PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA SISWA KELAS V SD NEGERI GUNUNG MULYO TAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI
PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL)
PADA SISWA KELAS V SD NEGERI GUNUNG MULYO
TAHUN PELAJARAN 2012/2013

(Skripsi)

Oleh:
NI SAYU KADEK YULIANTARI

Sebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar
SARJANA PENDIDIKAN

Pada
Program Studi PGSD
Jurusan Ilmu Pendidikan
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

ABSTRAK

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI
PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL)
PADA SISWA KELAS V SD NEGERI GUNUNG MULYO
TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Oleh

NI SAYU KADEK YULIANTARI

Berdasarkan data awal yang diperoleh di SD Negeri Gunung Mulyo yaitu
hasil belajar siswa pada ulangan tengah semester ganjil pelajaran IPS tanggal 11
Oktober 2012 masih sangat rendah. Sejumlah 10 siswa (34,5%) siswa tuntas,
sedangkan 19 siswa (65,5%) siswa belum tuntas. Berdasarkan kenyataan di atas
penulis menerapkan pembelajaran Contextual Teaching And Learning (CTL) yang
bertujuan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada pembelajaran
IPS. Penelitian ini melibatkan 29 siswa, terdiri dari 15 siswa laki-laki dan 14
siswa perempuan, kelas V di SD Negeri Gunung Mulyo pada semester genap
Tahun Pelajaran 2012/2013.
Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas dengan
menggunakan dua siklus. Masing-masing siklus terdiri dari empat tahap, yakni
perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi. Teknik pengumpulan data
menggunakan lembar observasi dan tes hasil belajar. Selanjutnya data dianalisis
dengan analisis kulitatif dan analisis kuantitatif.
Dari hasil analisis data menunjukkan bahwa penggunaan pembelajaran
CTL dalam proses pembelajaran IPS siswa kelas V SD Negeri Gunung Mulyo
dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Hal ini dapat dilihat dari
persentase rata-rata aktivitas siswa pada siklus I 62,84% mengalami peningkatan
pada siklus II menjadi 76,54%. Sementara nilai rata-rata hasil belajar siswa pada
siklus I 59,65, meningkat pada siklus II menjadi 73,79. Ketuntasan siswa pada
siklus I sebesar 55,17% mengalami peningkatan pada siklus II menjadi 79,31%.

Kata kunci: aktivitas, hasil belajar, pembelajaran Contextual Teaching And
Learning (CTL).

DAFTAR ISI

BAB I. PENDAHULUAN
1.1
1.2
1.3
1.4
1.5

Latar belakang Masalah ................................................................................
Identifilasi Masalah ........................................................................................
Rumusan Masalah .........................................................................................
Tujuan Penelitian ..........................................................................................
Manfaat Penelitian ........................................................................................

1
4
4
5
5

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) ...................................................................... 7
a. Pengertian IPS ........................................................................................... 7
b. Tujuan Pembelajaran IPS .......................................................................... 8
2.2 Belajar ............................................................................................................ 9
a. Pengertian Belajar ..................................................................................... 9
b. Teori-teori Belajar ..................................................................................... 10
1) Teori Belajar Behaviorisme .................................................................... 10
2) Teori Belajar Kognitivisme..................................................................... 11
3) Teori Belajar Konstruktivisme ................................................................ 11
4) Teori Belajar Humanisme ....................................................................... 12
c. Faktor-faktor yang mempengeruhi Belajar ............................................... 12
d. Aktivitas Belajar........................................................................................ 13
e. Hasil Belajar .............................................................................................. 14
2.3 Model-model Pembelajaran IPS di SD ........................................................... 15
a. Pengertian Model Pembelajaran ............................................................... 15
b. Model-model Pembelajaran IPS di SD ..................................................... 16
2.4 Pendekatan CTL .............................................................................................. 17
a. Hakikat Pendekatan CTL .......................................................................... 17
b. Ciri-ciri Pendekatan CTL .......................................................................... 18
c. Komponen Pendekatan CTL ..................................................................... 19
d. Kelebihan dan Kekurangan CTL............................................................... 19
1) Kelebihan Pendekatan CTL ................................................................... 19
2) Kekurangan Pendekatan CTL ................................................................ 19
e. Langkah-langkah Pembelajaran CTL ....................................................... 20
2.5 Hipotesis Tindakan ......................................................................................... 21

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Metode Penelitian .......................................................................................... 22
3.2 Setting Penelitian .......................................................................................... 23
a. Tempat Penelitian ...................................................................................... 23
b. Waktu Penelitian ....................................................................................... 24
c. Subjek Penelitian ....................................................................................... 24
3.3 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................. 24
a. Observasi ................................................................................................... 24
b. Tes ............................................................................................................. 25
3.4 Alat Pengumpul Data .................................................................................... 25
3.5 Teknik Analisis Data ..................................................................................... 25
3.6 Langkah-Langkah Penelitian Tindakan Kelas .............................................. 27
3.7 Indikator Keberhasilan .................................................................................. 34
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil ............................................................................................................... 35
a. Persiapan Pembelajaran ............................................................................... 35
b. Deskripsi Per Siklus .................................................................................... 35
4.2 Pembahasan ................................................................................................... 56
a. Aktivitas Siswa dalam Pembelajaran .......................................................... 56
b. Aktivitas Guru dalam Proses Pembelajaran ................................................ 57
c. Hasil Belajar Siswa dalam Proses Pembelajaran ......................................... 59
BAB V. SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan ...................................................................................................... 61
5.2 Saran ............................................................................................................. 61
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

3.1. Kriteria Keaktifan Kelas dalam Persen .......................................................... 26
4.1. Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus I ....................................................... 41
4.2 Hasil Observasi Kinerja Guru Pada Pembelajaran Siklus I ........................... 42
4.3 Hasil Belajar Siswa Siklus I ........................................................................... 43
4.4 Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus II ..................................................... 52
4.5 Hasil Observasi Kinerja Guru pada Pembelajaran Siklus II .......................... 54
4.6 Hasil Belajar Siswa Siklus II ......................................................................... 55
4.7 Rekapitulasi Aktivitas Siswa dalam Proses Pembelajaran............................. 56
4.8 Rekapitulasi Persentase Kinerja Guru dalam Proses Pembelajaran ............... 58
4.9 Rekapitulasi Hasil Belajar Siswa Persiklus ................................................... 59

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

3.1 Alur Siklus Penelitian Tindakan Kelas .......................................................... 23
4.1 Persentase Aktivitas Siswa Persiklus .............................................................. 57
4.2 Persentase Kinerja Guru dalam Proses Pembelajaran ..................................... 58
4.3 Persentase Hasil Belajar Siswa Persiklus ........................................................ 59

