PENGEMBANGAN TARI SEMUT BERBASIS PENDIDIKAN KARAKTER DI SD MUHAMMADIYAH 8 DAU MALANG

PENGEMBANGAN TARI SEMUT BERBASIS PENDIDIKAN KARAKTER
DI SD MUHAMMADIYAH 8 DAU MALANG

SKRIPSI

OLEH :
DEWI NATALISA
201210430311155

JURUSAN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
MEI 2016

LEMBAR PENGESAHAN

Dipertahankan di depan dewan penguji Program Studi Pendidikan Guru Sekolah
Dasar Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah
Malang dan diterima untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar
Sarjana Pendidikan Guru Sekolah Dasar

Mengesahkan:
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Muhammadiyah Malang
Malang, 2 Mei 2016

Dekan FKIP,

Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes

Dewan Penguji :

Tanda Tangan

1. Frendy Aru Fantiro, M.Pd

1. ....................

2. Innany Mukhlishina, M.Pd

2. ....................

3. Drs. Hendarto Cahyono, M.Si

3. ....................

4. Arina Restian, M.Pd

4. ....................
iii

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT, atas segala kelapangan serta
petunjuk-Nya sehingga skripsi dengan judul: “Pengembangan Tari Semut
Berbasis Pendidikan Karakter di SD Muhammadiyah 8 Dau Malang” dapat
terseleseikan.
Skripsi ini ditulis dalam rangka memenuhi sebagian persyaratan untuk
memperoleh gelar sarjana pendidikan pada Program Studi Pendidikan Guru
Sekolah

Dasar

Fakultas

Keguruan

dan

Ilmu

Pendidikan

Universitas

Muhammadiyah Malang (UMM). Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dengan
kerja keras, doa, dukungan, dan bantuan dari semua pihak sangatlah berperan
penting dalam terseleseikannya tugas akhir ini. Secara khusus penulis
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Ketua Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar, Dr. Ichsan Anshory
AM, M.Pd.
2. Dosen pembimbing (I) Drs. Hendarto Cahyono, M.Si dan dosen pembimbing
(II) Arina Restian, M.Pd yang telah membimbing dan mengarahkan penulis
selama penyusunan tugas akhir ini.
3. Validator model Dr. Arif Budi Wurianto, M.Si dan validator pembelajaran tari
Lilis Kasiyani.
4. Kepala SD Muhammadiyah 8 Dau Malang dan guru ekstrakurikuler tari, yang
telah memberikan ijin melakukan penelitian.
Teriring doa semoga amal kebaikan dari semua pihak mendapat pahala dan
berlipat ganda dari Allah SWT karena sesungguhnya Allah Maha Berkusa untuk
melakukan semua itu. Semoga karya ilmiah ini dapat bermanfaat bagi siapa saja
yang membacanya dan menjadi referensi untuk perbaikan pendidikan khususnya
pada jenjang Sekolah Dasar.
Malang, 2 Mei 2016

Dewi Natalisa

vii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .... ......................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................. . ii
LEMBAR PENGESAHAN ..... ............................................................................ iii
HALAMAN PERNYATAAN ............................................................................. . iv
HALAMAN MOTTO.... ........................................................................................ v
HALAMAN PERSEMBAHAN........................................................................... . vi
KATA PENGANTAR.... ..................................................................................... vii
ABSTRAK ......................................................................................................... . viii
ABSTRACT .... ..................................................................................................... ix
DAFTAR ISI ........................................................................................................ . x
DAFTAR TABEL .... ........................................................................................... xii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... .xiii
DAFTAR LAMPIRAN.... ................................................................................... xiv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................... 6
1.3 Tujuan Pengembangan ................................................................................... .6
1.4 Spesifikasi Model yang Diharapkan ................................................................ .6
1.5 Manfaat Penelitian Pengembangan ............................................................... 7
1.6 Ruang Lingkup dan Keterbatasan Penelitian .................................................. 8
1.7 Definisi Istilah .................................................................................................. 9
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian Teori .................................................................................................... 11
2.2 Penelitian yang Relevan ................................................................................. 26
2.3 Kerangka Berpikir ........................................................................................... 27
BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
3.1 Model Penelitian dan Pengembangan ........................................................... 29
3.2 Prosedur Penelitian dan Pengembangan....................................................... 31
3.3 Uji Coba Model............................................................................................... 34

