran
yang akan digunakan dalam pembelajaran matematika ini yaitu model
pembelajaran CTL. Dengan model pembelajaran kontekstual ini akan lebih
mendorong siswa untuk dapat memecahkan masalah matematika serta
mendorong siswa untuk dapat terlibat aktif dalam proses pembelajaran,
sehingga siswa akan lebih mudah memahami materi pelajaran matematika.
Selanjutnya siswa akan terlibat langsung dalam proses pembelajaran sehingga
siswa lebih mampu memahami dan dapat saling bekerja sama dengan
kelompoknya sehingga ilmu yang didapat lebih banyak dari hasil bertukar
fikiran tersebut.
Berdasarkan hal tersebut di atas, maka penulis akan mengadakan
suatu penelitian dalam bentuk penelitian tindakan kelas yang berjudul
“Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar matematika Melalui Model
Pembelajaran Contextual Teaching And Learning (CTL) Siswa Kelas V SD
Negeri 3 Bojong Tahun Pelajaran 2012/2013”.
B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas perlu diidentifikasi permasalahan yang ada,
yaitu:
1. Aktivitas belajar matematika siswa Kelas V SD Negeri 3 Bojong Lampung
Timur masih rendah.

6

2. Hasil belajar matematika siswa Kelas V SD Negeri 3 Bojong Lampung
Timur, hanya 10 siswa yang telah tuntas dan 19 siswa yang belum
mencapai KKM 61.
3. Kurang tertarik anak dalam belajar matematika kelas V SD Negeri 3
Bojong Lampung Timur.
4. Masih banyak siswa yang beranggapan bahwa matematika merupakan
pelajaran yang menakutkan
5. Guru belum menerapkan model pembelajaran yang tepat dalam kegiatan
belajar mengajar di kelas.
C. Rumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah di atas penulis menyusun rumusan
rumusan masalah dalam penelitian tindakan kelas ini sebagai berikut:
1. Bagaimanakah cara meningkatkan aktivitas belajar matematika melalui
Model Contextual Teaching And Learning (CTL) siswa Kelas V SD
Negeri 3 Bojong Tahun Pelajaran 2012/2013?
2. Bagaimanakah cara meningkatkan hasil belajar matematika melalui Model
Contextual Teaching And Learning (CTL) siswa Kelas V SD Negeri 3
Bojong Tahun Pelajaran 2012/2013?
D. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah Penelitian tindakan kelas ini bertujuan untuk:
1. Meningkatkan aktivitas belajar matematika melalui Model Contextual
Teaching And Learning (CTL) siswa Kelas V SD Negeri 3 Bojong
Lampung Timur.

7

2. Meningkatkan hasil belajar matematika melalui Model Contextual
Teaching And Learning (CTL) siswa Kelas V SD Negeri 3 Bojong
Lampung Timur

E. Manfaat Penelitian
Manfaat dari penelitian tindakan kelas melalui model Contextual Teaching
And Learning (CTL) dalam meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa
dalam pembelajaran matematika Kelas V SD Negeri 3 Bojong Lampung
Timur, sebagai berikut:
1. Manfaat teoritis
Apabila pembelajaran model Contextual Teaching And Learning (CTL) ini
dapat dirasakan manfaat dan kebenarannya dalam menyelesaikan suatu
masalah, maka guru, para tenaga pendidik, kepala sekolah, dan para
peneliti lainnya dapat menggunakan model ini sebagai alternatif yang baik
dalam pembelajaran.

2. Manfaat Praktis
a. Bagi siswa yaitu :
Dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa dalam
pembelajaran matematika Kelas V SD Negeri 3 Bojong Lampung
Timur.
b. Bagi Guru yaitu :
Sebagai bahan masukan dalam meningkatkan pengetahuan dan
kemampuan guru bahwa model Contextual Teaching And Learning
(CTL) merupakan salah satu model pembelajaran yang efektif dan

8

menyenangkan siswa, sehingga dapat diterapkan dalam pembelajaran
di sekolah, khususnya pada mata pelajaran matematika.
c. Bagi Sekolah yaitu :
Sebagai bahan masukan untuk meningkatkan mutu proses, dan hasil
belajar siswa, dan sebagai pencapaian Visi Sekolah.
d. Bagi Peneliti
Menambah wawasan dan pengetahuan peneliti dalam menerapkan
model-model pembelajaran khususnya model Contextual Teaching
And Learning (CTL) pada mata pelajaran matematika.

9

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Model Pembelajaran Contextual Teaching And Learning (CTL)
1. Pengertian Contextual Teaching And Learning (CTL)
CTL merupakan strategi yang melibatkan siswa secara penuh
dalam

proses

pembelajaran.

