Pengaruh Bahan Pengikat Polivinil Pirolidon (PVP) terhadap Mutu Fisik Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosela (Hibiscus sabdariffa L.)

  

Pengaruh Bahan Pengikat Polivinil Pirolidon (PVP) terhadap Mutu Fisik

Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosela

(Hibiscus sabdariffa L.)

  

Ratnaningsih DA

Dosen Prodi D-III Farmasi Poltekkes Kemenkes Palembang

(Penelitiian Mandiri 2014)

  

ABSTRAK

  Kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) digunakan oleh masyarakat sebagai obat sariawan dengan cara diseduh. Cara ini kurang praktis sehingga dilakukan penelitian untuk membuat sediaan tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) yang stabil dengan menggunakan PVP sebagai bahan pengikat. Ekstrak kental didapatkan dengan cara maserasi menggunakan etanol 96% dan diserbukkan dengan aerosil (2:1). Formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) yang dibuat menggunakan bahan pengikat PVP dengan konsentrasi 1%, 3%, dan 5%, serta kontrol tanpa ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  

sabdariffa L.) dengan konsentarasi 1%. Kemudian dilakukan evaluasi untuk melihat pengaruh

  bahan pengikat PVP terhadap mutu fisik tablet hisap meliputi keseragaman bobot, kekerasan, kerapuhan, waktu melarut, tanggapan rasa, dan homogenitas warna. Hasil penelitian menunjukkan bahwa semakin besar kadar bahan pengikat, semakin besar kerapuhan, semakin kecil kekerasan, dan semakin cepat waktu larut. Untuk pengujian warna dan rasa dilakukan menggunakan responden, didapatkan hasil warna cukup homogen pada formula II dan III, sedangkan warna formula I tidak homogen. Pada uji rasa setiap formula didapatkan hasil rasa yang cukup enak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa konsentrasi PVP 3% pada formula II tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) menunjukkan mutu fisik yang baik.

  Kata Kunci : ekstrak kelopak bunga rosella, tablet hisap, mutu fisik

PENDAHULUAN jambu biji. Kandungan vitamin C dalam 100

  Penggunaan bahan alam sebagai gram ekstrak kelopak bunga rosella sekitar obat tradisional di Indonesia telah dilakukan 214,68 mg (Mardiah dkk, 2009). oleh nenek moyang kita sejak berabad-abad Pemanfaatan kandungan vitamin C yang lalu. Penggunaan obat tradisional pada kelopak bunga rosella sering digunakan secara umum dinilai lebih aman dari pada untuk mengurangi sariawan yaitu dengan penggunaan obat modern. Hal ini disebabkan cara menyeduh tiga kelopak bunga rosella karena obat tradisional memiliki efek samping kering dengan 200 ml air panas (Suryaatmaja yang relatif lebih sedikit dari pada obat dan Nelistya, 2009). Cara ini kurang efektif modern (Sari, 2006). dan efisien sehingga perlu pengembangan ke

  Tanaman obat yang terdapat di bentuk modern agar lebih praktis dan Indonesia sangat beragam antara lain, menarik. Salah satu alternatif yang dapat tanaman Rosella (Hibiscuss sabdariffa L.) digunakan adalah dengan dibuat dalam yang berkhasiat untuk mengurangi batuk, bentuk sediaan tablet hisap yang antiseptik, antibakteri, sariawan, dan lainnya. mengandung ekstrak kelopak bunga rosella Komponen kimia alami pada tanaman rosella (Solihah, 2009). yang diyakini dapat menyembuhkan berbagai Keunggulan dari ekstrak yang dibuat penyakit tersebut adalah antioksidan. Salah dalam sediaan tablet hisap yaitu satu kandungan antioksidan kelopak bunga penggunaannya lebih praktis dan dapat rosella yaitu vitamin C. Kandungan vitamin C melarut perlahan dalam mulut sehingga efek pada rosella cukup tinggi dibandingkan lokal yang diharapkan dapat lebih efektif

  Sebelum diproses semua bahan diayak terlebih dahulu. Campur Ekstrak kering dan manitol gerus sampai homogen. Tambahkan larutan PVP sedikit demi sedikit gerus homogen sampai terbentuk masa granul yang baik. Massa granul dilewatkan pada ayakan mesh 14, dikeringkan pada suhu 50 C selama 24 jam. Kemudian timbang granul yang sudah kering selanjutnya diayak dengan ayakan no 16. Lakukan uji sifat fisik granul (sudut diam, waktu alir, dan kompresibilitas) 5.

  sabdariffa L.) yang telah dirajang sebanyak

   Pembuatan Granul dengan Metode Granulasi Basah

  Bahan Pengisi 66,1% 64,1% 62,1% 97,5% 3.