x

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Penelitian .... ......................................................................................... 43
4.2 Pembahasan .................................................................................................... 66
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan .................................................................................................... 70
5.2 Saran............................................................................................................... 71
DAFTAR PUSTAKA.... ....................................................................................... 72
LAMPIRAN .......................................................................................................... 74

xi

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kerangka berpikir pengembangan Tari Semut ..................................... 27
Tabel 3.1 Kriteria subjek uji coba ..........................................................................35
Tabel 3.2 Kategori penilaian skala likert ...............................................................39
Tabel 3.3 Tingkat pencapaian dan kualifikasi ...................................................... 40
Tabel 3.4 Kategori penilaian skala Guttman ........................................................ 41
Tabel 3.5 Tingkat pencapaian dan kualifikasi ...................................................... 42
Tabel 4.1 Hasil penelitian pengembangan Tari Semut ......................................... 43
Tabel 4.2 Proses latihan desain model pengembangan Tari Semut ..................... 47
Tabel 4.3 Desain moel pengembangan Tari Semut berbasis pendidikan
karakter..49
Tabel 4.4 Pengembangan Tari Semut berasarkan unsur pendidikan karakter ...... 58

xii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gerakan Tari Semut (merangkak) secara individu (Tari Asli) .... ..... 23
Gambar 2.2 Gerakan Tari Semut (merangkak) secara berkelompok .....................23
Gambar 3.1 Langkah-langkah penggunaan metode R&D .... ............................... 30
Gambar 3.2 Langkah-langkah penelitian pengembangan Tari Semut ...................31

xiii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Hasil analisis kebutuhan .... ............................................................... 74
Lampiran 2 Instrumen validasi model .................................................................. 78
Lampiran 3 Hasil rekapitulasi validasi model ...................................................... 94
Lampiran 4 Surat-surat ......................................................................................... 103
Lampiran 5 Dokumentasi kegiatan ..................................................................... 110
Lampiran 6 Rancangan pembuatan model .... ...................................................... 113
Lampiran 7 Daftar riwayat hidup ........................................................................ 118

xiv

DAFTAR PUSTAKA

Asmani, M. J, 2012. Pendidikan Karakter di Sekolah. Yogyakarta: DIVA Press.
Djelantik, M. A. A. 2004. Estetika Sebuah Pengantar. Bandung: Masyarakat
Seni Pertunjukan Indonesia.
Ghony, Junaidi, 2009. Penelitian Pendidikan. Malang: UIN-Malang Press.
Jazuli, M, 2008. Paradigma Kontekstual Pendidikan Seni. Surabaya: Unesa
University Press.
Jurnal Pendidikan Khusus Pembelajaran Tari (Online).
(http://ejournal.unesa.ac.id/article/6236/15/article.pdf, diakses 28 April
2016)
Jurnal Pendidikan Seni Tari Sebagai Proses Kreativitas Siswa SD (Online).
(http://jurnal.upi.edu/md/view/704/pendidikan-seni-tari-sebagai-proses-kreativitas-siswa-sd.html, diakses 28 April 2016)
Jurnal Peningkatan Mutu Pembelajaran Seni Tari di SD (Online).
http://download.portalgaruda.org/article.php?article=25100&val=1548,
diakses 28 April 2016)
Jurnal Perkembangan Tari Klasik Gaya Yogyakarta i Era Global (Online).
(http://journal.uny.ac.id/index.php/imaji/article/view/6691, diakses 28
April 2016)
Jurnal Seni Tari (Online).
(http://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/download/1804/1669,
diakses 28 April 2016)
Jurnal Tari Semut (Online).
(http://download.portalgaruda.org/article.php?article=359820&val=8251
&title= Tari Semut Sebagai Media Pengembangan Bagi Siswa Sekolah
dasar, diakses 22 November 2015)
Kementrian Pendidikan Nasional, 2011. Pengembangan Nilai Pendidikan
Karakter
Maryaeni, 2005. Metode Penelitian Kebudayaan. Jakarta: Bumi Aksara.
Muslich, Masnur, 2010. Pendidikan Karakter. Jakarta: Bumi Aksara.
Sugiyono, 2010. Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif, dan
R&D). Bandung: Alfabeta.
Sugiyono, 2013. Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif, dan
R&D). Bandung: Alfabeta.