Siswa

didorong

untuk

beraktivitas

mempelajari materi pelajaran yang akan di pelajarinya. Menurut E.
Mulyasa ( 2009: 217-218) mengatakan:
Contextual Teaching And Learning (CTL) merupakan konsep
yang menekankan pada keterkaitan antara materi pembelajaran
dengan dunia kehidupan peserta didik secara nyata, sehingga para
peserta didik mampu menghubungkan dan menerapkan
kompetensi hasil belajar dalam kehidupan sehari – hari.
Sejalan dengan pengertian tersebut Wina Sanjaya (2009: 255)
menjelaskan bahwa: “Contextual Teaching And Learning (CTL) adalah
strategi pembelajaran yang menekankan kepada proses keterlibatan siswa
secara penuh untuk dapat menemukan materi yang dipelajari dan
menghubungkannya dengan situasi kehidupan nyata sehingga mendorong
siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan mereka.
Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa Strategi
pembelajaran Contextual Teaching And Learning (CTL) yaitu Proses
pembelajaran yang melibatkan siswa dalam belajar sehingga siswa dapat

10

mengkonstruksi sendiri pengetahuan serta keterampilan belajar mereka
yang diperoleh dengan berpengalaman secara langsung sehingga proses
belajar akan lebih efektif dan bermakna, karena belajar di sini bukan
hanya menghafal tetapi memahami.
2. Karakteristik Metode Pembelajaran CTL
Menurut Masnur Muslich (2009 : 42) Berdasarkan pengertian
strategi pembelajaran kontekstual di atas, Pembelajaran dengan strategi
kontekstual ini mempunyai karakteristik yakni sebagai berikut:
1) Pembelajaran dilaksanakan dalam konteks autentik, yaitu
pembelajaran yang diarahkan pada ketercapaian keterampilan
dalam konteks kehidupan nyata atau pembelajaran yang
dilaksanakan dalam lingkungan yang alamiah (learning in real life
setting).
2) Pembelajaran memberikan kesempatan kepada siswa untuk
mengerjakan tugas-tugas yang bermakna (meaningful learning).
3) Pembelajaran dilaksanakan dengan memberikan pengalaman
bermakna kepada siswa (learning by doing).
4) Pembelajaran dilaksanakan melalui kerja kelompok, berdiskusi,
saling mengoreksi antar teman (learning in a group).
5) Pembelajaran memberikan kesempatan untuk menciptakan rasa
kebersamaan, bekerja sama, dan saling memahami antara satu
dengan yang lain secara mendalam (learning to know each other
deeply).
6) Pembelajaran dilaksanakan secara aktif, kreatif, produktif, dan
mementingkan kerja sama (learning to ask, to inquiry, to work
together).
7) Pembelajaran dilaksanakan dalam situasi yang menyenangkan
(learning as anenjoy activity).
Berdasarkan

uraian

di

atas,

dapat

disimpulkan

bahwa

pembelajaran kontekstual merupakan proses pembelajaran dimana siswa
saling bekerja sama, saling memberi dalam menutupi kekurangan serta
menciptakan suasana belajar yang menyenangkan sehingga siswa dapat

11

aktif dan kreatif dalam proses pembelajaran. Kaitannya dengan mata
pelajaran matematika dalam penelitian ini yaitu dimana siswa secara
langsung mengalami serta bekerja sama sehingga proses pembelajaran
akan lebih bermakna dan siswa faham dengan apa yang telah dilakukannya
setelah ia belajar, serta memberikan kesempatan kepada siswa dalam
mengembangkan keterampilnnya dalam memecahkan suatu masalah
matematika.

3. Komponen Pembelajaran CTL
Pembelajaran kontekstual melibatkan tujuh komponen utama dari
pembelajaran

produktif

yaitu

:

konstruktivisme

(Constructivism),

membentuk group belajar yang saling membantu (interdependent learning
groups), menemukan (Inquiry), bertanya (Questioning), pemodelan
(Modelling), refleksi (Reflection) dan penilaian yang sebenarnya
(Authentic Assessment) (Depdiknas, 2003: 5).
Pembelajaran dengan strategi kontekstual melibatkan tujuh
komponen utama. Komponen-komponen tersebut yakni sebagai
berikut:
1) Constructivism (konstruktivisme, membangun, membentuk) yaitu
kegiatan yang mengembangkan pemikiran bahwa pembelajaran
akan lebih bermakna apabila siswa bekerja sendiri, menemukan,
dan membangun sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya.
Di sini siswa dapat mengembangkan pengalaman atau membangun
pengetahuan barunya berdasarkan pengalaman yang diperolehnya.
Pengetahuan-pengetahuan yang diperoleh tersebut dikonstruksi
oleh siswa itu sendiri sehingga proses pembelajaran siswa akan
lebih bermakna.
2) Quistioning (bertanya) adalah kegiatan belajar yang mendorong
sikap keingintahuan siswa lewat bertanya tentang topik atau
permasalahan yang akan dipelajari.

12

3) Inquiry (menyelidiki, menemukan) adalah kegiatan belajar yang
bisa mengkondisikan siswa untuk mengamati, menyelidiki,
menganalisis topic atau permasalahan yang dihadapi sehingga ia
berhasil “menemukan” sesuatu.
4) Learning Community (masyarakat belajar) adalah kegiatan belajar
yang bisa menciptakan suasana belajar bersama atau berkelompok
sehingga ia bisa berdiskusi, curah pendapat, bekerja sama, dan
saling membantu antar teman.
5) Modelling (pemodelan) adalah kegiatan belajar yang bisa
menunjukkan model yang bisa di pakai rujukan atau panutan siswa
dalam bentuk penampilan tokoh, demonstrasi kegiatan,
penampilan hasil karya, cara mengoprasikan sesuatu.
6) Reflection (refleksi atau umpan balik) adalah kegiatan belajar yang
memberikan refleksi atau umpan balik dalam bentuk Tanya jawab
dengan siswa tentang kesulitan yang dihadapi dan pemecahannya,
mengkonstruksi kegiatan yang telah dilakukan, kesan siswa selama
melakukan kegiatan, dan saran atau harapan siswa.
7) Authentic Assessment (penilaian yang sebenarnya) adalah kegiatan
belajar yang bisa diamati secara periodik perkembangan
kompetensi siswa melalui kegiatan-kegiatan nyata ketika
pembelajaran berlangsung.