  Bahan Pelincir 1% 1% 1% 1% Manitol

  Ekstrak kental

  Bahan Fungsi Jumlah Bahan Untuk 1 Tablet Dengan Bobot ± 500 mg/tablet F I F II F III Kontrol

  Tabel 1. Formula Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella

  2. Formula Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosela

  Kemudian lakukan pembuatan ekstrak kering kelopak bunga rosella yaitu dengan mencampur aerosil dengan ekstrak kental dengan perbandingan (1:2). Pencampuran ekstrak kental dengan aerosil dilakukan dimortir dan stamper yang sebelumnya dipanaskan di atas waterbath, dengan tujuan untuk mempercepat penguapan pelarutnya (solven), mencegah terjadinya higroskopisitas dan menjaga kestabilan ekstrak

  750 gram, lalu masukkan ke dalam botol maserasi. Siram dengan etanol yang telah didestilasi sampai semua sampel terendam dan ada selapis etanol diatasnya. Tutup dan biarkan selama 3-5 hari di tempat yang gelap atau terlindung dari cahaya, sambil sesekali dikocok. Lalu saring, biarkan beberapa jam kemudian diendaptuangkan ke wadah lain, ulangi 3-5 kali sampai sampel tersari hampir sempurna.

  Kelopak bunga rosella dibersihkan dari kotoran yang melekat, kemudian dirajang halus dan dikeringanginkan. Timbang hasil dari kelopak bunga rosella (Hibiscus

  akan dapat memberikan takaran dosis zat aktif yang lebih tepat (Banker dan Anderson, 1986).

  Prosedur Kerja 1. Pembuatan Ekstrak

  Bahan-bahan yang digunakan antara lain kelopak bunga rosella, manitol, PVP, Mg stearat, talk, aerosil, etanol, dan aquadest.

  granul, ayakan no. 14 dan 16, stopwatch, almari pengering, alat-alat gelas pyrex dan alat pendukung lainnya.

  tester, alat uji kerapuhan atau Roche friabilator, mesin tablet single punch,, alat uji

  Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini antara lain adalah botol coklat tertutup untuk maserasi, seperangkat alat destilasi vakum, naraca analitik, mortir dan stamper, alat uji kekerasan atau hardness

  Alat dan Bahan

  Penelitian ini adalah penelitian eksperimental untuk melihat pengaruh bahan pengikat polivinil pirolidon (PVP) terhadap mutu fisik tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosela (Hibiscus sabdariffa L.).

  METODOLOGI Rancangan penelitian

  Berdasarkan pertimbangan untuk mempermudah penggunaan ekstrak tanaman dan juga belum terdapatnya di pasaran, maka telah dilakukan penelitian tentang pengaruh bahan pengikat polivinil pirolidon (PVP) terhadap mutu fisik tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosela (Hibiscus sabdariffa L.).

  Mutu fisik sediaan tablet hisap sangat dipengaruhi oleh bahan tambahan dalam formulanya salah satunya bahan pengikat. Beberapa bahan dapat dijadikan pengikat pada tablet hisap seperti gom arab, turunan selulosa dan polivinil pirolidon. Menurut penelitian Andini (2013), yang memvariasikan PVP K-30 pada tablet hisap ekstrak daun sirih (Piper bettle L.) dengan basis mannitol menyatakan bahwa peningkatan kadar PVP akan meningkatkan kekerasan, memperlama waktu hancur tetapi tidak mempengaruhi kerenyahan tablet.

  • PVP Bahan Pengikat 1% 3% 5% 1% Mg.Stearat Bahan Pelincir 0,5% 0,5% 0,5% 0,5% Talk
    • aerosil Bahan Aktif 157 mg 157 mg 157 mg

   Pembuatan Tablet Hisap

  Pemeriksaan sifat fisik tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella meliputi keseragaman bobot, kekerasan, kerapuhan, waktu melarut, tanggapan rasa, dan homogenitas warna.

  

10 468,7 572,3 608,6 508,2

11 467,2 568,4 601,8 507,6

12 469,1 571,1 606,3 507,0

13 467,8 571,2 617,6 499,7

14 465,3 572,9 620,7 499,1

15 466,4 575,5 610,7 506,1

16 468,6 566,9 619,4 497,6

17 467,3 564,2 624,5 502,8

18 466,6 566,0 606,9 507,9

19 463,1 563,5 620,7 503,7

20 463,0 563,0 603,8 499,0

  

2 467,2 568,5 617,8 494,5

3 464,0 573,8 595,3 510,2

4 465,6 565,0 616,5 491,7

5 461,0 567,6 619,3 499,0

6 467,4 568,3 591,7 507,7

7 461,6 561,0 610,8 509,8

8 467,3 572,1 612,8 501,9

9 462,9 559,9 618,9 504,9

  (mg) Kontrol (mg)

1 462,8 567,1 607,8 505,3

  (mg) Formula II (mg) Formula III

  sabdariffa L.) Replikasi Formula I

  Tabel 3. Hasil Uji Keseragaman Bobot Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (Hibiscus

  3. Hasil Pemeriksaan Sifat Fisik Tablet Hisap

  Granul yang telah diperiksa, kemudian ditambahkan Mg stearat 0,5% dan Talk 1% dari berat granul. Kemudian dicetak dengan mesin pencetak tablet singel punch, bobot tiap tablet 500 mg. Dilakukan uji sifat fisik tablet hisap yaitu a. keseragaman bobot b. kerapuhan c. kekerasan d. waktu larut e. homogenitas warna f. uji tanggapan rasa

  

Waktu Alir (detik) 8,37 8,23 6,99 6,35

Kompresibilitas (%) 5,00 6,25 7,00 10,00

  Uji Sifat Fisik Granul Granul Formula I Formula II Formula III Kontrol

Sudut Diam ( ) 28,07 29,70 29,90 29,50

  Tabel 2. Hasil Uji Sifat Fisik Granul Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.)