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Pemetaan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar .............................. 65
2. Silabus Pembelajaran ................................................................................... 66
3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ................................................... 68
4. Penilaian Kinerja Guru Siklus I..................................................................... 83
5. Lembar Aktivitas Siswa Siklus I ................................................................... 85
6. Daftar Nilai Siswa Siklus I ............................................................................. 88
7. Lembar Tugas Siswa Siklus I ......................................................................... 89
8. Penilaian Kinerja Guru Siklus II .................................................................... 92
9. Lembar Aktivitas Siswa Siklus II ................................................................... 94
10. Daftar Nilai Siswa Siklus II ........................................................................ 97
11. Lembar Tugas Siswa Siklus II ..................................................................... 98
12. Dokumentasi Kegiatan Pembelajaran ....................................................... 101

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Undang-undang No. 20 tahun 2003 pasal 1 ayat 2 tentang Sistem
Pendidikan Nasional menjelaskan bahwa pendidikan nasional adalah
pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 yang berakar pada nilai-nilai agama,
kebudayaan nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan
zaman. Fungsi dan tujuan pendidikan nasional itu sendiri adalah untuk
mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa
yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan
untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat,
beriman, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis
serta bertanggung jawab.
Guna mewujudkan tujuan dari Undang-undang No. 20 tahun 2003 tentang
Sistem Pendidikan Nasional tersebut di atas, diperlukan acuan yang jelas bagi
siswa dan guru yaitu kurikulum. Adapun kurikulum yang dijadikan acuan
adalah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Ketentuan dalam
Undang-undang No. 20 tahun 2003 pasal 37 ayat 1 yang mengatur tentang

2

KTSP memuat 10 mata pelajaran yang harus diajarkan di sekolah dasar, salah
satunya yaitu Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS).
IPS adalah bidang studi yang mempelajari, menelaah, menganalisis gejala
dan masalah sosial di masyarakat dengan meninjau dari berbagai aspek
kehidupan atau satu perpaduan (Sardjiyo, dkk., 2009. 1.27). Pembelajaran IPS
pada setiap jenjang tidaklah sama tentunya harus disesuai dengan tingkat
perkembangan siswa, terutama pada pembelajaran IPS di SD.
IPS di SD merupakan mata pelajaran yang dikemas secara terpadu dari
berbagai kajian sejarah, geografi, ekonomi, politik, sosiologi, antropologi,
psikologi, dan ekologi. Tujuan dari mata pelajaran IPS di SD yakni
menggambarkan penekanan sasaran akhir yang hendak dicapai oleh siswa
setelah mengikuti proses dan menyelesaikan pendidikan dalam program
sekolah dasar.
Berdasarkan pengalaman guru selama mengajar di kelas V SD Negeri
Gunung Mulyo, banyak siswa tidak kritis dan tidak kreatif terhadap pelajaran
IPS yang diterima, artinya siswa hanya sekedar menerima apa yang diajarkan.
Siswa tidak semangat untuk mencari dan menemukan sesuatu yang baru.
Belum lagi gejala lain yang muncul, seperti keengganan siswa untuk belajar
mandiri, keterasingan siswa terhadap dunianya (dunia anak), ketidak pedulian
siswa terhadap lingkungannya, serta berkurangnya minat membaca dan berlatih
di kalangan siswa, semuanya itu merupakan fenomena yang harus dicermati.
Pemikiran yang mengarah pada siswa lebih aktif, kritis, kreatif, mandiri,
mencintai dunianya peduli pada lingkungannya, serta upaya mentradisikan
membaca dan berlatih merupakan modal penting bagi siswa yang akan tumbuh

3

berkembang di era globalisasi ini. Dalam kehidupan sehari-hari anak
berhadapan langsung dengan berbagai fakta dan persoalan yang menuntut
kesiapan mereka untuk turut memecahkan persoalan yang ada.
Namun setiap siswa mempunyai kepribadian yang unik, berbeda satu
dengan yang lainnya. Baik dalam tingkat intelegensi, kondisi fisik dan emosi
maupun kemampuan sosialnya. Sementara di sekolah, sebagaian besar anak
menerima layanan pendidikan yang sama. Disamping itu umumnya proses
belajar mengajar di sekolah masih termasuk tradisional konvensional dalam
arti sangat terstruktur, guru lebih mendominasi proses pembelajaran, guru
banyak menggunakan metode ceramah dan sangat sedikit tuntutan aktif dari
siswa. Akibatnya ada sebagian anak yang hasil belajar mereka jauh di bawah
teman-teman sekelasnya.
Selama ini metode yang digunakan oleh guru kelas V SD Negeri Gunung
Mulyo dalam proses pembelajaran adalah metode pembelajaran konvensional,
tidak mengaitkan materi pelajaran dengan kehidupan sehari-hari. Siswa
menyalin materi yang telah ditulis oleh guru di papan tulis, mendengarkan guru
menjelaskan materi dan mengerjakan tugas.
Berdasarkan hasil ulangan tengah semester ganjil pelajaran IPS pada
tanggal 11 Oktober 2012 yang menunjukkan bahwa dari 29 siswa kelas V SD
Negeri Gunung Mulyo terdapat 10 siswa (34,5%) yang mendapat nilai diatas
KKM dan 19 siswa yang mendapatkan nilai dibawah KKM (70).
Berdasarkan kondisi di atas, pembelajaran dapat diperbaiki dari model
konvensional yang bersifat satu arah dan cenderung membosankan dengan
pendekatan CTL yang bersifat menyenangkan dan lebih bermakna, sehingga

4

siswa menjadi lebih aktif. Guru dalam pembelajaran CTL ini hanya menjadi
fasilitator dan motivator.

1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas dapat diidentifikasi masalah
sebagai berikut:
a. Aktivitas belajar siswa pada pembelajaran IPS di kelas V SD Negeri
Gunung Mulyo masih rendah.
b. Hasil belajar siswa pada pembelajaran IPS di kelas V SD Negeri Gunung
Mulyo masih rendah.
c. Belum digunakannya pendekatan pembelajaran CTL dalam pembelajaran
IPS di kelas V SD Negeri Gunung Mulyo.
d. Metode pembelajaran yang digunakan guru masih konvensional dengan
penerapan metode ceramah dan penugasan.

1.3 Rumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah di atas, dalam penelitian ini perlu
dirumuskan permasalahan yang akan diteliti antara lain sebagai berikut:
a. Bagaimanakah penggunaan pendekatan CTL pada pembelajaran IPS di
kelas V SD Negeri Gunung Mulyo dapat meningkatkan aktivitas belajar
siswa?
b. Apakah penggunaan pendekatan CTL pada pembelajaran IPS di kelas V
SD Negeri Gunung Mulyo dapat meningkatkan hasil belajar siswa?