Berdasarkan keterangan di atas dapat disimpulkan bahwa, proses
pembelajaran akan lebih bermakna apabila siswa memiliki rasa ingin tahu
sehinnga siswa akan terdorong menemukan jawaban serta mencari
pemecahan masalah dan siswa akan dapat mengembangkan pengetahuan
barunya dengan sendirinya.
Kaitannya dengan materi matematika dalam penelitian ini yaitu
dimana siswa akan secara langsung mengalami atau menemukan sendiri
masalah serta pemecahannya, karena belajar matematika bukan hanya
mendengar, melihat, menulis, tetapi lebih dari itu yakni dengan cara
mengonstruksi pengetahuan dengan pengalaman yang mereka miliki.

13

4. Prosedur Pembelajaran CTL di Kelas
1) Pendahuluan
a) Guru menjelaskan kompetensi yang harus di capai serta manfaat
dari proses pembelajaran dan pentingnya materi pelajaran yang akan
dipelajari. Disini guru membentuk kegiatan, konstruktivisme yang
mengembangkan pemikiran bahwa pembelajaran akan lebih
bermakna apabila siswa bekerja sendiri, menemukan, dan
membangun sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya.
b) Guru menjelaskan prosedur pembelajaran CTL, yaitu dengan
membagi siswa kedalam beberapa kelompok (learning community)
dengan menciptakan suasana belajar berkelompok sehingga siswa
dapat berdiskusi dan saling bekerja sama antar teman. Pembagian
kelompok ini sesuai dengan jumlah siswa, tiap kelompok
ditugaskan untuk melakukan observasi, masing-masing kelompok
mencatat hasil observasi.
c) Guru melakukan Tanya jawab sekitar tugas yang harus dikerjakan
oleh setiap siswa. Di sini guru mendorong sikap keingintahuan
siswa melalui kegiatan bertanya tentang topic atau permasalahan
yang akan dipelajari (questioning).
2) Inti
a) Siswa melakukan observasi (Inquiry) mengenai cara pembagian
pecahan. Kegiatan belajar di sini mengkondisikan siswa untuk
mengamati,

menyelidiki,

menganalisis

topik

yang

dihadapi

14

sehingga siswa berhasil menemukan sesuatu dari hasil pengamatan
terhadap model yang di jadikan alat dalam proses pembelajaran.
b) Siswa mencatat hasil temuan dalam pembagian pecahan yang
dilakukan.
c) Siswa mendiskusikan hasil dari jawaban mereka.
d) Siswa melaporkan hasil diskusi.
e) Siswa menjawab pertanyaan seputar jawabannya tersebut yang
diajukan oleh kelompok lain.
3) Penutup
a. Guru mengadakan refleksion (refleksi atau umpan balik) dalam
bentuk tanya jawab seputar masalah atau kesulitan yang dihadapi
siswa serta memberikan pemecahannya, mengkonstruksi kegiatan
yang telah dilakukan, serta kesan dan harapan siswa selama proses
pembelajaran.
b. Dengan bantuan guru siswa menyimpulkan hasil observasi seputar
masalah pecahan.
c. Guru memberikan penilaian terhadap kompetensi siswa selama
proses pembelajaran berlangsung.
d. Guru menugaskan siswa membuat pecahan dari kertas lipat.

B. Aktivitas Belajar
1. Pengertian Aktivitas Belajar
Aktivitas adalah segala kegiatan atau serangkaian kegiatan belajar
yang terjadi dalam suatu proses pembelajaran yakni seperti

15

mendengarkan, mencatat, dan menjawab pertanyaan dari guru. Aktivitas
merupakan prinsip atau asas yang sangat penting di dalam interaksi belajar
mengajar. Sebab pada prinsipnya belajar adalah berbuat. Tidak ada belajar
kalau tidak ada aktivitas. Pengajaran di sekolahpun menjadi hidup
sebagaimana aktivitas dalam kehidupan di masyarakat. Sejalan dengan hal
tersebut, Nasution (2004: 89) mengungkapkan bahwa “anak berfikir
sepanjang ia berbuat. Jadi tanpa adanya perbuatan anak dikatakan tidak
sedang berfikir, oleh sebab itu agar anak dapat berfikir sendiri maka harus
diberi kesempatan untuk dapat berbuat sendiri. Sebab anak akan berfikir
serta menemukan jawaban baru setelah anak melakukan perbuatan.
2. Jenis-Jenis Aktivitas Belajar
Menurut AM Sardiman (2010: 101) Jenis-jenis aktivitas belajar
antara lain:
a) Visual activities, yang termasuk di dalamnya misalnya, membaca,
memerhatikan gambar demonstrasi, percobaan, pekerjaan orang
lain.
b) Oral activities,seperi: menyatakan, merumuskan, bertanya,
memberi saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara,
diskusi, interupsi.
c) Listening activities, sebagai contoh mendengarkan: uraian,
percakapan, diskusi, musik, pidato.
d) Writing activities, seperti misalnya menulis cerita, karangan,
laporan angket, menyalin.
e) Drawing activities, misalnya: menggambar, membuat grafik, peta,
diagram.
f) Motor activities, yang termasuk di dalmnya antara lain: melakukan
percobaan, membuat konstruksi, model mereparasi, bermain,
berkebun, beternak.
g) Mental activities, sebagai contoh misalnya: menanggapi,
mengingat, memecahkan soal, menganalisis, melihat hubungan,
mengambil keputusan.