  2. Hasil Pemeriksaan Sifat Fisik Granul

  Hasil dari pembuatan ekstrak kental kelopak bunga rosella, dari 750 gram kelopak bunga rosella kering dihasilkan ekstrak kental 104,3815 gram. Berdasarkan hasil pembuatan ekstrak tersebut maka diperoleh rendemen 13,9%.

  HASIL 1. Hasil Pembuatan Ekstrak Kental Kelopak Bunga Rosella

  9312,2 11392,5 12233 10062,5

X 469,6 569,6 611,6 503,1

Keterangan: Memenuhi syarat jika penyimpangan dua tablet hisap kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) tidak lebih dari 5% Tabel 4. Hasil Uji Kekerasan Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) No.

  Kekerasan Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (kg) Formula I Formula II Formula III Kontrol

1 11,5 9,0 8,0 7,5

2 11,0 9,0 7,5 9,0

3 11,0 7,5 8,0 8,5

4 12,5 7,5 7,0 7,5

5 10,0 8,0 8,0 8,0

  III

  4

  III

  16 4 2,2

  10

  II

  Homogen I - 3 27 1,1

  Responden Homogenitas Warna Homogen Cukup Homogen Tidak

  Tabel 8. Hasil Uji Homogenitas Warna Tablet Hisap Ekstrak kelopak Bunga Rosela (Hibiscus sabdariffa L.) Formula/ Kontrol Jumlah Responden 30 Orang Skor dari 30

  3 2 2,76

Keterangan: Tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella dinyatakan enak jika mempunyai skor rata-rata 3, cukup enak

2, dan tidak 1.

  25

  14 3 2,33 Kontrol

  13

  11 7 2,16

  56 41 38,5 40,5

X 11,2 8,2 7,7 8,1

Keterangan: Memenuhi syarat bila kekerasan tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) antara

7-14 kg.

  12

  II

  14 13 1,67

  3

  I

  Responden Tanggapan Rasa

Enak Cukup Enak Tidak Enak

  Tabel 7. Hasil Uji Tanggapan Rasa Tablet Hisap Ekstrak kelopak Bunga Rosela (Hibiscus sabdariffa L.) Formula/ Kontrol Jumlah Responden 30 Orang Skor dari 30

  18,25 21,46 24,29 14,21

X 6,08 7,15 8,09 4,73

Keterangan: Memenuhi syarat jika waktu melarut tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) 30

menit atau kurang.

  Waktu Melarut Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella Formula I (menit) Formula II (menit) Formula III (menit) Kontrol (menit)

1 6,38 7,40 8,04 5,26

2 5,58 7,49 8,15 4,52

3 6,29 6,57 8,10 4,43

  

Keterangan: Memenuhi syarat jika kerapuhan tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) kurang

dari 1,0%. Tabel 6. Hasil Uji Waktu Melarut Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) No.

  Kerapuhan Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella Formula I Formula II Formula III Kontrol W

1 (g) 9,5148 11,5503 11,5770 10,0594

W

2 (g) 9,5136 11,5445 11,5629 9,9907

% kerapuhan 0,01 0,05 0,12 0,68

  Tabel 5. Hasil Uji Kerapuhan Tablet Hisap Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) No.

  17 9 1,8 Kontrol 30 - - 3,0

Keterangan: Tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella dinyatakan homogen jika mempunyai skor rata-rata 3, cukup

homogen 2, dan tidak homogen

  PEMBAHASAN 1. Ekstrak Kental Kelopak Bunga Rosella

  Dari 750 gram kelopak bunga rosella kering yang dimaserasi dengan etanol dihasilkan ekstrak kental 104,3815 gram, sehingga didapatkan rendemen sebesar 13,9%.

  Pemeriksaan sifat fisik granul dilakukan untuk mengetahui kualitas granul yang dihasilkan. Dilakukan pada granul yang telah dikeringkan. Ini bertujuan untuk mengetahui apakah granul yang akan dibuat tablet memenuhi persyaratan sehingga diharapkan akan menghasilkan mutu tablet yang baik.

  a. Sudut Diam

  Sudut diam adalah sudut yang terbentuk antara permukaan tumpukan granul dengan bidang horizontal. Bila sudut diam lebih kecil dari 30 biasanya menunjukkan bahwa bahan dapat mengalir bebas, bila sudutnya lebih besar atau sama dengan 40 biasanya mengalirnya kurang baik (Banker dan Anderson, 1994). Pada tabel 7 terlihat bahwa sudut diam yang dihasilkan dari formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) yang menggunakan bahan pengikat PVP dengan kadar 1%, 3%, 5%, dan 1% sebagai kontrol adalah 28,07°, 29,7 , 29,9 , dan 29,5 . Sehingga secara teori semua formula tidak akan mengalami kesulitan pada waktu tablet dicetak karena granul bersifat mudah mengalir (free flowing).