5

1.4 Tujuan Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas maka tujuan
penelitian ini adalah untuk:
a. Meningkatkan aktivitas belajar siswa pada pembelajaran IPS di kelas V
SD Negeri Gunung Mulyo dengan menggunakan pendekatan CTL.
b. Meningkatkan hasil belajar siswa pada pembelajaran IPS di kelas V SD
Negeri Gunung Mulyo dengan menggunakan pendekatan CTL.

1.5 Manfaat Penelitian
Adapun hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi:
a. Siswa
1) Dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa di kelas V SD Negeri
Gunung Mulyo.
2) Dapat meningkatkan hasil belajar siswa di kelas V SD Negeri Gunung
Mulyo.
b. Guru
Dapat memperluas wawasan dan pengetahuan guru mengenai
penggunaan pendekatan CTL, serta mengembangkan kemampuan
profesional guru dan bahan masukan dalam meningkatkan kualitas
pembelajaran IPS di kelasnya.
c. Sekolah
Dapat memberikan kontribusi yang berguna untuk meningkatkan
kualitas pendidikan di SD Negeri Gunung Mulyo, sehingga memiliki
output yang berkualitas dan kompetitif.

6

d. Peneliti
Menambah pengetahuan serta wawasan peneliti dalam menerapkan
pendekatan CTL pada pembelajaran IPS, serta dapat memecahkan
permasalahan yang terdapat di sekolah dasar.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS)
a. Pengertian IPS
Kurikulum 2006 menjelaskan bahwa IPS merupakan salah satu mata
pelajaran yang mengkaji seperangkat peristiwa, fakta, konsep, dan
generalisasi yang berkaitan dengan isu sosial (Depdiknas, 2008: 162).
Djahiri (Sapriya, dkk., 2006: 7) mengemukakan bahwa IPS merupakan ilmu
pengetahuan yang memadukan sejumlah konsep pilihan dari cabang-cabang
ilmu sosial dan ilmu lainnya kemudian diolah berdasarkan prinsip
pendidikan dan didaktik untuk dijadikan program pengajaran pada tingkat
pendidikan dasar dan menengah.
Shermis

mengemukakan

bahwa

IPS

merupakan

ilmu

yang

disederhanakan untuk tujuan pendidikan yang berisikan aspek-aspek ilmu
sejarah, ekonomi, politik, sosiologi, antropologi, psikologi, geografi, filsafat
yang dipilih untuk tujuan pembelajaran sekolah dan perguruan tinggi
(Sapriya, dkk., 2007: 12). IPS adalah bidang studi yang mempelajari,
menelaah, menganalisis gejala dan masalah sosial di masyarakat dengan
meninjau dari berbagai aspek kehidupan atau satu perpaduan (Sardjiyo,
dkk., 2009. 1.27).

8

Berdasarkan pengertian di atas, penulis menyimpulkan bahwa IPS
adalah ilmu yang memadukan sejumlah ilmu-ilmu sosial yang mengkaji
mengenai peristiwa, fakta, konsep, dan generalisasi yang diorganisasikan
dan disajikan secara ilmiah.

b. Tujuan Pembelajaran IPS
Kurikulum 2006 (Depdiknas: 2008: 162) menjelaskan bahwa
pembelajaran IPS bertujuan agar siswa memiliki kemampuan sebagai
berikut:
1) Mengenal konsep yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat dan
lingkungannya.
2) Memiliki kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, rasa ingin
tahu, inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan dalam
kehidupan sosial.
3) Memiliki komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan
kemanusiaan.
4) Memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerja sama dan
berkompetensi dalam masyarakat yang majemuk, di tingkat lokal,
nasional, dan global.
IPS sebagai salah satu bidang studi yang memiliki tujuan membekali
siswa untuk mengembangkan penalaran disamping aspek nilai dan moral,
banyak memuat materi sosial dan bersifat hafalan sehingga pengetahuan dan
informasi yang diterima siswa sebatas produk hafalan (Winataputra, dkk.,
2008: 9.4). Menurut Hasan (Supriatna, dkk., 2007: 5), tujuan pembelajaran
IPS dapat dikelompokkan ke dalam tiga kategori, yaitu pengembangan
kemampuan intektual siswa, pengembangan kemampuan dan rasa tanggung
jawab sebagai anggota masyarakat dan bangsa, serta pengembangan diri
siswa sebagai pribadi.
Solihatin & Raharjo (2007: 14) menjelaskan bahwa pada dasarnya
tujuan dari pembelajaran IPS adalah untuk mendidik dan memeberi bekal
kemampuan dasar pada siswa untuk mengembangkan diri sesuai dengan
bakat, minat, kemampuan dan lingkungannya, serta sebagai bekal bagi
siswa untuk melanjutkan pendidikan kejenjang yang lebih tinggi.

9

Berdasarkan penjelasan di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa
pembelajaran IPS bertujuan untuk mendidik para siswa agar lebih paham
terhadap kehidupan sosial, serta ilmu-ilmu sosial lainnya sehingga dapat
menjalankan kehidupan dengan baik. Maka dari itu dalam pembelajaran IPS
guru diharapkan membekali diri dengan pengetahuan dan keterampilan
sehingga dalam menyampaian materi pelajaran dapat di terima oleh siswa
dengan seksama.

2.2 Belajar
a.

Pengertian Belajar
Belajar adalah suatu proses perubahan dalam diri seseorang yang

ditampakkan dalam bentuk peningkatan kualitas dan kuantitas tingkah laku
seperti peningkatan pengetahuan, kecakapan, daya pikir, sikap, kebiasaan,
dan lain-lain (Fajar, 2009: 10). Menurut Fathurrohman & Sutikno (2010: 6)
belajar adalah “perubahan” yang terjadi di dalam diri seseorang setelah
melakukan aktivitas tertentu. Winataputra, dkk. (2008: 1.14) berpendapat
bahwa belajar adalah perubahan perilaku individu sebagai akibat dari proses
pengalaman baik yang dialami ataupun sengaja dirancang.
Bruner (Trianto, 2010: 15) menyatakan bahwa belajar adalah suatu
proses aktif dimana siswa siswa membangun (mengkonstruk) pengetahuan
baru berdasarkan pada pengalaman/pengetahuan yang sudah dimiliki.
Belajar adalah proses perubahan perilaku, dimana perubahan perilaku
tersebut dilakukan secara sadar dan bersifat menetap, perubahan perilaku
tersebut meliputi perubahan dalam hal kognitif, afektif, dan psikomotor
(Hernawan, dkk., 2007: 2).