72

Tari Semut (Online). (http://paxhigh.com/spaw/images/artperformance_sd.jpg,
diakses 22 November 2015).
Tilaar, H. A. R, 2000. Pendidikan, Kebudayaan, dan Masyarakat Madani
Indonesia. Bandung: Remaja Rosdakarya.

73

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Seni budaya merupakan penjelmaan rasa seni yang sudah membudaya,
yang termasuk dalam aspek kebudayaan, sudah dapat dirasakan oleh
orang banyak dalam rentang perjalanan sejarah peradaban manusia. Seni
dapat berupa seni tari, seni musik, seni teater, maupun seni rupa. Perjalanan dan
bentuk seni tari di Indonesia sangat terkait dengan perkembangan kehidupan
masyarakatnya, baik ditinjau dari struktur etnik maupun dalam lingkup negara
kesatuan. Jika ditinjau sekilas perkembangan Indonesia sebagai negara kesatuan,
maka perkembangan tersebut tidak terlepas dari latar belakang keadaan
masyarakat Indonesia.
Rohidi (2000: 11) menjelaskan bahwa kesenian memberikan pedoman
terhadap berbagai perilaku yang berhubungan dengan keindahan, yang

pada

dasarnya mencakup kegiatan berkreasi dan kegiatan berapresiasi. Pertama,
kesenian menjadi pedoman bagi pelaku, penampil, atau pencipta, untuk
mengekspresikan kreasi artistiknya, dan berdasarkan pengalamannya mereka
mampu memanipulasi media untuk menyajikan suatu karya seni. Kedua,
kesenian memberikan pedoman pada pemanfaat, pemirsa, atau penikmat
untuk menyerap karya seni,

dan berdasarkan pengalaman mereka dapat

melakukan apresiasi dengan cara menyerap karya seni yang mengakibatkan
tumbuhnya

kesan-kesan

estetik

1

tertentu.

Salah satu bentuk pemberdayaan potensi diri dapat diajarkan melalui
kegiatan seni. Melalui seni siswa memperoleh berbagai pengalaman, pengetahuan,
keterampilan dan latihan berpikir kreatif serta peka akan keindahan. Dengan
kemampuan rasa seni, siswa akan senantiasa mengerjakan pekerjaan dengan
kreatif, inovatif, dan estetis. Cabang seni yang dapat diajarkan adalah seni tari,
seni musik, seni drama, seni lukis, dan lain-lain. Seni tari dapat memberikan
kesempatan pada anak untuk tumbuh dan

berkembangnya

sehingga

akan

memiliki kesadaran terhadap keragaman budaya baik lokal maupun secara
global sebagai pembentukan sikap menghargai, toleran, dan hidup rukun dalam
masyarakat dan budaya yang beraneka ragam.
Jazuli (2008: 16-17) menjelaskan bahwa makna pendidikan seni
adalah pemberian pengalaman estetik (aesthetic experience) kepada siswa.
Pengalaman

estetik

adalah

pengalaman

menghayati

nilai

keindahan,

bagaimanapun keindahan itu dimaknai. Pemberian pengalaman estetik melalui
dua kegiatan yang saling berkaitan, yakni apresiasi dan kreasi (appreciation)
dan kreasi (creation). Didalam kegiatan apresiasi dan kreasi terkandung nilai
ekspresi sebagai bentuk ungkapan yang bermakna. Dengan pendidikan seni
melalui

pengalaman

estetik, siswa

diharapkan

dapat

menginternalisasi

(meresapi, dan mengakarkan) nilai-nilai estetik yang berfungsi untuk melatih
kepekaan rasa, kecerdasan intelektual, dan mengembangkan imajinasinya.
Suatu pengalaman estetik tidak mungkin bisa dicapai tanpa melibatkan olah
rasa (emosi, estetika), olah cipta (pikir, logika), dan olah raga (fisik,
kinestika terutama untuk seni tari).