  Hasil penelitian ini berbeda dengan hasil penelitian Pratiwi (2007), dimana semakin besar kadar bahan pengikat yang diberikan, semakin kecil sudut diam yang dihasilkan. Hal ini kemungkinan dipengaruhi oleh banyaknya granul, ukuran, kelembaban granul, diameter corong, cara penuangan, dan pengaruh getaran.

  b. Waktu Alir

  Waktu alir granul sangat penting untuk diketahui karena merupakan parameter yang penting untuk mengetahui kualitas

  (1983), untuk 100 gram granul waktu alir ideal yang dibutuhkan tidak lebih dari 10 detik.

  Variasi bahan pengikat yang ditambahkan pada tiap-tiap formula diharapkan mampu memberikan perbedaan yang signifikan terhadap sifat alir dari masing- masing formula, karena bertambahnya kadar bahan pengikat dapat memperbesar kerapatannya sehingga sifat alir granul juga semakin baik. Hal ini disebabkan karena proses pengikatan granul yang semakin meningkat seiring dengan peningkatan konsentrasi dari bahan pengikat, sehingga dimungkinkan bentuk granul yang semakin

2. Pemeriksaan Sifat Fisik Granul

  sferis dan jumlah fines yang semakin kecil.

  Hal ini mengakibatkan gaya gesek antar partikel-partikel granul dengan wadahnya menjadi kecil, maka kecepatan alir granul juga semakin meningkat.

  Dalam penelitian ini jumlah granul yang di uji sebanyak 45 gram, sehingga jika diturunkan dari penelitian Fudholi waktu alir maksimum yang dibutuhkan adalah 4,5 detik. Sementara hasil penelitian terhadap waktu alir dari formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dengan kadar bahan pengikat PVP 1%, 3%, 5%, dan 1% sebagai kontrol, adalah 8,37 detik, 8,23 detik, 6,99 detik, dan 6,35 detik, maka semua formula tersebut tidak memenuhi standar karena lebih besar dari 4,5 detik. Hal ini disebabkan karena waktu alir granul dipengaruhi oleh distribusi ukuran, bentuk, dan jumlah fines. Dari hasil pengamatan terlihat banyak fines pada granul, tetapi tidak dilakukan pengukuran terhadap jumlah fines tersebut. Dimana semakin besar jumlah fines maka semakin lama waktu alir granul (Nugrahani, Rahmat, dan Djajadisastra, 2005).

  c. Kompresibilitas

  Uji kompresibilitas dilakukan untuk mengetahui sifat alir granul dengan adanya ketukan. Semakin kecil harga indeks kompresibilitas semakin baik sifat fisik massa granul. Sifat fisik massa granul yang istimewa memiliki harga kompresibilitas 5%-12%, harga kompresibilitas 12%-16 % (FI edisi IV, 1995).

  Dari formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) yang menggunakan bahan pengikat PVP dengan kadar 1%, 3%, 5%, dan kontrol 1%, dihasilkan indeks kompresibilitas yaitu 5%, 6,25%, 7%, dan 10%. Semakin besar kadar bahan pengikat yang ditambahkan, maka semakin besar pula indeks kompresibilitas yang dihasilkan. Dari keempat formula tersebut semuanya memenuhi standar, hanya saja pada kontrol indeks kompresibilitas yang dihasilkan lebih besar dari formula I yang sama-sama menggunakan PVP 1%, ini bisa saja disebabkan karena pada kontrol tidak ditambahkan ekstrak kelopak bunga rosella

  Keseragaman bobot adalah faktor yang penting dalam suatu proses produksi sediaan tablet, karena menentukan intensitas dosis obat yang masuk kedalam tubuh (yang diharapkan sama), sehingga akan berpengaruh pula terhadap keamanan terapi dari sediaan tablet tersebut

  sabdariffa L.) yang menggunakan bahan

  Data yang diperoleh dari hasil pemeriksaan kekerasan rata-rata tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  Tablet hisap dimaksudkan untuk melarut perlahan di dalam mulut, oleh karena itu dibuat lebih keras dari tablet biasa. Kekerasan tablet hisap yang baik adalah 7 kg sampai 14 kg (Cooper dan Gunn, 1975), serta larut atau terkikis secara perlahan dalam mulut dalam jangka waktu 30 menit atau kurang (Banker dan Anderson, 1994).

  b. Kekerasan

  Indonesia.

  Berdasarkan hasil perhitungan keseragaman bobot pada semua formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) yang menggunakan bahan pengikat PVP dengan kadar 1%, 3%, 5%, dan 1% tanpa ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) sebagai kontrol, maka tidak ada satu tablet yang menyimpang lebih dari 5% dan tidak satupun tablet yang menyimpang lebih dari 10% dari bobot rata-ratanya, sehingga semua formula mempunyai keseragaman bobot yang memenuhi persyaratan dalam Farmakope

   Keseragaman Bobot

  (Hibiscus sabdariffa L.) atau bisa juga karena faktor cara ketukan yang berbeda pada waktu uji kompresibilitas, sehingga terjadinya perbedaan yang sangat singnifikan.