16

h) Emotional activities, seperti misalnya: menaruh minat, merasa
bosan, gembira, bersemangat, bergairah, berani, tenang, gugup

Berdasarkan keterangan di atas, aktivitas belajar merupakan
kegiatan yang sangat kompleks dan bervariasi. Aktivitas-aktivitas tersebut
senantiasa diciptakan dalam proses belajar agar situasi belajar tidak
membosankan. Sebab pada prinsipnya belajar adalah berbuat. Tidak ada
belajar apabila tidak ada aktivitas. Aktivitas belajar yang dimaksud dalam
penelitian ini yaitu:
a. Perhatian siswa dalam proses pembelajaran. Misalnya, membaca,
memperhatikan model yang dijadikan model pembelajaran (visual
activities).
b. Antusias

siswa

dalam

melakukan

percobaan

serta

menggali

pengetahuan melalui pengalamannya sendiri (motor activities).
c. Kecakapan siswa dalam menanggapi, mengingat, serta memecahkan
soal yang diberikan guru (mental activities).

C. Hasil Belajar
1. Pengertian Hasil Belajar
Belajar merupakan suatu proses kegiatan yang dilakukan agar
terjadi suatu perubahan tingkah laku pada seseorang, dari tidak tahu
menjadi tahu, dan dari tidak mengerti menjadi mengerti, sebagai akibat
dari interaksi seseorang dengan lingkungannya. Perubahan yang terjadi

17

pada diri seseorang tersebut merupakan hasil yang diperoleh melalui
proses belajar. Menurut Dimyati dan Mudjiono (2009 : 250) menyatakan:
Hasil belajar merupakan tingkat perkembangan mental
yang lebih baik yang dimiliki oleh seorang siswa yang terwujud
dalam ranah kognitif, afektif, dan psikomotor dibandingkan
dengan sebelum siswa belajar, yang dilihat dari sisi siswa.
Sedangkan dari sisi guru, hasil belajar merupakan dimana saat
terselesainya bahan pelajaran yang di sampaikan
Oemar Hamalik (2004: 30) menjelaskan bahwa, “Hasil belajar
merupakan bukti terjadinya perubahan tingkah laku seseorang, yang
tampak pada aspek-aspek seperti; aspek pengetahuan, pengertian,
kebiasaan, keterampilan, apresiasi, emosional, hubungan sosial, jasmani,
etis budi pekerti, dan sikap.
Sukardi (2009: 215) menerangkan bahwa hasil belajar adalah
“nilai yang menunjukkan pencapaian hasil belajar siswa. Berdasarkan
penjelasan di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa hasil belajar
merupakan bentuk kemampuan dan kecerdasan yang diperoleh siswa
sebagai hasil dari proses belajar yang meliputi aspek kognitif, afektif, dan
psikomotor.
2. Faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar
Hasil belajar yang dicapai seseorang merupakan hasil dari
interaksi berbagai faktor yang mempengaruhinya baik dari dalam maupun
dari luar diri individu.
Abu Ahmadi dan Supriyono (2008 : 138) menjelaskan, adapun
faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar yaitu sebagai berikut:

18

1) Faktor internal terdiri dari:
a) Faktor jasmaniyah baik yang bersifat bawaan maupun yang
diperoleh.Misalnya; penglihatan, pendengaran, struktur
tubuh.
b) Faktor psikologis baik yang bersifat bawaan maupun yang
diperoleh terdiri atas:
(1) Faktor intelektual yang meliputi: Faktor potensial yaitu
kecerdasan dan bakat.
(2) Faktor kecakapan nyata yaitu prestasi yang telah dimiliki.
(3) Faktor non-intelektif, yaitu unsure-unsur kepribadian
tertentu seperti sikap, kebiasaan, minat, kebutuhan,
motivasi, emosi, dan penyesuaian diri.
2) Faktor Eksternal terdiri dari: Faktor sosial, Faktor budaya, Faktor
lingkungan fisik, Faktor lingkungan spiritual atau keamanan.
Berdasarkan keterangan di atas faktor yang mempengaruhi hasil
belajar adalah faktor yang berasal dari dalam diri siswa itu sendiri
seperti faktor jasmaniyah dan faktor psikologis yang bersifat bawaan
yang berasal dari dalam diri siswa itu sendiri. Dan faktor yang berasal
dari luar diri siswa atau faktor eksternal seperti: faktor sosial berupa
lingkungan yang ada di sekitar siswa, baik lingkungan keluarga maupun
lingkungan sekolah atau lingkungan keluarga yang ada di sekitar siswa.