3

Seni tari memiliki peran dalam pembentukan pribadi siswa yang harmonis.
Pemberian

pengalaman

dalam

seni

tari,

menjadi

fungsional

untuk

mengembangkan berbagai kemampuan yang mempengaruhi sikap mental
siswa dalam

peradapan

yang

lebih

manusiawi.

Pekerti (2002:

165)

mengemukakan bahwa karakteristik gerak fisik anak sekolah adalah bersifat
sederhana, biasanya bersifat manusiawi dan bertema binatang, artinya tiap
gerak mengandung tema tertentu, gerak anak menirukan gerak keseharian orang
tua dan juga orang yang berada disekitarnya, dan anak juga menirukan gerak
binatang. Salah satu contoh tari bertema binatang adalah tari semut. Melalui
tarian

ini,

anak-anak

dapat

dilatih

mengolah

kepekaan

rasa

dalam

menyeimbangkan gerak dan iringan musik. Selain itu tari semut dijadikan
sebagai media pembentukan karakter positif bagi anak-anak.
Pendidikan karakter dapat dikatakan sebagai pengajaran moral dan akhlak
yang bertujuan untuk membentuk pribadi menjadi baik. Melalui pendidikan
karakter

di

sekolah,

tentunya

dapat

membantu

peserta

didik

dalam

memahami nilai-nilai perilaku manusia yang berhubungan dengan Tuhan
Yang Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia, lingkungan, dan kebangsaan.
Kemudian nilai-nilai tersebut dapat terwujud dalam pikiran, sikap, perasaan,
perkataan, dan perbuatan berdasarkan

norma-norma

agama,

hukum,

tata

krama, budaya, dan adat istiadat. Sebuah karakter diasosiasikan dengan
temperamen yang memberinya sebuah definisi yang menekankan unsur
psikososial yang dikaitkan dengan pendidikan dan konteks lingkungan Asmani
(2012: 28). Karakter juga dipahami dari

sudut

pandang

behavioral

yang

menekankan unsur somato-psikis yang dimiliki oleh individu sejak lahir.

4

Disini, karakter dianggap sama dengan kepribadian. Kepribadian dianggap
sebagai ciri atau karakteristik atau gaya atau sifat khas dari seseorang, yang
bersumber dari bentukan-bentukan yang diterima dari lingkungan, misalnya
pengaruh keluarga pada masa kecil dan bawaan seseorang sejak lahir.
Berkaitan dengan penyataan tersebut, dapat dikatakan bahwa seseorang
yang berkepribadian atau berkarakter baik, dapat dinilai dari sifat, perilaku, dan
kebiasaan yang dilakukan dalam segala perbuatannya. Kepribadian dapat
terbentuk

dari lingkungan sekitar yang mempengaruhinya.

Empat

jenis

karakter yang dikenal dan dilaksanakan dalam proses pendidikan, yaitu: 1)
Pendidikan berbasis nilai religius, yang merupakan kebenaran wahyu Tuhan. 2)
Pendidikan nilai karakter berbasis nilai budaya, antara lain menyangkut
tentang budi pekerti, pancasila, apresiasi sastra, serta keteladanan tokoh-tokoh
sejarah dan para pemimpin bangsa. 3) Pendidikan karakter berbasis lingkungan. 4)
Pendidikan karakter berbasis potensi diri, yaitu sikap pribadi, hasil proses
kesadaran pemberdayaan potensi diri yang diarahkan untuk meningkatkan kualitas
pendidikan
Secara langsung seni tari bagi anak dapat dijadikan sebagai media ekspresi
yang isinya mengungkapkan perasaan. Sebagai contoh tari yang menggambarkan
rasa gembira. Tari dapat dijadikan pula sebagai media komunikasi yang biasanya
berisi pesan atau ajakan, dan tari sebagai media bermain menirukan tingkah
laku binatang, tumbuhan dan benda alam lain yang mengandung sifat bermain.
Selain itu tari dapat dijadikan sebagai media pengembangan bakat atau
kemampuan yang dimiliki anak. Melalui kemampuan yang tampak, maka
bakat tersebut dapat dikembangkan melalui pelatihan dan diikutsertakan dalam