  Waktu Melarut (menit) 6,08 7,15 8,09 4,73

Tanggapan Rasa 1,67 2,16 2,33 2,76

Homogenitas Warna 1,1 2,2 1,8 3,0 a.

  11,2 8,2 7,7 8,1 Kerapuhan (%) 0,01 0,05 0,12 0,68

  III Keseragaman Bobot (mg) 469,6 596,6 611,6 503,1 Kekerasan (kg)

  I II

  Tablet Formula Kontrol

  3. Pemeriksaan Sifat Fisik Tablet Hisap Tabel 9. Rekapitulasi Hasil Uji Karakteristik Fisik Tablet Ekstrak Kelopak Bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) Sifat Kestabilan Fisik

  Besar kecilnya indeks kompresibilitas juga sangat ditentukan oleh bagaimana campuran granul dalam mengisi ruang antar partikel dan memampatkan lebih rapat saat terjadinya getaran volumenometer. Indeks kompresibilitas dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain bentuk, kerapuhan dan distribusi ukuran partikel.

  pengikat PVP dengan kadar 1%, 3%, 5% dan 1% sebagai kontrol adalah 11,2 kg, 8,2 kg, 7,7 kg, dan 8,1 kg. Semua formula sudah memenuhi standar menurut Cooper dan Gunn (1975). Kekerasan tablet juga dipengaruhi antara lain oleh besarnya tekanan pada saat pengempaan, sifat bahan yang dikempa, jenis dan konsentrasi bahan pengikat yang digunakan serta kondisi granul. Kekerasan tablet akan berpengaruh terhadap kerapuhan, semakin keras tablet maka semakin rendah kerapuhannya.

c. Kerapuhan

  sabdariffa L.) dengan kadar bahan pengikat

  Uji tanggapan rasa dilakukan untuk menguji cita rasa tablet hisap. Parameter ini memegang peranan penting karena berkaitan

  e. Tanggapan Rasa

  Faktor-faktor lain yang mempengaruhi waktu melarut seperti, bahan tambahan yang digunakan, metode pembuatan tablet, jenis dan konsentrasi bahan pengikat, bahan pelicin, sifat fisika kimia meliputi ukuran partikel dan struktur molekul.

  III mempunyai waktu melarut paling cepat, karena tingkat kerapuhannya paling tinggi sehingga mempunyai tingkat kekerasan paling rendah, sedangkan formula I yang memiliki tingkat kekerasan paling tinggi, tingkat kerapuhannya paling rendah dan waktu melarutnya seharusnya paling lama.

  III mempunyai waktu melarut paling lama sedangkan formula I mempunyai waktu melarut paling cepat. Hal ini karena adanya perbedaan pada keseragaman bobot pada tiap formula. Berdasarkan hubungan dengan hasil uji kekerasan dan hasil uji kerapuhan tablet hisap, seharusnya formula

  Dari ketiga formula yang mengandung ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.), formula

  PVP 1%, 3%, 5%, dan 1% sebagai kontrol adalah 6,07 menit, 7,15 menit, 8,09 menit, dan 4,73 menit, keempat formula tersebut telah memenuhi persyaratan yaitu lebih kecil dari 30 menit.

  Kerapuhan tablet menunjukkan ketahanan tablet terhadap pengikisan permukaan dan goncangan. Pengujian kerapuhan tablet dilakukan dengan alat

  friability tester. Batas kerapuhan tablet yang masih bisa diterima adalah kurang dari 1,0%. langsung dengan acceptability terhadap konsumen. Diharapkan formula tablet hisap selain enak dirasakan juga memberikan rasa yang nyaman di mulut. Uji tanggapan rasa dilakukan terhadap 30 orang responden dengan teknik sampling. Responden yang ditemui diminta untuk memberi tanggapan rasa terhadap formula tablet hisap lalu diminta untuk mengisi angket yang telah disediakan

  menguji waktu hancur tidak dapat mewakili kondisi dalam mulut, maka uji waktu larut dilakukan langsung oleh responden. Responden menghisap tablet tanpa mengunyahnya dan membiarkan tablet melumat dengan sendirinya hingga habis di dalam mulut. Waktu yang diperlukan untuk melumat dicatat.

  and Anderson, 1994). Karena alat untuk

  Waktu melarut adalah waktu yang menggambarkan kecepatan tablet hancur atau melarut perlahan dalam mulut. Tablet hisap melarut 30 menit atau kurang (Banker

  d. Waktu Melarut

  Faktor lain yang mempengaruhi kerapuhan tablet adalah kelembapan dimana pada saat proses granulasi, granul dengan kadar air yang rendah memiliki daya kohesif yang lebih kecil sehingga menghasilkan tablet dengan keregasan yang lebih tinggi dibandingkan dengan tablet yang dalam proses granulasinya memiliki kadar air yag lebih tinggi (Banker dan Anderson, 1994).