D. Kurikulum Matematika Kelas V SD
1. Pengertian Matematika
Menurut Muhsetyo (2008: 126) Pembelajaran Matematika adalah
proses pemberian pengalaman belajar kepada siswa melalui serangkaian
kegiatan yang terencana sehingga siswa memperoleh kompetensi tentang
bahan matemetika yang dipelajari.
Pendidikan matematika merupakan pendidikan yang telah
berkembang dengan cepat yaitu disesuaikan dengan kebutuhan dan

19

tantangan yang bernuansa kemajuan sains dan tekhnologi yang sesuai
dengan tantangan zaman sekarang dan mendatang. Menurut Muhsetyo
(2008 : 126) Sebagai pengetahuan, matematika mempunyai ciri-ciri
khusus. Ciri-ciri tersebut antara lain yaitu: abstrak, deduktif, konsisten,
hierarkis, serta logis Muhsetyo menyatakan bahwa “keabstrakan
matematika karena objek dasarnya abstrak, yaitu fakta, konsep, dan
prinsip. Keabstrakan matematika dan cirinya yang tidak sederhana inilah
yang menjadi penyebab bahwa matematika ini tidak mudah dalam
mempelajarinya . hal itulah yang menjadi alasan yang pada akhirnya
banyak siswa yang kurang tertarik untuk belajar matematika.
Menurut Bahrul Hayat (2010 : 214) mengatakan bahwa
Kurikulum Matematika di sekolah diharapkan dapat menjabarkan siswa
untuk bernalar dan menganalisis suatu keadaan sesuai dengan konteks
kehidupan sehari-hari. Dalam hal ini kemampuan siswa dalam bernalar
yaitu disertai dengan kemampuan mengkomunikasikan gagasan siswa
yang dapat menumbuhkan kompetensi berkomunikasi yang pada akhirnya
akan dapat mengembangkan kompetensi siswa dalam memecahkan suatu
permasalan. Jadi belajar matematika adalah belajar memahami dan
menganalisis suatu masalah melalui pemahaman serta penalaran yang
akhirnya dapat menemukan suatu cara dalam menemukan jawaban
matematika melalui konsep yang ada yakni konsep matematika.
Kemudahan dalam belajar matematika dapat dipengaruhi dengan keadaan
siswa dalam menikmati pelajaran matematika, menghargai pelajaran

20

matematika, dan menganggap metematika itu penting agar dapat sukses
dan matematika dapat mewujudkan cita-cita mereka.
Menurut

Abdurrahman

(2002:

252)

menjelaskan

bahwa

matematika perlu diajarkan kepada siswa karena perlu digunakan dalam
segala segi kehidupan, semua bidang studi memerlukan keterampilan
matematika yang sesuai, merupakan sarana komunikasi yang kuat,
singkat, jelas, dapat digunakan untuk menyajikan informasi dalam
berbagai cara, meningkatkan kemampuan berfikir logis, ketelitian, dan
kesadaran

kekurangan,

memberikan

kepuasan

terhadap

usaha

memecahkan masalah yang menantang.
Dalam hal ini matemetika merupakan mata pelajaran yang sangat
penting untuk dipelajari karena matematika merupakan induk dari segala
ilmu pengetahuan, dimana matematika sangat dibutuhkan serta dapat
digunakan dalam berbagai segi kehidupan. Dalam kehidupan sehari-hari
manusia tidak akan terlepas dari matematika, dan selalu berhubungan
dengan matematika dalam segala kegiatannya.
2. Tujuan Pembelajaran Matematika
Menurut Standar Isi Kurikulum KTSP (2011: 2) Mata pelajaran
matematika bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai
berikut :
1. Memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antara
konsep dan mengaplikasikan konsep atau algoritma, secara luwes,
akurat efisien, dan tepat,dalam pemecahan masalah.
2. Menggunakan penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi
matematika dalam membuat generalisasi, menyusun bukti, atau
menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika.
3. Memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami
masalah, merancang model matematika, menyelesaikan model dan
menafsirkan solusi yang diperoleh.

21

4. Mengomunikasikan gagasan dengan simbol tabel, diagram, atau
media lain untuk memperjelas keadaan atau masalah.
5. Memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam
kehidupan, yaitu memiliki rasa ingin tahu perhatian, dan minat
dalam mempelajari matematika, serta sikap ulet dan percaya diri
dalam pemecahan masalah.

3. Ruang Lingkup Matematika
Mata pelajaran matematika pada satuan pendidikan SD/MI
meliputi aspek-aspek sebagai berikut:
1. Bilangan
2. Geometri dan pengukuran
3. Pengolahan data
Adapun sub pokok bahasan yang akan dibahas dalam penelitian ini yaitu
pecahan.
Standar kompetensi: menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah.
Adapun kompetensi dasarnya yaitu:
1. Menjelaskan arti pecahan dan urutannya
2. Menyederhanakan berbagai bentuk pecahan
3. Menjumlahkan pecahan
4. Mengurangkan pecahan
5. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pecahan

22

E. CTL Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar
Menurut Rusman (2011: 190) CTL merupakan pembelajaran yang
memungkinkan terjadinya proses belajar di mana siswa menggunakan
pemahaman dan kemampuan akademiknya dalam berbagai konteks dalam dan
luar sekolah untuk memecahkan masalah yang bersifat simulative ataupun
nyata, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama.
Pembelajaran kontekstual sebagai suatu model pembelajaran yang
memberikan fasilitas kegiatan belajar untuk mencari, mengolah, dan
menemukan pengalaman belajar yang bersifat konkrit melalui keterlibatan
aktivitas siswa dalam mencoba, melakukan, dan mengalami sendiri.
Berdasarkan keterangan di atas bahwasannya pembelajaran CTL dapat
meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa sebab dalam proses
pembelajarannya CTL menekankan keterlibatan siswa secara aktif, sehingga
mendorong siswa untuk mencari dan menemukan jawaban berdasarakan
pengalaman yang dialaminya selama proses pembelajaran. Hal inilah yang
mendorong munculnya aktivitas belajar yang mandiri serta meningkatkan
hasil belajar yang sesuai dengan apa yang diharapkan dan menjadi tujuan.