5

berbagai kegiatan seni tari. Sebagai contoh aktif mengikuti perlombaan maupun
festival, anak-anak akan mendapatkan pengalaman dalam

mengembangkan

bakatnya.
Berdasarkan analisis kebutuhan melalui kegiatan observasi dan wawancara
yang dilakukan pada hari sabtu tanggal 20 Februari 2016 di SD Muhammadiyah 8
Dau Malang, dapat diambil kesimpulan bahwa kegiatan Ekstrakurikuler Tari
menarik banyak minat siswa perempuan maupun laki-laki. Didalam kegiatan
tersebut diketahui adanya beberapa siswa yang kurang tertarik untuk menari
dengan adanya tari yang sudah diajarkan. Siswa cenderung lebih memilih untuk
menari sesuai pilihannya sendiri daripada mengikuti guru tarinya. Maka dari itu
untuk

meminimalisir

keadaan

tersebut

maka

diadakaanya

penelitian

pengembangan Tari Semut berbasis pendidikan karakter dengan harapan agar
siswa lebih tertarik dan termotivasi untuk mengikuti kegiatan tari jika tari tersebut
dibuat berkreasi.
Di dalam ruang lingkup sekolah, pengembangan seni Tari Semut masuk
dalam kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan ekstrakurikuler merupakan kegiatan
yang dilakukan oleh siswa diluar jam belajar kurikulum standar. Kegiatan
ekstrakurikuler ditujukan agar siswa dapat mengembangakan kepribadian, bakat,
dan kemampuannya di berbagai bidang diluar bidang akademik. Melalui kegiatan
ekstrakurikuler tari siswa diperkenalkan dan dilatih dalam pelaksanaan kesenian
budaya yaitu tarian tradisional. SD Muhammadiyah 8 Dau Malang merupakan
tujuan peneliti dalam mengembangkan kesenian tari semut. Seni

tari

ini

diajarkan agar anak memiliki persepsi dan pengetahuan, serta berkembang
dalam beradaptasi. Melalui kegiatan menari, anak memiliki kemampuan

6

mengekspresikan diri melalui gerak tari, dan akan terjadi perpaduan antara
unsur logika, etika, dan estetika. Dengan demikian toleransi anak dapat
tumbuh, dan dapat menghargai perbedaan terhadap orang lain.
Berdasarkan

uraian

di

atas,

maka

perlu

dilakukan

penelitian

pengembangan yang berjudul : “PENGEMBANGAN TARI SEMUT BERBASIS
PENDIDIKAN KARAKTER DI SD MUHAMMADIYAH 8 DAU MALANG”

1.2 RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan, maka rumusan
masalah dalam penelitian pengembangan ini adalah :
Bagaimanakah pengembangan Tari Semut berbasis pendidikan karakter di
SD?

1.3 TUJUAN PENELITIAN PENGEMBANGAN
Tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian pengembangan ini adalah :
Menjelaskan hasil pengembangan Tari Semut berbasis pendidikan karakter di
SD.

1.4 SPESIFIKASI MODEL YANG DIHARAPKAN
Model pengembangan ini bernama model pengembangan Tari Semut.
Pengembangan Tari Semut adalah model tarian yang dikembangkan dari
tarian semut yang aslinya. Model pengembangan Tari Semut digunakan
sebagai

tarian yang menggambarkan tentang kehidupan sehari-hari

sekelompok semut yang memiliki nilai-nilai pendidikan karakter yaitu nilai

7

toleransi, nilai percaya diri, nilai disiplin, nilai peduli sosial, nilai tanggung
jawab, dan nilai kerja sama.
Untuk menghasilkan desain model pengembangan Tari Semut yang
mudah dan menyenangkan didalam kegiatan ekstrakurikuler tari, maka
perancangan model pengembangan Tari Semut yang akan dikembangkan
memiliki kriteria khusus sebagai berikut.
1. Model pengembangan Tari Semut dalam kegiatan ekstrakurikuler
tari ini memiliki gerakan dan formasi yang mudah dihafal. Gerakan
dan formasi yang dikembangan terdiri dari 11 gerakan dasar tarian
semut. Dengan desain yang mudah dan menyenangkan akan
menumbuhkan motivasi siswa dalam menari.
2. Penggunaan model pengembangan Tari Semut dalam kegiatan
ekstrakurikuler tari ini bisa digunakan oleh siswa kelas rendah
maupun kelas tinggi karena didalam tarian ini mengandung
beberapa nilai-nilai pendidikan karakter yang pisotif bagi siswa.