  Berdasarkan penelitian Rohana (2007), semakin besar kadar bahan pengikat yang diberikan, semakin menurun kerapuhan tablet hisap yang dihasilkan. Pada penelitian ini terjadi hal yang berlawanan, dimana semakin besar kadar bahan pengikat yang diberikan, semakin meningkatkan kerapuhan yang dihasilkan. Hal ini diduga karena adanya pengaruh dari kandungan ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.), sehingga perlu diteliti lebih lanjut pengaruh dari kandungan kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) ini terhadap daya ikat dari PVP.

  Dari hasil pemeriksaan kerapuhan tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dengan penambahan kadar bahan pengikat PVP 1%, 3%, 5%, dan 1% sebagai kontrol adalah 0,01%, 0,05% , 012%, dan 0,68%. Hal ini menunjukkan bahwa keempat formula memenuhi persyaratan yaitu kerapuhannya tidak lebih dari 1,0 %.

  Kerapuhan diatas 1,0% menunjukkan tablet yang rapuh dan dianggap kurang baik (Banker dan Anderson, 1994).

  Dari hasil uji waktu melarut tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  Pada uji tanggapan rasa ini dilakukan 2 uji sekaligus yakni uji terhadap rasa tablet hisap dan formula yang dapat diterima oleh responden.

  1) Rasa Tablet Hisap

  Uji terhadap rasa dikelompokkan menjadi 3 kategori yaitu enak, cukup enak, dan tidak enak, dengan menggunakan responden sebanyak 30 orang untuk diminta pendapatnya terhadap tablet hisap yang dihasilkan. Untuk rasa yang enak diberi nilai 3, cukup enak 2, dan tidak enak 1.

  Berdasarkan data uji sampling yang dilakukan pada 30 responden diperoleh hasil yaitu tablet hisap pada semua formula rata- rata memiliki rasa cukup enak. Dimana rasa pada formula I sedikit asam, formula II asam, dan formula III lebih asam dari kedua formula tersebut. Hal ini disebabkan karena adanya perbedaan pada kadar bahan pengikat, sehingga berpengaruh pada penambahan bahan pengisi. Semakin tinggi bahan pengikat yang ditambahkan, maka semakin kecil pula bahan pengisi yang ditambahkan. Sedangkan rasa pada kontrol tidak terlalu manis, sedikit pahit, dan lebih cepat melumat dalam mulut. Hal ini karena pada kontrol tidak ditambahkan ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dan manisnya manitol hanya 0,5-0,7 manisnya sukrosa (Daruwala, 1975). Sedangkan berdasarkan hasil uji statistik chi-squer formula II dan III mempunyai rasa enak, formula I tidak enak.

  Pada uji ini, setelah responden merasakan rasa dari tablet hisap, responden diminta untuk memilih formula mana yang dapat diterima menurut responden. Dari hasil penelitian diketahui bahwa formula III paling banyak dipilih oleh responden dengan persentase 43,3%, diikuti formula II 36,7% dan formula I 20%.

  f. Homogenitas Warna

  Uji homogenitas warna dilakukan untuk menguji warna tablet hisap. Parameter ini memegang peranan penting karena berkaitan langsung dengan konsumen. Uji homogenitas warna dilakukan terhadap 30 orang responden dengan teknik sampling. Responden yang ditemui diminta untuk memberi tanggapan warna terhadap formula tablet hisap lalu diminta untuk mengisi angket yang telah disediakan

  Pada uji homogenitas warna ini dilakukan 2 uji sekaligus yakni uji terhadap warna tablet hisap dan formula yang dapat diterima oleh responden.

  1) Warna Tablet Hisap

  Uji terhadap warna dikelompokkan menjadi 3 kategori yaitu homogen, cukup homogen , dan tidak homogen, dengan menggunakan responden sebanyak 30 orang untuk diminta pendapatnya terhadap tablet hisap yang dihasilkan. Untuk warna yang homogen diberi nilai 3, cukup homogen 2, dan tidak homogen 1.

  Berdasarkan data uji sampling yang dilakukan pada 30 responden diperoleh hasil yaitu tablet hisap formula II dan formula III memiliki warna cukup homogen, sedangkan formula I tidak homogen, dan kontrol memiliki warna homogen. Tidak homogennya tablet tersebut disebabkan karena tidak merata dan kurang kuatnya penggerusan yang dilakukan peneliti pada waktu pembuatan granul, sehingga distribusi warna pada tablet tidak merata dengan baik dan terdapatnya bagian- bagian terang dan gelap pada permukaan yang seragam. Berdasarkan uji statistik chi- squer formula II dan III homogen, sedangkan formula I tidak homogen.

2) Penerimaan Rasa oleh Responden

  2) Penerimaan Warna oleh Responden

  Pada uji ini, setelah responden melihat warna dari tablet hisap, responden diminta untuk memilih formula mana yang dapat diterima menurut responden. Dari hasil penelitian diketahui bahwa formula II paling banyak dipilih oleh responden dengan persentase 76,7%, diikuti formula III sebanyak 23,3%.

  Dari keseluruhan uji sifat fisik tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  sabdariffa L.) yang paling baik memenuhi

  sabdariffa L.) menurut responden rata-

  rata mempunyai rasa yang cukup enak, dan formula III dapat diterima responden.