10

Berdasarkan pengertian belajar di atas, dapat diambil kesimpulan
bahwa belajar adalah kegiatan seseorang yang memberikan perubahan
tingkah laku dari aspek pengetahuan, sikap serta keterampilan, dan
merupakan hasil pengalaman yang diperolehnya.

b. Teori-teori Belajar
Sesuai dengan penjelasan Roberts dalam Lapono (2008) jenis teori
belajar yang banyak mempengaruhi pemikiran tentang proses pembelajaran
dan

pendidikan

adalah

teori

belajar

Behaviorisme,

Kognitivisme,

Konstruktivisme, dan Humanisme.
1) Teori Belajar Behaviorisme
Lapono,dkk (2008) mengemukakan bahwa kajian konsep dasar
belajar dalam Teori Behaviorisme didasarkan pada pemikiran bahwa belajar
merupakan salah satu jenis perilaku (behavior) individu atau peserta didik
yang dilakukan secara sadar. Individu berperilaku apabila ada rangsangan
(stimuli), sehingga dapat dikatakan peserta didik di SD/MI akan belajar
apabila menerima rangsangan dari guru. Semakin tepat dan intensif
rangsangan yang diberikan oleh guru akan semakin tepat dan intensif pula
kegiatan belajar yang dilakukan peserta didik. Dalam belajar tersebut
kondisi lingkungan berperan sebagai perangsang (stimulator) yang harus
direspon individu dengan sejumlah konsekuensi tertentu.
2) Teori Belajar Kognitivisme
Cognition diartikan sebagai aktifitas mengetahui, memperoleh,
mengorganisasikan, dan menggunakan pengetahuan (Lefrancois Dalam
Lapono, 2008). Tekanan utama psikologi kognitif adalah struktur kognitif,

11

yaitu perbendaharaan pengetahuan pribadi individu yang mencakup ingatan
jangka panjang (long-term memory). Psikologi kognitif memandang
manusia sebagai makhluk yang selalu aktif mencari dan menyeleksi
informasi untuk diproses. Perhatian utama psikologi kognitif adalah pada
upaya memahami proses individu mencari, menyeleksi, mengorganisasikan,
dan menyimpan informasi. Belajar kognitif berlangsung berdasar skemata
atau struktur mental individu yang mengorganisasikan hasil pengamatannya.
3) Teori Belajar Konstruktivisme
Menurut Lapono,dkk (2008) pendekatan konstruktivisme dalam
proses pembelajaran didasari oleh kenyataan bahwa tiap individu memiliki
kemampuan untuk mengkonstruksi kembali pengalaman atau pengetahuan
yang telah dimilikinya. Oleh sebab itu dapat dikatakan bahwa pembelajaran
konstruktivisme merupakan satu teknik pembelajaran yang melibatkan
peserta didik untuk membina sendiri secara aktif pengetahuan dengan
menggunakan pengetahuan yang telah ada dalam diri mereka masingmasing. Peserta didik akan mengaitkan materi pembelajaran baru dengan
materi pembelajaran lama yang telah ada.
4) Teori Belajar Humanisme
Menurut Lapono,dkk (2008) kajian konsep dasar belajar dalam Teori
Humanisme didasarkan pada pemikiran bahwa belajar merupakan kegiatan
yang dilakukan seseorang dalam upayanya memenuhi kebutuhan hidupnya.
Setiap manusia memiliki kebutuhan dasar akan kehangatan, penghargaan,
penerimaan, pengagungan, dan cinta dari orang lain. Dalam proses
pembelajaran, kebutuhan-kebutuhan tersebut perlu diperhatikan agar peserta

12

didik tidak merasa dikecewakan. Apabila peserta didik merasa upaya
pemenuhan kebutuhannya terabaikan maka besar kemungkinan di dalam
dirinya tidak akan tumbuh motivasi berprestasi dalam belajarnya.

c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Belajar
Ada dua faktor yang mempengaruhi belajar, yaitu faktor intern dan
faktor ekstern.
1) Faktor intern
Faktor intern adalah faktor yang ada dalam diri individu yang sedang
belajar. Di dalam membicarakan faktor intern terbagi menjadi tiga faktor,
yaitu : faktor jasmaniah, faktor psikologi, dan faktor kelelahan.
2) Faktor ekstern
Faktor ekstern adalah faktor yang ada di luar individu. Faktor ekstern
dalam belajar dapat dikelompokkan menjadi tiga faktor, yaitu : faktor
keluarga, faktor sekolah, dan faktor masyarakat.

d. Aktivitas Belajar
Nasution (2003:85) mengatakan bahwa aktivitas adalah segala sesuatu
tingkah laku atau usaha manusia atau apa saja yang dikerjakan, diamati, oleh
seseorang mencakup kerja pikiran dan badan. Hal ini menunjukkan bahwa
semua yang dipikirkan dan dilakukan oleh siswa dalam proses belajar
merupakan aktivitas.
Mudjiono (2006: 236-238) mengemukakan aktivitas belajar dialami oleh
siswa sebagai suatu proses, aktivitas belajar adalah segala kegiatan yang
dilaksanakan baik secara jasmani atau rohani selama proses pembelajaran.

13

Sardiman (2010: 100) mengemukakan bahwa aktivitas belajar adalah
aktivitas yang bersifat fisik maupun mental. Dalam kegiatan belajar kedua
aktivitas itu harus selalu berkait. Aktivitas siswa selama proses belajar
mengajar merupakan salah satu indikator adanya keinginan siswa untuk
belajar.
Kusnandar (2010: 277) menyebutkan bahwa aktivitas belajar adalah
keterlibatan siswa dalam bentuk sikap, pikiran, perhatian, dan aktivitas dalam
kegiatan pembelajaran guna menunjang keberhasilan proses belajar mengajar
dan memperoleh manfaat dari kegiatan tersebut.
Dari pengertian tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa aktivitas
belajar adalah segala bentuk keterlibatan siswa baik fisik maupun mental yang
ditunjukkan dengan adanya perubahan tingkah laku dalam proses pembelajaran
dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran.

e. Hasil Belajar
Dimyati dan Mudjiono (2006: 3) mengemukakan bahwa hasil belajar
adalah hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari tindak
mengajar diakhiri dengan proses evaluasi hasil belajar, sedangkan dari siswa,
hasil belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak proses belajar.
Menurut Kunandar (2010: 277) hasil belajar adalah hasil yang diperoleh
siswa setelah mengikuti suatu materi tertentu dari mata pelajaran yang berupa
data kualitatif maupun kuantitatif.
Bloom (dalam Sudjana, 2010: 22) secara garis besar membagi hasil
belajar menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, ranah afektif, dan ranah
psikomotoris. Ranah kognitif berkenaan dengan hasil belajar intelektual, ranah

14

afektif berkenaan dengan sikap, dan ranah psikomotoris berkenaan dengan
hasil belajar keterampilan dan kemampuan bertindak. Hasil belajar dipengaruhi
oleh adanya kesempatan yang diberikan kepada anak. Ini berarti bahwa guru
perlu menyusun rancangan dan pengelolaan pembelajaran yang memungkinkan
anak bebas untuk melakukan eksplorasi terhadap lingkungannya.
Adapun ciri-ciri hasil belajar yang baik menurut Rakhmat (1998) adalah
sebagai berikut:
a) Validitas
Istilah validitas pada dasarnya menunjukkan pada tingkat ketepatan
dalam mengungkap data yang semestinya diungkapkan. Hasil belajar yang
valid akan mengungkap aspek-aspek hasil belajar secara tepat.
b) Reliabilitas
Reliabilitas menunjukkan ketepatan, keajegan, atau kemantapan.
Suatu tes yang reliabel akan mampu menghasilkan data yang relatif ajeg
dan konsisten, sehingga hasilnya dapat dipercaya.

