Latar Belakang Masalah PENDAHULUAN

2 Desember, 2014

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Di Indonesia, meskipun malnutrisi masih merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama, terutama di kalangan masyarakat miskin, tetapi prevalensi obesitas muncul sebagai masalah baru bagi kesehatan masyarakat. Data dari Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Nasional pada tahun 2013 menunjukan bahwa kelebihan gizi ditemukan di semua kelompok usia. Prevalensi anak balita kurang gizi sekitar 12,1 dan 11,9 yang kelebihan gizi. Pada anak usia 6-12 tahun 11,2 kekurangan gizi, sedangkan kelebihan gizi sekitar 18,2. Pada anak usia 13-15 tahun, prevalensi kekurangan gizi 11,1 dan kelebihan gizi hanya 10,8. Pada usia dewasa prevalensi gizi kurang menjadi 8,7 dan kelebihan gizi meningkat mencapai 28,9 untuk kegemukan dan obesitas 1. Status gizi dapat dinilai secara absolut dengan cara mengukur indeks massa tubuh IMT, dimana berat badan dalam kilogram dibagi dengan kuadrat dari tinggi badan dalam meter. Orang dewasa dengan IMT 18,5 dianggap kurus, IMT ≥ 18,5 - 24,9 dianggap normal, IMT ≥ 25,0 - 30,0 dianggap kelebihan berat badan, dan IMT ≥ 30,0 dianggap sebagai obesitas 2. Indeks massa tubuh merupakan variabel independen yang dapat mempengaruhi hasil pengukuran spirometri. Peningkatan IMT perlu diperhatikan 3 untuk mengevaluasi efek pada fungsi paru. Pada beberapa penelitian menyimpulkan bahwa peningkatan IMT memberikan efek yang signifikan terhadap volume paru, khususnya pada volume cadangan ekspirasi 3,4. Obesitas dapat menyebabkan gangguan pernapasan dan peningkatan gejala pernapasan bahkan pada individu tanpa obstruksi jalan napas. Efek fisiologis utama dari obesitas adalah berkurangnya penyesuaian sistem pernapasan, peningkatan kinerja dan jumlah oksigen pernapasan, serta peningkatan penutupan saluran pernapasan bawah 5. Orang yang memiliki berat badan kurang atau kurus sangat erat kaitannya dengan malnutrisi. Hal tersebut dapat mengakibatkan penurunan pada massa otot pernapasan, kekuatan, daya tahan, serta mekanisme pertahanan sistem imun paru sehingga dapat mempengaruhi fungsi paru 6. Menurut Ristianingrum et al, IMT dengan kapasitas vital memberikan korelasi positif dengan angka signifikansi p=0,015. Sedangkan menurut penelitian Jones et al menyatakan hasil yang berbeda yaitu peningkatan satu unit IMT akan menyebabkan penurunan 0,5 pada kapasitas vital. Hal senada juga diungkapkan El-Baz. et al bahwa kapasitas vital memiliki korelasi negatif dengan IMT 7,8,9. Penelitian yang berkaitan dengan fungsi paru sudah dilakukan beberapa kali yang berhubungan dengan status gizi seperti halnya yang dilakukan oleh Watson et al 10 dan Piper et al 11. Namun, penelitian yang secara langsung berhubungan dengan IMT dirasa masih sedikit. Kesimpulan yang didapatkan dalam beberapa penelitian juga masih terasa kurang dan adanya perbedaaan pada beberapa hasil penelitian yang kemudian menimbulkan kerancuan. Oleh karena 4 itu, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai korelasi antara IMT dengan fungsi paru khususnya kapasitas vital paru di Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah maka dapat dirumuskan permasalahan

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2960 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 756 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 653 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 424 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 579 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 972 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 888 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 539 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 797 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 959 23