23

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Metode Penelitian
Penelitian ini menggunakan jenis penelitian tindakan kelas yang
difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal Classroom Action Research
(Wardhani Igak dkk., 2007: 13). Menurut Arikunto (2006: 58) yang dimaksud
dengan penelitian tindakan kelas (PTK) adalah penelitian tindakan (action
research) ini dilakukan di kelas V SD Negeri 3 Bojong Kecamatan
Sekampung Udik Lampung Timur, dengan tujuan memperbaiki mutu praktik
pembelajaran dikelas. PTK berfokus pada kelas atau pada proses belajar
mengajar yang terjadi di kelas, bukan pada input kelas (silabus, materi, dan
lain-lain) ataupun output (hasil belajar). PTK harus tertuju atau mengenai halhal yang terjadi di dalam kelas.
Suharsimi (2002) (Aidin Adlan (2011: 4)) menjelaskan PTK melalui
gabungan definisi dari tiga kata yaitu “Penelitian” + “Tindakan“ + “Kelas”.
Makna setiap kata tersebut adalah sebagai berikut.
Penelitian; kegiatan mencermati suatu obyek dengan menggunakan
cara dan metodologi tertentu untuk memperoleh data atau informasi yang
bermanfaat dalam memecahkan suatu masalah.
Tindakan; sesuatu gerak kegiatan yang sengaja dilakukan dengan

24

tujuan tertentu. Tindakan yang dilaksanakan dalam PTK berbentuk suatu
rangkaian siklus kegiatan.
Kelas; sekelompok siswa yang dalam waktu yang sama, menerima
pelajaran yang sama dari guru yang sama pula. Siswa yang belajar tidak
hanya terbatas dalam sebuah ruangan kelas saja, melainkan dapat juga ketika
siswa sedang melakukan karyawisata, praktikum di laboratorium, atau belajar
tempat lain di bawah arahan guru.
B. Setting Penelitian
1. Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan pada semester 2 (genap) tahun pelajaran
2012/2013 dimulai dari bulan Maret sampai dengan bulan Mei 2013.
2. Tempat penelitian
Penelitian ini dilakukan di SD Negeri 3 Bojong Jalan Desa
Bojong Kecamatan Sekampung Udik Kabupaten Lampung Timur.
3. Subjek Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Kelas V Semester SD Negeri 3
Bojong Tahun Pelajaran 2012/2013, Kelas V, dengan jumlah siswa 29
orang, yang terdiri dari 15 orang laki-laki dan 14 orang perempuan,
dikarenakan siswa tersebut belum memenuhi target nilai KKM yang
ditentukan oleh sekolah, maka perlu diadakan penelitian tindakan kelas.
Dipilihnya kelas ini yang menjadi subjek dalam penelitian karena kelas ini
termasuk yang menjadi tugas penulis sebagai guru matematika dan dari segi

25

prestasi cukup refresentatif di jadikan subjek dalam penelitian.
C. Sumber Data
Sumber data dalam penelitian ini berupa data kualitatif dan
kuantitatif. Data kualitatif diperoleh dari hasil observasi. Sedangkan data
kuantitatif diperoleh dari hasil tes yang berbentuk skor (angka), yang terurai
sebagai berikut:
1. Dokumen hasil kerja Kelompok
Adalah tugas pemahaman Menggunakan pecahan dalam pemecahan
masalah yang diberikan kepada siswa pada setiap pertemuan sesuai dengan
materi.
2. Aktivitas belajar siswa.
Sumber data aktivitas belajar siswa adalah untuk menilai keaktipan
siswa dalam proses belajar, yang meliputi:
a. Kemampuan menyelesaikan tugas
b. Kemampuan bertanya kepada guru
c. Keaktipan menyelesaikan tugas
d. Bekerjasama dengan teman
e. memperhatikan petunjuk guru
f. Kemampuan memunculkan gagasan baru baik lisan maupun
tertulis
3. Hasil belajar siswa, sesuai dengan materi yang dibahas setiap siklus.
4. Aktivitas guru pada saat melaksanakan pembelajaran

26

D. Alat Pengumpul Data
1. Untuk mengumpulkan data berupa dokumen hasil kerja siswa digunakan
rubrik penilaian sebagai berikut:
Tabel. 3.1 Rubrik penilaian dokumen hasil kerja kelompok siswa
Predikat
No

Kegiatan

1

Keaktifan siswa bekerja sama dalam kelompok

2

Keaktifan siswa berdiskusi dalam kelompok

3

Keaktifan siswa membantu teman sekelompok

4

yang belum menguasai konsep

5

Tanggung jawab dalam menyelesaikan tugas

6

kelompok

A

B

Kemampuan siswa menjawab pertanyaan
7

teman sekelompok
Kemampuan siswa menjawab pertanyaan guru

8

Bojong,

2013

Observer
…………………………..
2. Untuk memperoleh data hasil kegiatan siswa belajar digunakan
format observasi sebagai berikut:

C

27

Tabel 3.2 Format observasi aktivitas belajar siswa

No
1
2
3
4
5
6

Aspek yang dinilai
Kemampuan menyelesaikan tugas
Kemampuan bertanya kepada guru
Keaktipan menyelesaikan tugas
Bekerjasama dengan teman
Memperhatikan petunjuk guru
Kemampuan memunculkan gagasan
baru baik lisan maupun tertulis