Berdasarkan pendapat di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa
hasil belajar adalah kemampuan yang diperoleh siswa melalui kegiatan
pembelajaran berupa pengetahuan, sikap, dan keterampilan dengan diiringi
pengevaluasian guna mengetahui tingkat ketercapaian siswa dalam belajar.

2.3 Model-model Pembelajaran IPS di SD
a. Pengertian Model Pembelajaran
Joyce dan Weil (dalam Rusman 2010) berpendapat bahwa model
pembelajaran adalah suatu rencana atau pola yang dapat digunakan untuk

15

membentuk kurikulum (rencana pembelajaran jangka panjang), merancang
bahan-bahan pembelajaran, dan membimbing pembelajaran di kelas atau
yang lain.
Selanjutnya, Rusman (2010:155) mengemukakan bahwa model
pembelajaran merupakan suatu cara yang sistematis dalam mengidentifikasi,
mengembangkan, dan mengevaluasi seperangkat materi dan strategi yang
diarahkan untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.
Berdasarkan pendapat diatas, penulis menyimpulkan bahwa model
pembelajaran merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal
sampai akhir yang disajikan oleh guru, dan merupakan bungkus atau bingkai
dari penerapan suatu pendekatan dan strategi pembelajaran.
b. Model-model Pembelajaran IPS di SD
Model-model pembelajaran dalam pelajaran IPS di SD adalah sebagai
berikut:
1) Model pembelajaran kooperatif
Cooperative mengandung pengertian bekerja bersama dalam
mencapai tujuan bersama (Hasan dalam Solihatin, 2007: 4). Belajar
kooperatif adalah belajar dengan memanfaatkan kelompok kecil dalam
pembelajaran yang memungkinkan peserta didik bekerja bersama untuk
memaksimalkan belajar mereka dan belajar anggota lainnya dalam
kelompok tersebut (Johnson dalam Solihatin, 2007: 4).
Cooperative learning memiliki berbagai variasi atau tipe-tipe di
antaranya Student Team Achievement Division (STAD), Team Games
Tournaments

(TGT),

Team

Assisted

Individualization

(TAI),

16

Cooperative Integrated Reading and Composition (CIRC), Group
Investigation (GI), Jigsaw, dan Model Co-op Co-op (Asma, 2006: 12).
2) Model pembelajaran CTL
Pendekatan kontekstual merupakan konsep belajar dimana guru
menghadirkan situasi dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong siswa
membuat hubungan antar pengetahuan yang dimiliki dengan penerapan
dalam kehidupan mereka sebagai angota keluarga dan masyarakat.
Dengan konsep itu pembelajaran diharapkan lebih bermakna bagi
siswa. Proses pembelajaran berlangsung alami dalam bentuk kegiatan
siswa bekerja dan mengalami bukan transfer pengetahuan dari guru ke
siswa. Strategi lebih dipentingkan daripada hasil belajar.
Menurut Nurhadi (2003:13) Pendekatan CTL adalah konsep belajar
dimana guru menghadirkan dunia nyata siswa ke dalam kelas dan
mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang
dimilikinya dan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari.

Berdasarkan penjelasan diatas maka penulis memutuskan untuk
menggunakan pendekatan CTL dalam penelitian tindakan kelas ini. Karena
dalam pembelajaran CTL, proses pendidikan bertujuan membantu siswa
melihat makna dalam materi akademik yang mereka pelajari dengan jalan
menghubungkan materi pelajaran dengan isi kehidupan sehari-hari, yaitu
kehidupan pribadi, sosial, dan budaya.

17

2.4 Pendekatan CTL
a. Hakikat Pendekatan CTL
Pendekatan

CTL

merupakan

konsep

belajar

dimana

guru

menghadirkan situasi dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong siswa
membuat hubungan antar pengetahuan yang dimiliki dengan penerapan
dalam kehidupan mereka sebagai angota keluarga dan masyarakat. Dengan
konsep itu pembelajaran diharapkan lebih bermakna bagi siswa. Proses
pembelajaran berlangsung alami dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan
mengalami bukan transfer pengetahuan dari guru ke siswa. Strategi lebih
dipentingkan daripada hasil belajar.
Menurut

Howey

R,

Keneth,

(dalam

Rusman

2010:

190),

mendefinisikan CTL sebagai berikut, CTL adalah pembelajaran yang
memungkinkan terjadinya proses belajar dimana

siswa menggunakan

pemahaman dan kemampuan akademiknya dalam berbagai konteks dalam
dan luar sekolah untuk memecahkan masalah yang bersifat simulatif
ataupun nyata, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama.
Menurut Nurhadi (2003:13) Pendekatan CTL adalah konsep belajar
dimana guru menghadirkan dunia nyata siswa ke dalam kelas dan
mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya
dan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari.
Berdasarkan definisi di atas, maka dapat dinyatakan bahwa
pembelajaran CTL adalah merupakan suatu konsep belajar di mana guru
mengahdirkan situasi dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong siswa
membuat

hubungan

antara

pengetahuan

yang

dimilikinya

dengan

18

penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari, sementara siswa
memperoleh pengetahuan dan keterampilan dari kontek yang terbatas,
sedikit-demi sedikit, dan dari proses mengkontruksikan sendiri, sebagai
bekal untuk memecahkan masalah dalam kehidupannya sebagai anggota
keluarga dan masyarakat.

b. Ciri-ciri Pendekatan CTL
Menurut Sugiyanto (2007: 8) mengemukakan ciri-ciri kelas yang
menggunakan pendekatan CTL meliputi :
1) Pengalaman nyata
2) Kerja sama, saling menunjang
3) Gembira, belajar dengan bergairah
4) Pembelajaran dengan terintegrasi
5) Menggunakan berbagai sumber
6) Siswa aktif dan kritis
7) Menyenangkan dan tidak membosankan
8) Sharing dengan teman
9) Guru kreatif

c. Komponen Pendekatan CTL
Menurut Rusman (2010 : 193-197) penerapan pembelajaran berbasis
CTL ini memiliki tujuh komponen utama pembelajaran yang mendasari
penerapan pembelajaran kontekstual di kelas. Ketujuh komponen utama itu
adalah

konstruktivisme

menemukan

(Inquiry),

(Constructivism),
masyarakat

belajar

bertanya
(Learning

(Questioning),
Community),

19

pemodelan (Modeling), refleksi (Reflection), dan penilaian sebenarnya
(Auhentic Assessment).