1.5 MANFAAT PENELITIAN PENGEMBANGAN
Dengan dilaksanakannya penelitian pengembangan ini diharapkan dapat
bermanfaat sebagai berikut :
1. Manfaat Teoritis
Memperkuat nilai-nilai karakteristik yang terkandung dalam sebuah
kesenian tari di SD dan menambah ilmu pengetahuan khususnya dalam
bidang kesenian dan nilai-nilai pendidikan karakter.

8

2. Manfaat Praktis
a. Untuk Kepala Sekolah dan Guru
Memberikan informasi kepada kepala sekolah dan guru tentang
pendidikan seni tari yang memiliki nilai-nilai pendidikan karakter
b. Untuk Siswa
Memberikan informasi dan pelatihan kepada peserta didik tentang
pendidikan seni tari.
c. Untuk Peneliti
Sebagai sumber referensi kepada para peneliti yang ingin melakukan
penelitian dengan tema yang sama.

1.6 RUANG LINGKUP & KETERBATASAN PENELITIAN
Ruang lingkup dan keterbatasan penelitian pengembangan ini, diantaranya
yaitu :
1. Tari Semut ini hanya digunakan untuk anak setara SD saja, baik kelas
rendah maupun kelas tinggi.
2. Pengembangan Tari Semut ini berfungsi untuk menanamkan nilai-nilai
pendidikan karakter pada anak dalam bidang pendidikan seni yaitu seni
tari.
3. Nilai karakteristik yang terkandung dalam pengembangan Tari Semut ini
yaitu nilai toleransi, disiplin, kerja sama, tanggung jawab, peduli sosial,
dan percaya diri.

9

1.7 DEFINISI ISTILAH
1. Hartono (2012: 64) mengemukakan bahwa tari sebagai media
pembelajaran diberikan sebagai alat mencapai tujuan pembelajaran.
Hal yang

utama

dalam

hal

ini

lebih

ditekankan

pada

tujuan

pembelajarannya bukan pada penguasaan tari itu sendiri. Bentuk
kegiatan berupa aktivitas fisik dan cita rasa keindahan, yang tertuang
dalam kegiatan berekspresi, berekplorasi, berkreasi dan

berapresiasi

melalui tari.
2. Djelantik (2004: 40) mengemukakan bahwa ritme atau irama dalam satu
karya seni, merupakan hal yang menunjukkan kehadiran sesuatu yang
terjadi berulang-ulang secara teratur. Gerak dalam Tari Semut cenderung
diulang-ulang dan tidak terlalu rumit bila diajarkan bagi

siswa sekolah

dasar. Gerakannya menirukan gerak-gerik binatang semut. Kostum yang
dikenakanpun bersifat lucu dan menyenangkan. Melalui tarian ini,
siswa tidak hanya memperoleh kesenangan saja, akan tetapi mereka
dapat merasakan betapa pentingnya kerjasama dan kekompakan. Banyak
sekali cara-cara untuk membuat variasi dalam ritme.
3. Pekerti (2002: 165) mengemukakan bahwa karakteristik gerak fisik anak
sekolah adalah

bersifat sederhana, biasanya bersifat

maknawi

dan

bertema binatang, artinya tiap gerak mengandung tema tertentu, gerak
anak menirukan gerak keseharian orang tua dan juga orang yang berada
disekitarnya, dan anak juga menirukan gerak binatang. Salah satu contoh
tari bertema binatang adalah Tari Semut. Melalui tarian ini, anak-anak

10

dapat dilatih mengolah kepekaan rasa dalam menyeimbangkan gerak dan
iringan musik.
pembentukan

Selain itu
karakter

Tari

Semut

dijadikan

positif

bagi

sebagai

media

anak-anak.

Dokumen yang terkait

Dokumen baru