Keterangan:
(1). Sangat tidak aktif
(2). Tidak aktif
(3). Kurang aktif
(4). Aktif.
(5) Sangat aktif

1

2

Bojong,

Skor
3

4

5

2013

Observer,

---------------------------

3. Tes hasil belajar:
Tes hasil belajar adalah data yang digunakan untuk menilai hasil belajar
siswa pada setiap siklus sesuai dengan materi yang dibahas. Nilai hasil
belajar siswa direkap dalam tabel sebagai berikut:
Tabel. 3.3. Daftar Hasil Belajar Siswa

NO NAMA

KKM

NILAI

KETERANGAN

4. Untuk memperoleh data aktivitas guru dalam mengajar digunakan format
observasi sebagai berikut:

28

Tabel 3.4 Lembar Observasi Aktivitas Guru

No

Aktivitas Guru

Nilai

1.

Keterampilan membuka pelajaran

2.

Kemampuan melakukan apersepsi

3.

Kemampuan mengkondisikan siswa untuk siap
belajar

4.

Kemampuan mengembangkan pemikiran siswa
untuk melakukan kegiatan belajar secara lebih
bermakna

5.

Keterampilan menjelaskan materi

6.

Kemampuan memberikan contoh

7.

Kemampuan menggunakan alat/media

8.

Kemampuan memberikan pertanyaan

9.

Kemampuan memotivasi siswa untuk bertanya
dan menjawab

10.

Kemampuan menjawab pertanyaan siswa

11.

Kemampuan membagi kelompok diskusi

12.

Kemampuan mengelola diskusi

13.

Kemampuan mengaktifkan siswa untuk belajar

14.

Kemampuan mengevaluasi

15.

Kemampuan membiasakan anak untuk melakukan
refleksi
Bojong, ……….. 2013
Observer

……………………….

29

E. Teknik Analisis Data
1. Lembar Pengamatan 2 : dilakukan menggunakan teknik analisis kualitatif,
karena data yang diperoleh berbentuk kategori/kualitatif. Teknik ini
digunakan

untuk

menganalisis

sejauh

mana

siswa

memahami

Menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah yang diberikan kepada
siswa pada setiap pertemuan sesuai dengan materi dalam pelaksanaan
pembelajaran pada setiap siklus, dengan teknik analisis data sebagai
berikut:
% SMB =
% SMB

:

JS

:

JSM

:

JS
x 100 %
JSM
Prosentase Siswa Menggunakan pecahan dalam
pemecahan masalah dengan baik
Jumlah Skor siswa Menggunakan pecahan dalam
pemecahan masalah dengan baik
Jumlah Skor Maksimal

Selanjutnya dari hasil perhitungan rumus tersebut diklasifikasikan
berdasarkan kategori dalam Menggunakan pecahan dalam pemecahan
masalah yang baik yaitu sebagai berikut:
Tabel 3.5 Daftar Klasifikasi Hasil Kerja Siswa

No.
1.
2.
3.
4.
5.

Presentase
1% - 20%
21% - 40%
41% - 60%
61% - 80%
81% - 100%

Kategori Menggunakan pecahan
dalam pemecahan masalah
Sangat tidak baik
Tidak baik
Kurang baik
Baik
Sangat baik

30

2. Lembar Pengamatan 3 : Data untuk menilai aktivitas belajar siswa pada
setiap siklusnya. Teknik pengumpulan data pada lembar pengamatan diisi
oleh pengamat/ peneliti kemudian dianalisis sebagai berikut:
Tabel 3.6 Daftar Klasifikasi Aktivitas Belajar Siswa
No.
1.
2.
3.
4.
5.

Presentase
1 % - 20 %
21% -40 %
41 % - 60 %
61 % - 80 %
81 % - 100 %

Kategori aktifitas siswa
Sangat tidak aktif
Tidak aktif
Kurang aktif
Aktif
Sangat Aktif

5. Tes Hasil Belajar siswa: dilakukan dengan menggunakan teknik analisis
deskritif komparatif, yaitu membandingkan data kuantitatif tes tertulis
pada kriteria kemampuan minimal (KKM) dengan hasil tes pada setiap
siklus. Teknik ini digunakan untuk menganalisis tingkat hasil belajar siswa
setelah mendapatkan pembelajaran. Hasil tes diberi skor dan dinilai
kemudian diklasifikasikan tingkat hasil belajarnya, yaitu menurut
Djamarah,

Syaiful

Bahri

dan

Anwar

Zain

(2005:106)

menggunakan ketentuan sebagai berikut:
Tabel 3.7 Daftar klasifikasi Nilai Hasil Belajar Siswa

No.
1.
2.
3.
4.