d. Kelebihan dan Kurangan CTL
1) Kelebihan Pendekatan CTL
(a) Meningkatkan kecakapan individu.
(b) Meningkatkan kecakapan kelompok.
(c) Meningkatkan komitmen.
(d) Menghilangkan prasangka buruk terhadap teman sebaya.
(e) Tidak bersifat kompetitif.
(f) Tidak memiliki rasa dendam

2) Kekurangan Pendekatan CTL
(a) Konstribusi dari siswa berprestasi rendah menjadi kurang.
(b) Siswa berprestasi tinggi akan mengarah pada kekecewaan karena
peran anggota yang pandai lebih dominan.

e. Langkah-langkah Pembelajaran CTL
Rusman (2010) mengemukakan bahwa pada intinya pengembangan
setiap komponen CTL, pembelajaran dapat dilakukan melalui langkahlangkah sebagai berikut:
a) Guru menyajikan materi pokok yang akan dipelajari. Siswa diberi
kesempatan

untuk

mengembangkan

pemikirannya

sendiri

dan

mengonstruksi sendiri pengetahuan yang baru diberikan.
b) Siswa diminta untuk mencari dan menemukan materi pembelajaran dari
berbagai sumber belajar.

20

c) Guru mengembangkan sifat ingin tahu siswa dengan cara memberikan
beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan materi yang akan
dipelajari.
d) Guru menciptakan masyarakat belajar dengan cara membentuk
kelompok belajar yang terdiri dari 4-5 siswa. Setiap kelompok diberi
lembar kerja kelompok.
e) Guru menghadirkan model sebagai contoh pembelajaran dengan
menggunakan berbagai media.
f) Siswa diberi kesempatan untuk melakukan refleksi terhadap hasil
kinerja kelompok.
g) Guru melakukan penilaian secara objektif kepada setiap siswa selama
proses pembelajaran berlangsung.

2.5 Hipotesis Tindakan
Berdasarkan tinjauan pustaka di atas dirumuskan hipotesis penelitian
tindakan kelas sebagai berikut: “Apabila dalam pembelajaran IPS
menggunakan pendekatan CTL dengan memperhatikan langkah-langkah
secara tepat, maka akan dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa
kelas V SD Negeri Gunung Mulyo Tahun Pelajaran 2012/2013”.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Metode Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
yang difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal dengan Classroom
Action research, Wardhani, dkk. (2007: 1.3) mengungkapkan penelitian
tindakan kelas adalah penelitian yang dilakukan oleh guru di dalam kelasnya
sendiri melalui refleksi diri dengan tujuan untuk memperbaiki kinerjanya
sebagai guru, sehingga hasil belajar siswa menjadi meningkat. Secara garis
besar, terdapat empat tahapan yang lazim dilalui, yaitu (1) perencanaan, (2)
pelaksanaan, (3) pengamatan, dan (4) refleksi (Arikunto, dkk., 2006: 16).
Bagan Siklus PTK
Pelaksanaan
Perencanaan
Refleksi

SIKLUS I

Observasi

Pelaksanaan

Perencanaan

Observasi
SIKLUS II
Refleksi

Dst

Gambar 3.1. Alur Siklus Penelitian Tindakan Kelas
Sumber: Modifikasi dari Arikunto (2006: 16)
3.2 Setting Penelitian

22

a. Tempat Penelitian
Penelitian ini telah dilaksanakan di SD Negeri Gunung Mulyo, yang
terletak di Desa Gunung Mulyo Kecamatan Marga Sekampung Kabupaten
Lampung Timur.

b. Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada semester genap tahun pelajaran
2012/2013, serta dilaksanakan dalam jangka waktu 3 bulan, dihitung dari
perencanaan sampai penggandaan dan pengiriman hasil.

c. Subjek Penelitian
Pada penelitian tindakan kelas ini yang menjadi subjek penelitian
adalah 1 orang guru dan siswa kelas V SD Negeri Gunung Mulyo Tahun
Pelajaran 2012/2013, yang terdiri dari 29 siswa dengan komposisi 15
siswa laki-laki dan 14 siswa perempuan.

3.3 Teknik Pengumpulan Data
Data dalam penelitian ini dikumpulkan melalui dua teknik, yaitu
observasi dan tes.

a. Observasi
Observasi ini dilakukan untuk mengamati aktivitas siswa selama
proses pembelajaran dengan lembar observasi. Observasi dilakukan oleh
satu orang teman sejawat di kelas yang diteliti. Teman sejawat juga
mengamati dan menilai kinerja guru dengan instrumen lembar panduan
observasi penilaian kinerja guru. Data dari lembar observasi yang

23

diperoleh dari setiap pertemuan pada masing-masing siklus yang berupa
skor aktivitas siswa akan digunakan sebagai refleksi atas kegiatan
pembelajaran yang telah berlangsung.

b. Tes
Tes dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan
siswa setelah diberikan pelajaran dengan pendekatan CTL. Tes diberikan
setiap akhir siklus.

3.4 Alat Pengumpulan Data
a. Lembar panduan observasi, instrumen ini dirancang peneliti berkolaborasi
dengan

teman

sejawat.

Lembar

observasi

ini

digunakan

untuk

mengumpulkan data mengenai kinerja guru dan aktivitas belajar siswa
selama penelitian tindakan kelas dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan
Sosial dengan pendekatan CTL.
b. Soal-soal tes, instrumen ini digunakan untuk menjaring data mengenai
peningkatan hasil belajar siswa, khususnya mengenai penguasaan terhadap
materi yang dibelajarkan dengan menggunakan pendekatan CTL.