  7. Homogenitas warna dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  sabdariffa L.) menurut responden formula

  II dan III mempunyai warna yang cukup homogen, sedangkan warna formula I tidak homogen . Formula II dapat diterima oleh responden

  8. Dari ketiga formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  persyaratan ditinjau dari keseragaman bobot, kekerasan, kerapuhan, waktu melarut, tanggapan rasa dan homogenitas warna tablet hisap yaitu formula II dengan konsentarasi bahan pengikat PVP 3%.

  sabdariffa L.) sudah memenuhi standar menurut Banker dan Anderson (1994).

  SARAN 1.

  Perlu diteliti lebih lanjut pengaruh dari kandungan ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) terhadap bahan pengikat PVP.

  2. Perlu dilakukan penambahan bahan pemanis dan pewarna untuk memperbaiki rasa dan warna dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L.) yang dihasilkan.

  Andini Nur, 2013. Pengaruh Kadar PVP K-30 Terhadap Mutu Fisik Tablet Hisap Ekstrak Daun Sirih (Piper betle L.) dengan BAasis Manitol.

  Skripsi Universitas Muhammdiyah Malang

  Anief, M. 2000. Ilmu Meracik Obat : Teori dan Praktek. Gajah Mada University Press, Yokyakarta, Indonesia. hal 169, 210-216.

  6. Tanggapan rasa dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  5. Waktu larut dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  sabdariffa L.) yang menggunakan kadar

  Berdasarkan data yang diperoleh dalam penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa : 1.

  bahan pengikat PVP 1%, 3%, dan 5%, dapat diketahui dari segi kekerasan, kerapuhan, dan waktu melarut maka formula I dengan kadar bahan pengikat PVP 1% lebih baik dari kedua formula yang lain, sedangkan formula

  III dengan kadar pengikat PVP 5% lebih baik pada uji tanggapan rasa dan formula II dengan kadar bahan pengikat PVP 3% lebih dapat diterima responden dari segi homogenitas warnanya.

  Jika formula I dengan kadar bahan pengikat PVP 1% dibandingkan dengan kontrol yang juga menggunakan kadar bahan pengikat yang sama, tetapi tidak ditambahkan ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  sabdariffa L.) maka dapat diketahui

  kekerasan, kerapuhan, dan waktu melarut lebih baik pada formula I, sedangkan kontrol lebih baik dari segi tanggapan rasa dan homogenitas warna.

  KESIMPULAN

  Formula tablet hisap ekstrak kelopak bunga Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dengan bahan pengikat PVP mampu menghasilkan tablet hisap yang memenuhi persyaratan sifat fisik tablet.

  sabdariffa L.) sudah memenuhi standar menurut Banker dan Anderson (1994).

  2. Keseragaman bobot dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  sabdariffa L.) sudah memenuhi syarat Farmakope Indonesia (1979).

DAFTAR PUSTAKA

  3. Kekerasan dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  sabdariffa L.) sudah memenuhi standar

  menurut Cooper dan Gunn (1975), tetapi hanya kontrol yang belum memenuhi standar karena lebih kecil dari 7 kg.

  4. Kerapuhan dari tablet hisap ekstrak kelopak bunga rosella (Hibiscus

  Ansel, C.H. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi edisi IV. Terjemahan Oleh: F. Ibrahim. Universitas Indonesia Press, Jakarta, Indonesia. hal 244-287.

  Indonesia. hal 14,

  Farmasi USM. Surakarta,Indonesia. Pratiwi. 2008. Formulasi Tablet Hisap

  Tablet Kunyah Asetosal dengan Bahan Pengisi Kombinasi Manitol Laktosa. Dalam: Purbosono, R.T. (editor). Formuasi Tablet Hisap Ekstrak Kemangi (Ocimum sanctum L.) Secara Granulasi Basah Dengan Menggunakan Karboksimetil Selulosa Natrium Sebagai Bahan Pengikat. Fakultas

  Nugroho. 1995. Sifat Fisik dan Stabilitas

  Mardiah, dkk. 2009. Budidaya dan Pengolahan Rosella: Si Merah Segudang Manfaat. Agromedia Pustaka. Jakarta, Indonesia. hal 1-27

  

  Surakarta,Indonesia.

  Formulasi Tablet Hisap Ekstrak Daun Pare (Momordica charantia L) Secara Granulasi Basah Dengan Variasi Konsentrasi PVP SebagaiI Bahan Pengikat . Fakultas Farmasi USM.

  Surakarta, Indonesia. hal 12, Kibbe. 2005. Dalam: Kuswoyo, N.P.

  Tablet Hisap Jahe Merah (Zingiber officinale Roxh.) Dengan Kombinasi Laktosa- Sorbitol Sebagai Bahan Pengisi Dengan Metode Simplex Lattice Design . Fakultas Farmasi USM.

  Meilinda, M. Optimasi Formula

  Remington’s Pharmaceutical Sciences. 11 (18). Mack Publishing Company, Pensylvania, USA. Gunsel dan Kanig. 1976. Tablet. Dalam :

   Gennaro, A.R. 1990.

  Terhadap Sifat Fisik Tablet. Farmasi UMS. Surakarta,

  Aulton, M.E. 2002. Pharmaceutics: The Science Of Dosage Form Design Second Edition. Churchill Livingstne, London, England.