Presentase
Kurang dari 60 %
61% - 75 %
76 % - 99 %
100 %

Kategori hasil belajar
Kurang baik
Baik
Sangat baik
Istimewa

dengan

31

Hasil ulangan harian yang diperoleh pada akhir pokok bahasan,
dianalisis dengan statistik sederhana, menggunakan analisis ulangan harian
dengan rencana tabel sebagai berikut:
Tabel 3.8 Rencana Analisis Ulangan Harian
Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Pokok Bahasan
Banyaknya Soal
Kelas/Semester
Banyak peserta tes
No Nama Siswa

: SD Negeri 3 Bojong
: Matematika
: Menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah
:5
: V/2
: 29
Nomor Soal dan Skor
.
2
1
3
4
5
20 20 20 20 20

Jumlah

% Keter

Ketuntasan

Skor

capaian

Ya

1.
2.
3.
4.
5.
Jumlah Skor
Jumlah Skor
% Ketercapaian

Keterangan:
Persentase ketercapaian didapat dari : skor x 100% = skor maksimum
Ketuntasan :
% ketercapaian > 65% maka ya (tuntas belajar)
% ketercapaian < 65% maka tidak (tidak tuntas belajar)
% skor tercapai, jumlah peserta tuntas x 100% jumlah

Tidak

32

F. Prosedur Penelitian
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian
tindakan kelas menurut Arikunto, Suharsimi (2006: 3) mengemukakan
“Penelitian tindakan kelas merupakan suatu pencermatan terhadap kegiatan
belajar berupa sebuah tindakan, yang sengaja dimunculkan dan terjadi dalam
sebuah kelas secara bersama”. Jadi PTK bisa dikatakan suatu tindakan yang
disengaja untuk mendapatkan kegiatan belajar mengajar dengan hasil yang
maksimal yang berfokus pada kegiatan pembelajaran.
Penelitian tindakan kelas juga harus adanya hubungan atau kerjasama
antara peneliti dengan guru baik dalam pembelajaran maupun dalam
menghadapi permasalahan yang nyata di kelas. Dalam hal ini Arikunto,
Suharsimi (2006: 63) mengemukakan “Kerjasama (kolaborasi) antar guru
dengan peneliti menjadi hal yang sangat penting. Melalui kerjasama, mereka
secara bersama menggali dan mengkaji permasalahan yang dihadapi guru
dan/atau siswa di sekolah.
Prosedur

pelaksanaan

PTK

yang

meliputi

penetapan

fokus

permasalahan, perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan yang diikuti
dengan kegiatan observasi, interpretasi, dan analisis, serta refleksi. Apabila
diperlukan, pada tahap selanjutnya disusun rencana tindak lanjut. Upaya
tersebut dilakukan secara berdaur membentuk suatu siklus. Langkah-langkah
pokok yang ditempuh pada siklus pertama dan siklus-siklus berikutnya
adalah:
(1) Penetapan fokus permasalahan
(2) Perencanaan tindakan

33

(3)
(4)
(5)
(6)

Pelaksanaan tindakan
Pengumpulan data (pengamatan/observasi)
Refleksi (analisis, dan interpretasi)
Perencanaan tindak lanjut. (Aidin Adlan 2011 : 18)

Untuk lebih jelasnya, rangkaian kegiatan dari setiap siklus dapat
dilihat pada gambar berikut:

Permasalahan

Perencanaan
Tindakan - I

Pelaksanaan
Tindakan - I

Refleksi - I

Pengamatan/
Pengumpulan
Data - I

Perencanaan
Tindakan - II

Pelaksanaan
Tindakan - II

Refleksi
Refleksi -- II
I

Pengamatan/
Pengumpulan
Data - II

SIKLUS - I

Permasalahan
baru, hasil
Refleksi

SIKLUS - II

Bila Permasalahan
Belum
Terselesaikan

Dilanjutkan ke
Siklus Berikutnya

Gambar 1. Siklus Kegiatan PTK (Aidin Adlan, 2011)

Setelah permasalahan ditetapkan, pelaksanaan PTK dimulai dengan
siklus pertama yang terdiri atas empat kegiatan. Apabila sudah diketahui
keberhasilan atau hambatan dalam tindakan yang dilaksanakan pada siklus
pertama, peneliti kemudian mengidentifikasi permasalahan baru untuk

34

menentukan rancangan siklus berikutnya. Kegiatan pada siklus kedua, dapat
berupa kegiatan yang sama dengan sebelumnya bila ditujukan untuk
mengulangi keberhasilan, untuk meyakinkan, atau untuk menguatkan hasil.
Pada umumnya kegiatan yang dilakukan dalam siklus kedua mempunyai
berbagai tambahan perbaikan dari tindakan sebelumnya yang ditunjukan
untuk mengatasi berbagai hambatan/ kesulitan yang ditemukan dalam siklus
sebelumnya.
Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari 3 siklus. Dalam penelitian
tindakan kelas ini menggunakan model spiral yang terdiri dari 4 tahap
meliputi perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, refleksi dan
perb

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) DALAM PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL KELAS IV SD NEGERI 02 ASTOMULYO TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 7 52

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENDEKATAN TEMATIK DENGAN MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA KELAS III SD NEGERI 2 PRINGSEWU TIMUR KECAMATAN PRINGSEWU KABUPATEN PRINGSEWU TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 26 61

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 SINAR SEMENDO TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 8 48

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SD NEGERI 1 GUNUNG SUGIH BESAR TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 2 47

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) SISWA KELAS V SD NEGERI 3 BOJONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 4 55

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN STRATEGI PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA KELAS VI SD NEGERI 02 TITWANGI TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 10 78

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA SISWA KELAS V SD NEGERI GUNUNG MULYO TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 9 46

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS IV SD NEGERI 1 GUNUNG RAYA TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 13 44

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 3 BOJONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 8 107

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) DALAM PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL KELAS IV SD NEGERI 1 BANJARREJO TP 2012/2013

1 2 65

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3924 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1044 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 933 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 625 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 782 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1333 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1229 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 814 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1101 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1329 23