3.5 Teknik Analisis Data
Dalam penelitian ini akan dianalisis dengan menggunakan analisis
kualitatif dan kuantitatif. Analisis kualitatif ini digunakan untuk menganalisis
data yang menunjukkan dinamika proses dengan memberikan pemaknaan
secara kontekstual dan mendalam sesuai dengan permasalahan penelitian,
yaitu data tentang kinerja guru, aktivitas siswa dan interaksi pembelajaran,
sedangkan data kuantitatif digunakan untuk menganalisis data yang

24

menunjukkan dinamika hasil belajar siswa setelah mengikuti proses
pembelajaran.
a) Analisis kualitatif, akan digunakan untuk menganalisis data yang terdiri
dari data kualitatif.
Data kualitatif siswa diperoleh dari data aktivitas siswa. Data
aktivitas siswa diperoleh pada saat pembelajaran berlangsung melalui
lembar observasi. Dalam tiap pertemuan, setiap siswa diamati aktivitasnya
menggunakan lembar observasi aktivitas dengan memberi tanda
”√”(cheklist) jika aktivitas yang dilakukan sesuai dengan indikator yang
telah ditentukan guru. Setelah data kualitatif siswa dikumpulkan, maka
dirumuskan presentase siswa aktif sebagai berikut :
PA=

X100%

PA = Presentasi Aktivitas Siswa
∑AS = Jumlah Siswa Aktif
N
= Banyak Siswa yang Belajar
Tabel 3.1. Kriteria Keaktifan Kelas dalam Persen
Tingakat Keberhasilan

Kategori

>80%

Sangat tinggi/sangat aktif

60-79%

Tinggi/aktif

40-59%

Sedang/cukup aktif

20-39%

Rendah/ kurang aktif

≤20%

Sangat rendah/pasif

(Diadopsi dari Aqib, dkk. 2009:41)
b) Analisis kuantitatif, digunakan untuk menganalisis data dari instrumen tes.
Data hasil penelitian tergolong data kuantitatif secara deskriptif, yakni

25

dengan menghitung ketuntasan klasikal dan kentutasan individual dengan
rumus sebagai berikut:
1) Perhitungan hasil belajar siswa secara individu.
Hasil belajar siswa secara individual dihitung dengan rumus
sebagai berikut :
S = R X 100%
N
Keterangan :
S
R
N

: nilai siswa secara individu
: Jumlah skor diperoleh
: Skor maksimum dari tes

Siswa dinyatakan tuntas belajar jika memperoleh nilai serendahrendahnya 70.
2) Ketuntasan klasikal
S = Jumlah siswa yang tuntas belajar X 100%
Jumlah seluruh siswa
3.6 Langkah-langkah Penelitian Tindakan Kelas
Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini menggunakan prosedur
penelitian dengan 4 (empat) tahap, yaitu: perencanaan, tindakan, observasi
dan refleksi. Secara lebih rinci prosedur penelitian tindakan untuk setiap
siklus dapat dijabarkan sebagai berikut:
Siklus I
1. Perencanaan
Dalam tahap perencanaan ini kegiatan yang dilakukan adalah:

26

a) Menetapkan dan mendiskusikan dengan teman sejawat (observer),
rancangan pembelajaran yang akan diterapkan kepada siswa di kelas
sebagai tindakan.
b) Menyiapkan

silabus

IPS

untuk

menyusun

rencana

pelaksanaan

pembelajaran (RPP).
c) Menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) menggunakan
pendekatan CTL sesuai dengan materi yang telah ditetapkan.
d) Menyiapkan media pembelajaran untuk mendukung proses pembelajaran.
e) Menyiapkan lembar instrumen observasi untuk melihat aktivitas belajar
siswa

ketika

pembelajaran

berlangsung,

tindakan

guru

selama

pembelajaran.
f) Menyiapkan soal-soal tes (soal evaluasi) sebagai alat evaluasi siswa.
g) Merencanakan waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas.

2. Tindakan
Kegiatan yang dilaksanakan pada tahap ini adalah mengelola
proses belajar dengan pembelajaran dengan pendekatan CTL, dengan
kegiatan sebagai berikut:

a) Kegiatan Awal
Pada kegiatan awal ini guru menyampaiakan penjelasan tentang
pembelajaran kontekstual sebelum menampilkan fenomena dalam
kehidupan sehari-hari yang berhubungan dengan materi yang akan
diajarkan sebagai tindakan apersepsi agar peserta didik lebih terarah dalam
pelaksanaannya. Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran.

27

Guru menjelaskan mengenai tugas dan kewajiban setiap anggota
kelompok dan tanggung jawab

kelompok

terhadap keberhasilan

kelompoknya.

b) Kegiatan Inti
1) Siswa menyimak penjelasan guru mengenai materi yang akan
dipelajari.
2) Guru membagi siswa menjadi 5 kelompok. Anggota kelompok
terdiri dari siswa yang memiliki kemampuan akademik yang
heterogen.
3) Siswa bersama kelompok mengerjakan dan mendiskusikan lembar
kerja kelompok (LKK).
4) Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompok.
5) Guru bersama siswa membahas Lembar Kerja Kelompok (LKK).
6) Guru menyampaikan klarifikasi tiap kelompok untuk menghindari
terjadinya kesalahan konsep dan sekaligus sebagai evaluasi lisan.
7) Siswa mengerjakan soal tes individual, sebagai pengukuran
ketercapaian.

c) Kegiatan Penutup
1) Guru memberikan penghargaan kelompok.
2) Siswa diberi kesempatan bertanya tentang materi yang telah
dipelajari namun kurang atau belum dipahami/dimengerti.
3) Guru memotivasi peserta didik dan menutup pelajaran

28

3. Observasi
Pada tahap ini dilaksanakan observasi terhadap pelaksanaan
tindakan menggunakan lembar observasi aktivitas siswa dan lembar
observasi kinerja guru.
Data yang didapat diolah dan digeneralisasikan agar diperoleh
kesimpulan yang akurat dari semua kekurangan dan kelebihan siklus
yang telah dilaksanakan, sehingga dapat direfleksikan guna perbaikan,
baik teknik, cara penyampaian, atau hal apa pun yang mempengaruhi
jalannya proses pembelajaran dalam pelaksanaan siklus yang telah
direncanakan dan dilaksanakan.

4. Refleksi
Pada akhir siklus, dilakukan refleksi oleh guru dan peneliti serta
pengkajian aktivitas siswa selama pembelajaran berlangsung, hal ini
dilakukan sebagai acuan dalam membuat rencana perbaikan pembelajaran
baru pada siklus-siklus berikutnya.
Refleksi diadakan agar pada pelaksanaan siklus yang baru,
perencanaan yang matang pun dapat dilaksanakan dengan maksimal.
Refleksi dibuat melalui observasi dan analisis oleh peneliti dan guru
untuk mendapatkan hasil dan tujuan yang ingin dicapai serta harapan dari
penelitian ini.
Siklus II
1. Perencanaan
Dalam tahap perencanaan ini kegiatan yang dilakukan adalah:

29

a) Menetapkan dan mendiskusikan dengan teman sejawat (observer),
rancangan pembelajaran yang akan diterapkan kepada siswa di kelas
sebagai tindakan.
b) Mengambil data hasil ujian IPS kelas V semester ganjil yang
digunakan sebagai pedoman pembagian kelompok.
c) Menyiapkan silabus IPS untuk menyusun rencana pelaksanaan
pembelajaran (RPP).
d) Menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) menggunakan
pendekatan CTL sesuai dengan materi yang telah ditetapkan.
e) Menyiapkan

media

pembelajaran

untuk

mendukung

proses

pembelajaran.
f) Menyiapkan lembar instrumen observasi untuk melihat aktivitas
belajar siswa ketika pembelajaran berlangsung.
g) Menyiapkan lembar observasi untuk melihat tindakan guru selama
pembelajaran.
h) Menyiapkan perangkat tes (soal evaluasi) sebagai alat evaluasi siswa.
i) Merencanakan waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas.