  Formula Tablet Hisap Jahe Merah (Zingiber officinale Roxh.) Dengan Kombinasi Sukrosa- Sorbitol Sebagai Bahan Pengisi

  Fudholi. 1983. Metodologi Formulasi dalam Kompresi Direct. Dalam: Nigrum, I.Y.K (editor). Optimasi

  Departemen kesehatan Republik Indonesia. 1995. Farmakope Indonesia edisi IV. Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta, Indonesia. hal : 7, 515, 519, 1086.

  Departemen kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope Indonesia edisi III. Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta, Indonesia. hal : 6-8, 510, 591.

  Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Surakarta, Indonesia.

  Formulasi Tablet Hisap Ekstrak Kemangi (Ocimum sanctum L.) Secara Granulasi Basah Dengan Menggunakan Karboksimetil Selulosa Natrium Sebagai Bahan Pengikat . Fakultas

  Purbosono, R.T., (editor),

  Pharmacuetical Students. Dalam:

  Cooper dan Gunn. 1975. Dispensing for

  Oleh: S. Suyatmi. Universitas Indonesia press. Jakarta, Indonesia. hal 643-735.

  Teori dan Praktek Farmasi Industri edisi III. Terjemahan

  Dalam: Lachman, L., H.A. Libermen, and J.L. Lanig (editor),

  Banker dan Anderson. 1994. Tablet.

  Ekstrak Teh Hijau Berbasis Sukrosa Dengan Metode

  Granulasi Basah. Pengaruh

Kadar Polivinilpirolidon

K-30 Sebagai Bahan Pengikat Terhadap Mutu Fisik Tablet .

  Fakultas Farmasi Universitas Airlangga .Surabaya ,Indonesia. Sari, L.O.R.K. 2006. Pemanfaatan Obat

  Tradisional Dengan Pertimbangan Manfaat dan Keamanannya. Majalah Ilmu Kefarmasian. 3 (1). hal 1-2,.

  Voigt, R. 1995. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi edisi V.

  Universitas Gajah Mada, Yogyakarta, Indonesia. hal 163, 206.

  Wade, A., and J.P. Weller. 1994.

  Handbook Of Pharmaceutical Excipient Second Edition . The

  Pharmaceutical Press, London, England. hal 392. Widyanto, P.S. dan A. Nelistya. 2009.

  Rosella: Anekah olahan, Khasiat, dan ramuan. Penebar Swadaya.

  Jakarta, Indonesia. hal 22

Dokumen yang terkait

HUBUNGAN PHBS TERHADAP KEJADIAN DIARE PADA BALITA DI KELURAHAN LUBUK AMAN WILAYAH KERJA PUSKESMAS PERUMNAS TAHUN 2013 Ns. YUNIKE ,S.Kep.M.Kes Dosen Keperawatan LubukLinggau Poltekkes Kemenkes Palembang ABSTRAK - Hubungan PHBS terhadap Kejadian Diare pada

0 0 15

Efektivitas Akupuntur terhadap Persepsi Nyeri Dan Penurunan Tekanan Darah Pada Pasien Hipertensi Di Kelurahan Sukaraya Ni Ketut Sujati,. M.Kes

0 0 7

Pengaruh Penyuluhan Terhadap Pengetahuan dan Sikap Tentang Tumbuh Kembang Kemampuan Motorik Anak Nelly Rustiati, SKM, M.Kes

0 0 9

Pengaruh Terapi Bekam Basah Dengan Penurunan Tekanan Darah Pada Pasien Hipertensi Di Klinik Asy Syifa Prabumulih Suryanda

0 0 7

EFEK ANTIJAMUR DAUN KAPUK ( Ceiba petandra) TERHADAP JAMUR Candida Albicans SECARA IN VITRO Sonlimar Mangunsong Poltekkes Kemenkes Palembang ABSTRAK - Efek Antijamur Daun Kapuk (Ceiba petandra) terhadap Jamur Candida Albicans secara In Vitro Sonlimar

0 0 6

Pemanfaatan Ekstrak Buah Stroberi ( Fragaria nilgerrensis Schlect) sebagai Sediaan Hand and Body Lotion dan Uji Kestabilan Fisiknya Ratnaningsih

0 0 8

Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Daun Sambung Nyawa (Gynura procumbens L.) terhadap Pertumbuhan Bakteri Salmonella thypi Muhamad Taswin

3 11 7

Ekstrak Biji Melinjo (GNETUM GNEMON L.) Penurun Hiperglikemik pada Tikus Putih Jantan ( RATTUS NOVERGICUS ) yang Diinduksi Sukrosa Sonlimar

1 3 9

Formulasi Tablet Hisap dari Kulit Batang Pohon Kecapi (Sandoricum koetjape Merr) dan Uji Kestabilan Fisiknya

1 1 12

PEMERIKSAAN KADAR KALSIUM, KALIUM DAN BESI PADA SAYUR BUNCIS (Phaseolus vulgaris L.) VARIETAS BABUD SECARA SPEKTROFOTOMETRI SERAPAN ATOM

1 1 11

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23