2. Tindakan
Kegiatan yang dilaksanakan pada tahap ini adalah mengelola
proses belajar dengan pembelajaran dengan pendekatan CTL, dengan
kegiatan sebagai berikut:
a) Kegiatan Awal
Pada kegiatan awal ini guru menyampaiakan penjelasan tentang
pembelajaran kontekstual sebelum menampilkan fenomena dalam

30

kehidupan sehari-hari yang berhubungan dengan materi yang akan
diajarkan sebagai tindakan apersepsi agar siswa lebih terarah dalam
pelaksanaannya. Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
Guru menjelaskan mengenai tugas dan kewajiban setiap anggota
kelompok dan tanggung jawab kelompok terhadap keberhasilan
kelompoknya.

b) Kegiatan Inti
1) Siswa menyimak penjelasan guru mengenai materi yang akan
dipelajari.
2) Guru membagi siswa menjadi 5 kelompok. Anggota kelompok
terdiri dari siswa yang memiliki kemampuan akademik yang
heterogen.
3) Siswa bersama kelompok mengerjakan dan mendiskusikan lembar
kerja kelompok (LKK).
4) Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompok diwakili oleh wakil
kelompok.
5) Guru bersama siswa membahas Lembar Kerja Kelompok (LKK).
6) Guru menyampaikan klarifikasi tiap kelompok untuk menghindari
terjadinya kesalahan konsep dan sekaligus sebagai evaluasi lisan.
7) Siswa mengerjakan soal tes individual, sebagai pengukuran
ketercapaian.

c) Kegiatan Penutup
1) Guru memberikan penghargaan kelompok.

31

2) Siswa diberi kesempatan bertanya tentang materi yang telah
dipelajari namun kurang atau belum dipahami/dimengerti.
3) Guru memotivasi siswa dan menutup pelajaran.

3. Observasi
Pada tahap ini dilaksanakan proses observasi terhadap pelaksanaan
tindakan berdasarkan lembar observasi aktivitas siswa dan lembar
observasi pengelolaan pembelajaran oleh guru (dilihat dari observasi
kinerja guru dalam pembelajaran). Bentuk observasi yang digunakan
adalah observasi terbimbing merujuk pada lembar observasi yang telah
dibuat.
Data yang didapat diolah dan digeneralisasikan agar diperoleh
kesimpulan yang akurat dari semua kekurangan dan kelebihan siklus
yang telah dilaksanakan, sehingga dapat direfleksikan guna perbaikan,
baik teknik, cara penyampaian, atau hal apa pun yang mempengaruhi
jalannya proses pembelajaran dalam pelaksanaan siklus yang telah
direncanakan dan dilaksanakan.

4. Refleksi
Pada akhir siklus, dilakukan refleksi oleh guru dan peneliti serta
pengkajian aktivitas siswa selama pembelajaran berlangsung, hal ini
dilakukan sebagai acuan dalam membuat rencana perbaikan pembelajaran
baru pada siklus-siklus berikutnya.
Refleksi diadakan agar pada pelaksanaan siklus yang baru,
perencanaan yang matang pun dapat dilaksanakan dengan maksimal.

32

Refleksi dibuat melalui observasi dan analisis oleh peneliti dan guru
untuk mendapatkan hasil dan tujuan yang ingin dicapai serta harapan dari
penelitian ini.

3.7 Indikator Keberhasilan
Pembelajaran dalam penelitian ini dinyatakan berhasil apabila :
a. Ada peningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa dari siklus I ke siklus II.
b. Rata-rata hasil belajar siswa mencapai sekurang-kurangnya 70.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas yang dilakukan terhadap
siswa kelas V SD Negeri Gunung Mulyo pada mata pelajaran IPS, dapat
disimpulkan bahwa:
a. Penggunaan pendekatan CTL pada pembelajaran IPS dapat meningkatkan
aktivitas belajar siswa, yaitu pada siklus I (62,84%), dan siklus II
(79,89%).
b. Penerapan pendekatan CTL dalam pembelajaran IPS di kelas V, dapat
meningkatkan hasil belajar siswa, yaitu siklus I (59,65), dan siklus II
(73,79).
Dengan demikian, penerapan pendekatan CTL dapat meningkatkan
aktivitas dan hasil belajar siswa pada pelajaran IPS siswa kelas V SD Negeri
Gunung Mulyo tahun 2013.

5.2 Saran
Berdasarkan

hasil

penelitian

dan

pembahasan,

maka

penulis

menyarankan kepada pembaca atau pihak yang berkepentingan diantaranya:
a. Bagi siswa harus selalu menjaga kekompokan di dalam kelas dan
kelompoknya serta mampu menjalin kerjasama yang baik dalam proses
pembelajaran, senantiasa aktif dan kritis agar proses belajar dan

60

pembelajaran menjadi kondusif dan bermakna sesuai dengan tujuan
pembelajaran yang hendak dicapai.
b. Bagi guru yang mengampu mata pelajaran lain untuk dapat mencoba
menerapkan pendekatan CTL dalam men

Dokumen yang terkait

PENGGUNAAN MODEL CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN IPS KELAS V B SDN 1 TOTOKATON TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 10 55

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) DALAM PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL KELAS IV SD NEGERI 02 ASTOMULYO TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 7 52

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 SINAR SEMENDO TAHUN PELAJARAN 2011/2012

0 8 48

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SD NEGERI 1 GUNUNG SUGIH BESAR TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 2 47

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) SISWA KELAS V SD NEGERI 3 BOJONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 4 55

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN STRATEGI PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA KELAS VI SD NEGERI 02 TITWANGI TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 10 78

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) PADA SISWA KELAS V SD NEGERI GUNUNG MULYO TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 9 46

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS IV SD NEGERI 1 GUNUNG RAYA TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 13 44

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) DALAM PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL KELAS IV SD NEGERI 1 BANJARREJO TP 2012/2013

1 2 65

PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI SIFAT-SIFAT BANGUN RUANG MELALUI PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING PADA SISWA KELAS V SD 1 DAREN TAHUN PELAJARAN 20132014

0 0 22

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3538 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 903 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 820 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 535 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 688 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1186 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

61 1088 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 690 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 966 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1178 23